Anda di halaman 1dari 4

Karya tulis non ilmiah merupakan karangan yang menyajikan fakta pribadi tentang

pengetahuan dan pengalaman dalam kehidupan sehari-hari, bersifat subyektif, tidak didukung
fakta umum, dan biasanya menggunakan gaya bahasa yang popular atau biasa digunakan
(tidak terlalu formal).
Contoh karya tulis non ilmiah, diantaranya adalah :
1. Dongeng
Dongeng merupakan suatu kisah yang diangkat dari pemikiran fiktif dan kisah nyata,
menjadi suatu alur perjalanan hidup dengan pesan moral yang mengandung makna
hidup dan cara berinteraksi dengan makhluk lainnya.
2. Cerpen
Cerpen adalah suatu bentuk prosa naratif fiktif. Cerita pendek cenderung padat dan
langsung pada tujuannya dibandingkan karya-karya fiksi yang lebih panjang, seperti
novella (dalam pengertian modern) dan novel.
3. Novel
Novel adalah sebuah karya fiksi prosa yang ditulis secara naratif; biasanya dalam
bentuk cerita.
4. Drama
Drama adalah satu bentuk karya sastra yang memiliki bagian untuk diperankan oleh
aktor.
5. Roman
Roman adalah sejenis karya sastra dalam bentuk prosa atau gancaran yang isinya
melukiskan perbuatan pelakunya menurut watak dan isi jiwa masing-masing.
Ciri karya tulis non ilmiah diantaranya adalah :
1. Ditulis berdasarkan fakta pribadi
2. Fakta yang disimpulkan subyektif
3. Gaya bahasa konotatif dan populer
4. Tidak memuat hipotesis
5. Penyajian dibarengi dengan sejarah
6. Bersifat imajinatif
7. Situasi didramatisir
8. Bersifat persuasif
9. Tanpa dukungan bukti
Pentingnya teks non-akademik dikarenakan oleh hal-hal berikut:
1. Sebagai wahana melatih mengungkapkan pemikiran atau hasil penelitiannya dalam
bentuk tulisan ilmiah yang sistematis dan metodologis;
2. Menumbuhkan etos ilmiah di kalangan mahasiswa, sehingga tidak hanya menjadi
konsumen ilmu pengetahuan, tetapi juga mampu menjadi penghasil (produsen)
pemikiran dan karya tulis dalam bidang ilmu pengetahuan, terutama setelah penyelesaian
studinya;
3. Karya ilmiah yang telah ditulis itu diharapkan menjadi wahana transformasi pengetahuan
antara sekolah dengan masyarakat, atau orang-orang yang berminat membacanya;
4. Membuktikan potensi dan wawasan ilmiah yang dimiliki mahasiswa dalam menghadapi
dan menyelesaikan masalah dalam bentuk karya ilmiah setelah yang bersangkutan
memperoleh pengetahuan dan pendidikan dari jurusannya;
5. Melatih keterampilan dasar untuk melakukan penelitian;
6. Melatih untuk mengembangkan keterampilan membaca yang efektif;
7. Melatih untuk menggabungkan hasil bacaan dari berbagai sumber;
8. Mengenalkan dengan kegiatan kepustakaan;
9. Meningkatkan pengorganisasian fakta/data secara jelas dan sistematis;
10. Memperoleh kepuasan intelektual;
11. Memperluas cakrawala ilmu pengetahuan;
12. Sebagai bahan acuan/penelitian pendahuluan untuk penelitian selanjutnya.

Untuk latihan membangun teks akademik ialha dengan membuat rangkuman. Rangkuman
dapat diartikan sebagai suatu inti tulisan atau pembicaraan menjadi suatu uraian yang lebih
singkat dengan perbandingan secara proporsional antara bagian yang dirangkum dengan
rangkumannya. Rangkuman dapat pula diartikan sebagai hasil merangkai atau menyatukan
pokok-pokok pembicaraan atau tulisan yang terpencar dalam bentuk pokok-pokoknya saja.
Merangkum suatu bacaan bertujuan untuk menguji kemampuan penulis pemula
dalam menentukan pokok-pokok permasalahan sebuah tulisan, kemudian menyusun kembali
dalam sebuah tulisan yang lebih ringkas. Didalam membuat suatu rangkuman, penulis bisa
langsung mengemukakan isi suatu ringkasan atau pembicaraan itu tanpa harus menggunakan
kalimat penyambung. Langkah-langkah membuat rangkuman sebagai berikut:
1. Menandai kata-kata sulit
2. Menggaris bawahi hal-hal yang penting. Seperti contoh berikut ini:
Jamu adalah obat tradisional berbahan tumbuhan.
Rempah adalah bumbu masak berasal dari tumbuhan
Banyak orang memanfaatkan tumbuhan sebagai obat.
3. Menentukan pikiran utamanya. Seperti contoh :
Jamu adalah rempah berasal dari tumbuhan. jamu adalah obat yang dibuat
dari tumbuhan obat, baik dari buah, bunga, daun, tangkai, akar maupun kulit.
Rempah berasal dari tumbuhan yang memberikan aroma dari rasa khusus pada
makanan.
4. Menyusun dalam bentuk rangkuman. Seperti contoh:
Jamu dan rempah berasal dari tumbuhan. Jika jamu digunakan untuk
obat, rempah berguna memberikan aroma dan rasa khusus pada makanan.

Langkah-langkah menulis rangkuman dan ikhtisar untuk dapat menghasilkan sebuah


rangkuman yang baik, seorang penulis pemula perlu memperhatikan empat hal pokok, yaitu:
a) Mampu membaca dengan baik bacaan yang akan dirangkum,
b) Mampu memahami isi secara utuh terhadap bacaan yang akan dirangkum,
c) Mampu menemukan ide-ide pokok ataupun kalimat topik dalam bacaan yang akan
dirangkum, serta
d) Mampu menyusun kembali ide-ide maupun kalimat topik yang telah ditemukan menjadi
sebuah tulisan utuh

Untuk mencapai hal di atas, langkah-langkah yang harus ditempuh bagi seorang
penulis rangkuman adalah sebagai berikut.
1. Perangkum harus membaca uraian asli pengarang sampai tuntas agar memperoleh
gambaran atau kesan umum dan sudut pandang pengarang. Pembacaan hendaklah
dilakukan secara saksama dan diulang sampai dua atau tiga kali untuk dapat memahami
isi bacaan secara utuh.
2. Perangkum membaca kembali bacaan yang akan dirangkum dengan membuat catatan
pikiran utama atau menandai pikiran utama setiap uraian untuk setiap bagian atau setiap
paragraf.
3. Dengan berpedoman hasil catatan, perangkum mulai membuat rangkuman dan
menyusun kalimat-kalimat yang bertolak dari hasil catatan dengan menggunakan
bahasa perangkum sendiri. Hanya saja, apabila perangkum merasa ada yang kurang
enak, perangkum dapat membuka kembali bacaan yang akan dirangkum.
4. Perangkum perlu membaca kembali hasil rangkuman dan mengadakanperbaikan
apabila dirasa ada kalimat yang kurang koheren.
5. Perangkum perlu menulis kembali hasil rangkumannya berdasarkan hasil perbaikan dan
memastikan bahwa rangkuman yang dihasilkan lebih pendek dibanding dengan bacaan
yang dirangkum.