Anda di halaman 1dari 13

MANAJEMEN STRATEGI

ANALISIS PERSAINGAN MODEL LIMA KEKUATAN


PORTER

DiTujukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Manajemen


Strategi Oleh Dosen Pembina Dr.S. Marten Yogaswara,M.M dan Asisten
Dosen Saeful Al Mujab, S.Pd., M.Pd

Disusun Oleh

Nama : NPM :

Anita Yulianti Fransisca 155020078

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS PASUNDAN

BANDUNG

2018
ANALISIS PERSAINGAN : MODEL LIMA KEKUATAN PORTER

Lima kekuatan Porter adalah kerangka untuk analisis industri dan


pengembangan strategi bisnis yang dikembangkan oleh Michael E. Porter dari
Harvard Business School pada 1979. Menggunakan konsep-konsep
pengembangan, Organisasi Industri ekonomi untuk menurunkan lima kekuatan
yang menentukan intensitas kompetitif dan karena itu daya tarik dari
pasar. Porter menyatakan bahwa kelima kekuatan bersaing tersebut dapat
mengembangkan strategi persaingan dengan mempengaruhi atau mengubah
kekuatan tersebut agar dapat memberikan situasi yang menguntungkan bagi
perusahaan.

Ruang lingkup kelima kekuatan bersaing tersebut, antara lain:


1) Ancaman pendatang baru, yang dapat ditentukan dengan hambatan
masuk ke dalam industri, antara lain, hambatan harga, respon incumbent,
biaya yang tinggi, pengalaman incumbent dalam industri, keunggulan
biaya, differensiasi produk, akses distribusi, kebijakan pemerintah dan
switching cost. Kekuatan ini menentukan seberapa mudah (atau sulit)
untuk masuk ke industri tertentu. Jika Industri tersebut bisa mendapatkan
profit yang tinggi dengan sedikit hambatan maka pesaing akan segera
bermunculan. Semakin banyak perusahaan saingan (kompetitor) yang
bersaing pada market yang sama maka profit atau laba akan semakin
menurun. Sebaliknya, semakin tinggi hambatan masuk bagi pendatang
baru maka posisi perusahaan kita yang bergerak di industri tersebut akan
semakin diuntungkan.
Beberapa hambatan bagi para pendatang baru diantaranya adalah seperti :
a) Memerlukan dana atau modal yang tinggi
b) Teknologi yang tinggi
c) Hak Paten, Merek dagang
d) Skala Ekonomi
e) Loyalitas Pelanggan
f) Peraturan Pemerintah
2) Kekuatan tawar-menawar pemasok,yang dipengaruhi oleh beberapa faktor
antara lain tingkat konsentrasi pasar, diversifikasi, switching cost, organisasi
pemasok dan pemerintah. Daya tawar pemasok yang kuat memungkinkan
pemasok untuk menjual bahan baku pada harga yang tinggi ataupun menjual
bahan baku yang berkualitas rendah kepada pembelinya. Dengan demikian,
keuntungan perusahaan akan menjadi rendah karena memerlukan biaya yang
tinggi untuk membeli bahan baku yang berkualitas tinggi. Sebaliknya, semakin
rendah daya tawar pemasok, semakin tinggi pula keuntungan perusahaan kita.
Daya tawar pemasok menjadi tinggi apabila hanya sedikit pemasok yang
menyediakan bahan baku yang diinginkan sedangkan banyak pembeli yang ingin
membelinya, hanya terdapat sedikit bahan baku pengganti ataupun pemasok
memonopoli bahan baku yang ada.
3) Kekuatan tawar-menawar pembeli, yang dipengaruhi oleh berbagai faktor,
antara lain differensiasi, konsentrasi, kepentingan pembeli, tingkat pendapatan,
pilihan kualitas produk, akses informasi, dan switching cost. Kekuatan ini menilai
daya tawar atau kekuatan penawaran dari pembeli/konsumen, semakin tinggi daya
tawar pembeli dalam menuntut harga yang lebih rendah ataupun kualitas produk
yang lebih tinggi, semakin rendah profit atau laba yang akan didapatkan oleh
perusahaan produsen. Harga produk yang lebih rendah berarti pendapatan bagi
perusahaan juga semakin rendah. Di satu sisi, Perusahaan memerlukan biaya yang
tinggi dalam menghasilkan produk yang berkualitas tinggi. Sebaliknya, semakin
rendah daya tawar pembeli maka semakin menguntungkan bagi perusahaan kita.
Daya tawar pembeli tinggi apabila jumlah produk pengganti yang banyak, banyak
stok yang tersedia namun hanya sedikit pembelinya.

4) Ancaman produk subtitusi, yang ditentukan oleh harga produk


subtitusi, switching cost, dan kualitas produk. Hambatan atau ancaman ini terjadi
apabila pembeli/konsumen mendapatkan produk pengganti yang lebih murah atau
produk pengganti yang memiliki kualitas lebih baik dengan biaya pengalihan yang
rendah. Semakin sedikit produk pengganti yang tersedia di pasaran akan semakin
menguntungkan perusahaan kita.

5) Persaingan di dalam industri, yang ditentukan oleh berbagai faktor, yaitu


pertumbuhan pasar, struktur biaya, hambatan keluar industri, switching cost,
pengalaman dalam industri, dan perbedaan strategi yang diterapkan. Kekuatan ini
adalah penentu utama, perusahaan harus bersaing secara agresif untuk
mendapatkan pangsa pasar yang besar. Perusahaan kita akan semakin diuntungkan
apabila posisi perusahaan kita kuat dan tingkat persaingan pada pasar (Market)
yang sama tersebut yang rendah. Persaingan semakin ketat akan terjadi apabila
banyak pesaing yang merebut pangsa pasar yang sama, loyalitas pelanggan yang
rendah, produk dapat dengan cepat digantikan dan banyak kompetitor yang
memiliki kemampuan yang sama dalam menghadapi persaingan.
Analisis Teori Porter pada PT.Kimia Farma :
1) Ancaman pendatang baru
Kekuatan ini biasanya dipengaruhi besar kecilnya hambatan masuk ke dalam
industri. Hambatan masuk kedalam industri itu contohnya antara lain : besarnya
biaya investasi yang dibutuhkan, perijinan ,akses terhadap bahan mentah, akses
terhadap saluran distribusi, ekuitas merek dan masih banyak lagi. Biasanya
semakin tinggi hambatan masuk , semakin rendah ancaman yang masuk dari
pendatang baru. Obat-obatan yang di produksi oleh PT Kimia Farma sudah
terpercaya oleh para apotek-apotek di seluruh Indonesia karena kualitas dari
produk tersebut, sehingga PT Kimia Farma selalu membuat produknya lebih
berkualitas lagi supaya masyarakat tetap percaya dengan produk ini.
2) Kekuatan tawar-menawar pemasok
Daya tawar dari pemasok juga digambarkan sebagai pasar input. Pemasok bahan
baku, komponen, tenaga kerja, dan jasa (seperti keahlian) kepada perusahaan
dapat menjadi sumber kekuatan di perusahaan, ketika ada beberapa pengganti.
Pemasok dapat menolak untuk bekerja sama dengan perusahaan, atau, misalnya,
muatan berlebihan harga tinggi untuk sumber daya yang unik.
3) Kekuatan tawar-menawar pembeli
Kekuatan tawar pembeli ,dimana kita bisa melihat bahwa semakin besar
pembelian, semakin banyak pilihan yang tersedia bagi pembeli dan pada
umumnya akan membuat posisi pembeli semakin kuat.
4) Ancaman produk subtitusi
Pembeli kecenderungan untuk mengganti produk karena kinerja dari produk
pengganti lebih baik dan memiliki harga relatif murah. Jumlah produknya juga
lebih gampang ditemukan di pasar. Produk pengganti dari Kimia Farma sangat
banyak sekali, misalnya dapat di ganti dari produk Kalbe Farma, Darya Varia,
Sanbe Farma dll yang semuanya mempunyai kualitas yang baik.
5) Persaingan di dalam industri
Untuk mengatasi persaingan dalam industri, perusahaan harus meningkatkan
kualitas yang lebih baik lagi, harga lebih terjangkau, melakukan inovasi-inovasi
baru terhadap produknya supaya masyarakat tidak mengalami kejenuhan terhadap
produk tersebut.

Pada Awalnya dikembangkan oleh Harvard Business School Michael E. Porter


pada tahun 1979, model lima kekuatan terlihat pada lima faktor khusus yang
membantu menentukan apakah ada atau tidaknya bisnis yang dapat
menguntungkan, berdasarkan bisnis lain dalam industri.

“Memahami kekuatan kompetitif, dan penyebab yang mendasari mereka,


mengungkapkan akar dari sebuah industri profitabilitas saat ini sambil
memberikan kerangka kerja untuk mengantisipasi dan mempengaruhi persaingan
(dan profitabilitas) dari waktu ke waktu,” tulis Porter dalam sebuah
artikel Harvard Business Review. “Sebuah struktur industri yang sehat harus
banyak menyedot perhatian para kompetitif untuk strategi sebagai posisi
perusahaan mereka sendiri”.

Menurut Porter, pasalnya profitabilitas identik tanpa memperhatikan industri.


Dalam hal tersebut, struktur industiy inilah yang akhirnya mendorong kompetisi
dan profitabilitas- bukan apakah suatu industry itu menghasilkan suatu produk
atau jasa, yang tampak atau sempurna, teknologi tinggi atau rendah, diatur atau
tidak diatur.

“ Jika modelnya sulit, karena mereka dalam industry seperti penerbangan, tekstil,
dan hotel, hampir tidak ada memperoleh pengembalian investasi yang menarik,”
tulis Porter.

“Jika modelnya yang mudah, karena mereka dalam industri seperti software,
minuman ringan, dan perlengkapan , mandi, banyak perusahaan yang
menguntungkan”.

Memahami Lima Kekuatannya


Porter dianggap memahami kedua kekuatan kompetitif dan struktur industri
secara keseluruhan hal penting untuk efektifitas pengambilan keputusan strategis.
Dalam model Porter, lima kekuatan yang mencakup persaingan industri adalah:

1. Persaingan yang kompetitif. Model ini meneliti bagaimana intensnya


persaingan saat ini di pasar, yang ditentukan oleh jumlah pesaing yang ada
dan dari masing-masing mampu melakukan. kompetisi persaingan yang
tinggi ketika ada hanya beberapa bisnis sama menjual produk atau
layanan, ketika industri tumbuh dan ketika konsumen dapat dengan mudah
beralih ke pesaing yang menawarkan untuk biaya kecil. Ketika kompetisi
persaingan tinggi, perang antara iklan dan harga bisa terjadi, yang dapat
merugikan para pelaku bisnis bawah. Persaingan secara kuantitatif diukur
dengan Konsentrasi Ratio (CR), yang merupakan persentase pangsa pasar
yang dimiliki oleh empat perusahaan terbesar di industri.
2. daya tawar pemasok. Model ini menganalisis seberapa banyak daya
pemasok bisnis memiliki dan berapa banyak kontrol itu memiliki lebih
potensi untuk menaikkan harga, dimana pada gilirannya, akan menurunkan
profitabilitas bisnis ini. Selain itu, terlihat pada jumlah pemasok yang
tersedia: Semakin sedikit ada, semakin besar kekuatan yang mereka miliki.
Bisnis berada dalam posisi yang lebih baik ketika ada banyak pemasok.
Sumber daya pemasok juga termasuk biaya switching perusahaan dalam
industri, kehadiran pengganti yang tersedia, dan biaya pembelian pasokan
relatif terhadap pengganti.
3. daya tawar pelanggan. ,Model ini terlihat pada kekuatan konsumen
untuk mempengaruhi harga dan kualitas. Konsumen memiliki daya ketika
tidak ada banyak dari mereka, tetapi banyak penjual, serta ketika mudah
untuk beralih dari produk atau jasa satu bisnis yang lain. Daya beli rendah
ketika konsumen membeli produk dalam jumlah kecil dan produk penjual
sangat berbeda dari pesaingnya.
4. Ancaman pendatang baru. Gaya ini meneliti seberapa mudah atau
sulitnya bagi pesaing untuk bergabung dengan pasar dalam industri yang
sedang diperiksa. Semakin mudah untuk pesaing untuk bergabung pasar,
semakin besar risiko pangsa pasar bisnis ini sedang habis. Hambatan
masuk termasuk keuntungan mutlak biaya, akses ke input, skala ekonomi
dan merek-merek yang diakui.
5. Ancaman produk pengganti atau layanan. Studi Model ini betapa
mudahnya bagi konsumen untuk beralih dari produk atau layanan bisnis
dengan yang pesaing. Ini terlihat berapa banyak pesaing ada, bagaimana
harga dan kualitas mereka dibandingkan dengan bisnis yang sedang
diperiksa dan berapa banyak keuntungan yang pesaing yang produktif,
yang akan menentukan apakah mereka memiliki kemampuan untuk
menurunkan biaya mereka bahkan lebih. Ancaman pengganti
diinformasikan dengan beralih biaya, baik langsung dan jangka panjang,
serta kecenderungan pembeli untuk berubah.

Contoh Lima Model Kekuatan Porter

Ada beberapa contoh bagaimana Five Forces Porter dapat diterapkan untuk
berbagai industri online. Sebagai contoh, perusahaan analisis saham Trefis
melihat bagaimana Under Armour cocok ke industri alas kaki dan pakaian
olahraga.

1. Persaingan yang kompetitif


Under Armour menghadapi persaingan yang ketat dari Nike, Adidasand
pemain baru.
Nike dan Adidas, yang memiliki sumber daya jauh lebih besar yang
mereka miliki, membuat sebuah drama dalam pasar kinerja pakaian untuk
mendapatkan pangsa pasar di kategori produk up-dan-datang ini.
Under Armour tidak memegang kain atau proses paten, dan karenanya
portofolio produk dapat disalin di masa depan.
2. Daya tawar pemasok
Sebuah batas basis pemasok daya tawar yang beragam.
Pada tahun 2012, produk Under Armour ini diproduksi oleh 27 produsen
terletak di 14 negara. Dari jumlah tersebut, 10 besar menyumbang 49
persen dari produk yang diproduksi.
3. Daya tawar pelanggan
Di bawah pelanggan Armour mencakup pelanggan grosir serta konsumen
akhir.Pelanggan grosir, seperti Dick Sporting Goods dan Otoritas
Olahraga, memegang tingkat tawar menawar tertentu, karena mereka bisa
menggantikan produk Under Armour dengan pesaing lain untuk
mendapatkan margin yang lebih tinggi.
Daya tawar konsumen akhir lebih rendah sebagai Under Armour
menikmati pengakuan merek yang kuat.
4. Ancaman pendatang baru
Biaya modal yang besar diperlukan untuk branding, iklan dan menciptakan
permintaan produk, dan karenanya ini membatasi masuknya pemain baru
di pasar pakaian olahraga.Namun, perusahaan yang ada dalam industri
pakaian olahraga bisa masuk kinerja pasar pakaian di masa depan.
5. Ancaman produk pengganti
Permintaan untuk kinerja pakaian, sepatu olahraga dan aksesoris
diperkirakan akan terus berlanjut, dan oleh karena itu kami berpikir gaya
ini tidak mengancam Under Armour di masa mendatang.

Alternatif dan tambahan

Sementara Five Forces Porter adalah model yang efektif dan waktu-diuji, telah
dikritik karena gagal untuk menjelaskan aliansi strategis. Pada 1990-an, Yale
School of Management profesor Adam Brandenbuger dan Bare Nalebuff
menciptakan ide kekuatan keenam, “complementors,” menggunakan alat-alat teori
permainan. Dalam model mereka, complementors menjual produk dan jasa yang
terbaik digunakan dalam hubungannya dengan produk atau layanan dari pesaing.
Intel, yang memproduksi prosesor, dan produsen komputer Apple bisa dianggap
complementors dalam model ini. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di
Strategis CFO.

Terlepas dari apakah kekuatan pelengkap ampuh dalam industri perusahaan Anda,
alat pemodelan tambahan yang mungkin untuk membantu Anda melengkapi
pemahaman Anda tentang bisnis Anda dan potensinya. Sebuah analisis rantai nilai
bertujuan untuk membantu perusahaan memahami di mana mereka memiliki
keuntungan produktif terbaik.

teori dari Michael Porter yang sangat terkenal pada saat menganalisis persaingan
atau competition analysis. Teori tersebut sangat terkenal dengan istilah Porter
Five Forces Model. Intinya sebenarnya Porter menilai bahwa perusahaan secara
nyata tidak hanya bersaing dengan perusahaan yang ada dalam industri saat ini.
Analisis yang biasa digunakan sebuah perusahaan adalah siapa pesaing langsung
perusahaan tersebut dan akhirnya mereka terjebak dalam ”competitor oriented ”,
sehingga tidak mempunyai visi pasar yang jelas. Dalam five forces
model digambarkan bahwa kita juga bersaing dengan pesaing potensial kita, yaitu
mereka yang akan masuk, para pemasok atau suplier,para pembeli atau konsumen,
dan produsen produk-produk pengganti. Dengan demikian, kita harus mengetahui
bahwa ada lima kekuatan yg menentukan karakteristik suatu industri, yaitu :
Faktor Eksternal
Kelima kekuatan bersaing menurut Porter diatas dapat dikategorikan sebagai
faktor eksternal. Definisi dari faktor eksternal perusahaan itu sendiri adalah
lingkungan bisnis yang melengkapi operasi perusahaan yang memunculkan
peluang dan ancaman. Faktor ini mencakup lingkungan industri dan lingkungan
bisnis makro, yang membentuk keadaan dalam organisasi dimana organisasi ini
hidup. Elemen-elemen dari Faktor eksternal tersebut adalah pemegang saham,
pemerintah, pemasok, komunitas lokal, pesaing, pelanggan, kreditur, serikat
buruh, kelompok kepentingan khusus, dan asosiasi perdagangan

Faktor Eksternal perusahaan dikaitkan dengan 5 kekuatan bersaing M.


Porter, maka 5 kekuatan bersaing Porter merupakan Faktor Eksternal. Penjelasan
lebih lanjut menganai analisis Faktor Eksternal adalah faktor ini dibagi menjadi
dua, yakni Peluang (opportunities) dan Ancaman (threats). Ancaman adalah suatu
kondisi dalam lingkungan umum yang dapat menghambat usaha-usaha
perusahaan untuk mencapai daya saing strategis. Sedangkan peluang adalah
kondisi dalam lingkungan umum yang dapat membantu perusahaan mencapai
daya saing strategis.

Analisis Faktor Eksternal (Peluang dan Ancaman) pada PT Nestle Indonesia


Peluang
 Nestle dan PT. Indofood Sukses Makmur membuat perusahaan
patunganbernama PT. Nestle Indofood Citarasa Indonesia. Hal ini akan
menciptakanpeluang baru untuk memperluas jangkauan bisnis mereka.
Terutama untuk Nestlé untuk mendistribusikan produk-produk mereka
seperti produk merekabumbu, Maggi.
 Nestlé SA dan The Coca Cola Company membuat perusahaan patungan
50:50 di Indonesia bernama PT AdeS Waters Indonesia Tbk untuk Hidup
Nestlé Murni.
 Meningkatkan tingkat pendidikan dan pendapatan masyarakat Indonesia
dankenyataan bahwa sebagian besar keluarga di Indonesia adalah orang
tua mudadengan dua anak. Dengan bekerja orang tua yang sibuk, alokasi
dana untuk anak-anak mereka semakin besar.
 Di Indonesia, ada kebiasaan untuk mengkonsumsi produk yang lebih cepat
atau ready-to-eat/drink. Dengan teknologi saat ini untuk menghasilkan
produk instan dengan paket aman, Nestlé mampu memenuhi kebutuhan
ini.
 Masih ada orang yang memiliki tingkat pendidikan rendah. Orang-orang
ini telah menjadi buruh murah bagi pabrik-pabrik Nestle di Indonesia.
Ancaman
 Ada persepsi dalam masyarakat bahwa merek asing lebih baik daripada
yanglokal. Nestlé adalah dianggap sebagai merek lokal.
 Ada merek lebih asing daripada yang lokal yang menghasilkan jenis
produk yang sama. Sehingga sulit untuk Nestlé untuk bersaing.
 Mead Johnson, salah satu pesaing Nestlé dalam menjual susu, telah
membukapabrik di Indonesia. Beberapa produk Mead Johnson:Sustagen
anak, SMP, Enfagrow
 Jadi sebagai perusahaan susu lainnya internasional seperti Abbott (gain
ditambah muka), Wyeth (Procal) dan Nutricia (Bebelac, Nutrilon).
Perusahaan-perusahaan ini pesaing utama Nestlé untuk super premium
dansusu premium kelas.
 Untuk kelas rendah susu, Nestle juga memiliki beberapa pesaing,
sepertiFrisian Flag, Indomilk, dan Sari Husada (SGM).
 Untuk makanan bayi, pesaing adalah Indofood (promina, matahari)
 Ada banyak tuntutan dari konsumen untuk nutrisi tambahan dalam produk
susu. Itu membuat Nestlé telah melakukan banyak penelitian
danmenambahkan nutrisi khusus untuk produk mereka.
 Kesadaran untuk minum susu sejak usia dini masih rendah di Indonesia.
Memang tantangan dari produk lain merupakan penghambat untuk produknestle
tapi menurut kami nestle bisa menghadapinya, nestle sudah berdiri sekitar 41
tahun, produk nestle sudah mempunyai tempat di indonesia khususnya untuk para
konsumennya (pelanggannya), sudah banyak yang menggunakan produk nestle
dari dahulu dan percaya akan peroduk tersebut, jadi bila ada produk lain itu tidak
begitu mempengaruhi karena Nestlé memiliki jaringan distribusi yang besar.
Produk tersedia di mana-mana, dari supermarket besar dikota-kota besar untuk
kios-kios kecil di desa-desa dan Memiliki posisi yang baikdi mata konsumen.
DAFTAR PUSTAKA

https://iuditrilukman.wordpress.com/2010/03/24/analisis-persaingan-dengan-
menggunakan-model-lima-kekuatan-persaingan-dari-m-porter-pt-kimia-farma/

http://ilmumanajemenindustri.com/analisis-lima-kekuatan-porter-porters-five-
forces-analysis/

Anda mungkin juga menyukai