Anda di halaman 1dari 9

Prinsip peran pemangku

kepentingan dan tanggung


jawab korporat

Nama :
Tjhang Devina (1707611010)
Ni Putu Naritha Kusumasari Putri (1707611016)

Pendidikan profesi akuntansi

2017
14.1 Latar Belakang

Kesuksesan perusahaan dalam memperoleh laba dan meningkatkan kemakmuran


pemegang saham dipengaruhi oleh peran optimal dari banyak pihak, selain manajemen, yaitu
investor, kreditur, pelanggan, pemasok, masyarakat, pemerintah, dan lainnya. Seluruh
hubungan positif antara perusahan dengan pemangku kepentingan memiliki dampak ekonomi
yang positif pula untuk kelangsungan usaha dan pencapaian tujuan jangka panjang perusahaan.
Oleh sebab itu perusahaan perlu untuk mengakui dan menghormati hak para pemangku
kepentingannya dan bekerjasama dalam mencapai tujuan jangka panjang bersama.

14.2 Tanggung Jawab Korporat, Akuntabilitas dan Pelaporan Korporat

Peran perusahaan antara lain, kepercayan investor dan kreditur terhadap perusahaan
akan menekan biaya modal yang hasrus ditanggung perusahaan. Kepuasan pelanggan atas
produk yang dihasilkan perusahaan akan meningkatkan penjualan perusahaan. Kerjasama yang
baik dengan pemasok dapat menjamin kualitas, kontinuitas, dan harga bahan baku yang
optimal. Kepedulian terhadap masyarakat akan meningkatkan respek masyarakat terhadap
keberadaan dan produk perusahaan. Ketaatan terhadap peraturan pemerintah akan
menghindarkan perusahaan dari berbagai permasalahan hukum. Tanggung jawab korporat
tidak hanya meningkatkan kekayaan pemegang saham, melainkan juga menjamin hak-hak
pemangku kepentingan lainnya tidak dilanggar, yaitu diantaranya:

1. Menghasilkan produk yang berkualitas dan aman.


2. Menggunakan sistem produksi yang ramah lingkungan dan menggunakan sumber
daya secara efisien.
3. Memperlakukan tenaga kerja sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan azas
kemanusiaan.
4. Menggunakan bahan baku yang berkualitas, aman, dan tidak merusak lingkungan.
5. Memenuhi kewajiban kepada kreditur atas dana yang ditanamkan diperusahaan.
6. Menghindari praktik persaingan usaha yang tidak sehat.
7. Mentaati seluruh peraturan perundang-undangan.
8. Mentaati seluruh perjanjian dan/atau komitemen dengan berbagai pihak.
9. Mengarahkan pembangunan yang berifat berkelanjutan

Utama (2011) menyebutkan bahwa upaya manajemen sangat mempengaruhi pemenuhan


tanggung jawab korporat. Oleh karena itu pemangku kepentingan membutuhkan informasi
tentang pertanggungjawaban peran manajemen dalam memenuhi tanggung jawab korporat
tersebut.

Utama menyebutkan terdapat beberapa infrastruktur yang perlu dimiliki untuk


mendukung terciptanya pelaporan tanggung jawab korporat yang transparan dan akuntabel,
yaitu sebagai berikut :

1. Standar pelaporan tanggung jawab korporat yang berterima umum sebagai acuan
pelaporan.
2. Struktur dan mekanisme tata kelola yang mendorong pelaporan tanggung jawab
korporat yang akuntabel dan transparan
3. Pihak eksternal dan independen yang memberikan asersi atas pelaporan tanggung
jawab korporat.
4. Peraturan perundang udangan yang mengatur kewajiban pelaporan tanggung jawab
korporat
5. Tekanan public akan praktik dan pelaporan tanggung jawab korporat.

14.3 Pengakuan dan Penghormatan terhadap Kepentingan Para Pemangku


Kepentingan

Sebagian kepentingan atau hak pemangku kepentingan diatur dalam peraturan


perundang-undangan. Sebagian lainnya hanya diatur dalam keepakatan bersama antara
perusahaan dan pemangku kepentingan. Pemenuhan atas kepentingan atau hak pemangku
kepentingan tersebut akan menghindarkan perusahaan dari permasalahan hukum dan
pelanggaran terhadap kesepakatan. Oleh sebab itu perusahaan harus mengakui dan
menghormati kepentingan para pemangku kepentingannya tersebut.

Hal tersebut ditegaskan dalam OECD diantaranya, menyatakan bahwa hak-hak


pemangku kepentingan yang ditetapkan berdasarkan ketentuan perundang-undangan atau
melalui kesepakatan bersama harus dihormati, pengakuan dan penghormatan atas hak-hak
pemangku kepentingan tersebut harus disertai dengan kepastian hukum bagi pemangku
kepentingan jika haknya dilanggar, wujud penghormatan dan pengakuan peran karyawan
sebagai salah satu pemangku kepentingan perusahaan mealui pengembangan mekanisme
peningkatan kinerja melalui partisipasi karyawan, pengakuan dan penghormatan hak kreditur
melalui keberadaan kerangka penyelesaian kabangkrutan yang efektif dan efisien serta
pengakuan hukum yang efektif atas hak-hak kreditur.
Pengakuan dan penghormatan hak pemangku kepentingan untuk ikut serta dalam tata
kelola perusahaan juga diatur dalam OECD diantaranya, melalui jaminan akses informasi yang
relevan, memadai, andal, tapat waktu, dan reguler. Di sisi lain, bentuk pengakuan dan
penghormatan hak pemangku kepentingan juga ditunjukkan oleh kebebasan pemangku
kepentingan, khususnya orang dalam perusahaan, untuk mengkomunikasikan dugaan tindakan
pelanggaran aturan/ etika kepada pihak berwenang.

14.4 Peran Aktif Korporat dalam Memberantas Korupsi

Tindakan kejahatan korupsi pada umumnya tidak hanya melibatkan pejabat publik,
melainkan juga dunia usaha. Korporat seringkali menjadi pendorong tindakan korupsi yang
dilakukan oleh pejabat publik. Oleh sebab itu upaya pemberantasan korupsi juga harus
mengikutsertakan korporat. Upaya korporat dalam menghindari penyuapan akan menekan
peluang pejabat publik melakukan korupsi. Korporasi juga dapat berperan aktif melaporkan
tindakan korupsi yang dilakuakn oleh pejabat publik.

Dalam beberapa sub prinsip OECD mengandung semangat anti korupsi yang harus
dilaksanakan perusahaan. Upaya korporat dalam menghindari tindakan korupsi merupakan
penghormatan korporat terhadap hak pemangku kepentingan, yaitu negara dan masyarakat (
society ).

Peran aktif korporat menjadi whistleblower atas tindakan korupsi merupakan salah satu
bentuk implementasi OECD. Peran korporat dalam memberantas korupsi juga dinyatakan
dalam Pedoman Umum GCG Indonesia. Pada Bab 1 tentang Penciptaan Situasi Kondusif untuk
Melaksanakan Good Corporate Governance , bagian Pedoman Pokok Pelaksanaan untuk
Peranan Dunia Usaha , disebutkan bahwa dunia usaha berperan dalam mencegah terjadinya
KKN.

Uraian diatas menunjukkan korporat dapat melakukan berbagai tindakan korupsi atau
mendukung tindakan korupsi yang dilakukan oleh pejabat public. Oleh sebab itu korporasi
memegang peranan penting dalam mencegah dan/ atau melaporkan tindakan korupsi akan
berdampak signifikan terhadap upaya-upaya pemberantasan korupsi.

14.5 Peran Aktif Korporasi dalam Melestarikan Lingkungan

Tidak sedikit aktivitas korporasi menimbulkan kerusakan terhadap alam. Kerusakan


alam tersebut pada akhir akan berpengaruh buruk terhadap lingkungan dan makhluk hidup
didalamnya, termasuk kepada manusia. Tindakan korporasi seperti ini pada akhirnya akan
mengancam kelangsungan hidup alam, manusia, dan pada akhirnya perusahaan itu sendiri.
Oleh sebab itu diperlukan prinsip dan upaya yang mendorong peran korporasi dalam mencegah
hal tersebut.

Peran korporasi dalam melestarikan lingkungan secara tersirat terkandung dalam


beberapa prinsip OECD yaitu, lingkungan dan komunitas masyarakat dimana korporasi berada
merupakan salah satu pemangku kepentingan, seluruh hak pemangku kepentingan yang
ditetapkan melalui peraturan perundang-undangan atau melalui kesepakatan bersama harus
dipenuhi. Oleh sebab itu korporasi harus berperan aktif dalam melestarikan lingkungan dan
memberdayakan komunikasi masyarakat disekitarnya.

Peran aktif korporasi dalam melestarikan lingkungan juga tertuang dalam Pedoman
Umum GCG Indonesia. Pedoman Pokok Pelaksanaan asas Responsibilitas menyatakan bahwa
perusahaan harus melaksanakan tanggung jawab sosial dengan antara lain peduli terhadap
masyarakat dan lingkungan terutama di sekitar perusahaan dengan membuat perencanaan dan
pelaksanaan yang memadai.

Dalam UU PT juga terdapat beberapa pengaturan terkait peran aktif perusahaan dalam
melestarikan lingkungan dan melaskanakan tanggung jawab sosial, yaitu:

1. Pasal 66 Ayat 2 menegaskan bahwa laporan pelaksanaan tanggung jawab sosial dan
lingkungan merupakan informasi minimum yang harus disajikan perusahaan dalam
laporan tahunannya.
2. BAB V secara khusus membahas tentang kewajiban perusahaan melaksanakan
tanggung jawab sosial dan lingkungan bagi perusahaan yang menjalankan kegiatan
usahanya di bidang dan/atau berkaitan dengan sumber daya alam.

Selain mematuhi UU PT, peran aktif perusahaan dalam melestarikan lingkungan juga
dilakukan dengan memenuhi UU no. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup. Perusahaan juga harus mentaati peraturan perundang- undangan lain yang
terkait dengan lingkungan.
14.6 Penyaluran Pengaduan oleh Pemangku Kepentingan terhadap
Kemungkinan Pelanggaran Aturan/Etika oleh Orang Dalan Korporasi

Berbagai skandal keuangan terbesar pada umumnya melibatkan pimpinan perusahaan


dan banyak pihak yang berkolusi. Keterlibatan manajemen tingkat atas menyebabkan sistem
pengendalian internal perusahaan tidak dapat berjalan optimal. Kejahatan kerah putih tersebut
pada umumnya diketahui oleh orang dalam peusahaan. Namun orang dalam yang mengetahui
kejahatan tersebut akan menghadapi risiko tinggi terhadap keselamatan diri jika berupaya
melaporkannya. Oleh sebab itu diperlukan upaya untuk membangun mekanisme penyaluran
pengaduan oleh pemangku kepentingan terhadap kemungkinan kejahatan dan atau pelanggaran
etika yang dilakukan oleh orang dalam korporat.

Menurut OECD, di beberapa Negara, peraturan perundang undangan mendorong Dewan


Komisaris untuk memberikan perlindungan kepada pelapor atau whistleblower, dan
memberikan akses langsung yang bersifat rahasia kepada anggota komisaris independen,
anggota komite audit, atau komite etika. Beberapa perusahaan juga dapat mengembangkan unit
yang berperan sebagai ombudsman atas keluhan-keluhan yang disampaikan. Beberapa
regulator juga membuat jalur telepon dan email pengaduan yang bersifat rahasia. OECD
menegaskan perlindungan yang sama harus diberikan baik kepada whistleblower yang
merupakan institusi maupun individu.

Pedoman umum GCG Indonesia mendorong keberadaan mekanisme whistleblowing dan


perlindungan terhadap whistleblower secara sukarela dan tidak ada kewajiban bagi perusahaan
untuk menerapkannya. Namun demikian, dalam peraturan Bapepam-LK X.K.6 disebutkan
bahwa jika emiten atau perusahaan public memiliki system whistleblowing, maka perusahaan
wajib mengungkapkannya dalam laporan tahunan sebagai komponen dari informasi tentang
tata kelola perusahaan.

14.7 Peran Akuntan Profesional

Akuntan professional dapat berperan aktif dalam mewujudkan prinsip peran pemangku
kepentingan, diantaranya, namun tidak terbatas pada :

a. Mendorong pengungkapan tentang pemenuhan tanggung jawab korporat.


b. Membangun system pengendalian internal perusahaan yang menjamin ketaatan
perusahaan terhadap peraturan perundang – undangan, kontrak perjanjian, serta
norma-norma yang berlaku.
c. Membangun system yang menghubungkan remunerasi karyawan dengan kinerja
jangka panjang perusahaan.
d. Membangun system informasi yang menjamin pengungkapan informasi yang tepat
waktu dan andal kepada seluruh pemangku kepentingan.
e. Membangun system whistleblowing yang andal dan aman bagi para pihak yang
menjalankan peran sebagai whistleblower dan infromatif bagi pihak berwenang untuk
menindaklanjuti informasi yang diperoleh.
f. Mendorong pengungkapan informasi yang relevan dan andal dalam kerangka
penyelesaian kebangkrutan perusahan, untuk melindungi para pemangku
kepentingan, khususnya kreditur.
Pelaksaan Prinsip Peran Pemangku Kepentingan pada Bank Danamon

Danamon merupakan perusahaan terbuka, yang harus mematuhi Undang-Undang


Perseroan Terbatas, regulasi Bank Indonesia, Pasar Modal dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK),
International Finance Standard (IFRS), Standar Akunting Keuangan Indonesia, Standar
Internasional untuk Praktik Profesional Internal Audit, Kerangka Kerja COSO dan ASEAN
Corporate Governance Scorecard. Kami terus mengadopsi pentingnya struktur tata kelola yang
transparan dan dengan bangga dapat menyatakan bahwa Danamon telah menerapkan prinsip-
prinsip yang berlaku dan praktik terbaik.
Danamon meninjau praktik tata kelola perusahaan yang diterapkan dan berusaha untuk
memenuhi persyaratan yang relevan dari praktik terbaik tata kelola perusahaan internasional
dan nasional dari waktu ke waktu. Pihak Bank melakukan penilaian internal dan eksternal
untuk memantau pelaksanaan GCG dari lima prinsip GCG kami. Selain itu, kami melaporkan
dan menerbitkan Laporan Tahunan dan Laporan Keberlanjutan yang komprehensif. Danamon
senantiasa berusaha untuk patuh pada dan memenuhi standar tata kelola nasional, regional dan
internasional melalui laporan yang diterbitkan secara transparan.
Pencegahan Penipuan dan Korupsi
Mengingat peran sosial dan ekonomi yang signifikan, kepatuhan pada peraturan
merupakan hal yang wajib bagi sektor keuangan mana pun di seluruh dunia. Semenjak awal
kami beroperasi,
Danamon sebagai lembaga keuangan telah mengintegrasikan prinsip-prinsip Good Corporate
Governance. Standar Kepatuhan ini menjadi dasar dalam produk dan layanan yang kami
berikan
kepada nasabah. Danamon percaya budaya kepatuhan yang kuat akan memberikan kekuatan
untuk mencapai keberhasillan usaha. Dan kami menyadari bahwa kepatuhan adalah tanggung
jawab setiap individu di Danamon.
Isu penting dari budaya kepatuhan di bank adalah penipuan dan korupsi. Danamon telah
mengembangkan program “zero tolerance for fraud.” Strategi Anti-Fraud Danamon
mencakup proses-proses yang saling berkaitan, yaitu tahap Pencegahan Penipuan, Deteksi,
Investigasi dan Pencegahan. Program ini telah sepenuhnya disosialisasikan kepada seluruh
karyawan di semua unit bisnis dan daerah operasional. Setiap tuduhan dan laporan kasus
diselidiki secara menyeluruh dan personil yang terkait akan di disiplinkan sesuai dengan
peraturan dan kebijakan Perusahaan. Dalam rangka meningkatkan efektivitas sistem
pemantauan penipuan dan implementasi GCG, Danamon telah membentuk sistem pelaporan
pelanggaran yang mendorong pengungkapan dan pelaporan fraud.
Whistleblowing Channels
Fax: +62 21 25505950
Email: fraud@danamon.co.id
Email: whistleblower@danamon.co.id
Sistem whistleblowing ini sebagai bentuk komitmen Danamon untuk memperkuat
integritas, memerangi korupsi dan pelanggaran terkait lainnya. Kebijakan ini mengatur
kondisi dan prosedur untuk investigasi dugaan korupsi, penipuan dan setiap pelanggaran
lainnya termasuk tindakan seperti yang melibatkan Personil Bank dan/atau Proyek Bank serta
tindakan yang mencederai operasional dan misi Bank.
Melalui mekanisme ini setiap orang dapat melaporkan dugaan pelanggaran secara
rahasia melalui media elektronik seperti email, surat atau secara langsung melalui diskusi
tertutup. Danamon juga telah memiliki sebuah sistem Live-Chat yang memungkinkan
karyawan untuk bertanya, mengirimkan kritik, pengaduan atau melaporkan langsung kepada
Direksi.