Anda di halaman 1dari 9

TUGAS XIII

BIMBINGAN DAN KONSELING

MEMAHAMI PERAN DAN TANGGUNG JAWAB PERSONIL SEKOLAH


DALAM PELAYANAN BK

DOSEN : Prof. Dr. FIRMAN, M.S, Kons

OLEH:

DENY YULVAWITA
14029057
PENDIDIKAN MATEMATIKA

JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2016
PERAN DAN TANGGUNG JAWAB PERSONIL SEKOLAH DALAM PELAYANAN BK

Keberhasilan penyelenggaraan bimbingan dan konseling di sekolah, tidak lepas dari


peranan berbagai pihak di sekolah. Bimbingan dan konseling disekolah merupakan suatu
kegiatan bersama. Semua personil sekolah (kepala sekolah, wakil kepala sekolah, guru
pembimbing, guru mata pelajaran dan wali kelas) mempunyai peranan masing-masing dalam
melaksanakan program bimbingan dan konseling. Dalam hal ini, guru pembimbing berperan
sebagai koordinator dan pelaksana utama. Berikut akan diuraikan tugas masing-masing
personil tersebut, khususnya dalam kaitannya dengan pelaksanaan bimbingan dan konseling,
antara lain:

1. Personil Sekolah
a. Peran Kepala Sekolah dalam Pelayanan BK

Kepala sekolah selaku penanggung jawab seluruh penyelenggaraan


pendidikan di sekolah memegang peranan strategis dalam mengembangkan layanan
bimbingan dan konseling di sekolah.

Prayitno (2004) merinci peran, tugas dan tanggung jawab kepala sekolah dalam
bimbingan dan konseling, sebagai berikut :

i. Mengkoordinir segenap kegiatan yang diprogramkan dan berlangsung di


sekolah, sehingga pelayanan pengajaran, latihan, dan bimbingan dan
konseling merupakan suatu kesatuan yang terpadu, harmonis, dan dinamis.
ii. Menyediakan prasarana, tenaga, dan berbagai kemudahan bagi terlaksananya
pelayanan bimbingan dan konseling yang efektif dan efisien.
iii. Melakukan pengawasan dan pembinaan terhadap perencanaan dan
pelaksanaan program, penilaian dan upaya tidak lanjut pelayanan bimbingan
dan konseling.
iv. Mempertanggungjawabkan pelaksanaan pelayanan bimbingan dan konseling
di sekolah.
v. Memfasilitasi guru pembimbing/konselor untuk dapat mengembangkan
kemampuan profesionalnya, melalui berbagai kegiatan pengembangan
profesi.
vi. Menyediakan fasilitas, kesempatan, dan dukungan dalam kegiatan
kepengawasan yang dilakukan oleh Pengawas Sekolah Bidang BK.
Dinmeyer dan Caldwell menyatakan peranan dan tanggung jawab kepala
sekolah dalam pelaksanaan bimbingan dan konseling di sekolah, sebagai berikut:

 Memberikan support administratif, memberikan dorongan dan pimpinan untuk


seluruh program bimbingan dan konseling
 Menentukan staf yang memadai, baik segi profesinya maupun jumlahnya
menurut keperluannya
 Ikut serta dalam menetapkan dan menjelaskan peranan anggota-anggota
stafnya
 Mendelegasikan tanggung jawab kepada “guidance specialist” atau konselor
dalam hal pengembangan program bimbingan dan konseling
 Memperkenalkan peranan para konselor kepada guru-guru, murid-murid,
orang tua murid, dan masyarakat melalui rapat guru, rapat sekolah, rapat orang
tua murid atau dalam bulletin-buletin bimbingan dan konseling
 Berusaha membentuk dan menjalin hubungan kerja yang kooperatif dan saling
membantu antara para konselor, guru dan pihak lain yang berkepentingan
dengan layanan bimbingan dan konseling
 Menyediakan fasilitas dan material yang cukup untuk pelaksanaan bimbingan
dan konseling
 Memberikan dorongan untuk pengembangan lingkungan yang dapat
meningkatkan hubungan antar manusia untuk menggalang proses bimbingan
dan konseling yang efektif (dalam hal ini berarti kepala sekolah hendaknya
menyadari bahwa bimbingan dan konseling terjadi dalam lingkungan secara
global, termasuk hubungan antara staf dan suasana dalam kelas)
 Memberikan penjelasan kepada semua staf tentang program bimbingan dan
konseling dan penyelenggaraan “in-service education” bagi seluruh staf
sekolah
 Memberikan dorongan dan semangat dalam hal pengembangan dan
penggunaan waktu belajar untuk pengalaman-pengalaman bimbingan dan
konseling, baik klasikal, kelompok maupun individual
 Penanggung jawab dan pemegang disiplin di sekolah dengan memberdayakan
para konselor dalam mengembangkan tingkah laku siswa, namun bukan
sebagai penegak disiplin.
Dari uraian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa tugas kepala sekolah dalam
pengembangan program bimbingan dan konseling di sekolah ádalah sebagai
berikut:
 Staff selection. Memilih staf yang mempunyai kepribadian dan pendidikan
yang cocok untuk melaksanakan tugasnya. Termasuk di sini mengadakan
analisa untuk mengetahui apakah diantara staf yang ada terdapat orang yang
sanggup melakukan tugas yang lebih spesialis.
 Description of staff roles. Menentukan tugas dan peranan dari anggota staf,
dan membagi tanggung jawab. Untuk menentukan tugas-tugas ini kepala
sekolah dapat meminta bantuan kepada anggota staf yang lain.
 Time and facilities. Mengusahakan dan mengalokasikan dana, waktu dan
fasilitas untuk kepentingan program bimbingan dan konseling di sekolahnya.
 Interpretation of program. Menginterpretasikan program bimbingan dan
konseling kepada murid-murid yang diberi pelayanan, kepada masyarakat
yang membantu program bimbingan dan konseling.

b. Peran Wakil Kepala Sekolah dalam Pelayanan BK


Wakil kepala sekolah sebagi pembantu kepala sekolah, membantu kepala
sekolah dalam melaksanakan tugas-tugas kepala sekolah dalam hal:
 Mengkoordinasikan pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling
kepada semua personil sekolah
 Melaksanakan kebijakan pimpinan sekolah sekolah terutama dalam
pelaksanaan layanan bimbungan dan konseling

c. Peran Guru Mata Pelajaran dalam Pelayanan BK


Dalam kedudukanya sebagai personil pelaksana proes pembelajaran di
sekolah, guru memiliki posisi yang strategis. Dibandingkan dengan guru pembimbing
atau konselor, misalnya guru lebih sering berinteraksi dengan siswa secara langsung.
Guru dapat mengamati secara rutin tentang perkembangan kepribadian siswa,
kemajuan belajarnya, dan bukan tidak mungkin akan langsung berhadapan dengan
permasalahan siswa. Oleh karena itu tidak salah jika dalam pelayanan bimbingan dan
konseling guru ditempatkan sebagai mitra kerja utama, di smping sebagai wali kelas.
Peran guru mata pelajaran antara lain adalah sebagai berikut:
 Membantu memasyarakatkan pelayanan bimbingan dan konseling kepada
siswa
 Membantu guru pembimbing/konselor mengidentifikasi siswa-siswa yang
memerlukan layanan bimbingan dan konseling, serta pengumpulan data
tentang siswa-siswa tersebut.
 Mengalihtangankan siswa yang memerlukan pelayanan bimbingan dan
konseling kepada guru pembimbing/konselor.
 Menerima siswa alih tangan dari guru pembimbing/konselor, yaitu siswa yang
menuntut guru pembimbing/konselor memerlukan pelayanan pengajar /latihan
khusus (seperti pengajaran/ latihan perbaikan, program pengayaan).
 Membantu mengembangkan suasana kelas, hubungan guru-siswa dan
hubungan siswa-siswa yang menunjang pelaksanaan pelayanan pembimbingan
dan konseling
 Memberikan kesempatan dan kemudahan kepada siswa yang memerlukan
layanan/kegiatan bimbingan dan konseling untuk mengikuti /menjalani
layanan/kegiatan yang dimaksudkan itu.
 Berpartisipasi dalam kegiatan khusus penanganan masalah siswa, seperti
konferensi kasus.
 Membantu pengumpulan informasi yang diperlukan dalam rangka penilaian
pelayanan bimbingan dan konseling serta upaya tindak lanjutnya.
 Ikut berpartisipasi dalam pengumpulan data dan penyampaian informasi.
 Ikut berpartisipasi dalam menolong siswa, terutama terhadap masalah yang
ada hubungannya dengan mata pelajaran yang diasuhnya dan strategi
mengajarnya.

Apabila dirinci ada beberapa peranan yang dapat dilakukan oleh seorang guru
ketika ia diminta mengambil bagian dalam penyelenggaraan program bimbingan dan
konseling di sekolah.
Guru sebagai informator
Seorang guru dalam kinerjanya dapat berperan sebagai informator terutama
berkaitan dengan tugasnya membantu guru pembimbing atau konselor dalam
memasyarakatkan layanan bimbingan dan konseling kepada siswa pada
umumnya. Melalui peranan ini guru dapat menginformasikan berbagai hal
tentang layanan bimbingan dan konseling, tujuan, fungsi, dan manfaatnya bagi
siswa.
Guru sebagai fasilitator
Guru dapat berperan sebagai fasilitator terutama ketika dilangsungkan
layanan pembelajaran baik itu yang bersifat preventif ataupun kuratif.
Dibandingkan guru pembimbing, guru lebih memahami tentang keterampilan
belajar yang perlu dikuasai siswa pada mata pelajaran yang diajarnya. Maka pada
saat siswa mengalami kesulitan belajar, guru dapat merancang program perbaikan
dengan mempertimbangkan tingkat kesulitan yang dialami dan menyesuaikan
dengan gaya belajar siswa. Sebaliknya, bagi siswa yang pandai guru dapat
memprogramkan tindak lanjut berupa kegiatan pengayaan.
Guru sebagai mediator
Dalam kedudukanya yang strategis, yakni berhadapan langsung dengan siswa,
guru dapat berperan sebagai mediator antara siswa dengan guru pembimbing. Hal
itu tampak misalnya pada saat seorang guru diminta untuk melakukan kegiatan
identifikasi siswa yang memerlukan bimbingan dan pengalihtanganan siswa yang
memerlukan bimbingan dan konseling kepada guru pembimbing atau konselor
sekolah.
Guru sebagai motivator
Dalam peranan ini guru dapat berperan sebagai pemberi motivasi siswa dalam
memanfaatkan layanan bimbingan dan konseling di sekolah skaligus memberikan
kesempatan kepada siswa untuk memperoleh layanan konseling, misalnya pada
saat siswa seharusnya mengikuti pelajaran di kelas. Tanpa kerelaan guru dalam
memberi kesempatan kepada siswa menerima layanan, layanan konseling
perorangan akan sulit terlaksanan mengingat terbatasnya jam khusus bimbingan
pada sekolah – sekolah.
Guru sebagai kolabolator
Sebagai mitra seprofesi yakni sama sama sebagai tenaga pendidik di
sekolah, guru dapat berperanan sebagai kolabolator konselor di sekolah, misalnya
dalam penyelenggaraan berbagai jenis layanan orientasi informasi, layanan
pembelajaran atau dalam pelaksanaan kegiatan pendukung seperti konferensi
kasus, himpunan data dan kegiatan lainya yang relevan.

d. Peran Wali Kelas dalam Pelayanan BK


Wali kelas sebagai mitra kerja konselor, juga memiliki tugas-tugas bimbingan
dan konseling, yaitu:
Membantu guru bimbingan dan konseling melaksanakan layanan
bimbingan dan konseling yang menjadi tanggung jawabnya
Membantu memberikan kesempatan dan kemudahan bagi peserta didik,
khususnya dikelas yang menjadi tanggung jawabnya, untuk mengikuti
layanan bimbingan dan konseling
Memberikan informasi tentang peserta didik di kelasnya untuk memperoleh
layanan bimbingan dan konseling dari guru bimbingan dan konseling
Menginformasikan kepada guru mata pelajaran tentang peserta dididk yang
perlu diperhatikan khusus
Ikut serta dalam konferensi kasus
Mengalihtangankan siswa yang memerlukan layanan bimbingan dan
konseling kepada guru pembimbing/konselor

2. Pengawas BK
a. Pengawasan
Untuk menjamin terlaksananya pelayanan bimbingan dan konseling secara
tepat diperlukan kegiatan pengawasan bimbingan dan konseling baik secara teknik
maupun secara administrasi. Fungsi kepengawasan layangan bimbingan dan
konseling antara lain memantau, menilai, memperbaiki, meningkatkan dan
mengembangkan kegiatan layanan bimbingan dan konseling. Selain mengawasi
perkembangan dan pelaksanaan pendidikan di sekolah, pengawas juga melihat
perkembangan pelaksanaan bimbingan dan konseling di sekolah tersebut.

Pengawas BK mempunyai peranan :

1. Mengkoordinasikan guru pembimbing dalam :


 Memasyarakatkan pelayanan BK kepada segenap warga sekolah
(siswa, guru, dan personil sekolah lainnya), orang tua siswa dan
masyarakat.
 Menyusun program kegiatan BK (program satuan layanan dan kegiatan
pendukung, program mingguan, bulanan, caturwulan, dan tahunan).
 Melaksanakan program BK.
 Mengadministrasikan program kegiatan BK.
 Menilai hasil pelaksanaan program BK.
 Menganalisis hasil penilaian pelaksanaan BK.
 Memberikan tindak lanjut terhadap analisis penilaian BK
2. Mengusulkan kepada kepala sekolah dan mengusahakan bagi kepentingan
tenaga, prasarana, dan sarana alat dan perlengkapan pelayanan BK.

b. Supervisi
Supervisi adalah pembinaan yang diberikan kepada seluruh staf sekolah
agar mereka dapat meningkatkan kemampuan untuk mengembangkan situasi
belajar mengajar yang lebih baik.

Supervisi dan monitoring merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari


keseluruhan kegiatan bimbingan dan konseling di sekolah. Hal ini dipahami
karena perencanaan dan pelaksanaan yang baik belum tentu dapat diwujudkan
pada setiap sekolah. Secara organisatoris pengawasan melekat dilaksanakan oleh
Kepala Sekolah dan wakilnya, namun secara fungsional pengawasan di luar
dilakukan oleh Pengawas Sekolah.

Melalui kedua macam pengawasan ini diharapkan dapat mendorong dan


mengangkat guru-guru pembimbing tersebut selalu meningkatkan wawasan dan
kemampuan fungsional profesi keahliannya, khususnya dalam bidang bimbingan
dan konseling.

Adapun manfaat supervisi dalam program bimbingan dan konseling adalah:

o Mengontrol kegiatan-kegiatan dari para personel bimbingan dan konseling,


yaitu bagaimana pelaksanaan tugas dan tanggung jawab mereka masing-
masing.
o Mengontrol adanya kemungkinan hambatan-hambatan yang ditemui oleh
para personel bimbingan dalam melaksanakan tugasnya masing-masing.
o Memungkinkan dicarinya jalan keluar terhadap hambatan-hambatan yang
ditemui.
o Memungkinkan terlaksananya program bimbingan secara lancar kearah
pencapaian tujuan sebagai mana yang telah ditetapkan.
Daftar Pustaka

Kartono, Kartini.1985. Bimbingan dan Dasar-dasar Pelaksanaanya. Jakarta: Rajawali.

Prayitno dan Erman amu. 1999. Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling. Jakarta: Rhineka

Cipta.

http://amikorniawati.blogspot.co.id/2013/02/peranan-personil-sekolah-dan-guru-mata.html

Anda mungkin juga menyukai