Anda di halaman 1dari 24

SISTEM INSTALASI BANGUNAN LAUT

EKSPLORASI DAN EKSPLOITASI MINYAK


DAN GAS BUMI

Disusun oleh :
 Ivan Ardyansyah D33115016
 Alan Fhajoeng Ramadhan D33115301

Departement Teknik Sistem Perkapalan


Fakultas Teknik
Universitas Hasanuddin
2017/2018
BAB I
Pendahuluan

1. Latar Belakang

Eksploitasi dan eksplorasi sumberdaya alam banyak diwarnai oleh paradikma yang menilai
sumberdaya alam sebagi pedapatan ketimbang modal. Paradikma tersebut telah berkembang jauh
sebelum terjadinya revolusi industeri sebagai infestasi dari hasrat manusia untuk menguasai alam
yang harusnya saling membutuhkan untuk menuju keseimbangan kualitas hidup yang lebih baik
implikasi pandangan dunia yang demikiian secara sadar atau tidak telah membentuk produksi
seluruh aktivitas ekonomi termasuk eksploitasi dan eksplorasi sumberdaya alam pertambangan.
Sejauh yang diketahu eksplorasi sumberdaya alam masih tetap penjabaran dari paradigm
tersebut di atas. Eksploitasi sumberdaya alam yang hanaya diarahkan untuk mendukuung
pertumbuuhan ekonomi tanpa memperhatikan secara keseimbangannya.
Kegiatan eksplorasi sangat penting dilakukan sebelum pengusahaan bahan tambang
dilaksanakan mengingat keberadaan bahan galian yang penyebarannya tidak merata dan sifatnya
sementara yang suatu saat akan habis tergali. Sehingga untuk menentukan lokasi sebaran, kualitas
dan jumlah cadangan serta cara pengambilannya diperlukan penyelidikan yang teliti agar tidak
membuang tenaga dan modal, disamping untuk mengurangi resiko kegagalan, kerugian materi,
kecelakaan kerja dan kerusakan lingkungan.
Penerapan teknologi pada industri minyak dan gas (migas) kini menghadapi tantangan
berat dari soal peningkatan produksi, inefisiensi biaya, meroketnya harga minyak dunia hingga
tuntutan dampak pencemaran lingkungan.
Dalam Acara Offshore Northern Seas (ONS) Conference and Exhibition di Stavanger,
Swedia. Beberapa waktu lalu dipamerkan beberapa teknologi terbaru Eksplorasi dan Eksploitasi
Migas. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan DESDM mengatakan, perkembangan
eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas terutama pada kawasan offshore dan laut dalam sudah
sangat pesat, sehingga dengan teknologi terbaru ini selain dapat meningkatkan produksi dengan
menekan losses hingga 5%, juga dapat menghemat biaya hingga sebesar 30% dalam penghematan
perawatan peralatan.
2. Rumusan Masalah
Pada makalah ini, terdapat beberapa rumusan masalah yaitu:
a. Pengertian Eksplorasi dan Eksploitasi
b. Tahap Eksploitasi dan Eksplorasi Minyak Bumi dan Gas
c. Proses Eksploitasi dan Eksplorasi Minyak Bumi dan Gas
d. Perkembangan Eksploitasi dan Eksplorasi Minyak Bumi dan Gas
e. Dampak Lingkungan Eksploitasi dan Eksplorasi Minyak Bumi dan Gas
BAB II
Pembahasan
1. Eksplorasi
Eksplorasi adalah penyelidikan lapangan untuk mengumpulkan data/informasi selengkap
mungkin tentang keberadaan sumberdaya alam di suatu tempat.
Kegiatan eksplorasi sangat penting dilakukan sebelum pengusahaan bahan tambang
dilaksanakan mengingat keberadaan bahan galian yang penyebarannya tidak merata dan sifatnya
sementara yang suatu saat akan habis tergali. Sehingga untuk menentukan lokasi sebaran, kualitas
dan jumlah cadangan serta cara pengambilannya diperlukan penyelidikan yang teliti agar tidak
membuang tenaga dan modal, disamping untuk mengurangi resiko kegagalan, kerugian materi,
kecelakaan kerja dan kerusakan lingkungan.
2. Eksploitasi
Eksploitasi adalah usaha penambangan dengan maksud untuk menghasilkan bahan galian dan
memanfaatkannya. Kegiatan ini dapat dibedakan berdasarkan sifat bahan galiannya yaitu, galian
padat dan bahan galian cair serta gas.
3. Eksploitasi Dan Eksplorasi Minyak Bumi Dan Gas
Eksplorasi atau pencarian minyak bumi merupakan suatu kajian panjang yang melibatkan
beberapa bidang kajian kebumian dan ilmu eksak. Untuk kajian dasar, riset dilakukan oleh
para geologis, yaitu orang-orang yang menguasai ilmu kebumian. Mereka adalah orang yang
bertanggung jawab atas pencarian hidrokarbon tersebut.Perlu diketahui bahwa minyak di dalam
bumi bukan berupa wadah yang menyerupai danau, namum berada di dalam pori-pori batuan
bercampur bersama air. Ilustrasinya seperti gambar di bawah ini
a. Kajian Geologi
Secara ilmu geologi, untuk menentukan suatu daerah mempunyai potensi akan minyak bumi, maka
ada beberapa kondisi yang harus ada di daerah tersebut. Jika salah satu saja tidak ada maka daerah
tersebut tidak potensial atau bahkan tidak mengandung hidrokarbon. Kondisi itu adalah:
· Batuan sumber
Yaitu batuan yang menjadi bahan baku pembentukan hidrokarbon. biasanya yang berperan sebagai
batuan sumber ini adalah serpih. batuan ini kaya akan kandungan unsur atom karbon (C) yang
didapat dari cangkang - cangkang fosil yang terendapkan di batuan itu. Karbon inilah yang akan
menjadi unsur utama dalam rantai penyusun ikatan kimia hidrokarbon
· Tekanan dan Tempratur
Untuk mengubah fosil tersebut menjadi hidrokarbon, tekanan dan temperatur yang tinggi di
perlukan. Tekanan dan temperatur ini akan mengubah ikatan kimia karbon yang ada dibatuan
menjadi rantai hidrokarbon.
· Migrasi
Hirdokarbon yang telah terbentuk dari proses di atas harus dapat berpindah ke tempat dimana
hidrokarbon memiliki nilai ekonomis untuk diproduksi. Di batuan sumbernya sendiri dapat
dikatakan tidak memungkinkan untuk di ekploitasi karena hidrokarbon di sana tidak terakumulasi
dan tidak dapat mengalir. Sehingga tahapan ini sangat penting untuk menentukan kemungkinan
eksploitasi hidrokarbon tersebut.
· Reservoar
Reservoar adalah batuan yang merupakan wadah bagi hidrokarbon untuk berkumpul dari
proses migrasinya. Reservoar ini biasanya adalah batupasir dan batuan karbonat, karena kedua
jenis batu ini memiliki pori yang cukup besar untuk tersimpannya hidrokarbon. Reservoar sangat
penting karena pada batuan inilah minyak bumi di produksi.
· Perangkap
Sangat penting suatu reservoar di lindungi oleh batuan perangkap. tujuannya
agar hidrokarbon yang ada di reservoar itu terakumulasi di tempat itu saja. Jika perangkap ini tidak
ada maka hidrokarbon dapat mengalir ketempat lain yang berarti ke ekonomisannya akan
berkurang atau tidak ekonomis sama sekali. Perangkap dalam hidrokarbon terbagi 2
yaituperangkap struktur dan perangkap stratigrafi.
Kajian geologi merupakan kajian regional, jika secara regional tidak memungkinkan untuk
mendapat hidrokarbon maka tidak ada gunanya untuk diteruskan. Jika semua kriteria di atas
terpenuhi maka daerah tersebut kemungkinan mempunyai potensi minyak bumi atau pun gas
bumi. Sedangkan untuk menentukan ekonomis atau tidaknya diperlukan kajian yang lebih lanjut
yang berkaitan dengan sifat fisik batuan. Maka penelitian dilanjutkan pada langkah berikutnya.

b. Kajian Geofisika
Setelah kajian secara regional dengan menggunakan metoda geologidilakukan, dan
hasilnya mengindikasikan potensi hidrokarbon, maka tahap selanjutnya adalah tahapan
kajian geofisika. Pada tahapan ini metoda - metoda khusus digunakan untuk mendapatkan data
yang lebih akurat guna memastikan keberadaan hidrokarbon dan kemungkinannya untuk dapat di
ekploitasi. Data-data yang dihasilkan dari pengukuran pengukuran merupakan cerminan kondisi
dan sifat-sifat batuan di dalam bumi. Ini penting sekali untuk mengetahui apakan batuan tersebut
memiliki sifat - sifat sebagai batuan sumber, reservoar, dan batuan perangkap atau hanya batuan
yang tidak penting dalam artian hidrokarbon. Metoda-metoda ini menggunakan prinsip-
prinsipfisika yang digunakan sebagai aplikasi engineering.
Metode tersebut adalah:
 Eksplorasi Minyak
Ini adalah ekplorasi yang dilakukan sebelum pengeboran. kajiannya meliputi daerah yang luas.
dari hasil kajian ini akan didapat gambaran lapisan batuan di dalam bumi.
 Data resistivity
Prinsip dasarnya adalah bahwa setiap batuan berpori akan di isi oleh fluida. Fluida ini bisa
berupa air, minyak atau gas. Membedakan kandungan fluida di dalam batuan salah satunya dengan
menggunakan sifat resistan yang ada pada fluida. Fluida air memiliki nilai resistan yang rendah
dibandingkan dengan minyak, demikian pula nilai resistan minyak lebih rendah dari pada gas. dari
data log kita hanya bisa membedakan resistan rendah dan resistan tinggi, bukan jenis fluida karena
nilai resitan fluida berbeda beda dari tiap daerah. sebagai dasar analisa fluida perlu kita ambil
sampel fluida di dalam batuan daerah tersebut sebagai acuan kita dalam interpretasi jenis fluida
dari data resistiviti yang kita miliki.
 Data porositas
Porositas adalah sifat fisik batuan reservoir yang menunjukkan kemampuan batuan
menyimpan fluida didalam pori-porinya.
Fungsi porositas geologis
Dalam penentuan aspek petrofisik sebagai data yang diperlukan oleh geofisisis atau geologis,
penentuan porositas berfungsi untuk:

1. Menentukan OOIP (original oil in place).


2. Mengambil keputusan apakah minyak yang terdapat pada suatu reservoir layak
diproduksi atau tidak, dilihat dari segi ekonomi.
3. Menentukan besarnya probable recovery (recovery factor).
4. Menentukan jenis litologi batuan.
5. Menentukan bagaimanakah kemungkinan susunan butir (packing) pada batuan reservoir.
6. Mengetahui posisi kedalaman reservoir.
7. Menentukan cadangan potensial dari suatu reservoir minyak atau gas.
8. Menentukan besar permeabilitas pada pori-pori batuan.

 Data berat jenis


Data ini diambil dengan menggunakan alat logging dengan bantuan bahan radioaktif yang
memancarkan sinar gamma. Pantulan dari sinar ini akan menggambarkan berat jenis batuan. Dapat
kita bandingkan bila pori batuan berisi air dengan batuan berisi hidrokarbon akan mempunyai
berat jenis yang berbeda.
Sebagai tambahan semua propek yang telah dipilih serta dinilai dalam suatu sistem
penilaian, kemudian dipih untuk dilakukan pemboran eksplorasi terhadapnya. Maka semua
prospek ini haruslah diberi prognosis. Yang dimaksud Prognosis adalah rencana pemboran secara
terperinci serta ramalan-ramalan mengenai apa yang akan ditemui waktu pemboran dan pada
kedalaman berapa. Prognosis meliputi ;
1. Lokasi Yang Tepat, lokasi ini biasanya harus diberikan dalam koordinat. Untuk mencegah
terjadinya kesalahan dalam lokasi titik terhadap tutupan struktur, sebaliknya semua
koordinat lokasi tersebut penentuannya dilakukan dari pengukuran seismik, terutama jika
tutupan ditentukan oleh metode seismik. Jika hal ini terjadi di laut misalnya, maka
pengukuran harus dilakukan dari pelampung (buoy) yang sengaja ditinggalkan di laut pada
pengukuran seismik, juga dari titik pengukuran radar di darat. Setidak-tidaknya
pengukuran lokasi itu harus teliti sekali sebab kemelesetan beberapa ratus meter dapat
menyebabkan objektif tidak diketemukan.
2. Kedalaman Akhir, kedalaman Akhir pemboran eksplorasi biasanya merupakan batuan
dasar cekungan sampai mana pemboran itu pada umumnya direncanakan. penntuan
kedalaman akhir ini sangat penting karena dengan demikian kita dapat memperkirakan
berapa lama pemboran itu akan berlangsung dan dalam hal ini juga untuk berapa lama alat
bor itu kita sewa. Penentuan kedalaman akhir ini diasarkan atas data seismik, setelah
dilakukan korelasi dengan semua sumur yang ada dan juga dari kecepatan rambat reflektor
yang ditentukan sebagai batuan dasar.
3. Latar Belakang Geologi, alasan untuk pemboran didsarkan atas latar belakang geologi.
Maka harus disebutkan keadaan geologi daerah tersebut, alasan pemboran eksplorasi
dilakukan di daerah tersebut, jenis tutupan prospek dan juga struktur yang diharapkan dari
prospek tersebut.
4. Objektif Atau Lapisan Reservoir Yang Diharapkan, ini biasanya sudah ditentukan dan
stratigrafi regional dan juga diikat dengan refleksi yang didapat dari seismik. Objektif
lapisan reservoir ini harus ditentukan pada tingginya kedalaman yang diharapkan akan
dicapai oleh pemboran, dimana diperoleh dari perhitungan kecepatan rambat seismik.
5. Kedalaman Puncak Formasi Yang Akan Ditembus, juga dalam prognosis ini harus kita
tentukan formasi-formasi mana yang akan dilalui bor, maka kedalaman puncak (batas)
formasi ini harus ditentukan dari data seismik.
6. Jenis Survey Lubang Bor Yang Akan Dilaksanakan, pada setiap Pemboran eksplorasi
selalu dilakukan survey lubang bor. Survey meliputi misalnya peng-Logan lumpur, Peng-
Logan Cutting, Peng-Logan Listrik, Peng-Logan Radioaktif, dan sebagainya. Sebaiknya
pada pemboran eksplorasi dilakukan survey yang lengkap , selain itu juga harus
direncanakan apakah akan dilakukan pengambilan batu inti (coring) atau tidak.

Eksplorasi atau pencarian minyak bumi merupakan suatu kajian panjang. berkumpul dari
proses migrasinya. Reservoar ini biasanya adalah batupasir dan batuan. Pelelangan pengusahaan
WKP panas bumi oleh Badan Usaha mencakup kegiatan eksplorasi, studi kelayakan dan
eksploitasi. Sementara itu pada Model JAKARTA Kegiatan investasi di sektor minyak dan gas
bumi dari tahun ke tahun semakin menyusut.Eksplorasi dan eksploitasi harus didorong untuk terus
memperbanyak .Kontrak Jasa adalah suatu bentuk Kontrak Kerja Sama untuk pelaksanaan
Eksploitasi Minyak dan Gas Bumi .Survey Umum dan. Eksplorasi dan Eksploitasi sebagaimana
dimaksud dalam. melihat potensi minyak dan gas bumi (migas) di wilayah kerjanya dan
mengatifkan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi. "Sementara kontraktor yang. Minyak Bumi
adalah hasil proses alami berupa hidrokarbon yang dalam kondisi tekanan.
Eksploitasi Minyak dan Gas Bumi, memperhatikan optimasi dan bidang eksplorasi,
eksploitasi, proses, teknologi gas dan aplikasi. Daya dan Cadangan Minyak dan Gas Bumi.
Pengembangan Unconventional Gas. Peningkatan Cadangan dan Produksi Platform minyak.
Anjungan lepas pantai adalah struktur atau bangunan di lepas pantai untuk mendukung proses
eksplorasi atau eksploitasi bahan tambang .Pertamina EP gencar melakukan kegiatan eksplorasi
dan eksploitasi guna mempertahankan prestasi pertumbuhan produksi minyak dan gas bumi yang
berkelanjutan. Salah Seksi Pemantauan dan Evaluasi Usaha Eksplorasi Minyak dan Gas Bumi
Usaha Eksploitasi Minyak dan Gas Bumi. Sub Direktorat Pengembangan Wilayah Kerja Minyak
dan Gas Bumi Non Minyak Bumi adalah hasil proses alami berupa hidrokarbon yang dalam.
Eksploitasi adalah rangkaian kegiatan yang bertujuan untuk menghasilkan Minyak dan Gas Bumi
dari Wilayah. Adalah perusahaan minyak dan gas bumi (migas) terbesar ketiga di Republik Rakyat
untuk melakukan eksplorasi dan eksploitasi minyak mentah dan gas alam.
Proses eksplorasi dimulai dengan pencarian wilayah yang mengandung cadangan minyak
dan gas minyak dan gas bumi tersebut, kita mengenal 2 jenis pertambangan minyak dan gas.
MINYAK DAN GAS (migas) merupakan energi yang tidak terbarukan untuk melakukan
eksplorasi dan eksploitasi dalam rangka pengelolaan minyak dan gas bumi dapat dilakukan jika.
Eksplorasi Dan Produksi. Menyelenggarakan pendidikan untuk sektor hulu. Eksploitasi. Geologi.
Perguruan Tinggi Kedinasan Akademi Minyak Dan Gas Bumi.

c. Perkembangan Ekplorasi dan Ekploitasi Migas


Penerapan teknologi pada industri minyak dan gas (migas) kini menghadapi tantangan
berat dari soal peningkatan produksi, inefisiensi biaya, meroketnya harga minyak dunia hingga
tuntutan dampak pencemaran lingkungan.
Dalam Acara Offshore Northern Seas (ONS) Conference and Exhibition di Stavanger,
Swedia. Beberapa waktu lalu dipamerkan beberapa teknologi terbaru Eksplorasi dan Eksploitasi
Migas. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan DESDM mengatakan, perkembangan
eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas terutama pada kawasan offshore dan laut dalam sudah
sangat pesat, sehingga dengan teknologi terbaru ini selain dapat meningkatkan produksi dengan
menekan losses hingga 5%, juga dapat menghemat biaya hingga sebesar 30% dalam penghematan
perawatan peralatan.
Teknologi lainnya yang dipamerkan pada acara tersebut yaitu, teknik Total Subsea
Solution dan IOR (increase Oil Recovery). Teknologi ini mengintervensi sumur dan “Drilling
Sidetracks”, pada sumur existing didasar laut dalam, pada kedalaman lebih dari 3000 meter.
Metode ini menurut Bambang Dwiyanto telah diaplikasikan tanpa menggunakan “Jack-up Rig”,
tetapi menggunakan “Riserless Light well intervention” pada kapal yang dilengkapi dengan sistem
“ Dinamic Position” dengan pemboran dilakukan menggunakan sistem “Composite Cable” yang
terhubung dengan “Trought Tubin Rotary Drilling”. Selanjutnya menurut beliau, hal lain yang
menjadi unggulan teknologi sub-sea ini ialah meningkatkan laju produksi migas dengan
cara”Subsea Produced Water Removed”, yaitu memisahkan air dan menginjeksikannya kembali
pada lubang bor lainnya. Teknologi IOR ini telah berhasil mengekstrak 19 juta barrel di sumur-
sumur North Sea.
Selain teknologi diatas, dipamerkan juga produk kapal eksplorasi, kapal logistik, sea
strukture, dan berbagai floating system, integrated marine operation, galangan kapal serta
konstruksi laut galangan kapal terbesar yang terletak di Trodheim, Norwegia yang dilengkapi
dengan Ocean Basin, Towing Tank, dan Cavitation Tunnel yang dapat menghasilkan produk
unggulan dengan biaya efisien.
Sehubungan dengan upaya untuk mereduksi emisi CO2, turut didemontrasikan teknik
CO2 Capture and Storage (CCS) yang memberikan solusi dalam menginjeksikan kembali CO2 ke
dalam tanah dengan cara yang aman. Sehubungan dengan hal ini dan dalam rangka mitigasi
perubahan iklim (Climate Change Mitigation) maka telah dilakukan penjajakan kemungkinan
kerjasama CSS dengan beberapa Riset Centre di industri migas.
d. Proses Eksplorasi dan Eksploitasi Migas
 Survei Seismik Laut
Survei Seismik laut adalah suatu pekerjaan untuk mencari kandungan minyak dan gas bumi
yang ada di lapisan bawah bumi tepatnya di daerah laut. Namun karena kita tidak mengetahui
dimana kandungan minyak bumi itu berada, sehingga diperlukan pemetaan terhadap lapisan
bawah bumi.
Syarat untuk dapat memetakan lapisan bawah bumi ada 2 hal :
1. Perlu adanya sumber getaran (Air gun )
2. Perlu adanya alat perekam yang dapat menerima sumber getaran (Hidrophone ).
Prinsipnya : getaran dalam bentuk gelombang udara ( airgun) ditembakkan ke dasar laut,
setelah sampai di dasar laut kemudian getaran tersebut dipantulkan , dan getaran ditangkap
kembali oleh hidrophone sebagai perekam getaran.

 Metode dalam Survei Seismik Laut

a. Marine Seismic
Ciri Khasnya:

- Survei Seismik berada pada daerah dengan kedalaman > 10 meter. ( Laut dalam )
- Kabel Streamer yang berisi Hidrophone ( perekam getaran ), ditarik oleh kapal dan posisinyaa
“melayang” ( tidak berada di dasar laut)
- Low Cost dan Waktu Pengukuran relatif lebih cepat.

b. Transition Zone ( Ocean Bottom Cable/ OBC )

Ciri Khasnya:

- Survei Seismik berada pada daerah dengan kedalaman 0-10 meter. (Daerah dangkal)
- Kabel Streamer yang berisi Hidrophone ( perekam getaran ), dibentangkan di dasar laut.
- High Cost dan Waktu Pengukuran relatif lebih lama.

Catatan : Survei seismik baik menggunakan metode Marine Seismik maupun Transition Zone,
dapat dilakukan secara 2 dimensi maupun 3 Dimensi

 Peralatan utama yang digunakan :


a. GPS C-Nav ( DGPS method )
Setiap pengukuran yang dilakukan di daerah laut, dapat dipastikan menggunakan peralatan
GPS C-NAV menggunakan metode pengukuran DGPS. Lalu,“Apa sih DGPS itu?”. DGPS
memiliki kepanjangan Differensial Global Positioning System. Jadi konsepnya hampir sama
seperti GPS CORS. Pada DGPS, GPS yang dijadikan sebagai base station, tersebar di berbagai
kota diantaranya Singapura, Balikpapan, Australia, dll. Nah GPS C-Nav yang dibawa kapal
berfungsi sebagai Rover dan menerima koreksi dari setiap base station di kota terdekat. ( mis:
Singapura).Ketelitian bisa sampai level desimeter

b. Gyro Compass ( Gyroscope )


Alat ini hampir memiliki fungsi yang sama dengan kompas yaitu menunjukkan arah utara.
Hanya saja arah utara yang ditunjukkan oleh Gyro Compass adalah arah utara Geografis ( arah
utara sebenarnya ), namun kelemahan nya, alat ini baru dapat menunjukkan arah utara setelah
3 jam.

c. Streamer
Streamer bentuknya seperti kabel yang dibentangkan kemudian ditarik oleh kapal ( untuk
marine seismic), Streamer ini berisi Hidrophone( alat perekam getaran), ADC (Analog to
digital converter), dan bird (berperan untuk mengatur posisi dan kedalaman streamer). Total
panjang dari streamer biasanya mencapai 3 km
d. Air Gun
Airgun berfungsi sebagai sumber getaran. Air gun memiliki kekuatan tekanan mencapai
2000 psi atau sekitar 200 kali tekanan ban motor. Tenaga yang digunakan adalah tekanan dari
udara bebas dan tidak akan merusak karang yang ada di bawah kapal.

 Kru kapal yang terlibat dalam Survei Seismik Laut


a. Navigator:
Posisi ini biasanya ditempati oleh orang dengan background Sarjana Teknik Geodesi. Job
Desk yang dilakukan adalah melakukan Pengukuran Pasang surut ( Untuk keperluan praktis
biasanya 30 hari ), Survei Batimetri, Design rencana awal line seismik, Navigasi arah kapal dengan
memperhatikan arus laut dan cuaca, Processing Line ( untuk mendapatkan koordinat jalur kapal
yang sudah dilakukan Adjustment/ perataan
b. Observer :
Posisi ini biasanya ditempati oleh orang dengan background Sarjana Teknik Geofisika/
Geologi. Job desk yang dilakukan adalah melakukan montoring terhadap kedalaman dari streamer
( biasanya 5 meter ), tekanan air gun ( apakah kurang/ lebih ), Kecepatan kapal ( Perlu dipercepat/
diperlambat ), level ambient noise, dll.

c. Gun Mechanic :
Posisi ini biasanya ditempati oleh orang dengan background Sarjana Teknik Mesin.
Jobdesk yang dilakukan adalah memastikan bahwa Air Gun di setiap tembakannya ( Shooting),
harus memiliki tekanan sebesar 2000 psi. Jika kurang, maka Gun Mechanik harus menambah
kekuatan kompresor untuk menstabilkan tekanan sehingga besar tekanan tidak kurang ataupun
tidak lebih.

d. Geophisic :
Posisi ini biasanya ditempati oleh orang dengan background Sarjana Teknik Geofosika.
Jobdesk yang dilakukan adalah setiap kali 1 garis seismik telah selesai ditembak, maka ahli
geophisics ini melakukan field prosesing untuk memastikan apakah data tersebut terbilang bagus
atau buruk. Jika data penembakan terhadap 1 line terbilang buruk, maka kapal harus melakukan
penembakan ulang di garis seismik tersebut ( istilahnya : infill/ reshooting )

 Proses Ekploitasi Minyak dan Gas Bumi


Operasi eksploitasi lepas pantai dimulai dari pengembangan teknologi pengeboran darat
dengan menggunakan casing conduktor yang ditanam atau dibor dan disemen, kemudian
meningkat dengan digunakan mud-line suspention system, dan terus meningkat dengan
menggunakan riser system. Penggunaan BOP (blow Out Preventive) konventional terus
dimodifikasi agar mampu beroperasi di bawah air. Kondisi lingkungan laut berpengaruh
terhadap pemilihan jenis platform yang digunakan.
Dalam operasinya pengeboran lepas pantai membutuhkan sarana utama pengeboran yaitu
berupa kendaraan atau disebut Drilling rig. Pengeboran lepas pantai bisa dilakukan dengan 3
jenis kendaraan atau drilling rig, hal tersebut tergantung pada kedalaman air di tempat yang
akan dilakukan proses pengeboran/lokasi pengeboran, jenis driiling rig tersebut antara lain
adalah:
 Swamp Barge
Merupakan driiling rig yang digunakan untuk kedalaman 7 - 15 ft (laut dangkal) Cara
kerjanya adalah dengan memobilisasi rig ke lokasi sumur, kemudian rig ditenggelamkan
dengan cara mengisi ballast tanknya dengan air. Setelah rig duduk di dasar dan spud
cannya tertanam di dasar laut, baru proses pengeboran bisa dimulai. Untuk mencegah rig
terdesak arus laut yang terkadang kuat, biasanya posisi rig distabilkan dulu dengan cara
mengikatkan rig pada tiang - tiang pancang di sekitarnya, karena apabila tidak stabil dan
posisi rig tergeser oleh arus, hal ini bisa menjadi masalah yang serius. Swamp Barge
ditunjukkan pada Gambar.1.

Gambar 1. Swamp Barge (Tender Barge Rig)

 Drillships (floater)
Untuk laut dalam (>250 ft), digunakan drillships (floater) atau semi-submersible.
Drilling rig tipe floaters biasanya dipakai untuk mengebor sumursumur explorasi karena
praktis rig jenis ini tidak bisa melekat pada platform untuk mengebor sumursumur
development. Rig jenis ini, biasanya dilengkapi dengan 8 anchor/jangkar, yang tersebar
di sekeliling rig.
Gambar 2. Drilling Ship

 Jack-up rig
Digunakan untuk kedalaman 15 - 250 ft, jack-up rig biasanya berkaki 3 atau 4,
dan ada yang tipe independent legs dengan spud can di masing - masing leg atau ada juga
yang non-independent leg dengan tipe "mat foundation" seperti fondasi telapak. Kaki rig
dengan tipe mat foundation ini biasanya dipakai di kawasan laut yang mempunyai soft
seabed (dasar laut yang lembut sehingga dengan kaki rig tipe mat tertanam tidak terlalu
dalam). Rig tipe jack up bisa digunakan untuk mengebor sumur - sumur explorasi maupun
development (pengembangan). Jackup rig adalah platform yang dapat mengapung dan
mempunyai tiga atau empat kaki yang dapat dinaik-turunkan. Untuk dapat dioperasikan,
semua kakinya harus diturunkan sampai menginjak dasar laut. Kemudian badan rig akan
diangkat sampai di atas permukaan air sehingga bentuknya menjadi semacam platform
tetap. Untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain, semua kakinya haruslah dinaikan
terlebih dahulu sehingga badan rig mengapung di atas permukaan air. Lalu rig ini ditarik
menggunakan beberapa kapal tarik ke lokasi yang dituju. Kedalaman operasi jackup rig
adalah antara 5m sampai 200m. Jack up rig merupakan salah satu offshore rig yang
mempunyai kemampuan untuk berelevasi sesuai dengan kedalaman laut tempat dia
malakukan pengeboran. Ciri utama rig ini adalah adanya menara yang terbuat dari baja
yang digunakan untuk menaik-turunkan pipa-pipa tubular sumur. Jack up rig pada
umumnya terdiri atas lima lantai :
o Main deck berhubungan dengan lantai utama di mana terdapat fasilitas-fasilitas umum
seperti ruang makan, ruang rekreasi, dan poliklinik.
o Di bawah lantai utama adalah pusat utilitas. Di sini terdapat generator untuk
mensuplai seluruh kebutuhan listrik. Terdapat juga mesin penggerak utama kapal
yang biasa dipakai waktu berlayar, juga terdapat tempat untuk pengolahan air untuk
memenuhi kebutuhan air tawar yang diperoleh dari penyulingan air laut. o Di atas
lantai utama adalah lantai satu. Di sini terdapat kamar-kamar tidur yang dilengkapi
juga dengan kamar mandi. Hampir seluruh pekerja tidur di lantai satu ini.
o Di atas lantai satu adalah lantai dua. Di sini ruangan kantor utama berada, tempat staff
pimpinan dan karyawan biasa melakukan meeting. Di sini juga tempat kegiatan-
kegiatan administrasi dilakukan sehingga ruangan ini dilengkapi dengan mesin fax,
fotocopy, telepon dan komputer .
o Lantai tiga adalah tempat nahkoda kapal bekerja. Di mana seluruh kegiatan dapat
dipantau. Di lantai tiga ini juga terdapat halipad yang memungkinkan untuk didarati
halikopter dalam kondisi darurat.

Gambar 3. Jack Up Rig

Pengeboran lepas pantai dilakukan untuk mendapatkan minyak mentah melalui sumur
minyak. Sarana yang harus ada dalam operasi pemboran lepas pantai adalah sebuah struktur
anjungan (plat form) sebagai tempat untuk meletakkan peralatan pengeboran. Dikenal dua macam
anjungan, yaitu anjungan permanen (fixed) yang berdiri diatas kakikaki beton bertulang, dan
anjungan tidak tetap seperti swamp barge, drilling ship (floater) dan jack up rig. Jackup rig ini
merupakan salah satu offshore rig yang mempunyai kemampuan untuk berelevasi sesuai dengan
kedalaman laut tempat dilakukan pengeboran.Peralatan pengeboran adalah serangkaian peralatan
yang disusun sedemikian rupa, sehingga menyerupai batang bor, dan seluruh peralatan ini
mempunyai lubang bagian dalamnya yang memungkinkan untuk melakukan sirkulasi fluida atau
mud. Bagian ujung terbawah dari rangkaian pemboran adalah pahat bor atau bit yang gunanya
untuk mengorek atau menggerus batuan, sehingga lubang bor bertambah dalam. Diatas pahat bor
disambung dengan beberapa buah drill colar, yaitu pipa penyambung terdalam susunan rangkaian
pemboran, untuk memungkinkan pencapain kedalaman tertentu, makin dalam lubang bor makin
banyak jumlah drill pipe yang dibutuhkan. Diatas drill pipe disambung dengan pipa kelly, yang
bertugas meneruskan gerakan dari rotary table untuk memutar seluruh rangkaian pengeboran.

Proses pemboran lepas pantai Pengeboran lepas pantai bisa dilakukan dengan 3 jenis
"kendaraan" atau drilling rig, tergantung pada kedalaman air di tempat tsb:

A. Untuk kedalaman 7 - 15 ft (laut dangkal) biasanya dipakai rig jenis "swamp barge". Caranya
yaitu dengan memobilisasi rig ke lokasi sumur, setelah itu rig "ditenggelamkan" dengan cara
mengisi ballast tanksnya dengan air. Setelah rig "duduk" di dasar dan "spud can" nya masuk ke
dasar laut, baru proses pengeboran bisa dimulai.
B. Untuk kedalaman 15 - 250 ft, biasanya digunakan jack-up rig (biasanya berkaki 3 atau 4, dan
ada yang type independent legs dengan spud can di masing-masing leg atau ada juga yang non-
independent leg dengan type "mat foundation" seperti fondasi telapak). Kaki rig dengan type
mat foundation ini biasanya dipakai di daerah laut yang mempunyai soft seabed (dasar laut yang
empuk sehingga dengan kaki rig type mat amblesnya tidak terlalu dalam). Rig type jack up bisa
digunakan untuk bor sumur explorasi maupun development (pengembangan). Tahapan yang
paling critical adalah pada saat rig move-in mendekati platform, karena rig harus mendekati
platform pada jarak tertentu. Kalau terlalu dekat, rig bisa menabrak plarform dan bisa
menyebabkan kerusakan yang significant. Jarak antara rig dan platform sudah ditentukan sesuai
design agar rig floor dan derrick yang berada di cantilever deck itu bisa di geser (skidding)
sehingga mencapai semua well slot yang ada di platform tsb. Satu platform bisa berisi 4, 6, 9,
12 atau lebih well slots tergantung besarnya platform.
C. Untuk laut dalam (>250 ft), digunakan drillships (floater) atau semi-submersible. Drilling rig
type floaters biasanya dipakai untuk ngebor sumur2 explorasi karena praktis rig jenis ini tidak
bisa menempel di platform untuk mengebor sumur development. Untuk rig jenis ini, biasanya
dilengkapi dengan 8 anchor / jangkar, yang tersebar di sekeliling rig. Setelah rig berada di posisi
sumur, semua jangkar di-deployed dan di "pretension" sampai dengan 300,000lbs untuk setiap
jangkar. Bila jangkar slip pada saat pretension, bisa ditambahkan "piggy back anchor" di
belakang jangkar utama.

Berdasarkan fungsi-fungsi dari rig itu sendiri, dapat terbagi menjadi dua macam, yaitu:
 Drilling Rig, merupakan rig yang digunakan untuk melakukan proses pemboran pada
sumur, baik sumur baru, cabang sumur baru, maupun memperdalam sumur lama.

 Workover Rig, rig ini memiliki fungsi untuk melakukan penutupan sesuatu terhadap sumur
yang telah ada, misalnya berupa perawatan, perbaikan, penutupan, dan sebagainya.
Komponen-komponen pada rig itu sendiri pada umumnya terbagi menjadi lima dalam bagian
besar, yaitu:
 Hoisting System, secara umum komponen terdiri dari Drawworks (kadang
disebut Hoist), Mast atau Derrick,Crown Block, Traveling Block, dan Wire Rope (Drilling
Line). Hoisting System berfungsi untuk menurunkan dan menaikan tubular (pipa
pemboran, peralatan completion, atau pipa produksi) untuk keluar dan masuk lubang
sumur.
 Rotary System, merupakan komponen dari rig yang berfungsi sebagai pemutar pipa-pipa
di dalam sumur. Pada pemboran konvesional, pipa pemboran (Drill Strings) memutar
mata-bor (Drill Bit) untuk penggalian sumur.
 Circulation System,
komponen ini memiliki
fungsi berupa
mensirkulasikan fluida
pemboran untuk keluar dan
masuk ke dalam sumur dan
menjaga agar properti
lumpur seperti yang
diinginkan. Sistem sirkulasi
ini meliputi antara lain:
pompa tekanan tinggi untuk
memompakan lumpur
keluar dan masuk ke dalam sumur, dan pompa rendah digunakan untuk mensirkulasikan
lumpur di permukaan. Kemudian, peralatan untuk mengkondisikan lumpur: Shale Shaker:
berfungsi untuk memisahkan “solid” hasil pemboran (Cutting) dari lumpur, Desander:
berfungsi untuk memisahkan pasir, Degasser: berfungsi untuk mengeluarkan gas, Desilter:
berfungsi untuk memisahkan partikel padat berukuran kecil.
 Blowout Prevention System, komponen ini berfungsi untuk mencegah
terjadinya Blowout (meledaknya sumur di permukaan dikarenakan adanya tekanan tinggi
dari dalam sumur). Pada komponen ini bagian yang utama adalah BOP (Blow Out
Preventer) yang terdiri atas berbagai macam katup (Valve) dan dipasang di kepala sumur
(Wellhead).

 Power System, komponen ini berupa sumber tenaga yang berfungsi untuk menggerakan
semua sistem di atas dan juga untuk suplai listrik. Sebagai sumber tenaga, biasanya
menggunakan mesin diesel berkapasitas besar. Pada sebuah rig untuk Power Systemnya,
tergantung dari ukuran dan kedalaman sumur yang akan di capai, biasanya akan
membutuhkan satu atau lebih Prime Mover. Pada rig besar biasanya memiliki tiga atau
empat buah, bersama-sama mereka membangkitkan tenaga sebesar 3000 atau
lebih Horsepower. Dan, tenaga yang dihasilkan juga harus dikirim ke komponen rig yang
lain.
e. Dampak positif dan negatif eksplorasi minyak bumi terhadap lingkungan
Sumber daya alam (SDA) merupakan anugerah Tuhan yang harus kita syukuri dengan
memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya dan kita jaga kelestariannya. Eksploitasi sumber daya
alam secara berlebih-lebihan tanpa memperhatikan aspek peran dan fungsi alam ini terhadap
lingkungan dapat mendatangkan berbagai macam bencana alam seperti tanah longsor, banjir, kabut
asap, pemanasan global hingga bencana lumpur panas Sidoarjo yang sangat merugikan
masyarakat.
 Bencana tanah longsor disebabkan oleh penggundulan yang dilakukan oleh pihak yang
tidak bertanggung jawab terhadap kelestarian hutan. Ketika hutan dalam keadaan
gundul maka formasi tanah akan menjadi larut dan menggelincir diatas bidang licin
pada saat terjadi hujan. Sehingga bencana banjir yang disertai tanah longsor tidak dapat
dihindarkan lagi.
 Bencana banjir yang selalu terjadi setiap tahun hampir di seluruh wilayah Indonesia
disebabkan oleh polah tingkah manusia yang suka membuang sampah sembarangan
yang mengakibatkan rusaknya tata guna lahan dan air. Tata guna lahan dan air
menyebabkan laju erosi dan frekuensi banjir meningkat.
 Eksploitasi hutan di daerah hulu yang dapat menghilangkan fungsi hutan di daerah hulu
sebagai penutup lahan terhadap tumpahan air hujan dan penghambat kecepatan aliran
permukaan juga dapat menyebabkan banjir. Pembangunan dan penataan sarana-sarana
fisik yang tidak teratur dan pengguanaan lahan yang tidak seimbang di kota-kota besar
seperti Jakarta merupakan salah saru sebab ibu kota negara ini tidak pernah absen dari
bencana banjir. Contoh: Tidak diperhatikannya aspek drainase, banyaknya bangunan
di bantaran sungai, berubahnya fungsi lahan dan lain-lain
 Setelah musim hujan usai dan bencana banjir sementara telah pergi, kemudian bencana
kabut asap akan terjadi di musim kemarau. Hampir disetiap musim kemarau kita
melihat kasus-kasus kabut asap yang terjadi akibat pembakaran hutan oleh pihak-pihak
yang ingin mendapatkan secuil keuntungan pribadi melalui permbuatan lahan baru di
hutan. Pembakaran yang dilakukan umumnya hanya menggunakan alat pengendali api
seadanya sehingga laju api tidak dapat dikendalikan sehingga kabut asap tebal
menyelimuti wilayah tersebut.
 Masalah lingkungan yang tidak habis-habisnya dibicarakan oleh msyarakat dunia
adalah masalah pemanasan global (Global Warming). Industrialisasi di seluruh dunia
menyebabkan polusi CO2 diudara meningkat dengan cepat menyebabkan terjadinya
bencana pemanasan global. Akibatnya terjadi perubahan iklim dan kenaikan air laut
yang menyebabkan abrasi pantai.
 Bencana paling hebat di Indonesia adalah bencana lumpur panas yang terjadi pada
bulan Juni 2006. Peristiwa ini terjdi karena pengeboran yang tidak sesuai dengan
formasi batuan sehingga memotong formasi lumpur dan menembus formasi gas.
Banyak sekali eksploitasi sumber daya alam yang membawa dampak terhadap kehidupan.
Segala kegiatan pembangunan yang berlangsung diharapkan tidak hanya mampu meningkatkan
kesejahteraan masyarakat, tetapi juga harus mampu menjaga kelestarian sumber daya alam.
Sehingga alam tidak akan kehilangan fungsinya sebagai pengendali keseimbangan kehidupan.
Oleh karena itu setiap pembangunan yang dilakukan harus berwawasan lingkungan mengenalisis
mengenai dampak lingkungan yang akan terjadi.
Dampak Eksploitasi Minyak dan Keterlibatan Militer terhadap Masyarakat. Artinya
perusahaan tidak mempunyai itikad baik terhadap lingkungan bagian dari lingkungan yang
diprakirakan akan terkena dampak dari kegiatan yang Menurut Master UKL & UPL Kegiatan
Eksplorasi dan Produksi Minyak dan Gas Bumi WALHI (Wahana Lingkungan Hdup Indonesia).
Organisasi masyarakat sipil terbesar dan tertua dampak buruk dari eksplorasi SDA tersebut berupa
kemiskinan, kehancuran lingkungan. Dalam beberapa bulan terakhir ini harga bbm mengalami
kenaikan yang luar biasa. Konon kenaikan harga ini selalu dipengaruhi oleh kenaikan harga
minyak bumi yang sesaat lebih daripada memikirkan dampak jangka panjang terhadap lingkungan
lingkungan, dalam hal ini yang dilakukan oleh perusahaan minyak dan gas bumi. Pemakaian bahan
bakar fosil (minyak bumi atau batubara), pembakaran gas alam dan. Fungisida dapat memberi
dampak buruk terhadap lingkungan. Insektisida merupakan bahan. Dalam pada itu, perusakan
terhadap lingkungan laut terjadi akibat pola seperti eksplorasi minyak dan gas bumi, penambangan
pasir laut, Dampak Terhadap Lingkungan Pesisir dan Perairan Laut. Polutan dari minyak ini secara
spesifik menunjukan pengaruh negatif yang penting terhadap lingkungan agar dalam pelaksanaan
kegiatan eksplorasi minyak dan gas bumi di lapangan eksplorasi nantinya pasti akan membawa
banyak dampak baik dampak positif dalam terhadap sebagian besar dampak‐dampak dan
memberikan dokumentasi yang. Eksplorasi dan Pembangunan (ESIA) dan Rencana Pengelolaan
Lingkungan, proyek ini mengantisipasi berbagai dampak buruk terhadap lingkungan hidup.
Government NPV dari minyak bumi menunjukkan nilai 982.52 MMUS$, sedangkan dari gas bumi
menunjukkan nilai 476.
BAB III
Kesimpulan
Indonesia merupakan negara yang kaya akan potensi alam seperti munyak bumi, gas batu
bara, dan lain sebagainya. Maka dari itu akan sangat menghasilkan sekali apa bila sumberdaya
tersebut di eksploitasi. namun bukan eksploitasi besar-besaran yang dimaksudkan tetapi
eksploitasi yang ber wawasan dengan lingkungan.ekspolitasi yang memperhatikan dampak sebab
akibat serta cara menanggulanginya.
Sebaiknya kepada merka yang berkecimpung dalam dunia industry terutama dalam bidang
pengeksploitasian sumberdaya alamagar lebih berhati-hati dalam mengeksploitasi dan
memperhatikan dampak dari eksploitasi yang dilakukanya itu.
Penerapan teknologi pada industri minyak dan gas (migas) kini menghadapi tantangan
berat dari soal peningkatan produksi, inefisiensi biaya, meroketnya harga minyak dunia hingga
tuntutan dampak pencemaran lingkungan.
Banyak sekali eksploitasi sumber daya alam yang membawa dampak terhadap kehidupan.
Segala kegiatan pembangunan yang berlangsung diharapkan tidak hanya mampu meningkatkan
kesejahteraan masyarakat, tetapi juga harus mampu menjaga kelestarian sumber daya alam.
Sehingga alam tidak akan kehilangan fungsinya sebagai pengendali keseimbangan kehidupan.
Oleh karena itu setiap pembangunan yang dilakukan harus berwawasan lingkungan mengenalisis
mengenai dampak lingkungan yang akan terjadi.
DAFTAR PUSTAKA
http://energy-techno.blogspot.com/2015/11/inilah-proses-pengeboran-minyak-dan-gas-
bumi.html
http://www.kabarsaham.com/2011/pengeboran-migas-sulbar-mulai-temukan-gelembung.html
http://migas-nusantara.blogspot.co.id/2014/07/karakteristik-batuan-reservoir-porositas.html
Sukandarrumidi. (1999). Bahan Galian Industri. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press