Anda di halaman 1dari 4

1.

DIAGNOSIS

Diagnosis terutama ditegakkan dengan anamnesis. Perlu ditanyakan hal-hal berikut:


lama diare, frekuensi, volume, konsistensi tinja, warna, bau, ada/tidak ada lendir darah. Bila
disertai muntah: volume dan frekuensinya. Kencing: biasa, berkurang, jarang atau tidak
kencing selama 6-8 jam terakhir. Makanan dan minuman yang diberikan selama diare.
Adakah panas atau penyakit lain yang menyertai seperti: batuk, pilek, otitits media, campak.

2. PEMERIKSAAN PENUNJANG

A. Pemeriksaan fisik

Pada pemeriksaan fisik perlu diperiksa: berat badan, suhu tubuh, frekuensi demyut
jantung dan pernapasan serta tekanan darah. Selanjutnya perlu dicari tanda-tanda utama
dehidrasi: kesadaran, rasa haus dan turgor kulit abdomen dan tanda-tanda tambahan
lainnya: ubun-ubun besar cekung atau tidak, mata: cowong atau tidak, ada atau tidaknya air
mata, bibir, mukada mulut dan lidah kering atau basah. Pernapasan yang cepat dan dalam
indikasi asidosis metabolik. Bising usus yang lemah atau tidak ada bisa indikasi hipokalemi.
Pemeriksaan ekstermitas perlu untuk menilai capillary refill.

B. Laboratorium

Pemeriksaan laboratorium lengkap pada umumnya tidak diperlukan, hanya pada


keadaan tertentu mungkin diperlukan misalnya penyebab dasarnya tidak diketahui atau ada
sebab-sebab lain diare akut atau pada penderita dengan dehidrasi berat. Contoh:
pemeriksaan darah lengkap, kultur urine dan tinja pada sepsis atau infeksi saluran kemih.
Pemeriksaan laboratorium yang kadang ditemukan pada diare akut:

Darah : darah lengkap, serum elektrolit, analisa gas darah, glukosa darah, kultur dan tes
kepekaan terhadap antibiotika.

Urine : urine lengkap, kultur dan test kepekaan terhadap antibiotika.

Tinja :

Pemeriksaan makroskopik

Pemeriksaan makroskopik tinja perlu dilakukan pada semua penderita dengan diare
meskipun pemeriksaan laboratorium tidak dilakukan. Tinja yang watery dan tanpa mukus
atau darah biasanya disebabkan oleh enterotoksin virus, protozoa, atau disebabkan oleh
infeksi diluar sakuran gastrointestinal. Tinja yang mengandung darah atau mukus bisa
disebabkan infeksi bakteri yang menghasilkan sitoksin, bakteri enteroinvasif yang
menyebabkan peradangan mukosa atau parasit usus seperti: E. Histolytica, B. Coli dan T.
Trichuria. Tinja yang berbau bususk didapatkan pada infeksi dengan salmonella, Giardia,
Cryptosporidium dan Strongyloides.
Pemeriksaan mikroskopik

Pemeriksaan mikroskopik untuk mencari adanya lekosit dapat memberi informasi


tentang penyebab diare, letak anatomis sera adanya proses peradangan mukosa. Lekosit
yang positif menunjukkan adanya kuman yang memproduksi sitoksin seperti Shigella,
Salmonella, C. Jejuni, EIEC, C. Defficle, Y. Enterocolitica, V. Parahemolyticus. Lekosit yang
ditemukan umumnya adalah lekosit PMN. Biopsi duodenum adalah metoda spesifik dan
sensitif untuk Giardiasis, Strongylodiasis, dan Protozoa yang membentuk spora.

3. PENANGANAN
Departemen kesehatan menetapkan lima pilar penatalaksanaan diare bagi semua kasus
diare yang diderita anak balita baik yang dirawat di rumah maupun sedang dirawat di rumah
sakit, yaitu:
1. Rehidrasi dengan menggunakan Oralit baru
2. Zinc diberikan selama 10 hari berturut-turut
3. ASI dan makanan tetap diteruskan
4. Antibiotik selektif
5. Nasihat kepada orangtua

Rehidrasi dengan oralit baru, dapat mengurangi rasa mual dan muntah. Para ahli diare
mengembangkan formula baru oralit dengan tingkat osmolaritas yang lebih rendah.
Osmolaritas larutan baru lebih mendekati osmolaritas plasma, sehingga kurang
menyebabkan risiko terjadinya hipernatremia. Ketentuan pemberian oralit baru:

a. Beri ibu 2 bungkus oralit formula baru


b. Larutkan 1 bungkus oralit formula baru dalam 1 liter air matang untuk persediaan 24
jam.
c. Berikan larutan oralit pada anak setiap kali buang besar, dengan ketentuan sebagai
berikut:
Untuk anak berumur < 2 tahun : berikan 50 – 100 ml tiap BAB
Untuk anak berumur > 2 tahun : berikan 100 – 200 ml tiap BAB
d. Jika dalam waktu 24 jam persediaan larutan oralit masih tersisa, maka sisa larutan harus
dibuang

Zing diberikan selama 10 hari berturut-turut. Zinc berperan untuk pertumbuhan dan
pembelahan sel, antioksidan, perkembangan seksual, kekebalan seluler, adaptasi gelap,
pengecapan, serta nafsu makan. Pemberian zinc diare dapat meningkatkan absorbsi air dan
elektrolit oleh usus halus, meningkatkan kecepatan regenerasi epitel usus, meningkatkan
jumlah brush border apical, dan meningkatkan respons imun yang mempercepat
pembersihan patogen usus.

Dosis zinc untuk anak-anak”

Anak-anak dibawah umur 6 bulan : 10 mg : (1/2 tablet) per hari

Anak-anak di atas umur 6 bulan: 20 mg (1 tablet) per hari


Asi dan makanan tetap diteruskan sesuai umur anak dengan menu yang sama pada waktu
anak sehat ntuk mencegah kehilangan berat badan. Antibiotik jangan diberikan kecuali ada
indikasi diare berdarah atau kolera. Nasihat pada ibu atau pengasuh: kembali segera jika
demam, tinja berdarah, berulang, makan atau minum sedikit.

Infeksi usus umumnya self limited. Dalam merawat penderita dengan diare dan
dehidrasi terdapat beberapa pengembangan terapi:

1. Terapi cairan dan elektrolit


2. Terapi diit
3. Terapi non spesifik dengan antidiare
4. Terapi spesifik dengan antimikroba

Walaupun demikian, berdasarkan penelitian epidemiologis di Indonesia dan negara


berkembang lainnya, diketahui bahwa sebagian besar penderita diare biasanya masih dalam
keadaan dehidrasi ringan atau belum dehidrasi. Sesuai dengan panduan WHO, pengobatan
diare akut dapat dilaksanakan secara sederhana yaitu dengan terapi cairan dan elektrolit per
oral serta melanjutkan pemberian makanan, sedangkan terapi non spesifik dengan antidiare
tidak direkomendasikan dan terapi antibiotik diberikan bila ada indikasi. Pemberian cairan dan
dan elektrolit secara parenteral hanya untuk kasus diare berat.

1. Pengobatan diare tanpa dehidrasi


TRO (terapi rehidrasi oral)

Penderita diare tanpa dehidrasi harus segera diberi cairan rumah tangga untuk
mencegah dehidrasi seperti: air tajin, larutan gula garam, kuah sayur-sayuran dan
sebagainya. Jumlah cairan yang diberikan adalah 10 ml/KgBB untuk anak usia <1 tahun
adalah 50-100 ml, 1-5 tahun adalah 100-200 ml, 5-12 tahun adalah 200-300ml dan
dewasa adalah 300-400 ml tiap BAB.

2. Pengobatan diare dehidrasi ringan-sedang


TRO (terapi rehidrasi oral)
Harus dirawat di sarana kesehatan dan segera diberikan terapi rehidrasi oral dengan
oralit. Jumlah oralit yang diberikan 3 jam pertama( 75cc/kgBB). Bila penderita masih
haus dan masih ingin minum harus diberi lagi. Sebaliknya bila dengan volume diatas
kelopak mata menjadi bengkak, pemberian oralit harus dihentikan sementara dan
minum air tawar. Bila oedem kelopak mata sudah hilang dapat diberikan lagi. Apabila
karena keadaan tertentu oralit tidak dapat diberikan per oral, maka dapat diberikan
melalui nasogastrik dengan kecepatan 20ml/kgBB/jam. Evaluasi keadaan pasien setelah
3 jam.
3. Pengobatan diare dehidrasi berat
(terapi rehidrasi parenteral)
Penderita dehidrasi berat harus dirawat di puskesmas atau Rumah Sakit. Terapi yang
terbaik adalah terapi rehidrasi parenteral. Pasien yang masih dapat minum meskipun
hanya sedikit harus diberi oralit sampai cairan infus terpasang. Disamping itu, semua
anak harus diberi oralit selama pemberian cairan intravena (5 ml/kgBB/jam), apabila
dapat minum dengan baik biasanya 3-4 jam.
4. Cairan rehidrasi oral (CRO)
Komposisi cairan oralit dipilih untuk memungkinkan satu jenis larutan saja untuk
digunakan pada pengobatan diare yang disebabkan oleh bermacam-macam sebab
bahan infeksius yang disertai dengan berbagai derajat kehilangan elektrolit. Oralit
terbukti selama lebih dari 25 tahun efektif untuk terapi maupun rumatan pada anak dan
dewasa tipe infeksi.
5. CRO baru
Resep untuk memperbaiki CRO antara lain menambahkan substrat untuk kotransport
natrium (contoh: asam amino glycine, alanine dan glutamin) atau subsitusi glukosa
dengan komplek karbohidrat.
6. Seng (Zinc)
Merupakan mikronutrien komponen berbagai enzim dalam tubuh, yang penting antara
lain untuk sintesis DNA.
7. Pemberian makanan selama diare
Pemberian makanan harus diteruskan selama diare dan ditingkatan setelah sembuh.
Sebagian besar anak dengan diare cair , nafsu makannya timbul kembali setelah
dehidrasi teratasi. Meneruskan pemberian makanan akan mempercepat kembalinya
fungsi usus yang normal termasuk kemampuan menerima dan mengabsorbsi berbagai
nutrien.
8. Pemberian makanan setelah diare
Perlu pemberian makanan ekstra yang kaya xat gizi dan untuk mencapai seta
mempertahankan pertumbuhan yang normal.
9. Terapi medikamentosa
Berbagai macam obat telah digunakan untuk pengobatan diare seperti: antibitika,
antidiare, adsorben, antiemetik dan obat yang mempengaruhi mikroflora usus. Tidak
direkomendasikan untuk anak umur kurang 2-3 tahun. Secara umum obat-obatan
tersebut tidak diperlukan untuk pengobatan diare akut.