Anda di halaman 1dari 35

MAKALAH AGAMA ISLAM

“ Penyebaran Islam Di Nusantara “


SMK Negeri 2 TEBING TINGGI

Jalan Gunung Leuser No.  (0621) 7007502 TebingTinggiKodePos : 20614

Email : smkn2_tebingtinggi@yahoo.co.id

NAMA SISWA : Ridho Harianto Saragih


MATA PELAJARAN : AGAMA ISLAM
KELAS / KEAHLIAN : XII TKJ 3
GURU MP : Susilawati

PEMERINTAH KOTA TEBING TINGGI


DINAS PENDIDIKAN
SMK Negeri 2 TEBING TINGGI
2016
KATA PENGANTAR
Alhamdulillah alrabbi al‘alamin saya ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
nikmatnya kepada kami dan seijin-Nyalah sehingga saya dapat menyelesaikan penyusunan
makalah ini.

Dan saya ucapkan terima kasih kepada ibu guru dan teman-teman yang telah memberikan
saran dan bantuannya sehingga saya dapat menyelesaikan makalah ini. Makalah ini dibuat
untuk memenuhi tugas pelajaran Pendidikan Agama Islam.

Kami mohon maaf apabila dalam penyusunan makalah ini banyak sekali kekurangan-
kekurangannya, dan kami sangat berbesar hati dan berlapang dada sekali apabila Ibu Guru,
teman-teman serta para pembaca untuk memberikan saran dan kritiknya.

Tebing Tinggi, 16 Nonember 2016

Ridho Harianto Saragih


Daftar Isi
KATA PENGANTAR .......................................................................................................................... 2
BAB I ................................................................................................................................................. 5
PENDAHULUAN ............................................................................................................................... 5
A. LATAR BELAKANG.............................................................................................................. 5
B. TUJUAN ............................................................................................................................... 5
BAB II ................................................................................................................................................ 6
PEMBAHASAN .................................................................................................................................. 6
A. Penyebaran Islam Di Nusantara ........................................................................................... 6
B. Peta Penyebaran Islam ........................................................................................................ 7
C. Cara Masuknya Islam di Indonesia....................................................................................... 7
1. Perdagangan.................................................................................................................... 8
2. Kultural ............................................................................................................................. 8
3. Pendidikan ....................................................................................................................... 8
4. Kekuasaan politik ............................................................................................................. 8
D. Golongan pembawa Islam di Nusantara............................................................................. 10
1. Islam datang dari Arab ( teori Mekah ) ........................................................................... 10
2. Islam datang dari Gujarat ( teori Gujarat ) ...................................................................... 11
3. Islam datang dari Persia (teori Persia) ........................................................................... 12
E. Peran Ulama dalam Penyebaran Agama Islam.................................................................. 13
1. Sunan Gresik (Maulana Malik Ibrahim) .......................................................................... 14
2. Sunan Ampel (Raden Rahmad) ..................................................................................... 14
3. Sunan Bonang (Raden Maulana Makdum Ibrahim) ....................................................... 14
4. Sunan Giri (Raden Paku) ............................................................................................... 14
5. Sunan Drajat (Raden Qosim) ......................................................................................... 15
6. Sunan Kalijaga (Raden Mas Sahid) ............................................................................... 15
7. Sunan Kudus (Ja'far Shodiq) ......................................................................................... 15
8. Sunan Muria (Raden Umar Said) ................................................................................... 15
9. Sunan Gunung Jati (Syarif Hidayatullah) ....................................................................... 16
F. Perkembangan Kerajaan Islam di Nusantara ..................................................................... 16
1. Kerajaan Perlak.............................................................................................................. 16
2. Kerajaan Samudra Pasai ............................................................................................... 18
3. Kerajaan Malaka ............................................................................................................ 19
4. Kerajaan Aceh................................................................................................................ 20
5. Kerajaan Demak ............................................................................................................ 21
6. Kerajaaan Mataram Islam ............................................................................................. 21
7. Kerajaan Cirebon ........................................................................................................... 22
8. Kerajaan Banten ............................................................................................................ 23
9. Kerajaan Gowa-Tallo ..................................................................................................... 24
10. Kerajaan Ternate dan Tidore ..................................................................................... 25
G. Peranan Organisasi-organisasi Islam dan Partai-partai Politik Islam ................................. 26
1. Sarekat Islam (SI) .......................................................................................................... 26
2. Muhammadiyah.............................................................................................................. 27
3. Al Irsyad ......................................................................................................................... 28
4. Nahdlatul Ulama............................................................................................................. 28
5. Majlis Islam A’la Indonesia (MIAI) .................................................................................. 29
6. Masyumi ......................................................................................................................... 29
7. Mathla’ul Anwar.............................................................................................................. 30
8. Persatuan Islam (Persis) ................................................................................................ 30
H. Berikut Surah yang berkaitan tentang penyebaran islam ................................................... 31
1. Surah An - Nahl [16:125]................................................................................................ 31
2. Surah Al - Anbya [21:107] .............................................................................................. 31
3. Surah Ar - Rum [30:30] .................................................................................................. 32
4. Surah Ar - Rum [30:9] .................................................................................................... 32
5. Surah Ar - Rum [30:10] .................................................................................................. 33
BAB III ............................................................................................................................................. 34
PENUTUP ....................................................................................................................................... 34
A. Kesimpulan ......................................................................................................................... 34
B. Kritik Dan Saran ................................................................................................................. 34
Daftar Pustaka ................................................................................................................................. 35
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Islam di Indonesia merupakan mayoritas terbesar umat Muslim di dunia. Ada sekitar
85,2% atau 199.959.285 jiwa dari total 234.693.997 jiwa penduduk. 1 Meskipun Islam
menjadi mayoritas, namun Indonesia bukanlah negara yang berasaskan Islam.Berbagai
teori perihal masuknya Islam ke Indonesia terus muncul sampai saat ini.

Peradaban Islam di Asia Tenggara tergolong sebagai salah satu bukti bahwa Islam demikian
kuat pengaruhnya dalam kehidupan masyarakat di kawasan ini. Hal ini salah satunya
disebabkan proses masuknya Islam di kawasan Asia Tenggara berbeda dengan proses
masuknya Islam di kawasan lain.

Sejak awal masehi Indonesia merupakan Negara yang sering dilewati oleh pedagang-
pedagang asing baik dari India, cina, atau timur tengah.Seperti di malaka dan wilayah barat
nusantara sejak masa kuno wilayah ini menjadi titik perhatian pedagang asing dan menjadi
daerah lintasan penting antara cina dan India.

Terdapat perbedaan pendapat di kalangan ahli sejarah tentang tempat orang Ta Shih. Ada
yang menyebut bahwa mereka berada di Pesisir Barat Sumatera atau di Palembang. Namun
ada pula yang memperkirakannya di Kuala Barang di daerah Terengganu.

B. TUJUAN
 Untuk mengingat kembali tentang bagaimana Islam masuk ke nusantara.
 Mengetahui secara lebih lanjut tentang bagaimana islam masuk ke nusantara
 Supaya kita bisa mencontoh bagaimana cara berdakwah yang baik
 Mengenang kembali jasa-jasa para pejuang terdahulu
 Mengetahui kerajaan-kerajaan islam yang dulu pernah ada di nusantara
2

BAB II

PEMBAHASAN

A. Penyebaran Islam Di Nusantara


Proses Islamisasi di setiap daerah di Indonesia dilakukan secara bertahap. Daerah yang
pertama mendapat pengaruh Islam adalah daerah Indonesia bagian Barat. Daerah ini
merupakan jalur perdagangan internasional sehingga pengaruh dapat dengan cepat tumbuh
di sana. Daerah pesisir itu nantinya menumbuhkan pusat-pusat kerajaan Islam seperti
Samudera Pasai, Pidie, Aceh, Banten, Demak, Banjarmasin, Goa Makasar, Gresik, Tuban,
Cirebon, Ternate dan Tidore sebagai pusat kerajaan Islam yang berada disekitar pesisir.
Kota-kota pelabuhan seperti Jepara, Tuban, Gresik, Sedayu adalah kota-kota Islam di Pulau
Jawa. Di Jawa Barat telah tumbuh kota-kota Islam seperti Cirebon, Jayakarta, dan Banten

Ada beberapa pendapat mengenai proses Islamisasi di Indonesia. Menurut Ricklefs, proses
Islamisasi dilakukan dengan dua proses. Pertama, penduduk pribumi berhubungan dengan
agama Islam dan kemudian menganutnya. Kedua, orang-orang asing (Arab, India, Persia,
dan lain-lain) yang telah memeluk agama Islam bertempat tinggal secara permanen di suatu
wilayah Indonesia, melakukan perkawinan campuran dan mengikuti gaya hidup lokal
sehingga ajaran Islam dengan mudah masuk dalam kehidupan pribumi (orang Indonesia).
Perkembangan berikutnya penyebaran Islam dilakukan melalui pertunjukan kesenian,
diplomasi politik dengan penguasa setempat, membuka lembaga-lembaga pendidikan
seperti pesantren, dan tasawuf.

Para sejarawan Indonesia berpendapat bahwa proses Islamisasi di Indonesia sudah dimulai
pada abad pertama Hijriyah atau abad ke-7 Masehi. Pendapat ini berdasarkan bukti bahwa
pada abad ke-7 di pusat kerajaan Sriwijaya telah dijumpai perkampungan-perkampungan
pedagang Arab. Pendapat lain dikemukan oleh Mouquette (Ilmuwan Belanda) yang
menyatakan bahwa Islam masuk ke Indonesia sekitar abad ke-13-14 Masehi. Penentuan
waktu itu berdasarkan tulisan pada batu nisan yang ditemukan di Pasai. Batu nisan itu

www.saufudin.info/2008/12/perkembangan-islam-di-indonesia.html?m=1
2
berangka tahun 17 Djulhijah 831 atau 21 September 1428 M dan identik dengan batu nisan
yang ditemukan di makam Maulana Malik Ibrahim (822 H atau 1419 M) di Gresik, Jawa
Timur. Begitu juga dengan ditemukannya batu nisan Malik al-Saleh ( raja Samudera Pasai)
yang berangka tahun 698 H atau 1297 M. Selain sumber batu nisan, sumber lainnya didapat
dari tulisan Marcopolo (pedagang Venesia) yang singgah di Sumatera dalam perjalanan
pulangnya dari Cina pada tahun 1292. Di sana disebutkan bahwa Perlak merupakan kota
Islam.

B. Peta Penyebaran Islam

C. Cara Masuknya Islam di Indonesia


Islam masuk ke Indonesia, bukan dengan peperangan ataupun penjajahan. Islam berkembang
dan tersebar di Indonesia justru dengan cara damai dan persuasif berkat kegigihan para ulama.
Karena memang para ulama berpegang teguh pada prinsip Q.S. al-Baqarah ayat 256 :

‫ِّين فِي آلَ ِإ ْك َراََه‬


َِ ‫الر ْشدَ ت َّ َبيَّنََ قَد ال ِد‬ َِّ َ‫ت َي ْكف َْر فَ َمن ْالغ‬
ُّ ََ‫ي ِ مِ ن‬ َّ ‫سكََ فَقَ َِد ِباللَِ َويؤْ مِ ن ِب‬
َِ ‫الطاغو‬ َ ‫لَ ْالوثْقَى ِب ْالع ْر َوةَِ ا ْست َ ْم‬
َ ‫ام‬ َ ‫لَ َها ا ْن ِف‬
ََ ‫ص‬
َ‫سمِ يعَ َوللا‬
َ َ‫علِيم‬
َ

“Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar
dari pada jalan yang sesat. Karena itu barang siapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman
kepada Allah, makas esungguhnya dia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak
akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”(Al-Baqarah: 256).

Adapun cara masuknya Islam di Indonesia melalui beberapa cara antara lain ;

1. Perdagangan

Jalur ini dimungkinkan karena orang-orang melayu telah lama menjalin kontak dagang dengan
orang Arab. Apalagi setelah berdirinya kerajaan Islam seperti kerajaan Islam Malaka dan kerajaan
Samudra Pasai di Aceh, maka makin ramailah para ulama dan pedagang Arab datang ke Nusantara
(Indonesia). Disamping mencari keuntungan duniawi juga mereka mencari keuntungan rohani yaitu
dengan menyiarkan Islam. Artinya mereka berdagang sambil menyiarkan agama Islam.

2. Kultural

Artinya penyebaran Islam di Indonesia juga menggunakan media-media kebudayaan,


sebagaimana yang dilakukan oleh para wali sanga di pulau jawa. Misalnya Sunan Kali Jaga dengan
pengembangan kesenian wayang. Ia mengembangkan wayang kulit, mengisi wayang yang bertema
Hindu dengan ajaran Islam. Sunan Muria dengan pengembangan gamelannya. Kedua kesenian
tersebut masih digunakan dan digemari masyarakat Indonesia khususnya jawa sampai sekarang.
Sedang Sunan Giri menciptakan banyak sekali mainan anak-anak, seperti jalungan, jamuran, ilir-ilir
dan cublak suweng dan lain-lain.

3. Pendidikan

Pesantren merupakan salah satu lembaga pendidikan yang paling strategis dalam
pengembangan Islam di Indonesia. Para da’i dan muballig yang menyebarkan Islam diseluruh
pelosok Nusantara adalah keluaran pesantren tersebut. Datuk Ribandang yang mengislamkan
kerajaan Gowa-Tallo dan Kalimantan Timur adalah keluaran pesantren Sunan Giri. Santri-santri
Sunan Giri menyebar ke pulau-pulau seperti Bawean, Kangean, Madura, Haruku, Ternate, hingga
ke Nusa Tenggara. Dan sampai sekarang pesantren terbukti sangat strategis dalam memerankan
kendali penyebaran Islam di seluruh Indonesia.3

4. Kekuasaan politik

Artinya penyebaran Islam di Nusantara, tidak terlepas dari dukungan yang kuat dari para Sultan.
Di pulau Jawa, misalnya keSultanan Demak, merupakan pusat dakwah dan menjadi pelindung

3
www.saufudin.info/2008/12/perkembangan-islam-di-indonesia.html?m=1
perkembangan Islam. Begitu juga raja-raja lainnya di seluruh Nusantara. Raja Gowa-Tallo di
Sulawesi selatan melakukan hal yang sama sebagaimana yang dilakukan oleh Demak di Jawa. Dan
para Sultan di seluruh Nusantara melakukan komunikasi, bahu membahu dan tolong menolong
dalam melindungi dakwah Islam di Nusantara. Keadaan ini menjadi cikal bakal tumbuhnya negara
nasional Indonesia dimasa mendatang.
D. Golongan pembawa Islam di Nusantara

Adanya interaksi antara pedagang dari penjuru dunia dengan intensitas yang tinggi,
memunculkan beragam teori mengenai siapakah sebenarnya yang memperkenalkan
Agama Islam kepada penduduk Nusantara. Proses masuk dan berkembangnya agama
Islam di Nusantara menurut Ahmad Mansur Suryanegara dalam bukunya Menemukan
sejarah, wacana pergerakan Islam di Indonesia, terdapat tiga teori waktu masuknya Islam
ke Nusantara, asal negara dan tentang pelaku penyebar atau pembawa agama Islam ke
Nusantara.

Adapun ketiga teori ersebut yang menjelaskan mengenai masuknya Islam ke


Nusantara antara lain sebagai berikut :

1. Islam datang dari Arab (teori Mekah)


2. Islam datang dari Gujarat (teori Gujarat)
3. Islam datang dari Persia (teori Persia) .

1. Islam datang dari Arab ( teori Mekah )

Teori ini merupakan teori baru yang muncul sebagai sanggahan terhadap teori lama
yaitu teori Gujarat. Dasar teori ini adalah :

a. Pada abad ke-7 yaitu tahun 674 M dipantai barat Sumatera sudah terdapat
perkampungan Islam (Arab) dengan pertimbangan bahwa pedagang Arab
sudah mendirikan perkampungan di Kanton sejak abad ke-4. Hal ini juga
sesuai dengan berita Cina.
b. Kerajaan Samudra Pasai menganut aliran mazhab Syafii, dimana pengaruh
mazhab Syafii terbesar pada waktu itu di Mesir dan Mekkah. Sedangkan
Gujarat/India adalah penganut mazhab Hanafi.
c. Raja-raja samudra Pasai menggunakan gelar Al-Maliki yaitu gelar tersebut
berasal dari Mesir. Pendukung teori Mekah ini adalah Buya Hamka, Alwi
Shihab, Ahmad Mansur Suryanegara, Fazlur Rahman, Crawford, Niemann,
De Holander. Para ahli yang mendukung teori ini menyatakan bahwa abad
ke-13 sudah berdiri kekuasaan politik Islam, jadi masuknya Agama Islam
4ke Nusantara terjadi sebelumnya yaitu abad ke-7 M dan yang berperan
besar terhadap proses penyebarannya adalah bangsa Arab sendiri.

Prof. Dr. H. Hamka

2. Islam datang dari Gujarat ( teori Gujarat )

Pendapat ini dikemukakakan oleh Soetjipto Wirjosoeparto dan Christian Snouck


Hurgronje dari Belanda. Ia berpendapat bahwa Islam masuk ke Nusantara bukan dari
Arab. Melainkan dari Gujarat/India. Hubungan langsung antara Nusantara dan Arab
baru terjadi pada masa kemudian yaitu contohnya hubungan utusan dari Mataram dan
Banten ke Mekah pada pertengahan abad ke-7 M. Pendapat tersebut didasarkan pula
kepada unsur-unsur Islam di Nusantara yang menunjukkan persamaannya dengan
India.

Christian Snouck Hurgronje

www.saufudin.info/2008/12/perkembangan-islam-di-indonesia.html?m=1
4
3. Islam datang dari Persia (teori Persia)

Teori ini berpendapat bahwa Islam masuk ke Nusantara abad ke-13 M dan
pembawanya berasal dari Persia (Iran). Teori ini mengungkapkan adanya kesamaan
budaya yang dimiliki oleh beberapa kelompok masyarakat Islam Nusantara dengan
penduduk Persia. Misalnya peringatan hari Asyura (10 Muharam) atas meninggalnya Hasan
dan Husen cucu Nabi Muhammad, yang sangat dijunjung oleh orang Syi’ah/Islam Iran. Di
Sumatra Barat peringatan tersebut disebut dengan upacara Tabuik/Tabut. Sedangkan di
pulau Jawa ditandai dengan pembuatan bubur Syuro, penggunaan istilah bahasa Iran dalam
sistem mengeja huruf Arab untuk tanda-tanda bunyi harakat. Baris atas disebut Jabar,
bawah disebut Ajer, dan depan disebut Pes, sedang dalam bahasa Arab ejaan itu disebut
Fathah, Kasrah dan Dhommah. Didalam tulisan Arab, Sin bergigi sedangkan dalam tulisan
Persia tidak bergigi sementara itu, Oemar Amir Hoesin mengatakan bahwa di Persia
terdapat suku bangsa ”Leren”. Beliau inilah yang dahulu datang ke tanah Jawa sebab di Giri
terdapat Kampung Leran, dan nisan Maulana Malik Ibrahim (1419) di Gresik.Pendukung
teori Persia adalah P.A. Hoesein Djajadiningrat, Haji Muhammad Said, J.C. Van Leur, M.
Dahlan Mansur dan Haji Abu Bakar Aceh.

Hoessein Djajadiningrat
E. Peran Ulama dalam Penyebaran Agama Islam
Proses persebaran pengaruh Islam di Nusantara berjalan dengan lancar. Hal itu terbukti dari
wilayah persebaran yang luas, mencakup hampir seluruh kepulauan Nusantara.
Penyebabnya antara lain sebagai tersebut :
1. Agama Islam yang menyebar di Nusantara disesuaikan dengan adat dan tradisi
bangsa Indonesia dan dalam penyebarannya dilakukan dengan damai tanpa
kekerasan.
2. Agama Islam tidak mengenal sistem kasta dan menganggap semua manusia
mempunyai kedudukan yang sama di hadapan Allah SWT.
3. Upacara-upacara dalam Agama Islam sangat sederhana bila dibandingkan
dengan Agama lainnyaa.
4. Faktor politik ikut memperlancar penyebaran Agama Islam di Nusantara, yaitu
keruntuhan kerajaan Sriwijaya dan Majapahit sebagai kerajaan Budha dan
Hindu di Nusantara.
5. Syarat-syarat masuk agama Islam sangat mudah. Seseorang telah dianggap
telah masuk Islam bila ia telah mengucapkan dua kalimat syahadat

Dari faktor penyebab tersebut diatas agama Islam dapat diterima oleh bangsa Indonesia
tidak terlepas dari ke Sembilan Walisongo.5

5
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
Tokoh ulama yang besar perannya dalam penyebaran agama islam di Nusantara
terutama kelompok Walisongo yang memusatkan kegiatannya di Demak.
Walisongo terdiri dari:

1. Sunan Gresik (Maulana Malik Ibrahim)

Sunan Gresik disebut juga "Maulana Maghribi". Dikalangan rakyat kecil beliau terkenal
sebagai ulama yang berbudi luhur dan sangat dermawan. Beliau berperan menyebarkan
Islam di Gresik dan sekitarnya. Beliau juga ahli pertanian, ahli tata negara dan sebagai
perintis lembaga pendidikan pesantren. Wafat tahun 1419 M.(882 H) dimakamkan di
Gapura Wetan Gresik.

2. Sunan Ampel (Raden Rahmad)

Dilahirkan di Aceh tahun 1401 M. Ayahnya orang Arab dan ibunya orang Cempa, ia
sebagai mufti dalam mengajarkan Islam tak kenal kompromi dengan budaya lokal.
Wejangan terkenalnya Mo Limo yang artinya menolak mencuri, mabuk, main wanita,
judi dan madat, yang marak dimasa Majapahit. Beliau wafat di desa Ampel tahun 1481
M. Dalam berdakwah beliau berusaha membimbing rakyat agar menjalankan ajaran
Islam dengan menghilangkan kebiasaan masyarakat yang bukan ajaran Islam. Beliau
salah seorang yang berjasa mendirikan Masjid Demak dan Kerajaan Demak.

3. Sunan Bonang (Raden Maulana Makdum Ibrahim)

Putra Sunan Ampel lahir tahun 1465. Sempat menimba ilmu ke Pasai bersama-sama
Raden Paku. Beliaulah yang mendidik Raden Patah. Beliau wafat tahun 1515 M. Beliau
berperan menyebarkan agama Islam didaerah Tuban dan Lasem. Dalam berdakwah
beliau menggunakan media gamelan yang disebut bonang, sehingga beliau dipanggil
Sunan Bonang.

4. Sunan Giri (Raden Paku)

Ia putra Syeikh Yakub bin Maulana Ishak. Ia sebagai ahli fiqih dan menguasai ilmu
Falak. Dimasa menjelang keruntuhan Majapahit, ia dipercaya sebagai raja peralihan
sebelum Raden Patah naik menjadi Sultan Demak. Ketika Sunan Ampel wafat, ia
menggantikannya sebagai mufti tanah Jawa. Dalam Penyebaran Islam beliau
mendirikan pondok pesantren. Muridnya berasal dari berbagai penjuru tanah air,
misalnya dari Ternate, Tidore, Pulau Bawean, Madura dsb. 6

5. Sunan Drajat (Raden Qosim)

Nama aslinya adalah Syarifudin (putra Sunan Ampel, adik Sunan Bonang). Dakwah
beliau terutama dalam bidang sosial. Beliau juga mengkader para da’i yang berdatangan
dari berbagai daerah, antara lain dari Ternate dan Hitu Ambon. Beliau terkenal sebagai
ulama yang besar jiwa sosialnya. Gamelam merupakan media dakwah yang digunakan.
Beliau berperan menyebarkan Islam didaerah Drajat, sekitar Lamongan.

6. Sunan Kalijaga (Raden Mas Sahid)

Ia tercatat paling banyak menghasilkan karya seni berfalsafah Islam. Ia membuat


wayang kulit dan cerita wayang Hindu yang di islamkan. Sunan Giri sempat
menentangnya, karena wayang Beber kala itu menggambarkan gambar manusia utuh
yang tidak sesuai dengan ajaran Islam. Kalijaga mengkreasi wayang kulit yang
bentuknya jauh dari manusia utuh.

Beliau terkenal sebagai ulama yang berjiwa besar, pandai bergaul disemua lapisan
masyarakat. Disamping sebagai seorang mubaligh, beliau juga ahli filsafat, budayawan
dan kesenian. Sunan Kalijaga berperan menyebarkan Islam didaerah sekitar Demak.

7. Sunan Kudus (Ja'far Shodiq)

Lahir pada pertengahan abad ke 15 dan wafat tahun 1550 M. (960 H). Beliau berjasa
menyebarkan Islam di daerah kudus dan sekitarnya. Ia membangun masjid menara
Kudus yang sangat terkenal dan merupakan salah satu warisan budaya
Nusantara.Beliau berperan menyebarkan Islam didaerah Kudus. Beliau seorang wali
yang menguasai ilmu agama Islam, seperti tauhid, fiqih dan Hadist. Menara Kudus
adalah peninggalan beliau yang sangat terkenal.

8. Sunan Muria (Raden Umar Said)

Nama aslinya Raden Prawoto atau Raden Umar Said putra Sunan Kalijaga. Beliau
menyebarkan Islam dengan menggunakan sarana gamelan, wayang serta kesenian

6
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
daerah lainnya. Beliau dimakamkan di Gunung Muria, disebelah utara kota
Kudus.Sunan Muria putra Sunan Kalijaga berperan menyebarkan Islam didaerah Colo
lereng Gunung Muria. Beliau suka bergaul dengan rakyat jelata sambil berdakwah.

9. Sunan Gunung Jati (Syarif Hidayatullah)

Ia memiliki keSultanan sendiri di Cirebon yang wilayahnya sampai ke Banten. Ia juga


salah satu pembuat sokoguru masjid Demak selain Sunan Ampel, Sunan Kalijaga dan
Sunan Bonang. Keberadaan Syarif Hidayatullah dengan kesultanannya membuktikan
ada tiga kekuasaan Islam yang hidup bersamaan kala itu, yaitu Demak, Giri dan
Cirebon. Hanya saja Demak dijadikan pusat dakwah, pusat studi Islam sekaligus kontrol
politik para wali.Beliau berperan menyebarkan Islam di Banten dan Cirebon. Disamping
sebagai ulama beliau juga penglima perang, dan sebagai raja.

Adapun peranan wali secara garis besar adalah:

1. Dibidang agama sebagai penyebar agama Islam, baik melalui dakwah,


mendirikan pondok pesantren maupun melalui media seni.
2. Dibidang politik, sebagai pendukung kerajaan-kerajaan Islam meupun sebagai
penasehat raja-raja Islam, atau sebagai raja.
3. Dibidang seni budaya, berperan sebagai pengembang kebudayaan setempat
yang disesuikan dengan budaya Islam baik melalui akulturasi maupun asimilasi
kebudayaan.

F. Perkembangan Kerajaan Islam di Nusantara

1. Kerajaan Perlak

Kesultanan Perlak merupakan kerajaan Islam pertama di Indonesia yang berdiri pada
tanggal 1 Muharam 225 H atau 804 M. Kesultanan ini terletak di wilayah Perlak, Aceh Timur,
Nangroe Aceh Darussalam, Indonesia.

Kesultanan Perlak berdiri pada tahun 840 dan berakhir pada tahun 1292. Proses berdirinya
tidak terlepas dari pengaruh Islam di wilayah Sumatera. Sebelum Kesultanan Perlak berdiri,
di wilayah Perlak sebenarnya sudah berdiri Negeri Perlak yang raja dan rakyatnya
7merupakan keturunan dari Maharaja Pho He La (Meurah Perlak Syahir Nuwi) serta
keturunan dari pasukan-pasukan pengikutnya.

Pada tahun 840 ini, rombongan berjumlah 100 orang dari Timur Tengah menuju pantai
Sumatera yang dipimpin oleh Nakhoda Khilafah. Rombongan ini bertujuan untuk berdagang
sekaligus membawa sejumlah da'i yang bertugas untuk membawa dan menyebarkan Islam
ke Perlak. Dalam waktu kurang dari setengah abad, raja dan rakyat Perlak meninggalkan
agama lama mereka (Hindu dan Buddha), yang kemudian secara sukarela berbondong-
bondong memeluk Islam.

Perkembangan selanjutnya menunjukkan bahwa salah seorang anak buah dari Nakhoda
Khalifah, Ali bin Muhammad bin Ja'far Shadiq dikawinkan dengan Makhdum Tansyuri, yang
merupakan adik dari Syahir Nuwi, Raja Negeri Perlak yang berketurunan Parsi. Dari buah
perkawinan mereka lahirlah Sultan Alaiddin Sayyid Maulana Abdul Aziz Shah, yang menjadi
sultan pertama di Kesultanan Perlak sejak tahun 840. Ibu kotanya Perlak yang semula
bernama Bandar Perlak kemudian diubah menjadi Bandar Khalifah sebagai bentuk
perhargaan terhadap jasa Nakhoda Khalifah.

Silsilah

Sebelum berdirinya Kesultanan Perlak, di wilayah Negeri Perlak sudah ada rajanya, yaitu
Meurah Perlak Syahir Nuwi. Namun, data tentang raja-raja Negeri Perlak secara lengkap
belum ditemukan. Sedangkan daftar nama sultan yang pernah berkuasa di Kesultanan
Pelak adalah sebagai berikut:

1. Sultan Alaiddin Syed Maulana Abdul Azis Shah (840-864)


2. Sultan Alaiddin Syed Maulana Abdul Rahim Shah (864-888)
3. Sultan Alaiddin Syed Maulana Abbas Shah (888-913)
4. Sultan Alaiddin Syed Maulana Ali Mughat Shah (915-918)
5. Sultan Makhdum Alaiddin Malik Abdul Kadir Shah Johan Berdaulat (928-932)
6. Sultan Makhdum Alaiddin Malik Muhammad Amin Shah Johan Berdaulat (932-
956)

7
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
7. Sultan Makhdum Alaiddin Abdul Malik Shah Johan Berdaulat (956-983)
8. Sultan Makhdum Alaiddin Malik Ibrahim Shah Johan Berdaulat (986-1023)
9. Sultan Makhdum Alaiddin Malik Mahmud Shah Johan Berdaulat (1023-1059)
10.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Mansur Shah Johan Berdaulat (1059-1078)
11.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Abdullah Shah Johan Berdaulat (1078-1109)
12.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Ahmad Shah Johan Berdaulat (1109-1135)
13.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Mahmud Shah Johan Berdaulat (1135-1160)
14.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Usman Shah Johan Berdaulat (1160-1173)
15.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Muhammad Shah Johan Berdaulat (1173-
1200)
16.Sultan Makhdum Alaiddin Abdul Jalil Shah Johan Berdaulat (1200-1230)
17.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Muhammad Amin Shah II Johan Berdaulat
(1230-1267)
18.Sultan Makhdum Alaiddin Malik Abdul Aziz Johan Berdaulat (1267-1292)

2. Kerajaan Samudra Pasai

Kerajaan Samudra Pasai terletak di sebelah utara Perlak di daerah Lhokseumawe (sekarang
pantai timur Aceh). Kerajaan Samudra Pasai merupakan kerajaan Islam pertama di
Nusantara dan berdiri pada abad ke- 13 M. Wilayahnya strategis karena menghadap Selat
Malaka.

Kota Samudera (agak jauh dari laut) dan Pasai (kota pesisir) yang masyarakatnya sudah
masuk Islam tersebut disatukan oleh Marah Sile yang masuk Islam berkat pertemuannya
dengan Syekh Ismail, seorang utusan Syarif Mekah. Merah Selu kemudian dinobatkan
menjadi sultan (raja) dengan gelar Sultan Malik al Saleh.

Setelah resmi menjadi kerajaan Islam, Samudera Pasai berkembang pesat menjadi pusat
perdagangan dan pusat studi Islam yang ramai. Pedagang dari India, Benggala, Gujarat,
Arab, Cina serta daerah di sekitarnya banyak berdatangan di Samudera Pasai.

Samudera Pasai setelah pertahanannya kuat segera meluaskan kekuasaan ke daerah


pedalaman meliputi Tamiang, Balek Bimba, Samerlangga, Beruana, Simpag, Buloh Telang,
Benua, Samudera, Perlak, Hambu Aer, Rama Candhi, Tukas, Pekan, dan Pasai.
Ada beberapa raja yang pernah memerintah Samudera Pasai, antara lain:

1. Sultan Malik al Saleh ( 1290 - 1297)


2. Muhammad Malik az Zahir ( 1297 – 1326)
3. Mahmud Malik az Zahir ( 1326 – 1345)
4. Mansur Malik az Zahir ( …. – 1346 )
5. Ahmad Malik az Zahir ( 1346 – 1383 )
6. Zain al Abidin Malik az Zahir ( 1383 – 1405 )
7. Nahrasiyah ( 1405 – 1412 )
8. Sallah ad Din ( 1412 - … )
9. Abu Zaid Malik az Zahir ( … - 1455 )
10. Mahmud Malik az Zahir ( 1455 – 1477 )
11. Zain al Abidin ( 1477 – 1500 )
12. Abdullah Malik az Zahir ( 1501 – 1513 )
13. Zain al Abidin ( 1513 – 1524

3. Kerajaan Malaka

Kerajaan Malaka didirikan oleh Parameswara antara tahun 1380-1403 M. Parameswara


berasal dari Sriwijaya, dan merupakan putra Raja Sam Agi. Saat itu, ia masih menganut
agama Hindu. Ia melarikan diri ke Malaka karena kerajaannya di Sumatera runtuh akibat
diserang Majapahit. Pada saat Malaka didirikan, di situ terdapat penduduk asli dari Suku
Laut yang hidup sebagai nelayan. Mereka berjumlah lebih kurang tiga puluh keluarga. Raja
dan pengikutnya adalah rombongan pendatang yang memiliki tingkat kebudayaan yang jauh
lebih tinggi, karena itu, mereka berhasil mempengaruhi masyarakat asli. Kemudian,
bersama penduduk asli tersebut, rombongan pendatang mengubah Malaka menjadi sebuah
kota yang ramai. Selain menjadikan kota tersebut sebagai pusat perdagangan, rombongan
pendatang juga mengajak penduduk asli menanam tanaman yang belum pernah mereka
kenal sebelumnya, seperti tebu, pisang, dan rempah-rempah.

Rombongan pendatang juga telah menemukan biji-biji timah di daratan. Dalam


perkembangannya, kemudian terjalin hubungan perdagangan yang ramai dengan daratan
Sumatera. Salah satu komoditas penting yang diimpor Malaka dari Sumatera saat itu adalah
8beras. Malaka amat bergantung pada Sumatera dalam memenuhi kebutuhan beras ini,
karena persawahan dan perladangan tidak dapat dikembangkan di Malaka. Hal ini
kemungkinan disebabkan teknik bersawah yang belum mereka pahami, atau mungkin
karena perhatian mereka lebih tercurah pada sektor perdagangan, dengan posisi geografis
strategis yang mereka miliki.

Berkaitan dengan asal usul nama Malaka, bisa dirunut dari kisah berikut. Menurut Sejarah
Melayu (Malay Annals) yang ditulis Tun Sri Lanang pada tahun 1565, Parameswara
melarikan diri dari Tumasik, karena diserang oleh Siam. Dalam pelarian tersebut, ia sampai
ke Muar, tetapi ia diganggu biawak yang tidak terkira banyaknya. Kemudian ia pindah ke
Burok dan mencoba untuk bertahan disitu, tapi gagal. Kemudian Parameswara berpindah
ke Sening Ujong hingga kemudian sampai di Sungai Bertam, sebuah tempat yang terletak
di pesisir pantai. Orang-orang Seletar yang mendiami kawasan tersebut kemudian meminta
Parameswara menjadi raja. Suatu ketika, ia pergi berburu. Tak disangka, dalam perburuan
tersebut, ia melihat salah satu anjing buruannya ditendang oleh seekor pelanduk. Ia sangat
terkesan dengan keberanian pelanduk tersebut. Saat itu, ia sedang berteduh di bawah
pohon Malaka. Maka, kawasan tersebut kemudian ia namakan Malaka.

4. Kerajaan Aceh

Pendiri kerajaan ini ialah Ali Mughayat Syah (1513-1528 M). Pada masa
pemerintahannya, Aceh menyatukan kerajaan-kerajaan disekitarnya, seperti Kesultanan
Samudra Pasai, Perlak, Lamuri, Benua Tamiang dan Indera Jaya. Raja berikutnya Sultan
Alauddin Riayat Syah (1537-1568 M). Dalam masa kekuasaannya, Aceh terus berusaha
mengusir Portugis yang berkeinginan menguasai wilayahnya dan menyerang Johor yang
bersekutu dengan Portugis. Usaha membangun kebesaran Aceh lainnya adalah menjalin
hubungan dengan Turki, Persia, India dan Kerajaan-kerajaan Islam di Jawa.

Kerajaan Aceh mencapai kejayaannya dibawah Pemerintahan Sultan Iskandar


Muda (1607-1636 M). Pada masa kekuasaanya, wilayah Aceh semakin luas yaitu dari
pesisir barat samudra sampai Bengkulu, pesisir timur Sumatera sampai Siale, Johar,
Pahang dan Pattani.

8
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
Sultan Iskandar Muda kemudian digantikan oleh Sultan Iskandar Thani (1636-1641
M). Pada masa kekuasaannya, ia lebih memperhatikan pengembangan dalam negeri
ketimbang politik ekspansi, berkembangnya studi Islam masa pemerintahan Sultan Iskandar
Thani karena didukung oleh kehadiran Nuruddin ar Raniri (seorang ahli tasawuf yang
berasal dari Gujarat, India. Nuruddin ar Raniri pernah singgah di Aceh sekitar tahun 1637 –
1644 M. Nuruddin ar Raniri banyak menulis buku tasawuf. Hasil karyanya yang terkenal
adalah Bustanus Salatin yang berisi sejarah Aceh). Setelah Sultan Iskandar Thani wafat,
kerajaan Aceh mulai mengalami kemunduran.

5. Kerajaan Demak

Kerajaan Demak merupakan Kerajaan Islam pertama di Jawa. Pendirinya ialah Raden Fatah
(1478 – 1518 M). Kerajaan ini memiliki wilayah yang luas dan membentang di pesisir utara
Jawa, bekas Kerajaan Majapahit.

Setelah sebagian besar wilayah Jawa dikuasainya, Kerajaan Demak melakukan ekspansi
ke luar Jawa. Caranya, dengan menyerang Malaka yang sudah jatuh ketangan Portugis.
Pemimpin serangan itu ialah Pati Unus (1518-1521 M) dan dikenal dengan Pangeran
Sabrang Lor. Serangan itu mengalami kegagalan, karena jarak serangan terlalu jauh dan
Demak kurang memiliki persenjataan. Walaupun gagal, kerajaan Demak telah membuktikan
bahwa kerajaan Nusantara mampu melawan kekuatan bangsa Barat.Kerajaan Demak
mengalami kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Trenggono (1521-1546 M). Pada
masa pemerintahannya, Demak berusaha membendung masuknya Portugis ke Jawa.
Setelah Sultan Trenggono wafat, Demak mengalami kemunduran yang disebabkan adanya
perebutan kekuasaan dan kelemahan sistem pemerintahan di Kerajaan Demak. Kerajaan
Demak memiliki peranan besar sebagai pusat penyebaran Islam di Jawa. Demak pun
membangun masjid yang menggunakan perpaduan antara kebudayaan Jawa dan Islam.
Masjid yang dimaksud adalah Masjid Raya Demak dan Masjid Raya Kudus.

6. Kerajaaan Mataram Islam

Pendiri Kerajaan Mataram ialah Kyai Ageng Pamanahan. Setelah meninggal tahun 1575 M,
Pamanahan digantikan oleh anaknya bernama Sutawijaya. Pada masa pemerintahan
Sutawijaya, wilayah kekuasaan Mataram meliputi Jawa Tengah, Jawa Timur, Cirebon dan
sebagian Priangan. 9

Sutawijaya kemudian digantikan Mas Jolang (1511-1613 M). Pada masa pemerintahan Mas
Jolang, Mataram Islam tidak mampu memperluas wilayahnya karena disibukkan dengan
usaha mengatasi para pemberontak.

Pengganti Mas Jolang ialah Raden Rangsang (1613-1645 M) yang bergelar Sultan Agung
Hanyokrokusumo. Cita-cita perjuangan kedua pendahulunya tetap dilanjutkan sejak tahun
1614 M, Sultan Agung mulai bergerak menaklukkan kembali daerah di pesisir utara Jawa.
Balatentara Mataram berhasil menaklukkan Lumajang, Pasuruan, Kediri, Tuban, Pajang,
Lasem, Madura, Surabaya dan Sukadana (Kalimantan). Sedangkan di daerah pedalaman
yang tidak mau tunduk kepada kerajaan Mataram Islam, yaitu Madura, Ponorogo, Blora dan
Bojonegoro. Setelah Surabaya jatuh hampir seluruh Jawa dikuasainya hanya tinggal
Cirebon, Banten dan Batavia yang belum dikuasai. Pada tahun 1628 M dan 1629 M Mataram
menyerang Batavia, namun tidak berhasil karena kurangnya persiapan logistik. Sultan
Agung adalah seorang organisator, ahli politik, ahli filsafat dan ahli sastra. Berikut ini adalah
hasil karya Sultan Agung, yaitu :

a. Tahun 1833 M, Sultan Agung menciptakan Tarikh Jawa Islam yang dimulai
1 Muharam 1043 H.
b. Mengarang buku ”sastra gending” yang berisi ajaran filsafat mengenai
kesucian jiwa.

c. Membuat buku undang-undang hukum pidana dan perdata yang diberi


nama ”surya alam”.

7. Kerajaan Cirebon

Awalnya Cirebon merupakan bagian dari kerajaan Pajajaran. Pada abad ke- 16, Cirebon
berkembang menjadi pelabuhan yang ramai dan pusat perdagangan di pantai Jawa Barat
bagian utara. Setelah jumlah pedagang semakin banyak dan proses Islamisasi berkembang
terus, Sunan Gunung Jati segera membentuk pemerintahan kerajaan Islam Cirebon.

9
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
Cirebon dan Demak memiliki hubungan dekat. Secara ekonomi, pelabuhan Banten dijadikan
sebagai pelabuhan bagi perkembangan ekonomi Demak di wilayah Cirebon, sebelum
pelabuhan ini berdiri sendiri sebagai kerajaan. Adapun secara politik dan budaya,
hubungannya terjadi melalui perkawinan. Pada tahun 1524 M, Sunan Gunung Jati menikahi
saudara perempuan raja Demak. Dari perkawinan tersebut, Sunan Gunung Jati memperoleh
anak bernama Hasanuddin yang kemudian dinobatkan sebagai Sultan Banten, setelah
Demak merebut Banten dari penguasa Pajajaran. Adapun Sunan Gunung Jati, setelah
meletakkan dasar-dasar pemerintahan kesultanan Banten segera membentuk
pemerintahan di Cirebon pada tahun 1552 M. Masih ada perbedaan pendapat mengenai
apakah Sunan Gunung Jati dengan Fatahillah sama orangnya atau berbeda ? Selama ini
terdapat dua versi mengenai tokoh tersebut.

Versi pertama dikemukakan oleh sejarawan Hoesien Djajadiningrat (1913) yang merujuk
pada sumber-sumber yang dikemukakan oleh catatan sejarah bangsa Portugis dan sumber-
sumber lainnya mengatakan bahwa Sunan Gunung Jati ialah sama dengan Fatahillah,
Falatehan, Tagaril, atau Syarif Hidayatullah. Versi kedua dikemukakan oleh sejarawan Atja
(1972) dan Edi S. Ekadjati (2000) mengatakan bahwa Fatahillah dan Sunan Gunung Jati
ialah dua orang yang berbeda, walaupun keduanya ialah sama-sama tokoh penyebar Islam
di Cirebon. Versi kedua ini didukung oleh Babad Cirebon dan naskah Carita Purwaka
Caruban Nagari.

8. Kerajaan Banten

Hasanuddin sebagai anak dari Sunan Gunung Jati dianggap sebagai raja dari
Kerajaan/Kesultanan Banten yang pertama. Adapun Sunan Gunung Jati dianggap sebagai
pendiri kerajaan Banten.

Seperti halnya ayahnya, Hasanuddin memiliki hubungan keluarga dengan Raja Demak
(Sultan Trenggono) melalui perkawinan. Dari perkawinan tersebut, Hasanuddin memperoleh
dua orang anak, yaitu Maulana Yusuf dan Pangeran Jepara. Anak kedua diangkat menjadi
penguasa Jepara, sedangkan Maulana Yusuf sebagai anak pertama diangkat menjadi Raja
Banten.

Perebutan tahta di Banten terjadi sepeninggal Maulana Yusuf, yaitu antara Maulana
Muhammad (anak Maulana Yusuf) dengan Pangeran Jepara. Namun usaha ini dapat
10digagalkan oleh pasukan Banten. Dari kegagalan serangan tersebut, Banten dan Cirebon
berdiri sebagai kerajaan yang berdaulat.

Banten mencapai masa kejayaannya dibawah pimpinan Sultan Ageng Tirtayasa (1651-1682
M). Selama masa pemerintahannya, Sultan Ageng terlibat pertempuran melawan VOC.
Kegigihan Sultan Ageng ditentang oleh Sultan Haji. Kesempatan ini dimanfaatkan VOC
untuk menggunakan politik adu domba sehingga tidak lama kemudian Sultan Ageng dapat
ditangkap Belanda tahun 1683 M dan dipenjara di Batavia sampai akhirnya wafat tahun 1692
M. Akhirnya, Sultan Haji dipaksa untuk menandatangani perjanjian dengan VOC. Harus
menerima kenyataan bahwa Belanda memonopoli perdagangan di Banten.

9. Kerajaan Gowa-Tallo

Kerajaan yang terletak di Sulawesi Selatan sebenarnya terdiri atas dua kerjaan:

Gowa dan Tallo. Kedua kerajaan ini kemudian bersatu. Raja Gowa, Daeng Manrabia,
menjadi raja bergelar Sultan Alauddin dan Raja Tallo, Karaeng Mantoaya, menjadi perdana
menteri bergelar Sultan Abdullah. Karena pusat pemerintahannya terdapat di Makassar,
Kerajaan Gowa dan Tallo sering disebut sebagai Kerajaan Makassar.

Karena posisinya yang strategis di antara wilayah barat dan timur Nusantara, Kerajaan
Gowa dan Tallo menjadi bandar utama untuk memasuki Indonesia Timur yang kaya rempah-
rempah. Kerajaan Makassar memiliki pelaut-pelaut yang tangguh terutama dari daerah
Bugis. Mereka inilah yang memperkuat barisan pertahanan laut Makassar.

Raja yang terkenal dari kerajaan ini ialah Sultan Hasanuddin (1653-1669).

Hasanuddin berhasil memperluas wilayah kekuasaan Makassar baik ke atas sampai ke


Sumbawa dan sebagian Flores di selatan.

Karena merupakan bandar utama untuk memasuki Indonesia Timur, Hasanuddin bercita-
cita menjadikan Makassar sebagai pusat kegiatan perdagangan di Indonesia bagian Timur.
Hal ini merupakan ancaman bagi Belanda sehingga sering terjadi pertempuran dan
perampokan terhadap armada Belanda. Belanda kemudian menyerang Makassar dengan
bantuan Aru Palaka, raja Bone. Belanda berhasil memaksa Hasanuddin, Si Ayam Jantan
dari Timur itu menyepakati Perjanjian Bongaya pada tahun 1667. Isi perjanjian itu ialah:

10
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
Belanda mendapat monopoli dagang di Makassar, Belanda boleh mendirikan benteng di
Makassar, Makassar harus melepaskan jajahannya, dan Aru Palaka harus diakui sebagai
Raja Bone.

Sultan Hasanuddin kemudian digantikan oleh Mapasomba. Namun, Mapasomba tidak


berkuasa lama karena Makassar kemudian dikuasai Belanda, bahkan seluruh Sulawesi
Selatan.

Tata kehidupan yang tumbuh di Makassar dipengaruhi oleh hukum Islam.

Kehidupan perekonomiannya berdasarkan pada ekonomi maritim: perdagangan dan


pelayaran. Sulawesi Selatan sendiri merupakan daerah pertanian yang subur. Daerah-
daerah taklukkannya di tenggara seperti Selayar dan Buton serta di selatan seperti Lombok,
Sumbawa, dan Flores juga merupakan daerah yang kaya dengan sumber daya alam.
Semua itu membuat Makassar mampu memenuhi semua kebutuhannya bahkan mampu
mengekspor.

Karena memiliki pelaut-pelaut yang tangguh dan terletak di pintu masuk jalur perdagangan
Indonesia Timur, disusunlah Ade’Allapialing Bicarana Pabbalri’e, sebuah tata hukum niaga
dan perniagaan dan sebuah naskah lontar yang ditulis oleh Amanna Gappa.

10. Kerajaan Ternate dan Tidore

Kerajaan Ternate dan Tidore merupakan dua kerajaan di kepulauan Maluku. Dalam sejarah
perkembangannya, kedua kerajaan tersebut bersaing untuk memperebutkan kekuasaan
politik dan ekonomi. Tidak jarang mereka melibatkan kekuatan-kekuatan asing, seperti
Portugis, Spanyol dan Belanda. Kekuatan-kekuatan asing tersebut dalam
perkembangannya berambisi pula untuk menguasai secara monopoli perdagangan rempah-
rempah di kawasan ini. Persaingan antara kerajaan Ternate dan Tidore diperburuk dengan
ikut campurnya bangsa Portugis yang membantu Ternate dan bangsa Spanyol yang
membantu Tidore. Setelah memperoleh keuntungan, kedua bangsa barat tersebut
bersepakat untuk menyelesaikan persaingan mereka dalam Perjanjian Saragosa ( 22 April
1529). Hasil perjanjian tersebut, Spanyol harus meninggalkan Maluku dan menguasai
Philipina, sedangkan Portugis tetap melakukan perdagangan di kepulauan Maluku.11

Walaupun sedang bersaing memperebutkan hegemoni di kawasan tersebut, kerajaan-


kerajaan di Maluku tetap tidak menginginkan bangsa-bangsa barat mengganggu kegiatan
perdagangan di kawasan tersebut. Hal itu merupakan salah satu ciri kerajaan-kerajaan Islam
di Maluku. Oleh karena itu, mereka selalu mengadakan perlawanan terhadap kekuasaan
asing. Misalnya, perlawanan yang dilakukan oleh Sultan Hairun (1550 – 1570 M) dan
perlawanan Sultan Baabullah (1570-1583).Perlawanan yang terakhir ini mampu memaksa
bangsa Portugis meninggalkan Maluku dan memindahkan kegiatannya ke Timor Timur
(sekarang Timor Leste). Adapaun perlawanan terhadap Belanda dilakukan pada masa
pemerintahan Sultan Nuku (1780 – 1805 M).

G. Peranan Organisasi-organisasi Islam dan Partai-partai Politik


Islam
Dalam perjuangan membela bangsa, Negara dan menegakkan Islam di Indonesia, Umat
Islam mendirikan berbagai organisasi dan partai politik dengan corak dan warna yang
berbeda-beda. Ada yang bergerak dalam bidang politik, sosial budaya, pendidikan, ekonomi
dan sebagainya. Namun semuanya mempunyai tujuan yang sama, yaitu memajukan
bangsa Indonesia khususnya umat Islam dan melepaskan diri dari belenggu penjajahan.
Tercatat dalam sejarah, bahwa dari lembaga-lembaga tersebut telah lahir para tokoh dan
pejuang yang sangat berperan baik di masa perjuangan mengusir penjajah, maupun pada
masa pembangunan.

1. Sarekat Islam (SI)

Sarekat Islam (SI) pada awalnya adalah perkumpulan bagi para pedagang muslim yang
didirikan pada akhir tahun 1911 di Solo oleh H. Samanhudi. Nama semula adalah Sarekat
Dagang Islam (SDI). Kemudian tanggal 10 Nopember 1912 berubah nama menjadi Sarekat
Islam (SI). H.Umar Said Cokroaminoto diangkat sebagai ketua, sedangkan H.Samanhudi
sebagai ketua kehormatan. Latar belakang didirikannya organisasi ini pada awalnya untuk
menghimpun dan memajukan para pedagang Islam dalam rangka bersaing dengan para

11
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
pedagang asing, dan juga membentengi kaum muslimin dari gerakan penyebaran agama
Kristen yang semakin merajalela. Dengan nama Sarekat Islam dibawah pimpinan H.O.S.
Cokroaminoto organisasi ini semakin berkembang karena mendapat sambutan yang luar
biasa dari masyarakat. Daya tarik utamanya adalah asas keislamannya. Dengan SI mereka
(umat Islam) yakin akan dibela kepentingannya.

Keanggotaan SI terbuka untuk semua golongan dan suku bangsa yang beragama Islam.
Berbeda dengan Budi Utomo yang membatasi keanggotaannya pada suku bangsa tertentu
(Jawa). Sehingga banyak sejarawan mengatakan bahwa tanggal berdirinya SI ini lebih tepat
disebut sebagai Hari Kebangkitan Nasional, dan bukan tahun 1908 dengan patokan
berdirinya Budi Utomo.

2. Muhammadiyah

Muhammadiyah secara etimologi artinya pengikut Nabi Muhammad. Adalah sebuah


organisasi non-politis yang bertujuan mengembalikan ajaran Islam sesuai dengan al-Quran
dan Sunnah Nabi Muhammad saw; memberantas kebiasaan yang tidak sesuai dengan
ajaran agama (bid’ah) dan memajukan ilmu agama Islam di kalangan anggotanya.
Organisasi ini didirikan oleh KH. Ahmad Dahlan di Yogyakarta pada 18 Nopember 1912.
Dalam Anggaran Dasar Muhammadiyah yang baru, telah disesuaikan dengan UU no.8
tahun 1985 dan hasil Muktamar Muhammadiyah ke-41 di Surakarta pada tanggal 7-11
Desember 1985, Bab 1 pasal 1 disebutkan bahwa Muhammadiyah adalah gerakan Islam
dan dakwah amar ma’ruf nahi munkar yang berakidah Islam dan bersumber pada al-Quran
dan Sunnah. Sifat gerakannya adalah non-politik, tapi tidak melarang anggotanya memasuki
partai politik. Hal ini dicontohkan oleh pendirinya sendiri, KH Ahmad Dahlan, dimana beliau
juga adalah termasuk anggota Sarekat Islam.

Banyak anggota Muhammadiyah yang berjuang baik pada masa penjajahan Belanda,
Jepang, masa mempertahankan kemerdekaan, masa Orde Lama, Orde Baru dan Masa
Reformasi. Mereka tersebar di berbagai organisasi pergerakan, organisasi partai politik dan
lembaga-lembaga negara. Tokoh-tokoh Muhammadiyah yang kita kenal seperti KH. Mas
Mansur, Prof. Kahar Muzakir, Dr. Sukirman Wirjosanjoyo adalah para pejuang yang tidak
asing lagi. Demikian pula seperti Buya Hamka, KH AR. Fakhruddin, Dr. Amin Rais, Dr. Syafi’i
Ma’arif dan Dr. Din Syamsudin adalah tokoh–tokoh Muhammadiyah yang sangat berperan
dalam pentas nasional Indonesia.12

3. Al Irsyad

Organisasi ini berdiri tanggal 6 September 1914 di Jakarta, dua tahun setelah
Muhammadiyah berdiri, dan bisa dibilang sebagai sempalan dari Jami’atul Khair. Diantara
tokoh al-Irsyad yang terkenal adalah syeikh Ahmad Surkati, berasal dari Sudan yang semula
adalah pengajar di Jami’atul Khair. Al Irsyad ini mengkhususkan diri dalam perbaikan
(pembaharuan) agama kaum muslimin khususnya keturunan Arab Sebagian tokoh
Muhammadiyah pada awal berdirinya juga adalah kader-kader yang dibina dalam lembaga
pendidikan AlIrsyad. Saat itu al-Irsyad sudah memiliki Madrasah Awaliyah (3 tahun),
Madrasah Ibtidaiyah (4 tahun), Madrasah Tajhiziyah (2tahun), dan Madrasah Mu’allimin
yang dikhususkan untuk mencetak guru.

Al-Irsyad bergerak bukan hanya dalam bidang pendidikan, tapi juga bidang-bidang lain
seperti rumah sakit, panti asuhan dan rumah yatim piatu.

4. Nahdlatul Ulama

( NU) artinya kebangkitan para ulama. Adalah sebuah Organisasi sosial keagamaan yang
dipelopori oleh para ulama atau kiyai. Mereka itu ialah K.H.Hasyim Asy’ari, K.H.Wahab
Hasbullah, K.H.Bisri Syamsuri, K.H.Mas Alwi , dan K.H.Ridwan. Lahir di Surabaya pada
tanggal 31 Januari 1926 dan kini menjadi salah satu organisai dan gerakan Islam terbesar
di tanah air. Bertujuan mengupayakan berlakunya ajaran Islam yang berhaluan
Ahlussunnah Waljama’ah dan penganut salah satu dari empat mazhab fiqih (Imam Hanafi,
Imam Syafi’i, Imam Hambali dan Imam Maliki).

Pada mulanya NU ini tidak mencampuri urusan politik. Ia lebih memfokuskan diri pada
pengembangan dan pemantapan paham keagamaannya dalam masyarakat yang saat itu
sedang gencar-gencarnya penyebaran faham Wahabiyah yang dianggap membahayakan
paham ahli Sunnah Waljama’ah. Hal ini tersirat dalam salah satu hasil keputusan
kongresnya di Surabaya pada bulan Oktober 1928.

12
www.elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-indonesia.html
NU semakin berkembang dengan cepat. Pada tahun 1935 telah memiliki 68 cabang dengan
anggota 6700 orang. Pada kongres tahun 1940 di Surabaya dinyatakan berdirinya
organisasi wanita NU atau Muslimat dan Pemuda Anshar.

5. Majlis Islam A’la Indonesia (MIAI)

MIAI ini sebenarnya berdiri pada masa pemerintahan Belanda, yaitu tanggal 21 September
1937 di Surabaya sebagai organisasi federasi yang diprakarsai oleh K.H. Mas Mansur, K.H.
Ahmad Dahlan (Muhammadiyah), K.H. Wahab Hasbullah (NU) dan Wondoamiseno (PSII).

Tujuan didirikan MIAI ini adalah agar semua umat Islam mempunyai wadah tempat
membicarakan dan memutuskan semua soal yang dianggap penting bagi kemaslahatan
umat dan agama Islam. Keputusan yang diambil MIAI harus dilaksanakan oleh semua
organisasi yang menjadi anggotanya.

Pembentukan MIAI mendapat sambutan dari berbagai organisasi Islam di Indonesia seperti
PSII, Muhammadiyah, NU, Persis, dan organisasi-organisasi yang lebih kecil lainnya. Pada
waktu dibentuk anggotanya hanya 7 organisasi, tapi empat tahun kemudian jumlahnya
sudah mencapai duapuluh.

Pada akhir pemerintahan Hindia Belanda MIAI memberikan dukungan terhadap aksi
Indonesia berparlemen yang dicanangkan oleh GAPI (Gabungan Politik Indonesia).

MIAI berkembang menjadi organisasi yang cukup penting pada masa pendudukan Jepang.
Para tokoh Islam dan para Ulama memanfaatkannya sebagai tempat bermusyawarah
membahas masalah-masalah yang penting yang dihadapi umat Islam. Semboyannya
terkenal Berpegang teguhlah kepada tali Allah dan janganlah bercerai berai.

6. Masyumi

Masyumi kepanjangan dari Majlis Syura Muslimin Indonesia berdiri tahun 1943. Dalam
Muktamar Islam Indonesia tanggal 7 Nopember 1945 disepakati bahwa Masyumi adalah
sebagai satu-satunya partai Islam untuk rakyat Indonesia. Saat itu juga Masyumi
mengeluarkan maklumat yang berbunyi :” 60 Milyoen kaum muslimin Indonesia siap berjihad
fi sabilillah “, Pernyataan ini direkam dengan baik oleh harian Kedaulatan Rakyat pada
tanggal 8 Nopember 1945. Organisasi ini dipimpin oleh K.H. Mas Mansur dan didampingi
K.H.Hasyim Asy’ari. Tergabung dalam organisasi ini adalah Muhammadiyah, Nahdlatul
Ulama, Persis, dan Sarekat Islam. Tokoh-tokoh lain yang penting misalnya Ki Bagus
Hadikusumo, Abdul Wahab dan tokoh-tokoh muda lainnya misalnya Moh. Natsir, Harsono
Cokrominoto, dan Prawoto Mangunsasmito.

Visi Masyumi bahwa setiap umat Islam diwajibkan jihad Fi sabilillah dalam berbagai bidang,
termasuk dalam bidang politik. Para pemuda Islam, khususnya para santri dipersiapkan
untuk berjuang secara fisik maupun politis. Masyumi dibubarkan oleh Soekarno pada tahun
1960. Sementara organisasi-organisasi yang semula bergabung dalam Masyumi sudah
mengundurkan diri sebelumnya, seolah-olah mereka tahu bahwa Masyumi akan
dibubarkan.

7. Mathla’ul Anwar

Organisasi ini berdiri tahun 1905 di Marus, Menes Banten. Bergerak dalam bidang sosial
keagamaan dan pendidikan. Pendirinya adalah KH. M. Yasin. Tujuannya adalah untuk
mengembangkan pendidikan Islam khususnya di kalangan masyarakat sekitar Menes
Banten. Aspirasi politik organisasi ini pernah disalurkan melalui Sarekat Islam (SI), tapi
perkembangan selanjutnya organisasi ini menjadi netral, artinya tidak ikut dalam kegiatan
politik, tapi hanya mengkhususkan diri pada kegiatan sosial dan pengembangan pendidikan
Agama. Berkat memfokuskan diri pada pendidikan, organisasi ini sekarang sudah menjadi
organisasi berskup nasional. Lembaga-lembaga pendidikannya berupa madrasah-
madrasah dari mulai TK sampai Madrasah Aliyah (setingkat SMA) tersebar di seluruh
Nusantara.

8. Persatuan Islam (Persis)

Persis adalah organisasi sosial pendidikan dan keagamaan. Didirikan pada tanggal 17
September 1923 di Bandung atas prakarsa KH. Zamzam dan Muhammad Yunus, dua
saudagar dari kota Palembang. Organisasi ini diketuai pertama kali oleh A. Hassan, seorang
ulama yang terkenal sebagai teman dialog Bung Karno ketika ia dipenjara. Bung Karno
banyak berdialog dengan A.Hassan lewat surat-suratnya. Pemikiran-pemikiran keagamaan
Bung Karno selain dari HOS Cokroaminoto, juga banyak berasal dari A.Hassan ini.
H. Berikut Surah yang berkaitan tentang penyebaran islam

1. Surah An - Nahl [16:125]

Artinya :

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan
bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih
mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui
orang-orang yang mendapat petunjuk.

2. Surah Al - Anbya [21:107]

Artinya :

Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.13

13
Haludi, Khuslan dan abdirrohim. 2007. Integrasi Budi Pekerti dalam Pendidikan Agama
Islam. Solo: Tiga Serangkai.
3. Surah Ar - Rum [30:30]

Artinya :

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah
yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada peubahan pada fitrah Allah.
(Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui,

4. Surah Ar - Rum [30:9]

Artinya :

Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi dan memperhatikan
bagaimana akibat (yang diderita) oleh orang-orang sebelum mereka? orang-orang itu
adalah lebihkuat dari mereka (sendiri) dan telah mengolah bumi (tanah) serta
memakmurkannya lebih banyak dari apa yang telah mereka makmurkan. Dan telah datang
kepada mereka rasul-rasul mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata. Maka Allah
sekali-kali tidak berlaku zalim kepada mereka, akan tetapi merekalah yang berlaku zalim
kepada diri sendiri.
14

5. Surah Ar - Rum [30:10]

Artinya :

Kemudian, akibat orang-orang yang mengerjakan kejahatan adalah (azab) yang lebih buruk,
karena mereka mendustakan ayat-ayat Allah dan mereka selalu memperolok-oloknya.

14 14
Haludi, Khuslan dan abdirrohim. 2007. Integrasi Budi Pekerti dalam Pendidikan Agama
Islam. Solo: Tiga Serangkai.
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Penyebaran Islam di Nusantara pada awalnya memang dilakukan oleh para pedagang
Muslim yang melakukan aktivitas perdagangan hingga ke wilayah ini. Karena mereka bukan
merupakan ulama atau dai yang mengkhususkan diri untuk menyebarkan Islam, maka
perkembangan Islam di Nusantara pada awalnya juga berlangsung relatif lambat. Walaupun
para pedagang dari Timur Tengah telah melalui Selat Melaka sejak sebelum munculnya
Islam di Jazirah Arab, Islam tersebar di Nusantara dalam waktu yang relatif lambat. Hal ini
disebabkan faktor jarak yang jauh antara pusat pertumbuhan Islam di Jazirah Arab dengan
wilayah Nusantara.

Sumatera merupakan wilayah pertama di Nusantara yang berinterkasi dengan Islam. Disini,
secara sederhana bisa dikatakan berawal dari komunitas masyarakat yang pada akhirnya
membuka sebuah wilayah dan mengangkat seorang tokoh berpengaruh untuk kemudian
menjadi pemimpin komunitas masyarakat tersebut. Masuknya Agama Islam ke Indonesia
dibantu oleh para pedagang asing India (Gujarat), Arab dan Persia pada abad ke-7 dan ke-
8. Mereka memperdagangkan emas dan rempah-rempah di Selat Malaka. Sambil
menunggu angin musim baik, para pedagang asing tersebut melakukan interaksi dengan
penduduk setmepat, selain menjalin hubungan dagang, para pedagang asing membawa
ajaran Islam beserta kebudayaannya sehingga semakin lama ajaran dan kebudayaan Islam
berpengaruh pada penduduk setempat.

Sumatera mengawali jejak perjalanan Islam di nusantara. Di bagian utara pulau ini pernah
berdiri Kerajaan Samudera Pasai yang merupakan kerajaan Islam pertama di Indonesia.
Kerajaan ini didirikan oleh Meurah Silu pada tahun 1267 M

B. Kritik Dan Saran


Demikian makalah yang saya buat, semoga dapat bermanfaat bagi pembaca. Apabila ada
saran dan kritik yang ingin di sampaikan, silahkan hubungi saya.
Daftar Pustaka

 http:/www.saufudin.info/2008/12/perkembangan-islam-di-indonesia.html?m=1
 Haludi, Khuslan dan abdirrohim. 2007. Integrasi Budi Pekerti dalam Pendidikan
Agama Islam. Solo: Tiga Serangkai.
 http://elviravhira.blogspot.co.id/2012/12/makalah-perkembangan-islam-di-
indonesia.html