Anda di halaman 1dari 34

BAB VI

FUNGSI PEMBANGKIT

Dalam bab ini kita membahas topik Fungsi Pembangkit, sebuah topik yang
sangat berguna dalam menyelesaikan masalah kombinatorik, terutama masalah
pemilihan dan penyusunan obyek-obyek dengan pengulangan atau dengan syarat-
syarat tertentu. Metode fungsi pembangkit pertama kali diperkenalkan oleh De
Mavre tahun 1720, kemudian dikembangkan oleh Euler pada tahun 1743 untuk
menyelesaikan masalah partisi. Pada awal abad ke 19, fungsi pembangkit
digunakan secara intensif oleh Laplace untuk menyelesaikan masalah probabilitas
(Roberts, 1984)
Pembahasan fungsi pembangkit melibatkan dua buah deret, yaitu Deret Kuasa
(Power Series) dan Deret Taylor dari suatu fungsi f(x) di sekitar x = 0 (Deret
MacLaurin). Untuk itu, bagian awal dari bab ini akan membahas kedua deret
tersebut.

A. Deret Kuasa dan Deret Taylor


1. Deret Kuasa adalah deret tak hingga yang berbentuk:
~

∑ 𝑎𝑛 𝑥 𝑛 = 𝑎0 𝑥 0 + 𝑎1 𝑥1 + 𝑎2 𝑥 2 + ⋯
𝑛=0

Dalam bab ini, kita hanya akan memandang deret kuasa sebagai suatu ekspresi
formal dan kemudian memfokuskan perhatian pada koefisien-koefisien dari xn.
Oleh sebab itu kita tidak akan mengkaji lebih jauh tentang sifat-sifat deret
tersebut.

2. Deret Taylor untuk fungsi f (x) di sekitar x = 0 mempunyai bentuk:


𝑥𝑛
𝑓(𝑥) = ∑~
𝑛=0 𝑓
(𝑛)
(0) ∙ , (𝑓 (𝑛) : turunan ke n)
𝑛!

𝑥0 ′ (0)
𝑥1 ′′ (0)
𝑥2 ′′′ (0)
𝑥3 (4) 𝑥4
= 𝑓(0) ∙ + 𝑓 ∙ +𝑓 ∙ +𝑓 ∙ + 𝑓 (0) ∙ + ⋯
0! 1! 2! 3! 4!

113
Contoh 6.1
Tentukan deret Taylor dari𝑓(𝑥) = 𝑒 𝑥

Penyelesaian:
𝑓(𝑥) = 𝑒 𝑥 → 𝑓(0) = 𝑒 0 = 1
𝑓 ′(𝑥) = 𝑒 𝑥 ∙ 1 = 𝑒 𝑥 → 𝑓′(0) = 1
𝑓′′(𝑥) = 𝑒 𝑥 → 𝑓′′(0) = 1
𝑓′′′(𝑥) = 𝑒 𝑥 → 𝑓′′′(0) = 1
𝑓 4 (𝑥) = 𝑒 𝑥 → 𝑓 4 (0) = 1
Deret Taylor dari𝑓(𝑥) = 𝑒 𝑥 adalah
𝑥0 𝑥1 𝑥2 𝑥3 𝑥4
1∙ +1∙ +1∙ +1∙ +1∙ +⋯
0! 1! 2! 3! 4!
dan ditulis
~
𝑥
𝑥2 𝑥3 𝑥4 𝑥𝑛
𝑒 =1+𝑥+ + + +⋯= ∑
2! 3! 4! 𝑛!
𝑛=0

Contoh 6.2
Tentukan deret Taylor dari𝑓(𝑥) = 𝑒 −𝑥

Penyelesaian:
𝑓(𝑥) = 𝑒 −𝑥 → 𝑓(0) = 𝑒 0 = 1
𝑓 ′(𝑥) = 𝑒 −𝑥 ∙ −1 = −𝑒 −𝑥 → 𝑓 ′(0) = −1
𝑓′′(𝑥) = 𝑒 −𝑥 → 𝑓′′(0) = 1
𝑓′′′(𝑥) = −𝑒 −𝑥 → 𝑓 ′′′(0) = −1
Jadi,
𝑥0 𝑥1 𝑥2 𝑥3
deret Taylor dari 𝑓(𝑥) = 𝑒 −𝑥 = 1 ∙ + (−1) ∙ +1∙ + (−1) ∙ +⋯
0! 1! 2! 3!
𝑥2 𝑥3 𝑥𝑛
dan ditulis: 𝑒 −𝑥 = 1 − 𝑥 + − + ⋯ = ∑~𝑛=0(−1)𝑛 ∙
2! 3! 𝑛!

114
Dari dua contoh di atas, diperoleh dua deret Taylor berikut:
~
𝑒 𝑥 + 𝑒 −𝑥 𝑥0 𝑥2 𝑥4 𝑥 2𝑛
= 1∙ +1∙ +1∙ +⋯= ∑
2 0! 2! 4! (2𝑛)!
𝑛=0
~
𝑒 𝑥 − 𝑒 −𝑥 𝑥1 𝑥3 𝑥5 𝑥 2𝑛+1
=1∙ +1∙ +1∙ + …= ∑
2 1! 3! 5! (2𝑛 + 1)!
𝑛=0

Contoh 6.3
1
Tentukan deret Taylor dari f(x) =
1−𝑥

Penyelesaian:
1 1
𝑓(𝑥) = 1−𝑥 → 𝑓(0) = 1−0 = 1
1 1
𝑓′(𝑥) = (1−𝑥)2 → 𝑓 ′(0) = (1−0)2 = 1
2 2
𝑓′′(𝑥) = 1−𝑥 → 𝑓 ′′(0) = 1−0 = 2
2 2
𝑓′′′(𝑥) = (1−𝑥)2 → 𝑓 ′′′(0) = (1−0)2 = 2

1
Jadi, deret Taylor dari f(x) adalah: = 1 + 𝑥 + 𝑥2 + 𝑥3 + ⋯
1−𝑥

Contoh 6.4
1 1
Tentukan deret Taylor dari f(x) = dan f(x) =
1−𝑥 2 (1−𝑥)2
Penyelesaian:
Mengacu pada contoh 6.3, akan diperoleh deret Taylor dari kedua fungsi
sebagai berikut.
1
= 1 + 𝑥2 + 𝑥4 + ⋯
1−𝑥 2
1
= 1 + 2𝑥 + 3𝑥 2 + 4𝑥 3 + ⋯
(1 − 𝑥)2

(Coba selidiki kebenaran hasil di atas!)

115
Menggunakan prosedur yang sama, seperti yang ditunjukkan pada contoh 6.1,
kita dapat memperoleh deret Taylor yang lain dari fungsi-fungsi yang lain.
Berikut ini diberikan rangkuman dari beberapa deret Taylor yang akan sering kita
gunakan pada pembahasan fungsi pembangkit.

Beberapa Deret Taylor

𝑥 𝑥2 𝑥3 𝑥𝑛
1. 𝑒 𝑥 = 1 + 1! + + + ⋯ = ∑~
𝑛=0 𝑛!
2! 3!

𝑥 𝑥2 𝑥3 𝑥𝑛
2. 𝑒 −𝑥 = 1 − 1! + − + ⋯ = ∑~
𝑛=0(−1) 𝑛!
2! 3!

𝑒 𝑥 +𝑒 −𝑥 𝑥2 𝑥4 𝑥 2𝑛
3. =1+ + + ⋯ = ∑~
𝑛=0 (2𝑛)!
2 2! 4!

𝑒 𝑥 −𝑒 −𝑥 𝑥3 𝑥5 𝑥 2𝑛+1
4. =𝑥+ + + ⋯ = ∑~
𝑛=0 (2𝑛+1)!
2 3! 5!

1
5. = 1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + ⋯ = ∑~
𝑛=0 𝑥
𝑛
1−𝑥


1
6. =  x n = 1 - x + x 2 - x 3 + x 4 - … = ∑~ 𝑛 𝑛
𝑛=0(−1) 𝑥
1  x n 0

1
7. = 1 + 𝑥 2 + 𝑥 4 + ⋯ = ∑~
𝑛=0 𝑥
2𝑛
1−𝑥 2

1
8. (1−𝑥)2
= 1 + 2𝑥 + 3𝑥 2 + 4𝑥 3 + ⋯ = ∑~
𝑛=0(𝑛 + 1)𝑥
𝑛

1
9. = 1 + 2𝑥 + 4𝑥 2 + 8𝑥 3 + ⋯ = ∑∞ 𝑖 ∞ 𝑖 𝑖
𝑖=0(2𝑥) = ∑𝑖=0 2 𝑥
1−2𝑥

1
10. = 1 + (𝑎𝑥) + (𝑎𝑥)2 + (𝑎𝑥)3 + ⋯ = ∑∞ 𝑖 ∞ 𝑖 𝑖
𝑖=0(𝑎𝑥) = ∑𝑖=0 𝑎 𝑥
1−𝑎𝑥

3𝑥 9𝑥 2 27𝑥 3 𝑥𝑛
11. 𝑒 3𝑥 = 1 + + + + ⋯ = ∑~
𝑛=0 3
𝑛
1! 2! 3! 𝑛!

𝑘𝑥 𝑘2𝑥2 𝑘3𝑥3 𝑥𝑛
12. 𝑒 𝑘𝑥 = 1 + + + + ⋯ = ∑~
𝑛=0 𝑘
𝑛
1! 2! 3! 𝑛!

1
13. (1+𝑥)𝑛
= (−𝑛
0
) + (−𝑛
1
)𝑥 + (−𝑛
2
)𝑥 2 + ⋯ = ∑∞ −𝑛 𝑖
𝑖=0( 𝑖 )𝑥 = 1 +

(−1)(𝑛+1−1
1
)𝑥 + (−1)2 (𝑛+2−1
2
)𝑥 2 + ⋯ = ∑∞ 𝑖 𝑛+𝑖−1
𝑖=0(−1) ( 𝑖 ) 𝑥
𝑖

116
1
14. (1−𝑥)𝑛
= (−𝑛
0
) + (−𝑛
1
)(−𝑥) + (−𝑛
2
)(−𝑥)2 + ⋯ = ∑∞ −𝑛 𝑖
𝑖=0( 𝑖 )(−𝑥) = 1 +

(−1)(𝑛+1−1
1
)(−𝑥) + (−1)2 (𝑛+2−1
2
)(−𝑥)2 + ⋯ = ∑∞ 𝑛+𝑖−1
𝑖=0( 𝑖 ) 𝑥
𝑖

x2 x3 x4 x5 x6
15. ln |1 + x | = x - + - + - + . . .
2 3 4 5 6
x2 x3 x4 x5 x6
16. ln |1 - x | = -x - - - - - - . . .
2 3 4 5 6
1 x x3 x5 x7
17. ln = ln |1 + x | - ln |1 - x | = 2( x + + + + . . .)
1 x 3 5 7
1 3 1 1 7
18. Sin x = x - x + x5 - x + . . .
3! 5! 7!
1 2 1 4 1 6
19. Cos x = 1 - x + x - x + . . .
2! 4! 6!
x3 x5 x7
20. arc tan x = x - + - + . . .
3 5 7

Selain menggunakan deret Taylor, fungsi dapat dikembangkan dengan


menggunakan teorema Binomial yang telah kita bicarakan pada Bab 2.
Pengembangannya adalah sebagai berikut.
x
a. Jika n bilangan riil, k bilangan bulat tak negatif dan | | < 1 berlaku
y

n
(x + y)n =   k  xk yn-k
n0  
 n(n  1)(n  2)...(n  k  1)
n  , Jika k  0
di mana   =  k!
k  , Jika k  0
1

n
b. Jika n bilangan bulat positif, maka untuk k > 0,   = 0 sehingga
k
n
n
(x + y)n =   k  xk yn-k
n0  

117
 n(n  1)(n  2)...(n  k  1)
n  , Jika k  0
di mana   =  k!
k  , Jika k  0
1
Berikut ini diberikan beberapa hasil mengembangkan fungsi menggunakan
teorema Binomial, yang juga akan sering kita gunakan dalam pembahasan fungsi
pembangkit.
n
n
1. (1 + x )n =   k  xk
n 0  
n
n n
n k
2. (1 – x )n =    (-x )k =
n 0  k 
 (1) k
  x
n 0 k

 n  k - 1 
 n  k - 1 k
3. (1 + x )-n =  
n 0 
 (-x )k =  (1)  k
 x
k  n 0  k 

 n  k - 1 k
4. (1 - x )-n =  
n 0  k 
 x

n
n 
5. (-1 + ex )n =  (1)  k  (ex)n-k
k

n 0  
n
 n  mk
6. (1 – xm )n =  (1) k
  x
n 0 k
1  x n 1
7. = 1 + x + x2 + x3 + . . . + xn
1 x
8. (1 + 𝑎𝑥)𝑛 = (𝑛0) + (𝑛1)𝑎𝑥 + (𝑛2)𝑎2 𝑥 2 + ⋯ + (𝑛𝑛)𝑎𝑛 𝑥 𝑛

Pembaca tidak perlu membuktikan kebenaran semua ekspresi di atas, atau


menghafal semuanya secara khusus. Hal terpenting di sini adalah memahami
ekspresi mana yang tepat digunakan untuk memodelkan suatu masalah
kombinatorik. Sebelum kita menggunakan ekspresi-ekspresi tersebut dalam
memecahkan masalah, berikut ini akan dibahas terlebih dahulu barisan dari suatu
fungsi pembangkit.

118
B. Barisan dari Fungsi Pembangkit
Sebuah fungsi pembangkit selalu dikaitkan dengan sebuah barisan bilangan.
Misalkan(𝑎𝑛 ) = (𝑎1 , 𝑎2 , 𝑎3 , … ) suatu barisan.

 Fungsi pembangkit biasa (FPB) dari barisan(𝑎𝑛 ) adalah:


~

𝑃(𝑥𝑛 ) = ∑ 𝑎𝑛 𝑥 𝑛 = 𝑎0 𝑥 0 + 𝑎1 𝑥1 + 𝑎2 𝑥 2 + ⋯
𝑛=0

 Fungsi pembangkit eksponensial (FPE) dari barisan(𝑎𝑛 )


~
𝑥𝑛 𝑥0 𝑥1 𝑥2
𝑄(𝑥𝑛 ) = ∑ 𝑎𝑛 = 𝑎0 + 𝑎1 + 𝑎2 + ⋯
𝑛! 0! 1! 2!
𝑛=0

Contoh 6.5
Tentukan barisan dari:
𝑥2 𝑥3 𝑥4
a. Fungsi Pembangkit Biasa (FPB) dari 𝑒 𝑥 = 1 + 𝑥 + + + +⋯
2! 3! 4!

𝑥2 𝑥3 𝑥4
b. Fungsi Pembangkit Eksponensial (FPE) dari 𝑒 𝑥 = 1 + 𝑥 + + + +⋯
2! 3! 4!

Penyelesaian:
1 1 1
a. 𝑒 𝑥 = 1 + 1𝑥 + 2! 𝑥 2 + 3! 𝑥 3 + 4! 𝑥 4 + ⋯adalah FPB dari barisan

1 1 1
(𝑏𝑛 ) = (1,1, 2! , 3! , 4! , … )

𝑥2 𝑥3 𝑥4
b. 𝑒 𝑥 = 1 + 1𝑥 + 1 2! + 1 3! + 1 4! + ⋯ adalah FPE dari barisan

(𝑐𝑛 ) = (1, 1, 1, 1, … )

Contoh 6.6
Tentukan barisan dari:
1
a. Fungsi Pembangkit Biasa (FPB) dari 1−𝑥
1
b. Fungsi Pembangkit Eksponensial (FPE) dari 1−𝑥

119
Penyelesaian:
1
a. = 1 + 1𝑥 + 1𝑥 2 + 1𝑥 3 + ⋯ adalah FPB dari barisan
1−𝑥

(𝑑𝑛 ) = (1, 1, 1, 1, … )

1 𝑥2 𝑥3 𝑥4
b. = 1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + ⋯ = 1 + 1. 𝑥 + 2! 2! + 3! 3! + 4! 4! + ⋯
1−𝑥

adalah FPE dari barisan(𝑑𝑛 ) = (1, 1, 2!, 3!, 4!, … )

Contoh 6.7
Jika fungsi pembangkit berikut adalah FPB dari barisan (an), tentukan barisan
(an) tersebut!
1
a. P(x) = 1 +
1 x
b. P(x) = 2x + e-x

Penyelesaian:
1
a. P(x) = 1 +
1 x
= 1 + 1 + x + x 2 + x3 + . . . = 2 + x + x 2 + x 3 + . . .
Jadi, barisannya adalah (an) = ( 2, 1, 1, 1, 1, . . . )

b. P(x) = 2x + e-x
x 2 x3 x4 x5
= 2x + 1– x + - + - . . .
2 ! 3! 4! 5!

x 2 x3 x4 x 45
= 1+ x + - + - . . .
2 ! 3! 4! 5!

1 1 1 1
Jadi, barisan dari FPB di atas adalah (an) = ( 1, 1, ,- , ,- ,...)
2 ! 3! 4 ! 5 !

Contoh 6.8
Jika fungsi pembangkit berikut adalah FPE dari barisan (bn), tentukanlah
barisan (bn) tersebut!

120
a. P(x) = 3 + 3x + 3x2 + 3x3 + . . .
1
b. P(x) =
1  4x
𝑥5
c. 𝑃(𝑥) = 1+8𝑥

Penyelesaian:
a. P(x) = 3 + 3x + 3x2 + 3x3 + . . .
= 3( 1 + x + x2 + x3 + . . . )
x2 x3 x4 x5
= 3( 1 + x + 2! + 3! + 4! + 5! . . .)
2! 3! 4! 5!

x2 x3 x4 x5
= 3 + 3x + 3.2! + 3.3! + 3. 4! + 3.5! . . .
2! 3! 4! 5!

Barisannya adalah (bn) = (3, 3, 3.2!, 3.3!, 3. 4!, 3.5!, … , 3.n!, … )

1
b. P(x) =
1  4x
= 1 + 4x + (4x)2 + (4x)3 + (4x)4 + (4x)5 + . . .
x2 x3 x4 x5
= 1 + 4x + 42 2! + 43 3! + 44 4! + 45 5! . . .)
2! 3! 4! 5!

Barisannya adalah (bn) = (1, 4, 42 2!, 43 3!, 44 4!, 45 5!, …, 4n.n!, … )


𝑥5
c. 𝑃(𝑥) = 1+8𝑥
1
= 𝑥 5 ∙ 1+8𝑥
1
= 𝑥 5 ∙ 1−(−8𝑥)

= 𝑥 5 [1 + (−8𝑥) + (−8𝑥)2 + (−8𝑥)3 + ⋯ ]

x2 x3
= 𝑥 5 [80 − 81 𝑥 + 82 2! − 83 3! +⋯]
2! 3!

121
5 1 6 x7 3 2 x8
= 𝑥 − 8 𝑥 + 8 2! − 8 3! +⋯
2! 3!

x7 x8
𝑃(𝑥) = 0 + 0𝑥 + 0𝑥 2 + 0𝑥 3 + 0𝑥 4 + 1𝑥 5 − 81 𝑥 6 + 82 2! − 83 3! +⋯
2! 3!

Jadi, barisannya adalah (𝑏𝑛 ) adalah (0,0,0,0,0,1,-8, 82 2! ,-−83 3!,…)!


Jika dari sebuah fungsi pembangkit dapat ditentukan barisannya, maka
sebaliknya, dari sebuah barisan dapat ditentukan sebuah fungsi pembangkit,
seperti terlihat pada beberapa contoh berikut.
Contoh 6.9
Tentukan bentuk sederhana FPB dari barisan berikut.
a. (0, 0, 0, 1, 1, 1, …)
1 1
b. ( 0 , 0 , , , …)
2 ! 3!

c. ( 0 , 2 , 4 , 6 , … , 2n , … )

Penyelesaian:
a) 𝑃(𝑥) = ∑~
𝑛=0 𝑎𝑛 𝑥
𝑛

= 0.1 + 0. 𝑥 + 0. 𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 + 𝑥 6 + ⋯

= 𝑥3 + 𝑥4 + 𝑥5 + 𝑥6 + ⋯

= 𝑥 3 (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + ⋯ )

Bagian terkakhir adalah deret Taylor nomor 5 dalam daftar kita


sebelumnya, sehingga diperoleh bentuk yang sederhana:
1
𝑃(𝑥) = 𝑥 3 ∙ 1−𝑥

1 2 1 3 1 4
b. P(x) = 0 + 0.x + x + x + x +. . .
2! 3! 4!

1 2 1 3 1 4
=(1+ x + x + x + x +. . . )–x–1
2! 3! 4!

122
= ex – x – 1
c. P(x) = 0 + 2x + 4x2 + 6x3 + . . . + 2nxn + . . .

= 2x( 1 + 2x2 + 3x3 + . . . + nxn + . . . )

2x
=
(1  x) 2
Contoh 6.10
Tentukan bentuk sederhana FPE dari barisan berikut.
a. ( 1 , 1 , 1 , 1 , …)
b. (3, 3, 3, 3,…)
c. (3, 1, 3, 1, 3, 1,…)
d. ( 0 , 2 , 0 , 2 , 0 , 2 , …)

Penyelesaian:
a. 𝑄(𝑥) = ∑~
𝑛=0 𝑎𝑛 𝑥
𝑛

1 2 1 3 1 4
=1+ x + x + x + x +. . .
2! 3! 4!

= ex

b. 𝑄(𝑥) = ∑~
𝑛=0 𝑎𝑛 𝑥
𝑛

𝑥0 𝑥1 𝑥2 𝑥3 𝑥4
=3∙ +3∙ +3∙ +3∙ +3∙ ++⋯
0! 1! 2! 3! 4!

𝑥2 𝑥3 𝑥4
= 3 + 3𝑥 + 3 2! + 3 3! + 3 4! + ⋯

𝑥2 𝑥3 𝑥4
= 3 (𝑥 + + + +⋯)
2! 3! 4!

= 3𝑒 𝑥

c. 𝑄(𝑥) = ∑~
𝑛=0 𝑎𝑛 𝑥
𝑛

𝑥0 𝑥1 𝑥2 𝑥3 𝑥4 𝑥5
= 3∙ 0!
+1∙ 1!
+3∙ 2!
+1∙ 3!
+3∙ 4!
+1∙ 5!
+⋯

123
𝑥2 𝑥3 𝑥4 𝑥5
= 3 + 𝑥 + 3 2! + + 3 4! +
3! 5!

𝑥2 𝑥4 𝑥3 𝑥5
= (3 + 3 2! + 3 4! + ⋯ ) + (𝑥 + + +⋯)
3! 5!

𝑥2 𝑥4 𝑥3 𝑥5
= 3 (1 + + + ⋯ ) + (𝑥 + + +⋯)
2! 4! 3! 5!

𝑒 𝑥 +𝑒 −𝑥 𝑒 𝑥 +𝑒 −𝑥
= 3( )+( )
2 2

3𝑒 𝑥 +3𝑒 −𝑥 +𝑒 𝑥 +𝑒 −𝑥
= 2

4𝑒 𝑥 +4𝑒 −𝑥
= 2

= 2𝑒 𝑥 + 2𝑒 −𝑥

x3 x5 x7
d. Q(x) = 2x + 2 + 2 + 2 + . . .
3! 5! 7!

x 2 x3 x 4 x 2 x3 x 4
= (1 + x + + + + …) - (1 - x + - + -… )
2 ! 3! 4 ! 2 ! 3! 4 !

= ex - e-x

C. Operasi dan Konvolusi Dua Fungsi Pembangkit


𝑥 5 + 𝑥6
Bagaimana menentukan barisan dari FPB: 𝑃(𝑥) = ? Kita dapat
1− 𝑥

memandang P(x) sebagai perkalian dua fungsi pembangkit yaitu A(x) = x5 + x6


dan B(x) = (1 - x)-1, sehingga barisan yang akan dicari merupakan konvolusi dari
dua barisan, yaitu:
(an) = (0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 0, 0, 0 …) dan (bn) = (1, 1, 1, …).

Sebelum kita membahas lebih jauh tentang konvolusi, terlebih dahulu akan
dipaparkan secara umum operasi penjumlahan, pengurangan, dan perkalian dua
fungsi pembangkit. Jika dicermati, operasi-operasi tersebut sebenarnya telah kita
lakukan pada beberapa contoh terdahulu.

124
Teorema 6.1
 
Misalkan A(x) =  a n x n dan B(x) =
n 0
b x
n 0
n
n
maka:


a. A(x) + B(x) =  (a
n 0
n  b n )x n

 n
b. A(x) . B(x) = (n 0
a
k 0
k b n - k )x n

Bukti:
 
a. A(x) + B(x) =  anxn +
n 0
b x
n 0
n
n

= (a0 + a1x + a2x2 + a3x3 +…) + (b0 + b1x + b2x2 +b3x3 +…)
= (a0 + b0) + (a1x + b1x) + (a2x2 + b2x2) + (a3x3 + b3x3) + …

=  (a
n 0
n  b n )x n

b. A(x) . B(x) = (a0 + a1x + a2x2 + a3x3 + …).(b0 + b1x + b2x2 + b3x3+ . . .)
= (a0 b0) + (a0 b1+ a1b0)x + (a0 b2 + a1b1 + a2 b0)x2 + . . .
+ (a0 bn + a1bn-1 + a2 bn-2 + . . . + ak bn-k + . . . + anb0)xn

= 
n0
(a0 bn + a1bn-1 + a2 bn-2 + . . . + ak bn-k + . . . + anb0)xn

 n
= (
n 0
a k 0
k b n - k )x n

Teorema 6.2.
Misalkan (an), (bn) dan (cn) adalah barisan-barisan sedemikian hingga cn=
n

a
k 0
k b n - k , maka (cn) disebut konvolusi dari barisan-barisan (an) dan (bn),

dan ditulis (cn) = (an) * (bn)

125
Contoh 6.11
Carilah konvolusi dari barisan (an) = (0, 0, 0, 1, 0, 0, . . . ) dan
(bn) = ( 6, 7, 8, 9, . . . )

Penyelesaian:
(an) = (0, 0, 0, 1, 0, 0, . . . ), sehingga diperoleh a3 = 1 dan an = 0, untuk n  3
(bn) = ( 6, 7, 8, 9, . . . ), sehingga diperoleh b0 = 6, b1 = 7, b2 = 8, b3 = 9, dan
seterusnya
n
cn = a
k 0
k bn -k

Sehingga c0 = a0 b0 = 0.6 = 0
c1 = a0 b1+ a1b0 = 0.7 + 0.6 = 0
c2 = a0 b2 + a1b1 + a2 b0 = 0.8 + 0.7 + 0.6 = 0
c3 = a0 b3 + a1b2 + a2 b1+ a3 b0 = 0.9 + 0.8 + 0.7 + 1.6 = 6
c4 = a0 b4 + a1b3 + a2 b2+ a3b1+ a4b0 = 0.10 + 0.9 + 0.8 + 1.7 + 0.6 = 7
c5 = a0 b5 + a1b4 + a2 b3+ a3b2+ a4b1+ a5b0 = 0 + 0 + 0 + 8 + 0 + 0 = 0
Konvolusinya adalah (cn) = ( 0, 0, 0, 6, 7, 8, 9, . . . )

Contoh 6.12
x5  x6
Carilah barisan (cn) dari FPB: P(x) =
1 x

Penyelesaian:
Seperti disinggung pada awal bagian ini, fungsi pembangkit
P(x) = (x5 + x6) (1 – x)-1 dapat dipandang sebagai perkalian dua fungsi pembangkit
yaitu A(x) = (x5 + x6) dan B(x) = (1 – x)-1
Barisan dari:
A(x) = ( x5 + x6 ) adalah (an) = (0, 0, 0, 0, 0, 1, 0, 0, . . . )
B(x) = ( 1 – x )-1 adalah (bn) = (1, 1, 1, 1, 1, 1, . . . )

126
Jika dimisalkan (cn) adalah barisan dari P(x), maka barisan (cn) merupakan
konvolusi dari barisan (an) dan (bn). Ini berarti bahwa:
n
cn=  a k b n - k
k 0

n
cn=  a k .1 , karena bi = 1,  i  { 0, 1, 2, 3, . . . }
k 0

n
cn=  a k
k 0

Untuk n = 0, maka c0 = a0 = 0
n = 1, maka c1 = a0 + a1 = 0 + 0 = 0
n = 2, maka c2 = a0 + a1 + a2 = 0 + 0 + 0 = 0
n = 3, maka c3 = a0 + a1 + a2 + a3 = 0 + 0 + 0 + 0 = 0
n = 4, maka c4 = a0 + a1 + a2 + a3 + a4 = 0 + 0 + 0 + 0 + 0 = 0
n = 5, maka c5= a0 + a1 + a2 + a3 + a4 + a5= c4 + a5 = 0 + 1 = 1
n = 6, maka c6= a0 + a1 + a2 + a3 + a4 + a5+ a6 = c5 + a6 = 1 + 0 = 1
n = 7, maka c7= a0 + a1 + a2 + a3 + a4 + a5+ a6+ a7= c6 + a7 = 1 + 0 = 1
dan seterusnya, cn = 1,  n > 7

Jadi barisan (cn) = ( 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 1, . . . )

D. Fungsi Pembangkit untuk Masalah Kombinasi


Pada bagian ini kita akan menggunakan Fungsi Pembangkit Biasa (FPB) untuk
menyelesaikan berbagai masalah kombinasi. Untuk mengawali, akan didiskusikan
bagaimana memodelkan suatu masalah kombinasi menggunakan FPB.
Misalkan kita akan mengambil k buah obyek a, b, dan c (yang jumlahnya tidak
dibatasi), dengan syarat:
 a terambil maksimal 2
 b terambil maksimal 1
 c terambil maksimal 2

127
Banyak cara mengambil:
 1 obyek adalah 3 cara, yaitu a, b, c;
 2 obyek adalah 5 cara, yaitu: ab, ac, bc, aa, cc
 3 obyek adalah 5 cara, yaitu: abc, aab, aac, cca, ccb
 4 obyek adalah 3 cara, yaitu: aabc, abcc, aacc
 5 obyek adalah 1 cara, yaitu: aabcc

Jika syarat maksimal obyek yang diambil diubah menjadi cukup besar, dan
banyak obyek yang diambil juga cukup besar, maka hampir tidak mungkin bagi
kita untuk mencacah semua cara pengambilan. Oleh sebab itu, masalah ini akan
dimodelkan dengan FPB sebagai berikut:
 Dari syarat "a terambil maksimal 2" terkandung makna bahwa a boleh
diambil sebanyak 0, 1, atau 2 kali. Pernyataan ini dapat dimodelkan
dengan:
(𝑎𝑥)0 + (𝑎𝑥)1 + (𝑎𝑥)2
 Dengan cara yang sama, untuk syarat pengambilan b dan c sebagai
berikut.
(𝑏𝑥)0 + (𝑏𝑥)1 dan (𝑐𝑥)0 + (𝑐𝑥)1 + (𝑐𝑥)2

Secara keseluruhan, masalah di atas dapat dimodelkan dengan FPB sebagai


berikut.
𝑃(𝑥) = ((𝑎𝑥)0 + (𝑎𝑥)1 + (𝑎𝑥)2 )((𝑏𝑥)0 + (𝑏𝑥)1 )((𝑐𝑥)0 + (𝑐𝑥)1 + (𝑐𝑥)2 )
= (1 + (𝑎𝑥)1 + (𝑎𝑥)2 )(1 + (𝑏𝑥)1 )(1 + (𝑐𝑥)1 + (𝑐𝑥)2 )
= 1 + (𝑎 + 𝑏 + 𝑐)𝑥 + (𝑎𝑏 + 𝑎𝑐 + 𝑏𝑐 + 𝑎2 + 𝑐 2 )𝑥 2 + (𝑎2 𝑏 + 𝑎2 𝑐 +
𝑎𝑐 2 + 𝑏𝑐 2 + 𝑎𝑏𝑐)𝑥 3 + (𝑎2 𝑏𝑐 + 𝑎𝑏𝑐 2 + 𝑎2 𝑐 2 )𝑥 4 + (𝑎2 𝑏𝑐 2 )𝑥 5
Misalkan a = b = c= 1 (artinya a, b, dan c terambil), maka diperoleh:
𝑃(𝑥) = 1 + 3𝑥 + 5𝑥 2 + 5𝑥 3 + 3𝑥 4 + 𝑥 5

128
Perhatikan tiap koefisien yang terdapat pada P(x), apa hubungannya dengan hasil
pencacahan yang telah dilakukan sebelumnya? Ternyata di sini muncul angka-
angka yang sama, yaitu:
 Koefisien x1 = 3, menyatakan ada 3 cara mengambil 1 obyek dengan syarat
yang diberikan
 Koefisien x2 = 5, menyatakan ada 5 cara mengambil 2 obyek
 Koefisien x3 = 5, menyatakan ada 5 cara mengambil 3 obyek
 Koefisien x4 = 3, menyatakan ada 3 cara mengambil 4 obyek
 Koefisien x5 = 1, menyatakan ada 1 cara mengambil 5 obyek

Jadi, dapat disimpulkan bahwa koefisien 𝑥 𝑘 dalam 𝑃(𝑥) menyatakan banyak cara
mengambil k objek dengan syarat yang diberikan.

Contoh 6.13
Bu Khadijah membeli 12 buah donat untuk ketiga anaknya: Galih, Mariam,
dan Fadhil. Dengan berapa cara Bu Khadijah dapat mendistribusikan donat
tersebut sedemikian sehingga Galih mendapat paling kurang empat donat,
Mariam mendapat paling kurang dua donat, dan Fadhil juga mendapat paling
kurang dua, tetapi tidak lebih dari lima donat?

Penyelesaian:
Dengan bantuan tabel, Bu Khadijah dapat mendistribusikan donat kepada
anaknya sebagai berikut.

No. Galih Mariam Fadhil No. Galih Mariam Fadhil


1. 4 3 5 8.. 5 5 2
2. 4 4 4 9. 6 2 4
3. 4 5 3 10. 6 3 3
4. 4 6 2 11. 6 4 2
5. 5 2 5 12. 7 2 3
6. 5 3 4 13. 7 3 2
7. 5 4 3 14. 8 2 2

129
Sekarang mari kita periksa hasil pencacahan dengan memodelkan masalah di
atas dengan FPB. Masalah tersebut identik dengan mencari semua solusi bilangan
bulat dari persamaan:
𝑐1 + 𝑐2 + 𝑐3 = 12, dengan syarat 4 ≤ 𝑐1 , 2 ≤ 𝑐2 , dan 2 ≤ 𝑐3 ≤ 5.

Pemberian donat kepada Galih dapat dimodelkan dengan: (𝑥 4 + 𝑥 5 + 𝑥 6 + … )


Pemberian donat kepada Mariam dapat dimodelkan dengan: (𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + … )
Pemberian donat kepada Fadhil dapat dimodelkan dengan: (𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 ).

Catatan: Meskipun banyak donat yang akang dibagikan adalah 12, tetapi kita
tidak perlu membatasi modelnya sampai x12 agar nanti kita dapat
menggunakan Deret Taylor atau beberapa ekspresi lain yang telah
didaftarkan sebelumnya. FPB untuk memodelkan masalah

Secara keseluruhan, model untuk menentukan banya cara membagikan donat di


atas adalah:
P(x) = (𝑥 4 + 𝑥 5 + 𝑥 6 + … )(𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + … )(𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 )
= 𝑥 4 ( 1 + 𝑥 + 𝑥 2 + … )𝑥 2 ( 1 + 𝑥 + 𝑥 2 + … )(𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 )
= 𝑥 6 ( 1 + 𝑥 + 𝑥 2 + … )2 (𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 )
= (𝑥 8 + 𝑥 9 + 𝑥10 + 𝑥11 )(1 − 𝑥)-2
2+𝑛−1 𝑛
= (𝑥 8 + 𝑥 9 + 𝑥10 + 𝑥11 ) ∑
𝑛=0 ()𝑥
𝑛
𝑛 + 1 𝑛+8 ∑ 𝑛 + 1 𝑛+9 ∑ 𝑛 + 1 𝑛+10
= ∑
𝑛=0 ( )𝑥 + 𝑛=0 ( )𝑥 + 𝑛=0 ( )𝑥 +
𝑛 𝑛 𝑛
𝑛 + 1 𝑛+11
∑
𝑛=0 ( )𝑥
𝑛

Yang akan dicari adalah koefisien 𝑥12 dalam P(x) (banyak cara membagikan 12
donat), yaitu:
5 4 3 2
( ) + ( ) + ( ) + ( ) = 5 + 4 + 3 + 2 = 14 cara
4 3 2 1

130
Hasil yang diperoleh persis sama dengan hasil pencacahan, yaitu ada 12 cara Bu
Khadijah membagikan 12 donat kepada ketiga anaknya dengan syarat yang
ditentukan.

Contoh 6.14
Tentukan banyak cara mengambil 8 huruf dari huruf-huruf pembentuk kata
HUJAN dengan syarat:
a. Tiap huruf vokal terambil maksimal 1.
b. Setiap huruf terambil (minimal 1).
c. Huruj J terambil maksimal 5.

Penyelesaian:
Huruf-huruf pembentuk kata HUJAN adalah:
Huruf vokal: U, A (2 huruf) Huruf Konsonan: H, J, N (3 huruf)

a. Dari syarat yang diberikan, huruf U dan A boleh terambil sebanyak 0 atau 1
kali, sehingga model pengambilan masing-masing huruf vokal adalah (1 + x).
Tidak ada persyaratan untuk pengambilan huruf konsonan, sehingga modelnya
untuk masing-masing huruf adalah: (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ ). Dengan demikian,
diperoleh model sebagai berikut.
𝑃(𝑥) = (1 + 𝑥) (1 + 𝑥) (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ )(1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ ) (1 + 𝑥 +
𝑥2 + ⋯ )
A U H J N
𝑃(𝑥) = (1 + 𝑥)2 (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ )3
1 3
= (1 + 𝑥)2 (1−𝑥)
3+𝑘−1 𝑘
= (1 + 𝑥)2 ∑~
𝑘=0 ( ) 𝑥 (menggunakan rumus Deret Taylor
𝑘
nomor 5)
𝑘+2 𝑘
= (1 + 2𝑥 + 𝑥 2 ) ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑘
𝑘+2 𝑘 𝑘 + 2 𝑘+1 ∑~ 𝑘 + 2 𝑘+2
= ∑~
𝑘=0 ( ) 𝑥 + 2 ∑~
𝑘=0 ( )𝑥 + 𝑘=0 ( )𝑥
𝑘 𝑘 𝑘

131
Yang ditanyakan pada soal adalah banyak cara mengambil 8 huruf. Berarti, kita
mencari koefisien 𝑥 8 dalam 𝑃(𝑥). Koefisien 𝑥 8 pada sigma pertama
8+2 7+2 6+2
adalah ( ), pada sigma ke dua 2 ( ), dan pada sigma ke tiga ( ).
8 7 6

Jadi, banyak cara mengambil 8 huruf dari huruf-huruf pembentuk kata HUJAN
dengan syarat huruf vokal terambil maksimal 1 adalah:
10 9 8 10! 9! 8!
Koefisien 𝑥 8 dalam P(x) = ( ) + 2 ( ) + ( ) = 8!2! + 7!2! + 6!2!
8 7 6
= 45 + 36 + 28 = 109
b. Syarat "setiap huruf terambil" mengindikasikan bahwa setiap huruf terambil
minimal satu. Artinya, setiap huruf dapat terambil 1 kali, 2 kali, atau 3 kali, dan
seterusnya. Diperoleh model fungsi pembangkitnya sebagai berikut.

𝑃(𝑥) = (𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + ⋯ )5
= 𝑥 5 (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ )5
1 5
= 𝑥 5 ∙ (1−𝑥)
5+𝑘−1 𝑘
= 𝑥 5 ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑘
𝑘 + 4 𝑘+5
= ∑~𝑘=0 ( )𝑥
𝑘
3+4 7 7!
Koefisien 𝑥 8 dalam P(x) adalah ( ) = ( ) = 4!3! = 35. Jadi, banyak cara
3 4
berbeda mengambil 8 huruf dari huruf-huruf pembentuk kata HUJAN dengan
syarat setiap huruf terambil, adalah 35 cara.

c. Model dari masalah yang diberikan adalah:


𝑃(𝑥) = (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 ) ∙ (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ )4
1
= (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 ) ∙ (1−𝑥)4

𝑘+3 𝑘
= (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 ) ∙ ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑘

132
𝑘 + 3 𝑘 ∑~ 𝑘 + 3 𝑘+1
𝑃(𝑥) = ∑~ 𝑘=0 ( ) 𝑥 + 𝑘=0 ( )𝑥 +
𝑘 𝑘
∑~ 𝑘 + 3 𝑘+2 ∑~ 𝑘 + 3 𝑘+3
𝑘=0 ( )𝑥 + 𝑘=0 ( )𝑥 +
𝑘 𝑘
∑~ 𝑘 + 3 𝑘+4 ∑~ 𝑘 + 3 𝑘+5
𝑘=0 ( )𝑥 + 𝑘=0 ( )𝑥 +
𝑘 𝑘
Banyak cara mengambil 8 huruf dengan syarat huruf J terambil maksimal 5
adalah koefisien 𝑥 8 dalam P(x) yaitu:
11 10 9 8 7 6
( ) + ( ) + ( ) + ( ) + ( ) + ( ) = 480
8 7 6 5 4 3
Contoh bagian c dapat juga diselesaikan dengan cara berikut.
𝑃(𝑥) = (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + 𝑥 4 + 𝑥 5 ) ∙ (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ )4
(1− 𝑥6 ) 1
𝑃(𝑥) = (1−𝑥)4 = (1 - x6) (1 - x)-5
1−𝑥

5+𝑘−1 𝑘
= (1 - x6) ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑘
𝑘 + 4 𝑘 ∑~ 𝑘 + 4 𝑘+6
= ∑~
𝑘=0 ( ) 𝑥 - 𝑘=0 ( )𝑥
𝑘 𝑘

12 6
Koefisien x8 dalam P(x) adalah ( ) − ( ) = 495 - 15 = 480
8 2

Contoh 6.15
Ada berapa cara untuk menempatkan 89 koin yang identik ke dalam 5 kotak
berbeda sedemikian sehingga:
a. tidak ada kotak yang kosong?
b. tiga kotak pertama masing-masing mendapat paling sedikit 10 koin

Penyelesaian:
a. 𝑃(𝑥) = (𝑥 + 𝑥 2 + 𝑥 3 + ⋯ )5 (perhatikan, ternyata model yang terbentuk sama
dengan model pada contoh bagian b sebelumnya)

P(x) = [𝑥(1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ )]5

133
1
= 𝑥 5 ∙ (1−𝑥)5

5+𝑘−1 𝑘
= 𝑥 5 ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑘
𝑘+4 𝑘
= 𝑥 5 ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑘
𝑘 + 4 𝑘+5
= ∑~𝑘=0 ( )𝑥
𝑘

Koefisien 𝑥 89 dalam P(x) adalah


84 + 4 88 88!
( )=( )= = 2331890
84 84 84! 4!
Jadi, banyak cara menempatkan 89 koin yang identik sedemikian tidak ada kotak
yang kosong adalah 2331890

b. 𝑃(𝑥) = (𝑥 5 + 𝑥 6 + 𝑥 7 + ⋯ + 𝑥 25 )5
= {𝑥 5 (1 + 𝑥 + 𝑥 2 + ⋯ + 𝑥 20 )}5
5
1−𝑥 21
= 𝑥 25 ∙ ( (1−𝑥) )
1
= 𝑥 25 ∙ (1 − 𝑥 21 )5 ∙ (1−𝑥)5

5 5+𝑘−1 𝑘
= 𝑥 25 ∑5𝑠=0(−1)𝑠 ( ) 𝑥 21𝑠 ∙ ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑠 𝑘
5 𝑘+4 𝑘
= 𝑥 25 ∑5𝑠=0(−1)𝑠 ( ) 𝑥 21𝑠 ∙ ∑~
𝑘=0 ( )𝑥
𝑠 𝑘
5 5 + 𝑘 − 1 𝑘+21𝑠+25
= ∑5𝑠=0(−1)𝑠 ( ) ∙ ∑~𝑘=0 ( )𝑥
𝑠 𝑘

Yang akan dicari adalah koefisien x89 dalam P(x). Koefisien yang dimaksud
diperoleh dari persamaan:
k + 21s + 25 = 89
k + 21s = 64
untuk nilai s = 0 diperoleh nilai k = 64
untuk nilai s = 1 diperoleh nilai k = 43
untuk nilai s = 2 diperoleh nilai k = 22
untuk nilai s = 3 diperoleh nilai k = 1

134
untuk nilai s = 4 diperoleh nilai k = -20 (hasil ini tidak memenuhi,
mengapa?)

Koefisien 𝑥 89 dalam P(x) adalah:

(−1)0 (5) (68) + (−1)1 (5) (47) + (−1)2 (5) (26) + (−1)3 (5) (5)
0 64 1 43 2 22 3 1
5 68 5 47 5 26 5 5
= ( )( ) − ( )( ) + ( )( ) − ( )( )
0 64 1 43 2 22 3 1
68! 47! 26!
= 64!4! − 5 ∙ 43!4! + 10 ∙ 22!4! − 10 ∙ 5

= 814385 − 891825 + 149500 − 50


= 72010
Jadi, banyak cara menempatkan 89 koin yang identik dengan syarat tiga kotak
pertama berisi maksimal 10 bola adalah 72.010 cara.

Contoh 6.16
Tentukan banyak solusi bulat dari persamaan X1 + X2 + X3 = 50, Xi > 3, i 
{1, 2, 3}!

Penyelesaian:
FPB dari permasalahan di atas adalah:
P(x) = (x3 + x4 + x5 + . . . )3 = x9 ( 1 + x + x2 + . . . )3

 3  k  1 k 
 k  2  k+9
= x9 ( 1 - x )-3 = x9   x =   x
k 0  k  k 0  k 

Banyaknya solusi yang dimaksud = koefisien x50 dalam P(x).


Koefisien x50dalam P(x) diperoleh jika:
x50 = xk + 9
50 = k + 9
k = 41
Jadi banyak solusi bulat dari persamaan X1 + X2 + X3 = 50, Xi > 3, i  {1, 2, 3}
adalah:

135
 41  2   43  43 !
  =   = = 903 cara
 41   41  (43  41)! 41!

Contoh 6.17
Tentukan banyak cara memilih r obyek dari n macam obyek jika pengulangan
diperbolehkan!

Penyelesaian:
Karena pengulangan diperbolehkan, maka kita dapat memilih suatu obyek
sebanyak 0 kali (tidak dipilih), 1 kali, 2 kali, dan seterusnya. Karena ada n obyek
yang dapat dipilih, maka diperoleh:
P(x) = (1 + x + x2 + . . . ) (1 + x + x2 + . . . ) . . . (1 + x + x2 + . . . )
n faktor
= (1 + x + x2 + . . . )n
1 
 n  r - 1 r
=
(1  x) n
= (1 - x)-n =  
r 0  r 
 x

Jadi, banyak cara memilih r obyek dari n macam obyek jika pengulangan
diperbolehkan adalah:
 n  r  1
 
 r 
Contoh 6.18
Tentukan banyak cara memilih r obyek dari n macam obyek, jika pengulangan
tidak diperbolehkan!

Penyelesaian:
Suatu obyek dapat dipilih sebanyak 0 atau 1 kali, sebab pengulangan tidak
diperbolehkan. Karena ada n obyek yang dapat dipilih, maka fungsi pembangkit
dari masalah di atas adalah:

P(x) = (1 + x) (1 + x) (1 + x) . . . (1 + x)
n faktor

136
= (1 + x)n
n
n
=   r  xr (coba cek, ekspresi nomor berapa yang
r 0  
digunakan?)
n
Diperoleh bahwa koefisien xr dalam P(x) adalah   yang merupakan
r 
banyak cara memilih r obyek dari n obyek yang ada, tanpa pengulangan.

E. Fungsi Pembangkit untuk Masalah Permutasi


Pembahasan pada bagian ini serupa dengan bagian sebelumnya. Akan tetapi,
masalah yang dibahas di sini adalah masalah permutasi dan fungsi pembangkit
yang akan kita gunakan untuk memodelkan masalah-masalah tersebut adalah FPE.
Berikut ini diberikan sebuah masalah yang akan kita modelkan dengan FPE

Sebuah kode atau kata sandi dengan panjang k (k digit) akan dibentuk dari
huruf-huruf a, b, dan c dengan syarat:
 huruf a digunakan maksimal 2 kali
 huruf b digunakan maksimal 1 kali
 huruf c digunakan maksimal 1 kali

Dengan mencacah, kita akan memperoleh banyak kode atau kata sandi:
 dengan panjang 1 = 3, yaitu a, b, c
 dengan panjang 2 = 7, yaitu ab, ac, bc, ba, ca, cb, aa
 dengan panjang 3 = 12, yaitu abc, acb, aab, aac, aba, aca, baa, bac, bca,
caa, cab, cba
 dengan panjang 4 = 12 (silahkan pembaca mencacahnya)

137
Sama halnya dengan yang telah kita lakukan pada bagian awal fungsi pembangkit
untuk kombinasi, syarat penggunaan tiap huruf pada kata sandi dapat dimodelkan
sebagai berikut.
(𝑎𝑥)0 (𝑎𝑥)1 (𝑎𝑥)2
 penggunaan huruf a maksimal 2 kali: ( + + )
0! 1! 2!
(𝑏𝑥)0 (𝑏𝑥)1
 penggunaan huruf b maksimal 1 kali: ( + )
0! 1!
(𝑐𝑥)0 (𝑐𝑥)1
 penggunaan huruf c maksimal 1 kali: ( + )
0! 1!

Gabungan dari tiga model di atas adalah sebagai berikut.


(𝑎𝑥)0 (𝑎𝑥)1 (𝑎𝑥)2 (𝑏𝑥)0 (𝑏𝑥)1 (𝑐𝑥)0 (𝑐𝑥)1
𝑃(𝑥) = ( + + )( + )( + )
0! 1! 2! 0! 1! 0! 1!

a b c
𝑎2 𝑥 2
= (1 + 𝑎𝑥 + ) (1 + 𝑏𝑥)(1 + 𝑐𝑥)
2!
𝑎2 𝑎2 𝑏
= 1 + (𝑎 + 𝑏 + 𝑐)𝑥 + (𝑎𝑏 + 𝑎𝑐 + 𝑏𝑐 + ) 𝑥 2 + (𝑎𝑏𝑐 + +
2! 2!
𝑎2 𝑐 𝑎2 𝑏𝑐
) 𝑥3 + 𝑥4
2! 3!

Misalkan a = b = c = 1 (artinya a, b, dan c dipakai untuk menentukan kode),


maka diperoleh:
7 1
𝑃(𝑥) = 1 + 3𝑥 + 2 𝑥 2 + 2𝑥 3 + 2 𝑥 4
7 𝑥2 𝑥3 1 𝑥4
𝑃(𝑥) = 1 + 3𝑥 + 2 ∙ 2! ∙ + 2 ∙ 3! ∙ + 2 ∙ 4! ∙
2! 3! 4!
𝑥 𝑥2 𝑥3 𝑥4
𝑃(𝑥) = 1 + 3 1! + 7 2! + 12 3! + 12 4!

Pada ekspresi terakhir, kembali diperoleh angka-angka yang sama dengan hasil
pencacahan sebelumnya. Di sini terlihat bahwa:
𝑥1
 Koefisien = 3, menyatakan ada 3 kode dengan panjang 1 digit
1!
𝑥2
 Koefisien = 7, menyatakan ada 7 kode dengan panjang 2 digit
2!
𝑥3
 Koefisien = 12, menyatakan ada 12 kode dengan panjang 3 digit
3!
𝑥4
 Koefisien 4!
= 12, menyatakan ada 12 kode dengan panjang 4 digit

138
𝑥𝑘
Jadi, dapat disimpulkan bahwa koefisien menyatakan banyak kode atau kata
𝑘!

sandi dengan panjang k berdasarkan syarat-syarat yang ditentukan.

Contoh 6.19
Berapa banyak cara menempatkan 5 orang ke dalam 4 kamar dengan syarat
tidak ada kamar yang kosong?

Penyelesaian:
𝑥2 𝑥3 𝑥2 𝑥3 𝑥2 𝑥3
𝑃(𝑥) = (𝑥 + + + ⋯ ) (𝑥 + + + ⋯ ) (𝑥 + + + ⋯ ) (𝑥 +
2! 3! 2! 3! 2! 3!

𝑥2 𝑥3
+ +⋯)
2! 3!
4
𝑥2 𝑥3
= (𝑥 + + +⋯)
2! 3!
4
𝑥2 𝑥3
= [(1 + 𝑥 + + + ⋯ ) − 1]
2! 3!

= (𝑒 𝑥 4
− 1) (ini berasal dari Deret Taylor nomor 1 dalam daftar kita)
= 𝑒 4𝑥 − 4𝑒 3𝑥 + 6𝑒 2𝑥 − 4𝑒 𝑥 + 1
𝑥𝑛 𝑥𝑛 𝑥𝑛 𝑥𝑛
= ∑~
𝑛=0 4
𝑛
− 4 ∑~
𝑛=0 3
𝑛
+ 6 ∑~
𝑛=0 2
𝑛
− 4 ∑~
𝑛=0 1
𝑛
+1
𝑛! 𝑛! 𝑛! 𝑛!
𝑥5
Yang akan dicari adalah koefisien dalam 𝑃(𝑥) yaitu:
5!

45 − 4 ∙ 35 + 6 ∙ 25 − 4 ∙ 15 = 240

Jadi, banyak cara menempatkan 5 orang ke dalam 4 kamar dengan syarat tidak
ada kamar yang kosong adalah 240 cara.

Berikut ini kita perkenalkan beberapa barisan bilangan yang masalah-


masalahnya sering diselesaikan dengan FPE.
 Barisan bilangan yang dibentuk dari bilangan 0 dan 1 disebut barisan
binair, contoh: 01101.
 Barisan bilangan yang dibentuk dari bilangan 0, 1, dan 2 disebut barisan
tiernair, contoh: 1201021.

139
 Barisan bilangan yang dibentuk dari bilangan 0, 1, 2, dan 3 disebut barisan
quartiernair, contoh: 32100231.

Contoh 6.20
Tentukan banyaknya barisan tiernair n angka (n digit) dengan syarat:
a. Angka 0 dan 1 masing-masing muncul sebanyak bilangan genap dan 2
muncul sebanyak bilangan ganjil
b. Angka 0, 1, dan 2 masing-masing muncul sebanyak bilangan genap.
c. Tuliskan semua barisan dengan panjang 3 digit dari permasalahan pada
bagian a
d. Tuliskan semua barisan dengan panjang 2 digit dari permasalahan pada
bagian b

Penyelesaian:
a. Angka 0 dan 1 muncul sebanyak genap, sehingga keduanya dapat muncul
sebanyak 0, 2, 4, 6, dan seterusnya. Angka 2 muncul sebanyak ganjil,
yaitu 1, 3, 5, dan seterusnya. Diperoleh model FPE:
2
𝑥2 𝑥4 𝑥3 𝑥5
𝑃(𝑥) = (1 + + + ⋯ ) (𝑥 + + + ⋯ )
2! 4! 3! 5!
Model untuk 0 & 1 Model untuk 2

𝑒 𝑥 +𝑒 −𝑥 2 𝑒 𝑥 −𝑒 −𝑥
P(x) = ( ) ( )
2 2
𝑒 3𝑥 +𝑒 𝑥 −𝑒 −𝑥 −𝑒 −3𝑥
= 8
1 𝑥𝑛 𝑥𝑛 𝑥𝑛 𝑥𝑛
= 8 (∑~
𝑛=0 3
𝑛
+ ∑~
𝑛=0 1
𝑛
− ∑~
𝑛=0(−1)
𝑛
− ∑~
𝑛=0(−3)
𝑛
)
𝑛! 𝑛! 𝑛! 𝑛!

Banyak barisan tiernair n angka dengan syarat yang diberikan adalah:


1 𝑛 1
(3 + 1𝑛 − (−1)𝑛 − (−3)𝑛 ) = (3𝑛 + 1 − (−1)𝑛 − (−3)𝑛 )
8 8
Jika banyak barisan yang dimaksud dinamakan Bn, maka:

140
0, 𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑛 𝑔𝑒𝑛𝑎𝑝
Bn = {
1 1
(3𝑛 + 3𝑛 + 2) = (3𝑛 + 1), 𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑛 𝑔𝑎𝑛𝑗𝑖𝑙
8 4

3
𝑥2 𝑥4
b. 𝑃(𝑥) = (1 + + +⋯)
2! 4!

𝑒 𝑥 +𝑒 −𝑥 3
=( )
2
𝑒 3𝑥 +3𝑒 𝑥 +3𝑒 −𝑥 +𝑒 −3𝑥
= 8
1 𝑥𝑛 3 𝑥𝑛 3 𝑥𝑛 1 𝑥𝑛
= 8 ∑~
𝑛=0 3
𝑛
+ 8 ∑~
𝑛=0 1
𝑛
+ 8 ∑~
𝑛=0(−1)
𝑛
+ 8 ∑~
𝑛=0(−3)
𝑛
𝑛! 𝑛! 𝑛! 𝑛!

Banyak barisan ternair n angka dengan syarat yang diberikan adalah:


1 𝑛 3 𝑛 3 1
∙ 3 + ∙ 1 + ∙ (−1)𝑛 + ∙ (−3)𝑛
8 8 8 8

Jika banyak barisan yang dimaksud dinamakan Cn, maka:


1
(3𝑛 + 3), 𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑛 𝑔𝑒𝑛𝑎𝑝
4
Cn = {
0, 𝑗𝑖𝑘𝑎 𝑛 𝑔𝑎𝑛𝑗𝑖𝑙

Jelaskan mengapa Bn = 0 untuk n genap dan Cn = 0 untuk n ganjil!

1
c. Untuk n = 3 maka Bn = (33 + 1) = 7
4

Ketujuh barisannya adalah: 222, 200, 002, 020, 211, 121, 112.
1
d. Untuk n = 2 maka Cn = 4 (32 + 3) = 3

Ketiga barisannya adalah: 00, 11, 22

Contoh 6.21
Tentukan banyak barisan binair dengan panjang k digit, yang memuat angka 0
sebanyak genap dan angka 1 sebanyak ganjil!

141
Penyelesaian:
Model dari permasalahan di atas adalah:
1 2 1 4 1 1 5
P(x) = (1 + x + x + . . . ) (x + x3 + x + . . .)
2! 4! 3! 5!
𝑒 𝑥 + 𝑒 −𝑥 𝑒 𝑥 − 𝑒 −𝑥
=( )( )
2 2

= 1
4
( ex + e-x ) ( ex - e-x ) = 1
4
( e2x - e-2x )
 
2k x k (-2)k x k
= 1
4 
k 0 k !
- 1
4 
k 0 k!

xk
Banyak barisan binair dengan panjang k digit = koefisien dalam
k!
P(x), yaitu:
0, jika k genap
1
4
2k - 1
4
(-2)k = 1
4
[ 2k - (-2)k ] =  k 1
2 , jika k ganjil

Pada bagian sebelumnya kita telah membahas banyak cara mendistribusikan


obyek-obyek yang identik ke beberapa kotak yang berbeda menggunakan fungsi
pembangkit biasa. Bagaimana jika obyek-obyek yang didistribusikan berbeda?
Masalah ini ternyata dapat diselesaikan dengan fungsi pembangkit eksponensial,
seperti ditunjukkan oleh contoh berikut.

Contoh 6.22
Tentukan banyak cara menempatkan k obyek berbeda ke dalam n kotak yang
berbeda, sedemikian sehingga tidak ada kotak yang kosong!

Penyelesaian:
Model dari permasalahan di atas adalah:
1 2 1 1 4
P(x) = (x + x + x3 + x + . . . )n
2! 3! 4!
1 2 1 1 4
= [(1 + x + x + x3 + x + . . . ) – 1 ]n
2! 3! 4!
= (ex – 1 )n

142
= (– 1 + ex)n
n
n
=   t  (-1)t (ex)n-t
t 0  
n
n
=   t  (-1)t e(n-t)x
t 0  
n
n 
(n - t) k x k
=   t  (-1)t 
t 0   k 0 k!
n 
 n  (n - t) k x k
=   (1)  
t

t 0 k 0 t  k!

Banyak cara menempatkan k obyek berbeda ke dalam n kotak berbeda


xk
dengan syarat tidak ada kotak yang kosong = koefisien dalam P(x), yaitu
k!
n
n
=  (1)  t (n  t)
t k

t 0  

F. Latihan

1. Tentukan bentuk sederhana fungsi pembangkit biasa dari barisan-barisan


berikut!
a. (0, 1, 0, 1, 0, 1, . . . )
b. (0, 0, 0, 3, 3, 3, …)
1 1 1
c. ( , , , . . . )
3! 4! 5!
2 2
d. ( 2, 0, , 0, , . . . )
3 5
1 1 1 1
e. ( 0, 0, , , , , , . . . )
2! 3! 4! 5!
2
f. an =
n!
1
g. an = (-1)n
n!

143
2. Tentukan bentuk sederhana fungsi pembangkit eksponensial dari barisan-
barisan berikut!
a. ( 4, 1, 4, 1, 4, 1, . . . )
b. ( 5, 5, 5, 5, 5, 5, 5, . . . )
c. (10, 11, 10, 11, 10, 11, …)
d. ( 0, 1, 0, 1, 0, 1, . . . )
e. an = 3n

3. Tentukanlah konvolusi dari pasangan barisan (an) dan (bn) berikut, jika
a. (an) = ( 0, 1, 2, 3, 4, . . . ) dan (bn) = (1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, . . . )
b. (an) = ( 6, 7, 8, 9, 10, . . . ) dan (bn) = (0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, . . . )
c. (an) = ( 1, 1, 1, 1, 1, . . . ) dan (bn) = (1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, . . . )
d. (an) = ( 0, 1, 2, 3, 4, . . . ) dan (bn) = (1, 1, 1 , 0, 0, 0, 0, . . . )

4. P(x) adalah fungsi pembangkit biasa dari barisan (an). Tentukanlah barisan
(an) tersebut!
2
a. P(x) = 2x + e-x d. P(x) = + 3x2 + 6x + 1
1 x
1 4x 1  x  x 2  x3
b. P(x) = + e. P(x) =
1  3x 1 x 1 x
3 5
c. P(x) = ( )( ) f. P(x) = xe3x + ( 1 + x )2
1 x 1 x

5. P(x) adalah fungsi pembangkit eksponensial dari barisan (bn). Tentukanlah


barisan (bn) tersebut!
1
a. P(x) = c. P(x) = ex + e4x
1  4x
b. P(x) = 3 + 3x + 3x2 + 3x3 + . . . d. P(x) = P(x) = ( 1 + x2 )N

6. Tentukan banyak cara menempatkan 45 koin yang identik ke dalam 10 kotak


sedemikian hingga kotak pertama berisi 3 koin, empat kotak berikutnya berisi
maksimal 7 koin, dan tiga kotak terakhir berisi minimal 2 koin!

144
7. Tentukanlah banyak cara memilih 50 huruf dari huruf-huruf pembentuk kata
KOMBINATORIK sedemikian sehingga:
a. setiap konsonan terpilih
b. tiap vokal terpilih paling sedikit 5 dan huruf K terpilih tidak lebih dari 25.
c. terpilih tepat dua huruf R dan paling banyak 10 huruf O.

8. Tentukanlah peluang agar setiap kotak berisi paling sedikit satu bola tennis,
jika sebanyak n bola tennis yang identik ditempatkan di dalam r kotak yang
berbeda!
9. Tentukanlah ada berapa cara menempatkan 25 buah kursi yang sama ke
dalam 5 ruangan yang berbeda sedemikian hingga:
a. setiap ruangan mendapat paling sedikit 4 kursi dan paling banyak 12 kursi
b. tiga ruangan pertama mendapat paling sedikit 3 kursi
c. tidak ada ruangan yang kosong.

10. Tentukanlah banyak solusi bulat dari dari setiap persamaan berikut.
a. X1 + X2 + X3 + X4 = 10, dengan 1 < Xi < 6,  i  {1, 2, 3, 4 }
b. X1 + X2 + X3 + X4 = 15, dengan Xi > 0 dan Xi genap
c. A + B + C + D = 30, dengan A < 20, B > 15, D > 8
c. X1 + X2 + X3 + . . . + Xn = k, dengan Xi > 0, 1 < i < n; k bilangan
bulat

11. Tentukan banyak kata sandi 100 digit yang dapat dibentuk menggunakan
huruf-huruf P, Q, dan R dengan syarat kata sandi memuat paling sedikit satu
huru P, Q, dan R!
12. Tentukan banyak kata sandi dengan panjang k yang dapat dibentuk dari
huruf-huruf: X, Y, Z, yang mana X muncul minimal 1 kali dan Z muncul
sebanyak genap!

13. Tentukan:
a. banyak barisan binair p-angka yang memuat angka “0” sebanyak
bilangan genap dan angka “1” paling sedikit satu.

145
b. banyak barisan ternair q-angka yang memuat angka “0” dan “1” masing-
masing sebanyak bilangan genap dan angka “2” sebanyak bilangan
ganjil.
c. banyak barisan quarternair r-angka yang memuat angka “1” paling sedikit
satu dan angka-angka yang lain masing-masing sebanyak bilangan
ganjil.

14. Tentuka banyak cara menempatkan n orang berbeda ke dalam 80 kamar


berbeda sedemikian sehingga:
a. tiap kamar berisi paling sedikit satu orang dan paling banyak 2 orang
b. tidak ada kamar yang kosong

146