Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Prakerin


Praktik kerja industri adalah salah satu penyelenggaraan pendidikan keahlian

profesional yang memadukan secara sistematika dan sikronasi antara

pendidikan dan pengusaha keahlian yang diperoleh selama kegiatan bekerja

secara langsung di dunia usaha/industri dengan menerapi suatu keahlian

profesi tertentu. Begitu juga dalam suatu industri perbengkelan. Dalam dunia

perbengkelan banyak hal-hal yang harus selalu diperhatikan dalam saat

kendaraan, baik dalam roda dua maupun roda empat atau yang lainnya yang

saat ini banyak digunakan oleh kalangan masyarakat. Salah satunya gangguan

pada sistem bahan bakar.

Berdasarkan uraian di atas saya tertarik untuk memilih laporan mengenai

CVT Sepeda Motor untuk dijadikan bahan laporan saya.

1.2 Tujuan Prakerin


2. Memberikan kesempatan pada siswa untuk belajar sambil bekerja

3. Agar siswa dapat mengenl praktek diluar sekolah

4. Membentuk mental siswa agar siap bekerja setelah lulus

5. Memberikn pengalaman pada siswa tentang kerja industri

6. Menjadikan siswa lebih menguasai dalam hal perawatan dan perbaikan


kendaraan
1.3 Tujuan Penulisan Laporan Prakerin
2. Sebagai salah sau syarat mengikuti ujian nasioanal dan ujian akhir sekolah di
SMK BUDI UTOMO 2 Way Jepara

3. Sebagai hasil setelah melaksanakan pendidikan diluar sekolah yaitu


praktek/kerja di dunia usaha atau dunia industri dalam bentuk sebuah laporan.
BAB II
PELAKSANAAN PRAKERIN

A. Waktu dan Tempat Prakerin


Praktek Kerja Industri (Prakerin) yang saya laksanakan yaitu dimulai pada

tanggal 02 Oktober 2017 sampai dengan tanggal 30 Desember 2017 . Sedangkan

tempat pelaksanaan sewaktu saya prakerin bertempat di bengkel BRT Desa

Labuhan Ratu Dua Lampung Timur

B. Sejarah Singkat Tempat Prakerin


Bengkel BRT Didirikan oleh Waluyo pada tahun 2003. Waluyo

mendirikan bengkel ini bersama rekanya yeng bernama Budi. Sampai sekarang

bengkel BRT berdiri dan melayani servis kendaraan bermotor.

C.Struktur Bengkel

PIMPINAN BENGKEL

GUFRON

MEKANIK

RIKO ALDIANSYAH
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 PENGERTIAN

V-Belt yang berpenampang trapesium, terbuat dari tenunan dan


serat-serat yang dibenamkan pada karet kemudian dibungkus dengan anyaman
dan karet; digunakan untuk mentransmisikan daya dari poros yang satu ke poros
yang lainnya melalui pulley yang berputar dengan kecepatan sama atau
berbeda, terdapat tiga komponen utama yaitu puly depan (Drive Pulley), puly
belakang (Driven Pulley) dan v-belt. Puly depan dihubungkan ke crankshaft
engine(kruk-as), sedangkan puly belakang dihubungkan ke as-roda. Yang
menghubungkan puly depan dan puly belakang adalah v-belt.

CONTOH V-BELT

Gambar V-BELT
KELEMAHAN V-BELT
Ø Tidak dapat digunakan untuk jarak poros yang panjang
Ø Umur lebih pendek
Ø Konstruksi pulley lebih kompleks dibanding pulley untuk flat belt
KELEBIHAN V-BELT
Ø V-belt lebih kompak
Ø Slip kecil dibanding flat belt
Ø Operasi lebih tenang
Ø Mampu meredam kejutan saat start
Ø Putaran poros dapat dalam 2 arah & posisi kedua poros dapat sembarang
BAHAN V - BELT
• Kulit
• Ayaman benang
• Karet

Gambar Bahan V-belt


JENIS-JENIS V-BELT
Ø Tipe standar; ditandai huruf A, B, C, D, & E
Ø Tipe sempit; ditandai simbol 3V, 5V, & 8V
Ø Tipe untuk beban ringan; ditandai dengan 3L, 4L, & 5L

CARA KERJA V-BELT

Untuk kerja v-belt hanya menghubungkan kedua puly tersebut agar dapat berjalan
secara bergantian. Jadi saat puly depan membesar maka yang menyebabkan puly
belakang mengecil adalah karena desakan dari v-belt, karena panjang v-belt selalu
sama pada proses ini.

Gambar 4.3 KERJA V-BELT


3.2 PERAWATAN BERKALA V-BELT

Gambar V-BELT
Sistem kerja V-BELT di terapkan pada beberapa jenis motor Yamaha,
seperti : Mio, Xeon , dan Nouvo. Bagian V-BELT adalah bagian yang
meneruskan putaran dari engine / mesin ke bagian roda belakang, kalo ini nggak
kita rawat, maka bisa mengakibatkan ketidaknyamanan dalam
berkendara,kalau untuk motor bebek, V-BELT ini sama dengan rantai roda &
gearnya.
Biasanya suara mesin bagian V-BELT kasar pada saat akselerasi yang
disebabkan oleh kotor nya komponen V-BELT itu sendiri, maka dianjurkan untuk
dibersihkan pada 3000 Km, dalam peroses pembersihan tersebut harus di cek
roller dan di ukur dengan jangka sorong dan jika di temui roller sudah tidak
presisi bentuknya wajib diganti, dan proses penggantian V-BELT jika sudah
24000Km, menurunnya tenaga dan tarikan motor tersebut biasa di temui jika V-
BELTsudah kotor atau sudah mencapai lebih dari 8000Km

Memilih dan Merawat Roller yang Tepat Untuk Motor Matic

Fungsi roller pada motor matic adalah untuk memberikan tekanan keluar
pada variator hingga dimungkinkan variator dapat membuka dan memberikan
sebuah perubahan lingkar diameter lebih besar terhadap belt drive sehingga motor
dapat bergerak. Kinerja variator ini sangat ditentukan oleh Roller, baik itu bentuk
maupun bahan roller, dan yang terpenting adalah berat dari roller.
Bentuk roller yang baik harus lah berbentuk bundar, bentuk bundar dan
sempurna mempermudah pergerakan dari variator, bila bentuknya sudah tidak
bundar, maka sudah waktunya Anda mengganti Roller motor matic Anda. Bahan
yang dipergunakan biasanya terbuat dari bahan teflon karena sifatnya yang licin,
keras, dan tahan panas.

Gambar Roller

Meningkatkan Aselerasi dan Top Speed

Dikarenakan roller sangat berpengaruh terhadap perubahan variabel dari


variator, tentu akan sangat berpengaruh terhadap performa motor matic. Aselerasi
dan Top Speed sulit didapatkan secara bersamaan dalam sebuah motor matic
tanpa meningkatkan kinerja dapur pacu. Dalam meng-”utak-atik” roller, Anda
hanya akan dihadapkan pada pilihan: “Aselerasi” atau “Top Speed”.
Bila kita sering melakukan perjalanan di dalam kota, melewati kemacetan,
kondisi yang “stop and go”, dan jarak yang tidak terlalu jauh, pilihan Anda
sebaiknya adalah Aselerasi. Aselerasi akan lebih baik bila Roller memiliki berat
lebih ringan. Misalnya, bila berat standard dari roller yang dipergunakan adalah
13 Gram, Anda akan mendapatkan sensasi aselerasi ini dengan menggunakan
roller 12 Gram.
Namun bila Anda sering melakukan perjalanan antar kota dengan jarak
yang cukup jauh atau bahkan touring dengan rekan – rekan Anda. Pilihan Top
Speed lebih cocok dipergunakan. Sama dengan contoh kasus diatas, Top speed
yang lebih baik akan Anda peroleh dengan mengganti Roller dengan yang lebih
berat dari berat standard, misalnya 14 Gram.

Membersihkan Roller
Membersihkan Roller secara berkala juga diperlukan, dengan
menggunakan bensin dan kuas, Anda dapat menghilangkan debu-debu dan
kotoran yang menempel. Untuk beberapa jenis motor matic yang memerlukan
pelumasan (grease) pada roller, memerlukan pemeriksaan dan perawatan lebih
sering dari pada yang tidak menggunakan pelumasan.
Aselerasi dan Topspeed Bersamaan
Saat ini, saya menggunakan Roller yang terbilang tidak biasa, roller yang
tidak bundar. Roller yang saya pergunakan sekarang adalah produksi dari Dr.
Pulley dari Taiwan, yang disebut dengan Sliding Roller. Dengan mempergunakan
berat kombinasi 12 dan 13 gram, tarikan terasa lebih merata pada tarikan awal,
aselerasi, maupun pada putaran tinggi. Aselerasi dan Deselerasi juga cukup
mengagumkan. Roller ini terbilang cukup unik, harganya pun bisa sampai 12 kali
dari roller biasa. Bahan yang dipergunakan terbilang lebih awet, menurut
pembuatnya ia menyebut bahan teflon ini dengan sebutan SL-9. Setelah satu tahun
lebih, dan berjalan sejauh 25.000 Kilometer, kondisi Roller tersebut masih cukup
bagus. Kemungkinan masih bisa dipergunakan hingga 2 tahun kedepan.
Secondary Sliding sheave
Secondary Sliding sheave ini mempunyai dua setelan sudut untuk pergerakannya.
Hasil test yang didapat Meningkatkan Horse power Hampir di semua putaran.
Paling terlihat terutama peningkatan horse power di putaran menengah. walaupun
peningkatannya tidak besar. tetapi penggunaan Secondary sliding sheave ini akan
menyempurnakan penyaluran tenaga motor anda. Tersedia lengkap untuk motor
mio

Gambar Secondary Sliding sheave


3.3 PERMASALAHAN
Sumber Permasalahan
· Selip
· bergetar
Diagnosa Permasalahan
a. Setempet keluar
b. Seal skunder aus
c. Roller aus
Menentukan Letak permasalahan
v Roller aus
v V-belt
Penyelesaian Masalah
Membongkar V-BELT dan setelah di bersihkan semua maka primer dan
skundernya diberi stempet dan kalau ada yang rusak harus diganti

3.4 LANGKAH-LANGKAH PENYELESAIAN MASALAH


a. Siapkan alat dan bahan sebagai berikut:
alat : bahan:
Impeks V-BELT
Kunci Sok 8,12,17,24 Lorrer baru
Kunci (Y) Setempet
Stang sok Bensin
Petel karet
Obeng plus(+)

b. Langkah selanjutnya:
· Bongkar kalter
· Lepas postep
· Lepas primer
· Menggambil lorrer di primer
· Melepas van belt
· Membuka tutup kampas ganda
· Melepas kapas ganda
· Melepas per yang diskunder
· Melepas skunder
· Kalter dibersihkan
· Primer diberi stempet
· Vanbelt dibersihkan
· Skunder diberi stempet
· Pasang lorrer pada primer
· Pasang per skunder diskunder dan pasang kampas ganda
· Pasang van belt diskunder ke primer
· Tutup kampas ganda dipasang dengan lem tribon
· Pasang calter
· Pasang postep
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Jika sepeda motor mio mengalami penurunan performa maka perlu dilakukan
servis v-belt atau servis besar. Servis v-belt yang biasa dilakukan adalah:
membersihkan v-belt, membersihkan primeri, memberi stempet primer,
membersihkan kanvas gardan, membersihkan skunderi dan memberi stempet
skunder. Jika kita hanya melakukan servis besar atau servis v-belt tanpa
melakukan pergantian komponen, biaya yang dikenakan berkisar antara 25ribu
sampai 30ribu.

4.2 Saran
Sebaiknya pelaksanaan praktek kerja industri berikutnya para siswa diberi
pembekalan yang lebih intensif dan menyeluruh mengenai bidang masing-masing
yang akan digunakan oleh siswa sebagai tempat prakerin. Sehingga pada saat
prakerin dilaksanakan pada siswa tidak mengalami kesulitan ataupun kendala
yang berarti.