Anda di halaman 1dari 77

LAPORAN KERJA PRAKTEK

ANALISIS PROSES PEMESINAN BOOM ARM BUCKET ASSY


EXCAVA 200 DI PT. PINDAD (PERSERO) BANDUNG

Disusun Oleh:
Audi Naufal Ramadhian 1406607464

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
2017
LEMBAR PENGESAHAN
KERJA PRAKTEK

Menyetujui,

PEMBIMBING KERJA PRAKTEK

AMBAR MARDIYOTO, ST.


JUNIOR MANAGER PERMESINAN 1

ALAT BERAT

Mengetahui,

PT. PINDAD (PERSERO)

A.n KA DIVISI HUMAN CAPITAL DAN

PENGEMBANGAN ORGANISIASI

SITI NURFITRIANA N

MANAJER PEMBELAJARAN DAN

PENGEMBANGAN KEPEMIMPINAN

i
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
LEMBAR PENGESAHAN
KERJA PRAKTEK

Menyetujui,

DOSEN PEMBIMBING KERJA PRAKTEK

SUGENG SUPRIADI, S.T., M.S.ENG., PH.D


NIP. 198207280008121002

ii
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat kasih
karunia-Nya penulis diberi kekuatan dan semangat dalam menyelesaikan penulisan laporan
kerja praktek. Laporan ini adalah bentuk pertanggungjawaban atas pelaksanaan kerja praktek
yang telah dilakukan di Departemen Pemesinan PT. PINDAD, Bandung. Laporan ini berisi
ringkasan aktivitas yang dilakukan penulis selama melakukan kerja praktek dan usulan penulis
akan pengembangan yang dapat dipertimbangkan terkait kekurangan yang ada pada
perusahaan terkait dengan topik yang diambil.

Selama penulisan laporan ini, penulis telah dibantu, dibimbing dan diberi arahan secara
langsung maupun tidak langsung dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis ingin
menyampaikan terima kasih pada pihak-pihak tersebut, yaitu:

1. Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan kemudahan dan kekuatan kepada
penulis dalam melaksanakan Kerja Praktek.
2. Kedua orang tua dan keluarga penulis yang tidak pernah berhenti mendukung dan
mendoakan segala kebaikan bagi penulis.
3. Bapak Sugeng Supriadi, S.T., M.S.Eng., Ph.D. selaku dosen pembimbing Kerja
Praktek yang membimbing penulis selama pelaksanaan Kerja Praktek
4. Bapak Ambar Mardiyoto, ST. selaku pembimbing di PT. PINDAD (PERSERO)
yang telah banyak membimbing penulis di tempat kerja praktek.
5. Bapak Toto Mulyono yang turut membimbing penulis di tempat kerja praktek.
6. Bapak Anton, Bapak Tirto, dan Bapak Adit selaku operator mesin CNC Dainichi
dan bor horizontal Ogawa yang telah membantu penulis dalam pengambilan data.
7. Seluruh karyawan PT. PINDAD (PERSERO) khususnya di lingkungan
Departemen Pemesinan dan Divisi Mesin Industri dan Jasa (MIJAS).
8. Rekan-rekan kerja praktek.
9. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

Kami menyadari bahwa laporan ini masih memiliki kekurangan, oleh karena itu segala
saran dan kritik membangun akan senantiasa dipertimbangkan penulis guna perbaikan laporan
ini. Semoga laporan ini memberikan manfaat bagi siapapun yang membacanya.

Jakarta, 20 Agustus 2017

iii
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ........................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL.................................................................................................................................. ix
BAB I ...................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang Kerja Praktik........................................................................................................ 1
1.2 Tujuan Kerja Praktik ..................................................................................................................... 1
1.3 Waktu dan Lokasi Kerja Praktik ................................................................................................... 1
1.4 Dasar Pemilihan Tempat Kerja Praktik ........................................................................................ 2
1.5 Metode Pengambilan Data ............................................................................................................ 2
1.6 Topik yang Dipilih ........................................................................................................................ 2
BAB 2 ..................................................................................................................................................... 5
Profil PT. Pindad..................................................................................................................................... 5
2.1 Sejarah PT. Pindad ........................................................................................................................ 5
2.1.1 Masa Kolonial Belanda dan Pendudukan Jepang .................................................................. 5
2.1.2 Bagian dari TNI AD ............................................................................................................... 6
2.1.3 Pindad sebagai Perseroan ....................................................................................................... 9
2.2 Profil Perusahaan ........................................................................................................................ 11
2.2.1 Visi dan Misi Perusahaan ..................................................................................................... 11
2.2.2 Tujuan dan Sasaran Perusahaan ........................................................................................... 12
2.2.3 Budaya Perusahaan .............................................................................................................. 12
2.2.4 Logo Perusahaan .................................................................................................................. 13
2.2.5 Struktur Organisasi .............................................................................................................. 14
2.2.6 Bidang Usaha ....................................................................................................................... 15
2.2.7 Jam Kerja ............................................................................................................................. 16
2.2.8 Tenaga Kerja ........................................................................................................................ 17
2.2.9 Produk PT. Pindad ............................................................................................................... 17
BAB 3 ................................................................................................................................................... 20
Kajiian Teori ......................................................................................................................................... 20
3.1 Proses Manufaktur ...................................................................................................................... 20

iv
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
3.1 Alat Berat .................................................................................................................................... 21
3.1.1 Klasifikasi Fungsional Alat Berat ........................................................................................ 21
3.2 Mesin CNC (Computer Numerically Control)............................................................................ 23
3.2.1 Sejarah Mesin CNC (Computer Numerically Control) ........................................................ 23
3.2.2 Definisi Mesin CNC (Computer Numerically Controlled) .................................................. 23
3.2.3 Komponen-Komponen Mesin CNC..................................................................................... 25
3.2.3 Macam-macam Mesin CNC (Computer Numerically Controlled) ...................................... 27
3.2.4 Proses Milling (frais) ........................................................................................................... 33
3.2.5 Klasifikasi Proses Frais ........................................................................................................ 33
3.2.6 Parameter yang dapat diatur pada mesin frais...................................................................... 34
3.2.7 Metode Pemrograman pada Mesin CNC ............................................................................. 35
3.2.8 Bahasa Pemrograman dan Kode Numerik pada Mesin CNC .............................................. 36
BAB 4 ................................................................................................................................................... 39
Pembahasan........................................................................................................................................... 39
4.1 Pengerjaan Benda Kerja .............................................................................................................. 39
4.1.1 Spesifikasi Mesin CNC Dainchi .......................................................................................... 40
4.1.2 Proses Pengerjaan BK pada Mesin CNC Dainichi .............................................................. 40
4.1.3 Proses Pengerjaan BK pada Mesin Bor Horizontal Ogawa ................................................. 43
4.2 Pahat atau Pisau yang Digunakan dalam Proses Pengerjaan ...................................................... 44
4.2.1 Pahat HSS (High Speed Steel) ............................................................................................. 44
4.2.2 Carbide ................................................................................................................................. 44
4.3 Alat Bantu dalam Proses Pengerjaan .......................................................................................... 48
4.3.1 Jangka Sorong ...................................................................................................................... 48
4.3.2 Mikrometer Sekrup .............................................................................................................. 49
4.3.3 Dial Gauge Indicator ............................................................................................................ 49
4.3.4 Alat Cekam/Ragum .............................................................................................................. 50
4.3.5 Crane dan Belt...................................................................................................................... 50
4.4 Penghitungan Waktu Kerja pada Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assy........................... 51
4.4.1 Cara Penghitungan Waktu Kerja.......................................................................................... 51
4.4.2 Waktu Kerja Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada Mesin Dainichi ................. 55
4.4.3 Waktu Kerja Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada Mesin Dainichi ................. 55
4.4.4 Perbandingan Waktu Pengerjaan Total dengan Waktu Pengerjaan Teoritis ........................ 56
4.5 Input dan keterangan Program Dalam Proses Pengerjaan Boom Arm Bucket Assy .................. 58
BAB 5 ................................................................................................................................................... 64
Penutup ................................................................................................................................................. 64
5.1 Kesimpulan ................................................................................................................................. 64

v
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
5.2 Saran dan Masukan ..................................................................................................................... 65
Daftar Pustaka ....................................................................................................................................... 66

vi
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Pindad Excava 200 dalam pengujian dan pengecekan ........................................................ 3

Gambar 1.2 Komponen Boom Arm Bucket Assy................................................................................... 3

Gambar 1.3 Gambar Kerja Komponen Boom Arm Bucket Assy ........................................................... 4

Gambar 2.1 Pejabat Hindia Belanda Berpose Bersama Karyawan ACW di Lokasi PT. Pindad Saat Ini
................................................................................................................................................................ 6

Gambar 2.2 Kunjungan Kasad Jenderal A.H. Nasution.......................................................................... 7

Gambar 2.3 Mr. Sartono selaku pejabat Presiden R.I tengah memperhatikan produk-produk PSM
tahun 1957 dan didampingi oleh Direktur PSM ..................................................................................... 8

Gambar 2.4 Penandatanganan serah terima pengelolaan Perindustrian TNI-AD (Pindad) dari Jenderal
(TNI) Rudini kepada B.J. Habibie ........................................................................................................ 10

Gambar 2.5 Prosesi Penyerahan Pindad dari TNI-AD.......................................................................... 11

Gambar 2.6 Budaya Perusahan ............................................................................................................. 12

Gambar 2.7 Logo PT. Pindad (Persero) ................................................................................................ 13

Gambar 2.8 Struktur organisasi PT. Pindad (Persero) .......................................................................... 14

Gambar 3.1.1 Proses Pembuatan Manufaktur ....................................................................................... 20

Gambar 3.1.2 Proses Manufaktur secara Ekonomis ............................................................................. 21

Gambar 3.1.3 Alat Bajak Pindad Rota Tanam ...................................................................................... 22

Gambar 3.1.4 Pindad Excava 200 ......................................................................................................... 22

Gambar 3.2.1 Meja Mesin CNC ........................................................................................................... 25

Gambar 3.2.2 Spindel Mesin CNC ....................................................................................................... 25

Gambar 3.2.3 Magasin Tool Mesin CNC ............................................................................................. 26

Gambar 3.2.4 Monitor Mesin CNC ...................................................................................................... 26

Gambar 3.2.5 Panel Control Mesin CNC ............................................................................................. 27

Gambar 3.2.6 Coolant Hose Mesin CNC .............................................................................................. 27

Gambar 3.2.7 Mesin Bubut CNC Vertikal di PT. Pindad ..................................................................... 28

Gambar 3.2.2 Mesin Bubut CNC Horizontal di PT. Pindad ................................................................. 29

Gambar 3.2.3 Mesin Frais Vertikal ....................................................................................................... 30

Gambar 3.2.6 Klasifikasi Proses Frais .................................................................................................. 34

vii
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 3.2.7 Perbedaan gerak makan per-gigi (Ft) dari gerak amakan perputaran (Fr) .................... 35

Gambar 4.1.2 Boom Arm Bucket Assy sebelum proses pemesinan ..................................................... 40

Gambar 4.1.5 Bagian yang dibubut pada mesin CNC Dainichi ........................................................... 42

Gambar 4.1.6 Flow chart proses pemesinan pada mesin bor horizontal Ogawa .................................. 43

Gambar 4.1.7 Bagian yang dilubangi pada mesin bor horizontal Ogawa ............................................. 44

Gambar 4.2.3 Pahat rata kiri ................................................................................................................. 46

Gambar 4.2.4 Pahat rata kanan ............................................................................................................. 46

Gambar 4.2.5 Pahat bor ........................................................................................................................ 47

Gambar 4.2.6 Pahat potong ................................................................................................................... 47

Gambar 4.2.1 Tools Taegutec CNMG190608 MTTT8020 M. ............................................................ 48

Gambar 4.3.1 Jangka sorong ................................................................................................................. 48

Gambar 4.3.3 Dial Gauge Indicator ...................................................................................................... 49

Gambar 4.3.4 Alat cekam mesin CNC Dainichi ................................................................................... 50

Gambar 4.3.5 Crane MHE Demag ........................................................................................................ 51

Gambar 4.4 Struktur Blok Program Mesin CNC .................................................................................. 58

viii
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Rincian jam kerja normal PT. Pindad (Persero) ................................................................... 16
Tabel 4.4.1 Hasil pengolahan data waktu proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada mesin
Dainichi ................................................................................................................................................. 55
Tabel 4.4.2 Hasil pengolahan data waktu proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada mesin
Ogawa ................................................................................................................................................... 56
Tabel 4.4.4 Waktu Pengerjaan Total Boom Arm Bucket Assy ............................................................ 56
Tabel 4.4.5 Waktu Pengerjaan Teoritis Boom Arm Bucket Assy menggunakan program SAP .......... 57
Tabel 4.4.5 Perbedaan Waktu Total Pengerjaan dengan Waktu Pengerjaan Teoritis program SAP pada
komponen Boom Arm Bucket Assy ..................................................................................................... 57
Tabel 4.4.5 Perbedaan Waktu Pengerjaan Sebenarnya dengan Labor+Machinery program SAP pada
komponen Boom Arm Bucket Assy ..................................................................................................... 57

ix
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Kerja Praktik

Disadari sepenuhnya oleh civitas akademika di perguruan tinggi, bahwa pemahaman di bidang
keilmuan saja tidak cukup untuk siap terjun ke dunia kerja, karena sering kali bahwa teori tidak selalu
berjalan sesuai dengan praktik di lapangan.

Pada saat ini kebutuhan akan logam semakin meningkat. Hal ini menyebabkan berkembangnya
industry pengolahan logam khususnya di bidang pemesinan logam. Ketatnya persaingan antar pelaku
industry pemesinan menuntut para pelaku industri untuk bukan hanya meningkatkan kualitas manum
juga mampu meningkatkan efektifitas dan efisiensi produksinya. Salah satu caranya adalah dengan
menggunakan mesisn CNC atau Computer Numerically Controlled. Mengingat pengerjaan marine
equipment memerlukan pengerjaan yang teliti dan jumlah produksi yang banyak maka penggunaan
mesin CNC merupakan solusi yang baik.

Kerja praktik akan memberikan pengalaman sekaligus pemahaman tersendiri bagi mahasiswa-
mahasiswa, sejauh mana teori yang dipelajari dapat diterapkan di lapangan, serta memberikan
pengetahuan tentang bagaimana mengatasi berbagai masalah yang menghambat di lapangan.

1.2 Tujuan Kerja Praktik

Adapun program kerja praktik ini bertujuan agar:

• Menerapkan pengetahuan yang diperoleh di bangku kuliah untuk memahami proses produksi
dan sarana penunjang yang ada di industri manufaktur.
• Merasakan dan beradaptasi dengan budaya dan lingkungan industri secara lebih awal sebagai
bekal memasuki lapangan kerja di industri.
• Meningkatkan wawasan mengenai proses manufaktur.
• Memenuhi salah satu syarat kelulusan Program Studi Sarjana Teknik Mesin Universitas
Indonesia

1.3 Waktu dan Lokasi Kerja Praktik

Sesuai dengan persetujuan Pembimbing Lapangan serta kebijakan dari perusahaan, maka kerja
praktik dilaksanakan di PT. Pindad (Persero) Bandung mulai tanggal 1 Juli 2017 s.d. 1 September 2017

1
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
dengan hari kerja Senin sampai Jum’at, sedangkan hari Sabtu dan Minggu kegiatan Kerja Praktik
ditiadakan. Lokasi PT. Pindad (Persero) Bandung ini berada di Jalan Gatot Subroto, No. 517,
Kiaracondong, Bandung, Jawa Barat.

1.4 Dasar Pemilihan Tempat Kerja Praktik

Pemilihan PT. Pindad (Persero) sebagai tempat Kerja Praktik dengan pertimbangan sebagai berikut:

1. PT. Pindad (Persero) merupakan perusahaan Indonesia yang mampu meproduksi berbagai
macam peralatan, mesin, kendaraan, hingga persenjataan yang berkualitas tinggi dan diakui di
kancah internasional.
2. PT. Pindad (Persero) memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk melakukan Kerja
Praktik hingga langsung ikut dalam proses produksi, dengan didampingi dan diarahkan oleh
pembimbing di lapangan.

1.5 Metode Pengambilan Data

Metode pengambilan data yang dipakai dalam Kerja Praktik ini adalah:

1. Metode Observasi
Penulis mengamati berbagai hal mengenai pemesinan dengan mesin CNC, mulai dari
pemasangan benda kerja, mempelajari input kode G-Code untuk instruksi pengerjaan mesin,
hingga mengamati proses pengerjaan Boom Arm Bucket Assy selama dalam mesin tersebut.
2. Metode Wawancara
Penulis menggali informasi mengenai bengkel, pekerjaan yang sedang berlangsung,
melalui wawancara dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan pada pembimbing lapangan,
engineer¸serta para pekerja
3. Metode Kepustakaan
Penulis mencari informasi mencari literatur-literatur yang berhubungan dengan
pengerjaan pemesinan benda kerja yang bersangkutan, baik dari buku manual, jurnal, dan lain-
lain sebagai refrensi dan membantu pengerjaan laporan ini.

1.6 Topik yang Dipilih

2
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 1.1 Pindad Excava 200 dalam pengujian dan pengecekan

(Sumber: https://www.pindad.com/uji-pabrik-dan-dellivery-perdana-pindad-excava-200-pesanan-
kementerian-pupera)

Selama pelaksanaan Kerja Praktik di PT. Pindad, banyak produk dan pengerjaan pemesinan
yang dilakukan disana. Namun, penulis akan memfokuskan pada proses pemesinan serta efektivitias
pengerjaan komponen Boom Arm Bucket Assy dari produk alat berat excavator Pindad Excava 200.

Gambar 1.2 Komponen Boom Arm Bucket Assy

(Sumber: https://www.pindad.com/uji-pabrik-dan-dellivery-perdana-pindad-excava-200-
pesanan-kementerian-pupera)

Komponen tersebut akan dianalisis proses dan parameter pemesinannya. Dimana, proses
pemesinan yang diamati adalah Boring dan Milling. Parameter yang diamati yaitu cutting speed, feed
speed, dan machining time.

3
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 1.3 Gambar Kerja Komponen Boom Arm Bucket Assy

(Sumber: Arsip pribadi)

4
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
BAB 2

Profil PT. Pindad

2.1 Sejarah PT. Pindad

2.1.1 Masa Kolonial Belanda dan Pendudukan Jepang

Pada tahun 1808, William Herman Daendels, Gubernur Jenderal Belanda yang tengah
berkuasa saat itu mendirikan bengkel untuk pengadaan, pemeliharaan dan perbaikan alat-alat
perkakas senjata Belanda bernama Contructie Winkel (CW) di Surabaya dan inilah awal
mulanya PT. Pindad (Persero) sebagai satu-satunya industri manufaktur pertahanan di
Indonesia. Selain bengkel senjata, Daendels kala itu juga mendirikan bengkel munisi berkaliber
besar bernama Proyektiel Fabriek (PF) dan laboratorium Kimia di Semarang. Kemudian,
pemerintah kolonial Belanda pun mendirikan bengkel pembuatan dan perbaikan munisi dan
bahan peledak untuk angkatan laut mereka yang bernama Pyrotechnische Werkplaats (PW)
pada tahun 1850 di Surabaya.

Pada tanggal 1 Januari 1851, CW diubah namanya menjadi Artilerie Constructie


Winkel (ACW). Kemudian pada tahun 1961, dua bengkel persenjataan yang berada di
Surabaya, ACW dan PW disatukan di bawah bendera ACW. Kebijakan penggabungan ini,
menjadikan ACW mempunyai tiga instalasi produksi yaitu; unit produksi senjata dan alat-alat
perkakasnya (Wapen Kamer), munisi dan barang-barang lain yang berhubungan dengan bahan
peledak (Pyrotechnische Werkplaats), serta laboratorium penelitian bahan-bahan maupun
barang-barang hasil produksi.

Perang Dunia I pada pertengahan 1914, melibatkan banyak Negara Eropa, termasuk
Belanda. Demi kepentingan strategis, pemerintah kolonial Belanda pun mulai
mempertimbangkan relokasi sejumlah instalasi penting yang dinilai lebih aman. Bandung
dinilai tepat sebagai tempat relokasi yang baik karena selain kontur daerahnya berupa
perbukitan dan pegunungan yang bisa dijadikan bentang pertahanan alami terhadap serangan
musuh, posisi Bandung juga sangat strategis karena sudah memiliki sarana transportasi darat
yang memadai, dilalui oleh Jalan Raya Pos (De Grote Postweg) dan dilalui jalur kereta api
Staats Spoorwegen •kota Bandung juga berada tidak jauh dengan pusat pemerintahan Hindia
Belanda, Batavia.

ACW dipindahkan pertama kali ke Bandung, pada rentang waktu 1918-1920. Pada
tahun 1932, PW dipindahkan ke Bandung, bergabung bersama ACW dan dua instalasi

5
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
persenjataan lain yaitu Proyektiel Fabriek (PF) dan laboratorium Kimia dari Semarang, serta
Institut Pendidikan Pemeliharaan dan Perbaikan Senjata dari Jatinegara yang direlokasi ke
Bandung dengan nama baru, Geweemarkerschool. Keempat instalasi tersebut dilebur di bawah
benderta Artilerie Inrichtingen (AI).

Gambar 2.1 Pejabat Hindia Belanda Berpose Bersama Karyawan ACW di Lokasi PT. Pindad
Saat Ini

(Sumber: https://www.pindad.com)

Di era pendudukan Jepang, AI tidak mengalami perubahan, penambahan instalasi,


maupun proses produksinya. Perubahan hanya berada pada segi perubahan administrasi dan
organisasi sesuai dengan sistem kekuasaan militer Jepang. Perubahan pun terjadi di segi nama
menjadi Daichi Ichi Kozo untuk ACW, Dai Ni Kozo untuk Geweemarkerschool, Dai San Kozo
untuk PF, Dai Shi Kozo untuk PW, serta Dai Go Kazo untuk Monrage Artilerie, instalasi
pecahan ACW.

Pada saat Jepang menyerah kepada Sekutu dan terjadi kekosongan kekuasaan di
Indonesia, Soekarno-Hatta memproklamasikan kemerdekaan Republik Indonesia. Beragam
upaya terjadi guna merebut instalasi-instalasi pertahanan di kota Bandung. Pada akhirnya,
tanggal 9 Oktober 1945, Laskar Pemuda Pejuang berhasil merebut ACW dari tangan Jepang
dan menamakannya Pabrik Senjata Kiaracondong.

Pendudukan pemuda tidak berlangsung lama, karena sekutu kembali ke Indonesia dan
mengambil alih kekuasaan. Pabrik Senjata Kiaracondong dibagi menjadi dua pabrik. Pabrik
pertama yang terdiri dari ACW, PF, dan PW digabungkan menjadi Leger Produktie Bedrijven
(LPB), serta satu pabrik lain yang bernama Central Reparatie Werkplaats, yang sebelumnya
bernama Geweemarkerschool.

2.1.2 Bagian dari TNI AD

Hasil Konferensi Meja Bundar (KMB) di Den Haag, Belanda menyatakan bahwa
Belanda mengakui kedaulatan Indonesia kepada Republik Indonesia Serikat (RIS) pada tanggal

6
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
27 Desember 1949. Seiring dengan hal itu, Belanda harus menyerahkan asset-asetnya secara
bertahap pada pemerintahan Indonesia di bawah pimpinan Presiden Soekarno termasuk LPB.

LPB kemudian diganti namanya menjadi Pabrik Senjata dan Mesiu (PSM) yang
pengelolaannya diserahkan kepada Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI-AD).
Sejak saat itu PSM mulai melakukan serangkaian percobaan untuk membuat laras senjata dan
berhasil memproduksi laras senjata berkaliber 9mm dan pada bulan November 1950, PSM
berhasil membuat laras dengan kaliber 7,7 mm.

Gambar 2.2 Kunjungan Kasad Jenderal A.H. Nasution

(Sumber: https://www.pindad.com)

PSM mengalami krisis tenaga ahli karena para pekerja asing harus kembali ke negara
asalnya berdasarkan Peraturan Pemerintah. Oleh karena itu terjadi sentralisasi organisasi
dengan merampingkan lini produksi dari 13 menjadi 6 lini dengan lini baru Munisi Kaliber
Kecil (MKK) yang baru dibentuk. PSM juga melakukan modernisasi pabrik dengan membeli
mesin-mesin baru untuk pembuatan senjata dan munisi, suku cadang, material, dan alat
perlengkapan militer lainnya.

Delapan tahun berjalan, PSM pun diubah namanya menjadi Pabrik Alat Peralatan
Angkatan Darat (Pabal AD) pada tanggal 1 Desember 1958. Pabal AD bukan sekedar
memperoduksi senjata dan munisi saja namun juga peralatan milter yang lain, untuk
mengurangi ketergantungan peralatan militer Indonesia pada negara lain. Banyak pemuda
potensial yang dikirim ke luar negeri untuk mempelajari persenjataan dan balistik.

7
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Di era Pabal AD ini, terjadi beberapa perkembangan dalam bidang teknologi
persenjataan. Pabal AD menjalin kerjasama dengan perusahaan senjata Eropa untuk pembelian
dan pembangunan satu unit pabrik senjata, yang berhasil membangun pabrik senjata ringan.
Keberhasilan itu membuat Pabal AD menjadi badan pelaksana utama di kalangan TNI-AD
sebagai instalasi industri. Berbagai produk pun berhasil diproduksi Pabal AD. Di era ini pula,
pemerintah Belanda menyerahkan Cassava Factory, pabrik tepung ubi kayu yang berada di
Turen, Malang, Jawa Timur, •yang kemudian menjadi lokasi Divisi Munisi PT Pindad
(Persero).

Gambar 2.3 Mr. Sartono selaku pejabat Presiden R.I tengah memperhatikan produk-produk
PSM tahun 1957 dan didampingi oleh Direktur PSM

(Sumber: https://www.pindad.com)

Sekitar tahun 1962, nama Pabal AD diubah menjadi Perindustrian TNI Angkatan Darat
(Pindad). Tahapan pengembangan di era Pindad lebih berfokus pada tujuan pembinaan yang
disesuaikan dengan prinsip-prinsip pengelolaan terpadu dan kemajuan teknologi mutakhir.
Proses produksi Pindad pun dilakukan untuk mendukung kebutuhan TNI AD. Serangkaian
percobaan dan evaluasi pembuatan senjata baru pun dilakukan dan menghasilkan berbagai
Surat Keputusan dari Angkatan Bersenjata untuk memakai senjata Pindad sebagai senjata
standar mereka. Setelah itu, senjata pun diproduksi secara massal.

Pada awal tahun 1972, pemerintah Indonesia melakukan penataan departemen,


termasuk Departeman Pertahanan dan Keamanan (Hankam). Karena itu Pindad pun berubah
nama menjadi Kopindad (Komando Perindustrian TNI Angkatan Darat) pada tanggal 31
Januari 1972. Perubahan terjadi hanya pada komando utama pembinaan yaitu unsur
penyelenggara kepemimpinan dan pengelolaan kebijakan teknik. Reorganisasi ini berdampak

8
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
positif terhadap kinerja yang semula dianggap lamban menjadi lincah, bergairah dan dinamis.
Dan Pusat Karya yang dirubah menjadi PT Purna Shadana (Pursad) memiliki keleluasaan untuk
meningkatkan produksi kekaryaan untuk mendukung swasembada dan mengurangi
ketergantungan terhadap luar negeri.

Pada saat Operasi Seroja TNI-AD untuk pembebasan Timor Timur dari penjajahan
Portugal persenjataan Pindad banyak mengalami kendala di lapangan sehingga pada tahun 1975
Kopindad menarik kembali sebanyak 69.000 pucuk senjata yang telah diserahkan kepada TNI-
AD. Selanjutnya Kopindad melalukan transformasi dan modifikasi terhadap beberapa senjata
antara lain SMR Madsen Setter MK III Kaliber 30mm long menjadi SPM.1 kaliber 7,62mm
yang diproduksi sebanyak 4.550 pucuk dan membuat desain senjata senapan SS77 Kaliber 223.

Dalam perkembangan selanjutnya, sebagai realisasi Keputusan Menteri Pertahanan dan


Keamanan/Panglima Angkatan Bersenjata No. Kep/18/IV/1976 tertanggal 28 April 1976
tentang Pokok-pokok Organisasi dan Prosedur Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat
nama Kopindad dikembalikan menjadi Pindad. Pindad berubah dari komando utama
pembinaan menjadi badan pelaksana utama di lingkungan TNI-AD. Seiring perubahan tersebut
Pindad diharapkan dapat mengembangkan kemampuan teknologi dan produktivitasnya dalam
memenuhi kebutuhan logistik TNI-AD sehingga mengurangi ketergantungan pada luar negeri.
Selain itu diharapkan juga dapat mengembangkan sarana prasarana non-militer yang dapat
menunjang pembangunan nasional di bidang pertanian, perkebunan, pertambangan, industri
dan transportasi baik untuk instansi pemerintah, swasta maupun masyarakat luas.

2.1.3 Pindad sebagai Perseroan

Pada Tahun 1980-an pemerintah Indonesia semakin gencar menggalakan program alih
teknologi, saat inilah muncul gagasan untuk mengubah status pindad menjadi perusahaan
berbentuk perseroan terbatas. Berdasarkan keputusan Presiden RI No.47 Tahun 1981, Badan
Pengkajian Penerapan Teknologi (BPPT) yang sudah berdiri sejak tahun 1978, harus lebih
memperhatikan proses transformasi teknologi yang ditetapkan pemerintah Indonesia itu,
termasuk pengadaan mesin-mesin untuk kebutuhan Industri.

Perubahan status Pindad dilatarbelakangi oleh keterbatasan ruang gerak Pindad sebagai
sebuah industri karena terikat peraturan-peraturan dan ketergantungan ekonomi pada anggaran
Dephankam sehingga tidak dapat mengembangkan kegiatan produksinya. Selain itu, Pindad
pun dinilai membebani Dephankam karena biaya penelitian dan pengembangan serta investasi
yang cukup besar. Karena itu Dephankam menyarankan pemisahan antara war making
activities dan war support activities. Kegiatan Pindad memproduksi prasarana dan
perlengkapan militer adalah bagian war support activities sehingga harus dipisahkan dari

9
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Dephankam dan menjadi perseroan terbatas yang sahamnya dimiliki oleh pemerintah
Indonesia.

Gambar 2.4 Penandatanganan serah terima pengelolaan Perindustrian TNI-AD (Pindad) dari
Jenderal (TNI) Rudini kepada B.J. Habibie

(Sumber: https://www.pindad.com)

Ketua BPPT saat itu Prof. DR. Ing. B.J. Habibie kemudian membentuk Tim Corporate
Plan (Perencana Perusahaan) Pindad melalui Surat Keputusan BPPT No.
SL/084/KA/BPPT/VI/1981. Tim Corporate Plan diketuai langsung oleh Habibie dan terdiri dari
unsur BPPT dan Departemen Hankam.

Sebagai sebuah perusahaan Pindad diharapkan dapat memproduksi peralatan militer


yang dibutuhkan secara efisien dan menghasilkan produk-produk komersial berorientasi bisnis.
Dan memiliki biaya serta anggaran sendiri untuk pengembangan, penelitian dan investasi serta
mengembangkan profesionalisme industrinya.

Berdasarkan hasil kajian dari Tim Corporate Plan diputuskan komposisi produksi
Pindad adalah 20% produk militer dan 80% komersial atau non militer. Tugas pokok Pindad
adalah menyediakan dan memproduksi produk-produk kebutuhan Dephankam seperti munisi
ringan, munisi berat, dan peralatan militer lain untuk menghilangkan ketergantungan terhadap
pihak lain. Tugas pokok kedua adalah memproduksi produk-produk komersial seperti mesin
perkakas, produk tempa, air brake system, perkakas dan peralatan khusus pesanan.

Dan pada awal 1983 Pindad menjadi badan usaha milik Negara (BUMN) sesuai dengan
keputusan pemerintah yang tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) RI No.4 Tahun 1983
tertanggal 11 Februari 1983.

10
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 2.5 Prosesi Penyerahan Pindad dari TNI-AD

(Sumber: https://www.pindad.com)

2.2 Profil Perusahaan

PT Pindad (Persero) adalah perusahaan industri dan manufaktur yang bergerak dalam
pembuatan produk militer dan komersial di Indonesia dan memperkerjakan sekitar 3000 karyawan.
Pada 22 Desember 2014, Pemerintah melalui Kementerian BUMN menunjuk Silmy Karim sebagai
Dirut yang baru menggantikan Sudirman Said yang kini menjabat Menteri Energi dan Sumber Daya
Mineral.

Saat ini proses produksi PT. Pindad dilaksanakan di 2 tempat yaitu:

1. Divisi Amunisi di Turen Kabupaten Malang, Jawa Timur. Pabrik ini menempati lahan
seluas 160 hektar.
2. Divisi Senjata, Divisi Mekanikal, Divisi Elektrikal, Divisi Forging & Casting, Unit Bisnis
Toko Perlengkapan, Unit Bisnis Stamping, dan Unit Bisnis Laboratorium, yang semuanya
ditempatkan di Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Komplek ini menempati lahan seluas 66
hektar. Khusus Direktorat Produksi Militer, mempekerjakan 1.546 karyawan yang terdiri
dari 1.072 karyawan di pabrik dan 474 karyawan di bagian Staff.

2.2.1 Visi dan Misi Perusahaan

1. Visi Perusahaan

11
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Menjadi produsen peralatan pertahanan dan keamanan terkemuka di Asia pada
tahun 2023, melalui upaya inovasi produk dan kemitraan strategik.
2. Misi Perusahaan
Melaksanakan usaha terpadu di bidang peralatan pertahanan dan keamanan
serta peralatan industrial untuk mendukung pembangunan nasional dan secara
khusus untuk mendukung pertahanan dan keamanan negara.

2.2.2 Tujuan dan Sasaran Perusahaan

1. Tujuan Perusahaan
Mampu menyediakan kebutuhan Alat Utama Sistem Persenjataan secara
mandiri, untuk mendukung penyelenggaraan pertahanan dan keamanan Negara
Republik Indonesia.
2. Sasaran Perusahaan
Meningkatkan potensi perusahaan untuk mendapatkan peluang usaha yang
menjamin masa depan perusahaan melalui sinergi internal dan eksternal.

2.2.3 Budaya Perusahaan

Gambar 2.6 Budaya Perusahan

Sumber(https://www.pindad.com)

1. Jujur
a. Jujur dalam sikap, kata, dan tindakan
b. Bebas dari kepentingan (vested interest)
c. Menjaga integritas di setiap aspek
2. Belajar
a. Belajar tanpa henti, mengajari tanpa henti
b. Terus mengembangkan diri
c. Melakukan perbaikan berkelanjutan

12
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
3. Unggul
a. Menjaga keunggulan mutu, harga, waktu
b. Berdaya saing tinggi
c. Mampu menjadi pemain global
4. Selamat
a. Menjunjung tinggi aspek Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan menjaga
Lingkungan Hidup
b. Menaati hukum dan perundang-undangan
c. Menjalankan prinsip Good Corporate Governance (GCG)

2.2.4 Logo Perusahaan

Logo PT. Pindad (Persero), adalah lambang perusahaan berupa senjata cakra dengan
bintang bersudut lima dan bertuliskan Pindad.

Gambar 2.7 Logo PT. Pindad (Persero)

(Sumber: https://www.pindad.com)

1. Cakra adalah senjata pemungkas karena keampuhannya memiliki kemampuan


untuk menghancurkan atau sebaliknya menambarkan (menetralisir) bahaya /
senjata yang datang mengancamnya, sehingga dengan demikian memiliki potensi
untuk mendukung perang ataupun menciptakan perdamaian.
2. Bintang bersudut lima, melambangkan bahwa gerak dan laju PT. Pindad (Persero)
berlandaskan Pancasila, falsafah/ dasar/ ideologi bangsa dan negara Indonesia di
dalam ikut serta mewujudkan terciptanya masyarakat adil dan makmur.
3. Pisau Frais, melambangkan industri, dengan:
a. 4 (empat) buah lubang Spi, melambangkan kemampuan teknologi untuk :
mengelola, meniru, merubah, dan mencipta sesuatu bahan/produk.

13
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
b. 8 (delapan) buah pisau (cakra), melambangkan kemampuan untuk
memproduksi sarana militer/hankam/dan sarana Sipil/komersil dalam
rangka ikut serta mendukung terciptanya ketahanan nasional bangsa
Indonesia yang bertumpu pada 8 (delapan) gatra (aspek).
c. Batang dan ekor, melambangkan pengendalian gerak dan laju PT. Pindad
(Persero) secara berdaya dan berhasil guna, 4 (empat) helai sirip ekor,
melambangkan keserasian gerak anta unsur-unsur : manusia, modal,
metoda dan pemasaran.
d. Warna :
i. Senjata Cakra : Biru laut
ii. Bintang : Kuning emas
iii. Tulisan “Pindad” : Kuning emas

2.2.5 Struktur Organisasi

Gambar 2.8 Struktur organisasi PT. Pindad (Persero)

(Sumber: https://www.pindad.com)

14
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
2.2.6 Bidang Usaha

PT Pindad (Persero) merupakan perusahaan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) yang
bergerak dalam bidang Alutsista (Alat Utama Sistem Persenjataan) dan produk komersial,
sebagai berikut :

1. Produksi/Manufaktur
Melakukan produksi baik produk alutsista maupun nonalutsista, mengolah
bahan mentah tertentu menjadi bahan pokok maupun produk jadi serta melakukan
proses assembling (perakitan) pada produk berikut :
a. Produk senjata dan munisi
b. Produk kendaraan khusus
c. Produk pyroteknik, bahan pendorong dan bahan peledak (militer dan
komersial)
d. Produk konversi energi
e. Produk komponen, sarana dan prasarana dalam bidang transportasi
f. Produk mekanikal, elektrikal optikal dan opto elektronik
g. Produk Alat Berat
h. Produk Sarana Pembangkit
i. Produk Peralatan Kapal Laut
2. Jasa
Memberikan jasa untuk industri pertambangan, konstruksi, mesin industri
seperti:
a. Perekayasaan system industrial
b. Pemeliharaan produk/ peralatan industry
c. Pengujian mutu dan kalibrasi
d. Konstruksi
e. Pemesinan
f. Heat and surface treatment
g. Drilling
h. Blasting
i. Jasa pemusnahan bahan peledak
j. Jasa transportasi bahan peledak
k. Jasa pergudangan bahan peledak
l. Pemeliharaan Mesin Listrik
3. Perdagangan
Melaksanakan pemasaran, penjualan dan distribusi produk dan jasa perusahaan
termasuk produksi pihak lain, baik di dalam maupun di luar negeri seperti :

15
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
a. Ammonium Nitrate
b. Panfo
c. Detonator Listrik
d. Detonator Non Listrik
e. Detonating COD
f. Booster
g. Geodetoseis
h. Geopentoseis

Menginisiasi bisnis baru dibidang peralatan industrial yang terkait


denganteknologi produk maupun teknologi produksi Alutsista.

4. Produk dan jasa lainnya:


Dalam rangka memanfaatkan sisa kapasitas yang telah dimiliki perusahaan.
5. Pelanggan :
a. Pelanggan produk pertahanan dan keamanan negara: TNI, Polri, Kementerian
Pertahanan & Keamanan, Kementerian Kehakiman, Kementerian Kehutanan,
Dirjen Bea Cukai, dan Pasar Ekspor
b. Pelanggan produk komersial: PT KAI (Persero), PT INKA (Persero), PT PLN
(Persero), Kementerian Perhubungan, Galangan Kapal Nasional, Industri
Pertambangan Nasional, Industri Perminyakan dan Gas Nasional, Industri
Agro Nasional, Industri Elektronik Nasional.

2.2.7 Jam Kerja

Jam kerja normal yang diberlakukan di PT. Pindad adalah lima hari kerja dengan
delapan jam kerja setiap harinya, dengan hari libur pada hari sabtu dan minggu, serta hari libur
nasional. Ketika diperlukan ketika produksi sedang tinggi yaitu jam kerja lembur, dengan waktu
jam kerja dari pukul 16.30-19.30.

Hari Waktu Keterangan


07.30-11.30 Jam Kerja
Senin - Kamis 11.30-12.15 Jam Istirahat
12.15-11.20 Jam Kerja
07.30-11.00 Jam Kerja
Jumat 11.30-13.00 Jam Istirahat
13.00-16.30 Jam Kerja
Tabel 2.1 Rincian jam kerja normal PT. Pindad (Persero)

16
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
2.2.8 Tenaga Kerja

PT. Pindad memiliki komposisi tenaga kerja berupa tenaga kerja permanen dan tenaga
kerja kontrak, yang berkewarganegaraan WNI maupun tenaga kerja asing. Kebanyakan pekerja
berdomisili di sekitar wilayah Bandung, dengan mayoritas pendidikan berasal dari SMK/SMA,
D3, atau S1.

2.2.9 Produk PT. Pindad

PT. Pindad menghasilkan produk yang mencakupi produk militer dan produk
komersial, dengan client dari pemerintah, perusahaan negara, perusahaan swasra, masyarakat
umum, dan juga untuk di ekspor ke luar negeri. PT. Pindad terkenal dengan produksi senjata
ringan dan pansernya, yang kini telah digunakan oleh TNI, Polri, hingga PBB.

1. Produk Militer
a. Senjata
1. Senapan serbu
• SS1, kaliber 5,56 x 45 mm
• SS2, kaliber 5,56 x 45 mm
• SS3, kaliber 7,62 x 51mm
2. Senapan mesin
• Pindad P3 Pistol
• SPM2, kaliber 7,62 x 51 mm
• SM3, kaliber 5,56 x 45 mm
3. Pistol
• P1, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
• P2, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
• G2 Elite 9 x 19mm Parabellum
• G2 Premium 9 x 19mm Parabellum
• Pindad Revolver R1, kaliber .38
• Pindad Revolver R2, kaliber .38
4. Pistol mitraliur / (Submachine gun)
• PM1, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
• PM2, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
• PM3, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
5. Senapan runduk / (Sniper Riffle)
• SPR-1, kaliber 7,62 x 51 mm
• SPR-2, kaliber 12,7 x 99 mm

17
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
• SPR-3, kaliber 12,7 x 99 mm
6. Lainnya
• Meriam howitzer Pindad ME-105, kaliber 105mm
b. Kendaraan militer
• Pindad Anoa
• PINDAD APR-1V 4x4 (Kendaraan taktis ARMOURED
PERSONNEL CARRIER)
• Pindad APS-3 ANOA 6x6
• Panser Badak CANON
• Rantis Komodo 4x4
• Combat VEHICLE
• Water Cannon M1W-40
• Kendaraan RPP-M
• Tank SBS
• Special function Vehicles
2. Produksi non-militer (Mesin Industri & Jasa)
a. lini produk Air brake prods
• Air reservoir
• Brake cylinder
• Compressor set
• Dual chamber air dryer
• Dummy coupling
• Isolating cock
• distributor valve
• Operating valve
• Pipe brake coupling
• Slack adjuster
b. Peralatan kelautan
• Naval seat
• Jasa Steering gears
• Towing winch Kelautan
• Tuna long line equipment
• Crane
• Dbl drum mooring winch
• Electric anchor winch

18
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
c. Lain-lain
• Generator alternator (elektronika)
• Vacuum Circuit Breaker (elektronika)
• Laboratorium (Multi-industri)
• Palm Oil Refinery and Mill Plant (multi industri-EPC)
• Motor traksi (Transportasi)
• Perlengkapan rel kereta
• Produk-produk cor
• Produk-produk stamping

19
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
BAB 3

Kajiian Teori
3.1 Proses Manufaktur

Manufaktur adalah proses mengubah bahan baku menjadi produk melalui berbagai proses
pemesinan dan operasional mengikuti perencanaan yang terorganisir dengan baik. Proses Manufaktur
meliputi:

• Perancangan produk
• Pemilihan material
• Tahap-tahap proses di mana produk tersebut dibuat

Tujuan proses manufaktur yaitu membuat komponen dengan mempergunakan material tertentu
hingga memenuhi persyaratan bentuk dan ukuran, serta struktur yang mampu bekerja sesuai kondisi
lingkungan.

Gambar 3.1.1 Proses Pembuatan Manufaktur

(Sumber: http://teknikmesinmanufaktur.blogspot.co.id)

Klasifikasi proses manufaktur secara umum:

• Proses pengubahan bentuk bahan baku: pengecoran, hot working, cold working, dan
pemrosesan serbuk.
• Proses cutting: tradisional (chip removal) dan non tradisional.
• Proses penyambungan: pengelasan, fastening, penyambungan secara mekanis, dan
soldering.
• Proses pengubahan sifat fisik: heat treatment.

20
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 3.1.2 Proses Manufaktur secara Ekonomis

(Sumber: http://teknikmesinmanufaktur.blogspot.co.id)

Sistem manufaktur merupakan rangkaian aktifitas manusia yang meliputi desain, pemilihan
material, perencanaan, proses produksi, pengendalian kualitas, manajerial dan pemasaran produk
manufaktur.

3.1 Alat Berat

Alat-alat berat yang diproduksi di PT. Pindad merupakan alat-alat yang dipakai untuk keperluan
konstruksi, pertambangan, perkapalan, kelistrikan, dan pertanian. Alat-alat ini mempunyai tujuan utama
yaitu sebagai pembantu manusia dalam memudahkan pekerjaannya. Alat berat juga merupakan faktor
penting di dalam proyek, terutama konstruksi, pertambangan, dan lain-lain. Khusus untuk di PT. Pindad
sendiri, jasa-jasa yang bisa disediakan adalah:

• Alat Berat
• Mesin Listrik
• Alat & Peralatan Kapal Laut
• Alat & Mesin Pertanian
• Jasa Pemesinan

Setiap perusahaan atau organisas dalam menjalankan aktivitas/ usahanya, pasti dihadapkan
dengan tantangan pada teknologi yang digunakan. Teknologi yang digunakan merupakan cerminan
seberapa besar kekuatan suatu perusahaan dalam mencapai tujuannya. Maka dari itu, setiap perusahaan
pasti akan berlomba-lomba untuk memajukan teknologi-nya dan akan terus meneliti. Penggunaan
teknologi yang lebih baru biasanya menghasilkan hasil yang lebih efisien dan bisa mengurangi ongkos
pembuatan suatu produk tersebut.

3.1.1 Klasifikasi Fungsional Alat Berat

Yang dimaksud dengan klasifikasi fungsional alat berat adalah pembagian alat tersebut
berdasarkan fungsi-fungsi utama alat. Berdasarkan fungsinya, maka alat berat dapa dibagi atas
berikut ini:

• Alat Pengolah Lahan

21
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
• Alat Penggali
• Alat Pengangkut Material
• Alat Pemindah Material
• Alat Pemadat
• Alat Pemroses Material

Gambar 3.1.3 Alat Bajak Pindad Rota Tanam

(Sumber: https://www.pindad.com/alat-berat)

Dari klasifikasi alat-alat diatas, maka bisa dilihat bahwa hampir semua yang disebutkan
diatas diproduksi oleh PT. Pindad. Sebagai contoh adalah Alat Pengolah Lahan produksi PT.
Pindad yang dinamakan Rota Tanam.

Gambar 3.1.4 Pindad Excava 200

(Sumber: https://www.pindad.com/alat-berat)

Produk kedua yang termasuk dalam klasifikasi alat berat diatas adalah Alat Penggali.
PT. Pindad sudah membuat produk yang bernama Excava 200 yang sudah diproduksi masal
dan akan di komersilkan.

22
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
3.2 Mesin CNC (Computer Numerically Control)

3.2.1 Sejarah Mesin CNC (Computer Numerically Control)

Awal lahirnya mesin CNC (Computer Numerically Controlled) bermula dari tahun
1952 yang dikembangkan oleh John Pearseon dari Institut Teknologi Massachusetts, atas nama
Angkatan Udara Amerika Serikat. Semula proyek tersebut diperuntukkan untuk membuat
benda kerja khusus yang rumit. Semula perangkat mesin CNC memerlukan biaya yang tinggi
dan volume unit pengendali yang besar. Pada tahun 1973, mesin CNC masih sangat mahal
sehingga masih sedikit perusahaan yang mempunyai keberanian dalam mempelopori investasi
dalam teknologi ini. Dari tahun 1975, produksi mesin CNC mulai berkembang pesat.
Perkembangan ini dipacu oleh perkembangan mikroprosesor, sehingga volume unit pengendali
dapat lebih ringkas. Dewasa ini penggunaan mesin CNC hampir terdapat di segala bidang.

Perkembangan yang terjadi pada tahun 70-an adalah yang terpenting. Pada tahun-tahun
emas mesin ini, semua jenis mesin yang tadinya NC (Numerically Controlled) ditambahkan
dengan software tersendiri disetiap mesinnya dan maka dari itulah tercipta mesin CNC
(Computer Numerically Controlled) yang dikenal sekarang ini. Tujuan utama dari Mesin CNC
(Computer Numerically Controlled) adalah menggantikan sebanyak mungkin perangkat keras
(Hardware) dari mesin NC (Numerically Controlled) konvensional dengan perangkat lunak
(software) sehingga memungkinkan untuk setiap mesin bisa menyimpan program, meng-edit
program, pengecekan program dalam komputer dan lain sebagainya.

Perkembangan selanjutnya pada tahun 80-an pada perkembangan PC (Personal


Computer) membuat perubahan besar dimana mesin CNC (Computer Numerically Controlled)
dapat diitegrasikan dengan komputer sehingga menjadi lebih standar, lebih murah, dan lebih
mudah untuk pengoperasiannya. Bahasa pemrograman yang awalnya berkaitan langsung
dengan perangkat keras telah digantikan dengan GUI (Graphical User Interface). Hal ini tentu
memudahkan operator mesin untuk menggunakannya karena telah terbiasa menggunakan PC
(Personal Computer).

3.2.2 Definisi Mesin CNC (Computer Numerically Controlled)

Mesin CNC (Computer Numerically Controlled) adalah suatu mesin yang dikontrol
oleh komputer dengan menggunakan bahasa numerik. Numerik sendiri adalah data perintah
dengan kode angka, huruf, dan simbol sesuai dengan standar ISO. Sistem kerja teknologi CNC
ini menghubungkan antara komputer dengan mesin perkakas, sehingga bila dibandingkan
dengan mesin perkakas yang sejenis, maka mesin perkakas CNC lebih teliti, lebih tepat, lebih
fleksibel, dan cocok untuk produksi massal. Dengan dirancangnya mesin CNC dapat
menunjang produksi yang membutuhkan tingkat kerumitan yang tinggi dengan produksi yang

23
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
lebih banyak, dan juga mengurangi campur tangan antara operator langsung dengan mesin
perkakas tersebut selama beroperasi.

Keuntungan CNC (Computer Numerically Controlled):

1. Waktu Persiapan Mesin lebih singkat

Persiapan mesin awalnya dilakukan secara manual oleh operator mesin, namun
sekarang sudah dapat dilakukan secara otomatis dan mengurangi biaya. Berbagai fitur pada
mesin CNC sudah dapat menggantikan tugas dari operator mesin.

2. Waktu Pengerjaan lebih singkat

Program yang sudah dibuat terlebih dahulu akan dijalankan secara otomatis dengan
cepat. Perubahan desain bagian mesin yang dapat mengubah sisi program dapat dilakukan
dengan cepat.

3. Tingkat Ketelitian Pengukuran

Tentu saja ketelitian dan akurasi dari hasil jadi akan sangat bergantung pada mesin
yang digunakan. Mesin juga memiliki ketelitian tertentu dan pengukuran yang tertentu
juga. Mesin yang rutin dilakukan maintenance akan memiliki hasil yang lebih konsisten
jika dibandingkan dengan mesin yang jarang dilakukan maintenance.

4. Membuat Bentuk yang Kompleks

Karena mesin CNC (Computer Numerically Controlled) menggunakan program untuk


pembuatannya, maka bentuk yang kompleks akan bisa dibuat tergantung dari berapa axis
mesin CNC tersebut, berapa ketelitian, dll. Bisa dikatakan jika dibandingkan dengan mesin
NC maka mesin CNC bisa membuat bentuk yang lebih kompleks.

5. Waktu Pemotongan yang Konsisten

Mesin CNC (Computer Numerically Controlled) tidak dipengaruhi oleh operator mesin
untuk masalah pemotongannya. Maka dari itu faktor eksternal seperti kemampuan operator
untuk memotong, pengalaman, dan ketika menjalankan mesin konvensional tidak terlalu
berpengaruh pada mesin CNC ini. Karena proses yang konsisten inilah bisa dipastikan
jadwal pasti dari setiap proses produksi. Selain itu juga, alokasi pengerjaan dapat dilakukan
secara berulang dan akurat.

6. Peningkatan Produksi

Penggunaan mesin CNC (Computer Numerically Controlled) tentunya bisa


meningkatkan produktifitas karena jadwal yang teratur, proses pemotongan yang akurat,

24
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
dan berkurangnya campur tangan manusia yang bisa saja menyebabkan banyak faktor
eksternal.

3.2.3 Komponen-Komponen Mesin CNC

a. Meja mesin

Gambar 3.2.1 Meja Mesin CNC

(Sumber: https://sujanayogi.wordpress.com)

Mesin milling CNC bisa bergerak dalam 2 sumbu yaitu sumbu X dan
sumbu Y. Untuk masing-masing sumbunya, meja ini dilengkapi dengan
motor penggerak, ball screw plus bearing dan guide way slider untuk
akurasi pergerakannya. Untuk pelumasannya, beberapa mesin
menggunakan minyak oli dengan jenis dan merk tertentu, dan beberapa
mesin menggunakan grease. Pelumasan ini sangat penting untuk menjaga
kehalusan pergerakan meja, dan menghindari kerusakan ball screw,
bearing atau guide way slider. Untuk itu pemberian pelumas setiap hari
wajib dilakukan kecuali mesin tidak digunakan. Meja ini bisa digerakkan
secara manual dengan menggunakan handle eretan.

b. Spindle mesin

Gambar 3.2.2 Spindel Mesin CNC

(Sumber: https://sujanayogi.wordpress.com)

25
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Spindle mesin merupakan bagian dari mesin yang menjadi rumah
cutter. Spindle inilah yang mengatur putaran dan pergerakan cutter pada
sumbu Z. Spindle inipun digerakkan oleh motor yang dilengkapi oleh
transmisi berupa belting atau kopling. Seperti halnya meja mesin, spindle
ini juga bisa digerakkan oleh handle eretan yang sama. Pelumasan untuk
spindle ini biasanya ditangani oleh pembuat mesin. Spindle inilah yang
memegang arbor cutter dengan batuan udara bertekanan.
c. Magasin Tool

Gambar 3.2.3 Magasin Tool Mesin CNC

(Sumber: https://sujanayogi.wordpress.com)

Satu program NC biasanya menggunakan lebih dari satu tool/cutter


dalam satu operasi pemesinan. Pertukaran cutter yang satu dengan yang
lainnya dilakukan secara otomatis melalui perintah yang tertera pada
program. Oleh karena itu harus ada tempat khusus untuk menyimpan tool–
tool yang akan digunakan selama proses pemesinan.
Magasin Tool adalah tempat peletakkan tool/cutter standby yang akan
digunakan dalam satu operasi pemesinan. Magasin tersebut memiliki
banyak slot untuk banyak tool, antara 8 sampai 24 slot tergantung jenis
mesin CNC yang digunakan.
d. Monitor

Gambar 3.2.4 Monitor Mesin CNC

26
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
(Sumber: https://sujanayogi.wordpress.com)

Pada bagian depan mesin terdapat monitor yang menampilkan data-


data mesin mulai dari setting parameter, posisi koordinat benda, pesan
error, dan lain-lain.
e. Panel Control

Gambar 3.2.5 Panel Control Mesin CNC

(Sumber: https://sujanayogi.wordpress.com)

Panel control adalah kumpulan tombol-tombol panel yang terdapat


pada bagian depan mesin dan berfungsi untuk memberikan perintah-
perintah khusus pada mesin, seperti memutar spindle, menggerakkan meja,
mengubah setting parameter, dan lain-lain. Masing-masing tombol ini
harus diketahui dan dipahami betul oleh seorang CNC Setter.
f. Coolant hose

Gambar 3.2.6 Coolant Hose Mesin CNC

(Sumber: https://sujanayogi.wordpress.com)

Setiap mesin pasti dilengkapi dengan sistem pendinginan untuk cutter


dan benda kerja. Yang paling umum digunakan yaitu air coolant dan udara
bertekanan, melalui selang yang dipasang pada blok spindle.

3.2.3 Macam-macam Mesin CNC (Computer Numerically Controlled)

1. Mesin Bubut CNC (Computer Numerically Controlled)

27
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Mesin bubut (turning machine) adalah suatu jenis mesin perkakas yang dalam proses
kerjanya bergerak memutar benda kerja dan menggunakan mata potong pahat (tools)
sebagai alat untuk menyayat benda kerja tersebut. Mesin bubut merupakan salah satu mesin
proses produksi yang dipakai untuk membentuk benda kerja yang berbentuk silindris. Pada
prosesnya benda kerja terlebih dahulu dipasang pada chuck (pencekam) yang terpasang
pada spindel mesin, kemudian spindel dan benda kerja diputar dengan kecepatan sesuai
perhitungan. Alat potong (pahat) yang dipakai untuk membentuk benda kerja akan
disayatkan pada benda kerja yang berputar. Gerakan putar dari benda kerja disebut dengan
gerak potong relatif dan gerakan translasi dari pahat disebut dengan gerakan umpan
(feeding). Memutar memerlukan two-axis, kendali alur berlanjut, yang mana untuk
menghasilkan suatu ilmu ukur silindris lurus/langsung atau untuk menciptakan suatu profil.

Ada 2 macam jenis mesin CNC Bubut, yaitu:

• Mesin Bubut CNC Vertikal. Mesin Bubut dimana arah pengerjaannya dari atas
kebawah.

Gambar 3.2.7 Mesin Bubut CNC Vertikal di PT. Pindad

(Sumber: https://www.pindad.com/uploads/images/product/full/mesin-mesin.jpg)

• Mesin Bubut CNC Horizontal. Mesin Bubut dimana arah pengerjaan prosesnya
bisa dimulai maju ataupun mundur terlebih dahulu tergantung dari desain barang
yang akan dibuat.

28
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 3.2.2 Mesin Bubut CNC Horizontal di PT. Pindad

(Sumber: https://www.pindad.com/uploads/images/product/full/mesin-mesin.jpg)

Bagian-bagian dari Mesin Bubut CNC:

a. Unit panel pengontrol yang berisi tombol-tombol perintah untuk menjelaskan contoh
gerakan mesin dan berbagai fungsi lainnya yang menggunakan instruksi oleh sistem
kontrol komputer.
b. Kepala tetap berupa roda-roda gigi transmisi penukar putaran yang akan memutar
poros spindle.
c. Poros utama (spindle) berupa tempat kedudukan pencekam untuk berdirinya benda
kerja.
d. Eretan utama (appron) akan bergerak sepanjang meja sambil membawa eretan lintang
(cross slide) dan eretan atas (upper cross slide) dan dudukan pahat.
e. Eretan melintang yang menggerakkan pahat arah melintang.
f. Eretan memanjang yang menggerakkan pahat arah vertikal.
g. Kepala lepas, sejajar kepala tetap untuk membantu untuk membantu pergerakan
spindle dalam memegang benda kerja.

2. CNC Mesin Milling (frais)

Mesin milling merupakan suatu proses pemakanan benda kerja yang sayatannya
dilakukan dengan menggunakan pahat yang diputar oleh poros spindle mesin. Benda kerja
bergerak translasi yang merupakan gerak makan. Mesin ini memerlukan kendali alur
berlanjut untuk melaksanakan pemotongan luus/ langsung atau operasi sekeliling.

Ada 3 macam jenis mesin CNC milling (frais), yaitu:

29
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
a. Mesin Frais Vertikal

Mesin Frais Vertikal adalah mesin frais dengan poros utamanya sebagai
pemutar dan pemegang alat potong pada posisi tegak.

Gambar 3.2.3 Mesin Frais Vertikal

(Sumber:
http://i.ebayimg.com/00/s/MzAwWDMwMA==/z/5kMAAOSwiCRUlkqH/$_35.JPG?set_id=2)

b. Mesin Frais Horizontal

Mesin Frais Horizontal adalah mesin frais dengan poros utamanya sebagai
pemutar dengan pemegang alat potong dengan posisi mendatar.

Gambar 3.2.4 Mesin Frais Horizontal

(Sumber: https://pimg.tradeindia.com/02493998/b/1/All-Geared-Horizontal-Milling-Machine.jpg)

c. Mesin Frais Universal

Mesin Frais Universal adalah mesin yang pada dasarnya gabungan dari
mesin frais horizontal dengan mesin frais vertikal. Mesin ini dapat

30
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
mengerjakan milling muka, datar, roda gigi, pengeboran, dan reamer serta
pembuatan alur luar dan alur dalam.

Gambar 3.2.5 Mesin Frais Universal

(Sumber: https://pimg.tradeindia.com/02493998/b/1/All-Geared-Horizontal-Milling-Machine.jpg)

Bagian-bagian utama Mesin Milling (frais):

a. Spindle Utama

Spindle Utama merupakan bagian yang terpenting dari sebuah mesin frais.
Tujuan utamanya adalah untuk mencekam/memegang alat potong. Tempat
untuk mencekam alat potong diabgi menjadi 3 jenis, yaitu:

1. Vertical Spindle

2. Horizontal Spindle

3. Universal Spindle

b. Meja/Table

Meja merupakan bagian dari mesin frais yang fungsinya adalah untuk
tempat clamping device. Meja dibagi menjadi 3 jenis, yaitu:

1. Fixed Table

2. Swivel Table

3. Compound Table

c. Motor Drive

31
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Motor Drive merupakan bagian dari mesin frais yang fungsinya adalah
sebagai alat penggerak untuk bagian-bagian lain seperti spindle utama, meja
(feeding), dan pendinginan (cooling). Pada mesin frais, setidaknya ada 3 buah
motor, yaitu:

1. Motor spindle utama

2. Motor grakan pemakan (feeding)

3. Motor pendingin (cooling)

d. Transmisi

Transmisi merupakan bagian mesin frais yang menghubungkan antara


motor penggerak dengan yang digerakkan. Berdasarkan bagian yang
digerakkan, maka dapat dibedakan menjadi 2 macam, yaitu:

1. Transmisi spindle utama

2. Transmisi feeding

Berdasarkan sistem transmisinya, dapat dibedakan menjadi 2 macam,


yaitu:

1. Transmisi gearbox

2. Transmisi v-belt

e. Knee

Knee merupakan bagian mesin untuk menopang/menahan meja mesin.


Pada bagian ini, terdapat transmisi gerak memakan (feeding).

f. Column/Tiang

Tiang merupakan bagian badan dan kerangka dari mesin. Bagian ini
berfungsi sebagai penyatu antara bagian satu dengan bagian lainnya

g. Base/Dasar

Base merupakan bagian bawah dari mesin milling. Bagian yang menopang
badan dan tiang dari mesin. Tempat ini biasanya juga merupakan tempat dari
coolant (cairan pendingin)

h. Control

32
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Control merupakan pengatur dari bagian-bagian mesin yang bergerak. Ada
2 sistem kontrol, yaitu:

1. Mekanik

2. Elektrik

Jenis kontrol ini juga dibagi menjadi 2 bagian, yaitu:

1. Sederhana

2. Kompleks (CNC)

3.2.4 Proses Milling (frais)

Proses pemesinan frais adalah proses penyayatan benda kerja menggunakan batang
potong dengan alat potong jamak yang berputar. Proses penyayatan dengan gigi potong yang
banyak yang mengitari piasu ini bisa menghasilkan proses pemesinan lebih cepat. Permukaan
yang disayat bisa berbentuk datar, menyudut, atau melengkung. Permukaan benda kerja bisa
juga berbentuk kombinasi dari beberapa bentuk. Mesin yang digunakan untuk memegang benda
kerja, memutar pisau, dan penyayatnya disebut dengan mesin frais.

3.2.5 Klasifikasi Proses Frais

Proses frais dapat diklasifikasikan dalam tiga jenis. Klasifikasi ini berdasarkan jenis
pisau, arah penyayatan, dan posisi relatif pisau terhadap benda kerja

1. Frais Periperal (Slab Milling)

Proses frais ini disebut juga slab milling, permukaan yang difrais dihasilkan
oleh gigi pisau yang terletak pada permukaan luar badan alat potongnya. Sumbu dari
putaran pisau biasanya pada bidang yang sejajar dengan permukaan benda kerja yang
disayat.

2. Frais Muka (Face Milling)

Pada frais muka, pisau dipasang pada spindel yang memiliki sumbu putar tegak
lurus terhadap permukaan benda kerja. Permukaan hasil proses frais dihasilkan dari
hasil penyayatan oleh ujung dan selubung pisau.

3. Frais Jari (End Milling)

Pisau pada proses frais jari biasanya berputar pada sumbu yang tegak lurus
permukaan benda kerja. Pisau dapat digerakkan menyudut untuk menghasilkan

33
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
permukaan menyudut. Gigi potong pada pisau terletak pada selubung pisau dan ujung
badan pisau.

Gambar 3.2.6 Klasifikasi Proses Frais

(Sumber: http://teknikmesin.org/klasifikasi-proses-frais/)

3.2.6 Parameter yang dapat diatur pada mesin frais

Maksud dari parameter yang dapat diatur adalah parameter yang dapat
langsung diatur oleh operator mesin ketika sedang mengoperasikan mesin frais. Seperti
pada mesin bubut, maka parameter yang dimaksud adalah putaran spindel (n), gerak
makan (f), dan kedalaman potong (a). Putaran spindel bisa langsung diatur dengan cara
mengubah posisi handel pengatur putaran mesin. Gerak makan bisa diatur dengan cara
mengatur handel gerak makan sesuai dengan tabel f yang ada di mesin. Gerak makan
ini pada proses frais ada dua macam yaitu gerak makan per-gigi (mm/gigi), dan gerak
makan per-putaran (mm/putaran). Kedalaman potong diatur dengan cara menaikkan
benda kerja, atau dengan cara menurunkan pahat. Putaran spindel (n) ditentukan
berdasarkan kecepatan potong. Kecepatan potong ditentukan oleh kombinasi material
pahat dan material benda kerja. Kecepatan potong adalah jarak yang ditempuh oleh
satu titik (dalam satuan meter) pada selubung pahat dalam waktu satu menit. Rumus
kecepatan potong identik dengan rumus kecepatan potong pada mesin bubut. Pada
proses frais besarnya diameter yang digunakan adalah diameter pahat.

Rumus kecepatan potong :

𝜋. 𝑑. 𝑛
𝑣=
1000

Dimana:

v = kecepatan potong (m/menit)

d = diameter piasu (mm)

34
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
n = putaran benda kerja (putaran/menit)

Setelah kecepatan potong diketahui, maka gerak makan harus ditentukan.


Gerak makan (f) adalah jarak lurus yang ditempuh pahat dengan laju konstan relatif
terhadap benda kerja dalam satuan waktu, biasanya satuan gerak makan yang
digunakan adalah mm/menit.

Kedalaman potong (a) ditentukan berdasarkan selisih tebal benda kerja awal
terhadap tebal benda kerja akhir. Untuk kedalaman potong yang relatif besar diperlukan
perhitungan daya potong yang diperlukan untuk proses penyayatan. Apabila daya
potong yang diperlukan masih lebih rendah dari daya yang disediakan oleh mesin
(terutama motor listrik), maka kedalaman potong yang telah ditentukan bisa digunakan.

Gambar 3.2.7 Perbedaan gerak makan per-gigi (Ft) dari gerak amakan perputaran (Fr)

(Sumber: http://eprints.unlam.ac.id/314/1/27-33.pdf)

3.2.7 Metode Pemrograman pada Mesin CNC

Pemrograman adalah suatu urutan perintah yang disusun secara rinci tiap blok perblok
untuk memberikan masukan mesin perkakas CNC tentang apa yang harus dikerjakan. Pada
umumnya sistem pemrograman yang sering digunakan antara lain sistem pemrograman absolut
dan sistem pemrograman inkremental.

a. Metode Absolut
Adalah suatu metode pemrograman di mana titik referensinya selalu tetap yaitu
satu titik tempat dijadikan referensi untuk semua ukuran berikutnya. Pemrogramman
absolut dikenal juga dengan sistem pemrogramman mutlak, di mana pergerakan alat
potong mengacu pada titik nol benda kerja.
b. Metode Inkremental
Adalah suatu metode pemrograman dimana titik referensinya selalu berubah, yaitu
titik terakhir yang dituju menjadi titik referensi baru untuk ukuran berikutnya. Sistem
pemrograman inkremental dikenal juga dengan sistem pemrogramman berantai atau

35
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
relative koordinat. Penentuan pergerakan alat potong dari titik satu ke titik berikutnya
mengacu pada titik pemberhentian terakhir alat potong. Penentuan titik setahap demi
setahap.

3.2.8 Bahasa Pemrograman dan Kode Numerik pada Mesin CNC

Bahasa pemrograman adalah format perintah dalam satu baris blok dengan menggunakan
kode huruf, angka dan simbol. Mesin perkakas CNC mempunyai perangkat komputer yang
disebut machine control unit (MCU), yakni suatu perangkat yang berfungsi menterjemahkan
bahasa kode ke dalam bentuk gerakan persumbuan sesuai bentuk benda kerja.

Pada mesin CNC, mesin hanya membaca perintah numerik. Oleh karena itu, dibuatlah
G-code dan M-code untuk menjalankan perintah yang akan dikerjakan. Berikut akan dijelaskan
mengenai kode-kode tersebut dibawah ini:

a). G-code:

• G00 : Gerak Lurus Cepat (tidak menyayat)


• G01 : Gerak Lurus Menyayat
• G02 : Gerak Melengkung Searah Jarum Jam (Clockwise)
• G03 : Gerak Melengkung Berlawanan Arah Jarum Jam (Counterclockwise)
• G04 : Gerak Penyayatan dengan Feed berhenti sesaat
• G21 : Baris Blok Sisipan dibuat dengan Menekan Tombol ~ dan INP
• G25 : Memanggil Sub Program
• G33 : Membuat Ulir Tunggal
• G64 : Mematikan Arus Step Motor
• G65 : Operasi Disket
• G73 : Siklus Pengeboran dengan Pemutusan Tatal
• G78 : Siklus Pembuatan Ulir
• G81 : Siklus Pengeboran Langsung
• G82 : Siklus Pengeboran dengan Berhenti Sesaat
• G83 : Siklus Pengeboran dengan Penarikan Tatal
• G84 : Siklus Pembubutan Memanjang (Z)
• G85 : Siklus Perimeran
• G86 : Siklus Pembuatan Alur
• G88 : Siklus Pembubutan Melintang (X)
• G89 : Siklus Perimeran dengan Waktu Berhenti Sesaat
• G90 : Program Absolute
• G91 : Program Inkremental

36
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
• G92 : Penetapan Posisi Pahat (Absolute)

b). M-Code:

• M00 : Program Berhenti


• M03 : Spindle Berputar Searah Jarum Jam (Clockwise)
• M05 : Putaran Spindle Berhenti
• M06 : Perintah Ganti Tool
• M17 : Perintah Kembali ke Program Utama
• M30 : Program Berakhir
• M99 : Penentuan Parameter I dan K

c). Code Alarm:

• A00 : Salah Perintah fungsi G atau M


• A01 : Salah Perintah G02 atau G03
• A02 : Nilai X Salah
• A03 : Nilai F Salah
• A04 : Nilai Y Salah
• A05 : Kurang Perintah M30
• A06 : Putaran Spindle Terlalu Cepat
• A09 : Program Tidak Ditemukan pada Disket
• A10 : Disket di Protect
• A11 : Salah Memuat Disket
• A12 : Salah Pengecekan
• A13 : Salah Satuan mm atau inci
• A14 : Salah Satuan
• A15 : Nilai H Salah
• A17 : Salah Sub Program

d). R-Code:

• R00 : Dwell
• R01 : Referensi Plane / Repoint
• R02 : Dalam Pengeboran Awal
• R03 : Dalam Pengeboran Total
• R04 : Dwell
• R05 : Panjang Tetap Pengeboran
• R06 : Spindle Rotasi Berlawana Arah Jarum Jam (CCW) / M04

37
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
• R07 : Spindle Rotasi Arah Jarum Jam (CW) / M03
• R10 : Langkah Panjang Pembebasan / Return Plane
• R11 : Arah Sumbu Pemakanan
• R12 : Jarak yang di Pemesinan
• R13 : Jarak dari Sumbu
• R24 : Radius
• R25 : Center Bor yang Dituju
• R26 : Derajat / Sudut
• R27 : Jumlah Lubang
• R28 : Kode Pengeboran / G81, G82

38
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
BAB 4

Pembahasan
4.1 Pengerjaan Benda Kerja

Benda kerja atau work piece adalah suatu hasil atau produk yang akan di produksi oleh suatu
instansi atau workshop dimana banyak proses yang meliputi kerja tangan dan kerja mesin. Komponen
Boom Arm Bucket Assy ini dibuat dengan cara pengecoran, oleh pihak lain diluar PT. Pindad.

Setelah itu, BK langsung dibawa ke mesin CNC berbasis machining computer yaitu mesin CNC
dengan merk DAINICHI dengan Tipe Lathe Machine yang memiliki kecangghian alat dan memiliki
tool yang banyak serta magasin tool berjumlah 12 tool.

Gambar 4.1.1 Mesin CNC Dainichi Lathe Machine 10T-WC di PT. Pindad

(Sumber: https://www.pindad.com/uploads/images/product/full/mesin-mesin.jpg)

Mesin ini berada pada PT. Pindad tepatnya pada divisi Alat Berat yang memilki banyak dan
berbagai jenis mesin CNC. Mesin CNC Dainichi ini memiliki panel control Fanuc yang memiliki
jumlah sumbu (axis) yang berjumlah 2, pada sumbu X dan sumbu Z. Setelah seluruh prosedur
pemeriksaan BK diperiksa oleh bagian QC (Quality Control), maka BK langsung diletakkan pada
ragum atau pencekam yang ada pada mesin tersebut.

39
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 4.1.2 Boom Arm Bucket Assy sebelum proses pemesinan

(Sumber: Arsip pribadi)

4.1.1 Spesifikasi Mesin CNC Dainchi

DAINICHI CNC Lathe Machine

• Distance between centers: 1,500 mm


• Max Swing over Bed: 820 mm
• Max Swing over Carriage: 650 mm
• Max Load: 1,000 Kg

4.1.2 Proses Pengerjaan BK pada Mesin CNC Dainichi

Operator memasukan
BK diangkut menggunakan BK dipasang pada chuck Operator mengatur feed
program G-Code pada
crane Mesin CNC rate
mesin tersebut

Operator mengatur posisi


Bubut diameter dalam
Bubut freising muka BK Proses CNC dimulai BK memakai putaran
100mm BK
manual

Operator mengecek BK diangkut kembali


Proses CNC selesai, BK
Bubut diameter luar presisi proses CNC menggunakan crane pada
diberishkan dan kemudian
110mm BK menggunakan dial gauge tempat penyimpanan
dlepas dari chuck
dan jangka sorong sementara

Gambar 4.1.3 Flow chart proses dalam mesin CNC

40
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Langkah awal pengerjaan BK yaitu dengan menyetel produk BK pada chuck (ragum
pengunci) yang berguna untuk memegang BK agar tidak goyang atau terjatuh atau terpental
yang akan membuat BK tersebut rusak begitu juga mesin itu sendiri serta melukai operator
yang menjalanka mesin CNC jika BK tidak terpasang dengan kuat dan pasti terhadap ragum
(chuck). Penyetelan ini pertama dilakukan dengan merubah posisi rahang pada chuck agar
sesuai dengan bentuk BK. Lalu kemudian BK dipasang pada chuck dengan bantan crane, dan
ditahan dengan telstok dan besi penyanggah BK. Setelah memasang BK, operator akan
memasang insert pada magasin tools, dengan memakai kunci L untuk mengendorkan dan
melepaskan insert dari dudukannya. Operator memasang tools pada insert terlebih dahulu,
dengan tools yang dipakai pada proses pemesinan komponen ini adalah Taegutec
CNMG190608 MTTT8020 M.

Setelah BK terpasang dengan pasti, BK dibersihkan dan diukur terlebih dahulu


menggunakan dial gauge. Ini berguna untuk menugukur kelurusan BK pada mesin dan
mengurangi kerusakan atau keausan berlebihan pada tools. Kemudian operator menyalakan
mesin dengan menekan tombol on/off dan tombol power serta melepas emergency stop.
Operator kemudian memprogram mesin, dengan menentukan reference point terlebh dahulu
dan setting v, w, dan z pada pemrograman G-Code dan M-Code. Pemrograman mesin biasanya
dlakukan oleh programmer, namun disini dikerjakan oleh operator langsung.

Gambar 4.1.4 Magasin Tools Mesin CNC Dainichi

(Sumber: http://www.practicalmachinist.com/vb/cnc-machining/dainichi-b45-cnc-
lathe-anyone-have-experience-these-machines-192217/)

Operator kemudian menyalakan mesin pada posisi jog, untuk memastikan bahwa BK
terpasang sempurna, dan mengatur posisi reference position BK dengan menggerakan tuas ke
posisi -z atau +z. Jika ditemukan perbedaan posisi, operator akan memasukkan besarnya

41
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
perbedaan tersebut dalam program MDI mesin CNC. Feed rate diatur menggunakan spindle,
sesuai dengan ketelitian dan proses yang akan dilakukan.

3
1
2

Gambar 4.1.5 Bagian yang dibubut pada mesin CNC Dainichi

(Sumber: Dokumentasi pribadi)

Proses pembuatan atau pengerjaan mesin dimulai yaitu langkah awalnya dengan
membubut (1) rampas muka mengikuti gambar kerja. Setelah selesai pembubutan rampas
muka, maka mesin akan mengeksekusi perintah selanjutnya yaitu untuk membubut (2) diameter
dalam BK, dengan diameter 100mm. Selanjutnya mesin melakukan bubut (3) diameter luar,
dengan diameter 110mm.

BK kemudian dibersihkan dari bah an-bahan sisa, menggunakan kompressor angin.


Operator kemudian mengecek hasil proses pemesinan secara visual dan diukur dengan alat
bantu dial gauge dan jangka sorong. Disini BK diteliti hasil peremesinannya, jika tidak sesuai
dengan gambar kerja, BK akan di proses kembali. Setelah semua proses selesai, BK dilepas
dari chuck oleh operator, dengan melepas penyanggah dan telstoknya terlebih dahulu. BK
kemudian akan dipindahkan ketempat penyimpanan sementara menggunakan bantuan crane.

42
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
4.1.3 Proses Pengerjaan BK pada Mesin Bor Horizontal Ogawa

Operator melakukan Operator menggunakan


BK diangkut menggunakan BK dipasang pada chuck
setting mesin bor secara mal untuk menentukan
crane Mesin CNC
manual posisi lubang

Operator memastikan Pelurus dipakai untuk


Proses pengeboran Operator memasang mata
hasil pengeboran secara memberikan tanda bagian
dimulai bor yang akan dipakai
visual yang akan dilubangi

BK diangkut kembali
Mata bor diganti dengan
Mesin dinyalakan, proses Proses finishing selesai, BK menggunakan crane pada
mata chamfer untuk
finishing dimulai dibersihkan tempat penyimpanan
finishing
sementara

Gambar 4.1.6 Flow chart proses pemesinan pada mesin bor horizontal Ogawa

Setelah pengerjaan di mesin CNC Dainichi selesai, BK kemudian akan diproses di


mesin bor horizontal Ogawa. Proses dilanjutkan dengan memulai bagian pembolongan (bor)
yang akan dibuat sebanyak 10 lubang yaitu 6 lubang pada diameter M10, dengan PCD 130mm
dan sisanya 5 lubang pada diameter dengan PCD 380mm

Awalnya BK dipasang pada meja kerja, dengan menggunakan crane, lalu dipasang
clamp untuk mengukuhkan posisi BK agar tidak berubah. Operator kemudian akan menyalakan
mesin dan menyetel posisi bor (ketinggian bor, posisi horizontal dan vertikal, dll.) secara
hidrolik menggunakan tuas spindle besar dan kecil, agar tepat dengan BK dan pada posisi yang
ergonomis untuk dikerjakan oleh operator. Kemudian operator akan memasang mal pada BK,
untuk menentukan dimana saja posisi lubang yang akan di bor. Untuk menandai lokasi lubang,
digunakan pelurus pada tiap posisi lubang.

Mata bor akan dipasang pada bor dengan menggunakan kunci L untuk mengendorkan
dan mengencangkannya pada dudukan. Mata bor yang dipakai pada proses ini berukuran 8.5
4m10. Kemudian operator akan mengatur RPM dan feed rate dengan spindle r dan f pada mesin
bor, serta arah putaran dari mata bor (CW atau CCW). Tuas spindle ini dapat dipasang pada
posisi automatic spindle feed untuk memudahkan pengerjaan. Lalu, operator menyalakan mesin
menggunakan tuas rotasi depan dan menyalakan tuas automatic feed. Pada proses ini, RPM
yang dipakai adalah 205 dan feed rate 0.04. Kemudian mesin dimatikan dan operator akan

43
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
mengganti mata bor dengan mata chamfer. Ini dilakukan sebagai proses finishing pada lubang.
Operator kemudian akan melakukan proses serupa seperti saat pengeboran.

1
2

Gambar 4.1.7 Bagian yang dilubangi pada mesin bor horizontal Ogawa

(Sumber: Dokumentasi pribadi)

Bagian yang akan dilubangi terlebih dahulu adalah bagian (1) lubang atas BK yang
berdiameter M10. Posisi bor akan dirubah menyesuaikan dengan posisi lubang, dengan BK
berada tetap pada tempatnya. Setelah seluruh lubang atas BK selesai di bor, BK akan dibalik
posisinya, dengan melepaskan clamp terlebih dahulu dan kemudian dipasangkan kembali
dengan baik. Ini dilakukan untuk memudahkan operator melubangi bagian bawah BK dengan
(2) lubang yang berdiameter 13mm ini. Proses pengeboran yang dilakukan sama seperti pada
proses sebelumnya.

4.2 Pahat atau Pisau yang Digunakan dalam Proses Pengerjaan

4.2.1 Pahat HSS (High Speed Steel)

HSS merupakan peralatan yang berasla dari baja dengan unsur karbon yang tinggi.
Biasa digunakan untuk mengasah atau memotong benda kerja. Pahat ini sering digunakan
karena kuat dalam pengerjaan panas. Pahat ini sering digunakan karena kuat dalam pengerjaan
panas. Pahat HSS memiliki ketahanan terhadap abrasive yang tinggi, sehingga cukup awet
dalam penggunaannya.

4.2.2 Carbide

Pahat jenis ini dibentuk dengan campuran bahan kimia. Dalam bentuk dasarnya carbide
berbentuk butir-butir abrasive yang sangat halus, tetapi dapat dipadatkan dan dibentuk menjadi
peralatan dalam perindustrian. Carbide ini memiliki kekerasan tiga kali lipat dari baja. Sehingga
hanya dapat dilakukan proses pemolesan menggunakan silicon karbida, boron nitride bahkan
berlian.

44
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Beragam bentuk kerja yang ingin kita buat di mesin bubut menuntut kita untuk
mempersiapkan bentuk-bentuk pahat bubut yang umum dipakai. Gambar berukut menjelaskan
macam-macam bentuk pahat bubut dan benda kerja yang dihasilkan. Bagian pahat yang
bertanda bintang adalah pahat kanan, mengerjakan pemakanan dari kanan ke kiri saat proses
pengerjaan.

Berdasarkan bentuknya, pahat bubut dari kanan ke kiri adalah:

1. Pahat alur lebar

2. Pahat pinggul kiri

3. Pahat sisi kiri

4. Pahat ulir segitiga

5. Pahat alur segitiga (kanan-kiri)

6, Pahat alur

7. Pahat ulir segitiga kanan

8. Pahat sisi/permukaan kanan (lebih besar)

9. Pahat sisi/permukaan kanan

10. Pahat pinggul/chamfer kanan

11. Pahat sisi kanan

Berikut adalah gambar, penjelasan, dan fungsi pahat-pahat pada mesin bubut CNC.

1. Pahat Ulir atau Insert Ulir

Fungsinya digunakan untuk membuat ulir, baik ulir tunggal maupun ulir ganda.
Bentuk pahat ulir harus sesuai dengan bentuk ulir yang diinginkan, misalnya sudut ulir
yang diinginkan 45° maka pahat yang seharusnya dibuat adalah memiliki sudut 45°.
Untuk itu diperlukan pengasahan pahat sesuai dengan mal ulirnya. Standar sudut pahat
ulir dilihat dari bentuknya dibagu menjadi dua:

2. Pahat pengasaran biasanya digunakan untuk program G71 dimana jenis pahat ini
terdapat dua jenis (yang di lingkari) :

a. Pahat Rata Kiri

45
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 4.2.3 Pahat rata kiri

(Sumber: http://hafizarmunsa.blogspot.co.id/2014/11/jenis-jenis-serta-kegunaan-pahat-pada.html)

Fungsinya digunakan untuk pembubutan rata memanjang yang


pemakanannya dimulai dari kiri ke kanan mendekatia posisi kepala lepas.
Pahat rata kiri ini memiliki sudut baji 55°.

b. Pahat Rata Kanan

Gambar 4.2.4 Pahat rata kanan

(Sumber: http://hafizarmunsa.blogspot.co.id/2014/11/jenis-jenis-serta-kegunaan-pahat-pada.html)

Fungsinya digunakan untuk pembubutan rata memanjang yang


pemakanannya di mulai dari kiri ke arah kanan mendekati posisi cekam.
Pahat bubut rata kanan memiliki sudut baji 80° dan sudut-sudut bebaws
lainnya.
3. Pahat Bor

46
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 4.2.5 Pahat bor

(Sumber: http://hafizarmunsa.blogspot.co.id/2014/11/jenis-jenis-serta-kegunaan-pahat-
pada.html)
Kegunaan pahat bor yaitu untuk mendapatkan kedalaman yang diharapkan,
letaknya di ujung rangkaian pipa pemboran dinamakan mata bor atau bit. Semakin
besar diameter pahat maka semakin kecil kecepatan putaran sehingga pahat bor
semakin awet.
4. Pahat Potong (cutting)

Gambar 4.2.6 Pahat potong

(Sumber: http://hafizarmunsa.blogspot.co.id/2014/11/jenis-jenis-serta-kegunaan-pahat-
pada.html)

Sesuai dengan namanya pahat ini memiliki fungsi yang digunakan untuk
memotong benda kerja. Setalah dilakukan pembubutan hingga hasil akhir maka
selanjutnya diteruskan dengan pemotongan benda kerja lihat gambar dibawah ini
bentuk pahat potong untuk bubut.

47
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 4.2.1 Tools Taegutec CNMG190608 MTTT8020 M.

(Sumber: Dokumentasi Pribadi)

Pahat yang dipakai pada proses pembuatan Boom Arm Bucket Assy Excava 200 ini
yaitu menggunakan pahat potong sebagai pahat makan (roughing) serta menggunakan
pahat finishing Taegutec CNMG190608 MTT8020 M.

4.3 Alat Bantu dalam Proses Pengerjaan

Dalam pengerjaan permesnian, kita membutuhkan alat-alat bantu seperti alat ukur konvensional
dan alat ukur khusus untuk mengukur kepresisian pemesinan BK pada mesin CNC tersebut. Berikut ini
alat-alat ukur yang digunaakaan dalam proses pemesinan tersebut.

4.3.1 Jangka Sorong

Gambar 4.3.1 Jangka sorong

(Sumber: http://www.studiobelajar.com/jangka-sorong/)

Jangka sorong terdiri atas dua bagian, yaitu rahang tetap dan rahang geser. Skala
panjang terdapat pada rahang tetap merupakan skala utama, sedangkana skala pendek pada
rahang geser merupakan skala nonius atau Vernier. Nama Vernier diambil dari nama penemu
jangka sorong, yaitu Pierre Vernier. Skala utama pada jangka sorong memiliki skala dalam cm
dan mm. Sedangkan skala nonius pada jangka sorong memiliki skala dalam 0.1mm atau

48
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
0.01cm. Jangka sorong dipakai untuk mengukur diameter luar, diameter dalam, dan ketebalan
BK hingga nilai 10 cm.

4.3.2 Mikrometer Sekrup

Gambar 4.3.2 Mikrometer sekrup

(Sumber: http://dokterfisika.blogspot.co.id/2016/06/cara-membaca-mikrometer-sekrup-dan-
contohnya.html)

Mikrometer sekrup terdiri atas dua bagian, yaitu poros tetap dan poros ulir. Skala
panjang pada poros tetap merupakan skala utama, sedangkan skala panjang pada poros ulir
merupakan skala nonius. Skala utama mikrometer sekrup memiliki skala dalam mm, sedangkan
skala noniusnya membaca dalam skala 0,01mm.

4.3.3 Dial Gauge Indicator

Gambar 4.3.3 Dial Gauge Indicator

(Sumber: http://swissinstruments.com/products/dial-indicators)

49
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Dial Gauge Indicator adalah alat ukur dengan skala pengukuran yang sangat kecil,
contohnya pada pengukuran pergerakan suatu komponen (backlash, endplay) dan pengukuran
kerataanya (round out). Dial Gauge Indicator ini mesti dipasangkan dengan alat bantu lain,
yaitu Magnetic Base, untuk memegang Dial Gauge Indicator dan berfungsi mengatur posisinya
(ketinggian, kemiringan) pada permukaan benda yang diukur. Dial Gauge Indicator ini
memiliki kegunaan untuk mengukur permukaan bidang datar, mengukur kerataan permukaan
dan kebulatan poros, serta mengukur kerataan permukaan dinding silinder.

4.3.4 Alat Cekam/Ragum

Gambar 4.3.4 Alat cekam mesin CNC Dainichi

(Sumber: http://www.fabchipcnc.com/59-43-236-dainichi-m152-cnc)

Alat cekam berfungsi sebagai penahan posisi BK agar tidak berubah posisi dari meja
kerja. Dengan demikian, proses pembubutan dan milling dapat menahan BK dengan sempurna
setelah proses pengeboran.

4.3.5 Crane dan Belt

50
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Gambar 4.3.5 Crane MHE Demag

(Sumber: https://www.linkedin.com/pulse/mhe-demags-move-cater-australian-crane-
customers-rowland-hudd)

Benda kerja (BK) yang digunakan memiliki berat puluhan bahkan ratusan kilogram,
sehingga untuk membantu memindahkan dan pemasangan pada ragum dibutuhkan mesin
Crane dan Belt yang ada pada divisi Alat Berat PT. Pindad. Crane berfungsi memindahkan BK
dari tempat penyimpanan sementara ke tempat pemesinan, serta mampu memutar, menggeser,
dan membalik posisi BK saat proses pemasangan.

4.4 Penghitungan Waktu Kerja pada Proses Pemesinan Boom Arm Bucket
Assy

4.4.1 Cara Penghitungan Waktu Kerja

Parameter pada proses pembubutan adalah, informasi berupa dasar-dasar perhitungan,


rumus dan tabel-tabel yang mendasari teknologi proses pemotongan/penyayatan pada
mesin bubut. Parameter pemotongan pada proses pembubutan meliputi:

a. Kecepatan potong (Cs)

Kecepatan potong (Cs) adalah kemampuan alat potong menyayat bahan dengan aman
menghasilkan tatal dalam satuan panjang/waktu (meter/menit atau feet/ menit).

b. Kecepatan Putaran Mesin Bubut (Rpm)

Kecepatan putaran mesin bubut adalah, kemampuan kecepatan putar mesin bubut
untuk melakukan pemotongan atau penyayatan dalam satuan putaran/menit. Maka dari
itu untuk mencari besarnya putaran mesin sangat dipengaruhi oleh seberapa besar
kecepatan potong dan keliling benda kerjanya. Mengingat nilai kecepatan potong untuk
setiap jenis bahan sudah ditetapkan secara baku, maka komponen yang bisa diatur
dalam proses penyayatan adalah putaran mesin/benda kerjanya. Dengan demikian
rumus dasar untuk menghitung putaran mesin bubut adalah:

𝐶𝑠
𝐶𝑠 = 𝜋. 𝑑. 𝑛 atau 𝑛 = 𝜋.𝑑

Keterangan:

d = diameter benda kerja (mm)

Cs = kecepatan potong (meter/menit)

51
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
π = 3,14

c. Kecepatan Pemakanan (F)

Kecepatan pemakanan atau ingsutan ditentukan dengan mempertimbangkan beberapa


faktor, diantaranya: kekerasan bahan, kedalaman penyayatan, sudut-sudut sayat alat
potong, bahan alat potong, ketajaman alat potong dan kesiapan mesin yang akan
digunakan. Kesiapan mesin ini dapat diartikan, seberapa besar kemampuan mesin
dalam mendukung tercapainya kecepatan pemakanan yang optimal. Disamping
beberapa pertimbangan tersebut, kecepatan pemakanan pada umumnya untuk proses
pengasaran ditentukan pada kecepatan pemakanan tinggi karena tidak memerlukan
hasil pemukaan yang halus (waktu pembubutan lebih cepat), dan pada proses
penyelesaiannya/finising digunakan kecepatan pemakanan rendah dengan tujuan
mendapatkan kualitas hasil penyayatan yang lebih baik sehingga hasilnya halus (waktu
pembubutan lebih cepat).

Besarnya kecepatan pemakanan (F) pada mesin bubut ditentukan oleh seberapa besar
bergesernya pahat bubut (f) dalam satuan mm/putaran dikalikan seberapa besar putaran
mesinnya dalam satuan putaran. Maka rumus untuk mencari kecepatan pemakanan (F)
adalah:

𝑭 = 𝒇. 𝒏

Keterangan:

f = besar pemakanan atau bergesernya pahat (mm/putaran)

n = putaran mesin (putaran/menit)

d. Waktu Pemesinan Bubut (tm)

Dalam membuat suatu produk atau komponen pada mesin bubut, lamanya waktu proses
pemesinannya perlu diketahui/dihitung. Hal ini penting karena dengan mengetahui
kebutuhan waktu yang diperlukan, perencanaan dan kegiatan produksi dapat berjalan
lancar. Apabila diameter benda kerja, kecepatan potong dan kecepatan penyayatan/
penggeseran pahatnya diketahui, waktu pembubutan dapat dihitung

Waktu Pemesinan Bubut Rata

Faktor-faktor yang mempengaruhi waktu pemesinan bubut adalah, seberapa besar


panjang atau jarak tempuh pembubutan (L) dalam satuan mm dan kecepatan
pemakanan (F) dalam satuan mm/menit. Pada gambar dibawah menunjukkan bahwa,
panjang total pembubutan (L) adalah panjang pembubutan rata ditambah star awal

52
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
pahat (l), atau: L total= la + l (mm). Untuk nilai kecepatan pemakanan (F), dengan
berpedoman pada uraian sebelumnya F = f.n (mm/putaran)

Berdasarkan prinsip-prinsip yang telah diuraikan diatas, maka perhitungan waktu


pemesinan bubut rata (tm) dapat dihitung dengan rumus

𝑳
𝒕𝒎 =
𝑭

Dengan:

𝑳 = 𝒍𝒂 + 𝒍

𝒇 = 𝒇. 𝒏

Keterangan:

tm = waktu pemesinan

f = pemakanan dalam satau putaran (mm/put)

n = putaran benda kerja (Rpm)

l = panjang pembubutan rata (mm)

la = jarak star pahat (mm)

L = panjang total pembubutan rata (mm)

F = kecepatan pemakanan mm/menit

e. Waktu Pemesinan Bubut Muka (Facing)

Perhitungan waktu pemesinan bubut muka pada prinsipnya sama dengan menghitung
waktu pemesinan bubut rata, perbedaannya hanya terletak pada arah pemakanan yaitu
melintang. Pada gambar dibawah menunjukkan bahwa, panjang total pembubutan (L)
adalah panjang pembubutan muka ditambah star awal pahat (ℓa), sehingga:

𝒅
𝑳 = 𝒓 + 𝒍𝒂 = + 𝒍𝒂
𝟐

Dengan:
𝑭 = 𝒇. 𝒏

Berdasarkan prinsip-prinsip yang telah diuraikan diatas, maka perhitungan waktu


pemesinan bubut muka (tm) dapat dihitung dengan rumus:

53
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
𝑳
𝒕𝒎 =
𝑭

Keterangan:

d = diameter benda kerja

f = pemakanan dalam satu putaran (mm/putaran)

n = putaran benda kerja (Rpm)

l = panjang pembubutan muka (mm)

la = jarak star pahat (mm)

L = panjang total pembubutan muka (mm)

F = kecepatan pemakanan setiap (mm/menit)

f. Waktu Pengeboran Pada Mesin Bubut

Perhitungan waktu pengeboran pada mesin bubut, pada prinsipnya sama dengan
menghitung waktu pemesinan bubut rata dan bubut muka. Perbedaannya hanya terletak
pada jarak star ujung mata bornya. Pada gambar dibawah menunjukkan bahwa, panjang
total pengeboran (L) adalah panjang pengeboran (l) ditambah star awal mata bor (l =
0.3 d), sehingga:

𝑳 = 𝟎. 𝟑𝒅 + 𝒍𝒂

Dengan:
𝑭 = 𝒇. 𝒏

Berdasarkan prinsip-prinsip yang telah diuraikan diatas, maka perhitungan waktu


pengeboran (tm) dapat dihitung dengan rumus

𝑳
𝒕𝒎 =
𝑭

Keterangan:

l = panjang pengeboran

L = panjang total pengeboran

d = diameter mata bor

n = putaran mata bor (Rpm)

f = pemakanan (mm/putaran)

54
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
4.4.2 Waktu Kerja Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada Mesin Dainichi

Dari pengamatan dan wawancara di bengkel PT. Pindad, didapat data variabel pemesinan
Boom Arm Bucket Assy pada mesin Dainchi sebagai berikut:

• n = 150 rpm
• f = 0.2 mm/menit
• d1 = 160 mm
• d2 = 110 mm
• d3 = 100 m

Proses pemesinan pada mesin CNC Dainichi pada BK melalui 3 tahap fraising, yaitu pada
fraising muka (d1), lalu fraising lurus luar (d2) dan dalam (d3). Dengan menggunakan bantuan
program Microsoft Excel, data kemudian melalui pengolahan menggunakan rumus yang telah
disebutkan pada subbab sebelumnya, dan di dapatkan hasil dalam tabel berikut:

Dainichi 1 (Frais Muka) Dainichi 2 (Frais d2) Dainichi 3 (Frais d3)


No. Parameter Value Unit No. Parameter Value Unit No. Parameter Value Unit
1 phi 3.14 1 phi 3.14 - 1 phi 3.14 -
2n 150 rpm 2n 150 rpm 2n 150 rpm
3f 0.2 mm/min 3f 0.2 mm/min 3f 0.2 mm/min
4d 160 mm 4d 110 mm 4d 100 mm
5 dx mm 5 dx mm 5 dx mm
6 dtools mm 6 dtools mm 6 dtools mm
7 Cs 75.36 mm/min 7 Cs 51.81 mm/min 7 Cs 47.1 mm/min
8F 30 mm/min 8F 30 mm/min 8F 30 mm/min
9 La 10 mm 9 La 10 mm 9 La 10 mm
10 r 80 mm 10 L 10 mm 10 L 10 mm
11 r+La 90 mm 11 L+La 20 mm 11 L+La 20 mm
12 tm 3 min 12 tm 0.666667 min 12 tm 0.666667 min

Tabel 4.4.1 Hasil pengolahan data waktu proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada
mesin Dainichi

4.4.3 Waktu Kerja Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada Mesin Ogawa

Dari pengamatan dan wawancara di bengkel PT. Pindad, didapat data variabel pemesinan
Boom Arm Bucket Assy pada mesin Ogawa sebagai berikut:

• n = 250 rpm
• f = 0.05 mm/menit
• d1 = 160 mm
• d2 = 110 mm

55
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Proses pemesinan pada mesin bor horizontal Ogawa pada BK melalui 2 tahap boring, yaitu
pada boring atas (d1), dam boring bawah (d2). Dengan menggunakan bantuan program
Microsoft Excel, data kemudian melalui pengolahan menggunakan rumus yang telah
disebutkan pada subbab sebelumnya, dan di dapatkan hasil dalam tabel berikut:

Ogawa 1 (Boring Atas) Ogawa 2 (Boring Bawah)


No. Parameter Value Unit No. Parameter Value Unit
1 phi 3.14 - 1 phi 3.14 -
2n 205 rpm 2n 205 rpm
3f 0.04 mm/min 3f 0.04 mm/min
4d mm 4d mm
5 dx mm 5 dx mm
6 dtools 10 mm 6 dtools 10 mm
7 Cs 0 mm/min 7 Cs 0 mm/min
8F 8.2 mm/min 8F 8.2 mm/min
9 La 3 mm 9 La 3 mm
10 L 20 mm 10 L 15 mm
11 L+La 23 mm 11 L+La 18 mm
12 tm/holes 2.804878 min 12 tm/holes 2.195122 min
13 holes 6 13 holes 5
14 tm 16.82927 min 14 tm 10.97561 min

Tabel 4.4.2 Hasil pengolahan data waktu proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy pada
mesin Ogawa

4.4.4 Perbandingan Waktu Pengerjaan Total dengan Waktu Pengerjaan Teoritis

Dari pengolahan data, didapatkan waktu pengerjaan (tm) pada masing-masing proses
pada mesin CNC Dainichi dan mesin bor horizontal Ogawa. Data tersebut kemudian diolah
kembali untuk mendapatkan waktu total pada mesin CNC Dainichi, waktu total pada mesin bor
horizontal Ogawa, dan waktu total pada kedua mesin tersebut, dengan hasil sebagai berikut:

Total Machining Time


Parameter Value Unit
tm Total Dainichi 4.333333 min
tm Total Ogawa 27.80488 min
tm Total Dainichi & Ogawa 32.13821 min

Tabel 4.4.4 Waktu Pengerjaan Total Boom Arm Bucket Assy

Dari pengolahan data didapatkan bahwa waktu total pengerjaan komponen Boom Arm
Bucket Assy mencapai kurang lebih satu jam pengerjaan. Data tersebut akan kita bandingkan
dengan Waktu Pengerjaan Teoritis yang didapat dari program SAP di PT. Pindad, sebagai
estimasi waktu pengerjaan dan biaya pemesinan dari komponen tersebut.

56
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Estimated Machining Time
Parameter Value Unit Value Unit
Labor 0.5 hrs 30 min
Machinery 0.4 hrs 24 min
Other overhead 0.5 hrs 30 min
Total Machining Time 1.4 hrs 84 min

Tabel 4.4.5 Waktu Pengerjaan Teoritis Boom Arm Bucket Assy menggunakan program SAP

Dari hasil tersebut terlihat bahwa terdapat perbedaan waktu pengerjaan Boom Arm
Bucket Assy sebenarnya dengan estimasi yang didapat menggunakan program SAP. Waktu
pengerjaan yang terjadi di lapangan lebih cepat dibandingkan dengan estimasi pada program
SAP.

Differences
Parameter Value Unit
tm Total Dainichi & Ogawa 32.13821 min
Labor + Machinery 54 min
Time Difference -21.8618 min

Tabel 4.4.5 Perbedaan Waktu Total Pengerjaan dengan Waktu Pengerjaan Teoritis program
SAP pada komponen Boom Arm Bucket Assy

Namun, menurut dari hasil wawancara dengan operator CNC Dainichi, proses
pemesinan Boom Arm Bucket Assy memakan waktu ±10 menit untuk tiap unit. Hal tersebut
dikarenakan setting benda kerja (BK) dan Quality Check oleh operator yang memakan waktu
cukup lama. Pada mesin bor horizontal Ogawa pun kondisinya serupa, dimana setting dan
pengecekan benda kerja yang memakan waktu hingga 10 menit.

Differences
Parameter Value Unit
tm Total Dainichi & Ogawa + Setting & QC 52.13821 min
Labor + Machinery 54 min
Time Difference -1.86179 min

Tabel 4.4.5 Perbedaan Waktu Pengerjaan Sebenarnya dengan Labor+Machinery program


SAP pada komponen Boom Arm Bucket Assy

Jika di jumlahkan dari kedua mesin, waktu yang terpakai untuk persiapan sebelum
proses dan pengecekan kualitas tersebut mencapai ±20 menit, sehingga jika ditambahkan
dengan waktu machining keduanya yang mencapai 32 menit, rata2 pengerjaan tiap komponen
adalah 52 menit. Ini tidak jauh berbeda dengan estimasi SAP, diambil hanya Labor dan
Machinery untuk komparasi yang seimbang, yang sebesar 54 menit. Other overhead tidak ikut

57
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
dihitung, dikarenakan other overhead adalah pengecekan langsung dan berbagai tindakan QA
& QC lainnya yang dilakukan oleh supervisor dan tidak termasuk dalam proses pemesinan yang
dianalisis dalam laporan ini.

4.5 Input dan keterangan Program Dalam Proses Pengerjaan Boom Arm
Bucket Assy

Pada bagian mesin fres, terdapat sebuah monitor yang menampilkan data-data mesin mulai dari
setting parameter, posisi koordinat benda, kecepatan makan, dll. Data-data tersebut merupakan langkah-
langkah perintah pada program yang diinput oleh operator ke dalam komputer mesin fres melalui
tombol-tombol pada panel kontrol mesin fres CNC. Program tersebut tersusun secara berurutan
membentuk blok program yang terdiri atas berbagai huruf kapital dilanjutkan dengan penomoran.
Melalui susunan program di tampilan layar ini operator megetahui apa yang sedang dikerjakan mesin
fres saat ini dan tahapan sesudahnya.

Gambar 4.4 Struktur Blok Program Mesin CNC

Pada layar mesin CNC Dainchi, program yang ditampilkan urutan pertama adalah sequence
number (nomor urut), kemudian dilanjutkan dengan huruf A (Nama Klasifikasi Program), Gerakan
Meja (koordinat X, Y, Z), arc radius (radius putar), feed rate (gerak makan), fungsi tambahan (M-code)
secara berturut-turut sesuai dengan urutan pada Gambar 5.4 . Di bawah ini program yang dipakai pada
proses pemesinan komponen ini:

00028 HOOD PIN BOOM ;

G53 X-360. 750 Z-1016. 194 ;

(SISI 1) ;

G50 X500. Z300. T0200 ;

G97 S150 M03 ;

G00 T0202 ;

58
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
X160. ;

Z9. ;

G94 G92. Z8. F0.2 ;

Z7. ;

Z6. ;

Z5. ;

Z4. ;

Z3. ;

Z2. ;

Z1. ;

Z0.5 ;

Z0. ;

G00 Z300. ;

X500. T0200 ;

M01 ;

G50 X500. Z300. T0400 ;

G97 S150 M03 ;

G00 T0404 ;

X84. ;

Z2. ;

G90 X86. Z-35. F0.2 ;

X88. ;

X92. ;

X94. ;

X96. ;

59
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
X98. ;

X99. ;

G00 X012.5 ;

G01 Z0. ;

G01 Z0. ;

U-4. W-2. ;

G00 Z300. ;

X500. T0400 ;

M01 ;

G50 X500. Z300. T0800 ;

G97 S150 M04 ;

G00 T0808 ;

X97. ;

Z-31. ;

G90 X101. Z-15.5 ;

X103. ;

X105. ;

X107. ;

X109. ;

X109.5 ;

/ G00 Z500. ;

/ M02 ;

/G00 TO808 M04 ;

G00 X97. Z-31. ;

60
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
G90 X110. Z15.5 ;

G00 Z-17. ;

G90 X100. Z2. ;

G94 X110. Z-15. ;

G00 X01.5 ;

G01 Z-15. ;

U-4. W2. ;

X97. ;

G00 Z-29.;

X108. ;

G94 X167. Z-28. F0.2 ;

Z-27. ;

Z-26. ;

Z-25. ;

G00 X111.5 ;

Z-27. ;

M30 ;

G01 Z-25. ;

U-4. W2. ;

G00 X97. ;

G00 Z300. ;

X500. T0800 ;

Z900. ;

M30 ;

N10 G53 X-351.882 Z-968.14 ;

61
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
(SISI 2) ;

G50 X500. Z300. T0400 ;

G97 S90 M03 ;

G00 T0404 ;

X265. ;

Z4. ;

G72 P01 G02 U-1. 20.15 D500 F0.2 ;

N01 G00 Z-7. ;

G01 X354. ;

G02 X360. Z-4. R3. ;

G01 Z0. ;

X430. ;

N02 Z4. ;

G00 Z-7. ;

G01 X354. ;

G00 Z0. ;

G01 X430. ;

Z2. ;

G00 X359. ;

G01 Z-4. ;

/ G00 Z500. ;

/ M02 ;

/ G00 TO4O4 MO3 ;

GOO Z2. ;

X362. ;

G01 Z0. ;

62
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
X360. Z-1. ;

X360. Z-1. ;

Z-4. ;

G03 R3. X354. Z-7. ;

G01 U-2. ;

G00 Z300. ;

X500 T0400 ;

G00 Z900;

M02 ;

GOTO 10 ;

63
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
BAB 5

Penutup
5.1 Kesimpulan

Penulis mendapatkan banyak pengetahuan dan pengalaman dari pelaksanaan Kerja Praktek
yang dilakukan di PT. Pindad selama dua bulan ini. Dari pengalaman tersebut, didapati bebeerapa
kesimpulan yang berkaitan dengan proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy Excava 200 pada Divisi
Alat Berat PT. Pindad sebagai berikut:

1. Pada sebuah perusahaan manufaktur, kelayakan dan kondisi mesin sangat berperan
penting dalam waktu pengerjaan pemesinan sebuah komponen, dimana jika terjadi
kerusakan pada salah satu mesin dapat menghambat lini produksi dan menyebabkan
kerugian, dan juga keselamatan bagi operator mesin tersebut dan orang-orang
disekitarnya.
2. Pengalaman dan kemampuan operator menggunakan sebuah mesin juga turut
mempengaruhi lamanya sebuah proses pemesinan dan kualitas pemesinan komponen.
Selain itu, kemampuan operator menggunakan mesin juga mempengaruhi lifetime pada
mesin dan tools yang dipakai dalam proses pemesinan tersebut.
3. PT. Pindad menerapkan sistem kerja berdasarkan permintaan pemesinan dan
spesifikasi yang ditentukan oleh pemesan melalui Job Order dan Lembar Urutan
Proses (LUP), dan dikelola dengan bantuan program SAP, untuk memperoleh estimasi
waktu pengerjaan dan optimasi proses pemesinan, agar diperoleh komponen
berkualitas tinggi dengan proses pemesinan yang cost-effective.
4. Proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy Excava 200 dilakukan di PT. Pindad dimulai
dari proses pemesinan komponen yang masih rough hingga memiliki finishing yang
bagus dan siap di assy pada lini produksi Excava 200.
5. Selama proses pemesinan Boom Arm Bucket Assy Excava 200, proses pemesinan
dilakukan dengan ketelitian tinggi pada tiap prosesnya, menggunakan tools dan mesin
yang kondisinya prima, dan manajemen waktu yang baik, sehingga hasil akhir proses
pemesinan pada komponen tersebut terjamin kualitasnya.
6. Dari perbandingan data di lapangan dan estimasi waktu program SAP pada proses
pemesinan Boom Arm Bucket Assy Excava 200, didapati bahwa di lapangan, operator
dapat melakukan pekerjaan sesuai dengan atau bahkan lebih cepat dari estimasi SAP.
Ini menandakan bahwa manajemen produksi pada PT. Pindad berjalan dengan baik dan
memiliki operator dengan kemampuan dan pengalaman yang tinggi.

64
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
5.2 Saran dan Masukan
Penulis ingin memberikan saran dan masukan berdasarkan pengalaman penulis selama melakukan
Kerja Praktek di PT. Pindad (Persero) Bandung. Penulis berharap saran dan masukan ini dapat
memberikan manfaat.

1. Bagi Perusahaan
Berdasarkan pengalaman dan pengolahan data yang dilakukan penulis, proses
pemesinan di PT. Pindad sudah cukup efektif pengerjaannya dan ketepatan waktu serta
kualitasnya. Waktu pemesinan yang didapat bahkan lebih cepat dibandingkan dengan estimasi
waktu SAP. Beerdasarkan analisis penulis, proses setting adalah proses terlama dalam
pemesinan di mesin CNC. Untuk mempercepat proses setting, dapat digunakan programmer
mesin CNC untuk membantu kinerja operator, sehingga operator dapat bekerja langsung
memuat BK ke mesin CNC selagi programmer men-setting G-Code dan M-Code pada mesin
CNC. Selain itu, proses penempatan BK dapat dibantu dengan alat ukur berbasis digital yang
menggunakan sensor atau laser, sehingga operator dapat lebih cepat menempatkan BK pada
mesin CNC.
2. Bagi Kampus
Menurut penulis, sebaiknya kampus memberikan penjelasan lebih mengenai gambaran
aktivitas serta pekerjaan serta apa saja yang harus diteliti oleh mahasiswa mengenai Kerja
Praktek dan penulisan Laporan Kerja Praktek sebelum terjun langsung ke lapangan. Selain itu,
pihak kampus dapat melakukan peninjauan dan berkomunikasi dengan perusahaan terkait
progress mahasiswa selama Kerja Praktek. Hal lainnya yang penulis harapkan adalah materi
yang diberikan saat perkuliahan terus disesuaikan dengan perkembangan di dunia kerja,
sehingga mahasiswa tidak terlalu awam dan cepat menyesuaikan diri dengan lingkungan
perusahaan dan etos kerjanya.
3. Bagi Mahasiswa
Untuk mahasiswa yang akan melakukan Kerja Praktek di PT. Pindad, sebaiknya
mencari gambaran terlebih dahulu mengenai Kerja Praktek di PT. Pindad, dan mempersiapkan
materi yang berkaitan dengan Divisi yang diikuti dan mengambil topik permasalahan yang
cukup kompleks dan sekiranya memberikan manfaat bagi seluruh pihak.

65
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
Daftar Pustaka
Rahim. Muhammad. 2017. Analisis Proses Pengerjaan Piringan Landasan Dies Drawing Pada Mesin
Dainichi Tipe Lathe Machine Denan Kontrol Fanuc Series 10T Di PT. Pindad (Persero) Bandung.
Bekasi: Politeknik Negeri Jakarta

Nugroho. Aditya Krisna. 2017. Proses Pemesinan Main Shaft 170kN Hydraulic Combined Windlass
CH-60 di PT. Pindad (Persero). Yogyakarta: UGM

Perwira. Wisnu Yoga. 2017. Analisis Sistem Kerja Hidrolik dan Pembuktian Perhitungan dengan
Pengujian Beban pada 43kN Hydrolic Combination Double Windlass CH-34 di PT. Pindad (Persero)
Bandung. Surakarta: UNS

Novarianto. Yogie. 2017. Machining Process Frame Assy for 43kN HYD Comb. Double Windlass CH-
43 PT. Pindad (Persero). Cilacap: Politeknik Negeri Cilacap

Direktoriat Pengawasan Norma Keselamatan dan Kesehatan Kerja, 1999. Modul Mesin CNC Two Axis
(Mesin Bubut). Bima Prima: Jakarta

EMCO MAIER Ges.m.b.H. (2009). Easy Learning, Easy Machining, EMCO Industrial Training
Courseware

Setyardjo Djoko M.J. 1995 Mesin CNC Two Axis (Mesin Bubut). Pradnya Paramitha: Jakarta

Siemens. 2003. Operation and Programming 08/2003 Edition Sinumerik 802S base line, Sinumerik
802C base line Turning. Federal Public Germany: Siemens AG

www.pindad.com

66
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200
67
Analisis Proses Pemesinan Boom Arm Bucket Assembly Excava 200