Anda di halaman 1dari 7

KONSEP HEALTHY SCHOOL

DalamUndang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 79 menyatakan


bahwa “Kesehatan Sekolah diselenggarakan untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat peserta
didik dalam lingkungan hidup sehat sehingga peserta didik belajar, tumbuh dan berkembang
secara harmonis dan setinggi-tingginya menjadi Sumber Daya Manusia yang berkualitas
(Kemendikbud, 2012).

Sekolah Sehat adalah sekolah yang bersih, indah, nyaman, tertib, aman, rapih dan
kekeluargaan pesertadidiknya sehat dan bugar serta senantiasa berperilaku hidup bersih dan sehat
(Kemendikbud, 2012). sekolah sehat pada prinsipnya terfokus pada usaha bagaimana membuat
sekolah tersebut memiliki kondisi lingkungan belajar yang normal (tidak sakit) baik secara
jasmani maupun rohani. Hal ini ditandai dengan situasi sekolah yang bersih, indah, tertib, dan
menjunjung tinggi nilai-nilai kekeluargaan dalam kerangka mencapai kesejahteraan lahir dan
batin setiap warga sekolah.

\Sekolah sehat di Indonesia dapat dicapai bila sekolah melaksanakan program Usaha
Kesehatan Sekolah (UKS)melalui tiga program UKS (Trias UKS) yaitu pendidikan kesehatan,
pelayanan kesehatan, dan pembinaan lingkungan sekolahsehat, serta melaksanakan upaya-upaya
peningkatan kebugaran jasmani secara baik melalui program pendidikan jasmani
(http://usahakesehatansekolah.comdiaksespada 15 April 2014 13:26 WIB).

Jadi sekolah sehat adalah sekolah yang memiliki lingkungan yang bersih, indah, nyaman,
tertib, aman, rapih, dimana peserta didiknya sehat dan bugar serta senantiasa berprilaku hidup
bersih dan sehat yang dapat dicapai melalui trias UKS.

Indikator Kunci Healthy School

Menurut Tim Pembina Usaha KesehatanSekolah (UKS) Pusat, sekolah sehat memiliki 10
indikator kunci diantaranya:

1.Kepadatan ruang kelas minimal 1,75 m2/anak, selain untuk kenyamanan danmemberi ruang
gerak yang cukup bagi anak, kondisi kelas yang tidak padat jugamemudahkan prosedur evakuasi
saat keadaan darurat.

2. Tingkat kebisingan di lingkungan sekolah maksimal 45 desibel (setara dengansuara orang


mengobrol dengan suara normal) karena kebisingan di atas 45 desibelakan mengganggu
konsentrasi belajar.

3. Memiliki lapangan atau aula untuk olahraga.

4. Memiliki lingkungan sekolah yang bersih, rindang dan nyaman.


5. Memiliki sumber air bersih yang memadai dan septic tank dengan jarakminimal 10 meter dari
sumber air bersih.

6. Ventilasi kelas yang memadai.

7. Pencahayaan kelas yang memadai (harus cukup terang).

8. Memiliki kantin sekolah yang memenuhi syarat kesehata.n

9. Memiliki toilet dan kamar mandi bersih dengan rasio 1:40 untuk siswa laki-lakidan 1:25 untuk
siswa perempuan.

10. Menerapkan kawasan tanpa rokok di lingkungan sekolah.

Kesepuluh indikator itu masih harus dilengkapi dengan adanya ruang UnitKesehatan Sekolah
(UKS) dan program UKS yang melaksanakan Trias UKS,yaitu pendidikan kesehatan, pelayanan
kesehatan, dan pembinaan lingkungansehat.

Pengertian Sekolah Sehat


Sehat adalah keadaan badan dan jiwa yang baik. Artinya, sesuatu dikatakan sehat jika secara
lahiriah, batiniah, dan sosial berjalan secara normal dan baik, sehingga memungkinkan
sesuatu dapat produktif, baik secara sosial maupun ekonomis. Jika hal ini dikaitkan dengan
lembaga pendidikan, maka sekolah sehat dapat dimaknai sebagai adalah lembaga pendidikan
yang memiliki unsur-unsur yang baik (normal) secara lahiriah (jasmani) dan batiniah
(rohani).

Sekolah sehat pada prinsipnya terfokus pada usaha bagaimana membuat sekolah tersebut
memiliki kondisi lingkungan belajar yang normal (tidak sakit) baik secara jasmani maupun
rohani. Hal ini ditandai dengan situasi sekolah yang bersih, indah, tertib, dan menjunjung
tinggi nilai-nilai kekeluargaan dalam kerangka mencapai kesejahteraan lahir dan batin setiap
warga sekolah. Dengan begitu, sekolah sehat memungkinkan setiap warganya dapat
melakukan aktivitas yang bermanfaat, berdaya guna dan berhasil guna untuk sekolah tersebut
dan lingkungan di luar sekolah.

2. Standar Sekolah Sehat

1. Memiliki lingkungan sekolah bersih, indah, tertib, rindang dan memiliki penghijauan
yang memadai.
2. Memiliki tempat pembuangan dan pengelolaan sampah yang memadai dan
representatif.
3. Memiliki air bersih yang memadai dan memenuhi syarat kesehatan.
4. Memiliki kantin dan petugas kantin yang bersih dan rapi, serta menyediakan menu
bergizi seimbang.
5. Memiliki saluran pembuangan air tertutup dan tidak menimbulkan bau tak
menyenangkan.
6. Memiliki ruang kelas yang memenuhi syarat kesehatan (ventilasi/AC dan
pencahayaan cukup).
7. Memiliki ruang kelas yang representatif dengan ratio kepadatan jumlah siswa di
dalam kelas adalah 1: 2 m2.
8. Memiliki sarana dan prasarana pembelajaran memenuhi standar kesehatan,
kenyamanan dan keamanan.
9. Memiliki ruang dan peralatan UKS yang ideal. (tersedia tempat tidur; timbangan berat
badan, alat ukur tinggi badan, snellen chart; kotak P3K berisi obat; lemari obat, buku
rujukan, KMS, poster-poster, struktur organisasi, jadwal piket, tempat cuci
tangan/wastafel, data angka kesakitan siswa; peralatan perawatan gigi, unit gigi;
contoh-contoh model organ tubuh, rangka torso dan lain-lain).
10. Memiliki toilet (WC) dengan ratio untuk siswi 1 : 25 dan siswa 1: 40.
11. Memiliki taman/kebun sekolah yang dimanfaatkan dan diberi tabel (untuk sarana
belajar) dan pengolahan hasil kebun.
12. Memiliki kurikulum pembelajaran yang baik bagi tumbuh kembang siswa.
13. Memiliki kehidupan sekolah yang menjunjung tinggi nilai-nilai kekeluargaan.
14. Memiliki pola hidup bersih, higienis dan sehat

UKS

2.1.1 PENGERTIAN UKS

a. Usaha kesehatan maasyarakat yang ditujukan kepada masyarakat sekolah, yaitu anak
didik, guru, dan karyawan lainnya. Yang dimaksud dengan sekolah yaitu SD-SLTA.
Prioritas pelaksanaan UKS diberikan kepada SD mengingat SD merupakan dasar dari
sekolah-sekolah lanjutan.
b. Upaya terpadu lintas program dan lintas sektoral dalam rangkan meningkatkan derajat
kesehatan serta membentuk perilaku hidup sehat anak usia sekolah
c. Wahana untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat dan derajat kesehatan anak usia
sekolah yang berada di sekolah sedini mungkin.

2.1.2 TUJUAN UKS

1. Tujuan umum
Untuk meningkatkan kemampuan hidup sehat dan derajat kesehatan peserta didik
serta menciptakan lingkungan sehat sehingga memungkinkan pertumbuhan dan
perkembangan anak yang harmonis dan optimal dalam rangka pembentukan manusia
indonesia seutuhnya.
2. Tujuan khusus
Untuk menumpuk kebiasaan hidup sehat dan meningkatkan derajat kesehatan peserta
didik yang mencakup :
a. Menurunkan angka kesakitan anak sekolah
b. Meningkatkan kesehatan peserta didik baik fisik, mental, dan sosial
c. Agar peserta didik memiliki pengetahuan, sikap, dan keterampilan untuk
melaksanakan prinsip-prinsip hidup sehat serta berpartisipasi aktif dalam
usaha peningkatan kesehatan di sekolah
d. Meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan terhadap anak sekolah
e. Meningkatkan daya tingkat dan daya hayat terhadap pengaruh buruk
narkotika, alkohol, rokok, dan obat berbahaya lainnya.

2.1.3 RUANG LINGKUP UKS


Tercermin dalam Tri Program UKS dan dikenal dengan TRIAS UKS yang
meliputi :

1. Penyelenggaraan pendidikan kesehatan berupa :


a. Pengetahuan tentang dasar-dasar pola hidup bersih dan sehat
b. Sikap tanggap tentang masalah kesehatan
c. Latihan atau praktik kebiasaan hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari
2. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan berupa :
a. Pelayanan kesehatan
b. Pemeriksaan murid
c. Pengobatan ringan dan P3K serta P3P
d. Pengawasan warung sekolah
e. Penetapan pelaporan tentang keadaan oenyakit dan sebagainya
3. Pembinaan lingkungan kehidupan sekolah-sekolah sehat, berupa :
a. Penghijauan
b. Air bersih
c. Kebun dan apotik hidup
d. Halaman bersih
e. Pemberantasan sarang nyamuk

Menurut Depdiknas tahun 2006, tiga program pokok UKS (trias UKS) antara
lain pendidikan kesehatan, pelayanan kesehatan dan pembinaan lingkungan sekolah
sehat.

2.3.1 Peran Perawat


The National Assocation of School nurses (NASN) menyatakan ada tiga peran
perawat komunitas di sekolah yaitu : peran klinik (generalist clinic role), peran perawatan
primer (Primary care role), peran manajemen (Management role).

Generalist Clinic Role

 Perawat komunitas dalam peran klinik akan Perawat komunitas dalam peran klinik akan
melakukan memberi pelayanan, konseling, pendidikan kesehatan kepada siswa dan
keluarga. Pelayanan ini diintegrasikan dengan program sekolah.
 Perawat generalist ini bekerja di sekolah yang memberikan pelayanan selama jam
sekolah.
 Perawat generalist ini bekerja di sekolah yang memberikan pelayanan selama jam
sekolah. Perawat membaur dengan fungsional sehari-hari komunitas sekolah.
 perawat komunitas di sekolah adalah mengidentifikasi siswa, keluarga, dan guru dari
resiko gangguan kesehatan (case finding) gangguan kesehatan (case finding),
mengembangkan dan implementasi intervensi yang sesuai dengan kebutuhan kesehatan
dan menyusun kebijakan dan program yang sesuai untuk kebijakan dan program yang
sesuai untuk memecahkan permasalahan baik yang aktual maupun potensial.

Primary Care Role


Perawat komunitas melaksanakan tehnik perawat komunitas melaksanakan tehnik
tindakan keperawatan sesuai prosedur. Selain itu dalam melaksanakan perannya
berkoordinasi dengan petugas kesehatan yang lain. Beberapa item yang menjadi perhatian
dalam peran ini antara lain : kesehatan fisik, Kesehatan emosional, kebiasaaan (makan,
merokok), perhatian sosial (lingkungan rumah, kemiskinan).

Management role
a) Mengembangkan, koordinasi, dan evaluasi engembangkan, koordinasi, dan evaluasi
program kesehatan sekolah.
b) Mengembangkan dan implementasi kebijakan dan prosedur kesehatan sekolah
c) Manajemen kasus pada siswa dan keluarga dengan kebutuhan kesehatan yang khusus
d) Supervisi dan evaluasi pada tenaga kesehatan lain dan mendukung personal.
Peran perawat menurut konsorsium ilmu kesehatan tahun 1989 :
1. Peran sebagai pemberi Asuhan Keperawatan.
2. Peran Sebagai Advokat ( Pembela) Klien
3. Peran Sebagai Edukator
4. Peran Sebagai Koordinator
5. Peran Sebagai Kolaborator
6. Peran Sebagai Konsultan
7. Peran Sebagai Pembeharu

2.3.3 Peran perawat dalam kegiatan UKS

1.) Sebagai pelaksana


a. Mengkaji masalah kesehatan dan keperawatan peserta didik dengan
melakukan pengumpulan data, analisa data perumusan masalah dan
prioritas masalah.
b. Menyusun rencana kegiatan UKS bersama pembina UKS di sekolah
c. Melaksanakan kegiatan UKS sesuai perencanaan
d. penilaian dan pemantauan kegiatan UKS
e. Pencatatan dan pelaporan sesuai dengan rencana kegiatan yang disusun
2.) Sebagai pengelola
Perawat yang ditunjuk oleh pihak puskesmas, bertangung jawab sebagai
koordinator dalam mengelola kegiatan UKS dan ikut terlibat dalam tim pengelolaan
UKS.
3.) Sebagai penyuluh

Perawat bertugas memberikan penyuluhan kepada peserta didik yang berisifat


umum dan klasikal atau secara tidak langsung pada saat melaksanakan pemeriksaan
fisik peserta didik secara perorangan.

2.3.4 Fungsi Perawat Sekolah

1. Memberikan pelayanan serta meningkatkan kesehatan individu dan memberikan


pendidikan kesehatan kepada semua orang/ populasi yang ada di sekolah
2. Memberikan kontribusi untuk mempertahankan dan memperbaiki lingkungan fisik
dan sosial dan sekolah
3. Menghubungkan program kesehatan sekolah dengan program kesehatan
masyarakat.