Anda di halaman 1dari 63

EFEKTIFITAS METODE PARTICIPATORY ACTION RESEARCH (PAR)

TERHADAP PENGGUNAAN KONDOM PADA PENGGUNA JASA


WANITA PEKERJA SEKSUAL (WPS) DI LOKALISASI
NGASEM KABUPATEN KEDIRI

PROPOSAL SKRIPSI

DI SUSUN OLEH :
LINDARTI MARISIYAH
NIM. P17321175035

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG
JURUSAN KEBIDANAN
PROGRAM STUDI DIPLOMA IV KEBIDANAN KEDIRI
TAHUN 2017- 2018
EFEKTIFITAS METODE PARTICIPATORY ACTION RESEARCH (PAR)
TERHADAP PENGGUNAAN KONDOM PADA PENGGUNA JASA
WANITA PEKERJA SEKSUAL (WPS) DI LOKALISASI
NGASEM KABUPATEN KEDIRI

PROPOSAL SKRIPSI

DI SUSUN OLEH :
LINDARTI MARISIYAH
NIM. P17321175035

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG
JURUSAN KEBIDANAN
PROGRAM STUDI DIPLOMA IV KEBIDANAN KEDIRI
TAHUN 2017- 2018
PERYATAAN KEASLIAN PENULISAN

Yang bertandatangan di bawah ini :


Nama : Lindarti Marsiyah
NIM : P17321175035
Judul Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR)
Terhadap Penggunaan Kondom Pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten
Kediri.
Dengan ini menyatakan dengan sesungguhnya bahwa tulisan dalam
proposal skripsi ini adalah benar-benar asli hasil pemikiran kami sendiri, sepanjang
pengetahuan kami sendiri belum ada karya ilmiah yang serupa ditulis oleh orang
lain. Apabila nanti terbukti bahwa proposal ini tidak asli atau disusun oleh orang
lain atau hasil menjiplak karya orang lain baik sebagian atau seluruhnya, maka kami
bersedia untuk menerima sanksi akademik yang berlaku di Poltekkes Kemenkes
Malang.

Kediri, Januari 2018


Yang membuat peryataan

Lindarti Marsiyah
LEMBAR PENGESAHAN

Proposal skripsi dengan Judul “Efektifitas Metode Participatory Action


Research (PAR) Terhadap Penggunaan Kondom Pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri” oleh Lindarti
Marsiyah NIM.P17321175035 ini telah dipertahankan di depan dewan penguji
ujian Proposal pada tanggal :.....................

Dosen Penguji,
Penguji Ketua Penguji Anggota I Penguji Anggota I

(Eny Sendra S.Kep.Ns. M.Kes) Rahajeng Siti Nur Rahmawati, M.Keb Arika Indah Setyarini,M.Keb
NIP. 19640414 198802 2 001 NIP. 19810505 200312 2 003 NIP. 19831220 200501 2 001

Mengetahui,
Ketua Jurusan Kebidanan
Ketua Program Studi Diploma IV Kebidanan Kediri
Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang

(Susanti Pratamaningtyas, M.Keb)


NIP. 19760115 200212 2 001
LEMBAR PERSETUJUAN

Proposal skripsi dengan Judul “Efektifitas Metode Participatory Action


Research (PAR) Terhadap Penggunaan Kondom Pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri” oleh Lindarti
Marsiyah NIM.P17321175035 ini telah diperiksa dan disetujui untuk diujikan.

Kediri, Januari 2018


Pembimbing Utama

Arika Indah Setyarini,M.Keb


NIP. 19831220 200501 2 001

Pembimbing Pendamping

(Susanti Pratamaningtyas, M.Keb)


NIP. 19760115 200212 2 001
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami hanturkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat, taufik, hidayah serta inayahnya sehingga peneliti mampu menyelesaikan
Proposal Skripsi dengan judul “Efektifitas Metode Participatory Action Research
(PAR) Terhadap Penggunaan Kondom Pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual
(WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri”. Proposal ini diajukan sebagai
salah satu syarat untuk menyelesaikan jenjang pendidikan Program Diploma IV
Kebidanan Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang.
Dalam penyusunan proposal ini, meneliti mendapatkan banyak pelajaran
dan pengalaman serta dukungan dari berbagai pihak. Karena itu pada kesempatan
kali ini peneliti menyampaikan terimakasih kepada :
1. Budi Susantia, S.Kp, M.Kes Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang
yang telah memberikan kemudahan perizinan dalam penyusunan proposal
skripsi ini.
2. Herawati Mansyur, S.ST., S.Psi., M.Pd Ketua Jurusan Kebidanan Politeknik
Kesehatan Kemenkes Malang.
3. Susanti Pratamaningtyas, M.Keb Ketua Program Studi Diploma IV Poltekkes
Kemenkes Malang Prodi Kediri dan selaku pembimbing pendamping yang telah
memberikan kesempatan menyelesaikan proposal ini dengan berbagai arahan,
dukungan, kesabaran dan lain-lain yang tidak bisa kami sebutkan satu persatu.
4. Arika Indah Setyarini, M.Keb selaku pembimbing utama yang telah memberikan
ilmu pengetahuan, pengalaman, kesabaran, waktu, tenaga, fikiran dll dalam
membimbing hingga proposal ini terselesaikan.
5. Seluruh dosen dan karyawan serta segenap keluarga besar Politeknik Kesehatan
Kemenkes Malang Prodi Kediri.
6. Kedua orang tua dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dan
kesabaran sehingga saya bisa menyelesaikan penyusunan Proposal ini.
Peneliti menyadari bahwa penyusunan proposal skripsi ini masih terdapat
kekurangan, oleh karena itu peneliti menerima kritik dan saran para pembaca
demi penyempurnaan. Harapan peneliti, proposal penelitian ini dapat
ditindaklanjuti dalam bentuk penelitian lapangan yang memberikan manfaat
yang nyata bagi ilmu pengetahuan dan masyarakat.

Kediri, Januari 2018

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL .........................................................................................


LEMBAR PERSETUJUAN..................................................................................
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................
PERNYATAAN KEASLIAN PENULISAN .......................................................
KATA PENGANTAR ..........................................................................................
DAFTAR ISI .........................................................................................................
DAFTAR TABEL .................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................
DAFTAR SINGKATAN ......................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .................................................................................
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................
1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................
1.4 Manfaat Penelitian ...........................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Konsep Teori....................................................................................
2.1.1 Wanita Pekerja Seksual ..........................................................
2.1.2 Konsep Teori Tentang Kondom .............................................
2.1.3 Konsep Teori Participatory Action Research .........................
2.1.4 Lokalisasi................................................................................
2.2 Kerangka Konsep Penelitian ............................................................
2.3 Hipotesis .........................................................................................
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Desain Penelitian .............................................................................
3.2 Kerangka Operasional......................................................................
3.3 Populasi, Sampel Dan Sampling ......................................................
3.4 Kriteria Inklusi dan Ekslusi .............................................................
3.5 Variable Penelitian ...........................................................................
3.6 Definisi Operasional ........................................................................
3.7 Tempat dan Waktu Penelitian ..........................................................
3.8 Alat Instrumen yang Digunakan ......................................................
3.9 Metode Pengumpulan Data ..............................................................
3.10 Metode Pengolahan Data .................................................................
3.11 Penyajian Hasil ................................................................................
3.12 Etika Penelitian ................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................
LAMPIRAN ..........................................................................................................
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Penanganan Efek Samping dan Masalah Kesehatan Lainnya ..............
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar Kondom ...............................................................................


Gambar 2.2 Proses PAR ........................................................................................
Gambar 2.3 Kerangka Konsep ..............................................................................
Gambar 3.1 Kerangka Operasional .......................................................................
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 ............................................................................................................
Lampiran 2 ............................................................................................................
Lampiran 3 ............................................................................................................
Lampiran 4 ............................................................................................................
Lampiran 5 ............................................................................................................
Lampiran 6 ............................................................................................................
Lampiran 7 ............................................................................................................
Lampiran 8 ............................................................................................................
Lampiran 9 ............................................................................................................
Lampiran10 ...........................................................................................................
DAFTAR SINGKATAN

PAR : Participatory Action Research


WPS : Wanita Pekerja Seksual
IMS : Infeksi Menular Seksual
HIV : Human Immunodeficiency Virus
GO : Gonoroe
KPAD : Komisi Penanggulangan Aids Daerah
LSM : Lembaga Swadaya Masyarakat
PITC : Providing Initiated and Counselling
VCT : Voluntary Counselling and Testing
CST : Care, Support and Treatment
SUAR : Suara Nurani
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Infeksi menular seksual (IMS) masih menimbulkan beban morbiditas dan
mortalitas baik secara langsung yang berdampak pada kualitas hidup, kesehatan
reproduksi dan anak-anak, serta secara tidak langsung melalui perannya dalam
mempermudah transmisi seksual infeksi Human Immunodeficiency Virus (HIV)
(Profil Kesehatan Kediri, 2016).
Profil Kesehatan Indonesia tahun 2015 Estimasi dan jumlah proyeksi
HIV/AIDS di Indonesia pada tahun 2015 adalah sebanyak 735.256 orang dengan
jumlah infeksi baru sebanyak 85.523 orang (Estimasi dan Proyeksi HIV/AIDS di
Indonesia tahun 2011-2016, Kemenkes RI). Jumlah kasus baru HIV positif yang
dilaporkan pada tahun 2015 sebanyak 30.935 kasus, menurun dibandingkan tahun
2014 sejumlah 32.7111 kasus dan pada tahun 2013 sebanyak 29.037 kasus. Profil
Kesehatan Kediri tahun 2016 mencatat sebanyak 2.852 kunjungan IMS, sebagian
besar dari kelompok resiko wanita pekerja seks yaitu sebanyak 2.645 kunjungan.
Hal ini dikarenakan kelompok resiko tersebut secara rutin dilakukan pemeriksaan
atau penapisan IMS setiap tiga bulan sekali. Dari kunjungan 41.2% diantaranya
dinyatakan positif IMS.
Presentase positif IMS diantara kunjungan di Klinik IMS Kabupaten Kediri
pada tahun 2016 mengalami penurunan dibanding periode sebelumnya dari 47%
pada tahun 2015 menjadi 41.2%. Hal tersebut dikarenakan adanya peran serta Dinas
Kesehatan, KPAD dan juga LSM dalam upaya sosialisasi pencegahan IMS dan
ketersediaan kondom yang cukup (Profil Kesehatan Kediri, 2016).
Tahun 2016 diketahui bahwa servisitis/proctitis mendominasi kasus IMS
dengan 1103 kasus, sipilis 52 kasus, Uritritis Gonoroe (GO) 15 kasus dan suspek
GO 2 kasus. Sedangkan untuk kasus Candidiasis dan Bacterial Vaginosis
dikeluarkan dari kasus IMS. Semua kasus IMS beresiko untuk terinfeksi HIV,
sehingga kunjungan yang dinyatakan positif salah satu IMS tesebut maka petugas
akan menyarankan untuk diperiksa HIVnya melalui kegiatan PITC. Kasus IMS
yang ditemukan tersebut selanjutnya mendapatkan pengobatan dan perubahan
perilaku untuk mengurangi resiko terinfeksi HIV.
Ngasem merupakan salah satu Kecamatan di Kabupaten Kediri Provinsi Jawa
Timur yang memiliki resiko penularan PMS, HIV dan AIDS tertinggi ketiga karena
di daerah tersebut masih beroprasi Lokalisasi dan Wanita Pekerja Seksual (WPS)
kost-kostan yang masih aktif di Dukuh Dadapan Desa Sambirejo Kecamatan
Ngasem Kabupaten Kediri. Dimana terdapat 68 Wanita Pekerja Seksual (WPS) dan
60 Wanita Pekerja Seksual (WPS) di kost-kostan (KPAD Dinkes Kabupaten Kediri,
2018). Upaya pencegahan dan pengendalian IMS dan HIV/AIDS di Kabupaten
Kediri memiliki layanan di puskesmas sebagai berikut: Providing Initiated and
Counselling (PITC), Voluntary Counselling and Testing (VCT), Care, Support and
Treatment (CST), Klinik Infeksi Menular Seksual (IMS) (Profil kesehatan Kediri,
2016).
Adapun Kondom merupakan alat kontrasepsi yang memiliki mekanisme
menghalangi bertemunya sel sperma dan ovum dengan cara mengemas sperma
diujung selubung karet untuk menghalangi sperma tercurah kedalam saluran
reproduksi perempuan, yang memiliki kelebihan efektif dalam upaya pencegahan
Infeksi Menular Seksual (Kemenkes RI, 2016).
Berdasarkan Informasi yang diperoleh dari Sanusi S.Pd Ketua LSM Suara
Nurani (SUAR) menyatakan bahwa meskipun dalam upaya menekan penyebaran
Infeksi Menular Seksual Komisi Penanggulangan HIV/AIDS Daerah (KPAD) telah
memfasilitasi gratis kondom namun Wanita Pekerja Seksual mengaku enggan
menggunakan kondom dengan dalih mengurangi kenikmatan (LSM SUAR, 2016).
Tingkat penggunaan kondom pada hubungan seksual dengan WPS di Kabupaten
Kediri kurang dari 20% (Kompasiana, 2011). Data dari Komisi Penanggulangan
AIDS Daerah (KPAD) tahun 2017 menyebutkan distribusi kondom di Lokalisasi
Ngasem pada bulan september sejumlah 288 kondom, oktober 2880 kondom,
november 2880 kondom dan desember sejumlah 2304 kondom.
Penggunaan kondom secara konsisten dapat dilihat dari indikator kasus IMS
dan HIV-AIDS di suatu daerah. Sebaliknya dapat dipastikan hubungan seksual
antara WPS dan pelanggannya tanpa menggunakan kondom merupakan perilaku
yang berisiko tinggi terhadap penularan HIV (Nurkholis, 2008; Josephine Aho,
2010; Tareerat C., 2010; Varj L., 2010).
Di Kota Kediri kasus IMS masih cukup tinggi. Padahal upaya-upaya promosi
kondom sebagai proteksi diri terhadap penularan IMS dan HIV-AIDS sudah
dilaksanakan. Misalnya melalui sosialisasi kondom di Lokalisasi secara langsung
melalui penyuluhan pada WPS maupun para pelanggannya. Sosialisasi secara tidak
langsung dilakukan melalui media poster yang di tempel di lokalisasi ataupun wajib
beli kondom di areal masuk lokasisasi (Shinta Kristrianti, 2012).
Disamping itu Participatory Action Research (PAR) merupakan salah satu
model penelitian yang mencari sesuatu untuk menghubungkan proses penelitian
kedalam proses perubahan sosial. Perubahan sosial yang dimaksud adalah
bagaimana dalam proses pemberdayaan dapat mewujudkan tiga tolak ukur, yakni
adanya komitmen bersama dengan masyarakat, adanya local leader dalam
masyarakat dan adanya institusi baru dalam masyarakat yang dibangun berdasarkan
kebutuhan. Penelitian ini membawa proses penelitian dalam lingkaran kepentingan
orang dan menemukan solusi praktis bagi masalah bersama dan isu-isu yang
memerlukan aksi dan refelksi bersama, dan memberikan kontribusi bagi teori
praktis (Agus Affandi, 2013).
Berdasarkan latar belakang tersebut peneliti tertarik untuk melakukan
penelitian yang berjudul Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR)
terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual (WPS)
Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri?
1.2 Rumusan Masalah
Bagaimana Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR)
terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual (WPS)
Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri ?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR)
terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekeja Seksual (WPS)
Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
1.3.2 Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi penggunaan kondom pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual (WPS) sebelum Participatory Action Research
b. Mengidentifikasi penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual setelah dilakukan metode Participatory Action Research
c. Menganalis Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR)
terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja
Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.

1.4 Manfaat
1.4.1 Manfaat Teoritis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat mengetahui Efektifitas Metode
Participatory Action Research (PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada
Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem
Kabupaten Kediri.
1.4.2 Manfaat Khusus
a. Bagi Wanita Pekerja Seksual
Dapat memberikan kemudahan akses informasi sehingga meningkatkan
kesadaran untuk melakukan upaya pencegahan PMS, HIV dan AIDS
dengan melakukan Metode Participatory Action Research (PAR).
b. Bagi Instansi Kesehatan
Sebagai evaluasi program penanggulangan dan refrensi untuk lebih
meningkatkan upaya terhadap pencegahan PMS, HIV dan AIDS.
c. Bagi Peneliti
Meningkatkan pengetahuan dan pengalaman penerapan ilmu yang didapat
selama perkuliahan.
d. Bagi Instansi Pendidikan
Mewujudkan Tridarma Perguruan Tinggi, yaitu Pendidikan, pengabdian
masyarakat dan tambahan bahan peneliti.
e. Bagi Pemerintah Kabupaten Kediri
Metode baru sebagai masukan program pencegahan menyakit menular
seksual, HIV dan AIDS dan bahan pertimbangan program selanjutnya.
f. Bagi Masyarakat
Untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam upaya meningkatkan
Peran untuk pencegahan PMS, HIV dan AIDS melalui kepedulian untuk
turut menyosialisasikan kondom.
g. Bagi LSM
Dapat dijadikan referensi atau bahan dalam penyusunan program
perubahan perilaku sosial.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1.5 Konsep Teori


1.5.1 Konsep Wanita Pekerja Seksual
a. Definisi
Wanita Penjaja Seks adalah sebagai perempuan kelas bawah yang
mengambil bagian dalam kehidupan subkultural jalanan dengan
menjajakan seks (Maria Ulfa 2008:11).
b. Klasifikasi Pekerja Seks Komersial
Berdasarkan modus operasinya, pekerja seks komersial dikelompokkan
menjadi dua jenis, yaitu (Subadara, 2007).
1) Terorganisasi
Yaitu mereka yang terorganisasi dengan adanya pimpinan, pengelola
atau mucikari, dan para pekerjaan yang akan mengikuti aturan yang
mereka tetapkan. Dalam kelompok ini adalah mereka yang bekerja di
lokalisasi, panti pijat, salon kecantikan.
2) Tidak terorganisasi
Yaitu mereka yang beroperasi secara tidak tetap, serta tidak
terorganisasi secara jelas. Misalnya pekerja seks di jalanan, club malam
dan diskotik.
c. Ciri-ciri wanita pekerja seksual
Di desa-desa hampir tidak ada pelacur. Kalaupun ada mereka adalah
pendatang dari kota yang singgah untuk beberapa hari atau pulang ke
desanya. Juga perbatasan desa yang dekat dengan kota-kota dan tempat-
tempat sepanjang jalan besar yang dilalui truk – truk dan kendaraan umum
sering di jadikan lokasi-lokasi mangkal bagi para PSK. Sedangkan di kota
besar, jumlah pelacur diperkirakan 1-2% dari jumlah penduduknya.
(Kartini Kartono, 2009)
Ciri-ciri khas dari pelacur adalah sebagai berikut :
1) Wanita, lawan pelacur adalah gigolo (pelacur pria, lonte laki-laki)
2) Cantik, ayu, rupawan, manis, atraktif menarik, baik secara fisik mulai
dari wajah maupun bentuk tubuhnya dan mengundang gairah seks para
pria.
3) Masih berusia muda. 75 persen diantaranya rata-rata PSK di kota-kota
berusia dibawah 30 tahun. dan presentase terbanyak usia 17-25 tahun.
Pelacuran kelas rendah dan menengah seringkali memperkerjakan
gadis-gadis pra puber berusia 11-15 tahun yang mereka sebut dengan
barang baru.
4) Pakaian yang dikenakan umunya menyolok, beraneka warna, sering
aneh-aneh/ ekstrinsik untuk menarik perhatian kaum pria.
5) Menggunakan teknik seksual yang mekanistis, cepat serta tidak hadir
secara psikis (afwesig, absent minded), tanpa emosi atau afeksi.
6) Bersifat sangat mobile, dan sering berpindah dari daerah satu kedaerah
yang lain dimana mereka kerap sekali menggunakan nama samaran dan
sering berganti-ganti nama.
7) Pelacur – pelacur profesional dari kelas rendah dan menengah
kebanyakan berasal dari strata ekonomi rendah dan sosial rendah.
8) 60-80 % dari jumlah pelacur memiliki intelek yang normal. Kurang dari
5 % dari mereka adalah yang lemah ingatan (feeble minded).
Selebihnya adalah mereka yang pada garis – batas, yang tidak menentu
atau tidak jelas derajat intelegensinya. Pada umumnya, para langganan
dari pelacur itu tidak dianggap berdosa atau bersalah, tidak immoril atau
tidak menyimpang. Sebab perbuatan mereka itu didorong untuk
memuaskan kebutuhan seks yang vital (kartini kartono, 2009: 241).
Yang dianggap immoril Cuma pelacurnya. Namun, bagaimanapun
rendahnya kedudukan sosial pelacur, karena tugasnya memberikan
pelayanan seks kepada kaum laki-laki, adapula fungsi pelacuran yang
positif sifatnya ditengah masyarakat.
d. Alasan sesorang menjadi Wanita Pekerja Seksual
Beberapa peristiwa sosial alasan menjadi WPS (Kartini Kartono,
2007:245) antara lain sebagai berikut :
1) Adanya kecenderungan melacurkan diri pada banyak wanita untuk
menghindarkan diri dari kesulitan hidup, dan mendapatkan kesenangan
melalui jalan pendek. Kurang pengertian, kurang pendidikan, buta
huruf sehingga menghalalkan pelacuran.
2) Ada nafsu-nafsu seks yang abnormal, tidak terintegrasi dalam
kepribadian, dan keroyalan seks. Histeris dan hyperseks sehingga tidak
merasa puas mengadakan relasi seks dengan satu pria /suami.
3) Tekanan ekonomi, faktor kemiskinan, ada pertimbangan-pertimbangan
ekonomis untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya, khususnya
dalam usaha mendapatkan status sosial yang baik.
4) Rasa melit dan ingin tau gadis-gadis cilik dan anak-anak puber pada
masa seks, yang kemudian tercebur dalam dunia pelacuran oleh
bujukan-bujukan bandit seks.
5) Ajakan teman-teman sekampung / sekota yang sudah terjun terlebih
dahulu dalam dunia pelacuran.
6) Ada kebutuhan seks yang normal, akan tetapi tidak dipuaskan oleh
pihak suami. Misalnya karena penyakit lama impoten, sakit dalam
waktu yang lama, memiliki istri lebih dari satu sehingga jarang
mendatangi yang bersangkutan, lama bertugas di tempat yang jauh dan
lain-lain.
e. Akibat yang ditimbulkan Wanita Pekerja Seksual
Beberapa akibat yang ditimbulkan oleh pelacuran (Kartini Kartono, 2007)
antara lain adalah sebagai berikut :
1) Menimbulkan dan menyebarluaskan penyakit kelamin dan kulit serta
penyebaran Human Immunodeficiency Virus (HIV)/ Acquired
Immunodeficiency Virus (AIDS). Penyakit yang paling banyak adalah
syfilis dan gonorrhoe (kencing nanah). Terutama akibat penyakit syfilis,
apabila tidak mendapatkan pengobatan yang sempurna, bisa
menimbulkan cacat jasmani dan rohani pada diri sendiri dan anak
keturunan meliputi congenital syfilis (sifilis herediter/ keturunan yang
menyerang bayi semasa masih ada dalam kandungan, sehingga terjadi
abortus /keguguran ataupun bayi lahir mati.
2) Merusak sendi-sendi keluarga. Suami-suami tergoda oleh pelacur
biasanya melupakan fungsinya sebagai kepala keluarga, sehingga
menjadi berantakan.
3) Mendemoralisasi dan memberikan pengaruh demoralisasi kepada
lingkungan khususnya anak-anak muda remaja pada masa puber dan
adolensi.
4) Merusak sendi-sendi moral, susila, hukum dan agama. Terutama sekali
menggoyahkan norma perkawinan, sehingga menyimpang dari adat,
kebiasaan, norma hukum dan agama. Karena digantikan dengan pola
pelacuran.
5) Menyebabkan terjadinya disfungsi seksual, misalnya : impotensi,
anorgasme, nymphomania, satiriasis, ejakulasi premature, yaitu
penggunaa sperma sebelum zakar melakukan penetrasi dalam vagina
atau liang senggama dan lain-lain.

1.5.2 Konsep Teori tentang Kondom


a. Definisi kontrasepsi dan Kondom
1) Kontrasepsi adalah bagian dari pelayanan kesehatan reproduksi untuk
pengaturan kehamilan, dan merupakan hak setiap individu sebagai
makluk sosial (Birran Affandi, 2011)
2) Kondom adalah selubung atau karet yang dapat terbuat dari berbagai
bahan diantaranya lateks (karet), plastik (vinil), atau bahan alami
(produksi hewani) yang dipasang pada penis saat hubungan seksual.
Kondom terbuat dari karet sintesis yang tipis, berbentuk silinder dengan
muaranya berpinggir tebal, yang bisa digulung berbentuk rata atau
mempunyai bentuk seperti puting susu. Berbagai bahan telah
ditambahkan pada kondom baik untuk meningkatkan efektifitasnya
(misalnya penambahan spesmisida) maupun sebagai aksesori aktivitas
seksual (Syaifuddin Abdul Bari, 2010).
Gambar 2.1 Gambar Kondom disisakan ruang kosong ½ inci saat menggunakan
kondom dengan ujung datar
Sumber : Gambar di cetak dengan izin dari The Contraception Report, Emron, Inc
dalam Hellen Varney, 2007: 436)

b. Tipe Kondom terdiri dari :


1) Kondom biasa
2) Kondom berkontur (bergerigi)
3) Kondom beraroma
4) Kondom tidak beraroma
(Biran Affandi, 2015:MK-17)
c. Cara kerja
1) Kondom menghalangi terjadinya pertemuan sperma dan sel telur
dengan cara mengemas sperma di ujung selubung karet yang akan
dipasang pada penis sehingga persperma tersebut tidak tercurah
kedalam saluran reproduksi perempuan.
2) Mencegah penularan mikroorganisme (IMS termasuk HBV dan
HIV/AIDS) dari suhu pasangan yang lain (khusus kondom yang
terbuat dari lateks dan vinil).
(Biran Affandi, 2015:MK-18)
d. Manfaat Kondom
1) Manfaat Kontrasepsi
a) Efektif bila dipakai dengan baik dan benar
b) Tidak menganggu produksi ASI
c) Tidak menganggu kesehatan klien
d) Tidak mempunyai pengaruh sistematik
e) Murah dan dapat dibeli secara umum
f) Metode kontrasepsi sementara bila metode kontrasepsi lainnya
harus di tunda (Biran Affandi, 2015: MK-18)
2) Manfaat Non Kontrasepsi
a) Dapat memberi dorongan kepada suami untuk ber-KB
b) Dapat mencegah penularan IMS
c) Mencegah ejakulasi dini
d) Membantu mencegah terjadinya kanker seviks (mengurangi
iritasi bahan karsinogenik eksogen pada serviks)
e) Saling berinteraksi sesama pasangan
f) Mencegah imuno infertilitas
(Biran Affandi, 2015:MK-18)
e. Keterbatasan kondom
1) Efektifitas tidak terlalu tinggi
2) Cara penggunaan sangat mempengaruhi keberhasilan kontrasepsi
3) Agak menganggu hubungan seksual (mengurangi sentuhan
langsung)
4) Pada beberapa klien bisa menyebabkan kesulitan untuk
mempertahankan ereksi
5) Harus selalu tersedia setiap kali berhubungan seksual
6) Beberapa klien malu untuk membeli kondom di tempat umum
7) Pembuangan kondom bekas mungkin menimbulkan masalah
dalam hal limbah (Biran Affandi, 2015:MK-19).
f. Cara penggunaan kontrasepsi kondom bagi klien
1) Gunakan kondom setiap akan melakukan hubungan seksual.
2) Agar efek kontrasepsinya lebih baik, tambahkan spesmisida ke
dalam kondom.
3) Jangan menggunakan gigi, benda tajam seperti pisau, silet,
gunting atau benda tajam lainnya pada saat membuka kemasan.
4) Pasangkan kondom saat penis sedang ereksi tempelkan ujungnya
pada glands penis da tempatkan bagian penampung sperma pada
ujung uretra. Lepaskan gulungan karetnya dengan jalan
menggeser gulungan tersebut kearah pangkal penis. Pemasangan
harus dilakukan sebelum penetrasi penis ke vagina.
5) Bila kondom tidak mempunyai tempat penampungan sperma
pada bagian ujungnya agar tidak terjadi robekan pada saat
ejakulasi.
6) Kondom dilepas sebelum penis melembek.
7) Pegang bagian pangkal kondom sebelum mencabut penis
sehingga kondom tidak terlepas pada saat penis dicabut dan
lepaskan kondom di luar vagina agar tidak terjadi tumpahan
cairan sperma di sekitar vagina.
8) Gunakan kondom hanya untuk sekali pakai.
9) Buang kondom bekas pakai pada tempat yang aman.
10) Sediakan kondom dalam jumlah cukup di rumah dan jangan
disimpan di tempat yang panas karena hal ini dapat menyebabkan
kondom menjadi rusak atau robek saat di gunakan.
11) Jangan gunakan kondom apabila kemasannya robek atau kondom
tampak rapuh/kusut.
12) Jangan gunakan minyak goreng, minyak mineral, atau pelumas
dari bahan petrolatum karena akan segera merusak kondom
(Biran Affandi, 2015:MK-20).
g. Teknik meningkatkan keberhasilan penggunaan kondom
1) Kondom harus ditempatkan sebelum penis mendekati genitalia
wanita karena virus Hiv dapat ditemukan dalam cairan
praejakulasi. Bertolak belakang dengan keyakinan yang ada
selama bertahun-tahun, bahwa sperma tidak dapat ditemukan
dalam cairan praejakulasi.
2) Saat menggunakan kondom dengan ujung datar. Harus
disediakan ruang sepanjang ½ inci yang berfungsi sebagai
tempat pengumpulan semen, untuk mengurangi kemungkinan
kondom robek pada saat ejakulasi (Gambar 2.1).
3) Karena pens menjadi kaku setelah ejakulasi sangat penting bagi
para pria untuk menarik penisnya dari vagina segera setelah
ejakulasi sambil memegang ujung kondom untuk mencegah
kebocoran semen dari ujung kondom yang terbuka sehingga
kondom tidak dapat masuk kedalam vagina saat pria menarik
penisnya kembali.
(Hellen Varney, 2007).
h. Memberikan Persediaan Kondom kepada Klien
1) Jumlah kondom yang diberikan dapatr bervariasi menurut
pertimbangan orang perorang. Faktor-faktor yang perlu
dipertimbangkan adalah frekuensi hubungan seksual, jarak dari
klinik/tempat pelayanan dan permintaan khusus. Kondom
diberikan dalam jumlah yang cukup untuk melindungi pasangan
selama 6 bulan.
2) Kondom yang diberikan pada klien harus dijamin mutunya dan
petugas klinik harus mengetahui jenis dan spesifikasi dari
kondom yang disalurkan dan sudah melalui pengkajian mutu.
Kalau ada keraguan tentang mutu kondom sebaiknya jangan
diberikan, kalau terpaksa diberikan sebaiknya dipakai bersama-
sama dengan spermisida.
(Biran Affandi, 2015:MK-20).
i. Kunjungan Ulang
Saat klien melakukan kunjungan ulang harus ditanyakan
mengenai masalah penggunaan kondom da kepuasan klien dalam
menggunakannya. Kalau masalah timbul karena kekurangtahuan
dalam cara penggunaan sebaiknya informasi diulangi kepada klien
dan pasangannya. Kalau masalah menyangkut ketidaknyamanan da
kejemuan dalam menggunakan kondom sebaiknya dianjurkan untuk
memilih metode kontrasepsi lainnya
(Biran Affandi, 2015:Mk-20).
j. Pemasaran Sosial dan Pengelolaan Logistik Kondom
Pemasaran sosial merupakan strategi untuk perubahan
perilaku yang memadukan elemen pendekatan tradisional dan
perubahan sosial dalam perencanaan dan kerangka kerja dengan
memanfaatkan kemajuan teknologi dan ketrampilan dalam
pemasaran. Pemasaran sosial memiliki tujuan menjawab
permasalahan sosial, tidak hanya mendapatkan keuntungan
komersial (Depkes RI, 2009:43 )
Pedoman Pengendalian Infeksi Menular Seksual Dengan
Pengobatan Presumptif Berkala (Periodic Presumptive
Treatment). Dalam Intervensi Perubahan Perilaku, ketersediaan
kondom merupakan salah satu aspek kunci. Pelicin menjadi
kebutuhan berikutnya jika kondom telah tersedia dengan cukup
dan dapat diakses dengan mudah. Perubahan Perilaku tidak akan
terjadi jika alat untuk menunjang perilaku tersebut tidak tersedia
(Depkes RI, 2009:44 Pedoman Pengendalian Infeksi Menular
Seksual Dengan Pengobatan Presumptif Berkala (Periodic
Presumptive Treatment)).
k. Hal Yang Mempengaruhi Penggunaan Kondom
1) keinginan diri sendiri menghindari perasaan tidak tenang setelah
berhubungan seks.
2) Pengetahuan WPS tentang PMS dan HIV.
3) Dianggap cara yang paling efektif untuk mencegah penularan
PMS dan HIV pada kelompok beresiko terutama pada WPS.
4) Sikap WPS terhadap pemakaian kondom
5) Persepsi kesehatan reproduksi diri
6) Pengetahuan WPS dalam negosiasi pemakaian kondom
7) Karakter pelanggan
8) Dukungan sosial
(Sri Karyati, 2011: 27).
Tabel.2.1
Penanganan efek samping dan masalah kesehatan lainnya.
(Biran Affandi, 2015:Mk-21).

Efek Samping atau Masalah Penanganan


Kondom rusak atau diperkirakan Buang dan pakai kondom baru atau
bocor (sebelum berhubungan). digabung dengan spesmisida.
Kondom bocor atau dicurigai ada Jika dicurigai ada kebocoran,
curahan divagina saat berhubungan. pertimbangkan pembelian Morning
After Pill (Kontrasepsi Darurat).
Dicurigai adanya reaksi alergi Reaksi alergi, meskipun jarang dan
(spesmisida) sangat mengganggu da bisa
berbahaya. Jika keluhan menetap
sesudah berhubunga dan tidak ada
gejala IMS, berikan kondom alami
(Produk hewai: Lamb skin atau gut)
atau batu klien memilih metode lain
Mengurangi kenikmatan hubungan Jika penurunan kepekaan tidak bisa
seksual. ditolerin buirpun dengan kondom
yang lebih tipis, anjurkan metode
pemakaian ini.

1.5.3 Konsep Teori Participatory Action Research


a. Definisi Participatory Action Research
PAR merupakan penelitian yang melibatkan secara aktif semua
pihak-pihak yang relevan (stakeholder) dalam mengkaji tindakan
yang sedang berlangsung dalam rangka menciptakan perubahan
dan perbaikan kearah yang lebih baik. Untuk itu, mereka harus
melakukan refleksi kritis terhadap konteks sejarah, politik,
budaya, ekonomi, gografi dan konteks lain yang terkait. Dasar
dari PAR sendiri adalah kebutuhan untuk mendapatkan
perubahan yang diinginkan. (Agus Affandi, 2013)
b. Prinsip-Prinsip Participatory Action Research
Terdapat 16 prinsip kerja PAR yang menjadi karakter utama
dalam implementasi kerja PAR bersama komunitas. Adapun 16
prinsip kerja tersebut adalah terurai sebagai berikut:
1) Sebuah praktek untuk meningkatkan dan memperbaiki
kehidupan sosial dan praktek-prakteknya, dengan cara
merubahnya dan melakukan refleksi dari akibat perubahan-
perubahan itu untuk melakukan aksi lebih lanjut secara
berkesinambungan.
2) Secara kesuluruhan merupakan partisipasi yang murni
(autentik) membentuk sebuah siklus (lingkaran) yang
berkesinambungan dimulai dari: analisa social, rencana aksi,
aksi, evaluasi, refleksi (teoritik pengalaman) dan kemudian
analisis sosial kembali begitu seterusnya mengikuti proses
siklus lagi. Proses dapat dimulai dengan cara yang berbeda.
3) Kerjasama untuk melakukan suatu perubahan: yang
melibatkan semua pihak yang memiliki tanggung jawab
(stakeholder) atas perubahan dalam upaya-upaya untuk
meningkatkan kemampuan mereka dan secara terus-menerus
memperluas dan memperbanyak kelompok kerjasama untuk
menyelesaikan masalah dalam persoalan yang digarap.
4) Melakukan upaya penyadaran terhadap komunitas tentang
situasi dan kondisi yang sedang mereka alami melalui
pelibatan mereka dalam berpartisipasi dan bekerjasama
padasemua proses research, mulai dari perencanaan,
pelaksanaan, evaluasi, dan refleksi. Proses penyadaran
ditentukan pada pengungkapan relasi sosial yang ada di
masyarakat yang bersifat mendominasi, membelenggu, dan
menindas.
5) Suatu proses untuk membangun pemahaman situasi dan
kondisi social secara kritis yaitu, upaya menciptakan
pemahaman bersama terhadap situasi dan kondisi yang ada di
masyarakat secara partisipatif menggunakan nalar yang cerdas
dalam mendiskusikan tindakan mereka dalam upaya untuk
melakukan perubahan social yang cukup signifikan.
6) Merupakan proses yang meibatkan sebanyak mungkin orang
dalam teoritisasi kehidupan social mereka. Dalam hal ini
masyarakat dipandang lebih tahu terhadap persoalan dan
pengalaman yang mereka hadapi untuk pendapat-pendapat
mereka harus dihargai dan solusi-solusi sedapat mungkin
harus diambil dari mereka sendiri berdasarkan pengalaman
mereka sendiri.
7) Menempatkan pengalaman, gagasan, pandangan dan asumsi
sosial individu maupun kelompok untuk diuji. Apapun
pengalaman, gagasan, pandangan dan asumsi tentang institusi-
institusi social yang dimiliki oleh individu maupun kelompok
dalam masyarakat harus siap sedia untuk dapat diuji dan
dibuktikan keakuratan dan kebenarannya bedasarkan fakta-
fakta,bukti-bukti dan keterangan-keterangan yang diperoleh di
dalam masyarakat itu sendiri.
8) Mensyaratkan dibuat rekaman proses secara cermat. Semua
yang terjadi dalam proses analisa sosial, harus direkam dengan
berbagai alat rekam yang ada atau yang tersedia untuk
kemudian hasil rekam-rekam itu dikelola dan diramu
sedemikian rupa sehingga mampu mendapatkan data tentang
pendapat, penilaian, reaksi dan kesan individu maupun
kelompok sosial dalam masyarakat terhadap persoalan yang
sedang terjadi secara akurat, untuk selanjutnya analisa kritis
yang cermat dapat dilakukan terhadapnya.
9) Semua orang harus menjadikan pengalamannya sebagai objek
riset. Semua individu dan kelompok-kelompok dalam
masyarakat didorong untuk mengembangkan dan
meningkatkan praktek-praktek sosial mereka sendiri
bedasarkan pengalaman-pengalaman sebelumnya, yang telah
dikaji secara kritis.
10) Merupakan proses politik dalam arti luas diakui bahwa riset
aksi ditujukan terutama untuk melakukan perubahan sosial di
masyarakat. Karena itu mau tidak mau hal ini akan
mengancam eksistensi individu maupun kelompok masyarakat
yang saat itu sedang memperolah kenikmatan dalam situasi
yang membelenggu, menindas, dan penuh dominasi. Agen
perubahan sosial harus mampu menghadapi dan meyakinkan
mereka secara bijak, bahwa perubahan sosial yang akan
diupayakan bersama adalah demi kepentingan mereka sendiri
di masa yang akan datang.
11) Mensyaratkan adanya analisa relasi sosial secara kritis.
Melibatkan dan memperbayak kelompok kerjasama secara
partisipatif dalam mengurai dan mengungkap pengalaman-
pengalaman mereka dalam berkomunikasi, membuat
keputusan dan menemukan solusi, dalam upaya menciptakan
kesefahaman yang lebih baik, lebih adil, dan lebih rasionak
terhadap persoalan-persoalan yang sedang terjadi di
masyarakat, sehingga relasi sosial yang ada dapat diubah
menjadi relasi sosial yang lebih adil, tanpa dominasi, dan tanpa
belenggu.
12) Memulai isu-isu kecil dan mengkaitkan dengan relasi-relasi
yang lebih luas. Penelitian sosial berbasis PAR harus
memulain penyelidikannya terhadap sesuatu persoalan yang
kecil untuk melakukan perubahan terhadapnya betapapun
kecilnya, untuk selanjutnya melakukan penyelidikan
terhadapsuatu persoalan berskala yang lebih besar dengan
melakukan perubahan yang lebih besar pula dan seterusnya.
Kemampuan dalam meneliti dan melakukan perubahan dalam
suatu persoalan betapapun kecilnya merupakan indicator
kemampuan awal seorang fasilitator dalam menyelesaikan
persoalan yang lebih besar.
13) Memulai dengan siklus proses yang kecil. (analisa sosial,
rencana aksi, aksi, evaluasi, refleksi, analisa sosial, dst.).
melalui kajian yang cermat dan akurat terhadap suatu
persoalan berangkat dari hal yang terkecil akan diperoleh
hasil-hasil yang merupakan pedoman untuk melangkah
selanjutnya yang dapat digunakan untuk menyelesaikan
persoalan-persoalan yang lebih besar.
14) Memulai dengan kelompok sosial yang kecil untuk
berkolaborasi dan secara lebih luas dengan kekuatan-kekuatan
kritis lain. Dalam melakukan proses PAR peneliti harus
memperhatikan dan melibatkan kelompok kecil di masyarakat
sebagai partner yang ikut berpartisipasi dalam semua proses
penelitian meliputi analisa sosial, rencana aksi, aksi evaluasi
dan refleksi dalam rangka melakukan perubahaan sosial.
Selanjutnya partisipasi terus diperluas dan diperbanyak
melalui perlibatan dan kerjasama dengan kelompok-kelompok
masyarakat yang lebih besar untuk mengkritisi terhadap
proses-proses yang sedang berlangsung.
15) Mensyaratkan semua orang mencermati dan membuat
rekaman proses. PAR menjunjung tinggi keakuratan fakta-
fakta, data-data dan keterangan-keterangan langsung dari
individu maupun kelompok masyarakat mengenai situasi dan
kondisi pengalaman mereka-mereka sendiri, karena itu semua
bukti-bukti tersebut seharusnya direkam dan dicatat mulai
awal sampai akhir oleh semua yang terlibat dalam proses
perubahan sosial untuk mengetahui proses perkembangan dan
perubahan sosial yang sedang berlangsung, dan selanjutnya
melakukan refleksi terhadapnya sebagai landasan untuk
melakukan perubahan sosial berikutnya.
16) Mensyaratkan semua orang memberikan alasan rasional yang
mendasari kerja sosial mereka. PAR adalah suatu pendekatan
dalam penelitian yang mendasarkan dirinya pada fakta-fakta
yang sungguh-sungguh terjadi di lapangan. Untuk itu proses
pengumpulan data harus dilakukan secara cermat untuk
selanjutnya proses refleksi kritis dilakukan terhadapnya,
dalam upaya menguji seberapa jauh proses pengumpulan data
tersebut telah dilakukan sesuai dengan standar baku dalam
penelitian sosial.
(Agus Affandi, 2013)
c. Metode PAR
Dijadikan landasan dalam cara kerja PAR, terutama adalah
gagasan-gagasan yang datang dari rakyat. Oleh karena itu, peneliti
PAR harus melakukan cara kerja sebagai berikut:
1) Perhatikan dengan sungguh-sungguh gagasan dari rakyat yang
masih terpenggal dan sistematis
2) Pelajari secara mendalam atau intensif bersama- sama dengan
subyek sehingga tersusun menjadi gagasan yang sistematis
3) Menyatulah dengan rakyat
4) Lakukan pengkajian ulang terhadap gagasan yang berasal dari
mereka sehingga, muncullah kesadaran bahwa gagasan itu milik
mereka sendiri
5) Implementasikan gagasan tersebut dalam bentuk aksi
6) Uji kebenaran gagasan melalui aksi
7) Dan secara berulang-ulang sehingga gagasan tersebut menjadi
lebih benar, lebih penting dan bernilai sepanjang masa.
Untuk lebih mudah cara kerja diatas dapat dirancang dengan
suatu daur gerakan sosial sebagai berikut
1) Pemetaan Awal (Inial Mapping)
Pemetaan awal sebagai alat untuk memahami komunitas,
peneliti akan mudah memahami realitas problem dan relasi sosial
yang terjadi. Dengan demikian akan memudahkan masuk
kedalam komunitas baik melalui key people (kunci masyarakat)
maupun komunitas akar rumput yang sudah terbangun, seperti
kelompok keagamaan (yasinan, tahlilan, masjid, mushalla dll.),
kelompok kebudayaan (kelompok seniman, dan komunitas
kebudayaan local), maupun kelompok ekonomi (petani,
pedagang, pengrajin dll.).
2) Membangun hubungan kemanusiaan
Peneliti melakukan inkulturasi dan membangun kepercayaan
(trust building) dengan masyarakat, sehingga terjalin hubungan
yang setara dan saling mendukung. Peneliti dan masyarakat bisa
menyatu menjadi sebuah simbiosis mutualisme untuk melakukan
riset, belajar memahami masalahnya, memecahkan persoalanya
secara bersama-sama (partisipatif).
3) Penentuan Agenda Riset untuk Parubahan Sosial
Bersama komunitas, peneliti mengagendakan program riset
melalui teknik partisipatory Rural Aprasial (PRA) untuk
memahani persoalan masyarakat yang selanjutnya menjadi alat
perubahan sosial. Sambil merintis membangun kelompok-
kelompok komunitas, sesuai potensi dan keragaman yang ada.
4) Pemetaan Partisipatif (Participatory Mapping)
Bersama komunitas melakukan pemetaan wilayah, maupun
persoalan yang dialami masyarakat.
5) Merumuskan masalah kemanusiaan
Komunitas merumuskan masalah mendasar hajat hidup
kemanusiaan yang dialaminya. Seperti persoalan pangan, papan,
kesehatan, pandidikan, energi, lingkungan hidup, dan persoalan
utama kemanusiaan lainnya.
6) Menyusun Strategi Gerakan
Komunitas menyusun strategi gerakan untuk memecahkan
problem kemanusiaan yang dirumuskan. Menentukan langkah
sistematik, menentukan pihak yang terlibat (stakeholders), dan
merumuskan kemungkinan keberhasilan dan kegagalan program
yang direncanakannya serta mencari jalan keluar apabila terdapat
kendala yang menghalangi keberhasilan program.
7) Pengorganisasian masyarakat
Komunitas didampingi peneliti membangun pranata-pranata
sosial. Baik dalam bentuk kelompok-kelompok kerja, maupun
lembaga-lembaga . masyarakat yang secara nyata bergerak
memecahkan problem sosialnya secara simultan. Demikian pula
membentuk jaringan-jaringan antar kelompok kerja dan antara
kelompok kerja dengan lembaga-lembaga lain yang terkait
dengan program aksi yang direncanakan.
8) Melancarkan aksi perubahan
Aksi memecahkan problem dilakukan secara simultan dan
partisipatif. Program pemecahan persoalan kemanusiaan bukan
sekedar untuk menyelesaikan persoalan itu sendiri, tetapi
merupakan proses pembelajaran masyarakat, sehingga terbangun
pranata baru dalam komunitas dan sekaligus memunculkan
community organizer (pengorganir dari masyarakat sendiri) dan
akhirnya muncul local leader (pemimpin lokal) yang menjadi
pelaku dan pemimpin perubahan.
9) Membangun pusat-pusat belajar masyarakat
Pusat-pusat belajar dibangun atas dasar kebutuhan kelompok-
kelompok komunitas yang sudah bergerak melakukan aksi
perubahan. Pusat belajar merupakan media komunikasi, riset,
diskusi, dan segala aspek untuk merencanakan, mengorganisir
dan memecahkan problem sosial. Hal ini karena terbangunnya
pusat-pusat belajar merupakan salah satu bukti munculnya
pranata baru sebagai awal perubahan dalam komunitas
masyarakat. Bersama masyarakat pusat–pusat belajar diwujudkan
dalam komunitas-komunitas kelompok sesuai dengan ragam
potensi dan kebutuhan masyarakat. Seperti kelompok belajar
perempuan petani, kelompok perempuan pengrajin, kelompok
tani, kelompok pemuda, dan sebagainya. Kelompok tidak harus
dalam skala besar, tetapi yang penting adalah kelompok memiliki
anggota tetap dan kegiatan belajar berjalan dengan rutin dan
terealisir dalam kegiatan yang terprogam, terencana, dan
terevaluasi. Dengan demikian kelompok belajar merupakan
motor penggerakmasyarakat untuk melakukan aksi perubahan.
10) Refleksi teoritis perubahan sosial
Peneliti bersama komunitas dan didampingi dosen DPL
merumuskan teorisasi perubahan sosial. Berdasarkan atas
hasilriset,proses pembelajaran masyarakat, dan program-program
aksi yang sudah terlaksana, peneliti dan komunitas merefleksikan
semua proses dan hasil yang diperolehnya (dari awal sampai
akhir). Refleksi teoritis dirumuskan secara bersama, sehingga
menjadi sebuah teori akademik yang dapat dipresentasikan pada
khalayak public sebagai pertanggunngjawaban akademik.
11) Meluaskan skala gerakan dan dukungan
Keberhasilan program PAR tidak hanya diukur dari hasil kegiatan
selama proses, tetapi juga diukur dari tingkat keberlanjutan
program (sustanability) yang sudah berjalan dan muncul
pengorganisir-pengorganisir serta pemimpin lokal yang
melanjutkan program untuk melakukan aksi perubahan. Oleh
sebab itu, bersama komunitas peneliti memperluas skala gerak
dan kegiatan. Mereka membangun kelompok komunitas baru di
wilayah-wilayah baruitu dibangun oleh masyarakat secara
mandiri tanpa harus difasilitasi oleh peneliti. Dengan demikian
masyarakat akan bisa belajar sendiri, melakukan riset, dan
memecahkan problem sosial secara mandiri (Agus Affandi, 2013)
d. Strategi Pendampingan
1) Membangun kelompok diskusi
Tahap membangun hubungan kemanusiaan (inkulturasi). Oleh
karena itu, saat ini sudah waktunya untuk tindak lanjut yang
kedua yaitu membangun kelompok diskusi dengan mereka untuk
membangun kesepakatan bersama dalam perencanaan riset yang
dilaksanakan. Membangun kelompok diskusi ini untuk
mempermudah kinerja pendampingan dalam perencanaan aksi
dan mengkoordinasi program yang akan dilaksanakan
2) Menganalisis rencana problem sosial yang terjadi
Setelah kelompok sosial sudah terbangun maka, dalam forum
kelompok sosial ini berdiskusi bersama dengan mereka untuk
menganalisis problem yang terjadi di wilayah ini. Analisis
dilakukan untuk memilah apa saja dan mana saja masalah yang
ada dan yang lebih penting untuk diputuskan bersama. Hal ini,
dilakukan guna merencanakan aksi atau solusi yang akan di
putuskan dalam menyelesaikan masalah yang ada.
3) Menyusun strategi pemecahan masalah
Setelah analisis problem dilakukan bersama mereka, maka
saatnya untuk menyusun strategi pemecahan masalah bersama-
sama dengan mereka. Hal ini dilakukan guna aksi bersama yang
akan dilaksanakan dalam rangka melepas keterbelengguan
perempuan terhadap renternir yang selama ini menjerat mereka.
Penyusunan strategi masalah ini harus dipilih dan dipilah sesuai
dengan fokus masalah yang telah disepakati bersama. Strategi apa
dan bagaimana yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah
tarsebut.
4) Memetakan potensi dan asset
Setelah strategi pemecahan maslah disusun bersama, kini saatnya
memetakan potensi dan asset yang ada di wilayah mereka untuk
mendukung dalam proses pemecahan masalah. Proses pemetaan
ini bisa meliputi pemetakan potensi SDA, SDM, wilayah, dan
sebagainya. Potensi dan asset ini akan diolah, dikembangkan dan
digunakan untuk membantu mereka dalam melaksanakan
perencanaan aksi yang telah disepakati bersama.
5) Membangun jaringan dengan steakholder
Kegiatan selanjutnya yang dilakukan adalah membangun
jaringan dengan steakholder untuk mendukung dan membantu
aksi yang akan dilakukan oleh mereka. Membangun jaringan ini
dilakukan guna mempermudah gerak aksi perubahan karena telah
ada bantuan dan dukungan yang membantu terealisasikannya aksi
yang telah disepakati bersama
6) Melakukan aksi perubahan
Setelah semua langkah dilakukan bersama, mulai dari
membangun kelompok diskusi hingga membangun jaringan
denga steakholder maka saatnya melakukan aksi perubahan yang
telah disepakati bersama. Melakukan aksi perubahan ini harus
benar-benar sudah melalui proses yang matang karena nantinya
aksi ini akan berdampak kelanjutan bagi mereka dalam mengatasi
masalah yang mereka hadapi. Jika masalahnya adalah
keterbelengguan terhadap renternir maka aksi perubahan yang
dilakukan harus berkaitan dan sesuai dengan masalah yang ada,
dengan menggunakan asset dan potensi yang ada melalui
kerjasama dan dukungan dari stakeholder.
7) Melakukan evaluasi dan refleksi
Pasca aksi perubahan dilaksanakan, tidak dibiarkan berjalan
dengan sendirinya. Maka perlu dilakukan evaluasi-evaluasi
bersama dan merefleksikannya untuk mengembangkan aksi
tersebut agar program yang dilaksanakan bisa menjadi lebih baik
lagi. Evaluasi dan refleksi ini harus dilaksanakan secara
berkelanjutan agar mereka semua bisa belajar bersama dan
mengetahui bagaimana cara mengatasi masalah-masalah yang
muncul di lingkungan mereka.
8) Memperluas skala gerakan dan RTL (Rencana Tindak Lanjut)
Jika program aksi bersama tersebut bisa berjalan dengan lancer
dan sukses maka perlu memperluas skala gerak serta
merencanakan tindak lanjut. Hal ini dilakukan untuk
mengembangkan program aksi perubahan agar mereka bisa lebih
berdaya dan sejahtera.
Berikut bagan proses PAR:

Planning

Reflecting Acting

Observing

Gambar 2.2 Action Research Process

1.5.4 Lokalisasi
a. Definisi
Prositusi atau juga disebut pelacuran atau lokalisasi berasal dari
bahasa latin, yaitu prostituere yang berarti membiarkan diri
berzina. Secara terminologi prostitusi atau pelacuran di
definisikan penyediaan layanan seksual yang dilakukan oleh
laki-laki atau perempuan untuk mendapatkan uang atau
kepuasan (Paisol Burlian, 2016: 202).
b. Faktor- faktor penyebab prostitusi
1) Faktor moral atau akhlak
a) Adanya demoralisasi atau rendahnya faktor moral,
ketaqwaan individu dan masyarakat terhadap ajaran
agamanya.
b) Standart pendidikan pada keluarga mereka umumnya
rendah.
c) Berkembangnya pornografi secara bebas dan liar.
2) Faktor ekonomi
Adanya kemiskinan dan kemauan untuk meraih kemewahan
hidup, khususnya dengan jalan pintas dan mudah. Tanpa
harus memiliki keahlian khusus, meskipun kenyataan
mereka buta huruf, berpendidikan rendah, berfikir pendek
sehingga menghalalkan pelacuran.
3) Faktor sosiologis
Adanya ajkan dari teman-teman sedaerahnya yang sudah
lebih dahulu terjun kedunia pelacuran. Pendidikan dan
pengalaman yang sangat minim, akhirnya dengan mudah
terbujuk dan terkena tipuan. Terutama dengan menjanjikan
pekerjaan terhormat dengan gaji tinggi yang akhirnya
dijebloskan ke tempat-tempat pelacuran.
4) Faktor psikologis
Hubungan keluarga yang berantakan, terlalu menekan, dan
mengalami kekerasan dalam keluarga, serta adanya
pengalaman traumatis (luka jiwa) dan rasa ingin balas
dendam yang diakibatkan oleh hal-hal, seperti kegagalan
dalam perkawinan, dimadu, dinodai oleh kekasihnya yang
kemudian ditinggalkan begitu saja.
5) Faktor kemalasan
Faktor kemalasan biasanya diakibatkan oleh psikis serta
mental yang rendah, serta tidak memiliki norma agama dan
susila menghadapi persaingan hidup. Hanya dengan modal
fisik, kecantikan sehingga dengan mudah mengumpulkan
uang.
6) Faktor biologis
Adanya nafsu seks yang abnormal, tidak terintegrasi dalam
kepribadian yang tidak merasa puas mengadakan hubungan
sesks dengan satu istri/suami.
7) Faktor yuridis
Tidak adanya undang-undang yang melarang pelacuran,
serta tidak adanya orang-orang yang melakukan hubungan
seksual sebelum pernikahan atau diluar pernikahan
sedangkan yang dilarang dalam undang-undang adalah
mucikari dan germo.
8) Faktor pendukung
Adanya media atau alat pendukung dalam melakukan
prostitusi sangat mempengaruhi kerja mereka dibidang ini.
Dengan adanya teknologi pendukung, internet maupun
ponsel membuat seseorang mudah berinteraksi (Paisol
Burlian, 2016:208-209).
c. Dampak sosial Prostitusi
1) Menimbulkan dan menyebarluaskan penyakit kelamin dan
kulit, terutama sifilis dan gonoroe (kencing nanah).
2) Merusak sendi-sendi kehidupan keluarga. Suami-suami yang
tergoda oleh pelacur biasanya melupakan fungsinya sebagai
kepala keluarga sehingga keluarganya menjadi berantakan.
3) Mendemoralisasikan atau memberikan pengaruh
demoralisasi kepada lingkungan khususnya nak-anak muda
pada masa puber dan adolesensi.
4) Berkorelasi dengan kriminalitas dan kecanduan bahan-bahan
narkotika.
5) Merusak sendi-sendi moral, susila, hukum dan agama.
6) Dapat menyebabkan terjadinya disfungsi seksual, misalnya
impotensi, an orgasme, nimfomania, satyriasis (hyperseks
pada pria), dan ejakulasi dini (Paisol Burlian, 2016:210).
1.6 Kerangka Konsep Penelitian
Kerangka konsep dalam penelitian ini menggambarkan variabel-
variabel yang diamati dan diukur selama penelitian. Tidak semua variabel
dalam kerangka teori dimasukkan ke dalam kerangka konsep karena
keterbatasan peneliti dalam masalah dana, tenaga, dan waktu.
Kerangka konsep dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

Wanita Penjaja Seks adalah sebagai perempuan kelas bawah yang


mengambil bagian dalam kehidupan subkultural jalanan dengan
menjajakan seks. Maria Ulfa (2008:11)

PAR merupakan penelitian yang melibatkan secara aktif semua pihak-


pihak yang relevan (stakeholder) dalam mengkaji tindakan yang sedang
berlangsung dalam rangka menciptakan perubahan dan perbaikan
kearah yang lebih baik

Penggunaan Kondom Pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual

Gambar 2.1 Kerangka Konsep Efektifitas Metode Participatory Action


Research terhadap penggunaan pengguna jasa wanita pekerja seksual
(WPS) di Lokalisasi Ngasem.

1.7 Hipotesis
Hipotesis adalah asumsi atau dugaan mengenai sesuatu hal yang dibuat
untuk menjelaskan hal tersebut yang sering dituntut untuk melakukan
pengecekannya (Handoko Riwidikdo, 2009).
2.3.1 Hipotesis Kerja
Hipotesis kerja atau hipotesis alternatif, disingkat Ha. Hipotesis
kerja menyatakan adanya hubungan antara variable X dan Y, atau
adanya perbedaan antara dua kelompok (Arikunto, 2006: 73).
Ha: Ada Efektifitas Metode Participatory Action Research terhadap
penggunaan kondom pada pengguna jasa wanita pekerja seksual
(WPS) di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri Tahun 2018.
2.3.2 Hipotesis Nol (Null hypothesis) disingkat Ho
Hipotesis nol disebut juga hipotesis statistik, karena biasanya
dipakai dalam penelitian yang bersifat statistik (Arikunto, 2006: 74).
H0 : Tidak ada Efektifitas Metode Participatory Action Research
terhadap penggunaan kondom pada pengguna jasa wanita pekerja
seksual (WPS) di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri Tahun 2018
BAB III
METODE PENELITIAN

1.8 Desain Penelitian


Desain atau Rancangan Penelitian merupakan kerangka acuan bagi
penelitian untuk mengkaji hubungan antar variabel dalam suatu penelitian.
Desain penelitian dapat menjadi petunjuk bagi peneliti untuk mencapai
tujuan penelitian dan juga sebagai penuntun bagi peneliti dalam seluruh
proses penelitian (Agus Riyanto, 2011: 27). Dalam Penelitian ini jenis
penelitian yang digunakan adalah penelitian Pre Eksperimen.
Penelitian ini menggunakan pendekatan rancangan sebelum dan
sesudah One Group Pretest and Posttest Design. Tujuan penggunaan
rancangan ini adalah untuk mengetahui pengaruh dari intervensi
(Pendampingan PAR) pada satu kelompok WPS. Pendampingan pada
kelompok eksperimen meliputi pengawasan penggunaan kondom, KIE
kepada teman dampingan (WPS). Bentuk rancangan ini adalah sebagai
berikut :

Tabel 3.1 Rancangan Penelitian

Pre Test Perlakuan Post Test


01 X 02
Waktu I Waktu 2 Waktu 3

Keterangan :
01 : Identifikasi penggunaan kondom Sebelum dilakukan PAR
X : Pendampingan PAR
02 : Identifikasi penggunaan kondom Setelah dilakukan PAR
(Nursalam, 2013).
1.9 Kerangka Operasional

Populasi Kasus WPS yang ada di Lokalisasi Ngasem

Pengambilan Sampel WPS dilakukan dengan menggunakan teknik


sampling Simple Random Sampling

Identifikasi Penggunaan Kondom Sebelum 1.Ya


PAR 2.Tidak

Pendampingan PAR
Pembagian Kelompok PAR (120 menit) dan
Pendampingan 1 minggu

Identifikasi Penggunaan Kondom Setelah 1. Ya


2. Tidak
PAR

Pengumpulan Data

Pengolahan Data

Analisis Data dengan cara Komputerisasi

Pengambilan Kesimpulan

Gambar 3.1 Kerangka Operasional Efektifitas Metode Participatory Action


Research terhadap penggunaan kondom pada pengguna jasa wanita pekerja
seksual (WPS) di Lokalisasi Ngasem.

1.10 Popuasi dan Sampel

1.10.1 Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi objek/subjek yang
mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.
(Sugiyono, 2010:61)
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh Wanita Pekerja
Seksual (WPS) yang berada di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri
dengan jumlah Populasi 68 WPS (Data di dapat dari wawancara
dengan Pihak KPAD Dinkes Kabupaten Kediri, 2018).

1.10.2 Sampel
Sampel adalah kumpulan individu-individu atau objek-objek
yang dapat diukur yang mewakuli populasi. (Ketut Swarjana, 2015:
79).
Sampling adalah proses menyeleksi unit yang diobservasi
dari keseluruhan populasi yang akan diteliti sehingga kelompok
yang diobservasi dapat digunakan untuk membuat kesimpulan atau
itervensi tentang populasi tersebut. (I ketut Swarsana, 2015:98).
Berikut adalah sampling yang akan digunakan dalam
penelitian ini :

Keterangan :
n : Perkiraan besar sampel
N : Perkiraan besar populasi
d : Tingkat signifikansi (p)
(Nursalam, 2009: 92)

n= N
1+ N(d2)
= 68
1+68(0.052)
= 68
1+0.17
= 68
1.17
= 58
Jadi sampel dalam penelitian ini sejumlah 58 WPS.

1.10.3 Teknik Sampling


Teknik sampling merupakan teknik pengambilan sampel.
Untuk menentukan sampel yang akan digunakan dalam penelitian,
terdapat berbagai teknik sampling digunakan (Sugiono, 2016).
Teknik sampling yang digunakan pada penelitian ini dengan
menggunakan Simple Random Sampling teknik ini digunakan untuk
menentukan jumlah sampel dengan cara acak tanpa memperhatikan
strata yang ada dalam populasi tersebut (Sugiono, 2015). Sampel
dalam penelitian ini Wanita Pekerja Seksual (WPS) yang berada di
Eks Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri. Jadi akan diambil 58
WPS secara acak dari 68 WPS untuk dijadikan responden.

1.11 Kriteria Sampel/Subjek


Sebelum pengambilan sampel ditentukan dulu kriteria pengambilan
sampel. Kriteria pengambilan sampel dibedakan menjadi dua yaitu kriteria
inklusi dan kriteria ekslusi.
3.1.1 Kriteria Inklusi
Kriteria Inklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian dapat
mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat menjadi sampel.
Pertimbangan ilmiah harus menjadi pedoman dalam menentukan
kriteria Inklusi (Nursalam 2005 dalam Aziz Alimul, 2007:68).
Dalam penelitian ini kriteria inklusi adalah :
a. Wanita Pekerja Seksual (WPS) tetap di Eks Lokalisasi Ngasem
b. Wanita Pekerja Seksual (WPS) yang minimal memiliki tingkat
Pendidikan Sekolah Dasar (SD)
3.1.2 Kriteria Eklusi
Kriteria Eklusi merupakan kriteria dimana subyek penelitian tidak
dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai
sampel penelitian antara lain : adanya hambatan etik, menolak
menjadi responden, terdapat keadaan yang tidak memungkinkan
untuk dilakukan penelitian. (Aziz Alimul, 2007:68-69). Dalam
penelitian ini kriteria eklusi adalah sebagai berikut :
a. Wanita Pekerja Seksual (WPS) yang menolak atau tidak
bersedia menjadi responden saat dilakukan penelitian.
b. Wanita Pekerja Seksual (WPS) yang sedang keluar atau tidak
berada di Lokalisasi Ngasem saat dilakukan Penelitian.

1.12 Variable Penelitian


Variable penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang
ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi
tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2010:2).
a. Variable Bebas (Independent Variable)
Variable Bebas atau independen sering disebut juga variable prediktor,
stimulus, input antencendent atau variable yang mempengaruhi variable
Dependen (terikat) (Riwidikdo, 2009:9). Variable bebas dalam penelitian
ini adalah Metode Participatory Action Research (PAR).
b. Variable Terikat (Dependent Variable)
Variable Dependen disebut juga variable kriteria, respon dan output
(hasil). Variable dependen merupakan variable yang dipengaruhi atau
variable yang menjadi akibat karena adanya variable bebas. Variable
dependen dalam penelitian ini adalah penggunaan kondom wanita.

1.13 Definisi Operasional


Definisi operasional adalah mendefinisikan variable secara
operasional berdasarkan karakteristik yang diamati, memungkinkan peneliti
untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suau
objek atau fenomena. Definisi operasional ditentukan berdasarkan
parameter yang dijadikan ukuran dalam penelitian (Aziz Alimul, 2010:87).

Sedangkan cara pengukuran merupakan cara dimana variable dapat


diukur dan ditentukan karakteristiknya (Aziz Alimul, 2010: 87).

No Variable Definisi Alat Ukur Cara Hasil Skala


Operasional Ukur Ukur
1 Pendampingan PAR
Participatory merupakan
Action Research penelitian yang
(PAR) melibatkan
secara aktif
semua
Stakeholder
WPS dalam
rangka
menciptakan
perubahan dan
perbaikan
kearah yang
lebih baik.
Pendampingan
PAR meliputi
pengawasan
penggunaan
kondom,
ketesediaan dan
KIE Kondom.
2 Penggunaan Perilaku WPS Lembar Wawancara 1. Ya Nominal
kondom dalam Penilaian 2. Tidak
melakukan pada
hubungan penggunaan
seksual kondom
Wanita
Pekerja
Seksual
(WPS)

1.14 Lokasi dan Waktu


3.1.3 Lokasi
Lokasi penelitian menjelaskan tentang tempat atau lokasi
penelitian tersebut dilakukan. Lokasi penelitian ini sekaligus
membatasi ruang lingkup penelitian tersebut, misalnya apakah di
tingkat provinsi, kabupaten, kecamatan , atau tingkat institusi tertentu:
sekolah, rumah sakit, atau puskesmas. (Soekidjo Notoatmodjo,
2010:86).
Dalam penelitian ini akan mengambil lokasi di Lokalisasi
Ngasem Kabupaten Kediri.

3.1.4 Waktu
Waktu penelitian adalah jangka waktu yang dibutuhkan oleh
peneliti untuk memperoleh data yang dilakukan (Notoatmadja, 2013).
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September 2017-Mei 2018.
1.15 Alat Pengumpulan Data
Menurut Riwidikdo (2013), cara memperoleh data dibagi menjadi dua
yaitu data primer dan data sekunder :
a. Data Primer
Data primer adalah data yang secara langsung diambil dari
subjek/objek penelitian oleh peneliti perorangan maupun organisasi
(Riwidikdo, 2013). Pengumpulan data primer di dapat dari
pengisian kuisioner.
Data primer yang digunakan dalam penelitian ini adalah
kuesioner. Lembar pre test penggunaan kondom, lembar kegiatan
Participatory Action Research. Sebagai panduan wawancara
kuesioner yang meliputi karakteristik responden (umur, pendidikan,
jenis pekerjaan), jumlah penggunaan kondom pengguna jasa WPS.
b. Data Sekunder
Data sekunder adalah data yang didapat tidak langsung dari
objek penelitian. Peneliti mendapat data yang sudah jadi yang
dikumpulkan oleh pihak dengan berbagai cara metode baik secara
komersial maupun non komersial (Riwidikdo, 2013).
Dalam penelitian ini data yang digunakan adalah sebagai
berikut:
1) Data Puskesmas Ngasem Kediri
Mencakup data tentang jumlah wilayah Wanita Pekerja
Seksual (WPS), kapan klinik Voluntary Counselling and
Testing (VCT) Puskesmas Ngasem dilakukan, Data jumlah
kondom yang telah didistribusikan, jumlah WPS yang
menyatakan menggunakan kondom di Eks Lokalisasi
Ngasem Kabupaten Kediri.
2) Pengurus Lokalisasi Ngasem
Data Jumlah WPS Ngasem dan program yang sedang dalam
proses maupun sudah dilaksanakan.
3) Dinas Kesehatan Kabupaten Kediri
Data Pelaksanaan program yang masih dilaksanakan, data
WPS di seluruh Kediri

1.16 Instrumen Penelitian


Data penelitian ini instrumen yang digunakan adalah sebagi berikut :
3.1.5 Lembar penggunaan kondom pada wanita pekerja seksual (WPS)
saat melakukan hubungan seksual sebelum (Pre test) dan sesudah
(Post Test) pendampingan Participatory Action Research (PAR)

3.1.6 Ceklist Participatory Action Research (PAR)

1.17 Metode Pengolahan dan Analisis Data


3.1.7 Metode Pengolahan Data
Setelah data terkumpul, maka langkah yang dilakukan berikutnya
adalah pengolahan data. Menurut Notoatmodjo (2013) proses
pengolahan data ada 4 yaitu :
a. Editing
Editing Merupakan kegiatan untuk pengecekan dan
perbaikan isian formulir atau kuisioner. Kegiatan ini dilakukan
dengan cara memeriksa data hasil jawaban dari kuisioner yang
telah diberikan kepada responden dan kemudian dilakukan
koreksi apakah telah terjawab dengan lengkap.
b. Coding
Coding merupakan mengubah data berbentuk kalimat atau
huruf menjadi data angka atau bilangan. Kegiatan ini memberi
kode angka pada kuisioner terhadap tahap-tahap dari jawaban
responden agar lebih mudah dalam pengolahan data selajutnya.
Umtuk gambaran pengetahuan remaja putri tentang menstruasi
dengan disminore dengan cara menyikapinya.
1. Favorable (pernyataan Positif) jika responden memilih
jawaban benar diberi skor 1 dan jawaban salah diberi skor 0.
2. Unfavorable (Pernyataan Negatif) jika reponden memilih
jawaban-jawaban benar diberi skor 0 dan jawaban salah di
beri skor 1.
c. Memasukkan data atau Processing
Jawaban dari masing-masing responden yang berbentuk
‘kode’ angka atau huruf dimasukkan kedalam Program SPSS 16.
d. Pembersihan Data (Cleaning)
Semua data dari responden dicek kembali untuk melihat
kemungkinan adanya kesalahan dan ketidaklengkapan kemudian
dilakukan pembetulan
1.18 Analisis Data
Analisis data penelitian merupaka media untyuk menarik
kesimpulan dari seperangkat data hasil pengumpulan (Notoatdmojo,
2013).
a. Analisis Univarat (Analisis Deskriptif)
Analisis univariate bertujuan untuk menjelaskan atau
mendeskripsikan karateristik setiap variable penelitian (Soekidjo
Notoatmodjo, 2010:182).
Adapun rumus dari analisis data deskriptif adalah:
Keterangan:
P= ×100% P : Presentase
F : Frekuensi
N : Jumlah Respoden
A. \
Menurut Arikunto (2006) hasil analisis data dengan rumus P
tersebut, kemudian diinterpretasikan dengan menggunakan skala
:
kualitatif sebagai berikut:
P
r
100% : Seluruhnya
o
99 – 76% : Hampir Seluruhnya s
75 – 51% : Sebagian besar e
50% : Setengahnya n
49 - 26% : Hampir setengahnya t
25 – 1% : Sebagian Kecil a
0% : Tidak Satupun s
e
B. F

b. Analisis Bivarat :
Analisis Bivarat digunakan untuk mengetahui efektifitas F
Metode Participatory Action Research (PAR). Analisis dilakukan r
untuk mengetahui tingkat penggunaan kondom sebelum dan e
sesudah perlakuan. Dalam penelitian ini Analisis data bivariat k
dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan rumus u
chi- square e
n
s
1.19 Etika Penelitian i
N
Dalam melaksanakan penelitian khususnya jika yang menjadi
subyek penelitian adalah manusia, maka peneliti harus memahami hak :
dasar manusia . manusia memiliki kebebasan dalam menentukan dirinya, J
sehingga penelitian yang akan dilaksanakan benar-benar menjunjung u
tinggi kebebasan manusia. Beberapa prinsip penelitian pada manusia yang m
harus dipahami antara lain : prinsip manfaat, prinsip menghormati l
manusia, dan prinsip keadilan (Aziz, 2010). a
Masalah etika Penelitian Kebidanan merupakan masalah yang h
sangat penting dalam penelitian, mengingat penelitian kebidanan s
berhubungan langsung dengan manusia, maka segi etika penelitian harus e
di perhatikan. Masalah etika yang harus di perhatikan menurut Aziz (2010) l
adalah sebagi berikut : u
a. Informed Consent r
u
h
o
b
s
e
r
Informed Consent merupakan bentuk persetujuan antara peneliti
dengan respondenpenelitian dengan memberikan lembar persetujuan.
Informed Consent tersebut diberikan sebelum penelitian dilakukan
dengan memberikan lembar persetujuan untuk menjadi responden.
Tujuan Informed Consent adalah agar subjek mengerti maksud dan
tujuan penelitian, mengetahui dampaknya. Jika subjek bersedia, maka
subjek harus menandatangani lembar persetujuan. Jika responden
tidak bersedia, maka peneliti harus menghormati hak pasien.
Beberapa informasi yang harus ada dalam Informed Consent tersebut
antara lain : partisipasi pasien, tujuan dilakukannya tindakan, jenis
data yang dibutuhkan, komitmen, prosedur pelaksanaan, potensial
masalah yang akan terjadi, manfaat, kerahasiaan, informasi yang
mudah dihubungi dan lain-lain (Aziz, 2010).
b. Anonimity (tanpa nama)
Masalah etika kebidanan merupakan masalah yang memberikan
jaminan dalam penggunaan subjek penelitian dengan cara tidak
memberikan atau mencantumkan nama. Reponden pada lembar alat
ukur dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau
hasil penelitian yang akan disajikan (Alimul,2010: 96).
c. Kerahasiaan (confidentiality)
Masalah ini merupakan masalah etika dengan memberikan
jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalah-
masalah lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin
kerahasiaan oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan
dilaporkan pada hasil riset (Alimul,2010: 97).

3.2 Keterbatasan
Keterbatasan merupakan kelemahan atau hambatan dalam
penelitian. Adapun keterbatasan yang dihadapi peneliti adalah Instrumen
Penelitian Kuesioner yang belum disebarkan dan dilakukan uji validitas
maupun realibilitas.
DAFTAR PUSTAKA

Afandi, Agus. 2013. Modul Participatory Action Research (PAR) untuk


Pengorganisasian Masyarakat (Community Organizing. Surabaya
:LPPM
Affandi, Birran. 2015. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi Edisi 3.
Jakarta : PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo
Allimul, Aziz. 2010. Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta :
Salemba Medika
Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian. Jakarta : PT Rineka Cipta
Astridya Paramita dan Lusi Kristiana. 2012. Teknik Focus Group Discussion
Dalam Penelitian Kualitatif. Buletin Penelitian Sistem Kesehatan – Vol.
16
Burlian, Paisol. 2016. Patologi Sosial. Jakarta: PT Bumi Aksara
Departemen Kesehatan RI. 2009. Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta
:Depkes RI
Dinas Kesehatan Kabupaten Kediri, 2016. Profil Kesehatan Kabupaten
Kediri tahun 2016. Kediri : Dinas Kesehatan Kabupaten Kediri.
Kemenkes RI. 2013. Buku Saku Pelayanan Kesehatan Ibu Di Fasilitas
Kesehatan Dasar dan Rujukan. Jakarta: Kemnkes RI
Kartini, Kartono. 2009. Pemiumpin dan Kepemimpinan. Jakarta : Raja
Grafindo Persada
Karyati, sri. 2011.Thesis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Konsistensi
Wanita Penjaja Seks Dalam Pemakaian Kondom Untuk Mencegah
Penularan PMS Dan HIV Di Pati. Jakarta: UI
Koran Indonesia Sehat, 2009, KONDOM : Bagaimana Cara
Menggunakannya dan Apakah Manfaat dan Kerugiannya
Lusa, 2010, Kondom Wanita, http://www.lusa.web.id/tag/kondom-wanita/,
diakses 30 Nopember 2017 00.36 wib
Maria Ulfa, 2008, Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Penggunaan
Kondom pada Pelanggan WPS (Studi di Kawasan Argorejo Semarang
Barat), Skripsi : Ilmu Kesehatan Masyarakat UNNES.
Notoatmodjo,. 2013. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka
Profil kesehatan Indonesia, 2015 Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta:
Depkes RI
_____________________, 2016. Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta:
Depkes RI
Profil Kesehatan Kediri, 2016. Profil Kesehatan Kabupaten Kediri. Kediri:
Depkes
Remelda, 2008, Kondom Untuk wanita / Cewek / Perempuan dan Cara
Memakai / Menggunakan kondom Khusus Kaum Hawa-Informasi Ilmu
SeksologiIndonesia,http://remelda.wordpress.com/2008/05/24/kondo
m untukwanitacewekperempuan-dan-cara-memakaimenggunakan-
condom-khususkaum-hawa-informasi-ilmu-seksologi-indonesia/,
diakses, 30 Nopember 2017 00.31 wib
Rianto, Agus. 2011. Metodologi Penelitian Kesehatan. Yogyakarta: Nuha
Medika
Riwidikdo, Handoko.2009. Statistik Kesehatan. Jogjakarta : Mitra Cendekia
Saifuddin, Abdul Bari. 2010. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi
Edisi 2 Cetakan ke-2. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo
Sastroasmoro, Sudigdo. 2014. Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Klinis
Edisi 5. Jakarta: CV Sugeng Seto
Shinta Kristianti, 2012. Dukungan Wanita Pekerja Seks dan Teman
Pelanggan Terhadap Penggunaan Kondom di Semampir Kediri.
Malang: Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang
Subadara, I Nengah. 2007. Bali Tourism Watch : Keberadaan Pekerja Seks
Komersial sebagai dampak negatif pariwisata di Bali. Diakses 8
Nopember 2017. www.subadara.wordpress.com
Sopiyudin Dahlan. 2004. Statistika Untuk Kedokteran dan Kesehatan,
Jakarta: ARKANS.
Varney, Hellen dkk. 2007. Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta : EGC
Zuhriyyah, Laily Zulfa. 2010. Efektivitas pendampingan peer educator
terhadap Tingkat penggunaan kondom pada wanita pekerja seks (wps)
di kawasan resosialisasi gambilangu kabupaten Kendal. Semarang :
UNNES
LAMPIRAN
Lampiran 1
JADWAL PENYUSUNAN SKRIPSI
Sept 2017 Okt 2017 Nop 2017 Des 2017 Jan 2018 Peb 2018 Mart 2018 April 2018 Mei 2018
No Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Informasi
Penyelenggaraan
Skripsi
2 Pengajuan Judul
3 Informasi Pembimbing
4 Konfirmasi Judul dan
Nama Pembimbing
5 Revisi Judul Skripsi
6 Penelusuran Literature,
Proses Bimbingan dan
Penyusunan Proposal
7 Seminal Proposal
8 Revisi dan Persetujuan
Proposal oleh Penguji
9 Penelitian dan
Penulisan Laporan
Penelitian
10 Pendaftaran Ujian
Skripsi
11 Ujian Laporan Skripsi
12 Revisi Laporan Skripsi

13 Penyerahan Laporan
Skripsi
Lampiran 2
KEMENTRIAN KESEHATAN RI
BADAN PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN SDM KESEHATAN
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG
- Kampus Pusat : Jl. Besar Ijen No. 77 C Malang 65112 Telp (0341)566075,571388
- Kampus I : Jl. Srikoyo No. 106 Jember, Telp (0331) 486613
- Kampus II : Jl. A. Yani Sumberporong Lawang, Telp (0341) 427847
- Kampus III : Jl. Jl. Dr. Soetomo No. 46 Blitar, Telp (0342) 801043
- Kampus IV : Jl. KH Wakhid Hasyim No. 64 Kediri, Telp (0354) 773095
Website : http://Poltekkes-malang.ac.id Email : direktorat@Poltekkes-malang.ac.id

FORMULIR PENGAJUAN JUDUL PROPOSAL


Kepada :
Yth. Panitia Ujian Proposal Skripsi Prodi DIV Kebidanan Poltekkes Kemenkes
Malang Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Malang Prodi Kediri.
Yang bertandatangan di bawah ini :
Nama : Lindarti Marsiyah
NIM : P17321175035
Semester : VIII (Delapan)
Dengan ini saya mengajukan Judul Proposal Skripsi Sebagai Berikut :
1. Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR) terhadap
Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual (WPS)
Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
Kediri,.......................................
Mahasiswa,

Lindarti Marsiyah
NIM. P17321175035

Mengetahui
Panitia UAP

__________________________
NIP. ............................................
Lampiran 3
PANITIA SKRIPSI
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG PROGRAM STUDI DIV
KEBIDANAN KEDIRI TAHUN AKADEMIK : 2017/2018

BERITA ACARA JUDUL SKRIPSI MAHASISWA

Pada hari ini : .................Tanggal ................Bulan..................Tahun ........... telah


dilakukan seleksi (atas kelayakan dan bebas plagiat) pada judul skripsi mahasiswa:
Nama :
NIM :
Semester :
Judul Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR) terhadap
Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual
(WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri
Dengan hasil dinyatakan Layak, Perbaikan, Tidak Layak* untuk dilanjutkan
dengan penyusunan Proposal.
Demikian berita acara ini dibuat untuk digunakan sebagiamana mestinya.

Mengetahui Kediri,..................................................
Ketua Panitia Proposal Skripsi Pembimbing Utama / Pendamping*

(...........................................................) (........................................................)
NIP. NIP.

*Coret Yang Tidak Perlu


Lampiran 4

KEMENTRIAN KESEHATAN RI
BADAN PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN SDM KESEHATAN
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG
- Kampus Pusat : Jl. Besar Ijen No. 77 C Malang 65112 Telp (0341)566075,571388
- Kampus I : Jl. Srikoyo No. 106 Jember, Telp (0331) 486613
- Kampus II : Jl. A. Yani Sumberporong Lawang, Telp (0341) 427847
- Kampus III : Jl. Jl. Dr. Soetomo No. 46 Blitar, Telp (0342) 801043
- Kampus IV : Jl. KH Wakhid Hasyim No. 64 Kediri, Telp (0354) 773095
Website : http://Poltekkes-malang.ac.id Email : direktorat@Poltekkes-malang.ac.id

FORMULIR PERSETUJUAN JUDUL PROPOSAL


Kepada :
Yth. Panitia Ujian Proposal Skripsi Prodi DIV Kebidanan Poltekkes Kemenkes
Malang Jurusan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Malang Prodi Kediri.
Yang bertandatangan di bawah ini :
Nama : Lindarti Marsiyah
NIM : P17321175035
Dengan ini saya mengajukan Judul Proposal Skripsi yang telah disetujui oleh
pembimbing skripsi sebagai berikut: Efektifitas Metode Participatory Action
Research (PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
Kediri,.......................................
Mahasiswa,

Lindarti Marsiyah
NIM. P17321175035
Pembimbing I Pembimbing I

____________________________ ____________________________

Mengetahui,
Panitia UAP
Lampiran 5

PERNYATAAN
KESEDIAAN MEMBIMBING
Saya, yang bertanda tangan di bawah ini :
1. Nama dan Gelar : Arika Indah Setyarini, M.Keb
2. NIP : 19831220 200501 2 001
3. Pangkat dan Golongan : Penata Muda TK1/IIIB
4. Jabatan : Dosen JFU
5. Asal Institusi : Poltekkes Kemenkes Malang
Program Studi Kebidanan Kediri
6. Pendidikan Terakhir : S2 Kebidanan
7. Alamat dan Nomor yang bisa di hubungi
a. Rumah : Jl. KH Wakhid Hasyim 64B Kota Kediri
b. Telepon/HP : 081331375313 / 085730710407
c. Alamat Kantor : Jl. KH Wakhid Hasyim 64B Kota Kediri
d. Telepon Kantor : (0354) 773095
Dengan ini menyatakan (bersedia/tidak bersedia*) menjadi pembimbing menjadi
pembimbing (utama/pendamping) Skripsi bagi mahasiswa:
Nama : Lindarti Marsiyah
NIM : P17321175035
Judul Proposal Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research
(PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual
(WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.

*Coret yang tidak dipilih

Kediri, Pebruari 2018

Arika Indah Setyarini, M.Keb


NIP. 198312202005012001
Lampiran 6

PERNYATAAN
KESEDIAAN MEMBIMBING
Saya, yang bertanda tangan di bawah ini :
1. Nama dan Gelar : Susanti Pratamaningtyas, M.Keb
2. NIP : 19760115 200212 2 001
3. Pangkat dan Golongan : Penata Muda / III B
4. Jabatan : Lektor
5. Asal Institusi : Poltekkes Kemenkes Malang
Program Studi Kebidanan Kediri
6. Pendidikan Terakhir : S2 Kebidanan
7. Alamat dan Nomor yang bisa di hubungi
a. Rumah : Desa Wonosari, Desa Sumber Kepuh, Kecamatan
Tanjung Anom, Kabupaten Nganjuk.
b. Telepon/HP : 081331375313 / 085730710407
c. Alamat Kantor : Jl. KH Wakhid Hasyim 64B Kota Kediri
d. Telepon Kantor : (0354) 773095
Dengan ini menyatakan (bersedia/tidak bersedia*) menjadi pembimbing menjadi
pembimbing (utama/pendamping) Skripsi bagi mahasiswa:
Nama : Lindarti Marsiyah
NIM : P17321175035
Judul Proposal Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research
(PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual
(WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.

*Coret yang tidak dipilih

Kediri, Pebruari 2018

Susanti Pratamaningtyas, M.Keb


NIK. 19760115 200212 2 001
Lampiran 7
LEMBAR KONSULTASI

Nama Mahasiswa : Lindarti Marsiyah


NIM : P17321175035
Pembimbing Utama : ARIKA INDAH SETYARINI, M.Keb
Judul Proposal Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research
(PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja
Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
Bimbingan Tanggal Saran Tanda
Ke Tangan
1 25 1. Pertimbangkan Judul
September 2. Jelaksan alasan pengambilan judul
2017 3. Perbaiki tujuan dan manfaat
2 22 1. Perbaiki Bab I pada tujuan dan
Oktober manfaat
2017 2. Lampirkan sumber pengambilan
pernyataan daan data
3. Bawa makalah ini saat konsul
3 06 1. Perbaiki Bab I
Desember 2. Lanjut Bab II dan Bab III
2017 3. Bawa makalah ini saat konsul
4 20 1. Buatlah menjadi bentuk FGD
Desember 2. Tambahkan teori tentang FGD
2017 3. Perbaiki tujuan khusus
4. Perbaiki tata penulisan
5. Perbaiki konsep teori
6. Perbaiki kerangka operasional
7. Bawa makalah ini saat konsul
5 08 Januari 1. Tambahkan FGD dengan Latar
2018 belakang tentang FGD
berhubungan dengan Kesehatan
2. Perbaiki penulisan
3. Bawa makalah ini saat konsul
6 17 Januari 1. Ini jadi FGD atau tidak, berikan
2018 ketegasak kalau tidak jadi maka
Hapus semua materi FGD
2. Jelaskan kondom wanita atau pria
yang akan digunakan
3. Tambahkan materi tentang hal
yang mempengaruhi penggunaan
kondom
4. Hapuskan teori tentang
pengetahuan, sikap dan perilaku
5. Kriteria inklusi dan inklusi bukan
kebalikan pelajari kembali
6. Baca Definisi Operasional
7. Lampirka lembar identifikasi
penggunaan kondom
8. Lampirkan teknis metode PAR
yang akan dilakukan di Lapangan
nanti
9. Bawa makalah ini saat konsul
7 26 Januari 1. Perbaiki judul supaya maknanya
2018 tidak bias
2. Berikan teori tentang Lokalisasi
pada Bab II
3. Perbaiki kerangka Konsep
4. Perbaiki Kuesioner
5. Bawa makalah ini saat konsul
8 29 Januari ACC
2018
Lampiran 8
LEMBAR KONSULTASI

Nama Mahasiswa : Lindarti Marsiyah


NIM : P17321175035
Pembimbing Pendamping : SUSANTI PRATAMANINGTYAS, M.Keb
Judul Proposal Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research
(PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual
(WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
Bimbingan Tanggal Saran Tanda
Ke Tangan
1 25 1. Pertimbangkan Judul Bagaimana
September cara mengukur penyebaran HIV
2017 2. Stupen ke LSM SUAR
2 24 1. Revisi judul dan pertimbangkan
Oktober kembali
2017 2. Bawa konsulan sebelumnya
3 07 1. Perbaiki Bab I dan II
Desember 2. Lanjutkan Bab II dan III
2017 3. Bawa makalah ini saat konsul
4 12 1. Daftar Pustaka di bawa saat konsul
Desember 2. Perbaiki Bab II dan III
2017 3. Bawa makalah ini saat konsul
5 04 Januari 1. Perbiki kriteria Inklusi dan Ekslusi
2018 2. Pelajari kembalu tentang Definisi
Operasional
6 05 Januari 1. Perbaiki tata cara penulisan
2018 2. Sesuaikan dengan buku panduan
3. Perbaiki cara penulisan Tabel
4. Pertimbangkan metode kuantitatif
atau kualitatif yang akan
digunakan
7 17 Januari ACC
2018
Lampiran 9

PENGAJUAN UJIAN PROPOSAL / SKRIPSI


Yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bersedia menjadi penguji Ujian
(Proposal/SKRIPSI*) bagi mahasiswa :
Nama : Lindarti Marsiyah
NIM : P17321175035
Judul Skripsi : Efektifitas Metode Participatory Action Research (PAR) terhadap
Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual
(WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
Hari/ Tanggal :
Waktu :
Tempat :
Media :

Kediri, ............................................
Ketua Penguji Penguji Anggota I Penguji Anggota I

Eny Sendra S.Kep.Ns.,M.Kep Rahajeng Siti Nur Rahmawati,M.Keb Arika Indah Setyarini, M.Keb
NIP. 19640414 198802 2 001 NIP. 19810505 200312 2 003 NIP. 19831220 200501 2 001
Lampiran 10
Lampiran 11

LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

No Responden :................( Diisi Peneliti)

Saya yang bertandatangan di bawah ini :


Nama :
Alamat :
Menyatakan dengan sadar bahwa saya menjadi responden dan sudah
diberikan informasi dan bersedia berperan serta dalam penelitian yang dilakukan
oleh Lindarti Marsiyah mahasiswa DIV Kebidanan Politeknik Kesehatan
Kemenkes Malang Prodi Kediri yang berjudul “Efektifitas Metode Participatory
Action Research (PAR) terhadap Penggunaan Kondom pada Pengguna Jasa Wanita
Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri.
Sebelum saya dijadikan responden saya diberi hak untuk membaca
petunjuk yang diberikan dan bertanya apabila terdapat informasi yang kurang jelas.
Saya mengetahui bahwa peneliti akan menjaga kerahasiaan identitas sayadan
menggukan data yang diperoleh hanya untuk kepentingan penelitian. Demikian
pernyataan ini saya buat secara sukarela dan tidak ada paksaan dari pihak manapun.

Kediri,..........................
Responden

(..................................)
Lampiran 12

PEDOMAN WAWANCARA
Effektifitas Metode Participatory Action Research (PAR) Terhadap Penggunaan
Kondom Pada Pengguna Jasa Wanita Pekerja Seksual (WPS) Di Lokalisasi
Ngasem Kabupaten Kediri Tahun 2018

I. Identitas Responden
1. No Responden :
2. Tanggal wawancara :
3. Nama :
4. Umur :
5. Alamat :
6. Pendidikan :
a. Tamat perguruan tinggi/akademi :
b. Tamat SLTA :
c. Tamat SLTP :
d. Tamat SD :
e. Tidak tamat SD :
f. Tidak Sekolah :

II. Informasi Tindakan WPS Dalam Menggunakan Kondom


Pilih salah satu jawaban dengan menberikan checklist (√) pada kolom yang
sesuai dengan jawaban responden.
No Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah Pengguna jasa anda menggunakan
kondom ?
Lampiran 12

TEKNIK PARTICIPATORY ACTION RESEARCH (PAR) TERHADAP PENGGUNAAN KONDOM PADA PENGGUNA JASA
WANITA PEKERJA SEKSUAL (WPS) DI LOKALISASI NGASEM KABUPATEN KEDIRI

Perte Kemampuan yang Bahan Kajian Bentuk Waktu Pengalaman Kriteria Penilaian (Indikator)
muan diharapkan Pembelajaran Belajar belajar
Ke (menit)
I WPS dapat memahi kondisi 1. Identifikasi Penggunaan Pembentukan 120 Mencatat, 1. WPS dapat memahi
sosial dan penggunaan Kondom WPS (kuesioner) Kelompok menit diskusi kondisi sosial dan
kondom di Eks Lokalisasi 2. Konsep Dasar PAR penggunaan kondom di
Ngasem Sebelum a. Planning Lokalisasi Ngasem
dilakukan pendampingan b. Acting Sebelum dilakukan
PAR dan pengenalan PAR c. Observing pendampingan PAR dan
d. Reflecting pengenalan PAR
3. Pembentukan Kelompok
Diskusi (Terbagi menjadi 6
kelompok, setiap kelompok
terdiri dari 8-10 anggota
dan setiap kelompok
ditunjuk satu stakeholder)
II Pendampingan PAR 1. Memantau pendampingan Pembentukan 120 Mencatat, 1. Pendampingan PAR
PAR Kelompok menit Diskusi berjalan sesuai dengan
2. Hambatan Stakeholder dan kriteria yang diharapkan.
pemecahan masalah
III WPS memiliki 1. WPS memahami dan Pembentukan 120 Mencatat, 1. WPS memiliki
Pengetahuan, pengalaman menyadari Pentingnya Kelompok menit Diskusi Pengetahuan, pengalaman
dan merubah perilaku perilaku dalam dan merubah perilaku
dalam kesadaran menggunakan kondom saat dalam kesadaran
penggunaan kondom melayani pelanggan. penggunaan kondom
setelah pendampingan PAR 2. Identifikasi setelah pendampingan
penggunaan kondom PAR
setelah pendampingan
PAR
3. Evaluasi PAR
a. Planning
b. Acting
c. Observing
d. Reflecting
Lampiran 13
Lampiran 14
SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)
(PERTEMUAN I)
Nama Mahasiswa : Lindarti Marsiyah
NiM : P17321175035
Tempat Penelitian : Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri

Pokok Bahasan : Hubungan Kondom dengan IMS dan PAR


Sasaran : WPS Lokalisasi Ngasem Kabupaten Kediri
Tanggal Pelaksanaan :......................................... Waktu : .......................
A. Tujuan Instruksional Umum : meninformasikan pada responden tentang
PAR pada penggunaan Kondom WPS Lokalisasi Ngasem.
B. Tujuan Instruksional Khusus
WPS memahami tentang Konsep Dasar PAR dan Kondom
C. Materi

D. Kegiatan Penyuluhan
1. Metode : Ceramah dan Diskusi
2. Langkah-Langkah
Waktu Kegiatan Penyuluh Kegiatan Audience Media
5 a. Salam a. Menjawab -
menit b. Perkenalan salam
b. Mendengarkan
10 a. Pengarahan dan a. Mendengarkan Kuesioner
menit pengisian b. Mengisi
kuisioner kuisioner
45 a. Penjelasan a. Mendengarkan Power Point
menit Kondom dan
PAR
45 a. Pembagian a. Bertanya -
menit Kelompok dan
diskusi
10 a. Penyampaian a. Mendengarkan -
menit Kesimpulan
dan
perencanaan
Pertemuan yg
akan datang
5 a. Penutup dan a. Mendengarlkan
menit Salam dan menjawab
Salam

E. Evaluasi