Anda di halaman 1dari 62

PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI

KABUPATEN SIDOARJO
2017

Kata Pengantar

Puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa sehingga Laporan Kerja
Praktek “Penyusunan GCP/ICP Peta Resolusi Tinggi Kabupaten Sidoarjo,Provinsi Jawa
Timur” telah terselesaikan dengan baik dan tepat pada waktunya.

Laporan Pengukuran GCP/ICP ini secara umum menguraikan tahapan pengukuran dan
hasil GCP/ICP dalam pelaksanaan kegiatan Penyusunan GCP/ICP Peta Resolusi
Tinggi Kabupaten Sidoarjo,Provinsi Jawa Timur. Secara khusus laporan ini akan
membahas beberapa hal yaitu : Pelaksanaan Pekerjaan, Pengukuran GPS, Konsultasi,
Verifikasi dan Hasil Pekerjaan.

Kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan Laporan Kerja
Praktek ini saya ucapkan terima kasih.

Malang, 2018

Maharaja Palupi Mitra Gumilang

KATA PENGANTAR i
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Daftar Isi
KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i
DAFTAR ISI ............................................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ...................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... v
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ vi

BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................................... I-1


1.1 Latar Belakang ........................................................................................................................................ I-1
1.2 Maksud Dan Tujuan ............................................................................................................................. I-2
1.3 Standar Teknis ....................................................................................................................................... I-3
1.4 Ruang Lingkup ....................................................................................................................................... I-3
1.4.1 Ruang Lingkup Pekerjaan..................................................................................................... I-3
1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah ........................................................................................................ I-4

BAB 2 METODOLOGI ..............................................................................................................II-1


2.1 Standar Teknis Pelaksanaan Pekerjaan .....................................................................................II-1
2.1.1 Tahap Persiapan .........................................................................................................................II-1
2.1.2 Pengumpulan Citra Resolusi Tinggi ..................................................................................II-3
2.1.3 Mobilisasi Pengukuran GCP ..................................................................................................II-5
2.1.4 Koordinasi Dengan Instansi Terkait .................................................................................II-5
2.1.5 Pemasangan dan Pengukuran Titik Ikat Baru (jika dipersyaratkan) ...............II-5
2.1.6 Pengukuran GCP/ICP ...............................................................................................................II-7
2.1.7 Pengolahan Data Pengukuran GCP/ICP ....................................................................... II-12
2.1.8 Pembuatan Deskripsi GCP dan ICP ................................................................................. II-12
2.1.9 Demobilisasi Pengukuran GCP ......................................................................................... II-13
2.1.10 Pelaporan Tahap Pengukuran GCP.............................................................................. II-13

DAFTAR ISI ii
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

BAB 3 PELAKSANAAN PEKERJAAN................................................................................... IV-1


3.1 Standar Teknis Pelaksanaan Pekerjaan .................................................................................... IV-1
3.1.1 Tahap Persiapan ........................................................................................................................ IV-1
3.1.2 Persiapan Data Lapangan .................................................................................................... IV-1
3.1.3 Pengumpulan Citra Resolusi Tinggi ................................................................................. IV-3
3.1.4 Survei ............................................................................................................................................. IV-4
3.1.5 Pemetaan Awal ......................................................................................................................... IV-6
3.2 Pengukuran GCP ICP ........................................................................................................................... IV-8
3.2.1 Pemasangan GCP (Ground Control Point) .................................................................... IV-8
3.2.2 Data Titik Jaring Kontrol Geodesi (JKG) dan CORS ................................................... IV-9
3.3 Konsultasi dan Verifikasi ................................................................................................................ IV-14
3.4 Pelaksanaan Tahap Pengukuran................................................................................................. IV-16
3.5 Tahapan Pelaksanaan Survai………………………………………………………………………... IV-17

BAB 4 HASIL PEKERJAAN PENGUKURAN GCP ICP ........................................................ V-1


4.1 Pekerjaan Pengukuran GCP ICP…………………………………………………………………….. V-1
4.2 Hasil Pekerjaan Pengukuran GCP ICP…………………………………………………………….. V-1

BAB 5 HASIL PEKERJAAN PENGUKURAN GCP ICP ........................................................ V-1


5.1 Kesimpulan .......................................…………………………………………………………………….. V-1
5.2 Saran ................................................................…………………………………………………………….. V-1

DAFTAR ISI iii


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Daftar Tabel
Tabel 2.1 Peralatan Utama Dan Bahan Survei Penyusunan GCP/ICP Peta
Resolusi Tinggi .......................................................................................................................…II-3
Tabel 2.2 Hubungan Resolusi Spasial Citra dan Skala Peta……………………………………...II-4
Tabel 3.1 Susunan Personil Tenaga Ahli Kegiatan Penyusunan GCP/ICP Peta Resolusi
Tinggi Dalam Rangka Penyediaan Pemetaan RDTR Provinsi Jawa Timur …III-1
Tabel 3.2 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Penyusunan GCP/ICP Peta Resolusi Tinggi
Dalam Rangka Penyediaan Pemetaan RDTR Provinsi Jawa Timur …………...III-4
Tabel 4.1 Jumlah Citra Yang Digunakan Untuk Identifikasi Lokasi Titik Kontrol
GCP/ICP Provinsi Jawa Timur…………………………………………………………………IV-4
Tabel 4.2 Sebaran Titik Kontrol Orde I BIG Dan Titik CORS BIG di Provinsi
Jawa Timur……………………………………………………………………………………………IV-10
Tabel 4.3 Progres Survei Harian GCP/ICP Jatim……………...……………………………………...IV-18
Tabel 5.1 Waktu Pengamatan Dan Baseline Cors……………………………………………………V-1

DAFTAR TABEL iv
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Daftar Gambar
Gambar 4.1. Sebaran Titik Kontrol GCP/ICP Pada AOI Citra ................................................. IV-2
Gambar 4.2. Sebaran Titik Kontrol Orde-1 Di Provinsi Jawa Timur .................................. IV-2
Gambar 4.3. Sebaran Titik Kontrol CORS Di Provinsi Jawa Timur ...................................... IV-3
Gambar 4.4. Scene Citra Satelit Yang Akan Diidentifikasi Dengan Titik GCP/ICP ....... IV-4
Gambar 4.5. Tahapan Reposisi Titik GCP/ICP .............................................................................. IV-6
Gambar 4.6. Contoh Catatan Reposisi Titik .................................................................................... IV-7
Gambar 4.7. Dokumentasi Kegiatan Reposisi Titik Kontrol GCP/ICP ............................... IV-7
Gambar 4.8. Contoh Deskripsi Statisun CORS BIG di Provinsi Jawa Timur ................. IV-12
Gambar 4.9. Desain Pengikatan Titik Kontrol GCP/ICP Dengan Titik Ikat CORS BIG
Untuk Radius ± 30 Km ..................................................................................................IV-13
Gambar 4.10. Peralatan Perangkat Kerja Berupa Instrument Antenna, Controller dan
Receiver ............................................................................................................................IV-14
Gambar 4.11. Asistensi Citra Dan Finalisasi Jumlah Titik di Kantor Badan Informasi
Geospasial ........................................................................................................................IV-15
Gambar 4.12. Koordinasi Persiapan Pengukuran di Kantor PU Cipta Karya dan Tata
Ruang Provinsi Jawa Timur .....................................................................................IV-15
Gambar 4.13. Contoh Desain Pengikatan Titik Kontrol GCP/ICP Terhadap Titik CORS
Dengan Radius ± 30 Km ............................................................................................IV-16

DAFTAR GAMBAR v
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Daftar Lampiran
Lampiran 1. Contoh Rencana Pengikatan Titik Kontrol GCP/ICP Terhadap Stasiun
CORS Jawa Timur...................................................................................................................i
Lampiran 2. Distribusi Lokasi Titik GCP/ICP Di Wilayah Provinsi Jawa Timur ...............xi
Lampiran 3. Contoh Tahapan Pengukuran Titik Kontrol GCP/ICP Jawa Timur ............ xxiv
Lampiran 4. Contoh Baseline Processing Report ....................................................................... xxxvii
Lampiran 5. Laporan Mingguan Pengukuran GCP/ICP Jawa Timur .................................xxxviii

DAFTAR LAMPIRAN vi
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI DALAM RANGKA PENYEDIAAN PEMETAAN RDTR
PROVINSI JAWA TIMUR
2017

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 20/PRT/M/2011 tentang
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi
Kabupaten/Kota mensyaratkan bahwa rencana detail tata ruang kawasan
perkotaan dituangkan ke dalam peta rencana dengan skala 1 : 5000 atau
lebih. Selain itu, adanya UU Nomor 4 Tahun 2011 tentang Informasi
Geospasial (UU IG) juga mensyaratkan penggunaan referensi tunggal
informasi geospasial. Sesuai amanah UU IG tersebut, Badan Informasi
Geospasial (BIG) memiliki tanggung jawab dalam penyelenggaraan,
pengelolaan dan penyebarluasan informasi geospasial, khususnya penyiapan
peta dasar (dalam hal ini Peta Rupabumi Indonesia) dalam skala kecil,
menengah, hingga skala besar. Kesepakatan Rakornas Informasi Geospasial
Tahun 2012 memperkenankan Kementerian/Lembaga atau Pemerintah
Daerah untuk melakukan penyelenggaraan informasi geospasial sendiri,
dengan tetap mengacu pada aturan dan standar yang telah ditetapkan, serta
kegiatan pendampingan dan supervisi yang dilakukan oleh BIG.

Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan, merupakan penjabaran dari


Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Kota/Kabupaten ke dalam rencana
pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan. Rencana Detail Tata Ruang Kawasan
Perkotaan adalah rencana pemanfaatan ruang Bagian Wilayah Kota/Kawasan
Perkotaan secara terperinci yang disusun untuk penyiapan perwujudan
ruang dalam rangka pelaksanaan program-program pembangunan
perkotaan. Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan juga merupakan
rencana yang menetapkan blok-blok peruntukkan pada kawasan fungsional
perkotaan, sebagai penjabaran “kegiatan” ke dalam wujud ruang, dengan
memperhatikan keterkaitan antara kegiatan dalam kawasan fungsional, agar

LAPORAN AKHIR I-1


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI DALAM RANGKA PENYEDIAAN PEMETAAN RDTR
PROVINSI JAWA TIMUR
2017

tercipta lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama dan kegiatan


penunjang dalam kawasan fungsional tersebut.
Citra satelit resolusi sangat tinggi yang digunakan untuk pembuatan peta
dasar skala 1 : 5000 harus dikoreksi terlebih dahulu untuk menghilangkan
distorsi akibat sudut pengambilan citra dan ketinggian (relief) diatas
permukaan bumi. Proses koreksi yang disebut dengan ortho-rektifikasi citra
ini memerlukan GCP (Ground Control Point atau Titik Kontrol Tanah) yang
tersebar di daerah cakupan citra dengan jumlah dan sebaran tertentu
tergantung luasan dan posisi citranya. Disamping GCP, juga diperlukan
pengukuran ICP (Independent Check Point atau Titik Uji Independen) yang
akan digunakan untuk menguji hasil orthorektifikasi nantinya.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dan tujuan dari pekerjaan ini antara lain

A. Maksud dari pekerjaan ini adalah menyediakan data masukkan utama


untuk pengolahan (orthorektifikasi) data citra tegak satelit resolusi
sangat tinggi berupa Ground Control Point (GCP) atau titik kontrol
tanah dan Independent Control Point (ICP).
B. Tujuan dari pekerjaan ini adalah melakukan pengukuran untuk
perapatan Ground Control Point (GCP) dalam ketelitian yang
memenuhi spesifikasi untuk keperluan proses orthorektifikasi guna
mendapatkan citra satelit tegak resolusi sangat tinggi serta
pengambilan Independent Control Point (ICP) yang berguna untuk
menguji akurasi hasil orthorektifikasi dalam rangka percepatan
penyediaan Informasi Geospasial Dasar (IGD), khususnya skala besar.

LAPORAN AKHIR I-2


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI DALAM RANGKA PENYEDIAAN PEMETAAN RDTR
PROVINSI JAWA TIMUR
2017

1.3 Standar Teknis


Standar teknis yang digunakan dalam Kegiatan Penyusunan GCP/ICP Peta
Resolusi Tinggi Kabupaten Sidoarjo :
1 Peta wilayah skala 1 : 5000 ditetapkan sebagai peta baku yang digunakan
untuk menyusun RDTR/RTR yang menjadi turunan dari RTRW
Kabupaten/Kota dan Peraturan Zonasinya sebagaimana ditetapkan dalam
Pasal 61 Ayat (2) Peraturan Pemerintah Nomor 15 tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang.
2 Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta
Rencana Tata Ruang.

1.4 Ruang Lingkup


1.4.1 Ruang Lingkup Pekerjaan
Secara umum lingkup pekerjaan yang terdiri dari :
1. Persiapan
2. Pengumpulan peta citra dengan resolusi kurang dari 2 (dua)
meter / skala 1 : 5000.
3. Rencana Survei dan Distribusi Ground Control Point
(GCP)koordinasi dgn BIG
4. Pelaksanaan Survei GCP

1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah


Lokasi penyusunan kegiatan ini adalah wilayah administrasi
Kabupaten Sidoarjo,Jawa Timur.

LAPORAN AKHIR I-3


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

BAB II METODOLOGI

2.1 Standar Teknis Pelaksanaan Pekerjaan


Secara umum pelaksanaan pekerjaan terdiri dari :
2.1.1 Tahap Persiapan
Persiapan personil dan peralatan adalah pekerjaan pertama yang harus dilakukan pada
setiap awal pekerjaan oleh Ketua Tim Pelaksana dan koordinator pekerjaan dengan
melakukan pengisian formulir pengecekan personil dan peralatan. Hasil ini
dimaksudkan untuk menjamin bahwa personil dan peralatan yang digunakan telah
sesuai dengan rencana detail pekerjaan yang dibuat pada tahapan persiapan. Pekerjaan
ini termasuk pemberian pemahaman dan pembagian kerja kepada operator serta
pengumpulan bahan dan peralatan.

Personil yang harus disiapkan pada tahapan ini terdiri dari ketua tim pelaksana, staf
administrasi, koordinator, surveyor pengukuran GCP dan asisten surveyor pengukuran
GCP dengan spesifikasi personil sesuai dengan kontrak. Adapun rincian tugas untuk
masing-masing personil adalah sebagai berikut :
1. Ketua Tim Pelaksana
a. Bertanggung jawab terhadap seluruh pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan
spesifikasi teknis yang ditetapkan
b. Memberikan arahan kepada seluruh tim pelaksana terkait pelaksanaan pekerjaan
c. Mengkoordinasikan seluruh tim pelaksana dalam pelaksanaan pekerjaan, dibantu
koordinator
d. Melaksanakan monitoring dan evaluasi internal tim pelaksana sekurang-
kurangnya satu kali dalam satu bulan
e. Melaksanakan koordinasi dengan Tim BIG selama pelaksanaan pekerjaan
f. Menyusun laporan pelaksanaan pekerjaan, dibantu oleh para koordinator
2. Koordinator Pengukuran GCP
a. Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tahapan pekerjaan sesuai bidang
tugasnya

LAPORAN AKHIR II - 1
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

b. Memberikan arahan kepada tim pelaksana dibawah koordinasinya terkait


pelaksanaan tahapan pekerjaan yang menjadi bidang tugasnya
c. Mengkoordinasikan tim pelaksana sesuai bidang tugasnya
d. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh tim pelaksana
e. Melaksanakan monitoring dan evaluasi internal tim pelaksana sekurang-
kurangnya satu kali dalam satu minggu
f. Membantu Ketua Tim Pelaksana dalam melaksanakan koordinasi teknis dengan
Tim BIG selama pelaksanaan pekerjaan
g. Melaksanakan kontrol kualitas internal terhadap hasil pekerjaan yang
dilaksanakan oleh para surveyor
h. Melaksanakan penyiapan bahan untuk penyusunan laporan pelaksanaan
pekerjaan sesuai bidang tugasnya
i. Bertanggung jawab kepada Ketua Tim Pelaksana
3. Surveyor Pengukuran
a. Melaksanakan pekerjaan pengukuran titik kontrol berdasarkan petunjuk dan
arahan teknis dari Koordinator
b. Menguasai teknis pelaksanaan pada tahapan pekerjaan yang dilakukan
c. Melakukan identifikasi titik kontrol pada citra satelit
d. Melakukan pembuatan AOI titik kontrol
e. Melaksanakan pekerjaan pengolahan data titik kontrol (GCP dan ICP)
f. Mengisi personal logbook dalam setiap pelaksaan pekerjaan
g. Bertanggung jawab kepada Koordinator Pengukuran GCP
4. Staf Administrasi
a. Membantu Ketua Tim Pelaksana dalam hal administrasi pekerjaan
b. Bertanggung jawab kepada Ketua Tim Pelaksana
5. Asisten Surveyor Pengukuran
a. Mengisi personal logbook dalam setiap pelaksaan pekerjaan
b. Mengisi formulir logsheet
c. Melakukan dokumentasi pelaksanaan pengukuran
d. Membantu surveyor pengukuran dalam melaksanakan tugasnya
e. Bertanggung jawab kepada Koordinator Pengukuran GCP

LAPORAN AKHIR II - 2
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

6. Tenaga Lokal (opsional)


a. Membantu pelaksanaan pemasangan titik ikat baru
b. Bertanggung jawab kepada Koordinator Pengukuran GCP
Sedangkan peralatan utama dan bahan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan
ini yaitu :
Tabel 2.1. Peralatan Utama Dan Bahan Survei Penyusunan GCP/ICP Peta Resolusi Tinggi

No Jenis Peralatan Keterangan


1 Laptop untuk Ketua Tim Pelaksana, Staf Administrasi,
Koordinator Pengukuran GCP dan Surveyor
Pengukuran
2 GNSS Receiver dan untuk masing-masing Tim Pengukuran
Kelengkapannya, Dual
Frequency
3 GPS Handheld dan untuk masing-masing Tim Pengukuran
Kelengkapannya
4 Kamera Digital untuk masing-masing Tim Pengukuran
5 Kompas Digital untuk masing-masing Tim Pengukuran
6 GIS Software untuk Koordinator Pengukuran GCP
7 GNSS Processing
Software
8 Printer A3
9 Scanner A4
10 Harddisk (HD) 2 TB

Hasil penyiapan personil dan peralatan dicatat pada formulir pemeriksaan alat dan
personil yang ditandatangani oleh masing-masing personil. Disediakan dalam cetak
(asli) dan kemudian discan untuk disimpan dalam pdf sebagai hasil digitalnya.

2.1.2 Pengumpulan Citra Resolusi Tinggi


Tahapan Pengumpulan Citra Satelit Resolusi Tinggi ini adalah pengumpulan peta citra
satelit dengan akurasi kedetailan minimal 1 meter atau sesuai dengan turunan produk
peta maksimal skala 1 : 5000 secara resmi yang bersumber dari BIG. Citra adalah
gambaran suatu objek yang direkam dengan menggunakan piranti penginderaan jauh
(sensor). Sedangkan citra digital adalah citra yang diperoleh, disimpan, dimanipulasi,
dan tampilkan dengan basis logika biner. Citra digital penginderaan jauh diperoleh dari
perekaman melalui sensor yang dipasang di pesawat terbang, maupun satelit.

LAPORAN AKHIR II - 3
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Citra digital dalam kasus ini lebih menekankan pada konsep resolusi spasial. Resolusi
spasial adalah ukuran terkecil objek yang masih dapat dideteksi oleh suatu sistem
pencitraan. Semakin kecil ukuran objek yang dapat dideteksi, semakin halus atau tinggi
spasialnya. Resolusi spasial sangat erat kaitannya dengan skala. Dalam konsep ground
sample distance (GSD), dimana GSD pada saat diperoleh merupakan fungsi skala. GSD
merupakan jarak dilapangan yang diwakili oleh lebar suatu piksel. Semakin kecil
ukuran GSD, semakin halus detail yang dapat ditangkap oleh suatu sistem atau semakin
tinggi pula resolusi spasialnya. Aplikasi skala untuk citra digital dapat ditunjukkan
sebagai berikut :

Tabel 2.2. Hubungan Resolusi Spasial Citra dan Skala Peta

Platform/Sensorpan:
Piksel panchromatic;ms:
Definisi Aplikasi Skala
(meter) multispectral
 Airborne scanner,
Ekstrim-Resolusi  Aerial photos,
0.1-0.5 Tinggi  GeoEye-1 (pan), 1:500–1:5,000
(Extrimly High)  WorldView-1 (pan),
 WorldView-2 (ms)
Resolusi Sangat  WORLDVIEW(pan),
>0.5-1 Tinggi  QuickBird (pan), 1:5,000–1:10,000
(Very High)  OrbView (pan)
 IKONOS(ms),
 QuickBird(ms),
Resolusi Tinggi
>1-4  OrbView (ms), 1:10,000–1:15,000
(High)  GeoEye-1 (ms),
 IRS (pan)
 IRS (pan), I
Resolusi Sedang
>4-12  RS (LISS-IV ms), 1:15,000–1:25,000
(Medium)  SPOT (pan)
 ASTER,
Resolusi Rendah  IRS (ms),
>12-50  Landsat-TM/ETM+ (pan, ms), 1:25,000–1:100,000
(Low)
 SPOT (ms)
Resolusi Sangat
>50-250  Landsat MSS 1: 100,000–1: 500,000
Rendah (Very Low)
Resolusi Ekstrim
>250 Rendah  NOAA >1: 500,000
(Extremely Low)
Sumber : Analysis of Urban Growth and Sprawl from Remote Sensing Data,2010

LAPORAN AKHIR II - 4
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

2.1.3 Mobilisasi Pengukuran GCP


Mobilisasi tim kerja :
1. Masing-masing tim dilengkapi dengan peralatan dan data yang diperlukan
selama melakukan pengukuran di lapangan. Peralatan dan data yang akan
digunakan harus dicek oleh masing-masing anggota tim (surveyor dan
asisten surveyor) untuk memastikan bahwa peralatan dan data yang dibawa
telah lengkap dan siap digunakan pada saat di lapangan. Misalnya baterai
GPS telah cukup terisi, memastikan bahwa memori GPS masih cukup untuk
digunakan selama 1 hari pengukuran, menyiapkan papan penanda titik, alat
tulis dan lainnya.
2. Pengarahan dan pertemuan teknis bersama seluruh personil lapangan untuk
pembagian tugas telah dilakukan oleh koordinator pekerjaan dan ketua tim
pelaksana.
3. Mobilisasi dilakukan masing-masing tim menuju basecamp yang telah
ditentukan.

2.1.4 Koordinasi dengan Instansi Terkait


Melakukan koordinasi dengan instansi dan pihak terkait di lokasi pengukuran
titik kontrol. Koordinasi dimaksudkan dengan menyampaikan surat
pemberitahuan pelaksanaan kegiatan kepada Pemerintah Provinsi terkait
dan dicatat pada tanda terima surat. Selain itu, melakukan koordinasi jika titik-
titik yang direncanakan ternyata berada didalam instansi/ perusahaan/
lingkungan pribadi, dengan mengkomunikasikan keperluan pelaksanaan
pekerjaan supaya dapat diizinkan melaksanakan pendirian alat, perekaman data
dan pendokumentasian kegiatan. Jika ditemui kendala, maka dikomunikasikan
kepada tim BIG yang ditugaskan untuk mendampingi pelaksanaan kegiatan.

2.1.5 Pemasangan dan Pengukuran Titik Ikat Baru (jika dipersyaratkan)


Dalam pembuatan dan pengukuran untuk titik ikat baru, memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
1. Penomoran titik ikat baru dikoordinasikan dengan BIG
2. Spesifikasi Pilar sesuai dengan Pilar orde 1 SNI 19-6724-2002 JKHN JKH

LAPORAN AKHIR II - 5
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

3. Titik ikat baru diamati independen selama 36 jam: 12 jam + 24 jam atau 24
jam + 12 jam, dimana Pengamatan 24 jam dimulai dari pukul 00 UTC.
4. Pengamatan dilakukan dengan menggunakan antena yang digunakan sudah
terdaftar di IGS (International GNSS Service). Pengecekan antena yang sudah
terdaftar dapat dilihat pada tautan berikut :
https://igscb.jpl.nasa.gov/igscb/station/general/rcvr_ant.tab
5. Koordinat pendekatan yang dicatat pada logsheet pengamatan adalah
koordinat di akhir pengukuran.
File hasil pengamatan memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Nama file raw: <namatitik>.xx, dimana xx adalah jenis file ekstensi sesuai
dengan alat masing-masing yang digunakan
2. Satu titik dalam satu DOY (Day Of Year) memiliki 1 RINEX

LAPORAN AKHIR II - 6
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

3. Header RINEX berisikan informasi yang sesuai dengan logsheet (tipe dan SN
(serial number) receiver, tipe dan SN antena, tinggi alat)
4. Untuk file pengukuran di BASE, ukuran file minimal adalah 300kB (kilo
byte), data ukuran < 300kB tidak digunakan
5. Meteorologi Sensor :
a. Digunakan untuk merekam data tekanan dan suhu dengan interval 30
detik
b. Satu titik dalam satu DOY memiliki 1 RINEX dengan penamaan :
<namatitik>.yym
c. File disimpan dengan menggunakan format delimiter comma dan range to
be saved: all data
Dokumentasi pelaksanaan pengukuran titik ikat baru :
1. Mengisi dan melengkapi logsheet pada titik kontrol. Logsheet yang telah
lengkap diisi, discan dan diberi nama sesuai dengan nama titik kontrol.
2. Melakukan dokumentasi objek yang menunjukan empat arah mata angin,
disimpan dalam folder sesuai dengan nama titik kontrol. Dokumentasi objek
pada saat alat sedang didirikan diperlukan untuk keperluan rekonstruksi
objek pada saat pengolahan orthorektifikasi. Arah utara menggunakan
acuan arah utara objek pada citra.
3. Foto objek jauh yang menunjukkan arah utara dengan jarak ± 15m dari
objek yang dapat menggambarkan kenampakan objek dan sekitarnya.
4. Data pengamatan titik kontrol disimpan dalam format RAW sesuai dengan
peralatan yang digunakan lalu dikonversi ke dalam format RINEX.
Data yang harus diperoleh di lapangan untuk titik ikat baru adalah :
1. Logsheet (formulir pengukuran) yang sudah terisi disertai dengan foto
dokumentasi Data pengamatan GNSS untuk titik ikat baru.

2.1.6 Pengukuran GCP/ICP


Pelaksanaan pengukuran GCP/ICP dilakukan dengan memperhatikan ketentuan
sebagai berikut :
1. Alat ditempatkan pada objek yang telah direncanakan sesuai dengan AOI
yang dibawa, serta sesuai dengan pembagian kerja yang telah ditentukan;

LAPORAN AKHIR II - 7
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

a. Jika data sebaran titik sudah di upload dalam aplikasi google maps atau
semacamnya, tim survei melakukan navigasi ke arah titik yang akan
diukur melalui google maps. Menuju ke lokasi dapat dilakukan juga dengan
melihat AOI, terdapat koordinat pendekatan yang menunjukkan lokasi
titik yang akan dituju.
b. Setelah mendekati titik yang dimaksud, kemudian mencocokkan
kenampakannya dengan AOI (bisa menggunakan AOI cetak, kalau kurang
jelas, maka menggunakan AOI yang digital dan apabila diperlukan dapat
melihat raw data citra).
c. Jika objek yang dimaksud masih sesuai dengan kenampakan di citra, maka
alat ditempatkan pada objek yang dimaksud dengan memperhatikan
kondisi sekitar: misalnya apakah ada bangunan, tumbuhan atau objek
tinggi lainnya yang diperkirakan akan menutupi jangkauan penerimaan
sinyal alat yang digunakan.
d. Jika objek yang direncanakan tidak dapat diakses atau karena adanya
perubahan kondisi lapangan dan faktor-faktor lainnya. Pengukuran
GCP/ICP dilanjutkan menuju titik cadangan dalam hal titik cadangan juga
tidak bisa digunakan, maka dilakukan reposisi titik. Reposisi titik diat ur
pada butir 5.
2. Pengukuran titik kontrol menggunakan metode statik diferensial dengan
bentuk radial dengan ketentuan sebagai berikut :
a. Pengukuran titik kontrol bersifat independen antar titik pengamatan
(baseline dibentuk dengan stasiun CORS atau pilar JKG terdekat).
b. Lama pengamatan tiap titik kontrol disesuaikan dengan panjang baseline
Jarak Baseline (km) Lama Pengamatan (menit)
0-30 45
30-50 60
50-100 120
c. Bila jarak baseline >100 km maka dibuat titik ikat baru. Ketentuan terkait
pembuatan dan pengukuran titik ikat baru dapat dilihat pada point 2.1.5.
3. Pengaturan alat untuk pengukuran
Pengaturan alat untuk pengukuran titik kontrol sebagai berikut :

LAPORAN AKHIR II - 8
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

BASE a. Arah antena menghadap ke utara


(titik ikat) (ditandai dengan mounting kabel antena
mengarah ke utara dengan bantuan
kompas)
b. Elevation mask diset 10o
c. Interval perekaman data per 15 detik
ROVER a. GNSS Receiver terikat dengan BASE.
(titik kontrol) b. Elevation mask diset 10o
c. Interval perekaman data per 15 detik.

BASE harus dipastikan menyala pada saat ROVER melakukan pengukuran


dan dimatikan setelah semua ROVER selesai melakukan perekaman.
File hasil pengamatan memperhatikan hal- hal sebagai berikut :
a. Nama file raw: <namatitik>.xx, dimana xx adalah jenis file ekstensi sesuai
dengan alat masing-masing yang digunakan.
b. Satu titik dalam satu DOY (Day Of Year) memiliki 1 RINEX.
c. Header RINEX berisikan informasi yang sesuai dengan logsheet (tipe dan
SN (serial number) receiver, tipe dan SN antena, tinggi alat).
d. Penamaan file RINEX untuk titik control (GCP dan ICP): G1234DOY0
Keterangan: G atau I: GCP atau ICP
1234 : nomor titik
DOY : DOY hari pengukuran
0 Nomor urut pengukuran pada 1 titik dalam
:
DOY yang sama, dimulai dari 0
e. Untuk file pengukuran di BASE, ukuran file minimal adalah 300kB (kilo
byte), data ukuran < 300kB tidak digunakan.
4. Dokumentasi pelaksanaan pengukuran titik kontrol :
a. Mengisi dan melengkapi logsheet pada titik kontrol, baik di BASE maupun
di ROVER. Logsheet yang telah lengkap diisi, discan dan diberi nama
sesuai dengan nama titik kontrol.
b. Melakukan dokumentasi objek yang menunjukan empat arah mata angin,
disimpan dalam folder sesuai dengan nama titik kontrol. Dokumentasi
objek pada saat alat sedang didirikan diperlukan untuk keperluan
rekonstruksi objek pada saat pengolahan orthorektifikasi. Arah utara
menggunakan acuan arah utara objek pada citra.

LAPORAN AKHIR II - 9
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

c. Foto objek jauh yang menunjukkan arah utara dengan jarak ± 15m dari
objek yang dapat menggambarkan kenampakkan objek. Foto titik ROVER
diperlukan untuk keperluan identifikasi pada saat proses pengolahan
orthorektifikasi, sedangkan untuk BASE diperlukan untuk memastikan
bahwa titik tidak berpindah posisi dari yang tercatat di BIG.
d. Data pengamatan titik kontrol disimpan dalam format RAW sesuai
dengan peralatan yang digunakan lalu dikonversi ke dalam format RINEX.
e. Rekap hasil pengukuran per hari untuk setiap tim beserta kelengkapan
file pendukungnya. Rekap harian dicatat pada log pengukuran.
f. Untuk efisiensi pelaksanaan pekerjaan, pelaksana melakukan kompilasi
hasil pengukuran (data perekaman GNSS dan dokumentasinya), rekap,
evaluasi dan QC internal harian untuk memastikan bahwa titik yang
diukur setiap harinya telah sesuai dengan spesifikasi. Dan jika ada yang

LAPORAN AKHIR II - 10
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

belum sesuai, maka dapat dilakukan pengukuran ulang pada saat di


lapangan.
5. Reposisi titik :
a. Pelaksana pekerjaan wajib menyampaikan kepada Tim BIG bila terdapat
titik kontrol yang tidak dapat diukur sesuai rencana (reposisi) karena
ternyata tidak dapat diakses atau karena adanya perubahan kondisi
lapangan dan faktor-faktor lainnya. Reposisi tetap harus memperhatikan
ketentuan sebagai berikut :
i. Berdasarkan sebaran titik dari Pemberi Kerja.
ii. Objek dapat diidentifikasi secara jelas dan akurat baik pada citra dan di
lapangan. Citra yang dimaksud adalah citra yang diberikan oleh
Pemberi Kerja.
iii. Objek harus berada pada permukaan tanah.
iv. Objek bukan merupakan bayangan.
v. Objek tidak memiliki pola yang sama.
vi. Objek merupakan permanen dan diam serta diyakini tidak akan
mengalami perubahan atau pergeseran pada saat pengukuran GNSS.
vii. Bentuk objek harus jelas dan tegas.
viii. Warna objek harus kontras dengan warna disekitarnya.
ix. Terdapat akses menuju lokasi titik kontrol.
x. Bukan berada di sudut atau pojok yang tertutup atap bangunan.
xi. Mempertahankan sebaran titik kontrol untuk keperluan pengolahan
orthorektifikasi.
xii. Mendapatkan persetujuan dari Pemberi Kerja.
b. Untuk titik reposisi, pelaksana membuat AOI reposisi sesuai dengan
ketentuan :
i. Penomoran AOI disesuaikan dengan ketentuan dari Pemberi Kerja.
Dengan menambahkan huruf R. Contoh: ABC1234R.jpg untuk AOI
reposisi dari titik GCP ABC123 dan IABC1234R.jpg untuk AOI reposisi
dari titik ICP IABC123.
ii. Layout cetak AOI sesuai dengan yang diberikan oleh Pemberi Kerja.
Cetak dapat diserahkan setelah demobilisasi tim kerja.

LAPORAN AKHIR II - 11
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

c. Prosedur pengukuran titik kontrol dengan reposisi sama dengan pada


butir 2, 3 dan 4.
Data yang harus diperoleh di lapangan untuk pengukuran titik kontrol adalah :
1. Logsheet (formulir pengukuran) BASE dan ROVER yang sudah terisi disertai
dengan foto dokumentasi. Data pengamatan GNSS titik kontrol dalam format
raw sesuai alat yang digunakan dan rinex.
2.1.7 Pengolahan Data Pengukuran GCP/ICP
Setelah selesai dilakukan pengukuran GCP dan ICP, maka dilakukan pengolahan
hasil pengukuran dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Pengolahan data hasil pengamatan dengan metode statik diferensial
dilakukan dengan perangkat lunak pengolah data GNSS berlisensi atau open
source untuk mendapatkan nilai koordinat horizontal dan vertikal titik
GCP/ICP. Maksimum nilai ketelitian koordinat horizontal dan vertikal titi k
kontrol (GCP dan ICP) adalah 15 cm dan 30 cm.
2. Data hasil pengolahan titik kontrol (report hasil pengolahan data GNSS)
disajikan dalam sistem koordinat geografis dan UTM per titik, serta dalam
rekap keseluruhan titik.
3. Hasil pengolahan disusun dalam daftar titik kontrol sesuai dengan format
dari Pemberi Kerja.
4. Ketelitian Horizontal masing-masing titik ≤ 0,01 meter dan Ketelitian
Vertikal masing-masing titik ≤ 0,02 meter.
Disajikan per titik dan rekap keseluruhan titik dalam sistem koordinat geografis
dan UTM.
2.1.8 Pembuatan Deskripsi GCP dan ICP
Setelah selesai dilakukan pengukuran GCP dan ICP, maka dilakukan pembuatan
Deskripsi Titik dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
1. Deskripsi titik dibuat dengan menggunakan format dari Pemberi Kerja.
2. Deskripsi titik dibuat untuk setiap titik yang sudah diukur dan diolah.
Hasil pelaksanaan subtahapan pekerjaan ini adalah file deksripsi titik kontrol
yang disimpan dalam format pdf.

LAPORAN AKHIR II - 12
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

2.1.9 Demobilisasi Pengukuran GCP


Demobilisasi dilakukan dengan memulangkan tim pelaksana di lapangan
kembali ke kantor pelaksana setelah semua subtahapan pekerjaan yang harus
dilakukan selesai dilaksanakan.

2.1.10 Pelaporan Tahap Pengukuran GCP


Pelaporan tahapan persiapan dilakukan ketika keseluruhan subtahapan
pekerjaan sudah selesai dilakukan. Pelaporan dalam bentuk cetak dan digital
(pdf) dokumen laporan tahapan pengukuran GCP.

LAPORAN AKHIR II - 13
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

LAPORAN AKHIR III - 1


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

LAPORAN AKHIR III - 2


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

LAPORAN AKHIR III - 3


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

LAPORAN AKHIR III - 4


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

BAB IV PELAKSANAAN
PEKERJAAN

4.1 Standar Teknis Pelaksanaan Pekerjaan


Secara umum pelaksanaan pekerjaan terdiri dari :
4.1.1 Tahap Persiapan
a. Persiapan awal pelaksanaan, meliputi : pemahaman KAK dan penyiapan item-
item pada RAB;
b. Kajian awal data sekunder dan kajian kebijakan terkait lainnya;
c. Persiapan teknis pelaksanaan yang meliputi : penyimpulan data awal, penyiapan
metodologi pendekatan pelaksanaan, penyiapan rencana kerja pelaksanaan,
penyiapan perangkat survei, mobilisasi peralatan dan personil yang dibutuhkan,
serta persiapan surat menyurat yang dibutuhkan yang kesemuanya itu harus
tertuang dalam Laporan Persiapan Pekerjaan.

4.1.2 Persiapan Data Lapangan


Ruang lingkup dari persiapan pembuatan data lapangan sebagai berikut :
a. Persiapan Pembuatan AOI Titik Kontrol
b. Pembuatan AOI Titik Kontrol
c. Pencetakan AOI Titik Kontrol
d. Tahapan pengumpulan data deskripsi titik kerangka dasar orde 0 dan orde 1
(titik BM), yang bersumber dari BIG.
e. Tahapan pengumpulan data posisi CORS, yang bersumber dari BIG.
f. Membuat sebaran titik GCP dan ICP sesuai dengan standarisasi BIG.

LAPORAN AKHIR IV - 1
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Gambar 4.1. Sebaran Titik Kontrol GCP/ICP Pada AOI Citra.

Gambar 4.2. Sebaran Titik Kontrol Orde-1 Di Provinsi Jawa Timur.

LAPORAN AKHIR IV - 2
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Gambar 4.3. Sebaran Titik Kontrol CORS Di Provinsi Jawa Timur.

4.1.3 Pengumpulan Citra Resolusi Tinggi


Tahapan Pengumpulan Citra Satelit Resolusi Tinggi ini adalah pengumpulan peta
citra satelit dengan akurasi kedetailan minimal 1 meter atau sesuai dengan
turunan produk peta maksimal skala 1 : 5000 secara resmi yang bersumber dari
BIG.

Data citra satelit sesuai wilayah pekerjaan dalam format digital (.tif) yang
merupakan hasil pansharpening raw data citra yang akan dilakukan
orthorektifikasi. Data citra diperoleh dari instansi Badan Informasi Geospasial
dengan luasan sesuai wilayah perkerjaan yaitu se-Jawa Timur. Sebelum
dilakukan perencanaan titik GCP dilakukan export data citra ke dalam format
digital (ECW) untuk mengurangi ukuran size yang terlalu besar dan tetap
mempertahankan resolusi piksel citra. Data citra satelit yang diperoleh memiliki
resolusi piksel 0,5 - 0,6 m dengan variasi tahun 2013 - 2015.

LAPORAN AKHIR IV - 3
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Tabel 4.1. Jumlah Citra Yang Digunakan Untuk Identifikasi Lokasi Titik Kontrol GCP/ICP
Provinsi Jawa Timur

No Jenis Citra Vendor Resolusi Spasial Jumlah Scene


1 Pleiades Airbus 50 cm 245
2 Worldview, GeoEye Digital Globe 40-50 cm 45

Gambar 4.4. Scene Citra Satelit Yang Akan Diidentifikasi Dengan Titik GCP/ICP.

4.1.4 Survei
a. Membuat Checklist;
b. Pengambilan titik GCP. Titik GCP ini diambil di lokasi sesuai dengan kaidah
kartografi, dengan menggunakan GPS Geodetic dan dokumentasi 4 arah mata
angin.
c. Hasil dituangkan dalam tabel dan gambar sebagai lampiran Laporan Akhir.
Gambar berupa foto/dokumentasi 4 penjuru mata angin dari tempat masing-
masing titik tersebut diambil.
Untuk melaksanakan kegitan pengamatan titik kontrol GCP/ICP semua data
pengamatan dicatat dalam formulir (Logsheet) pengamatan seperti terlihat pada
gambar berikut ini :

LAPORAN AKHIR IV - 4
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

BADAN INFORMASI GEOSPASIAL

FORMULIR PENGUKURAN GCP-ICP


Nama Pekerjaan: NO.TITIK

Desa Kabupaten
Kecamatan Propinsi
Metode Pengukuran RTK/DGPS/STATIK/………
Base Station
Receiver Merk: Tipe/N.Seri:
Antenna Merk: Tipe/N.Seri:
Tinggi Alat (*Miring/Vertikal) Meter Tipe Statif : Statif/Pole/Non Sta
Tanggal : DOY :
Waktu Pengukuran
Mulai : Selesai :
Koordinat Pendekatan/Hasil Pengukuran
Geografis/UTM
Geografis Pendekatan/FIXED/FLOAT
Lintang HRMS VRMS
Bujur m m
Tinggi (h)
UTM
Timur / East
Utara / North

Nama Surveyor: 1. 2.
Sketsa Lapangan

Keterangan :

LAPORAN AKHIR IV - 5
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

4.1.5 Pemetaan Awal


Pembuatan AOI Titik Kontrol merupakan salah satu output pada Tahapan
Persiapan Pengukuran GCP. AOI ini dibuat dalam bentuk cetak dan dibawa ke
lapangan sebagai salah satu sarana untuk membantu surveyor mengidentifikasi
titik-titik kontrol yang akan diukur GCP maupun ICP sesuai dengan rencana.
Adapun tahapan pelaksanaan pemetaan awal adalah :
a. Pemilihan scene citra satelit yang dapat diidentifikasi dengan titik GCP dan
ICP.
b. Reposisi titik GCP dan ICP plan a, b, c terhadap citra satelit resolusi tinggi.

Plan C

Plan B

Plan A

Gambar 4.5. Tahapan Reposisi Titik GCP/ICP.

LAPORAN AKHIR IV - 6
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Gambar 4.6. Contoh Catatan Reposisi Titik.

Gambar 4.7. Dokumentasi Kegiatan Reposisi Titik Kontrol GCP/ICP.

LAPORAN AKHIR IV - 7
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

4.2 Pengukuran GPS


Terdapat 2 (dua) proses pengukuran menggunakan GPS, yaitu proses pengukuran
untuk menentukan koordinat Bench Mark (BM) dan GCP yang akan dilakukan pada
penyelesaian pekerjaan ini dengan tahapan sebagai berikut :
4.2.1 Pemasangan GCP (Ground Control Point)
Ground Control Point adalah komponen penting dalam proses koreksi. Point yang
yang dipakai sebagai GCP adalah point yang mudah dikenali didalam citra satelit
tersebut. Proses pengukuran dilakukan menggunakan GPS dual frekuensi dengan
metode GPS-RTK yang digunakan BM yang telah dihitung koordinatnya dijadikan
sebagai referensi pengukuran. Rencana sebaran titik kontrol dalam format digital
(.shp) dari BIG sebagai dasar penentuan optimasi dan identifikasi objek titik
kontrol. Sebelum melaksanakan pengukuran GCP maka perlu dilakukan
persiapan titik-titik yang akan diukur sebagai GCP ataupun ICP. Titik-titik yang
akan diukur sudah ditentukan sebelum pelaksanaan pengukuran. Objek GCP dan
ICP dipilih berdasarkan kriteria pemilihan objek yang dapat dijadikan GCP atau
ICP. Data objek GCP dan ICP dari instansi BIG dijadikan acuan awal lokasi titik
dalam proses perencanaan titik cadangan GCP dan ICP dengan radius pergeseran
titik maksimal 500 m.
Pengukuran dilakukan dengan tahapan sebagai berikut :
1. Perencanaan
Perencanaan dan persiapan diperlukan untuk mengoptimalkan waktu
pengukuran data serta mendukung pengukuran untuk menghasilkan
ketelitian yang ingin dicapai. Tahap ini meliputi :
a. Menyiapkan semua peralatan yang diperlukan seperti receiver GPS, antena,
alat komunikasi dan lain-lain.
b. Perencanaan jaring GPS. Berikut adalah spesifikasi umum dari jaringan :
 Membuat desain termasuk geometri jaringan, kekuatan jaringan diatas
peta topografi.
 Melakukan analisis awal dengan software khusus untuk mengetes
kekuatan jaringan.
 Jaring GPS menggunakan WGS 84 datum.
 Baseline terdistribusi secara merata diseluruh jaringan.

LAPORAN AKHIR IV - 8
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

2. Reconnaissance
Reconnaissance merupakan survei pendahuluan untuk mencari lokasi terbaik
guna melakukan pengukuran titik GCP dan titik sekutu. Lokasi untuk titik
kontrol harus memenuhi kriteria berikut :
 Mudah diakses dan diidentifikasi.
 Tidak mengganggu fasilitas umum.
 Obstruksi maksimum 15° ke semua arah.
 Bebas dari efek multipath.
3. Pemasangan BM dan GCP
Pemasangan dilakukan sesuai hasil Reconnaissance yang telah dibuat dengan
jarak GCP 5km – 7km.
4. Pengukuran BM
Pengukuran dilakukan sesuai rencana jaringan yang telah dirancang.
5. Perhitungan Koordinat
Perhitungan koordinat dilakukan menggunakan software dan hasil
perhitungan koordinat menggunakan Sistem Koordinat UTM dan Datum
WGS-84.

4.2.2 Data Titik Jaring Kontrol Geodesi (JKG) dan CORS


Data titik jaring kontrol geodesi (JKG) dan station (CORS) didapat dari Badan
Informasi Geospasial. Data titik JKG dan station CORS digunakan sebagai titik
base dalam melakukan pengukuran dengan menggunakan metode statik. Saat
dilakukan pengukuran lebih diutamakan untuk menggunakan stasiun CORS
dengan radius 30 km terhadap stasiun CORS. Apabila terdapat titik yang tidak
tercover oleh stasiun CORS, maka titik tersebut akan menggunakan base stastion
terhadap titik JKG dengan orde N1.

LAPORAN AKHIR IV - 9
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Tabel 4.2 Sebaran Titik Kontrol Orde I BIG dan Titik CORS BIG
di Provinsi Jawa Timur.
Tinggi
No Nama Titik Nama Lintang Bujur
Ellipsoid
1 N1.0221 N1.0221 -7.05734 114.3354 38.60216
2 N1.0225 N1.0225 -7.00807 113.8601 41.6576
3 N1.0226 N1.0226 -6.92821 113.7667 151.9459
4 N1.0227 N1.0227 -6.89567 113.2724 44.29393
5 N1.0228 N1.0228 -7.20172 113.2414 33.64984
6 N1.0229 N1.0229 -7.03017 112.7496 33.45264
7 N1.0230 N1.0230 -8.14936 114.3988 39.30448
8 N1.0232 N1.0232 -8.60765 114.2268 37.62637
9 N1.0234 N1.0234 -7.76685 113.3788 36.17339
10 N1.0235 N1.0235 -8.29104 113.3912 41.59665
11 N1.0236 N1.0236 -8.13517 113.2238 84.6967
12 N1.0238 N1.0238 -8.20622 112.7439 443.9694
13 N1.0239 N1.0239 -6.8953 112.4515 42.07953
14 N1.0240 N1.0240 -7.46343 112.4319 49.62812
15 N1.0241 N1.0241 -8.125 112.3391 249.0478
16 N1.0242 N1.0242 -6.84049 112.01 32.63587
17 N1.0243 N1.0243 -7.45261 111.978 191.9926
18 N1.0245 N1.0245 -8.21655 111.8229 159.9824
19 N1.0246 N1.0246 -6.66119 111.5838 31.32532
20 N1.0247 N1.0247 -7.65625 111.3276 389.6244
21 N1.0248 N1.0248 -6.75317 111.0477 35.20671
22 N1.0249 N1.0249 -7.45114 111.0841 140.979
23 N1.0250 N1.0250 -8.17757 111.0454 411.4593
24 N1.0231 N1.0231 -7.74993 114.2063 70.67933
25 N1.0317 N1.0317 -7.55 111.6379 93.02535
26 N1.0315 N1.0315 -7.14908 111.5775 72.4971
27 N1.0320 N1.0320 -7.11778 112.4445 32.81704
28 N1.0323 N1.0323 -8.13035 111.7952 116.7092
29 N1.0311 N1.0311 -7.19284 110.8988 93.53679
30 N1.0313 N1.0313 -6.97406 111.4771 128.8721
31 N1.0316 N1.0316 -7.40336 111.4137 73.7793
32 N1.0318 N1.0318 -7.84732 111.4753 131.1753
33 N1.0314 N1.0314 -7.20253 111.3917 81.29273
34 N1.0319 N1.0319 -7.17293 112.019 45.45529
35 N1.0322 N1.0322 -7.70959 112.7143 265.054
36 N1.0321 N1.0321 -7.51066 112.2332 60.3999
37 N1.0312 N1.0312 -7.81407 110.9261 161.767
38 N1.0237 N1.0237 -7.42852 112.7227 32.22

LAPORAN AKHIR IV - 10
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Tinggi
No Nama Lintang Bujur Ellipsoid Keterangan
Lokasi Stasiun terletak di kawasan Taman
1 CBRN -7.8383 114.4403 99.78 Nasional Baluran, dekat menara Bekol,
Wonorejo, Banyuputih, Situbondo
Pilar GPS diletakkan di halaman belakang
2 CPES -8.53392 114.1101 71.53 kantor STO Telkom Pesanggaran. Kesilir,
KesilirAgung, Bayuwangi
Pilar GPS diletakkan di halaman kantor Telkom
3 CBLR -6.96923 111.4148 118.39 Blora. Meteo sensor di samping atap ruang
Transmisi. Kotak panel di ruang Transmisi.
Pilar GPS diletakkan di atap kantor STO Telkom
4 CLMG -7.0926 112.3265 39.58 Sawojajar, Malang.
Pilar GPS diletakkan di atap beton ruang mitra
5 CMJT -7.46558 112.4416 53.74 gedung Telkom, Mojokerto.
Pilar terletak di atap gedung Infratel / Kantor
6 CSBY -7.33434 112.7244 51.26 Telkom, Surabaya.
Pilar GPS diletakkan di atap gedung Infratel
7 CNYU -8.2122 114.3754 52.27
Telkom, Banyuwangi.
Pilar GPS diletakkan di atap beton ruang diesel
8 CPAI -7.71875 113.5304 44.18 Telkom, Paiton.
Pilar GPS diletakkan di atap beton gedung
9 CPAS -7.65141 112.901 43.34
Telkom, Pasuruan.
Pilar GPS diletakkan di atap beton gedung
10 CSIT -7.70332 114.0129 72.27 Telkom, Situbondo.
Pilar GPS diletakkan di halaman kantor STD
11 CTBN -6.87225 111.9864 36.16 Telkom Merakurak, Tuban.
Pilar GPS diletakkan di atap beton gedung
12 CJEM -8.17487 113.6932 121.88
Telkom, Jember.
Pilar GPS diletakkan di atap kantor STO
13 CLUM -8.21375 113.1147 195.06 Telkom, Lumajang.
Pilar GPS diletakkan di atap beton gedung
14 CMAG -7.60641 111.4514 127.23
Telkom, Magetan.
Pilar GPS diletakkan di atap kantor STO
15 CMLG -7.97961 112.6627 474.67 Telkom, Sawojajar.
Lokasi Stasiun terletak di puncak Bukit
Sumbulungandi sebelah Utara hutan
16 CMCR -8.45092 114.3889 233.95
Konservasi Muncar, Kalipait, Tegaldlimo,
Banyuwangi .
Pilar GPS diletakkan di halaman kantor STO
17 CNGA -7.6047 111.9053 86.62 Telkom, Nganjuk.
Pilar GPS diletakkan di atap beton gedung
18 CPAC -8.19601 111.0978 37.62
Telkom, Pacitan.
Pilar GPS diletakkan di atap gedung Telkom,
19 CPWD -7.09608 110.9142 54.92 Purwodadi.
Pilar GPS diletakkan di atap kantor STO
20 CSMP -7.19545 113.2519 46.09 Telkom, Sampang.
Pilar GPS diletakkan di halaman belakang
21 CSMN -7.01832 113.8752 40.74 kantor Telkom, Sumenep.
Pilar GPS diletakkan di atap kantor STO
22 CTUL -8.06552 111.9061 123.72 Telkom, Tulungagung.

LAPORAN AKHIR IV - 11
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Gambar 4.8. Contoh Deskripsi Statisun CORS BIG di Provinsi Jawa Timur.

LAPORAN AKHIR IV - 12
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Berdasarkan hasil perencanaan yang dilakukan oleh tim, selanjutnya ditentukan


titik-titik referensi yaitu titik CORS BIG dengan mempertimbangkan jangkauan
maksimum dari titik-titik CORS yaitu sejauh ± 30 km seperti diilustrasikan pada
gambar berikut ini :

Gambar 4.9. Desain Pengikatan Titik Kontrol GCP/ICP Dengan Titik Ikat CORS BIG
Untuk Radius ± 30 km.

Pengikatan titik-titik kontrol GCP/ICP untuk masing-masing titik kontrol seperti terlihat
pada tabel pada lampiran tabel Rencana Pengikatan Titik Kontrol GCP/ICP Terhadap
Stasiun CORS Jawa Timur.

Peralatan dalam pengukuran GCP terdiri dari perangkat keras dan perangkat lunak
yaitu program pengolah data di PC Trimble/GeoSolutions/Javanis atau yang lain
tergantung dari kecakapan operator yang menggunakan dan perangkat pendukung.

LAPORAN AKHIR IV - 13
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

COMNAV T300 GNSS RECEIEVER

JAVAD TRIUMPH 2 GNSS RECIEVER

SOUTH GALAXY G1 GNSS RECIEVER

Gambar 4.10. Peralatan Perangkat Kerja Berupa Instrument Antenna,


Controller dan Receiver.

4.3 Konsultasi dan Verifikasi


Penyedia Jasa melakukan koordinasi dan konsultasi dalam hal verifikasi dengan
instansi yang berkompeten dan berwenang antara lain pihak pengguna jasa, BI G (Badan
Informasi Gespasial) dan Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya Provinsi Jawa Timur, yang
selanjutnya hasil yang sudah dikoreksi dan diverifikasi tersebut akan disahkan oleh BIG.

LAPORAN AKHIR IV - 14
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

Bukti konsultasi dan verifikasi tersebut dituangkan dalam Berita Acara dan/atau
matriks terpisah dan menjadi lampiran Laporan Akhir.

Konsultasi data citra dan finalisasi jumlah titik GCP dan ICP. Pada tanggal
15 Agustus 2017 bertempat di Badan Informasi Geospasial telah dilaksanakan
konsultasi data citra dan jumlah titik GCP dan ICP.

Gambar 4.11. Asistensi Citra Dan Finalisasi Jumlah Titik di Kantor


Badan Informasi Geospasial.

Gambar 4.12. Koordinasi Persiapan Pengukuran di Kantor PU Cipta Karya dan


Tata Ruang Propinsi Jawa Timur.

Kegiatan konsultasi data citra dan finalisasi jumlah GCP/ICP telah mendapatkan
hasil berupa jumlah sebaran titik yang disepakati berjumlah 498 titik GCP/ICP serta
scene citra yang dipergunakan untuk melakukan identifikasi titik GCP/ICP. Jumlah
titik GCP/ICP adalah titik GCP sebanyak 386 titik dan titik ICP sebanyak 112 titik
yang tersebar di 25 Kabupaten/Kota di Jawa Timur dengan perincian sebagai pada
lampiran tabel Distribusi Lokasi Titik GCP/ICP Di Wilayah Provinsi Jawa Timur.

LAPORAN AKHIR IV - 15
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

4.4 Pelaksanaan Tahap Pengukuran


Pelaksanaan tahap pengukuran dilakukan mulai dari daerah Probolinggo Jawa Timur
sesuai dengan radius CORS, dengan CORS CPAI sebagai tahap pertama yang dilakukan
pengukuran, selanjutnya pengukuran dilanjutkan tahap kedua radius CORS CJMR, tahap
ketiga radius CORS CLMJ, tahap keempat radius CORS CPAS, tahap kelima radius CORS
CMLG, tahap keenam radius CORS CTLG, tahap ketujuh radius CORS CPAC, tahap
kedelapan radius CORS CMAG, tahap kesembilan radius CORS CNGA, tahap kesepuluh
radius CORS CTUB, tahap kesebelas radius CORS CLMG, tahap kedua belas radius CORS
CMJT, tahap ketiga belas radius CORS CSBY.

Sebelum dilakukan pengukuran titik GCP dan ICP dengan metode statik perlu diketahui
apakah titik akan masuk ke dalam radius CORS. Untuk melihat titik perencanaan GC P
dan ICP yang masuk dalam radius CORS perlu dilakukan buffer pada titik CORS dengan
radius 30 km. Apabila ada titik yang belum tercover ke dalam radius 30 km maka perlu
dilakukan buffer dengan radius 50 km sebagai pilihan kedua dalam perencanaan
pengukuran.

Gambar 4.13. Contoh Desain Pengikatan Titik Kontrol GCP/ICP Terhadap Titik CORS
Dengan Radius ± 30 km.

LAPORAN AKHIR IV - 16
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

4.5 Tahapan Pelaksanaan Survei


Pelaksanaan survei dengan metode statik dengan lama pengamatan sesuai dengan
jarak stasiun Cors dari masing–masing sebaran titik. Minimal waktu pengamatan adalah
80 menit untuk jarak dekat dan 120 menit untuk titik yang jangkauannya jauh dari
stasiun Cors. Lama waktu pengamatan beserta jarak jangkauan stasiun Cors dapat
dilihat pada tabel dibawah ini.

Pengambilan titik berdasarkan rencana titik yang telah disepakati letaknya dan
dengan bantuan area of interest citra dan identifikasi di lapangan. Beberapa contoh
survei pengamatan titik GCP ICP seperti dibawah ini :

Tabel progres survei harian dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

LAPORAN AKHIR IV - 17
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI DALAM RANGKA PENYEDIAAN PEMETAAN RDTR
PROVINSI JAWA TIMUR
2017

Tabel 4.3 Progres Survei Harian GCP/ICP Jatim.

LAPORAN AKHIR IV - 18
Kendala–kendala dilapangan pada saat survei pengukuran antara lain saat interpretasi
titik GCP/ICP yang sudah direncanakan di citra dan kondisi dilapangan terkadang
ditemukan perbedaan. Perbedaan berupa kondisi situasi aktual dilapangan telah
berbeda dengan kondisi perencaaan titik pada citra. Hal ini dikarenakan ada beberapa
scene citra yang waktu pengambilan foto pada tahun 2013 atau 2014, sehingga sudah
banyak beberapa perubahan kondisi di lapangan. Beberapa titik GCP/ICP juga tidak
didapatkan objek titik yang tegas untuk penempatan alat GPS geodetik, sehingga
dilakukan reposisi atau relokasi. Berikut beberapa contoh kondisi dilapangan.

LAPORAN AKHIR IV - 19
Seperti contoh Pada Titik G_PNG_14 perencanaan titik pada AOI dengan kondisi
dilapangan sulit untuk didapatkan objek atau penempatan titik pengukuran yang tegas,
sehingga dilakukan relokasi atau reposisi titik di sekitar titik AOI awal dengan radius
kurang lebih 500 meter.

LAPORAN AKHIR IV - 20
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

HASIL PEKERJAAN
BAB V PENGUKURAN GCP ICP
5.1 Pekerjaan Pengukuran GCP ICP
Pengukuran GCP ICP dilakukan selama 59 hari dengan sebaran titik di 16 Kabupaten /
Kota di Jawa Timur. Tahapan Pelaksanaan survei telah dilakukan mulai hari minggu
tanggal 8 Oktober 2017. Tahap awal survei titik GCP ICP dilakukan menggunakan 2 unit
GPS geodetik Javad Triumph-2 dengan melakukan pengukuran di daerah Probolinggo
dan Situbondo. Progres harian yang dicapai pada tahap awal diperoleh rata-rata 6 – 8
titik per hari. Pengukuran menggunakan 2 unit GPS geodetik Javad Triumph-2 selama
2 minggu di wilayah Probolinggo, Situbondo dan Lumajang memperoleh pencapaian
hasil sebanyak 99 titik GCP ICP. Pada minggu ke 2 dilakukan penambahan alat sebanyak
5 unit dengan jenis alat GPS geodetik, Comnav T-300 sebanyak 2 unit dan Trimble 5700
sebanyak 3 unit. Dengan jumlah unit GPS Geodetik sebanyak 7 unit maka pencapaian
hasil survei harian dapat mencapai 18 hingga 20 titik per hari.
Pelaksanaan survei dengan metode statik dengan lama pengamatan sesuai dengan
jarak stasiun Cors dari masing–masing sebaran titik. Minimal waktu pengamatan adalah
80 menit untuk jarak dekat dan 120 menit untuk titik yang jangkauannya jauh dari
stasiun Cors. Lama waktu pengamatan beserta jarak jangkauan stasiun Cors dapat dilihat
pada tabel dibawah ini.

Tabel 5.1 Waktu Pengamatan dan Baseline Cors.


Titik pengikatan menggunakan Stasiun Cors yang digunakan sebanyak 13 dan
1 titik pilar Jaring Kontrol Geodesi dengan nomor J1453. Detail Stasiun Cors dan titik
pilar JKG sebagai berikut.

LAPORAN AKHIR V-1


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS PAITON
Name: Probolinggo
Code: CPAI
Latitude: 7° 43' 7.51095" S
Longitude: 113° 31' 49.50697" E
Height: 44.178m
Creation Date: 12/04/2010
Receiver Type: Topcon Net-G3A
Receiver Serial Number: 618-00856
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: Topcon CR.G3
Antenna Serial Number: 383-1662
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V-2


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS JEMBER
Name: Jember
Code: CJEM
Latitude: 8° 10' 29.51711" S
Longitude: 113° 41' 35.59397" E
Height: 121.876m
Creation Date: 12/03/2010
Receiver Type: TPS Net-G3A
Receiver Serial Number: 618-00596
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TPSCR.G3
Antenna Serial Number: 383-1681
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s
IP Address of Site Server: 10.0.59.0

LAPORAN AKHIR V-3


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS LUMAJANG
Name: Lumajang
Code: CLUM
Latitude: 8° 12' 49.49156" S
Longitude: 113° 6' 52.9153" E
Height: 195.058m
Creation Date: 01/11/2011
Receiver Type: TPS NET-G3A
Receiver Serial Number: 618-00869
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: LEIAR25
Antenna Serial Number: 10210012
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 1s

LAPORAN AKHIR V-4


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS PASURUAN
Name: PASURUAN
Code: CPAS
Latitude: 7° 39' 5.06625" S
Longitude: 112° 54' 3.72637" E
Height: 43.339m
Creation Date: 12/03/2010
Receiver Type: TopconNet-G3A
Receiver Serial Number: 61800875
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TopconCR.G3
Antenna Serial Number: 3831677
Antenna Reference Pnt: &nbsp;
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V-5


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS MALANG
Name: Malang
Code: CMLG
Latitude: 7° 58' 46.58244" S
Longitude: 112° 39' 45.64408" E
Height: 474.667m
Creation Date: 01/09/2011
Receiver Type: Topcon Net-G3A
Receiver Serial Number: 618-00866
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: Topcon CR.G3
Antenna Serial Number: 383-1683
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V-6


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS TULUNGAGUNG
Name: Tulungagung
Code: CTUL
Latitude: 8° 3' 55.86584" S
Longitude: 111° 54' 21.86718" E
Height: 123.722m
Creation Date: 12/08/2010
Receiver Type: TPS NET-G3A
Receiver Serial Number: 618-00862
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: Topcon CR.G3
Antenna Serial Number: 383-1685
Antenna Reference Pnt: &nbsp;
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V-7


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS PACITAN
Name: Pacitan
Code: CPAC
Latitude: 8° 11' 45.6186" S
Longitude: 111° 5' 52.02983" E
Height: 37.621m
Creation Date: 16/10/2010
Receiver Type: TopconNetG3A
Receiver Serial Number: 61800874
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TopconCRG3
Antenna Serial Number: 3831665
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V-8


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS MAGETAN
Name: Magetan
Code: CMAG
Latitude: 7° 36' 23.09046" S
Longitude: 111° 27' 5.16363" E
Height: 127.226m
Creation Date: 24/12/2010
Receiver Type: TPS NET-G3A
Receiver Serial Number: 618-00873
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TopconCRG3
Antenna Serial Number: 383-1660
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V-9


PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS NGANJUK
Name: Nganjuk
Code: CNGA
Latitude: 7° 36' 16.9339" S
Longitude: 111° 54' 19.08628" E
Height: 86.62m
Creation Date: 11/10/2010
Receiver Type: TopconNETG3A
Receiver Serial Number: 61800855
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TopconCRG3
Antenna Serial Number: 3831657
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V - 10
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS TUBAN
Name: Tuban
Code: CTBN
Latitude: 6° 52' 20.11444" S
Longitude: 111° 59' 11.1623" E
Height: 36.16m
Creation Date: 26/10/2010
Receiver Type: TPS NET-G3A
Receiver Serial Number: 61800867
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TopconCRG3
Antenna Serial Number: 3831676
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V - 11
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS LAMONGAN
Name: Lamongan
Code: CLMG
Latitude: 7° 5' 33.34545" S
Longitude: 112° 19' 35.47826" E
Height: 39.586m
Creation Date: 11/10/2010
Receiver Type: TPS NET-G3A
Receiver Serial Number: 618-00859
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TPSCR.G3
Antenna Serial Number: 383-1678
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V - 12
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS MOJOKERTO
Name: Mojokerto
Code: CMJT
Latitude: 7° 27' 56.08309" S
Longitude: 112° 26' 29.80819" E
Height: 53.741m
Creation Date: 13/01/2011
Receiver Type: Leica GR10
Receiver Serial Number: 1702528
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TPSCR.G3
Antenna Serial Number: 383-1661
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V - 13
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

CORS SURABAYA
Name: Surabaya
Code: CSBY
Latitude: 7° 20' 3.60425" S
Longitude: 112° 43' 27.71424" E
Height: 51.253m
Creation Date: 15/02/2011
Receiver Type: TPS NETG3
Receiver Serial Number: 401-02081
Satellite System: GPS and GLONASS
Antenna Type: TopconCRG3
Antenna Serial Number: 3831079
Coverage Radius: 50km
Elevation Mask: 10 °
Recording Rate: 30s

LAPORAN AKHIR V - 14
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

JKG J1453
Nama Titik J1453
Desa / Kelurahan Jeuntis
Kabupaten / Kota Jember
Kecamatan Bangsal Sari
Provinsi JAWA TIMUR
Terletak di pintu bagi BKR.1, sebelah kiri jalan dari arah Jember -
Keterangan Pilar
Sukodono. Pada Km.180.75 dari Surabaya.
Lintang -8.201796
Bujur 113.56334
Tinggi Ellipsoid 76.07
X -2523863.499515
Y 5786985.306421
Z -903885.959407
Alamat Jeuntis
Kenampakkan
Menonjol

LAPORAN AKHIR V - 15
PENYUSUNAN GCP/ICP PETA RESOLUSI TINGGI
KABUPATEN SIDOARJO
2017

5.2 Hasil Pekerjaan Pengukuran GCP ICP


Pengukuran GCP ICP telah mencapai 100% dengan jumlah titik sebanyak 498
titik. Pengukuran dilapangan dan pengolahan hasil pengukuran telah selesai
dilaksanakan. Hasil pekerjaan pengukuran berupa logsheet pengukuran sebanyak
498 lembar dan hasil olahan data akan disajikan terpisah dalam bentuk buku hasil
pengukuran GCP ICP. Begitu juga dengan hasil pengolahan data dengan koordinat
pendekatan beserta scene citra yang digunakan akan disajikan dalam buku terpisah.

LAPORAN AKHIR V - 16