Anda di halaman 1dari 14

MAKALAH AKUNTANSI MANAJEMEN STRATEGIS

TQM DAN IMPLEMENTASI STRATEGIS PADA PT COCA COLA

Dosen Pengampu :
Kristin Rosalina, MSA., Ak., CMA.

Disusun oleh :
1. Ayu Rahmadhani AF 135020300111030
2. Sri Athiyatin 155020301111022
3. Satriavi Harning P. 155020307111043
4. Mutia Rizki kusumawardani 155020307111013
5. Gressye Junita Malutu 155020307111050

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2017
LITERATUR REVIEW

I. Pengertian Kualitas
Kualitas sering didefinisikan sebagi totalitas dari karakteristik suatu produk yang
menunjang kemampuannya untuk memuaskan kebutuhan yang dispesifikasikan atau
ditetapkan. Sehingga kualitas adalah segala sesuatu yang mampu memenuhi
kebutuhan pelanggan (meeting the needs of customers). Definisi ini jelas menekankan
pada kepuasan pelanggan atau pemakai produk.
 Quality control
Quality Control adalah teknik dan aktivitas operasi yang digunakan agar mutu
tertentu yang dikehendaki dapat dicapai. Aktivitasnya mencakup monitoring,
mengeliminir problem yang diketahui, mengurangi penyimpangan/perubahan
yang tidak perlu serta usaha-usaha untuk mencapai efektivitas ekonomi. Hal ini
berarti bahwa kita harus dapat mengidentifikasikan ciri dan karakter produk yang
berhubungan dengan kualitas dan kemudian membuat suatu dasar tolok ukur dan
cara pengendaliannya.
 Statistical Quality Control
Pengumpulan, analisis dan interpretasi data untuk digunakan dalam kegiatan
pengendalian mutu.
 Quality Assurance
Quality Assurance adalah seluruh tindakan yang sistematis dan terencana yang
diperlukan agar terjadi kepastian dan kepercayaan terhadap mutu produk/jasa
yang diberikan. Aktivitasnya mencakup kegiatan proses, baik internal maupun
eksternal termasuk merumuskan kebutuhan pelanggan. Maksud dari Quality
assurance ini adalah mengidentifikasi kemajuan dari kualitas. Quality assurance
mengevaluasi cost dari proyek secara keseluruhan secara teratur untuk
menetapkan anggaran yang keluar relevan dan sesuai dengan standard kualitas.

II. Penjelasan Dimensi dari Kualitas

Kualitas produk atau jasa adalah sesuatu yang memenuhi atau


melebihi ekspektasi pelanggan. Ekspektasi pelanggan itu dapat dijelaskan ke
dalam delapan dimensi kualitas, yaitu: (Hansen dan Mowen, 2006:6)
 Kinerja (Performance) , Kinerja adalah tingkat konsistensi dan kebaikan fungsi-
fungsi produk.
 Estetika (Aesthetics), Estetika berhubungan dengan penampilan wujud produk
(misalnya, gaya dan keindahan) serta berhubungan dengan penampilan fasilitas,
peralatan, personalia, dan materi komunikasi yang berkaitan dengan jasa.
 Kemudahan perawatan dan perbaikan (Serviceability), Kemudahan perawatan
dan perbaikan (serviceability) berkaitan dengan tingkat kemudahan merawat dan
memperbaiki produk.
 Keunikan (Features), Keunikan (features) adalah karakteristik produk yang
berbeda secara fungsional dari produk-produk sejenis.
 Reliabilitas (Reability), Reliabilitas adalah probabilitas produk atau jasa
menjalankan fungsi dimaksud dalam jangka waktu tertentu.
 Durabilitas (Durability), Durabilitas (durability) didefinisikan sebagai umur
manfaat dari fungsi produk
 Tingkat kesesuaian (Quality of Conformance)
Tingkat kesesuaian adalah ukuran mengenai apakah sebuah produk atau jasa
telah memenuhi spesifikasinya.
 Pemanfaatan (Fitness for use)
Pemanfaatan (fitness for use) adalah kecocokan dari sebuah produk
menjalankan fungsi-fungsi sebagaimana yang diiklankan. Apabila sebuah
produk mengandung cacat desain yang parah, maka produk tersebut tidak
bisa berfungsi meskipun tingkat kesesuaian sesuai dengan spesifikasinya.
Produk yang dikembalikan para pelanggan seringkali disebabkan oleh
adanya masalah dalam dimensi pemanfaatan ini.
Dengan demikian perbaikan kualitas berarti perbaikan satu atau lebih dari delapan
dimensi diatas sementara tetap mempertahankan kinerja dimensi yang lain.

III. Pemahaman tentang Biaya Kualitas


Quality Cost adalah Biaya-biaya yang timbul dalam penanganan masalah Kualitas
(Mutu), baik dalam rangka meningkatkan Kualitas maupun biaya yang timbul akibat
Kualitas yang buruk (Cost of Poor Quality). Dengan kata lain, Biaya Kualitas
(Quality Cost) adalah semua biaya yang timbul dalam Manajemen Kualitas (Quality
Management). Biaya kualitas terdiri dari 4 jenis biaya yaitu:
1) Prevention cost atau biaya pencegahan adalah biaya yang terjadi dalam upaya
mencegah adanya produk dengan kualits tidak baik.
2) Apprisial cost atau biaya pengukuran adalah biaya yang terjadi untuk menentukan
suatau produk memenuhi karakteristik yang ditetapkan atau sesuai dengan
permintaan konsumen.
3) Internal failure cost atau biaya kegagalan internal adalah biaya atau kerugian ang
terjadi karena produk tidak memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan dan
produk belum sampai konsumen.
4) External failure cost atau biaya kegagalan eksternal adalah biaya atau kerugian
yang terjadi karena produk tidak memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan dan
produk sudah sampai konsumen .

Kategori dan Contoh Biaya yang perlu dikeluarkan :

 Biaya Pencegahan (Preventive Cost)


1) Biaya Pelatihan (Training Cost)
2) Proses Capability Studies (Penelitian Kapabilitas Proses)
3) Vendor Survey
4) Quality Planning and Design
 Biaya Penilaian (Appraisal Cost)
1) Segala Jenis Pengujian (testing) dan Inspeksi
2) Pembelian Peralatan Pengujian dan Inspeksi
3) Peninjauan Kualitas dan Audit (Quality Audit and Review)
4) Biaya Laboratorium
 Biaya Kegagalan (Failure Cost) Internal
1) Biaya Scrap dan pengerjaan ulang (Rework)
2) Biaya Perubahan Desain (Design Change)
3) Biaya Kelebihan Persedian (Excess Inventory Cost)
4) Biaya Pembelian Bahan
 Biaya Kegagalan (Failure Cost) Eksternal
1) Biaya Purna Jual / Jaminan (Warranty)
2) Biaya Pengembalian Produk (Return and Recall)
3) Biaya Penangan Keluhan Pelanggan
4) Biaya Ganti Rugi

IV. Menjelaskan dan Mengilustrasikan Biaya Kualitas Tersembunyi dan Fungsi


Kehilangan Kualitasn Taguchi
Terdapat tiga metode untuk memperkirakan biaya kualitas tersembunyi, yaitu:
1. Multiplier effect (metode multiplikasi)
Metode ini merupakan suatu metode untuk memperkirakan biaya tersembunyi
dengan cara menentukan biaya kualitas yang dikenali dan kemudian mengkalikan
jumlah itu dengan konstan.Misalkan laporan Electric Westinghouse adalah antara
3 dan 4. Jadi, jika biaya gagal eksternal yang diukur adalah $2.000.000, biaya
gagal eksternal aktual adalah antara $6.000.000 dan $8.000.000.
2. Market Research (riset pasar)
Cara ini akan menunjukkan bagaimana kualitas yang buruk dan variabilitas dalam
produk dapat mempengaruhi pangsa pasar.
3. Taguchi’s quality loss function
Mengidentifikasi semua biaya yang berkaitan dengan mutu produk yang buruk
dan peningkatan biaya tersebut bila produk yang dihasilkan semakin jauh dari
kebutuhan dan harapan pelanggan atau dari target yang ditetapkan.
Persamaannya: L = D2 . C atau (data – target)2 x biaya penyimpangan
V. Menjelaskan Kualitas Pelaporan
Biaya kualitas perlu dilaporkan agar dapat membantu manajemen dalam
meningkatkan perencanaan,pengendalian ,serta pengambilan keputusan yang
berkaitan dengan kualitas. Terdapat 3 cara pelaporan biaya-biaya kualitas yaitu
dengan Quality Cost,Trend Analysis,Pareto analysis.Quality cost report (laporan
biaya kulitas) . Laporan ini menyajikan informasi biaya kualits dengan cara
menentukan setiap elemen biaya kualitas dalam%terhadap penjualan. Untuk
menentukan posisi optimum ada 2 pendekatan yang dapat digunakan yaitu
pendekatan yang dapat digunakan yaitu pendekatan konvensional dan pendekatan
kontemporer.
 Trend Analysis adalah metode analisis yang memungkinkan trader
memprediksi apa yang akan terjadi dengan saham di masa depan. Analisis tren
didasarkan pada data historis tentang kinerja saham mengingat keseluruhan
tren pasar dan indikator tertentu di pasar.
 Pareto Analysis adalah teknik statistik dalam pengambilan keputusan yang
digunakan untuk pemilihan sejumlah kecil tugas yang menghasilkan efek
keseluruhan yang signifikan.

VI. Inti dari Berbagai Dimensi TQM


Menurut pendapat beberapa ahli, diantaranya Phipip Crosby, W. Edwards Deming,
Armand Fiegenbaum, Kaoru Ishikawa, Joseph Juran, dan Ganesi Taguchi mereka
mengatakan bahwa masing-masing perusahaan memiliki pendekatan yang berbeda-
beda untuk peningkatan kualitas, yaitu :
1. Menghasilkan kualitas produk atau mengurangi biaya pelayanan karena ada
sedikit limbah
2. Mencegah masalah kualitas lebih baik daripada mencari dan memperbaikinya
3. Data statistik harus bisa dipakai untuk mengukur kualitas
4. Manajer perlu memutuskan dalam meningkatkan kualitas
5. Manajer dan pegawai perlu pelatihan dalam meningkatkan kualitas
6. Perusahaan perlu membuat sistem manajemen kualitas.
Dimensi Budaya TQM

Dimensi yang berfariasi. Powel (1995) yaitu:

1. Komitmen eksekutif tertinggi berinisiatif dalam aktifitas yang berhubungan


dengan kualitas
2. Memakai filosofi kualitas termasuk pernyataan misi organisasi
3. Berhubungan dengan pelanggan dan melihat pemasukan pelanggan termasuk
dalam persyaratan

4. Bekerjasama dengan supplier dan bekerjasama untuk menemukan kualitas yang


spesifik
5. Menilai kinerja dibandingkan dengan praktek, internal dan eksternal
6. Pendidikan manajemen, termasuk staff yang pelatihan dalam prinsip kualitas dan
proses
7. Memakai kepercayaan, keterbukaan, dan mengurangi biaya birokrasi
8. Kekuatan karyawan yang meningkat dalam pengambilan keputusan dan
perencanaan, juga termasuk interaksi antara karyawan dan supplier
9. Rencana untuk pencapaian efek nol dan melanjutkan penilaian dalam proses
manifaktur
10. Menerapkan sistem manufaktur sementara
11. Program menilai proses bisnis internal
12. Program untuk meninjau dan mengukur kualitas manajemen sesuai aktivitas.

VII. Menjelaskan Konsep dari Manajemen Kaizen


Pada Umumnya, Kaizen manajemen mencakup beberapa hal :
1. Perjalanan tiada akhir
2. Kita akan berlari susah payah hanya untuk tetap berdiri
3. Jika kamu tidak akan mengikuti, kamu akan terbelakang.

Imai (1998: 6) menjelaskan dalam kaizen ada sistem utama yang harus
mendapat posisi penting guna mencapai sukses strategi kaizen, diantaranya:
1. Total Quality Control/Total Quality Management (TQC/TQM)
2. Sistem produksi just-in-time
3. Total Productive Maintenance
4. Penjabaran kebijakan perusahaan (policy deployment)
5. Sistem saran (suggestion system)
6. Kegiatan kelompok kecil (small-group activities)
1. Total Quality Control/Total Quality Management
Salah satu prinsip dari manajemen Jepang adalah total quality control (TQC) yang pada
awal pertumbuhannya menekankan pengendalian pada proses untuk mencapai kualitas.
Prinsip ini telah berevolusi menjadi sistem yang mencakup semua aspek manajemen dan
sekarang dirujuk dengan istilah total quality management (TQM), istilah yang lebih
dikenal secara internasional. TQC/TQM bukanlah pengendalian mutu semata melainkan
dikembangkan sebagai strategi yang membantu manajemen agar menjadi makin mampu
bersaing dan mendapatkan keuntungan dengan perbaikan di semua aspek bisnis yang
dihadapinya. Dalam TQC/TQM, huruf Q artinya mutu/kualitas (quality) memang
memiliki prioritas tinggi, namun disamping kualitas terdapat sasaran lain pula, yaitu
biaya (cost) dan batas waktu penyerahan (delivery). Huruf T pada TQC/TQM artinya
total yaitu melibatkan semua orang dalam organisasi, dari manajemen puncak,
manajemen madya, manajemen supervisor, dan para pekerja langsung. Huruf T juga
berarti top management yang mengacu pada kepimimpinan dan kinerja manajemen,
suatu factor yang sangat esensial untuk penerapan TQC/TQM yang berhasil. Huruf C
merujuk pada pengendalian (control) atau pengendalian proses.

2. Sistem Produksi Just-in-Time Sistem produksi just-in-time (JIT) adalah sistem yang
lahir di Toyota Motor Company di bawah kepemimpinan Taiichi Onno, sistem ini
bertujuan menghapuskan segala jenis kegiatan tak memiliki nilai tambah dan mencapai
sistem produksi yang ramping dan luwes dalam menampung fluktuasi dari permintaan
dan pesanan konsumen. Sistem produksi ini didukung oleh konsep seperti pacu kerja
(takt time atau waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan satu unit secara harmonis),
siklus kerja (cycle time), aliran proses satu unit (one-piece flow), sistem produksi tarik
(pull production), jidohka (otonomasi), tata letak sel produksi berbentuk U, dan
pengurangan waktu set up.

3. Total Productive Maintenance


Total Productive Maintenance (TPM) terfokus pada peningkatan kualitas peralatan. TPM
bertujuan untuk memaksimalkan efisiensi peralatan melalui system terpadu untuk
pemeliharaan preventif / penjagaan guna memperpanjang usia hidup peralatan. Seperti
halnya dengan TQM (total quality management), TPM juga melibatkan semua orang
dalam perusahaan.

4. Penjabaran Kebijakan Perusahaan


Imai (1998: 8) menjelaskan bahwa manajemen harus menetapkan sasaran yang jelas
guna memandu semua orang dan memastikan bahwa semua kepemimpinan dan kegiatan
kaizen diarahkan guna mencapai tujuan tersebut. Kaizen yang sejati dalam pelaksanaan
dan penerapannya membutuhkan pemantauan yang ketat dan terinci. Pertama-tama
manajemen puncak harus menetapkan strategi jangka panjang, yang dijabarkan menjadi
strategi jangka menengah dan tahunan. Manajemen puncak juga harus memiliki rencana
untuk menjabarkan dan wewujudkan strategi itu, kemudian diturunkan melalui jenjang
organisasi sampai mencapai tingkat operasional tenaga kerja di tempat kerja. Dengan
terjabarnya strategi ke tingkat yang makin bawah, rencana ini akan memuat makin
banyak rencana tindakan maupun kegiatan nyata secara spesifik. Imai juga mengatakan
bahwa kaizen tanpa target diibaratkan seperti suatu perjalanan tanpa tujuan. Kaizen
sangat efektif ketika setiap orang bekerja untuk mencapai target , dan manajemen harus
menentukan target.

5. Sistem Saran
Sistem saran berfungsi sebagai bagian terpadu dari kaizen secara perorangan dan
menekankan peningkatan moral serta memperbesar manfaat positif dari partisipasi
karyawan. Karyawan Jepang umumnya didorong untuk mendiskusikan saran mereka
dengan atasannya dan langsung menerapkannya, bahkan sebelum mereka mencatatnya
dalam formulir saran.

6. Kegiatan Kelompok Kecil


Strategi kaizen mencakup pula kegiatan kelompok kecil-informal, sukarela, kelompok
antarunit dalam perusahaan yang diorganisir untuk melakukan tugas spesifik dalam
lingkungan gugus tugas. Salah satu yang terkenal adalah gugus kendali mutu. Dirancang
tidak haya menangani masalah kualitas, namun juga masalah biaya, keselamatan
kerjadan produktivitas, gugus kendali mutu dapat dianggap sebagai kegiatan kaizen
secara berkelompok.

VIII. Peran Akuntansi Manajemen di Dalam TQM

Albright dan Roth, 1992 mengatakan bahwa kualitas sangat penting dalam
pembahasan biaya manajemen, karena kualitas manajemen dapat membantu
perusahaan merendahkan biaya dan menaikan pendapatan.
Tabel perbandingan Pre-TQM MAS dan Post-TQM MAS dalam lingkungan
perusahaan

Pre-TQM MAS Post-TQM MAS

Berorientasi pada Akuntansi keuangan Berorientasi pada tindakan yang financial dan non-
financial

Fokus pada data biaya agregat Fokus pada aktivitas berbasis biaya

Tidak ada biaya kualitas Menyediakan biaya kualitas

Tidak ada hubungan antara strategi dan orientasi jangka Berhubungan antara strategi dan jangka panjang
pendek

Akuntan bagian dari Kepala keuangan Akuntan bagian dari manajemen

Umpan balik kinerja tahunan Umpan balik yang terus menerus

COMPANY PROFILE

Coca-Cola adalah minuman ringan berkarbonasi yang dijual di toko, restoran, dan mesin penjual
dilebih dari 200 negara. Minuman ini diproduksi oleh The Coca-Cola Company asal Atlanta,
Georgia, dan sering disebut Coke saja (merek dagang terdaftar The Coca-Cola Company di
Amerika Serikat sejak 27 Maret 1944). Awalnya dibuat sebagai obat paten saat ditemukan pada
akhir abad ke-19 oleh John Pemberton, Coca-Cola akhirnya dibeli oleh pebisnis Asa Griggs
Candler yang taktik pemasarannya berhasil membuat Coke mendominasi pasar minuman ringan
dunia sepanjang abad ke-20.

Perusahaan ini memproduksi konsentrat yang kemudian dijual ke pabrik Coca-Cola berlisensi di
seluruh dunia. Pabrik botol yang memegang kontrak ekskulsif dengan perusahaan ini
memproduksi produk akhir dalam bentuk kaleng dan botol dari konsentrat tersebut, dicampur
dengan air yang telah disaring dan pemanis. Pabrik-pabrik tersebut kemudian menjual,
mendistribusikan, dan memasarkan Coca-Cola ke toko-toko eceran dan mesin penjaja. Coca-
Cola Enterprises adalah contoh pabrik Coca-Cola, yang merupakan pabrik Coca-Cola terbesar di
Amerika Utara dan Eropa Barat. The Coca-Cola Company juga menjual konsentrat untuk air
mancur soda di sejumlah restoran besar dan distributor jasa makanan.

The Coca-Cola Company juga pernah mengeluarkan minuman cola lain dengan merek Coke,
yang paling umum adalah Diet Coke, kemudian Caffeine-Free Coca-Cola, Diet Coke Caffeine-
Free, Coca-Cola Cherry, Coca-Cola Zero, Coca-Cola Vanilla, dan beberapa versi khusus
berperisa lemon, jeruk nipis, atau kopi.

Sejarah Coca Cola

Coca-Cola pertama kali diperkenalkan pada tanggal 8 Mei 1886 oleh John Styth Pemberton,
seorang ahli farmasi dari Atlanta, Georgia, Amerika Serikat. Dialah yang pertama kali
mencampur sirup karamel yang kemudian dikenal sebagai Coca-Cola. Frank M. Robinson,
sahabat sekaligus akuntan John, menyarankan nama Coca-Cola karena berpendapat bahwa dua
huruf C akan tampak menonjol untuk periklanan. Kemudian, ia menciptakan nama dengan huruf-
huruf miring mengalir, Spencer, dan lahirlah logo paling terkenal di dunia.

Chandler piawai dalam menciptakan perhatian konsumen dengan cara membuat berbagai macam
benda-benda cenderamata berlogo Coca-Cola. Benda-benda tersebut kemudian dibagi-bagi di
lokasi-lokasi penjualan penting yang berkesinambungan. Gaya periklanan yang inovatif, seperti
desain warna-warni untuk bus, lampu gantung hias dari kaca, serta serangkaian cenderamata
seperti kipas, tanggalan dan jam dipakai untuk memasyarakatkan nama Coca-Cola dan
mendorong penjualan.

Upaya mengiklankan merek Coca-Cola ini pada mulanya tidak mendorong penggunaan kata
Coke, bahkan konsumen dianjurkan untuk membeli Coca-Cola dengan kata-kata berikut:
"Mintalah Coca-Cola sesuai namanya secara lengkap; nama sebutan hanya akan mendorong
penggantian produk dengan kata lain". Tetapi konsumen tetap saja menghendaki Coke, dan
akhirnya pada tahun 1941, perusahaan mengikuti selera popular pasar. Tahun itu juga, nama
dagang Coke memperoleh pengakuan periklanan yang sama dengan Coca-Cola, dan pada tahun
1945, Coke resmi menjadi merek dagang terdaftar.

Sejarah Produksi Coca Cola di Indonesia

Sejarah singkat

Coca-Cola pertama kali hadir di Indonesia sekitar tahun 1927, ketika Netherland Indische
Mineral Water Fabrieck (Pabrik Air Mineral Hindia Belanda) membotolkan untuk pertama
kalinya di Batavia (Jakarta). Produksi Coca-Cola lumpuh pada zaman penjajahan Jepang (1942-
1945) tetapi tepat sesudah kemerdekaan Republik Indonesia, pabrik tersebut beroperasi di bawah
nama The Indonesia Bottles Ltd Nv (IBL) dengan status perusahaan nasional.

Pada tahun 1971, dengan pertambahan mitra usaha dan modal didirikannya pabrik pembotolan
modern pertama di Indonesia dengan nama baru PT. The Jaya Beverages Bottling Company.
Tercatat sampai saat ini 11 pabrik Coca-Cola yang beroperasi di berbagai provinsi di Indonesia,
berturut-turut berdasarkan tahun pendiriannya adalah Jakarta (1971), Medan (1973), Surabaya
(1976), Semarang (1976), Ujung pandang (1981), Bandung (1983), Padang (1985), Bali (1985),
Manado (1985), Banjarmasin (1981), dan Lampung (1995).

Sejak tahun 1992, Coca-Cola Amatil yang berpusat di Australia mengakuisisi semua perusahaan
bottler Coca-Cola di Indonesia, kecuali Bangun Wenang Beverage Company (BWBC) yang
berlokasi di Sulawesi. Hasil akuisisi ini membuat bottler-bottler tersebut menjadi satu
perusahaan dengan nama Coca-Cola Amatil Indonesia. Secara resmi Coca-Cola Amatil
Indonesia terbagi menjadi 2 entitas legal, yaitu PT. Coca-Cola Bottling Indonesia (CCBI) dan
PT. Coca-Cola Distribution Indonesia (CCDI).

Yang Mencerminkan Pengimplementasikan di Perusahaan Coca-cola

TQM dapat didefinisikan sebagai suatu pendekatan dalam menjalankan bisnis atau usaha yang
berupaya memaksimalkan daya saing melalui penyempurnaan terus menerus ata produk , jasa ,
manusia , proses dan lingkungan organisasi.

Elemen-elemen TQM :

1. Roof termasuk di dalamnya ada ethics,integrity and trust


 Ethics , suatu bentuk kedisplinan akan menjalankan hal-hal yang dianggap baik
oleh perusahaan dan menghindarkan diri dari tindakan-tindakan yang dianggap
buruk. Ada dua jenis etika perusahaan yaitu yang berkaitan dengan etika bisnis
dan etika personal, etika dari individual SDM terhadap perusahaan dan sesama
SDM
 Integrity , kejujuran , moralitas , nilai , keadilan. Semuanya harus terwujud dalam
hubungan antara komponen perusahaan terhadap konsumen. Suatu perusahaan
hendaknya mampu menilai apa yang konsumen harapkan dan apa yang pantas
diberikan kepada konsumen berdasarkan nilai-nilai tersebut
 Trust , kepercayaan diantara karyawan dan pihak-pihak terkait dengan perusahaan
akan memudahkan proses pengambilan keputusan dan pelaksanaan. Jadi,
kepercayaan akan mendatangkan lingkungan yang kooperatif terhadap TQM.

2. Building Bricks, termasuk di dalamnya training, teamwork dan leadership


 Training , sangat penting bagi karyawan untuk meningkatkan produktivitasnya.
Tugas diklat biasanya dibebankan pada supervivor atau badan tersendiri dari
Human Resources Departement. Pada dasarnya diklat yang dibutuhkan karyawan
diantaranya keahlian personal sesuai dengan pekerjaan masing-masing
kemampuan untuk bekerja aktif dalam tim, pemecahan masalah, pembuatan
keputusan, ekonomi dan bisnis dan keahlian teknis lainnya sehingga akan mampu
mendapatkan karyawan yang efektif.
 Teamwork , kekuatan tim akan lebih hebat dari individu. Dengan tim
permasalahan akan lebih cepat diselesaikan dengan lebih banyak solusi yang
dapat saling mengisi. Tim juga akan mampu mengimprovisasi proses dan
pelaksanaan TQM
 Leadership , bisa dikatakan sebagai kunci utama dalam TQM. Kepemimpinan
dalam TQM hendaknya yang memiliki visi ke depan dan mampu menginspirasi
anggotanya. Pemimpin disini juga berarti mampu membuat arah strategi yang
dapat dipahami oleh semua komponen yang ada dengan nilai-nilai yang mewakili
seluruh kepentingan. Kepemimpinan ini biasanya dipegang oleh seorang manajer.
Dalam TQM juga dibutuhkan supervisor yang berkomitmen untuk memimpin
karyawan. Seorang supervisor harus paham betul.

3. Binding Mortar , termasuk di dalamnya adalah communication


 Communication , komunikasi dalam suatu lingkungan mutu mungkin perlu
ditempuh dengan cara berbeda-beda agar dapat berkomunikasi kepada seluruh
karyawan mengenai suatu komitmen yang sungguh-sungguh untuk melakukan
perubahan dalam usaha peningkatan mutu. Secara ideal manajaer harus bertemu
pribadi dengan cara karyawan untuk menyampaikan informasi, memberikan
pengarahan dan menjawab pertanyaan dari setiap karyawan.

4. Reognition , termasuk didalamnya adalah Admittation (pengakuan)


 Addmittation , tim individu yang berhasil menerapkan proses mutu harus diakui
dan mungkin diberi ganjaran sehingga karyawan lainnya sebagai anggota
oragnisasi akan mengetahui apa yang diharapkan. Gagal mengenali seseorang
mencapai sukses dengan menggunakan proses manajemen mutu terpadu akan
memberikan kesan bahwa ini bukan arah menuju pekerjaan yang sukses dan
memungkinkan promosi atau sukses individu secara menyeluruh. Jadi, pada
dasarnya karyawan yang berhasil mencapai mutu harus diakui dan diberi ganjaran
agar dapat menjadi panutan bagi karyawan lainnya.

Penerapan atau Pengimplementasikan TQM pada PT COCA COLA

1. Roof
Coca-cola membuat kokohnya pondasi yang dimilikinya sejak awal masuk indonesia
yaitu Coca-cola Classic. Coca-cola clasic merupakan minuman karbonasi yang paling
diminati di Indonesia. Kesegaran yang diberikannya terbilang unik tanpa ada kata minus.
Kesegaran soda seutuhnya diberikan dari segelas botol coca-cola classic ini membuat
seseorang untuk kembali bersemangat dalam menjalankan aktivitas. Dalam bernagai
kegiatan. Coca-cola classic dapat menjadi teman untuk menyegarkan semangat.

2. Building Bricks
Coca-cola didukung oleh sumber daya manusia yang dapat menghidupkan mereknya.
Coca-cola telah membangun infrastruktur karyawannya mulai dari rekrutmen,pelatihan
sampai kebijakan SDM secara spesifik untuk mendukung dan mempromosikan atribut
dan pesan yang terkadung dalam merek Coca-cola
3. Building Mortar
Coca-cola menjadikan karyawan sebagai tulang punggung dalam menghidupkan brand.
Prinsip ini dipakai mulai dari tahap paling awal, perekrutan karyawan baru. Yang
dilanjutkan dengan membangkitkan antusiasme dan gairha karyawan sehingga merek
menjadi komitmen mereka. Cara membangkitkan yang paling efektif adalah melibatkan
mereka dalam prosesnya. Contoh nyata adalah bagaimana website situs rekrutmen coca-
cola Eropa menerbitkan artikel-artikel tentang perekrutan karyawannya. Caranya adalah
dengan memilih beberapa karyawan yang kompeten kemudian mereka diminta untuk
menuliskan tentang peran mereka dalam perusahan dan pengalaman mereka mulai dari
melamar pekerjaan sampai saat ini.

4. Recognition
Hal tersebut membantu memperkenalkan pada masyarakat bagaimana kondisi internal
coca-cola company yakni menghargai karyawan dan membutuhkan karyawan sebagai
tulang punggung perusahaan. Selain itu,artikel di website rekrutmen tersebut membantu
pelamar kerja potensial untuk mengetahuui seperti apa bekerja di coca-cola dan melihat
apakah mereka cocok dengan lingkungan kerja perusahaan

Hal ini membuktikan bahwa internal branding adalah cara berkomunikasi untuk
menyampaikan pesan pada konsumen untuk lebih jauh memperkenalkan perusahaan dan
produk yang dihaislkan untuk menimbulkan sense of belonging pada konsumen. Selain
itu manfaat barnding adalah meraih loyalitas karyawan dan semangat kerja yang kuat dan
yang paling penting adalah bagaimana internal branding sangat berpengaruh terhadap
pertumbuhan brand perusahaan.

Setelah Penerapan Total Quality Management ( TQM ) Pada Perusahaan Coca-Cola

Kualitas merupakan suatu hal terpenting dalam usaha untuk mendapatkan konsumen sebanyak-
banyaknya. Kualitas akan menjadi baik apabila proses tersebut berjalan dengan konsisten dalam
menghasilkan produk. permasalahan yang terjadi adalah kadar kemanisan (Brix) dari produk
tidak stabil. Metode Peta Kendali (Control Chart) digunakan untuk melihat keadaan dari proses
produksi yang berjalan, kemudian dilakukan perbaikan melalui pendekatan metode Taguchi.
Perbaikan berawal dari pemilihan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap karateristik kualitas
tersebut beserta nilai level, yang kemudian menjadi dasar dalam pemilihan Orthogonal Array.
Hasil analisa diolah dengan menggunakan noise signal to ratio (SNR) dan analysis of variance.
Berdasarkan penelitian tersebut didapat hasil bahwa setting level terbaik untuk faktor kendali
yang berpengaruh terhadap kestabilan nilai kadar kemanisan (oBrix) adalah pengaturan kadar
kemanisan simple syrup awal 59 oBrix, penambahan concentrate sebanyak 1,25 unit, dan kadar
air sebanyak 80 %.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.academia.edu/1237993/pengaruh_kualitas_produk_terhadap_kepuasan_pelanggan

http://e-journal.uajy.ac.id/1562/3/2EA16250.pdf

http://rangkumankite.blogspot.co.id/2012/05/biaya-kualitas-dan-produktivitas.html?m=1

http://id.m.wikipedia.org/wiki/Coca-Cola

http://anishapam.blogspot.co.id/2016/11/penjelasan-tqm-total-quality-management.html?m=1

http://kututprastyo.blogspot.co.id/2011/11/manajemen-operasional-coca-cola-company.html