Anda di halaman 1dari 5

Nama : Mukhlis

NIM : 020643236

Tugas 1 : Perpajakan - 02

Soal !

1. Sebutkan dan jelaskan Fungsi Pajak di Indonesia? berikan contoh masing-masing


2. Fadil Hasan pada tahun 2017 bekerja pada perusahaan PT Perkasa dengan
memperoleh gaji sebulan Rp5.500.000 dan membayar iuran pensiun sebesar
Rp100.000, Fadil Hasan menikah tetapi belum mempunyai anak. Pada bulan Januari
penghasilan Fadil Hasan dari PT Perkasa hanya dari gaji. Hitung PPh Pasal 21

3. Hanif status belum menikah dan tidak memiliki tanggungan pada bulan Maret 2017
bekerja pada PT Makmur Utama, menerima upah sebesar Rp550.000 per hari. Hitung
PPh Pasal 21 atas upah?

4. Susi Susanti menerima gaji pokok sebulan sebesar Rp7.500.000 dan tunjangan jabatan
sebulan Rp2.000.000. Susi susanti sudah menikah dan memiliki 2 anak. Berdasarkan
surat keterangan dari pemerintah daerah tempat Susi Susanti berdomisili yang
diserahkan kepada pemberi kerja, diketahui bahwa suaminya tidak mempunyai
penghasilan apa pun. Hitunglah PPh Pasal 21?

5. Pada bulan Agustus 2016 PT Mentari melakukan pemotongan PPh Pasal 4 ayat (2)
atas pembayaran yang dilakukan sebagai berikut.

o Membayar imbalan jasa pelaksana konstuksi kepada PT Architec sebesar


Rp75.000.000. PT Architec beralamat di Jl. Nusa Indah No. 1 Jakarta Barat, NPWP
16.184.222.8-942.000 dan sebagai penyedia jasa yang memiliki kualifikasi usaha
kecil

o Melakukan Undian berhadiah untuk memperingati 30 tahun berdiri PT


Mentari. Undian berhadiah dilakukan atas pelanggan yang mengirimkan kemasan
gula selama enam bulan pertama di tahun 2013. Pada Undian tersebut berhadiah uang
tunai sebesar Rp100.000.000 yang diterima oleh Sugiono Bahrun sebagai pemenang
undian. Sugiono Bahrun beralamat di Jl. Delima No 11 Jakarta Utara dan tidak
memiliki NPWP

o Membayar sewa tanah dan bangunan di Jl. Melati No. 5 Jakarta Barat kepada
Ardan Qodri sebesar Rp30.000.000. Ardan Qodri beralamat di Jl. Ceplukan No. 12
Jakarta Pusat dan tidak memiliki NPWP

Diminta:
Hitunglah PPh yang harus dipotong oleh PT Mentari
Catatan:
Gunakan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP): Untuk WP Rp54.000.000, menikah
Rp4.500.000 dan tanggungan Rp4.500.000
Jawaban :

1. Sebutkan dan jelaskan Fungsi Pajak di Indonesia? berikan contoh masing-masing


1. Fungsi Anggaran (Fungsi Budgeter)

Pajak merupakan sumber pemasukan keuangan negara dengan cara mengumpulkan


dana atau uang dari wajib pajak ke kas negara untuk membiayai pembangunan
nasional atau pengeluaran negara lainnya. Sehingga fungsi pajak merupakan sumber
pendapatan negara yang memiliki tujuan menyeimbangkan pengeluaran negara
dengan pendapatan negara.

2. Fungsi Mengatur (Fungsi Regulasi)

Pajak merupakan alat untuk melaksanakan atau mengatur kebijakan negara dalam
lapangan sosial dan ekonomi. Fungsi mengatur tersebut antara lain:
- Pajak dapat digunakan untuk menghambat laju inflasi. Pajak dapat digunakan
sebagai alat untuk mendorong kegiatan ekspor, seperti: pajak ekspor barang.Pajak
dapat memberikan proteksi atau perlindungan terhadap barang produksi dari dalam
negeri, contohnya: Pajak Pertambahan Nilai (PPN).Pajak dapat mengatur dan menarik
investasi modal yang membantu perekonomian agar semakin produktif.

3. Fungsi Pemerataan (Pajak Distribusi)


Pajak dapat digunakan untuk menyesuaikan dan menyeimbangkan antara pembagian
pendapatan dengan kebahagiaan dan kesejahteraan masyarakat.

4. Fungsi Stabilisasi

Pajak dapat digunakan untuk menstabilkan kondisi dan keadaan perekonomian,


seperti: untuk mengatasi inflasi, pemerintah menetapkan pajak yang tinggi, sehingga
jumlah uang yang beredar dapat dikurangi. Sedangkan untuk mengatasi kelesuan
ekonomi atau deflasi, pemerintah menurunkan pajak, sehingga jumlah uang yang
beredar dapat ditambah dan deflasi dapat di atasi. Keempat fungsi pajak di atas
merupakan fungsi dari pajak yang umum dijumpai di berbagai negara. Untuk
Indonesia saat ini pemerintah lebih menitik beratkan kepada 2 fungsi pajak yang
pertama. Lembaga Pemerintah yang mengelola perpajakan negara di Indonesia adalah
Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yang berada di bawah Kementerian Keuangan
Republik Indonesia. Tanggung jawab atas kewajiban membayar pajak berada pada
anggota masyarakat sendiri untuk memenuhi kewajiban tersebut, sesuai dengan sistem
self assessment yang dianut dalam Sistem Perpajakan Indonesia. Direktorat Jenderal
Pajak, sesuai fungsinya berkewajiban melakukan pembinaan, penyuluhan, pelayanan,
serta pengawasan kepada masyarakat. Dalam melaksanakan fungsinya tersebut,
Direktorat Jenderal Pajak berusaha sebaik mungkin memberikan pelayanan kepada
masyarakat sesuai visi dan misi Direktorat Jenderal Pajak.
2. Fadil Hasan bekerja pada perusahaan PT Perkasa dengan memperoleh gaji sebulan
Rp5.500.000 dan membayar iuran pensiun sebesar Rp100.000, Fadil Hasan menikah tetapi
belum mempunyai anak.Pada bulan Januari 2016 penghasilan Fadil Hasan dari PT Perkasa
hanya dari gaji.

Penghitungan PPh Pasal 21 adalah:

Gaji sebulan Rp 5.500.000

Pengurangan:

1. Biaya Jabatan: 5% x Rp5.500.000 Rp 275.000

2. Iuran pensiun Rp 100.000

Rp 375.000
Penghasilan neto sebulan Rp 5.225.000

Penghasilan neto setahun Rp62.700.000


PTKP setahun
untuk WP sendiri Rp 54.000.000
tambahan WP kawin Rp 4.500.000
Rp58.500.000
Penghasilan Kena Pajak setahun Rp 4.200.000

PPh Pasal 21 terutang:

5% x Rp 4.200.000 Rp 210.000
15% x Rp - 0
Rp 210.000

PPh Pasal 21 sebulan:

Rp 210.000 ÷ 12 Rp 17.500

Catatan :

a. Biaya Jabatan adalah biaya untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan
yang dapat dikurangkan dari penghasilan setiap orang yang bekerja sebagai pegawai tetap
tanpa memandang mempunyai jabatan ataupun tidak.
b. Contoh di atas berlaku apabila pegawai yang bersangkutan sudah memiliki NPWP. Dalam
hal pegawai yang bersangkutan belum memiliki NPWP, maka jumlah PPh Pasal 21 yang
harus dipotong pada bulan Januari adalah sebesar: 120% x Rp 17.500 = Rp 21.000.

3. Pembahasan
Penghitungan PPh Pasal 21

Upah sehari Rp550.000


Upah sehari di atas
Rp450.000 adalah: Rp100.000
Rp550.000 - Rp450.000
PPh Pasal 21 5%xRp 100.000 = Rp.5.000

Pada hari ke-10 dalam bulan kalender yang bersangkutan, Hanif telah menerima
penghasilan sebesar Rp5.500.000 sehingga telah melebihi Rp4.500.000,00. Dengan
demikian PPh Pasal 21 atas penghasilan Hanif pada bulan Maret 2017 dihitung sebagai
berikut:

Upah 10 hari kerja Rp 5.500.000


(10xRp550.000,00)
PTKP:10 x Rp 1.500.000
(Rp54.000.000,00/360)
Penghasilan Kena Pajak Rp 4.000.000

PPh Pasal 21 = 5% x Rp4.000.000 Rp 200.000


PPh Pasal 21 yang telah dipotong
s.d hari ke-9: 9 x Rp 5.000 Rp 45.000(-)
PPh Pasal 21 yang harus dipotong
pada hari ke-10 Rp 155.500
Jumlah sebesar Rp155.000 ini dipotongkan dari upah harian sebesar Rp550.000,00
sehingga upah yang diterima Jufon pada hari kerja ke-10 adalah: Rp550.000 -
Rp155.000 = Rp395.000

Pada hari kerja ke-11 dan seterusnya dalam bulan kalender yang bersangkutan, jumlah PPh
Pasal 21 per hari yang dipotong adalah:

Upah sehari Rp 550.000


PTKP
- untuk WP sendiri Rp 150.000(-
(Rp54.000.000,00 : 360) )
Penghasilan Kena Pajak Rp 400.000

PPh Pasal 21 terutang adalah 5% x Rp400.000 = Rp 20.000

Upah yang diterimakan pada hari ke-11 sebesar Rp550.000 – Rp20.000 = Rp 530.000

4. Pembahasan
5. Perhitungan PPh 4 (ayat 2) :

A. Jasa Pelaksana Konstruksi :

Rp. 75.000.000 x 2% = Rp 1.500.000

B. Hadiah / Undian :

Rp. 100.000.000 x 25 % = Rp 25.000.000

C. Sewa Tanah & Bangunan

Rp. 30.000.000 x 10 % = Rp. 3.000.000