Anda di halaman 1dari 143

DRAFT

PANDUAN PEMBIAYAAN
IMPLEMENTASI
PROGRAM PENYELAMATAN IBU DAN
BAYI BARU LAHIR

DALAM UPAYA MENDUKUNG STRATEGI NASIONAL

PERCEPATAN PENURUNAN KEMATIAN IBU DAN BAYI BARU

LAHIR DI INDONESIA
DAFTAR ISI

BABI ………………………………………………………………………………………………………………………….. 1

PENDAHULUAN .……………………………………………………………………………………………………………. 1

1. Latar Belakang ……………………………………………………………………………………………………………… 1

2. Tujuan Penyusunan Pedoman ………………………………………………………………………………………. 2


3. Sasaran Pengguna ………………………………………………………………………………………………………… 2

BAB II FOKUS INTERVENSI PROGRAM PENYELAMATAN IBU DAN BAYI BARU LAHIR (EMAS)…….. 3

BAB III MEMBANGUN TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS PELAYANAN …………………………….. 7

1. Advokasi Program untuk Penyamaan Persepsi Tentang Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru

Lahir ………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 8

1.1. Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….. 8

1.2. Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………………………………… 8

1.3. Peserta Lokakarya ………………………………………………………………………………………………………… 9


1.4. Luaran Kegiatan ……………………………………………………………………………………………………………. 10

1.5. Rincian Biaya ………………………………………………………………………………………………………………… 10


2. Pertemuan Pembentukan Kelompok Kerja (POKJA) ………………………………………………………………….. 11

2.1. Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….. 11


2.2. Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………………………………… 11

2.3. Peserta …………………………………………………………………………………………………………………………. 11


2.4. Output/Luaran Pertemuan ……………………………………………………………………………………………. 12

2.5. Biaya …………………………………………………………………………………………………………………………….. 12


3. Pertemuan Penyusunan SK Bupati/Walikota untuk kerja tim Program Penyelamatan Ibu dan Bayi
Baru Lahir dan SK Forum Masyarakat Madani …………………………………………………………………………... 13

3.2. Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………………………………… 13


3.3. Peserta …………………………………………………………………………………………………………………………. 13

3.4 Luaran Kegiatan ……………………………………………………………………………………………………………. 14


3.5. Rincian Biaya ………………………………………………………………………………………………………………… 14

i
4. Pertemuan Berkala POKJA ………………………………………………………………………………………………………… 15

4.1 Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….. 15

4.2. Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………………………………… 15

4.3. Peserta Pertemuan ………………………………………………………………………………………………………… 15


4.4 Luaran Pertemuan ………………………………………………………………………………………………………… 15

4.5. Biaya ……………………………………………………………………………………………………………………………. 15

5. Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Faskes …………………………………………………………… 16

5.1 Tujuann ……………………………………………………………………………………...………………………………… 16

5.2 Keluaran Fasilitasi Maklumat Pelayanan dan Pengelolaan Umpan Balik ……………………….. 16
5.3 Peserta Pertemuan ……………………………………………………………………………………………………….. 17

5.4 Biaya …………………………………………………………………………………………………………………………….. 17


6. Pertemuan Pembentukan Forum Masyarakat Madani ………………………………………………………………. 18

6.1. Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….. 18

6.2. Bentuk Kegiatan……………………………………………………………………………………………………………. 18

6.3. Peserta Pertemuan………………………………………………………………………………………………………… 19


6.4. Luaran pertemuan ………………………………………………………………………………………………………… 19

6.5. Biaya……………………………………………………………………………………………………………………………… 19
7. Lokakarya Penyusunan Rencana Kerja Forum Masyarakat Madani ……………………………………………. 20

7.1 Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….. 20


7.2. Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………………………………… 20

7.3. Peserta ………………………………………………………………………………………………………………………….. 20

7.4 Luaran ………………………………………………………………………………………………………………………….. 20

7.5. Biaya …………………………………………………………………………………………………………………………….. 20

8. Pertemuan Berkala Forum Masyarakat Madani …………………………………………………………………………. 21

8.1. Tujuan …………………………………………………………………………………………………………………………... 21


8.2. Bentuk Kegiatan ……………………………………………………………………………………………………………. 21

8.3. Peserta …………………………………………………………………………………………………………………………… 21


8.4. Luaran ……………………………………………………………………………………………………………………….…. 21

8.5. Biaya …………………………………………………………………………………………………….………………………. 21

9. Pembentukan dan Orientasi Motivator KIA ……………………………………………………………………………….. 22

9.1 Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….. 22


9.2 Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………………………………... 22

ii
9.3 Peserta Pertemuan ………………………………………………………………………………………………………. 22

9.4 Luaran …………………………………………………………………………………………………………………………. 22

9.5. Biaya ……………………………………………………………………………………………………………………...……. 22

10. Pertemuan Umpan Balik dari Masyarakat: Penyusunan Citizen Report Card (CRC) atau yang

lainnya sesuai dengan kebutuhan local. ……………………………………………………………………………...……. 23

10.1. Tujuan……………………………………………………………………………………………………………………...……. 23

10.2 Bentuk Kegiatan, Peserta dan Luaran…………………………………………………………………...……….. 24

10.3. Biaya……………………………………………………………………………...………………………………………………. 25

BAB IV PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN KEGAWAT-DARUTAN IBU DAN BAYI BARU LAHIR
MELALUI PENDAMPINGAN KLINIS DI RUMAH SAKIT DAN PUSKESMAS ………………………37

1. Membangun Komitmen Standarisasi Tata Kelola Klinis di Rumah Sakit dan PUSKESMAS …………. 39

1.1. Tujuan ……………………………………………………………………………...……………………………………………. 40

1.2. Bentuk Kegiatan ……………………………………………………………...……………………………………………. 40


1.3. Peserta pertemuan…………………………………………………………...……………………………………………. 40

1.4. Luaran …………………………………………………………...………………………..……………………………………. 41


1.5. Biaya …………………………………………………………...………………………..……………………………………... 41

2. Workshop pengenalan alat bantu penilaian kinerja Klinis untuk Rumah Sakit dan Puskesmas … 42

2.1. Tujuan …………………………………………………………...………………………..……………………………………... 42

2.2. Bentuk …...……………………………………………………...………………………..……………………………………... 42

2.3. Peserta Pertemuan…………………………………………………………...……………………..……………………... 42

2.4 Luaran ……………………………………………………………………………...……………………..……………………... 43

2.5. Biaya ….…………………………………………………………………………...……………………..………………………. 43


3. Kegiatan Kunjungan Awal Pendampingan Klinis (K1) ………………...……………………..………………………. 44

3.1. Tujuan ………………...……………………..…………………………………………………………………………………... 44


3.2 Bentuk kegiatan………………...……………………..…………………………………………………………………….. 44

3.3 Peserta ………………...……………………..…………………………………………………………………………….…. 44

3.4. Luaran ………………………………………………………………………………………………………………………….. 45

3.5. Biaya …………………………………………………………………………………………………………………………….. 45

iii
4.. Kegiatan Pendampingan Awal …………………………………………………………………………………………………….. 46

4.1. Tujuan ………………………………………………………………………………………………………………………….... 46

4.2. Bentuk Kegiatan ….……………………………………………………………………………………………………….... 47

4.3. Peserta ….……………………………………………………………………………………………………….................... 47


4.4. Luaran .….……………………………………………………………………………………………………….................... 49

4.5. Biaya ….….……………………………………………………………………………………………………….................... 49

5. Kegiatan Kunjungan ke 2 ….….……………………………………………………………………………….…….................... 50

5.1. Tujuan .…………………………………………………………………………………………………….…….................... 50

5.2. Bentuk Kegiatan ….….……………………………………………………………………………….…….................... 50


5.3. Peserta ….….………………………………………………………………………………….………….…….................... 50

5.4. Luaran ….….……………………………………………………………………………………………….…….................... 51


5.5. Biaya ….….……………………………………………………………………………….…….......................................... 51

6. Kegiatan Pendampingan 2 (P-2) ….….…………………………………………………………………….…….................... 52

6.1. Tujuan …………………………….….…………………………………………………………………….…….................... 52

6.2. Bentuk Kegiatan …………………………….….……………………………………………………..…….................... 52


6.3. Peserta …………………………….….…………………………………………………………………….…….................... 52

6.4 Luaran …………………………….….…………………………………………………………………….…….................... 52


6.5. Biaya …………………………….….…………………………………………….………………………….…….................... 52

7.. Kegiatan Pendampingan ke RS dan Puskesmas secara berkala. …………………………….….…................. 53


7.1. Standarisasi calon tim pendamping …………………………….….………………………….….................... 54

7.2. Kebutuhan Biaya Standarisasi Pendampingan …………………………….….………………………......... 54

7.3. Kebutuhan material edukasi ………………………….…………….….………………………….….................... 54

8.. Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Rumah Sakit dan PUSKESMAS……………………...... 55

8.1. Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Rumah Sakit ……….…………………………….. 56

8.1.1. Tujuan ……………………………………………………………………………….…………………………….. 56


8.1.2. Bentuk Kegiatan ………………………………………………………..……….…………………………….. 56

8.1.3. Peserta Pertemuan ……….………………………………………………………………………………….. 56


8.1.4. Luaran Kegiatan ……………………………………………………………………………………………….. 57

8.1.5. Biaya ………………………………………………………………………………….…………………………….. 57

8.2. Pertemuan penyusunan Maklumat Pelayanan di PUSKESMAS ……….…………………………….. 58

8.2.1. Tujuan ……………………………………………………………………………….…………………………….. 58


8.2.2. Bentuk Kegiatan…………………………….…………………………………….…………………………….. 58

iv
8.2.3. Peserta Pertemuan ……………………………………………………………….…………………………….. 58

8.2.4. Luaran Pertemuan ……………………………………………………………….…………………………….. 58

8.2.5. Biaya …..……………………………………………………………………………….…………………………….. 59

8.3 Konsultasi Publik Rumah Sakit …..……………………………………………………………………… 59


8.3.1 Tujuan …..…………………………………………………………………………….…………………………….. 59

8.3.2 Bentuk Kegiatan …..…………………………………………………………….…………………………….. 59

8.3.3. Peserta …..…………………………………………………………………………….…………………………….. 59

8.3.4. Biaya …..……..……………………………………………………………………….…………………………….. 60

8.4 Konsultasi Publik PUSKESMAS …..…………………………………………………………………….. 61


8.4.1. Tujuan ………………………………………..…………………………………………………………………….. 61

8.4.2. Bentuk Kegiatan …..……………………….………………………………………………………………….. 61


8.4.3. Peserta …..…………………………………………………………….………………………………………….. 61

8.4.4. Biaya …..………………………………………………………………………….……………………………….. 61

8.5 Sosialisasi Maklumat Pelayanan Rumah Sakit …..……………………………………………… 62

8.5.1. Tujuan …..……………………………………………………………….………………………………………… 62


8.5.2 Bentuk Kegiatan …..…………………………………………………………………………………………… 62

8.5.3. Peserta …..……………………………………………………………….………………………………………… 62


8.5.4. Biaya …..……………………………………………………………….…………………………………………… 62

8.6 Sosialisasi Maklumat Pelayan Puskesmas …..…………………………………………………… 63


8.6.1. Tujuan …..………………………………………………………………………………………………………… 63

8.6.2 Bentuk Kegiatan …..……………………………………….………………………………………………… 63

8.6.3. Peserta …..………………………………………………………….…………………………………………… 63

8.6.4. Biaya …..…………………………………………………………………………………………………………… 63

BAB V PENGUATAN SISTEM RUJUKAN GAWAT DARURAT MATERNAL DAN NEONATAL ………….79
1. Pertemuan Penyusunan MOU Rujukan antara Fasilitas Layanan Primer dengan Layanan

Sekunder …………………………………………………………………………………………………………………………………….79
1.1. Tujuan Kegiatan …………………………………….……………………………………………………………………….80

1.2. Bentuk Kegiatan…………………..………………………………………………………………………………………….80

1.3. Peserta Kegiatan ………………………………………………………….…………………………………………………80

1.4. Luaran Kegiatan ………………………………………………………….………………………………………………….81


1.5. Rincian Biaya ………………………………………………………….……………………………………………..…………82

v
2. Workshop Pengenalan iImplementasi Alat Pantau Kinerja Rujukan ….……………………………..………… 82

2.1. Tujuan ….……………………………………………………………………………………………………………..………… 82

2.2. Bentuk Kegiatan ….…………………………………………………………………….………………………..………… 82


2.3. Peserta Pertemuan ….……………………………………………………………………..……………………..………… 82

2.4. Luaran ….……………………………..………………………………………………………………………………………..… 83

2.5. Biaya ….……………………………..………………………………………………………………………………………..… 83

3. Penyeliaan Fasilitatif Alat Pantau Kinerja Rujukan ….……………………………..…………………………………..… 84

3.1. Tujuan ….……………………………..………………………………………………………………………………………..… 84


3.2. Bentuk Kegiatan ….……………………………..…………………………………………………………………………… 84

3.3. Pelaksana ….……………………………..…………………………………………………………………………………..… 85


3.4. Luaran ….……………………………..……………………………………………………………………………….……..… 85

3.5. Biaya ….……………………………..………………………………………………………………………………………..… 85

4. Pemantapan Audit Maternal Perinatal ….……………………………..……………………………….………………….… 86

4.1. Tujuan ….……………………………..………………………………………………………………………………….…..… 86


4.2. Bentuk Kegiatan ….……………………………..………………………………………………………………………..… 86

4.3. Peserta ….……………………………..……………………………………………………………………………………..… 86


4.4. Luaran ….……………………………..………………………………………………………………………………………… 87

4.5. Biaya ….……………………………..………………………………………………………………………………………..… 87

BAB VI PENGUATAN PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI UNTUK MENDUKUNG

PROGRAM ……………………………………………………………………………………………………… 95

1. Benchmarking pada Kabupaten yang sudah menjalankan Program EMAS ………………………………. 96

1.1. Tujuan …………………………………………………………………………………………………………………………. 97

1.2. Bentuk Kegiatan ……………………………………………………………………………….…………………………. 97


1.3. Peserta ……..…………………………………………………………………………………………………………………. 97

1.4. Luaran …………………………………………………………………………………………………………………………. 97


1.5 Biaya …………………………………………………………………………………………………………………………… 98

2. Pertemuan Persiapan Implementasi Penggunaan SIM ……………………………………..………………………. 99

2.1. Tujuan ……………………………………………………….………………………..………………….……………………. 99

2.2. Bentuk Kegiatan …………………………………………………………………………………..………………………. 99


2.3. Peserta ……………………………………..………………………………………………………………………….………. 99

vi
2.4. Luaran ………………………………………………………………………………….………………..……………………. 100

2.5. Biaya ……………………………………………………………………………………………………..……………………. 100

3. Implementasi dan Monitoring Si Jari EMAS EMAS, SIGAPKU dan SIPPP ………………………………….. 101

3.1. Tujuan …………………………………………………………………………………………….………………………….. 101


3.2. Bentuk Kegiatan ………………………………………………………………………………………………………….. 101

3.3. Peserta ……………………………………………………………………………………………………………………….. 101

3.4. Luaran ……………………………………………………………………………………………….……………………….. 102

3.5. Biaya ………………………………………………………………………………………………………….……………….. 102

BAB VII PENUTUP……………………………………………………………………………………………………….. 111

LAMPIRAN ………………………………………………………………………………………………………………... 113

vii
viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Biaya Membangun Transparansi Dan Akuntabilitas

Tabel 2 Manfaat Langsung, Tidak langsung serta Tantangan dan Mitigasi berdasarkan
Pengalaman pelaksanaan intervensi Pemberdayaan Akuntabilitas.

Tabel 3 Biaya Pembimbingan Klinis di Rumah Sakit & Puskesmas

Tabel 4 Manfaat , Tantangan dan Mitigasi Pembimbingan Klinis di Rumah Sakit &Puskesmas

Tabel 5 Penguatan Sisitem Rujukan


Tabel 6 Manfaat, Tantangan dan Mitigasi Penguatan Sistem Rujukan

Tabel 7 Penguatan Sistem Informasi dan Teknologi untuk mendukung program.


Tabel 8 Manfaat, Tantangan dan Mitigasi Penguatan Sistem Informasi dan Teknologi.

ix
x
GLOSSARY
AKB Angka Kematian Bayi
AKI Angka Kematian Ibu
AKN Angka Kematian Neonatal
AMP Audit Maternal-Perinatal
ASI Air Susu Ibu
BBL Bayi Baru Lahir
BOK Biaya Operasional Kesehatan
BPJS Badan Pembiayaan Jaminan Sosial
CFR Case Fatality Rate
C&P Consultation & Participation
CRC Citizen Report Card
CSO Civil Society Organization
EMAS Expanding Maternal and Neonatal Survival
Faskes Fasilitas Kesehatan
FMM Forum Masyarakat Madani
GP Gerakan Pemuda
GOW Gabungan Organisasi Wanita
Humas Hubungan Masyarakat
IBI Ikatan Bidan Indonesia
ICU Intensif Care Unit
IDAI Ikatan Dokter Anak Indonesia
IDI Ikatan Dokter Indonesia
IGD Instalasi Gawat Darurat
IIDI Ikatan Istri Dokter Indonesia
IT Information Technology
K2 Kunjungan ke-2
KIA Kesehatan Ibu dan Anak
KNPI Komite Nasional Pemuda Indonesia
LSM Lembaga Swadaya Masyarakat
MOU Memorandum of Understanding
MKIA Motivator Kesehatan Ibu dan Anak

xi
Nifas Ibu baru melahirkan
NU Nahdatul Ulama
Obgyn Obstetri & Gynaegology
OK Operatie Kamer (Ruang Operasi)
ORMAS Organisasi Masyarakat
P2 Pendampingan ke-2
P3 Pendampingan ke-3
P4 Pendampingan ke-4
Perinatologi Ilmu Kesehatan Bayi Baru Lahir
PKK Pembinaan Kesejahteraan Keluarga
PDCA Plan Do Check Action
POGI Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia
POKJA Kelompok Kerja
PONED Pelayanan Obsetri dan Neonatal Emergensi Dasar
PONEK Pelayanan Obsetri dan Neonatal Emergensi Komprehensif
RS Rumah Sakit
RSUD Rumah Sakit Umum Daerah
RTL Rencana Tindak Lanjut
SBMR Standard Based Management Recognition
Sekda Sekretaris Daerah
SI JARI EMAS Sistem Informasi Jejaring Rujukan Expanding Maternal And Newborn Survival
SIGAPKU Sistem Informasi Gerbang Aspirasi Pelayanan Kesehatan Publik
SIPP Sistem Informasi Penguatan dan Pembelajaran
SIPPP Sistim Informasi Penguatan Pembelajaran dan Performa
SIM Subscriber Identity Module
SK Surat Keputusan
SKPD Satuan Kerja Perangkat Daerah
SMF Staf Medis Fungsional
SMS Short Message Services
SPO Standard Prosedur Operasional
SPSI Serikat Pekerja Seluruh Indonesia
TP-PKK Tim Pusat Pembinaan Kesejahteraan Keluarga

xii
UN United Nations
UPTD Unit Pelaksana Teknis Daerah
VK Verlos Kamer (Ruang Bersalin)
Wadir Wakil Direktur

xiii
xiv
KATA PENGANTAR

Pada kesempatan ini saya ingin menyampaikan ungkapan terima kasih atas semua
upaya teman-teman dari berbagai sektor dan organisasi yang telah memberikan
kontribusi yang terbaik dalam upaya Peyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di Indonesia
khususnya di daerah kerja Program EMAS yaitu Sumatera Utara, Banten, Jawa Barat,
Jawa Tengah, Jawa Timur dan Sulawesi Selatan.

Belajar dari pengalaman pendekatan mentoring yang diperkenalkan pada Program


EMAS, maka beberapa daerah sudah mengembangkan pendekatan serupa di daerah
masing-masing dengan biaya dari Pemerintah Daerah. Mengingat semakin banyak
yang ingin menerapkan pendekatan yang sama maka dikembangkanlah Panduan
Pembiayaan Implementasi Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir sehingga
kabupaten/kota dapat merencanakan dengan pembiayaan APBD atau sumber lain.
Demikian juga bagi Fasilitas swasta yang ingin mengembangkan program serupa dapat
mempersiapkan pembiayaan berdasarkan pengalaman Program EMAS.

Panduan ini dikembangkan dengan pengalaman langsung di Jawa Barat dan telah
dicoba dengan menyesuaikan dengan standar biaya Jawa Barat. Dari pengalaman Jawa
Barat maka pengalaman ini dihasas bersama dengan Provinsi lain dan juga Kementerian
Kesehatan serta Organisasi penyandang dana bantuan. Setelah beberapa kali pertemuan
pembahasan maka Panduan ini diharapkan dapat digunakan oleh Kabupaten/kota atau
fasilitas kesehatan yang ingin mereplikasi pendekatan mentoring dalam upaya
penyelamatan ibu dan bayi baru lahir sesuai dengan standar biaya masing-masing
daerah.

Saya berharap semoga Panduan ini bermanfaat dan dapat dijadikan Panduan bagi
Kabupaten/Kota untuk mendukung pembiayaan implemantasi penyelamatan ibu dan
bayi baru lahir dalam upaya mendukung strategi nasional percepatan penurunan
kematian ibu dan bayi baru lahir di Indonesia. Formula perhitungan biaya dilampirkan
dalam bentuk CD.

Akhirnya, semoga panduan ini juga dapat diakui untuk digunakan dalam program
Kementerian Kesehatan.

Terima kasih

Anne Hyre

Chief of Party

xv
xvi
DRAFT

PANDUAN PEMBIAYAAN IMPLEMENTASI

PROGRAM PENYELAMATAN IBU DAN BAYI BARU LAHIR

DALAM UPAYA MENDUKUNG STRATEGI NASIONAL PERCEPATAN PENURUNAN KEMATIAN IBU


DAN BAYI BARU LAHIR DI INDONESIA

BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Program Expanding Maternal and Neonatal Survival (EMAS) yang selanjutnya disebut Program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir merupakan program bantuan teknis USAID kerjasama dengan

Pemerintah Indonesia selama kurun waktu 5 tahun (2011-2016). Program EMAS difokuskan di 6 Provinsi,

setidaknya di 30 Kabupaten/Kota pada 150 RS dan 300 PUSKESMAS yang bertujuan untuk memberikan

kontribusi setidaknya sebesar 25% untuk penurunan kematian ibu dan bayi baru lahir secara nasional di
Indonesia melalui peningkatan mutu pelayanan emergensi maternal dan neonatal di pelayanan primer

dan sekunder serta meningkatkan efektifitas dan efisiensi system rujukan. Suatu target pencapaian yang

tidak mudah sehingga diperlukan kerjasama dan dukungan dari semua pihak. Apalagi hasil SDKI 2012

menunjukkan angka kematian ibu justru meningkat tajam menjadi 359 dari hasil SDKI 2010 sebelumnya.

Sampai tahun 2015 ini program EMAS telah memasuki tahun keempat, banyak kegiatan yang telah

dilakukan menunjukkan hasil yang menggembirakan terutama pada beberapa indikator kinerja program
serta perubahan perilaku petugas kepada pemberian pelayanan yang berkualitas sesuai standar yang ada.
Beberapa kabupaten/kota bahkan telah melakukan replikasi pendekatan program EMAS karena

menganggap sangat bermanfaat dalam memperbaiki sistem rujukan dan mutu pelayanan di fasilitas

pelayanan primer maupun sekunder utamanya dalam penanganan emergensi maternal dan neonatal.

Melihat besarnya keinginan daerah untuk mereplikasi Program EMAS dalam upaya Penyelamatan Ibu dan

Bayi Baru Lahir, maka perlu disusun Panduan Pembiayaan kegiatan yang dapat menjadi acuan setiap

kabupaten/kota dalam perhitungan pembiayaan untuk setiap tahapan kegiatan.

1
Oleh karena itu buku panduan ini disusun agar Kabupaten/Kota yang akan melaksanakan Program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir yang bermaksud mengadopsi pendekatan Program EMAS dapat

memperoleh gambaran lengkap tentang tahapan kegiatan berikut pembiayaannya untuk memudahkan

dari sisi perencanaan dan penganggarannya. Untuk pertimbangan efesiensi dan efektifitas, beberapa
kegiatan dapat dilaksanakan secara terintegrasi, bersamaan dengan digabungkan antara satu kegiatan

dengan kegiatan lainnya. Oleh karena itu untuk memudahkan pelaksanaan berbagai kegiatan,

pemahaman konsep dan tahapan program secara utuh sangat diperlukan agar dapat disesuaikan dengan

kondisi serta ketersediaan dana masing-masing daerah.

2. Tujuan Penyusunan Pedoman

Sebagai acuan atau pedoman bagi kabupaten/kota yang berminat untuk mengadopsi atau mereplikasi

program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir dengan fokus intervensi pada kasus kegawatdarutan
maternal dan neonatal dalam rangka mempercepat upaya penurunan AKI/AKB disetiap kabupaten/kota.

3. Sasaran Pengguna

 Pemerintah Kabupaten/Kota
 Instansi teknis seperti Dinas Kesehatan, RSU, Puskesmas, dll

 Donor/NGO, dll

2
BAB II

FOKUS PROGRAM PENYELAMATAN IBU DAN BAYI BARU LAHIR (EMAS).

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir (EMAS) difokuskan pada upaya peningkatan kualitas
pelayanan dan sistem rujukan pelayanan kasus kegawatdaruratan serta upaya penguatan, pembinaan dan

penyebarluasan cakupan serta jangkauan program menggunakan pendekatan pendampingan yang

intensif atau mentoring dari fasilitas yang sudah memenuhi standard kepada fasilitas yang memerlukan

perbaikan mutu pelayanan khsususnya dalam penanganan kegawatdaruratan ibu dan bayi baru lahir.

Gambar 1. Fokus Implemantasi dan Proses Pendampingan Program EMAS

Secara garis besar Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir (EMAS) terbagi atas 3 kelompok

upaya dan dapat dijelaskan sbb:

1. Upaya peningkatan kualitas pelayanan kegawatdaruratan ibu dan bayi baru lahir atau komponen

kegiatan penguatan klinis.

2. Upaya peningkatan efisiensi dan efektifitas sistem rujukan atau penguatan sistem rujukan.
3. Upaya peningkatan akuntabilitas pelayanan (kebijakan dan sumberdaya)

3
Ketiga upaya tersebut saling terkait satu sama lain dan oleh karena itu untuk mencapai hasil yang

maksimal maka harus dilaksanakan secara terpadu dan terintergrasi untuk setiap upaya tersebut.

Dukungan dan kerjasama para stakeholder, instansi teknis, korporasi atau swasta maupun masyarakat

melalui organisasi masyarakat sipil (OMS) sangat diperlukan terutama untuk mendorong terciptanya
transparansi dan akuntabilitas di berbagai tingkatan pelayanan dengan pemanfaatan sumber daya

yang tersedia termasuk teknologi sistem informasi sebagai sarana komunikasi.

Secara detail setiap upaya yang dilakukan berdasarkan pendekatan EMAS tersebut telah terangkum

dalam berbagai panduan implementasi yang disusun berdasarkan pengalaman dan pembelajaran dari
berbagai kabupaten/kota bantuan teknis Program EMAS. Bagi Kabupaten /Kota yang akan mengadopsi

atau menerapkan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir dapat memulai dari skala kecil misalnya
satu atau beberapa fasilitas kemudian dikembangkan ke cakupan yang lebih luas. Meski demikian d

ibeberapa kabupaten/kota bantuan teknis EMAS ada juga yang langsung melakukan intervensi secara

“total coverage” dengan sekaligus melibatkan semua faskes yang ada di daerahnya

Panduan ini dikembangkan berdasarkan pengalaman Provinsi Jawa Barat, Provinsi Sumatera Utara dan

Provinsi Banten dalam melaksanakan berbagai kegiatan untuk Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.
Namun pengalaman implementasi dari setiap kegiatan tetap bersumber dari pengalaman 6 provinsi fokus

bantuan teknis EMAS.

Berikut ini contoh dari Provinsi Jawa Barat yang mencoba menghitung dan mengusulkan pembiayaan

program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir yang dalam prosesnya melibatkan unsur pemerintah

provinsi dan kabupaten sejak awal dalam proses perencanaan. Keterlibatan Dinkes Provinsi dan

Kabupaten sejak awal berdampak pada peningkatan penganggaran kegiatan atau program yang dibiayai

oleh pemerintah daerah atau APBD.

4
Gambar 2. Logframe yang dikembangkan oleh Jawa Barat

Pengalaman menunjukkan bahwa upaya peningkatan kualitas pelayanan maupun penguatan sistem
rujukan akan lebih cepat terjadi bilamana upaya peningkatan akuntabilitas pelayanan publik dapat

dilakukan lebih awal. Oleh karena itu pada pembahasan berikutnya akan dimulai dengan bagaimana
membangun transparansi dan akuntantabilitas pelayanan berikut ini (BAB. III)

5
6
BAB III

MEMBANGUN TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS PELAYANAN

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir akan dapat berlangsung terus dan menjadi bagian dari
Pembangunan Kesehatan di tingkat Kabupaten/Kota bila didukung oleh transparansi dan

akuntabilitas pelayanan kesehatan. Selain itu aspek transparansi dan akuntabilitas bisa menjadi landasan

utama dalam membangun atau melakukan upaya lainnya. Membangun transparansi dan akuntabilitas

dalam pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir akan mempercepat penurunan AKI dan AKN yang

pada akhirnya dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Indonesia. Membangun transparansi
dan akuntabilitas dilakukan melalui penguatan Kebijakan Publik,, termasuk monitoring pelaksanaan

maklumat pelayanan oleh masyarakat dan pokja.

Gambar. Tahapan membangun sistem dan akuntabilitas pelayanan

Pengalaman dari kabupaten/kota bantuan teknis Program EMAS dalam membangun transparansi dan

akuntabilitas pelayanan, setidaknya terdapat 10 tahapan yang dilakukan sebagai berikut:

1. Workshop penyamaan persepsi tentang Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

2. Pertemuan pembentukan kelompok kerja (POKJA)


3. Pertemuan penyusunan SK Bupati/Walikota

7
4. Pertemuan evaluasi program secara berkala POKJA

5. Pertemuan penyusunan Maklumat Pelayanan dan mekanisme umpan balik oleh Faskes

6. Pembentukan Forum Masyarakat Madani (FMM)

7. Lokakarya penyusunan rencana kerja FMM


8. Pertemuan berkala FMM

9. Pembentukan dan orientasi Motivator KIA

10. Pertemuan ujicoba umpan balik dari masyarakat melalui Citizen Report Card (CRC) atau mekanisme
lain yang sesuai dengan kebutuhan lokal

Ringkasan tahapan, bentuk, tujuan dan sasaran kegiatan, untuk membangun transparansi dan

akuntabilitas pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota dapat

dilihat pada matriks di bawah ini.

Kerangka acuan atau (TOR) yang berisi secara detail kegiatan, latar belakang, tujuan, bentuk kegiatan dan

estimasi pembiayaan dapat dilihat dalam rincian berikut ini, sedangkan rincian pembiayaan dalam

lampiran pedoman ini.

1. Advokasi Program untuk Penyamaan Persepsi Tentang Program Penyelamatan Ibu dan Bayi
Baru Lahir

1.1. Tujuan

Tujuan dari kegiatan ini adalah membangun sistem yang mendukung pelaksanaan

program melalui:
1. Penyamaan persepsi upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir yang dituangkan pada
program kerja organisasi.

2. Disepakatinya struktur organisasi dan pola kerjasama pada implementasi program baik

lintas program maupun lintas sektoral


1.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatannya adalah Lokakarya yang dilaksanakan selama dua hari penuh atau dapat

disesuaikan dengan kondisi daerah-daerah.

8
1.3. Peserta Lokakarya

Peserta lokakarya adalah mereka yang terkait dengan kebijakan maupun teknis operasional

program penurunan AKI dan AKN di Kabupaten/Kota ditambah dengan beberapa PUSKESMAS

yang akan menjadi daerah uji coba tahun pertama (dalam anggaran yang dihitung adalah untuk
5 PUSKESMAS)

Peserta lokakarya terdiri dari:

1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten (1 orang)

2. Direktur RSUD Kabupaten (1 orang)


3. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap pembinaan rumah sakit di Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota (1 orang)

4. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan PUSKESMAS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota (1orang)

5. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap pembinaan PUSKESMAS di Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota (1 orang)

6. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan PUSKESMAS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota (1 orang)

7. Pengelola Program Terkait Upaya Penurunan AKI dan AKI (cikal bakal FMM) di
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota ( 2 orang)

8. Kepala PUSKESMAS Uji Coba (5 orang).

9. Bidan Koordinator dari PUSKESMAS Uji Coba (5 orang)

10. Bappeda Kabupaten/Kota ( 1 orang)

11. POGI di tingkat Kabupaten/Kota (1 orang)

12. IDAI di tingkat Kabupaten/Kota (1 orang) m. IBI di tingkat Kabupaten/Kota (1 orang)

13. IDI di tingkat Kabupaten/Kota (1 orang)


14. LSM yang memiliki minat pada upaya penurunan AKI dan AKN di tingkat
Kabupaten/Kota (1 orang)

15. TP-PKK tingkat Kabupaten/Kota (1 orang)

16. Peserta lain yang dinilai dapat memberikan kontribusi positif terkait upaya penurunan

AKI dan AKN (5 orang)


17. Narasumber Dinas Kesehatan Provinsi (2 orang)

18. Narasumber dari Program EMAS Provinsi (2 orang)

9
1.4. Luaran Kegiatan

Adanya satu kesepakatan dari seluruh peserta untuk melaksanakan program Penyelamatan Ibu

dan Bayi Baru Lahir sebagai salah satu upaya penurunan AKI dan AKN di Kabupaten/Kota

termasuk tahapan-tahapan kegiatannya.


1.5. Rincian Biaya

Rincian Biaya untuk menyamakan persepsi, organisasi dan pola kerjasama terkait implementasi

program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota terdapat pada

lampiran 1.

10
2. Pertemuan Pembentukan Kelompok Kerja (POKJA)

Upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir sangat membutuhkan peran serta dan koordinasi dari

berbagai elemen, baik pemerintah, swasta maupun masyarakat. Untuk dapat mengoptimalkan
peran serta dan koordinasi berbagai elemen tersebut perlu dibentuk Kelompok Kerja (POKJA)

termasuk koordinasi lintas Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). POKJA yang dibentuk ini
diharapkan dapat menjalankan fungsi koordinasi, mediasi, fasilitasi, membangun dan

mengembangkan koalisi yang kolaboratif dan produktif dalam berbagai kegiatan

penyelamatan ibu dan bayi baru lahir dengan melibatkan peran aktif masyarakat. POKJA juga

diharapkan dapat membuka akses dan informasi edukasi serta fasilitas pelayanan kesehatan sehingga
AKI dan AKN dapat menurun yang pada akhirnya akan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di

Provinsi secara khusus dan Indonesia secara umum.

2.1. Tujuan

Tujuan pertemuan ini adalah untuk membentuk POKJA Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

Adapun tujuan dari pertemuan pertama adalah untuk:

• melakukan identifikasi anggota POKJA

• merancang struktur pokja, tugas pokok dan fungsi dari masing masing POKJA Hasil dari
pertemuan pertama ditindaklanjuti dengan pertemuan kedua. Adapun tujuan dari

pertemuan kedua adalah:

- sosialisasi hasil pertemuan pertama yaitu struktur POKJA, tugas dan fungsi masing-

masing POKJA.
- menyusun rencana kerja POKJA.

2.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan pembentukan POKJA berupa pertemuan yang dilaksanakan setidaknya 2 kali
pertemuan. Pertemuan pertama dilaksanakan selama satu hari dan pertemuan kedua

dilaksanakan selama dua hari.

2.3. Peserta
Peserta pertemuan diharapkan mereka yang bersedia duduk dan menjadi anggota POKJA,

yaitu:

11
1. Bupati/Walikota dan Wakil Bupati/Walikota

2. Sekretaris Daerah

3. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

4. Direktur RSUD Kabupaten/Kota


5. Kepala Bappeda Kabupaten/Kota

6. Ketua POGI Kabupaten/Kota

7. Ketua IDAI Kabupaten/Kota

8. Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten/Kota

9. Perwakilan SKPD yang terkait Upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir
(sesuai dengan situasi dan kondisi Kabupaten/Kota)

10. Perwakilan Organisasi Masyarakat Peduli KIA (Kabupaten/Kota dapat


menentukannya sesuai situasi dan kondisi Kabupaten/Kota)

11. Staf Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang terkait dengan Upaya

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir

12. Staf RSUD yang terkait dengan Upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir. Jumlah dan
struktur POKJA disesuaikan dengan situasi dan kondisi Kabupaten/Kota dengan

mempertimbangkan efisiensi dan efektivitas POKJA.


2.4. Output/Luaran Pertemuan

Luaran dari pertemuan pertama adalah terbentuknya struktur organisasi POKJA berikut
keanggotaannya dan tugas pokok serta fungsi dari masing masing POKJA. Luaran dari

pertemuan kedua adalah disepakatinya keanggotaan POKJA dan adanya rencana kerja

POKJA.

2.5. Biaya

Rincian Biaya untuk pembentukan POKJA dan penyusunan rencana kerja program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota terdapat pada lampiran 2.

12
3. Pertemuan Penyusunan SK Bupati/Walikota untuk kerja tim Program Penyelamatan Ibu dan
Bayi Baru Lahir dan SK Forum Masyarakat Madani

Setelah seluruh pihak yang terkait dengan upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir memiliki
persepsi yang sama dan sepakat pada bentuk organisasi serta pola kerja samanya serta rencana

kerja yang telah disusun, maka hal-hal tersebut perlu dituangkan dalam SK Bupati/Walikota agar
memiliki kekuatan hukum. Di dalam SK tersebut berbagai unsur baik unsur pemerintah maupun non

pemerintah (swasta, LSM/CSO, Asosiasi Profesi) dituangkan sebagai bentuk suatu sebuah forum multi

stakeholder yang menjalin interaksi lintas pelaku untuk meningkatkan efektivitas pengambilan

keputusan. Aspek lain dengan dilibatkannya unsur non Pemerintah adalah sebagai pengawal dan
mitra dalam memecahkan permasalahan Kesehatan, khususnya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru

Lahir. Keberadaan forum juga merupakan indikator tatakelola pemerintahan yang baik - good

governance – di suatu daerah, mengingat fungsi forum sebagai alat untuk mencapai akuntabilitas

pelayanan publik dalam bidang kesehatan.

3.1. Tujuan

Mengembangkan kepemilikan stakeholder Kabupaten/Kota terhadap permasalahan KIA,

khususnya program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir melalui pembahasan bersama SK
Bupati agar forum/pokja memiliki dasar hukum dalam melakukan aktivitasnya.

3.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan dari penyusunan SK Bupati/Walikota adalah pertemuan yang dilaksanakan

selama 1 hari atau dapat disesuaikan dengan kondisi setiap daerah misalnya oleh tim kecil dari
Dinkes dan Pemda saja.

3.3. Peserta

Peserta pertemuan ini adalah:

1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota


2. Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.

13
3. Asisten Bidang Kesra Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota

4. Kepala Bidang Sosbud Bappeda Kabupaten/Kota

5. Biro Hukum Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota

6. Direktur RSUD Kabupaten/Kota


7. POGI Cabang Kabupaten/Kota

8. IDAI Cabang Kabupaten/Kota

9. Perwakilan Dinas Komunikasi dan Informasi Kabupaten/Kota

10. Perwakilan LSM yang memiliki minat pada upaya penyelamatan ibu dan bayi

11. Narasumber Provinsi


12. Seluruh Anggota POKJA yang belum tercantum di atas.

3.4. Luaran Kegiatan


Luaran kegiatan Pertemuan penyusunan draft SK Bupati/Walikota untuk mendukung kegiatan

POKJA Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir adalah draft SK Bupati/Walikota sebagai

landasan hukum untuk melaksanakan program sesuai rencana di tingkat Kabupaten/Kota

dengan rencana kerja POKJA untuk mendapatkan pengesahan dari Pemerintah


Kabupaten/Kota.

3.5. Rincian Biaya

Rincian Biaya untuk menyusun draft SK Bupati/Walikota sebagai landasan hukum pada
implementasi program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota

terdapat pada lampiran 3.

14
4. Pertemuan Berkala POKJA

Untuk dapat memantapkan pelaksanaan berbagai kegiatan POKJA yang telah disusun perlu

dilakukan kegiatan pertemuan berkala POKJA. Pertemuan ini dilaksanakan secara rutin setiap 3
bulan sekali, kecuali bila ada hal-hal khusus yang dibutuhkan maka frekuensi pertemuan dapat

dilakukan lebih sering, contoh satu bulan sekali.


4.1. Tujuan

Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk melakukan evaluasi berkala terhadap berbagai

kegiatan terkait Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

4.2. Bentuk Kegiatan


Bentuk kegiatan adalah Pertemuan Berkala yang dilaksanakan minimal 3 bulan sekali,

setiap pertemuan dilaksanakan dalam satu hari.

4.3. Peserta Pertemuan

Peserta pertemuan adalah anggota POKJA

4.4. Luaran Pertemuan

Luaran dari pertemuan berkala POKJA adalah hasil evaluasi terhadap berbagai permasalahan

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir serta mendiskusikan, menyepakati

rencana tindak lanjutnya

4.5. Biaya
Rincian biaya pertemuan berkala POKJA setiap 3 bulan (dalam setahun 4 kali pertemuan)

dapat dilihat pada lampiran 4.

15
5. Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Faskes

Salah satu upaya melalui Program EMAS untuk meningkatkan partisipasi, transparansi dan

akuntabilitas pelayanan Kesehatan Ibu dan Bayi Baru Lahir adalah penggunaan Service

Charter (SC), atau Maklumat Pelayanan (MP) sesuai dengan amanat UU Nomor 25 Tahun
2009 tentang Pelayanan Publik. Maklumat Pelayanan adalah salah satu alat untuk

mendorong keterbukaan informasi dalam pelayanan publik. Keterbukaan informasi

merupakan isu utama paradigma baru pelayanan publik dalam mana menghendaki adanya
reformasi pelayanan melalui demokratisasi, dimana kepentingan publik dan dialog menjadi

sesuatu yang sangat penting. Peran pemerintah lebih ditekankan kepada melayani, daripada
sekedar mengatur dan mengarahkan. Koalisi yang kolaboratif antara penyelenggara

pelayanan, pemerintah dan masyarakat adalah pilihan utama untuk mencapai tujuan. Pasal
22 UU Nomor 25 Tahun 2009 disebutkan bahwa penyelenggara berkewajiban menyusun dan

menetapkan Maklumat Pelayanan yang merupakan pernyataan kesanggupan penyelenggara

dalam melaksanakan pelayanan sesuai dengan standar pelayanan. Maklumat Pelayanan

merupakan Pernyataan tertulis yang berisi keseluruhan rincian kewajiban dan janji yang
terdapat dalam standar pelayanan pada fasilitas pelayanan.

5.1 Tujuan

a. Meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada institusi pelayanan


b. Menegaskan hak dan kewajiban penyelenggara pelayanan serta hak dan kewajiban

masyarakat sebagai pengguna layanan

a. Memperkuat pelayanan di fasilitas dengan dukungan masyarakat


b. Membangun kemitraan yang baik antara penyedia layanan dengan penyedia layanan.

5.2 Keluaran Fasilitasi Maklumat Pelayanan dan Pengelolaan Umpan Balik

a. Berita acara atau notulen Konsultasi Publik

b. Dokumen MP yg disepakati Faskes dan perwakilan Pengguna Layanan

c. Pelayanan dimaklumatkan (MP terpasang di fasilitas dan tersosialisasikan kepada


masyarakat melalui leaflet, poster, baliho atau media lain)

d. Rekaman/direktori umpan balik dari masyarakat kepada fasilitas

16
e. Catatan umpanbalik yang ditindaklanjuti
f. Best Practices.

5.3 Peserta Pertemuan

a. Wakil manajemen untuk RS dan Kepala Puskesmas untuk Puskesmas


b. SMF Kebidanan dan Anak untuk RS dan Staff untuk Puskesmas
c. Kepala ruangan Kebidanan dan Anak untuk RS dan Staff untuk Puskesmas

5.4 Biaya

Pembiayaan pertemuan ini dapat dikondisikan sesuai dengan daerah masing-masing dapat
dilihat pada lampiran 5.

17
6. Pertemuan Pembentukan Forum Masyarakat Madani

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir untuk menurunkan AKI dan AKN merupakan

tanggung jawab bersama baik pemerintah maupun masyarakat. Berbagai upaya yang disusun oleh
pemerintah tidak akan berhasil bila tidak mendapatkan dukungan dan peran aktif masyarakat. Pada

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota peranan organisasi
masyarakat di tingkat Kabupaten/Kota berikut jejaringnya sampai di tingkat desa merupakan hal

yang sangat penting. Peran organisasi masyarakat di tingkat Kabupaten/Kota dalam Program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir disalurkan melalui Forum Masyarakat Madani (FMM),

sedangkan di tingkat desa/kelurahan dan kecamatan disalurkan dalam peran Motivator Kesehatan
Ibu dan Anak (MKIA).

Peranan organisasi masyarakat dalam Forum Masyarakat Madani adalah memberikan informasi

dan edukasi kepada masyarakat dan melakukan advokasi kepada pemerintah terkait dengan

berbagai hal yang terjadi di masyarakat dalam upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

Adapun motivator KIA di tingkat desa/kelurahan dan kecamatan adalah sebagai motivator bagi

ibu hamil dan suaminya serta keluarga agar ibu hamil mau melakukan persalinannya di fasilitas

kesehatan dan ditolong oleh tenaga kesehatan yang trampil. Motivator KIA diharapkan juga

dapat membangun kesiapsiagaan masyarakat sekitar ibu hamil untuk dapat segera melakukan
pertolongan sesuai dengan kemampuan masyarakat saat ibu hamil akan bersalin dan mengalami

keadaan gawat darurat.

6.1. Tujuan

Tujuan dari kegiatan ini adalah terbentuknya Forum Masyarakat Madani yang merupakan

sekumpulan masyarakat peduli Kesehatan Ibu dan Anak dengan memberi partisipasi

dukungan terhadap Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

6.2. Bentuk Kegiatan


Bentuk kegiatan untuk pembentukan Forum Masyarakat Madani adalah pertemuan yang
dilaksanakan dalam satu hari. Untuk dapat terbentuk FMM dibutuhkan beberapa kali

pertemuan. Pertemuan pertama merupakan sosialisasi pentingnya FMM bagi Program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir sebagai bentuk partisipasi aktif dari masyarakat.

Setelah sosialisasi, pertemuan kedua merupakan pertemuan untuk mengidentifikasi siapa


saja yang akan terlibat dalam FMM.

18
6.3. Peserta Pertemuan

Pertemuan ini difasilitasi oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Adapun peserta pertemuan

adalah:

1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota


2. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap Program KIA

3. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap program KIA

4. Kepala seksi yang bertanggung jawab terhadap program Promosi Kesehatan

5. Organisasi masyarakat di tingkat Kabupaten/Kota yang memiliki jaringan sampai ke

tingkat desa/kelurahan dan kecamatan


6. Masyarakat peduli KIA

7. BAPPEDA

Pertemuan ini diharapkan dapat dihadiri oleh berbagai organisasi dan anggota masyarakat

yang peduli pada berbagai kegiatan Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir. Peserta

pertemuan diperkirakan 20 – 25 orang.

6.4. Luaran pertemuan

Luaran dari pertemuan pertama adalah adanya penyamaan persepsi dan dukungan dari
organisasi masyarakat terhadap Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir. Luaran dari

pertemuan kedua adalah diresmikannya Forum Masyarakat Madani sebagai bentuk

komitmen dari organisasi masyarakat untuk berpartisipasi aktif pada Program Penyelamatan

Ibu dan Bayi Baru Lahir

6.5. Biaya

Rincian Biaya untuk Sosialisasi dan peresmian dibentuknya Forum Masyarakat Madani
dapat dilihat pada lampiran 6.

19
7. Lokakarya Penyusunan Rencana Kerja Forum Masyarakat Madani

Setelah Forum Masyarakat Madani terbentuk, agar forum dapat mencapai visi dan misinya dalam

menyelamatkan ibu dan bayi baru lahir dibutuhkan rencana kerja yang sinergis dengan program
Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir yang dibuat oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan

Pemerintah.
7.1. Tujuan

Tujuan dari kegiatan lokakarya adalah penyusunan rencana kerja Forum

Masyarakat Madani.

7.2. Bentuk Kegiatan


Kegiatan penyusunan rencana kerja berupa lokakarya

7.3. Peserta

Peserta lokakarya adalah anggota Forum Masyarakat Madani, berjumlah sekitar 20–25 orang

7.4. Luaran

Luaran dari Lokakarya ini adalah adanya rencana kerja tahunan Forum Masyarakat Madani

dalam mendukung program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

7.5. Biaya

Rincian biaya untuk lokakarya penyusunan rencana kerja tahunan Forum

Masyarakat Madani dapat dilihat pada lampiran 7.

20
8. Pertemuan Berkala Forum Masyarakat Madani

8.1. Tujuan

Pertemuan berkala Forum Masyarakat Madani bertujuan untuk melakukan konsolidasi dan
koordinasi di antara seluruh anggota FMM. Pada pertemuan berkala ini juga dilakukan

sosialisasi berbagai hal yang terkait dengan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir
sehingga seluruh anggota Forum dapat mengikuti kemajuan program baik di tingkat

kabupaten/kota maupun di tingkat desa/kelurahan serta kecamatan.

Tujuan lain dari pertemuan berkala adalah untuk melakukan evaluasi berkala dan

merencanakan tindak lanjut dari berbagai permasalahan pada implementasi Program


Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

8.2. Bentuk Kegiatan

Kegiatan ini berbentuk pertemuan berkala yang dilaksanakan di tingkat kabupaten/kota

minimal 3 bulan sekali.

8.3. Peserta

Peserta pertemuan berkala adalah anggota Forum Masyarakat Madani, berjumlah sekitar 20

– 25 orang

8.4. Luaran

Luaran dari pertemuan berkala ini adalah adanya hasil evaluasi dan rencana tindak lanjut dari
berbagai permasalahan pada implementasi Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir

yang dapat dilakukan oleh FMM.

8.5. Biaya

Rincian biaya untuk pertemuan berkala Forum Masyarakat Madani dapat dilihat pada

lampiran 8.

21
9. Pembentukan dan Orientasi Motivator KIA

Berdasarkan teori Blum, derajat kesehatan masyarakat sangat ditentukan oleh peranan lingkungan

ibu hamil dan ibu bersalin serta perilakunya. Keberhasilan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi
Baru Lahir sangat ditentukan oleh peran serta banyak pihak untuk dapat mengubah lingkungan

dan perilaku ibu hamil dan keluarganya. Untuk itu diperlukan komunikasi dan informasi langsung

kepada ibu hamil, keluarga dan masyarakat sekitarnya. Oleh karena itu peranan motivator untuk
mengkomunikasikan berbagai hal sangatlah penting agar ibu dan bayi baru lahir dapat selamat.
Motivator KIA merupakan orang yang dinilai memiliki pemahaman yang baik terhadap budaya

masyakarat tempat tinggalnya sehingga mampu mengenal lebih dekat ibu hamil dan keluarganya.

Motivator KIA dinilai mampu memberikan informasi, motivasi dan dukungan agar ibu hamil dan

keluarganya mau melakukan pertolongan persalinan pada fasilitas kesehatan dan oleh tenaga

yang terlatih.

9.1. Tujuan
Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk menetapkan siapa yang menjadi MKIA di tingkat

desa/kecamatan dan sosialisasi tugas dan fungsi serta peranan MKIA. Selain itu tujuan dari

pertemuan ini juga untuk menegaskan bahwa MKIA bukanlah kader kesehatan.

9.2. Bentuk Kegiatan


Bentuk kegiatannya adalah pertemuan satu hari

9.3. Peserta Pertemuan

Peserta pertemuan adalah masyarakat yang berminat menjadi motivator bagi ibu hamil dan
berasal dari desa/kecamatan yang berada dalam wilayah kerja PUSKESMAS uji coba Program
Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir. Dari setiap PUSKESMAS uji coba dimintakan 2 orang

MKIA yang berasal dari 2 desa.

9.4. Luaran

Peserta memahami tugas, fungsi dan peranan MKIA untuk berbagai kegiatan pada Program
Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir dan tersedianya MKIA disetiap daerah.

9.5. Biaya

Rincian Biaya untuk pembentukan dan orientasi MKIA terdapat pada lampiran 9.

22
10. Pertemuan Umpan Balik dari Masyarakat: Penyusunan Citizen Report Card (CRC) atau yang
lainnya sesuai dengan kebutuhan local.

Citizen Report Card merupakan salah satu alat yang digunakan oleh program EMAS untuk
memungkinkan terjadinya interaksi antara Fasilitas/Provider dengan warga, dimana umpan

balik dari warga menjadi saran bagi peningkatan kualitas pelayanan. Melalui mekanisme CRC,

warga menggunakan haknya untuk memberikan informasi mengenai:

1. Kualitas jasa layanan publik/kesehatan

2. Kualitas interaksi petugas pelayanan dengan warga/pengguna layanan

3. Nilai atau bobot atas dasar kriteria tertentu, baik itu masalah pelayanan yang diterima

maupun sejauh mana masalah yang ada dan timbul dapat diatasi oleh penyelenggaran
pelayanan publik/fasilitas kesehatan.

Selain tiga poin di atas, kartu penilaian warga (citizen report card/CRC ) dapat digunakan sebagai

dasar untuk merumuskan strategi dalam meningkatkan kinerja dan kualitas dari penyelenggaraan
pelayanan publik.

Pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di Kabupaten/Kota yang merupakan

kabupaten/kota replikasi program EMAS, pengembangan CRC merupakan hal penting yang dapat
mendukung keberhasilan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat

Kabupaten/Kota.

10.1. Tujuan

1. Disepakatinya point-point pelayanan yang akan dinilai oleh masyarakat

2. Tersusunnya kuesioner penilaian pelayanan oleh masyarakat


3. Diketahuinya ukuran sampel penilaian dan teknik samplingnya

4. Tersusunnya rencana kerja pelaksanaan survey CRC termasuk uji coba


kuesioner yang telah disusun

23
10.2. Bentuk Kegiatan, Peserta dan Luaran

Bentuk kegiatan dan Peserta kegiatan untuk tujuan no 1 dan no 2 dapat dilihat pada tabel

berikut:

Tujuan Merumuskan Indikator Penilaian Kualitas Pelayanan Gawat Darurat Ibu dan

Bayi Baru Lahir berdasarkan pendapat Provider (Fasilitas Kesehatan) maupun


pengguna jasa layanan

Luaran Parameter – parameter pelayanan yang akan dinilai dengan metode CRC

(Output)
Teknis Satu kali FGD kira-kira membutuhkan waktu 3 jam. Dalam hal ini, FGD

pelaksanaan perumusan indikator dibagi dalam dua sesi. Sesi pertama untuk FGD dengan

provider sedangkan sessi kedua untuk FGD dengan konsumen.

Secara teknis, pelaksanaan FGD akan dipandu oleh Tim Konsultan. Dalam hal ini,
penanggungjawab dan tim teknis pelaksana CRC di masing-masing

kabupaten, bertanggungjawab atas kesiapan waktu, tempat dan kehadiran

peserta dalam pelaksanaan FGD.

Waktu dan RSUD setempat atau Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota selama 2 hari pertemuan

tempat
Peserta Faskes Kabupaten/Kota ( 8 – 10 Pengguna/Konsumen Kabupaten/Kota

orang) (14 orang)


 Kepala Dinas Kesehatan Enam orang wakil konsumen RSUD
 Direktur RSUD Ketua Pokja Enam orang wakil konsumen PUSKESMAS
 Lima Kepala PUSKESMAS Dua orang representasi Pokja 2
Klinik
 Vanguard
Rujukan
 Rumah Bersalin
dapat disertakan

Bentuk kegiatan dan peserta untuk mencapai ukuran dan teknik penarikan sampel dapat dilihat pada
tabel berikut:

Tujuan Menetapkan ukuran dan sebaran sampel berdasarkan analisis proporsi


Luaran Ketetapan jumlah sampel yang akan disurvey dan sebaran jumlah sampel

(Output) di tingkat kecamatan atau keluaran sesuai kategorisasi yang disepakati

24
Teknis Penetapan jumlah dan sebaran sampel ini dilakukan dalam rapat kerja tim
Pelaksanaan pelaksana CRC di masing- masing kabupaten. Secara teknis, proses

pembahasan akan dipandu oleh Tim Konsultan

Waktu dan Rapat kerja tim teknis pelaksana CRC dilaksanakan setelah selesai FGD,
Tempat bertempat di kantor Dinas Kesehatan Kabuapten/Kota atau Rumah Sakit
atau kantor salah satu anggota Pokja Pemberdayaan masyarakat
Peserta Peserta dalam rapat kerja ini meliputi :

Perwakilan Program KIA Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota)


MEO – Monitoring & Evaluasi Officer EMAS
Governance District Coordinator (GDC-Muhamadiyah)

Tim Teknis Pelaksana CRC/POKJA-2

Ketua POKJA 1 (Klinis&Rujukan), POKJA 3 (ICT) dan POKJA 4 (ICT)

10.3. Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan penyusunan citizen card report terdapat pada lampiran 10 dan 11

25
Penjelasan Khusus untuk

Pelaksanaan Survey CRC dan Pelaporan Hasil

Tujuan
Tujuan dari kegiatan survey CRC adalah untuk mengetahui kualitas layanan gawat darurat kebidanan
dan bayi baru lahir di fasilitas layanan kesehatan baik di RSUD maupun di UPTD PUSKESMAS dan

jejaringnya. Adapun tujuan dari kegiatan Pelaporan Hasil adalah untuk menuliskan hasil survey CRC

dalam bentuk pelaporan dan diseminasi hasil survey tersebut.

Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan ini adalah survey yang dilaksanakan di UPTD PUSKESMAS uji coba berikut jejaringnya.

Ukuran sampel sangat ditentukan oleh jumlah populasi ibu hamil dan ibu nifas yang ada dalam wilayah

UPTD PUSKESMAS berikut jejaringnya. Pada program EMAS ukuran sampel CRC berjumlah 300 orang.

Peserta

Pelaksana survey adalah surveyor. Analisis Data, penulisan laporan dan diseminasi hasil survey adalah

penanggung jawab CRC. Peserta pelaporan hasil adalah anggota Forum Masyarakat Madani

Luaran

Adanya laporan penilaian masyarakat terhadap kualitas pelayanan gawat darurat kebidanan dan bayi

baru lahir dan terlaksananya diseminasi informasi laporan.

Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan survey citizen card report terdapat pada lampiran 12.

26
Pengukuran Civicus Index

Civicus merupakan suatu kumpulan atau aliansi organisasi masyarakat yang bekerja untuk
memperkuat aksi atau peran masyarakat sipil di suatu negara. Di beberapa kabupaten seperti Jawa

Barat, Banten dan Sumatera Utara, dalam hubungannya dengan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi
Baru Lahir, Civicus berperan memperkuat peran masyarakat untuk mendukung Program Penyelamatan
Ibu dan Bayi Baru Lahir.

Pengukuran kekuatan partisipasi masyarakat terhadap Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir
untuk mendukung percepatan penurunan AKI dan AKB dinyatakan sebagai Civicus Index. Variabel

variabel yang digunakan pada pengukuran Civicus Index adalah variabel struktur, variabel nilai, variabel

lingkungan dan variabel dampak.

Variabel struktur menggambarkan dan menganalisa ukuran kekuatan dan kelemahan

aktor/para pelaku, sumber daya dan keorganisasian civil society. Variabel nilai adalah variabel

masyarakat sipil yang menggambarkan komitmen dan pengamalan nilai- nilai yang dianut dan

dipraktikkan civil society. Variabel lingkungan merupakan variabel yang menggambarkan faktor luar

yang mempengaruhi civil society. Variabel dampak merupakan variabel yang menggambarkan sejauh
mana pengaruh civil society terhadap pihak luar

Tujuan Pengukuran Civicus Index

Mengetahui peningkatan kekuatan dan peran masyarakat sipil dalam pembangunan kesehatan di

Kabupaten/Kota khususnya dalam mendukung penurunan AKI dan AKB melalui Program Penyelamatan

Ibu dan Bayi Baru Lahir.

Bentuk Kegiatan
Kegiatan berbentuk pertemuan yang dilaksanakan dalam 1 hari pertemuan

Peserta Kegiatan

Peserta pertemuan adalah perwakilan dari berbagai organisasi masyarakat yang ada di tingkat
Kabupaten/Kota, antara lain:

27
 Muhamadiyah  Karang Taruna
 Aisyiyah  GOW
 NU  Dharma Wanita
 Muslimat NU  Persatuan Tenaga Kerja Sosial Indonesia
 Serikat Buruh  Pemuda Muhamadiyah
 GP Anshor  Organisasi lainnya
 IIDI (Ikatan Istri Dokter Indonesia)  Media local online
 SPSI  Radio
 PKK  TV
 KNPI

Luaran Kegiatan

1. Mengetahui kekuatan/kesehatan civil society di suatu daerah.


2. Mengetahui faktor pendukung dan penghambat civil society di suatu daerah.

3. Mengetahui kontribusi civil society dalam masalah kesehatan ibu dan anak.

4. Merumuskan agenda aksi bagi penguatan dan pengembangan civil society.

Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan pengukuran civicus index terdapat pada lampiran 13. Biaya yang diperlukan

untuk keselurahan intervensi dalam membangun transparansi dan akuntabilitas adalah sebagai berikut

dalam Tabel 1.

28
TABEL 1 : MEMBANGUN TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS PELAYANAN

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Jumlah


Kegiatan/oran kegiatan kegiata n Biaya per
g/materi/ kegiatan
A Membangun Sistem untuk Implementasi Program Emas

Lampiran 1 Penyamaan Persepsi dan Penyusunan Organisasi Program


Emas

transport peserta lokakarya 30 100,000 2 1 6,000,000

konsumsi lokakarya ( 2 kali 40 75,000 2 1 6,000,000


snack + 1 makan siang per
hari)
materi 34 50,000 1 1 1,700,000
akomodasi peserta provinsi 4 350,000 1 1 1,400,000

fee tim provinsi 4 500,000 2 1 4,000,000

19,100,000

Lampiran 2 Pertemuan Fasilitasi Pembentukan POKJA

transport peserta lokakarya 30 100,000 1 2 6,000,000

konsumsi lokakarya ( 1 kali 35 50,000 1 2 7,000,000


snack + 1 makan siang per
hari)
13,000,000
Lampiran 3 Pertemuan Penyusunan SK Bupati/Walikota untuk kerja
tim Program EMAS

transport peserta lokakarya 10 100,000 1 2 2,000,000

29
30

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Jumlah


Kegiatan/oran kegiatan kegiata n Biaya per
g/materi/ kegiatan
konsumsi lokakarya ( 2 kali 15 75,000 1 2 2,250,000
snack + 1 makan siang per
hari)
akomodasi peserta provinsi 1 350,000 1 2 700,000
fee tim provinsi 1 500,000 1 2 1,000,000
5,950,000
Lampiran 4 Pertemuan Berkala POKJA

transport peserta pertemuan 35 100,000 1 4 14,000,000


konsumsi 40 50,000 1 4 8,000,000
ATK 35 25,000 1 4 3,500,000
25,500,000
Lampiran 5 Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Faskes

transport peserta pertemuan 15 100,000 1 2 3,000,000


konsumsi 15 50,000 1 2 1,500,000
ATK 15 25,000 1 2 750,000
5,250,000
Lampiran 6 Pertemuan Pembentukan Forum Masyarakat Madani

transport peserta pertemuan 25 100,000 1 1 2,500,000


konsumsi 30 50,000 1 1 1,500,000
ATK 25 15,000 1 1 375,000
Fee Fasilitator 1 500,000 1 1 500,000
4,875,000
Lampiran 7 Lokakarya Penyusunan Rencana Kerja FMM
No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Jumlah
Kegiatan/oran kegiatan kegiata n Biaya per
g/materi/ kegiatan
transport peserta pertemuan 25 100,000 1 1 2,500,000
konsumsi (makan siang + 2 kali 30 75,000 1 1 2,250,000
snack)
ATK 25 25,000 1 1 625,000
Fee Fasilitator 2 500,000 1 1 1,000,000
6,375,000
Lampiran 8 Pertemuan Berkala FMM

transport peserta pertemuan 25 100,000 1 4 10,000,000


konsumsi 30 50,000 1 4 6,000,000
ATK 25 15,000 1 4 1,500,000
17,500,000
Lampiran 9 Pertemuan Pembentukan dan Orientasi Motivator KIA

transport peserta pertemuan 20 100,000 1 1 2,000,000


konsumsi 25 75,000 1 1 1,875,000
ATK 20 15,000 1 1 300,000
perbanyakan buku petunjuk 25 40,000 1 1 1,000,000
motivator KIA
Fee Nara Sumber 1 500,000 1 1 500,000
5,675,000
MEKANISME UMPAN BALIK

transport peserta pertemuan 25 100,000 1 1 2,500,000


konsumsi 30 75,000 1 1 2,250,000
ATK 25 25,000 1 1 625,000
honor tim penyusun 25 500,000 1 1 12,500,000

31
32

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Jumlah


Kegiatan/oran kegiatan kegiata n Biaya per
g/materi/ kegiatan
17,875,000
Lampiran 11 Pelaksanaan Survey CRC dan Pelaporan

pelaksanaan survey 300 100,000 1 1 30,000,000


entry data 300 15,000 1 1 4,500,000
penulisan dan perbanyakan 10 100,000 1 1 1,000,000
laporan
honor tim penulisan laporan 10 500,000 1 1 5,000,000
40,500,000
Lampiran 12 FGD Umpan Balik

Transport peserta pertemuan 10 100,000 1 4 4,000,000


Konsumsi 10 75,000 1 4 3,000,000
ATK 10 25,000 1 4 1,000,000
8,000,000
Lampiran 13 Pengukuran Civicus Index

transport peserta pertemuan 20 100,000 2 1 4,000,000


konsumsi 25 50,000 2 1 2,500,000
ATK 20 15,000 2 1 600,000

9,100,000
TOTAL 178,700,000
Tabel 2
Manfaat Langsung, Tidak langsung serta Tantangan dan Mitigasi berdasarkan pengalaman pelaksanaan intervensi

Pemberdayaan Akuntablilitas

MANFAAT TIDAK
NO KEGIATAN MANFAAT LANGSUNG LANGSUNG TANTANGAN MITIGASI

1 CIVIKUS 1. Tahu akar masalah 1. Efektifitas dan efesiensi 1. Utusan berganti – 1. Perwakilan yang fokus
INDEX sehingga intervensi 2. Memberi dukungan ganti 2. Sosialisasi ke masing -
lebih fokus, tingkat terhadap gerakan 2. ORMAS belum masing organisasi
partisipasi menurunkan AKI dan berperan seperti 3. Variabel di sederhana-
masyarakat,oms tahu AKB yang diinginkan. kan
apa yang diinginkan, 3. Pengisian variabel
mapping. susah karena
2. Mengenal langsung perwakilan organisasi
ORMAS yang ada. bukan orang yang
3. Mengetahui peran berkompeten dan
masing – masing ormas tidak memahami
(mapping SDM dan peran mereka dalam
Kekuatan) KIA.
4. Memperkuat FMM

2 FMM 1. Masyarakat lebih peduli 1. Promkes bisa berjalan 1. Tidak semua OMS 1. Sosialisasi & edukasi
2. Masyarkat bisa dengan lebih baik peduli terus menerus,
menyampaikan aspirasi 2. Menjadi jembatan 2. Implementasi yang pendekatan secara
tanpa rasa takut antara pemberi dan masih kurang/aksi kontinue terhadap
3. Komunikasi lebih efektif penerima layanan/ yang masih minim tokoh masyarakat,
masyarakat- 3. Masih berfikir by tokoh agama

33
34

MANFAAT TIDAK
NO KEGIATAN MANFAAT LANGSUNG LANGSUNG TANTANGAN MITIGASI

pemerintah. project 2. Kaderisasi.

4. Terbentuk-nya wadah 3. Informasi tentang 4. Sumber daya dan 3. Fasilitasi peng-


untuk keterlibatan gerakan Penyelamat-an dana yang terbatas, galangan dana.
masyarakat / ORMAS Ibu dan Bayi Baru Lahir akses/jaringan yang 4. Promosi FMM.
yang peduli terhadap dapat terpublikasi masih terbatas.
KIA. dengan cepat 5. Perwakilan organisasi
berganti - ganti dan
tidak tersosialisasi
kegiatan sebelumnya
6. Susah mencari sosok
yang bekerja dengan
hati.

3 Motivator 1. Sasaran lebih terinci dan 1. Sumber dana, sumber 1. CSR, edukasi
KIA tepat, promosi lebih tepat 1. Derajat kesehatan lebih daya, dukungan yang /advokasi terhadap
guna & tepat sasaran, bisa tercapai, capaian masih minim, organisasi lokal yang
data bumil lebih valid. target pelayanan akses/jejaring yang aktif.
2. Menjadi penggerak di meningkat <K1-K4> di masih terbatas. 2. Komunikasi
organisasi-nya dan di linakes dll, kunjungan 2. Tidak banyak yang 3. Pendekatan ke
masyarakat. bayi BL, masyarakat mau bekerja secara masyarakat yang
3. Pendamping-an terkait lebih memahami nakes. suka rela. mapan dan
kasus ibu dan bayi 2. Sebagai panutan berpotensi.
4. Peningkatan masyarakat 4. Pendekatan ke
3. Dapat meningkat-kan
MANFAAT TIDAK
NO KEGIATAN MANFAAT LANGSUNG LANGSUNG TANTANGAN MITIGASI

pengetahuan keluarga KIA ORMAS untuk


mengenai KIA. 4. Mendapat informasi bergerak di masing –
terkait kesehatan ibu masing ORMAS.
dan bayi secara
langsung

35
36

MANFAAT TIDAK
NO KEGIATAN MANFAAT LANGSUNG LANGSUNG TANTANGAN MITIGASI

4 Monitoring 1. Tahu masalah di faskes 1. Pelayanan kesehatan 1. Masyarakat masih 1. Pendekatan secara
Mekanisme & yankes, masyarakat secara malas menulis, kurang emosional.
Umpan 2. Tahu harapan dan kualitas & kuantitas peduli, sosialisasi 2. Kaderisasi
Balik keinginan masyarakat 2. Diketahui langkah umpan balik yang 3. Pem-belajaran melalui
atas pelayanan perbaikan. kurang, forum
faskes/nakes 3. Kualitas pelayanan 2. Tidak semua 4. Pemanfaatan dan
3. Tahu maklumat kesehatan meningkat masyarakat mau dana yang ada di
pelayanan dilaksana- 4. Hak masyarakat untuk menerima begitu saja organisasi.
kan/tidak layanan KIA terpenuhi apa yang kita 5. Adanya sistim yang
4. Kontrol standarisasi sampaikan. baku
pelayanan, keterlibatan 3. Kemampuan dan
keberanian
masyarakat secara 4. Anggaran
langsung.

5. Mengetahui apakah
masyarakat sudah
mendapat-kan informasi
dan terlayani dengan
baik
BAB IV

PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN

KEGAWAT-DARUTAN IBU DAN BAYI BARU LAHIR


MELALUI PENDAMPINGAN KLINIS

DI RUMAH SAKIT DAN PUSKESMAS

Untuk peningkatan kualitas pelayanan kegawat-daruratan Ibu dan Bayi Baru Lahir, pendekatan yang

dilakukan melalui pendampingan klinis di Rumah Sakit dan Puskesmas khususnya pada emergensi
maternal dan neonatal di fasilitas. Gambar berikut ini menjelaskan mengapa pendekatan EMAS hanya

pada bagian emergensi di fasilitas, sebesar 32,5% penyebab kematian terjadi di fasilitas .

37
Oleh karena itu pendekatan klinis yang dilakukan pada program EMAS dengan pendampingan yang

sangat intensif. Bagan berikut ini menjelaskan bagaimana metoda pendampingan yang dilakukan.

Untuk peningkatan kualitas pelayanan kegawat-daruratan Ibu dan Bayi Baru Lahir di rumah sakit dan
puskesmas disesuaikan dengan kondisi yang ada dan dilakukan melalui pentahapan seperti gambar

berikut:

38
Kegiatan pada pembimbingan klinis di Rumah Sakit dan Puskesmas adalah sbb:

1. Membangun Komitmen Standarisasi Tata Kelola Klinis di Rumah Sakit dan PUSKESMAS

Berbagai upaya sudah dilakukan pemerintah Indonesia untuk menyelamatkan Ibu dan Bayi Baru Lahir
tetapi penurunan AKI dan AKB khususnya Angka Kematian Neonatal belum menunjukkan hasil sesuai
target MDG’s. Untuk dapat menunjukkan hasil yang lebih optimal dibutuhkan peran serta aktif

berbagai pihak baik mereka yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan secara langsung maupun

mereka yang berkaitan secara tidak langsung dengan pelayanan kesehatan. Semua pihak selayaknya

saling bahu membahu dalam upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir sehingga berbagai sebab
keterlambatan upaya penyelamatan tersebut dapat membuahkan hasil sesuai dengan harapan, yaitu

turunnya AKI dan AKN.

Faktor kesiapan fasilitas kesehatan dan pelayanan kesehatan merupakan salah satu faktor yang juga

harus disiapkan. Agar dapat mencapai hasil yang optimal salah satunya adalah komitmen semua petugas

kesehatan dari tingkat desa sampai ke tingkat rumah sakit harus memiliki komitmen untuk menerapkan

standar tata kelola klinis dalam memberikan pelayanan gawat darurat kebidanan bagi ibu dan bayi yang
ada dalam kandungan.

39
1.1. Tujuan

Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk membangun komitmen dari seluruh pihak untuk

menerapkan standarisasi tata kelola klinis pada pelayanan kesehatan gawat darurat kebidanan dan

neonatal baik di tingkat rumah sakit maupun di PUSKESMAS.


1.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan ini adalah pertemuan yang dilaksanakan satu hari.

1.3. Peserta pertemuan

Direkomendasikan peserta pertemuan adalah:

1. Bupati/Walikota atau Sekda


2. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

3. Direktur RSUD
4. Wakil Direktur Bidang Pelayanan Medis

5. Wakil Direktur Umum dan Keuangan.

6. Kabid Pelayanan Medis RSUD.

7. Kepala Bagian Obstetri dan Ginekologi RSUD


8. Kepala Bagian Anak RSUD

9. Kepala Instalasi Gawat Darurat RSUD


10. Kepala Bidang Keperawatan RSUD

11. Direktur salah satu RS Swasta di Kabupaten/Kota


12. Pimpinan Klinik/Rumah Bersalin di Kabupaten/Kota

13. Pimpinan RS Khusus Ibu dan Anak di Kabupaten/Kota

14. IBI di tingkat Kabupaten/Kota

15. POGI di tingkat Kabupaten/Kota-Perwakilan Dokter Spesialis Obgyn Kab/Kota

16. IDAI di tingkat Kabupaten/Kota-Perwakilan Dokter Anak Kab/Kota

17. Kepala Bidang yang bertanggung jawab dalam pembinaan rumah sakit di
18. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

19. Kepala Bidang yang bertanggung jawab dalam pembinaan PUSKESMAS di Dinas
Kesehatan Kabupaten Kota

20. Kepala Seksi yang bertanggung jawab dalam pembinaan rumah sakit di Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota

21. Kepala Seksi yang bertanggung jawab dalam pembinaan PUSKESMAS di Dinas Kesehatan
Kabupaten Kota

40
22. Penanggung jawab Program KIA di Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

23. Kepala PUSKESMAS Uji terpilih: 5 PUSKESMAS

24. Bidan Koordinator dari setiap PUSKESMAS terpilih: 5 PUSKESMAS

25. Peserta lainnya sesuai kebutuhan di daerah


1.4. Luaran

Disepakatinya penerapan standarisasi tata kelola klinis di tingkat rumah sakit maupun

PUSKESMAS dalam pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal termasuk pelayanan

rujukannya.

1.5. Biaya
Rincian Biaya untuk pertemuan ini dapat dilihat pada lampiran 14

Catatan : Kegiatan Membangun Komitmen Standarisasi Tata Kelola Klinis di Rumah Sakit dan PUSKESMAS

Pelaksanaannya bisa digabung dengan kegiatan Pendampingan Klinis (K1)

41
2. Workshop pengenalan alat bantu penilaian kinerja Klinis untuk Rumah Sakit dan Puskesmas

Untuk dapat mencapai tujuan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir, berbagai institusi

pelayanan kesehatan yang terlibat aktif harus memiliki pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal

yang sesuai dengan standar dan dijalankan secara profesional. Selain itu juga dituntut kemampuan
manajerial dan leadership agar berbagai standar yang dikembangkan tersebut dapat terimplementasikan

sesuai dengan yang seharusnya dan sesuai dengan kesepakatan bersama termasuk juga aspek

rujukannya. Institusi pelayanan kesehatan baik di tingkat layanan primer maupun sekunder harus

melakukan kerjasama agar proses rujukan dapat berlangsung. Aspek lain yang juga tidak kalah

pentingnya adalah komitmen bersama untuk mau menjalankan kesepakatan bersama agar pelayanan
gawat darurat kebidanan dan neonatal dapat berlangsung dengan standar mutu yang sama.

Langkah awal agar standar mutu pelayanan dapat sesuai pada berbagai tingkat layanan, dibutuhkan

sosialisasi tools klinis pada penanganan gawat darurat kebidanan dan neonatal baik di tingkat rumah

sakit maupun PUSKESMAS. Sosialisasi atau pengenalan ini sangat penting karena akan menentukan

persepsi dan kesepakatan penggunaan standar pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal di
layanan primer maupun layanan sekunder.

2.1. Tujuan

Tujuan workshop adalah:


1. Tersosialisasikannya standar pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal untuk di

layanan primer dan sekunder

2. Disepakatinya standar pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal untuk di layanan

primer dan sekunder termasuk pelayanan rujukan.

3. Disepakatinya Rumah Sakit Pemerintah,Swasta/Klinik Bersalin swasta sebagai model pada

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir


2.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan ini adalah workshop selama 1 hari.


1.3. Peserta Pertemuan

Direkomendasikan peserta pertemuan terdiri dari:

1. Wadir Pelayanan Medik RSUD

2. Kepala Instalasi UGD RSUD


3. Kepala SMF Obstetri dan GInekologi RSUD

42
4. Kepala SMF Anak RSUD

5. Kabid Pelayanan Rumah Sakit.

6. Kepala Bidang Keperawatan RSUD

7. Pimpinan Klinik Ibu dan Anak


8. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap pembinaan RS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota

9. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap pembinaan PUSKESMAS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota

10. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan RS di Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota

11. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan PUSKESMAS di Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota

12. Bidan Koordinator Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

13. PUSKESMAS terpilih, sebanyak 5 PUSKESMAS

14. Bidan Koordinator dari 5 PUSKESMAS terpilih


1.4. Luaran

Luaran dari workshop ini adalah:


1. Adanya pemahaman yang sama terhadap standar pelayanan gawat darurat kebidanan

dan neonatal di rumah sakit, PUSKESMAS dan pelayanan rujukan


2. Adanya kesepakatan implementasi standar pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal

di rumah sakit dan PUSKESMAS serta pelayanan rujukan

3. Adanya kesepakatan dan komitmen Rumah Sakit Pemerintah, Swasta dan Bersalin

1.5. Biaya

Rincian Biaya untuk workshop ini dapat dilihat pada lampiran 16.

Catatan : Kegiatan Workshop pengenalan alat bantu penilaian kinerja klinis untuk Rumah Sakit dan

Puskesmas pelaksanaannya bisa digabung dengan kegiatan Pendampingan Klinis (K1)

43
3. Kegiatan Kunjungan Awal (K1)

Kunjungan awal pendampingan klinis dilakukan pada institusi rumah sakit yang sudah menyatakan

berkomitmen untuk melakukan peningkatan mutu pelayanan kesehatan gawat darurat kebidanan melalui
peningkatan mutu pada sisi suplai dan demand serta melakukan berbagai kegiatan advokasi untuk

memperbaiki kebijakan pemerintah terkait dengan upaya penurunan AKI dan AKB. Untuk dapat

mencapai mutu pelayanan yang diharapkan baik ditinjau dari sisi suplai maupun demand dibutuhkan

koordinasi dan partisipasi aktif dari stakeholder di tingkat Kabupaten/Kota dan PUSKESMAS serta rumah

sakit.

3.1. Tujuan
Kunjungan pertama pendampingan klinis bertujuan untuk:

1. Memantapkan komitmen dan kesepakatan yang telah dibuat sebelumnya baik dalam

memberikan pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal maupun pelayanan rujukannya.

2. Melihat ketersediaan sumber daya yang ada di rumah sakit yang menjadi pusat rujukan
tingkat Kabupaten/Kota untuk pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal.

3. Memberikan gambaran mutu pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal sebagai
upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

3.2. Bentuk kegiatan


Bentuk kegiatan ini adalah presentasi, curah pendapat dan diskusi kelompok

3.3. Peserta

1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

2. Direktur Rumah Sakit

3. Wadir Pelayanan Medik RSUD

4. Pimpinan Klinik Swasta


5. POKJA Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir

6. Kepala SMF Obstetri dan GInekologi RSUD


7. Kepala SMF Anak RSUD

8. Kepala Bidang Keperawatan RSUD

9. Kabid Pelayanan Rumah Sakit.

10. Kepala Instalasi UGS RSUD


11. Kepala Ruangan Rumah Sakit ; 5 orang

44
12. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap pembinaan RS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota.

13. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan RS di DinasKesehatan

Kabupaten/Kota.
14. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap PUSKESMAS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota.

15. Kepala Seksi yang bertanggung jawab rhadap pembinaan PUSKESMAS di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota

16. Bidan Koordinator Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota Kepala Instalasi UGD RSUD
17. Kepala PUSKESMAS terpilih, sebanyak 5 PUSKESMAS

18. Bidan Koordinator dari 5 PUSKESMAS terpilih


19. Pendamping 2 orang

3.4. Luaran

Luaran dari pertemuan ini adalah:

1. Peserta pertemuan memiliki gambaran ketersediaan sumber daya di RS yang menjadi pusat
rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal.

2. Terjalin hubungan yang baik antara sumber daya manusia di Rumah Sakit rujukan dan di
PUSKESMAS

3. Peserta bersepakat untuk menjalankan kegiatan upaya peningkatan mutu pelayanan di


bidang gawat darurat kebidanan dan neonatal, seperti yang dicantumkan dalam 6 butir

tujuan khusus pedoman peningkatan kualitas pelayanan di fasilitas kesehatan.

3.5. Biaya

Rincian biaya untuk kegiatan Pendampingan Klinis (K1) dapat dilihat pada lampiran 15 .

45
4. Kegiatan Pendampingan Awal (P1 – 6 hari)

Keberhasilan Upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir sangat ditentukan oleh tingkat

pengetahuan dan tingkat ketrampilan klinis petugas kesehatan yang menangani gawat darurat
kebidanan dan neonatal di tingkat PUSKESMAS maupun rumah sakit. Ketrampilan petugas

kesehatan yang sudah baik harus dipertahankan dan ditingkatkan melalui konsep belajar

sepanjang hayat. Salah satu bentuk kegiatan yang dapat dilakukan untuk dapat memperbaiki

ketrampilan petugas kesehatan adalah melalui kegiatan pendampingan klinis.

Kegiatan pendampingan klinis memerlukan dukungan dari seluruh stakeholder yang ada di

Kabupaten/Kota, yaitu Pemerintah Daerah, Dinas kesehatan, organisasi profesi, forum masyarakat
madani maupun sektor lain yang terkait. Tim Pendampingan Klinis memfokuskan diri pada upaya

peningkatan mutu pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal termasuk efisiensi dan efektivitas

sistem rujukannya.

4.1. Tujuan

Tujuan dari kegiatan Pendampingan Klinis adalah:


1. Tercapainya kesepakatan dalam upaya peningkatan mutu/kualitas pelayanan dengan merujuk

pada standar yang ada dan yang sudah dikerjakan dengan melakukan pendekatan
performance standard dan pengenalannya (SBMR), dalam penerapan tata kelola klinik pada

organisasi belajar.

2. Pendamping bersama dengan tim dan aktor, mampu melaksanakan rangkaian kegiatan

assesmen Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

3. Pendamping bersama dengan tim dan aktor mendeskripsikan dan melaksanakan upaya

peningkatan performance standard dengan pendekatan PDCA (Plan-Do-Check-Action).


4. Pendamping bersama dengan tim dan aktor menetapkan cara monitoring dan evaluasi.

5. Pendamping bersama dengan tim dan aktor memahami dan mampu mengupayakan advokasi
ke pihak terkait (hasil dari C&P ke seluruh stakeholder)

6. Pendamping bersama dengan tim dan aktor mampu mendiseminasikan seluruh

rangkaian kegiatan Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir kepada Rumah Sakit dan 5

PUSKESMAS terpilih

46
4.2. Bentuk Kegiatan

Kegiatan Pendampingan Klinis dilakukan selama 6 hari dalam bentuk:

 Workshop pendampingan klinis

 Focus Discussion Group (FGD)


 Indept Interview

 Partisipatory assesmen

 Penguatan Klinis dan tata kelola Klinis

 Penyusunan Rencana Tindak lanjut.

4.3. Peserta
Peserta workshop Hari 1 dan hari terakhir (hari ke 6) adalah:

1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota


2. Direktur RSUD Kabupaten/Kota

3. Wadir Pelayanan Medik

4. Wadir Administrasi

2. Kepala Bidang Medik


3. Kepala Bidang Tata Usaha

4. Kepala Sub Bagian Rekam Medik


5. Kepala Bidang Keperawatan

6. Kepala Seksi Penunjang Keperawatan


7. Kepala Seksi Asuhan & Mutu Keperawatan

8. Kepala Seksi Pelayanan Medik

9. Kepala Seksi Penunjang Medik

10. Kepala Instalasi Rawat Inap

11. Kepala Instalasi Rawat Jalan

12. Kepala Instalasi OK/Bedah


13. Kepala Instalasi IGD

14. Kepala Ruangan VK


15. Kepala Ruangan Nifas

16. Kepala Ruangan Perinatologi

17. Kepala Ruangan PONEK

18. Kepala Ruangan ICU


19. Kepala Instalasi IT

47
20. Kepala Instalasi Laboratorium

21. Kepala Instalasi Bank Darah

22. Kepala Instalasi Farmasi

23. SMF ObGyn


24. SMF Anak

25. Ketua Komite Medik

26. SMF Anestesi

27. 29 Komite Keperawatan Rumah Sakit

28. 30 Kepala Unit Pramkes Promkes Rumah Sakit.


29. 29.Kepala Bidang yang bertanggung jawab pada pembinaan PUSKESMAS Dinas Kesehatan

30. Kabupaten/Kota.
31. Kepala Bidang yang bertanggung jawab pada pembinaan rumah sakit Dinas

32. Kesehatan Kabupaten/Kota

33. Kepala Bidang Promosi Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

34. 5 Kepala PUSKESMAS Terpilih uji coba


35. 5 Bidan Kordinator dari 5 PUSKESMAS tersebut diatas

36. 5 Dokter Umum dari 5 PUSKESMAS tersebut diatas


37. Anggota POKJA 1, 2, 3 dan 4 tingkat Kabupaten/Kota

38. Nara Sumber Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat


39. Nara Sumber Kabupaten/Kota yang telah menjalankan Program EMAS

40. Komite Keperawatan

41. Kepala Unit Pramkes Rumah Sakit.

Peserta Pendampingan Klinis Hari 2 sampai ke 5 adalah :

 Kegiatan di Rumah sakit terdiri dari :

1. Manajemen Rumah sakit


2. SMF Obgyn dan Anak

3. Para Kepala Ruangan terkait Maternal dan Neonatal

 Kegiatan di Puskesmas terdiri dari :

1. Dinas Kesehatan bidang terkait


2. Kepala Puskesmas
3. Bidan koordinator

48
4. Dokter Umum

5. Bidan / Perawat Pelaksana

4.4. Luaran

Luaran dari kegiatan Pendampingan Klinis adalah:


1. Peserta mampu menggunakan tool assessmen, dashboard dan audit maternal perinatal serta

tool penilaian standar kinerja (SBMR).

2. Peserta mampu menganalisis, melakukan identifikasi masalah, menetapkan prioritas masalah

dan menyusun rencana tindak lanjut terhadap berbagai masalah terkait upaya

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir mulai di tingkat desa, PUSKESMAS sampai ke tingkat
rumah sakit

3. Peserta mampu menjalankan simulasi kegiatan upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir
sesuai scenario dengan benar sesuai standar yang telah disepakati

4. Peserta mampu menyiapkan bahan advokasi sesuai permasalahan dan rencana tindak lanjut ke

berbagai pihak terkait upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

4.5. Biaya
Rincian biaya untuk kegiatan Pendampingan Klinis dapat dilihat pada lampiran 17.

49
5. Kegiatan Kunjungan ke 2

Kegiatan kunjungan ke 2 merupakan kegiatan yang dilaksanakan setelah seluruh peserta workshop

pendampingan klinis (P1) bekerja kembali pada institusi mereka masing-masing. Kegiatan kunjungan ke
2 merupakan bentuk kegiatan review dari implementasi hal-hal yang diperoleh pada workshop

pendampingan klinisi 1 (P-1).

1.1. Tujuan

Tujuan kegiatan Kunjungan ke 2 (K-2) adalah:

1. Memahami implementasi best practice, tata kelola klinis, dan learning organization sebagai
upaya peningkatan kualitas pelayanan maternal dan neonatal.

2. Memahami kegiatan audit klinis sebagai salah satu upaya evaluasi pelayanan kesehatan.
3. Memahami dan mengimplementasi penggunaan dashboard sebagai alat untuk memantau

dan mengevaluasi aktivitas dan kualitas pelayanannya.

4. Mempersiapkan rencana tindak lanjut dalam persiapan sebagai tim pendamping dan

persiapan fasilitas sebagai model. Memahami penggunaan instrumen pendampingan sebagai


alat pemantau standar kinerja.

5. Memahami dan bersepakat menjalankan kegiatan upaya peningkatan mutu pelayanan gawat
darurat kebidanan dan neonatal

6. Melihat implementasi best practice dan clinical governance dan learning organization Rumah
Sakit yang menjadi role model.

7. Mempersiapkan rencana tindak lanjut di masing-masing fasilitas kesehatan berdasarkan

pendekatan tata kelola klinis

1.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan K2 adalah pertemuan dengan kegiatan prensentasi, curah pendapat, observasi dan

diskusi kelompok yang dilaksanakan selama 5 hari.


1.3. Peserta

Peserta K2 terdiri dari :


 Rumah Sakit:

1. Kepala Ruangan Kamar bersalin

2. Kepala Ruangan Perinatologi

3. Kepala Ruangan NICU


4. Kepala Ruangan Perawatan Maternal

50
5. Kepala Ruangan kamar bedah

6. Kepala Ruangan UGD Maternal Neonatal

7. Kepala Ruangan ICU

 Puskesmas
1. Kepala Puskesmas / dokter Puskesmas

2. Bidan koordinator

5.4. Luaran

Luaran dari kegiatan ini adalah:

1. Adanya umpan balik terhadap implementasi berbagai kegiatan pada program penyelematan
ibu dan bayi baru lahir di tingkat PUSKESMAS dan rumah sakit baik ditinjau dari sisi klinis

maupun manajemen.
2. Adanya RTL di tingkat PUSKESMAS dan rumah sakit berdasarkan pendekatan tata kelola

klinis baik di tinjau dari sisi klinis maupun manajemen.

1.5. Biaya

Rincian biaya untuk kegiatan Kunjungan ke 2 dapat dilihat pada lampiran 18.

51
6. Kegiatan Pendampingan 2 (P-2)

Kegiatan Pendampingan 2 merupakan kelanjutan dari kegiatan K-2.

6.1. Tujuan
1. Melakukan review terhadap tahapan pencapaian kinerja kualitas pelayanan kesehatan di

Fasilitas kesehatan.

2. Diidentifikasinya berbagai masalah yang dihadapi dalam implementasi upaya Penyelamatan

Ibu dan Bayi Baru Lahir, upaya yang sudah dilaksanakan dan menyusun kembali rencana

tindak lanjut berikutnya.


3. Tersusunnya rencana tindak lanjut di tingkat PUSKESMAS dan rumah sakit untuk

mencapai kinerja kualitas pelayanan klinis pada tingkat 80 % pada kunjungan pendampingan
berikutnya.

4. Terlaksananya kegiatan advokasi pada Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota, Kepala Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota, Direktur RSUD dan POKJA Program Penyelamatan Ibu dan

Bayi Baru Lahir.


6.2. Bentuk Kegiatan

Kegiatan K-2 berbentuk workshop yang memuat kegiatan review RTL yang disusun pada kegiatan
P-1, assessmen ulang dan review serta penyusunan RTL berdasarkan hasil assessmen ulang selama

5 hari.
6.3. Peserta

Peserta kegiatan sesuai dengan peserta kegiatan P1

1.4. Luaran

Luaran dari kegiatan ini adalah:

1. Disepakatinya RTL untuk mencapai kinerja kualitas pelayanan klinis pada tingkat 80%

baik di PUSKESMAS maupun di Rumah Sakit.


2. Tersusunnya bahan advokasi bagi Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota, Kepala Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota, Direktur RSUD dan POKJA Program Penyelamatan Ibu dan Bayi
Baru Lahir

1.5. Biaya

Rincian biaya untuk kegiatan P-2 dapat dilihat pada lampiran 19

52
7. Kegiatan Pendampingan ke RS dan PUSKESMAS secara berkala …Pn

Untuk dapat menjaga kontinuitas dan mutu dari berbagai implementasi kegiatan upaya Penyelamatan

Ibu dan Bayi Baru Lahir perlu dilakukan kegiatan pendampingan klinis secara berkala. Kegiatan ini dapat
diselenggarakan dengan frekuensi sesuai kebutuhan di tingkat PUSKESMAS dan rumah sakit. (minimal 3

bulan)

Tujuan, bentuk kegiatan, peserta dan biaya untuk setiap kegiatan pendampingan sama dengan kegiatan

pendampingan 2 (P-2).

Salah satu bentuk kegiatan pendampingan klinis yang dapat dilakukan adalah melalui kegiatan
teleconference. Untuk dapat melakukan kegiatan teleconference, dibutuhkan sarana prasarana penunjang

antara lain, sarana IT

53
7.1. Standarisasi calon tim pendamping klinis (2 hari)

Tujuan : mempersiapkan dan memastikan suatu faskes berikut sumber daya manusianya siap

menjadi model dan pendamping


Bentuk kegiatan :

- Presentasi dan diskusi : langkah dan materi pendampingan serta peran setiap anggota tim

pendamping)

- Role play

- Mempersiapkan faskes untuk dikunjungi dan tim pendamping


Tim pendamping : SpOG, SpA, Dokter umum, Bidan dan Perawat

Kegiatan Standarisasi dilakukan bila suatu Faskes telah memenuhi lebih dari 80% kriteria sebagai
calon pendamping.

7.2. Kebutuhan Biaya Standarisasi Pendampingan

Untuk kebutuhan biaya kegiatan Pendampingan Klinis P3 dan P4 (Standarisasi) dapat dilihat pada

lampiran 19 s/d 22. Sarana dan prasarana pendukung kegiatan teleconference dapat dilihat
pada lampiran biaya no 19 s/d 22.

7.3. Kebutuhan material edukasi


Untuk rincian kebutuhan material edukasi baik dalam bentuk sarana prasarana teleconference

maupun perbanyakan materi edukasi dan pendampingan klinis seperti halnya mannequin dapat
dilihat pada lampiran biaya no 20.

54
8. Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Rumah Sakit dan P U S K E S M A S .

Berbagai kegiatan yang dilakukan pada program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir harus disertai

dengan upaya membangun akuntabilitas pada pelayanan tersebut baik di tingkat layanan primer
maupun layanan sekunder. Berbagai mekanisme akuntabilitas termasuk akuntabilitas pada tata

kelola pemerintahan yang baik (good governance), juga merupakan hal perlu diperkuat pada program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

Sebagai contoh, Jawa Barat telah menerbitkan Peraturan Daerah Nomor 11 tahun 2011 tentang
Transparansi, Partisipasi dan Akuntabilitas. Perda ini mendorong berkembangnya kesadaran terhadap

hak masyarakat yang menimbulkan kewajiban bagi pemerintah, sehingga dalam jangka panjang
diharapkan mampu menstimulasi masyarakat untuk lebih aktif berpartisipasi mengambil inisiatif dalam

pengelolaan urusan publik termasuk juga penyelenggaraan pelayanan kesehatan (khususnya KIA).

Indikator akuntabilitas penyelenggaraan Pemerintahan Daerah menurut Perda tersebut, meliputi :


a. kesesuaian antara perencanaan, pelaksanaan, dan tujuan;

b. kesesuaian antara pelaksanaan dengan standar operasional prosedur;

c. pendayagunaan sumberdaya yang efektif dan efisien; dan

d. dilaksanakannya penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (termasuk pelayanan KIA) yang bersih.

Guna memenuhi indikator-indikator di atas, khususnya dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan

sebagai salah satu urusan wajib Pemerintah Daerah, diperlukan kesamaan visi, persepsi dan misi dari
seluruh Penyelenggara Pemerintahan Daerah dan masyarakat. Hal ini sejalan dengan tuntutan

masyarakat yang menghendaki terwujudnya penyelenggaraan Pemerintahan Daerah yang mampu


menjalankan tugas dan fungsinya dengan penuh rasa tanggungjawab. Kesamaan visi, persepsi dan misi

antara Penyelenggara Pemerintahan Daerah dengan Masyarakat memerlukan suatu alat yang menjadi
medium mekanisme interaksi positif dan produktif anatara Pemerintah Daerah sebagai penyelenggara
pelayanan dengan warga.

Peralatan Akuntabilitas (acountability tools) Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir

Pemberdayaan masyarakat pada program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir memerlukan tools dan
metodologi yang tepat sehingga partisipasi masyarakat dapat memberikan kontribusi positif. Hal ini

55
sejalan dengan ide negara hukum bahwa partisipasi masyarakat dalam penyelenggaraan pemerintahan

(pelayanan publik) dan pembangunan harus diatur secara jelas.

Salah satu tools yang digunakan pada program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir adalah service
charter (Maklumat Pelayanan) dan Kartu Penilaian Warga (Citizen Report Card). Maklumat Pelayanan

dikembangkan baik di Rumah Sakit maupun di PUSKESMAS (contoh Maklumat Rumah Sakit dan

Maklumat PUSKESMAS terdapat pada Lampiran 20 dan 21).

8.1. Pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Rumah Sakit


8.1.1. Tujuan

1. Disepakatinya hal hal yang akan dituangkan dalam maklumat pelayanan


2. Disepakatinya alur pelayanan dan penerimaan rujukan ibu dan bayi yang akan

dituangkan dalam maklumat pelayanan

3. Disepakatinya isi maklumat pelayanan di rumah sakit

4. Disepakatinya implementasi maklumat pelayanan di rumah sakit


8.1.2. Bentuk Kegiatan

Kegiatan ini berbentuk pertemuan satu hari yang dilaksanakan di rumah sakit.
8.1.3. Peserta Pertemuan

Peserta pertemuan Penyusunan Maklumat Pelayanan di Rumah Sakit 22 orang adalah:


1. Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten/Kota

2. Wakil Direktur Pelayanan Medik RSUD Kabupaten/Kota

3. Kepala Bidang Keperawatan RSUD Kabupaten/Kota

4. Kepala Instalasi Gawat Darurat RSUD Kabupaten/Kota

5. Kepala SMF Obstetri dan Ginekologi RSUD Kabupaten/Kota

6. Kepala SMF Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kabupaten/Kota


7. Kepala SMF Ilmu Anestesi RSUD Kabupaten/Kota

8. Kepala Instalasi Farmasi RSUD Kabupaten/Kota


9. Kepala Instalasi Bedah Sentral RSUD Kabupaten/Kota

10. Bagian Sistem Informasi terkait teknologi informasi di RSUD Kabupaten/Kota

11. Bagian HUMAS RSUD Kabupaten/Kota

12. Wadir Umum 1 keuangan


13. Kabid RS lainnya 3 orang

56
14. PKM 5 orang

16. Dinkes 1 orang

17. Perwakilan Masyarakat 1 orang

8.1.4. Luaran Kegiatan

Luaran dari kegiatan ini adalah tersusunnya draft maklumat pelayanan di tingkat rumah

sakit dan disepakatinya implementasi maklumat pelayanan di tingkat rumah sakit.

8.1.5. Biaya
Rincian Biaya untuk kegiatan penyusunan maklumat pelayanan di tingkat Rumah Sakit

terdapat pada lampiran 24.

57
8.2. Pertemuan penyusunan Maklumat Pelayanan di PUSKESMAS

8.2.1. Tujuan

1. Disepakatinya hal hal yang akan dituangkan dalam maklumat pelayanan di


PUSKESMAS berdasarkan sumber daya dan kemampuan PUSKESMAS baik

PUSKESMAS PONED maupun PUSKESMAS bukan PONED

2. Disepakatinya alur pelayanan dan pengiriman rujukan ibu dan bayi yang akan

dituangkan dalam maklumat pelayanan di tingkat PUSKESMAS

3. Disepakatinya draft maklumat pelayanan di setiap PUSKESMAS terpilih


4. Disepakatinya implementasi maklumat pelayanan di setiap PUSKESMAS terpilih

8.2.2. Bentuk Kegiatan


Bentuk kegiatan penyusunan Maklumat Pelayanan di PUSKESMAS adalah pertemuan

yang dilaksanakan setiap 2 hari.

8.2.3. Peserta Pertemuan

Peserta pertemuan adalah:


1. Kepala PUSKESMAS terpilih; 5 orang

1.
2. Bidan Koordinator dari 5 PUSKESMAS terpilih
3. Perwakilan Bidan desa dari setiap 5 PUSKESMAS terpilih

4. Kepala Seksi yang membawahi program KIA Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

5. Kepala Bidang yang membawahi PUSKESMAS Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

6. Bidan Penanggung Jawab Program KIA Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

7. Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap rujukan Dinas Kesehatan


Kabupaten/Kota
8. Kepala Bidang yang bertanggung jawab terhadap program rujukan Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota
8.2.4. Luaran Pertemuan
1. Diketahuinya kemampuan setiap PUSKESMAS dalam memberikan pelayanan

pada ibu dan bayi baru lahir

2. Disepakatinya hal-hal yang akan dituangkan dalam maklumat pelayanan di

tingkat PUSKESMAS
3. Disepakatinya draft maklumat pelayanan di tingkat PUSKESMAS

4. Disepakatinya implementasi maklumat pelayanan di tingkat PUSKESMAS

58
8.2.5. Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan penyusunan maklumat pelayanan di tingkat

PUSKESMAS terdapat pada lampiran 25.

8.3 Konsultasi Publik Rumah Sakit

8.3.1 Tujuan

1. Draft maklumat pelayanan rumah sakit mendapatkan masukan dari masyarakat.

2. Masyarakat memahami isi dari maklumat pelayanan rumah sakit.

3. Disepakatinya draft maklumat pelayanan rumah sakit menjadi maklumat rumah sakit
4. Disepakatinya mekanisme umpan balik maklumat rumah sakit dari masyarakat.

8.3.2. Bentuk Kegiatan


Pertemuan setengah hari di rumah sakit dengan metoda focus group discussion

8.3.3. Peserta

Peserta pertemuan sekitar 30 orang yang teridiri dari :

1. Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten/Kota


2. Wakil Direktur Pelayanan Medik RSUD Kabupaten/Kota

3. Kepala Bidang Keperawatan RSUD Kabupaten/Kota


4. Kepala Instalasi Gawat Darurat RSUD Kabupaten/Kota

5. Kepala SMF Obstetri dan Ginekologi RSUD Kabupaten/Kota


6. Kepala SMF Ilmu Kesehatan Anak RSUD Kabupaten/Kota

7. Kepala SMF Ilmu Anestesi RSUD Kabupaten/Kota

8. Kepala Instalasi Farmasi RSUD Kabupaten/Kota

9. Kepala Instalasi Bedah Sentral RSUD Kabupaten/Kota

10. Bagian Sistem Informasi terkait teknologi informasi di RSUD Kabupaten/Kota

11. Bagian HUMAS RSUD Kabupaten/Kota


12. Kepala Puskesmas 5 PKM PONED terpilih

13. Kabid Yankes Dinkes Kabupaten/Kota


14. Kasie Kesehatan Ibu dan Anak Dinkes Kabupaten/Kota

15. Perwakilan Masyarakat yang pernah menggunakan pelayanan rumah sakit 5

orang

17. Perwakilan forum masyarakat yang concern terhadap masalah kesehatan ibu dan
anak 5 orang

59
8.3.4. Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan konsultasi publik maklumat pelayanan rumah sakit

pada lampiran 26

60
8.4 Konsultasi Publik PUSKESMAS

8.4.1. Tujuan
1. Draft maklumat pelayanan Puskesmas mendapatkan masukan dari masyarakat.

2. Masyarakat memahami isi dari maklumat pelayanan Puskesmas.

3. Disepakatinya draft maklumat pelayanan Puskesmas menjadi maklumat

Puskesmas.

4. Disepakatinya mekanisme umpan balik maklumat Puskesmas dari masyarakat.


8.4.2. Bentuk Kegiatan

Pertemuan setengah hari di Puskesmas dengan metoda focus group discussion dan
diskusi kelompok

8.4.3. Peserta

Peserta pertemuan sekitar 20 orang yang terdiri dari :

1. Kepala Puskesmas
2. Bidan koordinator Puskesmas

3. Kepala tata usaha Puskesmas


4. Dokter Puskesmas

5. Bidan penanggung jawab PONED


6. Camat atau sekretariat camat

7. Kasie Kesra kecamatan

8. Ketua tim penggerak PKK kecamatan

9. Perwakilan kepala desa, 3 orang

10. Perwakilan BPD, 3 orang

11. Perwakilan forum kesehatan Kecamatan


12. Perwakilan kader kesehatan

13. Perwakilan masyarakat yang pernah menggunakan pelayanan Puskesmas, 3 orang


8.4.4. Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan konsultasi publik maklumat pelayanan Puskesmas pada

lampiran 27

61
8.5 Sosialisasi Maklumat Pelayanan Rumah Sakit

8.5.1. Tujuan

1. Masyarakat mengetahui dan memahami maklumat pelayanan rumah sakit.


2. Masyarakat mengetahui dan memahami alur pengaduan terhadap maklumat

pelayanan rumah sakit.

8.5.2 Bentuk Kegiatan

1. Sosialisasi dengan media poster, leaflet dll.

2. Sosialisasi dengan media komunikasi; media elektronik atau media cetak


8.5.3. Peserta

Sasaran sosialisasi adalah masyarakat dan diharapkan sebanyak-banyaknya masyarakat


mengetahui dan memahami maklumat pelayanan rumah sakit.

8.5.4. Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan sosialisasi maklumat pelayanan rumah sakit pada

lampiran 28

62
8.6 Sosialisasi Maklumat Pelayan Puskesmas

8.6.1. Tujuan

1. Masyarakat mengetahui dan memahami maklumat pelayanan Puskesmas.


2. Masyarakat mengetahui dan memahami alur pengaduan terhadap maklumat

pelayanan Puskesmas.

8.6.2. Bentuk Kegiatan

1. Sosialisasi dengan media poster, leaflet dll.

2. Sosialisasi pada pertemuan posyandu, PKK, keagamaan dll.


8.6.3. Peserta

Sasaran sosialisasi adalah masyarakat dan diharapkan sebanyak-banyaknya masyarakat


mengetahui dan memahami maklumat pelayanan Puskesmas.

8.6.4. Biaya

Rincian Biaya untuk kegiatan sosialisasi maklumat pelayanan Puskesmas pada

lampiran 29.

63
9. Berbagi pengalaman dari Kabupaten Pakpak Bharat yang melaksanakan program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir secara mandiri

Meraih Asa Membangun Komitmen Bersama


” Pakpak Bharat bebas dari kematian ibu melahirkan dan bayi baru lahir”. Bagi Saya “ Satu” Kematian Ibu

Melahirkan dan Bayi Baru Lahir adalah hal yang luar biasa dan tidak boleh terjadi di Kabupaten Pakpak

Bharat.

Salah satu indikator Millennium Development Goals/MDGs, 2000 adalah menurunkan AKI, AKB dan
AKABA. Untuk mewujudkan target diatas Indonesia mempunyai komitmen di tahun 2015 menurunkan

AKI menjadi 102/100.000 KH, AKB dari 68 menjadi 23/1.000 KH, AKABA dari 97 menjadi 32/1.000 KH.
Pemerintah Kabupaten Pakpak Bharat telah melakukan berbagai upaya dan inovasi dalam rangka

menurunkan Angka Kematian Ibu melahirkan dan Bayi Baru lahir. Salah satu bentuk upaya dan inovasi

dimaksud adalah dengan mengadopsi Program dari USAID-EMAS yang bergerak dalam bidang

kesehatan ibu dan anak khususnya penyelamatan ibu melahirkan dan bayi baru lahir. Kunjungan tim
Emas ke Puskesmas Siempat Rube dan RSUD Salak di kabupaten Pakpak Bharat pertengahan bulan

Agustus 2013 untuk melakukan penilaian terhadap kesiapan sarana dan prasarana serta sumber daya
manusia / SDM dalam penanganan Ibu melahirkan dan bayi baru lahir. Dari hasil penilaian tersebut dapat

disimpulkan masih banyak kekurangan yang harus dibenahi baik dari sarana prasarana maupun SDM nya.
Untuk itu Bapak Bupati langsung memberikan saran dan masukan sekaligus menjalin kerjasama dengan

USAID-EMAS agar petugas kesehatan yang terlibat dalam pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak langsung

dibina untuk meningkatkan kualitas pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak di Kabupaten Pakpak Bharat.

Kegiatan pembinaan yang dilakukan berupa kunjungan sekaligus magang tim kesehatan ibu dan anak

dari Kabupaten Pakpak Bharat ke daerah binaan program EMAS yang ada di Sumatera Utara
(Deliserdang dan Asahan) pada bulan november 2013. Kemudian dilanjutkan dengan magang ke

Lembaga Kesehatan Budi Kemuliaan (LKBK) Jakarta. Selain kegiatan tersebut juga dilakukan Kegiatan
Peningkatan Kemampuan Aparatur dan Membangun Motivasi Secara Mandiri Dalam Mewujudkan

Gerakan Mandiri Kesehatan Ibu dan Bayi Baru Lahir (GEMA KIBBLA). Yang bertujuan untuk Membangun

kemampuan aparatur dalam mendukung gerakan mandiri Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di

Kab.Pakpak Bharat.

64
Metoda kegiatan ini dilaksanakan dengan pendekatan Appreciative Inquiry (AI) yaitu suatu pendekatan

untuk melakukan perubahan dengan menggunakan kekuatan atau potensi yang ada pada diri individu

atau organisasi yang selama ini belum tergali. Daripada menggali masalah yang dihadapi lebih baik

mencari apa yang telah berjalan baik di dalam system atau “best practice” yang ada dan menciptakan
sukses selanjutnya yang akan menjadi kekuatan bagi individu dan juga organisasi. Dari Kesepakatan yang

didapatkan dari kegiatan Peningkatan Kemampuan Aparatur dan Membangun Motivasi secara Mandiri

melalui Gerakan Mandiri Kesehatan Ibu dan Bayi Baru Lahir (GEMA KIBBLA) Melahirkan Komitmen:

Memberikan pelayanan kesehatan ibu dan anak secara professional, mewajibkan persalinan di

Puskesmas, mengikut sertakan masyarakat (Forum Kesehatan Kabupaten Pakpak Bharat).

Guna mendukung hasil kesepakatan kegiatan tersebut maka Pemerintah Kabupaten Pakpak Bharat
meluncurkan sebuah kegiatan yang dinamakan SMS Bunda, yang dipromosikan oleh bidan desa dengan

pendekatan langsung kepada ibu hamil agar mendaftarkan diri sehingga dapat menerima layanan

informasi melalui SMS ke nomor telepon selulernya masing-masing dengan tanpa biaya. SMS BUNDA

dapat menjawab kebutuhan ibu hamil dan nifas dengan diterimanya, SMS yang berisi informasi tentang
kehamilan baik berupa perawatan selama kehamilan, tanda-tanda bahaya pada masa kehamilan sesuai

dengan usia kehamilan.

Dari seluruh kegiatan yang telah dilakukan dan komitmen Tenaga kesehatan yang terlibat langsung maka
salah satu upaya untuk menurunkan Angka Kematian Ibu melahirkan dan Bayi Baru lahir adalah

melaksanakan persalinan yang aman di Puskesmas. Puskesmas Sibande merupakan salah satu Puskesmas

pertama yang melaksanakan persalinan aman di Ruangan bersalin yang ada di puskesmas tersebut.

Dengan melaksanakan program persalinan aman di Puskesmas maka jumlah persalinan di Puskesmas

menjadi meningkat, sampai dengan bulan April tahun 2015 tercatat 44 ibu yang memilih bersalin di
Puskesmas, dengan rincian sebagai berikut:

- persalinan di Puskesmas Sibande berjumlah 20 orang,


- persalinan di Puskesmas Sukaramai berjumlah 8 orang,

- persalinan di Puskesmas Salak berjumlah 2 orang,

- persalinan di Puskesmas Kecupak berjumlah 4 orang,

- persalinan di Puskesmas Siempatrube berjumlah 7 orang ,


- persalinan di Puskesmas Tinada berjumlah 1 orang,

65
- persalinan di Puskesmas Singgabur berjumlah 1 orang ,

- persalinan di Puskesmas Sibagindar berjumlah 1 orang.

Persalinan yang dilakukan sejauh ini dengan kondisi ibu melahirkan yang sehat dan bayi baru lahir juga

sehat. Hal ini menjadi motivasi bagi puskesmas untuk tetap dan terus melakukan persalinan diruang
bersalin yang ada di seluruh puskesmas di Kabupaten Pakpak Bharat.

Manfaat yang akan dirasakan masyarakat dengan persalinan aman yang dilakukan di puskesmas dapat
berupa peningkatan sterilitas untuk pencegahan infeksi, metode pertolongan persalinan dilakukan sesuai

standar pelayanan dan memudahkan dalam proses rujukan bilamana ditemukan penanganan persalinan
yang memerlukan tingkat pelayanan lebih tinggi.

Persalinan aman yang dilakukan di Puskesmas merupakan sebuah perwujudan ide dan gagasan Bapak
Bupati sebagai sebuah representasi untuk memuliakan perempuan dan upaya dini untuk mendorong

terciptanya generasi Emas Pakpak Bharat.

Persalinan di Puskesmas juga sangat mendukung untuk melaksanakan inisiasi menyusui dini (IMD) dan
ASI Eksklusif sekaligus pemberian imunisasi awal untuk bayi yang baru lahir seperti imunisasi HB0, BCG
dan Polio.

Dengan sudah berjalannya persalinan aman di puskesmas diharapkan akan dapat menekan angka
Kematian Ibu /AKI dan Angka Kematian Bayi /AKBi di Kabupaten Pakpak Bharat, Dinas Kesehatan

Kabupaten Pakpak Bharat juga melakukan sosialisasi yang terus menerus kepada masyarakat agar
mendukung program persalinan aman di puskesmas untuk mewujudkan harapan Bapak Bupati ”Pakpak

Bharat bebas dari kematian ibu melahirkan dan bayi baru lahir”.

66
Tabel 3

Biaya Peningkatan Kualitas Pelayanan Kegawat-daruratan Ibu dan Bayi Baru Lahir Melalui Pendampingan Klinis
Di Rumah Sakit dan Puskesmas
No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

B PEMBIMBINGAN KLINIS DI RUMAH SAKIT DAN PUSKESMAS

Lampiran 14 Membangun Komitmen Tata Kelola Klinis di Rumah Sakit dan PUSKESMAS

transport peserta pertemuan 25 100,000 1 1 2,500,000

konsumsi 30 50,000 1 1 1,500,000

honor fasilitator (Bupati/Walikota dan 2 1,000,000 1 1 2,000,000

Sekda)

6,000,000

Lampiran 15 Kunjungan awal di Rumah Sakit dan PUSKESMAS (K1)

transport peserta pertemuan 35 100,000 2 1 7,000,000

konsumsi 40 50,000 2 1 4,000,000

ATK (flash disc) 35 100,000 1 1 3,500,000

honor fasilitator (Bupati/Walikota dan 2 1,000,000 2 1 4,000,000

Sekda)

18,500,000

67
68

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

Lampiran 16 Workshop Pengenalan Tool Klinis

transport peserta pertemuan 30 100,000 1 1 3,000,000

konsumsi 40 75,000 1 1 3,000,000

ATK (flash disc) 30 100,000 1 1 3,000,000

honor fasilitator (Dinas Kesehatan, SpOG 3 500,000 1 1 1,500,000


dan SpA)

10,500,000

Lampiran 17 Kegiatan Pendampingan Klinis - P1 (6 hari)

transport peserta 45 100,000 6 1 27,000,000

konsumsi 55 50,000 6 1 16,500,000

transport tim pendamping klinis 6 100,000 6 1 3,600,000

honor fasilitator (Direktur RS, SpOG & SpA) 3 500,000 6 1 9,000,000

honor pendamping tim dokter 1 500,000 6 1 3,000,000

honor pendamping tim bidan 1 500,000 6 1 3,000,000

honor pendamping perawat 1 500,000 6 1 3,000,000

ATK 45 100,000 1 1 4,500,000

69,600,000

Lampiran 18 Kegiatan Kunjungan 2 (K2) 5 hari

transport peserta pertemuan 30 100,000 5 1 15,000,000


No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

konsumsi 40 50,000 5 1 10,000,000

transport tim pendamping klinis 5 100,000 5 1 2,500,000

honor fasilitator (Direktur RS, SpOG & SpA) 3 500,000 5 1 7,500,000

honor pendamping tim dokter 1 500,000 5 1 2,500,000

honor pendamping tim bidan 1 500,000 5 1 2,500,000

honor pendamping tim perawat 1 500,000 5 1 2,500,000

ATK 30 100,000 1 1 3,000,000

45,500,000

Lampiran 19 Kegiatan Pendampingan Klinis P 2 ….PN (4


hari)

transport peserta 45 100,000 4 3 54,000,000

konsumsi 55 50,000 4 3 33,000,000

transport tim pendamping klinis 6 100,000 4 3 7,200,000

honor fasilitator (Direktur RS, SpOG & SpA) 3 500,000 4 3 18,000,000

honor pendamping tim dokter 1 500,000 4 3 6,000,000

honor pendamping tim bidan 1 500,000 4 3 6,000,000

honor pendamping tim perawat 1 500,000 4 3 6,000,000

ATK 45 100,000 1 3 13,500,000

69
70

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

143,700,000

Lampiran 20 Kegiatan Standarisasi Pendampingan Klinis

(2 hari)

transport peserta 45 100,000 2 1 9,000,000

konsumsi 55 50,000 2 1 5,500,000

transport tim pendamping klinis 6 100,000 2 1 1,200,000

honor fasilitator (Direktur RS, SpOG &SpA) 3 500,000 2 1 3,000,000

honor pendamping tim dokter 1 500,000 2 1 1,000,000

honor pendamping tim bidan 1 500,000 2 1 1,000,000

honor pendamping tim perawat 1 500,000 2 1 1,000,000

ATK 45 100,000 1 1 4,500,000

26,200,000

Lampiran 21 Pemenuhan Kebutuhan Materi Edukasi

A. Kebutuhan Mannequin untuk 5 30,000,000 1 1 150,000,000

Pendampingan Klinis

1. Boneka Mamanatalie 5 30,000,000 1 1 150,000,000

2. Boneka Neonatalie

300,000,000
No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

Lampiran 22 B. Kebutuhan Pendukung Teleconference 4 600,000 1 1 2,400,000

1. Webcamera di 1 RS Jejaring (RSUD,RS 5 600,000 1 1 3,000,000

Swasta) dan Dinas

2. Webcamera di 5 PUSKESMAS PONED 8 300,000 1 1 2,400,000

3. Microphone 8 300,000 1 1 2,400,000

4. Converter USB to Mic & Speaker 20 300,000 1 1 6,000,000

5. Kabel Ekstension USB to USB 5 meter 8 300,000 1 1 2,400,000

6. Speaker 18,600,000

Lampiran 23 C. JobAids + IEC Material (Tatalaksana)

1. Sudahkah anda melengkapi partograf 100 5,000 1 1 500,000

2. "ABCCCD" dari manajemen eklamsia 100 5,000 1 1 500,000

3. Pemberian MgSO4 untuk Preeklamsia 100 5,000 1 1 500,000

/eklamsia

4. Poster IMD 100 50,000 1 1 5,000,000

5. Poster PMK 100 50,000 1 1 5,000,000

6. Poster ASI Eksklusif 100 50,000 1 1 5,000,000

7. Arm Models (simulation) 10 70,000 1 1 700,000

8. Poster Si JariEMAS 200 5,000 1 2 2,000,000

71
72

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

9. Sticker 400 5,000 1 2 4,000,000

10. Banner 20 250,000 1 1 5,000,000

11. Brosur dan leaflet 10 1,500,000 1 1 15,000,000

12. CD Job Aids System Rujukan 35 40,000 1 1 1,400,000

13. Algoritma Neonatus 40 100,000 1 1 4,000,000

48,600,000

Lampiran 24 Pertemuan Penyusunan Maklumat


Pelayanan di Rumah Sakit

transport peserta 20 100,000 1 6 12,000,000

konsumsi 25 50,000 1 6 7,500,000

19,500,000

Lampiran 25 Pertemuan Penyusunan Maklumat


Pelayanan di PUSKESMAS

transport peserta 25 100,000 1 6 15,000,000

konsumsi 30 50,000 1 6 9,000,000

24,000,000

Lampiran 26 Konsultasi Publik Pelayanan Rumah Sakit

transport peserta 30 100,000 1 2 6,000,000

konsumsi 40 50,000 1 2 4,000,000


No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari Jumlah Estimasi Jumlah

Kegiatan/Orang Kegiatan Kegiatan Biaya per

/materi Kegiatan

10,000,000

Lampiran 27 Konsultasi Publik Pelayanan Puskesmas

transport peserta 20 100,000 1 2 4,000,000

konsumsi 30 50,000 1 2 3,000,000

7,000,000

Lampiran 28 Sosialisasi Makluman Pelayanan Rumah


Sakit

Poster 500 10,000 1 1 5,000,000

Leaflet 1000 1,000 1 1 1,000,000

Talkshow Radio 1 500,000 1 2 1,000,000

7,000,000

Lampiran 29 Sosialisasi Makluman Pelayanan Puskesmas

Leaflet 1000 1,000 1 1 1,000,000

1,000,000

TOTAL 755,700,000

73
74

Beberapa catatan penting dalam pelaksanaan intervensi seperti manfaat langsung, tidak langsung, tantangan dan mitigasi dapat dilihat pada

matriks berikut ini.

Tabel 4
Manfaat , Tantangan dan Mitigasi Pembimbingan Klinis di Rumah Sakit &Puskesmas

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi


Langsung

1 Kepemimpin 1. Meningkatkan Mutu 1. Meningkatkan 1. Kesulitan keluar dari 1. Pendekatan Informal


an Strategi Pelayanan Kepercayaan zona aman 2. Melibatkan TOMA dan
& visi 2. Meningkatkan Komitmem Masyarakat terhadap 2. Budaya masyarakat TOGA
bersama bersama. Pelayanan 3. Menjaga kontinyunitas 3. Membangun Komitmen.
3. Penyamaan Persepsi 2. Pelayanan Kesehatan untuk kordinasi dan 4. Membuat jejaring
tentang strategi dan visi Sesuai Standar kolaborasi. komunikasi antar faskes
peningkatan kualitas 3. Meningkatkan 4. Perbedaan kemampuan 5. Membuat kebijakan (SK)
pelayanan Anggaran faskes dalam memberi untuk memuat tim di
4. Membangun komitmen di 4. Meningkatkan Derajat pelayanan faskes
tingkat internal faskes Kesehatan 5. Tidak semua staf
5. Menyamakan persepsi Masyarakat memiliki komitmen yang
tentang peningkatan 5. Mendorong Pimpinan sama
kualitas pelayanan di FKTP faskes membuat 6. Tidak semua faskes ikut
dan FKRTL, baik kebijakan yang terlibat dalam jejaring
pemerintah maupun mendukung program
swasta

2 Standar 1. Pelayanan Berkualitas 1. Terlindungi secara 1. SOP 1. Standarisasi pelayanan


Kinerja Klinis 2. Ibu dan bayi selamat Hukum
2. SARPRAS 2. Dipenuhinya SARPRAS
3. Tim Emergensi Siap 2. Meningkatkan
Panggil kepercayaan diri 3. SDM 3. Meningkatkan Kapasitas
4. Peralatan dan petugas Tenaga
perlengkapan untuk 3. Tersedianya 4. Perlindungan Hukum.
penatalaksana-an Algoritma/ Job aid 4. MONEV.
5. Belum semua petugas
No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi
Langsung

emergensi obstetrik dan terpasang dan terlihat mengetahui standar 5. Melaksanakan Sosialiasi,
neonatal siap pakai. dengan jelas untuk kinerja klinis Pelatihan, driil emergency,
dapat di gunakan Pendamping-an, dan Bimtek
6. Belum semua petugas
oleh staf. secara rutin
mampu melaksanakan
SKK

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi


Langsung

5. Menilai tingkat kepatuhan 4. Adanya suatu 7. Belum semua Faskes 6. Monev


petugas dalam pedoman pelayanan memiliki Tim Emergency
7. Menyediakan anggaran
melaksanakan pelayanan yang sama dan
8. Sapras kurang untuk melengkapi SAPRAS
sesuai standar terstandar di semua
mendukung
6. Tersedia SOP untuk kasus Faskes 8. Membentuk Tim Emergency
7. Bekerja dalam Tim 5. Dapat melakukan 9. Belum semua kasus
evaluasi standar 9. Menyusun dan melengkapi
memiliki SOP
kinerja di Faskes SOP untuk semua kasus KGD
untuk meningkatkan maternal dan neonatal
kualitas pelayanan
3 Intervensi 1. Kualitas pelayanaan 1. Meningkatnya 1. Sulit merubah perilaku 1. Reward dan Funishment
perilaku meningkat Kunjungan dan petugas. harus diterapkan.
petugas 2. AKI dan AKB Menurun pendapatan. 2. Sulit merubah prilaku 2. Pendamping-an yang terus
kesehatan 3. IKM Meningkat. 2. Memperbaiki mutu 3. Memerlukan waktu menerus
4. Petugas bekerja sesuai pelayanan 4. Terjadinya mutasi staf 3. Komitmen pimpinan untuk
standar pelayanan dan 3. Mengurangi terjadi yang sudah terlatih tidak memutasi petugas
SOP komplain pelanggan terlatih minimal 3 tahun
5. Meningkatkan
keterampilan petugas.

75
76

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi


Langsung

4 Magang 1. Meningkatkan kapasitas 1. Pelayanan kesehatan 1. Sulit menpertahankan 1. Konsisten terhadap


Staf tenaga meningkat komitmen komitmen
Puskesmas 2. Semangat kerjasama 2. Meningkatnya 2. SARPRAS tidak 2. SARPRAS dilengkapi.
di RS 3. Meningkatkan keterampilan Kunjungan dan mendukung. 3. Advoaksi anggaran oleh
petugas pendapatan. 3. Keterbatasan dana dan Dinkes
4. Mengikuti standar tata 3. Meningkatkan waktu 4. MoU Dinkes dan RS untuk
kelola klinis dan dapat hubungan antara RS 4. Keterbatasan tenaga magang
diadopsi di Puskesmas dan Puskesmas lebih ahli (dokter spesialis)
harmonis

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi


Langsung

5. Transfer knowledge dari RS 4. Meningkatkan 5. Tidak semua petugas 5. Melibatkan RS yang sudah
ke PKM meningkat. penguatan jejaring mau untuk dimagangkan terstandar sebagai tempat
Puskesmas dan RS magang
5 Audit 1. Mengetahui penyebab 1. Meningkatkan 1. Perencanaan dan peng- 1. Adanya perencanaan dan
kematian & kematian kualitas pelayanaan anggaran anggaran
nearmiss 2. Mengetahui potensi 2. Pembelajaran. 2. SDM 2. Motivasi
penyelamatan pasien 3. Mencegah terjadinya 3. Tindak lanjut 3. Rekomendasi di tindak
nearmiss kematian untuk kasus Rekomendasi AMP lanjuti.
yang sama di 4. Kepatuhan dalam 4. Revitalisasi Tim
kemudian hari pelaporan setiap kasus 5. Membuat jadwal rutin
4. Merubah prilaku masih kurang 6. Adanya monev
pihak-pihak yang 5. Tim AMP RS yang
terkait dalam dibentuk tidak bekerja
pelayanan secara optimal
5. Sebagai bahan kajian 6. Belum semua kematian
No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi
Langsung

audit level 3 (AMP dikaji


tingkat kabupaten)
6 Dashboard 1. Mengetahui keberhasilan 1. Tepat mengambil 1. Dukungan manejemen. 1. Pemanfaatan dashboard.
indicator keputusan dan 2. Kemauan dan 2. Penghargaan
2. Meningkatkan kinerja. perencanaan. kemampuan petugas 3. Pemantauan secara rutin
3. Menilai tahapan pelayanan 2. Meningkatkan kualitas untuk mengisi dan
apakah sesuai standar atau pelayanan mengevaluasi
tidak 3. Meningkatkan
4. Menilai kebutuhan tenaga anggaran
4. Kesejahtraan
meningkat.
5. Meningkatkan kualitas
pelayanan
6. Mengetahui
kekurangan pelayanan
sebagai bahan evaluasi
dan tindak lanjut
manajemen

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi


Langsung

7 Maklumat 1. Transparansi dan 1. Meningkatkan kualitas 1. Konsitensi dan 1. Kepatuhan terhadap


Pelayanaan akuntabilitas pelayanan. pelayanaan. komitmen komitmen
2. Memudahkan masyarakat 2. Komitmen pemberi 2. MONEV 2. Motivasi
dalam mengakses pelayan pelayanan menjadi 3. Konsistensi petugas 3. Leadership.
di fasiltas kesehatan lebih baik untuk melaksanakan MP 4. Sosialisasi MP
3. Masyarakat memahami hak 4. Masyarakat banyak yang 5. Survey kepuasan pelanggan
dan kewajiban belum memhami isi MP

77
78

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Tantangan Mitigasi


Langsung

4. Masyarakat bisa
menyampaikan keluhan
secara langsung
BAB V

PENGUATAN SISTEM RUJUKAN

GAWAT DARURAT MATERNAL DAN NEONATAL

Dalam Penguatan system rujukan pentahapan berikut dapat digunakan sebagai bahan pembelajaran.

Beberapa kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut:

1. Pertemuan Penyusunan MOU Rujukan antara Fasilitas Layanan Primer dengan Layanan
Sekunder

Upaya penyelamatan ibu dan bayi baru lahir memerlukan tenaga kesehatan yang terampil dan

penyediaan layanan gawat darurat bagi ibu dan bayi baru lahir serta sistem rujukan berjenjang yang

berkualitas mulai dari layanan primer baik pemerintah maupun swasta ke layanan sekunder. Pelayanan

rujukan dapat berlangsung dengan baik dan berkualitas apabila terdapat kesepahaman dalam
berbagai hal terkait aspek rujukan antara lain kasus apa saja yang akan dirujuk, bagaimana persiapan

rujukannya, bentuk komunikasi yang terjalin antara institusi layanan primer dan institusi layanan
sekunder, dan berbagai aspek lainnya.

79
Aspek lain yang perlu dipertimbangkan dalam meningkatkan kualitas rujukan adalah daerah yang

lokasinya berbatasan dengan kabupaten/kota yang berdekatan, sehingga dalam membangun

penyamaan persepsi institusi pelayanan kesehatan yang berada di kabupaten/kota yang berdekatan dan

memang menjadi tujuan rujukan perlu dilibatkan dalam menyusun nota kesepahaman di kabupaten/kota.

Berbagai aspek harus disepakati bersama antara layanan primer dan layanan sekunder baik

pemerintah maupun swasta di dalam satu Kabupaten/Kota ataupun di antara Kabupaten/Kota yang

berbatasan. Kesepakatan tersebut antara lain bertujuan untuk menyamakan persepsi, pemahaman terkait

proses rujukan dan kerja sama di antara sesama institusi pelayanan kesehatan agar pelayanan rujukan
dapat berkualitas sehingga upaya penyelematan ibu dan bayi dapat berhasil. Adapun kesepakatan

kesepakatan tersebut selayaknya dituangkan dalam nota kesepahaman (MOU) sehingga menjadi suatu
komitmen bersama antara berbagai nstitusi dalam mendukung upaya Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru

Lahir. Kalau yang diinginkan regulasli maka yang dibuat adalah Peraturan Walikota – Bupati atau

Perda.Kalau MOU hanya mengikat 2 pihak saja bukan pengaturan regulasi.

1.1. Tujuan Kegiatan

Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk:


1. Menyamakan persepsi pentingnya membangun jejaring rujukan antara institusi layanan

primer dan sekunder baik pemerintah maupun swasta.


2. Menyepakati muatan kunci yang perlu dilakukan dan dituangkan dalam nota

kesepahaman agar terjadi penguatan jejaring rujukan.

3. Menyepakati rencana tindak lanjut masing-masing institusi sesuai dengan muatan kunci

dalam MOU.

4. Menyepakati finalisasi MOU

1.2. Bentuk Kegiatan


Kegiatan Penyusunan MOU Rujukan antara Fasilitas Layanan Primer dengan Layanan Sekunder

berbentuk pertemuan yang dilakukan dalam 2 kali. Masing masing pertemuan dilaksanakan dalam
waktu satu hari. Frekuensi pertemuan tergantung kompleksitas permasalahan.

1.3. Peserta Kegiatan

Peserta Kegiatan adalah:


1. Kepala Dinas Kesehatan

80
2. Direktur Rumah Sakit Umum Daerah setempat

3. Direktur Rumah Sakit Swasta yang berminat untuk berpartisipasi dalam program EMAS

4. Wakil Direktur Pelayanan Medik RSUD

5. Kepala Bidang Pelayanan Medik RSUD


6. POGI di tingkat Kabupaten/Kota

7. IDAI di tingkat Kabupaten/Kota

8. Bagian Hukum yang menangani aspek kerjasama antar institusi di RSUD

9. Kepala Bidang yang melakukan pembinaan Rumah Sakit di Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

10. Kepala Seksi yang melakukan pembinaan Rumah Sakit di Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
11. Kepala Bidang yang melakukan pembinaan PUSKESMAS dan klinik di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota
12. Kepala Seksi yang melakukan pembinaan PUSKESMAS dan klinik di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota

13. Kepala Bidang yang membawahi program Kesehatan Ibu dan Anak di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota
14. Kepala Seksi yang membawahi program Kesehatan Ibu dan Anak di Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota
15. Biro Hukum Pemerintah Kabupaten/Kota

16. Bappeda Kabupaten/Kota


17. Narasumber Dinas Kesehatan Provinsi

18. Narasumber Program EMAS

19. Narasumber BPIS, PMI, FOPKIA.

1.4. Luaran Kegiatan

Kegiatan Pertemuan Penyusunan MOU Rujukan antara Fasilitas Layanan Primer dengan Layanan

Sekunder dilaksanakan dalam dua kali pertemuan, masing masing pertemuan berlangsung selama
1 hari. Adapun luaran dari pertemuan pertama adalah:

1. Adanya kesepakatan jejaring rujukan antara institusi layanan primer dan sekunder baik
pemerintah maupun swasta.

2. Adanya kesepakatan muatan kunci yang perlu dilakukan dan dituangkan dalam nota

kesepahaman agar terjadi penguatan jejaring rujukan.

3. Adanya kesepakatan rencana tindak lanjut masing-masing institusi sesuai dengan


muatan kunci dalam MOU.

81
4. Adanya kesepakatan pertemuan berikutnya

Luaran dari pertemuan kedua adalah Draft finalisasi MOU yang sudah disepakati bersama

1.5. Rincian Biaya


Rincian Biaya Pelaksanaan Pertemuan Penyusunan MOU Rujukan antara Fasilitas Layanan Primer

dengan Layanan Sekunder terdapat pada lampiran 30.

2. Workshop Pengenalan Implementasi Alat Pantau Kinerja Rujukan

Sistem rujukan termasuk rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal akan berjalan efisien dan
efektif bila dilakukan monitoring terhadap proses rujukan dan kinerja rujukan. Untuk dapat melakukan

monitoring secara konsisten dan continue dibutuhkan alat bantu yang telah disusun pada saat Program
EMAS dijalankan. Alat tersebut dikenal sebagai alat pantau kinerja rujukan gawat darurat kebidanan dan

neonatal.

Agar dapat diimplementasikan dengan baik maka alat pantau tersebut harus disosialisasikan kepada.
Tim Penyeliaan Fasilitatif kabupaten Tim Puskesmas, Tim Rumah Sakit, dan FMM.

1.1. Tujuan

Tujuan dari kegiatan ini adalah:


1. Sosialisasi alat pantau kinerja rujukan berikut panduan operasionalnya

2. Menyusun rencana kerja penyeliaan fasilitatif untuk implementasi pemantauan kinerja rujukan

gawat darurat kebidanan dan neonatal

3. Melakukan evaluasi secara berkala terhadap kegiatan penyeliaan fasilitatif berdasarkan

alat pantau kinerja rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal

1.2. Bentuk Kegiatan


 Bentuk kegiatan teridir dari:

 Pertemuan sosialisasi alat pantau kinerja rujukan


 Pertemuan penyusunan rencana kerja penyeliaan fasilitatif

 Pertemuan evaluasi pelaksanaan penyeliaan fasilitatif secara berkala setiap 3 bulan sekali

1.3. Peserta Pertemuan

Peserta pertemuan adalah:


1. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

82
2. Kepala Bidang dan Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan rumah sakit

Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

3. Kepala Bidang dan Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan Puskesmas

Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota


4. Kepala Bidang dan Kepala Seksi yang bertanggung jawab terhadap pembinaan program KIA

Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

5. Bidan Koordinator KIA Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

6. Direktur RSUD

7. Wadir Pelayanan Medik RSUD


8. Kepala Bidang Keperawatan RSUD

9. Kepala Instalasi Gawat Darurat RSUD


10. Dokter Spesialis Obgyn RSUD

11. Dokter Spesialis Anak RSUD

12. Tim dari PUSKESMAS uji coba Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

13. IBI, IDI.


1.4. Luaran

Luaran dari kegiatan ini adalah:


1. Tersosialisasikannya alat pantau kinerja rujukan berikut panduan operasionalnya kepada rumah

sakit, PUSKESMAS dan jejaringnya


2. Tersusunnya rencana kerja tim penyeliaan fasilitatif untuk implementasi kegiatan pemantauan

kinerja rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal.

3. Terlaksananya kegiatan monitoring, evaluasi dan umpan balik terhadap kinerja sistem rujukan

berdasarkan alat pantau kinerja rujukan.

1.5. Biaya

Rincian biaya untuk workshop sosialisasi dan implementasi alat pantau kinerja rujukan dapat dilihat
pada lampiran 31.

83
3. Penyeliaan Fasilitatif Alat Pantau Kinerja Rujukan

Jejaring sistem kegawatdaruratan maternal dan neonatal merupakan suatu sistem pelayanan rujukan

yang dapat terlaksana secara efektif efisien dan berkeadilan serta dilaksanakan secara komprehensif dan
terpadu.

Agar sistem rujukan dapat berfungsi maka prinsip kolaborasi dan pertukaran informasi harus

dilaksanakan dalam suatu jejaring pelayanan dari tingkat masyarakat di desa sampai fasilitas tertinggi di

suatu kabupaten/kota.

Alat pantau kinerja merupakan alat pantau yang berisi kinerja yang disepakati bersama lintas program
terkait dan diharapkan dapat dicapai oleh suatu jejaring pelayanan rujukan agar dapat berfungsi dengan

efektif efisien dan berkeadilan.

Cara pemanfaatan alat pantau kinerja menggunakan metode penyeliaan fasilitataif. Metode ini sudah

dikenal dan dimanfaatkan bagi program KIA/KB (Pedoman Penyeliaan Fasilitatif Pelayanan KIA dan KB
Departemen Kesehatan Republik Indonesia Jakarta 2001).Penyeliaan fasilitatif yaitu penyeliaan dengan

pendekatan sistem dalam menemukan masalah atau penyebab rendahnya kinerja termasuk rencana
perbaikannya dengan melibatkan dari pihak terkait.

3.1. Tujuan

Tujuan umum:

Membangun jejaring sistem rujukan kegawatdaruratan maternal dan neonatal yang berfungsi secara

efektif, efisien dan berkeadilan.

Tujuan umum:
Melakukan penyeliaan fasilitatif jejaring sistem rujukan di wilayah kabupaten/kota secara berkala dan

berkesinambungan.
Melaksanakan rencana tindak lanjut managemen dan pelayanan rujukan sesuai hasil penyeliaan

fasilitataif.

3.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan berupa penyeliaan fasilitatif ke Puskesmas dan rumah sakit secara berkala setiap 3
bulan.

84
3.3. Pelaksana

Pelaksana kegiatan penyeliaan fasilitatif terdiri dari Tim Penyeliaan Fasilitatif Kabupaten yang

mendapat SK Bupati atau Kepala Dinas Kesehatan.

3.4. Luaran
1. Terlaksananya kegiatan monitoring evaluasi dan umpan balik terhadap inderja sistem rujukan

berdasarkan alat pantau kinerja rujukan.

2. Tercapaianya peningkatan kinerja rujukan dimasing-masing fasilitas

3. Terbangunnya jejaring sistem rujukan.

3.5. Biaya
Rincian biaya untuk pelaksanaan penyeliaan fasilitatif alat pantau kinerja rujukkan dapat dilihat pada

lampiran 32.

85
4. Pemantapan Audit Maternal Perintal

Audit Maternal Perintal merupakan satu kegiatan audit terhadap kematian ibu hamil, ibu bersalin dan bayi

baru lahir. AMP bukan dimaksudkan untuk, mencari siapa yang menjadi penyebab kematian ibu hamil, ibu
bersalin dan bayi baru lahir tetapi lebih didorong untuk melakukan evaluasi pelayanan gawat darurat

kebidanan dan neonatal sehingga dapat dikeluarkan rekomendasi untuk perbaikan mutu pelayanan.

4.1. Tujuan

Tujuan kegiatan pemantapan audit maternal adalah:


1. Membentuk tim AMP tingkat Kabupaten/Kota bagi yang belum memiliki tim AMP dan

melakukan penyesuaian tim AMP Kabupaten/Kota bagi yang sudah memiliki tim AMP
2. Adanya kesepakatan tim untuk rencana kerja audit maternal perinatal termasuk aspek tata

laksana kasus, pencatatan dan pelaporannya dari tingkat desa, PUSKESMAS sampai ke rumah

sakit

3. Adanya kesepakatan tim AMP untuk melibatkan POKJA Program Penyelamatan Ibu dan Bayi
Baru Lahir, Si JariEMAS, SIGAPKU dan SIPP.

4.2. Bentuk Kegiatan


Bentuk kegiatan AMP terdiri dari

4.2.1. Pertemuan review dan pemantapan Tim AMP Kabupaten


4.2.2. Pelaksanaan AMP terdiri dari:

a. Pendampingan identifikasi kasus kematian maternal dan perintal

b. Pengkajian kasus kematian maternal dan perintal

c. Pembelajaran kasus kematian maternal dan perintal.

4.3. Peserta

Peserta pertemuan untuk masing-masing kegiatan di atas adalah:


4.3.1. Pertemuan review dan pemantapan Tim AMP Kabupaten:

- Tim AMP Kabupaten yang mendapat SK Bupati


4.3.2. Pendampingan identifkasi kasus kematian maternal dan perinatal:

- Staf Seksi KIA Dinas Kesehatan

- Kepala Puskesmas lokasi di mana terjadi kematian

- Bidan Koordinator lokasi di mana terjadi kematian


- Pengelola KIA lokasi di mana terjadi kematian

86
4.3.3. Pengkajian kasus kematian maternal dan perinatal:

- Anggota Tim Pengkaji sesuai SK Bupati/Wali Kota

- Anggota Tim Sekretariat

4.3.4. Pembelajaran kasus kematian maternal dan perinatal:


- Kepala Bidang dan Kepala Seksi di Dinas Kesehatan yang bertanggung jawab terhadap

pembinaan rumah sakit

- Kepala Bidang dan Kepala Seksi di Dinas Kesehatan yang bertanggung jawab terhadap

pembinaan Puskesmas

- Kepala Bidang dan Kepala Seksi di Dinas Kesehatan yang bertanggung jawab terhadap
pembinaan program KIA

- Stake holder yang berkepentingan untuk dihadirkan sesuai dengan rekomendasi hasil
pengkajian kasus yang dilakukan tim pengkaji.

4.4. Luaran

Luaran dari kegiatan pemantapan AMP adalah:

1. SK Bupati/Walikota tentang Tim AMP yang sesuai dengan Pedoman AMP 2010
2. Adanya pencatatan dan pelaporan untuk setiap kasus kematian ibu dan bayi baru lahir

3. Adanya kajian tehadap setiap kasus kematian ibu dan bayi baru lahir
4. Adanya evaluasi dan umpan balik serta tindak lanjut terhadap setiap kasus kematian ibu dan

bayi baru lahir di tingkat bidan desa, PUSKESMAS maupun rumah sakit.
4.5. Biaya

Biaya untuk pemantapan AMP dapat dilihat pada lampiran 33, 34, 35, 36 dan 37. Tergantung

Peraturan Walikota/ Bupati tentang Unit Cost.

87
88
Tabel 5
Penguatan Sisitem Rujukan

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Biaya Jumlah


Kegiatan/orang kegiatan kegiatan per kegiatan
/materi/

C PENGUATAN SISTEM RUJUKAN

Lampiran 30 Penyusunan MOU Rujukan

transport peserta 33 100,000 1 4 13,200,000

konsumsi 35 250,000 1 4 35,000,000

transport narasumber provinsi 2 300,000 1 4 2,400,000

honor narasumber provinsi 2 500,000 1 4 4,000,000

54,600,000

Lampiran 31 Workshop Pengenalan dan Implementasi Alat Pantau Kinerja

Rujukan

transport peserta 33 100,000 1 6 19,800,000

konsumsi 35 250,000 1 6 52,500,000

ATK (flashdisc) 35 100,000 1 6 21,000,000

transport narasumber provinsi 2 300,000 1 6 3,600,000

honor narasumber provinsi 2 500,000 1 6 6,000,000

102,900,000

Lampiran 32 Pelaksanaan Penyeliaan Fasilitatif

89
90

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Biaya Jumlah


Kegiatan/orang kegiatan kegiatan per kegiatan
/materi/

tansport peserta 20 200,000 1 4 16,000,000

16,000,000

Lampiran 33 Pertemuan tim Pengkaji Audit Maternal Perinatal

transport peserta 5 100,000 1 12 6,000,000

konsumsi 5 75,000 1 12 4,500,000

honor narasumber (SpOG, SpA, 5 500,000 1 12 30,000,000


Kadinkes Dan Dirut RSUD)

40,500,000

Lampiran 34 Pertemuan review dan pemantapan Tim AMP


Kabupaten/Kota

transport peserta 20 100,000 1 2 4,000,000

paket meeting (full day) 20 250,000 1 2 10,000,000

honor narasumber 2 700,000 1 2 2,800,000

transport narasumber 2 500,000 1 2 2,000,000

18,800,000

Lampiran 35 Pendampingan identifkasi kasus

uang saku 2 200,000 1 8 3,200,000

paket ATK 1 100,000 1 8 800,000


No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Biaya Jumlah
Kegiatan/orang kegiatan kegiatan per kegiatan
/materi/

4,000,000

Lampiran 36 Pertemuan Pengkaji Kasus Kematian Maternal Perinatal

transport Tim Pengkaji 20 100,000 1 8 16,000,000

paket meeting (full day) 25 250,000 1 8 50,000,000

66,000,000

Lampiran 37 Pertemuan Pembelajaran Audit Maternal Perinatal

transport peserta 50 100,000 1 4 20,000,000

honor narasumber 2 2,700,000 1 4 21,600,000

transport narasumber 2 500,000 1 4 4,000,000

paket meeting (full day) 52 250,000 1 4 52,000,000

97,600,000

400,400,000

91
92

Beberapa pengalaman dalam pelaksanaan intervensi tersebut seperti manfaat langsung, tidak langsung dan tantangan serta mitigasi dapat dilihat
pada matriks berikut.

Tabel 6
Manfaat , Tantangan dan Mitigasi Penguatan Sistem Rujukan

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Langsung Tantangan Mitigasi

1 Perjanjian  Terbangunnya komitmen  Peningkatan komunikasi.  Ego sektor  Advokasi, komunikasi,


Kerjasama antar stakeholder.  Tranfer ilmu dan lesson  Memerlukan waktu. negosiasi dan
 Terbentuknya jejaring sistem learned.  Heterogenitas keterbukaan.
rujukan.  Syarat kebijakan Perbup. kemampuan dari  Kajian/ review.
 Mengetahui tugas dan fungsi  Akreditasi RS/ Pkm/ masing-masing.  Advokasi
masing-masing. Faskes lainnya.  Inkonsistensi  Sosialisasi.
 Kesepahaman.  Peningkatan kualitas komitmen.  Monev.
 Dasar hokum. faskes.  Kemampuan & fasilitas
 Acuan bersama.  Promosi bagi RS. berbeda.
 Perbedaan orientasi.
 Perubahan regulasi.

2. POKJA  Kolaborasi LS  Memberikan solusi dan  Keterbatasan waktu  Akuntabilitas dan


 Pemahaman permasalahan rekomendasi kebijakan dan beban tugas transparansi
yg perlu diintervensi  Mengkawal implementasi masing2  Pokja melekat jabatan dlm
 Intervensi prarujukan s/d sistem rujukan  Pembiayaan thd SOTK
paskarujukan  Sosialisasi sesuai Tupoksi aktivitas Pokja dan
 Pemikir, penggerak,  Terintegrasinya program intervensi yg akan
pemantau, advokasi penyelamatan ibu & dilakukan
 Memfasilitasi program bayi baru lahir dg  Mutasi, rotasi &
penyelamatan ibu & bayi program lain secara regulasi
baru lahir berkesinambung-an  Ego program
 Sosial budaya
 Pengaruh eksternal
(Kabupaten, provinsi,
nasional)

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Langsung Tantangan Mitigasi

 Daya ungkit utk program


lain.
 Meningkatkan cakupan
program.

3 Alat Pantau  Dapat menilai tata kelola  Meningkatnya efektifitas  Keterbatasan waktu,  Membentuk tim Supfas
rujukan apakah sesuai sistem rujukan tenaga dan dana dan penjadwalan
standart  Pasien safety  Kepatuhan petugas. pelakssanaan
 Intervensi terhadap  Mutu faskes meningkat  Integrasi sufas
ketidaksesuaian standart.  Efisiensi dan efektifitas  Akreditasi Faskes
 Memantau sistem rujukan program  PKP  Pengalokasian anggaran.
(SPO)  Evidence base  Implementasi RTL  Komitmen/ konsistensi
 Proses dan standar faskes perencanaan (Sumber daya dan  Koordinasi & komunikasi
 Tindak lanjut faskes utk regulasi) adekuat
perbaikan sesuai standar  Kepatuhan terhadap  Kebijakan ttg APKJR dari
APKJR penentu kebijakan
 Reward & punishment

4 AMP  Dapat mengidentifikasi  Proses pembelajaran  Waktu tim pengkaji  Membentuk Tim AMP
mslh dlm penatalaksanaan untuk penatalaksanaan  Ketidakjujuran dalam  Perencanaan pendanaan
kasus kasus pengisian format  Guideline rekomendasi
 Adanya rekomendasi tim  Memerlukan biaya  Pendampingan/ orientasi
pengkaji untuk stakeholder  Tindaklanjut  Advokasi
 Kepatuhan terhadap /implementasi
standart layanan dan SOP rekomendasi
 Data tidak lengkap,
dan tidak tepat waktu

93
94

 Komitmen Tim AMP


kurang
 Ketersediaan dana
terbatas

No Kegiatan Manfaat Langsung Manfaat Tidak Langsung Tantangan Mitigasi

5 Maklumat  Pasien mengetahui hak2nya  Adanya kontrol  Konsistensi  Harus ada protap dan
Pelayanan dalam pelayanan akuntabilitas dalam pelaksanaan MP kebijakan
 Faskes mengetahui kapasitas pemberian pelayanan  Pengelolaan dan  Sosialisasi
dan kemampuan dalam  Merasa diawasi, shg umpan balik terhadap  Pengukuran, assesment,
memberikan pelayanan kinerja meningkat keluhan evaluasi, monitoring kinerja
 Faskes melakukan upaya  Diingatkan utk memberi  Masih ada masyarakat faskes
untuk mempertahankan pelayanan yg efektif dan pelaku kesehatan
kualitas pelayanan efisien berkeadilan yg kurang peduli
 Masyarakat mengetaui jenis
pelayanan yang ada di faskes
 Peningkatan kinerja petugas
 Keberanian masyarakat utk
komplain terhadap
pelayanan
 Memprjelas peran dan
tanggunga jawab dari pelaku
(Pkm, RS, Dinkes &
masyarakat)

6 Mekanisme  Cepat berespons melakukan  Perbaikan kualitas pely  Kurangnya kepatuhan  Memastikan bahwa sistem
Umpan perbaikan dan rujukan petugas dan berjalan melalui Supfas yg
Balik  Ada perubahan perilaku masyarakat berkesinambungan shg
terjadi pembudayaan
sistem
BAB VI

PENGUATAN PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI UNTUK

MENDUKUNG PROGRAM

Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Neonatal yang masih tinggi di Indonesia khususnya

di Jawa Barat disebabkan oleh 3 terlambat. Ketiga terlambat tersebut khususnya terlambat

mendapatkan pertolongan dapat diminimalisir dengan membangun sistem komunikasi yang baik antara

masyarakat, tenaga kesehatan di layanan primer dan tenaga kesehatan di layanan sekunder.

Keterbatasan akses geografi dan jarak merupakan salah satu sebab dari keterlambatan tersebut. Untuk
dapat mengatasi hal tersebut pemanfaatan kemajuan teknologi akan sangat membantu proses

komunikasi dalam mempersiapkan rujukan dan layanan kesehatan bagi kasus gawat darurat kebidanan
dan neonatal.

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di Indonesia termasuk di Jawa Barat telah

mengembangkan Sistem Informasi Manajemen (SIM) dengan berbasiskan pada SMS ataupun Web
untuk meminimalisasi keterlambatan tersebut. Sistem Informasi yang telah dikembangkan tersebut

dapat diimplementasikan juga pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir, yaitu Sistem
Informasi Jejaring Rujukan Ibu dan Bayi (Si Jari EMAS), Sistem Informasi Gerbang Aspirasi Pelayanan

Kesehatan Publik (SIGAPKU) dan Sistem Informasi Penguatan Pembelajaran dan Performa (SIPPP).

Tujuan:

Tujuan kegiatan penguatan penggunaan sistem informasi dan teknologi pada

Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir adalah:

1. Tersosialisasikannya dan terbentuknya komitmen bersama untuk menggunakan SIM pada Program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir


2. Teridentifikasinya sumber daya yang dibutuhkan untuk implementasi SIM pada Program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir


3. Tersusunnya rencana kerja implementasi SIM pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir

mulai dari tingkat desa, PUSKESMAS sampai ke tingkat Rumah Sakit dan Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota

95
4. Terimplementasinya pemanfaatan teknologi informasi untuk meningkatkan efisiensi dan

efektivitas sistem rujukan pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir baik melalui Si

JariEMAS, SIGAPKU maupun SIPPP.

5. Terlaksananya monitoring dan evaluasi yang berkesinambungan terhadap penggunaan teknologi


informasi pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

Untuk dapat menjalankan program penyelamatan ibu dan bayi baru lahir dengan berbasiskan

teknologi maka terdapat tahapan kegiatan yaitu:

1. Benchmarking pada Kabupaten yang sudah menjalankan Program EMAS

Untuk dapat lebih mengetahui pemanfaatan SIM pada Program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir,

Kabupaten/Kota dapat melakukan benchmarking ke Kabupaten/kota yang sudah menjalankan program

EMAS. Diharapkan hasil kunjungan ini dapat memberikan gambaran yang utuh untuk memanfaatkan
kemajuan teknologi pada program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir melalui Si JariEMAS, SIGAPKU

dan SIPPP termasuk juga sumber daya yang dibutuhkan.

96
1.1. Tujuan

Tujuan kegiatan benchmarking adalah:

1. Diperolehnya gambaran sumber daya yang dibutuhkan untuk mendukung penggunaan SIM

pada program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota.
2. Diperolehnya gambaran tahapan kegiatan dan manfaat penggunaan SIM pada program

Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/ Kota.

1.2. Bentuk Kegiatan

Kegiatan Benchmarking merupakan kegiatan kunjungan lapangan ke Kabupaten/ Kota yang sudah

menjalankan program sejenis.


1.3. Peserta

Peserta Benchmarking adalah:


1. Ketua POKJA

2. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

3. Direktur RSUD

4. Dokter spesialis OBGYN


5. Dokter spesialis Anak

6. Kepala Bappeda Kabupaten/Kota


7. Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Kabupaten/Kota

8. Kepala Bidang yang bertanggung jawab dalam pembinaan rumah sakit dan
9. PUSKESMAS Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

10. Kepala Bidang yang membawahi program KIA Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

11. Bidan Koordinator Program KIA

12. Perwakilan Forum Masyarakat Madani.

13. Kasubag Perencanaan di rumah sakit atau Dinas Kesehatan.

1.4. Luaran
Luaran dari kegiatan Benchmarking ini adalah:

a. Tersusunnya draft rencana kebutuhan sumber daya yang dibutuhkan untuk implementasi
penggunaan SIM pada program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat

Kabupaten/Kota.

b. Tersusunnya draft rencana kegiatan untuk mengimplementasikan penggunaan SIM pada

program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir di tingkat Kabupaten/Kota.

97
1.5. Biaya

Rincian biaya untuk kegiatan benchmarking dapat dilihat pada lampiran 38.

98
2. Pertemuan Persiapan Implementasi Penggunaan SIM

2.1. Tujuan

Tujuan dari kegiatan ini adalah:

a. Finalisasi daftar kebutuhan sumber daya untuk implementasi penggunaan SIM pada
program Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir, baik hardware, software, sumber daya manusia,

pembiayaan dan pengorganisasian kegiatan SiJariEMAS, SIGAPKU dan SIPPP.

b. Finalisasi rencana kegiatan Implementasi SIM dalam bentuk Si JariEMAS, SIGAPKU DAN SIPPP

c. Tersusunnya alur rujukan dan standar rujukan dengan menggunakan SIM.

2.2. Bentuk Kegiatan


Kegiatan pertemuan ini dilaksanakan sesuai kebutuhan Kabupaten/Kota. Diperkirakan untuk

mencapai tujuan yang telah ditetapkan dibutuhkan minimal 3 kali pertemuan.


2.3. Peserta

Peserta pertemuan ini adalah:

1. Ketua POKJA

2. Ketua 1, 2, 3 dan 4 dari POKJA


3. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

4. Direktur RSUD
5. Dokter spesialis OBGYN

6. Dokter spesialis Anak


7. Kepala BappedaKabupaten/Kota

8. Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Kabupaten/Kota

9. Kepala Bidang dan Kepala Seksi Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota yang bertanggung

jawab dalam pembinaan rumah sakit dan PUSKESMAS.

10. Kepala Bidang dan Kepala Seksi yang membawahi program KIA Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota
11. Bidan Koordinator Program KIA

12. Perwakilan Forum Masyarakat Madani


13. Kepala PUSKESMAS Uji Coba

14. Bidan Koordinator PUSKESMAS Uji Coba

15. Kepala IGD RSUD

16. Kepala Bidang Keperawatan RSUD


17. Karu IGD atau VK

99
18. Perwakilan Pengurus IBI Kabupaten/Kota

2.4. Luaran

Luaran dari kegiatan ini adalah:

a. Luaran pertemuan pertama adalah finalisasi kebutuhan sumber daya SIM baik hardware
maupun software.

b. Luaran pertemuan kedua adalah disepakatinya alur rujukan dan SOP penggunaan SIM pada

sistem rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal

c. Luaran pertemuan ketiga adalah disepakatinya rencana kegiatan implementasi Si Jari EMAS,

SIGAPKU dan SIPPP


2.5. Biaya

Rincian biaya dapat dilihat pada lampiran 39.

100
3. Implementasi dan Monitoring Si Jari EMAS EMAS, SIGAPKU dan SIPPP

Untuk dapat terimplementasikan Si JariEMAS, SIGAPKU dan SIPPP terdapat beberapa tahapan

kegiatan yaitu:

1. Promosi dan sosialisasi Si JariEMAS, SIGAPKU dan SIPPP di berbagai media promosi,
berbagai pertemuan lintas sektoral maupun pertemuan internal sector kesehatan di tingkat

Kabupaten/Kota

2. Orientasi Operator pada Call Centre dan pengguna Si JariEMAS, SIGAPKU dan SIPPP di

berbagai tingkatan mulai dari tingkat desa (bidan desa dan motivator KIA), PUSKESMAS,

Dinas Kesehatan dan Rumah Sakit.


3. Peluncuran Si Jari EMAS, SIGAPKU dan SIPPP,

3.1. Tujuan kegiatan implementasi dan monitoring Si JariEMAS, SIGAPKU dan SIPPP adalah:

1. Adanya penguatan jejaring rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal melalui

SiJariEMAS,SIGAPKU dan SIPPP.

2. Meningkatnya jumlah rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal yang disertai dengan
persiapan rujukan yang berkualitas

3. Menurunnya jumlah kematian ibu dan kematian neonatal baik di tingkat layanan primer

maupun di rumah sakit.

4. Adanya umpan balik perbaikan kualitas rujukan gawat darurat kebidanan dan
neonatal pada berbagai pihak yang terkait sesuai dengan permasalahan yang ditemukan.
3.2. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan implementasi dan monitoring Si Jari EMAS, SIGAPKU dan SIPPP adalah promosi
dan sosialisasi, orientasi, peluncuran Si Jari EMAS, SIGAPKU dan SIPPP, pelaksanaan dan

monitoring. Tidak seluruh tahapan kegiatan perlu didukung biaya secara khusus tetapi dapat
diintegrasikan dengan berbagai kegiatan koordinasi lainnya.

3.3. Peserta
Peserta kegiatan sangat tergantung pada kegiatan dari implementasi. Pada umumnya peserta
kegiatan adalah:

1. Ketua POKJA Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir.

2. Anggota POKJA yang berkaitan dengan Si Jari EMAS

3. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota


4. Direktur RSUD

101
5. Dokter Spesialis OBGYN

6. Dokter Spesialis Anak

7. Kepala Bappeda Kabupaten/ Kota

8. Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Kabupaten/ Kota


9. Kepala Bidang dan Kepala Seksi yang bertanggung jawab dalam pembinaan rumah sakit dan

PUSKESMAS Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

10. Kepala Bidang dan Kepala Seksi yang membawahi program KIA Dinas Kesehatan

Kabupaten/Kota.

11. Bidan Koordinator Program KIA


12. Perwakilan Forum Masyarakat Madani

13. Kepala PUSKESMAS Uji Coba


14. Bidan Koordinator PUSKESMAS Uji Coba

15. Kepala IGD RSUD

16. Dokter Penanggung Jawab PONED

17. Bidan Penanggung Jawab PONED


18. Perwakilan Pengurus IBI Kabupaten/Kota

19. Kepala IT di RSUD dan operatornya


20. Kepala IT Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan operatornya

21. Kepala Ruang VK


22. Kepala Ruang Perinatolog

23. Kepala Ruang Nifas

24. Kepala Ruang OK

25. Kabid Pelayanan Rumah Sakit

3.4. Luaran

Luaran dari kegiatan ini adalah implementasi SIM melalui Si Jari EMAS, SIGAPKU dan SIPPP adalah
untuk meningkatkan kualitas rujukan dan pelayanan gawat darurat kebidanan dan neonatal di

layanan primer dan rumah sakit. Difasilitas kesehatan tingkat pertama dan fasilitas kesehatan
tingkat lanjut.

3.5. Biaya

Rincian Biaya Implementasi dan Monitoring dapat dilihat pada lampiran 40.

102
Tabel 7

PENGUATAN SISTEM INFORMASI DAN TEKNOLOGI UNTUK MENDUKUNG PROGRAM

No KEGIATAN Rincian Unit Cost Hari jumlah Estimasi Jumlah


Kegiatan/orang kegiatan kegiatan Biaya per
/materi/ kegiatan

Lampiran Benchmarking ke Kabupaten Program EMAS


38

Transport peserta 20 250,000 1 1 5,000,000

Lumpsum peserta 20 350,000 1 1 7,000,000

konsumsi 40 75,000 1 1 3,000,000

transport lokal peserta 10 100,000 1 1 1,000,000


kabupaten program
EMAS

Paket ATK 1 500,000 1 1 500,000

Honor Nara Sumber 2 1,000,000 1 1 2,000,000

18,500,000

Lampiran Pertemuan Persiapan Penggunaan SIM


39

Transport peserta 35 100,000 1 3 10,500,000

Konsumsi 40 75,000 1 3 9,000,000

Honor Nara Sumber 3 1,000,000 1 3 9,000,000

ATK 35 25,000 1 3 2,625,000

103
104

31,125,000

Lampiran Implementasi dan Monitoring Si Jari EMAS


40

1. Pertemuan Persiapan Launching Si Jari EMAS

Transport peserta 25 100,000 1 2 5,000,000

Konsumsi 25 50,000 1 2 2,500,000

Sewa Big Screen 2 1,500,000 1 2 6,000,000

13,500,000

1. Orientasi Operator Call Centre

Transport peserta 20 100,000 2 1 4,000,000

Konsumsi 25 75,000 2 1 3,750,000

Honor Tim Pendamping 2 500,000 2 1 2,000,000


Komponen ICT (Call
Center)

Transport Tim 2 110,000 2 1 440,000


Pendamping
Komponen ICT

10,190,000

3. Launching Si Jari EMAS

Transport peserta 75 100,000 1 1 7,500,000

Konsumsi 75 100,000 1 1 7,500,000


Honor Narasumber 4 1,000,000 1 1 4,000,000
(Bupati, Sekda, Kepala
Dinas Kesehatan,
Direktur RSUD)

19,000,000

Biaya Internet

- Iuran Bulanan Koneksi 1 5,000,000 1 12 60,000,000


Internet Cepat (di
DinKes)

- Iuran Bulanan Koneksi 1 1,000,000 1 12 12,000,000


Internet Cepat (di
RSUD)

- Iuran Bulanan Koneksi 5 750,000 1 12 45,000,000


Internet Cepat (di 5
PKM PONED)

- Iuran Bulanan Koneksi 1 750,000 10 12 90,000,000


Internet Cepat (di PKM
jejaring)

Biaya Iuran SMS 0

- SMS dari Server 1 750,000 1 12 9,000,000


Kabupaten

- SMS dari 5 PKM 5 500,000 1 12 30,000,000


PONED

- 2 Line Telpon Call 1 500,000 1 12 6,000,000


Center

105
106

.Hardware Si JariEMAS 0

UPS Stabilizer di Call 1 3,500,000 1 1 3,500,000


Center

TV Layar Lebar 41" di 1 6,000,000 1 2 12,000,000


RSUD (Suport HDMI)

Bracket TV Gantung, 2 1,500,000 1 1 3,000,000


kabel listrik, kabel
HDMI 3 meter dan
perlengkapan RSUD

Komputer/PC di 1 1 8,000,000 1 2 16,000,000


RSUD (suport HDMI ke
TV)

Stabilizer untuk PC di 1 1 2,000,000 1 2 4,000,000


RSUD

.Hardware Si JariEMAS 0
di SERVER DAN Call
Center

1 unit SERVER Si 1 25,000,000 1 1 25,000,000


JariEMAS (windows
licensed)

1 Unit Modem SMS 1 2,500,000 1 1 2,500,000


Itegno

AC Split utk Ruang Call 1 5,000,000 1 1 5,000,000


Centre (pindah)

Komputer/PC di Call 1 9,000,000 1 3 27,000,000


Center dan Dinkes
TV Layar Lebar 41" di 1 6,000,000 1 1 6,000,000
Call Center (Suport
HDMI)

Bracket TV Gantung, 1 1,500,000 1 1 1,500,000


kabel listrik, kabel
HDMI 3 meter dan
perlengkapan

Stabilizer di Call Center 1 3,500,000 1 1 3,500,000

LAN dan Listrik call 1 3,500,000 1 1 3,500,000


center (KABEL,
KONEKTOR, SWITCH)

Hardware Dinkes 0
Kabupaten

Cloud System Network 0


(Hardisk external)

Kabel LAN ke Ruang 1 1,000,000 1 3 3,000,000


Call Center Baru (roll)

Modem SMS Gateway 1 2,500,000 1 1 2,500,000

Aksesoris dan 1 3,000,000 1 1 3,000,000


Pemasangan LAN Call
Center (Konektor, Pipa,
Klem, dst)

Pengaman Petir pada 1 10,000,000 1 1 10,000,000


Jek Listrik/Tlpn

Honor Call Center 8 2,500,000 1 12 240,000,000

107
108

Honor maintenance IT 1 2,500,000 1 12 30,000,000

Pembelian HP 1 1,000,000 1 1 1,000,000

Pulsa 1 100,000 1 12 1,200,000

655,200,000

TOTAL 747,515,000

GRAND TOTAL 2,082,315,000


Beberapa pengalaman dalam pelaksanaan intervnsi tsb seperti manfaat langsung, tidak langsung dan tantangan serta mitigasi dapat dilihat pada

matriks berikut.

Tabel 8
Manfaat, Tantangan dan Mitigasi Penguatan Sistem Informasi dan Teknologi

NO. KEGIATAN MANFAAT LANGSUNG MANFAAT TIDAK TANTANGAN MITIGASI


LANGSUNG

1 Sijariemas  Kesiapan penerima rujukan  Transfer of knowledge  Sistem komunikasi  Maintenance sistem
 Kepastian peneriamaan di  Terbangunnya sering error/down  Provider internet
FKRTL komunikasi  Lambatnya respond terintegrasi dg SIK
 Perujuk menerima advis  Transfer knowledge & petugas penerima Kemenkes/ Pusdatain
awal prarujukan skill  Memerlukan biaya besar
 Mempersingkat waktu  Fungsi Poned meningkat  Sinyal/ internet provider
rujukan  Pasien safety tdk stabil
 Mencegah hospital touring  Nakes percaya diri  Format data tidak
 Kepastian pasien mendapat lengkap/ salah
tempat pelayanan  Masih ada yang melalui
 Komunikasi efektif efisien telpon, shg hrs dientri
 Terpantaunya pasien dari oleh call center
awal sampai pulang
 Respon time lebih cepat
 Pasien mendapat tindakan
stabilisasi sesuai SPO
2 SIPPP  Updating ilmu petugas.  Peningkatan kualitas  Susah merubah perilaku  Ada reward untuk
 Peningkatan pengetahuan pelayanan. petugas. petugas dengan nilai
 Tersedia data ttg  Bahan acuan  Standar soal terlalu baik.
pengetahauan nakes perencanaan pelatihan tinggi  Standarisasi soal oleh
 Pasien safety  Tidak semua soal organisasi profesi
dijawab
 Tidak semua nakes
menjawab soal

109
110
BAB VII

PENUTUP

Berbagai kegiatan baik yang dirangkai secara komprehensif yang terangkum dalam penguatan
transparansi dan akuntabilitas, pembimbingan klinis di rumah sakit dan PUSKESMAS, penguatan sistem

rujukan gawat darurat kebidanan dan neonatal serta penguatan penggunaan sistem informasi dan

teknologi diharapkan dapat memberikan kontribusi pada Penyelamatan Ibu dan Bayi Baru Lahir yang

pada akhirnya dapat menurunkan AKI dan AKN. Kabupaten/Kota dapat menambahkan kegiatan ataupun

frekuensi kegiatan yang telah disusun sesuai dengan situasi dan kondisinya.

Semoga buku ini dapat memberikan acuan, gambaran tahapan kegiatan maupun besaran biaya yang
dibutuhkan sehingga dapat dijadikan bahan untuk penyusunan rencana kegiatan tahunan Dinas

Kesehatan Kabupaten/Kota.

Berikut ini adalah pengalaman Jawa Barat dalam merplikasi Program EMAS, dengan menyesuiakan
aturan yang berlaku di provinsi. Berikut ini adalah pembiayaan untuk kegiatan Penyelamatan Ibu dan Bayi

Baru Lahir di Provinsi Jawa Barat. Model ini dapat digunakan oleh Provinsi dan Kabupaten/Kota lainnya
dengan menyesuaikan pada aturan keuangan local yang berlaku.

111
Komponen biaya menggunakan struktur berikut:

Pendanaan dapat disesuaikan dengan cara berkitut:

112
LAMPIRAN 41

RUMAH SAKIT UMUM


DAERAH
PEMERINTAH
………………..

Lambang
Daerah Alamat dan no tilpun

VISI :

MISI :

SLOGAN :

STANDAR PELAYANAN :

• IGD
1. Jam buka Pelayanan Gawat Darurat 24 Jam
2. Ketersediaan tim penanggulangan bencana
3. Tidak adanya pasien yang diharuskan membayar uang muka
• Rawat Jalan :
1. Ketersediaan Pelayanan :

a. Poli Anak

b. Poli Penyakit

Dalam c.Poli

Kebidanan

d. Poli Bedah Umum

e. Poli

Mata

113
f. Poli

THT

h. Poli Kesehatan Jiwa

i. Poli Syaraf

j. Poli Bedah Syaraf

k. Poli Bedah Orthopaedi

l. Poli Gigi dan Mulut

m. Poli Rehabilitasi Medik

n. Poli Penyakit Paru

o. Poli Yasmin ( pelayanan pasien HIV )

p. Poli Therapi Rumatan Metadon

2. Buka Pelayanan Sesuai ketentuan


08.0 – 13.00 setiap hari kerja kecuali jumat 08.00 -11.00

3. Rawat inap
- Dokter penanggung jawab pasien rawat inap dokter spesialis
- Ketersediaan pelayanan Rawat Inap
a. Anak
b. Penyakit Dalam
c. Kebidanan
d. Bedah
e. Mata
f. THT
g. Bedah Syaraf
h. Syaraf
i. Gigi dan mulut
j. Rehabilitasi medik

2. Bedah Sentral
- Tidak adanya kejadian operasi salah sisi
- Tidak adanya kejadian operasi salah orang

3. Persalinan dan Perinatologi


- Persalinan dan Perinatologi
a. Pemberian pelayanan persalinan dengan penyulit (dokter spesialis Obstetri
Ginekologi)
b. Pemberian pelayanan persalinan dengan tindakan operasi dokter SpOG; dokter
Sp.A.; dokter Sp.An.

4. ICU
Pemberian pelayanan unit intensif (dokter spesialis, perawat D3 dengan sertifikasi perawat
mahir ICU/setara)

5. Radiologi
Pelaksana ekspertisi Dokter Sp.Rad

114
6. Laboratorium Patologi Klinik
a. Pelaksanaan ekstertisi (dokter Sp.Pk)
b. Tidak adanya kesalahan pemberian hasil pemeriksaan laboratorium

7. Farmasi
Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian obat.

8. Tranfusi Darah
Terlayaninya kebutuhan darah bagi setiap pelayanan transfuse

9. Pelayanan Jamkesmas/Jampersal
Pelayanan terhadap pasien Jamkesmas/Jampersal yang datang ke RS pada setiap unit
pelayanan tidak dibeda-bedakan.

10. Ambulance/mobil jenazah


Waktu pelayanan ambulance/mobil jenazah 24 jam.

11. Pencegahan dan Pengendalian


a. Ada Tim PPI (Pencegahan Penyakit Infeksi)
b. Tersedia APD di setiap Instalasi/Departemen

12. Pemulasaran Jenazah


Waktu tanggap (response time) pelayanan pemulasaran jenazah 24 jam

TARIF PELAYANAN :

Tarif sesuai dengan Peraturan Daerah yang berlaku, kecuali bagi peserta ASKES dan
Jamkesmas/ Jampersal sesuai paket INA-CBG’S

115
LAMPIRAN 42

ALUR PELAYANAN :

Keterangan : I Ditangani Dokter Umum

II Ditangani Dokter spesialis

… Garis Imajiner apabila pasien non critical berubah menjadi critical

III Perawat berada di semua alur pelayanan pasien gawat darurat

116
LAMPIRAN 43
ALUR PENERIMAAN PASIEN RAWAT JALAN DI RSUD ............................

Pasien: LOKETI
- Datang Sendiri
- Kiriman Dokter Praktek PENDAFTARAN
-- Rujuka;1dari PUSKESMAS (KARCIS)
Rujukan RS Lain

LOKETm
TPPRJ

PERNAH
BEROBAT

TIDAK

CARI No.
REG di KIUP

CARI DRM
LAMA

DIRU.JUK
DIRAWAT KERS LAIN
PULANG

117
LAMPIRAN 44
PENYAMPAIAN KELUHAN, KRITIK dan SARAN
Apabila terjadi keluhan karena pelayanan yang kurang memuaskan dapat disalurkan melalui:

1. Kotak saran rumah sakit : dilakukan evaluasi setiap akhir jam pelayanan dengan membuka
kotak saran
2. Bagian Humas Rumah Sakit
3. SMS pengaduan masyarakat : ...........................
4. SMS Gate way : ..............................
5. Melalui telepon dan surat

Pengguna layanan akan mendapatkan jawaban resmi atas keluhan yang diajukan paling lambat 2 x
24 Jam sejak keluhan diterima oleh petugas.

HAK DAN KEWAJIBAN PEMBERI LAYANAN

Hak
• Membuat peraturan-peraturan yang berlaku di rumah sakit sesuai dengan kondisinya secara
partispatif
• Memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesinya.

Kewajiban
• Memberikan informasi pelayanan kepada penerima layanan
• Melakukan pelayanan sesuai standart pelayanan dan membuat rekam medik.
• Memakai tanda pengenal, atribut, seragam dll
• Mengingatkan penerima layanan agar mentaati peraturan.

HAK DAN KEWAJIBAN PENERIMA LAYANAN

Hak
• Memperoleh informasi mengenai peraturan yang berlaku di rumah sakit
• Mendapatkan pelayanan sesuai dengan standar pelayanan
• Mendapatkan informasi atas:
- Penyakit yang diderita
- Tindakan medis yang akan dilakukan
- Kemungkinan gejala sampingan akibat tindakan medis dan cara mengatasinya atau
alternatif lainnya
• Meminta konsultasi medis
• Menyampaikan keluhan/ saran/ kritik.

Kewajiban:
• Membawa kartu identitas
• Membawa kartu berobat:
- Pengguna layanan ASKES harus membawa kartu ASKES
- Pengguna layanan Jamkesmas harus membawa kartu Jamkesmas
• Membayar sesuai tarif Perda yang berlaku.
• Mengikuti alur pelayanan Rumah Sakit
• Mentaati aturan pelayanan.

118
EVALUASI KEPUASAN PELAYANAN :

• Melakukan evaluasi kepuasan pelayanan setiap 6 (enam) bulan


• Menyampaikan hasil evaluasi secara terbuka dan atau melalui media massa kepada masyarakat
secara rutin.

Demikian Pakta Pelayanan ini kami buat sebagai perwujudan komitmen kami dalam memberikan
pelayanan yang prima kepada masyarakat.

............................., ...........................................

Direktur RSUD ........................

Kabupaten ...................

……………………………

NIP. …………………..

119
LAMPIRAN 45

PEMERINTAH ……………….
Lambang
Daerah PUSKESMAS
………………
Alamat dan No tilpun

MAKLUMAT PELAYANAN

Puskemas ……………………

Kabupaten/ Kota ………………………

VISI :

MISI :

SLOGAN :

STANDAR PELAYANAN :

TARIF PELAYANAN :

ALUR PELAYANAN :

120
PENYAMPAIAN KELUHAN, KRITIK dan SARAN :

Apabila terjadi keluhan karena pelayanan yang kurang memuaskan dapat disalurkan melalui:

1. SMS pengaduan masyarakat : .......................


2. SMS Gate way : ....................................
3. Melalui telepon dan surat

Pengguna layanan akan mendapatkan jawaban resmi atas keluhan yang diajukan paling lambat 2 x 24
Jam sejak keluhan diterima oleh petugas.

HAK DAN KEWAJIBAN PEMBERI LAYANAN

Hak

Kewajiban

HAK DAN KEWAJIBAN PENERIMA LAYANAN

Hak

Kewajiban

EVALUASI KEPUASAN PELAYANAN :


• Melakukan evaluasi kepuasan pelayanan setiap 6 (enam) bulan
• Menyampaikan hasil evaluasi secara terbuka dan atau melalui media massa kepada masyarakat
secara rutin.

Demikian Pakta Pelayanan ini kami buat sebagai perwujudan komitmen kami dalam memberikan
pelayanan yang prima kepada masyarakat.
………………………………, ……………………………...

Kepala PUSKESMAS ……………………………..

Nama

NIP

121
LAMPIRAN 46

Kontributor dalam pengembangan buku panduan ini adalah tim dari Provinsi, Kabupaten/Kota dan
Program EMAS:
1. Rosida R. Berutu Dinkes Sumut

2. dr Sanata Habeahan Dinkes Pakpak Bharat


3. Syafrida Ariyanti Dinkes Kab.Pakpak Bharat

4. dr Thomas Dinkes Kab.Pakpak Bharat

5. dr. Muhammad Fadhy RSU Adam Malik Medan

6. dr.Lukman Dinkes Prov.Jabar


7. dr. Rr. Endang ND, MPH Dinkes Prov. Jabar

8. dr.Tito Dana Adhitya Dinkes Prov.Banten

9. dr. Fathurrohim Dinkes Prov.Banten

10. dr. Sri Indriyani Dinkes Kab.Tangerang


11. dr. Midrawati Dinkes Kab.Tangerang

12. dr. Sumihar Sihaloho Dinkes Kab.Tangerang

13. dr.Sherley Moningkey RSUD Tangerang

14. dr. Eddy Toynbee, Sp.OG RSUD Tangerang

15. Agung Eko Utomo Dinkes Kab.Serang

16. dr. Efrizal Dinkes Kab.Serang

17. dr.H.Rahmat F.Mkes.M Dinkes Kab.Serang

18. dr.Ahmad Suhendar Dinkes Kab.Serang

19. dr. Maria I RSUD Serang

20. dr.Yayuk SR. Dinkes Karawang


21. dr.Rasim Dinkes Kab.Karawang
22. dr.Saut Sianturi Dinkes Kab.Karawang

23. dr.H.Asep Hidayat Lukman MM RSUD Kab Karawang


24. dr.Dwi, Kabid Yanmed
25. dr.Yuska Dinkes Kab.Karawang

26. drg.Niniek Dinkes Kota Cilegon

27. dr. Faruk O Dinkes Kota Cilegon

28. dr. Novi Fitriawati Dinkes Kota Cilegon


29. dr. Dian A RSUD Kota Cilegon

122
30. Ibu Tetty Mulyati FOPKIA Serang

31. dr. Eni Gustina Sub Dit Bayi, Dit. Anak ,Kemenkes RI

32. dr. Dina Milana Sub Dit Bayi, Dit. Anak Kemenkes RI

33. drs. Emil Noviyadi, M.Kes Dit Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan
34. dr. Jehezkiel Panjaitan Dit. Bina Kesehatan Ibu Kemenkes RI

35. dr. Erna Mulati Dit Bina Kesehatan Anak Kemenkes RI

36. Ir. Rakhmat Nugroho Dit.Perawatan Medik FASYANKES, Dirjen BUK

37. dr.Karina Widowaty UNICEF

38. Anne Hyre Chief of Party Program EMAS


39. Evodia Iswandi Senior Advisor Scale Up & Outreach EMAS

40. dr Fatni Sulani Provincial Team Leader EMAS Sumut


41. dr. H. Sakar Provincial Team Leader EMAS Banteng

42. dr. Djoko H. Soetikno, MPH Provincial Team Leader EMAS Jabar

43. Jamhur Romli District Team Leader EMAS Kab.Karawang

44. Solihin Abas District Team Leader EMAS Kab.Tangerang


45. Ratna Kurniawati MCHN Senior Liasion Officer

46. Trisnawati Gandawidjaja Senior Technical Advisor–Referral Quality EMAS


47. Damaryanti Suryaningsih Senior Program Manager EMAS

48. Dwirani Amelia Clinical Governance Advisor EMAS


49. Pancho Hekagery Amilo Kaslam Newborn Advisor EMAS

50. Mia Pesik Senior Program Manager EMAS

51. Ita Yusdarita Program Manager EMAS

52. Agnes Banteng Pramono Scale Up & Outreach Officer

53. DR. dr. Elsa, MARS Departemen Kesehatan Masyarakat FKUP

123