Anda di halaman 1dari 23

Pilihan ganda Latihan contoh soal dan jawaban perubahan entalpi 40 butir.

10 uraian Latihan
contoh soal dan jawaban perubahan entalpi.

Pilihlah Jawaban yang paling tepat!

1. Energi yang terkandung dalam suatu materi disebut ….


A. kalor
B. entalpi
C. energi internal
D. energi potensial
E. energi kinetik

2. Energi yang berpindah dari satu materi ke materi lain disebut ….


A. kalor
B. kerja
C. entalpi
D. energi listrik
E. energi mekanik

3. Perpindahan energi dari satu keadaan ke keadaan lain pada tekanan tetap disebut ….
A. kalor
B. kerja
C. entalpi
D. energi potensial
E. energi kinetik

4. Logam besi dipanaskan dari 30°C sampai dengan 150°C. Jika berat besi 2 kg dan kalor jenis
besi 0,5 J g–1°C–1, kalor yang diperlukan adalah ….
A. 50 kJ
B. 70 kJ
C. 90 kJ
D. 120 kJ
E. 150 kJ

5. Sifat-sifat entalpi sebagai berikut, kecuali ….


A. kalor pada tekanan tetap
B. tidak dapat diukur selain perubahannya
C. energi yang menyertai reaksi kimia pada tekanan tetap
D. panas yang terkandung dalam suatu materi
E. perubahan energi pada tekanan tetap

6. Jika ingin mengetahui reaktivitas HCl pada besi, Anda masukkan logam besi ke dalam larutan
HCl. Dalam hal ini yang disebut sistem adalah ….
A. larutan HCl
B. logam besi
C. pelarut air
D. HCl dan besi
E. udara sekitar

7. Di antara proses berikut yang merupakan proses endoterm adalah ….


A. awan mengembun
B. air menjadi es
C. agar-agar memadat
D. lelehan besi membeku
E. awan menjadi hujan
8. Reaksi eksoterm terdapat pada ….
A. Na(s)→ Na(g)
B. Na(g)→ Na+(g) + e–
C. NaCl(s)→ Na+(g) + Cl–(g)
D. Cl2(g)→ 2Cl(g)
E. Cl(g) + e– → Cl– (g)

9. Penulisan persamaan termokimia sesuai aturan yang berlaku adalah ….


A. H2(g) + O2(g)→ H2O(g) ΔH = –x kJ
B. H2(g) + O2(g)→ H2O(g) ΔH = –x kJ
C. 2H2(g) + O2(g)→ 2H2O(g) ΔH = –x kJ
D. H2(g) + O2(g)→ H2O(g)
E. H2(g) + O2(g) + energi → H2O(g)

10. Gas metana sebanyak 5,6 L dibakar pada keadaan STP. Reaksinya:

CH4(g) + 2O2(g)→CO2(g) + 2H2O(l)ΔH= –294 kJ


Jumlah kalor yang dilepaskan adalah ….
A. –385 kJ
B. –73,5 kJ
C. –294 kJ
D. +385kJ
E. +73,5 kJ

11. Pembakaran satu mol gas metana mengikuti persamaan termokimia berikut:

CH4(g) + 2O2(g)→CO2(g) + 2H2O(l)ΔH= –294 kJ

Jumlah perubahan entalpi untuk reaksi kebalikannya adalah ….


A. –147 kJ
B. –294 kJ
C. –588 kJ
D. +147kJ
E. +294 kJ

12. Pembakaran 100 mL bensin melepaskan kalor sebesar 275 kJ. ΔH untuk pembakaran 1 liter
adalah ….
A. –275 kJ
B. –2750 kJ
C. –2,75 kJ
D. +275kJ
E. +2750 kJ

13. Penguapan es kering (CO2 padat) menyerap kalor 50 J. Jika pencairan es kering
membutuhkan kalor 15 J, jumlah kalor yang diserap oleh CO2 cair agar menguap adalah ….
A. 15 J
B. 35 J
C. 50 J
D. 65 J
E. 100 J

14. Alat yang dapat digunakan untuk mengukur kalor reaksi adalah ….
A. kalor jenis
B. kalorimeter
C. termometer
D. termokopel
E. entalpimeter

15. Diketahui kalor jenis air 1 kal g–1°C–1. Jumlah kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu
50 g air dari 20°C menjadi 60°C adalah ….
A. 1 kkal
B. 2 kkal
C. 10 kkal
D. 20 kkal
E. 40 kkal

16. Dalam kalorimeter, 50 g air dingin (25°C) dicampur dengan 50 g air panas (65°C), dan suhu
campuran 45°C. Jika tidak ada kalor yang hilang, jumlah kalor yang dilepaskan air panas adalah
…. (Diketahui kalor jenis air = 4 J g–1°C–1)
A. 3 kJ
B. 4 kJ
C. 10 kJ
D. 15 kJ
E. 25 kJ

Perhatikan penjelasan berikut untuk menjawab soal nomor 17 dan 18.

Dalam kalorimeter, 50 g air dingin (30°C) dicampur dengan 50 g air panas (70°C), dan suhu
campuran 45°C. Diketahui kalor jenis air = 4 J g–1°C–1.

17. Jumlah kalor yang diserap oleh kalorimeter adalah ….


A. 0,5 kJ
B. 1,0 kJ
C. 2,0 kJ
D. 3,0 kJ
E. 5,0 kJ

18. Jika suhu kalorimeter naik sebesar 10°C, jumlah kapasitas kalor kalorimeter (Ck) adalah ….
A. 50 J
B. 100 J
C. 200 J
D. 300 J
E. 500 J

19. Ebtanas 1996:

Pada kalorimeter 100 mL, NaOH 5% direaksikan dengan 100 mL HCl 10%. Tercatat suhu naik
dari 298K menjadi 303K. Jika kalor jenis larutan = 4 J g–1K–1 dan massa jenis larutan = 1 g mL–1
maka ΔH reaksi tersebut adalah ….
A. +2 kJ
B. +4 kJ
C. –8 kJ
D. –2 kJ
E. –4 kJ

20. Pada kalorimeter, 0,1 g logam Na dimasukkan ke dalam 100 g air. Tercatat suhu naik dari
300K menjadi 350K. Jika kalor jenis larutan 4,0 J g–1K–1 dan kapasitas kalor kalorimeter 0 J
K–1, jumlah ΔH reaksi tersebut adalah ….
A. +20 kJ
B. +40 kJ
C. –80 kJ
D. –20 kJ
E. –40 kJ

21. Jika sebanyak 10 g NH4NO3 dilarutkan dalam 50 g air dalam kalorimeter, suhu larutan turun
dari 25°C menjadi 20°C. Jika diketahui kalor jenis larutan 4 J g–1°C–1, jumlah kalor pelarutan
NH4NO3adalah ….
A. +1,2 kJ
B. +2,0 kJ
C. +5,0 kJ
D. –1,2 kJ
E. –5,0 kJ

22. Persamaan berikut yang termasuk reaksi pembentukan standar adalah ….


A. NH3(g) + HCl(g)→ NH4Cl(s)
B. PCl3(g) + Cl2(g)→ PCl5(g)
C. ½ I2(g) + ½ H2(g)→ HI(g)
D. SO2(g) + ½ O2(g)→ SO3(g)
E. Ag+(aq) + Cl (aq)→ AgCl(s)

23. Di antara reaksi berikut yang tergolong reaksi pernguraian standar adalah ….
A. NH4Cl(s)→ NH3(g) + HCl(g)
B. PCl5(g)→ PCl3(g) + Cl2(g)
C. H2O(g)→ H2(g) + ½ O2(g)
D. SO3(g)→ SO2(g) + ½ O2(g)
E. N2O4(g)→ 2NO2(g)

24. Di antara reaksi berikut yang tergolong pembakaran standar adalah ….

A. CH4(g) + O2(g)→ CO2(g) + H2O(g)

B. 2H2(g) + O2(g)→ 2H2O(g)

C. 2C2H6(s) + 5O2(g)→ 4CO2(g) + 6H2O(g)

D. 2SO2(g) + O2(g)→ 2SO3(g)

E. 4Fe(s) + 3O2(g)→ 2Fe2O3(s)

25. Di antara reaksi reaksi berikut yang menyatakan perubahan entalpi pembentukan CO adalah
….
A. C(s) + ½ O2(g)→ CO(g)
B. C(s) + O(g)→ CO(g)
C. 2C(g) + O2(g)→ 2CO(g)
D. C(g) + ½ O2(g)→ CO(g)
E. C(g) + CO2(g)→ 2CO(g)

26. Kalor pembentukan CO(g) dan COCl2(g) masing-masing 110 kJ mol–1 dan 223 kJ mol–1.
Perubahan entalpi standar untuk reaksi:

CO(g) + Cl2(g)→ COCl2(g) adalah ….


A. –333 kJ mol–1
B. –113 kJ mol–1
C. 113 kJ mol–1
D. –233 kJ mol–1
E. 333 kJ mol–1
27. Diketahui tahap-tahap reaksi sebagai berikut:
Mg + H2O→ MgO + H2 ΔH= a kJ
H2 + ½ O2→ H2O ΔH= b kJ
2Mg + O2→ 2MgO ΔH= c kJ
Menurut hukum Hess, hubungan antara a, b, dan c dinyatakan oleh persamaan ….
A. 2a = c–2b
B. a = b+c
C. 2b = 2c+a
D. b = c+a
E. 2c = a+2b

28. Diketahui reaksi berikut:


C(s) + ½ O2(g)→ CO(g) ΔH= –a kJ
2CO(g) + O2(g)→ 2CO2(g) ΔH= –b kJ
C(s) + O2(g)→ CO2(g) ΔH= –c kJ
Menurut hukum Hess, hubungan antara a,b, dan c diberikan oleh persamaan ….
A. a = ½ b + c
B. 2a = c–b
C. ½ b = 2a + c
D. c = 2a + ½ b
E. 2c = 2a +b

29. UMPTN 1999/C:


Diketahui persamaan termokimia berikut:
2NO(g) + O2(g)→ N2O4(g) ΔH = a kJ
NO(g) + ½ O2(g)→ NO2(g) ΔH = b kJ
Nilai ΔH reaksi: 2NO(g)→ N2O4(g) adalah ….
A. (a+b) kJ
B. (a+2b) kJ
C. (–a+2b) kJ
D. (a–2b) kJ
E. (2a+b) kJ

30. Jika diketahui:


MO2+CO→ MO + CO2 ΔH = –20 kJ
M3O4+ CO → 3MO + CO2 ΔH = +6 kJ
3M2O3 + CO → 2M3O4 + CO2 ΔH = –12 kJ maka nilai ΔH untuk reaksi:
2MO2 + CO → M2O3 + CO2 adalah ….
A. –40 kJ
B. –28 kJ
C. –26 kJ
D. –18 kJ
E. +18 kJ

31. Ebtanas 1999:


Diketahui:
S(s) + O2(g)→ SO2(g) ΔH = –300kJ
2SO2(g) + O2(g)→ 2SO3(g) ΔH = –190kJ
maka ΔH untuk reaksi:
2S(s) + 3O2(g)→ 2SO3(g) adalah ….
A. +790 kJ
B. +395 kJ
C. –110 kJ
D. –395 kJ
E. –790 kJ
32. Ebtanas 2000:
Perhatikan diagram tingkat energi berikut.

Berdasarkan diagram tersebut, hubungan antara ΔH1, ΔH2, dan ΔH3 yang benar adalah ….
A. ΔH2 =ΔH1 – ΔH3
B. ΔH2 =ΔH3 +ΔH1
C. ΔH3 =ΔH1 – ΔH2
D. ΔH3 =ΔH1 +ΔH2
E. ΔH3 =ΔH2 – ΔH1

33. Diketahui:
2H2(g) + O2(g)→ 2H2O(l) ΔH°= –570 kJ
N2O5(g) + H2O(l)→ 2HNO3(l) ΔH°= –77 kJ
½ N2(g)+ 3/2 O2(g) + ½ H2(g)→ HNO3(l) ΔH°= –174 kJ
Berdasarkan data tersebut, harga ΔH0f N2O5(g) adalah ….
A. +14 kJ
B. 822 kJ
C. +28 kJ
D. 14 kJ
E. +57 kJ

34. Diketahui:
H2O(l)→ H2O(s) ΔH= –1,4 kkal
H2O(l)→ H2(g) + ½ O2(g) ΔH= +68,3 kkal
H2(g) + ½ O2(g)→ H2O(g) ΔH= –57,8 kkal
Perubahan entalpi ketika es menguap adalah ….
A. +11,9 kkal
B. –11,9 kkal
C. +9,1 kkal
D. –9,1 kkal
E. +124,7 kkal

35. Diketahui:
ΔH°f CO2(g) = b kJ mol–1
ΔH°f H2O( l) = c kJ mol–1.
Jika ΔH pembakaran asetilen menurut reaksi:
C2H2(g)+5/2 O2(g)→2CO2(g)+H2O( l)ΔH= –a kJ
Maka ΔH pembentukan asetilen adalah ….
A. –a + 2b + c
B. –a –2b + c
C. +a –2b –c
D. +a +2b + c
E. +2a –2b –c

36. Jika diketahui reaksi:


2CO(g) + O2(g)→ 2CO2(g) ΔH= –569 kJ
C(g) + O2(g)→ CO2(g) ΔH= –394 kJ
Besarnya ΔH°f CO per mol adalah ….
A. –109,5 kJ
B. –175 kJ
C. –219 kJ
D. –284,5 kJ
E. –372 kJ

37. Diketahui perubahan entalpi pembentukan standar:


ΔH°f Fe2O3(s) = –823 kJ
ΔH°f Fe3O4(s) = –1120 kJ
Besarnya ΔHo reaksi berikut adalah ….
3Fe2O3(s)→ 2Fe3O4(s) + ½ O2(g)
A. –229 kJ
B. –297 kJ
C. –1943 kJ
D. +229 kJ
E. +297 kJ

38. UMPTN 1989/C:


Diketahui:
Kalor pembakaran C3H6 = –a kJ mol–1
ΔH°f CO2(g) = –b kJ mol–1
ΔH°f H2O( l) = –c kJ mol–1
ΔH°f C3H6 (dalam kJ mol–1) adalah ….
A. a – 3b – 3c
B. a –3b+3c
C. a + 3b 3c
D. a + 3b +3c
E. –a + 3b + 3c

39. Ebtanas 1997:


Jika data entalpi pembentukan standar:
C3H8(g) = –104 kJ mol–1; CO2(g) = –394 kJ mol–1;
H2O( l) = –286 kJ mol–1
Harga ΔH untuk pembakaran propana:
C3H8(g) + 5O2(g) reaksi → 3CO2(g) + 4H2O( l)
adalah ….
A. –1.034 kJ
B. –1.121 kJ
C. –1.134 kJ
D. –2.222 kJ
E. –2.232 kJ

40. Jika ΔH° pembakaran C4H8(g) = x kJ mol–1, ΔH°


reaksi: 2C2H4(g)→ C4H8(g)= y kJ mol–1 maka ΔH° untuk pembakaran C2H4(g) adalah ….
A. (x+y)/2
B. (y – x)/2
C. x + (y/2)
D. (x/2) + y
E. 2x – y

41. Energi ikatan rata-rata untuk C ≡ C; C=C; C–C; C–H, H–H pada 298K masing-masing 835,
610, 346, 413, dan 436 dalam satuan kJ mol–1. Harga (dalam kJ mol–1) untuk reaksi berikut:
2H2(g) + HC ≡ CH(g)→ H3C–CH3(g) adalah ….
A. –665
B. –291
C. +291
D. +665
E. +319
42. Ebtanas 2000:
Diketahui energi ikatan rata-rata dari:
C=C = 607 kJ mol–1; C–C = 343 kJ mol–1;
C–H = 410 kJ mol–1; C–Cl = 328 kJ mol–1;
dan H–Cl = 431 kJ mol–1.
Perubahan entalpi dari reaksi:
CH2=CH–CH3 + H–Cl → CH3–CH(Cl)–CH3
adalah ….
A. +710 kJ mol–1
B. +373 kJ mol–1
C. +43 kJ mol–1
D. –43 kJ mol–1
E. –86 kJ mol–1

43. Jika proses penguraian H2O ke dalam atom-atomnya memerlukan energi sebesar 220 kkal
per mol maka energi ikatan rata-rata O–H adalah ….
A. +220 kkal mol–1
B. –220 kkal mol–1
C. +110 kkal mol–1
D. –110 kkal mol–1
E. +55 kkal mol–1

44. Energi ikatan rata-rata C–H, C ≡C, H–H, masing-masing adalah 415 kJ mol–1, 833 kJ mol–1,
dan 463 kJ mol–1. ΔH untuk pembentukan C(s) → C(g) adalah 715 kJ mol–1. Berdasarkan data
tersebut, kalor pembentukan gas etuna adalah ….
A. –630 kJ mol–1 D. –230 kJ mol–1
B. +2529 kJ mol–1 E. +230 kJ mol–1
C. –1445 kJ mol–1

45. Di antara reaksi berikut yang disertai perubahan entalpi yang besarnya sama dengan energi
ikatan H–I adalah ….
A. 2HI(g)→ H2(g) + I2(g)
B. HI(g)→ ½ H2(g) + ½ I2(g)
C. HI(g)→ H+(g) + I–(g)
D. HI(g)→ ½ H2(s) + ½ I2(s)
E. HI(g)→ H(g) + I(g)

B. Jawablah pertanyaan berikut dengan benar.

1. Jelaskan bahwa sesuatu yang panas mengandung banyak kalor adalah konsep yang salah jika
dihubungkan dengan konsep energi.
2. Apakah proses berikut eksoterm atau endoterm?
(a) Jika padatan KBr dilarutkan dalam air, larutan yang diperoleh lebih dingin.
(b) Gas CH4 dibakar dalam tungku udara-tekan.
(c) Jika H2SO4 ditambahkan ke dalam air, larutan yang diperoleh sangat panas.

3. Reaksi berikut:
SO3(g) + H2O(g)→ H2SO4(aq)
merupakan tahap akhir dalam produksi asam sulfat secara komersial. Perubahan entalpi reaksi
ini adalah –266 kJ. Untuk membangun industri asam sulfat, apakah perlu disediakan
pemanasan atau pendinginan reaksi? Jelaskan.

4. Perubahan entalpi untuk reaksi berikut:


CH4(g) +2O2(g)→ CO2(g) +2H2O(g) adalah –891 kJ. Hitung perubahan entalpi untuk:
(a) 10 g metana dibakar dalam oksigen berlebih?
(b) 10 L metana pada 25°C dan tekanan 2 atm dibakar dalam oksigen berlebih? (R=0,0821 L atm
mol–1K–1)
5. Sebuah kalorimeter dikalibrasi dengan cara mencampurkan 50 g air panas ke dalam 100 g air
dingin dalam kalorimeter yang dikalibrasi. Suhu awal air panas adalah 83,5°C dan suhu awal air
dingin 24,5°C. Suhu akhir campuran adalah 41,5°C. Berapa harga kapasitas kalor kalorimeter
jika kalorimeter mengalami kenaikan suhu sebesar 5°C. Kalor jenis air adalah 4,184 J g–1 K–1.

6. Dalam kalorimeter, 50 mL AgNO3 dan 50 mL HCl dicampurkan. Terjadi reaksi sebagai


berikut.
Ag+(aq) + Cl (aq)→ AgCl(s)
Jika kedua larutan pada saat pencampuran suhu awalnya sama 25°C dan suhu akhirnya 27,5°C.
Hitung ΔH reaksi. Kalor jenis larutan 4 J g–1 K–1. (ρ larutan= 1,2 g mL–1)

7. Diketahui:
N2(g) + 3O2(g) + H2(g)→ 2HNO3(aq) ΔH = –207 kJ
N2O5(g) + H2O(g)→ 2HNO3(aq) ΔH = +218 kJ
2H2(g) + O2(g)→ 2H2O(g) Δ H = –286 kJ
Hitung ΔH untuk reaksi berikut:
2N2(g) + 5O2(g)→ 2N2O5(g)

8. Nilai ΔH untuk reaksi:


2ZnS(s) + O2(g)→ 2ZnO(s) + 2S(g) adalah –290,8 kJ. Hitung nilai ΔHuntuk reaksi
ZnO(s) + S(s)→ ZnS(s) + ½ O2(g)

9. Diketahui:
Δ°f H2O(g) = –242 kJ mol–1
Δ°f HCl(g) = –92 kJ mol–1
Hitunglah ΔH untuk reaksi berikut.
2Cl2(g) + 2H2O(g)→ 4 HCl(g) + O2(g)

10. Gunakan data energi ikatan untuk meramalkan ΔH pada reaksi berikut.
a. N2F2(g) + F2(g)→ N2F4(g)
b. H2(g) + O2(g)→ H2O2(g)
c. 2H2(g) + N2(g)→ N2H4(g)
d. HCN(g) + 2H2(g)→ CH3NH2(g)

Kunci Jawaban

I. Pilihan ganda

1. C 11. E 21. A 31. E 41. B


3. C 13. B 23. B 33. A 43. C
5. D 15. B 25. D 35. D 45. E
7. C 17. C 27. A 37. D
9. C 19. E 29. D 39. D

II. Esai

1. Pada benda panas yang banyak adalah energi internal sedangkan kalor baru memiliki nilai
apabila terjadi perpindahan energi.

3. Pendingin, karena reaksi melepas energi.

5. +335 J/k

7. –564
9. +116

TIPS BELAJAR TERMOKIMIA


TERMOKIMIA

Apakah kamu mengalami kesulitan dalam belajar bab Termokimia? Kalau jawaban kamu “Ya”
maka saya rasa kamu wajib untuk membaca kelanjutan artikel ini. Gimana dengan kamu yang
sudah lancer mengerjakan soal-soal Termokimia? Saya rasa teruskan saja membaca artikel ini,
barangkali saja bisa menambah referensi kamu, tul kan he he he hehe.

Menurut pengalaman saya ada 4 macam rumus utama yang bisa digunakan untuk menyelesaikan
soal-soal termokimia, yaitu:

1. Rumus Kalorimeter

Q = m. c.∆T = C. .∆T

Rumus ini sering dipakai apabila kita ingin mencari energi panas yang dihasilkan dari
pencampuran dua buah larutan atau untuk mencari energi panas yang terlibat dalam reaksi yang
dilakukan dengan menggunakan calorimeter. Contoh soal seperti ini misalnya larutan NaOH
dicampur dengan larutan H2SO4 dan kemudian kita disuruh mencari panas netralisasi, atau suatu
zat dibakar dalam calorimeter kemudian panas yang dihasilkan ditransfer dalam air didalam
calorimeter dan kita disuruh mencari panas pembakaran zat tersebut.

Oh ya jika diketahui kalor jenis ( c ) zat maka gunakan rumus Q=mc? T tapi kalau yang diketahui
kapasitas panasnya ( C ) maka gunakan rumus Q=C? T

2. Rumus Entalpi Pembentukan

∆H = ∆H produk – ∆H reaktan

Rumus ini dipakai apabila dalam soal kita disuruh mencari entalpi suatu reaksi dan yang diketahui
adalah data-data entalpi pembentukan dari masing-masing spesies dalam reaksi. Contoh tipe soal
dengan penyelesaian rumus ini adalah sebagai berikut:

“Hitung entalpi reaksi A + B -> C + D jika diketahui entalpi pembentukan A =….KJ/mol, B=


…KJ/mol, C = …KJ/mol dan D=…KJ/mol”

3. Rumus Energi Ikatan

∆H = ∆H pemutusan – ∆H pembentukan

Rumus ini dipakai untuk menyelesaikan soal-soal yang diketahui data energi pemutusan ikatan /
data pembentukan ikatan. Contoh dari soal ini adalah sebagai berikut:

“Hitung reaksi CH4 + O2 -> CO2 + H2O jika diketahui data energi ikatan C-H = …KJ, O=O=…KJ, H-
O=…KJ dan seterusnya.”

4. Rumus mencari entalpi reaksi dengan dasar hukum Hess

Soal-soal dengan penyelesaian seperti ini tandanya adalah terdapat data sejumlah reaksi dan
akhirnya kita disuruh mencari entalpi reaksi tertentu. Cara nya adalah dengan mengatur kembali
reaksi-reaksi yang ada sehingga jika reaksi-reaksi tersebut dijumlahkan amaka akan kita peroleh
reaksi yang ditanyakan. Contoh soalnya adalah memiliki cirri-ciri sebagai berikut:
“ hitunglah entalpi reaksi A + E -> B + F jika diketahui;

A + D -> C + B ∆H = …KJ/mol
B + D -> F ∆H = …KJ/mol
E + F -> C + D ∆H = …KJ/mol”

Nah yang perlu diingat disini adalah bahwa data entalpi yang ditulis di buku adalah dalam satuan
KJ/mol, contohnya entalpi pembentukan CO2 adalah ∆H = -394 KJ/mol, ini berarti pembentukan 1
mol CO2 akan membebaskan energi sebanyak 394 KJ. Jika di dalam soal yang ditanyakan misalnya
0,5 mol, 2 mol, atau 3 mol maka tentunya kamu harus mengkonversi terlebih dahulu besar entalpi
ini.

SOAL

1. Delta Hc (pembakaran) SO2 persamaannya gimana?


S02(g) + O2(g) ---> ___________
2. Apa definisi entropi menurut termokimia?
3. Berdasarkan data energi ikatan, tentukanlah perubahan entalpi reaksi berikut:
CH3±CHO(g) + H2(g) CH3±CH2OH(g)
Ikatan Energi (kJ mol±1)
C ± C 348
C ± H 413
C = O 799
C ± O 358
H ± H 436
O ± H 463
4. Diketahui:
Mg(s) + 2HCl(aq) MgCl2(aq) + H2(g) ∆H = ±467 kJ................. (1)
MgO(s) + 2HCl(aq) MgCl2(aq) + H2O(l) ∆H = ±151 kJ............... (2)
Selain itu juga diketahui entalpi pembentukan air, H2O(l) = ±286 kJ mol±1
Berdasarkan data tersebut, tentukanlah entalpi pembentukan MgO(s) !
5. Diketahui entalpi pembentukan CH4(g) = ±75 kJ mol±1; CO2(g) = ±393,5 kJ mol±1
dan H2O(l) = ±286 kJ mol±1.
Tentukan jumlah kalor yang dihasilkan pada pembakaran sempurna !
6. Perhatikan persamaan termokimia pembakaran asetilena berikut ini.
2C2H2(g) + 5O2(g)  4CO2(g) + 2H2O(l) ∆H = ±2600 kJ
a. Tentukanlah perubahan entalpi pada pembakaran 10 liter asetilena (RTP)?
b. Berapa gram C2H2 harus dibakar untuk memanaskan 1 liter air dari 25ºC hingga tepat
mendidih? (H = 1; C = 12; kalor jenis air = 4,18 J g±1 ºC±1)

PENYELESAIAN

1. 2 SO2(g) + O2(g) --> 2 SO3(g)

Untuk nilai delta Hc, anda bisa mendapatkannya dari:


2 x [∆ Hf] SO3 - 2x [∆Hf] SO2
2. Entropi adalah ukuran ketidakteraturan sistem atau secara sederhana bisa dikatakan sebagai
derajat ketidakberaturan atau derajat kehancuran.
3. Reaksi di atas dapat ditulis dalam bentuk yang lebih terurai sebagai berikut:
Ikatan yang putus: Ikatan yang terbentuk
1 mol C=O : 799 kJ 1 mol ™C±O : 358 kJ
1 mol H±H : 436 kJ 1 mol O±H : 463 kJ
Jumlah : 1235 kJ 1 mol C±H : 413 kJ
Jumlah : 1234 kJ
∆H reaksi = ™energi ikatan yang putrus ±™energi ikatan yang terbentuk
= 1235 kJ ± 1234 kJ
= 1 Kj
4. MgCl2(aq) + H2O(l) MgO(s) + 2HCl(aq) ∆H = +151 kJ.............. (±2)
Mg(s) + 2HCl(aq) MgCl2(aq) + H2(g) ∆H = ±467 kJ.............. (1)
H2(g) + ½O2(g) H2O(l) ∆H = ±286 kJ..................(3)
Mg(s) + ½O2(g) MgO(s) ∆H = ±602 kJ
Jadi, entalpi pembentukan MgO adalah ±602 kJ mol±1
5. CH4(g) + 2O2(g) CO2(g) + 2H2O(l)
∆ Hreaksi = ∆Hfº(produk) ± ∆Hfº(pereaksi)
= {∆Hfº(CO2) + 2 × ∆Hfº(H2O)} ± {∆H fº(CH4) + ∆Hfº(2 × O2)}
= {±393,5 + (2 × ±286)} ± {±75 + 2 × 0}
= ±890 kJ
Jadi, ∆H pembakaran metana adalah ±890,5 kJ mol±1
6. Jumlah mol dalam 10 liter C2H2 (RTP) = = mol
Kalor pembakaran 10 liter asetilena (RTP) = mol × (±1300 kJ mol±1) = ±541,67
kJ
Kalor yang diperlukan untuk memanaskan 1 liter (=100 g) dari 25 ºC hingga 100 ºC
adalah
Q = m c ∆t = 1000 g × 4,18 J g±1 ºC±1 (100 ± 75)ºC = 313,5 kJ
C2H2 = ±1300 kJ mol±1.
Jadi, jumlah mol C2H2 yang harus dibakar untuk memperoleh kalor sebanyak 313,5 kJ
adalah = 0,24 mol.
Massa 0,24 mol C2H2 = 0,24 mol × 26 g mol±1 = 6,24 g
Soal Termokimia dan pembahasannya

16. Yang mana dari berikut laporan harus diketahui untuk mencari entalpi;

CO 2 (g) + H 2 (g) → CO (g) + H 2 O (g)

I. entalpi molar pembentukan H 2 O (g)

II. Molar entalpi pembentukan CO (g) dan CO 2 (g)

III). Molar Entalpi pembakaran C (s + O 2 (g) → CO 2 (g)

Solusi:
Entalpi reaksi yang diberikan ditemukan oleh;

ΔH = [ΔH CO + H2O ΔH] - [ΔH CO2 + ΔH H2]

Sejak entalpi H 2 adalah nol, kita harus tahu entalpi molar pembentukan CO 2 (g), CO (g)
dan H 2 O (g).

17. Selama reaksi pembentukan Al 2 O 3 dari 5,4 g Al dan jumlah cukup O2, suhu 2 kg air
meningkat 20 0 C. Cari entalpi pembentukan Al 2 O 3?(Al = 27, c air = 1 kal / g. 0 C)

Solusi:

Jumlah panas yang dibutuhkan untuk peningkatan suhu 2 kg air 20 0 C adalah;

Q = mcΔt

Q = 2000g.1 kal / g. 0 C. 20 0 C

Q = 40000 kal = 40 kkal

2Al + 3/2O 2 → Al 2 O 3

Energi yang dilepaskan dari pembakaran Jika 2mol Al (54 g) memberikan entalpi
pembentukan Al 2 O 3.

Jika 5,4 g Al memberikan 40 kkal panas

54 Al g memberikan? kkal panas

= 400 kcal?

Karena reaksi eksotermik, pembentukan entalpi Al 2 O 3 adalah-400kcal.

18. Entalpi dari dua reaksi yang diberikan di bawah ini.

I. A + B → C + 2D ΔH 1 = + X kkal / mol

II. C + E → A + F ΔH 2 =- Y kkal / mol

Cari entalpi A + 2B → C + E + 4D + F reaksi dalam hal X dan Y.

Solusi:

Untuk mendapatkan reaksi A + 2B → C + E + 4D + F, kita harus mengalikan reaksi


pertama dengan 2 maka jumlah itu dengan reaksi kedua.

2A + 2B → 2C + 4D ΔH 1 = +2 X kkal / mol

+ C + E → A + F ΔH 2 =- Y kkal / mol
A + 2B → C + E + 4D + F ΔH 3 = 2X-Y

19. C (s bereaksi dengan O 2 (g) dan setelah reaksi, 8,96 L gas CO 2terbentuk dan 37,6 kkal
panas dilepaskan. Menurut informasi ini, yang salah satu pernyataan berikut benar? (C =
12, O = 16)

I. Reaksi adalah eksotermik

II kkal. Panas 94 diperlukan untuk terurai CO 2 (g) ke dalam elemen

III kkal. Panas 23,5 diperlukan untuk membentuk 11g CO 2 (g)

IV produk. Jumlah entalpi dari lebih kecil dari jumlah entalpi reaktan

Solusi:

I. Karena panas yang dilepaskan, reaksi adalah eksotermik. Aku adalah benar.

II). Jumlah mol CO 2 (g;

n CO2 = 8,96 / 22,4 = 0,4 mol

Selama pembentukan 0,4 mol CO 2, -37,6 kkal panas yang dilepaskan

Selama pembentukan 1mol 2, CO? kkal panas yang dilepaskan

-------------------------------

panas =- 94kcal? dilepaskan

-94kcal panas Karena adalah rilis selama pembentukan CO 2 (g), dalam dekomposisi
CO 2 (g) ke dalam elemen 94 kkal panas yang diperlukan. II adalah benar.

III. Molar massa CO 2 = 12 +2 44g. (16) =

Mol CO 2 (g);

n CO2 = 11/44 = 0,25 mol

Untuk 1mol 2-94kcal panas CO dilepaskan

Untuk 0,25 mol CO 2? kkal panas yang dilepaskan

=- 23,5? Kkal

Seperti yang Anda lihat, 23,5 kkal panas yang dilepaskan tidak diperlukan. III adalah
palsu.

IV. Reaksi adalah eksotermik. Jadi, pernyataan ini benar.


20. Yang salah satu pasangan reaksi-nama yang diberikan adalah palsu?

I. MgSO 4 (s) → Mg +2 (aq) + SO 4 -2 (aq): Dekomposisi

II CO (g) + 1/2O 2 (g) → CO 2 (g): Pembakaran

III Al (s) + 3/2N 2 (g) + 9/2O 2 (g) → Al (NO 3) 3 (s) Formasi

Solusi:

I. Ini adalah pembubaran 1mol MgSO 4 (s), I adalah palsu.

II. Ini adalah pembakaran 1mol CO II adalah benar.

III. Ini adalah pembentukan 1mol Al (NO 3) 3 (s). III adalah benar.

21. 0,1 mol HI dimasukkan dalam tabung 1 lt dan terurai sesuai reaksi : 2HI H2 + I2. Jika I2 yang
terbentuk adalah 0,02 mol, berapa harga K?

Jawab :

2 HI H2 + I2

Mula-mula : 0,1

Terurai : 2 x 0,02 = 0,04

Setimbang : 0,1-0,04=0,06 0,02 0,02

[HI] = mol / lt = 0,06 / 1 lt = 0,06

[H2] = mol / lt = 0,02 / 1 lt = 0,02

[I2] = mol / lt = 0,02 / 1 lt = 0,02

K = [H2] [I2] = 0,02 x 0,02 = 1,1 x 10 -1

[HI]2 (0,06)2

22. Tetapan kesetimbangan untuk reaksi :

A + 2B AB2 adalah 0,25.

Berapa jumlah mol A yang harus dicampurkan pada 4 mol B dalam volume 5 lt agar menghasilkan 1
mol AB2?

Jawab :

Misal mol A mula-mula = x mol


A + 2B AB2

Mula-mula : x 4

Terurai : 1 2

Setimbang : x-1 2=2 1

[AB2] = mol / lt = 1 / 5 lt = 1/5

[A] = mol / lt = x-1 / 5 lt = (x-1)/5

[2B] = mol / lt = 2 / 5 lt = 2/5

K = [AB2] ¼ = 1 /5 x = 26

[A] [B]2 (x-1)/5 (2/5)2

23. Diketahui kalor pembakaran siklopropana (CH2)3(g) = --a kJ/mol


Kalor pembentukan CO2(g) = --b kJ/mol
Kalor pembentukan H2O(g) = --c kJ/mol
maka kalor pembentukan siklopropana (dalam kJ/mol) adalah ?

Jawab :

Reaksi pembakaran siklopropana:


(CH2)3 + 9/2O2 ----> 3CO2 + 3H2O

delta H reaksi = 3 deltaHf CO2 + 3delta Hf H2O - delta Hf (CH2)3


-a = 3(-b) + 3(-c) - delta Hf (CH2)3
delta Hf (CH2)3 = (a - 3b - 3c) kJ/mol
Jadi kalor pembentukan siklopropana (dalam kJ/mol) adalah (a - 3b - 3c).

24. Suatu sampel sukrosa yg massanya 0,2165 g dibakar di dalam kalorimeter bomb. Setelah rx selesai,
ditemukan bhw u/ memperolh suhu yg sama diperlukan tambahan listrik sebesar 2082, 3 J
a. Kalor pembakaran sukrosa ... ?
b. Kapasitas kalor kalorimeter, Jika suhu meningkat 1,743 drjt C?

Jawaban

1a. reaksi pembakaran sukrosa:


C12H22O11 + 12O2 ---> 12CO2 + 11H2O
Maka kalor pembakaran sukrosa, ∆Hc
= 12∆Hf CO2 + 11∆Hf H2O - ∆Hf C12H22O11
= x kJ/mol
Karena sukrosa yg dibakar 0,2165 g, maka mol nya
= 0,2165/342
= y mol
maka
∆Hc = x kJ/mol * y mol = xy kJ

1b. C = Q/∆T = 2082,3 J/1,743 drjt C = ... J/drjt C

25.Perhatikan persamaan termokimia pembakaran asetilena berikut ini.

2C2H2(g) + 5O2(g) → 4CO2(g) + 2H2O(l) ∆H = –2600 kJ

a. Tentukanlah perubahan entalpi pada pembakaran 10 liter asetilena (RTP)?

b. Berapa gram C2H2 harus dibakar untuk memanaskan 1 liter air dari 25ºC hingga tepat
mendidih? (H = 1; C = 12; kalor jenis air = 4,18 J g–1 ºC–1)

Penyelesaian:

Dari persamaan termokimia dapat ditentukan entalpi pembakaran asetilena:

= = –1300 kJ mol–1

Jumlah mol dalam 10 liter C2H2 (RTP) = = mol

Kalor pembakaran 10 liter asetilena (RTP) = mol × (–1300 kJ mol–1) = –541,67 kJ

Kalor yang diperlukan untuk memanaskan 1 liter (=100 g) dari 25 ºC hingga 100 ºC
adalah

Q = m c ∆t = 1000 g × 4,18 J g–1 ºC–1 (100 – 75)ºC = 313,5 kJ.

Diketahui kalor pembakaran C2H2 = –1300 kJ mol–1.

Jadi, jumlah mol C2H2 yang harus dibakar untuk memperoleh kalor sebanyak 313,5 kJ
adalah = 0,24 mol.Massa 0,24 mol C2H2 = 0,24 mol × 26 g mol–1 = 6,24 g.

26. Delta Hc (pembakaran) SO2 persamaannya gimana?


S02(g) + O2(g) ---> ___________?

Jawaban :

2 SO2(g) + O2(g) --> 2 SO3(g)


Untuk nilai delta Hc, anda bisa mendapatkannya dari:
2 x [∆ Hf] SO3 - 2x [∆Hf] SO2

27. Definisi entropi menurut termokimia?

Jawaban :
Entropi adalah ukuran ketidakteraturan sistem atau secara sederhana bisa dikatakan sebagai derajat
ketidakberaturan atau derajat kehancuran.

28.Berdasarkan data energi ikatan, tentukanlah perubahan entalpi reaksi berikut:

CH3±CHO(g) + H2(g) CH3±CH2OH(g)

Ikatan Energi (kJ mol±1)

C ± C 348

C ± H 413

C = O 799

C ± O 358

H ± H 436

O ± H 463

Jawaban :

Reaksi di atas dapat ditulis dalam bentuk yang lebih terurai sebagai berikut:

Ikatan yang putus: Ikatan yang terbentuk

1 mol C=O : 799 kJ 1 mol ™C±O : 358 kJ

1 mol H±H : 436 kJ 1 mol O±H : 463 kJ

Jumlah : 1235 kJ 1 mol C±H : 413 kJ

Jumlah : 1234 kJ

∆H reaksi = ™energi ikatan yang putrus ±™energi ikatan yang terbentuk = 1235 kJ ± 1234 kJ = 1
Kj

29.Diketahui:

Mg(s) + 2HCl(aq) MgCl2(aq) + H2(g) ∆H = ±467 kJ................. (1)

MgO(s) + 2HCl(aq) MgCl2(aq) + H2O(l) ∆H = ±151 kJ............... (2)

Selain itu juga diketahui entalpi pembentukan air, H2O(l) = ±286 kJ mol±1

Berdasarkan data tersebut, tentukanlah entalpi pembentukan MgO(s) !

Jawaban :

MgCl2(aq) + H2O(l) MgO(s) + 2HCl(aq) ∆H = +151 kJ.............. (±2)

Mg(s) + 2HCl(aq) MgCl2(aq) + H2(g) ∆H = ±467 kJ..............(1)


H2(g) + ½O2(g) H2O(l) ∆H = ±286 kJ.................. (3)

Mg(s) + ½O2(g) MgO(s) ∆H = ±602 kJ

Jadi, entalpi pembentukan MgO adalah ±602 kJ mol±1

30.Diketahui entalpi pembentukan CH4(g) = ±75 kJ mol±1; CO2(g) = ±393,5 kJ mol±1


dan H2O(l) = ±286 kJ mol±1. Tentukan jumlah kalor yang dihasilkan pada
pembakaran sempurna !

Jawaban :

CH4(g) + 2O2(g) CO2(g) + 2H2O(l)

∆ Hreaksi = ∆Hfº(produk) ± ∆Hfº(pereaksi)

= {∆Hfº(CO2) + 2 × ∆Hfº(H2O)} ± {∆H fº(CH4) + ∆Hfº(2 × O2)}

= {±393,5 + (2 × ±286)} ± {±75 + 2 × 0}

= ±890 kJ

Jadi, ∆H pembakaran metana adalah ±890,5 kJ mol±1

31. Perhatikan persamaan termokimia pembakaran asetilena berikut ini.

2C2H2(g) + 5O2(g) à 4CO2(g) + 2H2O(l) ∆H = ±2600 kJ

a. Tentukanlah perubahan entalpi pada pembakaran 10 liter asetilena (RTP)?

b. Berapa gram C2H2 harus dibakar untuk memanaskan 1 liter air dari 25ºC hingga tepat
mendidih? (H = 1; C = 12; kalor jenis air = 4,18 J g±1 ºC±1)

Jawaban :

Jumlah mol dalam 10 liter C2H2 (RTP) = = mol

Kalor pembakaran 10 liter asetilena (RTP) = mol × (±1300 kJ mol±1) = ±541,67 kJ

Kalor yang diperlukan untuk memanaskan 1 liter (=100 g) dari 25 ºC hingga 100 ºC adalah

Q = m c ∆t = 1000 g × 4,18 J g±1 ºC±1 (100 ± 75)ºC = 313,5 kJ

C2H2 = ±1300 kJ mol±1.

Jadi, jumlah mol C2H2 yang harus dibakar untuk memperoleh kalor sebanyak 313,5 kJ adalah
= 0,24 mol.

Massa 0,24 mol C2H2 = 0,24 mol × 26 g mol±1 = 6,24 g


32.Dalam reaksi kesetimbangan :

2 SO2 (g) + O2 ↔ 2 SO3(g)

Kp = 1,0 x 10-9 pada 1030 oC.

Jika mula-mula mol oksigen = mol sulfurdioksida, maka pernyataan yang benar si saat
kesetimbangan pada volume tetap dan suhu 1030oC adalah ?

Penyelesaian
2 SO2 (g) + O2 2 SO3(g)
m a mol a mol
v
s
Volume tetap → tekanan tetap
Kp = Kc (RT)2-(2+1)
1.10-9=Kc (0,082.1303)-1
Kc = 10-9. (0,082.1303)-1
= 10-9.106,846
Jadi, Kc > Kp

33. Diantara pernyataan-pernyataan mengenai katalis di bawah ini manakah yang benar ?

1. Kecepatan reaksi terkatalis bergantung pada konsentrasi katalis

2. Bagi reaksi reversible katalis mempercepat baik reaksi maju maupun reaksi balik

3. Suatu reaksi yang pada kondisi terentu tidak spontan, akan menjadi spontan bila ditambahkan katalis

4. Unsur-unsur transisi banyak digunakan dalam katalis heterogen

Penyelesaian

Sifat katalis :
• Kecepatan reaksi terkatalis bergantung pada konsentrasi pereaksi, tidak tergantung pada katalis

• Bagi reaksi reversible katalis mempercepat reaksi ke kanan dan ke kiri

• Katalis tidak dapat mengubah reaksi tidak spontan menjadi spontan

• Unsur transisi (Fe, Ni, Pt) sering digunakan sebagai katalis


34. Dari reaksi N2O4(g) 2NO2(g) diketahui Kp pada 600 oC dan pada 1.000 oC berturut-turut adalah 1,8 x
104 dan 2,8 x 104. Dapat disimpulkan bahwa

1. Tekanan parsial NO2 akan meningkat jika suhu dinaikkan.

2. ∆H > 0

3. Peningkatan tekanan total campuran gas dalam kesetimbngan akan menurunkan kadar NO2

4. Kp = Kc

Penyelesaian
Jika suhu dinaikkan, Kp meningkat. Ini berarti tekanan parsial produk (NO2) semakin meningkat.
Jika suhu naik, Kp juga membesar maka reaksinya bersifat endoterm (∆H > 0)
Jika tekanan total diperbesar maka reaksi akan bergeser ke arah jum,lah koefisiennya lebih kecil ( ke
kiri). Akibatnya kadar NO2 menurun, sebaliknya kadar N2O4 meningkat.

∆n = 2-1 =1, sehingga


Kp =Kc x R x T

35. Dalam satu tempat tertutup, berlangsung reaksi kesetimbangan :

PCl5(g) PCl3(g) + Cl2(g)

Dengan harga tetapan kesetimbangan KC pada temperatur T. Bila volume diperkecil, dengan tetap
menjaga suhu tetap, maka beberapa hal berikut akan diamati.

a. Jumlah mol PCl3 berkurang

b. Jumlah mol PCl5 bertambah

c. Harga KC tak berubah

d. Jumlah mol Cl2 tak berubah

Penyelesaian : a
PCl5(g) ↔ PCl3(g) + Cl2(g)
Jika pada suhu tetap, reaksi kesetimbangan di atas volumenya diperkecil, maka :
Reaksi akan bergeser ke arah jumlah molnya kecil, yaitu ke arah PCl5, jadi PCl3 dan Cl2 berkurang,
sedang PCl5 bertambah.
Pada suhu tetap, harga KC tetap.

36. Perhatikan reaksi kesetimbangan,


Ag+(aq) + Fe2+(aq) ↔ Ag(s) + Fe3+(aq) ∆H = - 65,7 kJ
Tetapan kesetimbangan reaksi ini dapat diperkecil dengan cara :
Penyelesaian
Ag+(aq) + Fe2+(aq) Ag(s) + Fe3+(aq) H = - 65,7 kJ
Reaksi kesetimbangan di atas merupakan kesetimbangan heterogen yang berlangsung secara
eksoterm ke arah kanan dan berlangsung endoterm ke arah kiri.
K diperkecil dengan jalan memperbesar [Ag+] dan [Fe2+].
[Ag+] dan [Fe2+] diperbesar dengan jalan menaikkan suhu.

37. Etilena dapat dihasilkan dari etana dengan cara pemanasan dan dengan penambahan katalis sesuai
dengan reaksi :
C2H6(g) ↔ C2H4(g) + H2(g) ∆ H = +138 kJ.
Proporsi etana yang diubah menjadi etilena pada keadaan setimbang akan berkurang jika;

Penyelesaian
C2H6(g) ↔ C2H4(g) + H2(g) ∆H = + 138 kJ
Kesetimbangan di atas berlangsung secara endoterm, pada ruas kiri ada satu molekul dan pada ruas
kanan terdapat 2 molekul.
Proporsi etana yang diubah menjadi etilena pada keadaan setimbang akan berkurang jika

Suhu diturunkan
Ditambahkan H2 pada campuran reaksi.
Volum campuran diperkecil.

38. Diketahui ∆Hof dari CO (g) = - 110,5 kJ/mol dan ∆Hof dari CH3OH (l) = -238,6 kJ/mol dari reaksi
kesetimbangan:
CO(g) + 2H2(g) ↔ CH3OH (l)
Dapat dikatakan bahwa :

Penyelesaian
CO(g) + 2H2(g) CH3OH (l)
∆Ho reaksi = ∆Hof produk - ∆Hof pereaksi.
∆Ho reaksi = (∆ Hof CH3OH) – (∆ Hof CO2 + ∆ Hof H2)
∆Ho reaksi = - 238,6 + 110,5 – 0 kJ/mol
∆Ho reaksi = - 128,1 kJ/mol
CO(g) + 2H2(g) ↔ CH3OH (l) ∆H = - 128,1 kJ/mol
∆H = -, artinya reaksi ke arah kanan berlangsung secara eksoterm, dan ke arah kiri berlangsung
secara endoterm.
Jika suhu dinaikkan, kesetimbangan bergeser ke kiri, akibatnya tetapan kesetimbangan berkurang.
39. Dimisalkan, A yang dicampurkan = x mol
A(g) + B (g) ↔ C(g)
Keadaan awal x mol 3 mol -
Bereaksi 1 mol 1 mol 1 mol
Keadaan setimbang (x-1) mol 2 mol 1 mol

Penyelesaian

Jadi, zat A yang harus dicampurkan sebanyak 5 mol.

40. PCl5(g) ↔ PCl3(g) + Cl2(g)


Keadaan awal 0,6 M - -
Bereaksi 0,6 – 0,2 = 0,4 M 0,4 M 0,4 M
Setimbang 0,2 M 0,4 M 0,4 M

Penyelesaian

Dengan diketahuinya nilai KC1 jumlah KC2 pada keadaan (2) dapat diketahui. Pada keadaan (2)
sebanyak 0,25 PCl5 dibiarkan terurai. Jumlah gas Cl2 dimisalkan x mol
PCl5(g) ↔ PCl3(g) + Cl2(g)
Keadaan awal 0,25 M - -
Bereaksi xM xM xM
Setimbang 0,25 – x x M xM

Pada suhu yang sama, nilai KC suatu reaksi tidak


berubah sehingga Jadi,jumlah gas klorin
yang dihasilkan 0,2

Anda mungkin juga menyukai