Anda di halaman 1dari 1

Syair Ibu Berpesan Syair Siti Zubaidah

(Irama Syair Siti Zubaidah)


(Irama Syair Selendang Delima)
Dengarlah anak ibu berpesan, Baik parasnya bukan kepalang,
Lengkapkan diri dengan pelajaran, Tubuhnya seperti emas cemerlang,
Hanyalah itu jadi bekalan, Cahaya durjanya gilang gemilang,
Untuk hidup masa hadapan Jika ditentang bagaikan hilang.

Ilmu itu pelindung diri, Lemah lembut manis berseri-seri,


Seperti kebun berpagar duri, Majlisnya tidak lagi terperi,
Seperti sinar intan baiduri, Parasnya seperti anakan peri,
Itulah tandaa orang jauhari. Tiada berbanding di dalam negeri.

Hidupmu kini di masa remaja, Bertambah arif bijak laksana


Bagaikan permata amat berharga, Bijak bestari akal sempurna
Jangan jatuh ke lembah hina, Sifatnya lengkap tujuh lakasana
Nanti menyesal tidak berguna. Tiada berbanding barang di mana.

Syair Setia dan Dandan Terpilih


Syair Wasiat Ayahanda Siti Zawiyah (Irama Syair Dandan Setia)
(Irama Syair Siti Zawiyah)
Dendam berahi namanya desa,
Ada kepada suatu hari, Mendam perasat raja perkasa
Sakit saudagar laki isteri, Rakyatnya banyak berketi laksa
Adalah kiranya tujuh hari, Bersuka-suka setiap masa
Tidak bergerak kanan dan kiri.
Riuh-rendah nobat nafiri
Saudagar tahu akan dirinya, Semuanya konon berbunyi sendiri
Hampirlah mati kepada rasanya, Hairan tercengang isi negeri
Lalulah memanggil akan anaknya, Apakah ada demikian peri.
Dicium kepala dengan tangisnya.
Air pasang penuhlah rata
Katanya wahai cahaya mataku, Melambak-lambak di kakinya kota,
Tinggallah tuan buah hatiku, Bunyi-bunyian gegak gempita
Hampirlah mati gerangan aku, Segala bunyi kembanglah rata
Baiklah tuan tingkah dan laku.
Berbunyilah genta di gunung dendam
Ditempat padang berbunyi meriam
Bahananya gunung sangat menderam
Isi negeri tercenganglah diam.