Anda di halaman 1dari 7

Pada percobaan ini digunakan dua jenis titran yaitu NaOH dan H2SO4, yang digunakan

untuk menentukan besarnya pKa asam amino glisin, arginin dan asam glutamat. Penggunaan
asam dan basa sebagai titran didasarkan atas sifat dari asam amino yang memiliki dua konstanta
disosiasi yang disebabkan karena adanya gugus amino yang bersifat basa, dan gugus karboksil
yang bersifat asam, yang terikat dalam struktur asam amino. Dalam praktikum ini digunakan
pula blanko, yaitu aquades yang digunakan sebagai pembanding atau faktor koreksi, yang
bertujuan untuk mengetahui seberapa banyak sesungguhnya NaOH dan H 2SO4 yang dibutuhkan
untuk mentitrasi asam amino. Maka dari itu digunakan blanko aquadest, yang mana aquadest ini
digunakan sebagai pelarut glisin dan asam glutamat, sehingga karena NaOH dan H2SO4 juga
dibutuhkan untuk titrasi pelarut, maka perlu diperhitungkan banyaknya titran yang digunakan
untuk titrasi pelarut. Oleh karena itu dibutuhkan perlakuan titrasi terhadap pelarut.
Dari analisis perhitungan di atas diperoleh faktor koreksi atau volume titran yang
digunakan oleh asam amino adalah sebagai berikut, 1) glisin membutuhkan 77,27% NaOH dari
titran yang terukur, 2) glisin membutuhkan 90,9% H2SO4 dari titran yang terukur, 3) arginin
membutuhkan 25% NaOH dari titran yang terukur, 4) arginin membutuhkan 90% H2SO4 dari
titran yang terukur. 5) asam glutamat membutuhkan 72,72% NaOH dari titran yang terukur, 5)
asam glutamat membutuhkan 80% H2SO4 dari titran yang terukur. Dari persentase di atas maka
terbukti bahwa memang benar tidak semua volume titran yang terukur digunakan untuk
mentitrasi asam amino, tetapi juga digunakan untuk titrasi pelarut di dalam larutan asam amino.
Dari titrasi yang telah dilakukan maka dapat dibuat kurva hubungan antara pH dengan
volume titran yang digunakan, adapun kurva adalah sebagai berikut:

Titrasi Glisin dengan NaOH


14

12 6.6, 12

10

8
pH

0
0 1 2 3 4 5 6 7
Volume (mL)

Grafik 1. Kurva Titrasi Glisin dengan NaOH


Titrasi Glisin dengan H2SO4
2,500

2,000

1,500
pH

1,000

500

0 2.2, 0
0 0.5 1 1.5 2 2.5
-500
Volume

Grafik 2. Kurva Titrasi Glisin dengan H2SO4

Titrasi Arginin dengan NaOH


14

12

10

8
pH

0 2, 0
0 0.5 1 1.5 2 2.5
Volume

Grafik 3. Kurva Titrasi Arginin dengan NaOH


Titrasi Arginin dengan H2SO4
10
9
8
7
6
pH

5
4
3
2
1 2, 1.22
0
0 0.5 1 1.5 2 2.5
Volume (mL)

Grafik 4. Kurva Titrasi Arginin dengan H2SO4

Titrasi Asam Glutamat dengan NaOH


14

12 5.5, 12

10

8
pH

0
0 1 2 3 4 5 6
Volume (mL)

Grafik 5. Kurva Titrasi Glutamat dengan NaOH


Titrasi Asam Glutamat dengan H2SO4
2.5

1.5
pH

1, 1.2
1

0.5

0
0 0.2 0.4 0.6 0.8 1 1.2
Volume (mL)

Grafik 6. Kurva Titrasi Glutamat dengan H2SO4

Dari grafik di atas dapat ditentukan nilai pKa dari glisin, arginin, glutamat dengan cara
membuat grafik hubungan pH dengan ekivalen titran, yaitu sebagai berikut.

Dari kurva di atas, diperoleh nilai pKa1 dan pKa2, dengan cara mencari titik di 50 %
penambahan titran, baik NaOH maupun H2SO4, diperoleh pKa1 = 1,644 dan pKa2 = 9,5.
Dibandingkan dengan besar pKa secara teoritis, pKa1 glisin sebesar 2,35 dan pKa2 sebesar 9,78.
pKa1 yang diperoleh dari praktikum memiliki beda yang signifikan dengan pKa1 teoritis,
sedangkan pKa2 tidak berbeda jauh dibandingkan dengan pKa2 teoritis, hal ini dapat disebabkan
oleh beberapa faktor, yaitu

1. Pelarut yang digunakan (aquadest) bersifat asam, yang mana ketika diukur pHnya
menggunakan pH meter menunjukkan pH sebesar 6,30. pH pelarut yang asam
kemungkinan mengganggu protonasi dari gugus karboksil dalam glisin, sehingga pKa1
yang diperoleh secara praktikum akan di bawah (lebih asam) daripada pKa1 secara teoritis.
2. Dalam penentuan pKa1 menggunakan kurva hubungan pH dengan ekivalen volume titran,
volume yang digunakan masih tetap volume larutan glisin tanpa memperhitungkan
besarnya koreksi volume titran yang digunakan pula oleh pelarut. Walaupun telah
diketahui faktor kesalahan volume titran, tetapi di dalam penentuan pKa1 melalui kurva,
faktor kesalahan tersebut tidak dapat dihilangkan. Oleh karena itu faktor kesalahan volume
titran juga dapat berpengaruhd dalam penentuan pKa menggunakan kurva.
Setelah pKa1 dan pKa2 diketahui, maka harga titik isoelektrik dapat dicari yaitu dengan cara
menjumlahkan setengah harga pKa1 dan pKa2, besarnya pI glisin secara praktikum adalah

𝑝𝐾𝑎1 + 𝑝𝐾𝑎2 1,644 + 9,5


𝑝𝐼 = = = 5,572
2 2
Sedangkan pI secara teoritis adalah

𝑝𝐾𝑎1 + 𝑝𝐾𝑎2 2,35 + 9,78


𝑝𝐼 = = = 6,065
2 2
Dari harga-harga pI yang diperoleh di atas, maka harga pI teoritis lebih besar dibandingkan
dengan pI praktik.

Penentuan harga pKa dari arginin dapat dilakukan dengan cara yang sama dengan penentuan
pKa glisin, yaitu dengan penggunaan kurva hubungan pH dengan ekivalen volume titran.

Harga pKa1 dan pKa2 asam glutamate secara praktik, yaitu sebesar pKa1 = 1,50 dan pKa2 =9,87,
sedangkan harga pKa1 asam glutamat secara teoritis yaitu 2,10 dan pKa2 = 9,47. Harga pKa1
jauh di bawah (lebih asam) dibandingkan pKa1 secara teoritis, sedangkan harga pKa2 asam
glutamat yang diperoleh melalui praktik tidak jauh berbeda dengan pKa2 secara teoritis, adapun
faktor-faktor yang mempengaruhi penyimpangan tersebut adalah sebagai berikut.

1. Pelarut yang digunakan (aquadest) bersifat asam, yang mana ketika diukur pHnya
menggunakan pH meter menunjukkan pH sebesar 5,6. pH pelarut yang asam kemungkinan
mengganggu protonasi dari gugus karboksil dalam asam glutamat, sehingga pKa1 yang
diperoleh secara praktikum akan di bawah (lebih asam) daripada pKa1 secara teoritis.
2. Dalam penentuan pKa1 menggunakan kurva hubungan pH dengan ekivalen volume titran,
volume yang digunakan masih tetap volume larutan glisin tanpa memperhitungkan
besarnya koreksi volume titran yang digunakan pula oleh pelarut. Walaupun telah
diketahui faktor kesalahan volume titran, tetapi di dalam penentuan pKa1 melalui kurva,
faktor kesalahan tersebut tidak dapat dihilangkan. Oleh karena itu faktor kesalahan volume
titran juga dapat berpengaruhd dalam penentuan pKa menggunakan kurva.

Setelah pKa1 dan pKa2 diketahui, maka harga titik isoelektrik dapat dicari yaitu dengan cara
menjumlahkan setengah harga pKa1 dan pKa2, besarnya pI glisin secara praktikum adalah

𝑝𝐾𝑎1 + 𝑝𝐾𝑎2 1,50 + 10,02


𝑝𝐼 = = = 5,76
2 2
Sedangkan pI secara teoritis adalah

𝑝𝐾𝑎1 + 𝑝𝐾𝑎2 2,10 + 9,47


𝑝𝐼 = = = 5,785
2 2
Dari harga-harga pI yang diperoleh di atas, maka harga pI teoritis lebih besar dibandingkan
dengan pI praktik, namun tidak jauh berbeda.

Penentuan harga pKa dari asam glutamat dapat dilakukan dengan cara yang sama dengan
penentuan pKa glisin dan pKa arginin, yaitu dengan penggunaan kurva hubungan pH dengan
ekivalen volume titran.

Dari kurva di atas, diperoleh harga pKa1 dan pKa2 arginin secara praktik, yaitu sebesar pKa1 =
5,2 dan pKa2 =11,9, sedangkan harga pKa1 arginin.

1. Pelarut yang digunakan (aquadest) bersifat asam, pH pelarut yang asam kemungkinan
mengganggu protonasi dari gugus karboksil dalam asam glutamat, sehingga pKa1 yang
diperoleh secara praktikum akan di bawah (lebih asam) daripada pKa1 secara teoritis.

2. Dalam penentuan pKa1 menggunakan kurva hubungan pH dengan ekivalen volume


titran, volume yang digunakan masih tetap volume larutan arginin tanpa
memperhitungkan besarnya koreksi volume titran yang digunakan pula oleh pelarut.
Walaupun telah diketahui faktor kesalahan volume titran, tetapi di dalam penentuan
pKa1 melalui kurva, faktor kesalahan tersebut tidak dapat dihilangkan. Oleh karena itu
faktor kesalahan volume titran juga dapat berpengaruh dalam penentuan pKa
menggunakan kurva.

Setelah pKa1 dan pKa2 diketahui, maka harga titik isoelektrik dapat dicari yaitu dengan cara
menjumlahkan setengah harga pKa1 dan pKa2, besarnya pI glisin secara praktikum adalah

𝑝𝐾𝑎1 + 𝑝𝐾𝑎2 5,2 + 11,9


𝑝𝐼 = = = 8,55
2 2
Kesimpulan

1. Harga pKa hasil percobaan tidak sama dengan pKa secara teoritis, karena terjadi
kesalahan-kesalahan dalam percobaan, baik pada proses pengukuran yang tidak akurat,
maupun pencampuran bahan yang tidak tepat.
2. Kesalahan dalam praktikum dapat terlihat dari volume koreksi serta % koreksi.
3. Saat dititrasi dengan NaOH, asam amino akan membentuk struktur asam amino yang
bersifat basa. Saat dititrasi dengan H2SO4, asam amino akan membentuk struktur asam
amino kation dalam keadaan asam yang ditunjukkan oleh pH semakin kecil.
4. Pada asam amino, jika ditambahkan dengan larutan asam, maka konsentrasi H+ dalam air
yang tinggi masuk berikatan dengan gugus –COO- sehingga membentuk –COOH. Tetapi
jika ditambahkan dengan basa, maka ion OH- yang tinggi mampu mengikat H+.

Anda mungkin juga menyukai