Anda di halaman 1dari 24

PENANGANAN KEGAWAT DARURATAN PADA

KEHAMILAN EKLAMSIA
Makalah
Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Keperawatan Gawat Darurat

Disusun Oleh :

Kelompok 1
Ahmad Fauzi Rohman 043315150002
Ane Juliana Mardiane 043315150003
Fanny Julianti 043315150013
Hilda Widianingsih 043315150017
Lestari Indah Putri 043315150021
Noeryany Ratnawati 043315150025
Nurikman Tresna W 043315150029
Robi’ah Syafaatus Shalihah 043315150034
Siti Ulfa Fauziah 043315150036
Nababan Tiur Monica 043315150042
Karina Nurizka 043315150043

PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN TINGKAT 3


STIKEP PPNI JAWA BARAT
BANDUNG
2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
karunia-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah yang berjudul
“Penanganan Kegawat Daruratan Pada Kehamilan Eklamsia” sesuai waktu yang
telah direncanakan.
Dalam makalah ini tentunya banyak pihak yang telah memberikan bantuan
baik moril maupun materil. Maka dari itu, penyusun ingin mengucapkan banyak
terima kasih kepada Ibu Nyayu Nina PC, Ners., M.Kep., selaku dosen mata kuliah
keperawatan gawat darurat yang telah memberikan banyak bimbingan.
Disadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih
banyak kekurangan yang mendasar. Oleh karena itu, penyusun meminta agar
pembaca dapat memberikan kritik dan saran yang dapat membangun penyusun
supaya lebih baik dalam pembuatan makalah selanjutnya.

Bandung, Maret 2018

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ i

DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1

A. Latar Belakang ............................................................................................. 1

B. Rumusan Masalah ........................................................................................ 2

C. Tujuan .......................................................................................................... 2

D. Manfaat ........................................................................................................ 2

BAB II PEMBAHASAN ...................................................................................... 3

A. Pengertian ..................................................................................................... 3

B. Klasifikasi Eklamsia..................................................................................... 3

1. Eklampsia gravidarum .............................................................................. 3

2. Eklampsia parturientum ........................................................................... 3

3. Eklampsia puerperium .............................................................................. 3

C. Etiologi ......................................................................................................... 4

1. Teori Genetik ............................................................................................ 4

2. Teori Imunologik ...................................................................................... 4

3. Teori Iskhemia Regio Utero Placental ..................................................... 4

4. Teori Radikal Bebas ................................................................................. 5

5. Teori Kerusakan Endotel .......................................................................... 5

6. Teori Trombosit ........................................................................................ 5

7. Teori Diet Ibu Hamil ................................................................................ 6

D. Patofisiologi ................................................................................................. 6

E. Pathway ........................................................................................................ 7

ii
F. Manifestasi Klinik ........................................................................................ 8

G. Komplikasi ................................................................................................... 9

1. Solutio Plasenta ........................................................................................ 9

2. Hipofibrinogemia ..................................................................................... 9

3. Hemolisis .................................................................................................. 9

4. Perdarahan Otak ....................................................................................... 9

5. Kelainan Mata .......................................................................................... 9

6. Edema Paru............................................................................................. 10

7. Nekrosis Hati .......................................................................................... 10

8. Sindrome Hellp....................................................................................... 10

9. Kelainan Ginjal ....................................................................................... 10

10. Komplikasi lain ................................................................................... 10

H. Pemeriksaan Penunjang ............................................................................. 10

I. Penatalaksanaan ......................................................................................... 11

J. Sistem Rujukan .......................................................................................... 13

K. Konsep Asuhan Keperawatan .................................................................... 15

1. Pengkajian .............................................................................................. 15

2. Diagnosa Keperawatan ........................................................................... 16

3. Intervensi Keperawatan .......................................................................... 16

BAB III PENUTUP ............................................................................................ 19

A. Kesimpulan ................................................................................................ 19

B. Saran ........................................................................................................... 19

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 20

iii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Preeklampsia - Eklampsia adalah penyakit pada wanita hamil, yang secara
langsung disebabkan oleh kehamilan. Preeklamsia adalah hipertensi disertai
proteinuri dan edema, akibat kehamilan setelah usia kehamilan 20 minggu atau
segera setelah persalinan. Gejala ini dapat timbul sebelum 20 minggu. Eklamsia
adalah timbulnya kejang pada penderita preeklamsia, yang disusul dengan koma.
Kejang di sini bukan akibat kelainan neurologis. Eklampsia selalu menjadi masalah
yang serius, bahkan merupakan salah satu keadaan paling berbahaya dalam
kehamilan.
Di Indonesia preeklampsia - eklamsia masih merupakan penyebab utama
kematian maternal dan kematian perinatal yang tinggi. Karena itu, diagnosisi dini
preeklamsia yang merupakan tingkat pendahuluan eklamsia, serta penanganannya
perlu segera dilaksanakan untuk menurunkan angka kematian ibu (AKI) dan anak.
Angka kematian ibu di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2012 juga mengalami
kenaikan sebesar 116,01/100.00 kelahiran hidup. Berdasarkan audit pemerintah
Jawa Tengah, penyebab kematian ibu disebabkan oleh preeclampsia-eklampsia
sekitar 35,26%, perdarahan 16,44%, infeksi 4,74%, abortus 0,30% dan partus lama
0,30%. Di kota Semarang jumlah kematian ibu maternal pada tahun 2012 sebanyak
22 kasus dari 27.448 jumlah kelahiran hidup atau sekitar 77,5/100.000 kelahiran
hidup. Angka tersebut mengalami penurunan jika dibandingkan dengan tahun 2011
yaitu 31 kasus dari 25.852 jumlah kelahiran hidup atau sekitar 119,9/100.000. Data
menunjukkan kematian ibu terjadi pada nifas sebanyak 11 kasus (50%), hamil 6
kasus (27%) dan bersalin 5 kasus (23%). Penyebab AKI didominasi oleh eklampsia
36,4%, perdarahan 22,7%, preeklampsia berat 9%, infeksi 4,5%, lain-lain 31,8%.
Preeklampsia dan eklampsia merupakan komplikasi kehamilan yang berkelanjutan
dengan penyebab yang sama. Pencegahan atau diagnosis dini dapat mengurangi
kejadian dan menurunkan angka kesakitan dan kematian. Apabila telah terjadi

1
kehamilan dengan eklamsia, perlu dilakukan penanganan yang tepat pada ibu dan
janin.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana konsep kehamilan eklamsia?
2. Bagaimanakah cara menangani kegawatdaruratan pada kehamilan
eklamsia?
3. Bagaimanakah konsep asuhan keperawatan kehamilan eklamsia?

C. Tujuan
Tujuan dibuatnya makalah ini ialah untuk mengetahui konsep perjalanan
penyakit dan cara menangani kegawatdaruratan kehamilan eklamsia, serta untuk
mengetahui konsep asuhan keperawatan yang harus diberikan pada kehamilan
eklamsia.

D. Manfaat
Manfaat dibuatnya makalah ini agar pembaca dapat mengetahui mengenai
konsep kegawatdaruratan kehamilan eklamsia beserta cara penanganan yang tepat,
serta agar mahasiswa keperawatan mengetahui asuhan keperawatan yang harus
diberikan pada ibu dengan kehamilan eklamsia.

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian
Eklampsia merupakan serangan konvulsi yang mendadak atau suatu kondisi
yang dirumuskan penyakit hipertensi yang terjadi oleh kehamilan, menyebabkan
kejang dan koma, (kamus istilah medis : 163,2001).
Eklampsia adalah penyakit akut dengan kejang dan koma pada wanita hamil dan
wanita dalam nifas, diserta dengan hipertensi, odema, proteinurio (obstetric
patologi : 99. 1984).
Eklampsia adalah gangguan yang ditandai dengan terjadinya kejang sebanyak
satu kali atau lebih saat preeklamsi. Telah dilaporkan bahwa angka fatalitas
kasusnya adalah 1,8% dan sampai dengan 35 % ibu mengalami komplikasi mayor.
(buku patologi pada kehamilan : manajemen dan asuhan kebidanan, 2013:36).
Eklampsia merupakan kelanjutan dari preeklamsia ringan dan berat serta dapat
terjadi antepartum, intrapartum dan pascapartum sekitar 24 jam pertama. Eklampsia
selalu ditandai oleh stadia “impending eklampsia” (manuaba, 2001:421).

B. Klasifikasi Eklamsia

1. Eklampsia gravidarum
a. kejadian 150 % sampai 60 %
b. Serangan terjadi dalam keadaan hamil

2. Eklampsia parturientum
a. Kejadian sekitar 30 % sampai 35 %
b. Saat sedang inpartu
c. Batas dengan eklampsia gravidarum sukar ditentukan terutama saat
mulai inpartu.

3. Eklampsia puerperium
a. Kejadian jarang.
3
b. Terjadinya serangan kejang atau koma setelah persalinan berakhir.

C. Etiologi
Menurut Manuaba, IBG, 2001 penyebab secara pasti belum diketahui, tetapi
banyak teori yang menerangkan tentang sebab akibat dari penyakit ini, antara lain:

1. Teori Genetik
Eklamsia merupakan penyakit keturunan dan penyakit yang lebih sering
ditemukan pada anak wanita dari ibu penderita pre eklamsia.

2. Teori Imunologik
Kehamilan sebenarnya merupakan hal yang fisiologis. Janin yang
merupakan benda asing karena ada faktor dari suami secara imunologik dapat
diterima dan ditolak oleh ibu. Adaptasi dapat diterima oleh ibu bila janin
dianggap bukan benda asing, dan rahim tidak dipengaruhi oleh sistem
imunologi normal sehingga terjadi modifikasi respon imunologi dan terjadilah
adaptasi. Pada eklamsia terjadi penurunan atau kegagalan dalam adaptasi
imunologik yang tidak terlalu kuat sehingga konsepsi tetap berjalan.

3. Teori Iskhemia Regio Utero Placental


Kejadian eklamsia pada kehamilan dimulai dengan iskhemia utero placenta
menimbulkan bahan vasokonstriktor yang bila memakai sirkulasi,
menimbulkan bahan vasokonstriksi ginjal. Keadaan ini mengakibatkan
peningkatan produksi renin angiotensin dan aldosteron. Renin angiotensin
menimbulkan vasokonstriksi general, termasuk oedem pada arteriol. Perubahan
ini menimbulkan kekakuan anteriolar yang meningkatkan sensitifitas terhadap
angiotensin vasokonstriksi selanjutnya akan mengakibatkan hipoksia kapiler
dan peningkatan permeabilitas pada membran glumerulus sehingga
menyebabkan proteinuria dan oedem lebih jauh.

4
4. Teori Radikal Bebas
Faktor yang dihasilkan oleh ishkemia placenta adalah radikal bebas. Radikal
bebas merupakan produk sampingan metabolisme oksigen yang sangat labil,
sangat reaktif dan berumur pendek. Ciri radikal bebas ditandai dengan adanya
satu atau dua elektron dan berpasangan. Radikal bebas akan timbul bila ikatan
pasangan elektron rusak. Sehingga elektron yang tidak berpasangan akan
mencari elektron lain dari atom lain dengan menimbulkan kerusakan sel. Pada
eklamsia sumber radikal bebas yang utama adalah placenta, karena placenta
dalam pre eklamsia mengalami iskhemia. Radikal bebas akan bekerja pada
asam lemak tak jenuh yang banyak dijumpai pada membran sel, sehingga
radikal bebas merusak sel Pada eklamsia kadar lemak lebih tinggi daripada
kehamilan normal, dan produksi radikal bebas menjadi tidak terkendali karena
kadar anti oksidan juga menurun.

5. Teori Kerusakan Endotel


Fungsi sel endotel adalah melancarkan sirkulasi darah, melindungi
pembuluh darah agar tidak banyak terjadi timbunan trombosit dan menghindari
pengaruh vasokonstriktor.
Kerusakan endotel merupakan kelanjutan dari terbentuknya radikal bebas
yaitu peroksidase lemak atau proses oksidase asam lemak tidak jenuh yang
menghasilkan peroksidase lemak asam jenuh.
Pada eklamsia diduga bahwa sel tubuh yang rusak akibat adanya
peroksidase lemak adalah sel endotel pembuluh darah.Kerusakan endotel ini
sangat spesifik dijumpai pada glumerulus ginjal yaitu berupa “glumerulus
endotheliosis”. Gambaran kerusakan endotel pada ginjal yang sekarang
dijadikan diagnosa pasti adanya pre eklamsia.

6. Teori Trombosit
Plasenta pada kehamilan normal membentuk derivat prostaglandin dari
asam arakidonik secara seimbang yang aliran darah menuju janin. Ishkemi regio
utero plasenta menimbulkan gangguan metabolisme yang menghasilkan radikal
bebas asam lemak tak jenuh dan jenuh. Keadaan iskemi regio utero placenta
5
yang terjadi menurunkan pembentukan derivat prostaglandin (tromboksan dan
prostasiklin), tetapi kerusakan trombosit meningkatkan pengeluaran
tromboksan sehingga berbanding 7 : 1 dengan prostasiklin yang menyebabkan
tekanan darah meningkat dan terjadi kerusakan pembuluh darah karena
gangguan sirkulasi.

7. Teori Diet Ibu Hamil


Kebutuhan kalsium ibu 2 - 2½ gram per hari. Bila terjadi kekurangan-
kekurangan kalsium,hamil kalsium ibu hamil akan digunakan untuk
memenuhi kebutuhan janin, kekurangan kalsium yang terlalu lama
menyebabkan dikeluarkannya kalsium otot sehingga menimbulkan sebagai
berikut : dengan dikeluarkannya kalsium dari otot dalam waktu yang lama,
maka akan menimbulkan kelemahan konstruksi otot jantung yang
mengakibatkan menurunnya strike volume sehingga aliran darah menurun.
Apabila kalsium dikeluarkan dari otot pembuluh darah akan menyebabkan
konstriksi sehingga terjadi vasokonstriksi dan meningkatkan tekanan darah.

D. Patofisiologi
Eklampsia dimulai dari iskemia uterus plasenta yang di duga berhubungan
dengan berbagai faktor. Satu diantaranya adalah peningkatan resisitensi intra mural
pada pembuluh miometrium yang berkaitan dengan peninggian tegangan
miometrium yang ditimbulkan oleh janin yang besar pada primipara, anak kembar
atau hidraminion.
Iskemia utero plasenta mengakibatkan timbulnya vasokonstriksor yang bila
memasuki sirkulasi menimbulkan ginjal, keadaan yang belakangan ini
mengakibatkan peningkatan produksi renin, angiostensin dan aldosteron. Renin
angiostensin menimbulkan vasokontriksi generalisata dan semakin memperburuk
iskemia uteroplasenta. Aldosteron mengakibatkan retensi air dan elektrolit dan
edema generalisator termasuk edema intima pada arterior.
Pada eklampsia terdapat penurunan plasma dalam sirkulasi dan terjadi
peningkatan hematokrit. Perubahan ini menyebabkan penurunan perfusi ke organ,
6
termasuk ke utero plasental fatal unit. Vasospasme merupakan dasar dari timbulnya
proses eklampsia. Konstriksi vaskuler menyebabkan resistensi aliran darah dan
timbulnya hipertensi arterial. Vasospasme dapat diakibatkan karena adanya
peningkatan sensitifitas dari sirculating pressors. Eklamsi yang berat dapat
mengakibatkan kerusakan organ tubuh yang lain. Gangguan perfusi plasenta dapat
sebagai pemicu timbulnya gangguan pertumbuhan plasenta sehinga dapat berakibat
terjadinya Intra Uterin Growth Retardation.

E. Pathway

7
F. Manifestasi Klinik
1. Pada penderita preeklampsia, yang akan kejang, umumnya memberi gejala-
gejala atau tanda-tanda yang has, yang dapat dianggap sebagai tanda
prodoma akan terjadinya kejang. Tanda dan gejalanya sebagai berikut:
a. Sakit kepala hebat
b. Gangguan penglihatan
c. Nyeri epigastrik
d. Muntah
e. Nyeri tekan dihati
f. Klonus/hiperrefleksia
g. Trombosit rendah
h. Papiloedema
i. Fungsi hati abnormal (ALT [alanine transminase] atau AST [aspartate
transaminase] > 70 IU/l).
j. Preeklampsia berat dan eklampsia dapat terjadi dalam periode
kehamilan atau pascapartum. Sampai dengan 44% kasus eklampsia
telah dijelaskan terjadi di masa postnatal (sampai dengan empat
minggu). Sampai dengan 13% ibu pengidan eklampsia mengalami
hipertensi kronis atau hipertensi esensial yang mendasari terjadinya
eklampsia.

2. Konvulsi eklampsia dibagi dalam 4 tingkat yakni:


a. Tingkat aura / awal keadaan ini berlangsung kira-kira 30 detik, mata
penderita terbuka tanpa melihat, kelopak mata bergetar demikian pula
tangannya dan kepada diputar ke kanan / kiri.
b. Tingkat kejangan tonik, yang berlangsung kurang lebih 30 detik dalam
tingkat ini seluruh otot menjadi kaku, wajahnya kelihatan kaku, tangan
mengggenggam dan kaki membengkok ke dalam, pernafasan berhenti,
muka mulai menjadi sianotik, lidah dapat tergigit.
c. Tingkat kejangan klonik, berlangsung antara 1-2 menit, spesimustonik
tonik menghilang, semua otot berkontraksi dan berulang-ulang dalam
8
tempo yang cepat, mulut membuka dan menutup dan lidah dapat tergigit
kembali, bola mata menonjol, dan mulut keluar ludah yang berbusa
muka menunjukkan kongesti dan sianosis. Penderita menjadi dapat
terjadi dari tempat tidurnya akhirnya kejangan terhenti dan penderita
menarik nafas secara mendengkur.
d. Tingkat koma, lamanya ketidaksadaran tidak selalu sama secara
perlahan-lahan penderita menjadi sadar lagi, akan tetapi dapat terjadi
pula bahwa sebelum itu timbul serangan baru dan yang berulang,
sehingga ia tetap dalam koma.

G. Komplikasi
Komplikasi yang terberat ialah kematian ibu dan janin, usaha utama ialah
melahirkan bayi hidup dari ibu yang menderita eklampsia. Berikut adalah beberapa
komplikasi yang ditimbulkan pada preeklampsia berat dan eklampsia :

1. Solutio Plasenta
Biasanya terjadi pada ibu yang menderita hipertensi akut dan lebih sering
terjadi pada pre eklampsia.

2. Hipofibrinogemia
Kadar fibrin dalam darah yang menurun.

3. Hemolisis
Ppppppp dinding sel darah merah sehingga menyebabkan plasma darah
yang tidak berwarna menjadi merah.

4. Perdarahan Otak
Komplikasi ini merupakan penyebab utama kematian maternal penderita
eklampsia.

5. Kelainan Mata
Kehilangan penglihatan untuk sementara, yang berlangsung selama
seminggu, dapat terjadi.
9
6. Edema Paru
Pada kasus eklampsia, hal ini disebabkan karena penyakit jantung.

7. Nekrosis Hati
Nekrosis periportan pada preeklampsia, eklampsia merupakan akibat
vasopasmus anterior umum. Kelainan ini diduga khas untuk
eklampsia,tetapi ternyata juga ditemukan pada penyakit lain.Kerusakan sel-
sel hati dapat diketahui dengan pemeriksaan pada hati,terutama penentuan
enzim-enzimnya.

8. Sindrome Hellp
Haemolisis, elevatea liver anymes dan low platelet.

9. Kelainan Ginjal
Kelainan berupa endoklrosis glomerulus, yaitu pembengkakkan sitoplasma
sel endotial tubulus. Ginjal tanpa kelainan struktur lain, kelainan lain yang
dapat timbul ialah anuria sampai gagal ginjal.

10. Komplikasi lain


a. Lidah tergigit, trauma dan faktur karena jatuh akibat kejang-kejang
preumania
b. Aspirasi, dan DIC (Disseminated Intravascular Coogulation)
c. Prematuritas
d. Dismaturitas dan kematian janin intro uteri.

H. Pemeriksaan Penunjang
1. Tanda- tanda vital yang diukur dalam posisi terbaring atau tidur, diukur dua
kali dengan interval 6 jam.
2. Laboratorium:
a. Proteinuri dengan kateter atau midstream ( biasanya meningkat hingga
0,3 gr/lt atau +1 sampai dengan +2 pada skala kualitatif).
b. Kadar Hematokrit menurun

10
c. BJ urine meningkat
d. Serum Kreatinin meningkat
e. Asam urat biasanya menjadi >7mg/ 100 ml.
3. USG untuk mengetahui keadaan janin.

I. Penatalaksanaan
Tujuan:
1. Menghentikan atau mencegah kejang.
2. Mempertahankan fungsi organ vital
3. Koreksi hipoksia atau asidosis
4. Mengendalikan tekanan darah dalam batas aman Pengakhiran
5. Kehamikan mencegah atau mengatasi penyulit, khususnya krisis
hipertensi, untuk mencapai stabilisasi keadaan ibu seoptimal mungkin.

Penatalaksanaan yang dilakukan pada ibu eklampsi:


1. Sikap dasar
Semua kehamilan dengan eklampsi harus diakhiri tanpa memandang
umur kehamilan dan keadaan janin. Pertimbangannya adalah
keselamatan ibu. Kehamilan diakhiri bila sudah terjadi stabilisasi
hemodinamika dan metabolisme ibu, cara terminasi dengan prinsip
trauma ibu seminimal mungkin (dr. Handaya, dkk).

2. Pengobatan medikamentosa
a. Obat anti kejang: yang menjadi pilihan pertama ialah mangnesium
sulfat. Bila denga jenis obat ini kejang masih sukar di atasi, dapat
dipakai jenis obat lain misalnya tiopental. Diazepam dapat dipakai
sebagai altenatif pilihan, namun mengingat dosis yang diperlukan
sangat tinggi, pemberian diazepam hanya dilakukan oleh mereka
yang telah berpengalaman.
b. Magnesium sulfat (MgSO4): Pemberian mangnesium sulfat ada
dasar nya sama seperti pemberian mangnesium sulfat pada pre

11
eklampsi berat. Pengobatan suportif terutama ditujukan untuk
gangguan fungsi organ-organ penting, misalnya tindakan untuk
memperbaiki asidosis, mempertahankan pentilasi paru paru,
mengatur tekanan darah, mencegah dekompensasi kordis.
c. Perawatan pada waktu kejang
Pada penderita yang mengalami kejang tujuan pertama
pertolongan ialah mencegah penderita mengalami penderita akibat
kejang –kejang tersebut.dirawat dikamar isolasi cukup terang agar
bila terjadi sinosis segera dapat diatasi segera dapat diketahui.
Hendaknya dijaga agar kepala dan ekstermitas penderita
yang kejang tidak terlalu kuat menghentak hentak benda kuat
disekitarnya selanjutnya masukkan sudap lidah kedalam mulut si
penderita dan jangan mencoba melepas sudap lidah yang sedang
tergigit karena dapat mematah kan gigi.
d. Perawatan koma
Tindakan pertama pada penderita koma adalah menjaga dan
mengusaha kan agar jalan nafas atas tetap terbuka.cara yang
sederhana dan cukup efektif dalam menjaga terbukanya jalan nafas
atas adalah dengan manuver tik –neck lift, yaitu kepala
direndahkan dan leher dalam posisi ekstensi kebelakang atau head
tilt–chin lift dengan kepala direndahkan dan dagu ditarik ke atas,
atau jau-thrust, yaitu mandibula kiri kanan diekstensikan keatas
sambil mengangkat kepala kebelakang. Kemudian dapat
dilanjutkan dengan pemasangan oropharyngeal airway
e. Perawatan edema paru
Sebaiknya penderita dirawat di ICU karna membutuhkan
perawatan animasi dengan respirator
f. Pengobatan obstetrik
Sikap terhadap kehamilan ialah semua kehamilan dengan
eklampsia harus diakhiri, tanpa memandang umur kehamilan dan
keadaan janin. Persalinan diakhiri bila sudah mencapai stabilitas
12
(pemulihan) hemodinamika dan metabolism ibu. Pada perawatan
pasca persalinan, bila persalinan terjadi pervaginam, monitoring
tanda-tanda vital dilakukan sebagaimana lazimnya.
3. Asuhan Ibu Dengan Eklampsi
Penatalaksanaan asuhan pada ibu dengan eklampsi adalah:
a. Segera istirahat baring selama ½-1 jam.
Nilai kembali tekanan darah, nadi, pernafasan, reflek patella, bunyi
jantung bayi, dan dieresis
b. Berikan infus terapi anti kejang (misalnya MgSO4) dengan catatan
reflek patella harus (+), pernafasan lebih dari 16 kali per menit serta
diuresis baik (harus sesuai instruksi dokter)
c. Ambil contoh darah untuk pemeriksaan laboratorium, seperti : Hb,
Ht, leukosit, LED, ureum, kreatinin, gula darah, elektolit dan urin
lengkap.
d. Bila dalam 2 jam setelah pemberian obat anti kejang (MgSO4),
tekanan darah tidak turun biasanyadiberikan antihipertensi
parenteral atau oral sesuai instruksi dokter.
e. Bila pasien sudah tenang, bisa dinilai keadaan kehamilan pasien
dan monitor DJJ.
f. Siapkan alat-alat pertolongan persalinan
g. Postpartum boleh diberikan uterotonika dan perinfus.

J. Sistem Rujukan
Sistem rujukan adalah sistem yang dikelola secara strategis, proaktif, pragmatif
dan koordinatif untuk menjamin pemerataan pelayanan kesehatan maternal dan
neonatal yang paripurna dan komprehensif bagi masyarakat yang membutuhkannya
terutama ibu dan bayi baru lahir, dimanapun mereka bearada dan berasal dari
golongan ekonomi manapun agar dapat dicapai peningkatan derajat kesehatan dan
neonatal di wilayah mereka berada (Depkes RI, 2006).
Rujuk ke fasilitas yang lebih lengkap jika :
1. Terdapat oliguria (<400ml/24 jam).

13
2. Terdapat sindrom HELLP.
3. Koma berlanjut lebih dari 24 jam setelah kejang.

14
K. Konsep Asuhan Keperawatan

1. Pengkajian
Data yang dikaji pada ibu dengan pre eklampsia adalah :
a. Data subyektif:
1) Identitas pasien dan penanggung jawab:Umur biasanya sering
terjadi pada primi gravida , < 20 tahun atau > 35 tahun.
2) Riwayat kesehatan ibu sekarang : terjadi peningkatan tensi,
oedema, pusing, nyeri epigastrium, mual muntah, penglihatan
kabur.
3) Riwayat kesehatan ibu sebelumnya : penyakit ginjal, anemia,
vaskuler esensial, hipertensi kronik, DM.
4) Riwayat kehamilan : riwayat kehamilan ganda, mola hidatidosa,
hidramnion serta riwayat kehamilan dengan pre eklampsia atau
eklampsia sebelumnya.
5) Pola nutrisi : jenis makanan yang dikonsumsi baik makanan
pokok maupun selingan.
6) Psiko sosial spiritual : Emosi yang tidak stabil dapat
menyebabkan kecemasan, oleh karenanya perlu kesiapan moril
untuk menghadapi resikonya.

b. Data Obyektif:
1) Inspeksi: edema yang tidak hilang dalam kurun waktu 24 jam.
2) Palpasi: untuk mengetahui TFU, letak janin, lokasi edema.
3) Auskultasi: mendengarkan DJJ untuk mengetahui adanya fetal
distress.
4) Perkusi: untuk mengetahui refleks patella sebagai syarat
pemberian SM ( jika refleks + ).
5) Pemeriksaan penunjang:
a) Tanda vital yang diukur dalam posisi terbaring atau tidur,
diukur 2 kali dengan interval 6 jam.

15
b) Laboratorium : protein urine dengan kateter atau midstream
( biasanya meningkat hingga 0,3 gr/lt atau +1 hingga +2 pada
skala kualitatif ), kadar hematokrit menurun, BJ urine
meningkat, serum kreatini meningkat, uric acid biasanya > 7
mg/100 ml.
c) Berat badan : peningkatannya lebih dari 1 kg/minggu.
d) Tingkat kesadaran ; penurunan GCS sebagai tanda adanya
kelainan pada otak.
e) USG: untuk mengetahui keadaan janin.

2. Diagnosa Keperawatan
a. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d obstruksi jalan nafas
ditandai dengan spasme jalan nafas (kejang)
b. Ansietas b.d koping yang tidak efektif terhadap proses persalinan
c. Resiko tinggi terjadinya foetal distress pada janin berhubungan
dengan perubahan pada plasenta
d. Risiko cedera pada janin berhubungan dengan tidak adekuatnya
perfusi darah ke placenta

3. Intervensi Keperawatan

No Diagnosa Keperawatan Tujuan dan kriteria hasil Intervensi


1. Ketidakefektifan bersihan jalan Setelah dilakukan tindakan 1. Anjurkan pasien untuk
nafas b.d obstruksi jalan nafas keperawatan diharapkan mengosongkan mulut dari
ditandai dengan spasme jalan bersihan jalan nafas benda atau zat tertentu atau
nafas (kejang) maksimal. alat yang lain untu
Kriteria Hasil : menghindari rahang
Pasien akan mempertahankan mengatup jika kejang
pola pernafasan efektif terjadi.

16
dengan jalan nafas paten atau 2. Letakkan pasien pada posisi
aspirasi dicegah miring, permukaan datar,
miringkan kepala selama
serangan kejang.
3. Tanggalkan pakaian pada
daerah leher atau dada dan
abdomen.
4. Lakukan penghisapan sesuai
indikasi
5. Berikan tambahan oksigen
atau ventilasi manual sesuai
kebutuhan.
2. Ansietas b.d koping yang tidak Setelah dilakukan tindakan 1. Kaji tingkat kecemasan ibu
efektif terhadap proses perawatan kecemasan ibu 2. Jelaskan mekanisme proses
persalinan berkurang atau hilang persalinan
Kriteria Hasil : 3. Gali dan tingkatkan
 Ibu tampak tenang mekanisme koping ibu yang
 Ibu kooperatif terhadap efektif
tindakan perawatan 4. Beri support system pada
 Ibu dapat menerima ibu
kondisi yang dialami
sekarang
3. Resiko tinggi terjadinya foetal Setelah dilakukan tindakan 1. Monitor DJJ sesuai indikasi.
distress pada janin berhubungan perawatan tidak terjadi foetal 2. Kaji tentang pertumbuhan
dengan perubahan pada distress pada janin janin
plasenta Kriteria Hasil : 3. Jelaskan adanya tanda-tanda
 DJJ ( + ) : 12-12-12 solutio plasenta (nyeri perut,
 Hasil NST : Normal perdarahan, rahim tegang,
 Hasil USG : Normal aktifitas janin turun)

17
4. Kaji respon janin pada ibu
yang diberi SM
5. Kolaborasi dengan medis
dalam pemeriksaan USG
dan NST
4. Risiko cedera pada janin Setelah dilakukan tindakan 1. Istirahatkan ibu
berhubungan dengan tidak perawatan tidak terjadi cedera 2. Anjurkan ibu agar tidur
adekuatnya perfusi darah ke pada janin miring ke kiri
placenta Kriteria Hasil : 3. Pantau tekanan darah ibu
 Memonitor perubahan status 4. Memantau bunyi jantung
kesehatan ibu
 Memeriksa tekanan darah 5. Kolaborasi pemberian obat
sesuai anjuran anti hipertensi dengan
 Memonitor efek obat-obaan dokter
yang mempengaruhi
tekanan darah

18
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Eklampsi merupakan serangan konvulsi yang mendadak atau suatu kondisi
yang dirumuskan sebagai penyakit hipertensi yang terjadi pada saat kehamilan
yang dapat menyebabkan kejang bahkan sampai koma. Atau penyakit akut yang
dengan kejang atau bahkan sampai koma yang bisa ditandai dengan kejang 1
bahkan lebih saat preeklampsi. Penyakit ini bisa disebabkan oleh berbagai faktor
misalnya dari genetik,imun,radikal bebas,trombosit atau dari kerusakan endotel
itu sendiri.
Tanda gejala yang dapat terjadi dari eklampsi ialah sakit kepala,nyeri
epigastrik,muntah,trombosit rendah bahkan gangguan penglihatan. Komplikasi
yang dapat terjadi dari eklampsi ialah solusio plasenta,hemolisis,pendarahan
otak,kelainan pada mata,edema paru,bahkan kelainan ginjal dapat terjadi oleh
karena itu biasanya jika terdapat kasus seperti biasanya penanganan nya selain
pemeriksaan penunjang laboratorium (USG,Kreatinin,Serum dll) biasanya
diberikan pemberian obat magsesium sulfat (MgSO4) yang digunakan untuk
gangguan fungsi organ-organ penting dan untuk penanganan asidosis yanag
guna untuk mempertahankan ventilasi paru-paru,mengatur tekanan darah, dan
mencegah dekompresasi kordis.

B. Saran
Dalam menjalan tugas sebagai perawat yang sebagaimana mestinya kita
harus memberikan penanganan yang sigap serta dapat berfikir kritis untuk
menanganani klien dengan penderita eklampsi. Jika mengalami hal-hal atau
tanda gejala seperti sakit kepala, nyeri epigastrik, muntah, trombosit rendah
bahkan gangguan penglihatan, maka kita harus segara memeriksaan kesehatan
kepada medis atau tenaga kesehatan lainnya untuk mencegah komplikasi yang
dapat terjadi. Untuk itu mudah-mudahan kita sebagai perawat dapat
mengaplikasikannya sesuai dengan ilmu yang telah pelajari.

19
DAFTAR PUSTAKA

Blackwell, Wiley. (2015). Nursing Diagmoses Definitions And Classification 2015-


2017. Penerbit buku: EGC.
Manuaba, IBG, dkk. (2010). Ilmu Kebidanan Penyakkt Kandungan dan KB.
Jakarta: EGC.
M.Bulechek, Gloria.dkk. (2013). Nursing Intervenstions Classification (NIC) Edisi
keenam.yogyakarta : Mocomedia.
Moorhead, Sue.dkk. (2013). Nursing Outcone Classification (NOC) Pengukuran
Outcomes Kesehatan Edisi Kei ma. Yogyakarta: Mocomedia.
Prawirohardjo, Sarwono. (2010). Ilmu Kebidanan (Edisi Keempat). Jakarta : P.T.
Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
S.Elizabeth Robson And Jason Waugh. (2013). Patologi Pada Kehamilan:
Manajemen Dan Asuhan Kebidanan. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC.
Syafarudin, Hamidah. (2012). Kebidanan Komunitas. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC.

20