Anda di halaman 1dari 36

PROPOSAL LAPORAN AKHIR

Simulasi Penggunaan Degasifier pada Inlet Mixed Bed


untuk Meningkatkan Unjuk Kerja Water Treatment Plant
di PLTU Paiton Unit 3 dan Unit 7/8

Disusun oleh :
1. Zahroul Fauziyah NIM. 1431410084
2. Shafira Ardhany NIM. 1431410088

DOSEN PEMBIMBING
Windi Zamrudy, B.Tech, M.Pd

JURUSAN TEKNIK KIMIA


POLITEKNIK NEGERI MALANG
2017
HALAMAN PERSETUJUAN

Proposal Laporan Akhir ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat lulus
Program Diploma III Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Malang
Oleh :

1. Zahroul Fauziyah NIM. 1431410084


2. Shafira Ardhany NIM. 1431410088

Tanggal Pengajuan :
14 Maret 2017

Disetujui oleh :
Dosen Pembimbing

Windi Zamrudy, B.Tech, M.Pd


NIP. 196411281991031007
DAFTAR ISI
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................... 5
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 8
1.2 Ruang Lingkup Masalah ............................................................................. 10
1.3 Batasan Masalah .......................................................................................... 10
1.4 Rumusan Masalah ....................................................................................... 10
1.5 Tujuan Penelitian ......................................................................................... 10
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 11
2.1 Air Laut ....................................................................................................... 11
2.2 Zat Pengotor dalam Air ............................................................................... 11
2.2.1 Padatan Tersuspensi dalam Air ..................................................................... 12
2.2.2 Padatan Terlarut ............................................................................................... 12
2.2.3 Gas Terlarut ...................................................................................................... 12
2.3 Water Treatment Plant ................................................................................ 12
2.4 Degasifier .................................................................................................... 14
2.5 Mixed Bed .................................................................................................... 15
2.5.1 Pengertian Mixed Bed ..................................................................................... 15
2.5.2 Prinsip Kerja Mixed Bed ................................................................................. 16
2.5.3 Parameter Kinerja Ion Exchange dalam Mixed Bed ................................... 18
2.5.4 Keuntungan Penggunaan Mixed Bed ............................................................ 19
2.6 Resin Penukar Ion ....................................................................................... 20
2.7 Demineralisasi ............................................................................................. 22
2.8 Analisis Kelayakan Degasifier .................................................................... 23
2.8.1 Konduktivitas (Conductivity) ......................................................................... 23
2.8.2 Alkalinitas (Alkalinity).................................................................................... 24
BAB 3 METODOLOGI ....................................................................................... 26
3.1 Metode Penelitian ........................................................................................ 26
3.2 Alat dan Bahan ............................................................................................ 26
3.2.1 Alat .................................................................................................................... 26
3.2.2 Bahan ................................................................................................................ 26
3.3 Prosedur Percobaan ..................................................................................... 27
3.3.1 Prosedur Percobaan ......................................................................................... 27
3.3.2 Analisis Conductivity ...................................................................................... 27
3.3.3 Analisis Alkalinitas ......................................................................................... 27
3.4 Skema Kerja ................................................................................................ 28
3.4 1 Skema Proses Percobaan ................................................................................ 28
3.4.2 Analisis Conductivity ..................................................................................... 28
3.4.3 Analisis Alkalinitas ......................................................................................... 29
3.4.4 Gambar Proses ................................................................................................. 30
3.5 Variabel Penelitian ...................................................................................... 31
3.5.1 Variabel Pengubah........................................................................................... 31
3.5.2 Variabel Tetap.................................................................................................. 32
3.6 Teknik Pengumpulan dan Analisis Data ..................................................... 33
BAB 4 TEMPAT DAN WAKTU PELAKSANAAN .......................................... 34
4.1 Tempat Pelaksanaan Laporan Akhir ........................................................... 34
4.2 Waktu Pelaksanaan Laporan Akhir ............................................................. 34
4.3 Jadwal Pelaksanaan ..................................................................................... 34
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 35
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR TABEL
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Paiton Unit 7/8 merupakan
perusahaan pembangkit listrik tenaga uap untuk wilayah pelayanan Jawa, Madura,
dan Bali dengan kapasitas 2.030 MegaWatt. PLTU ini menggunakan bahan baku
air. Simulasi sederhana proses pada PLTU ini yaitu, air dipanaskan dalam boiler
sampai berubah fase menjadi uap selanjutnya uap yang dihasilkan tersebut
digunakan untuk menggerakkan turbin sehingga menimbulkan energi mekanik.
Turbin yang telah terhubung dengan generator akan mengubah energi mekanik
tersebut menjadi energi listrik.
Air memiliki peranan yang sangat penting dalam proses produksi. Air
yang digunakan berasal dari air laut. Air laut ini tidak secara langsung digunakan
untuk proses namun harus melalui tahap treatment atau perlakuan terlebih dahulu.
Dalam hal ini dilakukan Water Treatment Plant (WTP) dengan menghasilkan tiga
produk air yang akan digunakan yaitu service water, potable water, dan
demineralized water. Kapasitas air yang dihasilkan dari proses WTP di PLTU
Paiton Unit 7/8 adalah sebagai berikut :
Service water : 1.621 m3/hari (rata-rata)
Potable water : 240 m3/hari (rata-rata)
Demineralized water : 1.200 m3/hari (rata-rata)
PLTU Paiton Unit 7/8 memanfaatkan air demineralisasi hasil treatment air
laut pada water treatment plant yang digunakan sebagai umpan boiler. Air yang
digunakan sebagai umpan boiler harus dimurnikan dengan menghilangkan
kandungan Total Supended Solid (TSS), Total Dissolve Solid (TDS), dan Total
Dissolve Gas (TDG) di dalam air. Air demineralisasi diperoleh dari proses
pertukaran ion (ion exchange) pada mixed bed. Mixed bed berfungsi untuk
menghilangkan dissolved solid berupa ion-ion pengotor yang terkandung di dalam
air dengan cara mengikat ion-ion tersebut menggunakan resin kation dan anion.
Setelah digunakan beberapa waktu, resin tersebut akan menurun keaktifannya
(exhausted) dan perlu dilakukan proses regenerasi. Salah satu parameter yang
mempengaruhi kinerja mixed bed adalah adanya TDG di dalam air. Adanya TDG
dapat mengurangi throughput (jumlah air) yang dihasilkan.
Degasifier berfungsi untuk menghilangkan TDG khususnya CO2 yang
terkandung di dalam air. Proses yang terjadi di dalam degasifier adalah dengan
cara menyuplai udara dari bawah vessel melalui bantuan blower kemudian
dikontakkan dengan air yang masuk dari atas vessel sehingga dissolved gas dapat
terikat dengan udara. Dengan mengurangi TDG yang masuk ke dalam mixed bed
maka akan menambah kemampuan mixed bed untuk menghasilkan demineralized
water untuk umpan boiler.
Saat ini pada Unit 7/8 tidak menggunakan degasifier untuk menghilangkan
TDG di dalam air. Sedangkan pada Unit 3 menggunakan degasifier yang terletak
sebelum mixed bed. Data industri mengenai jumlah throughput di Unit 3 adalah
10.000 m3 dengan menggunakan satu mixed bed sedangkan di Unit 7/8 adalah
5.000 m3 dengan menggunakan tiga mixed bed. Berikut adalah data terakhir nilai
direct conductivity dan alkalinitas pada Unit 3 dan Unit 7/8.
Tabel 1.1 Data Nilai Konduktivitas dan Alkalinitas di Water Treatment Plant Unit
3 dan Unit 7/8
Water Treatment Plant Unit 3 Water Treatment Plant Unit 7
No Inlet Degasifier Outlet Degasifier Inlet Mixed Bed
. Konduktiv Alkalin Konduktiv Alkalin
itas itas itas itas Konduktivitas Alkalinitas
(µs/cm) (mg/l) (µs/cm) (mg/l) (µs/cm) (mg/l)
1 12,2 12,2 10,8 9,2 9,5 10,4
2 11,5 13,4 10,14 10,7 10,4 11,8
3 9,82 8,4 9,27 7 13,08 8,8

Oleh karena itu, dari data yang diperoleh bahwa penggunaan degasifier di
Unit 3 tidak bekerja secara optimal sehingga dengan adanya penelitian ini
diharapkan dapat meningkatkan jumlah throughput dan menambah kemampuan
mixed bed menghasilkan demineralized water.
1.2 Ruang Lingkup Masalah
Proses demineralisasi air sebagai umpan boiler di PLTU Paiton unit 7/8
menggunakan mixed bed. Inlet air demineralisasi ini berasal dari produk brackish
water reverse osmosis.
Parameter utama produk dari demineralisasi ini diukur dari angka direct
conductivity <0,1 µs/cm. Salah satu parameter yang mempengaruhi kemampuan
kinerja mixed bed adalah adanya Total Dissolved Gas (TDG). Adanya kandungan
TDG akan mengurangi throughput (jumlah air) yang dihasilkan. Dengan
mengurangi TDG yang masuk ke dalam mixed bed secara teknis akan menambah
kemampuan mixed bed untuk menghasilkan demineralized water.

1.3 Batasan Masalah


1) Jenis peralatan yang akan dijadikan objek dalam penelitian adalah alat untuk
menghilangkan gas CO2 yaitu degasifier dan kolom resin.
2) Simulasi menggunakan alat degasifier dan kolom resin serta hasil analisis air
didasarkan pada uji direct conductivity dan alkalinitas.
3) Variabel tetap: jumlah resin dan laju alir
Variabel pengubah: degasifier, jenis resin, dan raw water

1.4 Rumusan Masalah


1) Bagaimana pengaruh degasifier terhadap jumlah throughput yang dihasilkan
pada vessel mixed bed unit 3 dan 7/8?
2) Bagaimana pengaruh jenis resin terhadap jumlah throughput yang dihasilkan
pada vessel mixed bed pada unit 3 dan 7/8?

1.5 Tujuan Penelitian


1) Untuk mengetahui pengaruh degasifier terhadap jumlah troughput yang
dihasilkan pada vessel mixed bed unit 3 dan 7/8.
2) Untuk mengetahui pengaruh jenis resin terhadap jumlah troughput yang
dihasilkan pada vessel mixed bed pada unit 3 dan 7/8.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Air Laut
Air laut secara alami merupakan air dengan kandungan garam sekitar
3,5%. Air laut mengandung garam-garam mineral, gas-gas terlarut, bahan-bahan
organik, dan partikel-partikel tidak terlarut (Goetz, P. W., 1986). Keberadaan
garam-garam mineral dapat mempengaruhi hasil suatu produksi oleh karena itu,
perlu dilakukan water treatment untuk menghasilkan air yang sesuai untuk
pengolahan dan air umpan boiler yang reliable dan ekonomis. Pengertian reliable
adalah mudah melakukan operasi secara berkelanjutan selama dibutuhkan. Dan ini
merupakan usaha-usaha menghindarkan kerusakan-kerusakan terutama pada
korosi pipa dan sebagainya. (Ponten M, 1996)
Tabel 2.1 Kandungan Mineral dalam Air Laut

Sumber: Marine Chemistry (Horne, 1969) dan The Open University, 1996

2.2 Zat Pengotor dalam Air


Air menyerap zat-zat dalam perjalanan daur hidrologinya, sehingga
menyebabkan air tersebut menjadi tidak murni lagi. Zat-zat itu disebut sebagai
zat pengotor atau impurities. Zat pengotor dalam air pada dasarnya dapat
dikelompokkan dalam tiga golongan, yaitu :
2.2.1 Padatan Tersuspensi dalam Air
Padatan tersuspensi atau biasa disebut dengan Total Suspended Solid
(TSS) merupakan istilah yang diberikan pada zat heterogen yang terkandung di
dalam berbagai jenis air. Padatan tersuspensi memiliki ukuran partikel lebih besar
dan dapat dilihat secara kasat mata, dapat dipisahkan secara fisika dengan cara
sedimentasi. Padatan tersuspensi menyebabkan air menjadi keruh atau kotor dan
bila digunakan sebagai air umpan ketel akan menyebabkan terbentuknya deposit,
kerak dan atau busa.

2.2.2 Padatan Terlarut


Air merupakan pelarut yang baik, sehingga dapat melarutkan berbagai zat
dari batu-batuan dan tanah yang terkontak dengannya. Bahan-bahan mineral yang
dapat terkandung di dalam air karena kontaknya dengan batu-batuan tersebut,
antara lain: CaCO3, MgCO3, CaSO4, MgSO4, NaCl, Na2SO4, SiO2 dan
sebagainya. Air yang akan dipakai untuk pembangkit uap atau sistem pendingin
mempunyai dua parameter penting yang merupakan akibat dari padatan terlarut,
yaitu kesadahan dan alkalinitas. Padatan terlarut ini biasa disebut dengan Total
Dissolved Solid (TDS).

2.2.3 Gas Terlarut


Berbagai gas dapat larut di dalam air atau disebut Total Dissolved Gas
(TDG), antara lain : CO2, O2, N2, NH3, NO2, dan H2S. Gas-gas yang terlarut
tersebut pada umumnya tidak menimbulkan korosi kecuali CO2, O2 dan NH3.
Karbon dioksida sesungguhnya adalah suatu asam jika bergabung dengan air
dapat menyerang logam. Oksigen terlarut dalam air merupakan penyebab utama
terjadinya korosi pada ketel dan sistem pendingin. Penghilangan oksigen dari air
umpan ketel dapat dilakukan dengan cara deaerasi secara fisik dan kimia.

2.3 Water Treatment Plant


PLTU Paiton Unit 3 dan Unit 7/8 memerlukan air untuk proses dimana air
yang diperoleh dari air laut. Air yang digunakan sebagai umpan boiler harus
memenuhi beberapa syarat agar tidak merusak peralatan dan meningkatkan
efisiensi. Sebelum masuk ke dalam boiler air diolah terlebih dahulu melalui water
treatment plant. Water treatment plant di PLTU Paiton Unit 3 dan Unit 7/8 berupa
reverse osmosis yang menyediakan air bersih untuk service water, potable water,
dan make-up demineralized water untuk condensate feed water. Treatment di Unit
7/8 dibagi dalam tiga sistem pengolahan yaitu, SWRO Pre-treatment, SWRO
treatment, dan make-up demineralized water. Secara umum, proses water
treatment plant sebagai berikut.

Gambar 2.1 Diagram Alir Water Treatment Plant Unit 3


Sumber: Dokumen PT IPMOMI, 2017
Gambar 2.2 Diagram Alir Water Treatment Plant Unit 7/8
Sumber: Dokumen PT IPMOMI, 2017

Pada gambar 2.1 terlihat bahwa degasifier terletak diantara permeate water
tank dan mixed bed sedangkan pada gambar 2.2 tidak ada degasifier sehingga
setelah melewati permeate water tank, air langsung menuju ke mixed bed.

2.4 Degasifier
Pada degasifier terjadi suatu proses yang berfungsi untuk menghilangkan
CO2 dengan cara menyemprotkan air dari atas pada dinding degasifier sehingga
air akan memisah dan membentuk butiran-butiran yang akan jatuh ke bawah.
Kemudian dari bawah degasifier dihembuskan udara oleh pompa, udara yang
dihembuskan tersebut berfungsi untuk memisahkan kandungan CO2 dengan air.
Aliran udara ke kolom degasifier selain untuk menciptakan luas kontak
pindah massa yang besar juga sebagai media untuk menurunkan tekanan parsial
CO2 di atas antar muka sehingga proses perpindahan massa akan terus
berlangsung dengan baik.
Prinsip proses degasifikasi mengikuti Hukum Henry yang menyatakan
bahwa jumlah gas atau cairan mudah menguap yang terlarut dalam air pada
keadaan jenuh berbanding lurus dengan tekanan parsial gas tersebut di fasa gas.
pH air mempengaruhi keseimbangan antara ion bikarbonat dan karbon
dioksida. Pada pH di bawah sekitar 4,5, semua karbon dioksida terlarut dalam air
hadir sebagai gas. Pada pH sekitar 8,5, semua karbon dioksida terionisasi. Untuk
alasan ini, decarbonation hanya efektif pada pH rendah dengan penurunan pH
yang dihasilkan dari proses sebelumnya atau penambahan asam.
Penggunaaan degasifier merupakan alternatif, dimana mekanisme
menghilangkan alkalinitas dengan memecah CO2 dari bagian atas unit sehingga
menghambat produksi asam karbonat dalam uap kondensasi.

Gambar Degasifier
Sumber: Penulis

2.5 Mixed Bed

2.5.1 Pengertian Mixed Bed


Setelah melalui proses pada Demineralizer Water Reverse Osmosis
(DWRO) air dimurnikan pada mixed bed sebagai pemurnian terakhir dissolved
solid yang selanjutnya digunakan sebagai umpan boiler. Berikut gambar
penampang mixed bed di Unit 3 dan mixed bed alfa, bravo, dan charly di Unit 7/8.

Gambar 2.3 Mixed Bed Unit 3


Sumber: Penulis
Gambar 2.4 Mixed Bed Unit 7/8
Sumber: Penulis
Mixed bed adalah suatu alat yang digunakan sebagai pengikat impurities
pada air yang berupa Total Dissolved Solid (TDS). Fungsi dari mixed bed yaitu,
menghilangkan kontaminan air yang dapat menyebabkan korosi dan kerak pada
pipa dan boiler sehingga air yang akan masuk ke boiler benar-benar murni.

Fungsi utama dari mixed bed yaitu


a) Sebagai alat penukar ion (ion exchange) pada air laut
b) Sebagai filter untuk menyaring TDS yang terkandung dalam air
c) Meningkatkan kualitas air laut yang masuk ke boiler

2.5.2 Prinsip Kerja Mixed Bed


Prinsip kerja mixed bed adalah ion exchange. Ion exchange adalah
pertukaran ion muatan listrik yang dibawa oleh air dengan muatan ion pada resin
yang tersedia di dalam ion exchanger. Menurut Lewis (2002), dijelaskan bahwa
ion exchange merupakan suatu proses reaksi kimia bolak-balik antara resin
dengan fluida (biasanya merupakan air yang akan dipurifikasi) dimana ion akan
saling bertukar dari satu substansi ke substansi lainnya. Berikut gambar mengenai
prinsip pertukaran ion pada resin penukar ion.
Gambar 2.5 Prinsip Pertukaran Ion pada Resin Penukar Ion
Sumber: Lenntech, 2008

Dalam ion exchanger terdapat dua jenis resin penukar ion yaitu resin yang
bermuatan positif disebut dengan resin kation dan resin yang bermuatan negatif
disebut dengan resin anion. Resin penukar kation berfungsi untuk mengikat ion-
ion bermuatan positif yang dapat menyebabkan kesadahan pada air misalnya Na+,
Ca2+, dan Mg2+. Resin penukar ion berfungsi untuk mengambil pengotor yang
tidak dikehendaki dengan cara reaksi pertukaran ion yang mempunyai tanda
muatan sama antara air sebagai bahan baku dengan resin penukar ion yang
dilaluinya. Resin kation akan mengambil kation pengotor air dan resin anion akan
mengambil anion pengotor air.
Mekanisme reaksi pertukaran ion yang terjadi di dalam alat penukar ion
pada dasarnya terdiri dari dua yaitu, splitting of salt dan neutralization (Nalco,
1998:2). Splitting of salt adalah reaksi pertukaran dimana ion-ion.yang bermuatan
negatif akan ditukarkan oleh ion-ion OH- di dalam resin dan ion-ion bermuatan
positif akan ditukar dengan ion-ion H+ yang ada di dalam resin. Neutralization
adalah reaksi pertemuan antara ion H+ dan ion OH- yang dilepaskan selama proses
pertukaran ion akan berikatan menjadi H2O (air).
Menurut Degremont (1991), mekanisme di atas dapat dijelaskan pada
gambar di bawah ini:
Gambar 2.6 Prinsip Pertukaran Ion dalam Ion Exchanger
Sumber: Manual Book Water Treatment System PT IPMOMI, 2017

Berdasarkan gambar di atas, diketahui bahwa ketika air sedang berada di dalam
mixed bed semua pengotor kation dalam air akan diambil dan ditukarkan dengan
H+ dari resin penukar kation sehingga H+ akan terlepas. Sedangkan pengotor
anion dalam air akan diambil dan ditukarkan dengan OH- dari resin penukar anion
sehingga OH- akan terlepas. H+ dan OH- yang dilepaskan akan bergabung
membentuk H2O sehingga air yang telah melewati mixed bed mempunyai pH
netral.

2.5.3 Parameter Kinerja Ion Exchange dalam Mixed Bed


Mixed bed terbuat dari polystyrene bed, pada mixed bed terdapat anion dan
kation, resin ini akan menghilangkan atau menangkap partikel terlarut seperti Na,
K, Cl, SiO2, dan lain-lain sehingga kualitas air yang sangat baik (dengan
conductivity sebesar 0,076 µs/cm) dan sesuai untuk high pressure boiler system,
effluent dari mixed bed dialirkan dan ditampung di condensate storage tank untuk
digunakan sebagai condensate feed water dalam boiler system, hydrogen
generator dan closed cooling water make-up.
Untuk mengetahui karakteristik kerja resin penukar ion dilakukan
pengamatan terhadap hasil konduktivitas air pada tahapan proses pembuatan air
demineralisasi. Pengukuran dilakukan setiap pengoperasian sistem air
demineralisasi. Dengan diketahui karakteristik dari resin penukar ion pada sistem
pengolahan air demineralisasi akan menjadi acuan tindakan perawatan sistem
pengolahan air demineralisasi dapat bekerja secara optimal dan kualitas air
demineralisasi yang dihasilkan selalu memenuhi persyaratan sebagai umpan
boiler. (Lestari, 2007)

2.5.4 Keuntungan Penggunaan Mixed Bed


Pada proses pemurnian dissolved solid, air dialirkan terlebih dahulu ke
condenser kemudian digunakan sebagai umpan boiler, berikut beberapa
keuntungan penggunaan mixed bed:
1. Perlindungan boiler terhadap kerak dan korosi
Penghilangan atau pengurangan produk korosi oleh mixed bed
memberikan keuntungan yang sangat besar, yaitu mengurangi resiko terjadinya
korosi pada tube boiler, fouling (pergerakan) pada permukaan tube dan
permasalahan lain yang disebabkan oleh deposit dari besi oksida. Hal ini
mengurangi biaya untuk pembersihan boiler dengan bahan kimia (chemical
cleaning). Jika produk korosi terikut dan terakumulasi di dalam boiler, hanya
dapat dihilangkan dengan chemical cleaning atau pembuangan air (blowdown)
secara kontinyu dari steam drum (Cutler, 2006)

2. Mengurangi frekuensi dari pembersihan secara kimia (chemical cleaning)


Pembersihan secara kimia ini dibutuhkan untuk meminimalisir resiko
kerusakan dan pecahnya tube pada boiler. Intensitas dari pembersihan secara
kimia ini bergantung pada jumlah impurities yang terkandung pada air umpa
(feedwater). Untuk mengurangi kangdungan impuritis pada air umpan, maka
diperlukan optimasi dari mixed bed sebagai alat pemurni air terakhir sebelum air
masuk ke boiler. Mixed bed akan menangkap ion-ion penyebab kerak dan korosi
pada air. Perlakuan ini akan memperlambat proses korosi dan pergerakan
(fouling) pada permukaan tube. Dengan demikian, intensitas chemical cleaning
pada sistem boiler menjadi kecil. (Cutler, 2006)

3. Melindungi turbin dari kerak dan korosi


Kerak dan korosi pada turbin dapat terjadi karena carry over dari unsur
natrium, cuprum, kloroida, sulfat, dan silika. Unsur-unsur yang terbawa sampai ke
turbin akan membentuk deposit pada sudut-sudut turbin. Hal ini sangat berbahaya
bagi turbin karena akan menyebabkan blade pada turbin tidak seimbang
sedangkan kecepatan putar pada mencapai 3000 rpm. Mixed Bed mempunyai
peranan yang penting dalam menghilangkan unsur-unsur yang dapat
menyebabkan kerak dan korosi pada turbin (Cutler, 2006).
Setiap unit pembangkit listrik tenaga uap memiliki kewenangan untuk
mengatur sendiri kriteria atau syarat-syarat air yang keluar dari mixed bed sesuai
dengan karakteristik performa sistem dalam unit pembangkit tersebut. Walaupun
begitu, ada batas-batas maksimum dan minimum dari unsur-unsur tertentu yang
boleh terkandung dari air keluaran mixed bed. Berikut tabel syarat-syarat air yang
dipakai sebagai umpan boiler. Berikut tabel nilai target untuk parameter air
keluaran dari mixed bed :

Tabel 2.2 Nilai Target untuk Parameter Air Keluaran dari Mixed Bed
Target Sample Normal Note
parameter
Sodium (ppb) C ≤3
Chloride (ppb) T ≤3 C : continuous
Sulfate (ppb) T ≤3
Silica (ppb) C ≤ 10 T:

Spesific C ≤ 0.1
troubleshooting
Conductivity
(µs/cm) W : commisioning
Total organic T or W ≤ 300
carbon (ppb)
Sumber : EPRI Mixed Bed, 2002

2.6 Resin Penukar Ion


Resin adalah polimer tingkat tinggi yang dihasilkan dari reaksi kimia
antara dua substansi dengan adanya panas atau katalis (Lewis, 2002:960). Resin
merupakan senyawa hidrokarbon terpolimerisasi sampai tingkat yang tinggi yang
mengandung ikatan-ikatan hubungan silang serta gugusan yang mengandung ion-
ion yang dapat ditukarkan. Diameter dari resin biasanya sekitar 0,4-1,2 mm.
Gambar 2.3 Resin Penukar Ion
Sumber: Wikipedia, 2017
Berdasarkan gugus fungsionalnya, resin penukar ion terbagi menjadi dua
yaitu resin penukar kation dan resin penukar anion (Anonim, 2009). Resin
penukar kation mengandung kation yang dapat ditukarkan sedangkan resin
penukar anion mengandung kation yang dapat ditukarkan sedangkan resin
penukar anion mengandung anion yang dapat ditukarkan (Lestari, 2007). Secara
umum rumus struktur resin penukar kation (Gambar 2.7) dan resin penukar anion
(Gambar 2.8)

Gambar 2.7 Struktur Resin Penukar


Pada mixed bed digunakan resin penukar kation dan anion dengan
spesifikasi sebagai berikut.
Tabel 2.2 Spesifikasi Resin Penukar Ion
Spesifications Cation Anion
Resin DowexTMMonosphereTM DowexTMMonosphereTM
650C 550A
Type Strong acid cation Type 1 strong base anion
Functional group Sulfonic acid Quarternary amine
Particle density 1,22 g/ml 1,08 g/ml
Total capacity 2,0 eq/l 1,1 eq/l
pH range 0-14 0-14
Maximum 130 oC (265 oF) OH- form: 60 oC (140 oF)
operating Cl- form: 100 oC (212oF)
temperature
Regenerant H2SO4 NaOH
Regenerant 4-10 % 4-8 %
concentration

Sumber: Lenntech, 2017

2.7 Demineralisasi
Proses demineralisasi adalah suatu proses penghilangan garam-garam
mineral yang ada di dalam air seperti kalsium (Ca) dan magnesium (Mg), sehingga
air yang dihasilkan mempunyai kemurnian yang tinggi. Pada dasarnya proses ini
seperti yang dilakukan di dalam pelunakan air secara pertukaran ion. Bahan
penukar ion yang digunakan terdiri dari penukar kation dan penukar anion.
Penukar kation dikenal dengan resin asam karena penukar ionnya adalah ion

hidrogen (H+), sedangkan penukar anion dikenal dengan resin basa karena

penukar ionnya adalah ion hidroksida (OH-). Resin asam secara umum ditulis
dengan simbol H2R dan resin basa dengan simbul R(OH)2. Kedua macam resin ini
dapat ditempatkan secara terpisah pada dua buah bejana ataupun dalam satu buah
bejana. Susunannya harus berurutan (seri) dimana yang pertama adalah resin
asam dan yang berikutnya adalah resin basa. Resin asam berfungsi untuk
mengubah garam-garam mineral menjadi asam, dan resin basa berfungsi untuk
mengubah (menetralkan) asam yang dihasilkan dari reaksi pertama menjadi air
murni.
Proses demineralisasi dapat dijelaskan pada gambar berikut.

Gambar 2.9 Proses Demineralisasi

Reaksi pada resin penukar kation:


 Splitting of salt : R-H+ + NaCl HCl + R-Na+
 Neutralization : R-H+ + NaOH R-Na+ + H2O

Reaksi pada resin penukar anion:


 Splitting of salt : R-OH- + NaCl NaOH + R-Cl-
 Neutralization : R-OH- + HCl R-Cl- + H2O
(Degremont, 1991)

2.8 Analisis Kelayakan Degasifier

2.8.1 Konduktivitas (Conductivity)


Konduktivitas sering disebut juga daya hantar listrik, dengan maksud
adalah gambaran numeric dari kemampuan air untuk menghasilkan arus listrik.
Nilai konduktivitas merupakan ukuran terhadap konsentrasi total elektrolit di
dalam air. Kandungan elektrolit yang pada prinsipnya merupakan garam-garam
yang terlarut di dalam air, berkaitan dengan kemampuan air di dalam
menghantarkan arus listriik. Semakin banyak garam yang terlarut maka semakin
baik daya hantar listrik air tersebut.
Konduktivitas air secara langsung berhubungan dengan konsentrasi
padatan terlarut yang terionisasi di dalam air. Ion dari konsentrasi padatan terlarut
dalam air menciptakan kemampuan air untuk menghasilkan arus listrik yang dapat
diukur menggunakan conductivity meter dengan satuan µs/cm. Nilai konduktivitas
menyatakan banyaknya logam maupun non logam yang terkandung dalam air.
Logam atau non logam tersebut membawa muatan yang berupa ion positif dan ion
negatif. Semakin banyak bahan (mineral logam maupun non logam) dalam air,
maka hasil pengukuran akan semakin besar pula. Sebaliknya, bila sangat sedikit
bahan yang terkandung di dalam air, maka hasilnya akan mendekati nol atau biasa
disebut dengan air murni (pure water). Berikut gambar penampang alat
conductivity meter.
Gambar 2.10 Conductivity meter
Sumber: Penulis

Conductivity meter adalah alat yang digunakan untuk menentukan daya


hantar suatu larutan dan mengukur derajat ionisasi suatu larutan elektrolit dalam
air dengan cara menetapkan hambatan suatu kolom cairan. Selain itu, conductivity
meter memiliki kegunaan untuk mengukur daya hantar listrik yang diakibatkan
oleh gerakan partikel di dalam sebuah larutan. Faktor-faktor yang mempengaruhi
daya hantar listrik adalah perubahan suhu dan konsentrasi, dimana jika semakin
besar suhunya maka daya hantarnya juga semakin besar dan jika semakin kecil
suhu yang digunakan maka sangat kecil pula daya hantar yang dihasilkan. Begitu
juga antara konsentrasi dengan daya hantar. Oleh karena itu, konsentrasi dan suhu
dapat mempengaruhi daya hantar listrik.
Prinsip kerja conductivity meter adalah dua buah prop dihubungkan ke
larutan yang akan diukur kemudian dengan rangkaian dengan pemrosesan sinyal
akan mengeluarkan output yang menunjukkan besar konduktivitas sampel air
tersebut.

2.8.2 Alkalinitas (Alkalinity)


Alkalinitas adalah kapasitas air untuk menetralkan tambahan asam tanpa
penurunan nilai pH larutan. Sama halnya dengan larutan buffer, alkalinitas
merupakan pertahanan air terhadap pengasaman. Alkalinitas dalam air disebabkan
oleh ion karbonat (CO32-), bikarbonat (HCO3-), hidroksida (OH-), borat (BO33-),
fosfat (PO43-), silikat dan sebagainya.
Dalam air alkalinitas sebagian besar disebabkan oleh adanya bikarbonat,
karbonat, dan hidroksida. Pada keadaan tertentu kadar karbon dioksida dan
bikarbonat menjadi turun. Dalam keadaan seperti ini kadar karbonat dan hidrok-
sida naik dan menyebabkan pH larutan naik.
Kalau kadar alkalinitas terlalu tinggi (dibandingkan dengan kadar Ca2+ dan
Mg2+ yaitu kadar kesadahan) air menjadi agresif dan menyebabkan karat pada
pipa, sebaliknya alkalinitas yang rendah dan tidak seimbang dengan kesadahan
dapat menyebabkan kerak CaCO3 pada dinding pipa yang dapat memperkecil
penampang basah pipa. Kadar alkalinitas yang tinggi menunjukkan adanya
senyawa garam dari asam lemah seperti asam asetat, propionat, amoniak, dan
sulfit (SO32- ).

Reaksi yang terjadi:


 CO2 + OH- HCO3-
 HCO3- + OH- CO32- + H2O

Air yang sangat alkali atau bersifat basa mempunyai pH tinggi dan
mengandung padatan terlarut yang tinggi. Sifat-sifat ini dapat menurunkan
kegunaannya untuk keperluan dalam boiler. Alkalinitas umumnya dinyatakan
sebagai alkalinitas fenolftalein yaitu proses situasi dengan asam untuk mencapai
pH 8,3 dimana HCO3- merupakan ion terbanyak sedangkan alkalinitas total yang
menyatakan situasi dengan asam menuju titik akhir indikator metal jingga (pH
4,3), yang ditunjukan oleh berubahnya kedua jenis ion karbonat dan bikarbonat
menjadi CO2. Cara menghitung alkalinitas menggunakan metode titrasi dengan
asam sulfat (H2SO4). Alkalinitas biasanya dinyatakan dalam satuan ppm (mg/l)
kalsium karbonat (CaCO3).

Gambar Burret Digital


Sumber: Penulis
BAB 3
METODOLOGI
3.1 Metode Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui jumlah throughput dan
meningkatkan kinerja mixed bed. Metode yang pertama adalah mencari sebab-
sebab dari permasalahan yang melatarbelakangi penelitian ini, kemudian mencari
variabel yang mempengaruhi proses. Setelah mengetahui variabel yang
dibutuhkan maka dapat ditentukan variabel-variabel yang berubah.
Pada penelitian ini menggunakan degasifier dan kolom resin sebagai alat
simulasi. Variabel yang digunakan antara lain penggunaan raw water dan jenis
resin. Dari hasil simulasi degasifier diperoleh data direct conductivity dan
alkalinitas sehingga dapat mengetahui jumlah throughput yang optimal untuk
meningkatkan kinerja mixed bed.

3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Alat
1) Seperangkat alat simulasi degasifier dan kolom resin
2) Conductivity meter tipe CDM 210
3) Buret digital 50 ml merk Brand
4) Beaker glass 100 ml
5) Pipet tetes
6) Gelas ukur 50 ml
7) Erlenmeyer 250 ml

3.2.2 Bahan
1) Sampel raw water produk brakish water reverse osmosis Unit 3 dan Unit
7/8
2) Air demineralisasi
3) Asam sulfat (H2SO4) 0,02 N
4) Indikator phenophtalein
5) Indikator methyl orange
6) Jenis resin: Dowex monosphere 650C dan Dowex monosphere 550A
3.3 Prosedur Percobaan

3.3.1 Prosedur Percobaan


1) Siapkan raw water dan tampung di dalam tangki penampung.
2) Susunlah alat simulasi sesuai dengan variabel yang ada (Gambar 3.1,
Gambar 3.2, dan Gambar 3.3) secara bergantian.
3) Raw water dari tangki penampung dipompa menuju alat berikutnya sesuai
susunan alat.
4) Setelah melewati semua alat, raw water ditampung di dalam tangki
penampung.
5) Lakukan analisis conductivity dan alkalinitas.

3.3.2 Analisis Conductivity


1) Nyalakan conductivity meter dengan menekan “ON”.
2) Bersihkan elektroda dengan air demineralisasi.
3) Masukkan sampel ke dalam beaker glass 50 ml.
4) Masukkan elektroda ke dalam beaker glass yang berisi sampel sampai
elektroda tercelup ke semua sampel.
5) Ukur conductivity sampel dengan menekan tombol centang lalu menekan
tombol print.
6) Catat nilai conductivity setelah nilainya stabil.

3.3.3 Analisis Alkalinitas


 Alkalinitas Phenolphtalein
1) Masukkan sampel ke dalam erlenmeyer sebanyak 50 ml.
2) Tambahkan 5 tetes indikator phenolphtalein.
3) Jika sampel menjadi merah jambu, maka lakukan titrasi dengan 0,02N
H2SO4 sampai warna hilang dan catat kebutuhan asam yang digunakan.
4) Jika sampel tidak berubah warna, maka langsung dilanjutkan ke prosedur
alkalinitas total.
5) Menghitung alkalinitas
1000
ml titran untuk alkalinitas × 𝑚𝑙 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑙𝑒 (CaCO3) mg/l

 Alkalinitas Total
1) Tambahkan 3 tetes indikator methyl orange ke dalam sampel yang telah
ditentukan alkalinitas phenolphthalein-nya.
2) Lakukan titrasi dengan 0,02N H2SO4 sampai warnanya berubah dari
orange kekuningan sampai orange kemerahan dan catat kebutuhan asam
yang digunakan.
3) Menghitung alkalinitas
1000
ml titran untuk alkalinitas × 𝑚𝑙 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑙𝑒 (CaCO3) mg/l

3.4 Skema Kerja

3.4.1 Skema Proses Percobaan

3.4.2 Analisis Conductivity

Tekan “ON” pada


conductivity meter

Bersihkan elektroda
dengan air demineralisasi

Masukkan sampel ke
dalam beaker glass 100
ml

Masukkan elektroda ke
dalam beaker glass
sampai tercelup

Ukur conductivity, tekan


start

Tunggu hingga angka


stabil dan catat
3.4.3 Analisis Alkalinitas
 Alkalinitas Phenolphtalein (PP)

Ambil sampel 50 ml dan


masukkan ke erlenmeyer

Tambah 5 tetes indikator


phenolphtalein

Tidak berubah warna Warna menjadi merah jambu

Titrasi dengan 0,02N H2SO4


Lanjut alkalinitas total
(sampai warna hilang)

Hitung nilai alkalinitas


phenolphtalein (*)

(*) Hitung Alkalinitas Phenolphtalein


1000
ml titran untuk alkalinitas × 𝑚𝑙 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑙𝑒 (CaCO3) mg/l

 Alkalinitas Total

Tambahkan 3 tetes indikator


methyl orange

Titrasi dengan 0,02N H2SO4


(kuning hingga jingga pucat)
Hitung nilai alkalinitas total
(**)

(**) Hitung Alkalinitas Total


1000
ml titran untuk alkalinitas × 𝑚𝑙 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑙𝑒 (CaCO3) mg/l

3.3.5 Gambar Proses

3.3.5.1 Mixed Bed

Gambar 3.1 Spesifikasi Rancangan Alat 1

3.3.5.2 Degasifier dan Mixed Bed

Gambar 3.2 Spesifikasi Rancangan Alat 2


3.3.5.3 Cation Exchanger, Degasifier, dan Anion Exchanger

Gambar 3.3 Spesifikasi Rancangan Alat 3

3.5 Variabel Penelitian

3.5.1 Variabel Pengubah


1) Penggunaan degasifier
 Tidak menggunakan degasifier

Gambar 3.4 Variabel 1


 Susunan: degasifier - mixed bed
Gambar 3.5 Variabel 2
 Susunan: cation exchanger - degasifier - anion exchanger

Gambar 3.6 Variabel 3


2) Jenis resin:
 Dowex Monosphere 550A
 Dowex Monosphere 650C
3) Raw water:
 Produk brakish water Unit 3
 Produk brakish water Unit 7/8

3.5.2 Variabel Tetap


1) Jumlah resin
2) Laju alir
3) Volume sampel 500 ml
3.6 Teknik Pengumpulan dan Analisis Data
Data yang nantinya akan diambil berupa nilai direct conductivity dan
alkalinitas pada raw water inlet dan outlet alat simulasi. Masing-masing data
tersebut dikumpulkan dengan analisis data menggunakan alat conductivity meter
dan titrasi dengan H2SO4 untuk menghitung alkalinitas. Analisis data tersebut
digunakan untuk menentukan jumlah throughput yang optimal sehingga dapat
meningkatkan kinerja mixed bed.
BAB 4
TEMPAT DAN WAKTU PELAKSANAAN
4.1 Tempat Pelaksanaan Laporan Akhir
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Chemist Unit 7/8 PLTU
Paiton.

4.2 Waktu Pelaksanaan Laporan Akhir


Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 27 Maret 2017 sampai dengan 31
Mei 2017.

4.3 Jadwal Pelaksanaan

Tabel 4.1 Jadwal Pelaksanaan Tugas Akhir 2017


Maret 2017 April 2017 Mei 2017
No Nama Kegiatan Minggu ke- Minggu ke- Minggu ke-
4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Persiapan alat dan bahan
2 Proses pengumpulan data
3 Analisis hasil penelitian
Pengolahan data hasil
4
penelitian
5 Penyusunan laporan akhir
DAFTAR PUSTAKA

Andini, L. T. dan Rahayu, P. R. 2015. Optimasi Proses DAF (Dissolved Air


Floatation) pada Pre Treatment – Water Treatment Plant PLTU Paiton
Unit 7/8. Laporan Tugas Akhir Jurusan Teknik Kimia. Politeknik Negeri
Malang. Malang.

Anonim. 2009. How Ion Exchange Resins Work. Chengdu PURING Technology
Co, Ltd. (online) www.ccdpy.com diakses pada 7 Maret 2017

Anonim. 2017. Manual Book Water Treatment System. International Power Mitsui
Operation and Maintenance Indonesia. Probolinggo.

Anonim. 1988. Paiton Private Power Station Process Description. International


Power Mitsui Operation and Maintenance Indonesia. Probolinggo.

Anonim. 2017. Water Treatment and Air Purification.” Dowex Monosphere 550A
(OH)”. Lenntech. Rotterdamseweg.

Anonim. 2017. Water Treatment and Air Purification.” Dowex Monosphere 650C
(H)”. Lenntech. Rotterdamseweg.

Anonim. 2017. Ion Exchange. (online) https://en.m.wikipedia.org diakses pada 1


Maret 2017

Cutler, 2006:2-5)
Degremont. 1991. Water Treatment Handbook. Lavosier Publishing. France.

Dooley, B. 2002. Revised Guidelines for Makeup Water Treatment. Electric


Power Research Power Institute, Inc. California.

Goetz, P. W. 1986. The New Encyclopaedia Britannica, 15 th edition, volume 3,


page 937. Encyclopaedia Britannica, Inc. Chicago.

Lestari, Diyah E. 2012. Analisis Kemampuan Resin Penukar Ion pada Sistem Air
Bebas Mineral (GCA 01)

Lestari, Diyah E. 2007. Karakteristik Kinerja Resin Penukar Ion pada Sistem Air
Bebas Mineral (GCA 01).

Lewis, Richard J. 2002. Condensed Chemical Dictionary. John Wiley and Sons,
Inc. New York.
Naibaho Ponten M, 1996
Nalco Company. 2009. The Nalco Water Handbook 3rd edition, page 7.1-7.49.
McGraw-Hill, Inc. New York
Rohm dan Hass. 2008. Ion Exchange for Dummies an Introduction. Lenntech.
(online) info@lenntech.com diakses pada 7 Maret 2017

Soeswanto, Bambang. 2012. Penurunan Bikarbonat dalam Air Umpan Boiler


dalam Air. Seminar Nasional Teknoin, Fakultas Teknologi Industri UII
Yogyakarta. (online) http://digilib.polban.ac.id diakses pada 3 Maret 2017

Zaini, Achmad dan Anggara, Viki. 2015. Optimasi Dosis Chemical Inject dan
Rinsing Time pada Proses Regenerasi Mixed Bed Polisher di Water
Treatment Plant PLTU Paiton Unit 7/8. Laporan Tugas Akhir Jurusan
Teknik Kimia. Politeknik Negeri Malang. Malang.