Anda di halaman 1dari 45

MAKALAH

RAGAM HIAS KAIN TRADISIONAL DI INDONESIA

Diajukan untuk Memenuhi Tugas Mata Pelajaran Kerajinan

Disusun Oleh :

Prisca keponakan Tente Greni Cantik

SMP N 1 BAWEN
KAB. SEMARANG
2018
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................... ii


DAFTAR ISI ............................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. iv
KATA PENGANTAR ................................................................................................ v
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
BAB II KAIN TRADISIONAL DI INDONESIA .................................................... 2
2.1 Ragam Hias Kain Batik Khas Pulau Jawa ..................................................... 2
2.2 Ragam Hias Kain Tenun Khas Pulau Sumatera ............................................ 19
2.3 Ragam Hias Kain Ikat Khas Pulau Bali ......................................................... 25
2.4 Ragam Hias Kain Batik Khas Pulau Kalimantan .......................................... 27
2.5 Ragam Hias Kain Batik Khas Pulau Papua ................................................... 32
2.6 Ragam Hias Kain Ikat Flores Khas Pulau Nusa Tenggara ............................ 33
2.7 Ragam Hias Kain Khas Pulau Sulawesi ........................................................ 35
BAB III PENUTUP .................................................................................................... 39
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 40

ii
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Batik Semarang ...................................................................................... 3


Gambar 2. Batik Pekalongan .................................................................................... 4
Gambar 3. Batik Pekalongan Motif Jlamprang ........................................................ 4
Gambar 4. Batik Jepara ............................................................................................ 6
Gambar 5. Batik Cirebon .......................................................................................... 8
Gambar 6. Batik Garutan .......................................................................................... 9
Gambar 7. Batik Ciamis Rereng Eneng ................................................................. 11
Gambar 8. Batik Ciamis Cupat Manggu dan Parang Sontak ................................. 12
Gambar 9. Batik Cianjur Motif Hayam Pulung dan Beasan .................................. 13
Gambar 10. Batik Cianjur Motif Maenpo ................................................................ 13
Gambar 11. Batik Banyuwangi ................................................................................ 14
Gambar 12. Batik Sidoarjo ....................................................................................... 15
Gambar 13. Batik Mojokerto .................................................................................... 15
Gambar 14. Batik Jogja Motif Ceplok ..................................................................... 16
Gambar 15. Batik Jogja Motif Kawung ................................................................... 17
Gambar 16. Batik Jogja Motif Parang ...................................................................... 17
Gambar 17. Batik Jogja Motif Lereng...................................................................... 18
Gambar 18. Batik Jogja Motif Nitik ......................................................................... 18
Gambar 19. Batik Jogja Motif Nitik ......................................................................... 19
Gambar 20. Kain Ulos .............................................................................................. 20
Gambar 21. Pembuatan Songket .............................................................................. 21
Gambar 22. Kain Songket Bali ................................................................................. 22
Gambar 23. Kain Cual .............................................................................................. 22
Gambar 24. Kain Endek Bali ................................................................................... 25
Gambar 25. Kain Prada Bali ..................................................................................... 26
Gambar 26. Motif Tatu Payung ................................................................................ 27
Gambar 27. Motif Kambang Munduk ...................................................................... 27
Gambar 28. Motif Pating Muang ............................................................................. 28

iii
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 29. Motif Repang Garantung ...................................................................... 28


Gambar 30. Motif Batik Sasirangan ......................................................................... 29
Gambar 31. Motif Batik Kalimantan Timur ............................................................. 31
Gambar 32. Motif Batik Kalimantan Barat .............................................................. 32
Gambar 33. Batik papua ........................................................................................... 33
Gambar 34. Kain Ikat Flores .................................................................................... 34
Gambar 35. Kain Kulit Kayu ................................................................................... 36
Gambar 36. Kain Sutra Bugis ................................................................................... 37
Gambar 37. Kain Tenun Donggala ........................................................................... 38

iv
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmat dan karunia-Nya, Makalah ini dapat diselesaikan dengan baik. Makalah ini
berjudul “Ragam Motif Hias Kain Tradisional di Indonesia”. Makalah ini diselesaikan
dengan kemampuan dan keterbatasan Penulis. Saya menyadari bahwa dalam
penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan yang masih memerlukan banyak
perbaikan. Untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun
untuk penyempurnaan makalah ini.
Penulis berharap makalah ini dapat memberikan manfaat berupa tambahan
pengetahuan mengenai ragam motif hias yang ada di Indonesia. Semoga Kita semakin
cinta dan bangga terhadap ragam seni dan budaya yang Kita miliki dan akan terus
menjaga serta melestarikannya.
Saya selaku penyusun berharap semoga hasil - hasil yang dituang dalam Makalah
ini ada manfaatnya bagi masyarakat, Sekolah, dan ilmu pengetahuan.

Semarang, 8 Februari 2018

Penulis

v
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia adalah negera yang luas, membentang dari Sabang sampai Merauke.
Dengan berbagai wilayah yang memiliki beragam suku bangsa yang satu sama lain
menjadi satu. Dengan keberagaman suku bangsa itulah, tercipta keragaman budaya
bangsa yang beraneka ragam diantaranya adat istiadat, kesenian, pakaian, rumah,
makanan dan banyak lagi keragaman Indonesia termasuk keragaman kain tradisional
yang ada di negeri kaya ini.
Jenis kain yang ada di Indonesia sangat banyak sekali dengan ciri khas dan
keunikan masing - masing yang mencerminkan budaya bangsa. Orang awam mungkin
hanya mengenal batik saja untuk jenis kain yang ada di Indonesia. Ternyata apabila kita
gali lagi keragaman kain di Indonesia, batik hanya satu dari keanekaragaman kain yang
ada di negeri ini. Selain batik, terdapat pula jenis kain yang unik, indah bahkan lebih
bernilai estetika tinggi dari batik. Diantara jenis - jenis kain di Indonesia selain batik
adalah kain Ulos, kain Songket, kain Lurik, kain Cula dan banyak lagi yang lainnya.
Selain dari jenis kain yang bermacam-macam, untuk satu jenis kain juga beraneka
ragam motif dan keunikan sesuai dengan daerah asalnya. Misalnya untuk batik itu
terdiri dari macam-macam batik diantaranya batik cap Cirebon, batik Lampung, batik
Solo - Jogja, batik Sogo Pipit, batik Bali dan banyak lagi batik - batik yang lainnya.
Untuk lebih jelasnya mengenai keragaman kain tradisional di Indonesia, di dalam
makalah ini diulas tentang jenis - jenis kain tradisional di Indonesia.

1
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

BAB II
KAIN TRADISIONAL DI INDONESIA

2.1 Ragam Hias Kain Batik Khas Pulau Jawa


Kain batik sangat dikenal karena memang sudah jadi kain “wajib punya”
untuk acara - acara resmi atau acara adat. Batik sendiri adalah salah satu teknik
menghias kain menggunakan malam (Lilin).
Kain batik dapat dijumpai dibanyak tempat selain Jawa Tengah, seperti Jawa
barat, Jawa Timur, dan Bali dengan motif-motif berbeda sesuai ciri khas
daerahnya.
Kata batik dianggap berasal dari kata ‘ambatik’ yang diterjemahkan kain
berarti ‘dengan titik - titik kecil’. Akhiran tik berarti ‘kecil dot, drop, titik atau
membuat titik. Batik juga dapat berasal dari bahasa Jawa ‘tritik’ yang berarti detail
yang menjelaskan proses yang begitu rumit dan detail sehingga membentuk pola
yang indah.
Berikut ini adalah merupakan jenis – jenis batik yang ada di pulau Jawa
menurut motif dan juga bahan sesuai dengan ciri khas daerah dan budaya masing –
masing antara lain :
1. Batik Semarang
Diproduksi para pengrajin di Kampung Batik, Kelurahan Bubakan,
Kecamatan Mijen, Semarang, batik Semarang juga menawarkan beragam motif
yang khas dibanding motif-motif batik dari daerah Jawa Tengah lainnya. Pada
umumnya batik Semarang berwarna dasar oranye kemerahan karena mendapat
pengaruh dari China dan Eropa. Selain itu, motif dasar batik Semarang banyak
dipengaruhi budaya China yang pada umumnya banyak menampilkan motif
fauna yang lebih menonjol daripada flora. Misalnya merak, kupu-kupu, jago,
cendrawasih, burung phoenix, dan sebagainya. Adapun motif Semarang yang
menonjolkan ikon kota Semarang seperti Tugu Muda, Lawang Sewu, Burung
Kuntul, Wisma Perdamaian, dan Gereja Blenduk.

2
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Tugu Muda

Gambar 1. Batik Semarang

2. Batik Pekalongan
Motif Batik Pekalongan sedikit banyak dipengaruhi pembauran
masyarakat Pekalongan, Jawa Tengah, dengan berbagai bangsa seperti Cina,
Belanda, Arab, India, Melayu, dan Jepang pada masa lalu. Beberapa jenis motif
batik pengaruh berbagai negara itu kemudian dikenal sebagai identitas batik
Pekalongan.
Motif itu adalah batik Jlamprang diilhami dari India dan Arab, batik
Encim dan Klangenan dipengaruhi peranakan Cina, batik Belanda, batik Pagi
Sore, dan batik Hokokai yang tumbuh pesat sejak pendudukan Jepang. Warna
cerah dan motif beragam membuat batik Pekalongan maju pesat.
Berbeda dengan batik Solo dan Yogyakarta, batik Pekalongan terlihat
lebih dinamis lantaran permainan motif yang lebih bebas. Media kainnya pun
bermacam-macam. Tidak hanya katun dan kaos, sutera juga menjadi andalan
batik Pekalongan saat bersaing di luar negeri. Motif Jlamprang, Sekarjagat, atau
motif khas lainnya, menjadi berkelas ketika dituangkan dalam bahan baku
sutera.

3
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 2. Batik Pekalongan

Gambar 3. Batik Pekalongan Motif Jlamprang

3. Batik Jepara
Seni batik di Jepara di buat oleh komunitas peduli Batik Jepara, maka
mereka membuat batik dengan ciri khas Jepara diantaranya motif-motif seni ukir
yang khas dari Jepara. Selain hal tersebut komunitas tersebut membatik
menggalakan membatik, sebab membatik adalah suatu hal yang bisa melatih
untuk mengontrol emosi, di karenakan membatik membutuhkan ketelitian dan
kesabaran.
Batik Jepara mengunakan motif batik Jepara dengan ukiran kayu Jepara.
Sebagian motif yang dipamerkan ternyata terinspirasi dari corak ukir Jepara.
Misalnya:

4
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

 Motif Parang Poro


Parang Poro (singkatan dari "Parang Jeporo", yang artinya "Parang
Jepara") Parang Motif Batik Penting Tapi Ternyata Tak Sekadar
Motif Jeporo yang disusun miring dan berupa stilisasi ranting dan
dedaunan yang saling berkaitan ternyata digali dari corak ukir
Jepara. Makna motif ini adalah hidup saling membutuhkan.
 Motif Lung-Lungan
Begitu juga motif lung-lungan, terinspirasi dari motif relief ukir
Jepara yang ada di Desa Senenan.
 Motif Kembang Setaman
Motif Kembang Setaman berupa motif ulir yang dihiasi bunga aneka
warna dan kupu-kupu, yang menggambarkan harmoni keindahan
taman bunga.
 Motif Elung Bimo Kurdo
Motif Elung Bimo Kurdo berupa bentuk lung yang besar-besar, yang
diilhami motif batik penting tetapi ternyata tak sekadar motif dari
tokoh pewayangan Bima, serta menunjukkan karakter agung, kokoh
dan wibawa.
 Motif Sido Arum
Motif Sido Arum merupakan motif yang diilhami dari motif-motif
klasik yang sudah ada seperti Sido Mukti, Sido Pangkat, dan
semacamnya. Motif ini mengandung pesan agar derajat pangkat
bermanfaat bagi kehidupan.
 Motif Sekar Jagat Bumi Kartini
Motif ini terinspirasi dari motif Sekar Jagat yang sudah ada namun
terdapat nuansa yang berbeda pada garis pembatasnya yang berupa
stilisasi bunga melati. Harapan simboliknya, batik yang ada di Jepara
ini aromanya akan menyebar ke seluruh penjuru negeri.
Menurut perkembanganya Seni Batik Jepara digabung dengan Tenun
Ikat Troso, dengan cara menenun benang hingga jadi kain troso lalu membatik
kain tenun tersebut dengan motif-motif Ukiran khas Jepara. Tenun ikat troso

5
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

atau kain ikat troso adalah kriya tenun Jepara tepatnya dari Desa Troso. Tenun
ikat troso berupa kain yang ditenun dari helaian benang pakan atau benang
lungsin yang sebelumnya diikat dan dicelupkan ke dalam zat pewarna alami.
Alat tenun yang dipakai adalah alat tenun bukan mesin. Kain ikat dapat dijahit
untuk dijadikan pakaian dan perlengkapan busana, kain pelapis mebel, atau
penghias interior rumah.

Gambar 4. Batik Jepara


4. Batik Cirebon
Batik yang ada di wilayah Cirebon berkaitan dengan kesultanan-
kesultanan yang ada di wilayah ini, diantaranya yaitu kesultanan Kasepuhan dan
kesultanan Kanoman. Pola penyebaran Batik Cirebon sama dengan pola
penyebaran batik Yogya atau Solo yakni pertama-tama muncul di lingkungan
dalam keraton kemudian dibawa keluar lingkungan keraton oleh para abdi dalem
yang bertempat tinggal di luar keraton.
Pada mulanya, seni membatik hanya dipelajari para putri keraton untuk
mengisi waktu senggang mereka. Ornamen batik yang berkembang saat itu
antara lain ornamen Paksi Naga Liman, Siti Inggil, Kanoman, Taman

6
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Kasepuhan, dan Taman Sunyaragi. Batik yang dihasilkan disebut batik bergaya
keratonan.
Motif atau ornamen batik Cirebon dikelompokkan menjadi ornamen
batik Pesisiran dan batik Keraton, yaitu Keraton Kasepuhan dan Keraton
Kanoman. Ornamen batik keraton termasuk dalam batik klasik, misalnya motif
Paksinaga Liman, Megamendung, Patran Keris, Singa Payung, Singa Barong,
dan sebagainya. Ornamen batik Cirebon cukup bervariasi, karena selain
dikembangkan oleh keluarga keraton dan masyarakat yang setia kepada sultan,
masyarakat Cirebon juga memiliki karakter terbuka terhadap budaya asing.
Ornamen yang dihasilkan misalnya ornamen Paksi Naga Liman yang
memperoleh pengaruh dari Persia, Soko Cino dari keramik Cina, dan Buraq dari
Arab.
Ornamen batik keraton memiliki pola yang baku, memiliki nilai
simbolis, dan bermakna religius. Sementara itu, pola batik pesisiran sangat
dinamis dan mengikuti permintaan pasar. Secara garis besar, ornamen Batik
Cirebon dapat digolongkan menjadi lima jenis, yaitu Wadasan, Geometris,
Pangkaan, Byur, dan Semarangan.
1. Wadasan : Batik yang dihasilkan biasanya disebut batik Keraton, ditandai
dengan ornamen-ornamen yang berasal dari Keraton Cirebon. Nama-nama untuk
motifnya antara lain adalah Singa Payung, Naga Saba, Taman Arum, dan Mega
Mendung.
2. Geometris : Kain yang didesain sebelumnya harus diberi garis-garis dengan
bantuan penggaris. Misalnya adalah motif Tambal Sewu, Liris, Kawung, dan
Lengko-lengko.
3. Pangkaan (Buketan) : Motif batik menampilkan lukisan pohon atau rangkaian
bunga yang lengkap, sering dilengkapi burung atau kupu-kupu. Nama-nama
untuk motifnya antara lain adalah Pring Sedapur, Kelapa Setundun, Soko Cina,
dan Kembang Terompet.
4. Byur : Motif batik ini ditandai dengan ornamen bunga dan dedaunan kecil yang
mengelilingi ornamen pokok secara penuh, misalnya adalah Karang Jahe,
Mawar Sepasang, Dara Tarung, dan Banyak Angrum.

7
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

5. Semarangan : Motif ini menampilkan penataan ornamen yang sama atau motif
ulang yang ditata agak renggang, misalnya adalah motif Piring Selampad dan
Kembang Kantil.

Mega Mendung

Gambar 5. Batik Cirebon

5. Batik Garut
Sejarah Batik Garut berasal dari warisan nenek moyang, yang
berlangsung secara turun temurun, dan telah berkembang cukup lama sebelum
masa kemerdekaan Indonesia. Hingga pada tahun 1945 Batik Garut semakin
populer dengan sebutan Batik Tulis Garutan, yang mengalami masa kejayaan
antara tahun 1967 – 1985. Namun karena keterbatasan bahan, dan modal serta
lemahnya startergi pemasaran yang diterapkan, maka para penerus generasi dari

8
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Batik Garut mengalami penurunan. Karena adanya persaingan yang cukup hebat
dari produsen batik lain yang menggunakan teknik lebih modern seperti mesin
printing dalam pembuatannya.
Batik garutan umumnya digunakan untuk kain sinjang, namun berfungsi
juga untuk memenuhi kebutuhan sandang dan lainnya. Bentuk motif batik Garut
merupakan cerminan dari kehidupan sosial budaya, falsafah hiup, dan adat
istiadat orang Sunda. Motif-motif batik Garut dihadirkan berbentuk geometrik
sebagai ciri khas ragam hiasnya, selain itu bermotif flora dan fauna. Bentuk
geometrik umumnya mengarah ke garis diagonal dan bentuk kawung atau belah
ketupat. Warnanya diominasi oleh warna krem dipadukan dengan warna-warna
cerah lainnya yang merupakan karakteristik khas batik garutan. Saat ini
pengolahan btik garutan terkonsentrasi di Garut kota.

Gambar 6. Batik Garutan

6. Batik Ciamis
Jika kita merunut beberapa sumber sejarah lainnya (belum dapat
dikonfirmasi faktanya) menyatakan bahwa budaya batik mulai berkembang
setelah perang Diponegoro pada abad ke sembilan belas, dimana waktu tersebut
banyak pasukan Pangeran Diponegoro yang berangkat meninggalkan kota
Yogyakarta untuk menuju ke Batavia dalam rangka perang melawan kolonial
Belanda, dan kota Ciamis merupakan salah satu jalur ang dilewati oleh
rombongan tersebut. Singkat cerita, ketika perang berakhir para pasukan

9
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

akhirnya singgah Di kota Ciamis dan sebagian mulai menetap dan mereka yang
ahli membatik pun mulai menggeliatkan kembali kegiatan batik sebagai
pekerjaan sehari-hari.
Sekitar abad ke-20 kegiatan membatik di kota Ciamis mulai berkembang
perlahan namun pasti menjadi produk massal yang bisa didapatkan oleh
masyarakat luar daerah Ciamis. Era kejayaan batik Ciamis berlangsung mulai
tahun 1960 sampai dengan awal 1980. Ketika itu Batik Ciamis mampu bersaing
dengan dominasi batik Solo, batik jogja, maupun batik Pekalongan. Akan tetapi,
mulai tahun 1980-an daya saing batik Ciamis melemah karena faktor perubahan
ekonomi secara makro yang sangat tidak menguntungkan para perajin batik
Ciamis, serta puncaknya adalah letusan Gunung Galunggung yang terjadi pada
tahun 1982, mengakibatkan matahari yang nyaris tidak terlihat selama setahun
akibat debu vulkanik yang menyelimuti langit Ciamis. Jelasnya para perajin tak
bisa menjemur dengan baik produk batiknya karena tidak adanya sinar matahari.
Batik Ciamis pada awalnya hanya mempunyai 2 warna, yaitu warna
coklat soga dan warna hitam dengan latar putih. Hal ini disebabkan karena
banyak terpengaruh oleh Batik Pedalaman juga terbatasnya pewarna alam waktu
itu, mulai berkembang jenis warna yang disajikan karena proses asimilasi
dengan batik pesisiran.
Motif Batik Ciamis sangat berbeda dengan jenis batik dari wilayah lain,
yaitu corak batiknya tidak telalu rumit dan berkarakter sederhana. Motif batik
Ciamis seringkali disebut juga dengan batik Ciamisan yang merepresentasikan
keindahan alam kota Ciamis, maka kita tidak heran jika motif batik ciamisan
banyak memunculkan motif rereng atau lereng atau tebing miring(motif yang
terbentuk sekilas seperti motif parang batik jawa). Motif batik lainnya batik
kumali dengan ornamen utama berupa empat bentuk yang mengelilingi inti, dan
cupat manggu, motif geometrisnya bergambar buah manggis.
Motif batik Ciamis dalam kesederhanaan nya yang secara tidak langsung
seperti terikat dengan akar budaya sejarah ragam hias pesisiran dari batik
Tasikmalaya, batik Garut, Batik Indramayu dan Batik Cirebon. Selain itu,

10
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

pengaruh dasar dari batik pedalaman (Solo dan Yogyakarta) membantu dalam
membentuk sebuah komposisi dan karakter warna dari motif batik Ciamisan.
Perpaduan antara pesisir dan pedalaman membentuk suatu budaya
membatik yang baru dalam sendi kehidupan sosial masyarakat Ciamis dalam
melahirkan ragam motif Batik Ciamisan yang sesuai dengan gaya dan selera
masyarakat setempat, yaitu kesederhanaan dalam balutan kombinasi antara
kekinian dan kontemporer namun tetap terkesan elegan sehingga seringkali
banyak menyebutnya dengan batik sarian.
Motif Batik Ciamis tidak memiliki makna perlambang, filosofi, nilai
luhur, atau menunjukkan suatu status sosial tertentu. Proses penciptaan motif
nya lebih menekankan pada kesan kesederhanaan dalam wujud yang terinspirasi
dari alam sekitar. Motif batik Ciamis yang mungkin kita kenal yaitu batik rereng
lasem, batik rereng seno, batik parang sontak, batik rereng sintung ageung, batik
lepaan, batik kopi pecah, batik rereng parang rusak, batik kumeli, batik rereng
adu manis, batik rereng parang alit, batik rereng jenggot, batik rereng useup, dan
batik rereng peuteuy papangkah.

Gambar 7. Batik Ciamis Rereng Eneng


Batik Ciamis motif rereng eneng seringkali dikenakan untuk atasan atau
baju, sedangkan batik rereng seno dikenakan untuk kain batik bawahan. Salah
satu ciri khas batik Ciamis adalah tanaman daun kelapa dan tanaman daun rente.
Tanaman daun rente merupakan tanaman yang tumbuh di kolam-kolam
penduduk Ciamis.

11
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Saat ini Batik Ciamis, Jawa Barat, mulai kembali menggeliat setelah
vakum selama kurang lebih 28 tahun lamanya dengan empat motif andalan ciri
khas Ciamisan, seperti ciung wanara, batu hiu, parang sontak dan galuh pakuan
yang tak kalah bagusnya dengan batik kota lainnya.

Gambar 8. Batik Ciamis Cupat Manggu dan Parang Sontak

7. Batik Cianjur
Sejarah keberadaan Batik Cianjur sudah ada sejak tahun 1920. Ketika
itu, pernah ada pengrajin batik yang berada di Kelurahan Bojongherang dan kain
Poleng yang terkenal di daerah Sindanglaka, Karangtengah.
Karena kehidupan masyarakat Cianjur yang agraris, maka tak heran
apabila motif batiknya banyak menggambarkan hasil pertanian. Motif dan
warna-warna kainnya bernuansa tumbuhan yang ada di sekitar Cianjur.
Umumnya mendekati warna tanah, daun atau bulir padi. Ada juga motif batik
yang terinspirasi dari budaya dan keseharian masyarakat Cianjur. Batik Cianjur
secara garis besar bisa digolongkan menjadi empat jenis motif yaitu: motif padi
atau Beasan, motif kecapi suling atau Mamaos, pencak silat atau Maenpo
dan Hayam Pelung.

12
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 9. Batik Cianjur Motif Hayam Pulung dan Beasan

Gambar 10. Batik Cianjur Motif Maenpo

8. Batik Banyuwangi
Tak banyak orang yang tahu, bahwa sejatinya Banyuwangi merupakan
salah satu daerah asal batik di Nusantara. Banyak motif asli batik khas Bumi
Blambangan. Namun hingga sekarang, baru 21 jenis motif batik asli
Banyuwangi yang diakui secara nasional. Jenis-jenis batik Banyuwangi itu salah
satunya antara lain: Gajah Oling; Kangkung Setingkes; Alas Kobong; Paras
Gempal; Kopi Pecah, dan lain-lain.
Semua nama motif dari batik asli Bumi blambangan ini ternyata banyak
dipengaruhi oleh kondisi alam. Misalnya, Batik Gajah Oling yang cukup dikenal
itu, motifnya berupa hewan seperti belut yang ukurannya cukup besar. Motif
Sembruk Cacing juga motifnya seperti cacing dan motif Gedegan juga kayak
gedeg (anyaman bambu). Motif-motif batik yang ada ini merupakan cerminan
kekayaan alam yang ada di Banyuwangi. Motif batik seperti di Banyuwangi ini
tidak akan ditemui di daerah lain dan merupakan khas Banyuwangi.

13
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 11. Batik Banyuwangi

9. Batik Sidoarjo
Sidoarjo juga punya Kampoeng batik dengan nama Batik Jetis,
Kampoeng ini memproduksi batik tulis dengan motif yang khas dari Sidoarjo.
Motif kain batik asal Jetis didominasi flora dan fauna khas Sidoarjo yang
memiliki warna-warna cerah, merah, hijau, kuning, dan hitam. Motifnya juga
motif kuno, tidak banyak perubahan dari motif yang dulu dipakai oleh para
pendahulu. Ada abangan dan ijo-ijoan (gaya Madura), motif beras kutah, motif
krubutan (campur-campur) lalu ada motif burung merak, dan motif-motif
lainnya.

14
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 12. Batik Sidoarjo

10. Batik Mojokerto


Batik Mojokerto merupakan sebuah budaya kerajinan batik yang
sejarahnya berkembang dengan masa kejayaan Kerajaan Majapahit. Keunikan
batik Mojokerto adalah pada nama-nama coraknya yang sangat asing dan aneh
di telinga sebagian orang. Misalnya gedeg rubuh, matahari, mrico bolong, pring
sedapur, grinsing, atau surya majapait. Batik Mojokerto kini memiliki 6 motif
yang telah dipatenkan, yakni pring sedapur, mrico bolong, sisik gringsing, koro
renteng, rawan indek dan matahari.
Desain batik itu Mojokerto mengambil corak alam sekitar kehidupan
manusia. Misalnya motif pring sedapur merupakan gambar rumpun bambu
dengan daun-daun menjuntai. Ada burung merak bertengger. Warna dasarnya
putih dengan batang bambu warna biru. Sedangkan daunnya warna biru dan
hitam. Demikian pula motif gedeg rubuh, coraknya mirip seperti anyaman
bambu yang miring. Kalau mrico bolong, motifnya berupa bulatan merica
berlubang.

Gambar 13. Batik Mojokerto

11. Batik Daerah Istimewa Yogyakarta

15
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Batik merupakan bagian dari budaya yang dimiliki orang jawa. Khusus
di daerah Yogyakarta mempunyai berbagai macam variasi batik tersendiri. nah
berikut ini kami akan memberikan informasi mengenai berbagai macam motif
batik yogyakarta :
1. Motif Ceplok, Grompol
Motif batik Ceplok ini mencakup berbagai macam desain geometris,
biasanya didasarkan pada mawar melingkar, bintang atau bentuk kecil
lainnya, membentuk pola simetris keseluruhan pada kain. Berikut ini adalah
gambar motif batik Ceplok:

Gambar 14. Batik Jogja Motif Ceplok

2. Motif batik Kawung


Motif batik kawung ini dikenal dengan motif batik tertua, dulunya
disediakan untuk keluarga kerajaan. Motif kawung ini merupakan
penampang buah aren kelapadan beberapa mengatakan salib di antara empat
oval mengacu pada sumber energi universal. Nah langsung saja berikut ini
adalah gambar motif batik Kawung khas yogyakarta :

16
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 15. Batik Jogja Motif Kawung


3. Motif batik Parang
Motif batik parang dikenal familiar sebagai pola pedang atau keris
oleh orang luar. panggilan jawa motif lidah api, biasa juga disebut motif
parang lidah api. Motif parang dibedakan lagi menjadi 2 macam yaitu:
a. Parang Rusak
parang rusak sendiri diartikan sebagai pertarungan antara manusia
melawan kejahatan dengan cara mengendalikan keinginan mereka
sehingga mereka menjadi mulia, bijaksana dan akan menang.
b. Parang barong
parang barong pada jaman dahulu hanya dipakai oleh raja dan
dianggap sebagai pola yang suci. Arti motif sendiri suapa sang raja
menjadi hati-hati dalam menjaga dirinya sendiri sehingga dia akan
menjadi seorang penguasa yang jujur, adil dan juga bertanggung jawab
terhadap rakyatnya.

Gambar 16. Batik Jogja Motif Parang

4. Motif Batik Lereng


Design motif batik lereng adalah baris diagonal pola di antara motif
parang, banyak ditemukan untuk polanya hanya deretan garis diagonal
sempit penuh dengan seluruh array pola kecil. Merupakan salah satu pola
lama disediakan untuk keluarga istana kerajaan.

17
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 17. Batik Jogja Motif Lereng

5. Motif batik Nitik


Motif batik nitik sendiri terkenal dengan motif batik tertua karena
dulunya terinspirasi oleh kain tenun dengan patola yang dibawa oleh para
pedagang gujarat dari india. dengan design titik titik serta geometri.
Dulunya biasanya dipakai oleh orang tua dari pasangan pernikahan orang
truntum.

Gambar 18. Batik Jogja Motif Nitik


6. Motif batik Semen
Semen, diartikan sebagai tumbuh. Polanya terinspirasi oleh alam, hal itu
ditunjukkan dengan gaya daun, gunung, hewan, biasa digunakan pada acara
umum, serta masyarakat umumnya juga biasa memakai dalam
kesehariannya, berikut ini adalah gambar motif batik semen khas
yogyakarta :

18
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 19. Batik Jogja Motif Nitik

2.2 Ragam Hias Kain Tenun Khas Pulau Sumatera


Kain tenun banyak sekali jenisnya, tapi yang banyak kita jumpai adalah kain
songket dan ulos, yaitu kain yang mengalami proses hias - menghias pada saat
ditenun. Ragam Hias yang terkenal dari daerah Sumatera Utara atau yang dikenal
kota Medan adalah kain tenun,kain tenun di daerah Sumatera Utara biasa dikenal
dengan ‘Ulos’ Yang cara membuatnya dengan menenun seperti kain tenun
biasa,kain ulos juga menjadi lambing ikatan kasih,perlengkapan upacara adat
seperti upacara adat pernikahan,upacara-adat kematian,symbol system masyarakat
batak,symbol status sosial dan lambang solidaritas.
Adapun warna benang yang sering dipakai adalah merah, putih, dan
hitam,warna warna tersebut memiliki makna yaitu warna merah melambangkan
keberanian, warna putih melambangkan kesucian, dan warna hitam melambangkan
kekuatan. Yang membedakan antara kain ulos dan songket adalah dari bahannya.
Ulos menggunakan manik - manik pada saat ditenun sedangkan ongket
menggunakan benang emas pada saat ditenun.

19
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

1. Kain Ulos

Gambar 20. Kain Ulos

No. Gambar Nama Makna


1. Ulos kehidupan, biasanya pajang di
Ragidup dinding rumah-rumah masyarakat
Batak.

2. Ulos biasanya dipakai oleh tetua atau


Mangiring orang yang dituakan di
masyarakat.dalam acara adat atau
sebagai souvenir.

3. Ulos Ragi yang memiliki makna doa,


Hotang biasanya dipakai dalam acara
pernikahan.

20
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

2. Kain Songket
Songket menggunakan benang emas pada saat ditenun. Tidak heran kalau
kain ini berat sekali. Menurut tradisi Indonesia sendiri, kain songket yang berwarna
keemasan dikaitkan dengan kegemilangan Sriwijaya, kemaharajaan niaga maritim
yang makmur dan kaya pada abad ke-7 hingga ke-13 di Sumatera.
Kain songket benang emas dan perak dibuat dengan penuh ketelitian dengan
tenunan yang dijalin dengan benang emas atau perak dengan sarana lidi-lidi halus
yang disilangkan pada benang pakan dan lungsi pada saat menenun di alat tenun.
Kain-kain songket dengan mutu yang tinggi menjadi prestise bagi pemiliknya.

Di Indonesia, pusat kerajinan tangan tenun songket dapat ditemukan di


Sumatera, Kalimantan, Bali, Sulawesi, Lombok dan Sumbawa. Di pulau Sumatera
pusat kerajinan songket yang termahsyur dan unggul adalah di daerah Pandai Sikek
dan Silungkang, Minangkabau Sumatera Barat serta di Palembang Sumatera
Selatan. Di Bali, desa pengrajin tenun songket dapat ditemukan di kabupaten
Klungkung, khususnya di desa Sidemen dan Gelgel. Sementara di Lombok, desa
Sukarara di kecamatan Jonggat kabupaten Lombok Tengah, juga terkenal akan
kerajinan songketnya. Di luar Indonesia, kawasan pengrajin songket ditemui di
Malaysia, antara lain di pesisir timur Semenanjung Malaya khususnya industri
rumahan di pinggiran Kota Bahru, Kelantan dan Terengganu, juga ditemui di
Brunei Darusalam.

Gambar 21. Pembuatan Songket

21
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 22. Kain Songket Bali

3. Kain Cual

Gambar 23. Kain Cual

Menenun Kain Cual awalnya merupakan aktivitas perempuan Bangsawan


Muntok Bangka Barat, keturunan Ence Wan Abdul Haiyat di Kampung Petenon
pada abad ke-18. Tenun cual mulanya merupakan kain adat Muntok yang berarti
celupan awal pada benang yang akan diwarnai.

Tenun cual merupakan perpaduan antara teknik songket dan tenun ikat,
namun yang menjadi ciri khasnya adalah susunan motif menggunakan tekhnik
tenun ikat. Jenis motif tenun cual antara lain susunan motif bercorak penuh
(Pengantek Bekecak), dan motif ruang kosong (Jande Bekecak). Cual Bangka
dahulu dikenal dengan nama Limar Muntok. Sekilas motif kain tenun cual nampak
seperti songket Palembang. Yang membedakan adalah jika pada Songket

22
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Palembang motif diambil dari bentuk-bentuk bunga seperti cempaka atau bunga
cengkeh, maka cual mengambil motif bentuk-bentuk alam dari tumbuh-tumbuhan
dan hewan, seperti motif kucing atau bebek, bunga mawar, dan lain-lain yang jika
dilihat dari jauh akan timbul motifnya.

Fungsi sosial dari tenun cual adalah sebagai pakaian kebesaran lingkungan
Muntok, pakaian pengantin dan pakaian pada hari-hari kebesaran Islam dan adat
lainnya. Sebagai hantaran pengantin ataupun mahar yang langsung menggambarkan
status sosial (pangkat dan kedudukan) seseorang pada masa itu. Dahulu, kehalusan
tenunan, tingkat kerumitan motif dan warna pada tenun cual mengandung filosofi
hidup sebagai hasil perjalanan religius penenunnya.

Tenun cual sangat terkenal karena tekstur kainnyaa yang begitu halus,
warna celupan benangnya tidak berubah, dan ragam motif seakan timbul, jika
dipandang dari kejauhan. Peminat tenun cual pun hingga ke luar Bangka, sehingga
diperjual belikan pula ke Palembang, Belitung, Pontianak, Singapura dan Tanah
Melayu lainnya. Hal ini menyebabkan pengguna tenun cual tidak lagi hanya pada
keturunan Bangsawan Muntok.

Tahun 1914 hingga 1918, terjadi perang besar melanda Eropa yang
menyebabkan terputusnya bahan baku tenun cual. Masuknya tekstil dari Cina
menjadi pelengkap orang-orang Muntok meninggalkan kerajinan tenun cual. Tahun
1990, Perindustrian Kota Madya Pangkal Pinang menggalakan kembali kerajinan
cual di Bangka. Kelompok usaha kerajinan cual yang terdiri dari anggota keluarga
tersebut diketuai oleh Masliana.Tahun 2003 Maslina membentuk Koperasi Tenun
Kain Cual Khas Bangka. Kini ada 40 perajin cual yang tersebar di kota maupun
kabupaten di Bangka Belitung.

4. Kain Adat Karo


Kain adat tradisional Karo (Uis Adat Karo) merupakan pakaian adat yang
digunakan dalam kegiatan budaya suku karo maupun dalam kehidupan sehari-hari.
Uis Karo memiliki warna dan motif yang berhubungan dengan penggunaannya atau
dengan pelaksanaan kegiatan budaya.

23
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Pada umumnya Uis Adat Karo dibuat dari bahan kapas, dipintal dan ditenun secara
manual dan menggunakan zat pewarna alami (tidak menggunakan bahan kimia
pabrikan). Namun ada juga beberapa diantaranya menggunakan bahan kain
pabrikan yang dicelup (diwarnai) dengan pewarna alami dan dijadikan kain adat
Karo.Beberapa diantara Uis Adat Karo tersebut sudah langka karena tidak lagi
digunakan dalam kehidupan sehari-hari, atau hanya digunakan dalam kegiatan
ritual budaya yang berhubungan dengan kepercayaan animism. Dan saat ini tidak
dilakukan lagi.
Berikut ini adalah beberapa contoh Uis adat karo beserta penggunaanya :

No. Gambar dan Keterangan Nama Penggunaan


1. Uis Beka Sebagai penutup kepala. saat
Buluh pesta adat, kain ini dipakai
pria/putra Karo sebagai mahkota
di kepalanya pertanda bahwa
dialah pesta tersebut
diselenggarakan. Kain ini dilipat
dan dibentuk menjadi Mahkota
pada saat pesta perkawinan,
mengket rumah (Peresmian
Ukuran : 166 x 86 Cm Bangunan), dan Cawir Metua
(Upacara Kematian bagi Orang
Uis Beka Buluh memiliki ciri Tua yang meninggal dalam
Gembira, tegas dan elegan. Kain Adat keadaan umur sudah lanjut)
ini merupakan simbol wibawa dan
tanda kebesaran bagi seorang Putra
Karo.
2. Uis Jongkit Sebagai pakaian luar bagian
Dilaki bawah untuk Laki-laki yang
disebut gonje (sebagai kain
sarung). Kain ini dipakai oleh
Putra Karo untuk semua upacara
Adat yang mengharuskan
berpakaian Adat Lengkap.

Ukuran : 172 x 96 Cm

Uis Gatip Jongkit menunjukkan


karakter kuat dan perkasa.

24
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

No. Gambar dan Keterangan Nama Penggunaan


3. Uis Gatip Sebagai Penutup Kepala wanita
Karo (tudung) baik pada pesta
maupun dalam kesehariannya.
Untuk beberapa daerah,
diberikan sebagai tanda
kehormatan kepada kalimbubu
pada saat wanita Karo meninggal
Dunia (Maneh-maneh dan
morah-morah).

Ukuran : 164 x 96 Cm
Uis Gatip Jongkit menunjukkan
karakter Teguh dan Ulet

2.3 Ragam Hias Kain Ikat Khas Pulau Bali


Kalau kain tradisional yang satu ini, popular di daerah Bali dan Nusa
tenggara. Pembuatannya tergolong unik, soalnya sebelum ditenun kain ini sudah
melalui proses tie dye (diikat dan dicelup) untuk membuat corak dan warna yang
diinginkan. Ada beberapa jenis tenun ikat di Indonesia, yaitu tenun ikat pakan dan
tenun ikat ganda. Tenun ikat ganda adalah jenis yang paling banyak kita temui,
khususnya di Bali. Sedangkan tenun ikat di Flores biasanya Cuma menggunakan
satu motif di tengah kain. Perbedaaan itu karena, kain tenun ikat dari tiap daerah
memiliki ciri dan maknanya tersendiri. Tapi biasanya fungsinya sama, yaitu untuk
dipakai sebagai sarung atau selendang pada acara adat atau yang bersifat resmi.

1. Kain Endek Bali

Gambar 24. Kain Endek Bali

25
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Penyempurnaan ragam hias ikat pada kain di bagian-bagian tertentu yang


di tambah coletan yang di sebut nyantri. Nyanti adalah penambahan warna
dengan goresan kuas dari bambu seperti orang yang melukis. Keindaham
ragam pola nyantri ini terletak pada penyempurnaan warna hiasan berbentuk
flora dan fauna serta motif-motif dari mitologi Bali dan wayang. Motif-motif
inilah yang mencirikan kain endek.
Kain endek yang bercirikan tenun ikat ini juga banyak di beri kombinasi
songket benang emas atau perak di pinggiran kain.
Kain endek mempunyai dua macam bentuk, yaitu bentuk sarung dan kain
panjang. Bentuk saraung di gunakan untuk kaum laki-laki, bentuk ini
mempunyai sambungan di bagian tengah atau sampingnya. Dam kain panjang
di gunakan untuk kaum perempuan, bentuk ini mempunyai motif atau ragam
hias ikat yang menghias pada bagian pinggirnya, sedangkan bagian tengahnya
polos. Kain endek sering di gunakan sebagai pakaian adat dan diminati oleh
berbagai lapisan masyarakat hingga luar Bali. Kain endek juga digunakan
untuk kemeja laki-laki, gaun pengantin, atau sebagai dekorasi di dalam rumah.

2. Kain Prada Bali

Kain Prada Bali umumnya dipergunakan untuk menari/penari dan hiasan.


Kain prada bali ini merupakan salah satu jenis kerajinan dengan kain jenis satin
yang disablon dengan cat prada (warna keemasan).

Gambar 25. Kain Prada Bali

26
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

2.4 Ragam Hias Kain Batik Khas Pulau Kalimantan


1. Kalimantan Tengah
Selama ini yang Kita kenal hanyalah motif batik dari Pulau Jawa, Pulau
Kalimantan juga memiliki motif yang tak kalah menarik dan khas. Bila kain
batik Kalimantan Selatan terkenal dengan nama kain Sasirangan, kain batik
Kalimantan tengah terkenal dengan nama batik benang bintiknya. Motifnya pun
variatif, dengan warna - warna yang memanjakan selera. Motif yang umum
adalah batang garing, (simbol batang kehidupan bagi masyarakat Dayak),
Mandau (senjata khas suku Dayak), Burung Enggang/ Tinggang (Elang
Kalimantan), dan Balangga.

Gambar 26. Motif Tatu Payung

Gambar 27. Motif Kambang Munduk

27
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 28. Motif Pating Muang

Gambar 29. Motif Repang Garantung

2. Kalimantan Selatan
Sasirangan adalah suatu kain khas “Batik” kalimantan selatan yang
dibuat dengan teknik tusuk jelujur kemudian diikat tali rafia dan selanjutnya
dicelup dengan warna yang diinginkan. Kain Sasirangan umumnya digunakan
sebagai kain adat yang biasa digunakan pada acara-acara adat suku Banjar. Kata
sasirangan berasal dari kata menyirang yang berarti menjelujur, karena
dikerjakan dengan cara menjelujur kemudian diikat dengan tali rafia dan
selanjutnya dicelup, hingga kini sasirangan masih dibuat secara manual.

28
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 30. Motif Batik Sasirangan

3. Kalimantan Timur
Motif batik Kalimantan Timur tidak terlepas dari budaya yang ada di
sana. Seperti rumah baanjung, rumah adat ini adalah rumah adat asli suku Banjar
dan suku Dayak Bakumpai. Rumah baanjung memiliki ukiran - ukiran yang
menyerupai motif batik Kalimantan Timur, ukiran - ukiran ini bisa anda lihat di
tiang, papilis, dan tangga rumah baanjung. Ukiran - ukiran ini biasanya berisi
motif bunga dan binatang.
Beberapa alat musik tradisional Kalimantan Timur juga ada yang
memiliki motif batik, seperti sampe. Sampe adalah alat musik asli suku dayak di
Kalimantan Timur. Pada bagian kepala sampai ujung gagang, terdapat ukiran
yang menggambarkan taring-taring dan kepala burung enggang yang menjadi
ciri khas alat musik ini. Pada senjata tradisional Kalimantan Timur juga
memiliki ukiran-ukiran yang sama dengan motif batik Kalimantan Timur.
Contohnya telawang (perisai) dan Mandau. Bagian depan telawang (perisai) dan
bagian sarung mandau terdapat ukiran-ukiran khas Kalimantan Timur.

29
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Batik Kalimantan pada dasarnya memiliki beberapa jenis batik. Untuk


Kalimantan Timur adalah jenis batik Shaho. Nama Shaho berasal dari singkatan
nama depan seluruh anggota keluarga pencipta batik, yaitu Supratono, Haryati,
Ardi, Hendri, dan Oki. Keluarga ini menggeluti batik dari tahun 1993. Batik
Shaho memiliki ciri khas dalam hal pewarnaan, kain Shaho diwarnai dengan
bahan serbuk kayu ulin asli yang merupakan tumbuhan khas Kalimantan.
Dengan bahan ini, kain menjadi cokelat dan terlihat seperti kulit kayu.
Seiring dengan perkembangan zaman, motif-motif tersebut akhirnya
berkembang dan sekarang beberapa diantaranya menjadi motif unggulan yang
seringkali digunakan. Contohnya : Naga Balimbur, Jajumputan, Turun Dayang,
Daun Jaruju dan Kambang Tanjung, Bayam Raja.
Berikut ini adalah contoh – contoh motif batik khas Kalimantan Timur antara
lain :

30
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 31. Motif Batik Kalimantan Timur

4. Kalimantan Barat
Akulturasi kebudayaan di Kalimantan Barat melahirkan corak insang. Batik khas
Kalbar ini adalah perpaduan dari budaya melayu dengan suku Dayak. Motif
yang digunakan didominasi bentuk binatang dan tanaman kemudian berkembang
ke bentuk - bentuk abstrak menyerupai awan, relief candi, wayang beber, dan
masih banyak lagi. Kebudayaan itu lebih jauh berkembang menjadi seni batik
tulis yang dikenal saat ini, melalui penggabungan corak lukisan dengan seni
dekorasi pakaian. Dalam segi warna, batik melayu lebih banyak berwarna
kuning, hijau, atau biru sebagai warna khas pakaian adat Melayu.

31
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 32. Motif Batik Kalimantan Barat

2.5 Ragam Hias Kain Batik Khas Pulau Papua


Papua memiliki batik dengan motif-motifnya yang khas dan banyak diminati lokal
maupun mancanegara. Dibandingkan dengan corak batik dari daerah lainnya di
Jawa, batik Papua memiliki perbedaan corak yang cukup mencolok. Batik dari
daerah ini cenderung lebih gelap namun banyak memiliki motif yang terdiri dari
gambaran patung. Batik di Papua selama ini yang paling terkenal adalah batik motif
Asmat. Warnanya lebih cokelat dengan kolaborasi warna tanah dan terakota. Soal
pemilihan motif batik Papua banyak menggunakan symbol - simbol keramat dan
ukiran khas Papua. Cecak atau buaya adalah salah satunya, selain tentu lingkaran -
lingkaran besar. Bahannya macam - macam disesuaikan dengan permintaan pasar.

32
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 33. Batik papua

2.6 Ragam Hias Kain Ikat Flores Khas Pulau Nusa Tenggara
1. Kain Ikat Flores
Kain tenun ikat khas Flores adalah satu dari sekian banyak produk budaya
tradisional khas Indonesia yang dibuat secara tradisional namun bernilai seni
tinggi dan indah. Proses pembuatan produk warisan budaya khas pulau di bagian
timur Indonesia ini melewati sejumlah proses yang memakan waktu hingga
berbulan-bulan. Dibutuhkan ketekunan dan kesabaran untuk menghasilkan
sehelai kain tenun ikat, dimana hampir semua proses pembuatan kain ikat

33
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

tersebut dilakukan secara tradisional dan manual serta menuntut ketekunan dan
kesabaran tinggi.

Gambar 34. Kain Ikat Flores

Setidaknya ada lebih dari 20 tahapan selama hampir sebulan agar sebuah
kain tenunan Flores dapat memanjakan mata dan diapresiasi peminatnya
dengan transaksi jual beli. Proses pembuatan tenun ikat khas Flores diawali
dengan memisahkan kapas dari biji, memintal kapas tersebut menjadi benang,
proses pewarnaan, mengikat motif, dan terakhir baru mulai menenun. Ada alat
khusus yang digunakan untuk memisahkan kapas dari bijinya termasuk untuk
menggulung benang yang sudah dipintal.
Dalam mewarnai benang, pengrajin tenun ikat tradisional masih
menggunakan pewarna tradisional yang didapatkan dari alam. Misalnya
dengan menggunakan beberapa jenis tumbuhan, seperti daun dan akar
mengkudu (warna merah), daun nira (warna biru), kayu pohon hepang, kunyit
(warna kuning), loba, kulit pohon mangga, kulit pohon cokelat, serbuk kayu
mahoni tarum, zopha, kemiri, dan masih banyak lagi. Pewarnaan dapat
dilakukan berulang-ulang guna menghasilkan warna yang khas. Setidaknya
ada 11 warna tercipta dari bahan alami yang ramah lingkungan. Warna dari
bahan alami dan benang dari kapas membuat warnanya memang tidak secerah
benang modern tetapi justru lebih tahan lama dan menguak warna yang makin
lama makin indah.

34
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Kain tenun ikat sendiri biasa dipakai masyarakat berbagai suku di Flores
sebagai pelengkap busana, selain sebagai selendang atau sarung. Anak
perempuan Flores yang beranjak remaja tidak boleh telanjang lagi. Wanita
Flores yang beranjak dewasa ditandai dengan datang bulan dan mereka
diwajibkan mengenakan kain serta memanjangkan rambutnya agar dapat
dikonde. Saat mereka hendak menikah, maka haruslah mampu membuat kain
ikatnya sendiri untuk keperluan pernikahan atau untuk diberikan kepada calon
mempelai pria sebagaimana aturan adat dahulu kala. Seiring perkembangan
zaman, sepertinya budaya menenun sendiri kain ikat sudah mulai pudar.
Remaja dan generasi muda yang mampu menenun kain ikat tradisional tak
sebanyak dahulu. Hal ini tentu menjadi salah satu tantangan bagi
keberlangsungan produksi kain tenun ikat.

2.7 Ragam Hias Kain Khas Pulau Sulawesi

Kain Donggala yang tepatnya berasal dari Sulawesi Tengah ini terdiri dari
tiga jenis kain tradisional dan unik yakni kain kulit kayu, Kain Sutra Bugis dan kain
tenun Donggala.

 Kain kulit kayu khas Sulawesi Tengah hanya dibuat di Kecamatan Gumbasa dan
Kecamatan Kulawi di Kabupaten Sigi. Pakaian dari kain kulit kayu pohon
beringin itu hanya dipakai saat upacara adat saja karena hasil tekstil itu mudah
rusak jika terkena air.

Proses pembuatan kain kulit kayu adalah pertama-tama kulit kayu sepanjang
sekitar 1,5 meter dan lebar 10 cm itu dipukul-pukul dengan batu ike secara
merata di atas papan kayu. Proses pembuatan kain kulit kayu itu memerlukan
waktu sekitar satu minggu. Untuk pemukulan kulit menggunakan batu ike
berlangsung sekitar dua hari. Kulit kayu yang telah melebar kemudian dicuci
untuk menghilangkan getah. Proses pemukulan kemudian dilanjutkan tapi
menggunakan pemukul yang terbuat dari kayu agar tidak robek. Setelah
memperoleh lebar kain yang diinginkan, kemudian kain kulit kayu itu
dikeringkan. Untuk proses pengeringan tidak boleh di bawah sinar matahari

35
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

langsung supaya tidak cepat rusak. Setelah kering, kain kulit kayu itu disetrika
menggunakan batang kayu yang disebut pompao. Kain kulit kayu itu juga tidak
boleh terkena air karena akan mudah sobek. Pakaian kulit kayu itu pada
umumnya berwarna coklat, sesuai warna asli kayu, dan tidak bermotif. Sebagian
lainnya berwarna hitam karena direndam lumpur hitam selama beberapa hari.
Namun, pakaian ini tidak digunakan sehari-hari namun hanya digunakan untuk
kegiatan adat, seperti pernikahan, penyambutan tamu, atau acara lainnya.

Gambar 35. Kain Kulit Kayu

 Kain Sutra Bugis merupakan Kain yang ditenun dari benang yang dihasilkan
dari ulat sutra atau kokon sebagaimana masyarakat setempat menyebutnya.
Sarung sutra Bugis pada awalnya hanya digunakan sebagai padanan baju bodo
(pakaian tradisional Sulawesi Selatan). Jika Kita perhatikan, sarung sutra Bugis
memiliki motif kotak-kotak yang berbeda-beda. Beda ukuran kotak mengandung
arti yang berbeda. Dahulu, motif kotak - kotak ini menjadi petunjuk apakah
seorang Bugis sudah menikah atau belum. Kotak berukuran kecil dengan warna
cerah dinamakan motif Ballo Renni. Motif ini dipakai oleh wanita yang belum
menikah. Sedangkan kotak berukuran lebih besar dengan warna merah terang
atau merah keeemasan dinamakan motif Balo Lobang. Motif ini digunakan pria

36
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Bugis yang belum menikah. Selain dua motif tersebut, ada juga beberapa motif
sarung sutra bugis lainnya.

Gambar 36. Kain Sutra Bugis

 Kain tenun Donggala sudah dikenal di seluruh pelosok Tanah Air, dan menjadi
cindera mata khas Sulawesi Tengah. Tenun Donggala, kain khas Sulawesi
Tengah yang motifnya didominasi oleh bunga – bunga seperti mawar, anyelir,
kumbaja dan bunga subi. Kain yang dihasilkan dbiasanya berwarna tua, seperti
hitam, coklat, merah tua, biru tua, dan hijau. Dewasa ini tenun Donggala cocok
dijadikan busana formal maupaun semi formal, ada juga yang sudah dibuat
dengan warna – warna cerah seperi kuning dan merah muda. Tenunan Donggala
yang asli hanya memiliki lebar 60 Sentimeter karena keterbatasan lebar dari alat
tenun bukan mesin (ATBM).

37
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

Gambar 37. Kain Tenun Donggala

38
Makalah Ragam Hias Kain Tradisional di Indonesia

BAB III
PENUTUP

Berdasarkan pemaparan panjang lebar mengenai keanekaragaman kain


tradisional di berbagai daerah di Indonesia, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut.
 Kain batik sangat dikenal karena memang sudah jadi kain wajib punya untuk
acara-acara resmi atau acara adat. Batik sendiri adalah salah satu teknik
menghias kain menggunakan malam (Lilin). Kain batik dapat dijumpai dibanyak
tempat selain jawa Tengah, seperti Jawa barat, Jawa Timur, dan Bali dengan
motif-motif berbeda sesuai ciri khas daerahnya,
 Kain tenun banyak sekali jenisnya tapi yang banyak kita jumpai adalah kain
songket dan ulos, yaitu kain yang mengalami proses hias-menghias pada saat
ditenun. Songket terkenal di Sumatra Selatan menggunakan benang emas pada
saat ditenun. Tidak heran kalau kain ini berat sekali. Sedangkan ulos
menggunakan manik-manik pada saat ditenun,
 Kain ikat mungkin agak asing ditelinga kita, tapi yang pasti juga mengalami
proses tenun, hanya saja sebelum ditenun benang-benang telah mengalami
proses tie – die untuk mendapatkan bentuk motif tertentu. Daerah Nusa
Tenggara dan Bali terkenal dengan kain ikatnya.

39
DAFTAR PUSTAKA

http://id.shvoong.com/macam-macam-kain-tradisional-indonesia
http://budaya-indonesia.org/Sutra-Bugis
http://godiscover.co.id/index.php/2016/04/23/sekilas-batik-kalimantan/
https://www.jatikom.com/2016/08/keterangan-gambar-motif-batik-indonesia.html

40