Anda di halaman 1dari 6

Kanvas Putih

Yang dihormati para hakim yang adil lagi bijaksana, guru-guru dan

rakan-rakan sekalian. Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya

_______________________________________ akan menyampaikan cerita

bertajuk “Kanvas Putih”. Kanvas putih? Ikuti cerita saya…

Rabiyatul Adawiyah…seorang wanita yang arif dan warak. Begitu indah

namanya seiring dengan makna yang dikendongnya.. Rabiyatul merupakan

anak sulung daripada tiga orang adik beradik. Ayahnya seorang pelukis

jalanan. Manakala, ibunya hanyalah seorang surirumah yang mengambil

upah menjahit pakaian.

Kehidupan Rabiyatul bergantung sepenuhnya pada pendapatan ibu dan

ayahnya. Walaupun tidak dilimpahi kekayaan mereka sekeluarga hidup

bahagia. Pendidikan anak-anak amat dititikberatkan oleh kedua orang tua

Rabiyatul. Ekoran itulah hasrat Rabiyatul untuk menamatkan persekolahan

selepas SPM ditentang keras oleh ayahnya. Ayahnya nekad untuk

menghantar Rabiyatul melanjutkan pelajaran ke menara gading. Rabiyatul

sebenarnya berat hati untuk menyambung pelajarannya memandangkan dua

orang adiknya masih lagi belajar dan memerlukan perbelanjaan yang banyak.
Lagi-lagi pula, kebelakangan ini pendapatan ayahnya semakin berkurangan.

Pengemar-pengemar lukisan kanvas semakin berkurangan dari hari ke hari.

Syukur masih ada Dato’ Azman yang merupakan pelanggan setia ayahnya.

Kebanyakkan hasil karya ayahnya akan dibeli oleh Dato Azman. Jika Dato

Azman ke luar negara, dia akan menghantar pembantu peribadinya untuk

membeli lukisan ayahnya. Rabiyatul memandang mulia perwatakan Dato

Azman. Walaupun beliau seorang kenamaan namun beliau tidak sombong.

Tidak seperti anaknya, Miasarah. Miasarah sebenarnya rakan sekelas

Rabiyatul sejak dari Tingkatan 3 lagi. Walaupun mereka merupakan rakan

sekelas, Miasarah tidak mahu berkawan dengan Rabiyatul. Miasarah juga

selalu mengejek-ejek Rabiyatul dengan pelbagai kata-kata yang kesat. Pernah

hati kecil Rabiyatul terguris. Pernah hati kecil Rabiyatul menangis

mengenangkan ejekan-ejekan yang dilemparkan Miasarah. Namun, segala

yang pahit ditelannya. Rabiyatul tidak mahu menyusahkan hati kedua

ibubapanya yang telah banyak berkorban untuk mereka sekeluarga.

Tiga tahun telah berlalu, kehidupan sebagai seorang mahasiswi dilalui dengan

tenang. Tiada lagi kedengaran ejekan Miasarah. Sepanjang di universiti

Rabiyatul jarang meminta wang daripada orang tuanya. Dia menggunakan

biasiswa yang diperolehinya bagi menampung yuran pengajian dan belanja

hariannya. Tambahan pula, kesihatan ayahnya kini semakin merosot. Ayah

Rabiyatul sering jatuh sakit kebelakangan ini. Tanggungjawab yang digalas


ayahnya menjadi penyebab dia masih melukis lagi. Dua orang adik Rabiyatul

masih memerlukan pembiayian persekolahan. Rabiyatul sedih melihat

keadaan ayahnya itu. Dia tekad untuk belajar bersungguh-sungguh. Dia

berhasrat untuk mengantikan tugas ayahnya menanggung keluarga selepas

menamatkan pengajian nanti.

Kepulangan Rabiyatul semasa cuti semester disambut gembira oleh ayah, ibu

dan kedua orang adiknya. Malam itu, mereka tidak henti-henti bercerita

diselangi gelak tawa. Namun, Rabiyatul seakan dapat merasakan ada

garis-garis kesakitan yang ditanggung ayahnya. Walaupun ayahnya cuba

menyembunyikan daripada pengetahuan anak-anaknya. Raut wajah ayahnya

juga kian berubah. Kini, susut tubuh ayahnya semakin kecil seakan

menanggung sakit yang amat. Rabiyatul cuba bertanyakan keadaan kesihatan

ayahnya. Jawapan ayahnya tetap sama. “Ayah cuma batuk-batuk biasa

sahaja”. itulah jawapan yang didengar Rabiyatul setiap kali dia mangajukan

pertanyaan kepada ayahnya. Ibu Rabiyatul juga seakan bersepakat

menyembunyikan perkara sebenar dari pengetahuan mereka tiga beradik.

Rabiyatul menyedari perkara itu daripada pandangan ibunya stiap kali dia

mengutarakan persoalan itu. Hati Rabiyatul tersentuh akan pengorbanan

kedua orang tuanya. Dia berharap cepatlah masa berlalu agar beban kedua

orang tuanya dapat diambil alih olehnya.


Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Hari ini hari merupakan hari

Konvokesyen Rabiyatul. Air mata kegembiraan menitis. Rabiyatul akhirnya

berjaya menamatkan pengajiannya. Tidak lama lagi, dia bakal menjadi doktor.

Beban ayahnya akan digalasnya sebagai tanda membalas pengorbanan

orang tuanya. Kegembiraan yang datang tidak berpanjangan. Ayah Rabiyatul

rebah semasa dalam perjalanan pulang dari majlis konveksyen Rabiyatul.

Begitu sekali ayahnya menutup kesakitannya cuma kerana ingin

mengembirakan Rabiyatul di hari bersejarahnya. Ayah Rabiyatul terpaksa

ditahan di hospital akibat buah pinggangnya gagal berfungsi dengan baik.

Rabiyatul terkejut apabila mengetahui bahawa ayahnya telah mendermakan

sebelah buah pinggangnya kepada seseorang. Rabiyatul kebinggungan.

Siapakah gerangan orang itu?Mengapa ayahnya tega membuat keputusan

sebegitu?desus hatinya.

Kehadiran Miasarah setelah bertahun-tahun merungkai segala-galanya.

Rupa-rupanya, Miasarahlah insan yang menerima buah pinggang ayahnya.

Ayah Rabiyatul mendesak untuk mendermakan buah pinggangnya kepad

Miasarah setelah mengetahui Miasarah mengalami kerosakan buah pinggang

akibat jangkitan yang teruk. Walaupun Dato Azman menolak, ayah Rabiyatul

nekad dengan keputusannya. Rabiyatul mengerti tindakan ayahnya adalah

atas dasar membalas budi Dato Azman selama ini. Miasarah yang dahulunya

seorang yang angkuh berubah sepenuhnya. Kejujuran dan keikhlasan


keluarga Rabiyatul membuka mata Maisarah. Kekayaan bukan segalanya. Dia

amat terhutang budi kepada ayah Rabiyatul. Pernah Dato’ Azman

menghulurkan sumbangan kepada ayah Rabiyatul. Namun ditolaknya.

Hasrat Rabiyatul menyara ayahnya tidak kesampaian. Ayahnya

menghembuskan nafas terakhir setelah seminggu terlantar di hospital. Belum

sempat membalas jasa, ayahnya pergi menemui penciptaNya. Yang tinggal

hanyalah kenangan. Yang tinggal hanyalah “Kanvas Putih” ayah. Tiada lagi

warna warni lukisan ayahnya. Rabiyatul berdoa agar roh ayahnya tenang di

alam sana. Dia juga akan selalu mengingati titipan terakhir ayahnya. Ayah

Rabiyatul mengharapkan agar hubungan Rabiyatul dan Miasarah diteruskan.

Persahabatan harus dijalalinkan semula kerana dalam diri Miasarah ada

sebahagian diri ayahnya.

Kawan-kawan, bila ayah anda masih hidup jangan sia-siakan kesempatan

untuk membuat hatinya gembira. Bila ayah anda telah tiada, jangan putuskan

silaturahim yang telah dirintisnya dan doakanlah agar tuhan selalu

menjaganya dengan sebaik-baiknya. Sekian, terima kasih.