Anda di halaman 1dari 22

POSISI STRATEGIS INDONESIA

BAB SEBAGAI POROS MARITIM DUNIA


Oleh,
1 Doni Kosdiansah, S.Pd., M.Pd
Madrasah Aliyah Negeri 1 Pangandaran

1. LETAK LUAS DAN BATAS WILAYAH INDONESIA


Indonesia telah diakui masyarakat internasional sebagai negara kepulauan yang
tertulis dalam Konversi Hukum Laut Internasional atau UNCLOS (United Nations Convertion
on the Law of the Sea) pada tahun 1982 dan telah disahkan dalam UU No. 17 Tahun 1985.
Untuk mengetahui karakteristik wilayah Indonesia, perlu dibahas tata geografi yang
mencakup unsur fisik, topologi, dan biotik.
A. Pengaruh Unsur Fisik
1) Iklim dan cuaca
Iklim dan cuaca dapat mempengaruhi jenis tanaman dan persebaran binatang,
kesehatan, vitalitas penduduk (kemampuan bertahan hidup), maupun aktivitas kerja.
2) Air
Besar kecilnya pengaruh tergantung dari jarak antara perairan dan masyarakat. Air di
permukaan banyak digunakan untuk pengairan, perikanan, pembangkit tenaga listrik,
dan lain-lain.
3) Relief dan tanah
Relief dan tanah sangat berpengaruh terhadap pemusatan penduduk, jaring-jaring lalu
lintas, ongkos angkutan, jenis pengangkutan, jenis usaha bidang pertanian, dan
kebudayaan.
4) Hasil tambang dan mineral
Ada tidaknya tambang, baik berupa batuan, mineral, atau gas alam dalam suatu
daerah menyebabkan perbedaan perhatian manusia terhadap daerah tersebut.

B. Pengaruh Unsur Biotik


Flora, fauna, dan manusia saling memerlukan. Flora dan fauna merupakan bahan
makanan, bahan pakaian, dan juga bahan bangunan bagi manusia. Flora dan fauna harus
dipelihara agar jangan sampai punah.
Dengan memahami tata geografi suatu daerah dapat diketahui ciri khas daerah
tersebut. Ciri khas yang dimaksud adalah keadaan alam (subur, tandus, dataran, atau
pegunungan), mata pencaharian dan bentuk kehidupan penduduk, pemusatan dan
persebaran penduduk, kebudayaan, serta kehidupan sosial.

C. Pengaruh Unsur Topologi


Pengaruh topologi meliputi letak, luas, bentuk dan batas suatu wilayah yang
berpengaruh terhadap unsur biotik.
1) Pengaruh letak
Untuk dapat mengetahui dengan baik keadaan geografis suatu tempat atau daerah,
telebih dahulu perlu kita ketahui letak tempat atau daerah tersebut di permukaan
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 1
bumi. Dengan mengetahui ini, kita dapat memahami berbagai hal yang menyangkut
daerah tersebut, seperti kehidupan penduduk di daerah tersebut, posisi daerah itu
terhadap tempat atau daerah lain, dan latar belakang sejarah serta berbagai pengaruh
yang pernah ada atau akan ada terhadap daerah tersebut.
a) Letak astronomis
Letak astronomis adalah letak suatu tempat dihubungkan dengan posisi garis
lintang dan garis bujur yang akan membentuk suatu titik koordinat. Indonesia
terletak di antara 6° 08’ LU - 11° 15’ LS dan 94° 45’ BT - 141° 05’ BT.
b) Letak geologis
Letak geologis adalah letak suatu daerah atau negara berdasarkan struktur batu-
batuan yang ada pada kulit bumi. Letak geologis Indonesa dapat terlihat dari
beberapa sudut formasi geologi, keadaan batuan dan jalur-jalur pegunungannya.
Formasi geologi Indonesia dibagi menjadi tiga zona geologi; (1) bagian utara
merupakan Paparan Sunda (Lempeng Asia); (2) bagian barat dan selatan
merupakan Paparan Sahul (lempeng Indo-Australia); (3) bagian timur merupakan
Lempeng Dasar Samudera Fasifik.
c) Letak geomorfologis
Letak geomorfologis adalah letak berdasarkan morfologi suatu tempat di muka
bumi. Letak geomorfologis Indonesia sangat bervariasi. Perbedaan letak
geomorfologis mempunyai pengaruh yang bermacam-macam, misalnya penduduk di
suatu tempat yang morfologinya berbukit atau terjal kepadatan penduduknya kecil.
d) Letak geografis
Letak geografis adalah letak suatu daerah dilihat dari kenyataanya di bumi atau
posisi daerah itu pada bumi dibandingkan dengan posisi daerah lain. Letak
geografisnya ditentukan oleh letak astronomis dan letak geologis. Secara geografis,
Indonesia terletak di antara Samudra Pasifik dan Samudra Hindia, di antara Benua
Asia dan Benua Australia, dan pada pertemuan dua rangkaian pegunungannya,
yaitu Sirkum Pasifik dan Sirkum Mediterania.
e) Letak maritim
Letak maritim adalah letak suatu tempat ditinjau dari sudut kelautan. Apakah
tempat itu dekat atau jauh dari laut serta apakah sebagian atau seluruhnya
dikelilingi oleh laut, dan sebagainya.
f) Letak ekonomis
Letak ekonomis adalah letak suatu negara ditinjau dari jalur dan kehidupan ekonomi
suatu negara terhadap negara lain. Letak ekonomis Indonesia kedudukannya sangat
baik karena terletak antara Benua Asia dan Australia ditambah dengan beberapa
tempat di sekitar Indonesia yang merupakan pusat lalu lintas perdagangan.
g) Letak sosiokultural
Letak sosiokultural adalah letak berdasarkan keadaan sosial dan budaya daerah
yang bersangkutan terhdap daerah di sekitarnya. Indonesia secara sosio-geografis
dan kultural terletak di persimpangan jalan antara Benua Asia dan Australia yang
terdiri dari berbagai bangsa yang menyebabkan budaya akulturasi budaya kaya dan
aneka ragam budaya.
2) Pengaruh luas dan bentuk
Pada umumnya suatu negara yang memiliki wilayah yang luas akan
memperoleh keuntungan lebih banyak daripada negara yang mempunyai wilayah
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 2
sempit. Negara yang luas akan memberikan ruang hidup yang lebih luas untuk
mengejar peningkatan kesejahteraan penduduk. Pembangunan ekonomi akan lebih
dimungkinkan terhadap iklim suatu tempat, dengan teknologi modern.
Negara Indonesia yang berbentuk kepulauan dikelilingi oleh laut-laut yang luas.
Pulau-pulaunya terdapat di daerah paparan atau laut dangkal. Pulau-pulau itu
merupakan pegunungan sisa dari pegunungan tua yang telah terkikis.
Luas seluruh wilayah Negara Indonesia adalah 9,8 juta km2, yang terdiri dari
lautan dan daratan yang berupa pulau-pulau besar dan kecil. Oleh karena itu,
Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia. Luas lautnya sekitar 7,9
juta km2 atau 81% dari luas seluruhnya dengan panjang garis pantai mencapai ±
81.497 km. Luas daratannya sekitar 1,9 juta km2 atau 19% dari luas seluruhnya.
Seluruh wilayah Indonesia terdiri atas 18.110 buah pulau (besardan kecil). Dari
seluruh pulau tersebut hanya 6.044 buah yang memiliki nama, sedangkan yang
berpenghuni (didiami manusia) hanya 931 buah.
3) Pengaruh batas
Ada dua batas, yaitu batas alam (lautan, pegunungan, sungai) dan batas
buatan (tembok, tugu, kawat berduri). Berbatasan dengan laut berarti perlu
memikirkan dan perencanaan terhadap pelabuhan, pertahanan, dan usaha perikanan.
Berbatasan dengan negara yang lebih maju akan lebih menguntungkan, karena akan
memacu pembangunan di Indonesia.
a) Batas wilayah Indonesia
 Sebelah utara : Serawak (Malaysia Timur), Singapura, Filipina
 Sebelah timur : Papua Nugini dan Samudra Pasifik
 Sebelah selatan : Australia dan Samudra Hindia
 Sebelah barat : Samudra Hindia
b) Batas wilayah udara
Indonesia menyatakan bahwa wilayah kekuasaan dirgantara atas ruang udara dan
antariksa termasuk GSO (Geo Stationer) dengan jarak ± 36.000 m/km. Tertuang
dalam pasal 30 ayat (c) UU No. 20 tahun 1982 tentang ketentuan pokok hankam
negara.
c) Batas wilayah perairan laut Indonesia
Perairan laut Indonesia berdasarkan Konvensi Hukum Laut Internasional di Jamaika
Tahun 1982 dibagi menjadi 3 bagian sebagai berikut :
(1) Batas laut teritorial, adalah 12 mil dari titik terluar sebuah pulau ke laut bebas.
Berdasarkan batas tersebut, negara Indonesia memiliki kedaulatan atas air,
bawah laut, dasar laut, dan udara di sekitarnya termasuk kekayaan alam di
dalamnya.
(2) Batas landas kontinen, sebuah negara paling jauh 200 mil dari garis dasar ke
laut bebas dengan kedalaman lebih dari 200 meter. Landasan kontinen adalah
dasar laut dari arah pantai ke tengah laut dengan kedalaman tidak lebih dari
200 meter.
(3) Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE), ditarik dari titik pantai sebuah pulau sejauh 200
mil. Dengan bertambahnya luas perairan Indonesia, maka kekayaan alam yang
terkandung di dalamnya bertambah pula. Oleh karena itu, Indonesia
bertanggung jawab untuk melestarikan dan melindungi sumber daya alam dari
kerusakan. Hingga kini wilayah laut Indonesia berbatasan dengan sepuluh
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 3
negara, yaitu Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, Vietnam, India, Papua
Nugini, Palu, Timor Leste, dan Australia. Banyak sengketa wilayah laut yang
terjadi, diantaranya kasus Pulau Sipadan dan Ligitan di Kalimantan Timur, yang
akhirnya jatuh ke negara Malaysia. Ini contoh pengalaman buruk Indonesia
karena tidak hanya pulau tersebut yang hilang, tetapi sumber daya alam
Indonesia. Untuk itu, diperlukan adanya pertahanan negara. Pertahanan negara
adalah segala usaha untuk mempertahankan kedaulatan negara, keutuhan
wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan keselamatan segenap bangsa
dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara.

2. KARAKTERISTIK WILAYAH DARATAN DAN PERAIRAN INDONESIA


Setiap provinsi di Indonesia memiliki ciri-ciri kenampakan alam yang berbeda-beda.
Kenampakan alam di Indonesia yang dapat dilihat pada peta adalah kenampakan alam
daratan dan perairan.

Kepulauan Raja Ampat

Kenampakan alam daratan berupa pegunungan, gunung, dataran rendah, dan


tanjung. Sedangkan kenampakan alam perairan berupa sungai, danau, laut, dan selat.
Berikut ini akan dijelaskan kenampakan alam wilayah Indonesia seperti pegunungan,
gunung, sungai, danau, laut, dan selat.
A. Karakteristik Wilayah Daratan
1) Pegunungan
Di pulau Sumatera terdapat deretan pegunungan yang memanjang. Pegunungan ini
disebut Pegunungan Bukit Barisan. Pulau Jawa dilalui pegunungan yang membentang
di daerah bagian barat, tengah, dan selatan. Masing-masing pegunungan ini diselingi
oleh dataran rendah dan lembah. Pegunungan yang terdapat di bagian selatan Pulau
Jawa pada umumnya merupakan pegunungan kapur. Di bagian utara Jawa Timur
terdapat jalur pegunungan kapur yang dikenal dengan deretan Pegunungan Kendeng.
Di daerah ini terdapat banyak tambang minyak bumi. Selain itu terdapat beberapa
pegunungan yang tedapat di Pulau Jawa, seperti Pegunungan Dieng, Pegunungan
Serayu, Pegunungan Kapur Utara (Jawa Tengah), Pegunungan Tengger (Jawa Timur),
dan Pegunungan Sewu (Yogyakarta).

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 4


Pegunungan Jayawijaya, Papua

Di Pulau Kalimantan terdapat pegunungan yang lebih tua dibandingkan dengan


pegunungan yang terdapat di Jawa dan Sumatera. Di pegunungan ini tidak terdapat
gunung api yang masih aktif, kecuali di Kalimantan Utara. Pegunungan yang terdapat
di Pulau Kalimantan antara lain Pegunungan Meratus (Kalimantan Selatan) serta
Pegunungan Schwaner dan Pegunungan Muller yang membatasi Provinsi Kalimantan
Barat dengan Kalimantan Tengah. Selain itu, terdapat Pegunungan Kapuas yang
membatasi Provinsi Kalimantan Barat dengan Malaysia Timur di sebelah utara.
Pegunungan Iban juga membatasi Provinsi Kalimantan Timur dengan Malaysia Timur di
sebelah utara.
Pegunungan yang terdapat di Sulawesi termasuk pegunungan yang cukup tinggi,
antara 2000-3500 meter. Pegunungan ini terdapat hampir di seluruh semenanjung
yang ada di Pulau Sulawesi. Adapun pegunungan yang terdapat di Sulawesi antara lain
Pegunungan Utambela (Gorontalo); Pegunungan Fenema dan Pegunungan Pompange
(Sulawesi Tengah); Pegunungan Quarles, Pegunungan Tineba, dan Pegunungan
Verbek (Sulawesi Selatan); Pegunungan Matarombea dan Pegunungan Tangkeleboke
(Sulawesi Tenggara).
Di Irian terdapat jalur pegunungan tinggi yang membujur ke arah timur dan barat.
Pegunungan yang terdapat di Irian banyak memiliki puncak yang sangat tinggi, antara
lain Pegunungan Sudirman dengan Puncak Jaya (5030 m) dan Puncak Trikora (4750
m), Pegunungan Jaya Wijaya dengan Puncak Mandala (4700 m) dan Puncak Yamin
(4506 m). Selain itu, juga terdapat Pegunungan Tamru.
2) Gunung
Anda tentu tahu nama-nama gunung yang terdapat di daerah tempat tinggal anda.
Gunung-gunung di Indonesia sangat banyak, baik yang berapi maupun yang tidak
berapi. Hampir semua pulau di Indonesia memiliki gunung. Gunung tertinggi di Pulau
Sumatera adalah Gunung Kerinci yang tingginya mencapai 3805 meter. Gunung
tertinggi di Pulau Jawa adalah Gunung Semeru yang tingginya mencapai 3676 meter.
Gunung tertinggi di Pulau Sulawesi adalah Gunung Rantekombola yang tingginya
mencapai 3456 meter. Adapun puncak tertinggi di Irian (Papua) adalah Puncak Jaya
yang mencapai 5030 meter. Puncak Jaya selalu diselimuti oleh salju abadi karena
begitu tinggi sehingga udara di atasnya sangat dingin sepanjang tahun.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 5


Gunung Semeru

3) Dataran Tinggi

Dataran Tinggi Dieng

Dataran tinggi sangat bermanfaat bagi manusia, terutama untuk daerah perkebunan
teh dan tempat peristirahatan. Ada beberapa dataran tinggi yang terdapat di
Indonesia, misalnya Dataran Tinggi Alas, Dataran Tinggi Karo, Dataran Tinggi Kerinci,
Dataran Tinggi Cianjur, Dataran Tinggi Dieng, Dataran Tinggi Bone, Dataran Tinggi
Muler, dan lain-lain.
4) Dataran Rendah

Dataran Rendah Ciasem


Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 6
Hampir semua wilayah provinsi di Indonesia memiliki daerah dataran rendah. Dataran
rendah sangat bermanfaat bagi manusia, terutama untuk pertanian, peternakan,
pemukiman, industri, perkebunan kelapa, perkebunan tebu, perkebunan tembakau,
dan lain-lain.
5) Sungai

Sungai Musi

Di Indonesia banyak sekali terdapat sungai, besar maupun kecil, panjang maupun
pendek. Sungai terbesar di Sumatera adalah Sungai Musi. Di atas Sungai Musi
terbentang sebuah jembatan yang sangat panjang. Di Pulau Jawa, ada juga sungai
yang terpanjang, yaitu Sungai Bengawan Solo. Sungai ini melintasi dua provinsi, yaitu
Jawa Tengah dan Jawa Timur. Di Kalimantan juga terdapat sungai yang terpanjang.
Sungai yang terpanjang di Kalimantan adalah Sungai Kapuas. Sungai Kapuas tidak saja
terpanjang di Pulau Kalimantan, tetapi juga di Indonesia. Di Papua terdapat sungai
terpanjang, yaitu Sungai Memberamo.
6) Danau

Danau Toba

Di Indonesia, terdapat cukup banyak danau. Di Pulau Sumatera terdapat Danau Laut
Tawar (Nangroe Aceh Darussalam), Danau Toba (Sumatera Utara), Danau Maninjau
dan Danau Singkarak (Sumatera Barat), Danau Kerinci (Jambi), Danau Tempe
(Sulawesi Selatan), Danau Poso (Sulawesi Tengah), Danau Sentani (Papua), Danau

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 7


Batur (Bali), Danau Segara Anak (Lombok), Danau Lebo (Sumbawa), serta Danau
Kelimutu (Nusa Tenggara Timur). Danau Kelimutu disebut juga Danau Tigawarna.
Danau terbesar di Indonesia adalah Danau Toba. Di tengah-tengah Danau Toba
terdapat Pulau Samosir. Danau Toba termasuk contoh daerah lembah depresi karena
tanahnya turun setelah terjadi letusan gunung api. Sedangkan Danau Kerinci, Danau
Ranau, dan Danau Maninjau terjadi akibat lembah puncak gunung yang terisi air hujan
(kaldera).

B. Karakteristik Wilayah Lautan


1) Laut

Laut Flores

Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki wilayah laut yang cukup luas. Semua
provinsi di Indonesia memiliki wilayah laut. Nama-nama laut yang terdapat di
Indonesia adalah Laut Jawa, Laut Sulawesi, Laut Banda, Laut Seram, Laut Maluku,
Laut Halmahera, Laut Arafuru, Laut Flores, Laut Sawu, dan Laut Timor. Selain itu, juga
terdapat Samudera Hindia. Samudera adalah laut yang sangat luas.
2) Selat

Selat Sunda

Selat digunakan sebagai sarana penyeberangan antarpulau. Banyak sekali selat yang
menghubungkan pulau-pulau di Indonesia. Selat-selat itu misalnya Selat Sunda, Selat
Karimata, Selat Bali, Selat Sape, Selat Bangka, dan Selat Berhala.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 8


3) Pantai

Pantai Kuta, Bali

Sebagian besar wilayah negara kita merupakan perairan, terutama laut, sehingga kita
memiliki wilayah pantai yang cukup luas. Kita mengenal beberapa pantai, misalnya
Pantai Ancol di Jakarta, Pantai Cermin di Sumatera Utara, Pantai Sanur dan Pantai Kuta
di Bali, Pantai Pelabuhan Ratu di Jawa Barat, Pantai Carita di Banten, Pantai Losari di
Sulawesi Selatan, Pantai Senggigi di Lombok, Pantai Maluk di Sumbawa Barat, Pantai
Losiana di Nusa Tenggara Timur, dan Pantai Korem di Papua.

3. PERKEMBANGAN JALUR TRANSPORTASI DAN PERDAGANGAN


INTERNASIONAL DI INDONESIA

A. Perkembangan Jalur Transportasi di Indonesia


1) Transportasi Air
Indonesia sebagai negara bahari, perahu dan kapal merupakan alat transportasi
penting sejak awal peradaban Nusantara. Tak heran, alat transportasi yang paling
banyak ragamnya di Indonesia adalah perahu dan kapal. Setiap daerah berpantai di
Indonesia memiliki jenis perahu tradisional dengan bentuk dan ornamen khas.
Misalnya, Pinisi dari Makasar, Sope dari Jakarta, Alut Pasa dari Kalimantan Timur,
Lancang Kuning dari Riau, Gelati dari Perairan Bali, dan Kora-kora dari Maluku.
Di beberapa daerah di Indonesia, misalnya Kalimantan, jalur penghubung utama
antarwilayah adalah sungai. Transportasi utama yang banyak digunakan adalah
perahu. Mulai dari perahu kecil yang disebut kelotok atau ketingting yang bisa memuat
10 penumpang, hingga bus air berupa perahu panjang (long boat) yang bisa
mengangkut puluhan penumpang.
2) Transportasi Darat
Pulau Jawa yang menjadi pusat perkembangan peradaban Nusantara sejak abad ke-4,
jalur perhubungan yang berkembang adalah jalur darat. Kuda banyak dipakai untuk
bepergian karena kekuatan dan kecepatannya. Alat transportasi yang berkembang pun
menggunakan jasa kuda, misalnya, kereta kuda yang kemudian berkembang menjadi
andong atau delman. Sedangkan untuk mengangkut barang, selain menggunakan jasa
kuda, juga ada pedati yang ditarik sapi atau kerbau.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 9


Awal masuknya transportasi darat modern di Indonesia dimulai pada masa
pendudukan Belanda, di pusat pemerintahannya saat itu yang berada di Batavia atau
Jakarta. Pemerintah Belanda membangun jalur kereta api dengan rute Batavia-
Buitenzorg (Bogor), tahun 1873. Sedangkan alat transportasi yang digunakan di dalam
kota adalah trem yang digerakkan oleh mesin uap. Trem merupakan angkutan massal
pertama yang ada di Jakarta. Pada 1910, Jakarta sudah mempunyai jaringan trem.
Tahun 1960-an, Presiden Sukarno memerintahkan penghapusan trem karena dianggap
tidak cocok lagi untuk kota sebesar Jakarta. Trem pun digantikan bus-bus besar. Untuk
transportasi jarak dekat, ada oplet dan becak. Ada pula bemo yang mulai dipakai sejak
tahun 1962. Tahun 1970-an, muncul helicak dan bajaj. Meski sudah dilarang
beroperasi, kita masih bisa menemukan beberapa jenis alat transportasi ini.
Saat ini, alat transportasi darat yang biasa dimanfaatkan masyarakat adalah bus dan
kereta listrik. Pemerintah pun berusaha mengembangkan transportasi massal yang
modern dan murah seperti bus Trans Jakarta. Di masa depan, rencananya akan ada
monorel yang lebih cepat dan canggih.
3) Transpostasi Udara
Sejarah transportasi udara di Indonesia terkait dengan sejarah kemerdekaan. Untuk
kemudahan transportasi, pada 1948, mantan presiden Soekarno membeli dua pesawat
tipe DC-3 dari Singapura. Pembelian pesawat tersebut didanai para pengusaha asal
Aceh. Wilayah Aceh kala itu merupakan bagian Indonesia yang belum tersentuh
Belanda.
Sebagai bentuk penghargaan kepada Aceh, dua pesawat tersebut dinamai RI-001
Seulawah Agam dan RI-002 Seulawah Inong. Pesawat tersebut melakukan
penerbangan pertama pada 26 Januari 1949 dengan rute penerbangan Calcutta-
Rangoon. Kedua pesawat tersebut menjadi cikal bakal perusahaan penerbangan
pertama tanah air yaitu Garuda Indonesia.
Industri penerbangan nasional dirintis tahun 1946 di Yogyakarta oleh tim Angkatan
Udara Republik Indonesia yang dipelopori Wiweko Soepono, Nurtanio Pringgoadisurjo,
dan J. Sumarsono. Salah satu hasil rancangannya adalah pesawat Si Kumbang yang
melakukan penerbangan pertama pada 1 Agustus 1954.
Pada 26 April 1976 industri pesawat terbang itu berkembang menjadi PT. Industri
Pesawat Terbang Nurtanio (IPTN) yang didirikan dengan DR. B.J. Habibie. Salah satu
hasil karya IPTN adalah prototipe pesawat turbo N-250 yang pertama kali terbang
selama 55 menit, pada 10 Agustus 1995. Namun industri pesawat terbang ini harus
berhenti karena kekurangan dana akibat krisis moneter pada 1997.

B. Perkembangan Perdagangan Internasional di Indonesia


Bagi kebanyakan negara berkembang, sektor perdagangan khususnya
perdagangan luar negeri memegang peranan penting dalam mendukung perekonomian
negara tersebut. Sektor perdagangan yang berbasis pada industrialisasi memegang
peranan kunci karena produk yang dihasilkan diharapkan mampu bersaing dengan produk
industri negara lain dalam pasar global. Kemajuan pembangunan sektor industri maupun
perdagangan diharapkan dapat memberikan kontribusi yang berarti bagi kemajuan
pembangunan pertumbuhan ekonomi.
Prestasi pembangunan dapat dinilai dengan berbagai macam cara dan tolak ukur,
baik dengan pendekatan ekonomi maupun dengan pendekatan non ekonomi. Salah satu
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 10
cara tolak ukur untuk menilai prestasi pembangunan tersebut adalah dengan melihat
tingkat pertumbyhan ekonomi daerah. Pada umumnya, laju pertumbuhan ekonomi suatu
negara ditunjukkan dengan menggunakan tingkat pertumbuhan PDB/PNB. Pertumbuhan
ekonomi diartikan sebagai kenaikan PDB/PNB tanpa memandang apakah kenaikan itu
lebih besar atau lebih kecil dari tingkat pertumbuhan penduduk atau apakah perubahan
stuktur ekonomi terjadi atau tidak. Suatu perekonomian baru dapat dinyatakan dalam
keadaan berkembang jika pendapatan perkapita menunjukkan kecenderungan jangka
panjang yang meningkat.
Stok modal atau investasi merupakan salah satu faktor penting dalam menentukan
tingkat pendapatan nasional. Kegiatan investasi memungkinkan suatu masyarakat terus
menerus meningkatkan kegiatan ekonomi dan kesempatan kerja, meningkatkan
pendapatan nasional dan taraf kemakmuran. Pada saat krisis ekonomi yang terjadi pada
akhir tahun 1997 dan awal tahun 1998, proses pembangunan ekonomi di Indonesia
terasa berhenti, bahkan pertumbuhan ekonomi negatif pada awal tahun 1998. Hal
tersebut mengakibatkan perkembangan pertumbuhan ekonomi nasional turun hingga 8%
selama tahun 1998, dan perekonomian nasional secara keseluruhan mengalami kontraksi
sebesar 12,64%.

1) Perkembangan Sektor Perdagangan di Indonesia


Tujuan reformasi perdagangan adalah membangun perekonomian yang
berorientasi perdagangan untuk mencapai tambahan ekspor di masa datang di atas
trend yang berlaku. Target jangka pendek dapat berupa menambah ekspor non-migas
pada 2009 dan terus berkembang untuk pencapaian target jangka menengah
selanjutnya pada tahun 2014. Di samping itu juga mengurangi ketergantungan
perdagangan luar negeri Indonesia kepada negara tertentu seperti Amerika Serikat,
sehingga keadaan ekonomi negera tersebut tidak terlalu memengaruhi perdagangan
dan ekonomi Indonesia.
Pemerintah perlu terus melakukan strategi perdagangan komprehensif yang
dapat:
a) Memberi peluang untuk pengembangan industri.
b) Memperbaiki akses Indonesia di pasar utama dunia.
c) Mendukung perdagangan internal dengan menghilangkan kendala (bottleneck)
infrastruktur dan hambatan regional dalam perdagangan internal dan antardaerah.
d) Menggalakkan dan mendiversifikasi produksi dan basis ekspor Indonesia ke wilayah
tujuan ekspor yang baru.
e) Memperbaiki formulasi dan koordinasi kebijakan perdagangan.
f) Mendukung kebijakan perdagangan, industri, dan pertanian yang akan disatukan
agar tercipta industri-industri berdaya saing.

Ada beberapa langkah pemerintah di bidang perdagangan antara lain:


a) Program Pemerintah mengenai harmonisasi tarif jangka menengah pada bulan
Februari 2006 menuju kepada tingkat tarif rendah dan standar, mengkhususkan
pada kerangka penurunan tarif periode 2005-2010.
b) Beberapa langkah non-tarif untuk kelompok produk pertanian.
c) Upaya perbaikan fasilitasi perdagangan.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 11


d) National and ASEAN Single Window (satu jendela layanan pengurusan dokumen
ekspor dan impor).
e) Penyempurnaan seluruh peraturan dengan melakukan upaya standarisasi proses
dokumentasi/bisnis menuju satu sistem.
f) Prosedur kepelabuhanan harus terintegrasi dengan prosedur pengurusan
perdagangan.
g) Terwujudnya penggunaan sistim dokumen on line dan elektronik.

2) Perdagangan Luar Negeri


Persaingan bisnis di era perdagangan bebas menunjukkan perkembangan yang
pesat sehingga seolah tidak ada batas antarnegara. Indonesia harus berkompetisi
dengan negara lain di bidang perdagangan, baik negara maju maupun negara
berkembang. Perdagangan bebas membuka peluang bagi produsen Indonesia untuk
menjual produknya ke luar negeri dan sebaliknya memberi pilihan produk yang lebih
banyak kepada masyarakat. Penganjur perdagangan bebas berargumen bahwa
liberalisasi menguntungkan semua negara dan keseluruhan ekonomi di dunia. Setiap
negara dapat berkonsentrasi untuk memproduksi barang tertentu dengan seefisien
mungkin untuk meningkatkan kapasitas ekonomi dunia.
Peran pemerintah diharapkan sangat sedikit dalam perdagangan bebas dan
seakan-akan ‘diharamkan’. Namun demikian, perdagangan bebas antar-negara yang
tidak terkontrol oleh peran pemerintah dan negara dapat berakibat pada keadaan
dimana pengusaha dalam negeri terutama sektor Usaha Kecil dan Menengah semakin
terpuruk karena berkompetisi dengan pengusaha dari negara maju. Untuk itu tetap
diperlukan peran pemerintah dan kalangan dunia usaha untuk menciptakan iklim usaha
yang kondusif, agar semua pelaku usaha dapat tetap bertahan dan bersaing satu sama
lain secara sehat.
Sistem perdagangan bebas meminta setiap negara membuka akses yang adil
dan tidak diskriminatif terhadap satu sama lain. Akses terbuka ini menjadi tertutup jika
terjadi ketimpangan teknologi dan informasi perdagangan sehingga dunia usaha
negara berkembang seperti Indonesia menjadi dirugikan.
Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk dan daya beli yang
terus meningkat sehingga menghasilkan potensi pasar yang sangat besar dan menarik
minat pelaku usaha di luar negeri untuk masuk dan mengembangkan pasar. Banyak
perusahaan baru bermunculan dan para investor asing mulai menanamkan modalnya
dan meramaikan kompetisi bisnis di Indonesia. Pengusaha dalam negeri bersaing
dengan rekannya dari negara lain. Demikian pula, dalam berbisnis di luar negeri
pengusaha Indonesia dapat ikut serta mengambil bagian. Kalau di dalam negeri
pengusaha Indonesia sukar bersaing dengan pengusaha asing, maka dalam
perdagangan dengan negara lain akan lebih berat untuk pengusaha Indonesia.
Untuk dapat bersaing pada tingkat perdagangan dunia, maka dunia usaha
dalam negeri harus tumbuh kuat. Untuk cepat tumbuh kuat tentu salah satunya
diperlukan kebijakan pemerintah yang menguntungkan pengusaha dalam negeri.
Meskipun perdagangan bebas berarti tidak ada batas negara, kebijakan yang
menguntungkan masih dapat diciptakan dengan syarat tidak melawan hukum
perdagangan bebas dunia.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 12


Kebijakan yang menguntungkan pengusaha dalam negeri dilakukan oleh
negara maju sebagaimana sikap negara industri maju yang secara tidak langsung
melakukan proteksi terhadap industri dalam negerinya melalui berbagai isu seperti isu
lingkungan hidup, ketenagakerjaan dan lain-lain. Menghadapi perdagangan bebas
dunia, maka kalangan dunia usaha juga perlu untuk mengambil sikap dalam menjaga
keseimbangan dunia usaha dalam negeri dan luar negeri.

4. POTENSI DAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA KELAUTAN INDONESIA


A. Potensi Sumberdaya Pesisir dan Laut di Indonesia
Indonesia terkenal sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, dengan potensi
sumberdaya laut dan pesisir yang sangat menjanjikan. Wilayah pesisir dan lautan
merupakan wilayah yang memiliki arti penting secara ekonomi dan politik bagi kehidupan
masyarakat di Indonesia sejak dahulu. Sumberdaya di wilayah pesisir merupakan
penopang hidup bagi masyarakat yang hidup di pesisir untuk memperoleh makanan, kayu
bakar, bangunan, dan fungsi lainnya.
1) Potensi terumbu karang
Ikawati et al. (2001) dalam Gianto (2007), mengatakan, salah satu dari sekian
banyak ekosistem yang dimiliki Indonesia adalah ekosistem terumbu karang.
Selanjutnya kurang lebih 14% terumbu karang dunia berada di Indonesia yakni
mencapai luas sekitar 75.000 Km2. Terumbu karang mempunyai fungsi yang penting,
antara lain sebagai penahan ombak dan pelindung pantai dari abrasi, tempat
berkumpul dan berkembang biaknya ikan-ikan dan biota laut lain yang merupakan
sumber protein dan sumber bahan obat. Manuputty (2008) melaporkan, terumbu
karang juga memiliki fungsi sebagai tempat rekreasi bawah air dengan panorama
keindahan bawah air yang menarik yang berbeda dengan di darat, oleh karena itu
ekosistem terumbu karang memiliki nilai ekonomis yang tinggi. Konferensi kelautan
dunia (WOC) yang berlangsung di Manado, Sulawesi Utara 11-15 Mei 2009
menyepakati bahwa untuk mengurangi bencana akibat perubahan iklim tentu harus
dihindari dengan mengurangi tingkat emisi karbon. Negara-negara berkembang mesti
menjaga kelestarian laut dan hutan sebagai paru-paru dunia. Potensi terumbu karang
di Indonesia sebagai paru-paru dunia di dasar laut bahwa untuk mengatasi perubahan
iklim pengaruh emisi karbon sangat besar (Protopo, 2009).

2) Potensi perikanan
Sektor perikanan, potensi perikanan Indonesia secara keseluruhan mencapai 65 juta
ton, terdiri 7,3 juta ton pada sektor perikanan tangkap khususnya ikan-ikan pelagis
dan 57,7 juta ton pada sektor perikanan budidaya (Kusuma, 2004). Sektor budidaya
biota laut yang di budidaya seperti ikan belanak, ikan kakap putih, udang, kepiting
bakau, dan teripang. Tingkat konsumsi ikan penduduk Indonesia mencapai 20,18 kg
perkapita pertahun, dan mengalami peningkatan 4,5% pertahun (Dahuri, 2003).
Tingkat konsumsi dan permintaan ikan dunia cenderung meningkat. Sejak tahun 1990,
dunia sebenarnya telah mengalami kekurangan pasokan ikan diperkirakan sebesar
19,6 juta ton pada tahun 2000; 37,5 juta ton pada tahun 2010 dan 62,4 juta ton pada
tahun 2020 (FAO, 2000). Hingga saat ini Indonesia menempati urutan ke-12 sebagai
Negara pengekspor produk perikanan di bawah posisi Thailand dan Vietnam (Kusuma,
2004). Potensi perikanan Indonesia yang mencapai 65 juta ton sebenarnya cukup
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 13
untuk mencukupi kebutuhan ikan dalam negeri dan kebutuhan ikan dunia. Indonesia
mempunyai potensi ikan yang banyak tetapi banyak ikan juga dicuri oleh nelayan-
nelayan asing dan alat tangkap nelayan Indonesia masih banyak yang kurang
mendukung sehingga potensi ikan di Indonesia belum dikelola dengan baik.

3) Potensi rumput laut


Rumput laut merupakan salah satu sumberdaya kelautan yang telah dikenal sejak
puluhan atau bahkan ratusan tahun di indonesia bahkan mancanegara. Umumnya
rumput laut digunakan sebagai bahan makanan dan minuman, namun seiring dengan
perkembangan iptek dewasa ini rumput laut dapat dikembangkan dan dimanfaatkan
dalam berbagai macam industri misalnya tekstil, kosmetik dan industri kefarmasian
(Syafikri, 2009). Rumput laut yang banyak dimanfaatkan adalah dari jenis ganggang
merah (Rhodophyceae) karena mengandung agar-agar, keraginan, porpiran, furcelaran
maupun pigmen fikobilin (terdiri dari fikoeretrin dan fikosianin) yang merupakan
cadangan makanan yang mengandung banyak karbohidrat. Ada juga yang
memanfaatkan jenis ganggang coklat (Phaeophyceae). Ganggang coklat ini banyak
mengandung pigmen klorofil a dan c, beta karoten, violasantin dan fukosantin,
pirenoid, dan lembaran fotosintesa (filakoid). Selain itu ganggang coklat juga
mengandung cadanganmakanan berupa laminarin, selulose, dan algin. Selain bahan-
bahan tadi, ganggang merah dan cokelat banyak mengandung yodium (Prabowo,
2007).

4) Potensi hutan mangrove


Indonesia mempunyai salah satu hutan mangrove yang terluas di dunia yaitu sekitar
4,25 juta ha sebelum tahun 1969. Luas ekosistem mangrove di Indonesia mencapai
75% dari total mangrove di Asia Tenggara, atau sekitar 27% dari luas mangrove di
dunia. Kekhasan ekosistem mangrove Indonesia adalah memiliki keragaman jenis yang
tertinggi di dunia (Dahuri, 2002 dalam Kusuma, 2002). Kusuma (2002) menjelaskan,
mangrove merupakan sumberdaya alam yang dapat dipulihkan (renewable resources
atau flow resources) yang mempunyai manfaat ganda (manfaat ekonomis dan
ekologis). Manfaat ekonomis diantaranya terdiri atas hasil berupa kayu (kayu bakar,
arang, kayu konstruksi, dan lain-lain) dan hasil bukan kayu (hasil hutan ikutan dan
pariwisata). Kawaroe (2001) menyebutkan manfaat ekologis, yang terdiri atas berbagai
fungsi lindungan baik bagi lingkungan ekosistem daratan dan lautan maupun habitat
berbagai jenis fauna, di antaranya: sebagai proteksi dari abrasi atau erosi, gelombang
atau angin kencang, tsunami, pengendali intrusi air laut, habitat berbagai jenis fauna,
sebagai tempat mencari makan, memijah dan berkembang biak berbagai jenis ikan
dan udang, pembangun lahan melalui proses sedimentasi, pengontrol penyakit malaria,
memelihara kualitas air, penyerap CO2 dan penghasil O2 yang relatif tinggi dibanding
tipe hutan lain.

5) Potensi padang lamun


Di Indonesia, lamun yang ditemukan terdiri atas tujuh marga, dari 20 jenis lamun yang
dijumpai di perairan Asia Tenggara, 12 di antaranya dijumpai di Indonesia. Penyebaran
padang lamun di Indonesia cukup luas, mencakup hampir seluruh perairan Nusantara
yakni Jawa, Sumatera, Bali, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara, dan Papua.
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 14
Jenis Thalassiahemprichii merupakan yang paling dominan di Indonesia (Husein,
2005). Sebagaimana terumbu karang, padang lamun menjadi menarik karena
wilayahnya sering menjadi tempat berkumpul berbagai flora dan fauna akuatik lain
dengan berbagai tujuan dan kepentingan (Arlyza, 2007). Di padang lamun juga hidup
alga (rumput laut), kerang-kerangan (moluska), beragam jenis Echinodermata
(teripang-teripangan), udang, dan berbagai jenis ikan. Ikan-ikan amat senang tinggal
di padang lamun. Ada jenis ikan misalnya yang sepanjang hayatnya tinggal di padang
lamun, termasuk untuk berpijah, tetapi beberapa jenis lain memilih tinggal sejak usia
muda (juvenil) hingga dewasa, kemudian pergi untuk berpijah di tempat lain. Ada juga
yang hanya tinggal selama juvenil, sebagian lagi memilih tinggal hanya sesaat. Penyu
hijau (Chelonia mydas) dan ikan duyung atau dugong (Dugong dugon) adalah dua
hewan ‘pencinta berat’ padang lamun, yang merupakan beberapa contoh hewan laut
yang cukup banyak dijumpai. Boleh dikatakan, dua hewan ini amat bergantung pada
lamun, kebergantungan kedua hewan ini terhadap lamun karena tumbuhan tersebut
merupakan sumber makanan penyu hijau dan dugong. Penyu hijau biasanya
menyantap jenis lamun Cymodoceae, Thalassia, dan Halophila, sedangkan dugong
senang memakan jenis Poisidonia dan Halophila. Dugong mengkonsumsi lamun
terutama bagian daun dan akar rimpangnya karena dua bagian ini memiliki kandungan
nitrogen cukup tinggi (Aswandi, 2008). Wilayah pesisir dan laut Indonesia telah
menjadi tumpuan harapan dimasa depan baik untuk pemenuhan kebutuhan bangsa
dan dunia. Harus disadari bahwa sumberdaya kelautan kalau tidak dikelola dengan
baik akan mengalami kerusakan dan kerugian yang besar. Agar bisa mengelola
sumberdaya kelautan secara berkelanjutan salah satu faktor penting adalah perlu
menguasai sains dan teknologi secara terpadu.

B. Eksploitasi Sumberdaya Laut di Indonesia


Sensus penduduk yang berlangsung pada bulan Mei tahun 2010, dari biro stastitik
memperkirakan jumlah penduduk indonesia akan mencapai 231 juta orang, atau naik 29
juta orang dibandingkan hasil pendataan sensus penduduk tahun 2000 lalu yang tercatat
sebanyak 202 juta orang (Santoso & Martina, 2009). Bertambahnya penduduk bisa
berdampak positif atau negatif terhadap pemanfaatan sumberdaya hayati perairan.
Peningkatan populasi manusia, berdampak pada meningkatnya pola konsumsi merupakan
ancaman terhadap keanekaragaman hayati (Indrawan et al. 2007).
Wilayah pesisir memiliki arti strategis karena merupakan wilayah peralihan antara
ekosistem darat dan laut, serta memiliki potensi sumberdaya alam dan jasa-jasa
lingkungan yang sangat kaya (Anonim, 2007). Sugiarti et al (2000) mengatakan,
kekayaan sumberdaya laut tersebut menimbulkan daya tarik bagi berbagai pihak untuk
memanfaatkan sumberdayanya dan berbagai instansi untuk meregulasi pemanfaatannya.
Kekayaan sumberdaya pesisir, meliputi pulau-pulau besar dan kecil sekitar 17.500 pulau,
yang dikelilingi ekosistem pesisir tropis, seperti hutan mangrove, terumbu karang, padang
lamun, berikut sumberdaya hayati dan non-hayati yang terkandung di dalamnya. Akan
tetapi, kekayaan sumberdaya pesisir tersebut telah atau sedang mengalami kerusakan.
Sejak awal tahun 1990, fenomena degradasi biogeofisik sumberdaya pesisir semakin
berkembang dan meluas. Laju kerusakan sumberdaya pesisir telah mencapai tingkat yang
mengkhawatirkan, terutama pada ekosistem mangrove, terumbu karang, dan estuary
atau muara sungai.
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 15
Dahuri (2003) menyebutkan berdasarkan faktor utama yang mengancam
kelestarian sumberdaya keanekaragaman hayati pesisir dan lautan adalah:
1) Pemanfaatan berlebihan (over exploitation) sumberdaya hayati.
Ketika tingkat usaha pemanfaatan kelestarian sumber daya hayati, akan tercipta
tingkat pemanfaatan yang berlebihan. Salah satu sumberdaya laut yang telah
dieksploitasi secara berlebihan adalah sumberdaya perikanan.
2) Penggunaan teknik dan peralatan penangkapan ikan yang merusak lingkungan.
Pengunaan bahan peledak, bahan beracun (sodium dan potassium sianida) dan pukat
harimau dapat memusnahkan organisme dan merusak lingkungan.
3) Perubahan dan degradasi fisik habitat
Kerusakan fisik pada habitat ekosistem pesisir dan laut di Indonesia telah terjadi pada
ekosistem terumbu karang, padang lamun, estuari dan hutan mangrove. Hutan
mangrove diberbagai daerah di Indonesia telah mengalami penurunan luas dari tahun
ke tahun. Degradasi tersebut akibat adanya konversi hutan mangrove untuk lahan
tambak, pertanian, pemukiman, pelabuhan, dan industri.
4) Pencemaran
Sebagian besar bahan pencemar yang ditemukan di laut berasal dari kegiatan
manusia. Sumber pencemaran terdiri dari industri, limbah cair pemukiman, limbah cair
perkotaan, per-tambangan, pelayaran, pertanian, dan perikanan budidaya.
5) Introduksi spesies asing
Adanya introduksi spesies-spesies asing ke dalam suatu ekosistem dapat menjadi
ancaman bagi keanekaragaman hayati di daerah pesisir dan laut. Hasil penelitian yang
dilakukan Amerika dan Australia menunjukkan bahwa di dalam air ballast kapal pada
setiap perjalanan kapal ditemukan lebih dari 50 jenis asing yang terdiri dari fitoplanton
dan zooplankton. Bila air ballast tersebut dibuang, bahan pencemar biotik tersebut
akan memasuki perairan, sehingga mengakibatkan struktur komunitas, baik
fitoplankton maupun zooplankton berubah.
6) Konversi kawasan lindung perlindungan laut.
Pembangunan wilayah pesisir dan laut mempunyai ruang lingkup yang luas, meliputi
banyak aspek dan faktor. Beberapa aspek yang perlu diperhatikan adalah aspek
ekologis, sosial, budaya, ekonomi, politik serta pertahanan dan keamanan. Beberapa
sektor yang terkait secara langsung maupun tidak langsung, dengan kawasan
pemukiman, indutri, rekreasi, dan pariwisata, transportasi, budidaya tambak, serta
kehutanan dan pertanian. Sering kali kegiatan pembangunan tidak memperhatikan
aspek ekologis (kelestarian lingkungan), melainkan hanya memperhatikan aspek
ekonomis. Beberapa ancaman yang telah diuraikan sebelumnya merupakan faktor
utama penyebab terjadinya degradasi lingkungan di wilayah pesisir dan laut. Terdapat
lima alasan kehidupan di wilayah pesisir dan laut berisiko terhadap keanekaragaman
hayati laut, pertama, tingkat kepadatan penduduk yang tinggi dan kemiskinan; kedua,
tingkat konsumsi yang berlebihan dan penyebaran sumberdaya yang tidakmerata;
ketiga, kelembagaan; keempat, kurangnya pemahaman tentang ekosistem alam; dan
kelima, kegagalan sistem ekonomi dan kebijakan dalam menilai ekosistem alam.

C. Konservasi Sumberdaya Perairan di Indonesia


Minat masyarakat umum untuk melindungi keanekaragaman hayati di dunia
semakin meningkat dalam beberapa dekade ini (Stanis & Nurbambang, 2007). Baik
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 16
ilmuwan maupun masyarakat umum, kini memahami bahwa kita hidup dalam periode
pemusnahan keaneka-ragaman hayati yang luar biasa (Indrawan et al. 2007). Pemerintah
Indonesia juga menaruh perhatiaan yang sangat besar terhadap penyelamatan
keanekaragaman hayati perairan. Bukti keseriusan pemerintah dalam melindungi
keanekaregaman hayati adalah dengan dikeluarkannya UU No. 31 Tahun 2004 tentang
perikanan, dan UU No. 27 tahun 2007 tentang pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-
pulau kecil serta peraturan pemerintah No. 60 Tahun 2007 tentang konservasi
sumberdaya ikan, kewenangan pengelolaan Kawasan Suaka Alam dan kawasan
pelestarian alam (Anonim, 2009b).
Pendekatan pembangunan dan perencanaan wilayah yang dilakukan secara
sektoral tidak membuahkan hasil dalam mencapai pemanfaatan ekosistem pesisir dan
lautan secara berkelanjutan. Alternatif yang lebih baik adalah melalui pendekatan
pengelolaan pesisir secara terpadu. Pengelolaan pesisir secara terpadu didefinisikan
sebagai suatu proses yang dinamis secara terus menerus, dimana segala keputusan
dibuat untuk penggunaan yang berkelanjutan, pembangunan dan perlindungan terhadap
daerah serta sumberdaya pesisir dan laut (Indra, 2008).
Alternatif pembangunan yang lain yaitu pengelolaan sumberdaya berbasis
masyarakat dapat didefinisikan sebagai proses pemberi wewenang, tanggung jawab, dan
kesempatan kepada masyarakat untuk mengelola sumberdaya lautnya, keinginan, dan
tujuan serta aspirasinya (Viktor & Nikijuluw, 2001). Secara garis besar ada lima prinsip
dasar yang penting dalam pengelolaan berbasis masyarakat yaitu, pem-berdayaan,
pemerataan akses dan peluang, ramah lingkungan dan lestari, pengakuan terhadap
pengetahuan dan kearifan tradisional, kesetaraan gender (COREMAP-LIPI, 2001).
Masyarakat adat di Indonesia umumnya telah mengenal dan memiliki kearifan
lokal dalam mengelola sumberdaya perikanan di wilayahnya (Karubaba et al. 2001).
Kearifan lokal muncul, sebagai interaksi dari masyarakat terhadap keterbatasan dan
kelangkaan sumberdaya perikanan akibat meningkatnya kebutuhan dan akses
pemanfaatannya. Beberapa studi menunjukkan bahwa masyarakat adat di Indonesia
secara tradisional telah berhasil dalam menjaga dan memperkaya keanekaragaman hayati
melalui praktek konservasi tradisional (Patinama, 2009). Aturan adat dalam mengelola
sumberdaya oleh masyarakat tradisional sangat penting sehingga rasa kepedulian dalam
melestarikan sumberdaya bersumber dari dalam diri masyarakat. Adanya rasa kepemilikan
terhadap sumberdaya perikanan dalam wilayah adatnya mendorong masyarakat untuk
bertanggungjawab dalam memanfaatkan sumberdaya secara bijaksana (Kaimuddin,
2008).
Keanekaragaman hayati laut merupakan sumberdaya alam yang dapat
diperbaharui, artinya jika kita manfaatkan dengan cara-cara yang ramah lingkungan
(berdasarkan pada prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan), pembangunan ekonomi
berbasiskan keanekaragaman hayati laut dapat berlangsung secara kesinambungan.
Disinilah keyakinan kita mendapatkan pembenaran, bahwa pembanguan ekonomi
berbasis sumberdaya alam dapat diselamatkan kembali, termasuk keanekaragaman hayati
laut. Pengelolaan keanekaragaman hayati laut secara tepat dan benar dapat
menghantarkan Indonesia menuju cita-cita luhurnya, yakni bangsa yang adil dan
sejahtera.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 17


D. Menuju Poros Maritim Dunia
Secara geo-politik dan geo-strategis, Indonesia terletak di antara dua benua, Asia
dan Australia dan dua samudera, Hindia dan Pasifik yang merupakan kawasan paling
dinamis dalam percaturan dunia baik secara ekonomi dan politik. Posisi strategis tersebut
menempatkan Indonesia memiliki keunggulan sekaligus ketergantungan yang tinggi
terhadap bidang kelautan, dan sangat logis jika ekonomi kelautan (kemaritiman) dijadikan
tumpuan bagi pembangunan ekonomi nasional.
Potensi perikanan laut Indonesia yang cukup besar perlu dimanfaatkan secara
efisien untuk dapat meningkatkan devisa dari sektor kelautan. Akan tetapi dengan
menurunnya jumlah populasi ikan di laut akibat terganggunya ekosistem laut seperti
pencemaran, peningkatan keasaman air laut, dan eksploitasi berlebihan serta diikuti
dengan meningkatnya harga bahan bakar minyak (BBM) menjadikan hasil tangkapan ikan
dan pendapatan nelayan Indonesia menurun belakangan ini.
Selain kapal-kapal nelayan, perairan Indonesia juga ramai dengan kapal-kapal
pengangkut hasil tambang. Kapal-kapal ini mengangkut hasil tambang dari pelabuhan
lokasi penambangan menuju pelabuhan-pelabuhan lain di Indonesia bahkan ke luar
negeri. Tidak sedikit upaya pengawasannya terhadap kapal-kapal pengangkut ini,
meskipun hal ini telah diatur oleh Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral RI.
Ditambah lagi dengan kapal-kapal pengangkut kontainer baik antar pulau maupun antar
negara, serta kapal pelayaran domestik.
Pada tataran lain, pengakuan internasional terhadap keberadaan wilayah perairan
Indonesia meliputi 4 hal yaitu perairan nusantara, laut teritorial, batas Landas Kontinen,
dan batas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE). Dengan menyadari betapa luasnya wilayah laut
yang dimiliki oleh Indonesia ditambah dengan posisi silangnya yang sangat strategis, hal
ini seharusnya dapat memberikan dampak yang positif bagi Indonesia. Namun, dalam
konteks ekonomi, Indonesia belum mampu memanfaatkan selat strategis seperti Selat
Malaka dan 3 Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) sebagai sumber pendapatan negara,
melalui pengembangan berbagai aktivitas ekonomi.
Dalam pengembangan negara maritim, Indonesia harus memiliki visi ”outward
looking” didasarkan pada peraturan internasional yang dimungkinkan untuk mendapatkan
sumberdaya alam laut secara global maupun mengembangkan kekuatan armada laut
nasional untuk dapat menguasai pelayaran internasional dengan menciptakan daya saing
sehingga kapal-kapal berbendera Indonesia menguasai pelayaran internasional dan
memiliki kekuatan laut (sea power) yang unggul.
Pemerintah Indonesia belum mampu melakukan pengembangan pelabuhan-
pelabuhan yang kompetitif, efisien dan maju di segenap wilayah Indonesia. Akibatnya,
peningkatan perdagangan dunia melalui aktivitas ekonomi di seluruh kepulauan maupun
jalur ALKI belum dapat dimanfaatkan secara optimalbagi pertumbuhan kemakmuran.
Padahal wilayah laut Indonesia memiliki peranan penting dalam lalu lintas laut, selain
memiliki sumber daya alam yang sangat melimpah.
Diantaranya dapat dimanfaatkan sebagai obyek pariwisata dengan potensi-potensi
laut seperti ikan, terumbu karang, dan biota-biota laut lainnya, atau bahkan harta karun
bekas kapal yang tengelam beratus tahun lalu. Namun, selama beberapa dekade,
Indonesia belum dapat melihat kembali pentingnya potensi laut, seperti pada zaman
kejayaan di masa lalu. Banyak potensi-potensi kelautan Indonesia yang belum
termanfaatkan secara optimal, bahkan yang lebih tragis malah membiarkan bangsa asing
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 18
untuk menguasai dan memanfaatkannya. Padahal di masa lalu, bangsa Indonesia pernah
jaya dalam kemaritiman.
Indonesia adalah salah satu negara yang memiliki wilayah laut yang cukup luas,
namun dalam hal penjagaannya cukup menghawatirkan, ditambah dengan terlalu banyak
instansi yang berwenang dan memiliki tugas yang sama di wilayah perairan Indonesia.
Salah satu bentuk keseriusan suatu negara untuk menjaga wilayah perairannya yaitu
dengan menata rapi dan kokoh dalam menjaga perairannya. Hingga saat ini Indonesia
memiliki 12 instansi (ditambah BAKAMLA menjadi 13), bertugas di wilayah perairan
dengan tugas yang sama, serta berbagai macam aspek pendukung seperti kapal dan alat
navigasinya yang tidak saling mendukung.
TNI AL, tugas utamanya adalah pertahanan, penegakan hukum di perairan pantai
dan pelabuhan merupakan wewenang Polisi (Polair) dan Syahbandar sebagai otoritas
tertinggi di pelabuhan. Berbagai instansi yang berkepentingan di bidang maritim antara
lain, KPLP, Polisi Perairan, Quarantine, Custom, Imigrasi dan sebagainya. Akibatnya
terjadi tumpang tindih penegakan hukum di bidang maritim. Di dalam undang-undang
pelayaran Nomor 17 Tahun 2009, tertera jelas bahwa otoritas tertinggi di pelabuhan
adalah Syahbandar. TNI AL berhak melakukan penegakan hukum di daerah ZEE,
sementara 12 mil dari garis pantai merupakan wewenang Polisi Perairan dan KPLP.
Pengaturan keselamatan dan keamanan transportasi di laut dilaksanakan oleh
Kementerian Perhubungan melalui UU Nomor 17 Tahun 2009 tentang Pelayaran. Ini juga
dilakukan sebagai implementasi amanat Konvensi Hukum Laut 1982 dan Konvensi
Internasional di Bidang Maritim. Oleh sebab itu, kapal perikanan yang termasuk dalam
kriteria kapal niaga harus tunduk kepada hukum yang mengatur tentang kapal niaga,
termasuk pula yang menyangkut masalah keselamatan dan keamanan pelayaran yang
pembinaannya merupakan tanggung jawab Kementerian Perhubungan.
Posisi Indonesia secara geo-politik dan geo-strategis harus didukung dengan
kedaulatan penuh terhadap wilayah NKRI secara nyata, sehingga batas-batas wilayah
dengan negara tetangga dapat secara nyata dikuasai oleh Indonesia melalui penguasaan
yang efektif dan ”sea power” yang unggul. Keadaan tersebut juga harus diperkuat
kemampuan mempertahankan diri dari segenap ancaman baik dari dalam maupun dari
luar melalui kemampuan maritime security yang disegani secara global.
Geo-strategis Indonesia diperkuat dengan geo-politik, geo-fisik, geo-ekosistem,
geo-ideologi, geo-ekonomi serta keunggulan kewilayahan yang dimiliki maupun wilayah
laut lainnya yang dapat dikuasai sesuai hukum nasional maupun internasional yang
berlaku, harus menjadi kekuatan bangsa Indonesia menjamin tercapainya
keberlangsungan kehidupan, kemajuan, kemandirian dan kemakmuran bangsa, dan
negara Indonesia.
Posisi strategis wilayah Indonesia seharusnya dapat memberikan keunggulan
secara geo-ekonomi melalui kemampuan mengelola dan memanfaatkan secara
berkelanjutan sehingga menghasilkan kesejahteraan bagi masyarakat. Hingga kini,
penguasaan, pengelolaan dan pemanfaatan yang dilakukan tidak secara terpadu antara
kawasan darat dan laut dalam wilayah NKRI serta kemampuan memanfaatkan aktivitas
global yakni pelayaran dan perdagangan global ditambah dengan eksploitasi sumberdaya
tidak dilakukan secara optimal.
Wilayah perairan Indonesia ramai dengan aktivitas pelayaran, baik domestik
maupun internasional. Tercatat, jumlah kunjungan kapal di seluruh pelabuhan mengalami
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 19
fluktuasi, meskipun secara umum mengalami trend positif. Dalam kurun waktu 20 tahun
terakhir (1995-2015) di beberapa pelabuhan strategis telah mengalami peningkatan
jumlah kunjungan kapal lebih dari 45 persen. Tidak hanya itu, penambahan jumlah gross
ton kapal juga mengalami peningkatan lebih dari 50 persen. Hal ini menunjukkan bahwa
ukuran kapal yang berlayar di perairan Indonesia semakin bertambah besar dan nilai
perdagangan melalui jasa perhubungan laut semakin meningkat.
Namun secara garis besar, prestasi ekonomi di sektor maritim Indonesia hanya
mencapai tiga persen. Hal ini menandakan bahwa pembangunan sektor maritim di
Indonesia masih sarat dengan “kelemahan”. Misalnya persoalan infrastruktur yang
berdampak pada kerugian di berbagai sisi sehingga menimbulkan multiplier effect yang
besar. Kerugian yang langsung terlihat adalah besarnya biaya produksi yang berasal dari
ongkos logistik. Padahal ongkos logistik memiliki kontribusi sekitar 20 hingga 30 persen
dari total biaya produksi. Sebagai contoh, biaya pengangkutan kontainer barang impor
dari Singapura, China, atau Hong Kong ke Indonesia masih lebih murah daripada biaya
pengangkutan kontainer barang dari Jawa ke Sumatera, Kalimantan, atau Sulawesi.
Selisihnya bisa mencapai US$ 300 per kontainer. Ini yang membuat banjirnya barang
impor di Indonesia menjadi lebih murah ketimbang produk lokal.
Pemerintah Inonesia harus segera mengubah paradigma pembangunan, sebab
ekonomi maritim menyimpan potensi besar dalam menggerakkan perekonomian nasional.
Mulai dari sektor perikanan, pertambangan dan energi, pariwisata bahari, perhubungan
laut, sumber daya pulau-pulau kecil, sumber daya non-konvensional, industri sampai
dengan jasa maritim. Apalagi ke depan ekonomi maritim semakin strategis seiring dengan
pergeseran pusat ekonomi dunia dari bagian Atlantik ke Asia-Pasifik. Hal ini sudah terlihat,
bahwa aktivitas 70 persen perdagangan dunia berlangsung di kawasan Asia-Pasifik.
Secara detail 75 persen produk dan komoditas yang diperdagangkan dikirim melalui laut
Indonesia dengan nilai sekitar 1.300 triliun dolar AS per tahun.
Perlahan namun tampak pasti, pada era pemerintahan Presiden Joko Widodo,
mulai terbuka implementasi mengenai gagasan tol laut dan poros maritim. Dimana, tol
laut dan poros maritim diwujudkan dengan menyiapkan infrastruktur pelabuhan dan
penyeberangan. Karena dengan infrastruktur pelabuhan dan penyeberangan yang
memadai dan terkelola dengan manajemen yang efisien, maka nantinya arus barang dan
jasa serta orang akan lebih baik. Langkah-langkah yang akan ditempuh untuk
mewujudkan gagasan tersebut mulai disampaikan dan publik mulai terbuka
pemahamannya. Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Bappenas telah
mendesain konsep tol laut yang dicetuskan Presiden Joko Widodo, dengan 24 pelabuhan.
Pelabuhan sebanyak itu terbagi atas pelabuhan yang menjadi hubungan internasional,
pelabuhan utama dan pelabuhan pengumpul.
Dari 24 pelabuhan itu terbagi dua hubungan internasional, yaitu Kuala Tanjung
dan Bitung yang akan menjadi ruang tamu bagi kapal-kapal asing dari berbagai negara.
Selanjutnya pemerintah menyiapkan enam pelabuhan utama yang dapat dilalui kapal-
kapal besar berbobot 3.000 hingga 10 ribu. Enam pelabuhan itu adalah Pelabuhan
Belawan, Tanjung Priok, Tanjung Perak, Makassar dan Sorong. Nantinya, pelabuhan
utama akan menjadi jalur utama atau tol laut. Sedangkan 24 pelabuhan dari Belawan
sampai Jayapura disebut pelabuhan pengumpul. Sebanyak 24 pelabuhan tersebut
merupakan bagian dari 110 pelabuhan milik PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo).
Sementara total pelabuhan di Indonesia sekitar 1.230 pelabuhan, sebanyak 110
Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 20
pelabuhan dikelola oleh Satuan Kerja Perhubungan, Provinsi dan lainnya. Untuk itu,
Presiden Joko Widodo memproyeksikan dana sebesar Rp 700 triliun lebih, belum
termasuk pengadaan kapal. Menurut kalkulasi Bappenas, pengadaan kapal untuk tol laut
tersebut sekitar Rp100 sampai Rp150 triliun. Sedangkan biaya investasi untuk
membangun pelabuhan terintegrasi lengkap dengan pembangkit listrik dan sebagainya
sekitar Rp 70 triliun. Berbagai pembenahan dan pengembangan tersebut juga harus
diikuti dengan pembangunan sarana prasarana keamanan didalamnya.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 21


DAFTAR PUSTAKA

. 2012. Perkembangan Transportasi di Indonesia. (Online). Tersedia di


http://teofilusthereddevil.blogspot.co.id/2012/03/perkembangan-transportasi-di-
indonesia.html (27 Juli 2017)

. 2014. Ciri-Ciri Kenampakan Alam Wilayah. (Online). Tersedia di


http://layarasdos.blogspot.co.id/2014/03/ciri-ciri-kenampakan-alam-wilayah.html (26 Juli
2017).

. 2015. Perkembangan Sektor Perdagangan. (Online). Tersedia di


http://www.psp3.web.id/2015/10/perkembangan-sektor-perdagangan.html (26 Juli 2017).

Baransano, Henky. K dan Mangimbulude, Jubhar. C. 2011. Eksploitasi dan Konservasi


Sumberdaya Hayati Laut dan Pesisir di Indonesia. Papua: Jurusan Biologi FMIPA
Universitas Cendrawasih. Volume 3, Nomor 1, Hal. 39-45, April 2011.

Kadar. A. 2015. Pengelolaan Kemaritiman Menuju Indonesia sebagai Poros Maritim


Dunia. Jakarta: Pusat Kajian Keamanan Nasional Universitas Bhayangkara Jakarta Raya.
Vol. 1, No. 3, 2015.

Wardiatmoko. K. 2013. Geografi untuk SMA Kelas X. Jakarta: Erlangga.

Posisi Strategis Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia 22