Anda di halaman 1dari 1

PENCEGAHAN ABORSI

Untuk mencegah semakin maraknya aborsi yang dilakukan baik oleh dukun maupun oleh
dokter, maka 7 butir solusi berikut ini dapat dipertimbangkan, yaitu :

1. Pendidikan agama sejak dini diberikan agar anak kelak bila mamsuki masa remaja
atau dewasa muda memiliki pengetahuan bahwa perizinan seks bebas atau hubungan
seks diluar nikah dilarang oleh agama, hukumnya haram dan melakukannya
merupakan perbuatan dosa.
2. Dalam islam tidak dikenal istilah “pacaran” atau pergaulan bebas, namun yang ada
adalah sebatas perkenalan. Selama masa perkenalan inipun baik laki-laki maupun
perempuan tidak boleh “berduaan” di tempat yang sepi, sebab dikhawatirkan yang
ketiganya adalah setan yang menggoda dua insan tadi untuk berbuat perzinaan.
3. Bila terjadi juga “kecelakaan” (kehamilan di luar nikah) sebaiknya remaja yang
bersangkutan dinikahkan. Bila tidak mungkin, kehamilan dapat diteruskan hingga
melahirkan secara normal. Bayi dapat dirawat sendiri atau dirawat oleh orang lain
(adopsi).
4. Orang tua di rumah (ayah dan ibu), orang tua di sekolah (bapak dan ibu guru) serta
orang tua di masyarakat (ulama, tokoh masyarakat, pejabat, aparat, dan pengusaha)
hendaknya menciptakan tatanan kehidupan bermasyarakat yang religius, dan tidak
memberikan peluang berupa sarana dan prasarana yang dapat menjurus ke pergaulan
bebas (perzinaan), misalnya pornografi, pornoaksi, dan NAPZA.
5. Diperlukan penyuluhan kepada masyarakat terutama pada remaja tentang dampak
buruk aborsi akibat pergaulan bebas atau hubungan seks di luar nikah dari sudut
pandang biologis, psikologis, sosial, dan spiritual (agama).
6. Kepada mereka yang melakukan tindakan pengguguran (abortus criminalis)
dikenakan sanksi hukum yang berat sesuai dengan hukum perundang-undangan yang
berlaku. Bagi “korban” dianjurkan untuk bertobat minta ampunan kepada Allah SWT.
Dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi.
7. Organisasi profesi seperti IDI (Ikatan Dokter Indonesia) dan POGI (Perhimpunan
Obstetri Ginekologi Indonesia) hendaknya dapat menertibkan para anggotanya yang
melakukan tindak pengguguran (abortus criminalis).