Anda di halaman 1dari 30

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN RESMI
LABORATORIUM MIKROBIOLOGI
UNIVERSITAS DIPONEGORO

Materi : MINYAK
Kelompok : I / SELASA
Penyusun : MALVIN MUHAMMAD ZAIN NIM 21030116140173
MONICA YULFARIDA NIM 21030116130166
NEKI REILENA NIM 21030116130095

Semarang, 2017
Mengesahkan,
Asisten Pengampu

Nur’Aini Hamada
NIM. 21030114120061
ii
P4

RINGKASAN

Minyak merupakan senyawa ester dari gliserol dan asam lemak, yang biasa diekstrak dari
tumbuh-tumbuhan seperti kelapa. Di Indonesia pada umumnya pembuatan minyak digunakan
metode dry rendering dari kelapa yang telah dikeringkan (kopra) pada suhu pemanasan yang
tinggi. Tujuan pada praktikum ini yaitu memperoduksi minyak kelapa dari santan dengan metode
fermentasi,mengethaui hubungan pH terhadap waktu, mengetahui hubungan densitas terhadap
waktu dan menganalisi hasil minyak kelapa yang didapat secara fisika dan kimia.
Buah kelapa merupakan ciri khas dari negara tropis karena buah dengan nama lain Cocos
nucifera merupakan buah tropis. Buah kelapa umumnya berbentuk bulat melonjong pada
ujungnya dan ada yang berbentuk bulat. SNI dan Asian and Pacific Coconut Community (APCC)
membuat standarisasi mutu minyak kelapa yang aman untuk di gunakan. Pembuatan minyak
kelapa terdiri dari pressing,ekstraksi,rendering,pengasaman,sentrifugasi dan enzimatin yang
biasa menggunakan sari buah pepaya,nanas dan kiwi. Minyak kelapa memiliki banyak manfaat
seperti mengendalikan gula darah hingga menjadi bio diesel. Namun minyak juga dapat terjadi
kerusakan yang dapat membahayakan bagi tubuh dan lingkungan.
Prosedur yang dilakukan pada praktikum ini dimulai dengam pembuatan santan, lalu
melakukan fermentasi pada santan dan menganalisa hasil minyak kelapa. Variabel yang
diaplikasikan pada praktikum ini yaitu variabel kontrol,bebas dan terikat yang di amati kepada
starter dan fermentasi. Bahan yang digunakan kelapa parut, ragi tempe, ragi roti, air kelapa, sari
bonggol nanas, gula, urea, NaOH 0,1 N , etanol 95%, Indikator PP dan alat yang digunakan
erlenmeyer, pipet tetes, beaker glass, gelas ukur, inkubator goyang, cuvet, neraca analitik,
autoclave, alumunium foil, indikator pH, pengaduk, centrifuge, statif, klem, buret.
Berdasarkan percobaan yang dilakukan selama 3 hari, dapat dilihat pengaruh pH vs waktu
dimana penurunan pH menunjukan keaktifan mikroba dan kenaikan densitas yang menandakan
adanya reaksi pemeahan ikatan. Minyak kelapa yang dihasilkan run 1 adalah sebanyak 30,3 ml dimana
pada run 1 ditambahkan 3%w gula pasir, 2%w urea dan 2 gr ragi tempe. Sedangkan untuk run 2 didapatkan
volume minyak sebanyak 22,8 ml dimana pada run 2 ditambahkan 3%w gula pasir, 2%w urea dan 2 gr ragi
roti. Sedangkan minyak kelapa hasil fermentasi dengan pengaturan run 3 didapatkan volume yang
paling besar dibandingkan minyak kelapa hasil fermentasi dengan pengaturan lainnya yaitu 46,8
ml. Di lain sisi, pada run 4, didapatkan nilai volume yang paling kecil sebanyak 9,6 ml. Analaisis
secara fisika kimia, hasil yang diperoleh bening dan tidak bau tengik namun kadar asam lemak
bebas diatas kadar maksimum yang ditetapkan oleh SNI dan APCC yaitu diatas 0.2%
Saran yang dapat diberikan antara lain laboran diharapkan memperhatikan jumlah
ketersediaan alat dengan jumlah praktikan agar percobaan berjalan efektif, untuk uji pH
diharapkan menggunakan pH meter agar lebih akurat, pastikan alat yang digunakan sudah steril
untuk mencegah kontaminasi dan lakukan prosedur secara runtut agar hasil yang didapat secara
maksimal.

iii
P4

PRAKATA

Puji Syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan Rahmat,
Inayah, Taufik, dan Hidayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan minyak Pratikum
Bioproses dengan lancar dan sesuai dengan harapan kami.
Penyusunan Laporan minyak Pratikum Bioproses ditujukan sebagai syarat untuk
menyelesaikan tugas Pratikum Bioproses yang sedang kami lakukan pada semester ini.
Ucapan terima kasih kami ucapkan kepada Dr.-Ing. Silviana ST.MT. selaku penanggung
jawab Laboratorium Mikrobiologi, Asisten Iqbal Ryan Ramadhan sebagai Koordinator asisten
Mikrobiologi, Asisten Nur’Aini Hamada sebagai asisten pengampu minyak kami dan selaku
asisten pembimbing dan segenap asisten Laboratorium Mikrobiologi yang telah membantu dan
membimbing kami dalam setiap pratikum serta teman-teman rekan kerja yang telah membantu,
baik dalam segi waktu maupun motivasi.
Laporan ini merupakan laporan terbaik yang saat ini bisa kami ajukan, namun kami
menyadari pasti ada kekurangan yang perlu kami perbaiki. Maka dari itu kritik dan saran yang
sifatnya membangun sangat kami harapkan.

Semarang, 29 Agustus 2017

Penyusun

iv
P4

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................. i


HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. ii
RINGKASAN ........................................................................................................... iii
PRAKATA ............................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ............................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. viii
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2 Perumusan Masalah .................................................................................... 1
1.3 Tujuan Percobaan........................................................................................ 1
1.4 Manfaat Percobaan...................................................................................... 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 2
2.1 Kelapa ......................................................................................................... 2
2.2 Minyak Kelapa ........................................................................................... 2
2.2.1 Kandungan Minyak Kelapa ..................................................................... 2
2.2.2 Standar Baku Mutu Minyak Kelapa ........................................................ 3
2.2.3 Pembuatn Minyak Kelapa ........................................................................ 6
2.2.4 Manfaat Minyak Kelapa .......................................................................... 6
2.2.5 Kerusakan Minyak Kelapa ....................................................................... 7
BAB III METODE PRAKTIKUM............................................................................ 9
3.1 Rancangan Praktikum ................................................................................. 9
3.1.1 Skema Praktikum ..................................................................................... 9
3.1.2 Variable Praktikum .................................................................................. 9
3.2 Bahan dan Alat ............................................................................................ 9
3.2.1 Bahan ....................................................................................................... 9
3.2.2 Alat ......................................................................................................... 10
3.3 Gambar Rangkaian Alat ............................................................................ 10
3.4 Prosedur Praktikum .................................................................................. 11
3.4.1 Pembuatan Santan ................................................................................. 11
3.4.2 Pembuatan Starter ................................................................................. 11
3.4.3 Fermentasi Santan ................................................................................. 11
3.4.4 Analisis Hasil Minyak Kelapa .............................................................. 11
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................. 13
4.1 Hubungan Ph terhadap Waktu Fermentasi ............................................... 13
4.2 Hubungan Densitas terhadap Waktu Fermentasi ...................................... 13

v
P4

4.3 Analisis Volume Minyak yang didapat ..................................................... 14


4.4 Analisis Hasil Minyak secara Fisika dan Kimia ....................................... 14
4.4.1 Analisis Volume Minyak yang didapat .................................................. 14
4.4.2 Analisis Hasil Minyak secara Fisika dan Kimia .................................... 16
4.4.3 Analisis Volume Minyak yang didapat .................................................. 16
4.4.4 Analisis Hasil Minyak secara Fisika dan Kimia .................................... 16
BAB V PENUTUP..................................................................................................... 17
5.1 Kesimpulan ............................................................................................... 17
5.2 Saran ......................................................................................................... 17
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 18
LAMPIRAN............................................................................................................... 19
Lembar Perhitungan ........................................................................................ 19

vi
P4

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kandungan Minyak................................................................................................3


Tabel 2.2 SNI 7381:2008...................................................................................................... 4
Tabel 2.3 APCC.................................................................................................................... 5
Tabel 4.1 Volume minyak kelapa hasil fermentasi..............................................................14
Tabel 4.2 Hasil Analisis Secara Fisika dan Kimia...............................................................15

vii
P4

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Reaksi Pembentukan Trigliserida.................................................................................2


Gambar 3.1 Gambar Skema Praktikum...........................................................................................9
Gambar 3.2 Gambar Rangkaian Alat.............................................................................................10
Gambar 4.1 Grafik pH vs Waktu.....................................................................................................13
Gambar 4.2 Grafik Densitas vs Waktu............................................................................................13
Gambar 4.3 Kurva Pertumbuhan Sel..............................................................................................13

viii
P4

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Minyak merupakan senyawa ester dari gliserol dan asam lemak, yang biasa diekstrak dari
tumbuh-tumbuhan seperti kelapa. Di Indonesia pada umumnya pembuatan minyak digunakan
metode dry rendering dari kelapa yang telah dikeringkan (kopra) pada suhu pemanasan yang
tinggi. Namun metode ini masih memiliki beberapa kekurangan yaitu jumlah bahan bakar
yang dibutuhkan banyak dan merusak struktur minyak.
Sekarang ini telah ditemukan metode pembuatan minyak kelapa dengan menggunakan ragi
tempe / Rhizopus oryzae. Penggunaan ragi tempe bertujuan untuk memisahkan minyak,
karbohidrat, dan protein pada sel-sel endosperma biji kelapa. Metode ini disebut metode
fermentasi dimana kualitas minyak yang dihasilkan lebih baik karena pada proses ini tidak
menggunakan pemanasan sama sekali.

1.2 Perumusan Masalah


Minyak banyak dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari seperti pada makanan, bahan
bakar, pengobatan dan lainnya. Oleh karena itu, sebagai mahasiswa teknik kimia diharapkan
menjadi pelopor inovasi untuk menghasilkan minyak kelapa,seperti dalam hal bahan baku dan
proses produksi. Cara yang berkembang di masyarakat masih menggunakan cara tradisional,
yaitu dengan pemanasan yang lama. Cara tersebut membutuhkan energi yang banyak dan biaya
produksi yang mahal. Pada pengolahan minyak kelapa biasa atau minyak goreng secara
tradisional dihasilkan minyak kelapa bermutu kurang baik. Hal tersebut ditandai dengan
adanya kadar air dan asam lemak bebas yang cukup tinggi di dalam minyak kelapa. Bahkan
warnanya agak kecokelatan sehingga cepat menjadi tengik. Daya simpannya pun tidak lama,
hanya sekitar dua bulan saja. Maka dalam percobaan ini, akan digunakan cara produksi secara
fermentasi dan sentrifugasi. Memanfaatkan bahan bahan yang mudah di jangkau masyarakat
seperti menggunakan ragi tempe, ragi roti, sari nanas. Proses ini juga tidak memerlukan
pemanasan yang tinggi sehingga dapat menghasilkan warna yang lebih cerah, sehat dan ramah
lingkungan.

1.3. Tujuan Percobaan


1. Memproduksi minyak kelapa dari santan dengan metode fermentasi dan enzimatis.
2. Mengetahui hubungan pH terhadap waktu fermentasi.
3. Mengetahui hubungan densitas terhadap waktu fermentasi.
4. Mengalisis hasil minyak kelapa yang didapat secara fisika dan kimia.

1
P4

1.4. Manfaat Percobaan


1. Mampu menghasilkan minyak kelapa dari santan menggunakan ferementasi dengan
menggunakan bahan yang alami seperti sari buah nanas, ragi roti dan ragi tempe.
2. Mampu mengetahui kadar yang terkandung pada minyak kelapa dan mengacu kepada
standar SNI dan APCC.
3. Mampu melihat perkembangan mikroba dengan melihat perubahan pH dan densitas selama
percobaan.
4. Mampu untuk memanfaatkan kekayaan alam untuk menciptakan produk konvensional
dengan cara produksi alternatif yang ramah lingkungan.

2
P4

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Kelapa
Buah kelapa merupakan ciri khas dari negara tropis karena buah dengan nama lain Cocos
nucifera merupakan buah tropis. Buah kelapa umumnya berbentuk bulat melonjong pada
ujungnya dan ada yang berbentuk bulat. Warna buah kelapa bergantung kepada varietasnya,
ada kuning dan hijau. Varietas kelapa yang ada di indonesia antara lain kelapa genjah, kelapa
gading, kelapa hijau, kelapa merah dan kelapa kuning(Palungkun,2004).

Sifat buah kelapa yang keras dan kuat terbentuk karena buah kelapa memiliki beberapa
lapisan yaitu pada lapisan terluar bernama exocarp yang mempunyai permukaan licin dan
biasa bewarna hijau,kuning hingga jingga. Didalam exocarp terdapat mesocarp atau biasa
disebut sabut kelapa yang terdiri dari serat dan gabus. Setelahnya ada endocarp yang
merupakan tempurung kelapa yang terdiri lignin,selulosa, metoksil. Setelah itu ada testa atau
kulit daging yang bewarna cokelat lalu daging. Air kelapa berada bagian paling
dalam(Ketaren,1989).

Kandungan zat kimia lain yang menonjol yaitu berupa enzim yang mampu mengurai sifat
racun. Komposisi kandungan zat kimia yang terdapat pada air kelapa antara lain asam askorbat
atau vitamin C, protein, lemak, hidrat arang, kalsium atau potassium. Mineral yang terkandung
pada air kelapa ialah zat besi, fosfor dan gula yang terdiri dari glukosa, fruktosa dan sukrosa.
Kadar air yang terdapat pada buah kelapa sejumlah 95,5 gram dari setiap 100 gram (Direktorat

Gizi Depkes RI, 1981).

2.2. Minyak Kelapa.

Minyak goreng yang biasa digunakan dalam kehidupan sehari-hari mayoritas berasal
dari kelapa. Varietas yang biasa dijadikan bahan yaitu kelapa sawit. Minyak kelapa dapat
diekstraksi dari daging buah kelapa atau daging kelapa yang dikeringkan. Kandungan minyak
pada kopra umumnya 60 – 65%, sedangkan daging buah kelapa sekitar 43%
(Suhadirman,1999). Minyak kelapa merupakan ester dari gliserol dan asam lemak.
Pembentukan trigliserida secara umum menurut reaksi seperti pada gambar 2. 1.

H2 C – OH HOO – C – R1 H2 C – O – COR1
H – C – OH + HOO – C – R2 H – C – O – R2 + 3 H2O
H2 C – OH HOO – C – R3 H2 C – O – COR3
(gliserida) (asam lemak) (trigliserida)

Gambar 2. 1. Reaksi Pembentukan Trigliserida

3
P4

2.2.1. Kandungan Minyak Kelapa


Kandungan yang terdapat pada minyak kelapa dapat dijelaskan pada tabel 2.1
berikut(Ketaren,1986)
Tabel 2.1 Kandungan pada Minyak Kelapa

Minyak Kelapa
(%)
Asam Lemak
penyusun
Asam kaprilat 5,5 – 9,5
Asam kaproat 0,0 – 0,8
Asam laurat 44,0 – 52,0
Asam miristat 13,0 – 19,0
As. palmitat 7,5 – 10,5
Asam stearat 1,0 – 3,0
Asam oleat 5,0 – 8,0
Asam linoleat 1,5 – 2,5
Warna
Kuning

Aroma
Ditimbulkan
oleh Nonyl
Methyl Keton

Titik cair
Bilangan Iod 7,5 – 10,5

2.2.2. Standar Baku Mutu Minyak Kelapa


Badan standarisasi indonesia selaku pihak yang berwenang menentukan
standarisasi produk yang bertujuan untuk melakukan penyetaraan kualitas agar aman untuk
digunakan oleh masyarakat umum. Menurut SNI 7381:2008 minyak kelapa murni adalah
minyak yang diperoleh dari daging buah kelapa (Cocos nucifera L.) tua yang segar dan diproses
dengan diperas dengan atau tanpa penambahan air, tanpa pemanasan atau pemanasan tidak
lebih dari 60OC dan aman untuk dikonsumsi. Minyak kelapa murni tidak berwarna (bening),
tidak berasa, serta mempunyai aroma yang harum dan khas. Standar mutu minyak kelapa murni
dapat dilihat pada Tabel 2.2.

4
P4

Tabel 2.2 Standar SNI untuk Minyak Kelapa


No. Jenis Uji Satuan Persyaratan
1. Keadaan:
1.1 Bau Khas kelapa segar, tidak tengik
1.2 Rasa Normal, khas minyak kelapa
1.3 Warna Tidak berwarna hingga kuning
pucat

2. Air dan senyawa yang % Maks. 0,2


menguap

3. Bilangan iod g iod/100 g 4,1 – 11,0

4. Asam lemak bebas (dihitung % Maks 0,2


sebagai asam laurat)

5. Bilangan peroksida mg ek/kg Maks 0,2

6. Asam lemak:
6.1 Asam kaproat (C6:0) % ND – 0,7
6.2 Asam kaprilat (C8:0) % 4,6 – 10,0
6.3 Asam kaprat (C10:0) % 5,0 – 8,0
6.4 Asam laurat (C12:0) % 45,1 – 53,2
6.5 Asam miristat (C14:0) % 16,8 – 21
6.6 Asam palmitat (C16:0) % 7,5 – 10,2
6.7 Asam stearat (C18) % 2,0 – 4,0
6.8 Asam oleat (C18:1) % 5,0 – 10,0
6.9 Asam linoleat (C18:2) % 1,0 – 2,5
6.10 Asam linolenat (C18:3) % ND – 0,2

7. Cemaran mikroba
7.1 Angka lempeng total koloni/ml Maks 10

8. Cemaran logam:
8.1 Timbal (Pb) mg/kg Maks 0,1
8.2 Tembaga (Cu) mg/kg Maks 0,4
8.3 Besi (Fe) mg/kg Maks 5,0
8.4 Cadmium (Cd) mg/kg Maks 0,1

9. Cemaran Arsen (As) mg/kg Maks 0,1

CATATAN ND = No detection (tidak terdeteksi)

Selain SNI, standarisasi keamanan untuk minyak kelapa dikeluarkan oleh Asian
and Pacific Coconut Community (APCC) yang membuat standarisasi untuk negara asia
berdasarkan standar yang dilakukan oleh negara asia, berikut standar yang ditetapkan oleh
APCC pada tabel 2.3 berikut

5
P4

Tabel 2.3 Standar APCC untuk VCO

6
P4

2.2.3.Pembuatan Minyak Kelapa


a. Pressing
Menghasilkan minyak dengan efisiensi rendah, sehingga hanya bahan dasar
dengan kadar minyak tinggi yang dapat dilakukan dengan cara ini.

b. Ekstraksi

Menghasilkan minyak dengan kadar tinggi.

c. Rendering

Dengan pemanasan dapat dilakukan terhadap semua bahan dasar dan biasa
dilakukan bersama pressing atau ekstraksi.

d. Pengasaman
Pengasaman merupakan salah satu upaya pembuatan minyak kelapa dengan
cara membuat suasana emulsi (santan) dalam keadaan asam. Asam memiliki
kemampuan untuk memutus ikatan lemak-protein dengan cara mengikat senyawa
yang berikatan dengan lemak. Namun asam yang dicampurkan ke dalam santan
hanya bisa bekerja dengan maksimal bila kondisi pH (derajat keasamannya) sesuai.
Pada proses pembuatan minyak kelapa, pH yang paling optimal yaitu 4-5.

e. Sentrifugasi

Mikroorganisme dan partikel -partikel berukuran kecil lainya dapat


dipindahkan dari sebuah kaldu atau sari dengan menggunakan sebuah centrifuge,
yaitu jika filtrasi bukanlah suatu metode yang baik untuk digunakan. Meskipun
suatu centrifuge mungkin lebih mahal jika dibandingkan dengan sebuah filter

f. Enzimatis
a. Sari papaya : sari buah yang didapat dari buah papaya. Berfungsi
mendegradasi komponen protein dan memecah dinding sel santan
(papain)
b. Sari Nanas : sari buah yang didapat dari buah nanas. Berfungsi
menghidrolisis ikatan peptida pada protein / polipeptida menjadi
molekul yang lebih kecil yatu asam amino (enzim bromelin
c. Sari Kiwi : kiwi mempunyai enzim aktinidin. Keduanya merupakan
protease dalam jumlah tinggi.Enzim protease merupakan enzim yang
berfungsi untuk memecah protein menjadi peptida/ asam amino,
sehingga gelatin akan jadi terdegradasi

7
P4

g. Fermentasi

Fermentasi adalah suatu reaksi reduksi-oksidasi dalam suatu sistem biologi yang
menghasilkan energi dimana donor dan aseptornya adalah senyawa organik. Jenis dan
jumlah fermentasi tergantung dari jenis mikroba dan perlakuannya. Mikroba yang
dipakai khususnya industri makanan, mempunyai ciri-ciri:

a. Tidak mengubah makanan menjadi senyawa karbon


b. Mampu tumbuh dengan cepat dalam substrat organik dan segera melakukan
perubahan kimia terhadap substrat yang digunakan
c. Mampu melakukan tranformasi dan dapat bekerja pada kondisi sekeliling
yang tidak berubah
Santan adalah emulsi minyak dalam air dengan emulgator protein. Untuk
memisahkan minyak dan air dalam santan maka emulgator perlu dihilangkan.
Salah satu cara dengan memanfaatkan jasa campuran biakan murni
(Saccharomyces cereviceae).
2.2.4.Manfaat Minyak Kelapa
Berikut merupakan manfaat minyak kelapa (Suhardiyono,1992).
a. Lauric acid yang terkandung dalam minyak kelapa dipakai sebagai suplemen
(lauricidin dan monolourin) untuk mengobati berbagai penyakit. Termasuk infeksi
berbahaya pada bayi.
b. Digunakan sebagai biodiesel (bahan bakar berbasis minyak yang berasal dari sumber
terbarukan
c. MCFA (Medium Chain Fatty Acide) dalam minyak kelapa berguna untuk metabolisme
tubuh, menurunkan kolesterol, menetralisir radikal bebas, membersihkan plak
penyumbatan pembuluh darah, mencegah penggumpalan darah penyebab serangan
jantung, super antimikroba yang sekaligus bisa membunuh bakteri dan virus yang
menyerang pembuluh darah.
d. Minyak kelapa diyakini juga dapat membantu untuk mengendalikan gula darah serta
meningkatkan sekresi insulin dalam tubuh. Hal ini menyebabkan ia dapat dengan
efektif melepaskan glukosa dalam darah, hal ini penting untuk mencegah dan
mengobati diabetes.

2.2.5. Kerusakan pada Minyak Kelapa


Minyak kelapa yang belum dimurnikan, biasanya masih mengandung kotoran
– kotoran seperti air, protein, karbohidrat, asam lemak bebas dan komponen yang
tidak tersabunkan. Asam lemak bebas sudah terdapat di dalam minyak atau lemak
sejak bahan tersebut mulai dipanen dan jumlahnya akan terus bertambah selama
proses pengolahan dan penyimpanan (Ketaren,2005) .

8
P4

Hasil yang terbentuk pada kerusakan minyak atau lemak antara lain adalah
campuran aldehid, keton, asam-asam oksi dan hidroksi serta asam lemak bebas
dengan berat molekul rendah, yang menyebabkan timbulnya bau tengik dan rasa
getir yang tidak dikehendaki pada minyak. Berikut ini penyebab kerusakan minyak
kelapa (Ketaren,2005)
Kerusakan minyak sering terjadi pada waktu pemanasan bahan, pengolahan,
dan penyimpanan. Penurunan mutu karena ketengikan ditandai dengan timbulnya
bau dan rasa tidak enak. Ketengikan dan rasa getir dari minyak terutama disebabkan
oleh proses oksidasi (ketengikan oksidasi), proses hidrolisis (ketengikan hidrolitis)
dan aktivitas mikroorganisme penghasil enzim lipase (ketengikan enzimatis).
(Angga dkk,2012)

9
P4

BAB III
METODE PRAKTIKUM
3.1. Rancangan Praktikum
3.1.1. Skema Praktikum
Kelapa parut dan air
( 1:1 ) Diperas
Santan

Didinginkan 2 jam

Air kelapa dan nutrien


(gula dan urea ) + Skim Krim

Dicampurkan
Dicampur
hingga
homogen Diatur pH

Sterilisasi Diukur
densitas
Ragi dan atau +
sari buah
Inokulasi Diinkubasi

Setrifugasi
Inkubasi

Starter Cek volume


yang
terbentuk, pH
dan densitas

Titrasi dengan
NaOH

Hitung kadar lemak


bebas menggunakan
rumus

Gambar 3.1 Skema Praktikum


3.1.2. Variabel Praktikum
Variabel kontrol :volume skim, volume air kelapa, pH awal, waktu
fermentasi, volume krim, volume starter, kecepatan
centrifuge, waktu sentrifugasi, penambahan urea dan gula
pasir
Variabel bebas : ragi roti, ragi tempe,sari nanas
Variabel terikat : Densitas, pH, bau, warna, kadar asam lemak bebas

10
P4

3.2. Bahan dan Alat


3.2.1. Bahan
1. Kelapa parut 1.5kg
2. Ragi Roti 2.1746 gr
3. Ragi Tempe 2.1746 gr
4. Air kelapa 200ml
5. Sari bonggol nanas 4ml
6. Gula 3.2619 gr
7. Urea 2.1746 gr
8. NaOH 0,1 N
9. Etanol 95%
10. Indikator PP
11. Air 1.5L
3.2.2. Alat
1. Erlenmeyer
2. Pipet tetes
3. Beaker glass
4. Gelas ukur
5. Inkubator goyang
6. Cuvet
7. Neraca analitik
8. Autoclave
9. Alumunium foil
10. Indikator pH
11. Pengaduk
12. Centrifuge
13. Statif
14. Klem
15. Buret
3.3. Gambar Rangkaian Alat

Keterangan :
1. Statif
2. Klem
3. Buret
4. Erlenmeyer

Gambar 3.2 Gambar Rangkaian Alat

11
P4

3.4. Prosedur Praktikum

3.4.1. Pembuatan Santan


a. Kelapa tua yang sudah diparut ditambah air dengan perbandingan 1:1 diperas
sehingga dihasilkan santan.

b. Santan didinginkan selama ±2 jam pada suhu ruang.


c. Setelah 2 jam akan terbentuk 2 lapisan (krim dan skim) pada santan.
3.4.2. Pembuatan Starter
a. Skim yang telah dipisahkan dari krim kemudian ditambah dengan air kelapa ke
dalam erlenmeyer dengan perbandingan tertentu kemudian tambah nutrient sesuai
variabel.
b. Aduk campuran hingga homogen dan sterilisasi dalam autoclave pada suhu 121°C
selama 15 menit.

c. Setelah steril, campuran didinginkan.


d. Campuran diinokulasikan dengan mikroba atau enzim dalam erlenmeyer steril pada
ruang aseptis.
e. Campuran ditutup dengan alumunium foil, diinkubasi dalam ikubator goyang pada
suhu kamar selama waktu yang ditentukan.

3.4.3. Fermentasi Santan


a. Krim santan sebanyak volume tertentu dicampur dengan starter sesuai variabel ke
dalam erlenmeyer pada ruang aseptis.
b. Campuran diatur pH-nya menggunakan asam asetat dan ditutup dengan alumunium
foil.
c. Campuran diukur densitasnya menggunakanpicnometer.
d. Campuran diinkubasikan selama waktu tertentu.
3.4.4. Analisis Hasil Minyak Kelapa

a. Menghitung volume minyak kelapa yang didapat.


 Campuran yang telah selesai difermentasi akan terlihat menjadi 3 lapisan
(minyak, protein, dan air).
 Campuran dituang ke dalam cuvet untuk disentrifugasi pada putaran tertentu
selama waktu tertentu.
 Minyak kelapa dapat diambil dari cuvet dan diukur volumenya, minyak kelapa
selanjutnya dapat dikenakan analisis yang lain.

b. Uji secara organoleptik menggunakan indera penciuman.

 Minyak kelapa yang didapat dituangkan ke dalam beaker glass.

12
P4

 Minyak kelapa diuji pada jarak kira-kira 5 cm dari hidung dan kemudian
dikebaskan ke arah hidung agar baunya dapat diketahui.

 Analisis dilakukan oleh minimal 3 orang.


 Jika tercium bau khas minyak kelapa segar dan tidak tengik maka hasil
dinyatakan “normal”. Jika tercium bau asing maka hasil dinyatakan “tidak
normal”.

c. Uji secara organoleptik menggunakan indera penglihat.

 Minyak kelapa yang didapat dituangkan ke dalam beaker glass.

 Warna minyak kelapa diamati oleh minimal 3 orang.


 Jika tidak terlihat warna lain atau kuning pucat maka hasil dinyatakan “normal”.
Jika terlihat warna lain maka hasil dinyatakan “tidak normal”.

d. Menghitung densitas minyak kelapa


 Picnometer kosong dihitung massanya menggunakan neraca analitik (m0).
 Minyak kelapa dengan volume yang sudah diketahui (V) selanjutnya dimasukkan ke dalam
picnometer.

 Picnometer berisi minyak kelapa kemudian dihitung massanya (m1)

 menghitung densitas minyak kelapa dengan rumus:

e. Menghitung kadar asam lemak bebas.

 Membuat larutan standar NaOH 0,1 N.

 Menimbang 30 gr minyak kelapa ke dalam erlenmeyer 250 ml.

 Tambahkan 50 ml etanol 95%.


 Tambahkan 3 tetes indikator PP dan dititrasi dengan larutan standar NaOH 0,1 N.
 Hitung kadar asam lemak bebas ( dihitung sebagai asam laurat), dinyatakan sebagai
persen asam lemak dengan rumus berikut :

dengan:

V = volume NaOH yang diperlukan dalam penitaran (ml)

N = normalitas NaOH

m = bobot contoh (g) 200 = berat molekul asam laurat

13
P4

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hubungan pH Terhadap Waktu Fermentasi


Dalam percobaan analisis kadar minyak kelapa menggunakan metode fermentasi
dan enzimatis. Dalam metode tersebut digunakan sebuah pengukuran salah satunya yaitu
pH. Pengujian terhadap pH dapat mengindikasikan apakah mikroba yang di tanamkan
berkembang biak, yang mana menandakan proses fermentasi berjalanan karena mikroba
hidup pada pH yang sesuai antara 4-5(Samsuri,dkk 2007). Pengukuran pH pada percobaan
ini dapat dilihat pada gambar 4.1

8
7
6
5
pH

4
Run 1,2 dan 4
3
Run 3
2
1
0
Hari ke-1 Hari ke-2
Waktu Fermentasi

Gambar 4.1 pH vs waktu fermentasi


Berdasarkan gambar 4.1, dapat dilihat trend penurunan yang terjadi setelah
dilakukannya fermentasi selama 2 hari, pada run 1 (ragi tempe 2,1746 gr),run 2(Ragi roti
2.1746gr),run 4( Ragi roti 2.1746gr dan sari anans 2ml) mengalami penurunan pH hingga
pH 4 sedangkan pada run 3(sari bonggol nanas 2ml) mengalami penurunan hingga pH 3.
Trend penurunan pH yang terjadi menunjukan keaktivan mikroorganisme sehingga dapat
disimpulkan bahwa pH fermentasi berbanding lurus dengan keaktivan mikroba, hal
tersebut terjadi untuk mempercepat oksidasi minyak, reaksi asam –asam lemak tidak jenuh
yang menyusun lemak sebagai radikal bebas dengan molekul oksigen (Winarno,2004). Hal
tersebut membuat pH menjadi rendah sehingga konsentrasi glukosa cukup untuk
pertumbuhan sel sehingga pH optimum terjadinya fermentasi 4.0-5.0 (Samsuri,dkk 2007)
namun pada run 3 terjadi penurunan hingga pH 3 yang disesbabkan asam yang terkandung
pada nanas yang cukup tinggi, asam yang terkandung pada nanas antara lain asam sitrat,
asam malat, dan asam oksalat. Selain itu kadar vitamin C dalam 100 g buah nanas sebesar
10mg (Irfandi,2005).

14
P4

4.2 Hubungan Densitas Terhadap Waktu Fermentasi


Dalam percobaan analisis kadar minyak kelapa menggunakan metode fermentasi
digunakan sebuah pengukuran salah satunya yaitu densitas. Pengukuran terhadap densitas
dapat mengindikasikan apakah mikroba yang di tanamkan berkembang biak, yang mana
menandakan proses fermentasi berjalanan dengan adanya aktivitas mikroba. Pengukuran
densitas pada percobaan ini dapat dilihat pada gambar 4.2

1.1
1.09
1.08
Densitas (gr/ml)

1.07
Run 1
1.06
Run 2
1.05
Run 3
1.04
1.03 Run 4

1.02
Hari ke-1 Hari ke-2
Waktu Fermentasi

Gambar 4.2 Densitas vs waktu fermentasi


Berdasarkan gambar 4.2, dapat terlihat peningkatan densitas yang terjadi
pada run di hari ke 2, hal ini menunjukan bahwa terjadinya aktivitas enzim yang mana
𝒎
dibuktikan dengan rumus 𝝆 = , semakin besar densitas yang dipengaruhi oleh massa
𝝂
larutan yang bertambah karena aktivitas mikroba. Kenaikan densitas membuktikan bahwa
mikroba sedang mengalami pertembuhan seperti pada gambar 4.3 dimana pada saat
penanaman starter (Lag Phase) jumlah bakteri akan bertambah saat exponential phase
hingga stationery phase. Terjadinya proses hidrolisis ikatan peptida sehingga minyak yang
dibebaskan dari selubung protein semakin banyak(Winarti et.al,2007).

Gambar 4.3 Kurva Pertumbuhan Sel

15
P4

4.3 Analisis Volume Minyak Kelapa yang Didapat


Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, didapatkan hasil pengukuran volume
minyak kelapa sebagai berikut:
Tabel 4.1 Volume minyak kelapa hasil fermentasi

Run Volume (ml)


1 30,3
2 22,8
3 46,8
4 9,6

Pada Tabel 4.1 terlihat bahwa pada run 1 dengan variabel bebas yaitu gula pasir, urea
dan ragi tempe didapatkan minyak kelapa sebanyak 30,3 ml. Run 2 dengan variabel bebas
yaitu gula pasir, urea dan ragi roti didapatkan minyak kelapa sebanyak 22,8 ml. Pada run 3
dengan variabel bebas yaitu urea, gula pasir dan sari bonggol nanas didapatkan minyak
kelapa sebanyak 46,8 ml. Dan pada run 4 dengan variabel bebas yaitu urea, gula pasir, ragi
roti dan sari bonggol nanas didapatkan minyak kelapa dengan volume 9,6 ml. Dari keempat
run diatas, run yang menghasilkan minyak terbanyak adalah run 3 dan yang paling sedikit
adalah run 4.
Penambahan sari bonggol nanas meningkatkan jumlah minyak pada run 3 karena sari
bonggol nanas memiliki enzim bromelin yang menjadi komponen penting enzim dalam
metabolisme karbohidrat dan protein. Menurut Martoharsono (1993) dalam Adwiyah
(2010), peningkatam jumlah enzim yang digunakan menyebabkan reaksi enzimatis
meningkat sehingga semakin banyak pula substrat yang diubah dan hasil (produk) yang
didapat juga menigkat. Sehingga, pada run 3 jumlah minyak yang didapat pun meningkat
dengan penambahan sari bonggol nanas. Sedangkan pada run 4, justru mengalami
penurunan oleh adanya penambahan ragi roti dan sari bonggol nanas dalam satu sampel
sebagai nutrient. Ferdiaz (1989) dalam Adlhani, dkk (2014) menyatakan bahwa jumlah ragi
mempengaruhi persaingan dalam mendapatkan nutrisi yang digunakan untuk metabolisme
sel dimana antara enzim dari sari bonggol nanas dan enzim dari ragi dan enzim proteolitik
yang juga memerlukan nutrisi untuk memecah protein dan komponen lainnya sehingga
terjadi persaingan. Hal ini dapat dilihat pada Adlhani, dkk (2004) bahwa perbandingan
optimum untuk ragi roti dengan sari bonggol nanas dalam proses fermentasi adalah 0,5 : 1.
Namun, pada praktikum kami run 4 memiliki perbandingan ragi dengan sari bonggol nanas
1:1. Sehingga jika dilihat pada jurnal, perbandingan tersebut mengalami tingkat efisiensi
fermentasi yang lebih rendah. Begitupun dengan perbandingan berapapun keduanya baik
ragi maupun sari bonggol nanas tetap memiliki pengaruh dalam fermentasi. Selain itu juga

16
P4

ada kemungkinan terdapatnya mikroba lipoloptik yang menghidrolisa lemak, fosfolipid dan
turunannya. Sehingga hasil minyak kelapa yang didapat mengalami penurunan.

4.4 Analisis Hasil Minyak secara Fisika dan Kimia

Pada praktikum yang telah dilakukan didapatkan hasil analisis pada minyak kelapa yang
dilakukan secara fisika dan kimia. Analisis tersebut meliputi analisa bau, warna, densitas dan
kadar asam lemak bebas dalam minyak kelapa yang dihasilkan melalui proses fermentasi.
Tabel 4.2 Hasil analisis secara fisika dan kimia
Run Bau Warna Densitas Kadar asam
(gr/mL) lemak bebas
I Normal Normal 0,407 0,294 %
II Normal Normal 0,81 0,36 %
III Normal Normal 0,856 0,3157 %
IV Normal Normal 0,785 0,269 %

4.4.1 Analisa Bau Minyak Kelapa


Analisis bau pada minyak kelapa dapat dilihat pada tabel 4.1 yang menunjukkan bahwa
pada minyak kelapa perlakuan run 1, 2, 3 dan 4 memiliki bau yang normal. Bau normal
yang dimaksud adalah tidak adanya bau tengik yang tercium pada minyak kelapa.
Minyak kelapa yang memenuhi standar mutu adalah minyak kelapa yang memiliki bau
aroma yang khas dan tidak memiliki bau tengik. Ketengikan diakibatkan oleh reaksi antara
minyak dengan air yang berasal dari bahan pangan yang digoreng sehingga akan
dihasilkan asam lemak bebas yang menyebabkan timbulnya bau tidak enak (Hagenmeir,
1972).
Kandungan asam lemak jenuh dalam minyak kelapa murni yang dibuat didominasi oleh
laurat (51,7%) dan miristat (17,4%). Tingginya asam lemak jenuh ini menyebabkan minyak
kelapa murni tahan terhadap proses ketengikan akibat oksidasi (Alamsyah, 2005).

4.4.2 Analisa Warna Minyak Kelapa


Analisis warna pada minyak kelapa dapat dilihat pada tabel 4.1, yang menunjukkan
bahwa pada minyak kelapa perlakukan run 1, 2, 3 dan 4 memiliki warna yang normal.
Waran Normal yang dimaksudadalah warna yang bening atau sedikit kuning dan tidak
terlihat adanya percampuran warna lain.
Minyak kelapa secara fisik berwujud cairan bening hingga kuning kecokelatan dan
beraroma khas. Zat warna yang termasuk golongan ini terdapat secara alamiah dalam bahan
yang banyak mengandung minyak dan dalam proses ekstraksi ikut terekstrak bersama
minyak. (Suhardijono dan Syamsiah, 1987). Hasil minyak yang didapat menunjukkan tidak
adanya penyimpangan berdasarkan analisi warna, hal tersebut menunjukkan bahwa tidak
ada proses pencoklatan akibat rekasi Maillard pada minyak kelapa.

17
P4

4.4.3 Analisa Densitas Minyak Kelapa


Analisis densitas pada minyak kelapa dapat dilihat pada tabel 4.1, yang
menunjukkan bahwa pada minyak kelapa perlakukan run 1, 2, 3 dan 4 memiliki nilai yang
lebih rendah dari baku mutu yang seharusnya yaitu (0,915 - 0,920)gr/mL menurut
standarisasi keamanan untuk minyak kelapa yang dikeluarkan oleh Asian and Pacific
Coconut Community (APCC).
Berat jenis atau densitas dipengaruhi oleh banyaknya komponen dari masing – jmasing
run. Semakin banyak jumlah komponen, maka berat jenisnya semakin tinggi. Pada proses
fermentasi, nutrisi atau jumlah komponen akan mengalami penururnan karena adanya
aktivitas pemecahan dan berkurangnya nutrisi masinng – masing komponen oleh
mikroorganisme maupun enzim sehingga menyebabkan densitas menjadi turun (
Ngatemin,2013).
4.4.4 Analisa Asam Lemak Bebas Minyak Kelapa
Analisis warna pada minyak kelapa dapat dilihat pada tabel 4.1, yang menunjukkan
bahwa pada minyak kelapa perlakukan run 1, 2, 3 dan 4 memiliki nilai yang lebih tinggi
dari baku mutu yang ada. Menurut standarisasi keamanan untuk minyak kelapa yang
dikeluarkan oleh Asian and Pacific Coconut Community (APCC) batas maksimal kadas
asam lemak bebas dalam minyak kelapa adalah 0,2%.
Asam-asam lemak bebas adalah komponen yang terbentuk pada proses kerusakan
minyak. Asam lemak bebas terdapat di dalam minyak atau lemak jumlahnya akan terus
bertambah selama proses pengolahan dan penyimpanan (Syah, 2005). Keberadaan asam
lemak bebas biasanya dijadikan indikator awal terjadinya kerusakan minyak (Linder, 1992)
minyak kelapa mentah yang bermutu bagus memiliki kandungan asam lemak bebas sampai
dengan 3%. Kerusakan oksidasi berlangsung apabila terjadi kontak antara sejumlah
oksigen dengan minyak atau lemak. Senyawa peroksida merupakan produk yang terbentuk
pada awal proses oksidasi, yang sifatnya tidak stabil dan mudah terdekomposisi. Nilai asam
lemak bebas yang sangat rendah menunjukkan bahwa minyak kelapa murni lebih tahan
terhadap ketengikan dibandingkan minyak kelapa biasa (minyak kelentik).

18
P4

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Metode pembuatan minyak kelapa secara fermentasi dengan ragi roti, ragi tempe, sari
buah nanas dapat diterapkan untuk menghasilkan minyak kelapa.
2. pH setiap run semakin menurun dari pH awal 7 kemudian stabil pada rentang pH 3-4
karena terbentuknya asam lemak bebas selama proses fermentasi.
3. Densitas minyak kelapa semakin bertambah seiring dengan semakin lamanya waktu
fermentasi minyak kelapa karena mikroorganisme mengalami fase pertumbuhan.
4. Minyak kelapa didapatkan pada perlakuan run 1,2,3 dan 4 memiliki kondisi fisik yang
baik karena memiliki warna yang bening dan tidak berbau tengik. Namun kadar asam
lemak bebas yang melebihin SNI yaitu diatas 0.2%.
5.2 Saran
1. Laboran harap memperhatikan jumlah ketersediaan alat agar percobaan berjalan efektif
2. Analisa pH lebih akurat jika dilakukan dengan pH meter
3. Praktikan diharap selalu menjaga steril alat yang digunakan
4. Lakukan prosedur praktikum secara runtut agar hasil maksimal.

19
P4

DAFTAR PUSTAKA

Adawiyah, Rifa’atul. 2010. Pengaruh Konsentrasi Kulit Nanas (Ananas comosus) dan Lama
Pemeraman Terhadap Rendemen dan Kualitas Minyak Kelapa (Cocos nucefera L).
Malang.
Adlhani, Erfatur dkk. 2014. Pengaruh PH, Kadar Gula, Berat, dan Waktu Inkubasi Sel Ragi
Imobil Terhadap Efisiensi Fermentasi Limbah Nenas Menjadi Ethanol. Jurusan
Teknologi Industri Pertanian. Kalimantan Selatan.

Ahmad,I. 2013. Pengaruh Perbandingan Santan Terhadap Rendemen,Kadar Air dan Asem Lemak
bebas (FFA) Virgin Coconut Oil(VCO).Univerisitas Sam Ratulangi.
Alam Syah, A.N. 2005. Virgin Coconut Oil Minyak Penakluk Aneka Penyakit. Agromedia Pustaka.
Jakarta.
Angga dkk. 2012. Minyak Jelantah.
Cristianti Laras dan Adi Hendra. 2009. Laporan Tugas Akhir Pembuatan Minyak Kelapa Murni
Menggunakan Fermentasi Ragi Tempe. Universitas Sebelas Maret. Surakarta
Direktorat Gizi. 1981. Komposisi Kimia Daging Buah Kelapa. Depkes RI : Jakarta.
Irfandi. 2005. Kegunaan dan Kandungan Buah Nanas.
Ketaren. 1986. Kandungan pada Minyak Kelapa
Ketaren. 1989. Pengaruh Konsentrasi Starter dan Lama Fermentasi Pulp Kakao Terhadap
Konsentrasi Etanol.
Ketaren. 2005. Skema Terbentuk Aklorein.
Medan Yumas dan Rosniati. 2014. Pengaruh Konsentrasi Starter dan Lama Fermentasi Pulp
Kakao Terhadap Konsentrasi Etanol. Balai Besar Industri Hasil Perkebunan. Makassar
Ngantemin dkk. 2013. Pengaruh lama fermentasi pada produksi minyak kelapa Murni (virgin
coconut oil) terhadap sifat fisik, kimia, Dan organoleptik. Universitas Muhammadiyah
Semarang.
Nurmaila, M . 2015. Minyak Goreng. Univerisitas Pendidikan Indonesia Rochintaniawati, D.
2010. Pembuatan Minyak Kelapa Secara Fermentasi.

Patty,Paulus Valentiom. 2015. Pengaruh Fermentasi Terhadap Ranciditas Minyak Kelapa Yang
Diproduksi Secara Tradisional.

Palungkun. 2004. Pengaruh Konsentrasi Starter dan Lama Fermentasi Pulp Kakao Terhadap
Konsentrasi Etanol.

Samsuri dkk. 2007. Pengaruh Konsentrasi Starter dan Lama Fermentasi Pulp Kakao Terhadap
Konsentrasi Etanol. Makassar
Suantini,NI M. Uji sifat virgin coconut oil (vco) hasil ekstraksi enzimatis terhadap berbagai
produk minyak kelapa hasil publikasi.Universitas Udayana
Suhadirman. 1999. Pembentukan trigliserida. Universitas Sumatra Utara

20
P4

Suhardijono dan Syamsiah, S. 1987. Bioproses Dalam Industri Pangan. Pangan & Gizi dan
Penerbit Liberty, Yogyakarta.
Suhardiyono. 1992. Laporan Tugas Akhir Pembuatan Minyak Kelapa Murni (VCO) Menggunakan
Ragi Tempe. Universitas Sebelas Maret
Winarno. 2004. Pengaruh Lama Fermentasi Terhadap Ranciditas Minyak Kelapa yang
Diproduksi Seacara Tradisional.
Winarti et al. 2007. Pengaruh lama fermentasi pada produksi minyak kelapa Murni (virgin
coconut oil) terhadap sifat fisik, kimia, Dan organoleptik. Universitas Muhammadiyah
Semarang.

21
P4

LEMBAR PERHITUNGAN

 Menghitung W
m picno kosong = 32.09 gr
Massa picno + air kelapa = 86.72 gr
m (86.72−32.09)gr
𝜌 Air Kelapa = = = 1.082gr/ml
ν 50ml
𝜌 Air Kelapa x basis = 1.082 gr/ml x 50 gr = 54.63 gr

Massa picno + skim = 86.19 gr


m (86.19−32.09)gr
𝜌 skim = = = 1.0926 gr/ml
ν 50 ml
𝜌 skim x basis = 1.0926 gr/ml x 50 gr = 54.1 gr

m total = 54.63 gr + 54.1 gr = 108.73 gr W

 Menghitung Kebutuhan Nutrient


Urea 2 % x 108.73 gr = 2.1746 gr
Gula pasir 3 % x 108.73gr = 3.2619 gr
Ragi Roti 2 % x 108.73gr = 2.1746 gr
Ragi tempe 2 % x 108.73gr = 2.1746 gr

 Menghitung Densitas
Hari ke-I
m (83.43−31.02)gr
Densitas Run 1 = = = 1.0482 gr/ml
𝑣 50ml
m (83.62−31.02)gr
Densitas Run 2 = = = 1.052 gr/ml
𝑣 50 ml
m (83.87−31.02)gr
Densitas Run 3 = = = 1.057 gr/ml
𝑣 50 ml
m (84.56−31.02)gr
Densitas Run 4 = = = 1.0708 gr/ml
𝑣 50ml
Hari ke-2
m (84.8−30.56)gr
Densitas Run 1 = = = 1.0848 gr/ml
𝑣 50ml
m (84.77−30.56)gr
Densitas Run 2 = = = 1.0848 gr/ml
𝑣 50 ml
m (85.11−30.56)gr
Densitas Run 3 = = = 1.091 gr/ml
𝑣 50 ml
m (84.475−30.56)gr
Densitas Run 4 = = = 1.0837 gr/ml
𝑣 50ml

22
P4

DIPERIKSA
KETERANGAN TANDA TANGAN
NO TANGGAL