Anda di halaman 1dari 5

FAKTOR-FAKTOR PENENTU PERILAKU HEWAN

Semua organisme memiliki perilaku. Perilaku merupakan bentuk respons


terhadap kondisi internal dan eksternalnya. Suatu respons dikatakan perilaku
bila respons tersebut telah berpola, yakni memberikan respons tertentu yang
sama terhadap stimulus tertentu. Perilaku juga dapat diartikan sebagai aktivitas
suatu organisme akibat adanya suatu stimulus. Dalam mengamati perilaku, kita
cenderung untuk menempatkan diri pada organisme yang kita amati, yakni
dengan menganggap bahwa organisme tadi melihat dan merasakan seperti kita.
Ini adalah antropomorfisme (Y: anthropos = manusia), yaitu interpretasi
perilaku organisme lain seperti perilaku manusia. Semakin kita merasa
mengenal suatu organisme, semakin kita menafsirkan perilaku tersebut secara
antropomorfik. Seringkali suatu perilaku hewan terjadi karena pengaruh genetis
(perilaku bawaan lahir atau innate behavior), dan karena akibat proses belajar
atau pengalaman yang dapat disebabkan oleh lingkungan.
Pada perkembangan ekologi perilaku terjadi perdebatan antara pendapat
yang menyatakan bahwa perilaku yang terdapat pada suatu organisme
merupakan pengaruh alami atau karena akibat hasil asuhan atau pemeliharaan,
hal ini merupakan perdebatan yang terus berlangsung. Diketahui bahwa
terjadinya suatu perilaku disebabkan oleh keduanya, yaitu genetis dan
lingkungan (proses belajar), sehingga terjadi suatu perkembangan sifat serta
kematangan fisik dan fisiologi yang mempengaruhi munculnya perilaku hewan.

 Faktor-faktor penentu tingkah laku hewan antara lain:


1. Faktor Genetik
Behavior genetik berkaitan dengan derajat dan hakekat landasan
hereditas perilaku. Pakar genetika perilaku menganggap bahwa perilaku
ditentukan bersama sama oleh interaksi keturunan dan lingkungan. Teori
genetika dikembangkan oleh Gregor Mendel, yang mendemonstrasikan
pewarisan sifat terjadi melalui gen. Gen merupakan unit pewaris sifat yang
mempertahankan identitas strukturalnya dari generasi ke generasi. Sifat-
sifat gen antara lain mengandung informasi genetika, yang merupakan
bagian dari kromosom. Individu yang mempunyai pasangan indentik sebuah
gen dalam dua kromosom disebut sebagai individu homozigot, sedangkan
individu yang tidak memiliki pasangan yang cocok untuk gen disebut
dengan individu heterosizot. Beberapa gen ada yang bersifat dominan dan
ada yang relatif.
Gen dominan menunjukan pengaruh yang kuat dalam kondisi
homozigot maupun heterozigot. Sedangkan gen relatif hanya menunjukan
pengaruh pada keadaan homozigot. Sebagai contoh, seseorang yang
memiliki satu gen mata coklat (dominan) dan satu gen mata biru (resesif),
maka ia akan memiliki mata berwarna coklat, tetapi ia juga membawa sifat
untuk gen mata biru yang akan diturunkan kepada generasi berikut.
Terdapat istilah genotipe dan fenotipe. Genotipe merupakan warisan
genetika yang merupakan bahan genetika sesungguhnya. Sedangkan
fenotipe adalah karakteristik seseorang yang dapat teramati. Fenotipe
dipengaruhi oleh genotipe, tetapi juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan.
Fenotipe merujuk pada karakteristik fisik dan psikologis.
2. Faktor Lingkungan
Seperti ciri fenotipik lainnya, perilaku memperlihatkan suatu kisaran
variasi fenotipik yang bergantung pada lingkungan, di mana genotipe itu
diekspresikan. Studi kasus mengenai lovebird (sejenis burung) menujukkan
perilaku dengan pengaruh genetik yang kuat. Namun demikian terdapat
suatu norma reaksi. Perilaku dapat diubah oleh pengalaman di lingkungan.
Pada sisi lainnya, bentuk penyelesaian masalah yang paling berkembang
ditandai oleh norma reaksi yang sangat luas. Namun demikian, perilaku
juga memiliki suatu komponen genetik, perilaku bergantung pada gen-gen
yang ekspresinya menghasilkan sistem neuron yang tanggap terhadap
kemajuan pembelajaran. Sebagian besar ciri perilaku adalah filogenetik,
dengan norma reaksi yang luas.
Faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi perilaku adalah
semua kondisi dimana gen yang mendasari perilaku itu diekspresikan. Hal
ini meliputi lingkungan kimiawi di dalam sel, dan juga semua kondisi
hormonal dan kondisi kimiawi dan fisik yang dialami oleh seekor hewan
yang sedang berkembang di dalam sebuah sel telur atau di dalam rahim.
Perilaku juga meliputi interaksi beberapa komponen sistem saraf hewan
dengan efektor, dan juga berbagai interaksi kimia, penglihatan,
pendengaran, atau sentuhan dengan organisme lain.
Dilakukan percobaan persilangan antara dua spesies yang berkerabat
dekat, tetapi mempunyai pola-pola perilaku bawaan yang berlainan, yaitu
pada burung betet Fischer. Burung betet Fischer yang menggunakan paruh
untuk membawa bahan sarangnya dikawinkan dengan burung betet dari
Afrika yang membawa bahan sarang dengan menyelipkan dalam bulu-
bulunya. Pada F1, hanya dapat membawa bahan sarang dengan paruhnya,
tetapi burung itu selalu membuat gerakan mencoba menyelipkan bahan
pembuat sarang ke dalam bulu-bulunya dulu.
3. Faktor kematangan fisik dan fisiologis
Kematangan disebabkan karena perubahan “genes” yang menentukan
perkembangan struktur fisiologi dalam system saraf, otak dan indra
sehingga semua itu memungkinkan spesies matang untuk mengadakan
reaksi-reaksi terhadap setiap stimulus lingkungan.
Dari definisi di atas dapat diartikan bahwa kematangan adalah keadaan
atau kondisi bentuk, struktur dan kondisi yang lengkap atau dewasa pada
suatu organisme, baik terhadap suatu sifat, bahkan seringkali semua sifat.
Kematangan (maturity) membentuk sifat dan kekuatan dalam diri untuk
bereaksi dengan cara tertentu, yang disebut “tingkah laku hewan”. Tingkah
laku hewan yang dimaksud yaitu tingkah laku hewan untuk bertingkah laku
yang instingtif maupun tingkah laku yang dipelajari.
Faktor –faktor yang mempengaruhi munculnya perilaku hewan dari segi
kematangan fisik
1. Perlengkapan dan pertumbuhan fisiologis; ini menyangkut
pertumbuhan terhadap perlengkapan hewan seperti tubuh pada
umumnya alat-alat indra, dan perkembangan reproduksinya.
2. Lingkungan yang menyangkut kebutuhan serta tujuan spesies
tertentu untuk mempertahankan serta mengembangkan diri.
3. Dengan demikian, perilaku hewan itu senantiasa mengalami
perubahan setiap hari sebagai akibat dari pertumbuhan dan
perkembangan fisiologis hewan serta adanya desakan-desakan dari
lingkungan. Perkembangan tingkah laku hewan terjadi dengan
mengikuti prinsip-prinsip tertentu
Perilaku hewan dapat dikaji melalui beberapa cara salah satunya bisa
dapat dilihat dari fisiologi yang melatar belakangi perilaku suatu individu
atau hewan tersebut. Perilaku dapat terjadi sebagai akibat suatu stimulus
dari luar. Reseptor diperlukan untuk mendeteksi stimulus itu, saraf
diperlukan untuk mengkoordinasikan respons, efektor itulah yang
sebenarnya melaksanakan aksi. Perilaku dapat juga disebabkan stimulus dari
dalam. Hewan yang merasa lapar akan mencari makanan sehingga hilanglah
laparnya setelah memperoleh makanan. Lebih sering terjadi, perilaku suatu
organisme merupakan akibat gabungan stimulus dari luar dan dari dalam.
Jadi, berdasarkan pernyataan di atas hubungan timbal balik antara stimulus
dan respons yang terjadi pada organisme merupakan sebagian studi
mengenai perilaku. Study lainnya menyangkut masalah pertumbuhan dan
mekanisme evolusioner dari organisme dan sekaligus evolusi perilakunya.
Dalam satu makalah penting, Niko Tinbergen (pemenang hadiah
nobel bidang perilaku hewan). Pokok pembahasannya pembagian perilaku
hewan pengenbangannya berdasarkan prinsip-prinsip fisiologis dan
fungsinya (pendekatan evolusioner). Salah satu penelitian yang dilakukan
oleh Tingbergen yaitu menempatkan kulit telur burung camar yang pecah
dekat dengan telur-telur kamouflase tersebat tanpa pecahan kulit telur
burung camar. Ia kemudian mengamati, telur-telur mana yang mudah
ditemukan oleh camar. Karena camar-camar tersebut dapat mengidentifikasi
atau mengenali warna putih pecahan telurnya sebagai petunjuk atau
penanda, ternyata burung-burung camar tersebut lebih banyak memakan
telur-telur ayam kamouplase yang dekat dengan pecahan kulit telur-telurnya
yang asli. Dari peristiwa ini, Timbergen menarik kesimpulan bahwa
pembuangan cangkang-cangkang telur oleh camar setelah menetas adalah
perilaku adaptif. Hal ini dilakukan oleh camar untuk mengurangi usaha
pemangsaan (predator) sehingga meningkatkan untuk tetap bertahan hidup
(Sukarsono, 2009).