Anda di halaman 1dari 32

CONTOH LAPORAN EVALUASI DAMPAK PENYULUHAN PERTANIAN

CONTOH LAPORAN EVALUASI DAMPAK PENYULUHAN PERTANIAN

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh...

Kali ini saya bahas tentang Evaluasi dampak dari kegiatan penyuluhan pertanian, tulisan
ini saya tunjukan kepada teman-teman penyuluh pertanian kabupaten Pati wabil khusus
kepada rekan-rekan saya senasib seperjuangan THL-TBPP (TENAGA HARIAN LEPAS
TENAGA BANTU PENYULUHAN PERTANIAN) Di Kabupaten Pati Jawa Tengah,
Semoga bermanfaat sehingga menjadi catatan amalan Sholih Amiin

TERUS BERJUANG KAWAN THL-TBPP

INGAT SEMUA PASTI ADA HIKMAHNYA

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pengertian Evaluasi menurut Raudabaugh dalam Yayasan Pengembangan Sinar Tani


(2001), mendefinisikan evaluasi sebagai suatu proses untuk menentukan nilai atau jumlah
keberhasilan dalam meraih tujuan yang direncanakan. Proses ini meliputi tahapan-tahapan
sebagai berikut; merumuskan tujuan, mengidentifikasi kriteria yang cocok untuk mengukur
keberhasilan dan untuk menentukan dan menjelaskan tingkat keberhasilan.
Sedangkan Frutchey (1973) dalam Mardikanto (2008), menjelaskan pengertian evaluasi
adalah kegiatan lumrah yang biasa kita lakukan sehari-hari. Dalam semua kegiatan evaluasi
terdapat tiga unsur,yaitu sebagai berikut :
1) Observasi (pengamatan)
2) Membanding-bandingkan antara hasil pengamatan dengan pedoman yang telah ditetapkan
terlebih dahulu.
3) Membuat kesimpulan atau pengambilan keputusan
Menurut PUSLUH DEPTAN (1995) evaluasi kegiatan penyuluhan pertanian adalah
upaya penilaian atas sesuatu kegiatan oleh evaluator, melalui pengumpulan dan penganalisaan
informasi secara sistematik mengenai perencanaan, pelaksanaan, hasil dan dampak kegiatan
untuk menilai relevansi, efektivitas, efisiensi pencapaian hasil kegiatan, atau untuk perencanaan
dan pengembangan selanjutnya dari suatu kegiatan. Sedangkan menurut Padmowihardjo (1996)
evaluasi penyuluhan pertanian adalah sebuah proses sistematis untuk memperoleh informasi
yang relevan tentang sejauhmana program tujuan program penyuluhan pertanian disuatu wilayah
dapat dicapai sehingga dapat ditarik suatu kesimpulan, kemudian digunakan untuk mengambil
keputusan dan pertimbangan-pertimbangan terhadap program penyuluhan yang dilakukan.
Evaluasi adalah suatu kegiatan untuk menentukan seberapa jauh suatu hal itu berharga,
bermutu dan bernilai. Jadi dalam evaluasi ada dua unsur utama yaitu menilai dan mengukur
(Thomas,2005).
Evaluasi Dampak penyuluhan pertanian adalah upaya penilaian terhadap suatu kegiatan,
melalui pengumpulan dan penganalisisan informasi dan fakta-fakta secara sistematis mengenai
perencanaan, pelaksanaan hasil dan dampak kegiatan tersebut, untuk menilai hasil relevansi,
efektivitas dan efisiensi pencapaian hasil kegiatan. Analisis data adalah proses penyederhanaan
data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan. Pengolahan dan analisis
data dilakukan oleh petugas penyuluh yang bertugas diwilayah yang bersangkutan.
Prinsip-prinsip evaluasi yang merupakan acuan dasar dalam melaksanakan evaluasi
penyuluhan pertanian adalah sebagai berikut:
1) Evaluasi harus berdasarkan fakta
2) Evaluasi penyuluhan merupakan bagian integral dari proses kegiatan atau program penyuluhan
3) Evaluasi hanya dapat dilakukan dalam hubungannya dengan tujuan dari program penyuluhan
bersangkutan
4) Evaluasi penyuluhan pertanian harus menggunakan alat ukur yang berbeda, untuk mengukur
tujuan evaluasi yang berbeda pula.
5) Evaluasi penyuluhan pertanian perlu dilakukan terhadap hasil-hasil kuantitatif dan kualitatif.
6) Evaluasi penyuluhan pertanian harus dilakukan terhadap metode penyuluhan yang digunakan.
7) Evaluasi perlu di pertimbangkan dengan teliti
8) Evaluasi harus dijiwai dengan prinsip mencari kebenaran

Kegiatan penyuluhan pertanian dipengaruhi oleh 2 faktor, yaitu sumberdaya manusia dan
sumberdaya alam. Pengembangan sumberdaya manusia sangat ditentukan oleh faktor internal
dan faktor ekternal. Faktor-faktor tersebut akan menyebabkan perbedaan antara rencana yang
akan dicapai dengan hasil sangat nyata, sesuai kondisi yang mempengaruhinya.Untuk mengukur
tingkat keberhasilan kegiatan penyuluhan berdasarkan parameter tertentu yang disusun secara
sistimatis dalam bentuk suatu kajian. Parameter tersebut meliputi :

1. Perubahan pengetahuan, sikap dan ketrampilan.


2. Efektifitas alat bantu dan metode penyuluhan pertanian
3. Ketepatan materi penyuluhan pertanian.
4. Penyelenggaraan penyuluhan pertanian
Kegunaan dari evaluasi ini adalah untuk memberikan informasi tentang efektifitas
pelaksanaan dan metode penyuluhan pertanian kepada petani, sehingga dapat menjadi acuan dan
perbaikan dalam penentuan kebijakan di masa yang akan datang, Evaluasi yang dilakukan
dilakukan pada tiga aspek yaitu: Evaluasi input yang mencakup Ketepatan kelompok sasaran,
kegiatan penyuluhan pertanian.. Evalusi yang ke dua adalah Evaluasi Dampak yang terdiri dari
dampak langsung dan dampak tidak langsung. Pada dampak langsung mencakup penguatan
modal, penerapan tekhnologi (pupuk dan bibit), pendapatan petani, air irigasi, kegiatan
penyuluhan, pengembangan usaha, perilaku kolektif, dan ketersediaan kredit. Sedangkan pada
dampak tidak langsung mencakup mekanisme pemasaran, surplus pangan, dan kemitraan usaha.
Adapun beberapa hal yang ditemukan dalam evaluasi yang dilakukan, secara umum dapat
digambarkan bahwa dengan sebuah input yang baik akan menimbulkan dampak yang positif.
Pemilihan kelompok sangat penting dalam menentukan keberhasilan program ini, karena
kelompok tani adalah instrumen utama yang melaksanakan program ini. Kelompok tani yang
tepat dengan manajemen yang teratur dan tenaga pemberdaya yang bekerja dengan baik akan
memiliki dampak yang baik dalam pelaksanaan program. Proses pengelolaan dana pada saat
dana mulai masuk di rekening kelompok, baik penggunaan maupun perputaran dana yang
dilakukan juga sangat berpengaruh pada dampak yang ditimbulkan nantinya
B. Masalah

Evaluasi dampak pelaksanaan penyuluhan pertanian di wilayah Bapeluh Kabupaten Blora


diperlukan untuk menelaah setiap hasil kegiatan yang tercantum dalam Programa Penyuluhan
Pertanian Tahun 2010. Meskipun secara umum kegiatan pernyuluhan pertanian memberikan
dampak yang baik ,tetapi masih belum tercapai secara optimal. Khusunya untuk metode
penyuluhan pertanian temu karya, temu usaha dan sekolah lapang

C. Tujuan

Tujuan Evaluasi Dampak Pelaksanaan Penyuluhan Pertanian di wilayah Bapeluh


Kabupaten Blora Tahun 2010 adalah sebagai berikut:

1. Untuk mengetahui dampak pelaksanaan metode, alat bantu, penyelenggaraan dan


perubahan perilaku sasaran.
2. Mengurangi resiko kegagalan kegiatan tahun berikutnya.
3. Mengetahui mutu Programa penyulah yang telah dilaksanakan.
4. Mengembangkan rasa tanggungjawab penyuluh pertanian.
5. Memuat kerangka pedoman atau tindakan untuk memecahkan masalah yang
menyebabkan kegagalan kegiatan penyuluhan pertanian.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI

Tinjauan Pustaka Penyuluhan pertanian merupakan pendidikan non formal yang


ditujukan kepada petani beserta keluarganya yang hidup di pedesaan dengan membawa dua
tujuan utama yang diharapkannya. Untuk jangka pendek adalah menciptakan perubahan perilaku
termasuk di dalamnya sikap, tindakan dan pengetahuan, serta untuk jangka panjang adalah
menciptakan kesejahteraan masyarakat dengan jalan meningkatkan taraf hidup mereka
(Sastraadmadja, 1993). Tujuan penyuluhan pertanian adalah mengubah perilaku (behavior)
petani dan anggota keluarganya yaitu mengubah pengetahuan, sikap, serta keterampilannya.
Perubahan pengetahuan, sikap, serta keterampilannya. Perubahan pengetahuan, sikap dan
keterampilani ini akan merupakan “pintu gerbang” terjadinya penghayatan (Characterization,
habitually) dan penerapan (adopsi) dari inovasi (pembaharuan) pertanian yang disuluhkan atau
yang menjadi misinya. Tanpa terjadi perubahan perilaku ini tidak akan terjadi proses
penghayatan atau penerapan dalam diri petani dan anggota keluarganya. Adapun misi atau pesan
penyuluh pertanian adalah bertani lebih baik (better farming), berusahatani lebih menguntungkan
(better business), hidup lebih sejahtera (better living) dan membentuk masyarakat tani yang lebih
sejahtera (better community) (Padmowiharjdjo. S, 2001).

Sasaran penyuluhan pertanian dapat berupa individu, kelompok, maupun organisasi.


Sasaran individu atau perorangan dalam penyuluhan pertanian dapat dicapai dengan
menggunakan metode khusus yaitu melakukan pendekatan secara individu. Sasaran kelompok
dalam penyuluhan pertanian dapat dicapai dengan melakukan pendekatan secara kelompok,
sedangkan untuk mencapai sasaran dalam organisasi yang lebih besar dapat dilakukan dengan
pendekatan massal. Penggunaan metode ini selain didasarkan pada jumlah sasaran yang ingin
dicapai, perlu juga mempertimbangkan situasi dan kondisi sasaran penyuluhan pertanian.
Peningkatan pengetahuan dilakukan dengan pendekatan massal agar lebih efisien. Untuk
mengubah sikap, pendekatan kelompok dapat memberikan motivasi yang kuat bagi para petani
untuk melaksanakan suatu inovasi, sedangkan untuk meningkatkan keterampilan, pendekatan
perorangan akan lebih efektif (Mardikanto, 1993). Dalam melakukan penyuluhan, faktor
penyampaian (pengkomunikasian) hal-hal yang disuluhkan adalah amat penting karena itu
penyuluh menuntut dipersiapkannya lebih dahulu suatu disain secara terperinci dan spesifik,
yang menggambarkan hal-hal pokok sebagai berikut :

1. Masalah yang dihadapi?

2. Siapa yang akan disuluh?

3. Apa tujuan yang hendak dicapai dari setiap kegiatan penyuluhan?

4. Apa pendekatan yang dipakai?

5. Metode atau saluran apa yang dipakai?

6. Sistem evaluasi apa yang ada di dalam rencana keseluruhan kegiatan yang dimaksud? (Nasution.
Z, 1990).

Penyuluhan pertanian di Indonesia telah mempunyai sejarah yang cukup panjang, yang
dimulai sejak awal abad 20 di masa penjajahan. Penyuluhan bermula dari adanya kebutuhan
untuk meningkatkan hasil pertanian, baik untuk kepentingan penjajah maupun untuk mencukupi
kebutuhan pribumi. Penyuluhan dilandadi pula oleh kenyataan adanya kesenjangan yang cukup
jauh antara praktek-praktek yang dilakukan para petani di satu pihak dan adanya teknolog-
teknologi yang lebih maju dilain pihak. Kebutuhan peningkatan produksi pertanian
diperhitungkan akan dapat dipenuhi seandainya teknologi-teknologi maju yang ditemukan oleh
para ahli dapat dipraktekkan oleh para petani sebagai produsen primer (Margono. S, 2003).

Secara umum, peran penyuluh hanya dibatasi pada kewajibannya untuk menyampaikan
inovasi dan mempengaruhi sasaran penyuluhan melalui metoda dan teknik-teknik tertentu
sampai sasaran penyuluhan itu dengan kesadaran dan kemampuannya sendiri mengadopsi
inovasi yang disampaikan. Akan tetapi, dalam pengembangannya, peran penyuluh tidak hanya
terbatas pada fungsi menyampaikan iinovasi dan mempengaruhi proses pengambilan keputusan
yang dilakukan oleh sasaran penyuluhannya, akan tetapi, ia harus mampu menjadi jembatan
penghubung antara pemerintah atau lembaga penyuluhan yang diwakilinya dengan masyarakat
sasaran, maupun untuk menyampaikan umpan balik atau tanggapan masyarakat kepada
pemerintah/lembaga penyuluhan yang bersangkutan. Sebab, hanya dengan menempatkan diri
pada kedudukan atau posisi seperti itulah ia akan mampu melaksanakan tugasnya dengan baik
(Mardikanto. T, 1993).

Dengan adanya jalinan keterkaitan antara penyuluh pertanian dengan petani maka pada
suatu saat nanti didalam menghadapi masala-masalah penyuluhan tidak tergantung kepada
program dari pemerintah semata-mata tetapi merupakan kemandirian petani itu sendiri. Dengan
adanya suatu program yang direncanakan oleh petani dan terjaminnya dukungan operasional dari
aparatur-aparatur penyuluhan pertanian, penyediaan sarana produksi, pemasaran, pengolahan
hasil, permodalan maka dengan demikian produktivitas usaha tani terus menerus meningkat dan
permintaan pasar terpenuhi dengan kata lain mampu memanfaatkan setiap peluang ekonomi
yang melintas dihadapannya (Suryadi. A, 1995). Ada tiga model penyuluhan pertanian yang
dapat digunakan untuk lesson learned yang pernah dilaksanakan di indonesia yaitu sebagai
berikut:

1. Sistem kerja LAKUSUSI (Latihan Kunjungan dan Supervisi)

2. Sekolah Lapangan, dan

3. FMA (Farmers Manage Activities)

Ada berbagai masalah penyuluhan pertanian yang kita jumpai sampai saat ini yaitu adalah:

1. Kelembagaan

2. Ketenagaan

3. Kompetisi Penyuluhan

4. Kesadaran penyuluh terhadap perubahan budaya petani

5. Kebiasaan (habit) penyuluh

6. Penyusunan program

7. Sarana

8. Sikap petani
9. Kepemimpinan petani

10.Kelembagaan petani

11. Pembiayaan

12. Intensitas kegiatan

13. Perubahan keterkaitan penelitian dan penyuluhan

14. Inovasi

15.Kerjasama SDM

(Soedijanto, 2004). Program penyuluhan yang baik sebaiknya dilakukan berdasarkan


kebutuhan masyarakat yang ada di daerah tersebut (sistem bottom up). Pemerintah harus
mengetahui apa yang menjadi kebutuhan masyarakat lalu kemudian menentukan program apa
yang cocok dilakukan di daerah tersebut. Untuk mengetahui keberhasilan program penyuluhan,
maka diperlukan penelitian secara ilmiah. Ada beberapa kegunaan evaluasi dilihat dari berbagai
sudut pandang yaitu sebagai berikut:

1. Kegunaan bagi kegiatan penyuluhan itu sendiri, yakni:

a. Untuk mengetahui seberapa jauh kegiatan yang telah dicapai.

b. Untuk mencari bukti apakah sekuruh kegiatan telah dilaksanakan seperti yang direncanakan.

c. Untuk mengetahui segala masalah yang muncul/dijumpai yang berkaitan dengan tujuan yang
diinginkan

d. Untuk mengukur efektifitas dan efesiensi sistem kerja dan metoda-metoda penyuluhan yang
telah dilaksanakan.

e. Untuk menarik simpati aparat dan warga masyarakat bahwa program tersebut memang
mendapat perhatian yang sungguh-sungguh sehingga diharapkan mereka dapat berpartisipasi
dalam kegiatan penyuluhan berikutnya.
2. Kegunaan bagi aparat penyuluhan, yakni meliputi:

a. Penyuluh merasa diperhatikan dan tidak dilupakan, sehingga memberikan kepuasan psikologis
yang akan mendorong aktivitas penyuluhannya di masa mendatang.

b. Melalui evaluasi, seringkali juga digunakan untuk melakukan penilaian terhadap aktivitas atau
mutu kegiatan penyuluhan itu sendiri, sehingga berpengaruh dalam menentukan masa depan bagi
pengenbangan karier penyuluh yang bersangkutan.

c. Dengan adanya evaluasi maka penyuluh akan selalu mawas diri dan berusaha agar kegiatannya
berjalan dengan baik sehingga membiasak diri untuk selalu rajin, tekun dan bertanggung jawab.

3. Kegunaan bagi pelaksana evaluasi, yakni meliputi:

a. Kebiasaan untuk mengemukakan pendapat berdasarkan data atau fakta dan bukan didasarkan
kepada asumsi atau praduga semata.

b. Kebiasaan bekerja sistematis, sesuai dengan prosedur dan pedoman yang telah ditetapkan.

c. Memperolah peningkatan pengetahuan dan keterampilan. (Mardikanto.T, 1993).

Program adalah pernyataan tertulis tentang keadaan, masalah, tujuan dan cara mencapai
tujuan yang disusun dalam bentuk dan sistematika yang teratur. Program dapat dihasilkan
melalui proses perencanaan program yang diorganisasikan secara sadar dan terus menerus, untuk
memilih kriteria yang terbaik dalam mencapai tujuan. Rencana kerja adalah pernyataan tertulis
yang memuat secara lengkap tentang apa, mengapa, bagiamana, siapa, bilamana, dimana, dan
berapa biaya yang diperlukan untuk melakukan kegiatan penyuluhan. (Mardikanto dan Sutarni,
1990). Efektifitas suatu program penyuluhan pertanian harus memenuhi beberapa persyaratan,
persyaratan tersebut adalah sebagai berikut:

a. Peyuluhan pertanian haruslah diberikan di tempat petani berada.

b. Materi penyuluhan bersifat khusus sesuai dengan perhatian dan kebutuhan petani, contohnya
adalah bagaimana menaikkan produksi, bagaimana memperbesar selisih antara biaya dan
penerimaan, bagaimana meningkatkan taraf hidup keluarganya dan sebagainya.
c. Mempertimbangkan kenyataan bahwa petani adalah orang dewasa, sehingga penyuluhan
pertanian harus menggunakan metode yang khusus untuk orang dewasa.

d. Setiap teknologi baru yang disampaikan haruslah memungkinkan secara teknis untuk dilakukan
didalam usaha taninya dan secara ekonomi layak untuk diterapkan serta secara sosial dapat
diterima oleh masyarakat setempat (Sinar Tani, 2001).

Evaluasi Kegiatan Penyuluhan Pertanian adalah upaya penilaian atas sesuatu kegiatan
oleh evaluator melalui pengumpulan dan penganalisaan informasi secara sistematik mengenai
perencanaan, pelaksanaan dan dampak kegiatan untuk menilai relevansi, efektivitas dan efisiensi
pencapaian hasil kegiatan untuk pengembangan selanjutnya. Tujuan evaluasi pertanian adalah
untuk menentukan arah penyempuranaan kegiatan penyuluhan, memberikan gambaran kemajuan
pencapaian tujuan, perbaikan program dan rencana kerja, mengukur efektifitas metode
penyuluhan yang digunakan. Bagian-bagian program dan rencana kerja yang dapat dievaluasi
yaitu :

a. Penetapan Program yang meliputi pengumpulan data situasi, perumusan kebutuhan, perumusan
masalah, perumusan tujuan, penetapan prioritas alternatif pencapaian tujuan dan partisipasi
petani/kontak tani.

b. Pelaksanaan Program yaitu meliputi metode dan proses belajar-mengajar, proses pembinaan
sasaran, informasi dan rekomendasi yang diberikan penyuluh, proses dan kualitas pelaporan serta
respon dan partisipasi sasaran penyuluhan.

c. Hasil Program yang meliputi kualitas perubahan perilaku yang diharapkan, yakni: pengetahuan,
keterampilan, sikap, penerapan inovasi, dan peningkatan kesejahteraan petani. Metode yang
digunakan untuk pengumpulan data evaluasi adalah wawancara langsung menggunakan
kuesioner terstruktur untuk data kuantitatif dan atau menggunakan kuesioner terbuka untuk data
kualitatif, angket (diisi oleh petani sendiri), observasi (pengamatan langsung) untuk mengukur
pembentukan kebiasaan atau keterampilan (Ban dan Hawkins, 1999).

Evaluasi dan penelitian merupakan tindakan yang dilakukan untuk menentukan apakah
program telah mencapai sasarannya, dan apakah sasaran tersebut dapat dicapai lebih efektif
dengan menggunakan cara lain. Hal ini memungkinkan semua yang terlibat dalam program
penyuluhan dapat berjalan lebih efektif dari pengalaman dengan melakukan pengamatan yang
sistematis serta analisis terhadap pengalamannya (Ban dan Hawkins, 1999). Sesungguhnya yang
menjadi titik berat dalam kegiatan evaluasi adalah mengetahui apakah jenis kegiatan penyuluhan
telah memberi perubahan baru yang positif pada pengelolaan usaha tani atau tidak perubahan
yang positif dalam pengelolaan usaha tani meliputi perubahan yang mengarah ke arah perbaikan
cara bercocok tanam, cara pemungutan hasil, termasuk perubahan sarana pertanian yang telah
atau sedang dipakai oleh petani (Kartasapoetra, 1994). Menurt Stephen Isaac dan William B.
Michael seperti yang dikutip oleh Lababa (2008), model-model evaluasi dapat dikelompokkan
menjadi enam, yaitu :

1. Goal Oriented Evaluation

Dalam model ini, seorang evaluator secara terus-menerus melakukan pantauan terhadap tujuan
yang telah ditetapkan. Penilaian yang terus-menerus ini menilai kemajuan-kemajuan yang
dicapai peserta program serta efektifitas temuan-temuan yang dicapai oleh sebuah program.
Salah satu model yang bisa mewakili model ini adalah discrepancy model yang dikembangkan
oleh Provus. Model ini melihat lebih jauh tentang ada kesenjangan ( Discrepancy) yang ada
dalam setiap komponen yakni apa yang seharusnya dan apa yang secara riil telah dicapai.

2. Decision Oriented Evaluationram.

Dalam model ini, evaluasi harus dapat memberikan landasan berupa informasi-informasi yang
akurat dan obyektif bagi pengambil kebijakan untuk memutuskan sesuatu yang berhubungan
dengan program. Evaluasi CIPP yang dikembangkan oleh stufflebeam merupakan salah satu
contoh model evaluasi ini. Model CIPP merupakan salah satu model yang paling sering dipakai
oleh evaluator. Model ini terdiri dari 4 komponen evaluasi sesuai dengan nama model itu sendiri
yang merupakan singkatan dari Context, Input, Process dan Product.

3. Transactional Evaluation

Dalam model ini, evaluasi berusaha melukiskan proses sebuah program dan pandangan tentang
nilai dari orang-orang yang terlibat dalam program tersebut.

4. Evaluation Research

Sebagaimana disebutkan diatas, penelitian evaluasi memfokuskan kegiatannya pada penjelasan


dampak-dampak pendidikan serta mencari solusi-solusi terkait engan strategi instruksional.
5. Goal Free Evaluation

Model yang dikembangkan oleh Micheal Scriven ini yakni Goal Free Evaluation Model justru
tidak memperhatikan apa yang menjadi tujuan program sebagaimana model Goal Oriented
Evaluation. Yang harus diperhatikan justru adalah bagaimana proses pelaksanaan program,
dengan jalan mengidentifikasi kejadian-kejadian yang terjadi salama pelaksanaannya, baik hal-
hal yang positif maupun hal-hal yang negatif.

6. Adversary Evaluation

Model ini didasarkan pada prosedur yang digunakan oleh lembaga hukum. Dalam prakteknya,
model adversary terdiri atas empat tahapan yaitu :

a. Mengungkapkan rentangan isu yang luas dengan cara melakukan survey berbagai kelompok
yang terlibat dalam satu program untuk menentukan kepercayaan itu sebagai isu yang relevan.

b. Mengurangi jumlah isu yang dapat diukur

c. Membentuk dua tim evaluasi yang berlawanan dan memberikan kepada mereka kesempatan
untuk berargumen.

d. Melakukan sebuah dengar pendapat yang formal. Tim evaluasi ini kemudian mengemukakan
argumen-argumen dan bukti sebelum mengambil keputusan.

Salah satu contoh Model Evaluasi Decision Oriented Evaluation adalah Model CIPP
(Context, Input, Process, Product) yang dikembangkan oleh Stufflebeam. Model ini melihat
kepada empat dimensi yaitu Dimensi Konteks, dimensi Input, dimensi Proses, dan dimensi
Produk. Keuniakan model ini adalah pada setiap tipe evaluasi terkait pada perangkat pengambil
keputusan (decission) yang menyangkut perencanaan dan operasional sebuah program.
Keunggulan model CIPP memberikan suatu format evaluasi yang komprehensif pada setiap
tahapan evaluasi yaitu tahap konteks, masukan, proses dan produk.

Evaluasi konteks mencakup analisis masalah yang berkaitan dengan lingkungan program
atau kondisi obyektif yang akan dilaksanakan. Berisi tentang analisis kekuatan dan kelemahan
obyek tertentu. Stufflebeam menyatakan evaluasi konteks sebagai fokus institusi yang
mengidentifikasi peluang dan menilai kebutuhan. Suatu kebutuhan dirumuskan sebagai suatu
kesenjangan (discrepancy view) kondisi nyata (reality) dengan kondisi yang diharapkan
(ideality). Dengan kata lain evaluasi konteks berhubungan dengan analisis masalah kekuatan dan
kelemahan dari obyek tertentu yang akan atau sedang berjalan. Evaluasi konteks memberikan
informasi bagi pengambil keputusan dalam perencanaan suatu program yang akan on going.
Selain itu, konteks juga bermaksud bagaimana rasionalnya suatu program. Analisis ini akan
membantu dalam merencanakan keputusan, menetapkan kebutuhan dan merumuskan tujuan
program secara lebih terarah dan demokratis. Evaluasi konteks juga mendiagnostik suatu
kebutuhan yang selayaknya tersedia sehingga tidak menimbulkan kerugian jangka panjang.
Evaluasi input meliputi analisis personal yang berhubungan dengan bagaimana penggunaan
sumber-sumber yang tersedia, alternatif-alternatif strategi yang harus dipertimbangkan untuk
mencapai suatu program. Mengidentifikasi dan menilai kapabilitas sistem, alternatif strategi
program, desain prosedur untuk strategi implementasi, pembiayaan dan penjadwalan. Evaluasi
masukan bermanfaat untuk membimbing pemilihan strategi program dalam menspesifikasikan
rancangan prosedural. Informasi dan data yang terkumpul dapat digunakan untuk menentukan
sumber dan strategi dalam keterbatasan yang ada. Pertanyaan yang mendasar adalah bagaimana
rencana penggunaan sumber-sumber yang ada sebagai upaya memperoleh rencana program yang
efektif dan efisien.

Evaluasi proses merupakan evaluasi yang dirancang dan diaplikasikan dalam praktek
implementasi kegiatan. Termasuk mengidentifikasi permasalah prosedur baik tata laksana
kejadian dan aktivitas. Setiap aktivitas dimonitor perubahan-perubahan yang terjadi secara jujur
dan cermat. Pencatatan aktivitas harian demikian penting karena berguna bagi pengambil
keputusan untuk menentukan tidak lanjut penyempurnaan. Disamping itu catatan akan berguna
untuk menentukan kekuatan dan kelemahan atau program ketika dikaitkan dengan keluaran yang
ditemukan.

Tujuan utama evaluasi proses seperti yang dikemukakan oleh Worthen dan Sanders, yaitu
:

1. Mengetahui kelemahan selama pelaksanaan termasuk hal-hal yang baik untuk dipertahanka

2. Memperoleh informasi mengenai keputusan yang ditetapkan

3. Memelihara catatan-catatan lapangan mengenai hal-hal penting saat implementasi dilaksanakan


Evaluasi produk merupakan kumpulan deskripsi dan judgement outcomes dalam hubungannya
dengan konteks, input, proses kemudian diinterpretasikan harga dan jasa yang diberikan.
Evaluasi produk adalah evaluasi mengukur keberhasilan pencapaian tujuan. Evaluasi ini
merupakan catatan pencapaian hasil dan keputusan-keputusan untuk perbaikan dan aktualisasi.
Aktivitas evaluasi produk adalah mengukur dan menafsirkan hasil yang telah dicapai.
Pengukuran dikembangkan dan diadministrasikan secara cermat dan teliti. Keakuratan analisis
akan menjadi bahan penarikan kesimpulan dan pengajuan saran sesuai standar kelayakan. Secara
garis besar, kegiatan evaluasi produk meliputi kegiatan penetapan tujuan operasional program,
kriteria-kriteria pengukuran yang telah dicapai, membandingkannya antara kenyataan lapangan
dengan rumusan tujuan, dan menyusun penafsiran secara rasional.

4. Analisis produk ini diperlukan pembanding antara tujuan, yang ditetapkan dalam rancangan
dengan hasil program yang dicapai. Hasil yang dinilai berupa skor tes, presentase, data
observasi, diagram data, sosiometri dll, yang dapat ditelesuri kaitannya dengan tujuan-tujuan
yang lebih rinci. Selanjutnya dilakukan analisis kualitatif tentang mengapa hasilnya seperti itu.
Keputusan-keputusan yang diambil dari penilaian-penilaian implementasi pada setiap tahapan
evaluasi program diklasifikasikan dalam tiga kategori yaitu rendah, moderat dan tinggi. Model
CIPP merupakan model yang berorientasi kepada pemegang keputusan.

Model ini membagi evaluasi dalam empat macam, yaitu:

a. Evaluasi konteks melayani keputusan perencanaan, yaitu membantu merencanakan


pilihan keputusan, menentukan kebutuhan yang akan dicapai dan merumuskan tujuan
program.

b. Evaluasi masukan (input) untuk keputusan strukturiasi yaitu menolong mengatur keputusan
menentukan sumber-sumber yang tersedia, alternatif-alternatif yang diambil, rencana dan strategi
untuk mencapai kebutuhan, serta prosedur kerja untuk mencapai tujuan yang dimaksud.

c. Evaluasi proses melayani keputusan implementasi, yaitu membantu keputusan sampai sejauh
mana program telah dilaksanakan.
d. Evaluasi produk untuk melayani daur ulang keputusan. (Isaac and Michael, 1981).

BAB III

KERANGKA PEMIKIRAN

Tujuan dari penyuluhan pertanian adalah melakukan perubahan pada petani dan
keluarganya yaitu perubahan sikap serta prilaku yang berhubungan dengan masalah-masalah
sosial ekonomi diantaranya berusaha tani yang lebih baik (better farming), usaha tani yang lebih
menguntungkan (better business), kehidupan keluarga yang lebih layak (better living),
masyarakat tani yang lebih sejahtera (better community) dan lingkungan yang lebih mendukung
(better environment). Program penyuluhan pertanian dibuat dan disusun berdasarkan
kepentingan petani, karena petani memiliki gambaran mengenai program yang mereka inginkan
disesuaikan dengan kondisi sosial ekonomi mereka (sistem bottom up). Program penyuluhan
pertanian juga dibuat dengan melihat potensi desa ada. Petani tergabung dalam kelompok tani
yang merupakan suatu kelembagaan yang dibentuk berdasarkan kepentingan dan kesepakatan
bersama guna mencapai tujuan bersama. Penyuluh dalam menjalankan tugasnya haruslah
memiliki acuan yang menjadi pedoman dalam menjalankan tugasnya di lapangan. Acuan yang
menjadi pedoman ini disusun secara sistematis dan memiliki tujuan, baik itu tujuan jangka
pendek maupun tujuan jangka panjang yang akan dicapai setiap pelaksanaan tugasnya. Acuan
sistematis yang dijadikan pedoman inilah yang selanjutnya disebut dengan program penyuluhan
pertanian. Dalam pelaksanaan program penyuluhan pertanian terdapat berbagai masalah yang
dihadapi oleh petani maupun PPL sendiri sehingga diperlukan upaya-upaya untuk menyelesaikan
masalah-masalah yang dihadapi oleh petani maupun PPL tersebut. Untuk melihat apakah sebuah
program yang telah disusun tersebut masih efektif dilakukan dan sesuai dengan kondisi daerah,
maka diperlukan kegiatan evaluasi dampak terhadap suatu program tersebut.
Evaluasi ini sangat diperlukan untuk menilai apakah program tersebut perlu penambahan,
sehingga program yang disusun selanjutnya benar-benar efektif dan dapat mencapai tujuan yang
diinginkan dengan baik. Evaluasi juga diperlukan untuk menentukan apakah program
penyuluhan pertanian berhasil atau tidak berhasil dalam pelaksanaannya.
BAB IV
HASIL PELAKSANAAN PENYULUHAN PERTANIAN

A. Perubahan Pengetahuan, Sikap dan Ketrampilan

Pengetahuan Sikap Ketrampilan


No Topik Kegiatan
R S T R S T R S T
1. Sistem tanam jajar v v v
legowo
2. Budidaya padi hibrida v v v
3. Penggunaan pestisida v v v
organik
4. Penerapan PHT v v v
dalam budidaya cabe
5 Penggunaan pupuk v v v
organik / Bokashi
6 Pengolahan hasil v v v
pertanian oleh KWT
7 Pengendalian hama v v v
wangwung pada
tanaman kelapa
8. Penanaman empon- v v v
empon di lahan
pekarangan
9 Penanaman rumput v v v
jenis unggul
10 Pembuatan fermentasi v v v
jerami

11 Pembuatan Urea v v v
Molases Block
(UMB)
12 Pembuatan kandang v v v
panggung untuk
ternak kambing
13 Kolam ikan v v v
pekarangan
14 Pembuatan AD/ART v v v
Poktan/Gapoktan
15 Pembuatan lumbung v v v
desa
Jumlah 1 9 5 3 12 - 4 7 4
B. Efektifitas Alat Bantu dan Metode Penyuluhan Pertanian

Alat Bantu Metode Penyuluhan


No Topik Kegiatan
R S T R S T
1. Sistem tanam jajar legowo v v
2. Budidaya padi hibrida v v
3. Penggunaan pestisida v v
organik
4. Penerapan PHT dalam v v
budidaya cabe
5 Penggunaan pupuk organik v v
/ Bokashi
6 Pengolahan hasil pertanian v v
oleh KWT
7 Pengendalian hama v v
wangwung pada tanaman
kelapa
8. Penanaman empon-empon v v
di lahan pekarangan
9 Penanaman rumput jenis v v
unggul
10 Pembuatan fermentasi v v
jerami
11 Pembuatan Urea Molases v v
Block (UMB)
12 Pembuatan kandang v v
panggung untuk ternak
kambing
13 Kolam ikan pekarangan v v
14 Pembuatan AD/ART v v
Poktan/Gapoktan
15 Pembuatan lumbung desa v v
Jumlah 1 8 6 1 7 7

Keterangan :

R =Rendah S = Sedang T = Tinggi


.Ketepatan Materi Penyuluhan Pertanian
Materi Penyuluhan
No Topik Kegiatan
R S T

1 Sistem tanam jajar legowo v

2 Budidaya padi hibrida v

3 Penggunaan pestisida
v
organik

4 Penerapan PHT dalam


v
budidaya cabe

5 Penggunaan pupuk organik /


v
Bokashi

6 Pengolahan hasil pertanian


v
oleh KWT

7 Pengendalian hama
wangwung pada tanaman v
kelapa

8 Penanaman empon-empon di
v
lahan pekarangan

9 Penanaman rumput jenis


v
unggul

10 Pembuatan fermentasi jerami v

11 Pembuatan Urea Molases


v
Block (UMB)

12 Pembuatan kandang
panggung untuk ternak v
kambing
13 Kolam ikan pekarangan v

14 Pembuatan AD/ART
v
Poktan/Gapoktan

15 Pembuatan lumbung desa v

Jumlah - 10 5

Keterangan.

R = Rendah S = Sedang T = Tinggi.


D.Penyelenggaraan Penyuluhan

Penyelenggaraan
Penca
No Topik Kegiatan Metode (kali/unit) paian
. Rencana Realisasi (%)

Sistem tanam jajar legowo PTT


1. 16 unit 16 unit 100
pada tanaman padi

2. Budidaya padi hibrida PTT 5 unit 5 unit 100

Penggunaan pestisida Ceramah,


3. diskusi 6 unit 6 unit 100
organik
Demcara
Penerapan PHT dalam Demplot
4. 3 unit 3 unit 100
budidaya cabe PHT
Penggunaan pupuk organik /
5 Dem cara 28 unit 16 unit 88,89
Bokashi

Pengolahan hasil pertanian Ceramah,


6 diskusi 4 unit 2 unit 50
oleh KWT
Demcara
Pengendalian hama
Ceramah,
7 wangwung pada tanaman 3 unit 2 unit 66,67
diskusi
kelapa

Penanaman empon-empon di Ceramah,


8. diskusi 2 unit 2 unit 100
lahan pekarangan
Demplot
Penanaman rumput jenis Demplot
9 Gerakan tan 8 unit 6 unit 75
unggul
am rumput
Pembuatan fermentasi jerami Diskusi,
10 ceramah 5 unit 5 un it 100
Demcara
Pembuatan Urea Molases Ceramah,
11 diskusi, 2 unit 2 unit 100
Block (UMB)
Demcara
Pembuatan kandang Ceramah,
12 panggung untuk ternak diskusi; 2 unit 2 unit 100
kambing Demplot

13 Kolam ikan pekarangan Dem plot 5 unit 3 unit 60

Pembuatan AD/ART Ceramah,


14 Poktan/Gapoktan Kunjungan, 26 unit 20 unit 76,92
Pelatihan

15 Pembuatan lumbung desa Demplot 2 unit 1 unit 50

BAB V

PENYAMPAIAN TEKNOLOGI PENYULUHAN DILUAR PROGRAMA


PENYULUHAN PERTANIAN

No Judul Materi Bentuk Metode Volume


Materi (kali)

1. Pengendalian hama tikus Liptan/CD Kunjungan 17

2. Panen dan pasca panen Liptan Kunjungan 14


padi

3. Pengeloaan pesemaian Liptan Kunjungan 17

4 Tanam sistem Legowo Liptan Kunjungan 17

5 Pemupukan N Berdasarkan Liptan Kunjungan 16


Bagan warna daun

6 Penendalian OPT Ssesuai Liptan Kunjungan 17


prinsip PHT

7 Sistem Pengairan brosur Kunjungan 17


Berselang

8. Persyaratan teknis kandang Liptan Kunjungan 4


Kambing/Domba

9. Pemupukan Spesifik modul Kunjungan 14


Lokasi

10 Pengendalian Hama Liptan Kunjungan 15


dengan musuh alami

11 Medayagunakan musuh Liptan Kunjungan 17


alami

12 Antisifikasi Iklim ektrim Liptan Kunjungan 17

13 Pendugaan Populasi hama Liptan Kunjungan 17

14 Kemitraan dalam Liputan Kunjungan 5


penjualan gabah

15 Pembuatan pupuk organik Liptan Kunjungan 17

16 Penggunaan disinfektan Liptan Kunjungan 17


17 Penyusunan Rencana Keja modul Kunjungan 21
Kelompoktani/Gapoktan

18 Penumbuhan LKMA modul Kunjungan 21

19 Pembukuan Keuangan dan modul Kunjungan 21


non Keuangan Gapoktan
BAB VI
PEMBAHASAN

A. Dampak Perubahan Pengetahuan, Sikap dan Ketrampilan

1. Pengetahuan
Perubahan pengetahuan petani secara umum dari 15 kegiatan masuk katagori sedang sebanyak 9
kegiatan atau 60 %

2. Sikap
Perubahan sikap petani secara umum dari 15 kegiatan masuk katagori sedang sebanyak 12
kegiatan atau 80 %
3. Ketrampilan
Perubahan Ketrampilan petani secara umum dari 33 kegiatan masuk katagori sedang sebanyak 7
Kegiatan atau 46,66 %

B. Dampak Efektifitas Alat bantu dan Metode Penyuluhan Pertanian

1. Efektifitas Alat Bantu.

Efektifitas alat bantu penyuluhan pertanian secara umum dari 15 kegiatan termasuk dalam
katagori sedang sebanyak 8 kegiatan atau 53 %. Dan masuk katagori tinggi sebanyak 6 kegiatan
atau 40 % Alat bantu berupa Buku Budidaya ( pertanian dan peternakan), Liflet, Liptan, Brosur,
BWD, PUTS dan lain-lain.

2. Efektifitas Penyuluhan

Efektifias metode penyuluhan pertanian secara umum dari 15 kegiatan termasuk katagori sedang
sebanyak7 kegiatan atau 46,66 %.dan masuk katagori tinggi sebanyak 7 kegiatan atau 46,66
%Metode penyuluhan yang paling banyak digunakan berupa kunjungan, tatap muka kepada
petani dan tatap muka kepada kelompoktani

C. Dampak Ketepatan Materi Penyuluhan Pertanian

Berdasarkan bentuk dan sifat materi disesuaikan dengan topik kegiatan. Secara umum dari 15
kegiatan masuk katagori sedang sebanyak 10 kegiatan atau 66,66 %. Bentuk materi penyuluhan
yang terbanyak berupa lembar informasi Pertanian. Komposisi judul penyuluhan pertanian
antara sub sektor pertanian tanaman pangan,sub sektar tanaman Hortikultura, Sub sektor
Peternakan dan sub sektor Perikanan.

D. Dampak penyelenggaraan Penyuluhan Pertanian


Berdasarkan aspek penyelenggaraan penyuluhan pertanian berjumlah 115 kali tercapai 91 kali
atau 79,13 % . Adapun jika diperinci berdasarkan metode penyuluhan diperoleh data sebagai
berikut :
1. Kunjungan : 115 kali

2. Demplot : 22 unit

3. Demcara : 46 Kali

4. Sekolah lapang : 21 unit

5. Pelatihan : Orang

6. Temu Karya /usaha :


BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Setelah dikaji berdasarkan kreteria evaluasi hasil kegiatan penyuluhan pertanian diwilayah
Bapeluh Kabupaten Blora dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut :

1. Pelaksanaan penyuluhan pertanian berdasarkan Programa penyuluhan Pertanian tahun 2010


dapat dijalankan dengan baik

2. Dengan memperhatikan penyelenggaraan penyuluhan pertanian dengan 5 metode penyuluhan


yang bisa dilaksanakan dan 1 metode penyuluhan pertanian belum bisa dilaksanakan .

3. Ada kegiatan yang tidak direncanakan dalam programa penyuluhan pertanian tapi dapat
dilaksanakan dengan baik

4. Dukungan aparat Pemerintahan Desa belum kuat,terutama masalah dana atau biaya.

B. Saran

Dengan memperhatikan aspek penyelenggaraan penyuluhan pertanian terlihat sebagian besar


metode penyuluhan pertanian belum dengan efektif, dan efisien. Untuk itu diperlukan :

1. Pelatihan atau kursus bagi pemuda tani dengan topik dan kegunaan relevan sesuai sesuai
kebutuhan.
2. Metode Temu Usaha ,Temu Karya ,Sekolah lapang, Kursus tani harus dikembangkan
dan didukung dana /anggaran dari APBN maupun APBD
3. Metode Demplot, Demfarm, Demcara Area, Demcara harus makin dikembangkan dan
didukung anggaran APBN maupun APBD
4. Fasilitas dari Stake Holdel ( Dinas Pertanian Perkebunan Peternakan dan Perikanan)
untuk program yang berhubungan dengan kemitraan(perusahaan dan perbankan).