Anda di halaman 1dari 4

PENGANTAR BOTANI

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Botani merupakan Ilmu yang mempelajari tentang tumbuhan dan peran tumbuhan bagi
kehidupan. Dasar-dasar ilmu botani modern baru diletakkan pada abad ke XVII dan XVIII,
yaitu dengan dapat dijelaskannya hal-hal yang ganjil dan yang belum jelas sebelumnya
dengan cara melakukan percobaan dan penelitian-penelitian sehingga terungkaplah hukum-
hukum dasar mengenai dunia tumbuh-tumbuhan. Cabang ilmu botani, misalnya anatomi yaitu
ilmu yang mempelajari bentuk dan susunan bagian dalam dari tumbuh-tumbuhan, baru
berkembang dengan penemuan mikroskop oleh Leuwenhoek.

Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, kini telah banyak ditemukan
alat bantu untuk menyelesaikan permasalahan. Salah satu penemuan itu adalah mikroskop.
Mikroskop merupakan salah satu alat yang penting pada kegiatan laboratorium sains,
khususnya biologi. Karena mikroskop dapat digunakan untuk mempelajari struktur benda-
benda kecil yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang (kurang dari 0.1 mm), misalnya
bagian-bagian dari sebuah sel.Kemahiran dan ketelitian sipemakai dalam menggunakan
mikroskop sangat diperlukan. Hal dapat di dapat dicapai dengan mengenali baik-baik bagian-
bagiannya, fungsinya, serta cara penggunaan dan pemulihannya. Semakin ahli kita dalam
menggunakan mikroskop maka akan semakin baik pula hasil pengamatan mikroskopis yang
kita lakukan dengan menggunakan mikroskop.

1.2 Tujuan
1. Agar kita mengetahui definisi botani.
2. Mengetahui manfaat bonati di bidang pertanian.
3. Agar kita dapat mengetahui defenisi dari mikroskop.
4. Mengetahui jenis – jenis mikroskop.
5. Mengetahui bagian – bagian serta fungsinya masing – masing dari mikroskop.

1.3 Manfaat
1. Mahasiswa dapat mengetahui definisi dan manfaat botani.
2. Mahasiswa dapat mengetahui definisi, macam-macam, dan bagian mikroskop.
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Botani


Merujuk Kamus Biologi yang disusun oleh Mien A. Rifai, (2004), Istilah Botani adalah
cabang ilmu biologi yang mempelajari sifat-sifat morfologi tumbuhan, klasifikasi dan tata
nama jenis tumbuhan.

2.2 Manfaat Botani di Bidang Pertanian


1. Menyingkap rahasia proses-proses kehidupan, pewarisan sifat, dan gen sehingga
dapat digunakan untuk merubah sifat – sifat pada tanaman pertanian menjadi lebih
unggul . Menurut James, (2003) cit Achmad,(2005) tanaman transgenik menawarkan
keuntungan sebagai berikut: meningkatkan produktivitas tanaman dan berkontribusi
terhadap keamanan pangan, pakan dan serat.
2. Penemuan bibit - bibit unggul tanaman pertanianyang bisa meningkatkan produksi
pertanian sehingga dapat membantumenyelesaikan masalah pangan. Informasi
mengenai toleransi terhadap cekaman kekeringan pada padi juga akan sangat
bermanfaat untuk menidentifikasi gen-gen toleran kekeringan pada tanaman-tanaman
lainnya, seperti jagung, mengingat padi merupakan tanaman model untuk monokotil
(Izawa and Shimamoto, 1996 cit Achmad, 2005)
3. Menemukan berbagai penyebab dan pengobatanberbagai macam penyakit pada
tanaman pertanian.

2.3 Definisi Mikroskop


Mikroskop adalah alat untuk melihat obyek yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata
telanjang. Dengan mikroskop tersebut dia dapat melihat organisme sekecil mikroorganisme
(Kusnadi, 2003).

2.4 Macam-Macam Mikroskop


2.4.1 Mikroskop Fase kontras
Cara ideal untuk mengamati benda hidup adalah dalam kadaan alamiahnya: tidak diberi
warna dalam keadan hidup, namun pada galibnya fragma bend hidup yang mikroskopik
(jaringan hewan atau bakteri) tembus cahaya sehingga pada masing-masing tincram tak akan
teramati, kesulitan ini dapat diatasi dengan menggunakan mikroskop fasekontras (Volk,
Wheeler, 1988)

2.4.2 Mikroskop Elektron


Mikroskop elektron mempunyai perbesaran sampai 100 ribu kali, elektron digunakan
sebagaipengganti cahaya. Mikroskop elektron mempunyai dua tipe, yaitu mikroskop elektron
scanning (SEM) dan mikroskop elektron transmisi (TEM). SEM digunakan untuk studi detil
arsitektur permukaan sel (atau struktur renik lainnya), dan obyek diamati secara tiga dimensi.
Sedangkan TEM digunakan untuk mengamati struktur detil internal sel (Karlík, Miroslav.,2001)

2.4.3 Mikroskop Stereo


Mikroskop stereo merupakan jenis mikroskop yang hanya bisa digunakan untuk benda yang
berukuran relative besar. Mikroskop stereo memiliki perbesasran 7 hingga 30 kali. Benda
yang diamati dengan mikroskop ini dapat dilihat secara 3 dimensi. Komponen utama
mikroskop stereo hamper sama dengan mikroskop cahaya. Lensa terdiri atas lensa okuler dan
lensa objektif.

2.4.4 Mikroskop Cahaya


Mikroskop cahaya memiliki perbesaran maksimal 1000 kali. Mikroskop memeiliki kaki yang
berat dan kokoh agar dapat berdiri dengan stabil. Mikroskop cahaya memiliki tiga dimensi
lensa yaitu lensa objektif, lensa okuler dan lensa kondensor. (Volk, Wheeler, 1988)

2.4.5 Mikroskop Ultraviolet


Suatu variasi dari mikroskop cahaya biasa adalah mikroskop ultraviolet.
Karena cahaya ultraviolet memiliki panjang gelombang yang lebih pendek
dari pada cahaya yang dapat dilihat, penggunaan cahaya ultra violet untuk
pencahayaan dapat meningkatkan daya pisah menjadi 2 kali lipat dari pada
mikroskop biasa (Volk, Wheeler, 1988, mikrobiologi dasar, Jakarta.
Erlangga)

2.4.6 Mikroskop Pender (Flourenscence Microscope)


Mikroskop pender ini dapat digunakan untuk mendeteksi benda asing
atau Antigen (seperti bakteri, ricketsia, atau virus) dalam jaringan (Volt, Wheeler, 1988.
Mikrobiologi dasar, Jakarta. Erlangga)

2.4.7 Mikroskop medan - gelap


Mikroskop medan gelap digunakan untuk mengamati bakteri hidup
khususnya bakteri yang begitu tipis yang hampir mendekati batas daya
mikroskop majemuk. (Volk, Wheeler, 1988. Mikrobiologi Dasar,
Jakarta. Erlangga).

2.5 Bagian-Bagian Mikroskop


1. Lensa Okuler untuk memperbesar benda yang dibentuk oleh lensa objektif
2. Tombol pengatur fokus kasar untuk mencari fokus bayangan objek secara cepat
sehingga tabung mikroskop turun atau naik dengan cepat
3. Tombol pengatur fokus halus untuk memfokuskan bayangan objek secara lambat,
sehingga tabung mikroskop turun atau naik dengan lambat
4. Revolver untuk memilih lensa obyektif yang akan digunakan
5. Lensa Objektif untuk menentukan bayangan objektif serta memperbesar benda yang
diamati. Umumnya ada 3 lensa objektif dengan pembesaran 4x, 10x, dan 40x.
6. Lengan Mikroskop untuk pegangan saat membawa mikroskop
7. Meja Preparat untuk meletakkan objek (benda) yang akan diamati
8. Penjepit Objek Glass untuk menjepit preparat di atas meja preparat agar preparat tidak
bergeser.
9. Kondensor Merupakan lensa tambahan yang berfungsi untuk mengumpulkan cahaya
yang masuk dalam mikroskop
10. Diafragma berupa lubang-lubang yang ukurannya dari kecil sampai selebar lubang
pada meja objek. Berfungsi untuk mengatur banyak sedikitnya cahaya yang akan
masuk mikroskop
11. Reflektor/cermin untuk memantulkan dan mengarahkan cahaya ke dalam mikroskop.
Ada 2 jenis cermin, yaitu datar dan cekung. Bila sumber cahaya lemah, misalkan sinar
lampu, digunakan cermin cekung tetapi bila sumber cahaya kuat, misalnya sinar
matahari yang menembus ruangan, gunakan cermin datar.
12. Kaki Mikroskop untuk menjaga mikroskop agar dapat berdiri dengan mantap di atas
meja.

Anda mungkin juga menyukai