Anda di halaman 1dari 34

 

Pengantar Antisekolah 

Relevansi Antisekolah 
dalam Narasi Pendidikan Indonesia (bag. 1) 
 

Disusun oleh Jumaidil Awal 


Okayama-shi, Okayama-ken, Jepang 

v0.1 

4 Maret 2018   

 
 
 

Pengantar 

Bismil-lahir-rahmanir-rahim. 

Sekolah  kita  hari  ini  tidak  lagi  seperti  dulu.  Cara  sekolah  hari  ini  beroperasi  sudah 
mengalami  banyak  perubahan,  baik  berupa  kemajuan  maupun  kemunduran.  Sayangnya, 
sejumlah  kemunduran  yang  terjadi  di  institusi  sekolah  hari  ini  justru  merupakan 
kemunduran  yang  terlalu  fatal  untuk  dipandang  sebelah  mata.  Sekolah  hari  ini  bukan 
hanya  memunculkan  siswa-siswi  yang  rusak  namun  juga  Bapak-Ibu  guru  yang  terancam 
keselamatan  nyawanya.  Tanggal  1  Februari  2018,  seorang  guru  SMA  negeri  di  Madura 
tewas  setelah  dipukuli  oleh  salah  satu  muridnya.  Belum  genap  dua  pekan  kemudian,  13 
Februari  2018,  seorang  kepala  SMP  negeri  di  Bolaang  Mongondow  bersimbah  darah 
setelah dipukul dengan meja kaca oleh oknum orang tua siswa. 

Dua  peristiwa  yang  saya  sebut  di  atas  ini  adalah  yang  sudah  sedemikian  fatal  sehingga 
layak  menjadi  ​headline  berita  kriminal.  Yang  tidak  sampai  muncul  ke  permukaan,  tentu 
lebih  banyak  lagi.  Sebagai  seorang  suami  dan  ayah  yang  berprofesi  sebagai  guru  sejak 
tahun  2008  dan  sedang  menempuh  kuliah  pengembangan  profesi  di  bidang  pendidikan, 
saya  merasa  sangat  khawatir  dengan  kemunduran  fatal  yang  terjadi  pada  pendidikan  di 
negeri  bernama  Indonesia  ini.  Saya  sedemikian  khawatir  sehingga  akhirnya  saya  pun 
semakin​ yakin untuk memutuskan bahwa anak saya tidak perlu sekolah. 

Keputusan  untuk  tidak  menyekolahkan  anak  ini  sudah  melalui  serangkaian  pertimbangan 
mendalam  dan  panjang,  bahkan  sejak  sebelum  kasus-kasus  kriminal  di  sekolah  ini 
bermunculan  ke  permukaan.  Esai  ini  saya  tulis  untuk  mendokumentasikan  pertimbangan 
saya hingga sampai pada perumusan model pendidikan yang saya sebut a
​ ntisekolah​. 

Relevansi  Antisekolah  dalam  Narasi  Pendidikan  Indonesia​.  Demikian  judul  esai  saya  ini. 
Semoga  bermanfaat  bagi  saya  pribadi  dan  bagi  para  pembaca  yang  juga  sedang 
mempertimbangkan untuk mendidik anak lewat antisekolah. 
 

“Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi umat manusia.” 


- Muhammad bin Abdullah SAW 

 

 
 

Sekolah Merdeka dalam Bingkai Sejarah 

Konsep  antisekolah  lahir  demi mewujudkan satu hal dalam proses belajar anak didik, yaitu: 


kemerdekaan.  Kemerdekaan,  bukan  sekadar  kebebasan.  ​Independence,  instead  of  mere 
freedom​.  Dalam  Islam,  merdeka  adalah  salah  satu  syarat  munculnya  tanggung  jawab 
beragama.  Sebagai  bangsa  yang  sudah  memeluk  Islam  selama  ribuan  purnama,  bangsa 
Indonesia  telah  menjadikan  kemerdekaan  sebagai  motivasi  hidup  mereka  sejak  lama. 
Kemerdekaan  tidak  hanya  mereka  upayakan  untuk  terwujud  dalam  kehidupan  berbangsa 
namun juga mereka pelihara dalam model-model pendidikan yang mereka rumuskan. 

Di  antara  sekian  banyak  model  sekolah yang telah dirumuskan oleh para pahlawan bangsa 


ini,  ada  dua  yang  menjadi  teladan  bagi  antisekolah  disebabkan  kentalnya  misi  pewujudan 
kemerdekaan  anak  dalam  kedua  sekolah  ini,  yaitu:  (1)  Taman  Siswa  dan  (2)  Sekolah  SI 
(Sarekat Islam). 

Taman  Siswa  sudah  meredup  popularitasnya sejak proklamasi kemerdekaan1 dan semakin 


merosot  kualitasnya  hingga  hari  ini.  Sekolah-sekolah  Taman  Siswa  yang  masih  berdiri saat 
ini,  umumnya  adalah  sekolah  ‘pelarian’  anak-anak  yang  tidak  diterima  di  sekolah  negeri. 
Jangankan  mempertahankan  idealisme  Ki  Hadjar  Dewantara,  masih  bisa  memberi  makan 
para gurunya saja sudah sukur. 

Sekolah  SI  nasibnya  lebih  mengenaskan.  Hanya  berdiri  kurang  lebih  setahun  dan  belum 
sempat  menyebar  luas,  sekolah  ini, yang notabenenya adalah produk ideologis Tan Malaka 
(seorang  pahlawan  nasional  penganut  sosialisme),  harus  tutup  akibat  diasingkannya  sang 
pendiri ke negeri Belanda. 

Namun,  “nasib  buruk”  kedua  sekolah  inilah  yang  justru  membuat  saya  tertarik.  Kedua 
sekolah  merdeka  ini  gagal  bertahan  sebagai  sekolah  yang  konsisten  dengan  cita-cita  para 
pendirinya  mungkin  karena  memang  mereka  tidak  cocok  bergerak  sebagai  sekolah. 
Mungkin, mereka lebih cocok bergerak sebagai antisekolah. 

Dalam  kesempatan  ini,  kedua  sekolah  di  atas  akan  dibahas  dari  segi  ideologis  dan historis 
dalam peranannya sebagai sumber inspirasi bagi konsep antisekolah. 

1
Hing, Lee K. 1978. The Taman Siswa in Postwar Indonesia. I​ ndonesia. 25​: 41-60. Ithaca: South East 
Asia Program of Cornell University. 
 

 
 

Taman Siswa oleh Ki Hadjar Dewantara 


Taman  Siswa  didirikan  oleh  Ki  Hadjar  Dewantara  pada  tahun  1922  sebagai  Nationaal 
Onderwijs  Instituut  Taman  Siswa.  Taman  Siswa  bisa  dibilang  merupakan  tanggapan 
terhadap  pendidikan  a  la  Barat  yang  kala itu dibangun oleh pemerintah kolonial.2 Terdapat 
dua  karakteristik  penting  sekolah  Taman  Siswa  yang  membedakannya  dari  sekolah- 
sekolah lain di zamannya, yaitu: (1) keterbukaan dan (2) sistem among. 

Taman  Siswa  menawarkan  kesempatan  bagi  pribumi  non-priyayi  untuk  mengenyam 


pendidikan,  yang  sebelumnya  hanya  dapat  diakses  oleh para priyayi lewat sekolah-sekolah 
bentukan  Belanda,  sekaligus  memberi  harapan  bagi  mereka  akan  kemungkinan 
peningkatan  status  sosial  di  masa  mendatang.3  Meskipun  yang  bersekolah di Taman Siswa 
kala  itu  mayoritasnya  adalah  anak-anak  pegawai  dari  golongan  menengah,  ini  sudah 
merupakan terobosan dalam hal keterbukaan akses pendidikan. 

Dalam  mendidik  para  siswanya,  Taman  Siswa  menerapkan  sistem  among  yang  orisinal. 
Sistem  among  dirumuskan  oleh  Ki  Hadjar  Dewantara  sendiri  sebagai  kompromi  antara 
pandangan  Fröbel  dan  Montessori.  Gagasan  Fröbel,  Montessori,  dan  Ki  Hadjar  Dewantara 
memiliki  kesamaan,  yakni  sama-sama  berpusat  pada  gagasan  ​kebebasan  anak  dalam 
belajar.  Bedanya,  Fröbel  cenderung  membingkai  kebebasan  ini  dalam  struktur  yang  tertib 
sedangkan  Montessori  memfasilitasinya  dalam  lingkungan  yang  fleksibel.4  Adapun  Ki 
Hadjar Dewantara, beliau merumuskan sistem among di mana anak-anak diberi kebebasan 
seluas-luasnya  asalkan  tidak  sampai  membahayakan.5  Dengan  berpegang  pada  sistem 
among  ini,  Taman  Siswa  memiliki  visi  mendidik  siswa  untuk  hidup  “tertib  dan  damai”6 
melalui  pembebasan  individualitas  siswa  dan  perlawanan  terhadap  bentuk-bentuk 
pelatihan keterampilan yang mengandalkan paksaan ataupun perintah. 

2
Tsuchiya, Kenji. 1975. Taman Siswa movement-its early eight years and Javanese background. 
Journal of Southeast Asian History​. 6
​ (​ 2): 164─177. Kyoto: Center for Southeast Asian Studies of Kyoto 
University. 
3
McVey, Ruth T. 1967. Taman Siswa and the Indonesian national awakening. ​Indonesia​. 4 ​ :​ 128─149. 
Ithaca: South East Asia Program of Cornell University. 
4
Stevens, Ellen Y. 1912. Montessori and Froebel: a comparison. ​The Elementary School Teacher. 12​(6): 
253─258. Chicago: The University of Chicago Press. 
5
Magta, Mutiara. 2013. Konsep pendidikan Ki Hajar Dewantara pada anak usia dini. ​Jurnal Pendidikan 
Usia Dini. 7​(2): 221─232. Jakarta: Program Studi PAUD PPs Universitas Negeri Jakarta. 
6
土屋健治。1979。 タマン・シスワの研究(1928年-1930年)-組織化をめぐって-。東南
アジア研究16巻4号:527-554。京都:京都大学の東南アジア研究センター。 
 

 
 

Sekolah SI oleh Tan Malaka 


Tan  Malaka  adalah  tokoh  yang  unik.  ​One  of a kind​. Kaum Islamis menganggapnya komunis. 
Kaum  komunis  menganggapnya  terlalu  Islami.  Sejak  masa  mudanya,  Tan  Malaka  sudah 
sangat  akrab  dengan  dunia  pendidikan,  baik  sebagai  siswa  maupun  sebagai  guru.  Maka, 
tidak salah apabila kemudian kita merujuk gagasan-gagasannya dalam hal pendidikan. 

Sebelum  mendirikan  SI  School,  Tan  Malaka  telah  lebih  dahulu  bercita-cita  mendirikan 
grammar  school  rancangannya  sendiri  sebagaimana  yang  ia  nyatakan  dalam 
korespondensinya  dengan  G.H.  Horensma  ketika  ia  menolak  tawaran  pekerjaan  dari 
gurunya  itu.7  Saat  kemudian  ia  bergabung  dengan  SI  Merah  pimpinan Semaun, cita-cita ini 
pun  bagaikan  gayung  bersambut.  Tan  Malaka  memperoleh  mandat  penuh  untuk 
mewujudkan  sekolah  idealnya.  Memang  bukan  grammar  school,  namun  cukup 
mengakomodasi gagasan pendidikan revolusioner Tan Malaka. 

Berdasarkan  tulisan  Tan  Malaka  sendiri,8  lewat  SI  School,  ada  tiga  tujuan  pendidikan  yang 
ingin dicapai: 

1. Membekali  siswa  dengan keterampilan akademis dan praktis yang diperlukan untuk 


hidup mandiri di dunia kapitalistik. 
2. Mewadahi  penyaluran  hak  siswa  untuk  berinteraksi  dalam  komunitas-komunitas 
yang mereka bentuk sendiri. 
3. Membangkitkan  kesadaran  siswa  untuk  berkontribusi  aktif  dalam  perjuangan 
hak-hak kaum proletar. 

Dalam  penjelasan  Tan  Malaka  tentang  ketiga  poin  ini,  banyak  kita  temukan  persamaan 
antara  karakteristik  sekolah  bentukan  Belanda  yang  meresahkan  Tan  Malaka  dengan 
karakteristik  sekolah  formal  hari  ini.  Di  samping  itu,  akan  kita  temukan  pula  solusi  yang 
diterapkan  oleh  Tan  Malaka  demi  mengatasi  keresahan-keresahan  tersebut.  Mari 
perhatikan. 

7
Poeze, Harry A. 1976. ​Tan Malaka; strijder voor Indonesië's vrijheid; levensloop van 1897 tot 1945. 
‘s-Gravenhage: Martinus Nijhoff. 
8
Malaka, Tan. 1921. S
​ I Semarang dan Onderwijs​. 
https://ja.scribd.com/document/277737795/1921-Serikat-Islam-Semarang​. Diakses: 17 Februari 
2018. 
 

 
 

Tujuan Pendidikan Sekolah SI #1: Memberi Bekal Akademis dan Praktis 

Bukankah  seperti  sekarang  ​guru-guru  mabuk  metode​,  sehingga  ​anak-anak 


tidak  bisa  cari  jalan  sendiri​. Kita ingat akan babad onderwijs di negeri Belanda, 
di  mana  orang-orang  tani desapun, beberapa ratus tahun dulunya, turut campur 
berhitung.  Semua  isi  desa  memikirkan  suatu  persoalan,  dan  yang  mendapat 
pendapatan  dimuliakan  betul.  Kita  sendiri  masih  ingat  akan  masa,  di  mana 
teman-teman  kita  murid  sekolah  kelas  II  (bukan  HIS)  ke  sana  sini  pergi  mencari 
hitungan.  ​Di  sekolah  SI  kita  biarkan  ​juga  kemauan  berhitung  itu.  ​Yang  pandai 
kita  suruh  terus​,  beberapa  kuatnya  saja,  sehingga  sudah  ada  anak  yang duduk 
di  kelas  IV  umpamanya,  yang  sekarang  sama  kitab  hitungannya  dengan  kelas  V 
HIS. 
- Tan Malaka, S
​ I Semarang dan Onderwijs​, Peraturan Onderbouw I 

Di  sini,  Tan  Malaka  menyinggung  kemerosotan  minat  dan  kapasitas  belajar  para  siswa  di 
sekolah  akibat  lemahnya  perhatian  guru  terhadap  pemeliharaan  minat  ​belajar  siswa. 
Mereka  terlalu  fokus  pada  pengembangan  metode  ​mengajar  sehingga  lupa  bahwa  yang 
belajar adalah siswa, bukan gurunya. 

Tan  Malaka  memperbaiki  kemunduran  ini  dengan  memberikan  ​kebebasan  kepada  para 
siswanya  untuk  belajar  ​menurut  kecepatan  ​masing-masing.  Yang  kurang  kencang  otaknya, 
tidak  perlu  melaju.  Yang  pandai,  diberi  kesempatan  mengajar  teman  sebaya  dan  melahap 
buku teks untuk level yang lebih tinggi. 

Tujuan Pendidikan Sekolah SI #2: Memfasilitasi Perkumpulan Siswa 

Kalau  kita  perhatikan  pergaulan  anak-anak  di  sekolah-sekolah  masa  sekarang, 


maka  sia-sialah  kita  mencari  geest  (hawa)  yang  sepadan  dengan  usianya 
anak-anak.  ​Murid-murid  sekarang  ​kerjanya  lain  tidak  ​semacam  mesin  pabrik 
gula​,  yang  siang  malam  tak  berhenti  bekerja.  ​Siang  malam  ​anak-anak  mesti 
belajar  ​dan  ​menghafalkan  ​pelajaran,  sehingga  tiadalah  berapa  waktu  tinggal 
untuk  bermain-main. Lain dari pada waktu uitspanning, (main-main di pelataran) 
tiadalah  ada  mereka  sanggup  bercampur-campur.  Satu  sama  lain  ​kenalnya  di 

 

 
 

kelas  saja​,  sehingga  kanak-kanak  tiada  merasa  enaknya  kumpul-berkumpul. 


Sifat  ini  kelak  kalau  besar  akan  terbawa-bawa  juga,  sehingga  tiap-tiapnya  orang 
suka mencari kesenangan sendiri-sendiri saja. 

Anak-anak  ​itu  memangnya  ​suka  berkumpul-kumpul​.  Dalam  permainan 


apapun  juga,  ia  ada  mempunyai  peraturan  sendiri.  Sungguhpun  peraturan  tadi 
(dalam  main  layangan  umpamanya)  tidak  dituliskan  pada  Reglement,  tetapi 
mereka  yang  kecil-kecil  itu  ​tiada  ​akan  ​melanggar  peraturan  ​yang  tetap.  Dalam 
permainan  apapun  juga  kita  bisa  pastikan,  bahwa  di  sana  ada  kepala,  yang 
menguruskan  permainan,  sungguhpun  kepala  tadi  tidak  dipilih  dengan  cara 
memilih  seperti  dalam  sebuah  vereeniging.  Kalau  ada  anak  ​yang  melanggar 
adat  bermain,  maka  anak  itu  lekas  kena  ​tegur  ​dan kalau tiada mau mendengar, 
maka ia akan kena​ boycot​. 

Sifat  yang  batin-batin  itu,  mesti  ​kita  majukan​,  dan  mesti  ​kita  sambung​.  Apa 
yang  kurang  ​mesti  ​kita  tambah​.  Tetapi  tidak  semacam  guru  ​tidak  boleh  jadi 
diktator  ​dalam  permainannya.  ​Dia  mesti  merdeka  ​sendirinya.  Cuma  kalau ​dia 
salah atau tidak tahu jalan​, baru ​kita memberi nasehat​. 

Sifat  suka  bergaul  itu  kita  sudah  mencoba  membangunkan  ​sedikit  dengan 
perkataan.  Dengan  lekas  anak-anak  kita  di  SI  school  mau  mengambil  buktinya. 
Dengan  segera  terdiri  suatu  “Commite  untuk  Bibliotheek”  (perkumpulan 
buku-buku)  dan  baru-baru  ini  Commite  Kebersihan,  dan  Voetbal  Club  (klub 
sepakbola),  Coorzitter  dan  bestuur  yang  lain-lain  sama  sekali  dipilih  oleh 
anak-anak.  Begitupun Reglementnya dibikinnya sendiri. Dalam waktu uitspanning 
atau  sesudah  sekolah,  maka  kita  melihat  mereka  sering  mengadakan 
Vergadering, untuk merembukkan ini itu. 

- Tan Malaka, S
​ I Semarang dan Onderwijs​, Peraturan Onderbouw II 

Di  sini  terlihat  jelas  sekali  bahwa  Tan  Malaka  meresahkan  kondisi  para  siswa  sekolah 
Belanda  yang  dipaksa  belajar  terus  seperti  mesin.  Ia  juga  mengkhawatirkan  sempitnya 
jangkauan  pergaulan  siswa  sekolah  kala  itu,  yang  kebanyakan  hanya  kenal-mengenal 
dengan  teman  sekelas  saja.  Bukankah  ini  semua  adalah  gambaran  siswa  sekolah  kita  hari 

 

 
 
ini?  Masyarakat  kita  benci  dijajah  Belanda,  namun  ternyata  senang  mengadopsi 
keburukannya. Aneh. 

Solusi  yang  ditawarkan  dan  diterapkan  Tan  Malaka terhadap para siswanya adalah dengan 


memberi  lebih  banyak  waktu  bermain,  menyediakan  ​kemerdekaan  untuk  mendirikan 
klub-klub aktivitas, serta membuka kesempatan untuk berbicara di ruang publik. 

Tujuan Pendidikan Sekolah SI #3: Mendekatkan Siswa dengan Kaum Duafa 

Di  sekolah  SI  tidak  saja  dibilang  apa  yang  bersih,  tetapi  ​diajarkan  sendiri 
mencari kebersihan​. Jongos-jongosan tidak ada. 

… 

Kalau  sekarang  belum  pukul  delapan kita memasuki kantor SI maka kelihatanlah 


anak-anak  ​yang  bersingsing  lengan  baju,  memegang  kain  atau  ember  untuk 
membersihkan b
​ angku atau bord (papan tulis). Ini kemajuan besar. 

... 

Memandang  rendah  pada  pekerjaan  tangan​,  yakni  kerja  ibu  bapaknya 


hari-harian,  itulah  yang  mau  ​kita  perangi  ​dengan  sekuat-kuatnya.  Anak-anak 
mesti ​cinta p
​ ada segala macam ​pekerjaan ​yang disahkan (​halal​). 

Sesudah  kita  bisa  buang  sifat  didikan yang bisa mendatangkan benci pada kaum 


Kromo  (yang  kerja  tangan)  itu,  maka  harus  kita  ​perhubungkan  anak-anak  ​kita 
dengan  kaum  melarat​.  Itulah  gunanya,  kalau  ada  tempo  kita  membicarakan 
nasib  si  kromo;  kita  menanam  hati  belas  kasihan  sama  bangsa  yang  tertindas; 
kita menunjukkan kewajiban sebagai anak kaum yang tertindas itu. 

... 

Kalau  kita  bisa  menyambungkan  perkumpulannya  dalam  sekolah  itu  ​dengan 


perkumpulannya  ibu  bapaknya  seperti  Serikat  Islam​,  maka  rasanya  kelak, 
kalau ia keluar sekolah tidak akan berpisah dengan ibu bapaknya itu. 

- Tan Malaka, S
​ I Semarang dan Onderwijs​, Peraturan Onderbouw III 

 

 
 

Kali  ini  ada  dua  karakteristik  dari  siswa  sekolah  pada  umumnya  yang ingin diluruskan oleh 
Tan  Malaka,  yaitu:  (1)  keengganan  mereka  untuk  bersih-bersih dan (2) keberjarakan antara 
mereka  dan  kaum  duafa,  yang  notabenenya  adalah  mayoritas  kaum  mereka  sendiri.  Tan 
Malaka  mengatasi  dua  masalah  ini  dengan  meniadakan  posisi  tukang  bersih-bersih 
sekolah.  Yang  membersihkan  sekolah  adalah  para  siswa  sendiri.  Apa  yang  beliau  kerjakan 
ini  terbukti  berhasil  di  Jepang  sejak  lama  dan  beliau  pun  membuktikan  keberhasilannya  di 
SI School Semarang. 

Semua  solusi  yang  Tan  Malaka  jalankan  di  sekolahnya  ini  memang  revolusioner  dan 
berhasil.  Terbukti,  21  Juni  1921  SI  School  Semarang  berdiri,  awal  November  di  tahun  yang 
sama  sudah  berdiri  cabangnya  di  Salatiga dengan 75 siswa dan kemudian 9 Januari 1922 di 
Bandung  dengan 250 siswa.9 Bahkan untuk ukuran zaman modern hari ini pun, pencapaian 
Tan Malaka ini terbilang luar biasa . 

Pelajaran 

Berdasarkan  pemaparan  di  atas,  dapat  kita  tarik  tiga  poin  penting  yang  membedakan 
antara  Sekolah  Sarekat  Islam  a  la  Tan  Malaka  dan  sekolah  pada  umumnya,  yaitu: (1) ​study 
hard​,  (2)  ​play  harder​,  dan  (3)  ​work  hardest​.  Sinergi  ketiga  elemen  inilah  yang  kemudian 
mampu  memelihara  inisiatif  belajar,  bekerja, dan berinovasi dalam diri para siswa “sekolah 
merdeka”  seperti  SI  School.  Tingkat  kemerdekaan  yang  dipaparkan oleh Tan Malaka dalam 
tulisan-tulisannya10  ini  sungguh  mengingatkan  kita  akan  gagasan  anarkopedagogi11  yang 
dipelopori  oleh  Paulo  Freire12  dalam  bukunya  ​Pedagogia  do  Oprimido  dan  kemudian 
diaminkan  oleh  Ivan  Illich13  dalam  ​Deschooling  Society​. Gagasan anarkopedagogi inilah yang 
menjadi landasan konsep antisekolah.   

9
Poeze, 1976, o ​ p. cit.​, pp. 121─124. 
10
Afandi dan Rahman, Mifta. 2015. Ideologi pendidikan Tan Malaka: rekonstruksi konsep Madilog. 
Jurnal Profesi Pendidik. 2​(2): 9─10. 
11
Todd, Joseph. 2012. From Deschooling to Unschooling: Rethinking Anarchopedagogy after Ivan 
Illich. In Robert H. Haworth (Ed.). ​Anarchist Pedagogies: Collective Actions, Theories, and Critical 
Reflections on Education​ (pp. 69─84). Oakland: PM Press. 
12
Freire, Paulo. 2005. ​Pedagogy of the Oppressed​ (pp 48─55). Translated by Myra Bergman Ramos. 
New York: Continuum. 
13
Illich, Ivan. 1971. D​ eschooling Society​. New York: Harper & Row. 
 

 
 

Sekolah Formal atau Instrumen Penindasan 

Terlepas  dari  adanya  UU  No.  23  tahun  2002  tentang  Perlindungan  Anak  Pasal  15  huruf  (a) 
yang  melindungi  anak  dari  penyalahgunaan  dalam  kegiatan  politik,  UU  No.  43  tahun  1999 
Pasal  3  ayat  2  dan  3  yang  melarang  PNS  (termasuk  guru  PNS)  untuk terlibat politik praktis, 
dan  bahkan  Keputusan  Dirjen  Dikti  No.  26/DIKTI/KEP/2002  yang  melarang  aktivitas  politik 
praktis  di  kampus,  ternyata  sekolah  formal,  baik  negeri  maupun  swasta,  justru  sering 
disalahgunakan  oleh negara sendiri untuk mengamankan kepentingan oknum atau bahkan 
partai politik tertentu. 

Selain  itu,  dalam  beberapa  kasus,  negara  bahkan  melancarkan  intervensi  terlalu  jauh  ke 
dalam  institusi  sekolah  formal  demi  mengintimidasi  kelompok-kelompok  masyarakat  yang 
memiliki  pandangan  politik  berbeda  dari  yang  dianut  oleh  negara.  Inilah  salah  satu  alasan 
mengapa  sekolah  formal  bukanlah  tempat  yang  aman  bagi  tumbuh-kembang  anak-anak. 
Bukannya  dibimbing  agar dapat bernalar secara sehat, para siswa justru kerap kali dicekoki 
dengan doktrin sejarah dan politik yang keliru atau bahkan dusta. 

Hal  ini  tentu  saja  harus  diperbaiki.  Namun,  setelah  sekian  puluh  tahun  berjalan,  masih 
perlu  waktu  yang sangat panjang dan tenaga yang sangat besar sebelum perbaikan itu bisa 
bergulir.  Untuk  saat  ini,  pilihan  paling  praktis  untuk  membersihkan  pendidikan  anak-anak 
kita  dari  intervensi  negatif  negara  adalah  dengan  menarik  mereka  dari  sekolah  dan 
mendidik mereka di keluarga masing-masing; di antisekolah. 

Pelarangan Jilbab di Sekolah 


Dalam  sejarah  perjalanan  pendidikan  formal  di  Indonesia,  pelarangan  jilbab  mungkin 
merupakan  salah  satu  isu  yang  sukar  dimengerti  oleh  akal  sehat.  Indonesia  ini  87%-nya 
muslim.  Para  ​founding  fathers  negeri  ini  bahkan  meyakini  bahwa  bangsa  Indonesia  ini 
paling  tidak  90%-nya  adalah  muslim.14  Jilbab  adalah  ​dresscode  wanita  muslim.  Bagaimana 
bisa  jilbab  dilarang  di  sekolah?  Aneh  memang  tapi  nyata.  Jilbab  pernah  dilarang  secara 
resmi  di  sekolah  negeri  se-Indonesia.  Bahkan  setelah  pelarangan  resminya  dicabut  pun 
masih ada sekolah di wilayah mayoritas non-muslim yang melarang jilbab. 

Syarif, Mujar I. 2016. Spirit Piagam Jakarta dalam Undang-Undang Dasar 1945​ ​(hlm. 22). ​Jurnal Cita 
14

Hukum. 4​(1): 15─32. Jakarta: Fakultas Syariah dan Hukum UIN Jakarta. 
 
10 
 
 

Kronologi  kasus  pelarangan  jilbab  siswi  sekolah  di  zaman  Orde  Baru  direkam  dengan 
sangat  rapi  oleh  sejarawan  Alwi  Alatas15  yang  menjadi  rujukan  utama  saya  dalam  bagian 
ini.  Tulisan  beliau  sendiri  yang  serupa  dengan  rujukan  saya  ini  juga  telah  beliau  terbitkan 
dengan judul R
​ evolusi Jilbab: Kasus Pelarangan Jilbab di SMA Negeri Se-Jabotabek, 1982-1991​. 

Sekolah Pendidikan Guru (SPG) Negeri Bandung 

Kasus  ketegangan  antara  siswa  dan  sekolah  terkait  perkara  jilbab  di  zaman  Orde  Baru 
terjadi  pertama kali pada tahun 1979 di Sekolah Pendidikan Guru Negeri di Bandung. Kasus 
ini  saja  sudah  cukup  bagi  kita  untuk  mempertanyakan  integritas  sekolah  sebagai  lembaga 
pendidikan.  ​Sekolah  Pendidikan  Guru  ​bermasalah  dengan  para  siswinya  yang  mengenakan 
jilbab. Jelas ada yang tidak beres pada sekolah. 

Ketika  itu,  terdapat  sejumlah  siswi  yang  berjilbab  ketika  hadir  ke  sekolah.  Pihak  sekolah 
kemudian ingin memisahkan para siswi berjilbab ini dari siswa-siswi lainnya namun mereka 
menolak.  Terjadilah  ketegangan.  Ketegangan  ini  bisa  diredakan  setelah  ada  intervensi dari 
Ketua MUI Jawa Barat, EZ Muttaqien.16 

SMA Negeri 3 dan SMA Negeri 4 Bandung 

Pada  tahun  1980,  giliran  siswi-siswi  berjilbab  di  SMAN  3  dan  SMAN  4  Bandung  yang 
mendapat larangan dari pihak sekolah. Akibat adanya larangan ini, kembali pihak MUI Jabar 
harus  turun  tangan  bermediasi  dengan  Kanwil  Depdikbud  Jabar  beserta  Dirjen 
Dikdasmennya.  Merebaknya  penggunaan  jilbab  di  kalangan  pelajar  sekolah  negeri  di 
Bandung  diduga  dimotori  oleh  LMD  (Latihan  Mujahid Dakwah) dan SII (Studi Islam Intensif) 
yang diselenggarakan oleh Masjid Salman ITB.17 

SMA Negeri 30 dan SMA Negeri 8 Jakarta 

Ketegangan  muncul  di  sekolah-sekolah  di  Jakarta  setelah  semakin  banyak  siswi  yang 
memutuskan  berjilbab  ke  sekolah.  Jika  di  Bandung  motornya  adalah  Masjid  Salman  ITB, 
maka di Jakarta motornya adalah organisasi Pelajar Islam Indonesia (PII). 

15
Alatas, Alwi. Tanpa tahun. ​Kasus Jilbab di Sekolah-Sekolah Negeri di Indonesia Tahun 1982 - 1991. 
https://ja.scribd.com/document/318564987/penelitian-kasus-jilbab​. Diakses 18 Februari 2018. 
16
​Ibid.​, hlm. 22. 
17
​Ibid.​, hlm. 22─23. 
 
11 
 
 

SMA Negeri 1 Jember 

Pelarangan  jilbab  di  SMAN  1  Jember  menimpa  seorang  siswi  bernama  Triwulandari  pada 
tahun  1982.  Ia  memutuskan  berjilbab  setelah mengikuti SII di Masjid Salman ITB, Bandung. 
Karena  jilbab  yang  ia  kenakan,  Kepala  Sekolahnya,  yang  bernama  I  Made  Rempet, 
mengusirnya  pulang  dan  bahkan  menuduhnya  sebagai  anggota  Jama’ah  Imran.  Tuduhan 
ini menyebabkan Triwulandari harus mengalami interogasi oleh Kodim 0824 Jember.18 

Jama’ah  Imran  adalah  julukan  untuk  kelompok  muslim  subversif  yang  sempat  populer 
merekrut  anggota  dan  melancarkan  aksinya  pada  tahun  1980  hingga  1981.  Gerakan  ini 
sebenarnya  sudah  ditumpas  oleh  pemerintah  pada  tahun  1981.19  Maka,  jelas  sekali  di  sini 
bahwa Kepala Sekolah telah melontarkan tuduhan dusta tanpa bukti terhadap siswinya. 

Surat Keputusan Departemen P & K No. 052/C/Kep/D/82 atau SK 052 

SK  052  diterbitkan  oleh  Depdikbud  (kala  itu  disebut  Departemen  P  &  K)  untuk 
menyeragamkan  seragam  siswa  sekolah  negeri  di  seluruh  Indonesia.  Namun  pada tataran 
praktis,  SK  ini  justru  menjadi  alat  legitimasi  pelarangan  jilbab.  Oleh  karena  itu,  SK  yang 
terbit  pada  17  Maret  198220  ini  pada  hakikatnya  adalah  instrumen  intimidasi  negara  lewat 
institusi  sekolah  terhadap  sekelompok  warga  negaranya sendiri. Apalagi secara kronologis, 
tampak  jelas  bahwa  SK  052  ini  diterbitkan  sebagai  jawaban  Depdikbud  atas  mulai 
maraknya penggunaan jilbab di kalangan siswa sekolah negeri kala itu. 

Sejak  diterbitkannya  SK  ini,  bentuk  intimidasi  petinggi  sekolah  negeri  terhadap  siswi 
berjilbab  menjadi  semakin  beringas,  mulai  dari  dipanggil  oleh  guru,  diinterogasi  oleh 
kepala  sekolah,  disindir  di  depan  kelas,  diejek  saat  upacara,  diusir  dari  kelas,  dilarang 
masuk  ke  lingkungan  sekolah,  bahkan  sampai  dikeluarkan  dari  sekolah.  Tidak  berhenti 
sampai  di  situ,  para  guru  yang  terang-terangan  membela  para  siswi  berjilbab  ini  pun akan 
mendapat intimidasi dari atau bahkan diberhentikan.21 

18
​Ibid.​, hlm. 24. 
19
Sistarwanto, Rocky. 2011. ​Potensi Ideologisasi Jihad yang Mengarah pada Aksi Terorisme oleh 
Kelompok-Kelompok Islam Radikal di Indonesia (​ Tesis Pascasarjana). 
http://www.lib.ui.ac.id/detail?id=135817&lokasi=lokal​. 
20
Saleh, Herlambang. 2010. ​Jilbab sebagai Keyakinan: Sikap Pelajar SMA Negeri 14 Jakarta terhadap 
Pelarangan Penggunaan Jilbab 1982-1991​ (Skripsi Sarjana). 
http://www.lib.ui.ac.id/detail?id=20160923&lokasi=lokal​. 
21
Alatas, n.d., ​op. cit.​, hlm. 25─26. 
 
12 
 
 

SMA Negeri 14 Jakarta 

Apa  yang  terjadi  di  SMAN  14  selama  periode  pelarangan  jilbab  oleh  negara  lewat  SK  052 
merupakan  contoh  lengkap  dari  bentuk-bentuk  intimidasi  yang  didapatkan  oleh para siswi 
berjilbab dan para guru yang membela mereka. 

Akibat  adanya  SK  laknat  ini,  Kanwil  Depdikbud  di  masing-masing  daerah  memiliki 
wewenang  untuk  menekan  para  kepala  sekolah  negeri  agar  memberantas  penggunaan 
jilbab  di  sekolah  mereka.  Di  SMAN  14,  tekanan  ini  dialami  oleh  Bapak  R.  Soedarno  selaku 
Kepala  Sekolah  kala  itu,  sekitar  tahun  1985.  Beliau  pun  terpaksa  mencurigai  kegiatan 
Mental  Training  yang  dikoordinir  oleh  guru  Agama  Islam  saat  itu, Ibu Ema Rohema, sebagai 
penyebab  utama  maraknya  penggunaan  jilbab  di  kalangan  para siswi muslimah. Selain itu, 
beliau  juga  mencurigai  kegiatan  ini memiliki sangkut paut dengan Peristiwa Tanjung Priok22 
yang  dipicu  oleh  bentrokan  antara  polisi  dengan  Ust.  Amir  Biki  dan  kawan-kawan  pada 
tanggal 12 September 1984.23 

Kecurigaan  ini  ditindaklanjuti  dengan  perintah  terhadap  OSIS  untuk  mematai-matai  dan 
melaporkan  kegiatan  ​Mental  Training  kepada  Kepala  Sekolah.  Ternyata,  tidak  ada  hal-hal 
dapat  membuktikan  kecurigaan Kepala Sekolah. Akhirnya, demi memenuhi desakan Kanwil 
Depdikbud untuk menghentikan penggunaan jilbab oleh siswi di lingkungan sekolah negeri, 
Kepala  Sekolah pun melancarkan serangkaian tekanan terhadap Ibu Ema. Aktivitas Ibu Ema 
selaku  penanggung  jawab  ​Mental  Training  pun  dilaporkan  ke  Kanwil  Depdikbud  dengan 
harapan  dapat  menjadi  legitimasi  untuk  menindak  tegas  Ibu  Ema.  Namun,  apa  daya, 
ternyata  Ibu  Ema  berstatus  PNS  di  bawah  Depag.  Kanwil  Depdikbud  tidak  dapat  berbuat 
apa-apa.24  Namun,  intimidasi  tetap  harus  berlanjut  demi  menghentikan  “revolusi  senyap 
jilbab” di lingkungan sekolah. 

22
Saleh, 2010, o ​ p. cit.​, hlm. 49─50. 
23
Sistarwanto, 2011, ​op. cit.​, hlm. 16. TEMPO Interaktif (Kamis, 17 Juni 2004) menyebut Ust. Amir Biki 
dan jama’ahnya sebagai pemicu Peristiwa (lebih tepatnya Pembantaian) Tanjung Priok melalui 
serangan yang mereka lancarkan terhadap Markas Polres Jakarta Utara. Namun, ini adalah 
penyesatan publik. Penulis (saya, Jumaidil Awal) memperoleh kesaksian dari salah seorang kakek 
saya sendiri, yang kini berdomisili di Surabaya dan merupakan salah satu tahanan politk 
pasca-peristiwa tersebut, bahwa yang memulai intimidasi, pelecehan, dan serangan bersenjata 
terhadap umat Islam Jakarta kala itu adalah pihak TNI dan Polri (kala itu disebut ABRI) sendiri. 
Kesaksian diperkuat oleh kesaksian para asatidz di persidangan dan hasil investigasi independen 
sejumlah wartawan, baik dari media muslim, semisal Hidayatullah, maupun nasional, semisal 
Tirto.id: h
​ ttps://tirto.id/mengenang-33-tahun-tragedi-pembantaian-tanjung-priok-cwpi​. 
24
Saleh, 2010, o ​ p. cit.​, hlm. 50. 
 
13 
 
 

Jam  mengajar  Ibu  Ema  dikurangi  secara  drastis.  Dari  yang  tadinya  mengajar  di  seluruh 
tingkat  kelas  semua  jurusan  sampai  akhirnya  tidak  diberi  jam  mengajar  sama  sekali  pada 
tahun  1986.  Setelah  tidak  diboikot  dari  aktivitas  pembelajaran,  Ibu  Ema  hanya  dijadikan 
guru  piket  yang  tugasnya  hanya  membunyikan  bel  dan  sesekali  menggantikan  guru  lain 
yang  berhalangan  hadir. Puncaknya, Ibu Ema dilaporkan ke Kodim Jakarta Timur oleh pihak 
sekolah  untuk  diinterogasi  perihal  aktivitasnya  di SMAN 14. Namun, bukannya diintimidasi, 
Ibu Ema justru menerima ucapan terima kasih dari interogatornya karena sudah menuntun 
anaknya,  yang  kebetulan  bersekolah  di  SMAN  14,  menjadi  manusia  yang  lebih  baik. 
Aktivitas  Ibu  Ema  di  SMAN  14  baru  dapat  dihentikan  sepenuhnya  setelah  akhirnya  beliau 
dimutasi ke Kanwil Depag.25 

Sebagaimana  yang  telah  disebutkan  sebelumnya,  para  siswi  pun  mendapat  intimidasi. 
Bahkan, merekalah objek utamanya. Mari simak penuturan berikut. 
 

Adapun  aktivitas  kami  setelah  keluar  peraturan  [SK  052]  tersebut dalam sepekan 


pertama  mondar-mandir  dari  kelas  ke  kantor  Kepala  Sekolah.  Di  kantor  Kepala 
Sekolah,  kami  ditanyai  dengan  pertanyaan-pertanyaan  yang  sama,  “Kenapa 
berjilbab?”,  “Buka  saja,  apa  tidak  gerah?”  dan  “Kenal  sama  ini  tidak?”.  Setelah 
selesai  dengan  pertanyaan-pertanyaan  tersebut,  siswi  berjilbab  menunggu  di 
kantor untuk diambilkan tas dan pulang. 
- Arin Darhani26 

Ternyata  bukan  hanya  siswi  berjilbab  di  Argentina,  negara berpenduduk mayoritas Katolik, 


saja  yang  mendapat  pertanyaan  semacam  ini.  Di  Indonesia,  negara  yang  sudah  sejak 
ratusan  tahun  lalu  berpenduduk  hampir  90%  muslim  ini,  masih  ada  pertanyaan  demikian 
di dekade-dekade akhir abad XX. 

Selain intimidasi dari Kepala Sekolah, para siswi berjilbab juga harus menghadapi intimidasi 
dari  para  guru  di  kelas.  Para  guru  sendiri  terpaksa  menjalankan upaya-upaya intimidasi ini 
karena mendapat tekanan dari atasan mereka, yaitu Kepala Sekolah. 

25
​Ibid.​, hlm. 51. 
26
Sebagaimana dikutip oleh Saleh (2010) dari ​Kisah Jilbab I​ dalam Alwi Alatas. 2001. ​Revolusi Jilbab: 
Kasus Pelarangan Jilbab di SMA Negeri Se-Jabodetabek, 1982-1991.​ Jakarta: Al-I’tishom. 
 
14 
 
 

Walaupun  jilbab tidak mengahalangi prestasi maupun aktivitas mereka selama di 
sekolah  tetapi  beberapa  guru  tidak  mau  mengajar  apabila  di  kelas  masih 
terdapat  siswi  yang  berjilbab.  Sehingga  guru-guru  memberikan  pilihan  kepada 
siswi  yang  berjilbab  untuk  melepaskan  jilbabnya,  keluar  dari  kelas,  jika  tidak 
maka  sang  guru  yang  akan  keluar  dari  kelas  dan  tidak  akan  mengajar.  Hal  itu 
harus  dilakukan  oleh  guru-guru,  karena  adanya  intruksi  langsung  dari  Kepala 
Sekolah,  sedangkan  Kepala  Sekolah  hanya  tunduk  kepada  Kanwil  Departemen 
Pendidikan  dan  Kebudayaan.  Intruksi  tersebut  mengharuskan  bagi  guru-guru 
untuk  melakukan  tekanan-tekanan  dengan  nada  ancaman  dengan  tujuan 
membangun  konflik  diantara  siswi-siswi  yang  berjilbab  dengan  teman-teman 
sekelas  mereka.  Suka  tidak  suka  para  guru  harus  menjalankan  intruksi  tersebut 
disebabkan mereka mendapatkan tekanan langsung dari Kepala Sekolah. 
- Ema Rohema27 

Di  sini  tampak  sekali  peran  sekolah  dan  guru  sebagai  alat  intimidasi  negara.  Ini  memang 
kejadian  di  tahun 1980-an, namun apakah ada jaminan bahwa di masa mendatang ini tidak 
akan  terulang?  Tidak  ada.  Sekolah,  suka  tidak  suka,  harus  kita  akui  merupakan  salah  satu 
ujung tombak indoktrinasi dan bahkan intimidasi politik pemerintah. 
 

Pihak  sekolah  juga  melakukan  upaya  penekanan  dengan  cara  persuasif  kepada 
kami.  Salah  satu  upaya  persuasif  yakni  dengan  cara  para  siswi  yang  berjilbab 
dikumpulkan  untuk  dinasihati  oleh  Bu  Rukmini  yang  guru  Bimbingan  Konseling 
(BP/BK)  kami.  Ketika  kami  sudah  berkumpul  di  ruangan  BP,  maka  Bu  Rukmini 
berkata,  ”Kalian  harus  mementingkan  pendidikan  terlebih  dahulu,  walaupun 
jilbab merupakan suatu kewajiban.” 
- Susi Mardiani28 

27
Sebagaimana dikutip oleh Saleh (2010) dari “Boleh Berjilbab di Serambi Mekkah” dalam ​Tempo​ No. 
40, Tahun XX, 1 Desember 1990, hlm. 42. 
28
Sebagaimana dikutip oleh Saleh (2010) dari ​Kisah Jilbab I​ dalam Alwi Alatas. 2001. ​Revolusi Jilbab: 
Kasus Pelarangan Jilbab di SMA Negeri Se-Jabodetabek, 1982-1991.​ Jakarta: Al-I’tishom. 
 
15 
 
 

Doktrin  bahwa  sekolah  merupakan  sinonim  pendidikan  ini  sudah  seperti  kanker  dalam 
peradaban  masyarakat  modern.  Kanker  berikutnya  adalah  doktrin  bahwa  pendidikan 
adalah  juru  selamat  yang  mulia,  bahkan  lebih  mulia  daripada kewajiban-kewajiban agama. 
Kanker-kanker  ini  harus disembuhkan; minimal harus diterapi. Jika salah satu bentuk terapi 
kanker  adalah  menghindari  konsumsi  faktor-faktor  pemicunya,  maka  antisekolah  adalah 
salah satu terapi ampuh dalam proses penyembuhan kanker-kanker peradaban ini. 

Pelarangan Jilbab Pasca-Transisi SK 052 

Saat  menerbitkan  SK  052,  pemerintah  sebenarnya  memberi  tenggat  waktu  selama  dua 
tahun  sebelum  kebijakan  di  dalamnya  harus  diterapkan  di  seluruh  sekolah  negeri 
se-Indonesia.  Maka,  desakan  Kanwil  Depdikbud  di  daerah-daerah  sehingga  menimbulkan 
intimidasi  terhadap  siswi  berjilbab  sebenarnya  adalah  bentuk  pelanggaran  terhadap 
kebijakan  mereka  sendiri.  Selama  tenggat  waktu  dua  tahun  itu,  bukannya  mencari  solusi 
kompromi,  mereka  justru  melancarkan  intimidasi.  Seorang  siswi  bernama  Siti  Ratu 
Nasiratun Nisa di SMAN 68 Jakarta Pusat bahkan dikeluarkan dari sekolah pada masa ini.29  

Setelah  tenggat  waktu  ini  habis,  pelarangan  jilbab  pun  menjadi  semakin  brutal.  Para  siswi 
berjilbab  di  SMAN  14  Jakarta  harus  menerima  nasib  dikeluarkan dari sekolah.30 Sekitar 300 
siswi  SMA  negeri  di  berbagai  kota  seperti,  Jakarta,  Bandung,  Cirebon,  Solo,  Yogyakarta, 
Pekalongan,  Surabaya,  dan  Sumenep  terpaksa  pindah  ke  sekolah  swasta  atau  madrasah. 
Siswi SMA negeri di Bandung sudah tidak ada lagi yang berjilbab pada tahun 1984. Hanya di 
Aceh  dan  Sumatera  Barat-lah  siswi  SMA  masih  memiliki  hak  untuk  mengenakan  jilbab  di 
sekolah negeri.31 

Sejak  1984,  sekolah  negeri  di  Indonesia  adalah  neraka  bagi  siswi  berjilbab.  Hingga  tahun 
1987,  SK  052  berlaku  tanpa  perlawanan  berarti.  Keadaan  mulai  berbalik  pada  tahun  1988 
ketika  siswi-siswi  korban  intimidasi  sekolah  ini  menempuh  jalur  pengadilan.  Pelarangan 
memang  masih  terus  berjalan,  namun  perjuangan  mereka  di  pengadilan  juga  tiada  surut. 
Media-media cetak Islam dan netral bersama-sama mengangkat isu ini ke permukaan. 

29
Sebagaimana dikutip oleh Alatas, n.d., o ​ p.cit.​, hlm. 26 dari “SMAN 68 Jakarta Keluarkan Siswi 
Berkerudung” dalam S ​ erial Media Dakwah​, No. 105, Maret 1983, hlm. 6. 
30
Saleh, 2010, o
​ p. cit.​, hlm. 58. 
31
Sebagaimana dikutip oleh Alatas, n.d., o ​ p.cit.​, hlm. 28 dari “Siswi Berjilbab Tersingkir dari Sekolah 
Negeri” dalam ​Serial Media Dakwah​, No. 135, September 1985, hlm. 3─4. 
 
16 
 
 

Hasil  perjuangan  para  siswi  berjilbab  dan  orang  tua  mereka  di  pengadilan  memang 
bervariasi.  Dari  7  orang  siswi  yang  menjadi  korban  intimidasi  di  SMAN  1  Bogor,  4  di 
antaranya  menuntut  pihak sekolah ke pengadilan agar mengembalikan para siswi berjilbab 
ke  status  semula  sebagai  siswa  sekolah  dan  bersedia  meminta  maaf  atas  intimidasi  yang 
telah  dilakukan.  Singkat  cerita,  Kepala  SMAN  1  Bogor  bersedia  memenuhi  tuntutan  para 
orang  tua siswi berjilbab dan anak mereka pun memperoleh kembali status siswa serta hak 
berjilbab mereka. Gugatan ditarik dan kasus pun selesai. 

Akan  tetapi,  tidak  demikian  halnya  dengan  para  siswi  berjilbab  dari  SMAN  68  Jakarta  yang 
juga  menempuh  jalur  pengadilan.  Orang  tua  mereka  resmi  memasukkan  gugatan  ke  PN 
Jakpus  pada  tanggal  2  Maret  1989.  Kasus  ini  melewati  rangkaian  persidangan  dan  proses 
hukum  lainnya  yang  begitu  alot  sampai-sampai  para  siswi  ini  terpaksa  pindah sekolah dan 
gaung  kasus  mereka  pun  menghilang  dari  media.  Barulah  pada  tahun  1995  diketahui 
bahwa mereka berhasil memenangkan gugatan. 

Akan  tetapi,  kemenangan  ini  bisa  dibilang  amat  sangat  terlalu  terlambat.  Sebab,  pada 
tanggal  16  Februari  1991,  Depdikbud  menerbitkan  SK  No.  100/C/Kep/D/1991  untuk 
mengakomodasi penggunaan jilbab sebagai bagian dari seragam sekolah. 

Penerbitan  SK  100  ini  pun  tidak  terjadi  begitu  saja.  Akibat  memanasnya  isu  jilbab  ini  di 
pengadilan  dan  media  massa,  konfliknya  pun  merembet  ke  masyarakat.  Orang-orang 
awam  mulai  ikut-ikutan  mengintimidasi  pemakai  jilbab.  Seorang  gadis  berjilbab  di  Tegal 
ditelanjangi  oleh  petugas  keamanan  sebuah  toserba  karena  dituduh  mencuri  permen 
seharga  160  perak.  Seorang  ibu  berjilbab  hampir  tewas  dihakimi  massa  karena  diteriaki 
sebagai penebar racun di pasar. 

Umat  Islam  waras  mana  yang  bisa  tahan  dengan  semua  perlakuan  ini?!  Umat  Islam  pun 
marah  dan  melakukan  perlawanan.  Terjadi  beberapa  kali  demonstrasi  besar  yang 
kesemuanya  diinisiasi  oleh  pemuda  dan  mahasiswa  muslim  demi  menuntut  kebebasan 
memakai  jilbab  bagi  adik-adik  muslimah  mereka.  MUI  pun  melancarkan  langkah 
perjuangannya  lewat  diplomasi  dengan  Mendikbud  dan  Dirjen  Dikdasmen  kala  itu. 
Akhirnya,  setelah  melalui  serangkaian  pengorbanan  air  mata  dan darah, SK 100 pun terbit. 
Siswi  sekolah  negeri  se-Indonesia  pun  dapat  dengan  leluasa  mengenakan  jilbab  di 
lingkungan sekolah sebagaimana siswi madrasah dan sekolah swasta. 

 
17 
 
 

Pelajaran 

SK  052  diterbitkan  pada  zaman  Mendikbud  Daoed  Joesoef  (baru-baru  ini meninggal dunia) 
dan  terus  berlaku  hingga  zaman  Mendikbud  Nugroho  Notosusanto.  Dua  orang  ini  adalah 
mastermind​ penyalahgunaan institusi sekolah selama rezim Orde Baru. 

Sepak  terjang  Notosusanto  lebih  dominan  dalam  hal  pengelabuan  sejarah  selama  rezim 
Orde  Baru.  Tentang  ini  akan  disinggung  lebih  banyak  di  bagian  selanjutnya.  Notosusanto 
tewas  karena  perdarahan  otak  pada  tahun  1985.  Pelarangan  jilbab  di  SMA  negeri 
se-Indonesia  semakin  gencar  di  sepanjang  tahun  1984-1985 pasca-habisnya tenggat waktu 
2 tahun dari pemerintah. Kebetulan? ​Wallahu a’lam​. 

Daoed  Joesoef  ini  juga  muslim  tapi  permusuhannya  terhadap  umat  Islam  mengalahkan 
non-muslim.  Tidak  heran  apabila  di  kalangan  aktivis  muslim  saat  itu,  dia  lebih  dikenal 
sebagai  “David  Joseph”  ketimbang  “Daud  Yusuf”  karena  kebijakannya  tampak  jelas 
memihak  kepentingan  Katolik-Kristen.32  Bersama  Ali  Moertopo,  dalang  Komando  Jihad,33,34,
35
  dan  tokoh-tokoh  Katolik  garis  keras didikan Joop Beek, ia mendirikan CSIS yang berperan 
sebagai  ​think  tank  ​rezim  Orde  Baru.36  Saat  menjadi  Mendikbud,  ia  terkenal  akan  kebijakan 
kontroversial,  seperti  diabaikannya  madrasah  dari  RUU  Komisi  Pembaharuan  Pendidikan 
Nasional,  dihapuskannya  libur  sebulan  penuh  Ramadhan  (hanya  libur  10  hari  padahal 
selama  zaman  penjajahan,  bulan  Ramadhan  adalah  libur  nasional),  penghentian  bantuan 
pemerintah  untuk  sejumlah  sekolah  Muhammadiyah  karena  menyelisihi  kebijakan  masuk 
sekolah  bulan  Ramadhan,  penerbitan  Panduan  Perpustakaan  SMA  yang  mengadopsi 
Dewey  Decimal  Classification  (sistem  klasifikasi  koleksi  perpustakaan  yang  memberi 
proporsi  lebih  besar  untuk  buku-buku  agama  Kristen  daripada agama lainnya),37 dan tentu 
saja SK 052 yang mengekang kebebasan muslimah siswi sekolah negeri untuk berjilbab. 

32
Mujiburrahman. 2006. ​Feeling Threatened: Muslim-Christian Relations in Indonesia’s New Order​. 
Amsterdam: Amsterdam University Press. 
33
Temby, Quinton. 2010. Imagining an Islamic state in Indonesia: from Darul Islam to Jemaah 
Islamiyah. ​Indonesia. 89​: 1─36. Ithaca: South East Asia Program of Cornell University. 
34
ICG. 2002. ​Al-Qaeda in Southeast Asia: The Case of the Ngruki Network in Indonesia​. Brussels: 
International Crisis Group. ​https://www.crisisgroup.org/file/3076/download?token=Pklp2EEg​. 
35
Jones, Sidney. 2010. New Order Repression and the Birth of Jemaah Islamiyah. In Edward Aspinall 
and Greg Feally (Ed.). ​Soeharto’s New Order and it’s Legacy: Essays in honour of Harold Crouch​ (pp. 
39─48). Canberra: ANU E Press. 
36
Mujiburrahman, 2006, o ​ p.cit.​, hlm. 141─145. 
37
​Ibid.​, hlm. 238─241. 
 
18 
 
 

Kasus  pelarangan  jilbab  di  sekolah  negeri  Indonesia  sepanjang  dekade  1980-an  adalah 
bukti  nyata  bahwa  sekolah  bukanlah  sinonim  pendidikan.  Contoh-contoh  yang  telah 
dipaparkan  sebelum  ini  justru  membuktikan  bahwa  dalam  banyak  kasus,  sekolah  justru 
lebih  berfungsi  sebagai  penjara,  tidak  hanya  bagi  kemerdekaan  penyaluran  minat  dan 
bakat  siswa,  namun  juga  bagi  nilai-nilai  religius  yang  dianut  oleh  para  guru  dan  siswa.  Ya, 
sering  kali,  sekolah  justru  beroperasi  dengan  menentang  nilai-nilai  luhur  pendidikan. 
Sekolah justru menjadi antonim pendidikan. 

Indoktrinasi Sejarah Versi Penguasa 


Selain  pengebirian  hak-hak  beragama,  sekolah  juga  menjadi  lahan  subur  penyesatan 
sejarah  oleh  penguasa  demi  melanggengkan  kekuasaan  dan  haluan  politiknya.  Sejak 
Republik  Indonesia  berdiri,  terdapat  setidaknya  empat  isu  besar  sejarah  yang 
kebenarannya  selalu  kabur  simpang-siur  dalam  buku-buku  PPKn,  IPS,  dan  Sejarah.  Empat 
isu tersebut adalah: (1) Piagam Jakarta, (2) DI/TII, (3) Partai Masjumi, dan (4) Supersemar. 

Piagam Jakarta 

Piagam  Jakarta  ditetapkan  oleh  Panitia  Sembilan,  yang  terdiri  dari  sembilan  orang 
perwakilan  muslimin  dan  nasionalis  dari  bangsa  Indonesia,  pada  tanggal  22  Juni  1945 
sebagai  bentuk  kompromi  final  yang  disepakati  oleh seluruh perwakilan bangsa Indonesia. 
Dalam  Sidang  Kedua  BPUPKI,  Piagam  Jakarta  juga  disepakati  sebagai  Pembukaan  UUD 
Republik Indonesia yang akan dibacakan saat proklamasi kemerdekaan nantinya.38 

Akan  tetapi,  saat  proklamasi  benar-benar  terlaksana  pada  tanggal  17  Agustus  1945,  yang 
Soekarno  bacakan  bukanlah  Piagam  Jakarta,  melainkan  teks  hasil  sontekan39  dari 
Proklamasi  NII  yang  disiarkan  oleh  S.M. Kartosoewirjo tiga hari sebelumnya. Proklamasi NII 
ini  ditarik  oleh  Kartosoewirjo  setelah  beliau  mengetahui  perihal  proklamasi  RI  yang 
diumumkan oleh Soekarno.40 

38
Rizieq, Al-Habib M. 2012. P ​ engaruh Pancasila terhadap Penerapan Syariah Islam di Indonesia 
(Disertasi Doktoral). ​http://studentsrepo.um.edu.my/5038/​.  
39
Alwi, M. Muntasir dan Fadhillah, Arif. 2005. ​Aplikasi Islam dalam Wilayah Kuadran: Rumusan Dasar 
Teoretis, Praksis, dan Revolusioner Adaptasi Mukmin terhadap Kondisi-kondisi Negara​ (hlm. 212─213). 
Jakarta: Madani Press. 
40
Effendy, Bahtiar. 2011. ​Islam dan Negara: Transformasi Gagasan dan Praktik Politik Islam di Indonesia 
(hlm.111). Jakarta: Democracy Project. 
 
19 
 
 

Kemudian,  ada  lagi  yang  lebih  menyakitkan, yaitu dicapainya keputusan dalam Sidang PPKI 


18  Agustus  1945  untuk  menghapus  segala  hal  yang  berbau  Islam  dari  konstitusi  Republik 
Indonesia.41  Keputusan  ini  mementahkan  jalan  tengah  yang  telah  disepakati  melalui 
rapat-rapat  alot  dan  debat-debat  sengit  dalam  persidangan  BPUPKI.  Di  antara  sekian 
banyak  nuansa  Islam  dalam  konstitusi  RI  yang  dihapus  lewat  “sidang  kilat”  PPKI  itu,  yang 
paling  menyakitkan  adalah  hilangnya  ​tujuh  kata  yang  menjamin  kewajiban  umat  Islam 
Indonesia untuk melaksanakan syariat agama mereka. 

Penghapusan  tujuh  kata  itu  adalah  tragedi  pengkhianatan  anak  bangsa  terhadap  jati  diri 
ibu  pertiwinya  sendiri.  Bagaimana  tidak?  Kala  itu,  sekitar  90%  orang  Indonesia  adalah 
muslim.  Saat  mereka  menghendaki  diterapkannya  syariat  Islam  untuk  kalangan  mereka 
sendiri  saja,  dengan  begitu  gampangnya  kaum  nasionalis  yang  beragama  Islam 
mengkhianati ​gentlemen’s agreement itu. Akan tetapi, dalam buku-buku sekolah di negeri ini, 
penghapusan ini dikesankan sah, perlu, bahkan mulia. Ini adalah penyesatan. 

Dalam  sejumlah  buku  paket  mata  pelajaran  PPKn  untuk  SD  dari  repositori  BSE  milik 
Kemendikbud, dapat dengan jelas kita lihat bentuk-bentuk penyesatan ini. 
 

Sebenarnya  banyak  muncul  keberatan  terhadap  Piagam  Jakarta  ini.  Sebagai 


contoh,  ​keberatan  yang  disampaikan  oleh  Latuharhary  ​yang  didukung  oleh 
Wongsonegoro  dan  Husein  Joyodiningrat  dalam  sidang  panitia  perancang  UUD 
tanggal  11  Juli  1945.  ​Keberatan  yang  sama  juga  diajukan  oleh  Ki  Bagus 
Hadikusumo d
​ alam sidang ketua BPUPKI tanggal 14 Juli 1945. 
- Teguh Sarwono dkk., PKn untuk SD/MI Kelas 6 (hlm. 7)42 

Perhatikan  yang  bercetak  tebal.  Bahasa  buku  ini  mengesankan  seolah-olah  Ki  Bagoes 
Hadikoesoemo  memiliki  keberatan  yang  sama dengan Latuharhary. Padahal faktanya tidak 
demikian.  Latuharhary  adalah  orang  Protestan.  Ki  Bagoes  Hadikoesoemo  adalah  Ketua 
Umum  Muhammadiyah  kala itu. Bagaimana mungkin mereka bisa memiliki keberatan yang 
sama? Kalau sama-sama keberatan, masih masuk akal. Mari kita lihat faktanya. 

41
Rizieq, 2012, o
​ p. cit.​, hlm. 73-74. 
42
Sarwono, Teguh dkk. 2009. ​Pendidikan Kewarganegaraan 6 untuk SD/MI Kelas 6.​ Jakarta: Pusat 
Perbukuan Depdiknas.  
 
20 
 
 

Pada  tanggal  11  Juli  1945,  segera  setelah  Bung  Karno  membacakan  Piagam  Jakarta  di 
hadapan Sidang BPUPKI, Latuharhary menyampaikan keberatannya sebagai berikut. 
 

Saya  tidak  setuju  dengan  semuanya,  yaitu  dengan  perkataan  Ketuhanan. 


Akibatnya  akan  besar  sekali.  Umpamanya  terhadap  pada  agama  lain. 
Umpamanya  dalam  hal  ini  ‘...yang  mewajibkan  syariat  Islam  pada 
pemeluk-pemeluknya’, yaitu bagaimana mewajibkan untuk menjalankannya? 
- Mr. Latuharhary, perwakilan Protestan di BPUPKI43 

Di  sini  jelas,  bahwa  Latuharhary  keberatan  dengan adanya “kewajiban menjalankan syariat 


Islam  bagi  pemeluk-pemeluknya”  pada  Pancasila  versi  Piagam  Jakarta. Lalu, bagaimanakah 
bentuk  keberatan  Ki  Bagoes  Hadikoesoemo?  Untuk  memahaminya, kita perlu melihat dulu 
bagaimana  pendirian  beliau  tentang  dasar  negara  RI  yang  beliau  sampaikan  sebagai 
tanggapan atas ide “negara berdasarkan kebangsaan” yang digagas oleh kubu nasionalis. 
 

Jika  tuan-tuan  bersungguh-sungguh  menghendaki  Negara  Indonesia  mempunyai 


rakyat  yang  kuat  bersatu  padu  berdasar  persaudaraan  yang  erat  dan 
kekeluargaan  serta  gotong-royong,  didirikanlah  negara  kita  ini  di  atas 
petunjuk-petunjuk  Al-Quran  dan  Al-Hadits  seperti  yang  sudah  saya  terangkan 
tadi. 

Kemarin  salah  seorang  pembicara  mengupas  hal  itu  dengan  panjang  lebar  lagi 
jelas  dan terang. Yang terpenting dibicarakannya ialah tentang dasar negara kita, 
apakah  dasar  negara  kita  ini,  akan  didasarkan  kebangsaan  atau  agama? 
Pembicara  tidak  setuju  kalau  negara  berdasar  agama.  Katanya  sebab  agama itu 
tinggi  dan  suci,  jadi  agar  supaya  tetap  terus  suci  janganlah  agama  dicampurkan 
dengan urusan negara. 

43
Rahayu, Widy R. 2008. ​Perdebatan tentang Dasar Negara pada Sidang Badan Penyelidik Usaha-Usaha 
Persiapan Kemerdekaan (BPUPK): 29 Mei─17 Juli 1945 ​(Skripsi Sarjana) (hlm. 106). 
http://www.lib.ui.ac.id/detail?id=20160285&lokasi=lokal​.  
 
21 
 
 

Dan  menurut  keterangan  Kyai  Sanusi  tadi,  adalah  pembicara  yang  mengatakan 
bahwa  agama  Islam  atau  Al-Quran  itu  tidak  cukup  untuk  menjadi  dasar 
tatanegara,  itu  keliru  dan  salah  sama  sekali.  Karena  Al-Quran  yang  berisi  lebih 
dari  6000  ayat  itu  hanya  ada  kira-kira  600  ayat  saja  yang  mengenai  hal  ibadah 
dan akhirat, sedang selebihnya mengenai tatanegara dan urusan keduniaan. 
- Ki Bagoes Hadikoesoemo, perwakilan Islam di BPUPKI44 

Keteguhan  tokoh-tokoh  Islam  seperti  Ki  Bagoes  Hadikoesoemo  inilah  yang  kemudian 
memaksa  Soekarno  membentuk  Panitia  Sembilan  yang  akhirnya  melahirkan  Piagam 
Jakarta.  Keteguhan  Ki  Bagoes Hadikoesoemo pula yang membuat beliau masih belum puas 
dengan  Piagam  Jakarta.  Pada  sidang  BPUPKI  tanggal  14  Juli  1945,  beliau  menyampaikan 
keberatan  terhadap  kata-kata  “bagi  pemeluk-pemeluknya”.  Beliau  berdiplomasi  bahwa 
keberadaan  kata-kata  ini  akan  menuntut  negara  untuk  merumuskan  dua  undang-undang 
berbeda,  satu  untuk  muslim  dan  satu  lagi  untuk  non-muslim.45  Sangat  membebani.  Tanpa 
kata-kata  ini,  negara  cukup  merumuskan  satu  undang-undang  berlandaskan  syariat  Islam. 
Jadi,  beliau  masih  teguh  menginginkan  agar  sila  pertama  dalam  Piagam  Jakarta  berbunyi, 
“Ketuhanan  dengan  kewajiban  menjalankan  syariat  Islam”  saja.  Dengan  ini,  terlihat  jelas 
bahwa  keberatan  Ki  Bagoes  Hadikoesomo  sama  sekali  berbeda  dari  keberatan 
Latuharhary. 

Terkait  Piagam  Jakarta,  sebenarnya  masih  banyak  lagi  contoh  penyesatan  atau  minimal 
pengelabuan  informasi  dalam  buku-buku  PPKn  untuk  sekolah  formal  di  Indonesia, 
misalnya  pengakuan  Moh.  Hatta  tentang  adanya  perwira  Kaigun  yang  menyampaikan 
perihal  keberatan  umat  Nasrani  atas  “tujuh  kata”  Piagam  Jakarta.  Namun,  karena 
keterbatasan  tempat,  sekelumit  ini  saja  yang  dapat  tersampaikan  lewat  dokumen  ini. 
Semoga ini cukup sebagai bukti. 

DI/TII 

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Darul Islam dalam buku-buku sekolah dicitrakan sebagai 
pemberontak. Citra buruk ini dipropagandakan secara berulang-ulang di buku pelajaran 

44
​Ibid.​, hlm. 98 
45
​Ibid.​, hlm. 109 
 
22 
 
 
dengan semiotika yang bermuara pada satu tujuan: mendoktrin para pelajar bahwa 
wacana “negara Islam” merupakan bahaya laten. Mari perhatikan contoh bahasa yang 
digunakan. 

Contoh-contoh berikut ini diambil dari sebuah buku paket pelajaran IPS untuk jenjang SMP 
dan MTs kelas IX yang tersedia di repositori BSE (buku sekolah elektronik). 
 

Bab  12  Tragedi  Nasional  Peristiwa  Madiun  ​PKI​,  ​DI/TII​,  ​G30S/PKI  ​dan 
Konflik-Konflik Internal Lainnya. 
- Sanusi Fattah dkk., IPS untuk SMP/MTs Kelas IX46 

Disadari  atau  tidak  oleh  si  penulis,  apa  yang  terjadi  di  sini  dikenal  sebagai  ​framing​,  lebih 
tepatnya  ​framing  of  texts  by  other  texts​,47  ​dalam  ilmu  semiotika.  ​Framing  semacam  ini 
mengesankan  kepada  pembaca  bahwa:  (1)  DI/TII  sama  kejamnya  dengan  PKI,  (2)  DI/TII 
sama-sama  mencoba  kudeta  terhadap  Republik  Indonesia  seperti  PKI,  dan  (3)  ideologi 
DI/TII adalah bahaya laten seperti ideologi PKI. 

Framing  ini  diperkuat  oleh  kalimat-kalimat  yang  digunakan  untuk  menggambarkan  DI/TII 
dalam buku tersebut. Perhatikan lagi. 
 

Latar  Belakang:  Kekecewaan  terhadap  isi  Perundingan  Renville  yang 


mengharuskan  kaum  Republik  meninggalkan  Jawa  Barat  yang  dikuasai  Belanda, 
menuju  daerah  Jawa  Tengah  yang  dikuasai  RI.  Kartosuwiryo  dan  pendukungnya 
menolak​ untuk ikut ​hijrah​. 
- Sanusi Fattah dkk., IPS untuk SMP/MTs Kelas IX48 

Ini  gaya  ​framing  yang  tidak  pernah  berubah  sejak  zaman  Orde  Lama  sampai  sekarang. 
Pasukan  Sabilillah  dan  Hizbullah  pimpinan  Kartosoewirjo  memilih  tetap di Jawa Barat demi 

46
Fattah, Sanusi dkk. 2008. I​ lmu Pengetahuan Sosial untuk SMP/MTs Kelas IX ​(hlm. vi). Jakarta: Pusat 
Perbukuan Depdiknas. 
47
Chandler, Daniel. 2007. S ​ emiotics: The Basics​ (hlm. 200-201). New York: Routledge. 
48
Fattah, 2008, ​op. cit.​, hlm. 252. 
 
23 
 
 
mempertahankan  kemerdekaan  meskipun  telah  dicaplok  paksa oleh Belanda.49 Sementara 
itu,  tentara  RI  di  Jawa  Barat  memilih  ​long  march  ​ke  Jawa  Tengah.  Oleh  Soekarno, tindakan 
mundur  dari  peperangan  ini  dilegitimasi  sebagai  ”hijrah”.50  Ini  tentu  saja  mengesankan 
seolah-olah  pilihan  Kartosoewirjo  dan  pengikutnya  tadi  sama  buruknya  dengan 
orang-orang Islam di zaman Rasulullah yang menolak hijrah dari Makkah ke Madinah. 
 

Saat  ​berjuang  menghadapi  Belanda,  muncul  ​pemberontakan  ​DI/TII  yang 


didalangi  ​oleh  Kartosuwiryo.  Namun  berkat  ​kesigapan  TNI​,  gerakan  ​DI/TII 
dapat ditumpas​. 
- Sanusi Fattah dkk., IPS untuk SMP/MTs Kelas IX51 

Luar  biasa  sekali,  bukan?  Mundur  dari  medan  perang52  (hingga  wilayah  RI  dibiarkan  hanya 
tersisa  Yogyakarta  dan  sebagian  kecil  Jawa  Tengah)  disebut  berjuang.  Sementara, 
mempertahankan  kemerdekaan  dan  mendapat  dukungan  sejumlah  besar  umat  Islam53 
dari  empat  pulau  besar  di  Indonesia  disebut  mendalangi  pemberontakan.  Menggunakan 
rakyat  sipil  sebagai  tameng  hidup  dalam  Operasi  Pagar  Betis54  disebut  sigap  dalam 
menumpas.  Negara  berdaulat  dengan  rakyat,  teritorial,  proklamasi,  kepemimpinan, 
konstitusi,  kitab  hukum  pidana,  dan  mata  uang  yang  jelas55  disebut  sebagai  gerakan 
semata.  Masihkah  kita akan mempercayakan pendidikan anak-anak kita kepada buku-buku 
yang simpang-siur seperti ini? 

Masjumi 

Jika nama Kartosoewirjo hanya disebut dalam buku-buku sekolah ketika membahas DI/TII 
1949 (padahal kontribusinya bagi perjuangan kemerdekaan sangat besar sejak jauh 

49
Formichi, Chiara. 2017. Dār al-islām and Darul Islam: from political ideal to territorial reality. In 
Giovanna Calasso and Giuliano Lancioni (Eds.). ​Dār al-islām / dār al-ḥarb: Territories, People, Identities. 
pp. 332. Boston: Brill. 
50
Aritonang, Jan S. 2004. ​Sejarah perjumpaan Kristen dan Islam di Indonesia​ (hlm. 295). Jakarta: BPK 
Gunung Mulia. 
51
Fattah, 2008, ​op. cit.​, hlm. 254. 
52
Aritonang, 2004, o ​ p. cit.​, hlm. 296. 
53
Formichi, 2017, l​ oc. cit. 
54
Formichi, Chiara. 2012. ​Islam and the Making of the Nation: Kartosuwiryo and Political Islam in 20th 
Century Indonesia (​ p. 168). Boston: Brill. 
55
Formichi, 2017, l​ oc. cit.  
 
24 
 
 
sebelum itu), maka seberapa banyakkah nama Masjumi yang pernah jadi partai terbesar di 
Indonesia ini (padahal penguasa Indonesia kala itu adalah kaum nasionalis) disebut dalam 
buku-buku sekolah? Hampir tidak pernah. 

Tentu kita perlu bertanya mengapa. Apakah karena ia adalah partai yang dibubarkan oleh 
Soekarno?56 PKI juga demikian, bahkan merupakan partai terlarang, tapi ia tetap dibahas di 
buku-buku sekolah. Apakah karena ia bermula dari lembaga bentukan penjajah Jepang?57 
PETA, BPUPKI, PPKI, semuanya juga dibentuk oleh Jepang tapi kesemua lembaga ini tetap 
dibahas di buku-buku sekolah. Lantas mengapa? Hanya satu keunikan Masjumi yang 
membuatnya berbeda dari PKI, PETA, BPUPKI, PPKI, dan yang lainnya, yaitu: Masjumi 
adalah bukti bahwa Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia ​bukanlah h
​ asil 
kesepakatan bersama. 

Masjumi adalah bukti bahwa mayoritas umat Islam Indonesia pernah menyuarakan Islam 
sebagai landasan ideal negara yang mereka bangun. Jika Masjumi terus dibahas, maka 
jargon “NKRI harga mati” dan doktrin “kesaktian Pancasila” akan lebih terdengar sebagai 
omong kosong belaka. Jika Masjumi diberi ruang dalam diskursus sejarah di 
sekolah-sekolah, besar kemungkinan kecintaan pada Islam akan tertanam begitu kuat 
dalam sanubari genrasi muda muslim bangsa Indonesia dan itu adalah ancaman bagi 
penguasa yang senantiasa menjadikan Pancasila sebagai tameng pelindung kelaliman 
mereka. 

Penguasa Indonesia, khususnya Orde Baru,58 tidak ingin ini semua terjadi. Akibatnya, upaya 
merehabilitasi nama baik Partai Masjumi pun tak pernah berhasil. Masjumi benar-benar 
tersingkir dari pentas dunia pendidikan formal kita. Tidak ada porsi pembahasan yang 
signifikan tentang Masjumi dalam buku-buku sejarah untuk siswa sekolah. Dari buku-buku 
BSE yang saya gali, nama “Masyumi” (ejaan modern untuk Masjumi) hanya muncul ketika 
nama Mohammad Natsir disebut, padahal sejarah Masyumi membentang sejak tahun 1943 
ketika didirikan hingga 1960 ketika dipaksa bubar oleh Soekarno. Dunia pendidikan kita 
lebh suka mengenang PKI daripada Masyumi. 

56
Ihza, Yusril. 1995. Combining Activism and Intellectualism: the Biography of Mohammad Natsir 
(1908-1993). ​Studia Islamika. 2​(1): 111─147. 
57
Formichi, 2012, o ​ p. cit.​, p. 75. 
58
Ihza, 1995, ​loc. cit.​. 
 
25 
 
 

Supersemar 

Indoktrinasi  sejarah  versi  penguasa Indonesia umumnya memang terjadi pada isu-isu yang 


berkenaan  dengan  umat  Islam.  Namun,  tidak  semua  demikian.  Salah  satu  isu  umum  yang 
juga  cukup  kabur  dalam  buku-buku  sekolah  adalah  perkara  Supersemar  alias  Surat 
Perintah 11 Maret. 

Surat  Perintah  11  Maret  ini  merupakan  salah  satu  isu  vital  dalam  perjalanan  sejarah 
Indonesia. Oleh karena itu, sudah sepantasnya isu ini disampaikan secara transparan tanpa 
pengelabuan  ataupun  pengaburan,  khususnya  ketika  disampaikan  dalam  konteks 
pendidikan.  Kalaupun  memang  ada  tindakan  non-prosedural  dalam  penerbitan 
Supersemar,  pastilah  ada  pertimbangan  strategis  yang  melandasi  terjadinya  hal  tersebut 
mengingat kondisi negara pasca-pemberontakan PKI 1965 kala itu memang karut-marut. 

Sayangnya,  bukannya  menyampaikan  proses  penerbitan  Supersemar  secara  jujur  dalam 


buku-buku  sekolah,  rezim  Orde  Baru  justru  memerintahkan  salah  satu  jenderalnya,  yaitu 
Nugroho  Notosusanto,59  untuk  menulis  ulang  sejarah  Supersemar  dan  segala  hal  yang 
terkait  dengannya  dalam  narasi  yang  seolah  begitu  lancar  tanpa  konflik  sedikitpun  dari 
penguasa  Orde  Lama  kala  itu.  Tak  ayal,  hal  ini  pun  menimbulkan  dugaan  adanya 
keterlibatan Soeharto sendiri dalam orkestrasi G30S/PKI 1965.60 

Notosusanto  bukan  hanya  “sejarawan  bayaran”  negara.  Ia  juga  memiliki rekam jejak karier 


yang  cukup  panjang,  hingga  mencapai  pangkat  Brigadir  Jenderal,  di  militer.  Selama 
mengabdi  di  militer,  ia  juga  merangkap  dosen  di  Universitas  Indonesia  dan  bahkan  di 
kemudian  hari  ditunjuk  menjadi  rektornya.  Saat  menjabat  rektor  UI  ini,  Notosusanto  juga 
merangkap Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. 

Yang  paling  meresahkan  bagi  saya  selaku  praktisi  pendidikan  bukanlah  seberdarah  apa 
sebenarnya  rangkaian  peristiwa  September-Oktober  1965  kala  itu,  atau  selicik  apa 
konspirasi  di  belakang  itu,  namun  betapa  pemerintah  sebuah  negara  dapat  dengan 
sewenang-wenang  memanipulasi  dan  mendoktrinkan  sejarah  versinya  sendiri  lewat 

59
Abdullah, Anzar. 2015. Contemporary History of Indonesia between Historical Truth and Group 
Purpose. ​Review of European Studies. 7​(12): 179-185. Toronto: Canadian Center of Science and 
Education. 
60
Ghofur, Abdul. 2010. ​Peran Soeharto dalam Peristiwa G 30 S/PKI​ (Skripsi Sarjana). 
http://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/6033/1/ABDUL%20GHOFUR-FISIP.pdf​.  
 
26 
 
 
lembaga,  instrumen,  dan  agen  pendidikan  seperti  sekolah,  buku,  dan  para  guru,  demi 
melanggengkan  kekuasaannya. Orde Baru telah “menyadarkan” saya bahwa sekolah, selain 
merupakan  tempat  yang  kondusif  untuk  belajar  lewat  buku,  juga  merupakan  instrumen 
indoktrinasi sejarah yang paling efektif. 

Proyek Rawan Korupsi Minim Substansi 


Jika  di  masa  lalu  kelaliman  negara  cenderung  hanya  berlangsung  di  sekolah  dalam 
bentuk-bentuk  yang,  meskipun  merugikan  kelompok  tertentu,  masih  memelihara 
keberlangsungan  nilai-nilai  pendidikan  karakter  siswa,  maka  di  masa  kini  nilai-nilai 
pendidikan  karakter  tersebut  ironisnya  justru  semakin  tergerus  karena  para  guru  semakin 
kehilangan  waktu  dan  para  petinggi  sekolah  semakin  kehilangan  kesempatan.  Apa  pasal? 
Tuntutan  administrasi  yang  semakin  menggunung  namun  pada  kenyataannya  sama  sekali 
tidak bermanfaat nyata bagi pendidikan itu sendiri. 

Tuntutan-tuntutan  formalitas  administrasi  ini  pun  akhirnya  justru  tak  jarang  menjadi 
sarana  bagi  para  pemangku  kebijakan  untuk  memperkaya  diri  sendiri  atau  dalih  bagi 
oknum  pendidik  dan  tenaga  kependidikan  untuk  melakukan  tindakan  yang  melukai 
integritas  mereka  sendiri.  Formalitas  administrasi  yang  menjadi  perhatian  saya  adalah:  (1) 
akreditasi sekolah, (2) sertifikasi guru, (3) revisi regulasi, dan (4) ujian nasional. 

Akreditasi dan Sertifikasi 

Akreditasi  sekolah  dan  sertifikasi  guru  konon  merupakan  bentuk  penunaian  amanat  ​UU 
No.  20  Tahun  2003  tentang  Sistem  Pendidikan  Nasional.  Pada  dasarnya,  akreditasi  dan 
sertifikasi adalah hal yang baik. Tidak ada yang salah. 

Akan  tetapi,  yang  menjadi  pertanyaan  adalah:  Semendesak  apakah  isu  akreditasi  dan 
sertifikasi  ini?  Sudah  siapkah  SDM  kita  untuk  direpotkan  dengan  akreditasi  dan  sertifikasi? 
Bukannya apa-apa. Dua hal ini adalah kerja besar. Tanpa kesiapan SDM, yang ada bukanlah 
peningkatan  kualitas,  namun  justru  pencarian  jalan  pintas.  Sebagai  landasan  kontemplasi 
kali  ini,  saya  ingin  menggarisbawahi  dua  buah  penelitian  terkait  perkara  akreditasi  dan 
sertifikasi  ini.  Penelitian  pertama  tentang  sejauh  mana  perbedaan  kualitas  antara  sekolah 

 
27 
 
 
terakreditasi  A  dan  B61  sedangkan  yang  kedua  tentang  pengaruh  sertifikasi  terhadap 
motivasi guru.62 

Dalam  penelitiannya  terhadap  6  SMA  terakreditasi  A  dan  3  sekolah  terakreditasi  B  di 


Kabupaten  Semarang,  Wardani  (2016)  menemukan  bahwa  tidak  ada  perbedaan  signifikan 
di  antara  sekolah-sekolah  tersebut  dalam  hal  keterlaksanaan  standar  pengelolaan 
pendidikan. Hasil ini memperkuat temuan penelitian sebelumnya oleh Subagyo (2014) yang 
menyimpulkan  bahwa  tidak  ada perbedaan signifikan di antara SD/MI terakreditasi A dan B 
di  Kota  Salatiga.63  Ini  baru  yang  terdokumentasi  dengan  baik,  belum  merangkum  kondisi 
sesungguhnya  di  lapangan.  Namun,  setidaknya  temuan-temuan  ini  cukup  memaksa  kita 
untuk  mengajukan  tiga  kemungkinan  sebagai  penjelasan  atas  fenomena  di  atas,  yaitu:  (1) 
para  asesor  sendiri  masih  banyak  tidak  mengerti  perbedaan  antara  skor  A  dan  skor  B,  (2) 
BAN-SM  sendiri  selaku  pembangun  sistem  akreditasi  sekolah  telah  gagal  memberikan 
penjelasan  yang  terang  akan  perbedaan  mana  kualitas  yang  layak  diberi  A dan mana yang 
cukup  diberi  B,  atau  (3)  ada  faktor  “misterius”  penentu  nilai  akreditasi  A  dan  B  yang  tidak 
tertulis namun semua pihak “sudah tahu sama tahu” bagaimana cara kerjanya. 

Bagi  saya,  selaku  manusia  yang  sudah  mengenyam  bangku  pendidikan  sekolah  formal 
sejak  1994  hingga  2012  (18  tahun)  dan  berprofesi  sebagai  guru  sekolah  formal  selama 
kurang  lebih  7  tahun,  tidak  sulit  bagi  saya  untuk  melihat  mana  penjelasan  yang  lebih 
masuk akal di antara ketiga kemungkinan tersebut. 

Kemungkinan  (1)  boleh  saya  katakan  mustahil  sebab  para  asesor  bukanlah  orang 
sembarangan  dari  sudut  pandang  profesional.  Mereka  adalah  praktisi  pendidikan 
profesional,  bukan  sekadar  akademisi.  Kalau  sekadar  mengikuti  panduan  BAN-SM  dan 
membedakan mana yang layak diberi A dan mana yang B, mereka pasti mampu. 

61
Wardani, Krisma W. 2016. ​Keterlaksanaan Standar Pengelolaan Pendidikan di SMA Terakreditasi 
Kabupaten Semarang (​ Tesis Pascasarjana). ​http://repository.uksw.edu/handle/123456789/10606​.  
62
Maufuriyah, Ikfina. 2015. Motivasi Berprestasi Guru Ditinjau dari Efikasi-Diri Guru, Komitmen 
Terhadap Profesi, dan Status Sertifikasi (Tesis Pascasarjana). 
http://etd.repository.ugm.ac.id/index.php?mod=penelitian_detail&sub=PenelitianDetail&act=view&ty
p=html&buku_id=89051&obyek_id=4​.  
63
Subagyo, Wisnu. 2014. ​Perbedaan Keterlaksanaan Standar Pengelolaan Pendidikan Antara SD/MI 
Terakreditasi A dengan B di Kota Salatiga​ (Tesis Pascasarjana). 
http://repository.uksw.edu/handle/123456789/5107​.  
 
28 
 
 

Kemungkinan  (2)  apalagi.  Akreditasi  sekolah  bukan  sistem  seumur  jagung.  Banyak  kepala, 
tenaga,  dan kepakaran bersinergi di BAN-SM untuk menghasilkan sistem akreditasi sekolah 
yang  utuh  dan dapat diandalkan. Mustahil rasanya kalau dalam sistem sekokoh itu, mereka 
sampai ​kelupaan​ menjelaskan dengan baik di mana bedanya A dan B. 

Akhirnya,  kita  tidak  punya  pilihan  selain  yang  nomor  (3)  ini.  Kita  harus  jujur  mengakui 
bahwa  bangsa  ini  punya  masalah  kronis  dengan  integritas.  Sebagai  contoh,  tanpa 
potongan  zakat  saja,  gaji  PNS  sering  terlambat  cair  atau  tunjangannya  tiba-tiba  dihapus 
tanpa  rasionalisasi  yang  jelas.  Maka,  ketika  pemerintah  mewacanakan  memotong  gaji PNS 
muslim  untuk  diambil  zakat  2,5%  setiap bulannya, semua pihak pun curiga. Bukan hanya si 
PNS  beserta  anak-bininya,  namun  juga  petinggi  Majelis  Ulama  Indonesia.  Mengapa 
demikian?  Ya  karena  memang  bangsa  ini,  khususnya  para  pemegang  kewenangannya, 
tidak memandang integritas diri sebagai bagian dari kehormatan yang perlu dijaga. 

Kekhawatiran  akan  adanya  faktor  “misterius”  dalam  pelaksanaan  akreditasi  sekolah  ini 
telah  muncul  sejak  awal-awal  pelaksanaannya.  Dalam  penelitiannya,  Suryana  (2005)  telah 
menyadari  potensi  munculnya  sesuatu  yang  beliau  sebut  sebagai  “ekses-ekses  KKN 
(korupsi,  kolusi,  nepotisme)”  ini  dalam  pelaksanaan  akreditasi  (dan  sertifikasi)  nantinya.64 
Bahkan,  beliau  telah  menawarkan  solusi  atas  permasalahan  ini,  yaitu:  (1)  penataan  sistem 
penyelenggaraan  yang transparan dan bersih disertai dengan (2) komitmen yang tinggi dari 
para pelaksana pendidikan. 

Sejak  diresmikan  tugas  dan  fungsinya  pada  tahun  2005  lewat  Permendikbud  No.  29, 
BAN-SM  telah  bekerja  menata  sistem  selama  kurang  lebih  13  tahun.  Apa  mungkin  selama 
13  tahun  itu  tak  kunjung  dihasilkan  sistem  penyelenggaraan  yang  bersih  dan  transparan? 
Rasanya  mustahil.  Lantas  mengapa  sampai  hari  ini  ekses-ekses  KKN  tersebut  masih  juga 
marak?  Kemungkinan  besar  penyebabnya  adalah  ketiadaan  ​komitmen  dan  integritas  dari 
orang-orang yang terlibat dalam pelaksanaannya. 

Kondisi  ini  diperparah  (atau  mungkin  justru  dapat  dijelaskan?)  dengan  fenomena 
kontraproduktif  yang  muncul  di  kalangan  para  guru  yang  telah  mendapat  sertifikasi. 
Maufuriyah  (2015)  mendapati  bahwa  kelompok  guru  yang  telah  memperoleh  sertifikasi 

64
Suryana, Asep. 2005. Akreditasi, Sertifikasi, dan Upaya Penjaminan Mutu Pendidikan. J​ urnal 
Administrasi Pendidikan. 3​(2): 1─14. Bandung: Program Studi Administrasi Pendidikan Sekolah 
Pascasarjana Universitas Pendidikan Indonesia. 
 
29 
 
 
cenderung  memiliki  efikasi-diri  dan  ​komitmen  profesi  yang  lebih  rendah  daripada  sejawat 
mereka  yang  belum  tersertifikasi.65  Akibatnya,  guru-guru  yang  sudah  ​certified  ini  justru 
menunjukkan motivasi kerja yang lebih rendah daripada merka yang belum ​certified​. 

Kalau  sudah  begini,  apalah  gunanya  sertifikasi?  Peningkatan  nominal  tunjangan  dan 
insentif  justru  dikhianati  dengan  pemerosotan  motivasi  kerja.  Kalau  sudah  begini,  rasanya 
memang  mustahil  menyalahkan  faktor-faktor  di  luar  mentalitas  SDM.  Akankah  Anda 
mempercayakan pendidikan dasar anak Anda pada orang-orang seperti ini? Saya ​sih​ tidak. 

Revisi Legislasi 

Selain administrasi yang berbelit-belit dan tidak tepat sasaran, dunia pendidikan formal kita 
juga  sangat  akrab  dengan  regulasi  yang  plin-plan.  Contohnya  ada  banyak  sekali.  Namun, 
saya  ambil  satu  contoh  saja  sebagai  ilustrasi,  yaitu  regulasi  (R)SBI  alias  (Rintisan)  Sekolah 
Bertaraf  Internasional.  Butuh  waktu  10  tahun66  bagi  pemerintah  dan  masyarakat  untuk 
menyadari  bahwa  RSBI  dan  SBI  ternyata  bertentangan  dengan  UUD  1945,  khususnya 
Alinea  IV  Pembukaan,  Pasal  28C  ayat  1,  Pasal  28E  ayat  1,  Pasal  28I  ayat  2,  Pasal  31  ayat  1, 
Pasal 31 ayat 2, Pasal 31 ayat 3, dan Pasal 36. Lucu, bukan? 

Tidak  tanggung-tanggung,  sekali  pukul,  ada  8  hukum dalam UUD 1945 yang dihantam oleh 


kebijakan  (R)SBI.  Bukankah  ini  membuktikan  bahwa  legislator dan kementerian kita sendiri 
sering  tidak  mengerti  maksud  dari  UUD  1945  yang  hanya  42  pasal  itu?  Maka,  tidaklah 
mengherankan  jika  kemudian  ada  banyak  sekali  aturan  undang-undang  yang  tumpang 
tindih satu sama lain dan akhirnya harus direvisi atau bahkan dihapus sama sekali. 

Sudahlah  repot  mendidik  siswa-siswi  yang  semakin  hari  semakin  kurang  ajar  karena 
kesibukan  orang  tua  semakin  padat,  masih  ditambah  pula  dengan  keplin-planan  regulasi 
yang bolak-balik minta dituruti. 

Maju-mundur  RSBI  ini adalah monumen kedunguan pengelolaan negara ini. Selain menjadi 


bukti  bahwa  ternyata  rakyat  jelata  lebih  paham  Konstitusi  (sengaja  pakai  kapital)  daripada 
legislatornya  sendiri,  RSBI  juga  meninggalkan  jejak  pemubaziran  anggaran  yang  tidak 

65
Maufuriyah, 2015, o ​ p. cit.​, hlm. 113ー114. 
66
Yuliantoro, Dwi A. 2016. ​Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI): Court Case and Contesting 
Visions of Indonesian National Identity​ (Doctoral Thesis). 
https://d.lib.msu.edu/etd/4078/datastream/OBJ/download/Rintisan_Sekolah_Bertaraf_Internasional_
_RSBI__Court_Case_and_Contesting_Visions_of_Indonesian_National_Identity.pdf​.  
 
30 
 
 
sedikit.  Selama  berjalannya  proyek  RSBI,  ada  banyak  sekali sekolah negeri yang disibukkan 
dengan  ekstensifikasi  fasilitas  yang--mengingat  ini  adalah  Indonesia--tentu  saja  menjadi 
lahan basah penyalahgunaan dana negara. 

Contoh  paling  epik  adalah  tindak  pidana  korupsi  yang  dilancarkan  oleh  mantan  Kepala 
Sekolah  SMP  Negeri  1  Samarinda,  Drs.  Nyoto  Saputro,  MM.  Di  hadapan  sidang  Pengadilan 
Tindak  Pidana  Korupsi  Kalimantan  Timur  di  Pengadilan  Negeri  Samarinda,  Mbah  Nyoto 
terbukti  bersalah  melakukan  tindak  pidana  korupsi  atas  dana  ​RSBI  (Rintisan  Sekolah 
Bertaraf  Internasional)  tahun  2007  sampai  2010  untuk  kepentingan  pribadi  dengan  total 
sebesar  Rp.  835.569.900,-  (delapan  ratus  tiga  puluh  lima  juta  lima  ratus  enam  puluh 
sembilan  ribu  sembilan  ratus  rupiah).67  Dana  RSBI  ini  menempati  porsi paling besar dalam 
total  nilai  korupsi  Mbah  Nyoto.  Selain  dana  RSBI,  Mbah  Nyoto  juga  menilep  dana program 
Akselerasi  dan  dana  Bosnas.  Ketiga-tiganya  untuk  menunjang  bisnis  sarang  burung  walet 
yang sedang ia tekuni kala itu. Kerja bagus, Mbah Nyoto! 

Ujian Nasional 

Tahukah  Anda  bahwa  sesungguhnya  pelaksanaan  ujian  nasional  di  Indonesia  sudah  tidak 
memiliki  landasan  hukum  yang  kuat  karena  sejak  tahun  200968  telah  ada  putusan 
Mahkamah  Agung69  yang  menuntut  segenap  penyelenggara  negara  Republik  Indonesia 
untuk  meninjau  kembali  dan  memperbaiki  pelaksanaan  ujian  nasional  sebelum  ujian 
serupa  dilaksanakan  kembali? Putusan ini didasarkan pada kacaunya pelaksanaan UN yang 
menjadi  standar  kelulusan  kala  itu.  Sayangnya,  setelah  keluar  putusan  ini,  UN  masih  terus 
berjalan sampai sekarang. Tanpa perbaikan sebagaimana yang diharapkan tentunya. 

67
Putusan Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Nomor 31/Pid.Tipikor/2012/PN.Smda. tertanggal 14 
Desember 2012. Direktori Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia. 
https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/downloadpdf/b22657db50dc03dda3825ff69235c39
a/pdf​.  
68
Putusan Mahkamah Agung Nomor 2596 K/PDT/2008 tertanggal 14 September 2009. Direktori 
Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia. 
https://putusan.mahkamahagung.go.id/putusan/b77bcb83de29a49971f80894969fed9e​ dan 
https://tolakujiannasional.files.wordpress.com/2014/04/2596k-pdt-2008.pdf​. 
69
Putusan Majelis Hakim Pengadilan Tinggi Jakarta Nomor 377/PDT/2007/PT.DKI tertanggal 6 
Desember 2007. Pengadilan Tinggi Jakarta. 
http://bsnp-indonesia.org/id/wp-content/uploads/2009/12/Putusan-MA-Tehntang-UN.pdf​.  
 
31 
 
 

Puncaknya,  pada  tahun  2013  terjadi  kelalaian  yang  teramat  fatal  hingga  publik  kembali 
teringat  akan  putusan  Mahkamah  Agung  ini,70  yaitu  tidak  terdistribusikannya  naskah  soal 
UN  sesuai  jadwal  sehingga  pada  hari  H  pelaksanaan UN, masih banyak sekali sekolah yang 
belum  menerima.  Panitia  ujian  di  sekolah-sekolah  harus  menggandakan  sendiri  soal  UN 
mereka  dengan  cara membongkar sebagian naskah berlabel “SANGAT RAHASIA” yang telah 
tiba  lebih  dulu  lalu  memfotokopinya.  Miris.  Selain  tidak  profesional,  ini  pastinya  juga 
meningkatkan risiko kebocoran soal. 

Hebatnya,  pada  tahun 2015, ketika distribusi soal sudah tepat waktu di bawah pengawasan 


Mendikbud  Anies  Baswedan,  kebocoran  soal  via  internet  justru  terjadi.71  Mirisnya,  pelaku 
pembocoran  ini  disinyalir  bukan  hanya  mahasiswa  dan  pelajar,  namun juga para pendidik, 
pengawas, dan manajemen sekolah. Bravo, Indonesia! 

Kemudian,  pada  tahun  2016,  di  bawah  kepemimpinan  Muhadjir  Effendy,  muncul  wacana 
moratorium  (penghentian  sementara)  Ujian  Nasional72  sebagai  tindak  lanjut  amanat 
putusan  MA  tujuh  tahun  sebelumnya.  Namun,  apa  lacur?  Ternyata  ini  wacana  omong 
kosong  belaka.  Buktinya,  sampai  tahun  2017  tempo  hari,  dan  sangat  mungkin  sampai 
kapanpun  jua, UN masih terus berjalan.73 Maka, jangan salahkan kami bila menduga bahwa 
wacana  moratorium  UN  ini  hanyalah  akal-akalan  Jokowi  untuk  mengembalikan 
kepercayaan  publik  terhadap  tataulang  kabinetnya  yang  mencobot  Anies  Baswedan  dari 
posisi Mendikbud tanpa alasan yang masuk akal. 

Publik  menuntut  UN dihapuskan tentunya bukan tanpa alasan. Sepanjang pelaksanaannya, 


UN  telah  memakan  korban  jiwa  akibat  perannya  sebagai  “penentu  kelulusan”.  Di  satu  sisi, 
para  korban  bunuh  diri  karena  gagal UN ini memang dapat dibilang bermental tempe basi. 
Namun,  di  sisi  lain, kita juga tak dapat menutup mata bahwa terlalu banyak keanehan yang 
menyelubungi  kebijakan  UN.  Demi  mengejar  status  “lulus  100%”,  misalnya,  tak  jarang 

70
Siregar, Arfanda. 2013. Legalitas Ujian Nasional. Dalam K​ oran Tempo​ (hlm. 11). Sabtu, 20 April 
2013. 
http://perpustakaan.bphn.go.id/laras/index.php/searchkatalog/downloadDatabyId/50642/20-4-2013
-23815.pdf​.  
71
Andina, Elga. 2015. Ujian Kejujuran dalam Pelaksanan UN. I​ NFO Singkat. 7​(9): 9─12. 
http://berkas.dpr.go.id/puslit/files/info_singkat/Info%20Singkat-VII-9-I-P3DI-Mei-2015-63.pdf​.  
72
Indahri, Yulia. 2016. Moratorium Ujian Nasional. ​Majalah INFO Singkat. 8​(23): 9─12. 
http://berkas.dpr.go.id/puslit/files/info_singkat/Info%20Singkat-VIII-23-I-P3DI-Desember-2016-29.pdf​.  
73
BSNP. 2017. P ​ rosedur Operasional Standar (POS) Penyelenggaraan Ujian Nasional: Tahun Pelajaran 
2017/2018​. Jakarta: Badan Standar Nasional Pendidikan. 
 
32 
 
 
Disdik  suatu  provinsi  memaksa  para  stafnya  untuk  membongkar  jawaban  siswa  dan 
mengoreksinya  agar  tidak  ada  siswanya  yang  tak  lulus UN. Saya memang hanya menerima 
informasi  ini  dari  kabar  angin.  Namun,  mengingat  betapa  karut-marutnya  Ujian  Nasional 
selama  ini,  maka  saya  pun  tidak  punya  hujjah  yang  kuat  untuk  membantah  kabar  angin 
tersebut.  Belum  lagi  bicara isu politisasi dan korupsi yang kerap menggerogoti pengelolaan 
pendidikan  publik  di  negeri  “berbudi  luhur” ini. Saya kira berbagai penjelasan di atas sudah 
cukup  menjadi  indikasi  kuat  akan  betapa  UN  ini  tak  lebih  dari  sekadar  proyek  sarat 
tendensi minim substansi. 

Kesimpulan 

Di  Bagian  1  ini,  telah  saya  paparkan  sejumlah  fenomena  dan  pertimbangan  yang 
menginspirasi  keputusan  saya  mengantisekolahkan  anak-anak  saya.  Inspirasi  tersebut 
antara lain: 

1. Adanya  Taman  Siswa  dan  Sekolah  SI  “Merah”  sebagai  model  sekolah  merdeka  di 
zaman penjajahan Belanda. 
2. Konsep  hidup  ​tata  tentrem  yang  dicapai  dengan  membebaskan  individualitas  siswa 
dan  menghapuskan  segala  bentuk  “pendidikan”  yang  bersifat  memaksa  dalam 
gagasan Ki Hadjar Dewantara selaku pendiri Taman Siswa. 
3. Tiga  fungsi  pendidikan  SI  School  alias  Sekolah  “Tan  Malaka”,  yaitu:  memberi  bekal 
akademis  dan  praktis,  memfasilitasi  perkumpulan  siswa,  dan  mendekatkan  siswa 
dengan kaum duafa. 
4. Dijadikannya  sekolah  negeri  sebagai  corong  kelaliman  rezim  Orde  Baru  untuk 
memudarkan  semangat  generasi  muda  muslim  dalam  menuntut  ilmu  dan 
mengerjakan amalan Islami, khususnya dalam kasus pelarangan jilbab tahun 80-an. 
5. Diselewengkannya  sejarah  sejumlah tokoh dan organisasi muslim dalam buku-buku 
sejarah dan kewarganegaraan yang dipelajari di sekolah formal. 
6. Terlalu  banyak,  rumit,  dan  berlarut-larutnya  proyek-proyek  bermasalah  yang 
berkaitan  dengan  pengelolaan  sekolah  formal  di  negeri  ini,  di  antaranya  sistem 
penilaian  akreditasi  yang  ternyata  cenderung  memberi  nilai  bervariasi  untuk 
performa  yang  sama,  sertifikasi  guru  yang  hanya  jadi  alat  penambah  insentif tanpa 

 
33 
 
 
diiringi  peningkatan  kinerja,  RSBI  yang  perlu  10  tahun  sebelum  akhirnya  dibatalkan 
oleh  Mahkamah  Konstitusi,  dan  Ujian  Nasional  yang  telah  dibatalkan  sejak  2009 
namun masih terus berjalan sampai sekarang. 

Dalam  Bagian  2  insya  Allah  akan  saya  paparkan  inspirasi  antisekolah  yang  berasal dari: (1) 
fenomena  kecabulan  di  sekolah  formal,  (2)  kriminalisasi  guru,  (3)  sterilitas  kompetensi 
siswa  Indonesia  secara  umum,  (4)  kualifikasi  profesional  ekstra-sekolah,  (5)  disrupsi  bursa 
kerja akibat revolusi informasi, dan (6) monopoli informasi oleh Big Tech. 

Wallahul musta’anu wa huwa a’lamu bish-shawab. 

 
34