Anda di halaman 1dari 6

KETERANGAN 6 SASARAN KESELAMATAN PASIEN

Enam Sasaran Keselamatan Pasien Puskesmas Sambas


Puskesmas Mengacu pada Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 1691/ MENKES/ PER/
VIII/ 2011 tentang Keselamatan Pasien Rumah Sakit dan disesuaikan dengan situasi dan
kondisi Puskesmas , maka Puskesmas menerapkan 6 goals/ sasaran keselamatan pasien,
yang dilaksanakan oleh seluruh satuan kerja secara terpadu dan terkoordinasi yaitu :

1. Ketepatan Identifikasi Pasien :


Apa yang harus kita lakukan :
Identifikasi pasien melalui Nama Pasien dan tanggal lahir pasien

a. Identifikasi nama pasien dan tanggal lahir wajib dilakukan pada saat:
- Sebelum memberikan infus
- Sebelum melakukan tindakan/prosedur lainnya

- Sebelum melakukan konseling/pengobatan


- Sebelum memberikan obat
- Sebelum mengambil specimen darah

- Sebelum memasang gelang pada ibu hamil yang akan bersalin di rumah bersalin

2. Peningkatan komunikasi yang efektif


Komunikasi efektif, yang tepat waktu, akurat, lengkap, jelas, dan yang dipahami oleh
resipien/penerima akan mengurangi kesalahan, dan menghasilkan peningkatan
keselamatan pasien. Komunikasi dapat secara elektronik, lisan, atau tertulis. Komunikasi
yang paling mudah mengalami kesalahan adalah perintah diberikan secara lisan dan
yang diberikan melalui telpon. Komunikasi lain yang mudah terjadi kesalahan adalah
pelaporan kembali hasil pemeriksaan klinis, seperti laboratorium klinis menelpon unit
pelayanan untuk melaporkan hasil pemeriksaan segera /cito.

Untuk itu setiap petugas wajib :

1. Lakukan komunikasi, baik lisan maupun tertulis dengan sejelas-jelasnya.

a. Jika pesan lisan meragukan, segera Klarifikasi dengan phonetic alfabeth kepada
pemberi pesan, sbb :
A Alfa N November
B Bravo O Oscar
C Charlie P Papa
D Delta Q Quebec
E Echo R Romeo
F Foxtrot S Sierra
G Golf T Tango
H Hotel U Uniform
I India V Victor
J Juliet W Whiskey
K Kilo X X ray
L Lima Y Yankee
M Mike Z Zulu

b. Komunikasi tertulis wajib menggunakan tulisan yang mudah dibaca minimal oleh 3
orang.

2. Perintah lisan dan yang melalui telepon ataupun hasil pemeriksaan dituliskan secara
lengkap oleh penerima perintah atau hasil pemeriksaan tersebut.

3. Perintah lisan dan melalui telpon atau hasil pemeriksaan secara lengkap dibacakan
kembali oleh penerima perintah atau hasil pemeriksaan tersebut.

4. Perintah atau hasil pemeriksaan dikonfirmasi oleh individu yang memberi perintah
atau hasil pemeriksaan tersebut

Komunikasi yang efektif diantara petugas kesehatan (dokter, perawat, petugas


kesehatan lain) dan petugas kesehatan dengan pelanggan harus diciptakan dengan
tujuan agar pemberian pelayanan dan perawatan semakin efektif. Komunikasi yang
efektif, yang terstruktur, akurat, lengkap, jelas, tepat waktu dan dapat dipahami
penerima, akan mengurangi kesalahan dan menghasilkan perbaikan keselamatan
pasien.
Komunikasi dapat secara lisan, tertulis dan elektronik.
i. Untuk komunikasi lisan :
a. Pada saat dokter, perawat, dan petugas kesehatan lainnya yang melakukan
konsultasi ke dokter konsultan, maka penerima instruksi lisan / verbal / pesan
lisan berkewajiban menerapkan Teknik TBAK yang artinya Tulis-Baca-
Konfirmasi, yang artinya perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau hasil tes
dicatat dan dibaca ulang oleh penerima pesan, sedangkan perintah dan hasil
tes dikonfirmasikan oelh individu pemberi perintah atau hasil tes.
b. Pada saat melaporkan keadaan pasien atau hasil kritis , serah terima pasien
(antar shift dokter/bidan), transfer pasien antar ruangan menggunakan Teknik
SBAR (Situation – Background – Assessment – Recommendation).
ii. Untuk komunikasi tertulis :
a. Menuliskan secara jelas dan lengkap dalam rekam medis terintegrasi
termasuk formulir, resume medis, discharge planning, discharge summary dan
lain-lain sesuai ketentuan yang berlaku.
b. Menggunakan Singkatan Terstandar di Puskesmas Sambas dan menuliskan
kata dengan lengkap bila tidak ada dalam daftar singkatan.
c. Menuliskan secara jelas pemberian obat dengan menggunakan metoda 7
benar (benar obat, benar dosis, benar waktu, benar rute, benar pasien, benar
informasi, benar dokumentasi).
d. Komunikasi tertulis wajib menggunakan tulisan yang mudah dibaca minimal
oleh 3 orang
iii. Untuk komunikasi elektronik
a. Memungkinkan untuk dilakukan konsul lewat sms, email dan faxsimile.
b. Konsul menggunakan komunikasi elektronik ditindak lanjuti dengan
komunikasi tertulis,
- Setelah menerima instruksi petugas/bidan mencatat dalam buku status
semua instruksi dokter konsulen dan menandatangani
- Pada saat bertemu dengan dokter/konsulen segera minta di tandatangani
oleh dokter konsulen sebagai bukti komunikasi via elektronik
iv. Untuk permintaan obat narkotika dan psikotropika tidak dapat dilakukan dengan
perintah lisan.

3. Peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai


a. Elektrolit pekat (KCl 7.46%, Meylon 8.4%, MgSO4 20%, NaCl 3%) tidak disimpan dalam
unit pasien kecuali dibutuhkan secara klinis, dan tindakan dilakukan untuk mencegah
penggunaan yang tidak seharusnya pada area yang diijinkan sesuai kebijakan.
b. Elektrolit pekat yang disimpan dalam unit perawatan pasien memiliki label yang jelas dan
disimpan di tempat dengan akses terbatas.
c. Obat-obatan yang memerlukan kewaspadaan tinggi lainnya : Golongan opioid, anti
koagulan, trombolitik, anti aritmia, insulin, golongan agonis adrenergic, anestetik umum,
kemoterapi, zat kontras, pelemas otot dan larutan kardioplegia.
Tips :

a. Pemberian elektorlit pekat harus dengan pengenceran dan menggunakan label khusus.
b. Setiap pemberian obat menerapkan Prinsip 7 Benar ( Benar obat, benar
c. Pastikan pengeceran dan pencampuran obat dilakukan oleh orang yang kompeten.
d. Pisahkan atau beri jarak penyimpanan obat dengan kategori LASA (Look Alike Sound
Alike).
e. Tidak menyimpan obat kategori kewaspadaan tinggi dimeja dekat pasien tanpa
pengawasan.
Biasakan mengeja nama obat dengan kategori LASA, saat memberi / menerima instruksi.

4. Kepastian tepat lokasi, tepat prosedur dan tepat pasien operasi

Indikator Keselamatan Operasi :

a. Menggunakan tanda yang mudah dikenali untuk identifikasi lokasi operasi dan
mengikutsertakan pasien dalam proses penandaan.
b. Menggunakan checklist atau proses lain untuk verifikasi lokasi yang tepat, prosedur yang
tepat, dan pasien yang tepat sebelum operasi, dan seluruh dokumen serta peralatan
yang dibutuhkan tersedia, benar dan berfungsi.
c. Seluruh tim operasi membuat dan mendokumentasikan prosedur time out sesaat
sebelum prosedur operasi dimulai.

Tandai lokasi operasi (Marking), terutama :

a. Pada organ yang memiliki 2 sisi, kanan dan kiri.


b. Multiple structures (jari tangan, jari kaki)
c. Multiple level (operasi tulang belakang, cervical, thorak, lumbal)
d. Multipel lesi yang pengerjaannya bertahap

Anjuran Penandaan Lokasi Operasi

a. Gunakan tanda yang telah disepakati


b. Dokter yang akan melakukan operasi yang melakukan pemberian tanda
c. Tandai pada atau dekat daerah insisi
d. Gunakan tanda yang tidak ambigu (contoh : tanda “X” merupakan tanda yang ambigu)
e. Daerah yang tidak dioperasi, jangan ditandai kecuali sangat diperlukan
f. Gunakan penanda yang tidak mudah terhapus (contoh : Gentian Violet)
5. Pengurangan Resiko Infeksi terkait pelayanan kesehatan

Budayakan cuci tangan di Puskesmas pada saat :

a. Sebelum dan sesudah menyentuh pasien


b. Sebelum dan sesudah tindakan / aseptik
c. Setelah terpapar cairan tubuh pasien
d. Sebelum dan setelah melakukan tindakan invasive
e. Setelah menyentuh area sekitar pasien / lingkungan

Adapun 7 langkah cuci tangan standar WHO adalah :

- Buka kran dan basahi kedua telapak tangan

- Tuangkan 5 ml handscrub/sabun cair dan gosokkan pada tangan dengan urutan

TEPUNG SELACI PUPUT sbb : ( 7 langkah )

a. Telapak tangan; gosok kedua telapak tangan


b. Punggung tangan; gosok punggung dan sela-sela jari sisi luar tangan kiri dan
sebaliknya.
c. Sela-sela jari, gosok telapak tangan dan sela-sela jari sisi dalam
d. KunCi; jari jari sisi dalam dari kedua tangan saling mengunci
e. Putar; gosok ibu jari tangan kiri dan berputar dalam genggaman tangan kanan dan
lakukan sebaliknya
f. Putar; rapatkan ujungjari tangan kanan dan gosokkan pada telapak tangan kiri dengan
cara memutar mutar terbalik arah jarum jam, lakukan pada ujung jari tangan sebaliknya.
g. Cuci tangan

- Ambil kertas tissue atau kain lap disposable, keringkan kedua tangan

- Tutup kran dengan sikut atau bekas kertas tissue yang masih di tangan.

f. PENGURANGAN RISIKO CIDERA KARENA PASIEN JATUH


a. Amati dengan teliti di lingkungan kerja anda terhadap fasilitas, alat, sarana dan
prasarana yang berpotensi menyebabkan pasien cidera karena jatuh
b. Laporkan pada atasan atas temuan risiko fasilitas yang dapat menyebabkan pasien
cidera
c. Lakukan asesmen risiko jatuh pada setiap pasien dg menggunakan skala (Skala
Humpty Dumpty untuk pasien anak, Skala Risiko Jatuh Morse (MSF) untuk pasien
dewasa, dan skala geriatric pada pasien geriatric.

Anda mungkin juga menyukai