Anda di halaman 1dari 152

BUKU I

PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI DAERAH

RIYA DWI HANDAKA


POLITEKNIK KEUANGAN NEGARA STAN

Mengambil manfaat dari Buku ini dengan cara memperbanyak, memindahkan sebagian
dan atau seluruhnya akan berkah bila ijin dulu kepada penyusun, secara mail
korespodensi di handaka@pknstan.ac.id
Hak cipta ada pada Penyusun untuk Politeknik Keuagan Negara STAN, Jl. Bintaro
Utama Sektor V, Bintaro Jaya, Tangerang Selatan

Edisi I, 2017
Tim Pereview: Rachmad Utomo
Penata Layout: Wawan Aryanto, Deni A
Design Cover: Handaka Untuk Kalangan Sendiri

2017

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | i


KATA PENGANTAR

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi


Daerah (UU PDRD) telah berlaku dan dilaksanakan selama 7 (tujuh) tahun, yaitu sejak
1 Januari 2010. Banyak perubahan perpajakan daerah yang terjadi dengan adanya
implementasi UU PDRD tersebut, diantaranya kewenangan pemungutan dari open list
menjadi closed list, penambahan jenis Pajak, perluasan basis pajak, dan penetapan
tarif maksimal. Namun dalam perjalanan implementasi seiring dengan perkembangan
peraturan perundangan dan adanya putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang
bersinggungan dengan UU PDRD, jenis pungutan daerah tersebut mengalami reduksi
dan pergeseran kewenangan pemungutan maupun penghitungan.
Selain adanya restrukturisasi materiil pajak daerah dan retribusi daerah, yang
membuat adanya penambahan maupun pengurangan jenis pungutan, juga terdapat
pergeseran kewenangan yang dulu provinsi menjadi kabupaten/kota dan sebaliknya.
Dalam buku ini yang merupakan salah satu buku rujukan untuk mata kuliah Pajak
Derah dan Retribusi Daerah di Politeknik keuangan Negara, berisi mengenai
perkembangan perpajakan daerah berserta tata cara pemungutan disesuaikan
dengan peraturan terbaru yang bersinggungan dengan pajak daerah dan retribusi
daerah. Diharapkan dengan mempelajari buku ini, dapat menambah wawasan
mahasiswa pada khususnya dan pembaca pada umumnya akan pentingnya pajak
daerah dan retribusi daerah dalam pendanaan penyelenggaraan pemerintahan
daerah, dimana sampai saat ini ketergantungan pemerintah derah terhadap bantuan
keuangan/transfer dari pemerintah pusat sangatlah besar bahkan mencapai 80%.
Untuk itu perlu peningkatan kemandirian daerah melalui perbaikan teknik pemungutan
dan optimalisasi pajak daerah dan retribusi daerah sebagai sumber pendapatan asli
daerah untuk pendanaan APBD. Selamat membaca.

Tangerang Selatan, September 2017

Riya Dwi Handaka

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | ii


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................ii


DAFTAR ISI............................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR....................................................................................................vi
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vii
BAB I DESENTRALISASI FISKAL MELALUI PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI
DAERAH ................................................................................................................... 1
A. DESENTRALISASI FISKAL ................................................................................ 1
B. Mengetahui teori Pajak Daerah dan Retribusi Daerah ........................................ 5
C. Mengetahui reformasi dan landasan hukum Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah ............................................................................................................. 12
D. Mengetahui peranan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagai sumber
pendapatan APBD ............................................................................................ 23
E. Konsepsi Earmarking Pajak Daerah. ................................................................ 30
BAB II KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PEMUNGUTAN PAJAK DAERAH . 32
A. Pembagian Kewenangan dalam Pemungutan Pajak Daerah ............................ 32
B. Organisasi Pengelola Pajak Daerah dan Restribusi Daerah (PDRD) ................ 33
C. Dasar Hukum Pemungutan Pajak Daerah ........................................................ 35
D. Ketentuan Umum dalam Pajak Daerah ............................................................. 35
E. Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah .............................................................. 38
F. Pengaturan Lainnya terkait Pemungutan Pajak Daerah.................................... 53
G. Insentif Pemungutan Pajak Daerah .................................................................. 54
BAB III PAJAK DAERAH PROVINSI ....................................................................... 57
A. Kebijakan Pajak Provinsi .................................................................................. 57
B. Mengetahui Peran Pajak Provinsi ..................................................................... 61
C. Mengetahui Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Provinsi ........................ 62
BAB IV PAJAK KENDARAAN BERMOTOR ............................................................ 63
A. Pengertian Pajak Kendaraan Bermotor............................................................. 63
B. Dasar Hukum.................................................................................................... 63
C. Mengetahui Materiil Pajak Kendaraan Bermotor ............................................... 64
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Kendaraan Bermotor ............. 66
E. Simulasi Penghitungan Pajak Kendaraan Bermotor ......................................... 67
F. Bagi Hasil dan Earmarking Pajak Kendaraan Bermotor .................................... 68
BAB V BEA BALIK NAMA KENDARAAN BERMOTOR (BBNKB) ........................... 70
A. Pengertian Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ............................................ 70
B. Dasar Hukum.................................................................................................... 70
C. Materiil Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ........................................ 71
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor........................................................................................................... 73

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | iii


E. Simulasi Penghitungan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ............... 74
BAB VI SIMULASI PKB DAN BBNKB ...................................................................... 76
A. Dasar Hukum.................................................................................................... 76
B. Ketentuan Peraturan Menteri Dalam Negeri mengenai Penghitungan Dasar
Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor........................................................................................................... 77
C. Simulasi Penghitungan Pajak Terutang ............................................................ 82
BAB VII PAJAK BAHAN BAKAR KENDARAAN BERMOTOR (BBNKB) .................. 85
A. Pengertian Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor ....................................... 85
B. Dasar Hukum.................................................................................................... 85
C. Mengetahui Materiil Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor ................ 85
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan
Bermotor........................................................................................................... 87
E. Simulasi Penghitungan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ............... 87
BAB VIII PAJAK AIR PERMUKAAN (PAP) .............................................................. 90
A. Pengertian Pajak Air Permukaan ...................................................................... 90
B. Dasar Hukum.................................................................................................... 90
C. Mengetahui Materiil Pajak Air Permukaan ........................................................ 91
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Air Permukaan ...................... 92
E. Simulasi Penghitungan Pajak Air Permukaan ................................................... 93
BAB IX PAJAK ROKOK ........................................................................................... 95
A. Latar Belakang dan definisi Pajak Rokok .......................................................... 95
B. Dasar Hukum.................................................................................................... 95
C. Mengetahui Materiil Pajak Rokok...................................................................... 96
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Rokok .................................... 97
E. Bagi Hasil Pajak Rokok .................................................................................... 97
F. Simulasi Penghitungan Pajak Rokok ................................................................ 98
BAB X PAJAK DAERAH KABUPATEN/KOTA ....................................................... 100
A. Kebijakan Pajak Kabupaten/Kota.................................................................... 100
B. Mengetahui Peran Pajak Kabupaten/Kota ...................................................... 104
C. Mengetahui Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Kabupaten/Kota ......... 105
BAB XI PAJAK HOTEL .......................................................................................... 106
A. Pengertian Pajak Hotel ................................................................................... 106
B. Dasar Hukum.................................................................................................. 106
C. Mengetahui Materiil Pajak Hotel ..................................................................... 106
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Hotel ................................... 109
E. Simulasi Penghitungan Pajak Hotel ................................................................ 110
F. Persinggungan dengan Pajak Pusat ............................................................... 110
BAB XII PAJAK RESTORAN ................................................................................. 113
A. Pengertian Pajak Restoran ............................................................................. 113
B. Dasar Hukum.................................................................................................. 113

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | iv


C. Mengetahui Materiil Pajak Restoran ............................................................... 114
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Restoran ............................. 116
E. Simulasi Penghitungan Pajak Restoran .......................................................... 116
F. Permasalahan Pajak Restoran ....................................................................... 117
BABXIII PAJAK HIBURAN..................................................................................... 120
A. Pengertian Pajak Hiburan ............................................................................... 120
B. Dasar Hukum.................................................................................................. 120
C. Mengetahui Materiil Pajak Hiburan ................................................................. 120
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Hiburan ............................... 122
E. Simulasi Penghitungan Pajak Hiburan ............................................................ 122
F. Persinggungan dengan Pajak Pusat ............................................................... 123
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 126
LAMPIRAN ............................................................................................................ 127

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | v


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Pembagian Penyelenggaran Urusan Pemerintah ........................... 2


Gambar 1.2 Hubungan Keuangan Pusat dan Daerah ........................................ 4
Gambar 1.3 Reformasi Pengaturan Perpajakan Daerah .................................... 13
Gambar 1.4 Perkembangan Pendapatan Asli Daerah ........................................ 25
Gambar 1.5 Perkembangan Pajak Daerah untuk Provinsi ................................. 26
Gambar 1.6 Perkembangan Pajak Daerah untuk Kabupaten/Kota ..................... 26
Gambar 1.7 Trend Pendapatan Daerah TA 2010-2014 ...................................... 27
Gambar 1.8 Peranan PAD Terhadap Pendapatan Daerah Provinsi/Kab/Kota
Se Indonesia Tahun 2010 – 2015 ................................................... 28
Gambar 1.9 Peranan PDRD terhadap PAD Provinsi/Kab/Kota se-Indonesia
Tahun 2008 – 2010 ........................................................................ 28
Gambar 1.10 Penyebaran Pendapatan Daerah per Pulau TA 2015 ..................... 29
Gambar 1.11 Penyebaran Peranan PDRD per Pulau TA 2015 ............................ 29
Gambar 2.1 Pembagian Jenis Pajak Pusat dan Daerah..................................... 32
Gambar 2.2 Bagan Organisasi Badan Pengelola PDRD Provinsi DKI ................ 34
Gambar 2.3 Sistem Pemungutan Pajak Daerah ................................................. 39
Gambar 2.4 Pendaftaran Wajib Pajak Daerah ................................................... 41
Gambar 2.5 Alur Penagihan Pajak Daerah ........................................................ 45
Gambar 2.6 Alur Mekanisme Keberatan dan Banding Pajak Daerah ................. 49
Gambar 2.7 Alur Pemungutan Berdasarkan Penetapan Kepala Daerah ............ 50
Gambar 2.8 Alur Pemungutan Berdasarkan Penghitungan Oleh Wajib Pajak .... 50
Gambar 3.1 Tahapan Evaluasi Raperda PDRD ................................................. 58
Gambar 3.2 Peran PDRD Terhadap PAD, Pendapatan dan Belanja APBD
Provinsi Seindonesia Ta 2006-2015 ............................................... 61
Gambar 6.1 Contoh NJKBUB Tahun 2016 ......................................................... 79
Gambar 6.2 Contoh Tabel Penghitungan DP PKB Tahun 2016 ......................... 80
Gambar 8.1 Contoh Peraturan Kepala Daerah/Gubernur Mengenai NPAP........ 92
Gambar 9.1 Alur Pemungutan Pajak Rokok ....................................................... 97
Gambar 9.2 Alur Penyetoran Pajak Rokok ......................................................... 98
Gambar 10.1. Tahapan Evaluasi Raperda PDRD Kab./Kota ................................. 101
Gambar 10.2 Peran PDRD Terhadap PAD, Pendapatan dan Belanja APBD
Kabupaten/Kota Seindonesia TA 2006-2015 .................................. 104
Gambar 12.1. Persinggungan PPN vs Pajak Restoran .......................................... 117

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | vi


DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jenis Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Provinsi era sebelum1997 .. 14
Tabel 1.2 Jenis Pajak Daerah di Kabupeten/Kota sebelum1997 .......................... 15
Tabel 1.3 Jenis Retribusi Daerah era sebelum1997 ............................................. 16
Tabel 1.4 Perubahan Kebijakan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
UU 28/2009 .......................................................................................... 21
Tabel 1.5 Perubahan Pengaturan Pajak Daerah pada UU 28 tahun 2009 ........... 22
Tabel 1.6 Perubahan Pengaturan Retribusi Daerah pada UU 28 tahun 2009 ...... 23
Tabel 3.1 Pengelompokan Pajak Daerah Provinsi Berdasarkan Jenis, Objek
dan Subjeknya ..................................................................................... 59
Tabel 3.2 Perbedaan Tarif Pajak Provinsi pada UU PDRD era Desentralisasi
Fiskal ................................................................................................... 59
Tabel 3.3 Perbedaan Bagi Hasil Pajak Provinsi pada UU PDRD era
Desentralisasi Fiskal ............................................................................ 60
Tabel 3.4 Earmarking PDRD Provinsi .................................................................. 60
Tabel 3.5 Trend Penerimaan PDRD pada APBD 2006-2015 ............................... 61
Tabel 4.1 Tarif Pajak Kendaraan Bermotor .......................................................... 66
Tabel 5.1 Tarif Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ................................ 72
Tabel 6.1 Koefisien/Bobot Kendaraan Bermotor tahun 2016................................ 80
Tabel 6.2 Pengenaan DPP KB untuk Angkutan Umum Orang/Barang ................. 81
Tabel 10.1 Pengelompokan Pajak Kabupaten/Kota Berdasarkan Jenis, Objek
dan Subjeknya ..................................................................................... 102
Tabel 10.2 Tarif Pajak Kabupaten/Kota pada UU PDRD era Desentralisasi
Fiskal ................................................................................................... 103
Tabel 10.3 Trend Penerimaan PDRD Kabupaten/Kota pada APBD 2006-2015 ..... 104

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | vii


BAB I
DESENTRALISASI FISKAL MELALUI
PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI DAERAH

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui konsepsi desentralisasi fiskal
2. Mengetahui teori Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
3. Mengetahui reformasi dan landasan hukum Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah BAB
4. Mengetahui peranan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagai sumber
pendapatan APBD
dst.

A. DESENTRALISASI FISKAL
Pelaksanaan kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal di Indonesia
dimulai dengan lahirnya dua produk undang-undang (UU), pertama UU yang
mengatur susunan dan tata cara penyelenggaraan pemerintahan daerah yaitu
Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, yang telah
mengalami perubahan dua kali yaitu perubahan pertama dengan lahirnya Undang-
undang Nomor 32 Tahun 2004 yang direvisi kembali dengan Undang-undang Nomor
23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. Kedua, peraturan yang mengatur
hubungan keuangan pusat dan daerah yaitu UU Nomor 25 Tahun 1999 yang direvisi
menjadi UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah.
Pelaksanaan kebijakan tersebut merupakan jawaban atas tuntutan reformasi yang
terjadi pada tahun 1998. Pemberian otonomi luas kepada daerah disertai dengan
pelaksanaan desentralisasi fiskal pada hakekatnya diarahkan untuk mempercepat
terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pelayanan,
pemberdayaan, dan peran serta masyarakat. Disamping itu melalui otonomi daerah
dan desentralisasi fiskal, daerah diharapkan mampu meningkatkan daya saing
dengan memperhatikan prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan, keistimewaan dan
kekhususan serta potensi daerah.
1. Desentralisasi dan Otonomi.
Desentralisasi sebagaimana dikutip dalam encyclopedia of the social sciences
mendefinisikannya sebagai penyerahan wewenang dari tingkat pemerintahan yang
lebih tinggi kepada pemerintahan yang lebih rendah, baik yang menyangkut bidang
legislatif, judikatif atau administratif. Machfud Sidik (2007) sejalan dengan riset yang
dilakukan World Bank (1999) membagi tipe desentralisasi kedalam 4 (empat tipe) yaitu
desentralisasi politik, desentralisasi administratif, desentralisasi fiskal, dan
desentralisasi ekonomi. Sedangkan dalam UU 23 tahun 2014 disebutkan bahwa
desentralisasi adalah penyerahan urusan pemerintahan oleh pemerintah pusat
kepada daerah otonom berdasarkan asas otonomi. Asas otonomi tersebut dijelaskan
sebagai prinsip dasar penyelenggaraan pemerintahan daerah berdasarkan otonomi

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 1


daerah yang didefinisikan sebagai hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom
untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pembagian
urusan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah secara ringkas dapat dilihat
pada Gambar 1.1.
Gambar 1.1. Pembagian Penyelenggaran Urusan Pemerintah

Sumber: UU No. 23 No. 2014 tentang Pemerintahan Daerah


Pembagian urusan pemerintahan antara Pemerintah sebagaimana tergambar
pada gambar 1.1 dibagi berdasarkan prinsip akuntabilitas, efisiensi, dan eksternalitas,
serta kepentingan strategis nasional dengan memperhatikan keserasian hubungan
antar tingkatan dan/atau susunan pemerintahan. Penyerahan urusan pemerintahan
kepada daerah tersebut disertai dengan sumber pendanaan (money follow function),
pengalihan sarana dan prasarana, serta kepegawaian sesuai dengan urusan yang
didesentralisasikan. Sedangkan urusan pemerintahan yang dilimpahkan kepada
Gubernur, disertai dengan pendanaan sesuai dengan urusan yang
didekonsentrasikan. Ada 4 jenis bentuk hubungan kewenangan antara pusat dan
daerah, yakni:
a. Devolusi.
b. Desentralisasi.
c. Dekonsentrasi (Desentralisasi Administrasi).

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 2


d. Tugas Pembantuan.
Sedangkan di Indonesia hanya dikenal tiga dari empat istilah di atas, sebagaimana
diatur dalam Pasal 1 UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, sebagai
berikut:
a. Desentralisasi adalah penyerahan Urusan Pemerintahan oleh Pemerintah Pusat
kepada daerah otonom berdasarkan Asas Otonomi.
b. Dekonsentrasi adalah pelimpahan sebagian Urusan Pemerintahan yang menjadi
kewenangan Pemerintah Pusat kepada gubernur sebagai wakil Pemerintah Pusat,
kepada instansi vertikal di wilayah tertentu, dan/atau kepada gubernur dan
bupati/wali kota sebagai penanggung jawab urusan pemerintahan umum.
c. Tugas Pembantuan adalah penugasan dari Pemerintah Pusat kepada daerah
otonom untuk melaksanakan sebagian Urusan Pemerintahan yang menjadi
kewenangan Pemerintah Pusat atau dari Pemerintah Daerah provinsi kepada
Daerah kabupaten/kota untuk melaksanakan sebagian Urusan Pemerintahan
yang menjadi kewenangan Daerah provinsi.
Dengan adanya otonomi dan desentralisasi diharapkan dapat menjadi sebuah
alat untuk mencapai salah satu tujuan bernegara, yaitu utamanya memberikan
pelayanan publik yang lebih baik dan menciptakan proses pengambilan keputusan
yang lebih demokratis. Melalui desentralisasi dan otonomi akan diwujudkan
pelimpahan kewenangan kepada tingkat pemerintahan untuk melakukan
pembelanjaan, kewenangan untuk memungut pajak (taxing power), terbentuknya
dewan dan kepala daerah yang dipilih langsung oleh rakyat, dan adanya bantuan
dalam bentuk transfer dari pemerintah pusat. Untuk itu pemerintah mengatur
hubungan keuangan pusat dan daerah dalam sebuah undang-undang mengenai
perimbangan keuangan pusat dan daerah.

2. Hubungan Keuangan Pusat dan Daerah


Kerangka hubungan keuangan antara pusat dan daerah memberikan landasan
bagi pola pendanaan kepada daerah yang mengacu pada 3 (tiga) prinsip utama yaitu:
(1) perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah
merupakan subsistem keuangan negara sebagai konsekuensi penyerahan urusan
pemerintah pusat kepada pemerintah daerah; (2) pemberian sumber keuangan
negara kepada pemerintah daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi harus
memperhatikan keseimbangan fiskal; dan (3) perimbangan keuangan antara
pemerintah pusat dan pemerintah daerah merupakan suatu sistem yang menyeluruh
dalam rangka pendanaan penyelenggaraan asas desentralisasi, dekonsentrasi, dan
tugas pembantuan.
Untuk itu, pengaturan hubungan keuangan pusat dan daerah mengacu pada UU
No.33/2004 didasarkan atas 4 (empat) prinsip yaitu:
a. urusan yang merupakan tugas pemerintah pusat di daerah dalam rangka
dekonsentrasi, dibiayai dari dan atas beban APBN;
b. urusan yang merupakan tugas pemerintah daerah sendiri dalam rangka
desentralisasi, dibiayai dari dan atas beban APBD;
c. urusan yang merupakan tugas pemerintah pusat atau pemerintah daerah tingkat
atasnya, yang dilaksanakan dalam rangka tugas pembantuan, dibiayai oleh
pemerintah pusat atas beban APBN atau oleh pemerintah daerah tingkat atasnya
atas beban APBD-nya sebagai pihak yang menugaskan; dan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 3


d. sepanjang potensi sumber-sumber keuangan daerah belum mencukupi, maka
pemerintah pusat memberikan sejumlah bantuan.
Apabila hubungan keuangan pusat dan daerah tersebut digambarkan dalam suatu
alur hubungan pendanaan APBN dan APBD dalam pelaksanaan pembagian urusan
kewenangan nampak terlihat dalam gambar 1.2 berikut.
Gambar 1.2 Hubungan Keuangan Pusat dan Daerah

Sumber: diolah dari UU 33/2004 dan UU 23/2014


Pada UU 23/2014 sebagaimana diatur dalam Bab XI mengenai Keuangan Daerah
pada pasal 279 disebutkan bahwa Pemerintah Pusat memiliki hubungan keuangan
dengan Daerah untuk membiayai penyelenggaraan Urusan Pemerintahan yang
diserahkan dan/atau ditugaskan kepada Daerah. Hubungan keuangan tersebut
meliputi:
a. pemberian sumber penerimaan Daerah berupa pajak daerah dan retribusi daerah;
b. pemberian dana bersumber dari perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat
dan Daerah;
c. pemberian dana penyelenggaraan otonomi khusus untuk Pemerintahan Daerah
tertentu yang ditetapkan dalam undang-undang; dan
d. pemberian pinjaman dan/atau hibah, dana darurat, dan insentif (fiskal).

3. Desentralisasi Fiskal
Definisi menurut Litvack and Seddon (1999)
“the transfer of authority and responsibility for public functions from the central
government to subordinate or quasi-independent organization or the private sector.”
Definisi menurut Roy Bahl (2008)

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 4


“the empowerment of people by the fiscal empowerment of their local
governments”
Definisi menurut Machfud Siddik (2007)
“setting limits for decision making at the sub-national level by strengthening the
power and responsibilities of lower tiers of public administration in providing and
financing public goods and services.”
Desentralisasi fiskal di Indonesia merupakan kebijakan yang ditempuh oleh
Pemerintah Pusat dalam rangka memberikan ruang bagi Pemerintah Daerah (Pemda)
untuk mendorong pembangunan daerah setempat. Kebijakan ini menganut prinsip
“money follows function” di mana pendanaan mengikuti fungsi atau urusan yang
diserahkan kepada daerah baik yang meliputi kebijakan expenditure dan revenue
assignment.
Titik berat desentralisasi fiskal: Expenditure Assignment  kewenangan
daerah didanai terutama dg transfer ke daerah yang disertai dengan diskresi untuk
menggunakannya serta didukung dengan penguatan local taxing power.
Sejalan dengan hal tersebut, dalam rangka mendukung pemenuhan sumber-
sumber pendapatan daerah, Pemda diberikan kewenangan untuk penggalian potensi
pungutan pajak dan retribusi (local taxing power) berdasarkan peraturan
perundangan-undangan yang berlaku yaitu undang-undang nomor 28 tahun 2009 (uu
28/2009) tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD). Arah kebijakan yang
membedakan uu ini dengan yang sebelumnya antara lain adalah:
a. Kebijakan dalam penetapan PDRD yang tadinya open-list menjadi closed-list
system diharapkan dapat mendukung kejelasan, kepastian, dan kesederhanaan
regulasi.
b. Kewenangan yang lebih luas di bidang perpajakan dan retribusi daerah (local
taxing empowerment) antara lain melalui perluasan basis PDRD yang sudah ada,
menambah jenis, menaikkan tarif maksimum, dan diskresi penetapan tarif PDRD
sehinggaberdampak positif bagi pencapaian Pendapatan Asli Daerah (PAD)
dengan sedikit menimbulkan efek disinsentif dalam kegiatan perekonomian.
c. Kebijakan earmarking untuk jenis pajak tertentu dalam rangka mengarahkan
kebijakan belanja daerah untuk mengatasi eksternalitas negatif di bidang
kesehatan, perhubungan, dan infrastruktur.
d. Kebijakan efektivitas pengawasan pungutan daerah dari sistem represif menjadi
sistem preventif dan korektif sehingga sejalan dengan prinsip perpajakan yang
bersifat nasional.

B. Mengetahui teori Pajak Daerah dan Retribusi Daerah


1. Pengertian Pajak Daerah
Dalam rangka penyediaan barang publik perlu adanya intervensi dari pemerintah
sebagai koreksi atas kegagalan mekanisme pasar (musgrave, 1983). Pemerintah
dengan instrumen anggaran yang dimilikinya, yaitu pajak, retribusi (user charges),
belanja pemerintah, dan pinjaman, dianggap lebih efisien untuk memenuhi tujuan
tersebut. Pajak merupakan iuran yang sifatnya paksaan dan manfaat atas penyediaan
barang publik tidak secara langsung terkait dengan pembayaran pajak (DJPK, 2016).
Semua orang baik yang tidak membayar pajak dapat juga merasakan manfaat dari
barang publik tersebut. Dengan demikian, pajak dianggap sumber pembiayaan yang
tepat untuk penyediaan barang publik yang bersifat non excludable dan non rivalry.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 5


Brotodiharjo dalam (Darwin, 2010) menyebutkan 4 teori tentang pajak yaitu
a. Teori Asuransi, dimana dalam teori ini Negara mempunyai tugas melindungi
warganya, dan pajak dianggap sebagai premi asuransi yang harus dibayar warga
atas pelindungan negara.
b. Teori Kepentingan, pada teori ini menitikberatkan pada pembagian beban pajak
yang dipungut dari masyarakat, dimana warga yang memiliki kepentingan banyak
terhadap negara sehingga negara harus memenuhi kepentingan tersebut,
membayar pajak lebih besar daripada warga yang memiliki sedikit kepentingan.
c. Teori Gaya Pikul, dalam teori ini menyebutkan bahwa dasar keadilan pungutan
pajak terletak dalam jasa-jasa yang diberikan negara kepada warganya.
d. Teori Bakti atau Kewajiban Mutlak, yaitu teori yang menganggap Karena sifat-sifat
negara maka timbulah hak mutlak untuk memungut pajak. Teori ini bersifat
antitesis terhadap tiga teori sebelumnya.
Definisi atau pengertian pajak menurut Mardiasmo (2009) bahwa: “Pajak adalah
iuran rakyat kepada kas negara berdasarkan undang-undang (yang dapat
dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa timbal (kontraprestasi) yang langsung dapat
ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar pengeluaran umum.” Sedangkan
pengertian Pajak menurut Abut (2007) menyatakan bahwa: “Pajak merupakan iuran
kepada negara, yang dapat dipaksakan dan terhutang oleh yang wajib membayarnya
menurut peraturan, dengan tidak mendapat prestasi kembali, yang langsung dapat
ditunjuk, dan gunanya adalah untuk membiayai pengeluaran umum berhubungan
dengan tugas negara untuk menyelenggarakan pemerintahan.”
Sejalan dengan penjelasan diatas, UU N0. 28 Tahun 2009 tentang PDRD,
sebagai pengganti dari UU N0. 18 Tahun 1997 sebagaimana telah diubah dengan UU
No. 34 Tahun 2000 juga lebih mempertegas pengertian pajak dalam tataran
pemerintahan yang lebih rendah (daerah), sebagai berikut: “Pajak daerah adalah
kontribusi wajib kepada daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang
bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan
secara langsung dan digunakan untuk keperluan Daerah bagi sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat.”
Berdasarkan definisi pajak, dapat ditarik kesimpulan tentang ciri-ciri yang melekat
pada pengertian pajak, yaitu sebagai berikut.
a. Pajak dipungut oleh negara, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah,
berdasarkan undang-undang serta aturan pelaksanaannya.
b. Dalam pembayaran pajak tidak ada hubungan langsung antara jumlah
pembayaran pajak dengan kontra prestasi secara individu oleh pemerintah atau
tidak ada imbalan langsung yang diperoleh si pembayar pajak.
c. Penyelenggaraan pemerintah secara umum merupakan manifestasi kontra
prestasi dari negara kepada para pembayar pajak.
d. Pajak dipungut karena adanya suatu keadaan, kejadian, dan perbuatan/aktivitas
yang menurut peraturan perundang-undangan pajak dikenakan pajak.
e. Pajak memiliki sifat dapat dipaksakan. Artinya wajib pajak yang tidak memenuhi
kewajiban pembayaran pajak, dapat dikenakan sanksi, baik sanksi pidana
maupun denda sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
f. Pembayaran pajak harus masuk kepada kas negara, yaitu kas pemerintah pusat
atau pemerintah daerah (sesuai dengan jenis pajak yang dipungut).

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 6


2. Retribusi Daerah
Salah satu permasalahan dari pemanfaatan barang publik adalah adanya
eksternalitas dengan adanya free rider. Terlalu banyaknya konsumen yang
memanfaatkan dan kapasitas yang terbatas atas pemanfaatan barang tersebut
menyebabkan ketidakefisienan pemanfaatannya. Menurut (Oakland, 1987) dalam
(DJPK, 206) ketidakefisienan tersebut salah satunya dapat diatasi dengan adanya
retribusi/user charges. Pengenaan retribusi harus dapat memastikan orang yang tidak
membayar dikecualikan untuk menikmati manfaat dari barang tersebut, dan manfaat
dari barang tersebut hanya ditujukan kepada individu yang membayar. Dengan
demikian barang tersebut menjadi bukan murni barang publik karena bersifat
excludable.
Retribusi menurut (Darwin, 2010) adalah pembayaran wajib dari penduduk kepada
negara karena adanya jasa tertentu yang diberikan oleh negara bagi penduduknya
secara perorangan. Dalam UU No.28/2009 Retribusi Daerah yang selanjutnya disebut
Retribusi adalah pungutan Daerah sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian izin
tertentu yang khusus disediakan dan/atau diberikan oleh Pemerintah Daerah untuk
kepentingan orang pribadi atau Badan.
Beberapa ciri yang melekat pada retribusi daerah adalah sebagai berikut.
a. Retribusi merupakan pungutan yang dipungut berdasarkan undang-undang dan
peraturan daerah yang berkenaan.
b. Hasil penerimaan retribusi masuk ke kas pemerintah daerah.
c. Pihak yang membayar retribusi mendapatkan kontraprestasi (balas jasa) secara
langsung dari pemerintah daerah atas pembayaran yang dilakukan.
d. Retribusi terutang apabila ada jasa yang diselenggarakan oleh pemerintah
daerah yang dinikmati oleh orang atau badan.
e. Sanksi yang dikenakan pada retribusi adalah sanksi secara ekonomis, yaitu jika
tidak membayar retribusi, tidak akan memperoleh jasa yang diselenggarakan oleh
pemerintah daerah.
3. Perbedaan Pajak dengan Retribusi
Dari penjelasan di atas, dapat dismpulkanmengenai perbedaan antara pajak
dengan retribusi sebagaimana berikut ini:
a. Kontra prestasinya. Pada retribusi kontra prestasinya dapat ditunjuk secara
langsung baik secara langsung baik secara individu dan golongan tertentu.
Sedangkan pada pajak kontra prestasinya tidak dapat ditunjuk secara langsung.
b. Balas jasa pemerintah. Hal ini dikaitkan dengan tujuan pembayaran, yaitu pajak
balas jasa pemerintah berlaku untuk umum; seluruh rakyat menikmati balas jasa,
baik yang membayar pajak maupun yang dibebaskan dari pajak. Sebaliknya,
pada retribusi balas jasa negara/pemerintah berlaku khusus, hanya dinikmati oleh
pihak yang telah melakukan pembayaran retribusi.
c. Sifat pemungutannya. Pajak bersifat umum, artinya berlaku untuk setiap orang
yang memenuhi syarat untuk dikenakan pajak. Sementara itu, retribusi hanya
berlaku untuk orang tertentu, yaitu yang menikmati jasa pemerintahan yang dapat
ditunjuk.
d. Sifat pelaksanaannya. Pemungutan retribusi didasarkan atas peraturan yang
berlaku umum dan dalam pelaksanaannya dapat dipaksakan, yaitu setiap orang
yang ingin mendapatkan suatu jasa tertentu dari pemerintah harus membayar
retribusi. Jadi sifat paksaan pada retribusi bersifat ekonomis sehingga pada

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 7


hakikatnya diserahkan pada pihak yang bersangkutan untuk membayar atau
tidak. Hal ini berbeda dengan pajak. Sifat paksaan pada pajak adalah yuridis,
artinya bahwa setiap orang yang melanggarnya akan mendapat sanksi hukuman,
baik berupa sanksi pidana maupun denda.
e. Lembaga atau badan pemungutnya. Pajak dapat dipungut oleh pemerintah pusat
ataupun pemerintah daerah sedangkan retribusi hanya dapat dipungut oleh
pemerintah daerah.
4. Fungsi Pajak Daerah
Pajak daerah mempunyai peran penting dalam pelaksanaan fungsi pemerintahan
sebagaimana halnya dengan pajak pusat, baik dalam fungsi mengatur (regulatory),
penerimaan (budgetory), redistribusi (redistributive), dan alokasi sumber daya
(resource allocation) maupun kombinasi antara keempatnya. Pada hakikatnya fungsi
pajak daerah dapat dibedakan menjadi 2 (dua) fungsi utama, yaitu fungsi
penerimaan/budgetory dan fungsi pengaturan/regulatory.
a. Fungsi Penerimaan (Budgetair)
Fungsi yang paling utama dari pajak daerah adalah untuk mengisi kas daerah.
Fungsi ini disebut fungsi budgetair yang secara sederhana dapat diartikan sebagai
alat pemerintah daerah untuk menghimpun dana dari masyarakat untuk berbagai
kepentingan pembiayaan pembangunan daerah. Fungsi ini juga tercermin dalam
prinsip efisiensi, yang menghendaki pemasukan penerimaan yang sebesar-besarnya
dengan pengeluaran untuk mendapatkan pemasukan yang sekecil-kecilnya dari suatu
penyelenggaraan pemungutan pajak daerah.
Adanya pemungutan pajak oleh daerah ditujukan untuk meningkatkan pendapatan
daerah. Terlebih di era otonomi daerah, dimana kebutuhan dana untuk melaksanakan
tugas-tugas pemerintahan dan pembangunan daerah cukup besar, sementara
sumber-sumber pendanaan yang tersedia sangat terbatas. Daerah dipacu untuk
secara kreatif menciptakan sumber-sumber pendapatan daerah yang dapat
mendukung pembiayaan pengeluaran daerah. Fungsi pengaturan dari pajak daerah
dapat dilakukan dengan mengenakan pajak daerah yang tinggi terhadap kegiatan
masyarakat yang kurang dibutuhkan. Sebaliknya, untuk kegiatan prioritas yang
memberikan dampak positif bagi pengembangan ekonomi masyarakat dikenakan
pajak daerah yang rendah.
Dalam berbagai literatur dan peraturan perundang-undangan, peningkatan
pendapatan asli daerah (yang di dalamnya termasuk pajak daerah) seolah-olah terkait
secara langsung dengan kinerja pemerintah daerah. Peningkatan pendapatan asli
daerah kadangkala digunakan sebagai indikator keberhasilan daerah. Hal ini
mendorong pemerintah daerah berusaha menciptakan berbagai jenis pajak daerah
yang berdasarkan pemahaman pemerintahan daerah dapat meningkatkan
pendapatan asli daerah tanpa mempertimbangkan dampak dari pengenaan pajak
tersebut bagi masyarakat dan bagi kelangsungan kegiatan ekonomi di daerahnya.
Untuk itu pajak daerah sebagai sumber penerimaan APBD perlu direncanakan dengan
memperhatikan prinsip-prinsip tata kelola pengelolaan keuangan yang baik.
b. Fungsi Pengaturan (Regulerend)
Fungsi lain dari pajak daerah adalah untuk mengatur atau regulerend. Dalam hal
ini pajak daerah dapat digunakan oleh pemerintah daerah sebagai instrumen untuk

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 8


mencapai tujuan-tujuan tertentu dengan pengaturan melalui perpajakan daerah.
Dalam hal ini, pengenaan pajak daerah dilakukan untuk mempengaruhi tingkat
konsumsi dari barang dan jasa tertentu. Fungsi pengaturan dari pajak daerah ini belum
banyak dimanfaatkan oleh daerah. Beberapa daerah memang sudah mengakomodir
fungsi pendapatan dan fungsi pengaturan dalam perumusan kebijakan pajak daerah,
antara lain melalui penerapan tarif yang berbeda antar golongan masyarakat.
Misalnya: Pengenaan Pajak Rokok atas Cukai Hasil Tembakau meyebabkan harga
rokok dipasaran menjadi naik ketimbang sebelum dikenakan pajak rokok. Pengenaan
pajak progresif pada kepemilikan kendaraan bermotor, ditujukan untuk mempengaruhi
konsumsi masyarakat dalam kepemilikan kendaraan bermotor secara berlebihan yang
dapat menimbulkan kemacetan lalu lintas.
Selain itu, pajak dapat berfungsi sebagai automatic stabilisazer dalam
perekonomian. Pengenaan pajak dapat mempengaruhi tingkat konsumsi atau
pengeluaran dan saving di masyarakat. Pengenaan tarif pajak yang tinggi dapat
mengurangi tingkat konsumsi dan meningkatkan saving. Dengan demikian, saat
ekonomi mengalami resesi pengurangan pajak atau penurunan tarif pajak dapat
diterapkan sebagai stimulus ekonomi. Sebaliknya tarif progresif dapat
diimplementasikan pada saat ekonomi mengalami booming. Pada saat kondisi
perekonomian yang booming tersebut mengalami full employment dan diikuti dengan
tingkat inflasi yang terus merangkak naik, penerapan pajak progresif dapat menjadi
automatic stabilisazer yang dapat menekan tingkat konsumsi sehingga mengurangi
demand dan tingkat harga menjadi turun kembali.
Di samping berfungsi sebagai automatic stabilisazer, pengenaan pajak dapat
mempengaruhi perilaku masyarakat sehingga menimbulkan menimbulkan distorsi.
Pajak tersebut dikenal dengan pajak yang bersifat distortionary. Pengenaan pajak
tersebut berdampak pada tingkat pengeluaran atau penurunan kemampuan belanja
masyarakat sehingga mengakibatkan adanya tindakan-tindakan yang dilakukan oleh
masyarakat untuk menghindari pajak. Dengan kata lain, sebagai contoh, pajak yang
bersifat distortionary tersebut akan mengubah preferensi masyarakat atas konsumsi
barang yang telah dikenakan pajak tersebut. Di sisi lain, pajak yang bersifat
nondistortionary disebut dengan lump-sump tax.
Melalui fungsi perpajakan ini, dapat membantu golongan masyarakat tertentu
dalam pemenuhan kewajiban perpajakannya dan memberikan dampak positif yang
signifikan bagi pengembangan ekonomi. Langkah yang harus dipertimbangkan oleh
daerah adalah pemberian insentif pajak daerah dalam rangka menarik investasi di
daerahnya.
5. Prinsip-Prinsip Pajak Daerah
Suatu pajak daerah harus memenuhi beberapa prinsip umum atau asas umum,
sehingga pemungutannya dapat dilaksanakan secara efisien dan efektif. Adam Smith
dalam bukunya yang dikenal dengan nama wealth of nations menguraikan ajarannya
sebagai asas umum pemungutan pajak yang dikenal dengan The Four Maxims,
dimana bila diuraikan dalam prinsip pokok dari suatu pajak yang baik, antara lain:
a. Prinsip keadilan (Equity) atau Prinsip Persamaan (Equality).
Dalam prinsip ini ditekankan pentingnya keseimbangan berdasarkan kemampuan
masing-masing subjek pajak daerah. Yang dimaksud dengan keseimbangan atas
kemampuan subjek pajak adalah dalam pemungutan pajak tidak ada diskriminasi di

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 9


antara sesama wajib pajak yang memiliki kemampuan yang sama. Pemungutan pajak
yang dilakukan terhadap semua subjek pajak harus sesuai dengan batas kemampuan
masing-masing dan karakter obyek pajak masing-masing, sehingga dalam prinsip
equity ini setiap masyarakat yang dengan kemampuan yang sama dikenai pajak yang
sama dan masyarakat yang memiliki kemampuan yang berbeda memberikan
kontribusi yang berbeda sesuai dengan kemampuannya masing-masing. Misalnya,
pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor dikenakan berbeda sesuai dengan tahun
perolehan, jumlah kepemilikan, dsb. Pengenaan Pajak yang adil tidak harus bahwa
kepemilikan kendaraan bermotor sama merk dan jenis diberikan pajak yang sama
tanpa memperhatikan tahun perolehan kepemilikan. Orang yang memiliki satu
kendaraan akan membayar beda dengan yang memiliki lebih dari satu kendaraan.
b. Prinsip Kepastian (Certainty).
Dalam prinsip ini ditekankan pentingnya kepastian, baik bagi aparatur pemungut
maupun wajib pajak. Kepastian di bidang pajak daerah antara lain mencakup dasar
hukum yang mengaturnya; kepastian mengenai subjek, objek, tarif dan dasar
pengenaannya; serta kepastian mengenai tata cara pemungutannya. Adanya
kepastian akan menjamin setiap orang untuk tidak ragu-ragu dalam menjalankan
kewajiban membayar pajak daerah, karena segala sesuatunya diatur secara jelas.
Prinsip kepastian merupakan prinsip yuridis dalam pemungutan pajak.
c. Prinsip Kemudahan (Convenience).
Dalam prinsip ini ditekankan pentingnya saat dan waktu yang tepat bagi wajib
pajak daerah dalam memenuhi kewajibannya. Pemungutan pajak daerah sebaiknya
dilakukan pada saat wajib pajak daerah menerima penghasilan. Dalam hal ini negara
tidak mungkin melaksanakan pemungutan pajak daerah jika masyarakat tidak
mempunyai kekuatan untuk membayar. Bahkan daerah seharusnya memberikan
kesempatan terlebih dahulu kepada masyarakat untuk memperoleh peningkatan
pendapatan, dan setelah itu mereka layak memberikan kontribusi kepada daerah
dalam bentuk pajak daerah. Prinsip convenience ini merupakan prinsip financial dalam
pemungutan pajak.
d. Prinsip efisiensi (Efficiency).
Dalam prinsip ini ditekankan pentingnya efisiensi pemungutan pajak, artinya biaya
yang dikeluarkan dalam melaksanakan pemungutan pajak tidak boleh lebih besar dari
jumlah pajak yang dipungut. Dalam prinsip ini terkandung pengertian bahwa
pemungutan pajak daerah sebaiknya memperhatikan mekanisme yang dapat
mendatangkan pemasukan pajak yang sebesar-besarnya dan biaya yang sekecil-
kecilnya. Untuk itu pada UU PDRD ada pengaturan dimana daerah dapat tidak
memungut pajak bila kurang potensinya lebih banyak unsur pengeluaran untuk
mendapatkan penerimaan itu. Prinsip ini dikenal dengan prinsip ekonomis dalam
pemungutan pajak.
6. Kriteria Pajak Daerah
Ada beberapa kriteria mengenai pajak daerah, yaitu:
a. Pungutan bersifat pajak dan bukan retribusi.
Pungutan tersebut harus sesuai definisi pajak yang ditetapkan dalam undang-
undang, yaitu merupakan kontribusi wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 10


badan kepada daerah; tanpa imbalan langsung yang seimbang; dapat dipaksakan
berdasarkan perundang-undangan; dan digunakan untuk membiayai
penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah.
b. Objek pajak terletak atau terdapat di wilayah daerah kabupaten/kota yang
bersangkutan dan mempunyai mobilitas cukup rendah, serta hanya melayani
masyarakat di wilayah daerah kabupaten/kota yang bersangkutan.
c. Objek dan dasar pengenaan pajak tidak bertentangan dengan kepentingan umum.
d. Pajak ditujukan untuk kepentingan bersama yang lebih luas antara pemerintah dan
masyarakat dengan memperhatikan aspek ketentraman dan kestabilan politik,
ekonomi, sosial, budaya, serta pertahanan dan keamanan.
e. Potensi pajak memadai, artinya hasil penerimaan pajak harus lebih besar dari
biaya pemungutan.
f. Objek Pajak bukan merupakan objek pajak pusat.
Jenis pajak yang bertentangan dengan kriteria ini, antara lain adalah pajak ganda
(double tax), yaitu pajak dengan objek dan/atau dasar pengenaan yang tumpang tindih
dengan objek dan/atau dasar pengenaan pajak lain yang sebagian atau seluruh
hasilnya diterima oleh daerah. Selain 6 kriteria diatas, pemugutan pajak yang baik
memiliki ciri diantaranya:
a. Tidak memberikan dampak ekonomi yang negatif.
Pajak tidak mengganggu alokasi sumber ekonomi dan tidak merintangi arus
sumber daya ekonomi antardaerah maupun kegiatan ekspor-impor.
b. Memperhatikan aspek keadilan dan kemampuan masyarakat.
1) Aspek keadilan, antara lain:
• objek dan subjek pajak harus jelas sehingga dapat diawasi pemungutannya;
• jumlah pembayaran pajak dapat diperkirakan oleh wajib pajak;
• tarif pajak ditetapkan dengan memperhatikan keadaan wajib pajak.
2) Aspek kemampuan masyarakat.
Pajak memperhatikan kemampuan subjek pajak untuk memikul tambahan beban
pajak, sehingga sebagian besar dari beban pajak tersebut tidak dipikul oleh
masyarakat yang relatif kurang mampu.
3) Menjaga kelestarian lingkungan.
Pajak harus bersifat netral terhadap lingkungan, yang berarti bahwa pengenaan
pajak tidak memberikan peluang kepada daerah atau pusat atau masyarakat luas
untuk merusak lingkungan.
7. Kriteria Memilih Pajak Daerah
Setelah mengetahui kriteia pajak daerah, dalam mempertimbangkan pemungutan
suatu pajak daerah, ada beberapa kriteria yang perlu diperhatikan ketika daerah akan
melakukan pemungutan atas jenis pajak daerah yaitu yang utama adalah yield atau
hasil yang diperkirakan dapat diperoleh dan pemenuhan unsur-unsur keadilan.
Yield/Hasil
a. Kecukupan: hasil dari pajak harus sesuai dengan pengeluaran yang akan dibiayai.
Beberapa pajak yang memberikan hasil kecil cenderung tidak efisien dan
menciptakan resistensi dari wajib pajak
b. Kepastian dan dapat diprediksi: hasil dari pajak sebaiknya tidak mengalami
fluktuasi yang besar dari tahun ke tahun, karena hal tersebut menyulitkan dalam
perencanaan pengeluaran. Beberapa pajak atas produksi hasil pertanian

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 11


kemungkinan sulit untuk diprediksi karena faktor iklim yang tidak menentu.
c. Elastisitas: idealnya, hasil dari pajak sebaiknya meningkat secara otomatis seiring
dengan inflasi, pertumbuhan populasi dan meningkatnya pendapatan. Pajak
penghasilan progresif elastis terhadap ketiga hal tersebut, sementara “poll tax”
hanya elastis terhadap populasi dan tidak kepada dua aspek yang lain. Pajak “ad
valorem” (yaitu, persentase pajak dari nilai objek pajak akan jauh lebih elastis
dibandingkan dengan pajak yang jumlahnya tetap dalam bentuk nilai uang).
Catatan yang perlu diingat bahwa: tarif pajak dapat ditingkatkan seiring dengan
inflasi, dan apabila keputusan politik atau tindakan administrasi dibutuhkan maka
hal tersebut tidak dapat terjadi secara otomatis.
d. Biaya pemungutan: rasio antara biaya pemungutan dan hasil dari pajak sebaiknya
sekecil mungkin. Populasi penduduk dengan tingkat penyebaran yang luas,
masalah transportasi dan infrastruktur menyebabkan biaya pemungutan di negara-
negara berkembang menjadi tinggi. Hal ini menyebabkan pajak atas kegiatan
sektor informal menjadi mahal karena biaya pemungutan yang tinggi.
Keadilan
Beban pajak sebaiknya “adil” dan sesui dengan kemampuan membayar wajib pajak.
Oleh karena itu, terdapat beberapa aspek yang perlu dipertimbangkan:
a. jelas tidak sembarangan: dasar pengenaan pajak dan kewajiban membayar harus
jelas dan mudah dipahami. Hal ini penting dalam rangka menghindari tindakan
sewenang-wenang dan ketidakadilan dalan penetapan pajak.
b. prinsip manfaat: adalah prinsip yang menyatakan bahwa mereka yang menerima
manfaat (atau paling diuntungkan) atas pelayanan pemerintah harus memberikan
kontribusi (atau berkontribusi lebih banyak) atas pelayanan tersebut. Hal ini
memberikan pengertian luas untuk perpajakan atau batas geografis bagi
perpajakan (misalnya, wajib pajak pada satu daerah tidak harus membiayai
pelayanan pada daerah lain), atau mengenakan retribusi langsung atas pelayanan
yang diberikan kepada pembayar. Namun demikian, secara umum, prinsip ini tidak
digunakan sebagai dasar untuk mengalokasikan beban pajak di antara individu.
c. keadilan horisontal: artinya orang-orang dalam lingkungan ekonomi yang sama
harus diperlakukan sama, misalnya, penghasilan dari pertanian harus dikenakan
pajak pada tingkat yang sama dengan penghasilan dari sektor industri atau sektor
lainnya.
d. keadilan vertikal: adalah keadilan yang dikaitkan antara beban pajak dengan
kemampuan untuk membayar. Oleh karena itu, perpajakan sebaiknya proporsional
(artinya, semua kelompok penghasilan memberikan persentase kontribusi yang
sama dari penghasilan tersebut) atau progresif (artinya, kelompok dengan
penghasilan tinggi memberikan persentase kontribusi yang lebih besar, seperti
pada pajak penghasilan). Sementara, terdapat beberapa pajak yang regresif
misalnya pajak “poll”.
C. Mengetahui reformasi dan landasan hukum Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah
Sejak Indonesia merdeka hingga tahun 1997, perhatian terhadap pengelolaan
sistem perpajakan daerah yang efisien dan efektif amatlah minim perhatian, meskipun
disadari bahwa pajak daerah dan retribusi daerah merupakan sumber penerimaan
yang penting bagi daerah. Hal ini dikarenakan karena pada masa itu, sistem
pemerintahan dan sistem keuangan negara Indonesia masih sentralistik, di mana

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 12


kegiatan pelayanan dan pembangunan di daerah mayoritas dibiayai dari Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara. Peran pajak daerah dan retribusi daerah pada
periode tersebut hanya bersifat pelengkap sehingga optimalisasi pemungutan jenis
pajak dan retribusi tertentu kurang mendapat perhatian.
Gambar 1.3. Reformasi Pengaturan Perpajakan Daerah

Sumber: Bahan Ajar DJPK


Bila kita melihat dari gambar 1.3, ada era sebelum otonomi dan seudah otonomi
daerah. Lahirnya otonomi daerah sebagai tindak lanjut reformasi di Indonesia yang
ditandai dengan terbitnya UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah
turut memberikan warna terhadap kebijakan pajak daerah dan retribusi daerah di
Indonesia. Adanya otonomi daerah melahirkan desentralisasi fiskal, hal ini salah
satunya ditandai dengan lahirnya UU Nomor 34 Tahun 2000 yang mengatur mengenai
perpajakan daerah, dimana daerah diberikan kewenangan untuk menetapkan jenis
pajak daerah dan retribusi daerah sesuai kondisi spesifik yang ada di daerahnya
dengan memperhatikan rambu-rambu yang diatur dalam peraturan perundang-
undangan.
Secara umum reformasi pajak daerah dan retribusi daerah dibagi dalam tiga fase
yaitu:
1. Sebelum Pembaharuan Sistem Perpajakan Daerah (Sebelum Tahun 1997)
Sampai dengan tahun 1997, sejumlah peraturan perundang-undangan diterbitkan
berkaitan dengan pajak daerah dan retribusi daerah, antara lain:
a. UU Nomor 32 Tahun 1956 tentang Perimbangan keuangan antara negara dengan
daerah-daerah yang berhak mengurus rumah tangganya sendiri;
b. Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 1957 tentang Penyerahan pajak pusat
kepada daerah, yang menetapkan sejumlah pajak negara (pajak pusat) menjadi

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 13


pajak daerah;
c. UU Nomor 11 Drt. Tahun 1957 tentang Peraturan Umum Pajak Daerah;
d. UU Nomor 12 Drt. Tahun 1957 tentang Peraturan Umum Retribusi Daerah;
e. UU Nomor 10 Tahun 1968;
f. Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 16 Tahun 1968;
g. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 900-099 tanggal 2 April 1980;
Berdasarkan peraturan perundang-undangan tersebut di atas, terdapat 8 jenis
pajak daerah dan sekitar 10 jenis retribusi daerah yang dipungut oleh daerah tingkat I
yang sekarang kita kenal sebagai daerah provinsi.
Tabel 1.1 Jenis Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Provinsi Era Sebelum 1997

No. Jenis Pajak No. Jenis Retribusi


1 Pajak verponding (Ordonansi Verponding 1928) 1 Retribusi izin mengusahakan tambak ikan
2 Pajak rumah tangga (Ordonansi Rumah Tangga 1908) 2 Retribusi izin pengambilan dan pembakaran gamping
3 Pajak Kendaraan Bermotor (Ordonansi Pajak Kendaraan Bermotor 1934). 3 Retribusi izin pengambilan batu karang di laut
4 Pajak izin menangkap ikan 4 Retribusi pelelangan ikan
5 Pajak sekolah 5 Retribusi pengujian kend.bermotor
6 Opsen atas pajak kekayaan 6 Retribusi timbangan jembatan
7 Opsen atas pajak (cukai) penjualan bensin 7 Retribusi dispensasi kelas jalan/jembatan
8 Bea balik nama kendaraan bermotor 8 Retribusi pemakaian tanah pengairan (setrean)
9 Retribusi izin pengambilan pasir, batu, dan kerikil
10 Retribusi pemakaian air minum
Sumber: diolah dari modul DJPK
Sebagaimana tabel 1.1 diatas terdapat jenis pajak daerah yang merupakan
pengalihan dari pajak pusat yaitu pajak kendaraan bermotor dan bea balik nama
kendaraan bemotor. Pada UU Nomor 11 Drt. Tahun 1957 tentang Peraturan Umum
Pajak Daerah, Provinsi dapat memasuki pajak yang tidak dipungut oleh pusat
sebagaimana diatur dalam UU tersebut, bahkan pajak di Provinsi bersifat open list
dalam artian pemberlakuan pajak daerah provinsi boleh dilakukan setelah peraturan
daerah mendapat pengesahan dari Presiden.
Sedangkan pada daerah tingkat II yang sekarang kita kenal sebagai daerah
kabupaten/kota memungut 37 jenis pajak daerah sebagaimana tabel 1.2. berikut.
Kabupaten/kota tidak boleh memungut bila Daerah atasnya dalam hal ini Provinsi
telah melakukan pemungutan, namun boleh menambahkan opsen tax/piggybacking
tax pada pajak provinsi. Pada jenis pajak daerah sebagaimana tabel 1.2 terdapat jenis
pajak pusat yang dialihkan ke daerah yaitu pajak radio dan pajak bangsa asing.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 14


Tabel 1.2 Jenis Pajak Daerah di Kabupeten/Kota Sebelum 1997

No. Jenis Pajak No. Jenis Pajak


1 Pajak verponding 21 Pajak forenzen
2 Pajak jalan 22 Pajak pemberian air minum
Pajak atas barang-barang menjulang di atas tanah,
3 Pajak rumah potong hewan 23
jalan, dan bangunan yang dikuasai daerah
4 Pajak kopra 24 Pajak perusahaan
5 Pajak pembangunan I 25 Pajak kendaraan di atas air
6 Pajak radio 26 Pajak pelabuhan perahu
7 Pajak bangsa asing 27 Pajak pembuatan garam
8 Pajak atas pertunjukan dan keramaian umum 28 Pajak pengangkutan garam ke luar daerah
9 Pajak reklame 29 Pajak asuransi
10 Pajak anjing 30 Pajak pengusahaan kandang babi
Pajak atas izin penjualan atau pembuatan petasan dan
11 31 Pajak pengambilan sarang burung;
kembang api
Pajak atas izin penjualan minuman yang mengandung
12 32 Pajak pengambilan rumput laut dan agar-agar laut
alkohol
13 Pajak atas kendaraan tidak bermotor 33 Pajak pengumpulan telur penyu
14 Pajak atas izin mengadakan perjudian 34 Pajak rumah asap
Pajak atas tanda kemewahan mengenai luas dan
15 35 Pajak mendirikan rumah-rumah tembakau
penghiasan kuburan
Pajak karena berdiam di suatu daerah selama lebih dari
16 36 Pajak pelelangan ikan
120 hari
Pajak atas pemilikan bangunan, halaman, dan tanah
17 37 Opsen atas pokok pajak daerah tingkat atasan
kosong
18 Pajak penerangan jalan
19 Pajak rumah bola
20 Pajak pendaftaran perusahaan
Sumber: diolah dari modul DJPK
Adapun pungutan lain diluar pajak atau disebut retribusi pada kabupaten/kota berkisar
60 jenis retribusi daerah.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 15


Tabel 1.3 Jenis Retribusi Daerah Era Sebelum 1997
No. Jenis Retribusi No. Jenis Retribusi
1 Uang leges 31 Retribusi penginapan/losmen

2 Uang tol bea jalan 32 Retribusi izin usaha pembakaran gambir

3 Uang bea pangkalan, 33 Retribusi pembakaran genting dan batu merah

4 Uang bea penambangan 34 Retribusi izin membawa barang keluar daerah


Retribusi sertifikat prakualifikasi, tender, serta izin
5 Bea pembantaian dan pemeriksaan 35
pemborongan
6 Uang sempadan dan izin bangunan 36 Retribusi izin perusahaan penggilingan padi

7 Retribusi atas pemakaian tanah 37 Retribusi pemakaian gedung/ bangunan milik pemda tk.II
Retribusi pemakaian lapangan olahraga, taman, dan lain-
8 Bea penguburan 38
lain
Retribusi pengawasan terhadap kecap dan
9 Retribusi parkir 39
makanan/minuman yang merusak kesehatan
10 Retribusi terminal bus dan non-bus 40 Retribusi kartu ternak

11 Uang sewa tanah dan bangunan yang dikuasai Pemda tk.II 41 Retribusi timbangan ternak

12 Retribusi pengerukan dan penyedotan kakus (jamban) 42 Retribusi perpustakaan umum


13 Retribusi pemberian izin perusahaan 43 Retribusi pemeriksaan dan pemotongan ternak/daging

14 Retribusi pengujian kendaraan tidak bermotor 44 Retribusi pemeriksaan hewan besar bertanduk/jantan
Retribusi rumah sakit/balai pengobatan/puskesmas yang
15 45 Retribusi membawa daging keluar daerah
dikuasai pemda tkt II
Retribusi penggunaan tempat rekreasi, taman,
16 Retribusi pemakaian pesanggrahan yang dikuasai pemda tkt II 46
pemandian, museum
Retribusi pengangkutan hasil pertanian, hasil hutan, hasil laut Retribusi izin usaha angkutan dengan kendaraan
17 47
keluar daerah bermotor umum
18 Retribusi pemakaian air minum 48 Retribusi pasar

19 Retribusi plat nomor rumah 49 Retribusi pasar swasta

20 Retribusi izin dispensasi kelas jalan 50 Retribusi bank pasar pemerintah


21 Retribusi mesin gilas (alat-alat berat) yang dikuasai pemda tkt II 51 Retribusi pemakaian listrik
22 Retribusi pemakaian alat-alat kesehatan 52 Retribusi penerangan jalan
23 Retribusi rumah sakit bersalin (BKIA) pemerintah daerah tingkat II 53 Retribusi izin usaha/simpan garam
24 Retribusi polilinik gigi yang dikuasai pemerintah daerah tingkat II 54 Retribusi pengangkutan barang keluar daerah
25 Retribusi mobil ambulans 55 Retribusi pemakaian garasi/tempat penampungan mobil
26 Retribusi kereta jenazah 56 Retribusi pemberhentian di luar terminal
27 Retribusi sampah 57 Retribusi izin bongkar muat
28 Retribusi sarang burung 58 Retribusi kuburan umum
29 Retribusi simpan tembakau 59 Retribusi pemungutan sewa-menyewa perumahan
30 Retribusi pemakaian kios/penertiban warung 60 Retribusi pemakaian barang pem.
Sumber: diolah dari modul DJPK
Pada era ini, pajak daerah dan retribusi daerah besifat open list, dengan
pengawasan pada peerintahan yang lebih tinggi. Pemerintahan lebih rendah dapat
memungut pajak yang tidak dipungut pemeintahan atasnya atau mengenakan opsen

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 16


atas pungutan pajak pemerintahan diatasnya, dengan control pemerinahan yang lebih
tinggi. Meskipun bersifat open list namun pemberlakuanya dengan peraturan daerah
yang telah mendapatkan pengesahan dari Presiden. Banyaknya jenis pajak daerah
dan retribusi daerah yang diberlakukan di Indonesia sampai dengan tahun 1997
merupakan cerminan dari keinginan daerah untuk memperoleh penerimaan yang lebih
besar pada pendapatan asli daerahnya. Dalam implementasinya, sebagian dari pajak
daerah dan retribusi daerah tersebut mengandung berbagai kelemahan yang dapat
menghambat efisiensi alokasi sumber-sumber ekonomi, yaitu:
a. Di bidang pajak daerah, terdapat jenis-jenis pajak yang tidak memenuhi kriteria
pemungutan pajak yang baik, seperti:
1) tidak efisien (biaya administrasi lebih tinggi dibandingkan dengan pendapatan
pajak tersebut),
2) duplikasi atau tumpang tindih dengan pajak lain (terdapat pajak lain untuk jenis
obyek pajak yang sama), dan
3) bersifat retribusi.

b. Di bidang retribusi daerah juga terdapat jenis-jenis retribusi yang tidak layak
diterapkan seperti:
1) tidak efisien (hasil kurang memadai dibandingkan dengan biaya penyediaan
jasa oleh daerah),
2) biaya pemungutan relatif tinggi,
3) dasar pengenaan retribusi kurang kuat (terutama dalam penetapan struktur dan
besarnya tarif),
4) tidak efektif (terutama dalam usaha untuk melindungi kepentingan umum dan
kelestarian lingkungan),
5) duplikasi (terdapat jenis retribusi yang mempunyai dasar pengenaan atau obyek
yang sama),
6) bersifat pajak (pemungutan retribusi tidak dikaitkan secara langsung dengan
pelayanan kepada pembayar retribusi).
Bertitik tolak dari adanya kelemahan-kelemahan tersebut di atas, dilakukan
pembaharuan sistem pajak daerah dan retribusi daerah yang diharapkan dapat lebih
memenuhi kebutuhan kondisi perekonomian nasional. Pembaruan itu dengan lahirnya
UU Nomor 18 Tahun 1997 tentang pajak daerah dan retribusi daerah.
2. Pembaharuan Sistem Perpajakan Daerah (1997-2000)
Pembaharuan sistem perpajakan daerah (local tax reform) dilakukan pada tahun
1997 dengan menerbitkan UU Nomor 18 Tahun 1997 tentang pajak daerah dan
retribusi daerah. Pembaharuan sistem perpajakan daerah ini ditujukan untuk
membangun sistem pungutan daerah yang sederhana, adil, efektif dan efisien, yang
diharapkan dapat mengoreksi kelemahan-kelemahan yang terdapat dalam sistem
sebelumnya. Penyederhanaan sistem perpajakan daerah lebih ditujukan pada
pemungutan pajak-pajak yang memenuhi kriteria-kriteria perpajakan yang secara
teoritis dan praktek dapat dipertanggungjawabkan, seperti:
a. objek dan dasar pengenaan pajaknya tidak bertentangan dengan kepentingan
umum;
b. potensi pendapatannya memadai;
c. memperkuat landasan pemungutan retribusi, yaitu mengaitkan pungutan dengan
layanan dan perizinan yang diberikan.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 17


Dengan pembaharuan sistem pajak daerah dan retribusi daerah, diharapkan dapat
menggerakkan peran serta masyarakat dalam pembiayaan pembangunan daerah.
Dengan berlakunya Undang-undang Nomor 18 Tahun 1997, sebagian besar jenis
pungutan daerah dihapus dan tersisa hanya 39 jenis pungutan yang terdiri dari 9 jenis
pajak daerah (3 jenis pajak daerah tingkat I dan 6 jenis pajak daerah tingkat II) dan 30
jenis retribusi daerah. Pada periode ini, setiap penambahan jenis pajak daerah dan
retribusi daerah harus mendapat pengesahan dari pemerintah pusat (sistem
pengawasan preventif) untuk menjamin agar pungutan daerah tersebut tidak
bertentangan dengan peraturan perundang-undangan dan/atau kepentingan umum.
Rincian pajak daerah dan retribusi daerah yang dipungut oleh daerah tingkat I dan
daerah tingkat II adalah sebagai berikut:
a. Pajak Daerah, dibagi antara daerah tingkat I dan daerah tingkat II, dengan rincian:
Daerah Tingkat I:
1) Pajak kendaraan bermotor;
2) Bea balik nama kendaraan bermotor; dan
3) Pajak bahan bakar kendaraan bermotor.
Daerah Tingkat II:
1) Pajak hotel dan restoran;
2) Pajak hiburan;
3) Pajak reklame;
4) Pajak penerangan jalan;
5) Pajak pengambilan dan pengolahan bahan galian golongan C; dan
6) Pajak pemanfaatan air bawah tanah dan air permukaan.
b. Retribusi Daerah, dikelompokkan dalam tiga golongan, yaitu retribusi jasa umum,
retribusi jasa usaha, dan retribusi perizinan tertentu, dengan rincian:
Retribusi jasa umum:
1) Retribusi pelayanan kesehatan;
2) Retribusi pelayanan persampahan/kebersihan;
3) Retribusi penggantian biaya cetak Kartu Tanda Penduduk dan Akte Catatan
Sipil;
4) Retribusi pelayanan pemakaman dan pengabuan mayat;
5) Retribusi pelayanan parkir di tepi jalan umum;
6) Retribusi pelayanan pasar;
7) Retribusi pengujian kendaraan bermotor;
8) Retribusi pemeriksaan alat pemadam kebakaran;
9) Retribusi penggantian biaya cetak peta;
10) Retribusi pengujian kapal perikanan.
Retribusi jasa usaha:
1) Retribusi pemakaian kekayaan daerah;
2) Retribusi pasar grosir dan/atau pertokoan;
3) Retribusi tempat pelelangan;
4) Retribusi terminal;
5) Retribusi tempat khusus parkir;
6) Retribusi tempat penginapan/pesanggrahan/villa;
7) Retribusi penyedotan kakus;
8) Retribusi rumah potong hewan;

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 18


9) Retribusi pelayanan pelabuhan kapal;
10) Retribusi tempat rekreasi dan olah raga;
11) Retribusi penyeberangan di atas air;
12) Retribusi pengolahan limbah cair;
13) Retribusi penjualan produksi usaha daerah.
Retribusi perizinan tertentu:
1) Retribusi izin mendirikan bangunan;
2) Retribusi izin tempat penjualan minuman beralkohol;
3) Retribusi izin gangguan;
4) Retribusi izin trayek.
Pengaturan jenis pajak pada UU 18/1997 bersifat closed list yang membatasi
pemungutan pajak oleh daerah baik provinsi maupun kabupaten/kota sesuai dengan
yang diatur dalam UU. Pada era ini tidak terdapat peraturan daerah tentang pajak
daerah dan retribusi daerah yang dibatalkan oleh pemerintah pusat, dikarenakan
sebelum peraturan daerah tersebut diberlakukan terlebih dahulu harus mendapatkan
pengesahan atau persetujuan dari pemerintah.
Pemberlakuan UU Nomor 18 Tahun 1997 tidak banyak berdampak terhadap
penerimaan Daerah. Hal ini dikarenakan pada era 1997 Indonesia sedang diterpa
krisis ekonomi. Untuk itu setelah era 1997 tumbuhlah era reformasi yang ditandai
dengan berubahnya UU pemerintahan daerah yang sebelumnya UU No.5 Tahun 1974
menjadi UU No.22 Tahun 1999. Perubahan ini juga melahirkan UU perubahan
mengenai perpajakan daerah.
3. Otonomi Daerah (Setelah Tahun 2000)
Otonomi Daerah yang digulirkan pada tahun 1999 yang ditandai dengan terbitnya
UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang pemerintahan daerah dan UU Nomor 25 Tahun
1999 tentang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintahan
daerah, telah mengubah secara signifikan hubungan keuangan antara pusat dan
daerah yang semula lebih sentralitsik menjadi desentralistis. Untuk mendukung
pelaksanaan tugas dan tanggung jawab yang dilimpahkan ke daerah, pemerintah
daerah memerlukan sumber-sumber pendanaan yang memadai dengan mendorong
kemandirian daerah. Dalam UU Nomor 25 Tahun 1999 dinyatakan bahwa pemerintah
daerah harus memiliki kekuatan untuk menarik pungutan (taxing power) dan
pemerintah pusat harus membagi sebagian pendapatan pajaknya kepada pemerintah
daerah.
Pada era otonomi daerah ini, terdapat 2 (dua) kebijakan besar di bidang pajak
daerah dan retribusi daerah, masing-masing diatur dengan UU Nomor 34 Tahun 2000
dan UU Nomor 28 Tahun 2009. Kedua kebijakan tersebut memiliki perbedaan yang
sangat fundamental, khususnya dilihat dari sisi sistem pemungutan, kewenangan
daerah, dan sistem pengawasan.
a. UU Nomor 34 Tahun 2000
Semangat otonomi daerah memberikan warna baru terhadap kebijakan pajak
daerah dan retribusi daerah yang ditandai dengan diberlakukannya UU Nomor 34
Tahun 2000 tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang
Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Perubahan mendasar terletak pada sistem
pengawasan pajak daerah dan retribusi daerah yang semula bersifat preventif diubah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 19


menjadi represif. Pada masa ini, kewenangan daerah untuk menetapkan jenis pajak
dan retribusi baru menjadi sangat besar. Meskipun pemerintah daerah memiliki
kewenangan yang sangat besar, undang-undang tersebut telah mengatur rambu-
rambu berupa kriteria yang harus dipenuhi dan kemungkinan pembatalan oleh
pemerintah pusat apabila kemudian ternyata pungutan daerah tersebut tidak sesuai
dengan peraturan perundang-undangan.
Beberapa hal yang mendasar dari perubahan UU Nomor 18 Tahun 1997 adalah:
1) Jenis pajak daerah dan retribusi daerah ditambah dan disempurnakan.
2) Di samping jenis pajak daerah dan retribusi daerah yang ditetapkan dalam UU 18
Tahun 1997 sebagaimana tabel 1.3., daerah diberi keleluasasan dapat memungut
jenis pajak daerah dan retribusi daerah lainnya sepanjang memenuhi kriteria yang
telah ditetapkan (open list).
3) Daerah dapat menetapkan dan memungut pajak daerah dan retribusi daerah baru
dengan menerbitkan peraturan daerah tanpa memerlukan persetujuan atau
pengesahan dari pemerintah, Karena pada masa ini evaluasi pemeintah atas
perda yang sudah ditetapkan;
4) Mekanisme pengawasan yang semula bersifat preventif berubah menjadi represif.
Pemberian peluang untuk menetapkan jenis pungutan baru dan perubahan
mekanisme pengawasan dari preventif menjadi represif tersebut dalam perjalanannya
ternyata memberikan dampak yang kurang baik terhadap perkembangan ekonomi
nasional dan perekonomian daerah. Karena pungutan daerah (yang ditetapkan
dengan peraturan daerah) dapat segera diberlakukan tanpa menunggu persetujuan
pemerintah, maka sejak tahun 2000 terlihat kecenderungan daerah untuk
menghidupkan kembali jenis-jenis pungutan yang sebelumnya telah dihapus dengan
Undang-undang Nomor 18 Tahun 1997. Hal ini mengulangi terjadinya keadaan pada
periode sebelum berlakunya UU Nomor 18 Tahun 1997. Dimana obyek pajak daerah
dan retribusi daerah tidak sesuai dengan prinsip-prinsip perpajakan yang baik,
sehingga berdampak ekses negative di masyarakat.
Adanya otonomi fiskal/keuangan memberikan kewenangan kepada daerah untuk
memungut pajak dan retribusi baru. Namun jenis pemungutan-pemungutan di luar
undang-undang membuat kontribusi dalam peningkatan pendapatan asli daerah
menjadi kurang signifikan. Hampir semua jenis pajak baru yang dipungut oleh daerah
pada awal era otonomi daerah tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan, antara lain
disebabkan oleh pungutan daerah yang tumpang tindih dengan pungutan pusat.
Demikian juga halnya dengan retribusi baru, sebagian besar retribusi baru merupakan
jenis retribusi yang sebelumnya telah dihapus dengan diberlakukannya UU Nomor 18
Tahun 1997 karena mengandung berbagai permasalahan.
Banyaknya pungutan daerah yang bermasalah tersebut, antara lain disebabkan:
1) Daerah diberi peluang untuk menciptakan pungutan baru di luar yang telah
ditetapkan sesuai kriteria dalam UU (open list).
2) Daerah kurang memahami atau ”mengabaikan” kriteria pungutan yang baik yang
ditetapkan dalam UU;
3) Prinsip money follows function belum berjalan dengan baik sehingga banyak
daerah berusaha mendapatkan sumber penerimaan baru untuk memenuhi
kebutuhan pengeluarannya, tetapi kurang memperhatikan kaedah-kaedah
pungutan yang baik;
4) Pengawasan Perda oleh pemerintah pusat dilakukan secara represif;

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 20


5) Tidak adanya sanksi bagi daerah yang melanggar ketentuan peraturan
perundang-undangan.
Untuk itu pemerintah merubah pengaturan pada UU mengenai pajak daerah dan
retribusi daerah dari yang bersifat open list menjadi closed list, dan pengawasan dari
represif ke preventif dengan melahirkan UU 28 tahun 2009.
b. UU Nomor 28 Tahun 2009
Secara umum, ada tiga masalah yang menonjol di bidang pajak daerah dan
retribusi daerah pada awal pelaksanaan otonomi daerah, yaitu banyaknya jenis
pungutan daerah terlebih cara pemungutannya bermasalah, potensi pajak daerah
yang relative kecil daripada biaya memperolehnya hingga menimbulkan ekses
negative terhadap pertumbuhan ekonomi regional, dan tidak adanya sanksi atas
pelanggaran ketentuan pajak daerah dan retribusi daerah. Implikasi dari keadaan ini
adalah pemberian beban yang berlebihan bagi masyarakat dan menimbulkan iklim
investasi yang tidak kondusif di daerah.
Untuk mengoreksi kelemahan tersebut di atas, pada tahun 2009 diterbitkan UU
Nomor 28 Tahun 2009 tentang pajak daerah dan retribusi daerah sebagai pengganti
dari UU Nomor 34 Tahun 2000. Koreksi yang dilakukan dengan UU Nomor 28 Tahun
2009 adalah:
1) Memperbaiki Kewenangan Pemungutan
2) Penguatan Local Taxing Power
3) Meningkatkan Efektivitas Pengawasan
4) Memperbaiki Sistem Pengelolaan
Tabel 1.4. Perubahan Kebijakan Pajak Daerahdan Retribusi Daerah UU 28/2009

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 21


Kewenangan memungut pajak daerah dan retribusi daerah, sampai saat ini diatur
terakhir kali dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah, yang selanjutnya disebut UU PDRD. Sebagai tindak lanjut UU
PDRD, juga telah ditetapkan 3 Peraturan Pemerintah yaitu Peraturan Pemerintah
Nomor 69 Tahun 2010, Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2010, dan Peraturan
Pemerintah Nomor 97 Tahun 2012. Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2010
telah diperbarui dengan Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2016.
Melalui peraturan-peraturan perundangan tersebut daerah diberi kewenangan
memungut 16 jenis pajak (5 jenis pajak provinsi dan 11 jenis pajak kabupaten/kota)
dan 30 jenis retribusi (14 jenis retribusi jasa umum, 11 jenis retribusi jasa usaha, 5
jenis retribusi perizinan tertentu) sebagaimana dapat kita lihat dalam tabel 1.5 dan 1.6
serta kewenangan Pemerintah Daerah untuk menetapkan tarif. Selain 30 jenis
retribusi daerah dimaksud, terdapat 2 jenis retribusi yang diatur dalam PP 97/2012,
yaitu Retribusi Pengendalian Lalu Lintas dan Retribusi Perpanjangan Ijin
Mempekerjakan Tenaga Asing. Dengan adanya perkembangan peraturan perundang-
undangan yang mengatur Pemerintah Daerah serta adanya beberapa ketetapan
hukum hasil putusan Mahkamah Konstitusi atas PDRD, maka penambahan jenis
retribusi dimaksud serta perubahan lainnya mengenai PDRD perlu diangkat ke dalam
perubahan UU PDRD yang sekarang ada.
Tabel 1.5 Perubahan Pengaturan Pajak Daerah pada UU 28 tahun 2009
UU Nomor 34 Tahun 2000 UU Nomor 28 Tahun 2009
2000-2009 2009- sekarang
Pajak Provinsi Pajak Kabupaten/Kota Pajak Provinsi Pajak Kabupaten/Kota
1 Pajak kendaraan bermotor 1 Pajak hotel 1 Pajak kendaraan bermotor 1 Pajak hotel

2 Bea balik nama kendaraan bermotor 2 Pajak restoran 2 Bea balik nama kendaraan bermotor 2 Pajak restoran

3 Pajak bahan bakar kendaraan bermotor 3 Pajak hiburan 3 Pajak bahan bakar kendaraan bermotor 3 Pajak hiburan
4 Pajak pengambilan dan pemanfaatan air 4 Pajak pengambilan dan pemanfaatan air 4
4 Pajak reklame bawah tanah dan air permukaan Pajak reklame
bawah tanah dan air permukaan
5 Pajak parkir 5 Pajak rokok 5 Pajak parkir
6 Pajak penerangan jalan 6 Pajak penerangan jalan
Pajak pengambilan dan
7 pengolahan bahan galian 7 Pajak mineral bukan logam dan
golongan C batuan;
8 Pajak sarang burung walet;
Pajak pengambilan dan
9 pemanfaatan air bawah tanah;
Pajak bumi dan bangunan
10 perdesaan dan perkotaan; dan
Bea perolehan hak atas tanah
11 dan bangunan

Sumber: diolah dari modul DJPK


Sebagaimana tabel 1.5. terdapat penambahan jenis pajak baru di Provinsi berupa
pajak rokok, di kabupaten/kota berupa pajak sarang burung walet dan pajak air tanah,
serta pengalihan pajak pusat berupa pajak bumi dan bangunan untuk pedesaan dan
perkotaan, dan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 22


Tabel 1.6 Perubahan Pengaturan Retribusi Daerah pada UU 28 tahun 2009
UU Nomor 34 Ta hun 2000 UU Nomor 28 Ta hun 2009
2000-2009 2009- sek a r a ng
Re tr ibus i jas a um um Re tr ibus i jas a um um
1 Retribusi pelayanan kesehatan 1 Retribusi pelayanan kesehatan
2 Retribusi pelayanan 2 Retribusi pelayanan
persampahan/kebersihan persampahan/kebersihan
3 Retribusi penggantian biaya cetak Kartu 3 Retribusi penggantian biaya cetak Kartu
Tanda Penduduk dan A kte Catatan Sipil Tanda Penduduk dan A kte Catatan Sipil*

4 Retribusi pelayanan pemakaman dan 4 Retribusi pelayanan pemakaman dan


pengabuan mayat pengabuan mayat
5 Retribusi pelayanan parkir di tepi jalan 5 Retribusi pelayanan parkir di tepi jalan
umum umum
6 Retribusi pelayanan pasar 6 Retribusi pelayanan pasar
7 Retribusi pengujian kendaraan bermotor 7 Retribusi pengujian kendaraan bermotor
8 Retribusi pemeriksaan alat pemadam 8 Retribusi pemeriksaan alat pemadam
kebakaran kebakaran
9 Retribusi penggantian biaya cetak peta 9 Retribusi penggantian biaya cetak peta
10 Retribusi pengujian kapal perikanan
10 Retribusi pelayanan tera/tera ulang;
11 Retribusi penyedotan kakus;
12 Retribusi pengolahan limbah cair;
13 Retribusi pelayanan pendidikan;
14 Retribusi pengendalian menara
telekomunikasi
15 Retribusi Pengendalian Lalu lintas**

Retribusi jasa usaha Retribusi jasa usaha


1 Retribusi pemakaian kekayaan daerah; 1 Retribusi pemakaian kekayaan daerah;
2 Retribusi pasar grosir dan/atau pertokoan; 2 Retribusi pasar grosir dan/atau pertokoan;

3 Retribusi tempat pelelangan; 3 Retribusi tempat pelelangan;

4 Retribusi terminal; 4 Retribusi terminal;


5 Retribusi tempat khusus parkir; 5 Retribusi tempat khusus parkir;
6 Retribusi tempat 6 Retribusi tempat
penginapan/pesanggrahan/villa; penginapan/pesanggrahan/villa;

7 Retribusi penyedotan kakus;

8 Retribusi rumah potong hewan; 7 Retribusi rumah potong hewan;

9 Retribusi pelayanan pelabuhan kapal; 8 Retribusi pelayanan pelabuhan;

10 Retribusi tempat rekreasi dan olah raga; 9 Retribusi tempat rekreasi dan olah raga;

11 Retribusi penyeberangan di atas air; 10 Retribusi penyeberangan di air;


12 Retribusi pengolahan limbah cair;
11 Retribusi penjualan produksi usaha daerah

Retribusi perizinan tertentu Retribusi perizinan tertentu


1 Retribusi izin mendirikan bangunan; 1 Retribusi izin mendirikan bangunan;
2 Retribusi izin tempat penjualan minuman 2 Retribusi izin tempat penjualan minuman
beralkohol; beralkohol;

3 Retribusi izin gangguan; 3 Retribusi izin gangguan;

4 Retribusi izin trayek 4 Retribusi izin trayek


5 Retribusi izin usaha perikanan
6 Retribusi Perpanjangan IMTA**

•*Tidak dipungut berdasarkan UU No. 24/2013 tentang Perubahan Atas UU No. 23/2006 tentang
Administrasi Kependudukan

Sumber: diolah dari modul DJPK


D. Mengetahui peranan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagai sumber
pendapatan APBD
Desentralisasi fiskal di Indonesia yang berjalan hampir dua dekade telah
mengalami berbagai dinamika. Selama ini kebijakan yang diambil lebih banyak
difokuskan kepada sisi pengeluaran dimana daerah dituntut mengoptimalkan belanja

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 23


daerah untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat. Sebagaimana prinsip
money follows functions, dalam rangka pelaksanaan kewenangan yang dimiliki daerah
tersebut, Pemerintah Pusat memberikan dana transfer dan menyerahkan
kewenangan atas pajak daerah dan retribusi daerah kepada Pemerintah Daerah.
Selama ini Pemerintah telah menyalurkan dana transfer ke daerah yang besarannya
mengalami peningkatan dari tahun ke tahun dan memberikan pengaruh yang besar
atas kemampuan keuangan Pemda. Di sisi yang lain, pajak daerah dan retribusi
daerah selama ini nilainya belum terlalu optimal dalam mendukung kemandirian
daerah. Untuk menuju kepada penguatan local taxing power, kebijakan mengenai
pajak daerah dan retribusi daerah perlu terus untuk disempurnakan.
Sebagaimana diatur dalam UU No.33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Pusat dan Daerah, PP No.58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah,
serta Permendagri 13 tahun 2006 struktur pendapatan dan belanja pemerintah daerah
pada APBD terdiri dari:
1. Pendapatan Asli
a. Pajak daerah;
Pendapatan Daerah (PAD)
b. Retribusi daerah;
Daerah
c. Hasil pengelolaan kekayaan daerah
yang dipisahkan;
d. Lain-lain PAD yang sah.
Dana a. Dana Bagi Hasil;
Perimbangan b. Dana Alokasi Umum; dan
c. Dana Alokasi Khusus.
Lain-lain Hibah, dana darurat, dan lain-lain
Pendapatan pendapatan yang ditetapkan oleh
Daerah yang pemerintah.
Sah.
2. Belanja Belanja Tidak a. Belanja pegawai;
Daerah Langsung b. Bunga;
c. Subsidi;
d. Hibah;
e. Bantuan sosial;
f. Belanja bagi hasil dan bantuan
keuangan
g. Belanja tidak terduga.
Belanja a. Belanja pegawai;
Langsung b. Belanja barang dan jasa;
c. Belanja modal;
3. Penerimaan a. SiLPA tahun anggaran sebelumnya;
Pembiayaan pembiayaan b. Pencairan dana cadangan;
mencakup: c. Hasil penjualan kekayaan daerah yang
dipisahkan;
d. Penerimaan pinjaman; dan
e. Penerimaan kembali pemberian
pinjaman.
Pengeluaran a. Pembentukan dana cadangan;
pembiayaan b. Penyertaan modal pemerintah daerah;
mencakup: c. Pembayaran pokok utang; dan
d. Pemberian pinjaman.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 24


Dari struktur APBD ini dapat terlihat bahwa pajak daerah dan retribusi daerah
merupakan komponen pendapatan daerah dari unsur pendapatan asli daerah (PAD).
Adanya otonomi daerah yang diikuti dengan otonomi fiscal, yang membuat daerah
memiliki kewenangan dalam pemungutan perpajakan daerah merupakan salah satu
esensi desentralisasi yang mendorong ke arah kemandirian daerah. Penguatan local
taxing power ini dilakukan dengan merekstrukturisasi perpajakan daerah dengan
perubahan peraturan. UU nomor 28 tahun 2009 tentang PDRD memberikan
perubahan yang mendasar sehingga dapat memberikan dampak peningkatan PAD.
UU tersebut telah memberikan lebih banyak kewenangan kepada daerah terkait pajak
daerah. Selain menerapkan sistem closed list, beberapa hal yang diatur dalam
undang-undang tersebut adalah kenaikan tarif maksimum pajak, perluasan objek
pajak, diskresi kepada daerah untuk menetapkan tarif pajak, menambah jenis pajak
dan mengalihkan beberapa pajak pusat menjadi pajak daerah yaitu PBB P2 ditambah
BPHTB.
Gambar I.4: Perkembangan Pendapatan Asli Daerah

Sumber: Data diolah dari DJPK


Dari gambar I.4 diatas menunjukkan bahwa dengan adanya perubahan
pengaturan kebijakan perpajakan daerah, Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang
komponen utamanya adalah Pajak Daerah dan Retribusi Daerah mengalami
peningkatan dari tahun ke tahun. Pada era sebelum desentralisai fiskal, PAD hanya
tumbuh kurang dari 10 triliun. Namun setelah era desentralisasi fiscal yang diikuti
dengan penguatan kewenangan perpajakan daerah, PAD pada era 2001 hingga 2009
tumbuh terus hingga secara nasional mencapai 67,6 triliun. Peningkatan penerimaan
PAD mengalami kenaikan signifikan setelah dimulainya penerapan UU Nomor 28
Tahun 2009. Kenaikan penerimaan baik Pajak Provinsi maupun Pajak Kabupaten/kota
sebagaimana dalam Gambar I.5 dan 6 menyumbang kenaikan penerimaan PAD
agregat nasional tersebut.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 25


Gambar I.5: Perkembangan Pajak Daerah untuk Provinsi

Sumber: Data diolah DJPK

Gambar I.6: Perkembangan Pajak Daerah untuk Kabupaten/Kota

Sumber: Data diolah dari DJPK


Salah satu faktor utama yang mengangkat penerimaan PAD tersebut adalah
adanya pendaerahan PBB P2 dan BPHTB ke Kabupaten/Kota. Penerapan pengalihan
PBB P2 dan BPHTB dimulai secara gradual di tahun 2011. Semenjak dialihkan,

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 26


penerimaan PAD kabupaten/kota meningkat pesat dan penerimaan pajak
kabupaten/kota tidak hanya didominasi oleh pajak hotel, pajak restoran, pajak hiburan,
maupun pajak penerangan jalan. Kebijakan pendaerahan tersebut dilakukan
memberikan kewenangan bagi daerah khususnya kabupaten/kota untuk mengelola
PBB P2 dan BPHTB secara mandiri. Kondisi ini diharapkan dapat memberikan
peluang kepada daerah untuk dapat memungut pajak secara optimal sehingga
kemandirian daerah juga ikut meningkat.
Di sisi lain Kenaikan PAD dimaksud ternyata juga diikuti dengan adanya sumber
penerimaan daerah lainnya berupa transfer dari Pemerintah Pusat ke daerah.
Gambar I.7: Trend Pendapatan Daerah TA 2010-2014

Sumber: diolah dari Data DJPK


Apabila rasio PAD terhadap Total Pendapatan Daerah masih rendah maka bisa
dikatakan kemandirian daerah masih sangat rendah. Gambar I.8 menunjukkan bahwa
kemandirian daerah naik tiap tahun, namun berbeda untuk tiap level pemerintahan.
Secara nasional (agregate provinsi, kabupaten, dan kota) PAD memiliki peranan yang
belum terlalu optimal dalam menyumbang pendapatan daerah meskipun tiap tahun
mengalami peningkatan. Apabila perhitungan rasio tersebut dipisahkan menjadi tiap
level pemerintahan maka terlihat bahwa kemandirian kabupaten/kota terpaut jauh
dibandingkan dengan provinsi, meskipun jenis pajak yang dikelola oleh provinsi lebih
sedikit. Perbedaan yang signifikan tersebut diakibatkan karena basis pajak daerah
yang dimiliki provinsi tersebar di seluruh wilayah kabupaten/kota dalam satu provinsi.
Sedangkan untuk kabupaten/kota, basis pajak yang ada belum mampu mendukung
secara optimal terhadap penerimaan daerah dimana porsi PAD terhadap pendapatan
kota lebih tinggi daripada kabupaten. Hal ini disebabkan karena basis pajak bersifat
urban biased atau lebih banyak terdapat di daerah perkotaan seperti pajak hotel, pajak
restoran, dan pajak hiburan.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 27


Gambar I.8: Peranan PAD Terhadap Pendapatan Daerah Provinsi/Kab/Kota Se
Indonesia Tahun 2010 – 2015

Bila kita melihat PAD Nasional, kontribusi PAD Provinsi dikisaran 50%, Kota
direntang 12,5% - 25%, sedangkan kabupaten dibawah 10%. Ini terlihat bahwa
dengan perubahan strukutur PDRD, sumbangan PAD hanya dirasakan oleh
pemerintahan provinsi. Sedangkan untuk kota bahkan kabupaten masih belum bias
mandiri secara fiskal dan lebih bergantung pada transfer dari pusat. Berdasarkan jenis
penerimaan yang paling mendominasi dalam PAD maka pajak daerah memberikan
sumbangan paling besar bagi daerah.
Gambar I.9: Peranan PDRD terhadap PAD Provinsi/Kab/Kota se-Indonesia
Tahun 2008 – 2010

Sumber: diolah dari data DJPK

Gambar I.9 menunjukkan bahwa penerimaan PAD bagi provinsi sangat tergantung

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 28


sekali dari pemasukan pajak daerah dengan rasio rata 80%. Pola yang agak berbeda
terjadi pada kabupaten/kota dimana sebelum tahun 2011, penerimaan PAD
didominasi oleh retribusi daerah. Namun sejak 2011 rasio penerimaan pajak daerah
terhadap PAD menjadi meningkat dan paling tinggi dibandingkan jenis penerimaan
lain. Salah satu faktor penyebabnya adalah adanya pendaerahan PBB P2 dan BPHTB
ke daerah sebagaimana ditunjukkan dalam gambar 1.9.
Bila kita melihat peta kemampuan pajak daerah dan retribusi daerah, akan nampak
ketimpangan penerimaan pajak daerah antar level pemerintahan antar wilayah di
Indonesia. Gambar I.10 menunjukkan bahwa penyebaran penerimaan pajak daerah
tidak merata antar pulau. Penerimaan pajak daerah di Pulau Jawa merupakan yang
paling tinggi dibandingkan yang terjadi di pulau lain. Bahkan semenjak pendaerahan
PBB P2 dan BPHTB, ketimpangan penerimaan pajak antara Pulau Jawa dengan
pulau lainnya semakin melebar jauh. Terkonsentrasinya aktivitas ekonomi dan basis
pajak di Pulau Jawa dengan wilayah perkotaan yang lebih luas mengakibatkan
terjadinya ketimpangan tersebut. Ketimpangan penerimaan pajak daerah antar pulau
pada akhirnya juga berdampak pada ketimpangan penyebaran jumlah penerimaan
PAD.
Gambar 1.10 Penyebaran Pendapatan Daerah per Pulau TA 2015

Sumber: DJPK
Peranan PDRD terhadap Pendapatan Daerah tahun 2015 secara nasional masih
relatif kecil yaitu sebesar 19,1%. Paling rendah sebesar 3,5%% (Maluku dan Papua)
dan tertinggi 38,3% (Bali). Pendapatan daerah masih bergantung pada Dana
Perimbangan yang proporsinya mencapai 58,2% dari Total Pendapatan Daerah.
Gambar 1.11 Penyebaran Peranan PDRD per Pulau TA 2015

Sumber: DJPK

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 29


Peranan PDRD Provinsi, Kabupaten,dan Kota terhadap Total Pendapatan per
pulau masih relatif rendah. Peranan PDRD Provinsi, Kabupaten, dan Kota di Jawa
tertinggi yaitu masing-masing sebesar 31,9%, 6,69%, 5,75%, sementara PDRD
Provinsi terendah di Maluku dan Papua, sementara untuk PDRD Kabupaten, dan Kota
di Nusa Tenggara. Adanya ketimpangan secara horizontal ini bukan berarti gagalnya
desentralisasi fiskal dan otonomi daerah, namun penguatan local taxing power
merupakan suatu cara untuk membentuk daerah yang mandiri terlepas dari
bantuan/transfer dari pemerintah pusat. Bila terjadi ketimpangan baik secara
horizontal maupun vertical, pemerintah telah mempunyai alat dalam mengatasinya
yaitu dengan cara pengalokasian dana perimbangan. Selain permasalahan
kemandirian daerah masih terdapat hal penting lain yang perlu dipelajaari yaitu terkait
dengan potensi penerimaan pajak yang masih belum tergali dimana peningkatan tax
ratio untuk tiap wilayah per tahunnya tidak terlalu signifikan. Namun meski begitu
dampak dari penerapan UU Nomor 28 Tahun 2009 tentang PDRD, dalam umurnya
yang relatif muda (7 tahun) telah dapat diaplikasikan dengan relatif baik.
Pemberlakuan sistem closed-list telah secara signifikan mengurangi pungutan-
pungutan yang memberatkan masyarakat.
E. Konsepsi Earmarking Pajak Daerah.
Earmarking tax adalah pajak yang dipungut untuk membiayai pengeluaran-
pengeluaran tertentu yang sudah spesifik. Pengeluaran tertentu yang spesifik, terkait
dengan program yang mendapat alokasi khusus dari pajak tertentu dikarenakan
adanya efek negatif yang ditimbulkan terkait dengan pajak tertentu. Sehingga
earmarking “seringkali” dihubungkan dengan adanya eksternalitas negatif.
Dalam kehidupan bermasyarakat, apabila orang pribadi maupun sebuah
perusahaan memproduksi, mendistribusi, mengkonsumsi suatu barang pasti akan
menimbulkan akibat baik dampak positif maupun negatif kepada orang lain baik
secara langsung maupun tidak langsung. Dampak yang ditimbulkan ini lebih sering
dikenal dengan istilah eksternalitas, baik eksternalitas positif maupun eksternalitas
negatif. Contohnya dari eksternalitas positif adalah pembangunan suatu taman yang
memberikan pemandangan yang indah bagi orang lain. Sedangkan untuk
eksternalitas negatif adalah penggunaan kendaraan bermotor adalah adanya
pencemaran udara atau polusi yang dihirup orang lain, penggunaan rokok yang
menimbulkan asap rokok yang juga dihirup oleh orang lain dan berdampak buruk
dalam jangka panjang.
Tujuan dari earmarking tax adalah penerimaan pajak dapat dialokasikan untuk
pembiayaan program guna meningkatkan kualitas pelayanan dari sektor program
yang berkaitan dengan jenis pajak tersebut. Saat ini jenis pajak daerah yang
dikenakan kebijakan earmarking tax sebagaimana di atur di dalam Undang-Undang
No. 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah adalah pajak
kendaraan bermotor dan pajak rokok untuk pajak provinsi, dan pajak penerangan jalan
untuk pajak kabupaten/kota. Earmarking atas pajak tersebut disertai dengan besaran
presentase minimal yang dikenakan atas ketiga penerimaan pajak untuk belanja
tertentu pada APBD sebagaimana diatur dalam UU No. 28 Tahun 2009.
Terdapat beberapa tipe earmarking tax yang diklasifikasikan oleh Bird and Jun
dalam Special Conference Paper “Earmarking is theory and Korean practice”,
Singapore, 2005. Pengklasifikasian yang dilakukan didasarkan pada dua aspek yang
ada di dalam hubungan antara pajak sebagai penerimaan dengan pengeluaran yang

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 30


dialokasikan. Kedua aspek itu antara lainadalah dengan melihat bagaimana derajat
ke-spesifikasian yang dimiliki oleh pengeluaran dan melihat dari sisi ada atau tidaknya
alasan manfaat yang dapat diidentifikasikan untuk hubungannya.

RINGKASAN

1) Pelaksanaan kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal di Indonesia


dimulai dengan lahirnya dua produk undang-undang (UU), pertama UU yang
mengatur susunan dan tata cara penyelenggaraan pemerintahan daerah yaitu
Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, yang
telah mengalami perubahan dua kali yaitu perubahan pertama dengan lahirnya
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 yang direvisi kembali dengan Undang-
undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah. Kedua, peraturan
yang mengatur hubungan keuangan pusat dan daerah yaitu UU Nomor 25
Tahun 1999 yang direvisi menjadi UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang
Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah.
2) Pajak daerah adalah kontribusi wajib kepada daerah yang terutang oleh orang
pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang,
dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk
keperluan Daerah bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
3) Pajak daerah memiliki fungsi pemerintahan yaitu fungsi mengatur (regulatory),
penerimaan (budgetory), redistribusi (redistributive), dan alokasi sumber daya
(resource allocation).
4) Secara umum reformasi pajak daerah dan retribusi daerah dibagi dalam tiga
fase yaitu era sebelum 1997, 1997-2000, dan era otonomi daerah dan
desentralisasi fiskal 2000 hingga sekarang.
5) Kewenangan memungut pajak daerah dan retribusi daerah, diatur dengan
Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah, Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2010, Peraturan Pemerintah
Nomor 91 Tahun 2010, dan Peraturan Pemerintah Nomor 97 Tahun 2012.
Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2010 telah diperbarui dengan Peraturan
Pemerintah Nomor 55 Tahun 2016.
6) Dari struktur APBD ini dapat terlihat bahwa pajak daerah dan retribusi daerah
merupakan komponen pendapatan daerah dari unsur pendapatan asli daerah
(PAD).
7) Peranan PDRD Provinsi, Kabupaten,dan Kota terhadap Total Pendapatan per
pulau masih relatif rendah.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Coba Analisis trend pertumbuhan pajak daerah dan retribusi daerah di


kabupaten/kota tempat tinggal kamu, dan bandingkan pertumbuhan PDRD nya
terhadap Pendapatan Daerah dan pendanaan belanja daerah pada APBD?
2) Carilah tiga besar jenis pajak daerah dan retribusi daerah di daerahmu yang
memiliki sumbangan paling besar dalam pendapatan asli daerah?
3) Apa yang membuat daerahmu mempunyai pertumbuhan yang lebih sedikit dan
memiliki ketergantungan yang tinggi terhadap bantuan dari pemerintah pusat,
ceritakan potensi penerimaan daerahmu yang sudah ataupun belum digali?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 31


BAB II
KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA
PEMUNGUTAN PAJAK DAERAH

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui pembagian Kewenangan dalam Pemungutan Pajak Daerah;
2. Mengetahui Organisasi Pengelola PDRD;
3. Mengetahui Dasar Hukum Pemungutan Pajak Daerah;
4. Mengetahui Ketentuan Umum dalam Pajak Daerah;
5. Mengetahui Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah;
6. Insetif pemungutan PDRD.

A. Pembagian Kewenangan dalam Pemungutan Pajak Daerah


Sebagaimana diatur dalam UU 28/2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah pada Pasal 23 ayat (3) yang menyebutkan bahwa “Daerah dilarang memungut
pajak selain jenis pajak yang ditetapkan dalam undang-undang.” dan Pasal 150 “Jenis
retribusi selain yang ditetapkan dalam undang-undang, sepanjang memenuhi kriteria
yang ditentukan, ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.” Hal ini diperkuat dengan
UU 23/2014 tentang Pemerintahan Daerah, dalam Pasal 286 pada ayat (1) “Pajak
daerah dan retribusi daerah ditetapkan dengan undang-undang yang pelaksanaan di
Daerah diatur lebih lanjut dengan Perda.” Dan pada (2) “Pemerintah Daerah dilarang
melakukan pungutan atau dengan sebutan lain di luar yang diatur dalam undang-
undang.”
Gambar 2.1 Pembagian Jenis Pajak Pusat dan Daerah

Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa jenis pajak yang dipungut


daerah ada 16 jenis dengan rincian 5 jenis pajak daerah provinsi dan 11 jenis pajak
kabupaten/kota. Pemungutan pajak ini tidak dapat diwakilkan dan diborongkan,
kecuali pajak rokok yang dipungut bersamaan dengan cukai hasil tembakau oleh
instansi Ditjen Bea dan Cukai.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 32


Beberapa kewenangan terkait pajak daerah dan retribusi daerah mengacu UU
PDRD 28/2009 mengalami perubahan dengan lahirnya revisi UU pemerintahan
daerah No.23 tahun 2014 diantaranya yaitu:
1. Kewenangan Penetapan nilai perolehan air tanah menurut UU 23/2014
merupakan kewenangan Provinsi padahal menurut UU 28/2009 pajak air tanah
merupakan jenis pajak kabupaten/kota. Untuk itu pada PP 55/2016 dijelaskan
dalam pasal 8 bahwa Nilai perolehan air tanah dalam Daerah provinsi ditetapkan
dengan Peraturan Gubernur. Sedangkan besarnya nilai perolehan air tanah
ditetapkan dengan Peraturan Bupati/Walikota dengan berpedoman pada nilai
perolehan air tanah yang ditetapkan oleh Gubernur. Dalam membuat penetapan
besarnya nilai perolehan air, ketetapan gubernur tersebut berpedoman pada
ketentuan yang ditetapkan oleh kementerian teknis terkait.
2. Dalam UU 23/2014, kewenangan penetapan wilayah izin usaha pertambangan
mineral bukan logam dan batuan berada di Provinsi, padahal menurut UU 28/2009
Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan (MBLB) merupakan pajak
kabupaten/kota.
3. Dalam UU 23/2014, juga terdapat pergeseran mengenai pengelolaan terminal
yaitu Pengelolaan terminal penumpang A di Pusat, Pengelolaan terminal
penumpang B di Provinsi, dan Pengelolaan terminal penumpang C di Kab/Kota.
Padaahal menurut UU 28/2009, terdapat retribusi terminal yang dapat dipungut
berdasarkan kewilayahan pemungutannya.
4. Dalam UU 23/2014, Penerbitan Izin Usaha Perikanan tangkap untuk kapal
perikanan berukuran di atas 30 Gross Tonase (GT) di Pusat, sedangkan
Penerbitan izin usaha perikanan tangkap untuk kapal perikanan berukuran di atas
5 GT sampai dengan 30 GT di Provinsi. Atas perubahan ini, muncul perubahan
kewenangan pada pemungutan retribusi ijin usaha perikanan.
5. Kewenangan terkait evaluasi raperda kabupaten/kota yang semula menurut UU
PDRD disampaikan kepada menteri keuangan Bersama menteri dalam negeri,
sesuai pasal 245 UU 23/2014 berubah disampaikan kepada Gubernur, diaman
untuk evaluasinya berkonsultasi dengan menteri dalam negeri yang berkordinasi
dengan Menteri keuangan.
B. Organisasi Pengelola Pajak Daerah dan Restribusi Daerah (PDRD)
Organisasi perangkat daerah mengacu pada Peraturan Pemerintah No.18 Tahun
2016 tentang Perangkat Daerah, sebagaimana amanah UU No.23 Tahun 2014 dalam
pasal 232. Pada PP 18/2016 mengatur besarnya organisasi daerah dengan
memperhatikan faktor umum dan faktor teknis dalam menilai beban kerja. Untuk faktor
umum, banyak dan besarnya organisasi memperhatikan jumlah penduduk, luas
wilayah, dan jumlah APBD. Adapun faktor teknis untuk organisasi di bidang keuangan
pada tingkat provinsi memperhatikan komponen Jumlah Barang Inventaris Daerah,
Jumlah Obyek Pajak, Jumlah APBD, dan Jumlah Pengguna Anggaran. Adapun di
tingkat kabupaten/kota sama dengan komponen di provinsi ditambah komponen luas
wilayah.
Sebelum berlakunya PP 18/2016, organisasi pemungut PDRD dilakukan oleh
dinas pendapatan daerah (dispenda) atau bagian dari dinas/badan pengelola
keuangan dan asset daerah (DPKAD/BPKAD). Namun sejak tahun 2017, sesuai
dengan penilaian kementerian dalam negeri terhadap organiasasi daerah dengan
memperhatikan faktor umum dan faktor teknis, terjadi restrukturisasi besar-besaran
terhadap organisasi perangkat daerah di pemerintah daerah. Ada yang mengalami

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 33


peleburan dikarenakan beban kerja yang sedikit dengan memperhatikan jumlah obyek
pajak dan jumlah APBD, sebagai contoh dinas pendapatan dan dinas pengelola
keuangan asset daerah melebur menjadi Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset
Daerah. Atau ada yang dipisah dikarenakan beban kerja yang besar mengingat jumlah
obyek pajak dan APBD yang besar, sehingga sebagai contoh yang dulunya DPKAD
dimekarkan menjadi Badan Pengelola PDRD dan Badan Pengelola Keuangan
Daerah.
Pada umumnya, pengelolaan dan pemungutan PDRD dilakukkan oleh Badan
Pengelola PDRD (BPPDRD) beserta UPT (unit pelaksana teknis). Sebagai contoh di
DKI BPPDRD yang merupakan unit Eselon II memiliki 4 bidang dan 1 sekretariat yang
merupakan eselon III sebagaimana gambar 2.2 beikut.
Gambar 2.2 Bagan Organisasi Badan Pengelola PDRD Provinsi DKI

Sebagai contoh BPPDRD di Provinsi DKI Jakarta mempunyai struktur organiasasi


yang luas yang terdiri dari:
1. Kepala Badan dan Wakil Badan
2. 4 Bidang yang masing-masing terdiri dari 3 subbidang
3. 5 Suku Badan:
a. Berada di wilayah kota administrasi;
b. Fungsinya adalah untuk pemeriksaan Pajak Daerah dan Penagihan Pajak
dengan Surat Paksa.
4. 5 Unit Pelayanan PKB dan BBN-KB:
a. Berada di 5 wilayah Samsat di Provinsi DKI Jakarta;
b. Melakukan tugas dan fungsi pelayanan PKB dan BBN-KB.
5. 43 UPPRD:
a. Merupakan UPT Badan Pajak dan Retribusi Daerah;
b. Wilayah kerja di masing-masing kecamatan di Provinsi DKI Jakarta;
c. Melakukan Tugas dan Fungsi Pelayanan 9 jenis pajak daerah (P. Hotel, P.
Restoran, P. Hiburan, P. Parkir, P. Reklame, PBB, BPHTB, PAT, dan PBB-
KB).
d. Bertanggungjawab langsung kepada Kepala Badan.
6. 1 Unit Pelayanan Penyuluhan dan Layanan Informasi
Melakukan Tugas dan Fungsi untuk memberikan penyuluhan, kehumasan,
dan informasi Pajak Daerah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 34


Adapun tugas pokok BPPDRD adalah melaksanakan pelayanan pajak dan
retribusi daerah. Fungsi yang dilakukan BPPDRD adalah
1. Penyusunan dan pelaksanaan rencana kerja dan anggaran badan pajak dan
retribusi daerah dalam bentuk rencana kerja dan anggaran (RKA) dan dokumen
pelaksanaan anggaran (DPA);
2. Perumusan kebijakan teknis pelaksanaan penyelenggaraan tugas pelayanan
pajak dan retribusi daerah;
3. Pendataan dan pendaftaran wajib pajak dan wajib retribusi daerah;
4. Pemeriksaan pajak dan retribusi daerah;
5. Penetapan pajak dan retribusi daerah;
6. Penagihan pajak dan retribusi daerah;
7. Penyelesaian sengketa pajak dan retribusi daerah;
8. Penggalian dan pengembangan potensi pajak dan retribusi daerah;
9. Penyediaan, pengelolaan, pendayagunaan sarana dan prasarana pelayanan
pajak dan retribusi daerah;
10. Pembinaan dan pengembangan tenaga fungsional di bidang pajak dan rertibusi
daerah;
11. Penegakan peraturan perundang-undangan di bidang pajak dan retribusi daerah;
12. Penyediaan, penatausahaan, penggunaan, pemeliharaan dan perawatan sarana
dan prasarana kerja pelayanan pajak dan retribusi daerah;
13. Pemberian dukungan teknis dan administrasi kepada masyarakat;
14. Pengelolaan kepegawaian, keuangan, barang dan ketatusahaan badan pajak dan
retribusi daerah;
15. Pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan tugas dan fungsi.
C. Dasar Hukum Pemungutan Pajak Daerah
Pemungutan pajak daerah mengacu pada dasar hukum berikut:
1. UU 28 Tahun 2009
• Pasal 1 (49)
• Pasal 96-107.
2. PP 55 tahun 2016;
3. Peraturan Daerah;
4. Peraturan Kepala Daerah.

D. Ketentuan Umum dalam Pajak Daerah


Terminologi
1. Daerah Otonom, yang selanjutnya disebut Daerah, adalah kesatuan masyarakat
hukum yang mempunyai batas-batas wilayah yang berwenang mengatur dan
mengurus urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat menurut
prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam sistem Negara
Kesatuan Republik Indonesia.
2. Pemerintah Pusat, yang selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden
Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik
Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945.
3. Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh
Pemerintah Daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah menurut asas

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 35


otonomi dan Tugas Pembantuan dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam
sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana dimaksud
dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
4. Pemerintah Daerah adalah gubernur, bupati, atau walikota, dan perangkat
Daerah sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan Daerah.
5. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, yang selanjutnya disingkat DPRD, adalah
lembaga perwakilan rakyat daerah sebagai unsur penyelenggara Pemerintahan
Daerah.
6. Kepala Daerah adalah gubernur bagi Daerah provinsi atau bupati bagi Daerah
kabupaten atau walikota bagi Daerah kota.
7. Pejabat adalah pegawai yang diberi tugas tertentu di bidang perpajakan daerah
dan/atau retribusi daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
8. Peraturan Daerah adalah peraturan perundang-undangan yang dibentuk oleh
DPRD provinsi dan/atau daerah kabupaten/kota dengan persetujuan bersama
Kepala Daerah.
9. Peraturan Kepala Daerah adalah Peraturan Gubernur dan/atau Peraturan
Bupati/Walikota.
10. Pajak Daerah, yang selanjutnya disebut Pajak, adalah kontribusi wajib kepada
Daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa
berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara
langsung dan digunakan untuk keperluan Daerah bagi sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat.
11. Badan adalah sekumpulan orang dan/atau modal yang merupakan kesatuan,
baik yang melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha yang meliputi
perseroan terbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, badan usaha milik
negara (BUMN), atau badan usaha milik daerah (BUMD) dengan nama dan
dalam bentuk apa pun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan,
perkumpulan, yayasan, organisasi massa, organisasi sosial politik, atau
organisasi lainnya, lembaga dan bentuk badan lainnya termasuk kontrak investasi
kolektif dan bentuk usaha tetap.
12. Subjek Pajak adalah orang pribadi atau Badan yang dapat dikenakan Pajak.
13. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau Badan, meliputi pembayar pajak,
pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban
perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan
daerah.
14. Masa Pajak adalah jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu lain
yang diatur dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan kalender,
yang menjadi dasar bagi Wajib Pajak untuk menghitung, menyetor, dan
melaporkan pajak yang terutang.
15. Tahun Pajak adalah jangka waktu yang lamanya 1 (satu) tahun kalender, kecuali
bila Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun
kalender.
16. Pajak yang terutang adalah pajak yang harus dibayar pada suatu saat, dalam
Masa Pajak, dalam Tahun Pajak, atau dalam Bagian Tahun Pajak sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan daerah.
17. Pemungutan adalah suatu rangkaian kegiatan mulai dari penghimpunan data
objek dan subjek Pajak, penentuan besarnya Pajak yang terutang sampai
kegiatan Penagihan Pajak kepada Wajib Pajak serta pengawasan
penyetorannya.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 36


18. Penelitian adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk menilai
kelengkapan pengisian surat pemberitahuan dan lampiran-lampirannya termasuk
penilaian tentang kebenaran penulisan dan penghitungannya.
19. Penagihan adalah serangkaian tindakan agar penanggung Pajak melunasi utang
Pajak dan biaya Penagihan Pajak dengan menegur atau memperingatkan,
melaksanakan Penagihan seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat Paksa,
mengusulkan pencegahan, melaksanakan penyitaan, melaksanakan
penyanderaan, menjual barang yang telah disita.
20. Pembukuan adalah suatu proses pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk
mengumpulkan data dan informasi keuangan yang meliputi harta, kewajiban,
modal,penghasilan dan biaya, serta jumlah harga perolehan dan penyerahan
barang atau jasa, yang ditutup dengan menyusun laporan keuangan berupa
neraca disusun laporan laba rugi untuk periode tahun pajak tersebut.
21. Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah data,
keterangan, dan/atau bukti yang dilaksanakan secara objektif dan profesional
berdasarkan suatu standar Pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan
kewajiban perpajakan Daerah dan/atau untuk tujuan lain dalam rangka
melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan Daerah.
22. Penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan daerah dan retribusi adalah
serangkaian tindakan yang dilakukan oleh Penyidik untuk mencari serta
mengumpulkan bukti yang dengan bukti itu membuat terang tindak pidana di
bidang perpajakan daerah dan retribusi yang terjadi serta menemukan
tersangkanya.
23. Surat Pemberitahuan Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat SPTPD, adalah
surat yang oleh Wajib Pajak digunakan untuk melaporkan penghitungan dan/atau
pembayaran Pajak, objek Pajak dan/atau bukan objek Pajak, dan/atau harta dan
kewajiban sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan
Daerah.
24. Surat Pemberitahuan Objek Pajak, yang selanjutnya disingkat SPOP, adalah
surat yang digunakan oleh Wajib Pajak untuk melaporkan data subjek dan objek
PBB-P2 sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan
Daerah.
25. Surat Setoran Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat SSPD, adalah bukti
pembayaran atau penyetoran Pajak yang telah dilakukan dengan menggunakan
formulir atau telah dilakukan dengan cara lain ke kas Daerah melalui tempat
pembayaran yang ditunjuk oleh Kepala Daerah.
26. Surat Ketetapan Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat SKPD, adalah surat
ketetapan Pajak yang menentukan besarnya jumlah pokok Pajak yang terutang.
27. Surat Pemberitahuan Pajak Terutang, yang selanjutnya disingkat SPPT, adalah
surat yang digunakan untuk memberitahukan besarnya PBB-P2 yang terutang
kepada Wajib Pajak.
28. Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar, yang selanjutnya disingkat
SKPDKB, adalah surat ketetapan Pajak yang menentukan besarnya jumlah
pokok Pajak, jumlah kredit Pajak, jumlah kekurangan pembayaran pokok Pajak,
besarnya sanksi administratif, dan jumlah Pajak yang masih harus dibayar.
29. Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan, yang selanjutnya
disingkat SKPDKBT, adalah surat ketetapan Pajak yang menentukan tambahan
atas jumlah Pajak yang telah ditetapkan.
30. Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil, yang selanjutnya disingkat SKPDN, adalah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 37


surat ketetapan Pajak yang menentukan jumlah pokok Pajak sama besarnya
dengan jumlah kredit Pajak atau Pajak tidak terutang dan tidak ada kredit Pajak.
31. Surat Ketetapan Pajak Daerah Lebih Bayar, yang selanjutnya disingkat SKPDLB,
adalah surat ketetapan Pajak yang menentukan jumlah kelebihan pembayaran
Pajak karena jumlah kredit Pajak lebih besar daripada Pajak yang terutang atau
seharusnya tidak terutang.
32. Surat Tagihan Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat STPD, adalah surat
untuk melakukan tagihan Pajak dan/atau sanksi administratif berupa bunga
dan/atau denda.
33. Surat Teguran adalah surat yang diterbitkan oleh Pejabat untuk menegur Wajib
Pajak untuk melunasi utang Pajaknya.
34. Surat Paksa adalah surat perintah membayar utang Pajak dan biaya penagihan
Pajak.
35. Surat Keputusan Pembetulan adalah surat keputusan yang membetulkan
kesalahan tulis, kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan dalam penerapan
ketentuan tertentu dalam peraturan perundang-undangan perpajakan Daerah
yang terdapat dalam Surat Pemberitahuan Pajak Terutang, Surat Ketetapan
Pajak Daerah, Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar, Surat Ketetapan
Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan, Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil,
Surat Ketetapan Pajak Daerah Lebih Bayar, Surat Tagihan Pajak Daerah, Surat
Keputusan Pembetulan, atau Surat Keputusan Keberatan.
36. Surat Keputusan Keberatan adalah surat keputusan atas keberatan terhadap
Surat Pemberitahuan Pajak Terutang, Surat Ketetapan Pajak Daerah, Surat
Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar, Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang
Bayar Tambahan, Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil, Surat Ketetapan Pajak
Daerah Lebih Bayar, Surat Tagihan Pajak Daerah, Surat Keputusan Pembetulan,
atau Surat Keputusan Keberatan, atau terhadap pemotongan atau Pemungutan
pihak ketiga yang diajukan oleh Wajib Pajak.
37. Putusan Banding adalah putusan badan peradilan Pajak atas banding terhadap
Surat Keputusan Keberatan yang diajukan oleh Wajib Pajak.
E. Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah
Sistem pemungutan pajak dibagi menjadi 3 (tiga):
1. Official Assessment System adalah sistem pemungutan pajak ini memberikan
wewenang kepada pemerintah untuk menentukan besarnya pajak terhutang wajib
pajak.
Ciri-ciri sistem pemungutan pajak ini adalah
a. pajak terhutang dihitung oleh pemerintah,
b. wajib pajak bersifat pasif, dan
c. hutang pajak timbul setelah petugas pajak menghitung pajak yang terhutang
dengan diterbitkannya surat ketetapan pajak.
2. Self Assessment System adalah sistem pemungutan pajak ini memberikan
wewenang kepada wajib pajak untuk menghitung sendiri, melaporkan sendiri, dan
membayar sendiri pajak yang terhutang yang seharusnya dibayar.
Ciri-ciri sistem pemungutan pajak ini adalah
a. pajak terhutang dihitung sendiri oleh wajib pajak,
b. wajib pajak bersifat aktif dengan melaporkan dan membayar sendiri pajak
terhutang yang seharusnya dibayar, dan
c. pemerintah tidak perlu mengeluarkan surat ketetapan pajak setiap saat kecuali

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 38


oleh kasus-kasus tertentu saja seperti wajib pajak terlambat melaporkan atau
membayar pajak terhutang atau terdapat pajak yang seharusnya dibayar tetapi
tidak dibayar.
Kepercayaan yang diberikan oleh undang-undang kepada Wajib Pajak pada
system pemungutan ini, idealnya didukung dengan: (1) kesadaran Wajib Pajak
tentang kewajiban perpajakan; (2) keinginan untuk membayar pajak terutang
walaupun terpaksa; (3) kerelaan Wajib Pajak untuk menjalankan peraturan
perpajakan yang berlaku; (4) kejujuran Wajib Pajak untuk mengungkapkan
keadaan sebenarnya.
3. Withholding tax System adalah sistem pemungutan pajak ini memberikan
wewenang kepada pihak lain atau pihak ketiga untuk memotong dan memungut
besarnya pajak yang terhutang oleh wajib pajak. Pihak ketiga disini adalah pihak
lain selain pemerintah dan wajib pajak.
Untuk tata cara pemungutan perpajakan daerah pada umumnnya sudah diatur
dalam UU 28/2009 pada Bab V pasal 96 hingga pasal 99. UU PDRD tersebut
mengamanahkan pembentukan peraturan pemerintah mengenai jenis Pajak yang
dapat dipungut berdasarkan penetapan Kepala Daerah atau dibayar sendiri oleh Wajib
Pajak dan ketentuan lainnya berkaitan dengan pemungutan Pajak, yang melahirkan
Peraturan Pemerintah No. 91 Tahun 2010 tentang Jenis Pajak Daerah yang Dipungut
Berdasarkan Penetapan Kepala Daerah atau Dibayar Sendiri oleh Wajib Pajak, dan
disempurnakan dengan Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2016 tentang Ketentuan
Umum dan Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah.
Berdasarkan PP 55/2016, berikut merupakan jenis pajak daerah baik provinsi
maupun kabupaten/kota yang dipungut berdasarkan penetapan kepala daerah
maupun menurut penghitungan oleh wajib pajak.
Gambar 2.3. Sistem Pemungutan Pajak Daerah

Sumber: diolah dari PP 55/2016


Tata cara pemungutan yang diatur dalam PP 55/2016, hanya jembatan yang
membantu daerah menterjemahkan UU PDRD. Karena pada dasarnya ketentuan
umum dan tata cara perpajakan daerah telah didesentralisasikan pengaturannya
melalui peraturan daerah dan peraturan kepala daerah. Muatan pada peraturan
daerah dapat mengatur materiil maupun formil perpajakan daerah yaitu:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 39


1. nama, Objek Pajak, dan Subjek Pajak;
2. dasar pengenaan, tarif, dan cara penghitungan pajak;
3. wilayah pemungutan;
4. Masa Pajak;
5. penetapan;
6. tata cara pembayaran dan penagihan;
7. kedaluwarsa;
8. sanksi administratif; dan
9. tanggal mulai berlakunya.
Dan dapat mengatur muatan tambahan berupa:
10. pemberian pengurangan, keringanan, dan pembebasan dalam hal-hal tertentu
atas pokok Pajak dan/atau sanksinya;
11. tata cara pengajuan dan penyelesaian keberatan;
12. tata cara penghapusan piutang Pajak yang kedaluwarsa; dan/atau
13. asas timbal balik, berupa pemberian pengurangan, keringanan, dan pembebasan
Pajak kepada kedutaan, konsulat, dan perwakilan negara asing sesuai dengan
kelaziman internasional.
Sedangkan pada peraturan kepala daerah dapat mengatur formil perpajakan daerah
mengenai:
1. Tata cara pelaporan bagi pejabat Pembuat Akta Tanah/Notaris dan kepala kantor
yang membidangi pelayanan lelang negara melaporkan pembuatan akta atau
risalah lelang Perolehan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan;
2. Tata cara penerbitan SKPD atau dokumen lain yang dipersamakan, SPTPD,
SKPDKB, dan SKPDKBT;
3. Tata cara pengisian dan penyampaian SKPD atau dokumen lain yang
dipersamakan, SPTPD, SKPDKB, dan SKPDKBT;
4. Tata cara pembayaran, penyetoran, tempat pembayaran, angsuran, dan
penundaan pembayaran pajak;
5. Tata cara pengurangan atau penghapusan sanksi administratif dan pengurangan
atau pembatalan ketetapan pajak.
Proses pemungutan pajak daerah pada dasarnya dapat dibagi ke dalam 5 fase
sebagaimana alur berikut

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 40


Fase pemungutan dimulai dari pendaftaran dan pendataan hingga ke pelayanan.
1. Pendaftaran dan Pendataan
Seluruh Wajib Pajak (WP) baik berdasarkan penetapan kepala daerah (official
assessement/OA) maupun menurut penghitungan oleh wajib pajak (self
assessment/SA) berkewajiban mendaftar untuk memperoleh nomor pokok wajib pajak
daerah (NPWPD).
Gambar 2.4 Pendaftaran Wajib Pajak Daerah

Sumber: diolah dari PP 55/2016


Untuk WP jenis Pajak official assessment wajib mendaftarkan objek Pajak kepada
Kepala Daerah dengan menggunakan surat pendaftaran objek Pajak, namun khusus
jenis pajak PBB pendaftaran obyek pajak dengan menggunakan Surat Pemberitahuan
Objek Pajak (SPOP). Sedangkan untuk WP jenis Pajak self assessment wajib
mendaftarkan langsung pada instansi pengelola pajak daerah guna memperoleh
NPWPD. Apabila Wajib Pajak tidak mendaftarkan diri, Kepala Daerah secara jabatan
dapat menerbitkan NPWPD berdasarkan data yang diperoleh atau dimiliki oleh
Daerah.
Untuk WP jenis Pajak self assessment tertentu terdapat pengecualian untuk tidak
diwajibkan mendaftarkan diri yaitu:
a. WP Pajak Rokok,
b. WP Pajak BPHTB,
c. Wajib PBBKB & pemungut PBB KB yang berstatus BUMN atau BUMD; dan
d. Penyedia tenaga listrik yang berstatus BUMN atau BUMD.
Pengecualian dari kewajiban mendaftar sebagai WP, namun bukan berarti
dikecualikan sebagai Wajib Pajak.
2. Penetapan Pajak
Berdasarkan surat pendaftaran obyek Pajak atas jenis Pajak yang dipungut
berdasarkan penetapan Kepala Daerah, Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk
menetapkan Pajak terutang dengan menggunakan SKPD. Adapun untuk jenis pajak
PBB berdasarkan SPOP yang diajukan WP, kepala daerah atau pejabat yang ditunjuk
menggunakan SPPT sebagai SKPD. Apabila wajib pajak tidak melakukan
pendaftaran, maka Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk menetapkan Pajak

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 41


terutang dengan menggunakan SKPD secara jabatan.
Selain kondisi diatas, penebitan SKPD oleh, kepala daerah atau pejabat yang
ditunjuk dapat dilakukan dalam hal:
a. SPOP tidak disampaikan oleh Wajib Pajak dan setelah Wajib Pajak ditegur secara
tertulis oleh Kepala Daerah atau oleh Pejabat yang ditunjuk sebagaimana
ditentukan dalam Surat Teguran; dan/atau
b. berdasarkan hasil Pemeriksaan atau keterangan lain ternyata jumlah Pajak yang
terutang lebih besar dari jumlah Pajak yang dihitung berdasarkan SPOP yang
disampaikan oleh Wajib Pajak.
Penentuan pajak daerah terutang dilakukan dengan mengalikan dasar pengenaan
pajak dengan tarif pajak. Dasar pengenaan Pajak untuk jenis Pajak yang dipungut
berdasarkan penetapan Kepala Daerah meliputi:
a. nilai jual kendaraan bermotor untuk Pajak kendaraan bermotor dan bea balik nama
kendaraan bermotor;
b. nilai perolehan air permukaan untuk pajak air permukaan;
c. nilai sewa reklame untuk Pajak reklame;
d. nilai perolehan air tanah untuk Pajak air tanah; dan
e. NJOP untuk PBB-P2.
Dasar pengenaan Pajak untuk jenis Pajak yang dibayar sendiri berdasarkan
penghitungan oleh Wajib Pajak meliputi:
a. Nilai Jual Bahan Bakar Kendaraan Bermotor untuk PBB KB;
b. Cukai yang ditetapkan oleh Pemerintah terhadap rokok untuk Pajak Rokok;
c. Jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar kepada Hotel untuk Pajak
Hotel;
d. Jumlah pembayaran yang diterima atau yang seharusnya diterima Restoran
untuk Pajak Restoran;
e. Jumlah uang yang diterima atau yang seharusnya diterima oleh penyelenggara
Hiburan untuk Pajak Hiburan;
f. Nilai Jual Tenaga Listrik untuk Pajak Penerangan Jalan;
g. Nilai Jual Hasil Pengambilan Mineral Bukan Logam dan Batuan untuk Pajak
MBLB;
h. Jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar kepada penyelenggara
tempat Parkir untuk Pajak Parkir;
i. Nilai Jual Sarang Burung Walet untuk Pajak Sarang Burung Walet; dan
j. Nilai Perolehan Objek Pajak untuk BPHTB setelah dikurangi nilai perolehan
objek Pajak tidak kena Pajak.

3. Pembayaran Pajak Terutang


Kepala Daerah menetapkan jangka waktu pembayaran atau penyetoran Pajak
terutang untuk jenis Pajak yang dipungut berdasarkan penetapan Kepala Daerah
paling lama:
a. 1 (satu) bulan sejak tanggal dikirimnya SKPD; dan
b. 6 (enam) bulan sejak diterimanya SPPT.
Sedangkan jangka waktu pembayaran atau penyetoran Pajak terutang untuk jenis

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 42


Pajak yang dibayar sendiri berdasarkan penghitungan oleh Wajib Pajak, Kepala
Daerah menetapkan paling lama 30 (tiga puluh) hari kerja setelah saat terutangnya
Pajak. Pembayaran pajak terutang dilakukan Wajib Pajak dengan cara membayar atau
menyetor Pajak yang terutang menggunakan SSPD.
4. Pelaporan Pajak
Setelah melakukan pembayaran pajak terutang, Wajib Pajak untuk jenis Pajak
yang dibayar sendiri berdasarkan penghitungan oleh Wajib Pajak melaporkan pajak
yang dibayarkan dengan mengisi SPTPD. SPTPD paling sedikit memuat omzet dan
jumlah Pajak terutang dalam satu masa Pajak. Wajib Pajak menyampaikan SPTPD
yang dilampiri SSPD kepada Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk untuk jenis
Pajak yang dibayar sendiri berdasarkan penghitungan oleh Wajib Pajak. Untuk jenis
pajak BPHTB digunakan SSPD yang dipersamakan sebagai SPTPD. SSPD untuk
BPHTB dianggap telah disampaikan setelah dilakukannya pembayaran. SPTPD
disampaikan setelah berakhirnya masa Pajak. Kepala Daerah melakukan Penelitian
atas SPTPD dan SSPD yang disampaikan oleh Wajib Pajak.
5. Ketetapan Pajak
a. Dalam jangka waktu paling lama 5 (lima) tahun sejak terutangnya Pajak,
Kepala Daerah dapat menerbitkan SKPDKB, SKPDKBT, dan SKPDN untuk
jenis Pajak yang dibayar sendiri berdasarkan penghitungan oleh Wajib Pajak.
b. SKPDKB diterbitkan dalam hal:
1) berdasarkan hasil Pemeriksaan atau keterangan lain, Pajak yang terutang
tidak atau kurang dibayar. Jumlah kekurangan Pajak yang terutang dalam
SKPDKB dikenakan sanksi administratif berupa bunga sebesar 2% (dua
persen) sebulan dihitung dari Pajak yang kurang atau terlambat dibayar,
untuk jangka waktu paling lama 24 (dua puluh empat) bulan sejak saat
terutangnya Pajak.
2) SPTPD sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) tidak disampaikan
kepada Kepala Daerah dalam jangka waktu tertentu dan setelah ditegur
secara tertulis tidak disampaikan pada waktunya sebagaimana ditentukan
dalam Surat Teguran; atau
3) kewajiban mengisi SPTPD tidak dipenuhi.
c. Jumlah Pajak yang tercantum dalam SKPDKB yang diterbitkan dalam hal
dihitung secara jabatan. Jumlah Pajak yang terutang dalam SKPDKB ini
dikenakan sanksi administratif berupa kenaikan sebesar 25% (dua puluh lima
persen) dari pokok Pajak ditambah sanksi administratif berupa bunga sebesar
2% (dua persen) sebulan dihitung dari Pajak yang kurang atau terlambat
dibayar untuk jangka waktu paling lama 24 (dua puluh empat) bulan sejak saat
terutangnya Pajak.
d. SKPDKBT diterbitkan dalam hal ditemukan data baru dan/atau data yang
semula belum terungkap dan menyebabkan penambahan Pajak yang terutang.
Jumlah kekurangan Pajak yang terutang dalam SKPDKBT dikenakan sanksi
administratif berupa kenaikan sebesar 100% (seratus persen) dari jumlah
kekurangan Pajak tersebut. Kenaikan 100% tidak dikenakan jika Wajib Pajak

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 43


melaporkan sendiri sebelum dilakukan tindakan Pemeriksaan.
e. SKPDKB dan SKPDKBT harus dilunasi dalam jangka waktu paling lama 1
(satu) bulan
f. SKPDN diterbitkan dalam hal jumlah Pajak yang terutang sama besarnya
dengan jumlah kredit Pajak atau Pajak tidak terutang dan tidak ada kredit
Pajak.
g. Wajib Pajak dapat mengajukan kelebihan pembayaran Pajak dengan
melakukan permohonan pengembalian kepada Kepala Daerah. Dalam jangka
waktu paling lama 12 (dua belas) bulan sejak diterimanya permohonan
pengembalian kelebihan pembayaran Pajak kepala daerah harus memberikan
keputusan. Apabila setelah jangka waktu dilampaui dan Kepala Daerah tidak
memberikan suatu keputusan, maka permohonan pengembalian pembayaran
Pajak dianggap dikabulkan dan SKPDLB harus diterbitkan dalam jangka waktu
paling lama 1 (satu) bulan.
h. Apabila Wajib Pajak mempunyai utang Pajak, kelebihan pembayaran Pajak
langsung diperhitungkan untuk melunasi terlebih dahulu utang Pajak tersebut.
i. Pengembalian kelebihan pembayaran Pajak dilakukan dalam jangka waktu
paling lama 2 (dua) bulan sejak diterbitkannya SKPDLB. Jika pengembalian
kelebihan pembayaran Pajak dilakukan setelah lewat 2 (dua) bulan, Kepala
Daerah memberikan imbalan bunga sebesar 2% (dua persen) sebulan atas
keterlambatan pengembalian kelebihan pembayaran Pajak.
6. Penagihan Pajak
Sebagaimana terminologi dalam ketentuan umum, penagihan pajak merupakan
serangkaian tindakan yang dilakukan pejabat berwenang agar penanggung pajak
melunasi utang pajaknya. Penagihan pajak terhadap wajib pajak dilakukan oleh
Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk dengan cara menerbitkan STPD. Atas
penerbitan STPD, Wajib Pajak dikenakan sanksi administratif berupa bunga dan/atau
denda.
STPD untuk jenis Pajak yang dipungut berdasarkan penetapan Kepala Daerah
dilakukan dalam hal:
a. Pajak terutang dalam SKPD atau SPPT yang tidak atau kurang dibayar setelah
jatuh tempo pembayaran, dengan jumlah pokok Pajak yang kurang dibayar
ditambah dengan pemberian sanksi administratif berupa bunga sebesar 2% (dua
persen) setiap bulan
b. Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, dan Putusan Banding
yang tidak atau kurang dibayar setelah jatuh tempo pembayaran, dengan jumlah
pokok Pajak yang kurang dibayar ditambah dengan pemberian sanksi administratif
berupa bunga sebesar 2% (dua persen) setiap bulan untuk paling lama 15 (lima
belas) bulan sejak saat terutangnya Pajak atau
c. Wajib Pajak dikenakan sanksi administratif berupa bunga dan/atau denda.
Sedangkan STPD atas penagihan pajak untuk jenis Pajak yang dibayar sendiri
berdasarkan penghitungan oleh Wajib Pajak, dapat dilakukan dalam hal:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 44


a. Dari hasil Penelitian SPTPD terdapat kekurangan pembayaran sebagai akibat
salah tulis dan/atau salah hitung;
b. SKPDKB, SKPDKBT, Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan,
dan Putusan Banding yang tidak atau kurang dibayar setelah jatuh tempo
pembayaran;
Jumlah tagihan atas STPD huruf a dan b sebesar pokok Pajak yang kurang dibayar
ditambah dengan pemberian sanksi administratif berupa bunga sebesar 2% (dua
persen) setiap bulan untuk paling lama 15 (lima belas) bulan sejak saat terutangnya
Pajak.
Penagihan pajak dengan surat paksa
Pajak yang terutang berdasarkan SPPT, SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, STPD,
Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, dan Putusan Banding
yang tidak atau kurang dibayar oleh Wajib Pajak pada waktunya, dapat ditagih dengan
Surat Paksa. Penagihan Pajak dengan Surat Paksa untuk pajak daerah dilaksanakan
berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan dalam hal ini mengacu pada
peraturan pajak pusat yaitu UU No. 19/1997 jo. 19/2000 tentang Penagihan Pajak
Dengan Surat Paksa.
Gambar 2.5 Alur Penagihan Pajak Daerah

Sumber: diolah dari PMK 03/2008 dan Peraturan Kepala Daerah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 45


Dari gambar 2.5 diatas, tata cara penagihan pajak daerah dapat dijelaskan sebagai
berikut:
a. Kepala Daerah berwenang menunjuk Pejabat untuk penagihan pajak daerah yang
berwenang:
1) mengangkat dan memberhentikan Jurusita Pajak;
2) menerbitkan:
a) Surat Teguran, Surat Peringatan atau surat lain yang sejenis;
b) Surat Perintah Penagihan Seketika dan Sekaligus;
c) Surat Paksa;
d) Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan;
e) Surat Perintah Penyanderaan;
f) Surat Pencabutan Sita;
g) Pengumuman Lelang;
h) Surat Penentuan Harga Limit;
i) Pembatalan Lelang; dan
j) surat lain yang diperlukan untuk pelaksanaan penagihan pajak.
b. Jurusita Pajak melaksanakan penagihan seketika dan sekaligus tanpa menunggu
tanggal jatuh tempo pembayaran berdasarkan Surat Perintah Penagihan Seketika
dan Sekaligus.
c. Surat Perintah Penagihan Seketika dan Sekaligus diterbitkan sebelum penerbitan
Surat Paksa;
d. Surat Paksa berkepala kata-kata “DEMI KEADILAN BERDASARKAN
KETUHANAN YANG MAHA ESA”, mempunyai kekuatan eksekutorial dan
kedudukan hukum yang sama dengan putusan pengadilan yang telah mempunyai
kekuatan hukum tetap.
e. Surat Paksa sekurang-kurangnya memuat:
1) nama Wajib Pajak, atau nama Wajib Pajak dan Penanggung Pajak;
2) dasar penagihan;
3) besarnya utang pajak; dan
4) perintah untuk membayar.
f. Surat Paksa diterbitkan jika:
1) Penanggung Pajak tidak melunasi utang pajak dan kepadanya telah diterbitkan
Surat Teguran atau Surat Peringatan atau surat lain yang sejenis;
2) terhadap Penanggung Pajak telah dilaksanakan penagihan seketika dan
sekaligus; atau
3) Penanggung Pajak tidak memenuhi ketentuan sebagaimana tercantum dalam
keputusan persetujuan angsuran atau penundaan pembayaran pajak.
g. Surat Teguran, Surat Peringatan atau surat lain yang sejenis diterbitkan apabila
Penanggung Pajak tidak melunasi utang pajaknya sampai dengan tanggal jatuh
tempo pembayaran
h. Dalam hal terjadi keadaan di luar kekuasaan Pejabat atau sebab lain, Surat Paksa
pengganti dapat diterbitkan oleh Pejabat karena jabatan.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 46


i. Surat Paksa pengganti mempunyai kekuatan eksekutorial dan kedudukan hukum
yang sama dengan Surat Paksa.
j. Pelaksanaan Surat Paksa tidak dapat dilanjutkan dengan Penyitaan sebelum lewat
setelah pemberitahuan Surat Paksa.
k. Jika utang pajak tidak dilunasi Penanggung Pajak dalam jangka waktu 2x24 jam,
Pejabat menerbitkan Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan.
l. Atas barang yang disita dapat ditempel atau diberi segel sita.
m. Pengajuan keberatan oleh penanggung pajak tidak mengakibatkan penundaan
pelaksanaan penyitaan.
n. Pengadilan Negeri atau instansi lain yang berwenang menentukan pembagian
hasil penjualan barang dimaksud berdasarkan ketentuan hak mendahulu Negara
untuk tagihan pajak.
o. Hak mendahulu untuk tagihan pajak melebihi segala hak mendahulu lainnya,
kecuali terhadap:
1) biaya perkara yang semata - mata disebabkan suatu penghukuman untuk
melelang suatu barang bergerak dan atau barang tidak bergerak;
2) biaya yang telah dikeluarkan untuk menyelamatkan barang dimaksud;
3) biaya perkara yang semata - mata disebabkan pelelangan dan penyelesaian
suatu warisan.
7. Penghapusan Piutang Pajak
Piutang Pajak yang tidak mungkin ditagih lagi karena hak untuk melakukan
Penagihan sudah kedaluwarsa dapat dihapuskan. Hak untuk melakukan penagihan
Pajak menjadi kedaluwarsa setelah melampaui waktu 5 (lima) tahun terhitung sejak
saat terutangnya Pajak, kecuali apabila Wajib Pajak melakukan tindak pidana di
bidang perpajakan daerah. Kedaluwarsa Penagihan Pajak tertangguh apabila:
a. diterbitkan Surat Teguran dan/atau Surat Paksa, yang membuat kedaluwarsa
Penagihan dihitung sejak tanggal penyampaian Surat Teguran dan/atau Surat
Paksa tersebut; atau
b. ada pengakuan utang Pajak dari Wajib Pajak, baik langsung maupun tidak
langsung, yang membuat, kedaluwarsa Penagihan dihitung sejak tanggal
pengakuan tersebut.
Yang dimaksud dengan pengakuan utang Pajak secara langsung merupakan
kesadaran Wajib Pajak yang menyatakan masih mempunyai utang Pajak dan belum
melunasinya kepada Pemerintah Daerah. Sedangkan pengakuan utang Pajak secara
tidak langsung dapat diketahui dari pengajuan permohonan angsuran atau penundaan
pembayaran dan permohonan keberatan oleh Wajib Pajak.
Penghapusan Piutang Pajak yang sudah kedaluwarsa, dapat dilakukan oleh
Kepala daerah dengan mengeluarkan Keputusan Penghapusan Piutang Pajak.
8. Keberatan dan Banding
Wajib Pajak dapat mengajukan keberatan kepada Kepala Daerah atau Pejabat

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 47


yang ditunjuk terhadap SPPT, SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, SKPDLB, SKPDN, dan
pemotongan atau Pemungutan oleh pihak ketiga. Pengajuan keberatan tersebut harus
diajukan dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) bulan sejak tanggal surat atau
tanggal pemotongan atau Pemungutan. Dalam hal Wajib Pajak dapat menunjukkan
bahwa jangka waktu itu tidak dapat dipenuhi karena keadaan di luar kekuasaannya,
pengajuan keberatan dapat diajukan dalam jangka waktu lebih dari 3 (tiga) bulan.
Keberatan dapat diajukan apabila Wajib Pajak telah membayar paling sedikit
sejumlah yang telah disetujui Wajib Pajak. Dalam hal Wajib Pajak mengajukan
keberatan, jangka waktu pelunasan atas jumlah Pajak yang belum dibayar pada saat
pengajuan keberatan tertangguh sampai dengan 1 (satu) bulan sejak tanggal
penerbitan Surat Keputusan Keberatan.
Atas pengajuan keberatan oleh wajib pajak, Kepala Daerah atau Pejabat yang
ditunjuk harus memberi keputusan atas keberatan yang diajukan. Dalam memberikan
keputusan tersebut, Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk dapat melakukan
Pemeriksaan. Keputusan Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk harus dilakukan
dalam jangka waktu paling lama 12 (dua belas) bulan sejak tanggal Surat Keberatan
diterima. Apabila jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) telah lewat dan
Kepala Daerah tidak memberi suatu keputusan, keberatan yang diajukan tersebut
dianggap diterima.
Keputusan Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk atas keberatan dapat
berupa:
a. menerima seluruhnya dalam hal Pajak terutang berdasarkan hasil Pemeriksaan
sama dengan Pajak yang terutang menurut Wajib Pajak;
b. menerima sebagian dalam hal Pajak terutang berdasarkan hasil Pemeriksaan
sebagian sama dengan Pajak yang terutang menurut Wajib Pajak;
c. menolak dalam hal Pajak terutang berdasarkan hasil Pemeriksaan sama dengan
Pajak yang terutang dalam surat keputusan/ketetapan yang diajukan keberatan
oleh Wajib Pajak; atau
d. menambah besarnya jumlah Pajak yang terutang dalam hal Pajak terutang
berdasarkan hasil Pemeriksaan lebih besar dari Pajak yang terutang dalam surat
keputusan/ketetapan yang diajukan keberatan oleh Wajib Pajak.
Jika pengajuan keberatan dikabulkan sebagian atau seluruhnya, kelebihan
pembayaran Pajak dikembalikan dengan ditambah imbalan bunga sebesar 2% (dua
persen) sebulan untuk paling lama 24 (dua puluh empat) bulan. Imbalan bunga
tersebut dihitung sejak bulan pelunasan sampai dengan diterbitkannya SKPDLB.
Namun apabila keberatan Wajib Pajak ditolak atau dikabulkan sebagian, maka Wajib
Pajak akan dikenai sanksi administratif berupa denda sebesar 50% (lima puluh persen)
dari jumlah Pajak berdasarkan keputusan keberatan dikurangi dengan Pajak yang
telah dibayar sebelum mengajukan keberatan.
Apabila atas penebitan Surat Keputusan Keberatan yang ditetapkan oleh Kepala

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 48


Daerah, Wajib Pajak belum puas, Wajib Pajak dapat mengajukan banding paling lama
3 (tiga) bulan sejak keputusan diterima dengan dilampiri salinan Surat Keputusan
Keberatan tersebut. Pengajuan banding akan menangguhkan kewajiban membayar
Pajak sampai dengan 1 (satu) bulan sejak tanggal penerbitan Putusan Banding. Dalam
hal Wajib Pajak mengajukan permohonan banding, maka sanksi administratif berupa
denda sebesar 50% (lima puluh persen) atas putusan keberatan Wajib Pajak yang
ditolak atau dikabulkan sebagian tidak dikenakan.
Jika pengajuan permohonan banding dikabulkan sebagian atau seluruhnya,
kelebihan pembayaran Pajak dikembalikan dengan ditambah imbalan bunga sebesar
2% (dua persen) sebulan untuk paling lama 24 (dua puluh empat) bulan. Imbalan
bunga tersebut dihitung sejak bulan pelunasan sampai dengan diterbitkannya
SKPDLB. Dalam hal permohonan banding ditolak atau dikabulkan sebagian, Wajib
Pajak dikenai sanksi administratif berupa denda sebesar 100% (seratus persen) dari
jumlah Pajak berdasarkan Putusan Banding dikurangi dengan pembayaran Pajak
yang telah dibayar sebelum mengajukan keberatan.
Gambar 2.6. Alur Mekanisme Keberatan dan Banding Pajak Daerah

Sumber: Diolah dari PP 55/2016 Pasal 23-26

9. Alur proses pemungutan Pajak Daerah


Bila kita gambarkan dalam siklus, maka alur pemungutan pajak daerah
sebagaimana diatur dalam peraturan perundangan mengenai perpajakan daerah
dibagi menjadi 2 (dua) yaitu;
a. Alur pemungutan berdasarkan penetapan kepala daerah (official
assessement/OA)

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 49


Gambar 2.7 Alur Pemungutan Berdasarkan Penetapan Kepala Daerah

Sumber: diolah dari PP 55/2016 Pasal 14-18


b. Alur pemungutan Berdasarkan Penghitungan Oleh Wajib Pajak (self
assessment/SA)
Gambar 2.8 Alur Pemungutan Berdasarkan Penghitungan Oleh Wajib Pajak

Sumber: diolah dari PP 55/2016 Pasal 14-18

10. Pembukuan Dan Pemeriksaan


Wajib Pajak yang melakukan usaha dengan omzet paling sedikit

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 50


Rp300.000.000,00 (tiga ratus juta Rupiah) per tahun wajib menyelenggarakan
pembukuan atau pencatatan. Pembukuan atau pencatatan tersebut paling sedikit
memuat data penjualan beserta bukti pendukungnya agar dapat dihitung besarnya
Pajak yang terutang.
Kepala Daerah atau Pejabat yang ditunjuk berwenang melakukan Pemeriksaan
untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan Daerah dan tujuan lain
dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan. Wajib Pajak
yang diperiksa wajib:
a. memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku atau catatan, dokumen yang
menjadi dasarnya, dan dokumen lain yang berhubungan dengan objek Pajak yang
terutang;
b. memberikan kesempatan untuk memasuki tempat atau ruangan yang dianggap
perlu dan memberikan bantuan guna kelancaran Pemeriksaan; dan/atau
c. memberikan keterangan yang diperlukan.
Apabila Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban diatas, besarnya Pajak terutang akan
ditetapkan secara jabatan.

11. Penyidikan
Penyidikan dilakukan bila terjadi tindak pidana di bidang perpajakan daerah.
Penyidikan ini merupakan serangkaian tindakan yang dilakukan oleh Penyidik untuk
mencari serta mengumpulkan bukti, yang dengan bukti itu membuat terang tindak
pidana di bidang perpajakan daerah yang terjadi serta menemukan tersangkanya.
Penyidikan dapat dilakukan oleh Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan
Pemerintah Daerah diberi wewenang khusus sebagai Penyidik untuk melakukan
penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan daerah, sebagaimana dimaksud dalam
Undang-Undang Hukum Acara Pidana.
Penyidik adalah pejabat pegawai negeri sipil tertentu di lingkungan Pemerintah
Daerah yang diangkat oleh pejabat yang berwenang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan. Penyidik dalam melakukan proses penyidikan tindak
pidan pidana di bidang perpajakan daerah, memberitahukan dimulainya penyidikan
dan menyampaikan hasil penyidikannya kepada Penuntut Umum melalui Penyidik
pejabat Polisi Negara Republik Indonesia, sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam
Undang-Undang Hukum Acara Pidana. Wewenang Penyidik adalah:
a. menerima, mencari, mengumpulkan, dan meneliti keterangan atau laporan
berkenaan dengan tindak pidana di bidang perpajakan Daerah dan Retribusi agar
keterangan atau laporan tersebut menjadi lebih lengkap dan jelas;
b. meneliti, mencari, dan mengumpulkan keterangan mengenai orang pribadi atau
Badan tentang kebenaran perbuatan yang dilakukan sehubungan dengan tindak
pidana perpajakan Daerah;
c. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang pribadi atau Badan sehubungan
dengan tindak pidana di bidang perpajakan Daerah dan Retribusi;

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 51


d. memeriksa buku, catatan, dan dokumen lain berkenaan dengan tindak pidana di
bidang perpajakan Daerah dan Retribusi;
e. melakukan penggeledahan untuk mendapatkan bahan bukti pembukuan,
pencatatan, dan dokumen lain, serta melakukan penyitaan terhadap bahan bukti
tersebut;
f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan tindak
pidana di bidang perpajakan Daerah dan Retribusi;
g. menyuruh berhenti dan/atau melarang seseorang meninggalkan ruangan atau
tempat pada saat pemeriksaan sedang berlangsung dan memeriksa identitas
orang, benda, dan/atau dokumen yang dibawa;
h. memotret seseorang yang berkaitan dengan tindak pidana perpajakan Daerah dan
Retribusi;
i. memanggil orang untuk didengar keterangannya dan diperiksa sebagai tersangka
atau saksi;
j. menghentikan penyidikan; dan/atau
k. melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaran penyidikan tindak pidana di
bidang perpajakan Daerah dan Retribusi sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.

12. Pelayanan
Poin utama dari alur pemungutan yaitu di pelayanan. Pelayanan terhadap pajak
daerah sering disimbolkan sebagai pelayanan prima pajak daerah. Pelayanan ini
mengacu pada UU No.25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, dan Peraturan
Menteri PAN dan RB No. 15 tahun 2014 tentang Pedoman Standar Pelayanan.
Pelayanan perpajakan daerah disuatu daerah banyak yang berupa pelayanan satu
tempat atau satu pintu. Pelayanan satu tempat ini dimaksudkan untuk memberikan
pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat dalam memenuhi kewajiban
perpajakannya, menyederhanakan prosedur administrasi dan kegiatan urusan
perpajakan tanpa menyimpang dari ketentuan yang berlaku, meningkatkan koordinasi
dan pengawasan atas pemberian pelayanan kepada wajib pajak, dan mendukung
upaya perbaikan data dalam rangka peningkatan penerimaan perpajakan.
Pelayanan prima perpajakan ini, akan diberikan pelayanan berupa:
a. Pendaftaran obyek pajak
b. Mutasi Obyek/Subyek pajak
c. Pengurangan pajak terutang
d. Restitusi/kompensasi
e. Pembatalan SPPT, SKPD, dan STPD
f. Penelitian dan Penatausahaan SSPD
g. Pengurangan denda administratif
h. Pembetulan SPPT, STPD, SKPD
i. Permohonan Pembetulan SKPDKB/SKPDKBT/SKPDLB/SKPDN/STPD
j. Permintaan Salinan SPPT
k. Penentuan jatuh Tempo

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 52


l. Penundaan pengembalian SPOP atau Surat Pendaftaran Obyek Pajak
m. Permintaan SKL PBB
n. Penerbitan Surat Keterangan NJOP
o. Penerbitan Surat Keterangan Bebas (SKB) Pajak
p. Angsuran dan Penundaan Pembayaran Pajak
q. Keberatan penunjukan WP
r. Keberatan atas pajak terhutang
s. Pemberian informasi yang berhubungan dengan Pajak Daerah.
t. Dan lainnya.

F. Pengaturan Lainnya terkait Pemungutan Pajak Daerah


1. Pembetulan, Pembatalan, Pengurangan, Penghapusan atau Pengurangan Sanksi
Adminitrasi
Atas permohonan Wajib Pajak Daerah atau karena jabatannya, Kepala Daerah
dapat membetulkan SPPT, SKPD, SKPD-KB, SKPD-KBT atau STPD, SKPD-N atau
SKPD-LB yang dalam penerbitannya terdapat kesalahan tulis dan/atau kesalahan
hitung dan/atau kekeliruan penerapan ketentuan tertentu dalam peraturan perundang-
undangan perpajakan daerah.
Untuk itu Kepala Daerah dapat mengatur kewenangannya dalam Peraturan Kepala
Daerah mengenai ketentuan tata cara pengurangan atau penghapusan sanksi
administratif dan pengurangan atau pembatalan ketetapan Pajak Daerah yang
mengatur:
a. pengurangan atau penghapusan sanksi administratif berupa bunga, denda, dan
kenaikan pajak yang terutang menurut peraturan perundang-undangan perpajakan
daerah, dalam hal sanksi tersebut dikenakan karena kekhilafan Wajib Pajak
Daerah atau bukan karena kesalahannya.
b. pengurangan atau pembatalan SPPT, SKPD, SKPD-KB, SKPD-KBT atau STPD,
SKPD-N atau SKPD-LB yang tidak benar.
c. pengurangan atau pembatalan STPD.
d. pembatalan hasil pemeriksaan atau ketetapan Pajak Daerah yang dilaksanakan
atau diterbitkan tidak sesuai dengan tata cara yang ditentukan.
e. pengurangan ketetapan Pajak Daerah terutang berdasarkan pertimbangan
kemampuan membayar Wajib Pajak Daerah atau kondisi tertentu objek pajak.
2. Ketentuan Pidana dalam perpajakan daerah
Pidana perpajakan daerah dalam UU PDRD dapat terjadi bila Wajib Pajak baik
sengaja maupun lalai atau karena kealpaan tidak menyampaikan atau mengisi SPTPD
dengan benar. Pidana di bidang perpajakan daerah dapat berupa:
a. Wajib Pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi
dengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak
benar sehingga merugikan keuangan Daerah dapat dikenakan sanksi:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 53


1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun; atau
2) pidana denda paling banyak 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau
kurang dibayar.
b. Wajib Pajak yang dengan sengaja tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi
dengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak
benar sehingga merugikan keuangan Daerah dapat dikenakan sanksi:
1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun; atau
2) pidana denda paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak
atau kurang dibayar.
Tindak pidana di bidang perpajakan daerah tersebut diatas, tidak dapat dituntut setelah
melampaui jangka waktu 5 (lima) tahun sejak saat terutangnya pajak atau berakhirnya
Masa Pajak atau berakhirnya Bagian Tahun Pajak atau berakhirnya Tahun Pajak yang
bersangkutan.
Selain pidana untuk wajib pajak, pengenaan ketentuan pidana juga berlaku untuk
Pejabat atau tenaga ahli yang ditunjuk oleh Kepala Daerah yang karena kealpaannya
atau dengan sengaja tidak memenuhi kewajiban merahasiakan hal sesuatu yang
diketahui atau diberitahukan kepadanya oleh Wajib Pajak dalam rangka jabatan atau
pekerjaannya untuk menjalankan ketentuan peraturan perundang-undangan
perpajakan daerah. Pidana yang dapat diterapkan untuk Pejabat atau tenaga ahli
berupa:
a. karena kealpaannya, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun
dan pidana denda paling banyak Rp4.000.000,00 (empat juta rupiah).
b. karena dengan sengaja, tidak memenuhi kewajibannya atau seseorang yang
menyebabkan tidak dipenuhinya kewajiban pejabat dipidana dengan pidana
kurungan paling lama 2 (dua) tahun dan pidana denda paling banyak
Rp10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah).
G. Insentif Pemungutan Pajak Daerah
Sebagaimana amanah dari Pasal 171 ayat (3) Undang-Undang Nomor 28 Tahun
2009, pemeritah menerbitkan PP 69 Tahun 2010 mengenai Tata Cara Pemberian dan
Pemanfaatan Insentif Pemungutan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Insentif
Pemungutan Pajak dan Retribusi yang selanjutnya disebut Insentif adalah tambahan
penghasilan yang diberikan sebagai penghargaan atas kinerja tertentu dalam
melaksanakan pemungutan Pajak dan Retribusi. Insentif ini dapat diberikan kepada
instansi yang melaksanakan pemungutan Pajak dan Retribusi atas dasar pencapaian
kinerja tertentu. Pemungutan dalam peraturan ini didefinisikan sebagai suatu
rangkaian kegiatan mulai dari penghimpunan data objek dan subjek pajak atau
retribusi, penentuan besarnya pajak atau retribusi yang terutang sampai kegiatan
penagihan pajak atau retribusi kepada Wajib Pajak atau Wajib Retribusi serta
pengawasan penyetorannya. Pemberian dan pemanfaatan Insentif pemungutan Pajak
dan Retribusi dilaksanakan berdasarkan asas kepatutan, kewajaran, dan rasionalitas
disesuaikan dengan besarnya tanggung jawab, kebutuhan, serta karakteristik dan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 54


kondisi objektif daerah. Pemberian insentif ini ditetapkan melalui Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah.
Penerima insentif PDRD adalah Instansi Pelaksana Pemungut Pajak dan
Retribusi, yang secara proporsional dibayarkan kepada:
a. pejabat dan pegawai Instansi Pelaksana Pemungut Pajak dan Retribusi sesuai
dengan tanggung jawab masing-masing;
b. kepala daerah dan wakil kepala daerah sebagai penanggung jawab pengelolaan
keuangan daerah;
c. sekretaris daerah selaku koordinator pengelolaan keuangan daerah;
d. Pemberian Insentif kepada kepala daerah, wakil kepala daerah, dan sekretaris
daerah dapat diberikan dalam hal belum diberlakukan ketentuan mengenai
remunerasi di daerah yang bersangkutan.
e. pemungut Pajak Bumi dan Bangunan pada tingkat desa/kelurahan dan kecamatan,
kepala desa/lurah atau sebutan lain dan camat, dan tenaga lainnya yang
ditugaskan oleh Instansi Pelaksana Pemungut Pajak; dan
f. pihak lain yang membantu Instansi Pelaksana pemungut Pajak dan Retribusi.
Pemberian insentif diberikan bila mencapai target kinerja triwulanan yang
ditetapkan dan dibayarkan tiap triwulan pada awal triwulan berikutnya. Insentif ini
bersumber dari pendapatan Pajak dan Retribusi, dengan besaran paling tinggi:
1. 3% (tiga perseratus) untuk provinsi; dan
2. 5% (lima perseratus) untuk kabupaten/kota,
dari rencana penerimaan Pajak dan Retribusi pada APBD dalam tahun anggaran
berkenaan untuk tiap jenis Pajak dan Retribusi.
Dalam hal target penerimaan Pajak dan Retribusi pada akhir tahun anggaran telah
tercapai atau terlampaui, pembayaran Insentif belum dapat dilakukan pada tahun
anggaran berkenaan, pemberian Insentif diberikan pada tahun anggaran berikutnya.
Sedangkan dalam hal target kinerja suatu triwulan tidak tercapai, Insentif untuk
triwulan tersebut dibayarkan pada awal triwulan berikutnya yang telah mencapai target
kinerja triwulan yang ditentukan.

RINGKASAN

1) Adanya perubahan UU mengenai pemerintahan daerah yang membentuk UU


No.23 Tahun 2014, berdampak pada beberapa kewenangan pemungutan pajak
daerah dan retribusi daerah menurut UU PDRD yang bersinggungan dengan
kewenangan urusan yang diatur dalam UU 23 Tahun 2014.
2) Organisasi perangkat daerah untuk pengelola Pajak Daerah dan retribusi
Daerah mengacu pada Peraturan Pemerintah No.18 Tahun 2016 tentang
Perangkat Daerah, sebagaimana amanah UU No.23 Tahun 2014 dalam pasal
232. Perangkat daderah tersebut pada umunya berbentuk Badan Pengelola
Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (BPPDRD).
3) Dasar hukum utama pemungutan PDRD baik formil dan materiil adalah
Peratuan Daerah dan Peraturan Kepala Daerah yang mengacu pada UU 28

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 55


Tahun 2009 pasal 96-107, dan PP 55 Tahun 2016
4) Terminologi ketentuan umum pajak daerah diatur dalam pasal 1 UU 28 Tahun
2009 dan PP 55 Tahun 2016, dimana Pajak Daerah, yang selanjutnya disebut
Pajak, adalah kontribusi wajib kepada Daerah yang terutang oleh orang pribadi
atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang, dengan tidak
mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan Daerah
bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat, Dsb.
5) Tata cara pemungutan perpajakan daerah diatur dalam UU 28/2009 pada Bab
V pasal 96 hingga pasal 99 dan Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2016
tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah.
6) Sistem pemungutan pajak daerah baik provinsi maupun kabupaten/kota,
dipungut berdasarkan penetapan kepala daerah maupun dipungut berdasarkan
penghitungan oleh wajib pajak.
7) Insentif Pemungutan Pajak dan Retribusi adalah tambahan penghasilan yang
diberikan sebagai penghargaan atas kinerja tertentu dalam melaksanakan
pemungutan Pajak dan Retribusi. Insentif ini dapat diberikan kepada instansi
yang melaksanakan pemungutan Pajak dan Retribusi atas dasar pencapaian
kinerja tertentu.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Cari dan jelaskan perangkat daerah pemungut dan pengelola Pajak daerah dan
Retibusi Daerah di Kabupaten/Kota dan Provinsi tempat asalmu?
2) Cari dan ringkaslah peraturan daerah dan peratuan kepala daerah asalmu, dan
bandingkan pengaturanya dengan muatan utama dan tambahan sebagaimana
diatur pada PP 55 Tahun 2016?
3) Cari dan ringkaslah tata cara pemungutan pajak daerah pada peraturan daerah
asalmu, dimulai dari pendaftaran hingga proses keberatan dan banding

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 56


BAB III
PAJAK DAERAH PROVINSI

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Dasar Hukum, Karakteristik, dan Jenis Pajak Provinsi
2. Mengetahui Peran Pajak Provinsi
3. Mengetahui Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Provinsi

A. Kebijakan Pajak Provinsi


Pajak Provinsi dapat diartikan sebagai kontribusi wajib orang pribadi atau badan
yang terutang kepada Pemerintah Provinsi yang dipungut di wilayah Provinsi dan
merupakan kewenangannya sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-
undangan menenai pajak dan pemerintahan daerah.
1. Dasar Hukum
Dari pengertian diatas dasar hukum pelaksanaan Pajak Provinsi di daerah
dilakasanakan berdasarkan:
a. UU 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (Pasal 2:1),
b. UU 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Pasal 279:2a),
c. PP 55 Tahun 2016 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Pemungutan Pajak
Daerah, (Pasal 2, Pasal 3:1-2),
d. Peraturan Daerah Provinsi, sesuai UU 28/2009 pasal 2:4, UU 23/2014 pasal
236:3b, PP 55/2015 pasal 4:1) .
Suatu daerah dapat melakukan pemungutan bila sudah memiliki peraturan daerah
(perda) mengenai jenis pajak daerah yang dipungut. Pajak Provinsi dapat tidak
dipungut apabila potensinya kurang memadai dan/atau disesuaikan dengan kebijakan
Daerah yang ditetapkan dengan Perda. Perda mengenai Pajak Daerah merupakan
hasil rancangan Perda (raperda) yang telah mendapatkan persetujuan Bersama
antara eksekutif dan legislatif, dengan terlebih dahulu mendapatkan evaluasi dari
Menteri Dalam Negeri yang berkordinasi dengan Menteri Keuangan.
Berikut merupakan gambaran dari tahapan setelah raperda PDRD disetujui
bersama antara gubernur dan DPRD Provinsi sebagaimana diatur dalam UU 23/2014
dalam paragraph 8 pada pasal 324.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 57


Gambar 3.1. Tahapan Evaluasi Raperda PDRD

Sumber: diolah dari UU No. 23/2014 dan Permendagri No.105/2016


2. Karakteristik Pajak Provinsi
Pajak provinsi merupakan pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah provinsi
dalam rangka mendanai penyelenggaraan pemerintahan melayani masyarakat.
Adapun karakteristiknya sebagai berikut:
a. Dipungut berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi;
b. Dipungut di wilayah Provinsi dan dinikmati oleh daerah dalam Provinsi yang
bersangkutan;
c. Objek Pajak bersifat immobile;
d. Merupakan kewenangan Provinsi sebagaimana diatur dalam UU 23/2014 dalam
Pasal 13:3;
e. Penerimaannya potensial;
f. Mudah diadministrasikan.
3. Jenis Pajak Provinsi
Dengan diberlakukannya UU 28/2009 sebagai pengganti UU 34/2000, jenis Pajak
Provinsi bertambah dari 4 (empat) jenis menjadi 5 (lima). Dalam UU 28/2009 pasal 2
ayat 1 pajak provinsi terdiri atas:
a. Pajak Kendaraan Bermotor;
b. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor;
c. Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor;
d. Pajak Air Permukaan; dan
e. Pajak Rokok.
Sedangkan dalam PP 55/2016 pasal 3 ayat 1-2, merinci pajak provinsi bedasarkan
sistem pemungutan sebagai berikut

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 58


Apabila kita ingin bedakan pajak daerah provinsi sesuai dengan Jenis, Objek dan
Subjeknya dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3.1. Pengelompokan Pajak Daerah Provinsi Berdasarkan Jenis, Objek, dan
Subjeknya

Sumber: Modul Pendapatan Daerah, DJPK


4. Tarif Pajak Provinsi
Tarif pajak provinsi sebagaimana diatur dalam UU 28 Tahun 2009, merupakan tarif
tertinggi yang dapat dikenakan. Diskresi penetapan tarif ini merupakan salah satu
kebijakan yang baru dengan berlakunya UU PDRD No.28 tahun 2009. Adapun
perbedaan tarif Pajak Provinsi pada fase otonomi daerah dengan desentraliasi fikal
yaitu menurut UU 34 tahun 2000 dan UU 28 Tahun 2009 dapat dilihat pada tabel 3.2.
Tabel 3.2 Perbedaan Tarif Pajak Provinsi pada UU PDRD era Desentralisasi Fiskal

Sumber: data diolah dari UU PDRD

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 59


5. Bagi Hasil Pajak Propinsi
Pendapatan daerah dari pajak darah dan retribusi daerah pada provinsi, tidak
sepenuhnya masuk semua sebagai penerimaan untuk belanja operasional provinsi.
Sebagian lain dari penerimaan PDRD tersebut harus dianggarkan ke dalam belanja
transfer sebagai belanja bagi hasil atau pada pos belanja tidak langsung yaitu belanja
bantuan keuangan ke daerah kabupaten/kota dalam lingkup provinsinya. Pada tabel
3.3. beikut ditampilkan perbdeaan pesentase bagi hasil penerimaan PDRD untuk
provinsi dan kabupaten/kota.
Tabel 3.3 Perbedaan Bagi Hasil Pajak Provinsi pada UU PDRD
Era Desentralisasi Fiskal

6. Earmarking Pajak Provinsi


Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa earmarking merupakan
kebijakan untuk menentukan sejumlah porsi penerimaan guna pendanaan belanja
tertentu pada APBD yang behubungan dengan dampak negative dari pemungutan
pajak atas suatu obyek pajak. Dalam hal ini pada pajak provinsi meliputi pajak
kendaraan bermotor (PKB), pajak rokok, dan retribusi pengendalian lalu lintas.
Tabel 3.4 Earmarking PDRD Provinsi

Sumber: diolah dari UU PDRD dan PP 97 Tahun 2012

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 60


B. Mengetahui Peran Pajak Provinsi
Sebagaimana telah dijelaskan pada bab II, peran PDRD pada provinsi lebih
berperan daripada kabupaten/kota. Pertumbuhan penerimaan pajak daerah lebih
berkembang daripada penerimaan retribusi daerah pada provinsi. Bila kita melihat dari
2006 sampai dengan 2015, pajak daerah memiliki trend pertumbuhan mencapai 78%
atau telah meningkat 471%. Sedangkan trend pertumbuhan retribusi hanya dikisaran
20% atau meningkat 120%.
Tabel 3.5 Trend Penerimaan PDRD pada APBD 2006-2015
Pajak Retribusi Belanja
TA Pendapatan PAD PDRD
daerah daerah Daerah
2006 57.530.436 29.247.046 25.515.084 1.378.458 26.893.542 62.229.365
2007 73.597.798 33.201.232 28.365.728 1.846.193 30.211.921 81.652.117
2008 84.655.519 37.052.949 31.300.305 1.762.592 33.062.897 96.218.568
2009 95.914.448 40.657.906 33.689.371 1.015.193 34.704.564 105.595.353
2010 102.318.459 47.331.011 39.575.140 1.429.812 41.004.952 113.133.300
2011 119.039.549 59.597.218 50.199.839 1.235.837 51.435.676 127.918.631
2012 162.757.944 75.070.594 64.212.601 1.309.072 65.521.672 174.016.404
2013 196.380.224 91.244.101 77.809.418 2.303.666 80.113.084 211.145.963
2014 244.191.479 118.772.223 101.937.551 2.679.862 104.617.413 256.309.227
2015 263.244.344 136.350.296 120.316.074 1.731.499 122.047.574 277.561.979
Sumber: data diolah dari DJPK
Gambar 3.2 Peran PDRD Terhadap PAD, Pendapatan dan Belanja APBD Provinsi
Seindonesia TA 2006-2015

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 61


Dari gambar 3.2 dapat diketahui bahwa peran PDRD terhadap PAD daerah
provinsi ada direntan 80% hingga 95%. Sedangkan peranan PDRD terhadap
pendapatan daerah di APBD ada di rentan 35% hingga 49%. Untuk kemandirian
daerah, dapat dilihat dari peranan PDRD dalam mendanai belanja daerah pada APBD
yang berada direntan 30% hingga 45%. Dapat kita simpulkan bahwa secara
keseluruhan belanja pada APBD masih bergantung pada transfer dari pemerintah
pusat yang mencapai lebih dari 50%. Untuk itu potensi pDRD perlu digali dan
dikembangkan sesuai dengan tingkat petumbuhan PDRB Provinsi yang selalu
meningkat.

C. Mengetahui Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Provinsi


Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Provinsi pada umumnya berbentuk
badan yang bernama Badan Pengelola Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Adanya
luasan daerah pemungutan yang menyeluruh di tiap kabupaten dan kota. BPPDRD
dibantu oleh UPT (unit pelaksana teknis) yang berada di kabupaten/kota. Untuk
provinsi yang memiliki faktor teknis yang kurang sebagaimana diatur dalam PP 18
Tahun 2016, unit pengelola PDRD digabung dengan Badan Pengelola Keuangan dan
Aset Daerah.

RINGKASAN

1) Pajak Provinsi dapat diartikan sebagai kontribusi wajib orang pribadi atau badan
yang terutang kepada Pemerintah Provinsi yang dipungut di wilayah Provinsi
dan merupakan kewenangannya sebagaimana diatur dalam peraturan
perundang-undangan menenai pajak dan pemerintahan daerah.
2) pajak provinsi terdiri atas Pajak Kendaraan Bermotor, Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor, Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor, Pajak Air
Permukaan, dan Pajak Rokok.
3) Peran PDRD terhadap PAD daerah provinsi ada direntan 80% hingga 95%.
Sedangkan peranan PDRD terhadap pendapatan daerah di APBD ada di rentan
35% hingga 49%. Untuk kemandirian daerah, dapat dilihat dari peranan PDRD
dalam mendanai belanja daerah pada APBD yang berada direntan 30% hingga
45%.
4) Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Provinsi pada umumnya berbentuk
badan yang bernama Badan Pengelola Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Cari dan jelaskan peranan PDRD dan tiap jenis pajak daerah terhadap
Pendapatan dan Belanja APBD di provinsi tempat asalmu?
2) Cari dan jelaskan organisasi pengelola PDRD di Provinsi asalmu?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 62


BAB IV
PAJAK KENDARAAN BERMOTOR

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui pengetian Pajak Kendaraan Bermotor
2. Mengetahui dasar hukum Pajak Kendaraan Bermotor
3. Mengetahui Materiil Pajak Kendaraan Bermotor
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Kendaraan Bermotor
5. Menghitung Pajak Kendaraan Bermotor

A. Pengertian Pajak Kendaraan Bermotor


Pajak Kendaraan Bermotor yang lazim disingkat sebagai PKB, menurut UU
28/2009 didefinisikan sebagai “Pajak atas kepemilikan dan/atau penguasaan
kendaraan bermotor.” Pajak ini dikategorikan sebagai jenis pajak property atau pajak
atas kepemilikan/penguasaan obyek pajak berupa kendaraan bermotor.
Ada dua definisi yang menjelaskan pengertian kendaraan bermotor yang dapat
dijadikan obyek pajak, yaitu:
1. Menurut UU 28/2009:
“Kendaraan Bermotor adalah semua kendaraan beroda beserta gandengannya
yang digunakan di semua jenis jalan darat, dan digerakkan oleh peralatan teknik
berupa motor atau peralatan lainnya yang berfungsi untuk mengubah suatu
sumber daya energi tertentu menjadi tenaga gerak kendaraan bermotor yang
bersangkutan, termasuk alat-alat berat dan alat-alat besar yang dalam operasinya
menggunakan roda dan motor dan tidak melekat secara permanen serta
kendaraan bermotor yang dioperasikan di air.”
2. Menurut UU 22/2009 tentang lalu Lintas dan Angkutan Umum:
“Kendaraan Bermotor adalah setiap kendaraan yang digerakkan oleh peralatan
mekanik berupa mesin selain kendaraan yang berjalan di atas rel.”
Dari kedua perundang-undangan tersebut menyimpulkan bahwa kendaraan
bermotor yang dapat dijadikan obyek pajak adalah semua kendaraan beroda yang
digerakkan oleh motor atau mekanika tertentu yang berjalan di darat dan atau air.
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak kendaraan bermotor ini adalah
Peraturan Daerah Provinsi yang mengacu pada:
1. UU 28/2009 tentang PDRD:
• Pasal 1 angka 12 dan 13;
• Pasal 2 ayat (1) huruf a;
• Pasal 3 s.d Pasal 8; dan
• Pasal 94ayat (1) huruf a.
2. UU 22/2009 tentang lalu Lintas dan Angkutan Umum:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 63


• Pasal 67;
• Pasal 69; dan
• Pasal 70.
3. Peraturan Mendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak
Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, Pemendagri
No. 101/2014, jo. 72 & 75/2015 diganti dengan Permendagri 12/2016.
4. Peraturan Daerah Provinsi;
5. Peraturan Kepala Daerah/Gubernur.

C. Mengetahui Materiil Pajak Kendaraan Bermotor


1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Kendaraan Bermotor adalah Orang pribadi atau Badan yang
memiliki dan/atau menguasai Kendaraan Bermotor.
2. Obyek pajak
Obyek Pajak Kendaraan Bermotor adalah kepemilikan dan/atau penguasaan
Kendaraan Bermotor, termasuk kendaraan bermotor beroda beserta gandengannya,
yang dioperasikan di semua jenis jalan darat dan kendaraan bermotor yang
dioperasikan di air dengan ukuran isi kotor GT 5 (lima Gross Tonnage) sampai dengan
GT 7 (tujuh Gross Tonnage).
Pengecualian pengertian Kendaraan Bermotor sebagai Obyek Pajak:
a. Kereta api;
b. Kendaraan Bermotor yang semata-mata digunakan untuk keperluan pertahanan
dan keamanan negara;
c. Kendaraan Bermotor yang dimiliki dan/atau dikuasai kedutaan, konsulat,
perwakilan negara asing dengan asas timbal balik dan lembaga-lembaga
internasional yang memperoleh fasilitas pembebasan pajak dari Pemerintah;
d. Objek Pajak lainnya yang ditetapkan dalam Peraturan Daerah.

3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Kendaraan Bermotor adalah Orang Pribadi atau Badan yang memiliki
kendaraan bermotor, termasuk dalam hal ini adalah pemerintah. Dalam hal Wajib
Pajak merupakan Badan, kewajiban perpajakannya diwakili oleh pengurus atau kuasa
Badan tersebut.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor secara umum adalah hasil perkalian
dari 2 (dua) unsur pokok yaitu Nilai Jual Kendaraan Bermotor dikalikan (x) dengan
Bobot yang mencerminkan secara relatif tingkat kerusakan jalan dan/atau
pencemaran lingkungan akibat penggunaan Kendaraan Bermotor.

DPP = Nilai Jual Kendaraan Bermotor X Bobot

Dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor secara Khusus untuk Kendaraan


Bermotor yang digunakan di luar jalan umum, termasuk alat-alat berat dan alat-alat
besar serta kendaraan di air, dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor adalah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 64


Nilai Jual Kendaraan Bermotor.

DPP khusus = Nilai Jual Kendaraan Bermotor

a. Nilai Jual Kendaraan Bermotor (NJKB)


Adalah Harga Pasaran Umum (HPU) yang merupakan harga rata-rata atas suatu
kendaraan bermotor yang diperoleh dari berbagai sumber data yg akurat. NJKB yang
didasarkan HPU kendaraan bermotor ditetapkan pada minggu pertama bulan
Desember Tahun Pajak sebelumnya.
Apabila HPU suatu Kendaraan Bermotor tidak diketahui, maka NJKB dapat
ditentukan berdasarkan sebagian atau seluruh faktor-faktor berikut:
1) harga Kendaraan Bermotor dengan isi silinder dan/atau satuan tenaga yang sama;
2) penggunaan Kendaraan Bermotor untuk umum atau pribadi;
3) harga Kendaraan Bermotor dengan merek Kendaraan Bermotor yang sama;
4) harga Kendaraan Bermotor dengan tahun pembuatan Kendaraan Bermotor yang
sama;
5) harga Kendaraan Bermotor dengan pembuat Kendaraan Bermotor;
6) harga Kendaraan Bermotor dengan Kendaraan Bermotor sejenis; dan,
7) harga Kendaraan Bermotor berdasarkan dokumen Pemberitahuan Impor Barang
(PIB).
b. Bobot
Adalah suatu besaran yang dinyatakan dalam koefisien yang nilainya 1 (satu) atau
lebih besar dari 1 (satu) yang mencerminkan tingkat kerusakan jalan dan/atau
pencemaran lingkungan akibat penggunaan Kendaraan Bermotor.
1) koefisien sama dengan 1 ( ≤ 1 ) berarti kerusakan jalan dan/atau pencemaran
lingkungan oleh penggunaan Kendaraan Bermotor tersebut dianggap masih
dalam batas toleransi; dan
2) koefisien lebih besar dari 1 ( > 1 ) berarti penggunaan Kendaraan Bermotor
tersebut dianggap melewati batas toleransi.
Bobot atas tingkat kerusakan jalan dan/atau pencemaran lingkungan dihitung
dengan berdasarkan faktor-faktor sebagai berikut:
1) tekanan gandar, yang dibedakan atas dasar jumlah sumbu/as, roda, dan berat
Kendaraan Bermotor;
2) jenis bahan bakar Kendaraan Bermotor yang dibedakan menurut solar, bensin,
gas, listrik, tenaga surya, atau jenis bahan bakar lainnya; dan
3) jenis, penggunaan, tahun pembuatan, dan ciri-ciri mesin Kendaraan Bermotor
yang dibedakan berdasarkan jenis mesin 2 tak atau 4 tak, dan isi silinder.
Penghitungan dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor ditetapkan dalam
suatu tabel yang diatur dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri, setelah mendapat
persetujuan Menteri Keuangan dan ditinjau kembali setiap tahun. Sebagai contoh
Menteri Dalam Negeri menetapkan Pemendagri No. 101/2014, jo. 72 & 75/2015, yang
direvisi dengan Permendagri No. 12/2016 mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan
Pajak Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor. Dalam
peraturan tersebut ditetapkan NJKB, NJKBUB, Bobot, dan DPP untuk tiap jenis

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 65


kendaraan, merk dan type, serta tahun produksi kendaraan.
Misal diketahui mobil jenis penumpang sedan dengan merk Hona type XTurbo
memiliki NJKB Rp.150.000.000, bobot untuk kendaraan ini ditetapkan 1.025, maka
DPP untuk menghitung pajak terutang adalah?
DPP = NJKB x Bobot
= Rp.150.000.000 x 1.025
= Rp.153.750.000
5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Kendaraan Bermotor ditetapkan sebagaimana tabel 4.1 berikut:
Tabel 4.1 Tarif Pajak Kendaraan Bermotor
No Jenis Tarif Ket.
Catatan: Tarif untuk kendaraan
1. Kendaraan Pribadi Kepemilikan Pertama 1,0% - 2,0%
pribadi kedua dst. dapat
ditetapkan secara progresif yang
Kendaraan Pribadi Kepemilikan Kedua dan
2. 2,0% -10,0% didasarkan pada nama dan/atau
seterusnya alamat yang sama.
Angkutan umum, ambulans, pemadam
kebakaran, sosial keagamaan, lembaga
sosial dan keagamaan,
3. 0,5% - 1,0%
Pemerintah/TNI/POLRI, Pemerintah Daerah,
dan kendaraan lain yang ditetapkan dengan
Peraturan Daerah
4. Alat-alat berat dan alat-alat besar 0,1% - 0,2%

Sumber: diolah dari UU 28/2009 Pasal 6


Besaran tarif Pajak Kendaraan Bermotor sebagaimana tabel 4.1 merupakan Batasan
tarif terendah dan tertinggi, yang pengaturannya dapat berbeda di tiap daerah,
tergantung pengaturan tarif yang tertuang dalam peraturan daerah. Pengenaan pajak
secara progresif terhadap kepemilikan kendaraan bermotor, dapat dilakukan hanya
untuk kendaraan pribadi. Pengenaan pajak baik secara progresif atau tidak,
didasarkan atas nama dan/atau alamat wajib pajak yang sama.
6. Masa Pajak
Sebagaimana diatur dalam Ketentuan Umum pada UU 28/2009, Masa Pajak
ditetapkan jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu lain yang diatur
dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan kalender. Untuk masa
pajak PKB adalah 1 bulan yang dikenakan untuk masa pajak 12 (dua belas) bulan
berturut-turut dalam satu waktu pembayaran, terhitung mulai saat pendaftaran
kendaraan bermotor. Dan apabila masa pajaknya tidak sampai 12 (dua belas) bulan
karena ada keadaan kahar, dapat dilakukan restitusi atas pajak yang sudah dibayar
untuk porsi masa pajak yang belum dilalui.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Kendaraan Bermotor
Setelah kita mengetahui besaran DPP yang ditetapkan dalam Peraturan Menteri
Dalam Negeri dan Tarif Pajak Kendaraan Bermotor yang tertuang dalam Peraturan
Daerah Provinsi maka kita bisa menghitung besaran Pokok Pajak Kendaraan
Bermotor.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 66


Mengingat masa pajak untuk pajak kendaraan bermotor adalah 12 bulan, maka
apabila ada syarat yang tidak terpenuhi atas terjadinya waktu pajak yang terutang
akan menimbulkan lebih bayar atau restitusi atas pajak yang telah dibayar di muka.
Restitusi atas Pajak Kendaraan Bermotor yang disebabkan karena keadaan kahar
(force majeure), yaitu suatu keadaan yang terjadi di luar kehendak atau kekuasaan
Wajib Pajak, misalnya Kendaraan Bermotor tidak dapat digunakan lagi karena
bencana alam, sehingga menyebabkan Masa Pajaknya tidak sampai 12 (dua belas)
bulan, dapat dilakukan restitusi atas pajak yang sudah dibayar untuk porsi Masa Pajak
yang belum dilalui. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pelaksanaan restitusi
diatur dengan Peraturan Kepala Daerah/Gubernur.

E. Simulasi Penghitungan Pajak Kendaraan Bermotor


Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung pajak kendaraan
bermotor adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui NJKB dan Bobot sesuai jenis, merk, dan type kendaraan bermotor
pada tabel Permendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak
Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor.
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor (DP PKB).
3. Mengetahui Tarif Pajak sesuai Jenis Kendaraan pada Peraturan Daerah.
4. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DP
PKB dengan Tarif PKB.
5. Mengetahui saat pendaftaran untuk mencari Masa Pajak dalam hal terjadi restitusi.

Contoh:
Hitunglah pajak kendaraan bermotor (PKB) untuk kendaraan bermotor roda 4 jenis
mobil penumpang, dengan keterangan kepemilikan pertama, merk KIA tipe Rio 1.4
AT, tahun buat 2016, tarif kendaraan pertama sebesar 1,5%.

Jawab:
Dari Permendagri No. 12/2016 didapatkan NJKB dan Bobot untuk jenis, merk, dan
type sesuai contoh adalah NJKB sebesar Rp. 117.000.000 dan Bobot dengan
koefisien 1,025.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 67


DPPKB = NJKB X Bobot = Rp.117.000.000,- X 1,025 = Rp.119.925.000,-

PKB = DPPKB X Tarif PKB = Rp.119.925.000,- X 1,5% = Rp.1.798.875,-

Maka PKB yang terutang atas kepemilikan kendaraan Rio tersebut adalah sebesar
Rp.1.798.875,-

Diketahui kendaraan Rio tersebut terdaftar pada bulan agustus 2016. Dan pada bulan
maret 2017 kendaraan tersebut hilang dicuri. Hitung restitusi yang mungkin dapat
diberikan kepada wajib pajak tersebut?

Restitusi = sisa Masa Pajak x PKB = 12–8 bulan x Rp.1.798.875 = Rp.449.719,-


12
F. Bagi Hasil dan Earmarking Pajak Kendaraan Bermotor
PKB yang dipungut oleh pemerintah provinsi dalam wilayah provinsi tersebut
memberikan bagi hasil atas penerimaan PKB kepada pemerintah kebupaten/kota
dalam provinsi tersebut. Komposisi pembagian hasil penerimaan PKB sebesar 70%
untuk Pemerintah Provinsi dan 30% untuk Pemerintah Kabupaten/Kota. Dari hasil
penerimaan atas PKB tersebut, baik Provinsi maupun Kabupaten/Kota wajib
mengalokasikan paling sedikit 10% (sepuluh persen) untuk pembangunan dan/atau
pemeliharaan jalan serta peningkatan moda dan sarana transportasi umum.

RINGKASAN

1) Pajak Kendaraan Bermotor yang lazim disingkat sebagai PKB, menurut UU


28/2009 didefinisikan sebagai “Pajak atas kepemilikan dan/atau penguasaan
kendaraan bermotor.”
2) Kendaraan bermotor yang dapat dijadikan obyek pajak adalah semua
kendaraan beroda yang digerakkan oleh motor atau mekanika tertentu yang
berjalan di darat dan atau air.
3) Subyek Pajak Kendaraan Bermotor adalah Orang pribadi atau Badan yang
memiliki dan/atau menguasai Kendaraan Bermotor.
4) Obyek Pajak Kendaraan Bermotor adalah kepemilikan dan/atau penguasaan
Kendaraan Bermotor.
5) Dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor (DPPKB) secara umum adalah
hasil perkalian dari 2 (dua) unsur pokok yaitu Nilai Jual Kendaraan Bermotor
dikalikan (x) dengan Bobot yang mencerminkan secara relatif tingkat kerusakan
jalan dan/atau pencemaran lingkungan akibat penggunaan Kendaraan
Bermotor.
6) Besaran Pokok Pajak Kendaraan Bermotor yang terutang merupakan hasil
perkalian DP PKB dengan Tarif PKB.
7) Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak kendaraan bermotor adalah
Peraturan Daerah Provinsi mengenai tata cara pemungutan Pajak Kendaraan
Bermotor.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Cari dan jelaskan cara menghitung pajak terutang PKB yang terdiri dari

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 68


penentuan DPP beserta tarif pajak kendaraan di Provinsi Asalmu? Bandingkan
dengan cara menghitung pajak terutang di peratuan mendargri dan UU PDRD
2) Pada tahun 2016 Menteri Dalam Negeri menetapkan bahwa NJKB mobil
Hyundai automatic tahun pembuatan 2017 adalah sebesar Rp 290.000.000,00
dengan bobot sebesar 1,0. Sedangkan NJKB kendaraan bukan umum untuk
jenis truk merek Toyota R-15 Diesel tahun pembuatan 2017 adalah sebesar Rp
125.100.000,00 dengan bobot sebesar 1,3. Bila Tarif pajak atas kendaraan
tersebut adalah 1,5% maka berapa besar pajak kendaraan bermotor yang
dibebankan pada kedua jenis kendaraan tersebut?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 69


BAB V
BEA BALIK NAMA KENDARAAN BERMOTOR
(BBNKB)

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Pengertian Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
2. Mengetahui Dasar Hukum Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
3. Mengetahui Materiil Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor
5. Menghitung Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor

A. Pengertian Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor


Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor yang lazim disingkat sebagai BBNKB,
menurut UU 28/2009 didefinisikan sebagai “Pajak atas penyerahan hak milik
kendaraan bermotor sebagai akibat perjanjian dua pihak atau perbuatan sepihak atau
keadaan yang terjadi karena jual beli, tukar menukar, hibah, warisan, atau pemasukan
ke dalam badan usaha.” Pajak ini dikategorikan sebagai jenis pajak transfer atau pajak
yang diakibatkan atas pengalihan obyek pajak.
Pembahasan mengenai pajak BBNKB, erat hubungannya dengan pembahasan
atas pengertian dan konsepsi pembentuk pajak PKB. Kedua jenis pajak ini sama-
sama melibatkan kendaraan bermotor sebagai obyeknya. BBNKB menitikberatkan
pada pengalihan atas kepemilikan kendaraan bermotor sebagai timbulnya obyek yang
dikenakan pajaknya, sedangkan PKB menitikberatkan pada adanya
kepemilikan/penguasaan atas kendaraan bermotor. Akibat adanya pengalihan hak
kepemilikan yang menjadi dasar pemungutan BBNKB, mengakibatkan perubahan
Wajib Pajak atas pajak pada PKB. Definisi kendaraan bermotor yang dapat dijadikan
obyek pajak pada BBNKB merujuk pengertian Kendaraan Bermotor pada Bab Pajak
Kendaraan Bermotor sebelumnya, yaitu semua kendaraan beroda beserta
gandengannya yang digunakan di semua jenis jalan darat, dan digerakkan oleh
peralatan teknik berupa motor atau peralatan lainnya yang berfungsi untuk mengubah
suatu sumber daya energi tertentu menjadi tenaga gerak kendaraan bermotor yang
bersangkutan, termasuk alat-alat berat dan alat-alat besar yang dalam operasinya
menggunakan roda dan motor dan tidak melekat secara permanen serta kendaraan
bermotor yang dioperasikan di air.”
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor (BBNKB) ini adalah Peraturan Daerah Provinsi yang mengacu pada:
1. UU 28/2009 tentang PDRD:
a. Pasal 1 angka 14;
b. Pasal 2 ayat (1) huruf b;
c. Pasal 9 s.d Pasal 15; dan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 70


d. Pasal 94 ayat (1) huruf a.
2. Peraturan Mendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan
Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, Pemendagri No. 101/2014,
jo. 72 & 75/2015 diganti dengan Permendagri 12/2016.
3. Peraturan Daerah Provinsi;
4. Peraturan Kepala Daerah/Gubernur.
C. Materiil Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah Orang pribadi atau
Badan yang dapat menerima penyerahan Kendaraan Bermotor.
2. Obyek pajak
Obyek Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah penyerahan
kepemilikan Kendaraan Bermotor, yang termasuk dalam hal ini kendaraan bermotor
beroda beserta gandengannya, yang dioperasikan di semua jenis jalan darat dan
kendaraan bermotor yang dioperasikan di air dengan ukuran isi kotor GT 5 (lima Gross
Tonnage) sampai dengan GT 7 (tujuh Gross Tonnage).
Yang dapat dianggap sebagai penyerahan dalam pengertian diatas adalah:
a. Penguasaan atas Kendaraan Bermotor melebihi 12 (dua belas) bulan, tidak
termasuk penguasaan Kendaraan Bermotor karena perjanjian sewa beli.
b. Pemasukan Kendaraan Bermotor dari luar negeri untuk dipakai secara tetap di
Indonesia, kecuali:
1) untuk dipakai sendiri oleh orang pribadi yang bersangkutan;
2) untuk diperdagangkan;
3) untuk dikeluarkan kembali dari wilayah pabean Indonesia (pengecualian tidak
berlaku apabila selama 3 (tiga) tahun berturut-turut tidak dikeluarkan kembali
dari wilayah pabean Indonesia); dan
4) digunakan untuk pameran, penelitian, contoh, dan kegiatan olahraga bertaraf
internasional.
Kendaraan Bermotor sebagai Obyek atas Pajak dalam pengertian diatas, dalam UU
28/2009 terdapat pengecualian yaitu:
a. Kereta api;
b. Kendaraan Bermotor yang semata-mata digunakan untuk keperluan pertahanan
dan keamanan negara;
c. Kendaraan Bermotor yang dimiliki dan/atau dikuasai kedutaan, konsulat,
perwakilan negara asing dengan asas timbal balik dan lembaga-lembaga
internasional yang memperoleh fasilitas pembebasan pajak dari Pemerintah;
d. Serta Kendaraan bermotor lainnya sebagai pengecualan obyek pajak yang
ditetapkan dalam Peraturan Daerah.
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah orang pribadi atau
Badan yang menerima penyerahan Kendaraan Bermotor. Dalam hal Wajib Pajak
merupakan Badan, kewajiban perpajakannya diwakili oleh pengurus atau kuasa
Badan tersebut.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 71


Dasar pengenaan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah Nilai Jual
Kendaraan Bermotor (NJKB).

DPP = Nilai Jual Kendaraan Bermotor (NJKB)

Definisi dan cara memperoleh NJKB pada Pajak BBNKB sama dengan pada Pajak
Kendaraan Bermotor. Pertama yaitu didasarkan pada Harga Pasaran Umum (HPU).
Dimana HPU didefinisikan sebagai harga rata-rata atas suatu kendaraan bermotor
yang diperoleh dari berbagai sumber data yang akurat. NJKB yang ditetapkan
berdasarkan HPU kendaraan bermotor pada minggu pertama bulan Desember
Tahun Pajak sebelumnya.
Apabila HPU suatu Kendaraan Bermotor tidak diketahui, maka cara kedua
memperoleh NJKB, dapat ditentukan berdasarkan sebagian atau seluruh faktor-faktor
berikut:
1) harga Kendaraan Bermotor dengan isi silinder dan/atau satuan tenaga yang sama;
2) penggunaan Kendaraan Bermotor untuk umum atau pribadi;
3) harga Kendaraan Bermotor dengan merek Kendaraan Bermotor yang sama;
4) harga Kendaraan Bermotor dengan tahun pembuatan Kendaraan Bermotor yang
sama;
5) harga Kendaraan Bermotor dengan pembuat Kendaraan Bermotor;
6) harga Kendaraan Bermotor dengan Kendaraan Bermotor sejenis; dan,
7) harga Kendaraan Bermotor berdasarkan dokumen Pemberitahuan Impor Barang
(PIB).
Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
ditetapkan dalam suatu tabel yang diatur dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri,
setelah mendapat persetujuan Menteri Keuangan dan ditinjau kembali setiap tahun.
Sebagai contoh Menteri Dalam Negeri menetapkan Pemendagri No. 101/2014, jo. 72
& 75/2015, yang direvisi dengan Permendagri No. 12/2016 mengenai Penghitungan
Dasar Pengenaan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor.
5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ditetapkan sebagaimana
tabel 5.1 berikut:
Tabel 5.1 Tarif Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
No Jenis Tarif Ket.
Dari ATPM/Importir kepada
1. Kendaraan Bermotor Penyerahan Pertama Maks. 20%
Pemilik Pertama
Dari Pemilik Pertama dst
2. Kendaraan Bermotor, Penyerahan Kedua dan seterusnya Maks. 1%
kepada pemilik berikutnya
Kendaraan Bermotor beupa alat-alat berat dan alat-alat
Dari ATPM/Importir kepada
3. besar yang tidak menggunakan jalan umum, Penyerahan Maks. 0,75%
Pemilik Pertama
Pertama
Kendaraan Bermotor beupa alat-alat berat dan alat-alat
Dari Pemilik Pertama dst
4. besar yang tidak menggunakan jalan umum, Penyerahan Maks. 0,075%
kepada pemilik berikutnya
Kedua dan seterusnya
Sumber: diolah dari UU 28/2009 Pasal 12

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 72


Besaran tarif Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor sebagaimana tabel 5.1
merupakan Batasan tarif tertinggi, yang pengaturannya dapat berbeda di tiap daerah,
tergantung pengaturan tarif yang tertuang dalam peraturan daerah.
6. Masa Pajak
Dalam UU 28/2009 tidak dijelaskan secara detail masa pajak untuk BBNKB,
namun dalam perundang-undangan tersebut lebih detail mengatur waktu pelaporan
baik bagi pihak yang menyerahkan maupun yang menerima penyerahan. Bagi yang
menerima penyerahan atau disebut Wajib Pajak BBNKB wajib mendaftarkan
penyerahan Kendaraan Bermotor dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh)
hari kerja sejak saat penyerahan. Sedangkan bagi yang menyerahkan, baik itu orang
pribadi atau Badan melaporkan secara tertulis penyerahan tersebut kepada gubernur
atau pejabat yang ditunjuk dalam jangka waktu 30 (tiga puluh) hari kerja. Pelaporan
ini sangat berguna bagi pihak yang menyerahkan kepemilikan guna menghindari
pengenaan pajak kendaraan bermotor kepada yang bukan semestinya ataupun pajak
proresif.
Laporan tertulis yang dilakukan oleh Orang pribadi atau Badan yang menyerahkan
Kendaraan Bermotor paling sedikit berisi:
a. nama dan alamat orang pribadi atau Badan yang menerima penyerahan;
b. tanggal, bulan, dan tahun penyerahan;
c. nomor polisi kendaraan bermotor;
d. lampiran fotokopi Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor; dan
e. khusus untuk kendaraan di air ditambahkan pas dan nomor pas kapal.
Pada berbagai Peraturan Daerah mengatur masa pajak untuk BBNKB ditetapkan
dalam jangka waktu 1 (satu) bulan kalender.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor
Setelah kita mengetahui besaran DPP, maka kita bisa menghitung besaran Pokok
Pajak terutang untuk BBNKB. Besaran Pokok Pajak BBNKB yang terutang dihitung
dengan cara mengalikan tarif sebagaimana diatur dalam peraturan daerah dengan
dasar pengenaan pajak BBNKB.

BBNKB = DPP x Tarif Pajak BBNKB


Pemugutan pajak BBNKB dilakukan di wilayah daerah tempat Kendaraan
Bermotor terdaftar. Pembayaran Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor dilakukan
pada saat pendaftaran.

Wajib
Pajak

Pajak Daerah
Referensi PKB&BBNKB
untuk
perhitung
an DPP

Sumber: diolah dari Google picture

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 73


E. Simulasi Penghitungan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung Pajak Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui NJKB sesuai jenis, merk, dan type kendaraan bermotor pada tabel
Permendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan
Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor.
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (DPP
BBNKB).
3. Mengetahui Tarif Pajak BBNKB sesuai Jenis Kendaraan pada Peraturan Daerah.
4. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
BBNKB dengan Tarif BBNKB.
Contoh:
Hitunglah BBN-KB untuk kendaraan bermotor roda 4 dengan merk KIA tipe Rio 1.4
AT tahun buat 2015 pada penyerahan kedua dengan tarif sebesar 1% dan nilai
pengurang sebesar 5% per tiap tahun lama?

Jawab:
Dari Permendagri No. 12/2016 didapatkan NJKB dan Bobot untuk jenis, merk, dan
type sesuai contoh adalah NJKB sebesar Rp. 117.000.000. Pemda menerapkan nilai
pengurang atau depresiasi 5% per tiap tahun lama dari dasar perhitungan.
NJKB = Rp. 117.000.000 x (100-5)% = 111.150.000
DPP BBNKB = NJKB = Rp.111.150.000,-
BBNKB = DPP BBNKB X Tarif BBNKB = Rp.111.150.000,- X 1% = Rp.
1.111.500,-

Maka Pajak BBNKB yang terutang atas penyerahan kepemilikan kendaraan Rio
tersebut pada tahun 2016 adalah sebesar Rp.1.798.875,-

RINGKASAN

1) Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) didefinisikan sebagai “Pajak


atas penyerahan hak milik kendaraan bermotor sebagai akibat perjanjian dua
pihak atau perbuatan sepihak atau keadaan yang terjadi karena jual beli, tukar
menukar, hibah, warisan, atau pemasukan ke dalam badan usaha.”
2) Subyek Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah Orang pribadi atau
Badan yang dapat menerima penyerahan Kendaraan Bermotor.
3) Obyek Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah penyerahan
kepemilikan Kendaraan Bermotor.
4) Dasar pengenaan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah Nilai Jual
Kendaraan Bermotor (NJKB).
5) Besaran Pokok Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) yang
terutang merupakan hasil perkalian DPP BBNKB dengan Tarif BBNKB.
6) Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak kendaraan bermotor adalah
Peraturan Daerah Provinsi mengenai tata cara pemungutan Pajak Bea Balik
Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB).

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 74


LATIHAN/PENUGASAN
1) Cari dan jelaskan cara menghitung pajak terutang BBNKB di Provinsi
asalmu, serta bandingkan dengan permendagri 12 Tahun 2016?
2) Hitung berapa BBNKB yang harus dikeluarkan Tono atas transaksi pembelian
1 unit mobil xpander dari dealer Mitsubishi dengan harga off the road senilai
Rp.200.000.000,- dan 1 unit sepeda motor Honda Astera yang dibeli dari Toni
senilai Rp.10.000.000. Adapun tarif BBNKB adalah 20% untuk mobil/motor
baru dan 0,75% untuk mobil/motor bekas.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 75


BAB VI
SIMULASI PKB DAN BBNKB

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Dasar Hukum Perhitungan Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea
Balik Nama Kendaraan Bermotor
2. Mengetahui ketentuan yang diatur dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri
mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor Dan
Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
3. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor
4. Menghitung Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor

A. Dasar Hukum
Dasar utama pengaturan Peraturan Menteri Dalam Negeri mengenai
Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor adalah amanah dalam ketentuan Pasal 5 ayat (9) Undang-
Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah dimana
menyebutkan bahwa “Penghitungan dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor
yaitu NJKB dan Bobot sebagai DPP untuk kendaraan bermotor yang menjadi obyek
pungutan pajak dinyatakan dalam suatu tabel yang ditetapkan dengan Peraturan
Menteri Dalam Negeri (Permendagri) setelah mendapat pertimbangan dari Menteri
Keuangan.
Sebagai contoh Menteri Dalam Negeri menetapkan:
1. Pemendagri Nomor 101 Tahun 2014 jo. Permendgri Nomor 72 dan 75 tahun 2015
tentang Penghitungan Dasar Pengenaan PKB dan BBN-KB Tahun 2015.
2. Permendagri No. 12 tahun 2016, jo. Permendagri No. 72 Tahun 2016 tentang
Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Nama
Kendaraan BermotorTahun 2016.
Sebagaimana diatur dalam Pasal 5 ayat (10) Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009
penghitungan dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor ditinjau kembali setiap
tahun.
Kewenangan daerah dalam pemungutan Pajak PKB dan BBNKB ini, adalah
1. Pajak PKB dan BBNKB yang dipungut atau tidak dipungut, diatur dan didasarkan
pada Peraturan Daerah sesuai ketentuan UU 28/2009 dalam Pasal 2 (5) dan Pasal
95.
2. Obyek Pajak PKB dan BBNKB yang dipungut atau dikecualikan diatur dalam
Peraturan Daerah.
3. Tarif Pajak PKB dan BBNKB diatur dalam Peraturan Daerah.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 76


4. Ketentuan mengenai tata cara pelaksanaan restitusi pajak PKB diatur dengan
Peraturan Gubernur.
5. Pengenaan PKB dan BBN-KB untuk kendaraan bermotor angkutan umum orang
dan barang diatur lebih lanjut dengan Peraturan Gubernur.

B. Ketentuan Peraturan Menteri Dalam Negeri mengenai Penghitungan Dasar


Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor
1. Kendaraan Bermotor
a. Pengertian
1) Kendaraan Bermotor adalah semua kendaraan beroda beserta gandengannya
yang digunakan di semua jenis jalan darat, dan digerakkan oleh peralatan teknik
berupa motor atau peralatan lainnya yang berfungsi untuk mengubah suatu
sumber daya energi tertentu menjadi tenaga gerak kendaraan bermotor yang
bersangkutan, termasuk alat-alat berat dan alat-alat besar yang dalam operasinya
menggunakan roda dan motor dan tidak melekat secara permanen serta
kendaraan bermotor yang dioperasikan di air.
2) Kendaraan Bermotor Angkutan Umum adalah setiap kendaraan yang memiliki izin
angkutan umum barang dan/atau orang dengan dipungut bayaran.
3) Kendaraan bermotor ubah bentuk adalah kendaraan bermotor yang mengalami
perubahan teknis dan/atau serta penggunaannya.
4) Alat-alat berat dan alat-alat besar yang bergerak adalah alat-alat berat dan alat-
alat besar yang dalam operasinya menggunakan roda dan motor dan tidak melekat
secara permanen.
Pengertian Kendaraan Bermotor yang digunakan sebagai obyek pajak, pada
dasarnya dikelompokkan menjadi:
1) Kendaraan Bermotor selain yang Dioperasikan di Air, Alat-Alat Berat dan Alat-
Alat Besar;
2) Kendaraan Bermotor yang Dioperasikan di Air; dan
3) Kendaraan Bermotor Alat-Alat Berat dan Alat-Alat Besar.
b. Penggolongan Kendaraan Bermotor dibagi menjadi:
1) Kendaraan Bermotor yng dioperasikan di darat:
a) Mobil penumpang yang terdiri dari sedan, jeep, dan minibus;
b) Mobil bus yang terdiri dari microbus dan bus;
c) Mobil barang yang terdiri dari mobil barang, pick up, light truck, dan truck;
d) Alat-alat berat dan alat-alat besar; dan
e) Sepeda motor roda dua dan roda tiga.
2) Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di air, diedakan berdasarkan fungsi:
a) angkutan penumpang dan/atau barang;
b) penangkap ikan;
c) pengerukan; dan
d) pesiar, olahraga atau rekreasi.
2. Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Setelah mengetahui kendaraan bermotor tersebut termasuk kedalam ketegori
jenis apa, maka kita dapat mulai menghitung dasar pengenaan pajaknya.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 77


a. Pengertian
1) Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) adalah pajak atas kepemilikan dan/atau
penguasaan kendaraan bermotor.
2) Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBN-KB) adalah pajak atas penyerahan
hak milik kendaraan bermotor sebagai akibat perjanjian dua pihak atau perbuatan
sepihak atau keadaan yang terjadi karena jual beli, tukar menukar, hibah, warisan,
atau pemasukan ke dalam badan usaha.
3) Nilai Jual Kendaraan Bermotor (NJKB) adalah Harga Pasaran Umum atas suatu
kendaraan bermotor.
4) Nilai Jual Kendaraan Bermotor Ubah Bentuk (NJKBUB) adalah Harga Pasaran
Umum atas suatu kendaraan bermotor kendaraan bermotor yang mengalami
perubahan teknis dan/atau serta penggunaannya.
5) Harga Pasaran Umum (HPU) adalah harga rata-rata yang diperoleh dari berbagai
sumber data yang akurat.
6) Tahun Pembuatan adalah tahun perakitan dan/atau tahun yang ditetapkan
berdasarkan registrasi dan identifikasi oleh pihak berwenang.
7) Umur rangka/body adalah umur kendaraan bermotor di air yang dihitung dari tahun
pembuatan rangka/body.
8) Umur motor adalah umur motor kendaraan bermotor di air yang dihitung dari tahun
pembuatan.
b. Penghitungan DPP PKB
Penghitungan DPP PKB berdasarkan perkalian dari 2 (dua) unsur pokok:
1) NJKB; dan
2) Bobot yang mencerminkan secara relatif tingkat kerusakan jalan dan/atau
pencemaran lingkungan akibat penggunaan kendaraan bermotor.
Untuk menghitung DPP pada Kendaraan Bermotor dibagi dalam 3 kelompok yaitu:
a) DPP PKB untuk Kendaraan Bermotor yang di operasikan di darat/pada
umumnya,

DPP PKB = NJKB x Bobot.

b) DPP PKB untuk Kendaraan Bermotor Alat Berat dan Alat Besar,

DPP PKB = NJKB Alat Berat dan Alat Besar

c) DPP PKB untuk Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di air,


DPP PKB = Nilai Jual Rangka/Body + Nilai Jual Motor Penggerak
Kendaraan Bermotor di Air

NJKB---HPU

Cara menetapkan NJKB:


1) NJKB untuk tahun berkenaan ditetapkan berdasarkan HPU atas kendaraan
bermotor pada minggu pertama bulan Desember tahun sebelumnya.
2) NJKB ditetapkan dengan ketentuan:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 78


a) Dalam hal diperoleh harga kosong (off the road), NJKB ditetapkan
sebelum dikenakan Pajak Pertambahan Nilai;
b) Dalam hal diperoleh harga isi (on the road), NJKB ditetapkan sebelum
dikenakan Pajak Pertambahan Nilai, PKB, dan BBN-KB.
c) Untuk kendaraan ubah bentuk, NJKB ditetapkan berdasarkan hasil
penjumlahan NJKB dengan nilai jual ubah bentuk (NJKBUB).

Gambar 6.1 Contoh NJKBUB Tahun 2016

Sumber: diolah dari Permendagri No. 12 tahun 2016


Dari gambar 6.1 dapat dijelaskan bahwa untuk jenis kendaraan bermotor dengan
bentuk dasar pick up yang diubah menjadi mobil tangki minuman, maka
menghitung NJKB-nya adalah dengan menjumlah NJKB Pick Up sesuai merk
ditambah dengan NJKBUB No.2 (6).
Sebagai contoh: PT. Daka yang bergerak di bidang usaha penyiraman taman
memodifikasi mobil type pick up menjadi mobil tangki. Dengan keterangan
kendaraan bermotor sebagai berikut: Merk Suzuka type pick up 4x2, NJKB
Rp.72.000.000. Maka berapa besarnya NJKB untuk DP PKB kendaraan tersebut?
Jawab:
NJKB = NJKB sesuai merk + NJKB ubah bentuk
= Rp72.000.000 + Rp50.000.000 = Rp122.000.000
d) Untuk Kendaraan Bermotor Alat Berat dan Alat Besar, NJKB ditetapkan
berdasarkan HPU atas suatu kendaraan bermotor alat-alat berat dan alat-
alat besar dimaksud.
e) Untuk Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di air, NJKB ditetapkan
berdasarkan HPU atas suatu kendaraan bermotor yang dioperasikan di air.
Nilai jualnya terdiri atas nilai jual rangka/body dan nilai jual motor
penggerak, yang dijelaskan sebagai berikut:
• Nilai jual rangka/body kendaraan bermotor yang dioperasikan di air
dibedakan menurut jenis, isi kotor (GT/gross tonnage) antara GT 5
sampai dengan GT 7, fungsi, dan umur rangka/body. Untuk rangka/body
dibedakan berdasarkan jenis bahan konstruksi, yaitu: i). kayu; ii). serat,
fiber, karet, dan sejenisnya; dan iii). besi, baja, ferrocement, dan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 79


sejenisnya
• Nilai jual motor penggerak kendaraan bermotor yang dioperasikan di air)
dibedakan menurut daya kuda/horse power dan umur motor.
Cara menetapkan Bobot:
1) Bobot dinyatakan dalam koefisien angka,
2) Koefisien merupakan nilai batas toleransi atas kerusakan jalan dan/atau
pencemaran lingkungan dalam penggunaan kendaraan bermotor,
3) Koefisien dibedakan untuk tiap jenis kendaraan bermotor.
Tabel 6.1 Koefisien/Bobot Kendaraan Bermotor tahun 2016
Bobot
No Jenis Kendaraan
(Koefisien)

Sepeda motor roda dua dan


1 1,0
sepeda motor roda tiga
2 Sedan 1,025
3 Jeep 1,050
4 Minibus 1,050
5 Blind van 1,050
6 Pick up 1,075
7 Mikrobus 1,075
8 Bus 1,1
9 Light truck 1,3
10 Truck 1,3
Sumber: diolah dari Permendagri No. 12 tahun 2016
Dalam Permendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan
Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, telah secara rinci dihitung berapa
NJKB, Bobot, dan DPP sebagai dasar penghitungan pajak terutang dalam suatu tabel
yang menjadi lampiran sebagai satu kesatuan pengaturan yang tertuang dalam
Permendagri. Berikut adalah tabel contoh DP PKB untuk kendaraan bermotor jenis
mobil penumpang – sedan dengan tahun buat 2016 pada Permendagri No. 12 tahun
2016 sebagaimana Gambar 6.2.
Gambar 6.2 Contoh Tabel Penghitungan DP PKB Tahun 2016

Sumber: Permendagri No. 12 tahun 2016

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 80


c. Penghitungan DPP BBNKB
Sebagaimana diatur dalam UU 28/2009 DPP BBNKB dihitung berdasarkan
NJKB. Untuk menghitung NJKB sebagai DPP dibedakan dalam dua cara:
1) Kendaraan Bermotor Non Ubah Bentuk,
DPP BBNKB = NJKB.
2) Kendaraan Bermotor Ubah Bentuk,
DPP BBNKB = NJKB + NJKBUB.
3) Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di air,
DPP BBNKB = Nilai Jual Rangka/Body + Nilai Jual Motor Penggerak
Kendaraan Bermotor di Air
4) Kendaraan Bermotor Alat-Alat Berat dan Alat-Alat Besar,
DPP BBNKB = NJKB Alat-Alat Berat dan Alat-Alat Besar

3. Pengenaan PKB dan BBNKB


Pengenaan diartikan sebagai kegiatan untuk menetapkan subyek dan objek pajak
serta besarnya pajak terutang berdasaarkan ketentuan dan peraturan teknis di bidang
perpajakan. Subyek Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah Orang pribadi
atau Badan yang dapat menerima penyerahan Kendaraan Bermotor. Pada
Permendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor
dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor, pemerintah memberikan stimulus dalam
rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui kemudahan transportasi barang
dan angkutan dengan memperhitungkan DPP yang berbeda untuk jenis kendaraan
bermotor tersebut.
Tabel 6.2 Pengenaan DPP KB untuk Angkutan Umum Orang/Barang
Jenis Kendaraan
No Jenis Pajak DPP
Bermotor
Angkutan Umum Orang 30% x DP PKB
1. Pajak Kendaraan Bermotor
Angkutan Umum Barang 30% x DPP BBNKB

Angkutan Umum Orang 50% x DP PKB


2. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
Angkutan Umum Barang 50% x DPP BBNKB
Sumber: Permendagri No. 12 tahun 2016
Dari tabel tersebut, untuk penghitungan DPP KB Angkutan Umum Orang/Barang
diperlakukan sebesar presentase yang diatur dalam Permendagri dan tidak
diperlakukan secara penuh. Permendagri tersebut mengamanahkan kepada
Gubernur untuk mengatur implementasi lebih lanjut ketentuan dimaksud dalam
peraturan kepala daerah. Selain itu untuk pengenaan NJKB dan nilai jual ubah bentuk
atas Kendaraan Bermotor yang diproduksi pada tahun-tahun sebelumnya diatur dalam
Peraturan Gubernur. Jadi seharusnya PKB dan BBNKB pada suatu daerah
pengenaan pajaknya ditetapkan dengan menganut prinsip pajak “equity” dimana
pajak terutang untuk PKB tahun berkenaan tidak ditetapkan sama dengan PKB tahun

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 81


sebelumnya.
C. Simulasi Penghitungan Pajak Terutang
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung Pajak Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui NJKB sesuai jenis, merk, type, dan atau Dasar Pengenaan Pajak atas
kendaraan bermotor sesuai Permendagri mengenai Penghitungan Dasar
Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan
Bermotor.
2. Mengetahui Tarif Pajak BBNKB sesuai Jenis Kendaraan pada Peraturan Daerah.
3. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
BBNKB dengan Tarif BBNKB.

Contoh:
Dalam rangka ekspansi usaha ekspedisinya, Kenzie yang bertempat tinggal di
Tangerang Selatan membeli kendaraan bermotor baik untuk pribadi dan usahanya
“PT KAZAM”. Pemda Kota Tangerang Selatan termasuk dalam wilayah propinsi
Banten menerapkan Pajak Progresif untuk kendaraan bermotornya dengan ketentuan
tarif pada Perda Propinsi Banten sebagai berikut:
Tarif Pajak Kendaraan Bermotor
No Jenis Tarif
1 Kendaraan Pribadi Kepemilikan Pertama 1,0%
2 Kendaraan Pribadi Kepemilikan Kedua 2,0%
3 Kendaraan Pribadi Kepemilikan Ketiga 3,0%
4 Kendaraan Pribadi Kepemilikan Kelima dan seterusnya 4,0%
5 Kendaraan Pribadi Kepemilikan Keempat 5,0%
angkutan umum, ambulans, pemadam kebakaran, sosial
keagamaan, lembaga sosial dan keagamaan,
6 0,75%
Pemerintah/TNI/POLRI, Pemerintah Daerah, dan
kendaraan lain yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah
7 alat-alat berat dan alat-alat besar 0,15%
Sedangkan untuk perubahan kepemilikan kendaraan bermotor, tarif yang dikenakan
adalah sebagai berikut:
Tarif Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
No Jenis Tarif
1. Kendaraan Bermotor Penyerahan Pertama 20%
2. Kendaraan Bermotor, Penyerahan Kedua dan seterusnya 1%
Kendaraan Bermotor beupa alat-alat berat dan alat-alat
3. besar yang tidak menggunakan jalan umum, Penyerahan . 0,75%
Pertama
Kendaraan Bermotor beupa alat-alat berat dan alat-alat
4. besar yang tidak menggunakan jalan umum, Penyerahan . 0,075%
Kedua dan seterusnya

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 82


Adapun rincian kendaraan bermotor yang dibeli Kenzie pada tahun 2017 tersebut
adalah sebagai berikut:
No Jenis Kendaraan Merk TypeFungsi
1 Roda Tiga Vivamas New Samson Pribadi
2 Roda Empat Mitshubisi COLT T120SS PU 1.5 STD-R (4X2) M/T Pribadi
3 Roda Empat Mitshubisi PAJERO SPORT 2.5-E EXCEED (4X2) AT Pribadi
4 Roda Empat Mitshubisi COLT T120SS PU 1.5 STD-R (4X2) M/T Angkutan

Dari keterangan tersebut diatas, dan berdasarkan ketentuan yang diatur dalam
Permendagri No. 12 tahun 2016, hitung PKB dan BBNKB yang telah dibayarkan oleh
Kenzie?

Jawab:
Pajak BBNKB diperlakukan sama dengan tarif sebagai penyerahan pertama
Pembelian Kendaraan Pertama dan Kedua diperlakukan sama
Tarif Tarif
No Jenis Kendaraan Merk Type Fungsi NJKB Bobot DPP PKB BBNKB
PKB BBNKB
a b c d f g h= f *g i j=h*i k l=h*k
1 Roda Tiga Vivamas New Samson Pribadi 5,400,000 1.000 5,400,000 1% 54,000 20% 1,080,000
2 Roda Empat Mitshubisi COLT T120SS PU 1.5 STD-R (4X2) M/T Pribadi 76,000,000 1.075 81,700,000 1% 817,000 20% 16,340,000
Untuk pembelian ketiga, Kendaraan Bermotor roda empat dikenakan pajak progresif
PKB kepemilikan kedua Karena memiliki jenis KB yang sama dengan pembelian
kedua.
Tarif Tarif
No Jenis Kendaraan Merk Type Fungsi NJKB Bobot DPP PKB BBNKB
PKB BBNKB
a b c d f g h=f*g i j=h*i k l=h*k
3 Roda Empat Mitshubisi PAJERO SPORT 2.5-E EXCEED (4X2) AT Pribadi 312,000,000 1.050 327,600,000 2% 6,552,000 20% 65,520,000
Untuk pembelian keempat, Kendaraan Bermotor roda empat memiliki NJKB sama
dengan pembelian KB kedua ditambah NJKBUB pick UP menjadi mobil Box sebesar
Rp35.000.000 (permendagri 12/2016 lampiran II)
Tarif Tarif
No Jenis Kendaraan Merk Type Fungsi NJKB NJKBUB Bobot DPP PKB BBNKB
PKB BBNKB
a b c d f f2 g h = ( f + f2) * g i j=h*i k l=h*k
4 Roda Empat Mitshubisi COLT T120SS PU 1.5 STD-R (4X2) M/T Angkutan 76,000,000 35,000,000 1.075 35,797,500 0.75% 268,481 20% 7,159,500
dikenakan pajak progresif PKB kepemilikan kedua Karena memiliki jenis KB yang
sama dengan pembelian kedua.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 83


RINGKASAN

1) Peraturan Menteri Dalam Negeri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan


Pajak Kendaraan Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah
amanah dalam ketentuan Pasal 5 ayat (9) Undang-Undang Nomor 28 Tahun
2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah dimana menyebutkan bahwa
“Penghitungan dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor yaitu NJKB dan
Bobot sebagai DPP untuk kendaraan bermotor yang menjadi obyek pungutan
pajak dinyatakan dalam suatu tabel yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri
Dalam Negeri (Permendagri) setelah mendapat pertimbangan dari Menteri
Keuangan.
2) Penghitungan dasar pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor ditinjau kembali
setiap tahun.
3) Penghitungan DPP PKB berdasarkan perkalian dari 2 (dua) unsur pokok yaitu
NJKB dikalikan dengan Bobot.
4) NJKB untuk tahun berkenaan ditetapkan berdasarkan HPU atas kendaraan
bermotor pada minggu pertama bulan Desember tahun sebelumnya.
5) Bobot dinyatakan dalam koefisien angka yang mencerminkan nilai batas
toleransi atas kerusakan jalan dan/atau pencemaran lingkungan dalam
penggunaan jenis-jenis kendaraan bermotor.
6) DPP BBNKB dihitung berdasarkan NJKB.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Andi pada tahun 2016 membeli 5 buah mobil baru untuk pribadi dan usahanya,
dengan merk dan jenis sebagai berikut:
a. Focus 1.5l Sedan At – Titanium (pribadi)
b. Mercy C 250 AT (W205) CBU (sebagai taksi)
c. Toyota CAMRY 2.5 HYBRID A/T (sebagai taksi)
d. Mazda CX-9 A/T (pribadi)
e. Bus merk TATA LP713/38 E2 (angkutan pengiriman barang)
Sebagai keterangan, sebelumnya Andi telah memiliki 1 buah mobil untuk
pribadi dan 2 buah mobil untuk usaha taksi dan ekspedisinya. Adapun tarif
BBNKB yang berlaku untuk di daerah Tangerang Selatan adalah 20% untuk
Mobil Baru dan 1% untuk Mobil Bekas. Sedangkan Tarif PKB untuk kepemilikan
pertama dan kedua adalah 1%, dan kepemilikan ketiga dan seterusnya adalah
3%.
Coba Hitung berapa Pajak BBNKB dan PKB terutang yang harus dibayarkan
Andi pada tahun 2016?
2) Budi pada tahun 2016 membeli kapal berbahan fibervsenilai 500.000.000, yang
mempunyai penggerak 5 motor merk Yamaha dengan nilai masing-masing 20
juta. Hitung PKB dan BBNKB atas kapal motor Budi dengan ketentuan tarif sama
dengan soal 1 diatas.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 84


BAB VII
PAJAK BAHAN BAKAR
KENDARAAN BERMOTOR (BBNKB)

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Pengertian Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.
2. Mengetahui Dasar Hukum Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.
3. Mengetahui Materiil Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Bahan Bakar
Kendaraan Bermotor.
5. Menghitung Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.

A. Pengertian Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor


Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor yang lazim disingkat sebagai PBBKB,
menurut UU 28/2009 didefinisikan sebagai “pajak atas penggunaan bahan bakar
kendaraan bermotor.” Pajak ini dikategorikan sebagai jenis pajak consumption atau
pajak yang diakibatkan atas konsumsi/penggunaan bahan bakar pada kendaraan
bermotor.
Bahan Bakar Kendaraan Bermotor didefinisikan sebagai “semua jenis bahan
bakar cair atau gas yang digunakan untuk kendaraan bermotor.” Dari pengertian ini,
jelas bahwa jenis pajak berdasarkan UU 28/2009 yaitu PBBKB dikenakan terhadap
bahan bakar baik berbentuk cair maupun gas yang digunakan pada kendaraan
bermotor. Adapun pengertian kendaraan bermotor mengacu pada pengertian
kendaraan bermotor pada PKB dan BBNKB sebagaimana diatur dalam UU 28/2009.
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan
Bermotor (PBBKB) ini adalah Peraturan Daerah Provinsi yang mengacu pada:
1. UU 28/2009:
a. Pasal 1 angka 15 dan angka 16;
b. Pasal 2 ayat (1) huruf c;
c. Pasal 16 s.d Pasal 20; dan
d. Pasal 94 ayat (1) huruf b.
2. Peraturan Daerah Provinsi;
3. Peraturan Gubernur.
C. Mengetahui Materiil Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah Konsumen Bahan
Bakar Kendaraan Bermotor.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 85


2. Obyek pajak
Obyek Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah
a. Bahan Bakar yang disediakan untuk Kendaraan Bermotor,
b. Bahan Bakar yang dianggap digunakan untuk kendaraan bermotor, dan
c. Termasuk bahan bakar yang digunakan untuk kendaraan di air.
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah Orang pribadi atau
Badan yang menggunakan Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.
Meskipun PBB KB merupakan Pajak yang dibayar sendiri berdasarkan
penghitungan oleh Wajib Pajak Subyek, namun Subyek Pajak ataupun Wajib Pajak
PBB KB yang merupakan Orang pribadi atau Badan yang menggunakan Bahan
Bakar Kendaraan Bermotor (konsumen BBM) tidak dengan sendiri melaporkan pajak
atas konsumsinya tersebut kepada kantor pajak/fiskus. PBB KB dipungut dan
dilaporkan pajaknya oleh pemungut dalam hal ini adalah produsen dan/atau importir
atau nama lain sejenis yang menjual maupun untuk menggunakan sendiri Bahan
Bakar Kendaraan Bermotor. System pemungutan pajak ini kita kenal sebagai
withholding tax system.
Pemungutan PBB KB dilakukan sebagai berikut:
a. Pemungutan PBB-KB dilakukan oleh produsen dan/atau importir atau nama lain
sejenis atas bahan bakar yang disalurkan atau dijual kepada:
1) Lembaga penyalur, antara lain, Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk Umum
(SPBU), Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk TNI/POLRI, Agen Premium dan
Minyak Solar (APMS), Premium Solar Packed Dealer (PSPD), Stasiun
Pengisian Bahan Bakar Bunker (SPBB), Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas
(SPBG), yang akan menjual BBM kepada konsumen akhir (konsumen
langsung);
2) Konsumen langsung, yaitu pengguna bahan bakar kendaraan bermotor.
b. Apabila bahan bakar digunakan sendiri maka produsen dan/atau importir atau
nama lain sejenis wajib menanggung PBB-KB yang digunakan sendiri untuk
kendaraan bermotornya.
c. Produsen dan/atau importir atau nama lain sejenis tidak mengenakan Pajak Bahan
Bakar Kendaraan Bermotor atas penjualan bahan bakar minyak untuk usaha
industri.
d. Apabila pembelian Bahan Bakar dilakukan antarpenyedia Bahan Bakar
Kendaraan Bermotor, baik untuk dijual kembali kepada lembaga penyalur
dan/atau konsumen langsung, maka yang wajib mengenakan PBB-KB adalah
penyedia yang menyalurkan Bahan Bakar kepada lembaga penyalur dan/atau
konsumen langsung.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah Nilai
Jual Bahan Bakar Kendaraan Bermotor sebelum dikenakan Pajak Pertambahan
Nilai. Sebagai contoh
5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor ditetapkan sebagaimana

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 86


berikut:
a. Tarif PBB KB ditetapkan paling tinggi sebesar 10%.
b. Untuk kendaraan umum dapat ditetapkan paling sedikit 50% lebih rendah dari tarif
Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor untuk kendaraan pribadi.
c. Tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor ditetapkan dengan Peraturan
Daerah
d. Pemerintah dapat mengubah tarif PBB-KB yang sudah ditetapkan dalam Perda
dengan Peraturan Presiden (Perpres 36/2011 tanggal 4 Juni 2011), dalam hal:
1) terjadi kenaikan harga minyak dunia melebihi 130% (seratus tiga puluh persen)
dari asumsi harga minyak dunia yang ditetapkan dalam Undang-Undang
tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun berjalan; atau
2) diperlukan stabilisasi harga bahan bakar minyak untuk jangka waktu paling
lama 3 (tiga) tahun sejak ditetapkannya Undang-Undang ini.
3) Dalam hal harga minyak dunia sudah normal kembali, Peraturan Presiden
dicabut dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Pajak Bahan Bakar
Kendaraan Bermotor
Setelah kita mengetahui besaran DPP yang ditetapkan dalam Peraturan Menteri
Dalam Negeri dan Tarif Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor yang tertuang
dalam Peraturan Daerah Provinsi maka kita bisa menghitung besaran Pokok Pajak
Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.
Mengingat masa pajak untuk Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor
adalah 12 bulan, maka apabila ada syarat yang tidak terpenuhi atas terjadinya waktu
pajak yang terutang akan menimbulkan lebih bayar atau restitusi atas pajak yang telah
dibayar di muka. Restitusi atas Pajak Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor yang
karena keadaan kahar (force majeure), yaitu suatu keadaan yang terjadi di luar
kehendak atau kekuasaan Wajib Pajak, misalnya Kendaraan Bermotor tidak dapat
digunakan lagi karena bencana alam, sehingga menyebabkan Masa Pajaknya tidak
sampai 12 (dua belas) bulan dapat dilakukan restitusi atas pajak yang sudah dibayar
untuk porsi Masa Pajak yang belum dilalui. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara
pelaksanaan restitusi diatur dengan Peraturan Kepala Daerah/Gubernur.
E. Simulasi Penghitungan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung Pajak Bea Balik Nama
Kendaraan Bermotor adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui NJKB sesuai jenis, merk, dan type kendaraan bermotor pada tabel
Permendagri mengenai Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan
Bermotor Dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor.
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (DPP
BBNKB).
3. Mengetahui Tarif Pajak BBNKB sesuai Jenis Kendaraan pada Peraturan Daerah.
4. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
BBNKB dengan Tarif BBNKB.

Contoh:
Hitunglah PBB-KB yang harus disetor oleh SPBU Dzaky per liter bahan bakar pada
DKI Jakarta yang menerapkan tarif PBB-KB pada Perkadanya sebesar 5%?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 87


Jawab:

PBB KB = Dasar Pengenaan Pajak x Tarif PBB-KB

RINGKASAN

1) Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB) adalah pajak atas


penggunaan bahan bakar kendaraan bermotor.
2) Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah semua jenis bahan bakar cair atau
gas yang digunakan untuk kendaraan bermotor.
3) Objek Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah Bahan Bakar Kendaraan
Bermotor yang disediakan atau dianggap digunakan untuk kendaraan bermotor,
termasuk bahan bakar yang digunakan untuk kendaraan di air.
4) Subjek Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah konsumen Bahan Bakar
Kendaraan Bermotor.
5) Wajib Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah orang pribadi atau Badan
yang menggunakan Bahan Bakar Kendaraan Bermotor.
6) Dasar pengenaan Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah Nilai Jual
Bahan Bakar Kendaraan Bermotor sebelum dikenakan Pajak Pertambahan
Nilai.
7) Tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor ditetapkan paling tinggi sebesar
10% (sepuluh persen), khusus kendaraan umum dapat ditetapkan paling sedikit
50% (lima puluh persen) lebih rendah.
8) Pemerintah dapat mengubah tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor
dalam Peraturan Daerah dengan Peraturan Presiden.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Hitung Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor yang harus disetorkan


Pertamina Divisi NTT kepada Provinsi NTT bila pada Bulan Juni 2017 tercatat
data penjualan pada SPBU sebagai berikut:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 88


Harga SPBU SPBU SPBU SPBU
Jenis BBM-BBK
Dasar (Rp/lt) 1 (Liter) 2 (Liter) 3 (Liter) 4 (Liter)
Pertamax Plus 8,521 1,000 750 5,000 750
Pertamax 7,739 1,000 1,000 1,000 1,000
Pertamina Dex 8,478 750 750 750 750
Premium 6,130 5,000 5,000 10,000 5,000
Pertalite 7,347 10,000 5,000 10,000 5,000
Solar, Biosolar 6,217 10,000 10,000 10,000 10,000

2) Hitung kembali PBBKB yang harus dibayarkan pertamina bila pada Bulan Juli
Konsumsi tiap jenis bahan bakar terjual naik 25%.
3) Pak Pardjo seorang pembisnis pertamini, membeli 1000 liter premium dengan
harga Rp.6.550,- Harga tersebut sudah termasuk 10% PPN dan 10% PBBKB.
Hitung berapa jumlah PBBKB yang disetor pak marto sebagai PBBKB?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 89


BAB VIII
PAJAK AIR PERMUKAAN (PAP)

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Pengertian Pajak Air Permukaan.
2. Mengetahui Dasar Hukum Pajak Air Permukaan.
3. Mengetahui Materiil Pajak Air Permukaan.
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Air Permukaan.
5. Menghitung Pajak Air Permukaan.

A. Pengertian Pajak Air Permukaan


Pajak Air Permukaan (PAP) adalah pajak atas pengambilan dan/atau
pemanfaatan air permukaan. Adapun Air Permukaan menurut UU No. 28/2009
didefinisikan sebagai “semua air yang terdapat pada permukaan tanah, tidak termasuk
air laut, baik yang berada di laut maupun di darat.” Sedangkan menurut UU No.7/2004
Air permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah. Menurut UU
mengenai sumber daya air yaitu UU No.7/2004, pengeloaan air permukaan
didasarkan pada wilayah sungai. Air permukaan terdapat pada sungai, danau, rawa,
dan sumber air permukaan lainnya. Yang dimaksud dengan sumber air permukaan
lainnya, antara lain, situ, embung, ranu, waduk, telaga, dan mata air (spring water).
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan Pajak Air Permukaan (PAP) ini adalah
Peraturan Daerah Provinsi yang mengacu pada:
1. UU 28/2009:
a. Pasal 1 angka 17 dan angka 18;
b. Pasal 2 ayat (1) huruf e;
c. Pasal 21 s.d Pasal 25; dan
d. Pasal 94 ayat (1) huruf d dan ayat (2).
2. UU 7/2004 tentang SDA
3. UU 23/2014
4. PP 55/2016
a. Pasal 3 ayat 1 (c);
b. Pasal 8 ayat 3 (b) dan ayat 4;
c. Pasal 31.
5. Peraturan Daerah Provinsi;
6. Peraturan Gubernur.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 90


C. Mengetahui Materiil Pajak Air Permukaan
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Air Permukaan adalah orang pribadi atau Badan yang dapat
melakukan pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Permukaan.
2. Obyek pajak
Objek Pajak Air Permukaan adalah pengambilan dan/atau pemanfaatan Air
Permukaan. Pengambilan dan pemanfaatan air pemukaan ini erat kaitannya dengan
pengaturan pengelolaan sumber daya air pada UU No.7/2004.
Dikecualikan dari objek Pajak Air Permukaan adalah:
a. pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Permukaan untuk keperluan dasar
rumah tangga, pengairan pertanian dan perikanan rakyat, dengan tetap
memperhatikan kelestarian lingkungan dan peraturan perundang-undangan;
dan
b. pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Permukaan lainnya yang ditetapkan
dalam Peraturan Daerah.
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Air Permukaan adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan
pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Permukaan.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Air Permukaan adalah Nilai Perolehan Air Permukaan.

DPP = Nilai Perolehan Air Permukaan (NPAP)


Nilai Perolehan Air Permukaan (NPAP) yaitu Nilai Perolehan Air untuk air
permukaan yang besarannya dinyatakan dalam rupiah dan ditetapkan dengan
Peraturan Gubernur, dengan mempertimbangkan sebagian atau seluruh faktor:
a. jenis sumber air;
b. lokasi sumber air;
c. tujuan pengambilan dan/atau pemanfaatan air;
d. volume air yang diambil dan/atau dimanfaatkan;
e. kualitas air;
f. luas areal tempat pengambilan dan/atau pemanfaatan air; dan
g. tingkat kerusakan lingkungan yang diakibatkan oleh pengambilan dan/atau
pemanfaatan air.
Penggunaan faktor-faktor dalam penentuan NPAP diatas, disesuaikan dengan kondisi
masing-masing Daerah.
Cara menghitung nilai perolehan air adalah dengan mengalikan volume air yang
diambil atau dimanfaatkan dengan harga dasar air. Nilai Perolehan Air maupun harga
dasar air ditetapkan secara periodik oleh gubernur dengan berpedoman pada
ketentuan yang ditetapkan oleh menteri yang menyelenggarakan urusan
pemerintahan di bidang pekerjaan umum. Dalam menetapkan harga dasar air,
gubernur dapat mengacu antara lain pada tarif air yang ditetapkan oleh Perusahaan
Daerah Air Minum (PDAM).

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 91


Gambar 8.1. Contoh Peraturan Kepala Daerah/Gubernur Mengenai NPAP

Sumber: Peraturan Gubernur Jawa Timur No. 41 Tahun 2012


5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Air Permukaan ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh
persen) dan ditetapkan dalam Peraturan Daerah. Besaran tarif Pajak Air Permukaan
merupakan Batasan tarif tertinggi, yang pengaturannya dapat berbeda di tiap daerah,
tergantung pengaturan tarif yang tertuang dalam peraturan daerah.
6. Masa Pajak
Masa pajak adalah jangka waktu yang lamanya 1 (satu) bulan Kalender terhitung
mulai saat pengambilan dan/atau pemanfaatan air permukaan, atau sampai dengan 3
(tiga) bulan kalender, yang menjadi dasar bagi Wajib Pajak untuk menghitung,
menyetor, dan melaporkan pajak yang terutang.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Air Permukaan
Setelah kita mengetahui cara mencari dan menghitung DPP, serta tarif yang
ditetapkan dalam Peraturan Daerah, maka kita bisa menghitung besaran pokok pajak
terutang untuk Pajak Air Permukaan.

Pajak Air Permukaan = Dasar Pengenaan Pajak x Tarif PAP

Wilayah Pemungutan Pajak Air Permukaan adalah daerah tempat pengambilan


dan pemanfaatan air permukaan di wilayah daerah tempat air permukaan berada.
Pajak yang terutang dalam masa pajak terjadi pada saat pengambilan dan/atau
pemanfaatan air permukaan.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 92


E. Simulasi Penghitungan Pajak Air Permukaan
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung Pajak Air Permukaan
adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui NPAP pada tabel Peraturan Kepala Daerah.
2. Mengetahui jumlah volume air yang dimanfaatkan.
3. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak Air Permukaan (DPP PAP).
4. Mengetahui Tarif Pajak Air Pemukaan pada Peraturan Daerah.
5. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
dengan Tarif PAP.

Contoh:
Hitunglah Pajak Air Permukaan yang harus dibayarkan PT Aqu-B, dimana tarif PAP
yang berlaku di jawa Timur adalah sebesar 10% untuk jenis industry seperti Aqu-B.
Adapun PT Aqu-B di Pandaan telah mengambil 1,5 juta m3 pada bulan juni. Nilai NPA
yg ditetapkan pada Perkada No.41/2012 adalah sebesar Rp.750/m3?

Jawab:
Pajak Terutang = Dasar Pengenaan Pajak x Tarif PAP
= (vol x NPA) x tarif PAP
= (1.500.000 x Rp750) x 10%
= Rp.112.500.000
Maka PT. Aqu-B pada bulan juni dimana masa pajak untuk PAP adalah 1 bulan
adalah membayar sebesar Rp.112.500.000

RINGKASAN
1) Pajak Air Permukaan (PAP) adalah pajak atas pengambilan dan/atau
pemanfaatan air permukaan.
2) Air Permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah, tidak
termasuk air laut, baik yang berada di laut maupun di darat.
3) Subyek Pajak Air Permukaan adalah orang pribadi atau Badan yang dapat
melakukan pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Permukaan.
4) Objek Pajak Air Permukaan adalah pengambilan dan/atau pemanfaatan Air
Permukaan.
5) Wajib Pajak Air Permukaan adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan
pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Permukaan.
6) Dasar pengenaan Pajak Air Permukaan adalah Nilai Perolehan Air Permukaan.
7) Tarif atas Pajak Air Permukaan ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh
persen).
8) Besaran pokok pajak terutang untuk Pajak Air Permukaan adalah dengan cara
mengalikan Dasar pengenaan Pajak Air Permukaan dengan Tarif atas Pajak Air
Permukaan.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Cari dari resume Materiil pada Peraturan Daerah mengenai Pajak air

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 93


Permukaan Provinsi Asalmu?
2) Cari dan dapatkan nilai perolehan air yang diatur dalam peraturan kepala daerah
di provinsi asalmu?
3) Berdasarkan peraturan yang didapatkan dari poin 1 dan 2, hitung jumlah Pajak
Air permukaan yang harus dibayarkan PT Bintaro untuk bulan Juli 2017, bila
memanfaatkan air sebagai sumber listrik untuk hotelnya dan tercatat
pemanfaatan airn pada bulan tersebut adalah 100 ribu liter.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 94


BAB IX
PAJAK ROKOK

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Pengertian Pajak Rokok.
2. Mengetahui Dasar Hukum Pajak Rokok.
3. Mengetahui Materiil Pajak Rokok.
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Rokok.
5. Menghitung Pajak Rokok.

A. Latar Belakang dan definisi Pajak Rokok


Penerapan pajak rokok pada UU PDRD diperlukan dalam rangka meningkatkan
kekuatan perpajakan daerah (local taxing power) guna meningkatkan kemampuan
daerah dalam menyediakan pelayanan publik, khususnya pelayanan kesehatan.
Untuk itu salah satu caranya adalah menerapkan piggyback taxes atau opsenten atau
surtax, atau tambahan atas objek pajak yang dipungut oleh Pemerintah Pusat
terhadap konsumsi barang yg perlu dikendalikan, sesuai dengan best practice yg
berlaku di negara lain.
Penetapan Pajak Rokok sebagai salah satu pajak daerah didasarkan pada
pertimbangan membatasi konsumsi rokok dan peredaran rokok ilegal, melindungi
masyarakat atas dampak negatif rokok dan peningkatan pendanaan fungsi pelayanan
kesehatan masyarakat serta untuk meningkatkan PAD.
Pajak Rokok menurut UU PDRD didefinisikan sebagai pungutan atas cukai rokok
yang dipungut oleh pemerintah. Seperti diketahui harga rokok dibentuk dari harga
setelah ikenakan pajak pusat berupa PPN dan Cukai hasil Tembakau. Pajak Rokok
bukan pajak atas barang konsumsi, namun pajak atas pajak dalam hal ini pajak pusat
berupa cukai hasil tembakau. Pengenaan system pajak ini lebih dikenal dengan
sebutan piggyback taxes atau opsenten atau surtax.
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan Pajak Rokok ini adalah Peraturan Daerah
Provinsi yang mengacu pada:
1. UU 28/2009:
a. Pasal 1 angka 19;
b. Pasal 2 ayat (1) huruf d;
c. Pasal 21 s.d Pasal 25; dan
d. Pasal 94 ayat (1) huruf c dan ayat (3) & (4).
2. PP 55/2016
a. Pasal 3 ayat 2 (b);
b. Pasal 9 ayat 3 (b);

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 95


c. Pasal 32-33.
3. Permenkeu No. 179/PMK.011/2012 jo.198/PMK.010/2015, jo. PMK
147/PMK.010/2016 tentang Tarif CHT
4. Permenkeu No. 237/PMK.04/2009 jo. 163/PMK.04/2014 tentang Tidak Dipungut
Cukai,
5. Permenkeu No. 115/PMK.07/2013 jo.PMK 102/PMK.07/2015, jo. PMK
41/PMK.07/2016, jo. PMK 11/PMK.07/2017 tentang Tata Cara Pemungutan dan
Penyetoran Pajak Rokok
6. Peraturan Daerah Provinsi;
7. Peraturan Gubernur.
C. Mengetahui Materiil Pajak Rokok
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Rokok adalah konsumen rokok.
2. Obyek pajak
Obyek Pajak Rokok adalah konsumsi rokok.
Rokok disini meliputi sigaret, cerutu, dan rokok daun. Dikecualikan dari objek Pajak
Rokok adalah rokok yang tidak dikenai cukai berdasarkan peraturan perundang-
undangan di bidang cukai.
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Rokok adalah pengusaha pabrik rokok/produsen dan importir rokok
yang memiliki izin berupa Nomor Pokok Pengusaha Barang Kena Cukai.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Rokok adalah cukai yang ditetapkan oleh Pemerintah
terhadap rokok.

DPP = Cukai Rokok

5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Rokok ditetapkan sebesar 10% (sepuluh persen) dari cukai rokok.
6. Earmarking Pajak Rokok
Penerimaan Pajak Rokok, baik bagian provinsi maupun bagian kabupaten/kota,
dialokasikan paling sedikit 50% (lima puluh persen) untuk mendanai pelayanan
kesehatan masyarakat dan penegakan hukum oleh aparat yang berwenang. Yang
dimaksud dengan pelayanan kesehatan masyarakat meliputi pelayanan kesehatan
masyarakat sebagaimana diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan
yang mengatur tentang Pajak Daerah dan retribusi Daerah. Sedangkan penegakan
hukum dilaksanakan sesuai dengan kewenangan Pemerintah Daerah yang dapat
dikerjasamakan dengan pihak/instansi lain. Yang dimaksud dengan “pihak/instansi
lain” antara lain Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan.
Adapun ketentuan mengenai pelayanan kesehatan masyarakat yang didanai dari
Pajak rokok diatur dengan Peraturan Menteri Kesehatan, dimana dalam membuat
peraturan tersebut Menteri kesehatan telah berkoordinasi dengan menteri yang

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 96


menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam negeri dan menteri yang
menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang keuangan.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Rokok
Besaran pokok Pajak Rokok yang terutang dihitung dengan cara mengalikan tarif
pajak dengan dasar pengenaan pajak.

Pajak Rokok = DPP x Tarif Pajak Rokok


Pemungutan pajak rokok dipungut bersamaan dengan Pemungutan cukai rokok
oleh instansi Pemerintah yang berwenang memungut cukai. Yang dimaksud dengan
“instansi Pemerintah” adalah Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian
Keuangan yang ditunjuk sebagai Pemungut Pajak. Pajak Rokok yang dipungut oleh
instansi Pemerintah tersebut kemudian disetor ke rekening kas umum daerah provinsi
secara proporsional dan periodik berdasarkan jumlah penduduk.
Gambar 9.1. Alur Pemungutan Pajak Rokok

Sumber: DJPK, Permenkeu No. 115/PMK.07/2013

E. Bagi Hasil Pajak Rokok


Penerimaan Pajak rokok yang disetorkan ke rekening kas umum Daerah provinsi
dibagi dengan proporsi:
a. 30% (tiga puluh persen) untuk provinsi yang bersangkutan; dan
b. 70% (tujuh puluh persen) untuk dibagihasilkan kepada kabupaten/kota di
wilayah provinsi yang bersangkutan.
Bagian kabupaten/kota ditetapkan dengan memperhatikan aspek pemerataan
dan/atau potensi antarkabupaten/kota

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 97


Gambar 9.2 Alur Penyetoran Pajak Rokok

Sumber: DJPK, Permenkeu No. 115/PMK.07/2013.


F. Simulasi Penghitungan Pajak Rokok
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung Pajak Rokok adalah
sebagai berikut:
1. Mengetahui Cukai Rokok, Jumlah Rokok Beredar dan terjual, dan tarif pajak rokok.
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak Rokok (DPP Rokok).
3. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
Rokok dengan Tarif Pajak Rokok.

Contoh:
Hitunglah BBN-KB untuk kendaraan bermotor roda 4 dengan merk KIA tipe Rio 1.4
AT tahun buat 2015 pada penyerahan kedua dengan tarif sebesar 1% dan nilai
pengurang sebesar 5% per tiap tahun lama?

Jawab:
Dari Permendagri No. 12/2016 didapatkan NJKB dan Bobot untuk jenis, merk, dan
type sesuai contoh adalah NJKB sebesar Rp. 117.000.000. Pemda menerapkan nilai
pengurang atau depresiasi 5% per tiap tahun lama dari dasar perhitungan.
NJKB = Rp. 117.000.000 x (100-5)% = 111.150.000
DPP BBNKB = NJKB = Rp.111.150.000,-
BBNKB = DPP BBNKB X Tarif BBNKB = Rp.111.150.000,- X 1% = Rp.
1.111.500,-

RINGKASAN

1) Pajak Rokok adalah pungutan atas cukai rokok yang dipungut oleh pemerintah.
2) Subyek Pajak Rokok adalah konsumen rokok.
3) Wajib Pajak Rokok adalah pengusaha pabrik rokok/produsen dan importir rokok
yang memiliki izin berupa Nomor Pokok Pengusaha Barang Kena Cukai.
4) Obyek Pajak Rokok adalah konsumsi rokok.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 98


5) Rokok disini meliputi sigaret, cerutu, dan rokok daun. Dikecualikan dari objek
Pajak Rokok adalah rokok yang tidak dikenai cukai berdasarkan peraturan
perundang-undangan di bidang cukai
6) Tarif atas Pajak Rokok ditetapkan sebesar 10% (sepuluh persen) dari cukai
rokok.
7) Besaran pokok Pajak Rokok yang terutang dihitung dengan cara mengalikan
tarif pajak dengan dasar pengenaan pajak.

LATIHAN/PENUGASAN

1) Cari dan resume peraturan daerah mengenai pajak rokok dan peraturan
kepala daerah mengenai pembagian bagi hasil pajak rokok?
2) Apa dampak dibelakukannya pajak rokok terhadap masyarakat dan daerah?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 99


BAB X
PAJAK DAERAH KABUPATEN/KOTA

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui Dasar Hukum, Karakteristik, dan Jenis Pajak Kabupaten/Kota
2. Mengetahui Peran Pajak Kabupaten/Kota
3. Mengetahui Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Kabupaten/Kota.

A. Kebijakan Pajak Kabupaten/Kota


Pajak kabupaten/kota dapat diartikan sebagai kontribusi wajib orang pribadi atau
badan yang terutang kepada Pemerintah Kabupaten/Kota yang dipungut di wilayah
Kabupaten/Kota dan merupakan kewenangannya sebagaimana diatur dalam
peraturan perundang-undangan menenai pajak dan pemerintahan daerah. Khusus
untuk Daerah yang setingkat dengan daerah provinsi, tetapi tidak terbagi dalam
daerah kabupaten/kota otonom, seperti Daerah Khusus Ibukota Jakarta, jenis Pajak
yang dapat dipungut merupakan gabungan dari Pajak untuk daerah provinsi dan Pajak
untuk daerah kabupaten/kota.
1. Dasar Hukum
Dari pengertian diatas dasar hukum pelaksanaan Pajak Kabupaten/Kota di daerah
dilaksanakan berdasarkan:
a. UU 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (Pasal 2:2),
b. UU 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Pasal 279:2a),
c. PP 55 Tahun 2016 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Pemungutan Pajak
Daerah, (Pasal 2, Pasal 3:3-4),
d. Peraturan Daerah Kabupaten/Kota, sesuai UU 28/2009 pasal 2:4, UU 23/2014
pasal 236:3b, PP 55/2015 pasal 4:1) .
Suatu daerah dapat melakukan pemungutan bila sudah memiliki peraturan daerah
(perda) mengenai jenis pajak daerah yang dipungut. Pajak Kabupaten/Kota dapat
tidak dipungut apabila potensinya kurang memadai dan/atau disesuaikan dengan
kebijakan Daerah yang ditetapkan dengan Perda. Perda mengenai Pajak Daerah
merupakan hasil rancangan Perda (raperda) yang telah mendapatkan persetujuan
bersama antara eksekutif dan legislatif, dengan terlebih dahulu mendapatkan evaluasi
dari Gubernur, dimana nantinya Gubernur berkordinasi dengan Menteri Dalam Negeri,
dan Mentei dalam Negeri berkordinasi dengan Menteri Keuangan.
Berikut merupakan gambaran dari tahapan setelah raperda PDRD disetujui

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 100


bersama antara Walikota/Bupati dan DPRD Kabupaten/Kota sebagaimana diatur
dalam UU 23/2014 dalam paragraph 8 pada pasal 325.
Gambar 10.1. Tahapan Evaluasi Raperda PDRD Kab./Kota

Sumber: diolah dari UU 23/2014

2. Karakteristik Pajak Kabupaten/Kota.


Pajak provinsi merupakan pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah provinsi
dalam rangka mendanai penyelenggaraan pemerintahan melayani masyarakat.
Adapun karakteristiknya sebagai berikut:
a. Dipungut berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten/Kota;
b. Dipungut di wilayah Kabupaten/Kota dan dinikmati oleh daerah dalam
Kabupaten/Kota yang bersangkutan;
c. Objek Pajak bersifat immobile;
d. Merupakan kewenangan Kabupaten/Kota sebagaimana diatur dalam UU 23/2014
dalam Pasal 13:4;
e. Penerimaannya potensial;
f. Mudah diadministrasikan.
3. Jenis Pajak Kabupaten/Kota
Dengan diberlakukannya UU 28/2009 sebagai pengganti UU 34/2000, jenis Pajak
Kabupaten/Kota bertambah dari 7 (tujuh) jenis menjadi 11 (sebelas). Dalam UU
28/2009 pasal 2 ayat 2 Pajak Kabupaten/Kota terdiri atas:
a. Pajak Hotel;
b. Pajak Restoran;
c. Pajak Hiburan;
d. Pajak Reklame;
e. Pajak Penerangan Jalan;
f. Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan;
g. Pajak Parkir;
h. Pajak Air Tanah;
i. Pajak Sarang Burung Walet;
j. Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan; dan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 101


k. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan.
Apabila kita ingin bedakan pajak daerah Kabupaten/Kota sesuai dengan Jenis, Objek
dan Subjeknya dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 10.1. Pengelompokan Pajak Kabupaten/Kota Berdasarkan Jenis, Objek dan
Subjeknya
No Jenis Pajak Daerah Objek Pajak Daerah Subjek Pajak Daerah

Pelayanan yang disediakan oleh Hotel dengan


Pajak Hotel pembayaran, termasuk jasa penunjang sebagai Orang pribadi atau Badan yang melakukan
1 kelengkapan Hotel yang sifatnya memberikan pembayaran kepada Orang pribadi atau Badan
kemudahan dan kenyamanan, termasuk fasilitas yang mengusahakan Hotel
(Self Assesment)
olahraga dan hiburan
Pajak Restoran Orang pribadi atau Badan yang membeli
2 Pelayanan yang disediakan oleh Restoran
(Self Assesment) makanan/minuman dari Restoran

Pajak Hiburan Jasa penyelenggaraan Hiburan dengan dipungut


3 Orang pribadi atau Badan yang menikmati Hiburan
(Self Assesment) bayaran

Pajak Reklame Orang pribadi atau Badan yang menggunakan


4 Semua penyelenggaraan Reklame
(Self Assesment) Reklame

Pajak Penerangan Jalan Penggunaan tenaga listrik, baik yang dihasilkan Orang pribadi atau Badan yang dapat
5
(oficial assesment) sendiri maupun yang diperoleh dari sumber lain. menggunakan tenaga listrik

Penyelenggaraan tempat Parkir diluar badan jalan,


Pajak Parkir baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha
Orang pribadi atau Badan yang melakukan parkir
6 maupun yang disediakan sebagai suatu usaha,
kendaraan bermotor
(Self Assesment) termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan
bermotor.
Pajak Mineral Bukan Logam dan
Batuan Kegiatan pengambilan Mineral Bukan Logam dan Orang pribadi atau Badan yang dapat mengambil
7
Batuan. Mineral Bukan Logam dan Batuan
(Self Assesment)
Pajak Air Tanah Orang pribadi atau Badan yang melakukan
8 Pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Tanah
(Self Assesment) pengambilan dan/atau pemanfaatan Air Tanah

Pajak Sarang Burung Walet Orang pribadi atau Badan yang melakukan
Pengambilan dan/atau pengusahaan Sarang Burung
9 pengambilan dan/atau mengusahakan Sarang
(Self Assesment) Walet
Burung Walet
Orang pribadi atau Badan yang secara nyata
Bumi dan/atau Bangunan yang dimiliki, dikuasai,
PBB Perdesaan & Perkotaan mempunyai suatu hak atau Bumi dan /atau
dan/atau dimanfaatkan oleh orang pribadi atau Badan,
10 memperoleh manfaat atas Bumi, dan/atau
kecuali kawasan yang digunakan untuk kegiatan
memiliki, menguasai, dan atau memperoleh
(oficial assesment) usaha perkebunan, perhutanan, dan pertambangan
manfaat atas Bangunan.
Bea Perolehan Hak Atas Tanah
Orang pribadi atau Badan yang memperoleh Hak
11 dan Bangunan Perolehan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan
atas Tanah dan/atau Bangunan
(oficial assesment)

Sumber: Modul Pendapatan Daerah, DJPK

4. Tarif Pajak Kabupaten/Kota


Tarif pajak Kabupaten/Kota sebagaimana diatur dalam UU 28 Tahun 2009,
merupakan tarif tertinggi yang dapat dikenakan. Diskresi penetapan tarif ini

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 102


merupakan salah satu kebijakan yang baru dengan berlakunya UU PDRD No.28 tahun
2009. Adapun perbedaan tarif Pajak Provinsi pada fase otonomi daerah dengan
desentraliasi fikal yaitu menurut UU 34 tahun 2000 dan UU 28 Tahun 2009 dapat
dilihat pada tabel 10.2.
Tabel 10.2 Tarif Pajak Kabupaten/Kota pada UU PDRD era Desentralisasi Fiskal

Sumber: data diolah dari UU PDRD


5. Bagi Hasil Pajak Kabupaten/Kota
Pendapatan daerah dari pajak darah dan retribusi daerah pada Kabupaten/Kota,
tidak sepenuhnya masuk semua sebagai penerimaan untuk belanja operasional
Kabupaten/Kota. Sebagian lain dari penerimaan PDRD tersebut harus dianggarkan
ke dalam belanja transfer sebagai belanja bagi hasil atau pada pos belanja tidak
langsung yaitu belanja bantuan keuangan ke daerah bawahnya yaitu desa dalam
lingkup Kabupaten/Kota. Bagi Hasil pada kabupetn/kota tidak melihat jenis PDRD
yang dipungut oleh kabupaten/kota. Karena sesuai dengan UU No. 6 Tahun 2014
tentang Desa dalam Pasal 72 ayat 1 (c), dan ayat 3, disebutkan Pendapatan Desa
bersumber dari bagian hasil pajak daerah dan retribusi daerah (PDRD)
Kabupaten/Kota. Bagian hasil pajak daerah dan retribusi daerah Kabupaten/Kota
tersebut paling sedikit 10% (sepuluh perseratus) dari pajak dan retribusi daerah.
6. Earmarking Pajak Kabupaten/Kota
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa earmarking merupakan
kebijakan untuk menentukan sejumlah porsi penerimaan guna pendanaan belanja
tertentu pada APBD yang behubungan dengan dampak negative dari pemungutan
pajak atas suatu obyek pajak. Dalam hal ini pada pajak Kabupaten/Kota meliputi bagi
hasil pajak kendaraan bermotor (PKB), bagi hasil pajak rokok, Pajak Penerangan
Jalan (PPJ) dan retribusi pengendalian lalu lintas. Adapun ketentuan Earmarking
sebagaimana diatur dalam UU No.28/2009 adalah:
a. Hasil penerimaan Pajak Kendaraan Bermotor, termasuk yang dibagihasilkan
kepada kabupaten/kota sekurang-kurangnya 10% dialokasikan untuk
pembangunan dan/atau pemeliharaan jalan serta peningkatan moda dan sarana
transportasi umum.
b. Hasil penerimaan Pajak Rokok, termasuk yang dibagihasilkan kepada
kabupaten/kota sekurang-kurangnya 50% dialokasikan untuk peningkatan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 103


pelayanan kesehatan dan penegakan hukum dalam rangka pengawasan
peredaran rokok illegal.
c. Sebagian penerimaan Pajak Penerangan Jalan dialokasikan untuk penyediaan
penerangan jalan.
d. Seluruh penerimaan Retribusi Pengendalian Lalu Lintas Jalan (ERP) dialokasikan
untuk peningkatan kualitas jalan.
B. Mengetahui Peran Pajak Kabupaten/Kota
Sebagaimana telah dijelaskan pada bab II, peran PDRD pada provinsi lebih
berperan daripada kabupaten/kota. Pada Pertumbuhan penerimaan pajak daerah
Kabupaten/Kota lebih berkembang daripada penerimaan retribusi daerah pada
Kabupaten/Kota. Bila kita melihat dari 2006 sampai dengan 2015, pajak daerah
memiliki trend pertumbuhan mencapai hampir 90% atau telah meningkat hampir
mencapai 1000%. Sedangkan trend pertumbuhan retribusi hanya dikisaran 60% atau
meningkat 247%.
Tabel 10.3 Trend Penerimaan PDRD Kabupaten/Kota pada APBD 2006-2015
Pajak Retribusi Belanja
TA Pendapatan PAD PDRD
Daerah Daerah Daerah
2006 153.455.617 9.977.710 3.882.144 3.888.357 7.770.500 161.568.559
2007 232.441.544 14.138.181 4.889.250 5.167.966 10.057.216 257.837.930
2008 262.549.521 16.925.151 5.631.741 5.769.442 11.401.184 294.059.237
2009 265.098.469 18.491.540 5.683.479 5.503.165 11.186.644 302.750.387
2010 299.573.571 24.468.170 8.098.907 6.580.314 14.679.221 329.197.030
2011 360.058.617 30.796.040 13.440.355 6.699.614 20.139.970 386.548.938
2012 403.637.612 37.207.503 17.397.310 6.713.678 24.110.988 397.688.580
2013 486.922.506 49.084.116 24.713.623 8.201.582 32.915.204 526.534.978
2014 553.674.387 61.902.928 31.174.907 10.611.624 41.786.531 599.932.489
2015 622.411.055 78.320.397 37.232.969 9.631.877 46.864.846 671.394.564
Sumber: data diolah dari DJPK
Gambar 10.2 Peran PDRD Terhadap PAD, Pendapatan dan Belanja APBD
Kabupaten/Kota Seindonesia TA 2006-2015

Sumber: data diolah DJPK

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 104


Dari gambar 10.2 dapat diketahui bahwa peran PDRD terhadap PAD sejak
berlakunya UU No.28/2009 pada daerah Kabupaten/Kota ada direntan 58% hingga
70%. Sedangkan peranan PDRD terhadap pendapatan daerah di APBD ada di rentan
kurang dari 10%. Untuk kemandirian daerah, dapat dilihat dari peranan PDRD dalam
mendanai belanja daerah pada APBD yang berada direntan kurang dari 10%. Dapat
kita simpulkan bahwa secara keseluruhan belanja pada APBD masih bergantung pada
transfer dari pemerintah pusat yang mencapai lebih dari 90%. Untuk itu potensi PDRD
perlu digali dan dikembangkan sesuai dengan tingkat petumbuhan PDRB
Kabupaten/Kota yang selalu meningkat.
C. Mengetahui Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Kabupaten/Kota
Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Kabupaten/Kota pada umumnya
berbentuk badan yang bernama Badan Pengelola Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah. Adanya luasan daerah pemungutan yang menyeluruh di tiap kabupaten dan
kota. BPPDRD dibantu oleh UPT (unit pelaksana teknis) yang berada di
Kecamatan/Kelurahan. Untuk Kabupaten/Kota yang memiliki faktor teknis yang
kurang sebagaimana diatur dalam PP 18 Tahun 2016, unit pengelola PDRD digabung
dengan Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah.

RINGKASAN

1) Pajak Kabupaten/Kota dapat diartikan sebagai kontribusi wajib orang pribadi


atau badan yang terutang kepada Pemerintah Kabupaten/Kota yang dipungut di
wilayah Kabupaten/Kota dan merupakan kewenangannya sebagaimana diatur
dalam peraturan perundang-undangan menenai pajak dan pemerintahan
daerah.
2) Pajak Kabupaten/Kota terdiri atas Pajak Hotel, Pajak Restoran, Pajak Hiburan,
Pajak Reklame, Pajak Penerangan Jalan, Pajak Mineral Bukan Logam dan
Batuan, Pajak Parkir, Pajak Air Tanah, Pajak Sarang Burung Walet, Pajak Bumi
dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan, dan Bea Perolehan Hak atas Tanah
dan Bangunan.
3) Peran PDRD Kabupaten/Kota terhadap PAD sejak berlakunya UU 28/2009
mengalami penurunan meskipun terjadi pertumbuhan. Sedangkan peranan
PDRD Kabupaten/Kota terhadap pendapatan daerah dan Belanja Daerah pada
APBD sangat kurang dengan presentase dibawah 10%.
4) Kelembagaan pengelola Pajak Daerah di Kabupaten/Kota pada umumnya
berbentuk badan yang bernama Badan Pengelola Pajak Daerah dan Retribusi
Daerah

LATIHAN/PENUGASAN

1) Cari dan jelaskan peranan PDRD dan tiap jenis pajak daerah terhadap
Pendapatan dan Belanja APBD di Kabupaten/Kota tempat asalmu?
2) Cari dan jelaskan organisasi pengelola PDRD di Kabupaten/Kota asalmu?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 105


BAB XI
PAJAK HOTEL

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui pengetian Pajak Hotel;
2. Mengetahui dasar hukum Pajak Hotel
3. Mengetahui Materiil Pajak Hotel;
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Hotel;
5. Mengenali permasalahan seputar Pajak Hotel

A. Pengertian Pajak Hotel


Menurut UU PDRD No. 28 Tahun 2009 pada ketentuan umum poin 20 disebutkan
bahwa, Pajak Hotel adalah pajak yang dikenakan atas pelayanan yang disediakan
oleh Hotel.
Sedangkan Hotel adalah fasilitas penyedia jasa penginapan/peristirahatan
termasuk jasa terkait lainnya dengan dipungut bayaran, yang mencakup juga: “motel,
losmen, gubuk pariwisata, wisma pariwisata, pesanggrahan, rumah penginapan dan
sejenisnya, serta rumah kos dengan jumlah kamar lebih dari 10 (sepuluh).”
Perubahan Pajak Hotel pada penjelasan UU No. 28 Tahun 2009 yaitu dengan
memperluas basis pungutan dengan memperluas obyke menjadi seluruh cakupan
persewaan yang disediakan oleh pihak Hotel.
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak Hotel ini adalah Peraturan Daerah
Kabupaten/Kota yang mengacu pada:
1. UU 28/2009 tentang PDRD:
• Pasal 1 angka 20 dan 21;
• Pasal 2 ayat (2) huruf a;
• Pasal 32 s.d. Pasal 36.
2. PP 55/2016 tentang Ketentuan Umum dan Tata cara Pemungutan Pajak Daerah:
• Pasal 3 ayat 4 (a);
• Pasal 9 ayat 1 -3 (c).
• Pasal 10.
3. Peraturan Daerah Kabupaten/kota;
4. Peraturan Kepala Daerah/Bupati/Walikota.
C. Mengetahui Materiil Pajak Hotel
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Hotel adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan
pembayaran kepada orang pribadi atau Badan yang mengusahakan Hotel.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 106


2. Obyek pajak
Obyek Pajak Hotel adalah pelayanan yang disediakan oleh Hotel dengan
pembayaran, termasuk jasa penunjang sebagai kelengkapan Hotel yang sifatnya
memberikan kemudahan dan kenyamanan, termasuk fasilitas olahraga, dan hiburan,
serta persewaan ruangan di hotel yang disewakan oleh pihak hotel. Fasilitas olah raga
dan hiburan di hotel dapat berupa antara lain; Pusat Kebugaran (Fitness Center),
Kolam renang, Tenis, Golf, Karaoke, Pub, Cafe, Bar, Diskotik dan sejenisnya yang
disediakan alau dikelola oleh Hotel, untuk tamu hotel. Yang dimaksud dengan jasa
penunjang dalam hal ini adalah fasilitas telepon, faksimile, teleks, internet, fotokopi,
pelayanan cuci, seterika, transportasi, dan fasilitas sejenis lainnya yang disediakan
atau dikelola Hotel.
Pengecualian sebagai Obyek Pajak Hotel:
a. jasa tempat tinggal asrama yang diselenggarakan oleh Pemerintah atau
Pemerintah Daerah;
b. jasa sewa apartemen, kondominium, dan sejenisnya;
c. jasa tempat tinggal di pusat pendidikan atau kegiatan keagamaan;
d. jasa tempat tinggal di rumah sakit, asrama perawat, panti jompo, panti asuhan,
dan panti sosial lainnya yang sejenis;
e. jasa biro perjalanan atau perjalanan wisata yang diselenggarakan oleh Hotel yang
dapat dimanfaatkan oleh umum; dan
f. Obyek pajak hotel lainnya yang ditetapkan dengan peraturan daerah
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Hotel adalah orang pribadi atau Badan yang mengusahakan Hotel.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Hotel adalah jumlah pembayaran atau yang seharusnya
dibayar kepada Hotel.

DPP = jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar

Keterangan:
a. Jumlah pembayaran kepada Hotel termasuk:
1) jumlah pembayaran setelah potongan harga; dan
2) Jumlah pembayaran atas pembelian voucher menginap.
b. Jumlah yang seharusnya dibayar kepada hotel merupakan voucher atau bentuk
lain yang diberikan secara cuma-cuma dengan dasar pengenaan Pajak sebesar
harga berlaku.
c. Yang dimaksud dengan “bentuk lain” antara lain berupa undangan dari pihak hotel
kepada penerima jasa hotel baik secara tertulis ataupun lisan.
d. jumlah yang diterima atau seharusnya diterima sebagai imbalan alas penyerahan
jasa sebagai pembayaran.
Penyerahan jasa adalah pelayanan jasa yang dibehkan oleh hotel baik sendiri
maupun kerjasama dengan pihak lain.
Contoh:
Pelayanan jasa transportasi yang disediakan hotel bekerja sarna dengan
perusahaan transportasi (taksi), dan hotel menerima pembayaran (bagian dari
pembayaran dari pelayanan jasa transportasi tersebut).

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 107


Contoh menghitung DPP:
Misal diketahui Hotel Alga dalam satu bulan masa pajak melaporkan bahwa pada
bulan Juli sesuai bukti transaksi, jumlah kamar yang terisi untuk kelas standar dengan
harga Rp.400.000,- sejumlah 100 kamar, kelas deluxe dengan harga Rp.600.000,-
sejumlah 50 kamar, dan kelas suite dengan harga Rp.1.000.000,- sejumlah 50 kamar.
Selain itu hotel pada bulan itu melaporkan memberikan masing-masing 5 vocer untuk
ketiga tipe ruangan kepada customer yang menginap 3 hari berturut-turut dengan
pemakaian langsung. Selain Penginapan, hotel Alga juga mencatat pemasukan dari
sewa ruang rapat sebesar Rp.10.000.000, sewa ruang atm Rp.1.000.000,-, Laundry
Rp.10.000.000, dan kerjasama transportasi dengan Taksi Bluemoon Rp.2.000.000,-.
Berapa DPP yang seharusnya dilaporkan oleh Hotel Alga untuk masa pajak Juli?
DPP = jumlah pembayaran + yang seharusnya dibayar
1) jumlah pembayaran yang diterima =
a. Pelayanan Penginapan
standar = Volume Penjualan x Harga Menu
= 100 kamar x Rp.400.000
= Rp40.000.000,-
deluxe = Volume Penjualan x Harga Menu
= 50 kamar x Rp.600.000
= Rp30.000.000,-
suite = Volume Penjualan x Harga Menu
= 50 kamar x Rp.1.000.000
= Rp50.000.000,-
b. Pelayanan Sewa Ruang
Ruang Rapat = Rp.10.000.000,-
Ruang ATM = Rp. 1.000.000,-
Total Sewa Ruang= Rp. 11.000.000,-
c. Pelayanan Jasa Lainnya
Laundry = Rp.10.000.000,-
Transportasi = Rp. 2.000.000,-
Total Jasa = Rp.12.000.000,-
Total Jumlah Pembayaran Yang dibayarkan kepada Hotel Alga untuk masa pajak
Bulan Juli adalah sebesar = a + b + c =
= (40.000.000+30.000.000+50.000.000) + 11.000.000 + 12.000.000
= 143.000.000,-
2) Jumlah pembayaran yang seharusnya diterima
Standar = Jumlah Vocer x Harga
= 5 x Rp400.000,-
= 2.000.000
Deluxe = Jumlah Vocer x Harga
= 5 x Rp600.000,-
= 3.000.000,-
Suite = Jumlah Vocer x Harga
= 5 x Rp1.000.000,-
= 5.000.000,-
Total Jumlah Pembayaran Yang Seharusnya Diterima oleh Hotel Alga untuk masa

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 108


pajak Bulan Juli =
= Vocer Standar + Vocer Deluxe + Vocer Suite
= 2.000.000 + 3.000.000 + 5.000.000
= 10.000.000
Maka seharusnya DPP untuk Hotel Alga untuk masa pajak Juli adalah
= jumlah pembayaran yang diterima + jumlah pembayaran yang seharusnya
diterima
= 143.000.000,- + 10.000.000,-
= 153.000.000,-
5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Hotel ditetapkan sebagai berikut:
a. Tarif Pajak Hotel ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen).
b. Tarif Pajak Hotel ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
Besaran tarif Pajak Hotel merupakan Batasan tarif tertinggi, yang pengaturannya
dapat berbeda di tiap daerah, tergantung pengaturan tarif yang tertuang dalam
peraturan daerah. Beberapa daerah menetapkan tarif sesuai jenis obyek atau jenis
layanan.
6. Masa Pajak
Sebagaimana diatur dalam Ketentuan Umum pada UU 28/2009, Masa Pajak
ditetapkan jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu lain yang diatur
dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan kalender. Untuk masa
Pajak Hotel kebanyakan daerah menyatakan dalam perda nya adalah 1 bulan dengan
ketentuan bagian dari bulan dihitung satu bulan penuh.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Hotel
Untuk menghitung besarnya Pajak Hotel yang terutang dapat dilakukan dengan
cara: mengalikan tarif pajak pada Perda dengan dasar pengenaan pajak (DPP) hotel.
Mengingat Pajak Hotel merupakan Pajak self assessment atau merupakan jenis Pajak
kabupaten/kota yang dibayar sendiri berdasarkan penghitungan oleh Wajib Pajak
maka agar diperhatikan ketentuan sebagai berikut:
1. Pajak Hotel yang terutang dipungut di wilayah daerah tempat Hotel berlokasi;
2. Wajib Pajak Hotel wajib menghitung, memperhitungkan dan menetapkan pajak
terutangnya sendiri dengan menggunakan SPTPD;
3. Pembayaran Pajak Hotel dilakukan dengan menggunakan SSP;
4. Pembayaran Pajak Hotel yang terutang harus dilakukan sekaligus;
5. Pajak Hotel dilunasi paling lambat sekian hari kerja setelah saat terutangnya pajak
yang merupakan tanggal jatuh tempo bagi Wajib Pajak untuk melunasi pajaknya.
6. SKPDKB, SKPDKBT, STPD, Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan
Keberatan, dan Putusan Banding, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus
dibayar bertambah merupakan dasar penagihan pajak dan harus dilunasi dalam
jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan sejak tanggal diterbitkan.
7. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembayaran, penyetoran, pembayaran
dengan angsuran, dan penundaan pembayaran pajak, serta Bentuk, jenis, ukuran
dan tatacara pengisian SSP diatur dengan Peraturan Walikota.
8. Pembayaran Pajak Hotel yang terutang dilakukan di Kas Daerah atau tempat lain
yang ditetapkan oleh Walikota.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 109


E. Simulasi Penghitungan Pajak Hotel
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung pajak Hotel adalah
sebagai berikut:
1. Mengetahui Volume Transaksi, Jenis Jasa Pelayanan yang disediakan, dll atas
suatu obyek
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak (DPP) Hotel.
3. Mengetahui Tarif Pajak sesuai Jenis dan Omset Hotel pada Peraturan Daerah.
4. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
dengan Tarif Pajak Hotel.
Pajak Hotel Terutang = DPP x Tarif Pajak
Hotel
Contoh:
Hitunglah pajak Hotel Alga atas transaksi sebagaimana keterangan diatas, bila
diketahui Tarif sesuai Peraturan Daerah untuk jenis layanan penginapan sebesar
10%, dan selain penginapan 9%?

Jawab:

DPP = jumlah pembayaran yang diterima + yang seharusnya dibayarkan


= Rp 143.000.000,- + Rp 10.000.000,-
Tarif = 10% jasa penginapan dan 9% jasa lainnya

Pajak Hotel untuk Jasa Penginapan = DPP X Tarif Pajak


= (Rp. 120.000.000,- + Rp.10.000.000) x 10%
= Rp. 13.000.000,-

Pajak Hotel untuk Jasa Lainnya = DPP X Tarif Pajak


= (Rp. 11.000.000 + Rp. 12.000.000) x 9%
= Rp.2.070.000,-

Maka Pajak Hotel yang terutang untuk masa pajak Juli oleh Hotel Alga adalah sebesar
Rp. 15.070.000,-

F. Persinggungan dengan Pajak Pusat


UU PPN dengan perubahan terakhir UU No.42 Tahun 2009, mengatur bahwa:
Pasal 4A ayat (3) huruf l
Jasa perhotelan merupakan kelompok jasa yang tidak dikenai PPN.
Penjelasan:
Jasa perhotelan meliputi :
a. Jasa penyewaan kamar, termasuk tambahannya di hotel, rumah penginapan,
motel, losmen, hostel, serta fasilitas yang terkait dengan kegiatan perhotelan untuk
tamu yang menginap; dan
b. Jasa penyewaan ruangan untuk kegiatan acara atau pertemuan di hotel, rumah
penginapan, motel, losmen, dan hostel.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 110


RINGKASAN
1) Pajak Hotel adalah pajak yang dikenakan atas pelayanan yang disediakan oleh
Hotel.
2) Subyek Pajak Hotel adalah orang pribadi atau Badan yang melakukan
pembayaran kepada orang pribadi atau Badan yang mengusahakan Hotel.
3) Obyek Pajak Hotel adalah pelayanan yang disediakan oleh Hotel dengan
pembayaran, termasuk jasa penunjang sebagai kelengkapan Hotel yang
sifatnya memberikan kemudahan dan kenyamanan, termasuk fasilitas olahraga,
dan hiburan, serta persewaan ruangan di hotel yang disewakan oleh pihak hotel.
4) Wajib Pajak Hotel adalah orang pribadi atau Badan yang mengusahakan Hotel.
5) Dasar pengenaan Pajak Hotel adalah jumlah pembayaran atau yang
seharusnya dibayar kepada Hotel.
6) Tarif Pajak Hotel ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen).
7) Pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP dengan Tarif Pajak
Hotel.

SUBJECT TO DISCUSS
1) Sekarang banyak bermunculan tempat tinggal bekedok kos-kosan eklusif
dengan tempat strategis dan tampilan wah, dengan tarif setara hotel dengan
kamar suite. Adapun jumlah kamar penginapan itu hanya 9 kamar. Penginapan
itu tidak memiliki ijin sebagai hotel namun kos-kosan harian. Bila dilihat dari
omset penginapan setara dengan hotel bintang empat. Apakah atas kegiatan ini
dapat dikenakan pajak hotel? bagaimana tanggapan anda?
2) Pak Budi memiliki kos-kosan dengan lokasi di PJMI dengan ruangan sebanyak
9 kamar, di Pondok jaya dengan ruangan sebanyak 8 kamar, dan di Sarmili
dengan ruangan sebanyak 9 kamar. Di tiap kosan itu, Pak Budi menyediakan
fasilitas cucisetrika dan catering. Apakah atas kos-kosan tersebut dapat
dikenakan pajak hotel?
3) Sekarang banyak bermunculan hotel yag mengutamakan layanan hiburan untuk
menghindari pajak hiburan yang tinggi yang dapat mempengaruhi penjualan
layan hotel. Sebut saja salah satunya Hotel Axis, pada hotel ini menyediakan
fasilitas hiburan karaoke, massage, bar, dan lainnya. Bila dilihat dari pelaporan
pajak, jasa lainnya lebih banyak daripada jasa penginapan. Apakah atas jasa
sejenis hiburan pada hotel Axis dapat dikenakan pajak Hotel? Bagaimana
tanggapan anda

Simulasi Perhitungan

1. Hitunglah Pajak yang harus dibayar oleh Pak Karto pemilikk Kosan Beton di Kota
Tangsel yang memiliki masa pajak satu bulan dan tarif 9%. Adapun informasi
transaksi untuk bulan juni sebagai berikut:
No Uraian/Nama Harga Volume Transaksi
Kamar/layanan
Jasa cetering
1 Cetering Hemat 1 30.000 100
2 Cetering Hemat 2 40.000 50
3 Cetering Hemat 3 50.000 50

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 111


Jasa sewa kamar
1 AC 1 300.000 7 kamar x 30 hari
2 AC KM 2 400.000 8 kamar x 30 hari
Jasa Lainya
1 Paket Internet 100.000 30
3 Paket laundry 250.000 15

Sebagai Informasi, pada bulan kelahiran kosan Beton yaitu Juni, seluruh harga
didiskon 10%. Hitung Pajak Hotel yang harus dibayar Pak Karto untuk masa pajak
Bulan Juni 2017.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 112


BAB XII
PAJAK RESTORAN

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahasiswa mampu:
1. Mengetahui pengetian Pajak Restoran;
2. Mengetahui dasar hukum Pajak Restoran
3. Mengetahui Materiil Pajak Restoran;
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Restoran;
5. Mengenali permasalahan seputar Pajak Restoran.

A. Pengertian Pajak Restoran


Menurut UU PDRD No.28/2009 pada ketentuan umum poin 22 disebutkan bahwa,
Pajak Restoran adalah pajak yang dikenakan atas pelayanan yang disediakan oleh
restoran. Sedangkan Restoran adalah fasilitas penyedia makanan dan/atau minuman
dengan dipungut bayaran, yang mencakup juga:
1. rumah makan;
2. kafetaria;
3. kantin;
4. warung;
5. bar, dan sejenisnya
6. termasuk jasa boga/katering.
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak Restoran ini adalah Peraturan
Daerah Kabupaten/Kota yang mengacu pada:
1. UU 28/2009 tentang PDRD:
• Pasal 1 angka 22 dan 23;
• Pasal 2 ayat (2) huruf b;
• Pasal 37 s.d. Pasal 41
2. PP 55/2016 tentang Ketentuan Umum dan Tata cara Pemungutan Pajak Daerah:
• Pasal 3 ayat 4;
• Pasal 9 ayat 1 -3 (d).
• Pasal 11
3. Peraturan Daerah Kabupaten/kota;
4. Peraturan Kepala Daerah/Bupati/Walikota.
5. PMK 18/PMK.010/2015 tentang Kriteria Jasa Boga Atau Katering Yang Termasuk
Dalam Jenis Jasa Yang Tidak Dikenai PPN.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 113


C. Mengetahui Materiil Pajak Restoran
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Restoran adalah orang pribadi atau Badan yang membeli makanan
dan/atau minuman dari Restoran.
2. Obyek pajak
Obyek Pajak Restoran adalah pelayanan yang disediakan oleh Restoran.
Pelayanan Restoran meliputi pelayanan penjualan makanan dan/atau minuman yang
dikonsumsi oleh pembeli, baik dikonsumsi di tempat pelayanan maupun di tempat lain.
Pengecualian sebagai Obyek Pajak Restoran:
a. Pelayanan yang disediakan oleh Restoran yang nilai penjualannya tidak melebihi
batas tertentu yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah;
b. Objek Pajak lainnya yang ditetapkan dalam Peraturan Daerah.
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Restoran adalah orang pribadi atau Badan yang mengusahakan
Restoran.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Restoran adalah jumlah pembayaran yang diterima atau
yang seharusnya diterima Restoran.

DPP = jumlah pembayaran yang diterima atau yang seharusnya diterima

Keterangan:
a. Jumlah pembayaran yang diterima restoran termasuk:
1) jumlah pembayaran setelah potongan harga; dan
2) jumlah pembelian dengan menggunakan voucher makanan atau minuman.
b. Jumlah pembayaran yang seharusnya diterima merupakan harga jual makanan
atau minuman dalam hal voucher atau bentuk lain yang diberikan secara cuma-
cuma.
c. Yang dimaksud dengan “bentuk lain” antara lain berupa undangan dari pihak
restoran kepada penerima jasa restoran baik secara tertulis maupun lisan.

Contoh:
Misal diketahui restoran KAEFC dalam satu bulan masa pajak melaporkan bahwa
untuk menu paket A seharga 50 ribu dan B seharga 40 ribu, diberikan potongan
dengan nilai 45% untuk pembelian periode tanggal 15-31 pada bulan Agustus 2017.
Selain itu restaurant pada bulan itu melaporkan memberikan masing-masing 50 vocer
paket A dan B untuk hadiah lomba 17 agustusan. Berapa DPP yang seharusnya
dilaporkan oleh KAEFC untuk masa pajak Agustus bila pada periode 1-14 telah laku
masing-masing 1000 paket dan untuk periode 15-31 laku 2000 paket?
DPP = jumlah pembayaran yang diterima + yang seharusnya diterima
1) jumlah pembayaran yang diterima =
a. Periode 1 – 14
Paket A = Volume Penjualan x Harga Menu

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 114


= 1000 paket x Rp.50.0000
= Rp50.000.000,-
Paket B = Volume Penjualan x Harga Menu
= 1000 paket x Rp.40.0000
= Rp40.000.000,-

b. Periode 15 - 31
Paket A = Volume Penjualan x (Harga Menu x Diskon)
= 2000 paket x (Rp.50.0000 x 45%)
= Rp55.000.000,-
Paket B = Volume Penjualan x Harga Menu
= 2000 paket x Rp.40.0000
= Rp44.000.000,-
Total Jumlah Pembayaran Yang Diterima untuk masa pajak Bulan Agustus adalah
sebesar = a + b =
= (Jumlah Transaksi Periode 1 - 14) + (Jumlah Transaksi Periode 15 - 31)
= (50.000.000, + 40.000.000,) + (55.000.000, + 44.000.000,)
= 189.000.000,-

2) Jumlah pembayaran yang seharusnya diterima


Paket A = Jumlah Vocer x (Harga Menu x Diskon)
= 50 x Rp27.500,-
= 1.375.000
Paket B = Jumlah Vocer x (Harga Menu x Diskon)
= 50 x Rp22.000,-
= 1.100.000,-
Total Jumlah Pembayaran Yang Seharusnya Diterima untuk masa pajak Bulan
Agustus adalah sebesar = a + b =
= Vocer A + Vocer B
= 1.375.000 + 1.100.000
= 2.475.000
Maka seharusnya DPP untuk restoran KAEFC untuk masa pajak Agustus adalah
= jumlah pembayaran yang diterima + jumlah pembayaran yang seharusnya
diterima
= 189.000.000,- + 2.475.000,-
= 191.475.000,-
5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Restoran ditetapkan sebagai berikut:
a. Tarif Pajak Restoran ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen).
b. Tarif Pajak Restoran ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
Besaran tarif Pajak Restoran merupakan Batasan tarif tertinggi, yang pengaturannya
dapat berbeda di tiap daerah, tergantung pengaturan tarif yang tertuang dalam
peraturan daerah. Ada daerah yang menetapkan tarif sesuai omset atau jenis
Restauran.
6. Masa Pajak
Sebagaimana diatur dalam Ketentuan Umum pada UU 28/2009, Masa Pajak
ditetapkan jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu lain yang diatur

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 115


dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan kalender. Untuk masa
Pajak Restauran kebanyakan daerah menyatakan dalam perda nya adalah 1 bulan.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Restoran
Untuk menghitung besarnya Pajak Restoran yang terutang dapat dilakukan
dengan cara: mengalikan tarif pajak pada Perda dengan dasar pengenaan pajak
restauran. Mengingat Pajak Restoran merupakan Pajak self assessment atau
merupakan jenis Pajak kabupaten/kota yang dibayar sendiri berdasarkan
penghitungan oleh Wajib Pajak maka agar diperhatikan ketentuan sebagai berikut:
1. Pajak Restoran yang terutang dipungut di wilayah daerah tempat Restoran
berlokasi;
2. Wajib Pajak Restoran wajib menghitung, memperhitungkan dan menetapkan
pajak terutangnya sendiri dengan menggunakan SPTPD;
3. Pembayaran Pajak Restoran dilakukan dengan menggunakan SSP;
4. Pembayaran Pajak Restoran yang terutang harus dilakukan sekaligus;
5. Pajak Restoran dilunasi paling lambat sekian hari kerja setelah saat terutangnya
pajak yang merupakan tanggal jatuh tempo bagi Wajib Pajak untuk melunasi
pajaknya.
6. SKPDKB, SKPDKBT, STPD, Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan
Keberatan, dan Putusan Banding, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus
dibayar bertambah merupakan dasar penagihan pajak dan harus dilunasi dalam
jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan sejak tanggal diterbitkan.
7. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembayaran, penyetoran, pembayaran
dengan angsuran, dan penundaan pembayaran pajak, serta Bentuk, jenis, ukuran
dan tatacara pengisian SSP diatur dengan Peraturan Walikota.
8. Pembayaran Pajak Restoran yang terutang dilakukan di Kas Daerah atau tempat
lain yang ditetapkan oleh Walikota.
E. Simulasi Penghitungan Pajak Restoran
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung pajak Restoran adalah
sebagai berikut:
1. Mengetahui Volume Transaksi, Harga Menu, dll atas suatu obyek
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak (DPP) Restoran.
3. Mengetahui Tarif Pajak sesuai Jenis dan Omset Restoran pada Peraturan Daerah.
4. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
dengan Tarif Pajak Restoran.

Contoh:
Hitunglah pajak Restoran KAEFC atas transaksi sebagaimana keterangan diatas, bila
diketahui untuk jenis Restauran KAEFC dikenakan tarif Pajak sesuai Peraturan
Daerah sebesar 10%?
Jawab:

DPP = jumlah pembayaran yang diterima/yang seharusnya diterima


= Rp 191.475.000,-
Tarif = 10%

Pajak Restoran = DPP X Tarif Pajak

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 116


= Rp. 191.475.000,- X 10%
= Rp. 19.147.500,-

Maka Pajak Restoran yang terutang untuk masa pajak Agustus oleh Restoran KAEFC
adalah sebesar Rp. 19.147.500,-
F. Permasalahan Pajak Restoran
Banyak permasalahan seputar pajak restoran salah satunya persinggungannya
dengan pajak pusat yaitu PPN.
Gambar 12.1 Persinggungan PPN vs Pajak Restoran

Sumber: Pointer DJPK

Maka sesuai dengan PMK 18/PMK.010/2015 tentang Kriteria Jasa Boga Atau
Katering Yang Termasuk Dalam Jenis Jasa Yang Tidak Dikenai PPN dapat dijelaskan
sebagai berikut:
Pasal 1
1. Jasa boga atau katering termasuk jenis jasa yang tidak dikenai Pajak
Pertambahan Nilai.
2. Jasa boga atau katering sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan jasa
penyediaan makanan dan minuman yang dilengkapi dengan peralatan dan
perlengkapan untuk proses pembuatan, penyimpanan, dan penyajian, untuk
disajikan di lokasi yang diinginkan oleh pemesan.
3. Penyajian makanan dan/ atau minuman di lokasi yang diinginkan oleh pemesan
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat dilakukan dengan atau tanpa
peralatan dan petugasnya.
4. Makanan dan/atau minuman yang menjadi bagian tidak terpisahkan dari
penyerahan jasa boga atau katering sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
merupakan jenis barang yang tidak dikenai Pajak Pertambahan Nilai.
Pasal 2
Tidak termasuk dalam pengertian jasa boga atau katering sebagaimana dimaksud

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 117


dalam Pasal 1 ayat ( 2) yaitu penjualan makanan danjatau minuman yang dilakukan
melalui tempat penjualan berupa toko, kios, dan sejenisnya untuk menjual makanan
dan/ atau minuman, baik penjualan secara langsung maupun penjualan secara tidak
langsung pesanan.
Maka berdasarkan aturan pada UU PDRD dan PMK18/PMK.010/2015 telah jelas
bahwa semua pelayanan restoran sebagaimana definisi restoran dapat dikenakan
Pajak Restoran dan tidak dikenai PPN. Namun atas jasa catering tersebut dikenakan
Pajak Penghasilan 2% (dua persen) dari jumlah bruto tidak termasuk PPN
sebagaimana diatur dalam PMK No. 141/PMK.03/2015 tentang Jenis Jasa Lain
Sebagaimana Dimaksud Dalam Pasal 23 Ayat (1) Huruf C Angka 2 Undang-Undang
Nomor 7 Tahun 1983 Tentang Pajak Penghasilan Sebagaimana Telah
Beberapa Kali Diubah Terakhir Dengan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008.

RINGKASAN
1. Pajak Restoran adalah pajak yang dikenakan atas pelayanan yang disediakan
oleh restoran.
2. Subyek Pajak Restoran adalah orang pribadi atau Badan yang membeli
makanan dan/atau minuman dari Restoran.
3. Obyek Pajak Restoran adalah pelayanan yang disediakan oleh Restoran.
4. Wajib Pajak Restoran adalah orang pribadi atau Badan yang mengusahakan
Restoran.
5. Dasar pengenaan Pajak Restoran adalah jumlah pembayaran yang diterima
atau yang seharusnya diterima Restoran.
6. Tarif Pajak Restoran ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen)
7. Masa Pajak ditetapkan jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu
lain yang diatur dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan
kalender.
8. Besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP Pajak
Restoran dengan Tarif Pajak Restoran.

SUBJECT TO DISCUSS
1. Sekarang banyak bermunculan Toko/swalayan yang menyediakan tempat
duduk dan meja untuk makan minum, contoh saja kehadiran Seven Eleven.
Sebagai PKP Sevel telah membayar PPN, namun Karena menyediakan tempat
makan dan minum sevel tidak bersedia dikenakan Pajak restoran Karena
memang mempunyai ijin kegiatan perdagangan/industri, bagaimana menurut
anda?
2. Sekarang banyak bermunculan wisata-wisata kuliner yang beromset miliaran,
atas kegiatan tersebut banyak dari mereka yang tidak memiliki pembukuan dan
abai dalam perpajakan, bagaimana anda menyikapinya?
3. Warung tegal dan warung padang punya omset harian lebih dari 3 juta, namun
karena merasa hanya berbentuk warung mereka merasa tidak adil bila
dikenakan pajak restoran dan maunya tidak membayar sepeserpun atau
dikecualikan, mengingat jumlah warung-warung sejenis tersebut ratusan
jumlahnya bagaimana langkah anda dalam rangka optimalisasi peningkatan
pajak restoran?
4. Apakah Toko Roti/bakery termasuk obyek pajak restoran?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 118


Simulasi Perhitungan

1. Hitunglah Pajak yang harus dibayar oleh MakDi di Kota Tangsel yang memilik
masa pajak 3 bulan dan tarif 9%. Adapun informasi transaksi untuk bulan april
hingga juni sebagai berikut:
No Uraian/Nama Menu Harga Volume Transaksi
Bulan April
1 Paket Hemat 1 30.000 1000
2 Paket Hemat 2 40.000 500
3 Paket Hemat 3 50.000 500

Bulan Mei
1 Paket Hemat 1 30.000 1500
2 Paket Hemat 2 40.000 500
3 Paket Hemat 3 50.000 500

Bulan Juni
1 Paket Hemat 1 30.000 1000
2 Paket Hemat 2 40.000 1000
3 Paket Hemat 3 50.000 500
Sebagai Informasi, pada bulan kelahiran MakDi yaitu Mei, seluruh harga didiskon
50%. Dan pada bulan itu MakDi memberikan vocer Cuma-Cuma untuk pembelian
paket hemat 3, dengan promo buy one get one. Hitung Pajak Restoran yang haru
dibayar MakDi pada triwulan kedua 2017.
2. Mengingat banyak animo akan MakDi, Petugas Pajak Tangsel mengambil
sampling MakDi dan didapati bahwa atas SPTPD Triwulan Kedua terdapat
kekurangan bayar sebesar 10% dari omset yang dilaporkan. Untuk itu BPPDRD
Tangsel menerbitkan SKPDKB pada tgl 1 desember atas kekurangan bayar di
triwulan kedua. Hitunglah berapa Pajak Restoran yang masih harus dibayar
MakDi?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 119


BABXIII
PAJAK HIBURAN

Tujuan Pembelajaran:
Pada bab ini mahsiswa mampu:
1. Mengetahui pengetian Pajak Hiburan;
2. Mengetahui dasar hukum Pajak Hiburan
3. Mengetahui Materiil Pajak Hiburan;
4. Mengetahui cara penghitungan dan pemungutan Pajak Hiburan;
5. Menghitung Potensi Pajak Hiburan.
6. Mengenali permasalahan seputar Pajak Hiburan

A. Pengertian Pajak Hiburan


Menurut UU PDRD No. 28 Tahun 2009 pada ketentuan umum poin 24 disebutkan
bahwa, Pajak Hiburan adalah pajak atas penyelenggaraan hiburan. Sedangkan
Hiburan adalah semua jenis tontonan, pertunjukan, permainan, dan/atau keramaian
yang dinikmati dengan dipungut bayaran.
B. Dasar Hukum
Dasar utama pelaksanaan pemungutan pajak Hiburan ini adalah Peraturan
Daerah Kabupaten/Kota yang mengacu pada:
1. UU 28/2009 tentang PDRD:
• Pasal 1 angka 24 dan 25;
• Pasal 2 ayat (2) huruf c;
• Pasal 42 s.d. Pasal 46.
2. PP 55/2016 tentang Ketentuan Umum dan Tata cara Pemungutan Pajak Daerah:
• Pasal 3 ayat 4 (c);
• Pasal 9 ayat 1 -3 (e).
3. PMK 158/010/2015 tentang Kriteria Jasa Kesenian dan Hiburan yang Tidak
Dikenai PPN;
4. Peraturan Daerah Kabupaten/kota;
5. Peraturan Kepala Daerah/Bupati/Walikota.
C. Mengetahui Materiil Pajak Hiburan
1. Subyek Pajak
Subyek Pajak Hiburan adalah orang pribadi atau badan yang menikmati hiburan.
2. Obyek pajak
Obyek Pajak Hiburan adalah jasa penyelenggaraan Hiburan dengan dipungut
bayaran.
Hiburan pada UU PDRD dapat berupa:
a. tontonan film;

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 120


b. pagelaran kesenian, musik, tari, dan/atau busana;
c. kontes kecantikan, binaraga, dan sejenisnya;
d. pameran;
e. diskotik, karaoke, klab malam, dan sejenisnya;
f. sirkus, akrobat, dan sulap;
g. permainan bilyar, golf*, dan bowling;
h. pacuan kuda, kendaraan bermotor, dan permainan ketangkasan;
i. panti pijat, refleksi, mandi uap/spa, dan pusat kebugaran (fitness center); dan
j. pertandingan olahraga.
*) Berdasarkan Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 52/PUU-IX/2011 yang
diucapkan pada tanggal 18 Juli 2012 mengabulkan permohonan judicial review
Pasal 42 ayat (2) huruf g UU PDRD pada frasa “golf” bertentangan dengan Pasal
28D ayat (1) dan Pasal 28I ayat (2) UUD Tahun 1945, yang karenanya tidak
mempunyai kekuatan hukum yang mengikat sehingga golf dinyatakan tidak
menjadi objek pajak hiburan.
Pengecualian sebagai Obyek Pajak Hiburan:
• penyelenggaraan Hiburan yang tidak dipungut bayaran;
• hiburan yang dikecualikan dengan Peraturan Daerah
3. Wajib Pajak
Wajib Pajak Hiburan adalah orang pribadi atau Badan yang menyelenggarakan
Hiburan.
4. Dasar Pengenaan Pajak (DPP)
Dasar pengenaan Pajak Hiburan adalah uang yang diterima atau yang seharusnya
diterima oleh penyelenggara Hiburan. Jumlah uang yang seharusnya diterima
termasuk potongan harga dan tiket cuma-cuma yang diberikan kepada penerima jasa
Hiburan.

DPP = jumlah uang yang diterima atau yang seharusnya diterima

5. Tarif Pajak
Tarif atas Pajak Hiburan ditetapkan sebagai berikut:
a. Tarif Pajak Hiburan Umum ditetapkan paling tinggi sebesar 35% (tiga puluh lima
persen).
b. Tarif Pajak Hiburan Khusus berupa pagelaran busana, kontes kecantikan,
diskotik, karaoke, klab malam, permainan ketangkasan, panti pijat, dan mandi
uap/spa, tarif Pajak Hiburan dapat ditetapkan paling tinggi sebesar 75% (tujuh
puluh lima persen).
c. Tarif Pajak Hiburan kesenian rakyat/tradisional* dikenakan tarif Pajak Hiburan
ditetapkan paling tinggi sebesar 10% (sepuluh persen).
d. Tarif Pajak Hiburan ditetapkan dengan Peraturan Daerah.
*) Yang dimaksud dengan “hiburan berupa kesenian rakyat/tradisional” adalah hiburan
kesenian rakyat/tradisional yang dipandang perlu untuk dilestarikan dan
diselenggarakan di tempat yang dapat dikunjungi oleh semua lapisan masyarakat
Keterangan:
▪ Hiburan umum meliputi tontonan film, pagelaran musik/tari, pameran, sirkus,

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 121


akrobat, sulap, permainan bilyar, bowling, pacuan kuda, balap kendaraan
bermotor, dan pertandingan olah raga (maksimal tarif 35%).
▪ Hiburan tradisional meliputi pagelaran musik/tari dan seni tradisional
(maksimal tarif 10%).
▪ Hiburan khusus meliputi permainan ketangkasan, diskotik, karaoke, klab
malam, mandi uap/spa, panti pijat, pagelaran busana, dan kontes kecantikan
(maksimal tarif 75%).
Besaran tarif Pajak Hiburan merupakan Batasan tarif tertinggi, yang pengaturannya
dapat berbeda di tiap daerah, tergantung pengaturan tarif yang tertuang dalam
peraturan daerah. Beberapa daerah menetapkan tarif sesuai jenis hiburan.
6. Masa Pajak
Sebagaimana diatur dalam Ketentuan Umum pada UU 28/2009, Masa Pajak
ditetapkan jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu lain yang diatur
dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan kalender. Untuk masa
Pajak Hiburan kebanyakan daerah menyatakan dalam perda nya adalah 1 bulan
dengan ketentuan bagian dari bulan dihitung satu bulan penuh.
Pajak hiburan yang terutang terjadi pada saat pembayaran harga tanda masuk
tempat hiburan. Dalam hal pembayaran diterima sebelum hiburan diselenggarakan,
pajak terutang pada saat terjadi pembayaran.
D. Tata cara penghitungan dan pemungutan Pajak Hiburan
Untuk menghitung besarnya Pajak Hiburan yang terutang dapat dilakukan dengan
cara:
mengalikan tarif pajak pada Perda dengan dasar pengenaan pajak (DPP) Hiburan.
Mengingat Pajak Hiburan merupakan Pajak self assessment atau merupakan jenis
Pajak kabupaten/kota yang dibayar sendiri berdasarkan penghitungan oleh Wajib
Pajak maka agar diperhatikan ketentuan sebagai berikut:
1. Pajak Hiburan yang terutang dipungut di wilayah daerah tempat Hiburan berlokasi;
2. Wajib Pajak Hiburan wajib menghitung, memperhitungkan dan menetapkan pajak
terutangnya sendiri dengan menggunakan SPTPD;
3. Pembayaran Pajak Hiburan dilakukan dengan menggunakan SSP;
4. Pembayaran Pajak Hiburan yang terutang harus dilakukan sekaligus;
5. Pajak Hiburan dilunasi paling lambat sekian hari kerja setelah saat terutangnya
pajak yang merupakan tanggal jatuh tempo bagi Wajib Pajak untuk melunasi
pajaknya.
6. SKPDKB, SKPDKBT, STPD, Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan
Keberatan, dan Putusan Banding, yang menyebabkan jumlah pajak yang harus
dibayar bertambah merupakan dasar penagihan pajak dan harus dilunasi dalam
jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan sejak tanggal diterbitkan.
7. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembayaran, penyetoran, pembayaran
dengan angsuran, dan penundaan pembayaran pajak, serta Bentuk, jenis, ukuran
dan tatacara pengisian SSP diatur dengan Peraturan Walikota.
8. Pembayaran Pajak Hiburan yang terutang dilakukan di Kas Daerah atau tempat
lain yang ditetapkan oleh Walikota.
E. Simulasi Penghitungan Pajak Hiburan
Langkah-langkah yang dapat ditempuh untuk menghitung pajak Hiburan adalah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 122


sebagai berikut:
1. Mengetahui Volume Transaksi Tiket, Harga Tiket, dll atas suatu obyek
2. Menghitung Dasar Pengenaan Pajak (DPP) Hiburan.
3. Mengetahui Tarif Pajak sesuai Jenis Hiburan pada Peraturan Daerah.
4. Menghitung besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP
dengan Tarif Pajak Hiburan.

Pajak Hiburan Terutang = DPP x Tarif Pajak Hiburan

Contoh
I. Tontonan film, Pagelaran kesenian, musik dan tari.
a. Jumlah Karcis terjual sebanyak 10.000 lembar.
b. Harga Tanda Masuk yang tertera di Karcis Rp.20.000 perorang.
Pajak Terutang = DPP x Tarif = Jumlah uang yang diterima x 35%
= Rp. 20.000.000 x 35% =
Pajak hiburan dibayar sebesar = Rp. 7.000.000,-
II. Pageralan Busana, Kontes Kecantikan, Diskotik, Karaoke, Klab Malam,
Permainan Ketangkasan, Panti Pijat, dan Mandi Uap / Spa.
a. Jumlah Karcis terijual sebanyak 500 lembar.
b. Harga Tanda Masuk yang tertera di Karcis Rp.50.000 perorang.
Jumlah uang yang diterima Rp. 25.000.000 x 75%
Pajak hiburan dibayar sebesar Rp. 18.750.000,-
III. Hiburan Rakyat / Tradisional
a. Jumlah Karcis terjual sebanyak 5.000 lembar.
b. Harga Tanda Masuk yang tertera di Karcis Rp.5.000 perorang.
Jumlah uang yang diterima Rp. 25.000.000 x 10%
Pajak hiburan dibayar sebesar Rp. 2.500.000,-
F. Persinggungan dengan Pajak Pusat
UU PPN dengan perubahan terakhir UU No.42 Tahun 2009, mengatur bahwa:
a. Pasal 4A ayat (3) huruf b
Jasa pelayanan sosial merupakan kelompok jasa yang tidak dikenai PPN.
Penjelasan:
Jasa pelayanan sosial meliputi, meliputi jasa di bidang olah raga kecuali yang
bersifat komersial.
b. Pasal 4A ayat (3) huruf h
Jasa kesenian dan hiburan merupakan kelompok jasa yang tidak dikenai PPN.
Penjelasan:
Jasa kesenian dan hiburan meliputi semua jenis jasa yang dilakukan oleh
pekerja seni dan hiburan.
Pada PMK 158/010/2015 tentang Kriteria Jasa Kesenian dan Hiburan yang Tidak
Dikenai PPN
Pasal 1
Jasa kesenian dan hiburan yang tidak dikenai Pajak Pertambahan Nilai
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 meliputi semua jenis jasa yang dilakukan oleh
pekerja seni dan hiburan.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 123


Pasal 2
a. tontonan film;
b. tontonan pagelaran kesenian, tontonan pagelaran musik, tontonan pagelaran
tari, dan/ atau tontonan pagelaran busana;
c. tontonan kontes kecantikan, tontonan kontes binaraga, dan tontonan kontes
sejenisnya;
d. tontonan berupa pameran;
e. diskotik, karaoke, klab malam, dan sejenisnya;
f. tontonan pertunjukan sirkus, tontonan pertunjukan akrobat, dan tontonan
pertunjukan sulap;
g. tontonan pertandingan pacuan kuda, tontonan pertandingan kendaraan
bermotor, dan permainan ketangkasan; dan
h. tontonan pertandingan olahraga.

RINGKASAN
1) Pajak Hiburan adalah pajak atas penyelenggaraan Hiburan.
2) Hiburan adalah semua jenis tontonan, pertunjukan permainan, dan / atau
keramaian yang dinikmati dengan dipungut bayaran.
3) Subjek Pajak adalah orang pribadi atau badan yang dapat dikenakan pajak.
4) Wajib Pajak adalah orang pribadi atau Badan, meliputi pembayar pajak,
pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban
perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang – undangan
perpajakan daerah.
5) Masa Pajak adalah jangka waktu 1 (satu) bulan kalender atau jangka waktu lain
yang diatur dengan Peraturan Kepala Daerah paling lama 3 (tiga) bulan
kalender, yang menjadi dasar bagi Wajib Pajak untuk menghitung, menyetor,
dan melaporkan pajak yang terutang.
6) Besaran pokok Pajak Yang Terutang dengan cara mengalikan DPP dengan
Tarif Pajak Hiburan

SUBJECT TO DISCUSS
1) Pengusaha/Penyelenggara Hiburan membangun hotel dan fasilitas hiburan.
Namun demikian jumlah fasilitas hiburan lebih besar jika dibandingkan dengan
jumlah kamar untuk hunian. Hal ini untuk mensiasati aturan agar tetap
dikenakan pajak hotel, karena objek pajak hotel termasuk fasilitas olahraga dan
hiburan. Bagaimana tanggapan anda?
2) Perda Provinsi DKI Jakarta menihilkan tarif Pajak Hiburan Kesenian
Rakyat/Tradisonil atau memberikan tarif 0% untuk beberapa jenis hiburan,
dengan argumentasi untuk menumbuhkan hiburan kesenian tradisional.
Bagaimana tanggapan anda apakah tarif 0% dapat dikenakan, dan apa yang
harus dilakukan wajib pajak bila pajak hiburannya memiliki tarif 0%?
3) Pemda mengenakan pajak hiburan pada tiket masuk tempat hiburan, padahal
pengunjung yang masuk ke tempat tersebut belum tentu menikmati hiburan
yang ada di dalam wahana tersebut. Sedangkan untuk menikmati wahana,
pengunjung perlu membayar kembali. Bagaimanakah pajak hiburan sebaiknya
dikenakan, berikan tanggapan?

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 124


Simulasi Perhitungan

EO Aku Pancasila, mengadakan gebyar musik dengan mengundang artis nasional


dan intenational pada tanggal 19 Agustus 2017. Tiket masuk untuk acara ini sebesar
Rp.500.000. Penjualan tiket dilakukan secara online dengan rincian presale dari bulan
Juni-Juli memperoleh diskon 50%, Pembelian Agustus diskon 10%, dan pembelian
saat acara tanpa potongan. Untuk acara ini telah terjual tiket sebanyak 1500 tiket
dengan rincian, presale juni-juli 1000 tiket, Agustus 250 tiket, dan saat acara 250 tiket.
Pembelian saat tanggal acara gebyar, EO AKuPancasila mengeluarkan tiket gratis
sebanyak 50 tiket dengan ketentuan pengunjung wajib membeli produk sponsor
senilai 500.000. Hitunglah pajak Hiburan yang harus dilaporkan EO AKu Pancasila
atas kegiatan hiburan music tersebut bila untuk jenis hiburan ini sesuai Peraturan
Daerah dikenakan tarif sebesar 10%.

Jawab:

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 125


DAFTAR PUSTAKA

Darwin. 2010. Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Jakarta: Mitra Wacana Media
Sidik, Machfud. 2007. A New Perspective Of Intergovernmental Fiscal Relations.
Jakarta: Ripelge
Soessanto, Mamik Eko. 201x. Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Tangerang
Selatan: STAN Press
DJPK. 2015. Pendapatan Daerah. Jakarta: Direktorat Jenderal Perimbangan
Keuangan
DJPK. 2016. Naskah Akademik RUU Perubahan UU 28 Tahun 2009 tentang Pajak
Daerah dan Retribusi Daerah. Jakarta.
Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Undang-undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah
Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2010 tentang Tata Cara Pemberian Dan
Pemanfaatan Insentif Pemungutan Pajak Daerah Dan Retribusi Daerah
Peraturan Pemerintah Nomor 97 Tahun 2012 tentang Retribusi Pengendalian Lalu
Lintas dan Retribusi Perpanjangan Izin Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing
Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah
Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2016 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara
Pemungutan Pajak Daerah
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 179/PMK.011/2012 jo.198/PMK.010/2015, jo.
PMK 147/PMK.010/2016 tentang Tarif CHT
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 237/PMK.04/2009 jo. 163/PMK.04/2014 tentang
Tidak Dipungut Cukai
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 115/PMK.07/2013 jo.PMK 102/PMK.07/2015, jo.
PMK 41/PMK.07/2016, jo. PMK 11/PMK.07/2017 tentang Tata Cara
Pemungutan dan Penyetoran Pajak Rokok
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 12 tahun 2016, Jo. Nomor 72 Tahun 2016
tentang Penghitungan Dasar Pengenaan Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea
Balik Nama Kendaraan BermotorTahun 2016
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 105 Tahun 2016 tentang Evaluasi Rancangan
Peraturan Daerah Pajak dan Retribusi Daerah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 126


LAMPIRAN
(RPS)
POLITEKNIK KEUANGAN NEGARA STAN
RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER
Program Studi Diploma III Pajak

Mata Kuliah Kode Rumpun MK Bobot (sks) Semester Tgl Revisi


Pajak Daerah dan Retribusi Mata Kuliah Keahlian UTS 30% Aktivitas 3 23 Agustus 2017
Daerah Berkarya (MKB) UAS 30% UTS+UAS
40%
Min. Kuis
4x
Otorisasi Penyusun RP Koordinator RMK Ka Prodi

Riya Dwi Handaka Rachmad Utomo


NIP 198308032004121001 NIP 19730501 199402 1 001

Capaian Pembelajaran (CP) Program Studi


Mahasiswa mampu menjelaskan dan menghitung macam-macam Pajak Daerah dan Retribusi Daerah,
serta ketentuan umum dan tata cara pemungutan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.
Deskripsi Singkat MK Mata kuliah ini membahas mengenai macam-macam Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, serta
memberikan pemahaman tentang Ketentuan Umum dan tata cara pemungutan Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah
Pustaka Utama:
1. UU 23/2014, Pemerintahan Daerah
2. UU 12/2011,. Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan
3. UU 28/2009, Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
4. UU 14/2002, Pengadilan Pajak
5. PP 55/2016, Ketentuan Umum dan Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah
6. PP 69/2010, Tata Cara Pemberian dan Pemanfaatan Insentif PDRD
7. PMK 148/PMK.07/2010, Pengecualian Pengenaan PBB-P2
8. PMK 147/PMK.07/2010, Pengecualian Pengenaan BPHTB
9. PMK 51/PMK.07/2016, Penyelesaian Pengembalian Atas Kelebihan Pembayaran Bea Perolehan Hak
Atas Tanah Dan Bangunan Dan Penyelesaian Permohonan Pelayanan Pajak Bumi Dan Bangunan
Perdesaan dan Perkotaan
10. PMK 115/PMK.07 /2013, jo. 102/PMK.07/2015 , jo. 41/PMK.07/2016, jo. 11/PMK.07/2017 tentang
Tata Cara Pemungutan dan Penyetoran Pajak Rokok;
11. Permendagri 105 tahun 2016 tentang evaluasi raperda PDRD
12. Bahan Ajar PDRD, 2017
13. Siahaan, Marihot P. 2010. Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Edisi Revisi. Jakarta: Rajawali Press.
14. Mustaqiem. 2008. Pajak Daerah dalam Transisi Otonomi Daerah. Edisi Pertama Yogyakarta:FH UII
Press.

Pendukung:
Peraturan perundang-undangan terkait dan prinsip-prinsip hukum perdata, keputusan MK, perda dan
perkada tekait PDRD
Media Pembelajaran Software: Hardware:
1. Buku bacaan / literature lain yang terkait dan
relevan
2. Handout / Modul perkuliahan
3. Whiteboar
Tim Dosen Yusrizal Amir, Dudi Setiadi
Mata kuliah prasyarat

Bentuk Esti Kriteria


Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
1 Mahasiswa Pokok bahasan: Bentuk:
mengetahui Reformasi Pajak Daerah 1. Kul 3x

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 127


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
tentang dan Retribusi Daerah iah 50”
reformasi Metode:
Pajak Daerah Sub pokok bahasan: • Cerama
dan Retribusi 1. Teori Desentralisasi h
Daerah Pemerintahan • Diskusi
2. Teori Desentralisasi • Tanya
Fiskal sebagai jawab
dampak dari
Desentralisasi
Pemerintahan.
3. Pendapatan Asli
Daerah sebagai
bagian dari sumber
pendanaan
pembangunan.
4. Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah
sebagai sumber
pendapatan daerah.
5. Reformasi Pajak
Daerah dan Retribusi
Daerah
6. Dasar hukum Pajak
Daerah dan Retribusi
Daerah
7. Pajak Daerah dan
Retribusi Daerah
menurut UU No. 28
Tahun 2009.
8. Konsep Earmarking.
2 Mahasiswa Pokok Bahasan Bentuk: Tugas
memahami Ketentuan dan Tata cara 1. Kuliah 3x
Sistem dan pemungutan Pajak di Metode: 50”
Prosedur daerah • Cerama
Pemungutan h
Pajak Daerah Sub pokok bahasan: • Diskusi
1. Pembagian • Tanya
Kewenangan dalam jawab
Pemungutn PDRD
2. Organisasi
Pengelola PDRD
3. Terminologi
4. Dasar Hukum
Pemungutan
5. Kegiatan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 128


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
Pemungutan Pajak
6. Pendataan dan
Pendaftaran
7. Penilaian
8. Dokumen-dokumen
Perpajakan

3 Mahasiswa Pokok Bahasan Bentuk: Tugas


memahami Ketentuan dan Tata cara 1. Kuliah 3x
Sistem dan pemungutan Pajak di Metode: 50”
Prosedur daerah • Cerama
Pemungutan h
Pajak Daerah Sub pokok bahasan: • Diskusi
9. Penetapan Pajak • Tanya
oleh Kepala Daerah jawab
10. Penghitungan dan
Penyetoran Pajak
oleh Wajib Pajak
11. Pemeriksaan
12. Penagihan Pajak
13. Keberatan dan
Banding;
14. Hal-hal lainnya
terkait pemungutan
pajak daerah
15. Insetif pemungutan
PDRD

4 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk:


memahami Provinsi dan Pajak 1. Kuliah 3x
Pajak Kendaraan Bermotor Metode: 50”
Provinsi dan (PKB) • Cerama
Pajak h
Kendaraan Sub pokok bahasan: • Diskusi
Bermotor. 1. Konsep Pajak • Tanya
Provinsi jawab
2. Macam-macam • Latihan
Pajak Provinsi
3. Pengertian PKB
4. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan PKB
5. Objek, Subjek, dan
Wajib Pajak PKB

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 129


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
6. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan PKB
7. Saat Terutang, Masa
Pajak, dan Wilayah
Pemungutan PKB
8. Pajak Kendaraan di
Atas Air (PKA)
9. Objek, Subjek, dan
Wajib Pajak PKA
10. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan PKA
11. Saat Terutang, Masa
Pajak, dan Wilayah
Pemungutan PKA
12. Keringanan dan
Pembebasan PKB
13. Bagi Hasil Pajak dan
Biaya Pemungutan
PKB
5 Mahasiswa Pokok bahasan: Bea Bentuk:
memahami Balik Nama Kendaraan 1. Kuliah 3x
Bea Balik Bermotor (BBN-KB) dan Metode: 50”
Nama Pajak Bahan Bakar • Cerama
Kendaraan Kendaraan Bermotor h
Bermotor dan (PBB-KB). • Diskusi
Pajak Bahan • Tanya
Bakar Sub pokok bahasan: jawab
Kendaraan 1. Pengertian BBN-KB • Latihan
Bermotor. 2. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan
BBNKB
3. Objek, Subjek, dan
Wajib Pajak BBN-KB
4. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan BBN-
KB
5. Saat Terutang, Masa
Pajak, dan Wilayah
Pemungutan BBN-
KB
6. Bea Balik Nama
Kendaraan di Atas
Air (BBN-KA)
7. Objek, Subjek, dan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 130


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
Wajib Pajak BBN-KA
8. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan BBN-
KA
9. Saat Terutang, Masa
Pajak, dan Wilayah
Pemungutan BBN-
KA
10. Keringanan dan
Pembebasan
BBNKB
11. Bagi Hasil Pajak dan
Biaya Pemungutan
BBN-KB
12. Pengertian PBB-KB
13. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan PBB-
KB
14. Objek, Subjek, dan
Wajib Pajak PBBKB
15. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan
PBBKB
16. Saat Terutang, Masa
Pajak, dan Wilayah
Pemungutan PBB-
KB
17. Pemungutan dan
Pelaporan PBB-KB
18. Bagi Hasil Pajak dan
Biaya Pemungutan
BBN-KB

6 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk:


memahami Air Permukaan dan 1. Kuliah 3x
Pajak Air Pajak Rokok Metode: 50”
Permukaan • Cerama
dan Pajak Sub pokok bahasan: h
Rokok. 1. Pengertian Pajak Air • Diskusi
Permukaan • Tanya
2. Dasar Hukum jawab
Pemungutan dan • Latihan
Pelaksanaan Pajak
Air Permukaan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 131


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
3. Objek, Subjek, dan
Wajib Pajak Air
Permukaan
4. Izin Pengambilan Air
Permukaan
5. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan Pajak
Air Permukaan
6. Saat Terutang, Masa
Pajak, dan Wilayah
Pemungutan Pajak
Air Permukaan
7. Pengukuhan,
Pendaftaran, dan
Pendataan
8. Bagi Hasil Pajak dan
Biaya Pemungutan
Pajak Air Permukaan
9. Pengertian Pajak
Rokok
10. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan Pajak
Rokok
11. Objek dan Bukan
Objek Pajak Rokok
12. Subjek dan Wajib
Pajak Rokok
13. DPP, Tarif, dan Cara
Penghitungan Pajak
Rokok

7 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk: Tugas


Memahami Kabupate/Kota dan 1. Kuliah 3x
Pajak Pajak Hotel Metode: 50”
Kabupaten/k Sub pokok bahasan: • Cerama
ota dan Pajak 1. Konsep Pajak h
Hotel Kabupaten/kota • Diskusi
2. Macam-macam • Tanya
Kabupaten/kota jawab
3. Pengertian Pajak • Latihan
Hotel
4. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan Pajak

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 132


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
Hotel
5. Objek dan bukan
objek Pajak Hotel
6. Subjek dan Wajib
Pajak Hotel
7. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Hotel
8. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan Pajak
Hotel
9. Pendaftaran,
Pendataan Pajak
Hotel
8 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak
Memahami Restoran dan Pajak
Pajak Hiburan
Restoran dan
Pajak 1. Pengertian Pajak
Hiburan. Restoran
2. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan Pajak
Restoran
3. Objek dan bukan
objek Pajak
Restoran
4. Subjek dan Wajib
Pajak Restoran
5. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Restoran
6. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan Pajak
Restoran
7. Pendaftaran,
Pendataan Pajak
Restoran
8. Pengertian Pajak
Hiburan
9. Dasar Hukum

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 133


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
Pemungutan dan
Pelaksanaan Pajak
Hiburan
10. Objek dan Bukan
Objek Pajak
Hiburan
11. Subjek dan Wajib
Pajak Hiburan
12. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Hiburan
13. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan Pajak
Hiburan
14. Pendaftaran,
Pendataan Pajak
Hiburan

9 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk: Tugas


Memahami Reklame dan PPJ 1. Kuliah 3x
Pajak Sub pokok bahasan: Metode: 50”
Reklame dan 1. Pengertian Pajak • Cerama
Pajak Reklame h
Penerangan 2. Dasar Hukum • Diskusi
Jalan Pemungutan dan • Tanya
Pelaksanaan Pajak jawab
Reklame • Latihan
3. Objek dan bukan
Objek Pajak
Reklame
4. Subjek, dan Wajib
Pajak Reklame
5. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Reklame
6. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan Pajak
Reklame
7. Pendaftaran,
Pendataan Pajak
Reklame

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 134


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
8. Pengertian PPJ
9. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan PPJ
10. Objek dan Bukan
Objek Pajak PPJ
11. Subjek dan Wajib
Pajak PPJ
12. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
PPJ
13. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan PPJ
14. Pendaftaran dan
Pendataan PPJ

10 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk: Tugas


Memahami Mineral Bukan Logam 1. Kuliah 3x
Pajak Mineral dan Batuan (PMBLB) Metode: 50”
Bukan Logam dan Pajak Air Tanah • Cerama
dan Batuan (PAT) h
dan Pajak Air • Diskusi
Tanah (PAT) Sub pokok bahasan: • Tanya
1. Pengertian PMBLB jawab
2. Dasar Hukum • Latihan
Pemungutan dan
Pelaksanaan
PMBLB
3. Objek dan Bukan
Objek Pajak
PMBLB
4. Subjek dan Wajib
Pajak PMBLB
5. Izin Izin
Pengambilan
MBLB
6. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
PMBLB
7. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 135


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
PMBLB
8. Pengertian Pajak
Air Tanah
9. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan Pajak
Air Tanah
10. Objek dan Bukan
Objek Pajak Pajak
Air Tanah
11. Subjek dan Wajib
Pajak Pajak Air
Tanah
12. Izin Pengambilan
Air Tanah
13. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Air Tanah
14. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan Pajak
Air Tanah

11 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk: Tugas


dapat Parkir dan Pajak Sarang 1. Kuliah 3x
mengetahui Burung Walet Metode: 50”
Pajak Sarang • Cerama
Burung Walet Sub pokok bahasan: h
1. Pengertian Pajak • Diskusi
Parkir • Tanya
2. Dasar Hukum jawab
Pemungutan dan • Latihan
Pelaksanaan Pajak
Parkir
3. Objek dan Bukan
Objek Pajak Parkir
4. Subjek dan Wajib
Pajak Parkir
5. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Parkir
6. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 136


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
Pemungutan Pajak
Parkir
7. Pengukuhan,
Pendaftaran,
Pendataan Pajak
Parkir
8. Pengertian Pajak
Sarang Burung
Walet
9. Dasar Hukum
Pemungutan dan
Pelaksanaan Pajak
Sarang Burung
Walet
10. Objek dan Bukan
Objek Pajak
Sarang Burung
Walet
11. Subjek dan Wajib
Pajak Sarang
Burung Walet
12. Izin Pengambilan
dan atau
Pengusahaan
Sarang Burung
Walet
13. DPP, Tarif, dan
Cara Penghitungan
Pajak Sarang
Burung Walet
14. Saat Terutang,
Masa Pajak, dan
Wilayah
Pemungutan Pajak
Air Tanah

12 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk: Tugas


memahami Bumi dan Bangunan 1. Kuliah 3x
Pajak Bumi Perdesaan dan Metode: 150”
dan Perkotaan(PBB-P2) • Cerama
Bangunan Sub pokok bahasan: h
Perdesaan 1. Pengertian PBB-P2 • Diskusi
dan 2. Dasar Hukum • Tanya
Perkotaan Pemungutan PBB-P2 jawab
3. Objek PBB-P2 • Latihan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 137


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
4. Subjek dan Wajib
Pajak PBB-P2
5. Pengecualian
Pengenaan PBB-P2
6. Dasar Pengenaan,
Tarif, dan Cara
Penghitungan PBB-
P2
7. Tahun Pajak, Saat
Terutang Pajak, dan
Wilayah Pemungutan
PBB-P2
8. Pendataan
9. Cara Pemungutan,
Penetapan, dan
Ketetapan PBB-P2
10. Pembayaran dan
Penagihan PBB-P2
11. Pembetulan,
Pembatalan,
Pengurangan,
Ketetapan, dan
Penghapusan atau
Pengurangan Sanksi
Administrasi
12. Keberatan dan
Banding
13. Pemeriksaan PBB-P2
14. Pengurangan PBB-
P2
15. Pengembalian
Kelebihan
Pembayaran PBB-P2
16. Kedaluarsa
Penagihan Pajak dan
Penghapusan
Piutang PBB-P2
17. Ketentuan Pidana,
dan Penyidikan PBB-
P2

13 Mahasiswa Pokok bahasan: Pajak Bentuk: Tugas


memahami Kabupaten/Kota dan 1. Kuliah 2x
Pajak Bea Perolehan Hak atas Metode: 150”
Kabupaten/K Tanah dan Bangunan • Cerama

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 138


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
ota dan Bea (BPHTB) h
Perolehan • Diskusi
Hak atas Sub pokok bahasan: • Tanya
Tanah dan 1. Konsep Pajak jawab
Bangunan Kabupaten/Kota • Latihan
2. Macam-macam Pajak
Kabupaten/Kota
3. Bagi Hasil Pajak dan
Biaya Pemungutan
Pajak
Kabupaten/Kota
4. Penetapan Pajak
Kabupaten/Kota
5. Pengertian BPHTB
6. Dasar Hukum
Pemungutan BPHTB
7. Objek dan Bukan
Objek BPHTB
8. Subjek dan Wajib
Pajak BPHTB
9. Pengecualian
Pengenaan BPHTB
10. Dasar Pengenaan,
Tarif, dan Cara
Penghitungan
BPHTB
11. Saat Terutang Pajak,
dan wilayah
pemungutan BPHTB
12. Pelaporan Pajak dan
Surat Pemberitahuan
Pajak Daerah
(SPTPD)
13. Cara Pemungutan,
Penetapan, dan
Ketetapan BPHTB
14. Pembayaran dan
Penagihan BPHTB
15. Pembetulan,
Pembatalan,
Pengurangan,
Ketetapan, dan
Penghapusan atau
Pengurangan Sanksi
Administrasi

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 139


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
16. Keberatan dan
Banding
17. Pemeriksaan BPHTB
18. Pengurangan BPHTB
19. Pengembalian
Kelebihan
Pembayaran BPHTB
20. Kedaluarsa
Penagihan Pajak dan
Penghapusan
Piutang BPHTB
21. Kewajiban Pejabat,
Ketentuan Pidana,
dan Penyidikan
BPHTB

14 Mahasiwa Pokok Bahasan: Bentuk: Tugas


memahami 1. Pajak Daerah 1. Se 3x
konsepsi sebagai alat minar 50”
perpajakan desentralisasi Umum
daerah 2. Peran Pajak Daerah Metode:
dan Retribusi Daerah • Cerama
dalam rangka h
pembangunan • Diskusi
daerah dan • Tanya
pertumbuhan jawab
ekonomi
3. Persinggungan dan
Permasalahan PDRD
4. Arah kebijakan PDRD
kedepan
15 Mahasiswa Pokok bahasan: Bentuk: Tugas
memahami Retribusi Jasa Umum 1. Kuliah 3x
Retribusi Beberapa Jenis Metode: 50”
Jasa Umum Retribusi yang termasuk • Cerama
dan Retribusi golongan Retribusi Jasa h
Jasa Usaha Umum dan Retribusi • Diskusi
Jasa Usaha • Tanya
Sub pokok bahasan: jawab
1. Pengertian • Latihan
Retribusi Jasa
Umum;
2. Dasar Hukum
Pemungutan
Retribusi Jasa

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 140


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
Umum.
3. Objek dan
Pengecualian
Objek Retribusi
Jasa Umum
4. Subjek dan Wajib
Retribusi Jasa
Umum
5. Tarif Retribusi
Jasa Umum
6. Pengertian
Retribusi Jasa
Usaha;
7. Dasar Hukum
Pemungutan
Retribusi Jasa
Usaha.
8. Objek dan
Pengecualian
Objek Retribusi
Jasa Usaha
9. Subjek dan Wajib
Retribusi Jasa
Usaha
10. Tarif Retribusi
Jasa Usaha.

16 Mahasiswa Pokok bahasan: Bentuk: Tugas


Memahami Retribusi Perijinan 1. Kuliah 3x
Retribusi Tertentu Metode: 50”
Perijinan Beberapa Jenis • Cerama
Tertentu Retribusi yang termasuk h
golongan Retribusi • Diskusi
Perijinan Tertentu • Tanya
Sub pokok bahasan: jawab
1. Pengertian Retribusi • Latihan
Perizinan Tertentu;
2. Dasar Hukum
Pemungutan
Retribusi Perizinan
Tertentu.
3. Objek dan
Pengecualian Objek
Retribusi Perizinan
Tertentu.

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 141


Bentuk Esti Kriteria
Mg CP Mata &Metode masi Penilaia Referen
Materi Pembelajaran
ke - Kuliah Pembelaja Wak n/ si
ran tu Tagihan
4. Subjek dan Wajib
Retribusi Perizinan
Tertentu.
5. Tarif Retribusi
Perizinan Tertentu
6. Reviuw PDRD secara
keseluruhan

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 142


BIODATA PENULIS

Nama : Riya Dwi Handaka, SE., MM.


Jabatan/Kedudukan : Dosen
Unit Kantor : Politeknik Keuangan Negara STAN
Alamat E-mail : Handaka@pknstan.ac.id

Riwayat pendidikan:
Tahun
PerguruanTinggi Fakultas/Jurusan/Prodi
Lulus
D-4/S-1 STIE Muhammadiyah Jkt Ekonomi/Akuntansi
S-2 Univeristas Negeri Jakarta Ekonomi/Magister
manajemen/Manajemen
Strategik
S-3

Mata kuliah yang diasuh:


No Nama Mata Kuliah
1 Pajak Daerah dan Retribusi Daerah
2 Akuntansi Pemerintah Pusat dan Daerah
3 Pengantar Pengelolaan Keuangan Negara

Karya ilmiah:
Keterangan penerbitan
Nama Penulis Judul artikel/buku (tahun/periode, nama
jurnal/penerbit buku/publikasian)
Riya Dwi Dampak 2017, Perspektif, PKNSTAN
Handaka Piggybacking Tax
Terhadap
Penerimaan Cukai
Hasil Tembakau
Riya Dwi Dampak Belanja 2017, Untag
Handaka Modal Pemerintah
Daerah Terhadap
Kesejahteraan
Masyarakat
Wawan Aryanto, Analisis pengaruh 2017, Untag
Riya Dwi Belanja Modal, IPM,
Handaka Tenaga Kerja
Terserap terhadap
PDRB

Pajak Daerah dan Retribusi Daerah | 143