Anda di halaman 1dari 2

Syarat-Syarat Pendirian CV

Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD) pasal 16 sampai pasal 35 mengatur


prosedur pendirian suatu CV. Ada 3 tahapan dalam pendirian CV, namun sebelum ketiga
tahapan itu dilakukan ada 2 syarat utama yang harus dipenuhi yaitu jumlah pendiri minimal 2
orang dan pendiri harus warga Indonesia. Tahap pertama mendirikan suatu CV adalah
mempersiapkan ikhtisar isi resmi dari Akta Pendirian CV, yang meliputi:
 Nama lengkap, pekerjaan dan tempat tinggal para pendiri;
 Penetapan nama CV;
 Keterangan mengenai CV itu bersifat umum atau terbatas untuk menjalankan sebuah
perusahaan cabang secara khusus (maksud dan tujuan);
 Nama sekutu yang berkuasa untuk menandatangani perjanjian atas nama persekutuan;
 Saat mulai dan berlakunya CV;
 Klausula-klausula penting lain yang berkaitan dengan pihak ketiga terhadap sekutu
pendiri;
 Pendaftaran akta pendirian ke PN harus diberi tanggal;
 Pembentukan kas (uang) dari CV yang khusus disediakan bagi penagih dari pihak
ketiga, yang jika sudah kosong berlakulah tanggung jawab sekutu secara pribadi untuk
keseluruhan;
 Pengeluaran satu atau beberapa sekutu dari wewenangnya untuk bertindak atas nama
persekutuan.
Tahap kedua adalah mendaftarkan akta pendirian CV kepada Panitera Pengadilan Negeri yang
berwenang (Pasal 23 KUHD), pendaftaran akta pendirian CV bisa dilakukan dalam bentuk
ikhtisar resminya (Pasal 24 KUHD). Akta pendirian CV harus didaftarkan pada Pengadilan
Negeri di tempat kedudukan/wilayah hukum CV, dengan membawa kelengkapan berupa Surat
Keterangan Domisili Perusahaan (SKDP) dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) atas nama
CV yang bersangkutan. Ketiga, para pendiri CV diwajibkan untuk mengumumkan ikhtisar
resmi akta pendiriannya dalam Tambahan Berita Negara RI (Pasal 28 KUHD). Sebagai
tambahan, apabila pendiri CV dalam menjalankan usahanya berencana untuk ikut serta dalam
suatu lelang atau tender yang diadakan oleh instansi pemerintahan atau instansi lainnya, maka
harus dilengkapi dengan surat-surat/dokumen legalitas lainnya, yaitu berupa:
 Surat Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
 Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP);
 Tanda Daftar Perusahaan (TDP);
 Keanggotaan pada KADIN dan Sertifikasi Kompetensi KADIN (jika diperlukan); dan
 Keanggotaan pada Asosiasi dan Sertifikat Badan Usaha, serta Surat Izin Usaha Jasa
Konstruksi (jika diperlukan).
Pembubaran CV
Pembubaran CV diatur dalam pasal 31 Kitab Undang-Undang Hukum Dagang dan
pasal 1646 hingga pasal 1652 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Yang pertama adalah
berakhirnya jangka waktu yang ditetapkan dalam akta pendirian CV. Kedua, Musnahnya
barang atau diselesaikannya perbuatan yang menjadi pokok persekutuan. Ketiga, atas kehendak
dari beberapa atau seorang sekutu (pemberhentian sekutu atau pengunduran diri). Keempat,
akibat perubahan persetujuan yang ada pada akta pendirian. Kelima, pembubaran dapat terjadi
jika salah seorang sekutu meninggal, ditaruh di bawah pengampuan, atau dinyatakan pailit.