Anda di halaman 1dari 22

Laporan Pendahuluan

Pre Eklamsi

Oleh :
Dicki Elfa Wahyudi
1426010031

Pembimbing Akademi Pembimbing Klinik

(Ns. Pawiliyah, S.Kep, MAN) ( Nesti Untari, Amd. Keb)

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

TRI MANDIRI SAKTI

BENGKU

2018
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Istilah “pre-eklamsi” telah menggantikan istilah “toksemia”. Terdapat 5 %
pada semua kehamilan sebagai komplikasi, 20% pada kehamilan nullipara, 40% pada
wanita dengan penyakit ginjal kronik. Keterlambatan diagnosis dan ketidakpastian
pengobatan bisa berakhir dengan morbiditas dan mortalitas ibu dan janin yang
signifikan.
Kelainan hipertensi pada kehamilan merupakan peyumbang utama terhadap
morbiditas dan mortalitas ibu dan prenatal. Komplikasi akibat kelainan hipertensi pada
kehamilan secara konsisten dicantumkan di antara tiga penyebab yang terlazim pada
kematian ibu di semua negara-negara maju. Insiden yang dilaporkan bergantung pada
kriteria diagnosis, dan terdapat kekurangan yang berbeda dari keseragaman.
Preeklampsi merupakan penyulit dalam proses kehamilan yang kejadiannya
senantiasa tetap tinggi. Dimana faktor ketidaktahuan tentang gejala awal oleh
masyarakat merupakan penyebab keterlambatan mengambil tindakan yang dapat
berakibat buruk bagi ibu maupun janin.
Dari kasus kehamilan yang dirawat di rumah sakit 3-5 % merupakan kasus
preeklampsi atau eklampsi (Manuba,1998). Dari kasus tersebut 6 % terjadi pada
semua kehamilan, 12 % terjadi pada primigravida (Muthar,1997). Masih tingginya
angka kejadian dapat dijadikan sebagai gambaran umum tingkat kesehatan ibu hamil
dan tingkat kesehatan masyarakat pada umumnya.
Dengan besarnya pengaruh atau komplikasi dari preeklampsi terhadap
tingginya tingkat kematian bumil dan janin , sudah selayaknya dilakukan suatu upaya
untuk mencegah dan menangani kasus preeklampsi . Keperawatan bumil dengan
preeklampsi merupakan salah satu usaha nyata yang dapat dilakukan untuk mencegah
timbulnya komplikasi sebagai akibat lanjut dari preeklampsi tersebut.
1.2. Tujuan
1.2.1. Tujuan Umum
a. Untuk mengetahui pengertian pre-eklamsi klasifikasi, etiologi, tanda dan
gejala pre-eklamsi, pencegahan pre-eklamsi.
b. Memberi gambaran dalam penerapan asuhan keperawatan yang
komprehensip pada bumil dengan pre-eklampsi
1.2.2. Tujuan Khusus
Mampu mengkaji, menganalisa, merencanakan , melaksanakan , dan
mengevaluasi, serta mampu memecahkan masalah yang timbul.
BAB II
KONSEP DASAR
1.1. Pengertian Pre-eklamsia
Preeklamsia adalah keracunan pada kehamilan. Ini biasanya terjadi pada
trimester ketiga kehamilan atau bisa juga muncul pada trimester kedua. Preeklamsia
mungkin terjadi pada setiap ibu hamil. Beberapa kondisi yang memiliki kemungkinan
mengalami preeklamsia, yaitu kehamilan pertama, kehamilan bayi kembar, ibu hamil
pengidap diabetes, ibu hamil yang memiliki riwayat hipertensi, memiliki masalah
dengan ginjal, dan juga wanita yang hamil pertama pada usia 20 tahun di atas 35
tahun.
Preeklamsia adalah salah satu penyakit yang sering dijumpai pada ibu hamil
dan masih merupakan salah satu penyebab kematian besar di dunia. Di Amerika
Serikat, 1/3 dari kematian ibu disebabkan oleh preeklamsia. Begitu pula di Indonesia.
Preeklampsia adalah berkembangnya hipertensi dengan proteinuria atau edema
atau keduanya yang disebabkan oleh kehamilan atau dipengaruhi oleh kehamilan yang
sekarang. Biasanya keadaan ini timbul setelah umur kehamilan 20 minggu tetapi dapat
pula berkembang sebelum saat tersebut pada penyakit trofoblastik. Preeklamsia
merupakan gangguan yang terutama terjadi pada primigravida. (Ben-zion Taber, M.D)
Preeklampsia merupakan suatu kondisi spesifik kehamilan di mana hipertensi
terjadi terjadi setelah minggu ke-20 pada wanita yang sebelumnya memiliki tekanan
darah normal. Preeklampsia merupakan suatu penyakit vasospastik, yang melibatkan
banyak sistem dan ditandai oleh hemokonsentrasi, hipertensi dan proteinuria. (Bobak,
2005)
Preeklamsi adalah hipertensi yang timbul setelah 20 minggu kehamilan disertai
dengan proteinuria.Menurut Prawiroharjo 2008 hal-hal yang perlu diperhatikan:
1) Hipertensi adalah tekanan darah sistolik dan diastolik ≥140/90 mmHg.
Pengukuran darah dilakukan sebanyak 2 kali pada selang waktu 4 jam-6 jam.
2) Proteinuria adalah adanya 300 mg protein dalam urin selama 24 jam atau sama
dengan ≥1+ dipstic.
3) Edema, sebelumnya edema tungkai dipakai sebagai tanda-tanda pre eklamsi
tetapi sekarang edema tungkai tidak dipakai lagi, kecuali edema generalisata.
Selain itu bila di dapatkan kenaikan berat badan >0,57kg/minggu.
Preeklamsi adalah sindrom spesifik kehamilan berupa berkurangnya perfusi organ
akibat vasospasme dan aktivasi endotel, proteinuria adalah tanda penting preeklamsi,
terdapatnya proteinuria 300 mg/1+ (Cunningham, 2006).

1.2. Klasifikasi Pre-eklamsia


a. Preeklampsi ringan adalah timbulnya hipertensi disertai proteinuria dan atau
edema setelah umur kehamilan 20 minggu atau segera setelah persalinan. Edema
tekan pada tungkai ( pretibial ), dinding perut, lumbosakral, wajah atau tungkai,
ditandai :
1) Tekanan darah sistol 140 atau kenaikan 30 mmHg dengan intrerval 6 jam
pemeriksaan.
2) Tekanan darah diastol 90 atau kenaikan 15 mmHg.
3) BB naik lebih dari 1 Kg/minggu.
4) Proteinuri 0,3 gr atau lebih dengan tingkat kualitatif 1 – 2 pada setiap urine
kateter atau midstearh.
b. Preeklampsi berat adalah suatu komplikasi kehamilan yang ditandai dengan
timbulnya hipertensi 160/110 mmHg atau lebih disertai proteinuria dan atau edema
pada kehamilan 20 minggu atau lebih. Yang ditandai adanya edema anasarka
(seluruh tubuh ) dan edema paru ( berat ), kualitatif (+++) ,ditandai :
1) Oliguri, urine , 400 cc/24 jam.
2) Proteinuri > dari 3 gr/l.
3) Keluhan subyektif : nyeri epigastrium, nyeri kepala, gangguan penglihatan,
gangguan kesadaran, oedema paru dan sianosis.

1.3. Etiologi
Penyebab penyakit ini sampai sekarang belum bisa diketahui secara pasti. Namun
banyak teori yang telah dikemukakan tentang terjadinya hipertensi dalam kehamilan
tetapi tidak ada satupun teori tersebut yang dianggap benar-benar mutlak.Beberapa
faktor resiko ibu terjadinya preeklamsi:

a. Paritas
Kira-kira 85% preeklamsi terjadi pada kehamilan pertama. Paritas 2-3
merupakan paritas paling aman ditinjau dari kejadian preeklamsi dan risiko
meningkat lagi pada grandemulti gravida (Bobak, 2005). Selain itu primitua,
lama perkawinan ≥4 tahun juga dapat berisiko tinggi timbul preeklamsi
(Rochjati, 2003)

b. Usia
Usia aman untuk kehamilan dan persalinan adalah 23-35 tahun.
Kematian maternal pada wanita hamil dan bersalin pada usia dibawah 20 tahun
dan setelah usia 35 tahun meningkat, karena wanita yang memiliki usia kurang
dari 20 tahun dan lebih dari 35 tahun di anggap lebih rentan terhadap
terjadinya preeklamsi (Cunningham, 2006). Selain itu ibu hamil yang berusia
≥35 tahun telah terjadi perubahan pada jaringan alat-alat kandungan dan jalan
lahir tidak lentur lagi sehingga lebih berisiko untuk terjadi preeklamsi
(Rochjati, 2003).

c. Riwayat hipertensi
Riwayat hipertensi adalah ibu yang pernah mengalami hipertensi
sebelum hamil atau sebelum umur kehamilan 20 minggu. Ibu yang mempunyai
riwayat hipertensi berisiko lebih besar mengalami preeklamsi, serta
meningkatkan morbiditas dan mortalitas maternal dan neonatal lebih tinggi.
Diagnosa preeklamsi ditegakkan berdasarkan peningkatan tekanan darah yang
disertai dengan proteinuria atau edema anasarka (Cunningham, 2006)

d. Sosial ekonomi
Beberapa penelitian menyimpulkan bahwa wanita yang sosial
ekonominya lebih maju jarang terjangkit penyakit preeklamsi. Secara umum,
preeklamsi/eklamsi dapat dicegah dengan asuhan pranatal yang baik. Namun
pada kalangan ekonomi yang masih rendah dan pengetahuan yang kurang
seperti di negara berkembang seperti Indonesia insiden preeklamsi/eklamsi
masih sering terjadi (Cunningham, 2006)

e. Hiperplasentosis /kelainan trofoblast


Hiperplasentosis/kelainan trofoblas juga dianggap sebagai faktor
predisposisi terjadinya preeklamsi, karena trofoblas yang berlebihan dapat
menurunkan perfusi uteroplasenta yang selanjutnya mempengaruhi aktivasi
endotel yang dapat mengakibatkan terjadinya vasospasme, dan vasospasme
adalah dasar patofisiologi preeklamsi/eklamsi. Hiperplasentosis tersebut
misalnya: kehamilan multiple, diabetes melitus, bayi besar, 70% terjadi pada
kasus molahidatidosa (Prawirohardjo, 2008; Cunningham, 2006).

f. Genetik
Genotip ibu lebih menentukan terjadinya hipertensi dalam kehamilan
secara familial jika dibandingkan dengan genotip janin. Telah terbukti pada ibu
yang mengalami preeklamsi 26% anak perempuannya akan mengalami
preeklamsi pula, sedangkan 8% anak menantunya mengalami preeklamsi.
Karena biasanya kelainan genetik juga dapat mempengaruhi penurunan perfusi
uteroplasenta yang selanjutnya mempengaruhi aktivasi endotel yang dapat
menyebabkan terjadinya vasospasme yang merupakan dasar patofisiologi
terjadinya preeklamsi/eklamsi (Wiknjosastro, 2008; Cunningham, 2008).

g. Obesitas
Obesitas adalah adanya penimbunan lemak yang berlebihan di dalam
tubuh. Obesitas merupakan masalah gizi karena kelebihan kalori, biasanya
disertai kelebihan lemak dan protein hewani, kelebihan gula dan garam yang
kelak bisa merupakan faktor risiko terjadinya berbagai jenis penyakit
degeneratif, seperti diabetes melitus, hipertensi, penyakit jantung koroner,
reumatik dan berbagai jenis keganasan (kanker) dan gangguan kesehatan
lain.Hubungan antara berat badan ibu dengan risiko preeklamsia bersifat
progresif, meningkat dari 4,3% untuk wanita dengan indeks massa tubuh
kurang dari 19,8 kg/m2 terjadi peningkatan menjadi 13,3 % untuk mereka yang
indeksnya ≥35 kg/m2 (Cunningham, 2006; Mansjoer, 2008)

1.4. Tanda dan Gejala Pre-eklamsia


a. Kenaikan tekanan darah sistol 30 mmHg atau lebih, diastole 15 mmHg atau lebih,
dari tekanan darah sebelum hamil pada kehamilan 20 minggu atau lebih. Atau
sistol 140 - 160 mmHg dan diastole 90 -110 mmHg.
b. Proteinuria secara kuantitatif lebih dari 0,3 gram/liter dalam 24 jam atau secara
kualitatif (++).
c. Edema pada pretibial, dinding abdomen, lumbosakral dan wajah atau lengan.
d. Terjadinya gejala subjektif:
1) Sakit Kepala
2) Penglihatan kabur
3) Nyeri pada epigastrum
4) Sesak napas
5) Berkurangnya urin
e. Menurunnya kesadaran wanita hamil sampai koma
f. Terjadinya kejang
g. Penurunan angiostensin, renin, dan aldosteron, tetapi juga dijumpai edema,
hipertensi dan proteinuria.

1.5. Patofisiologi
Pada preeklampsi terdapat penurunan plasma dalam sirkulasi dan terjadi
peningkatan hematokrit, dimana perubahan pokok pada preeklampsi yaitu mengalami
spasme pembuluh darah perlu adanya kompensasi hipertensi ( suatu usaha untuk
mengatasi kenaikan tekanan perifir agar oksigenasi jaringan tercukupi). Dengan
adanya spasme pembuluh darah menyebabkan perubahan – perubahan ke organ
antara lain :
a. Otak
Mengalami resistensi pembuluh darah ke otak meningkat akan terjadi
oedema yang menyebabkan kelainan cerebal bisa menimbulkan pusing dan CVA,
serta kelainan visus pada mata.
b. Ginjal.
Terjadi spasme arteriole glomerulus yang menyebabkan aliran darah ke
ginjal berkurang maka terjadi filtrasi glomerolus negatif , dimana filtrasi natirum
lewat glomelurus mengalami penurunan sampai dengan 50 % dari normal yang
mengakibatkan retensi garam dan air , sehingga terjadi oliguri dan oedema.
Terjadi perubahan fungsi ginjal disebabkan karena menurunnya aliran darah
ke ginjal akibat hipovolemi, kerusakan sel glomerulus mengakibatkan
meningkatnya permebelitas membran basalis sehingga terjadi kebocoran dan
mengakibatkan proteinuria. Gagal ginjal akut akibat nekrosis tubulus ginjal.
c. URI
Dimana aliran darah plasenta menurun yang menyebabkan gangguan
plasenta maka akan terjadi IUGR, oksigenisasi berkurang sehingga akan terjadi
gangguan pertumbuhan janin, gawat janin , serta kematian janin dalam
kandungan.
d. Rahim
Tonus otot rahim peka rangsang terjadi peningkatan yang akan
menyebabkan partus prematur.
e. Paru
Dekompensi cordis yang akan menyebabkan oedema paru sehingga
oksigenasi terganggu dan cyanosis maka akan terjadi gangguan pola nafas. Juga
mengalami aspirasi paru / abses paru yang bisa menyebabkan kematian
f. Hepar
Penurunan perfusi ke hati dapat mengakibatkan oedema hati , dan
perdarahan subskapular sehingga sering menyebabkan nyeri epigastrium, serta
ikterus.
1.6. Pencegahan Pre-eklamsia
Pencegahan preeklamsi ini dilakukan dalam upaya untuk mencegah terjadinya
preeklamsi pada perempuan hamil yang memiliki resiko terjadinya preeklamsi.
Menurut Prawirohardjo 2008 pencegahan dapat dilakukan dengan 3 cara yaitu:
a. Pencegahan non medikal
Yaitu pencegahan dengan tidak memberikan obat, cara yang paling sederhana
yaitu dengan tirah baring. Kemudian diet, ditambah suplemen yang mengandung:
a) minyak ikan yang kaya akan asam lemak tidak jenuh misal: omega-3 PUFA, b)
antioksidan: vitamin C, vitamin E, dll.c) elemen logam berat: zinc, magnesium,
kalium.
b. Pencegahan dengan medikal
Pemberian deuretik tidak terbukti mencegah terjadinya hipertensi bahkan
memperberat terjadinya hipovolumia. Pemberian kalsium: 1.500-2.000mg/hari,
selain itu dapat pula diberikan zinc 200 mg/hari,magnesium 365 mg/hari. Obat
trombotik yang dianggap dapat mencegah preeklampsi adalah aspirin dosis rendah
rata-rata <100mg/hari atau dipiridamole dan dapat juga diberikan obat anti
oksidan misalnya vitamin C, Vitamin E β-karoten, N-Asetilsistein, asam lipoik
c. Antenatal care (ANC)
ANC adalah pemeriksaan/pengawasan antenatal adalah pemeriksaan
kehamilan untuk mengoptimalisasi kesehatan mental dan fisik ibu hamil, sehingga
mampu menghadapi persalinan, nifas, persiapan memberikan ASI, dan
kembalinya kesehatan reproduksi secara wajar.
BAB III
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN
2.

2.1. Asuhan Keperawatan Pada Ibu Hamil Dengan Pre-eklamsi


2.1.1. Pengkajian
2.1.1.1. Anamnese
a. Biodata: Nama, umur, agama, pendidikan, pekerjaan, status
perkwinan, berapa kali nikah, dan berapa lama.
b. Riwayat kehamilan sekarang : kehamilan yang ke berapa, sudah
pernah melakukan ANC, terjadi peningkatan tensi, oedema, pusing,
nyeri epigastrium, mual muntah, dan penglihatan kabur.
c. Riwayat kesehatan ibu sebelumnya : penyakit jantung, ginjal, HT,
paru.
d. Riwayat kehamilan, persalinan, nifas yang lalu : adakah hipertensi
atau preeklampsi.
e. Riwayat kesehatan keluarga : adakah keluarga yang menderita
penyakit jantung, ginjal, HT, dan gemmeli.
f. Pola Aktivias Sehari-hari
1) Sirkulasi:
a) Peningkatan TD menetap melebihi nilai dasar setelah 20 mgg
kehamilan.
b) Riwayat hipertensi kronis.
c) Nadi mungkin menurun.
d) Dapat mengalami memar spontan, perdarahan lama, atau
epistaksis (trombositopenia).
2) Pola eliminasi: Fungsi ginjal mungkin menurun (kurang dari 400
ml/24 jam ) atau tidak ada.
3) Pola makan dan cairan:
a) Mual / muntah.
b) Penambahan berat badan 2+ lb (0,9072 kg) atau lebih dalam 1
minggu, 6 lb (2,72) atau lebih per bulan (tergantung pada
lamanya gestasi).
c) Malnutrisi (kelebihan atau kurang berat badan 20% atau lebih
besar); masukan protein/ kalori kurang.
d) Edema mungkin ada, dari ringan sampai berat/ umum dan dapat
meliputi wajah, ekstermitas, dan sistem organ (mis: hepar, otak)
e) Diabetes mellitus.
4) Neurosensori:
a) Pusing, sakit kepala frontal.
b) Diplopia, penglihatan kabur.
c) Hiperrefleksia
d) Kacau mental-tonik, kemudian fase tonik, diikuti dengan
periode kehilangan kesadaran.
e) Pemeriksaan funduskopi dapat menunjukkan edema atau spasme
vaskular.
5) Nyeri / Ketidaknyamanan:Nyeri epigastrik (region kuadran atas
kanan )
6) Pernafasan :
a) Pernafasan mungkin kurang dari 14/menit
b) Krekels mungkin ada.
7) Keamanan :Ketidak sesuaian Rh mungkin ada.
8) Pola seksual :
a) Primigravida, gestasi multipel, hidramnion, mola hidatidosa,
hidrops fetalis.
b) Gerakan bayi mungkin berkurang.
c) Tanda-tanda abrupsi plasenta mungkin ada.

2.1.1.2. Pemeriksaan Fisik


a. Inspeksi : oedema, yang tidak hilang dalam kurun waktu 24 jam.
b. Palpasi : untuk mengetahui TFU, letak janin, lokasi edema dengan
menekan bagian tertentu dari tubuh.
c. Auskultasi : mendengarkan DJJ untuk mengetahui adanya fetal
distress, kelainan jantung, dan paru pada ibu.
d. Perkusi : untuk mengetahui reflek patela sebagai syarat pemberian
Mg SO4.
e. Pemeriksaan penunjang :
1) Tanda vital yang diukur 2 kali dengan interval 6 jam.
2) Laboratorium : proteinuri dengan kateter atau midstream
(biasanya meningkat hingga 0,3 gr/lt atau + 1 sampai + 2 pada
skala kualitatif), kadar hematokrit menurun, berat jenis urine
meningkat, serum kreatinin meningkat, uric acid > 7 mg/100 ml.
3) USG : untuk medeteksi keadaan kehamilan, dan plasenta.
4) NST : untuk menilai kesejahteraan janin

2.1.2. Prioritas Keperawatan


a. Memantau kondisi ibu, janin, dan plasenta.
b. Mencegah atau menurunkan akumulasi atau komplikasi cairan lanjut.
c. Meningkatkan kesejahteraan ibu/janin
d. Memberikan informasi untuk meningkatkan perawatan diri

2.1.3. Diagnosa Keperawatan


a. Kelebihan volume cairan b.d peningkatan reabsorbsi natrium
b. Penuruna curah jantung b.d hipovolemia.
c. Perubahan perfusi jaringan uteroplasenta b.d interupsi aliran darah
(vasospasme progresif dari arteri spiral).
d. Resiko tinggi terhadap cedera ibu b.d edema / hipoksia jaringan.
e. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d masukan tidak cukup untuk
memenuhi kebutuhan metabolik dan menggantikan kehilangan.
f. Kurang pengetahuan b.d kurangnya pemajanan/ tidak mengenal sumber-
sumber informasi.
g. Ansietas b.d preeklampsia dan efeknya pada ibu dan bayi

2.1.4. Rencana Asuhan Keperawatan


a. Diagnosa Keperawatan 1
Kelebihan volume cairan b.d peningkatan reabsorpsi Na
Kemungkinan dibuktikan oleh :
Adanya hipertensi, proteinuria, peningkatan retensi natrium, oliguroi,
dispnea.
Hasil yang diharapkan klien akan :
1) Menyebutkan cara-cara untuk meminimalkan masalah
2) Mengidentifikasi tanda/gejala yang memerlukan evaluasi/intervensi
medis
3) Bebas dari hipertensi, albuminuria, retensi cairan berlebihan, dan
edema wajah
Intervensi Keperawatan
1) Tindakan Mandiri
a) Pantau berat badan secara teratur
R/: Mendeteksi penambahan berat badan berlebihan dan retensi
cairan yang tidak kelihatan, yang potensial patologis. Selama
trimester kedua, total cairan tubuh (plasma dan sel-sel darah merah)
meningkat 1.000 ml, karena sebagian kadar estrogen merangsang
kelenjar adrenal untuk mensekresikan aldosteron yang menahan
natrium dan air.
b) Kaji adanya tanda-tanda HAK, perhatikan tekanan darah. Pantau
lokasi/luasnya edema, masukan atau haluran cairan. Perhatikan
laporan-laporan gangguan penglihatan, sakit kepala, nyeri
epigastrik atau adanya hiperrefleksia.
R/: Indikator edema patologis. Meskipun HKK karena retensi
cairan berlebihan biasanya tidak terlihat sampai akhir minggu ke-
10 kehamilan, dapat terjadi di awal, khususnya pada pasien dengan
faktor-faktor predisposisi seperti diabetes, penyakit ginjal,
hipertensi, gestasi multipel, malnutrisi (kelebihan berat badan atau
kura berat badan), mola hidatidosa.
c) Tes urin terhadap albumin
R/: Deteksi masalah vaskular berkenaan dengan spasme glomerular
dari ginjal, yang menurunkan reabsorpsi albumin.
d) Berikan informasi tentang diet (mis., peningkatan protein, tidak
menambahkan garam meja, menghindari makan dan minuman
e) tinggi natrium).
R/: Nutrisi adekuat, khususnya peningkatan protein, menurunkan
kemungkinan HAK. Natrium berlebihan dapat memperberat retensi
air (terlalu sedikit natrium dapat mengakibatkan dehidrasi).
f) Anjurkan meningkatkan ekstremitas secara periodik selama sehari.
R/: Edema fisiologis dari ekstremitas bawah terjadi di penghujung
hari adalah normal, tetapi harus dapat diatasi dengan tindakan
sederhana. Bila ini tidak teratasi, pemberi pelayanan kesehatan
harus diberitahu.
g) Tinjau ulang kadar Ht. (perhatikan efek dari variabel-variabel
seperti sikap dan ras)
R/: Pada umumnya kadar >41% (Caucasian) atau >38% (keturunan
Afrika) menunjukkan perpindahan cairan intravaskular
mengakibatkan edema jaringan.
2) Kolaborasi
Jadwalkan kunjungan pranatal lebih sering dan lakukan pengobatan bila
ada HAK. (Rujuk pada MK : Hipertensi Karena Kehamilan).
R/: Perawatan membantu meningkatkan kesejahteraan ibu/janin.
b. Diagnosa keperawatan 2
Penurunan curah jantung b.d hipovolemia
Kemungkinan dibuktikan oleh :.
Variasi tekanan darah/ hasil hemodinamik , edema, sesak nafas,perubahan
situs mental.
Hasil yang diharapkan klient akan :
1) Tetap normotensif selama sisa masa kehamilan .
2) Melaporkan tidak adanya atau menurunya kejadian dispnea.
3) Mengubah tingkat aktivitas sesuai kondisi.
Intervensi Keperawatan
1) Tindakan Mandiri
a) Kaji tekanan arteri rata (MAP) pada gestasi minggu ke22, tekanan
90 mm hg dipertimbangkan prediktif HKK. Kaji krekels, gurgle,
dan dispnea; perhatiakn frekuensi / upaya pernafasan
R/: Edema paru dapat terjadi , pada perubahan tahanan vaskular
perifer dan penurunan pada tekanan osmotik koloid plasma.
b) Lakukan tirah baring pada klient dengan posisi miring kiri.
R/: Meningkatkan aliran balik vena, curah jantung dan perfusi
ginjal/plasenta.
2) Tindakan Kolaborasi
a) Berikan obat anti hipertensiseperti hidralazin(apresoline) P.O./I.V
sehingga diastolik jadi antara 90-dan 110mm Hg, ikuti dengan
pemberian metildopauntuk mempertahankan terapi sesuai
kebutuhan.
R/: Bila TD tidak berespon terhadap tindakan konservatif, mungkin
perlu pemberian obat . obat antihipertensi bekerja secara langsung
pada arteriol untuk meningkatkan relaksasi otot polos
kardiovaskular dan membantu meningkatkan suplaidarah ke
serebrum , ginjal ,uterus, dan plasenta . hidralazin adalah obat
pilihan karena tidak menghasilkan efek samping pada janin.
b) Pantau parametre hemodinamik invasif
R/: Memberikan gambaran akurat dari perubahan vaskular dan
volume cairan. Konstriksi vaskular yang lama, peningkatan
hemokonsentrasi, dan perpindahan cairan menurunkan curah
jantung.

c. Diagnosa keperawatan 3
Perubahan perfusi jaringan uteroplasenta b.d interupsi aliran darah
(vasospasme progresif dari arteri spiral).
Kemungkinan dibuktikan oleh :.
Retardasi pertumbuhan intrauterus,perubahan aktivitas janin/frequensi
jantung, kelahiran prematur, kematian janin.
Hasil yang diharapkan klient akan :
mendemonstrasikan reaktivitas ke SSPnormal pada NST(tes non stres)
bebas dari deselerasi lanjut, tidak ada penuruan jantung janin pada
CTS/OCT (contraction stres test/ oxitocin challenge test).
Intervensi Keperawatan
1) Tindakan Mandiri
a) Identifikasi faktor-faktor yang mempengarui aktivitas janin
R/: Merokok , pnggunaan obat , kadar glukosa serum , bunyi
lingkungan , waktu dalam sehari dan siklus tidur bangun dari janin
dapat meningkat atau menurunkan gerakan janin.
b) Tinjau ulang tanda2 abrupsi plasenta (mis; pendarahan vagina,
nyeri tekan uterus, nyeri abdomen, dan penurunan aktivitas janin).
R/: Pengenalan dan intervensi dini meningkatkan kemungkinan
hasil yang positif .
c) Evaluasi pertumbuhan janin ; ukur kemajuan pertumbuhan fundus
setiap kunjungan
R/: Penurunan fungsi plasenta dapat menyertai HKK,
mengakibatkan IUGR . stres intrauterus kronis dan insufisiensi
uteroplasenta menurunkan jumlah kontribusi janin pada
penumpukan cairan apniotik.
d) Perhatikan respon janin pada obat-obatan seperti MGSO4,
fenobarbital, dan diazepam.
R/: Efek depresan dari medikasi dapat menurunkan pernafasan dan
fungsi jantung janin serta tingkat aktivitas janin, meskipun sirkulasi
plasenta mungkin adekuat.
2) Tindakan Kolaborasi
a) Perhatikan repon janin pada kriteria BPP atau CTS, sesuai indikasi
status ibu.( rujuk pada DK; cidera, risiko timggi terhadap ibu)
R/: BPP membantu mengevaluasi janin dan lingkungan janin

d. Diagnosa keperawatan 4
Resiko tinggi terhadap cedera ibu b.d edema / hipoksia jaringan.
Kemungkinan dibuktikan oleh :.
tidak dapat diterapkan; adanya tanda-tanda atau gejala yang membuat
diagnosis aktual
Hasil yang diharapkan klient akan :
1) Berpartisipasi dalam tindakan atau modifikasi lingkungan untuk
melindungi diri dan meningkatkan keamanan.
2) Bebas dari tanda-tanda iskemia serebral( gangguan penglihatan, sakit
kepala, perubahan pada mental)
3) Menunjukan kadar faktorpembekuan dan kadar enzim hepar normal.
Intervensi Keperawatan
1) Tindakan Mandiri
a) Kaji adanya masalah SSP ( mis; sakit kepala, peka rangsang
,gangguan penglihatan atau perubahan pada pemeriksaan
funduskopi )
R/: Edema serebral dan vasokontriksi dapat diev aluasi dari masa
perubahan gejala, prilaku atau retina.
b) Tekankan pentingnya klient melaporkan tanda2 dan gejala yang
berhubungan dengan SSP.
R/: Keterlambatan tindakan atau awitan progresif gejala-gejala
yang dapat menga kibatkan kejang tonik-klonik atau eklamsia.
c) Perhatikan purubahan pada tingkat kesadaran.
R/: Pada kemajuan HKK vasokonstriksi dan vasospasme pembuluh
darah serebral menurunkan konsumsi ogsigen 20% dan
mengakibatkan iskemia serebral
d) Kajia tanda-tanda eklamsia yang akan datang; hiperaktivitas
(3+sampai 4+) dari reflek tendon dalam, klonus pergelangan kaki,
penurunan nadi dan oernafasan , nyeri epegastrik, dan oliguria
(kurang dari 50ml/jam ) .
R/: Edema / vasokonstiksi umum, dimanifestasikan oleh masalah
SSP berat dan masalah ginjal hepar ,kardiovaskular dan pernapasan
mendahului kejang .
e) Implementasi tindakan pencegahan kejang perprotokol.
R/: Menurunkan resiko cidera bila kejang terjadi.
f) Pada kejadian kejang , miringkan klient; pasng jalan nafas/blok
gigitan bila mulut rileks; berikan oksigen lepaskan pakaian yang
ketat ; jangan membatasi gerakan ; dan dokumentasikan masalah
motorik , durasi kejang , dan pereilaku pascakejang.
R/: Mempertahankan jalan nafas menurunkan resiko aspirasi dan
mencegah lidah menyumbat jalan nafas . memaksimalkan
oksigenasi .(catatan ; waspada dengan penggunaan jalan nafas /
blok gigitan ; jangan mencoba bila rahang keras karena dapat
terjadi cidera).
e. Diagnosa keperawatan 5
Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d masukan tidak cukup untuk
memenuhi kebutuhan metabolik dan menggantikan kehilangan.
Kemungkinan dibuktikan oleh :.
Tidak dapat diterapkan adanya tanda-tanda untuk menegakan diagnosa
aktual
Hasil yang diharapkan klient akan :
1) Mengungkapkan pemahaman tentang kebutuhan diet Individu.
2) Mendemonstrasikan pengetahuan diet yag tepat seperti dibuktikan oleh
pengembangan terencana diet dengan sumber keuangan seendiri.
3) Menunjukkan penam bahan berat badan yang tepat.
Intervensi Keperawatan
1) Tindakan Mandiri
a) Kaji status nutrisi klient , kondisi rambut dan kuku ,dan tinggi
serta berat badan sebelum hamil.
R/: membuet pedoman untuk menentukan kebutuhan diet dan
pendidikan klien, malnutrisi dapat menjadi faktor pemberat pada
awitan HKK, kususny bila klien mengikuti diet rendahprotein ,
dengan masukan kalori tidak cukup , dan kelebihan berat badan
atau kekurangan berat badan 20% atau lebih sebelum hamil.
b) Berikan informasi tentang penambahan berat badan normal pada
kehamilan , modifikasi supaya memenuhi kebutuhan klient.
R/: Klien dengan berat badan kurang memerlukan diet dengan
kalori lebih tinggi . klien gemuk harus menghindari diet karena ini
membuat janin menjadi ketosis.
c) Berikan informasi verbal tentang tindakan dan penggunaan
proteindan peranya dalam pengembangan HKK.
R/: 1,5g/kg masukan setiap hari cukup untuk menghilangkan
kehilangan protein dalam urin dan memungkinkan tekanan onkotik
serum normal.
d) Berikan informasi mengenai efek tirah baring dan penurunan
aktivitas pada kebutuhan protein.
R/: Menurunkan laju metabolisme selama tirah baring dan
pembatasan aktivitasmenurunkan kebutuhan protein.
f. Diagnosa keperawatan 6
Kurang pengetahuan b.d kurangnya pemajanan/ tidak mengenal sumber-
sumber informasi.
Kemungkinan dibuktikan oleh :.
Meminta informasi, pernyataan salah konsep, ketidak akuratan mengikuti
intruksi, terjadinya komplikasi yang dapat dicegah.
Hasil yang diharapkan klient akan :
1) Mengungkapkan pemahaman tentang proses penyakit dan rencana
tindakan yang tepat.
2) Mengidentifikasi tanda dan gejala yang memerlukan evaluasi medis.
3) Melakukan prosedur yang diperlukan dengan benar.
4) Melakukan perubahan gaya hidup
Intervensi Keperwatan
1) Tindakan Mandiri
a) Kaji pengetahuan klient / pasangan tentang proses penyakit. Berikan
informasi tentang patofisiologi HKK, implikasi terhadap ibu dan
janin dan rasional intervensi , prosedur dan tes, sesuai kebutuhan.
R/: Membuat data dasar dan memberikan informasi tentang bidang
mana yang membutuhkan pembelajaran . penerimaan informasi
dapat meningkatkan pemahaman dan menurunkan rasatakut ,
membantu memudahkan rencana tindakan untuk klien;
(Catatan; penelitian terbaru yang sedang berjalan dapat memberikan
pilihan tindakan tambahan, seperti menggunakan aspirin dosis
rendah 60g/hr untuk menurunkan generasi tromboksan oleh
tromboksit membatasi insiden/beratnya HKK)
b) Berikan informasi tetang tanda dan gejala yang mengindikasikan
kondisi yang semakin buruk , dan instruksiksn kapan klient
memberi tahu pemberi perawatan kesehatan.
R/: Membantu menjamin bahwa klien mencari tindakan pada waktu
yang tepat dan mencegah memburuknya status kondisi preeklamsia
atau komplikasi tambahan.
c) Pertahankan supaya klient tetap mendapat infor masi tentang
kondisi kesehatan, hasil tes dan kesejah teraan janin.
R/: Rasa takut dan ansietas dapat menyatu bila klien / pasangan
tidak dapat informasi yang adekuat tentang keadaan dari proses
penyakitatau dampaknya pada klien dan janin.
d) Tinjau ulang tes sendiri terhadap protein urin .Kuatkan rasional dan
implikasi tes.
R/: Hasil tes 2 atau lebih besar bermakna dan perlu dilaporkan pada
pemberi keperawatan kesehatan . sepesimen urin terkontaminasi
oleh rabas vagina atau SDM dapat menghasikan hasil tes positif
terhadap protein.

2.1.5. Evaluasi
Hasil yang diharapkan pada proses perawatan ibu hamil dengan pre eklampsia
adalah sebagai berikut:
a. Tidak terjadi trauma pada ibu atau meminimalkan kejadian trauma pada
ibu.
b. Mempertahankan tingkat kesadaran ibu hamil agar selalu tidak turun.
c. Berpartisipasi dalam HE
d. Mempertahankan Efektifitas perfusi jaringan ginjal .
e. Tidak terjadi disstress pada janin
f. Mempertahankan BB normal pada ibu hami
g. Mempertahankan keseimbangan cairan
h. Mempertahankan dan mengatur diit untuk ibu hamil dengan preeklampsia
i. Ibu dan janini tidak mengalami gejala sisa akibat preekampsia
j. Ibu tidak mengalami komplikasi berat
k. Ibu akan melahirkan dalam kondisi optimal tanpa suatu akibat pada kondisi
dan penatalaksanaanya.
BAB IV
PENUTUP
3. p
3.1. Kesimpulan
Preeklampsia merupakan suatu kondisi spesifik kehamilan di mana hipertensi
terjadi terjadi setelah minggu ke-20 pada wanita yang sebelumnya memiliki tekanan
darah normal. Preeklampsia merupakan suatu penyakit vasospastik, yang melibatkan
banyak sistem dan ditandai oleh hemokonsentrasi, hipertensi dan proteinuria. (Bobak,
2005)
Preeklamsi merupakan penyulit kehamilan yang akut dan dapat membahayakan
kesehatan maternal maupun neonatal. Gejala klinik pre eklamsi dapat dibagi menjadi pre
eklamsi ringan dan pre eklampsi berat
Diharapkan dengan menegakkan diagnosa yang teapat dapat meghasilkan suatu
hasil yang sesuai dengan kebutuhan ibu hamil dengan gangguan preeklamsia.
Masalah-masalah keperawatan yang timbul pada ibu bersalin dengan Pre-
Eklampsia berat lebih kompleks, hal ini dikarenakan masalah yang muncul bisa berasal
dari patogenesis Pre-Eklampsia itu sendiri maupun dari proses persalinan.
Penetapan rencana perawatan yang sesuai dengan masalah yang timbul pada ibu
bersalin dengan Pre-Eklampsia berat serta tindakan keperawatan yang efektif untuk
mengatasi masalah keperawatan tersebut akan dapat mencegah prognosis yang lebih
buruk, yaitu timbulnya kejang. Oleh karenanya diperlukan observasi ketat dan terapi yang
tepat serta skill yang professional baik dari dokter maupun perawat. Hal ini mengingat
penatalaksanaan yang pada umumnya berakhir dengan tindakan operatif

3.2. Saran
Dengan besarnya pengaruh atau komplikasi dari preeklampsi terhadap tingginya
tingkat kematian bumil dan janin , sudah selayaknya dilakukan suatu upaya untuk
mencegah dan menangani kasus preeklampsi . Keperawatan bumil dengan preeklampsi
merupakan salah satu usaha nyata yang dapat dilakukan untuk mencegah timbulnya
komplikasi sebagai akibat lanjut dari preeklampsi tersebut
DAFTAR PUSTAKA

Yayasan Sarwono Prawirohardjo, 1997, Ilmu Kebidanan, FKUI, Jakarta

Ida Bagus Manuaga, 1998, Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, dan Keluarga Berencana
Untuk Pendidikan Bidan, EGC, Jakarta.

Persis Mary Hamilton, 1995, Dasar-dasar Keperawatan Maternitas, EGC, Jakarta

Cunningham, FG, Leveno, KJ, Bloom, SL, Hauth, JC, Gilstrap, L & Wenstrom, KD 2005,
Williams Obstetrics, 22th edn, McGraw-Hill, New York.