Anda di halaman 1dari 75

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL DENGAN EMESIS

GRAVIDARUM DI PUSKESMAS SANDEN BANTUL

CASE STUDY RESEARCH

Disusun oleh:
Lessi Satriani
1710104350

PROGRAM STUDI BIDAN PENDIDIK JENJANG DIPLOMA IV


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ‘AISYIYAH
YOGYAKARTA
2018
ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL DENGAN EMESIS
GRAVIDARUM DI PUSKESMAS SANDEN BANTUL

CASE STUDY RESEARCH

Diajukan Untuk Menyusun Case Study Research


Program Studi Bidan Pendidik Jenjang Diploma IV
Fakultas Ilmu Kesehatan
di Universitas ‘Aisyiyah
Yogyakarta

Disusun oleh:
Lessi Satriani
1710104350

PROGRAM STUDI BIDAN PENDIDIK JENJANG DIPLOMA IV


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ‘AISYIYAH
YOGYAKARTA
2018

i
HALAMAN PERSETUJUAN

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL DENGAN EMESIS


GRAVIDARUM DI PUSKESMAS SANDEN BANTUL

CASE STUDY RESEARCH

Disusun oleh:
Lessi Satriani

1710104350

Telah Memenuhi Persyaratan dan Disetujui Untuk Mengikuti Ujian


Case Study Research pada Program Studi Bidan Pendidik
Jenjang Diploma IV Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta

Oleh:

Pembimbing :
Tanggal :

Tanda Tangan :

ii
HALAMAN PENGESAHAN

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL DENGAN EMESIS


GRAVIDARUM DI PUSKESMAS SANDEN BANTUL

CASE STUDY RESEARCH

Disusun oleh:
Lessi Satriani
1710104350

Telah Dipertahankan di Depan Dewan Penguji dan Diterima


Sebagai Syarat Untuk Mendapatkan Sarjana Sains Terapan
Program Studi Jenjang Diploma IV Bidan Pendidik
Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
‘Aisyiyah Yogyakarta

Dewan Penguji Tanggal Tanda Tangan

1
.......................... ..........................

2
.......................... ..........................

iii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikumwarahmatullahiwabarakatuh

Alhamdulillahirabbil’alamin penulis haturkan kehadirat Allah SWT yang


telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga dapat menyelesaikan
penyusunan Case Study Research (CSR) dengan judul “Asuhan Kebidanan pada Ibu
Hamil dengan Anemia di Puskesmas Pleret Bantul.” CSR ini merupakan syarat untuk
menyelesaikan studi pada Program Studi Bidan Pendidik Jenjang Diploma IV
Fakultas Ilmu Kesehatan di Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta.
Telah banyak bantuan dari berbagai pihak dalam penyusunan Case Study
Research ini, oleh karena itu dalam kesempatan ini dengan penuh kerendahan hati
dan penuh rasa hormat, penulis haturkan ucapan terimakasih yang setulusnya kepada:
1. Warsiti, S.Kep., M.Kep., Sp.Mat selaku Rektor Universitas ‘Aisyiyah
Yogyakarta yang telah memberikan ilmu, bimbingan dan kesempatan untuk
pelaksanaan pendidikan di Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta.
2. Ismarwati, S.KM., S.ST., MPH selaku Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta yang telah memberikan bimbingan.
3. Fitria Siswi Utami, S.SiT., MNS selaku Ketua Program Studi Bidan Pendidik
Jenjang Diploma IV Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta
yang telah memberikan ilmu, bimbingan dan inspirasi kepada penulis.
4. .................... selaku Penguji 1 ujian Case Study Research.
5. ................. MMR selaku dosen pembimbing Case Study Research yang telah
memberikan ilmu, saran dan masukkan dalam proses bimbingan Case Study
Research.
6. Kedua orang tua serta saudara-saudara yang tak henti-hentinya memberikan
do’a, dukungan dan motivasi.
7. Semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penyusunan Case Study Research
yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu.
Semoga Allah SWT membalas segala bentuk bantuan dan kerjasama kalian dengan
balasan kebaikan dan kebahagiaan, aamiin. Penulis membutuhkan saran dan
masukan yang bersifat membangun demi kesempurnaan dalam penulisan Case Study
Research ini.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Yogyakarta, Agustus 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................... i


HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. iii
KATA PENGANTAR ......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ............................................................................................... 1
B. Batasan Masalah ............................................................................................ 5
C. Rumusan Masalah .......................................................................................... 5
D. Tujuan ............................................................................................................ 5
E. Manfaat .......................................................................................................... 6
F. Ruang Lingkup ............................................................................................... 7
G. Keaslian Penelitian ......................................................................................... 8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Tinjaun Teori .................................................................................................
1. Kehamilan ................................................................................................ 10
2. Antenatal Care ......................................................................................... 21
3. Antenatal Terpadu .................................................................................... 25
4. Anemia dalam Kehamilan ....................................................................... 26
5. Tablet Zat Besi ......................................................................................... 32
6. Manajemen Kebidanan ............................................................................ 32
B. Pathway ..........................................................................................................
Kerangka Alur Pikir ....................................................................................... 35

BAB III METODE PENELITIAN


A. Jenis Penelitian............................................................................................... 37
B. Lolasi dan Waktu Penelitian .......................................................................... 37
C. Subyek Studi Kasus ....................................................................................... 38
D. Pengumpulan Data ......................................................................................... 38
E. Uji Keabsahan Data ....................................................................................... 41
F. Analisis Data .................................................................................................. 42

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Gambaran Umum Tempat Penelitian............................................................. 45
B. Gambaran Umum Subyek Penelitian ............................................................. 46

v
C. Review Jurnal................................................................................................. 47
D. Implementasi .................................................................................................. 50
E. Pembahasan .................................................................................................... 62
F. Keterbatasan Penelitian ..................................................................................

BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan .................................................................................................... 73
B. Saran .............................................................................................................. 73

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Analisis Jurnal dengan PICOT ........................................................ 47


Tabel 4.2 PICOT Implementasi ...................................................................... 50

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kerangka Alur Pikir .................................................................... 35

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Penjelasan Penelitian


Lampiran 2. Lembar Persetujuan Menjadi Responden (Informed Consent)
Lampiran 3. Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil dengan Anemia
Lampiran 4. Lembar Data Perkembangan
Lampiran 5. Tabel Rasionalisasi
Lampiran 6. Lembar Bimbingan Penyusunan Case Study Research

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Mual (Nausea) dan muntah (Vomit) adalah gejala yang wajar dan sering

didaptkan pada kehamilan trimester I. Mual biasanya terjadi pada pagi hari,

tetapi dapat pula timbul setiap saat dan malam hari. Gejala-gejala ini kurang

lebih terjadi setelah usia 6 minggu setelah hari pertama haid terkahir dan

berlangsung selama kurang lebih 10 minggu. Mula dan muntah terjadi 60-80%

primigravida dan 40-60% terjadi di multigravida. Secara fisiologis rasa mual

terjadi akibat kadar estrogen yang meningkat dalam darah sehingga

mempengaruhi sistem pencernaan (Saifuddin, 2009). Penyebab mual dan

muntah selama kehamilan biasanya disebabkan oleh perubahan hormon

estrogen, progesteron yang diproduksi oleh HCG (human charionic

gonadotrophin). Hormon-hormon inilah yang diduga menyebabkan emesis

gravidarum, tetapi setiap wanita berbeda responnya terhadap perubahan horman

ini sehingga tidak semua wanita mengalami mual muntah pada kehamilan

(Tiran, 2009).

Kehamilan merupakan hal yang fisiologi terjadi dalam waktu 40 minggu.

Terbagi menjadi 3 trimester, trimester I (1-12 minggu), trimester II (12-28

minggu), trimester III (28-40 minggu). Kehamilan merupakan hal yang terjadi

secara alami dan fisiologi, akan tetapi bila tidak dilakukan penatalaksanaan yang

sesuai dapat menjadi patologi yang mengarah pada komplikasi persalinan.

Penatalaksanaan ibu hamil normal yaitu dengan sengaja menjaga pemenuhan

kebutuhan makanan, teratur mengkonsumsi tablet Fe, tidak bekerja terlalu berat,

1
2

istirahat yang cukup, dan segera datang ke tenaga kesehatan bila terdapat

keluhan meskipun tidak sesuai jadwal kunjungan ulang (Saifuddin, 2008).

Kasus emesis gravidarum di Indonesia terdapat 50-90% yang dialami

oleh ibu hamil. Namun, pada kasus seperti ini tidak menyebabkan kematian pada

ibu hamil karena emesis garvidarum hanya kekurangan nutrisi dan cairan

(Maharani, 2010). Menurut Lacroix, dkk (2000) bahwa emesis gravidarum ini

dialami oleh 75% wanita hamil. Namun demeikan ada wanita hamil yang

mengalami emesis gravidarum smapai 4 bulan atau lebih dan lebih berat, inilah

yang disebut hiperemesis gravidarum. Hiperemesis gravidarum ini dialami oleh

diantara 1000 kehamilan (Mitayani, 2009). Keluhan hiperemesis gravidarum

sangat mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Kejadin morning sickness pada

wanita hamil di dunia adalah 70-80% dan 1,5-2% mengalami hipermesis

gravidarum.

Emesis gravidarum bisa berlanjut menjadi hiperemesis gravidarum jika

tidak dikelola dengan baik. Hiperemesis gravidarum akan menyebabkan

gangguan cairan dan elektrolit yaitu cairan tubuh akan berkurang sehingga

darah akan menjadi kental dan srikulasi darah ke jaringan terhambat. Akibatnya,

konsumsi oksigen dan makanan ke jaringan ikut berkurang. Kekurangan oksigen

dan makanan ke jaringan akan menimbulkan kerusakan jaringan yang dapat

mempengaruhi kesehatan ibu dna perkembangan janin yang dikandungnya

(Hidayati, 2009). Selain itu, hiperemesis gravidarum juga menyebabkan

cadangan karbohidrat habid dipakai untuk keperluan energi sehingga

pembakaran tubuh beralih pada cadangan lemak dan protein. Oleh karen itu

pembakaran lemak yang kurang sempurna, terbentuk benda keton dlama darah

yang dapaat menambah beratnya gejalan klinis. Sebagian cairan lambung serta
3

elektrolit natrium, kalium dan kalsium dikleuarkan melalui muntah. Penurunan

kalian akan menambah beratnya muntah sehingga kadar kalium dalam tubuh

semakin berkurang dan menyebabkan gangguang keseimbangan cairan tubuh

(Chandranita, dkk. 2009).

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor

28/Menkes/Per/X/2017 tentang izin dan penyelenggaraan praktik bidan,

kewenangan yang dimiliki bidan dalam kewenangan normal terdapat pelayanan

kesehatan ibu dan anak sehingga bidan dapat melakukan penatalaksanaan pada

ibu hamil dengan anemia ringan untuk mencegah terjadinya komplikasi pada ibu

seperti abortus, prematur, hambatan tumbuh kembang janin, mudah terjadi

infeksi, hiperemesis gravidarum, perdarahan anterpartum, ketuban pecah dini

(KPD). Komplikasi pada bayi seperti kematian intra uteri, BBLR. Kelahiran

dengan anemia, dapat terjadi cacat bawaan, bayi mudah mendapat infeksi hingga

kematian (Manuaba, 2007).

Menurut Saswita, dkk (2011) dalam jurnal yang berjudul efetivitas

minuman jahe dalam mengurangi emesis gravidarum pada ibu hamil trimester I,

ada sekitar 2% wanita hamil pada trimester I mengalami masalah mual muntah

yang berat sehingga diperlukan perawatan medis. Tanda bahaya yang paling

utama pada masalah mual muntah adalah dehidrasi karena berisiko terhadap

kesehatan ibu dan janin. Oleh karena itu, diperlukan asupan cairan yang hilang.

Menegaskan bahwa ibu hamil yang mengalami mual dan muntah berat akan

mengalami berbagai masalah seperti dehidrasi, gangguan keseimbangan

elektrolit, kelelahan dan gangguan asam basa. Selain itu, muntah atau vomit

yang terjadi terus menerus akan menyebabkan robekan atau lebih pada

esophagus maupun lambung yang biasa disebut syndrome Mollary Weiss.


4

Robekan pada organ tubuh ini dapat menimbulkan rasa nyeri bahkan perdarahan

yang membahayakan keselamatan ibu dan janin.

Pada umunya wanita hamil yang mengalami mual muntah tidak merasa

nyaman dan ingin segera melewati masa ini. Untuk mengatasi mual muntah bisa

secara farmakologi dan non farmakologi. Secara farmakologi, diberikan vitamin

B6, tablet zatbesi/Fe sebagai penambah darah dan lain-lain. Secara non

farmakologi adalah dengan melalui tindakan pencegahan dan dengan

pengobatan tradisional. Salah satu pengobatan tradisional adalah dengan

meminum jahe, memakan permen jahe, ataupun minum air rebusan jahe.

Jahe sebagai salah satu jenis tanaman herbal yang mempunyai banyak

keunggulan dibandingkan dengan tanaman herbal lainnya, khususnya bagi ibu

hamil yang sedang mengalami mual muntah. Keunggulan pertama jahe adalah

mengandung minyak terbang (minyak atsiri) yang menyegarkan dan memblokir

reflek muntah sedangakn gingerol dapat melancarkan peredaran darah dan

syaraf-syaraf bekerja dengan baik. Hasilnya, ketegangan bisa dicairkan, kepala

menjadi segar, mual dan muntah pun bisa ditekan. Aroma harum jahe

disebabkan oleh minyak astiri, sedangakan oleoresinya menyebabkan rasa pedas

yang menghangatkan tubuh dan mengeluarkan keringat (Choiriyah dan

Trisnasari, 2013)

Jika ibu hamil tidak menyukai jahe, maka ibu bisa meminum seduhan

daun mint sebagai penggantinya. Daun mint juga diketahui bisa menjadi obat

yang aman dan efektif untuk mengobati mual dan muntah pada ibu hamil.

Berbagai olahan daun mint yang bida dimakan seperti permen mint atau minum

teh daun mint. Daun mint mengandung menthol yang dapat mempercepat

sirkulasi, meringankan kembung, mual dan kram. Daun mint mengandung


5

minyak astiri yaitu menthol yang berpotensi melancarkan sistem pencernaan dan

meringankan kejang perut atau kram karena efek anestesi ringan serta

mengandung efek karminatif dan antipasmodil yang berkerja di usus hakus oada

saluran gastrointestinal sehingga mampu mengatasi atau menghilangkan mual

muntah (Prawitasari, 2014).

Upaya bidan untuk menciptakan ibu hamil dan janin yang sehat serta

memberikan penatalaksanaan lebih dini untuk mencegah komplikasi salah

satunya dengan pelayanan Antenatal Care (ANC) terpadu, Puskesmas Sanden

Bantul telah menjalankan program kerja tersebut dengan memberikan pelayanan

secara menyeluruh. ANC terpadu meliputi pemeriksaan oleh bidan, dokter

umum, dokter gigi, konseling gizi, konseling psikologi, serta pemeriksaan

laboratorium.

B. Batasan Masalah

Pada studi kasus ini berfokus pada penatalaksanaan masalah kebidanan dengan

emesis gravidarum di Puskesmas Sanden Bantul.

C. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang maka dapat dirumuskan masalah studi kasus sebagai

berikut “Bagaimana asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan emesis

gravidarum di Puskesmas Sanden Bantul tahun 2018?”

D. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum
6

Melakukan asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan emesis gravidarum

secara komprehensif di Puskesmas Sanden Bantul.

2. Tujuan Khusus

a. Diharapkan penulis mampu melakukan analisa terhadap kasus emesis

garvidarum pada ibu hamil

b. Diharapkan penulis mampu melakukan penatalaksanaan untuk kasus

emesis gravidarum pada ibu hamil

E. Manfaat

1. Bagi ibu hamil

Diharapkan dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan bagi ibu hamil yang

memeriksakan kehamilannya dengan emesis gravidarum di Puskesmas

Sanden Bantul dengan cara melakukan konseling terhadap ibu/pasien

2. Bagi Puskesmas Sanden

Dapat meningkatkan pelayanan asuhan antenatal khususnya KIE pada ibu

hamil dengan emesis gravidarum yang dapat diberikan bidan melalui

konseling mengenai cara mengurangi emesis gravidarum..

3. Bagi Bidan

Bidan dapat mengidentifikasi permasalahan pada klien terkait dengan emesis

garvidarum. Sehingga dapat meningkatkan pelayanan kesehatan dan

meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

4. Bagi Mahasiswa Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta

Dapat menambah referensi-referensi baru, terutama tentang asuhan ibu hamil

dengan emesis gravidarum.


7

F. Ruang Lingkup

1. Ruang Lingkup Materi

Materi yang penulis gunakan untuk mempelajari kasus pada ibu hamil dengan

emesis gravidarum dalah dengan menerapkan ilmu kebidanan yang

diaplikasikan dalam pelayanan antenatal care.

2. Ruang Lingkup Responden

Responden yang digunakan adalah ibu hamil dengan emesis gravidarum di

Puskesmas Sanden Bantul.

3. Ruang Lingkup Tempat

Lokasi yang digunakan dalam pengambilan kasus untuk studi kasus ini yaitu

di Puskesmas Sanden Bantul.

4. Ruang Lingkup Waktu

Penelitian ini dilakukan mulai tanggal 09 Maret 2017 sampai April 2018,

karena jangka waktu tersebut dianggap cukup untuk menyelesaikan Case

Study Research.

G. Keaslian Penelitian

1. Sulastri (2009), dengan judul “Asuhan Kebidanan Ibu Hamil Ny. D

G1P0A0 Primigravida dengan Anemia Ringan di Puskesmas Tasikmadu”.

Asuhan kebidanan yang diberikan pada kasus Ny. D adalah pasien rawat

jalan dengan memberikan tablet Fe 200 mg/hari, Vit C 3x sehari,

konseling tentang gizi yang harus dikonsumsi yaitu makanan tinggi

protein dan zat besi, istirahat yang cukup, pemeriksaan kehamilan dan
8

Hb setiap 2 minggu sekali. Setelah rawat jalan selama 1 bulan hasil yang

didapat dari studi kasus adalah Hb mengalami peningkatan 1,9 gr% dari

9,2gr% meningkat menjadi 11,1 gr% keluhan kepala pusing, lemah, dan

mudah lelah sudah tidak dirasakan lagi. Berdasarkan keaslian penelitian

tersebut terdapat perbedaan penelitian yang akan dilakukan oleh penulis

yaitu perbedaan dalam lokasi tempat penelitian, waktu penelitian, judul

penelitian dan jumlah responden yang dilakukan penelitian.

Persamaannya yaitu jenis penelitiannya kualitatif, dan teknik

pengumpulan data.

2. Suwarni (2006), dengan judul “Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil Ny. T

dengan Anemia Ringan di Puskesmas Kedawung II Sragen”. Asuhan

yang diberikan pada kasus Ny. T adalah diberi tablet Fe 200 mg 1x sehari

ditunjang dengan nutrisi yang adekuat. Setelah dilakukan asuhan selama

2 minggu hasil yang dicapai adalah kesehatan ibu membaik kadar Hb

mengalami peningkatan 2,2 mg% dari 9,9 mg% menjadi 11,2 mg%.

Berdasarkan keaslian penelitian tersebut terdapat perbedaan penelitian

yang akan dilakukan oleh penulis yaitu perbedaan dalam lokasi tempat

penelitian, waktu penelitian, judul penelitian dan jumlah responden yang

dilakukan penelitian. Persamaannya yaitu jenis penelitiannya kualitatif,

dan teknik pengumpulan data.

3. Demmouche, A. Khelil, S. Moulessehoul, S. (2011). Journal An

Epidemiologic Study. Anemia Among Pregnant Women in the Sidi Bel

Abbes Region (West Algeria) . Djillali Liabes University - Sidi Bel Abbes

Algeria J Blood Disord Transfus Volume 2 • Issue 3 • 1000113ISSN:

2155-9864 JBDT. Hasil penelitiannya adalah dari 242 ibu hamil


9

prevalensi keseluruhan anemia (H <11g / dl) ditemukan menjadi 40,08%.

Diklasifikasikan dalam setiap trimester, prevalensinya adalah TM I

17,3%, TM II 23,8% dan TM III 50,0% . Menurut klasifikasinya 36,08%

anemia ringan, 49,48 anemia sedang dan 14,43 anemia berat. Dengan

menggunakan rancangan penelitian cross sectional yang dilakukan pada

bulan Maret-Mei 2010. Berdasarkan keaslian penelitian tersebut terdapat

perbedaan penelitian yang akan dilakukan oleh penulis yaitu perbedaan

dalam lokasi tempat penelitian, waktu penelitian, judul penelitian dan

jumlah responden yang dilakukan penelitian.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjaun Teori

1. Kehamilan

a. Pengertian kehamilan

Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin.

Lamanya hamil normal adalah 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7

hari) dihitung dari haid pertama haid terakhir. Kehamilan dibagi

dalam 3 triwulan, triwulan pertama dimulai dari hasil konsepsi sampai

3 bulan, triwulan kedua dimulai dari bulan ke 4 sampai bulan ke 6,

triwulan ketiga dimulai dari bulan ke 7 sampai 9 bulan (Saifuddin,

2008).

Kehamilan normal adalah dimana ibu sehat serta tidak ada

riwayat obstetrik buruk dan ukuran uterus sama atau sesuai usia

kehamilan. Trimester I (sebelum 14 minggu), trimester II (antara

minggu 14-28), dan trimester III (antara minggu 28-36 dan sesudah

minggu ke 36) (Saifuddin, 2008).

b. Tanda-tanda kehamilan

Menurut Marni (2011) tanda dan gejala kehamilan, yaitu:

1) Tanda-tanda mungkin kehamilan:

a) Amenorhoe (tidak haid)

b) Mual dan muntah (nause dan vimiting)

c) Mengidam (ingin makan sesuatu)

10
11

d) Tidak tahan suatu bau-bauan

e) Pingsan

f) Tidak selera makan (anoreksia)

g) Lelah (fatique)

h) Payudara membesar

i) Miksi sering

j) Konstipasi atau obstipasi

k) Pigmentasi kulit

l) Epulsi

m) Penekanan vena-vena (varises)

2) Tanda-tanda kemungkinan hamil:

a) Perut membesar

b) Uterus membesar

c) Tanda hegar

d) Tanda chadwick

e) Tanda piskacesk

f) Braxton hicks

g) Teraba ballotement

h) Reaksi kehamilan

3) Tanda-tanda pasti hamil:

a) Gerakan janin

b) Denyut jantung janin

c) Terlihat tulang-tulang dalam foto rontgen

c. Karakteristik ibu hamil

1) Umur ibu
12

Di usia < 20 tahun dan diatas 35 tahun dapat menyebabkan

komplikasi seperti anemia karena pada kehamilan di usia <20

tahun secara biologis belum optimal, emosinya cenderung labil,

mentalnya belum matang sehingga mudah mengalami

keguncangan yang mengakibatkan kurangnya perhatian terhadap

pemenuhan kebutuhan selama kehamilannya, sedangkan pada

usia >35 tahun terkait dengan kemunduran dan penurunan daya

tahan tubuh serta berbagai penyakit yang sering menimpa di usia

ini (Bagazi, 2009).

2) Umur kehamilan

Pada hamil trimester 2 dan 3 pertumbuhan janin sangat

pesat dari pada trimester 1 seihngga kebutuhan nutrisi yang

dibutuhkan semakin banyak. Apabila pola konsumsi makanan

pada trimester 2 dan 3 sama dengan trimester 1 maka dapat

menyebabkan anemia pada kehamilan (Ubaydillah, 2009).

3) Pendidikan

Tingkat pendidikan ibu yang rendah dapat menyebabkan

kurangnya pengetahuan yang didapat tentang kebutuhan selama

kehamilannya dan bahaya anemia pada kehamilan (Diyah, 2013).

4) Pekerjaan

Tingkat pekerjaan mencerminkan kemampuan sosial

ekonomi keluarga untuk dapat memenuhi kebutuhannya dalam

jumlah dan kualitas gizi (Diyah, 2013).

5) Ekonomi
13

Penghasilan ekonomi keluarga dapat menyebabkan ibu

hamil tidak teratur melakukan kunjungan ANC karena

keterbatasan biaya (Diyah, 2013).

6) Gizi dan pola makan

Bila status gizi ibu normal pada masa sebelum dan selama

hamil kemungkinan besar akan melahirkan bayi sehat, cukup

bulan dengan berat badan normal. Gizi kurang pada ibu hamil

dapat menyebabkan resiko dengan berat badan normal. Gizi

kurang pada ibu hamil dapat menyebabkan resiko dan komplikasi

pada ibu antara lain : anemia, perdarahan, berat badan ibu tidak

bertambah secara normal (Diyah, 2013).

7) Dukungan

Dukungan suami adalah bentuk nyata dari kepedulian dan

tanggung jawab suami dalam kehamilan istri. Tanggung jawab

tersebut dapat berupa mengawasi, memelihara dan melindungi

istrinya serta menjaga bayinya. Partisipasi suami sangat

berpengaruh dalam kehamilan (Diyah, 2013).

8) Sosial budaya

Keyakinan orang tua mengenai pantangan makan untuk ibu

hamil dapat menyebabkan kurang obtimalnya pemenuhan

kebutuhan nutrisi bagi ibu dan janin. (Diyah, 2013).

d. Perubahan-perubahan yang terjadi pada kehamilan

1) Perubahan anatomi dan adaptasi fisiologi pada ibu hamil

a) Sistem reproduksi
14

(1) Vagina dan vulva

Akibat pengaruh hormon estrogen, vagina dan vulva

mengalami perubahan. Sampai minggu ke 8 terjadi

hipervaskularisasi mengakibatkan vagina dan vulva

tampak lebih merah, agak kebiruan tanda ini disebut

dengan tanda chatwick, warna portiopun tampak kebiruan

(Kusmiyati, 2009).

(2) Servik uteri

Servik uteri pada kehamilan pertama mengalami

perubahan karena hormon estrogen. Servik uteri lebih

banyak mengandung jaringan ikat, akibat kadar estrogen

yang meningkat dan adanya Hipervaskularisasi serta

meningkatnya suplai dara makaa konsistensi serviks

menjadi lunak disebut tanda goodell (Kusmiyati, 2009).

(3) Uterus

Uterus akan membesar pada bulan pertama dibawah

pengaruh hormon estrogen dan progesteron. Pembesaran

pada dasarnya disebabkan oleh adanya peningkatan

vaskularisasi dan dilatasi pembuluh darah (Kusmiyati,

2009).

(4) Ovarium

Ovulasi berhenti namun masih terdapat korpus luteum

graviditas sampai terbentuknya plasenta yang akan

mengambil alih pengeluaran estrogen dan progesteron

(Sulistyawati, 2009).

(5) Payudara
15

Payudara sebagai organ target untuk proses laktasi

mengalami banyak perubahan sebagai persiapan setelah

jalan lahir (Sulistyawati, 2009). .

b) Sistem kardiovaskuler

Selama kehamilan jumlah darah yang dipompa oleh

jantung setiap menitnya atau biasa disebut sebagai curah

jantung (cardiacoutput) meningkat sampai 30-50%.

Peningkatan ini mulai terjadi pada usia kehamilan 6 minggu

dan mencapai puncaknya pada usia kehamilan 16-28 minggu

(Sulistyawati, 2009).

Peningkatan curah jantung selama kehamilan

kemungkinan terjadi karena adanya perubahan dalam aliran

darah ke rahim. Pada akhir usia kehamilan, rahim menerima

seperlima dari seluruh darah ibu (Sulistyawati, 2009).

c) Sistem urinaria

Selama kehamilan, ginjal bekerja lebih berat. Ginjal

menyaring darah yang volumenya meningkat sampai 30-50%,

yang puncaknya terjadi pada usia kehamilan 16-28 minggu

sampai sesat sebelum persalinan (Sarwono, 2010).

d) Sistem gastrointestinal

Seiring dengan semakin besarnya uterus, lambung dan

usus akan bergeser. Demikian juga dengan yang lainnya

seperti apendiks yang akan membesar kearah atas dan lateral.

Perubahan nyata akan terjadi pada penurunan motilitas otot

polos pada traktus digestivus dan penurunan sekresi asam


16

hidrokoid dan peptin di lambung sehingga akan menimbulkan

gejala berupa pyrosis (hearburn) yang disebabkan oleh refluks

asam lambung ke esophagus bawah sebagai akibat perubahan

posisi lambung dan menurunnya tonus esophagus bagian

bawah. Mual terjadi akibat penurunan asam hidroklorid dan

penurunan motilitas usus besar (Sarwono, 2010).

e) Sistem metabolisme

Peningkatan jumlah cairan selama kehamilan adalah suatu

hal yang fisiologis. Hal ini disebabkan oleh turunnya

osmolaritas yang akan diinduksi oleh makin rendahnya

ambang rasa haus dan sekresi vasopressin (Sarwono, 2010).

f) Kulit

Pembesaran rahim menimbulkan peregangan dan

menyebabkan robeknya serabu elastis dibawah kulit, sehingga

menimbulkan striae gravidarum / striae livide. Kulit perut pada

linea alba bertambah pigmentasinya dan disebut dengan line

nigra (Sulistyawati, 2009).

g) Sistem pernafasan

Ruang abdomen yang membesar oleh karena

meningkatnya ruang rahim dan pembentukan hormon

progesteron menyebabkan paru-paru berfungsi sedikit berbeda

dari biasanya. Wanita hamil bernafas lebih cepat dan dalam

karena memerlukan lebih banyak oksigen untuk janin dan

dirinya (Sulistyawati, 2009).

h) Kenaikan berat badan


17

Sebagian besar penambahan berat badan selama

kehamilan berasal dari uterus dan isinya. Kemudian payudara,

volume darah dan cairan ekstravaskular. Diperkirakan selama

kehamilan berat badan bertambah 12,5 kg(Sulistyawati, 2009).

2) Perubahan dan Adaptasi Psikologi dalam Masa Kehamilan

a) Triwulan I (Periode Penyesuaian)

(1) Merasa tidak sehat dan benci dengan kehamilannya

(2) Muncul penolakan, kekecewaan, kecemasan dan kesedihan

(3) Ibu akan mencari-cari tanda apakah ia benar-benar hamil

(4) Setiap perubahan yang terjadi pada dirinya akan selalu

mendapatkan perhatian dengan seksama

(5) Hasrat untuk melakukan hubungan seksual berbeda setiap

wanita, tetapi kebanyakan akan mengalami penurunan

(Manuaba, 2010).

b) Triwulan II (Periode Kesehatan yang Baik)

(1) Ibu merasa sehat, tubuh ibu sudah terbiasa dengan kadar

hormon tinggi

(2) Ibu sudah biasa menerima kehamilannya

(3) Merasakan gerakan anak

(4) Merasa terlepas dan ketidaknyamanan dan kekhawatiran

(5) Libido meningkat

(6) Menuntut perhatian dan cintaa

(7) Merasa bahwa bayi sebagai individu yang merupakan

bagian dari dirinya


18

(8) Hubungan sosial meningkat dengan wanita hamil lainnya

atau pada orang lain yang baru menjadi ibu

(9) Ketertarikan dan aktivitasnya terfokus pada kehamilan,

kelahiran, dan persiapan untuk peran baru (Manuaba,

2010).

c) Triwulan III (Periode Penantian Penuh Kewaspadaan)

(1) Rasa tidak nyaman muncul kembali, merasa dirinya jelek,

aneh dan tidak menarik

(2) Merasa tidak menyenangkan ketika bayi tidak lahir tepat

waktu

(3) Takut akan rasa sakit dan bahaya fisik yang timbul pada

saat melahirkan, kekhawatiran akaan keselamatannya

(4) Khawatir bayi akan dilahirkan dalam keadaan tidak

normal, bermimpi yang mencerminkan perhatian dan

kekhawatirannya

(5) Merasa sedih karena akan berpisah dengan bayinya

(6) Merasa kehilangan perhatian

(7) Perasaan mudah terluka

(8) Libido menurun (Manuaba, 2010).

e. Kebutuhan fisiologi pada ibu hamil

1) Nutrisi

Gizi pada ibu hamil harus ditingkatkaan hingga 300 kalori

perhari (Kusmiyati, 2008). Kekurangan nutrisi dapat

menyebabkan anemia, abortus, partus prematus, inersia uteri,

hemoragia postpartum dan sebagainya. Sedangkan nutrisi


19

berlebih dapat menyebabkan pre-eklamsi, bayi besar dan

sabagainya (Winkjosastro, 2006). Nutrisi yang penting sebagai

berikut (Kusmiyati, 2008) :

2) Karbohidrat dan lemak

Karbohidrat sebagai sumber tenaga untuk menghasilkan

kalori yang diperoleh dari sereal dan ubi-ubian (Sabrina, 2008).

Kebutuhan kalori orang hamil 2300 kal. Pada trimester pertama

nafsu makan menurun karena sering timbulnya mual dan muntah,

trimester kedua nafsu makan sudah meningkat, kebutuhan zat

tenaga banyak dibandingkan kehamilan saat hamil muda.

Trimester ketiga janin mengalami pertumbuhan dan

perkembangan yang pesat (Kusmiayati, 2008).

3) Protein

Protein sebagai sumber pembangun dapat diperoleh dari

daging, ikan, telur dan kacang-kacangan (Sabria, 2008). Protein

sangan dibutuhkan untuk perkemangan kehamilan yaitu untuk

pertumbuhan janin, uterus, plasenta, selain itu untuk ibu penting

untuk pertumbuhan payudara dan kenaikan sirkulasi ibu (protein,

plasma, hemoglobin dan lain-lain) (Kusmiyati, 2008).

4) Mineral

Mineral sebagai zat pengatur dapat diperoleh dari buah-

buahan dan sayur-sayuran (Sabrina, 2008). Pada prinsipnya

semua mineral dapat terpenuhi dengan makan makanan sehari-

hari yaitu buah-buahan, sayur-sayuran dan susu. Hanya besi yang

tidak dapat terpenuhi dengan makanan sehari-hari. Pada


20

kehamilan kembar atau pada wanita anemia, dibutuhkaan 60-100

mg/hari (Kusmiyati, 2008).

5) Vitamin

Vitamin dapat terpenuhi dengan makan sayur dan buah,

tetapi dapat pula diberikan ekstra vitamin (Kusmiyati, 2008).

Kebutuhan asam folat selama kehamilan adalah 800 mg/hari,

terutama pada 12 minggu pertama kehamilan. Kekurangan asam

folat dapat mengganggu pembentukan otak, sampai cacat bawaan

pada susunan saraf-saraf pusat maupun otak janin (Sabrina,

2008).

6) Kebersihan dan pakaian

Kebersihan harus dijaga selama hamil. Baju hendaknya

longgar dan mudah dipakai. Sepatu dan alas kaki lain yang

tumitnya tinggi sebaiknya tidak dipakai. Pakaian dalam yang

lebih besar dan dapat menyangga payudara (Nugroho, 2014).

7) Istirahat dan rekreasi

Untuk mengetahui aktifitas ibu berlebihan atau tidak ada

dan adakah trauma kecelakaan kerja, karena hal itu dapat

mengancam pada kehamilan ibu (Nugroho, 2014).

8) Koitus

Pada umumnya koitus diperbolehkan dalam kehamilan jika

dilakukan dengan hati-hatu, terutama pada minggu terakhir

kehamilan karena orgasme pada wanita yang hamil tua dapat

menimbulkan perasaan sakit dan perdarahan(Kusmiyati, 2008).

9) Perawatan payudara
21

Pada kehamilan kadang menimbulkan perasaan lesu dan

lelah sehingga muncul rasa malas. Walaupun demikian ibu hamil

hendaknya selalu merawat tubuhnya, khususnya dalam hal

perawatan payudara baik selama kehamilan maupun setelah

bersalin selain akan enjaga bentuk payudara juga akan

memperlancar pengeluaran ASI (Kusmiyati, 2008).

2. Antenatal Care

a. Pengertian antenatal care

Asuhan antenatal adalah upaya preventif program pelayanan

kesehatan obstetri untuk optimalisasi keluhan maternal dan neonatal

melalui serangkaian kegiatan rutin selama kehamilan (Saifudin, 2010).

Antenatal care adalah pelayanan yang diberikan sedikitnya 4 kali

pelayanan kepada ibu hamil untuk memantau ibu dan janin sehingga

dapat menilai perkembangan apakah berlangsung dengan normal

(Mufdilah, 2009).

b. Standar pelayanan antenatal terkait emesis graviadarum

c. Pelayanan antenatal care

Pelayanan antenatal merupakan salah satu kegiatan dari program

kesehatan ibu dan anak, pelayanan ibu bisa dilaksanakan oleh bidan di

poliklinik, BPM, dan rumah sakit. Dalam melaksanakan pelayanan

antenatal care, ada sepuluh standar pelayanan yang harus dilakukan

oleh bidan atau tenaga kesehatan yang dikenal dengan 10T. Pelayanan

atau asuhan standar minimal 10T adalah sebagai berikut:

1) Timbangan berat badan dan ukur tinggi badan


22

2) Pemeriksaan tekanan darah

3) Nilai status gizi (ukur lingkar lengan atas)

4) Pemeriksaan puncak rahim (tinggi fundus uteri)

5) Tentukan presentasi janin dan denyut jantung janin

6) Skrining status imunisasi tetanus dan berikan imunisasi tetanus dan

toksoid (TT) bisa diperlukan

7) Pemberian tablet Fe minimal 90 tablet selama kehamilan

8) Test laboratorium (rutin dan khusus)

9) Tatalaksana kasus

10) Temu wicara (konseling), termasuk perencanaan persalinan dan

pencegahan kompliksi (P4K) serta KB pasca persalinan

d. Tujuan antenatal care

1) Memantau kemajuan kehamilaan untuk memastikan kesehatan ibu

dan tumbuh kembang bayi

2) Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental dan

sosial ibu dan bayi

3) Mengenali secara dini adanya ketidaknormalan atau komplikasi

yang mungkin terjadi selama hamil

4) Mempersiapkan persalinan cukup bulan, melahirkan dengan

selamat, ibu maupun bayinya trauma seminimal mungkin

5) Mempersiapkan ibu agar masa nifas berjalan normal dan pemberian

ASI eksklusif

6) Mempersiapkan peran ibu dan keluarga dalam menerima kehadiran

bayi agar dapat tumbuh kemang secara normal (Saifudin, 2006).


23

e. Jadwal kunjungan ulang pada ibu hamil

1) Kunjungan I (16 minggu) dilakukan untuk:

a) Penapisan dan pengobatan anemia

b) Perencanaan persalinan

c) Pengenalan komplikasi akibat kehamilan dan pengobatannya

2) Kunjungan II (24-28 minggu) dan kunjungan III (32 minggu)

dilakukan untuk:

a) Pengenalan komplikasi akibat kehamilan dan pengobatannya

b) Penapisan preeklampsia, gemeli, infeksi alat reproduksi dan

saluran perkemihan

c) Mengulang perencanaan persalinan

3) Kunjungan IV (36 minggu sampai akhir lahir) :

a) Sama seperti kegiatan kunjungan II dan III

b) Mengenali adanya kelainan letak dan presentasi

c) Memantapkan rencana persalinan

d) Mengenali tanda-tanda persalinan

3. Antenatal Terpadu

Menurut Dinas Kesehatan Kabupaten DIY (2013):

a. Pengertian antenatal terpadu

Pelayanan antenatal terpadu adalah pelayanan antenatal

komprehensif dan berkualitas yang diberikan kepada semua ibu hamil

serta terpadu dengan program lain yang memerlukan intervensi selama

kehamilannya. Tujuannya untuk memenuhi hak ibu hamil memperoleh

pelayanaan antenatal yang berkualitas sehingga mampu menjalani


24

kehamilan yang sehat, bersalin dengan selamat dan melahirkan bayi

yang sehat.

b. Tujuan

Untuk memenuhi hak ibu hamil memperoleh pelayanan antenatal

yang berkualitas sehingga mampu menjalani kehamilan yang sehat,

bersalin dengan selamat dan melahirkan bayi yang sehat.

c. Pelayanan antenatal terpadu

Bidan memberikan pelayanan secara komprehensif pada saat ibu

melakukan kunjungan kehamilan dipuskesmas, dilakukan minimal 1

kali selama kehamilan. Bidan menggali informasi dengan menanyakan

beberapa riwayat kesehatan ibu maupun keluarga kemudian dilakukan

pemeriksaan secara lengkap meliputi:

1) Ibu hamil berisiko

2) Ibu hamil dengan komplikasi kebidanan

3) Ibu hamil dengan masalah gizi

4) Ibu hamil dengn PMT

5) Ibuhamil dengan IMS

6) Ibu hamil dengan HIV AIDS

7) Ibu hamil dengan MALARIA

8) Ibu hamil dengan TB

Ibu hamil pada saat melakukan kunjungan dianjurkan melakukan

konseling dan pemeriksaan di poli umum, poli gigi, laboratorium, poli

gizi dan psikologi. Setelah dilakukan pemeriksaan, petugas kesehatan

akan melakukan penatalaksanaaan sesuai kasus yang dibutuhkan oleh

ibu namun tetap memperhatikan kewenangan yang dapat dilakukan


25

oleh bidan. Bidan memiliki kewajiban untuk melakukan rujukan pasien

ke tempat pelayanan kesehatan yang lebih agar tercipta kehamilan yang

sehat dan aman (Dinkes DIY 2013).

4. Emesis Gravidarum dalam Kehamilan

5. Jahe

6. Daun Mint

7. Manajemen Kebidanan

Manajemen kebidanan adalah proses pemecahan masalah yang

digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan

berdasarkan teori ilmiah, penemuan-penemuan, keterampilan dalam

rangkaian atau tahapan yang logis untuk mengambil nsuatu keputusan yang

berfokus pada klien (Varney, 2007).

a. Manajemen Kebidanan 7 Langkah Varney meliputi :

Langkah I : Pengkajian.

Pengkajian adalah pengumpulan data dasar untuk mengevaluasi

keadaan pasien. Data ini termasuk riwayat kesehatan dan pemeriksaan

fisik. Data yang dikumpulkan meliputi data subyektif dan data obyektif

serta data penunjang. Pada dokumentasi SOAP langkah I meliputi data

Subyektif dan Obyektif seperti :


26

1) Subyektif

Menggambarkan pendokumentasian hasil pengumpulan data

klien melalui anamnesa. Meliputi :

a) Biodata

Identitas pasien dan penanggung jawab (suami, ayah, keluarga).

Menurut Nursalam (2008), identitas meliputi :

(1) Nama Pasien : Dikaji dengan nama yang jelas dan lengkap,

untuk menghindari adanya kekeliruan atau untuk

membedakan dengan klien atau pasiennya

(2) Umur : Ditulis dalam tahun, untuk mengetahui adanya

resiko karena umur kurang dan 20 tahun, alat reproduksi

belum siap. Pada umur lebih dari dan 35 tahun kerja jantung

meningkat karena adanya hemodilusi dan kemungkinan

terjadi anemia.

(3) Suku/Bangsa : Ditujukan untuk mengetahui adat istiadat

yang menguntungkan dan merugikan bagi ibu hamil.

(4) Agama : Untuk mempermudah bidan dalam melakukan

pendekatan di dalam melakukan asuhan kebidanan.

(5) Pendidikan : Untuk mengetahui tingkat intelektual karena

tingkat pendidikan mempengaruhi perilaku kesehatan

seseorang.

(6) Pekerjaan : Untuk mengetahui kemungkinan pengaruh

pekerjaan pasien terhadap permasalahan keluarga

pasien/klien.
27

(7) Alamat : Untuk mempermudah hubungan jika diperlukan

dalam keadaan mendesak sehingga bidan mengetahui

tempat tinggal pasien.

b) Keluhan Utama

Untuk mengetahui keluhan yang dirasakan saat

pemeriksaan serta berhubungan dengan kehamilannnya

(Nursalam, 2008). Keluhan-keluhan yang dirasakan ibu hamil

dengan anemia ringan menurut Manuaba (2007), adalah pasien

merasa pusing, cepat lelah, dan badan terasa lemas, sehingga

pasien merasa tidak nyaman dengan kondisi yang dirasakan.

c) Riwayat menstruasi

Untuk mengetahui menarch umur berapa, haid teratur atau

tidak, siklus lama haid, banyak nya darah, sifat darah (cair, atau

beku, warnanya, bau nya) dan ada disminore atau tidak

(Estiwidani, 2008).

d) Riwayat perkawinan

Status perkawinan : jika menikah, apakah pernikahan ini

yang pertama. Untuk mengetahui kawin umur berapa tahun,

dengan suami umur berapa kali kali kawin, lama pernikahan,

dan jumlah anak (Nursalam, 2007).

e) Riwayat kehamilan sekarang

Untuk mengetahui kapan hari pertama haid terkahir, dan

perkiraan lahir, ANC dimana, berapa kali, teratur atau tidak,

imunisasi TT berapa kali, masalah dan kelainan pada kehamilan


28

sekarang, pemakaian obat-obatan, keluhan selama hamil

(Manuaba, 2007).

f) Riwayat kehamilan,persalinan,dan nifas yang lalu

(1) Kehamilan : adakah gangguan seperti muntah-muntah

berlebihan, hipertensi, perdarahan pada hamil muda.

(2) Persalinan : waktu persalinan dimana tempat melahirkan,

umur kehamilan, jenis persalinan, ditolong oleh siapa.

(3) Nifas : apakah pernah mengalami perdarahan, infeksi, dan

bagaimana proses laktasi nya.

(4) Anak : jenis kelamin,berat badan ,panjang badan, hidup atau

mati, kalau meninggal pada usia berapa dan sebab

meninggal nya (Manuaba, 2007).

g) Riwayat keluarga berencana

Untuk mengetahui KB yang pernah dipakai, jenis dan lama

berlangsungnya dan keluhan selama menjadi akseptro KB yang

digunakan (Hacker, 2003).

h) Riwayat Penyakit

(1) Riwayat kesehatan sekarang

Untuk mengetahui penyakit yang diderita ibu pada saat

sekarang ini atau untuk mengetahui penyakit lain yang bisa

memperberat keadaan ibu (Manuaba, 2007).

(2) Riwayat penyakit sistemik

Untuk mengetahui apakah ibu pernah menderita

penyakit menular seperti hepatitis, TBC, dan penyakit

menurun seperti hipertensi, Dm, jantung (Bickley, 2008).


29

(3) Riwayat kesehatan keluarga.

Kemungkinan adanya riwayat kehamilan ganda pada

keluarga. Untuk mengetahui apakah dalam keluarga

terdapat penyakit menular dan menurun seperti diabetes,

TBC, jantung, hipertensi (Mitayani, 2009)

(4) Riwayat keturunan kembar

Dikaji untuk mengetahui apakah dalam keluarga ada

yang mempunyai riwayat keturunan kembar, kehamilan

kembar juga mempengaruhi terjadinya anemia ringan

(Saifuddin, 2010).

(5) Riwayat penyakit yang lain atau operasi.

Ada riwayat penyakit atau operasi yang pernah diderita

yang sekiranya dapat mengganggu dalam proses persalinan

dan memerlukan pengawasan yang intensif terutama pada

pasien dengan riwayat pembedahan menggunakan anatesi

epidural (Jense, 2005).

i) Kebiasaan sehari-hari.

(1) Nutrisi

Data yang dikaji meliputi kebiasaan pasien sehari-hari

dalam menjaga kebersihan makanan,dan bagaimana pola

makan sehari-hari antar sebelum dan sesudah hamil, apakah

terpenuhi gizinya. Dimana nutrisi pada ibu hamil akan

mempengaruhi perkembangan janin dan kesehatan ibu

hamil (Tirab, 2009). Pada kasus ibu hamil dengan anemia


30

ringan kebutuhan akan nutrisi harus ditingkatkan (Yatim,

2003).

(2) Eliminasi

Dikaji untuk mengetahui berapa kali ibu BAB dan

BAK untuk mengetahui keseimbangan antara intake dan

output yang mempengaruhi keseimbangan cairan dalam

tubuh ibu hamil (Mansjoer, 2005).

(3) Personal hygiene

Personal hygiene perlu dikaji untuk mempengaruhi

tingkat kebersihan pasien meliputi kebersihan lipatan kulit

(ketiak, bawah buah dada, daerah genetalia), gigi dan mulut

(Kusmiyati, 2009).

(4) Istirahat dan tidur

Istirahat yang perlu dikaji untuk mengetahui pola

istirahat dan tidur adalah berapa jam klien tidur dalam

sehari dan apakah ada gangguan (Saifuddin, 2006). Pada

ibu hamil anemia ringan perlu diperhatikan pola istirahat

dan tidur dengan baik, agar dapat meningkatkan kesehatan

ibu dan pertumbuhan janin (Yatim, 2003).

(5) Hubungan seksualitas

Dikaji untuk mengetahui berapa kali ibu melakukan

hubungan seksual dalam seminggu (Manuaba, 2008). Pada

masa kehamilan diperbolehkan, namun pada kasus ibu

hamil dengan anemia ringan biasanya akan mengalami

penurunan hubungan seksual, dikarenakan ibu hamil dengan


31

anemia ringan sudah merasa lelah, letih sehingga dapat

mengurangi libido pada masa kehamilan (Yatim, 2003).

(6) Data psikososial

Perlu dikaji untuk mengetahui tingkat pemahaman dan

untu mengetahui tingkat kekhawatiran pasien, perasaan

terhadap kehamilan ini, kehamilan ini direncanakan atau

tidak, dukungan keluarga terhadap kehamilannya dan

pantangan makanan. (Farrer, 2003). Ibu anemia ringan

merasa ketegangan kecemasan pada kehamilannya, karena

takut terjadi sesuatu pada bayinya (Kusmiyati, 2008).

(7) Obat-obatan

Dikaji untuk mengetahui kebiasaan merokok,

menggunakan obat-obatan dan alkohol yang dapat

membahayakan selama hamil (Jense, 2005)

2) Objektif

Menggambarkan pendokumentasian hasil pemeriksaan fisik

kilen, hasil laboratorium yang telah dirumuskan dalam data fokus

untuk mendukung asuhan.

Meliputi : Data Objektif

Data yang diobservasi dan diukur oleh perawat (Nursalam,2008).

a) Status Generalis

(1) Keadaan umum : untuk mengetahui keadaan umum

apakah baik, sedang, jelek (Prihardjo, 2007). Pada ibu

hamil dengan anemia ringan mempengaruhi keadaan

umum yang menimbulkan rasa lemas (Yatim,2003).


32

(2) Kesadaran : penilaian kesadaran dinyatakan sebagai

composmentis, apatis, somnolen, sopor, koma (Mansjoer,

2005). Pada ibu hamil dengan anemia ringan kesadarannya

composmentis.

(3) Tanda vital

(a) Tekanan darah : untuk mengetahui faktor resiko

hipertensi dan hipotensi. Tekanan darah pasien hamil

dengan temuan normal < 130/90 mmHg (Saifuddin,

2006).

(b) Suhu : untuk mengetahui suhu badan apakah ada

peningkatan atau tidak. Normalya, suhu tubuh orang

berfluktuasi dalam rentang yang relatif sempit. Suhu

tubuh normal 35,6-37,60c (Uliyah, 2004). Ibu hamil

dengan anemia ringan suhu tubuhnya akan mengalami

peningkatan akibat dehidrasi (Mansjoer, 2005).

(c) Nadi : untuk mengetahui nadi pasien yang dihitung

dalam menit (Saifuddin, 2006). Batas normal 60-100

kali per menit (Uliyah, 2004). Pada ibu hamil dengan

anemia ringan nadi akan mengalami peningkatan

frekuensi dan terdengar lemah (Yatim, 2003).

(d) Respirasi : untuk mengetahui frekuensi pernafasan

pasien yang dihitung dalam 1 menit (Saifuddin,

2006). Batas normal 12 - 20x/menit (Uliyah, 2004).

(e) Berat badan : penambahan dan penurunan berat badan

ukuran yang paling penting untuk mengetahui adanya


33

malnutrisi, malabsorbsi, pertumbuhan janin

terhambat, diabetes mellitus pada kehamilan,

kehamilan ganda (Mansjoer, 2005).

(f) Tinggi badan : Tinggi badan normal lebih dari 145

cm. Tinggi badan untuk mengetahui adanya

disporposi sefalopelvik yang mempengaruhi pada

persalinan (Mansjoer, 2005).

(g) LILA : Sebagai indikator status gizi seseorang

normalnya 23,5 cm (Wartonah, 2003).

b) Pemeriksaan sistematis

Menururt Nursalam (2007), pemeriksaan sistematis meliputi :

(1) Kepala :

(a) Rambut : untuk mengetahui apakah rambutnya bersih,

rontok, dan berketombe.

(b) Muka : keadaan muka pucat, atau tidak adakah

kelainan, adakah oedema, adakah kloasma

gravidarum.

(c) Mata : untuk mengetahui apakah konjungtiva warna

merah muda dan sklera warna putih. Pada wanita

hamil dengan anemia ringan konjungtiva pucat.

(d) Hidung : untuk menilai adanya kelianan, adakah

polip, apakah hidung tersumbat.

(e) Telinga : untuk mengetahui apakah di dalam ada

serumen. Nyeri atau tidak.


34

(f) Mulut : untuk mengetahui mulut bersih atau tidak, ada

caries dan karang gigi atau tidak, lidah tampak kering

atau kotor.

(g) Leher : untuk mengetahui apakah leher, warna kulit.

Adanya pembengkakkan, jaringan parut, massa,

terutama untuk mengetahui keadaan dan lokasi

kelenjar limfe, kelenjar tiroid, dan trachea (Prihardjo,

2007).

(2) Dada dan Axilla

(a) Mammae

Untuk mengetahui apakah payudara kanan dan kiri

simetris atau tidak, tumor ada atau tidak, areola

hyperpigmentasi atau tidak, puting susu menonjol

atau tidak, kolostrum sudah keluar atau belum (Farrer,

2004).

(b) Axilla

Untuk mengetahui apakah ada tumor atau nyeri tekan

(Nursalam, 2007).

(3) Ekstermitas

Untuk mengetahui reflek patella (+) atau (-) berkaitan

dengan kekurangan vitamin B atau penyakit syaraf dan

magnesium sulfat (Manuaba, 2007). Karena terjadi

pembesaran tekanan vena dapat menyebabkan oedema

pada ekstremitas bawah. Relaksasi otot polos dinding

pembuluh darah disebabkan oleh progesteron dan tekanan


35

anatomik dari pembesaran uterus menyebabkan timbulnya

atau memperburuk varices (Walsh, 2008).

c) Pemeriksaan Khusus Obstetri

Abdomen

(1) Inspeksi

Perlu dilakukan untuk mengetahui apakah ada

pembesaran, ada luka bekas operasi atau tidak, strie

gravidarum, linea nigra, atau alba, ada luka bekas operasi

atau tidak, ada strie atau tidak (Manuaba, 2007).

(2) Palpasi

Kontraksi : kontraksi yang terjadi sepanjang kehamilan

merupakan kontraksi tak teratur rahim dan tanpa nyeri,

kontraksi ini membantu sirkulasi darah dalam plasenta

yang disebut kontraksi braxton hicks, kontraksi ini khas

untuk uterus dalam masa kehamilan (Farrer, 2003).

Leopold I : untuk menentukan tinggi fundus uteri

sehingga dapat diketahui berat janin, umur kehamilan, dan

bagian janin apa yang terdapat difundus uteri seperti

membujur atau kosong jika posisi janin melintang.Kepala :

bulat padat mempunyai gerakan pasif (ballotement)

(Manuaba, 2007).Bokong : tidak padat, lunak, tidak

mempunyai gerak pasif (bantuan atau gerak ballotement).

(Manuaba, 2007).

Leopold II : untuk menentukan letak punggung janin

dapat digunakan untuk mendengar detak jantung janin


36

pada puctum maximum dengan teknik kedua telapak

tangan melakukan palpasi pada sisi kanan dan kiri,

bersama-sama bila punggung janin rata, sedikit

melengkung, mungkin teraba tulang iganya tidak terasa

gerak ekstremitas, bila bagian abdomen teraba gerakan

ekstremitas (Manuaba, 2007).

Leopold III : untuk menentukan bagian terendah janin,

bila teraba bulat, padat (kepala) dan bila bokong teraba

tidak bulat, tidak keras. (Manuaba, 2007).

Leopold IV : pemeriksaan dengan menghadap kearah

kaki ibu. Untuk mengetahui apa yang menjadi bagian

bawah dan seberapa masuknya bagian bawah tersebut

kedalam rongga panggul (Manuaba, 2007).

TBJ : menurut Manjoer (2005) TBJ (Tafsiran Berat Janin)

dapat ditentukan berdasarkan Johnson Toschack yang

berguna untuk mengetahui pertimbangan persalinan secara

spontan pervaginam.

(3) Auskultasi

DJJ (Denyut Jantung Janin). Terdengar detak jantung janin

menunjukkan bahwa janin hidup dan tanda pasti

kehamilan Puctum Maximum janin tergantung

presentasi,posisi,dan kehamilan kembar, biasanya pada

daerah punggung janin. Frekuensi diatas 120 – 160x/

menit keteraturan denyut jantung janin menunjukkan


37

keseimbangan asam basa atau kurang O2 pada janin

(Manuaba, 2007).

(4) Pemeriksaan panggul

(a) Kesan panggul

Dapat diketahui melalui pelviometri rontgen atau

melalui pengukuran panggul penting untuk diketahui

kesan panggul ini untuk perencanaan persalinan

pervaginam ada 4 kesan panggul ginekoid,

platipeloid, antropoid, dan android, tapi paling baik

untuk wanita ginekoid agar dapat persalinan

pervaginam (Farrer, 2004).

(b) Distansia spinarum

Jarak antara kedua spina iliaka anterior superior

sinistra dan dextra. Ukuran 24cm – 26 cm (Farrer,

2004).

(c) Distansia cristarum

Jarak yang terpanjang antara dua tempat yang simetris

pada crista iliaka sinistra dan dextra. Ukuran 28 cm –

30 cm (Farrer, 2004).

(d) Conjugata eksterna (boudeloque)

Jarak antra bagian atas simfisis ke prosessus spinosus

lumbal 5. Ukuran 18 cm (Farrer, 2004).

(e) Lingkar panggul.

Jarak antra tepi atas simfisis pubis superior kemudian

ke lumbal ke lima kembali ke sisi sebelah nya sampai


38

kembali ke tepi atas simpisis pubis diukur dengan

metlin normalnya 80-90 cm (Sumarah, 2008).

(f) Anogenital.

Pemeriksaan pada vulva dan perineum untuk

mengetahui ada atau tidaknya varices, kondiloma,

oedema, hemoroid, kelianan lain, vulva perineum,

bekas episotomi (Manuaba, 2007).

d) Pemeriksaan penunjang

Data pemeriksaan penunjang diperlukan sebagai pendukung

diagnosa, apabila diperlukan.

Langkah II : Interpretasi Data

Data dasar yang sudah dikumpulkan diinterpretasikan sehingga

dapat merumuskan diagnosa dan masalah yang spesifik. Rumus dan

diagnosa tujuannya digunakan karena masalah tidak dapat didefinisikan

seperti diagnosa tetapi membutuhkan penanganan (Varney, 2004).

1) A : Analisa

Menggambarkan pendokumentasian hasil analisa dan interpretasi

data subyektif dan obyektif dalam satu identifikasi :

a) Diagnosa

Diagnosa kebidanan adalah diagnosa yang ditegakkan

dalam lingkup praktek kebidanan dan memenuhi standar

nomenklatur diagnosa kebidanan yang dikemukakan dari

hasil pengkajian atau yang menyertai diagnosa (Verney,

2004).
39

Diagnosa yang ditegakkan adalah diagnosa yang

berhubungan dengan umur ibu, gravida, para, abortus, umur

kehamilan, dan keadaan janin.

Diagnosa kebidanan :

Ny. .... G .... P .... A .... umur .... tahun umur kehamilan

.... minggu, janin tunggal/ kembar, hidup/ mati, intra/ ekstra

uteri, letak memanjang/ melintang, presentasi kepala/

bokong, punggung kanan/ kiri bagian terbawah sudah masuk/

belum pintu atas panggul dengan emesis gravidarum.

b) Data subyektif

Menggambarkan pendokumentasian hasil pemeriksaan

inspeksi, palpasi, atau pemeriksaan fisik klien, dan hasil

laboratorium. Pemeriksaan fisik dilakukan dengan melihat

keadaan umum, kesadaran dan pemeriksaan abdomen serta

genetaliaa.

c) Data objektif

(1) HPL

(2) Vital sign : tekanan darah, nadi meningkat dan lemah,

aspirasi, suhu (Bickley, 2008).

(3) Conjungtiva pucat (Nursalam, 2007).

(4) Melakukan leopold mulai I – IV, mengukur TFU, DJJ

(Kusmiyati, 2009).

d) Masalah

Masalah adalah hal-hal yang berkaitan dengan

pengalaman klien yang ditemukan dari hasil pengkajian yang


40

menyertai diagnosa (Verney, 2004). Masalah yang sering

timbul pada ibu hamil dengan anemia ringan yaitu merasa

cemas dan gelisah menghadapi kehamilan (Kusmiyati, 2009).

e) Kebutuhan

Kebutuhan adalah hal-hal yang dibutuhkan oleh pasien

dan belum terindikasi dalam diagnosa dan masalah yang

didapatkan dengan melakukan analisa data (Verney, 2004).

Menurut Kusmiyati (2009), kebutuhan pada pasien ibu

hamil dengan anemia ringan adalah :

(1) Informasi tentang keadaan ibu

(2) Informasi tentang makanan bergizi dan cukup kalori,

terutama zat besi.

(3) Support mental dari keluarga dan tenaga kesehatan.

(4) Antisipasi diagnosa atau masalah potensial.

(5) Perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter.

Konsultasi atau kolaborasi.

Langkah III : Diagnosa Potensial

Pada langkah ini kita mengidentifikasi masalah atau diagnosa

potensial berdasarkan masalah dan diagnosa yang telah diindentifikasi.

Langkah – langkah ini membutuhkan antisipasi sambil mengamati

pasien, bila kemungkinan dilakukan pencegahan infeksi. Bidan

diharapkan dapat bersiap-siap mencegah diagnosa atau masalah

potensial ini benar-benar terjadi (Varney, 2004).


41

Pada kasus ibu hamil dengan emesis gravidarum diagnosa

potensial yang mungkin terjadi adalah terjadi hiperemesis gravidarum

(Manuaba, 2007).

Langkah IV : Antisipasi Tindakan Segera

Menentukan kebutuhan klien terhadap tindakan yang segera

dilakukan oleh bidan atau konsultasi, kolaborasi bila diperlukan serta

melakukan rujukan terhadap penyimpangan yang abnormal (Estiwidani,

2008). Pada ibu hamil dengan anemia ringan antisipasi yang dilakukan

adalah pemberian tablet besi 1 tablet per hari dengan dosis 60 mg,

pemeriksaan kadar Hb 1 bulan sekali (Manuaba, 2007).

Langkah V : Rencana Tindakan.

Pada langkah ini dilakukan rencana tindakan yang menyeluruh

yang merupakan kelanjutan dari manejemen terhadap diagnosa yang

telah terindetifikasi. Tindakan yang dapat dilakukan berupa observasi,

penyuluhan, atau pendidikan kesehatan.

Setiap rencana harus disetujui oleh kedua belah pihak, yaitu bidan

dan klien agar dapat dilaksanakan dengan efektif karena klien

diharapkan juga akan melaksanakan rencana tersebut (Estiwidani,

2008). Menurut Manuaba (2007), rencana tindakan yang dapat

dilakukan pada ibu hamil dengan anemia ringan adalah sebagai berikut:

a) Memberikan hasil pemeriksaan ibu.

b) Memberikan obat kepada pasien yaitu FE.

c) Memberikan KIE pola istirahat yang baik kepada pasien.

d) Memberikan KIE tentang pola nutrisi yang baik.

e) Memberikan ibu support.


42

f) Memberikan KIE aktivitas sehari-hari.

g) Menganjurkan kepada ibu untuk kunjungan ulang

Langkah VI : Pelaksanaan

Pada langkah keenam ini rencana asuhan menyeluruh seperti yang

telah diuraikan pada langkah kelima dilaksanakan secara efisien dan

aman. Yang bidan dilaksanakan oleh semua bidan atau sebagian lagi

oleh kilen atau anggota tim kesehatan lainnya (Varney, 2004).

Pelaksanaan dikerjakan sesuai dengan rencana asuhan yang telah

dibuat.

Menurut Muslihatun dkk (2009), melaksanakan asuhan

menyeluruh yang telah direncanakan secara efektif dan aman.

Penatalaksanaan asuhan ini sebagian dilakukan oleh bidan, sebagian

oleh klien sendiri atau oleh petugas lainnya. Walau bidan tidak

melaksanakan seluruh asuhan sendiri, tetapi dia tetap memiliki

tanggung jawab untuk mengarahkan pelaksanaannya. Pelaksanaan

asuhan pada ibu hamil dengan anemia antara lain :

a) Memberikan hasil pemeriksaan ibu.

b) Memberikan obat kepada pasien yaitu FE.

c) Memberikan KIE pola istirahat yang baik kepada pasien.

d) Memberikan KIE tentang pola nutrisi yang baik.

e) Memberikan ibu support.

f) Memberikan KIE aktivitas sehari-hari.

g) Menganjurkan kepada ibu untuk kunjungan ulang

Langkah VII : Evaluasi


43

Tujuan evaluasi adalah adanya kemajuan pada pasien setelah

dilakukan tindakan (Estiwidani, 2008). Hasil yang diharapkan dari

asuhan kebidanan ibu hamil dengan anemia ringan. Setelah dilakukan

asuhan kebidanan diharapkan KU dan tanda-tanda vital ibu baik, ibu

bersedia minum tablet Fe, dan tata caranya, ibu bersedia makan

makanan yang banyak mengandung sayur, hemoglobin naik, tidak

terjadi anemia sedang (Manuaba, 2007). Setelah pemberian zat besi

sebanyak 30 gram perhari akan meningkatkan kadar hemoglobin

sebesar 0,3 dl/gr/minggu atau dalam 10 hari (Sulistyoningsih, 2010).

b. Data Perkembangan

Metode pendokumentasian untuk data perkembangan dalam asuhan

kebidanan pada ibu hamil dengan anemia ringan ini menggunakan

SOAP yaitu :

S : Subjektif

Menggambarkan pendokumentassian hasil pengumpulan data

klien melalui anamnesa (apa yang dikatakan, apa yang disampaikan

dan apa yang dikeluhkan).

O : Objektif

Menggambarkan pendokumentasian hasil pemeriksaan inspeksi,

palpasi, atau pemeriksaan fisik klien, dan hasil laboratorium.

Pemeriksaan fisik dilakukan dengan melihat keadaan umum,

kesadaran dan pemeriksaan abdomen serta genetaliaa.

A : Analisa
44

Kesimpulan apa yang dibutuhkan berdasarkan hasil analisaa dan

implementasi data subjektif dan objektif sebagai hasil pengambilan

keputusan klinis terhadap klien.

P : Penatalaksanaan

Menggambarkan pendokumentasian dari perencanaan evaluasi

berdasarkan analisa. Memberikan konseling sesuai dengan

permaalahan yang ada sebagai upaya untuk membantu proses

pengobatan/menggambarkan pendokumentasian dari perencanaan,

tindakan implementasi dan evaluasi.

B. Pathway
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif

observasional dengan desain studi kasus berbasis asuhan. Penelitian deskriptif

kualitatif observasional adalah suatu metode penelitian yang dilakukan dengan

tujuan untuk membuat gambaran tentang suatu keadaan secara obyektif

(Notoatmodjo, 2010).

Penelitian ini merupakan permasalahan dari suatu kasus dengan

mengangkat asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan emesis gravidarum

sebagai permasalahan dan dilaksanakan dengan metode penelitian studi kasus.

Studi kasus adalah laporan yang dilaksanakan dengan cara meneliti suatu

permasalahan studi kasus melalui suatu yang terdiri dari unit tunggal

(Notoatmodjo, 2010). Penelitian ini termasuk asuhan kebidanan 7 langkah

Varney dari pengumpulan data sampai evaluasi dengan menggunakan metode

pendokumentasian SOAP. Pada penelitian ini menggambarkan asuhan

kebidanan ibu hamil dengan emesis gravidarum dengan pemberian intervensi

permen jahe dan permen mint di Puskesmas Sanden Bantul.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di lakukan di Puskesmas Sanden Bantul pada

tanggal 09 Mei 2017 sampai dengan 25 Mei 2018. Pengambilan data penelitian

ini dilakukan pada awal pengkajian data dan melakukan follow up sebanyak 2

kali.

37
38

C. Subyek Penelitian

Subjek penelitian adalah subjek yang dituju pada saat pelaksanaan studi kasus

(Notoatmodjo, 2010). Subjek pada penelitian ini adalah ibu hamil dengan

emesis gravidarum di Puskesmas Sanden Bantul, dengan 2 kasus emesis

gravidarum pada ibu hamil yaitu ....................

D. Alat dan Metode Pengumpulan Data

1. Alat

Alat penelitian adalah alat atau fasilitas yang digunakan oleh

peneliti dalam pengumpulan data agar pekerjaanya lebih mudah dan

hasilnya lebih baik, dalam arti lebih cermat, lengkap dan sistematis

sehingga lebih mudah diolah (Arikunto, 2010). Alat yang digunakan pada

pemeriksaan antropometri yaitu timbangan berat badan, alat pengukur

tinggi badan, dan metlin. Alat pemeriksaan tanda vital antara lain yaitu

sarung tangan, termometer, tensimeter, stetoskop, doppler, leanec dan jam

tangan. Alat yang digunakan untuk pendokumentasian adalah lembar

observasi dan alat tulis.

2. Metode Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data adalah suatu cara atau metode yang

digunakan untuk mengumpulkan data (Notoatmodjo, 2010). Teknik

pengumpulan data pada penelitian ini adalah:

a. Data Primer

Data primer adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan di apangan

oleh orang yang melakukan penelitian atau yang bersangkutan melakukan

penelitian.
39

1) Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik digunakan untuk mengetahui keadaan fisik pasien

secara sistematis.

a) Inspeksi

Inspeksi merupakan proses observasi yang dilaksanakan secara

sistematik. lnspeksi dilakukan dengan penglihatan, pendengaran,

dan penciuman (Nursalam, 2008). Pada penelitian ini inspeksi

dilakukan pada daerah konjungtiva ibu.

b) Palpasi

Palpasi adalah teknik pemeriksaan menggunakan indra peraba.

Tangan dan jari-jari adalah instrumen yang sensitif (Nursalam,

2008). Pada penelitian ini dilakukan palpasi dalam pemeriksaan

leopold I-1V.

c) Perkusi

Perkusi adalah teknik pemeriksaan dengan mengetuk-ngetukkan

jari ke bagian tubuh klien yang dikaji untuk membandingkan

bagian yang kiri dengan yang kanan. Pada penelitian ini

dilakukan pemeriksaan reflek patella dengan memakai hammer.

d) Auskultasi

Auskultasi adalah pemeriksaan dengan menggunakan stetoskop

untuk mendengarkan bunyi yang, dihasilkan oleh tubuh

(Nursalam. 2008). Pemeriksaan ini dilakukan untuk

mendengarkan bising usus dan DJJ (Denyut Jantung Janin).

2) Wawancara
40

Wawancara adalah suatu metode yang digunakan untuk

rnengumpulkan data, dimana peneliti mendapatkan keterangan atau

pemberian informasi secara lisan dari seseorang sasaran peneliti, atau

bercakap-cakap berhadapan muka dengan orang tersebut

(Notoatmodio. 2010). Pada penelitian ini wawancara dilakukan pada

ibu hamil, kelurga pasien dan tenaga medis di Puskesmas Sanden

Bantul.

3) Observasi

Observasi yaitu kegiatan pemusatan perhatian terhadap suatu

objek dengan menggunakan seluruh alat indera. Mengobservasi dapat

dilakukan melalui penglihatan, pendengaran, penciuman, peraba dan

pengecap (Arikunto, 2010). Pada penelitian ini dilakukan pemeriksaan

umum, pemeriksaan fisik.

b. Data Sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan oleh

orang yang melakukan penelitian dari sumber-sumber yang telah ada.

Cara mendapatkan data sekunder dengan studi dokumentasi yaitu semua

bentuk sumber informasi yang berhubungan dengan dokumentasi

(Notoatmodjo, 2010). Studi dokumentasi ini diambil dari rekam medik di

Puskesmas Sanden Bantul dan buku KIA. Studi pendokumentasian di

lapangan menggunakan SOAP.

E. Uji Keabsahan Data

Pada penelitian ini, validitas sata dilakukan dengan triangulasi.

Triangulasi bertujuan bukan untuk mencari kebenaran tentang beberapa


41

fenomena, tetapi lebih pada peningkatan pemahaman peneliti terhadap apa

yang telah ditemukan (Sugiyono, 2014). Triagulasi diartikan sebagai

pengecekan data dari berbagai sumber dengan berbagai cara, dan berbagai

waktu.

1. Triagulasi sumber

Triagulasi dengan sumber berarti membandingkan dan mengecek

balik derajat kepercayaan suatu informasi yang diperoleh melalui waktu

dan alat yang berbeda. Membandingkan data hasil pengamatan (observasi)

dengan data hasil wawancara, membandingkan apa yang dikatakan orang-

orang tentang situasi penelitian dengan apa yang dikatakannya sepanjang

penelitian. Peneliti bertanya kekeluarga pasien, tenaga kesehatan yang

memberikan asuhan.

2. Triagulasi tehnik

Triagulasi ini menguji kredibilitas dengan cara mengecek data

kepada sumber yang sama dengan tehnik yang berbeda. Bila dengan tehnik

ini didapat data yang berbeda-beda maka peneliti melakukan beberapa

diskusi untuk memastikan data mana yang dianggap benar atau semuanya

benar karena dari sudut pandang yang berbeda-beda. Peneliti

menggunakan tehnik observasi dan wawancara.

3. Triagulasi waktu

Triagulasi inii menguji kredibilitas dengan cara melakukan

pengecekan dengan observasi, wawancara atau tehnik lain dalam waktu

atau situasi yang berbeda (Matondang, 2009). Peneliti melakukan asuhan

kebidanan pada ibu hamil dengan emesis gravidarum dalam waktu yang
42

berbeda untuk mengetahui perbedaan frekuensi emesis gravidarum ibu

hamil sebelum dan setelah dilakukan intervensi oleh peneliti.

F. Analisis Data

Analisis data menurut Bogdan dalam Sugiyono (2016) adalah proses

mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari hasil

wawancara, catatan lapangan, dan bahan-bahan lain, sehingga dapat mudah

dipahami, dan temuannya dapat diinformasikan kepada orang lain. Analisis

data dalam penelitian ini menggunakan analisis deskriptif untuk

membandingkan dua kasus dengan metode PICOT. Analisi data dalam

penelitian ini dilakukan sejak merumuskan dan menjelaskan masalah, sebelum

terjun ke lapangan, dan berlangsung terus sampai penulisan hasil penelitian.

Prosedur dalam menganalisi data kualitatif menurut Miles dan Huberman

(1984) dalam Sugiyono (2016) adalah sebagai berikut:

1. Data reduction/reduksi data

Penulis melakukan reduksi data dengan cara merangkum,

memilih hal-hal pokok, dan memfokuskan pada hal-hal yang penting

sehingga data yang telah direduksi akan memberikan gambaran yang

lebih jelas, mempermudah peneliti untuk melakukan pengumpulan data

selanjutnya, dan mencarinya bila diperlukan.

2. Data display/penyajian data

Setelah data direduksi, maka langkah selanjutnya adalah

mendisplaykan data. Dalam penelitian ini, penyajian data diuraikan

dalam bentuk uraian singkat yang bersifat naratif.

3. Conclusion drawing/verification
43

Langkah ketiga dalam analisis data kualitatif penarikan

kesimpulan dan verifikasi. Kesimpulan data dalam penelitian ini bersifat

kredibel karena rumusan masalah pada tahap awal terjawab dengan

ditemukannya bukti-bukti yang kuat yang mendukung pada pada tahap

pengumpulan data.

.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Tempat Penelitian

B. Gambaran Subyek Penelitian

Identitas Pasien Kasus 1 Kasus 2


Nama
Umur
Agama
Pendidikan
Pekerjaan
Status
Nama Suami
Umur
Keluhan Utama
Riwayat Penyakit
dll

45
47

C. Analisi Jurnal

Tabel 4.1: Analisis Jurnal dengan PICOT


Populasi Intervensi Comparison Outcome Time Jurnal
-
-

Populasi Intervensi Comparison Outcome Time Jurnal

D. Implementasi

Tabel 4.2: PICOT Implementasi


Pemeriksaan pada Ny. ....
Pasien Intervensi Comparasion Outcome Teori

Pemeriksaan pada Ny......


Pasien Intervensi Comparasion Outcome Teori
48
63

E. Pembahasan

F. Keterbatasan Studi Kasus

Keterbatasan yang ditemukan selama melakukan studi kasus ini

adalah.........
62
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

B. Saran

73
DAFTAR PUSTAKA

Almatsler, Soenita. 2009. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka.
Arisman, M.B. (2009). Gizi Dalam Daur Kehidupan. Buku Ajar Ilmu Gizi. Jakarta :
Buku Kedokteran EGC.
Ariska, O. (2012). Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil Dengan Anemia Sedang di
BPS Dwi Andarwati Wonogiri.
Astuti, H.P. (2012). Buku Ajar Asuhan Kebidanan Ibu. Rohma Press, Yogyakarta.
Depkes RI. (2013). Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi.
http://ejournal.litbang.depkes.go.id/index.php/pgm/article/download/23
399/2276.
_________. (2009). Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi.
http;//ejournal.litbang.depkes.go.id/index.php/pgm/article/download/23
399/2276.
Dinkes DIY. (2013). Peningkatan Kualitas Antenatal Care Melalui Pelayanan
Antenatal Terpadu.
Demmouche, J Blood Disord Transfus. (2011). Anemia Among Pregnant Women in
the sidi Bel Abbes Region (West Algeria): An Epidemiologic study
Departemen of biology Djillali liabes University – Sidi Bel Abbes.
Dewi, P.S. (2013). Asuhan Kebidanan pada Ny E G1 P0 A0 dengan Anemia Ringan
di Puskesmas Sambung Macan I Sragen.
Hidayat, W. (2011). Hubungan Kepatuhan Ibu Hamil Mengkonsumsi Tablet Fe
dengan Kejadian Anemia di Desa Pageraji Kecamatan Cilengok
Kabupaten Banyumas. Karya Tulis ilmiah mahasiswa Akademik
Kebidanan YLPP Purwekerto.
Kusmiyati, Y. (2008). Perawatan Ibu Hamil. Yogyakarta: Fitramaya.
___________. (2009). Perawatan Ibu Hamil. Yogyakarta: Fitramaya.
Manuaba, I.B.G., I.A. Chandranita Manuaba, dan I.B.G. Fajar Manuaba. (2007).
Pengantar Kuliah Obstetri. Jakarta: Buku Kedokteran ECG.
Meilianingsih, L. (2007). Hubungan pola makan dengan kejadian anemia pada
lansia di Kecamatan Cicendo kota Bandung. Perpus UI.
Mufdilah. (2009). Dokumentasi Kebidanan. Yogyakarta: Fitramaya.
Sabrina. (2008). Karya Tulis Ilmiah Asuhan Kebidanan Pada Ibu Hamil Ny A
G1A0Ah0 Umur kehamilan 4 Minggu dengan Hiperemesisi Grafidarum
di Puskesmas Sambung Macan 1 Sragen 2013.
http://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/11/01-gdl-
agustinase-544-1-agustina-3.pdf.
Saifudin. (2006). Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal. Jakarta: P.T Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
_______. (2009). Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal. Jakarta: P.T Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
Sahar, J, Basral, Meilianingsih, L. (2007). Pengaruh minum teh terhadap kejadian
anemia pada usila di kota Bandung. Jurnal Makara, Kesehatan, Vol. II, No. 1
Juni 2007.
Sundari, A.E. (2015). Perbandingan kenaikan kadar Hb pada ibu hamil yang diberi
tablet Fe dan buah jambu biji. Jurnal volume 6.
Sulistyawati, A. (2009). Asuhan Kebidanan pada Masa Kehamilan.Jakarta: Salemba
Medika.
Thai, J, M. (2006). PrevelanceAnd Cause Of Anemia During Pregnancy In Maharaj
Nakorn Chiang Mai Hospital.Oct; 89 Suppl 4:S142-6.
Tarwoto. (2007). Buku Saku Anemia pada Ibu Hamil. Jakarta : Trans Info Media.
Tarwoto, N.S. & Wasdindar. (2013). Anemia Pada Ibu Hamil. Jakarta: Trans Info
Medika.
Proverawati, A. (2011). Anemia dan Anemia Kehamilan. Yogyakarta : Nuha Medika.
Purwanti. (2014). Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil Ny E G2 P1 A0 Ah1 dengan
Anemia Ringan.
Varney, H. (2006). Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta: ECG.
Winkjosastro, H. (2005). Ilmu Kebidanan. Jakarta: yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo.
LAMPIRAN
LEMBAR PENJELASAN PENELITIAN

Dengan hormat,

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama : Lessi Satriani
NIM : 1710104350
Alamat : Jl. Pundung no.18, Nogotirto, Gamping, Sleman, Yogyakarta.

adalah mahasiswi Program Studi Kebidanan Jenjang Diploma IV Fakultas


Ilmu Kesehatan Universitas ‘Aisyiyah Yogyakarta yang bermaksud mengadakan
penelitian dengan judul “Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil dengan Emesis
Gravidarum di Puskesmas Sanden Bantul.” Tujuan penelitian ini untuk
mengetahui pemberian permen jahe dan permin mint dalam mengurangi emesis
gravidarum pada ibu hamil.
Ibu hamil dengan anemia sebagai responden dan akan dilakukan
penatalaksanaan asuhan ibu hamil dengan emesis gravidarum dengan memberikan
konseling informasi dan edukasi terkait pemberian permen jahe dan permen mint.
Semua hasil penelitian akan dijaga kerahasiaannya, termasuk identitas responden.
Pelaporan hasil penelitian akan menggunakan nama inisial responden dan kode
responden ditetapkan oleh peneliti dan bukan nama sebenarnya. Responden berhak
mengajukan keberatan pada peneliti jika terdapat hal-hal yang tidak berkenan bagi
responden. Atas ketersediaan ibu saya ucapkan terimakasih.

Bantul,
Peneliti

Lessi Satriani
PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN
(INFORMED CONSENT)

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarrakatuh

Dengan ini saya,

Nama :

Alamat :

Menyatakan bahwa saya yang bertanda tangan dibawah ini bersedia ikut
berpartisipasi sebagai responden dan bersedia dilakukan pemeriksaan yang akan
dilakukan kepada saya terkait dengan asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan
anemia yang dilakukan oleh mahasiswa Bidan Pendidik Universitas Aisyiyah
Yogyakarta yaitu,

Nama : Lessi Satriani

NIM : 1710104350

Pemeriksaan tersebut dilakukan guna memperoleh data dalam Case Study


Reserach yang berjudul “Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil dengan Emesis
Gravidarum di Puskesmas Sanden Bantul.”

Demikian persetujuan ini saya tanda tangani sukarela tanpa unsur paksaan dari pihak
manapun.

Wassalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh

Yogyakarta, 08 Mei 2017

Responden,

(.....................................)
PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN
(INFORMED CONSENT)

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarrakatuh

Dengan ini saya,

Nama :

Alamat :

Menyatakan bahwa saya yang bertanda tangan dibawah ini bersedia ikut
berpartisipasi sebagai responden dan bersedia dilakukan pemeriksaan yang akan
dilakukan kepada saya terkait dengan asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan
anemia yang dilakukan oleh mahasiswa Bidan Pendidik Universitas Aisyiyah
Yogyakarta yaitu,

Nama : Lessi Satriani

NIM : 1710104350

Pemeriksaan tersebut dilakukan guna memperoleh data dalam Case Study


Reserach yang berjudul “Asuhan Kebidanan pada Ibu Hamil dengan Emesis
Gravidarum di Puskesmas Sanden Bantul.”

Demikian persetujuan ini saya tanda tangani sukarela tanpa unsur paksaan dari pihak
manapun.

Wassalamu’alaikum warrahmatullahi wabarakatuh

Yogyakarta, 08 Mei 2017

Responden,

(.....................................)
Tabel : Rasionalisasi
No. Penatalaksanaan Data Dasar Referensi