Anda di halaman 1dari 118

ANALISA KAPASITAS TAMPUNG SALURAN DRAINASE

AKIBAT PENGARUH LIMPASAN PERMUKAAN KECAMATAN


KOTA SUMENEP

TESIS
PROGRAM MAGISTER TEKNIK PENGAIRAN
MINAT MANAJEMEN SUMBER DAYA AIR

Ditujukan untuk memenuhi persyaratan


memperoleh gelar Magister

EVA RESMANI
1460604040110008

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS TEKNIK
MALANG
2017

i
ii

LEMBAR PENGESAHAN

UJIAN TESIS
ANALISA KAPASITAS TAMPUNG SALURAN DRAINASE
AKIBAT PENGARUH LIMPASAN PERMUKAAN KECAMATAN
KOTA SUMENEP

EVA RESMANI
NIM. 146060404011008

Telah dipertahankan di depan penguji pada tanggal 23 Mei 2017


dinyatakan telah memenuhi syarat untuk memperoleh gelar Magister Teknik

Komisi Pembimbing

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Dr. Ir. Ussy Andawayanti, MS Dr. Eng. Evi Nur Cahya, ST., MT.
NIP. 19610131 198609 2 001 NIP. 201102 771203 2 001
Malang, Juni 2017

Universitas Brawijaya
Fakultas Teknik Jurusan Pengairan
Ketua Program Magister Teknik Pengairan

Dr. Ery Suhartanto, ST., MT.


NIP. 19730305 199903 1 002
IDENTITAS TIM PENGUJI

JUDUL :
ANALISA KAPASITAS TAMPUNG SALURAN DRAINASE AKIBAT
PENGARUH LIMPASAN PERMUKAAN KECAMATAN KOTA SUMENEP

Nama Mahasiswa : Eva Resmani


NIM : 146060404011008
Program Studi : Magister Teknik Pengairan
Minat : Manajemen Sumber Daya Air

KOMISI PEMBIMBING
Ketua : Dr. Ir. Ussy Andawayanti, MS
Anggota : Dr. Eng. Evi Nur Cahya, ST., MT

TIM DOSEN PENGUJI


Dosen Penguji 1 : Prof. Dr. Ir. Lily Montarcih Limantara, M.Sc.
Dosen Penguji 2 : Dr. Eng. Riyanto Haribowo, ST, MT
Tanggal Ujian : 24 Mei 2017
SK Penguji : Nomor 582 Tahun 2017

iii
iv

PERNYATAAN ORISINALITAS TESIS

Saya menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa sepanjang sepengetahuan saya dan


berdasarkan hasil penelusuran berbagai karya ilmiah, gagasan dan masalah ilmiah yang
diteliti dan diulas di dalam Naskah Tesis ini adalah asli dari pemikiran saya. Tidak terdapat
karya ilmiah yang pernah diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademik di
suatu Perguruan Tinggi, dan tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau
diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis dikutip dalam naskah ini dan
disebutkan dalam sumber kutipan dan daftar pustaka.
Apabila ternyata di dalam naskah tesis ini dapat dibuktikan terdapat unsur-unsur
jiplakan, saya bersedia Tesis dibatalkan, serta diproses sesuai dengan peraturan perundang-
undangan yang berlaku (UU No. 20 Tahun 2003, pasal 25 ayat 2 dan pasal 70).

Malang, Juni 2017


Mahasiswa

Eva Resmani
NIM. 146060404011008
Karya ilmiah ini kupersembahkan kepada :

Suamiku, Rachmad Saleh

Anak-anakku, Dayana Avelia Arava dan Narendra Aditya Arava

Dan keluarga besar Bapak Alm. Ach. Tabrani

v
vi

PENGANTAR

Puji syukur panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberi rahmat dan petunjuk
sehingga penulis dapat menyelesaikan tesis dengan judul “Analisa Kapasitas Tampung
Saluran Drainase Akibat Pengaruh Limpasan Permukaan Kecamatan Kota Sumenep”.
Tesis ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan memperoleh gelar Magister
Teknik (MT) di Teknik Pengairan Universitas Brawijaya.
Penulis menyadari bahwa tesis ini dapat terselesesaikan berkat partisipasi dan bantuan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu, tak lupa penulis menyampaikan rasa hormat dan
ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Dr. Ery Suhartanto, ST.,MT., selaku Ketua Program Studi Magister Teknik
Pengairan.
2. Dr. Ir. Ussy Andawayanti, MS dan Dr. Eng. Evi Nur Cahya, ST., MT, selaku dosen
pembimbing yang telah berkenan memberikan bimbingan serta arahan dalam
penyelesaian tesis ini.
3. Prof. Dr. Ir. Lily Montarcih Limantara, M.Sc. dan Dr. Eng. Riyanto Haribowo, ST,
MT, selaku dosen penguji yang telah berkenan memberikan masukan dan arahan
dalam penyelesaian tesis ini.
4. Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian tesis ini.
Akhirnya penulis menyadari bahwa tesis ini masih banyak kekurangan dan jauh dari
kata sempurna. Untuk itu penulis berharap akan masukan saran dan kritik demi
penyempurnaan penulisan serupa dimasa mendatang. Besar harapan penulis, semoga tesis
ini dapat memberikan manfaat bagi para pembaca sekaligus dapat menjadi bahan acuan
untuk penelitian selanjutnya.

Malang, Juni 2017


Penulis
vii
viii

DAFTAR ISI
Halaman
PENGANTAR ....................................................................................................................... i
DAFTAR ISI ..................................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL .............................................................................................................. xii
DAFTAR GAMBAR ..........................................................................................................xv
ABSTRAK ..................................................................................................................... xvii
BAB I PENDAHULUAN .....................................................................................................1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................................1

1.2 Identifikasi Masalah ..............................................................................................1

1.3 Batasan Masalah ...................................................................................................2

1.4 Rumusan Masalah .................................................................................................3

1.5 Tujuan ...................................................................................................................3

1.6 Manfaat .................................................................................................................3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................................................5


2.1 Bendungan ............................................................................................................5

2.2 Klasifikasi Penggunaan Bendungan .....................................................................6

2.3 Karakteristik Bendungan ......................................................................................7

2.4 Kapasitas Bendungan ............................................................................................8

2.5 Pola Operasi Waduk .............................................................................................9

2.6 Analisa Curah Hujan ...........................................................................................11

2.6.1 Curah Hujan Efektif ................................................................................11

2.6.2 Validasi Data ...........................................................................................12

2.6.2.1. Uji Ketiadaan Trend ................................................................12

2.6.2.2. Uji Stasioner ............................................................................13

2.6.2.3. Uji Persistensi..........................................................................14

2.6.3 Uji Konsistensi ........................................................................................14

2.7 Perhitungan Debit dengan Simulasi F. J. Mock..................................................15

2.7.1 Evapotranspirasi ......................................................................................15


2.7.2 Keseimbangan Air di Permukaan Tanah ............................................... 21

2.7.3 Limpasan dan Penyimpanan Air Tanah (Runoff and Groundwater


Storage) ............................................................................................................ 22

2.8 Kebutuhan Air Irigasi......................................................................................... 23

2.8.1 Penyiapan Lahan .................................................................................... 25

2.8.2 Persemaian (Pembibitan) ....................................................................... 25

2.8.3 Perkolasi ................................................................................................. 26

2.8.4 Pergantian Lapisan Air........................................................................... 26

2.9 Kebutuhan Air Listrik ........................................................................................ 27

2.10 Kebutuhan Air Baku .......................................................................................... 28

2.10.1 Metode Aritmatik ................................................................................... 28

2.10.2 Metode Geometrik ................................................................................. 28

2.10.3 Metode Eksponensial ............................................................................. 29

2.10.4 Kesesuaian Metode Produksi ................................................................. 29

2.10.5 Kebutuhan Domestik.............................................................................. 29

2.10.6 Kebutuhan Non Domestik ...................................................................... 30

2.11 Debit Andalan .................................................................................................... 30

2.12 Model Optimasi.................................................................................................. 31

2.12.1 Optimasi dengan Program Linier ........................................................... 31

2.12.2 Model Programasi Linier ....................................................................... 32

2.12.3 Penyelesaian Program Linier ................................................................. 34

2.13 Fasilitas Solver pada Microsoft Excel ............................................................... 34

BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................................... 37


3.1 Daerah Studi ....................................................................................................... 37

3.2 Fungsi dan Manfaat Waduk Karalloe ................................................................ 38

3.3 Metode Penelitian .............................................................................................. 38

3.3.1 Pengumpulan Data ................................................................................. 38

3.3.2 Rencana Pengolahan Data ...................................................................... 42

ix
x

3.3.3 Rencana Pengolahan Data.......................................................................42

3.4 Optimasi Model Operasi dengan Program Linear .............................................46

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................................53


4.1 Pengolahan Data Hujan ......................................................................................53

4.1.1 Validasi Data Hujan ................................................................................53

2.6.2.4. Uji Ketiadaan Trend ................................................................53

2.6.2.5. Uji Stasioner ...........................................................................54

2.6.2.6. Uji Persistensi.........................................................................54

4.1.2 Uji Konsistensi ........................................................................................55

4.1.3 Analisis Data Curah Hujan .....................................................................59

4.2 Evaporasi Potensial .............................................................................................63

4.3 Debit Inflow ........................................................................................................66

4.4 Kebutuhan Air.....................................................................................................75

4.4.1 Kebutuhan Air Baku ...............................................................................75

4.4.2 Kebutuhan Daerah Irigasi .......................................................................77

4.4.3 Kebutuhan PLTA ....................................................................................81

4.5 Perhitungan Simulasi Waduk Karalloe ...............................................................83

4.6 Analisa Manfaat ..................................................................................................85

4.6.1 Manfaat Irigasi ........................................................................................85

4.6.2 Manfaat Air Baku ...................................................................................86

4.6.3 Manfaat Air untuk PLTA ........................................................................86

4.7 Analisis Model Matematika ................................................................................86

4.7.1 Fungsi Sasaran ........................................................................................87

4.7.2 Fungsi Kendala .......................................................................................87

4.8 Analisa Ketersediaan Air Waduk Karalloe .........................................................87

4.9 Analisa Optimasi.................................................................................................88

4.10 Perbandingan Tampungan Waduk ......................................................................93


BAB V PENUTUP ............................................................................................................ 96
5.1 Kesimpulan ........................................................................................................ 97

5.1. Saran ................................................................................................................. 98

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... 99

xi
xii

DAFTAR TABEL
No. Judul Halaman
Tabel 2. 1. Pola Tanam ................................................................................................. 25

Tabel 3. 1 Tabulasi data yang diperlukan. 39


Tabel 3. 2 Rincian Data Teknis Bendungan Karalloe 39
Tabel 3. 3 Rencana Rancangan Pengolahan Data 42

Tabel 4. 1. Rekapitulasi Uji Ketiadaan Trend Metode Spearman ............................ 53


Tabel 4. 2. Rekapitulasi Uji Stasioner Stasiun Hujan .............................................. 54
Tabel 4. 3. Rekapitulasi Uji Persistensi Stasiun Hujan ............................................ 54
Tabel 4. 4. Curah Hujan Tahunan di Beberapa Stasiun Hujan ................................ 55
Tabel 4. 5. Uji Konsistensi Staiun Hujan Kelara ..................................................... 56
Tabel 4. 6. Uji Konsistensi Stasiun Hujan Malakaji ................................................ 57
Tabel 4. 7. Uji Konsistensi Stasiun Hujan Malino ................................................... 58
Tabel 4. 8. Pembagian Daerah Aliran Thiessen ....................................................... 59
Tabel 4. 9. Curah Hujan Rerata Daerah 15 Harian DAS Kelara.............................. 61
Tabel 4. 10. Curah Hujan Daerah Rerata 15 Harian DAS Karalloe ............................ 62
Tabel 4. 11. Evaporasi Potensial Metode Penman Modifikasi .................................. 65
Tabel 4. 12. Perhitungan debit 15 harian tahun 2005 dengan simulasi F. J. Mock ... 68
Tabel 4. 13. Rekapitulasi Debit DAS Kelara ............................................................... 70
Tabel 4. 14. Rekapitulasi Debit DAS Karalloe ........................................................... 71
Tabel 4. 15. Pengelompokkan Debit andalan Das Kelara ........................................ 74
Tabel 4. 16. Pengelompokkan Debit andalan Das Karalloe ..................................... 74
Tabel 4. 17. Data Jumlah Penduduk ............................................................................. 75
Tabel 4. 18. Rekapitulasi proyeksi jumlah penduduk tahun 2014 - 2024 ................... 76
Tabel 4. 19. Kebutuhan air baku Kabupaten Jeneponto .............................................. 77
Tabel 4. 20. Kebutuhan Air untuk Penyiapan Lahan Tanaman Padi .......................... 78
Tabel 4. 21. Kebutuhan air irigasi ................................................................................ 81
Tabel 4. 22. Analisa Biaya Produksi dan Manfaat Irigasi per Hektar .......................... 85
tabel 4. 23. Keuntungan Hasil Panen Realisasi ........................................................ 89
Tabel 4. 24. Hasil Optimasi keuntungan maksimum dengan debit 26 % .................... 89
Tabel 4. 25. Hasil Optimasi pada debit andalan 50,7 % .............................................. 90
Tabel 4. 26. Tabel hasil keuntungan pada debit andalan 75 % .................................... 91
Tabel 4. 27. Hasil optimasi keuntungan pada debit andalan 97,3 %............................ 92
xiii
xiv
DAFTAR GAMBAR

No. Judul Halaman


Gambar 2.1 Karakteristik Fisik Bendungan ................................................................ 7
Gambar 2.2 Neraca Air Bendungan ........................................................................... 10
Gambar 2.3 Cara PoligonThiessen. ............................................................................ 12
Gambar 2.4 Uji Konsistensi Data Hujan ................................................................... 15
Gambar 2.5 Radiasi Matahari .................................................................................... 17
Gambar 2. 6 Proses Konversi Energi dalam Pembangkit Listrik .............................. 27
Gambar 2. 7 Fasilitas Solver dalam Microsoft Excel ................................................ 35

Gambar 3. 1 Peta Lokasi Penelitian ........................................................................... 37


Gambar 3. 2 Kurva Kapasitas Tampungan Waduk Karalloe ..................................... 41
Gambar 3. 3 Bagan Alir Penelitian ............................................................................ 44
Gambar 3. 4 Bagan alir perhitungan debit sungai dengan simulasi F. J. Mock ........ 45
Gambar 3. 5 Pola aliran Sungai Karalloe dan Sungai Kelara .................................... 50
Gambar 3. 6 Model sistem waduk Karalloe ............................................................. 51

Gambar 4. 1. Lengkung Massa Ganda St. Kelara ........................................................ 56


Gambar 4. 2. Lengkung Massa Ganda Stasiun Hujan Malakaji .................................. 57
Gambar 4. 3. Lengkung Massa Ganda Stasiun Hujan Malino ..................................... 58
Gambar 4. 4. Pengaruh Luasan Poligon Thiessen ........................................................ 60
Gambar 4. 5. Grafik hubungan data debit dengan data curah hujan tahun 2005 ....... 69
Gambar 4. 6. Grafik hubungan data debit dengan data curah hujan tahun 2005 ....... 69
Gambar 4. 7. Hubungan Debit Metode F.J. Mock dengan Data Curah Hujan ............. 72
Gambar 4. 8. Hubungan Debit Metode F. J. Mock dengan Data Curah Hujan ............ 72
Gambar 4. 9. Grafik tampungan pada simulasi waduk selama 10 tahun ................. 84
Gambar 4. 10. Neraca Air Kebutuhan dan Ketersediaan Air ...................................... 88
Gambar 4. 11. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan air debit 26 % ............. 90
Gambar 4. 12. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan air andalan 50,7 % .... 91
Gambar 4. 13. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan air andalan 75,3 % .... 92
Gambar 4. 14. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan debit andalan 97,3% .... 93
Gambar 4. 15. Status tampungan waduk pada debit air cukup andalalan 26% ............ 94
Gambar 4. 16.Status tampungan waduk debit normal andalan 50,7 % ........................ 94
Gambar 4. 17. Status tampungan waduk debit kurang andalan 75,3% ........................ 95
Gambar 4. 18. Status tampungan waduk debit air kering andalan 97,3 % ................... 95
xv
xvi
RINGKASAN

Agustina Pagatiku1, Widandi Soetopo2,Lily Montarcih L.2,


1
Mahasiswi Program Magister Teknik Pengairan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
2
Dosen Jurusan Teknik Pengairan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya
email: atapagatiku@yahoo.co.id

Saat ini waduk Karalloe masih dalam proses pelaksanaan pembangunan yang
direncanakan selesai pada tahun 2020. Untuk mendukung operasi waduk maka perlu
dilakukan kajian ketersediaan tampungan dan kebutuhan air waduk dengan melakukan
studi pola operasi untuk mengoptimalkan pemenuhan air pada semua kepentingan agar
dapat terlayani dengan baik. Dalam hal ini pola operasi waduk Karalloe dioptimalkan
dengan menggunakan program linear.
Maksud dari studi ini adalah untuk mengetahui pola operasi pada berbagai kondisi
musim melalui pemanfaatan sumber daya air sungai Kelara-Karalloe untuk pemenuhan
kebutuhan irigasi seluas 4526,5 Ha, dan peningkatan intensitas tanaman, pemanfaatan air
baku dan pemenuhan kebutuhan tenaga listrik, sehingga didapatkan keuntungan yang
maksimal.
Pada analisa studi ketersediaan air yang digunakan adalah kondisi debit andalan
yaitu andalan 97,3% tahun kering, 75% tahun rendah, 51% tahun normal dan andalan 26%
tahun cukup dan menggunakan pola tata tanam eksisting (padi – padi,palawija), beberapa
alternatif (padi – padi – palawija). Dari analisa tersebut diperoleh berapa besar keuntungan
maksimum berdasarkan luas lahan yang ditanami dengan pemanfaatan air yang tersedia.
Keuntungan maksimum yang diperoleh dari pemanfaatan air setelah optimasi yaitu
pada musim kering sebesar Rp. 78.167.922.078, pada musim rendah sebesar Rp.
142.843.007.378 , pada musim normal Rp. 139.016.104.272 dan pada musim cukup
sebesar Rp.245.647.197.195.

xvii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air merupakan salah satu sumber kehidupan yang sangat penting di bumi ini.
Selain untuk dikonsumsi, air juga dimanfaatkan untuk berbagai aktivitas yang
dapat menunjang kelangsungan hidup seperti untuk irigasi, industry, pembangkit
listrik dan lain sebagainya. Kebutuhan air kedepannya akan semakin meningkat
seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk dan berkembangnya
pembangunan di segala bidang. Kondisi ideal yang didambakan oleh setiap orang
adalah tersedianya air sepanjang waktu, dengan kuantitas dan kualitas yang
memadai. Oleh karena perlu upaya untuk melestarikan sumber daya air demi
menjamin agar ketersediaan air selalu tercukupi demi kelangsungan hidup
manusia.
Kebutuhan air tidak selamanya bisa terpenuhi oleh sumber daya air yang
ada, sehingga diperlukan rekayasa Sumber Daya Air (SDA), misalnya
pembangunan bendungan. Bendungan mempunyai fungsi sebagai penyimpan dan
penyedia air. Air yang datang melimpah pada musim penghujan ditampung dan
disimpan serta dipergunakan secara tepat guna, tepat waktu dan tepat sasaran
sepanjang tahun.
Dalam rangka mengembangkan potensi Sumber Daya Air khususnya pada
Kabupaten Jeneponto maka Pemerintah Pusat dalam hal ini Kementerian
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat membangun waduk Karalloe. Saat ini
waduk Karalloe masih dalam proses pelaksanaan pembangunan dan direncanakan
selesai pada tahun 2020. Pembangunan ini dimaksudkan sebagai upaya
peningkatan pemanfaatan air sungai Kelara – Karalloe untuk memeuhi kebutuhan
irigasi seluas 4526,5 Ha, peningkatan intensitas tanaman, kebutuhan air baku dan
pemanfaatan untuk listrk tenaga air serta pengembangan pariwisata.

1.2 Identifikasi Masalah


Masalah utama dari pengoperasian waduk adalah upaya untuk
menyeimbangkan antara debit yang masuk (inflow), debit yang keluar (outflow),
dan perubahan tampungan. Oleh karena itu masalah tentang pengoperasian waduk
harus terencana sesuai dengan kapasitas dan debit yang ada. Untuk mendukung
operasi waduk maka diperlukan pola operasi ketersediaan tampungan dan

1
2

kebutuhan air waduk agar pemenuhan air pada semua kepentingan dapat terlayani
dengan baik. Oleh karena itu maka perlu dilakukan optimasi pemanfaatan air
waduk Karalloe.
Maka dari permasalahan di atas dapat dilakukan studi penelitian dengan
judul “Studi Pola Operasi Waduk Karalloe Menggunakan Program Linier”
dengan tujuan memperoleh solusi optimal dari penggunaan air untuk irigasi, air
baku dan pembangkit listrik. Optimasi yang dilakukan adalah untuk
memaksimalkan keuntungan hasil usaha pertanian di Daerah Irigasi Kelara dan
keuntungan dari penjualan air baku serta dari pembangkit listrik.
Perhitungan Optimasi pada studi ini menggunakan Program linier karena
variable – variable yang digunakan dalam sistem bersifat linear sehingga sangat
tepat apabila menggunakan program tersebut, selain itu memiliki fungsi
matematika yang sederhana, tetapi hasilnya cukup akurat. Penyelesaian
perhitungan program linear menggunakan sistem komputerisasi dengan bantuan
software yaitu fasilitas solver dalam mikrosoft excel sehingga hasil perhitungan
dapat dilakukan secara cepat dan tepat

1.3 Batasan Masalah


Dalam studi ini dilakukan pembatasan masalah antara lain adalah:
1. Sistem bendungan yang ditinjau adalah Bendungan Karalloe
2. Tidak menghitung sedimen yang masuk pada waduk.
3. Tidak menghitung rencana anggaran biaya.
4. Tidak menghitung biaya pembangunan jaringan irigasi, air baku dan
pembangkit jaringan listrik.
5. Tidak membahas pola pembagian air pada jaringan irigasi ke daerah
irigasi
6. Optimasi kebutuhan waduk menggunakan program linier dengan
bantuan Microsoft excel
7. Data yang digunakan yaitu data 10 tahun (2005 – 2014)
8. Tidak membahas masalah AMDAL dan desain konstruksi.
3

1.4 Rumusan Masalah


Sesuai dengan batasan masalah yang telah diungkapkan sebelumnya, maka
rumusan masalah yang dapat dikemukakan dalam studi ini adalah sebagai berikut:
1. Berapakah debit kebutuhan air pada waduk Karalloe
2. Berapakah debit inflow berdasarkan debit andalan?
3. Berapa luas tanam optimum dan keuntungan yang didapat dari hasil
optimasi?
4. Bagaimana pola operasi yang efektif berdasarkan debit andalan

1.5 Tujuan
Tujuan penelitian ini adalah untuk:
1. Mengetahui berapa kebutuhan air di waduk Karalloe
2. Mengetahui berapa debit inflow pada Waduk Karalloe
3. Mengetahui berapa keuntungan yang dapat diperoleh dari pemanfaatan air
di waduk Karalloe
4. Mendapatkan hasil pola operasi waduk Karalloe

1.6 Manfaat
Manfaat dari hasil penelitian ini yaitu sebagai bahan acuan dalam
pengambilan kebijakan penetapan sistem pengoperasian waduk pada waduk
Karalloe dan waduk lainnya yang mempunyai permasalahan yang sama agar dapat
memberikan pelayanan optimal dengan ketersediaan air yang ada.
4

Halaman ini sengaja dikosongkan


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Bendungan
Bendungan adalah semua jenis konstruksi penahan buatan, baik berupa
urugan atau jenis lainnya yang menampung air baik secara alamiah maupun
buatan, termasuk pondasi, tebing tumpuan, serta bangunan pelengkap dan
peralatannya. Sebagian besar bendungan di Indonesia dimanfaatkan untuk
mendukung irigasi, penyediaan air baku, pengendalian banjir, serta pembangkit
tenaga listrik.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 Tahun
2010 Tentang Bendungan, defenisi bendungan adalah bangunan melintang yang
berupa beton, urugan tanah, urugan batu maupun pasangan batu yang dibangun
untuk menahan dan menampung air, dapat juga dibangun untuk menahan dan
menampung limbah tambang (tailing), atau menampung lumpur sehingga
terbentuk waduk. Waduk adalah wadah buatan yang terbentuk sebagai akibat
dibangunnya bendungan.
Secara umum fungsi utama bendungan adalah menyediakan simpanan air
atau tampungan, sehingga ciri fisik yang paling penting adalah kapasitas
simpanan atau tampungan (Linsley, 1995). Bendungan dapat dimanfaatkan antara
lain sebagai berikut:
1. Irigasi.
Pada saat musim penghujan, hujan yang turun di daerah tangkapan air
sebagian besar akan mengalir ke sungai. Kelebihan air yang terjadi dapat di
tampung bendungan sebagai persediaan sehingga pada saat musim kemarau
tiba air tersebut dapat digunakan untuk berbagai keperluan antara lain irigasi
lahan pertanian.
2. Pembangkit Listrik Tenaga Air.
Dalam menjalankan fungsinya sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air
(PLTA), bendungan dikelola untuk mendapatkan kapasitas listrik yang
dibutuhkan. PLTA adalah suatu sistem pembangkit listrik yang biasanya
terintegrasi dalam bendungan dengan memanfaatkan energi mekanis aliran air
untuk memutar turbin yang kemudian akan diubah menjadi tenaga listrik oleh
generator.

5
6

3. Pengendali Banjir.
Dalam menjalankan fungsinya sebagai pengendali banjir, bendungan
berfungsi sebagai pengendali daya rusak air akibat banjir. Pada saat musim
penghujan, hujan yang turun dengan intensitas tinggi di daerah tangkapan air
sebagian besar akan mengalir ke sungai. Volume air yang besar dari sungai di
hulu ditampung bendungan sehingga di hilir bisa diminimalisasikan
terjadinya banjir.
4. Penyedia Air Baku.
Air baku adalah air bersih yang dimanfaatkan untuk memenuhi
kebutuhan air minum dan air rumah tangga. Bendungan selain sebagai
sumber pengairan persawahan juga dimanfaatkan sebagai sumber penyediaan
air baku untuk bahan baku air minum dan air rumah tangga. Air yang dipakai
harus memenuhi persyaratan sesuai kegunaannya.
5. Pariwisata.
Dengan pemandangan yang indah, bendungan juga dapat dimanfaatkan
sebagai tempat rekreasi.
6. Perikanan Darat.
Untuk mengganti mata pencaharian para penduduk desa yang desanya
ditenggelamkan untuk pembuatan bendungan yang dulu bermata pencaharian
sebagai petani, sekarang beralih ke perikanan. Dengan memanfaatkan
bendungan ini para penduduk dapat membuat rumah apung yang digunakan
untuk perikanan air tawar.

2.2 Klasifikasi Penggunaan Bendungan


Berdasarkan fungsinya, bendungan diklasifikasikan menjadi 2 (dua) jenis
yaitu:
1. Bendungan Eka Guna (Single Purpose).
Bendungan eka guna adalah bendungan yang dioperasikan untuk
memenuhi satu kebutuhan saja, misalnya untuk kebutuhan air irigasi, air baku
atau PLTA. Pengoperasian bendungan eka guna lebih mudah dibandingkan
dengan bendungan multi guna dikarenakan tidak adanya konflik kepentingan
di dalam. Pada bendungan eka guna pengoperasian yang dilakukan hanya
mempertimbangkan pemenuhan satu kebutuhan.
7

2. Bendungan Serba Guna/Multi Guna (Multi Purpose).


Bendungan serba guna/multi guna adalah bendungan yang berfungsi untuk
memenuhi berbagai kebutuhan, misalnya bendungan untuk memenuhi
kebutuhan air, irigasi, air baku dan PLTA. Kombinasi dari berbagai
kebutuhan ini dimaksudkan untuk dapat mengoptimalkan fungsi bendungan
dan meningkatkan kelayakan pembangunan suatu bendungan.

2.3 Karakteristik Bendungan


Karakteristik suatu bendungan digambarkan pada gambar 2.1, yang merupakan
bagian pokok dari bendungan yaitu volume hidup (live storage), volume mati
(dead storage), tinggi muka air (TMA) maksimum, TMA minimum, tinggi mercu
bangunan pelimpah berdasarkan debir rencana.

Dari karakteristik bendungan tersebut didapatkan hubungan antara elevasi


dan volume tampungan yang disebut sebagai lengkung kapasitas bendungan. yang
berupa data untuk menggambarkan volume tampungan air didalam bendungan
pada setiap ketinggian muka air.

Muka air maksimal Mercu spillway

Volume hidup
Muka air normal

Saluran Pengambilan
Muka air minimal

Volume mati

Gambar 2.1 Karakteristik Fisik Bendungan

(Sudjarwadi, 1989)
8

2.4 Kapasitas Bendungan


Adapun beberapa istilah yang berhubungan dengan kapasitas bendungan:
- Kapasitas Tampungan Efektif:
Volume bendungan yang dapat digunakan/dimanfaatkan dengan
memenuhi tujuan pembangunannya. Dalam hal ini, tujuan pembangunannya
adalah pembangkit listrik tenaga air.
- Kapasitas Tampungan Mati:
Volume bendungan yang terletak dibagian dasar bangunan yang
bertujuan untuk menampung sebaran sedimen.
- Kapasitas Tampungan Total:
Volume total bendungan yang meliputi volume efektif dan volume mati.
Ada 2 (dua) metode dasar untuk menentukan kapasitas bendungan, yaitu:
pendekatan grafis dengan metode Rippl dan pendekatan numerik (Sequent Peak
Algorithm). Kedua metode memanfaatkan periode kritis, yang merupakan periode
aliran keluar (permintaan atau pengambilan) dari bendungan lebih besar daripada
aliran masuk. Perbedaan dalam akumulasi pengambilan dan akumulasi aliran
masuk selama periode kritis adalah penyimpanan yang diperlukan untuk memasok
kebutuhan yang diminta dalam periode kritis (atau untuk menjamin ketersediaan
yang aman). Jika periode waktu yang ditinjau mencakup lebih dari 1 (satu)
periode kritis, penyimpanan maksimum bendungan terbesar diambil sebagai
kapasitas bendungan.
Jelas bahwa jika perhitungan kapasitas bendungan didasarkan pada 1
(satu) tahun data, hal itu mungkin tidak representatif, karena tahun yang mewakili
mungkin lebih kering atau lebih basah dari biasanya.
Pendekatan Numerik (Sequent Peak Algorithm)
Pendekatan numerik sangat cocok untuk konsep yang tidak konstan
dalam waktu. Prosedur menghitung untuk setiap t bulan defisit penyimpanan S
dalam bendungan sebagai berikut:
𝑆𝑡 = 𝑆𝑡−1 + 𝑂𝑡 − 𝐼𝑡 (2 - 1)

𝑆𝑡 > 0
Dimana:
St = Kebutuhan kapasitas tampung pada periode waktu t
St-1 = Kebutuhan kapasitas tampung sebelum akhir periode waktu t
9

Ot = Debit outflow selama periode waktu t


It = Debit inflow selama periode waktu t
t= Periode waktu

2.5 Pola Operasi Waduk


Pada dasarnya operasi waduk adalah proses penampungan aliran sungai
ke dalam sebuah waduk (reservoir) dan pelepasan air yang telah ditampung
tersebut untuk berbagai tujuan tertentu. Pedoman pengoperasian waduk yaitu
bagaimana caranya memanfaatkan kapasitas tampungan waduk dalam melakukan
pengaturan (regulation) terhadap aliran sungai untuk berbagai tujuan tertentu.
(Soetopo, 2010)
Pola operasi waduk bertujuan untuk membuat keseimbangan antara debit
masukan (inflow), debit keluaran (outflow) dan perubahan tampungan. Oleh
karena itu masalah tentang pengoperasiannya harus terencana sesuai dengan
kapasitas yang ada untuk memenuhi kebutuhan di hilir.
Pengoperasian bendungan secara efektif, efisien dan optimal merupakan
permasalahan yang kompleks karena melibatkan beberapa faktor seperti:
1. Operasional policy, pola kebijakan pengoperasian bendungan.
2. Debit inflow yang akan masuk ke bendungan yang tergantung dari ketepatan
perencanaan debit yang akan masuk ke bendungan tersebut.
3. Demand, kebutuhan air untuk irigasi, air baku, dan PLTA.
4. Keandalan peralatan monitoring tinggi muka bendungan, debit aliran dan
curah hujan.
5. Koordinasi antara instansi yang terkait.
6. Kemampuan operasional.
Bila dalam kegiatan operasi, muka air bendungan masih berada didalam
zona operasi, pada prinsipnya operasi/pengeluaran air bendungan masih dapat
dilaksanakan sesuai rencana. Bila muka air bendungan berada di luar batas atas
dan bawah, maka rencana pengeluaran air bendungan perlu disesuaikan. Menurut
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.37 Tahun 2010 tentang Bendungan,
pola operasi bendungan terdiri atas:
a. Pola operasi tahun kering.
b. Pola operasi tahun normal.
10

c. Pola operasi tahun basah.


Pola operasi bendungan ditetapkan oleh pengelola bendungan tiap tahun
berdasarkan hasil prakiraan curah hujan, dimana pola operasinya harus memuat
tata cara pengeluaran air dari bendungan sesuai dengan kondisi volume atau
elevasi air bendungan dan kebutuhan air kapasitas sungai dihilir bendungan.
Persamaan dasar pada operasi bendungan yaitu Aliran Masuk dikurangi
Aliran Keluar adalah Perbedaan Tampungan yang persamaannya seperti berikut
dan ilustrasinya dapat dilihat pada Gambar 2.2.

Hujan

Inflow

Limpasan
Evaporasi

Infiltrasi
Outflow

Gambar 2.2 Neraca Air Bendungan


(Hadisusanto, 2011)

Dari gambar diatas didapatkan:


𝐼𝑛𝑓𝑙𝑜𝑤(𝐼) − 𝑂𝑢𝑡𝑓𝑙𝑜𝑤(𝑂) = ∆𝑆𝑡𝑜𝑟𝑎𝑔𝑒 (2 - 2)

Untuk persamaan neraca air bendungan adalah sebagai berikut:


𝑆𝑖+1 = 𝑆𝑡 + 𝐼𝑡 − (𝑂𝑖 + 𝐸𝑖 + 𝑅𝑖) (2 - 3)

Kondisi tampungan lebih besar dari tampungan maksimum:


𝑆𝑖+1 > 𝑆𝑚𝑎𝑥 , maka akan terdapat limpasan sebesar 𝑆𝑖+1 − 𝑆𝑚𝑎𝑥
𝑆𝑖+1 = 𝑆𝑚𝑎𝑥
𝑂𝑖 = 𝑂𝑡 + 𝐿𝑖𝑚𝑝𝑎𝑠𝑎𝑛
Kondisi tampungan lebih kecil dari tampungan minimum:
Si+1 < 𝑆𝑚𝑖𝑛 , maka akan terdapat kekurangan sebesar 𝑆𝑚𝑖𝑛 − 𝑆𝑡−1
Si+1 = 𝑆𝑚𝑖𝑛
O𝑡 = 𝑂𝑖 − 𝐾𝑒𝑘𝑢𝑟𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛
Dimana:
S = tampungan
11

I = debit inflow
O = debit outflow
E = evaporasi
R = resapan
t = periode waktu

2.6 Analisa Curah Hujan


2.6.1 Curah Hujan Efektif
Curah hujan efektif merupakan curah hujan yang jatuh pada suatu daerah dan
digunakan oleh tanaman untuk pertumbuhannya. Jumlah hujan yang dimanfaatkan
oleh tanaman tergantung pada jenis tanaman. Tanaman mengalami kehilangan air
yang disebabkan evpotranspirasi tanaman, perkolasi dll., sehingga tanaman
memanfaatkan hujan efektif unutk memenuhi kehilangan air tersebut.
Besarnya curah hujan yang terjadi tidak semuanya dapat digunakan oleh
tanaman untuk pertumbuhannya, oleh karena itu perlu diperhitungkan curah hujan
efektifnya. Curah hujan efektif ditentukan berdasarkan besarnya R 80, R80
merupakan curah hujan yang besarnya dapat dilampaui sebanyak 80% atau
dilampauinya 8 kali dari 10 kali kejadian, dengan kata lain kemungkinan terjadi
curah hujan yang lebih kecil dari R80 adalah 20%.
Sebelum menghitung curah hujan efektif, terlebih dahulu menghitung curah
hujan rata-rata dari data stasiun pengamatan. Untuk menentukan besarnya curah
hujan daerah, ada 3 cara yang umum digunakan yaitu cara rata-rata aljabar, cara
polygon Thiessen dan cara Isohyet. Dalam penulisan ini, analisa hujan rata-rata
daerah menggunakan cara polygon Thiessen.
Cara Poligon Thiessen ini didasarkan atas rata-rata timbang.Masing-masing
penakar mempunyai daerah pengaruh yang dibentuk dengan menggambarkan
sumbu tegak lurus terhadap garis penghubung antara dua pos penakar.
Misalnya A1adalah luas daerah pengaruh pos penakar 1, A2luas pos penakar2
dan seterusnya. Jumlah A1 + A2 + ... + An, = A, adalah jumlah luas seluruharea
yang dicari tinggi curah hujannya. Jika pos penakar 1menakar hujan R1, pos
penakar 2 menakar hujan R2,sehingga pos penakar nmenakar dn, maka :

A1 .R1  A2 .R2  .........  An .Rn


R (2 - 4)
A1  A2  .........  An
12

dengan:
R : Curah hujan daerah rata-rata (mm)
R1, R2, ..., Rn : Curah hujan ditiap titik pos Curah hujan (mm)
A1, A2, ..., An : Luas daerah Thiessen yang mewakili titik pos curah hujan
(km2)
n : Jumlah pos curah hujan
Oleh karena itu hasil perhitungan ini lebih teliti dibandingkan dengan
perhitungan cara rata-rata hitung.

A2

A1

A3

Gambar 2.3 Cara PoligonThiessen.

Sumber : Soemarto, 1987

2.6.2 Validasi Data


Pada umumnya data lapangan setelah diolah dipublikasikan dalam sebuah
buku data hidrologi, adalah sebagai data dasar untuk bahan analisa hidrologi.
Dimana data disusun dalam bentuk deret berkala (time series), mulai tanggal 1
Januari samapai dengan 31 Desember setiap tahun. Oleh karena itu sebelum data
digunakan maka perlu dilakukan pengujian atau penyaringan data (data
screening) sebelum data dipergunakan. Pengujian ini meliputi:
 Ketiadaan trend
 Stasioner
 Persistensi

2.6.2.1. Uji Ketiadaan Trend


Metode statistik yang dapat digunakan untuk menguji ketiadaan trend dalam
deret berkala menurut Soewarno (1995:85), meliputi:
13

 Uji korelasi peringkat metode Spearman


 Uji Mann dan Withney
 Uji tanda dari Cox dan Stuart
Dalam studi ini pengujian ketiaadaan trend memakai uji korelasi peringkat
metode Spearman. Dengan rumus sebagai berikut:
6 ∑ni=1 (dt)2
KP = 1 - (2 - 5)
n3 -n

n-2 1/2
t = KP - [ 2] (2 - 6)
1- KP

keterangan:
KP = koefisien korelasi peringkat dari Spearman
n = jumlah data
dt = Rt – Tt
Tt = peringkat dari waktu
Rt = peringkat dari variable hidrologi dalam deret berkala
t = nilai distribusi t, pada derajat kebebasan (n-2) untuk derajat
kepercayaan tertentu (umumnya 5%).

2.6.2.2. Uji Stasioner


Menurut Soewarno, (1995:95), uji Stasioner ini bertujuan untuk menguji
kestabilan nilai varian dan rata-rata dari deret berkala. Pengujian nilai varian dari
deret berkala dapat dilakukan dengan Uji-F, dengan persamaan sebagai berikut:
n
1 . S21 . (n2 -1)
F= (2 - 7)
n
2 . S22 . (n1 -1)

Keterangan:
F = perbandingan F
n1 = jumlah sampel kelompok sampel ke-1
n2 = jumlah sampel kelompok sampel ke-2
S1 = standar deviasi kelompok sampel ke-1
S2 = standar deviasi kelompok sampel ke-2
14

2.6.2.3.Uji Persistensi
Uji persistensi ini merupakan uji ketidak tergantungan dari setiap nilai dalam
deret berkala. Dimana harus dihitung besarnya koefisien korelasi serial dengan
metode Spearman. Dengan menggunakan persamaan sebagai beriut:
2
6 ∑m
i=1 (di)
KP = 1 - (2 - 8)
m3 - m

m-2 1/2
t = KS - [ 2 ] (2 - 9)
1- KS

keterangan:
KP = koefisien korelasi serial
m = n-1
di = perbedaan nilai antara peringkat data Xi dan ke Xi + 1
t = nilai distribusi t, pada derajat kebebasan (m-2) dan derajat
kepercayaan tertentu (umumnya 5 % ditolak, atau 95 % diterima).

2.6.3 Uji Konsistensi


Uji konsistensi berarti menguji kebenaran data lapangan yang tidak
dipengaruhi oleh kesalahan pada saat pengiriman data atau pada saat pengukuran.
Jika data tidak konsisten (terdapat perbedaan antara nilai pengukuran dan nilai
sebenarnya), misalnya penakar hujan terlindung oleh pohon, terletak berdekatan
dengan gedung tinggi, perubahan cara penakaran dan pencatatan, pemindahan
letak penakar dan sebagainya. Sehingga memungkinkan terjadi penyimpangan
terhadap trend semula. Hal tersebut dapat diselidiki dengan menggunakan
lengkung massa ganda seperti pada gambar 2.1. apabila terjadi penyimpangan
(ABC), maka dapat dikoreksi menjadi garis ABC dengan rumus (Sri Harto, 1993):
Y Yz
Tg  = X = (2 - 10)
Xo

Y
Tg  = X𝑜 (2 - 11)
o

Hz = (Tg . Tg o-1). Ho (2 - 12)

Dengan:
Hz = data hujan terkoreksi (mm)
Ho = data hujan pengamatan (mm)
Tg  = kemiringan garis sebelum penyimpangan
Tg o = kemiringan garis setelah penyimpangan
15

Y
Lengkung Massa Ganda
(Double Mass Curve)

Hz

CH Komulatif Rerata
Ho

Tg αo
xo

Tg α x
X
CH kumulatif stasiun yang di uji

Gambar 2.4 Uji Konsistensi Data Hujan

Sumber: Sri Harto, 1993

2.7 Perhitungan Debit dengan Simulasi F. J. Mock


Dr. F. J. Mock (1973) memperkenalkan model sederhana simulasi
keseimbangan air bulanan untuk aliran yang meliputi data hujan, evaporasi, dan
karakteristik hidrologi daerah pengaliran. Kriteria perhitungan dan asumsi yang
digunakan dalam analisa ini adalah sebagai berikut (Montarcih, 2008):
2.7.1 Evapotranspirasi
Peristiwa berubahnya air menjadi uap dan bergerak dari permukaan
tanah dan permukaan air ke udara disebut evaporasi (penguapan).
Peristiwa penguapan dari tanaman disebut transpirasi. Kedua bersama-
sama disebut evapotranspirasi (Sosrodarsono, 2003).
1. Evaporasi
Air akan menguap dari tanah, baik tanah gundul atau yang tertutup
oleh tanaman dan pepohonan. Pada permukaan yang tidak tembus air
seperti atap dan jalan raya, air bebas mengalir. Laju evaporasi atau
penguapan akan berubah-ubah menurut sifat pemantulan permukaan.
Laju evaporasi berbeda untuk permukaan yang langsung tersinari oleh
matahari dan yang terlindungi dari sinar matahari.
Faktor meteorologi yang mempengaruhi besarnya evaporasi adalah
sebagai berikut (Soemarto,1987:43):
a. Radiasi matahari
16

Evaporasi berjalan terus hampir tanpa berhenti di siang hari


dan kerap kali juga dimalam hari. Perubahan dari keadaan cair
menjadi gas ini memerlukan energi berupa panas untuk evaporasi.
Proses evaporasi akan sangat aktif jika ada penyinaran langsung
dari matahari.
b. Angin
Jika air menguap ke atmosfir maka lapisan batas antara
permukaan tanah dan udara menjadi jenuh oleh uap air sehingga
proses evaporasi berhenti. Agar proses tersebut berjalan terus
lapisan jenuh harus diganti dengan udara kering. Pergantian itu
hanya dimungkinkan jika ada angin. Jadi, kecepatan angin
memegang peranan penting dalam proses evaporasi.
c. Kelembaban relatif
Faktor lain yang mempengaruhi evaporasi adalah kelembaban
relatif udara. Jika kelembaban relatif naik, maka kemampuan udara
untuk menyerap air akan berkurang sehingga laju evaporasinya
menurun. Penggantian lapisan udara pada batas tanah dan udara
dengan udara yang sama kelembaban relatifnya tidak akan
menolong untuk memperbesar laju evaporasi.
d. Suhu (temperatur)
Suhu sangat diperlukan agar evaporasi berjalan terus. Jika suhu
udara dan tanah cukup tinggi, proses evaporasi akan berjalan lebih
cepat dibandingkan jika suhu udara dan tanah rendah karena
adanya energi panas yang tersedia.
Cara pengukuran besarnya evaporasi dapat secara langsung
dengan Lysimeter yaitu cara perkiraan banyaknya evaporasi
menggunakan panci. Jika alat tersebut tidak ada, maka dapat
dipakai rumus empiris dari Penman. Perhitungan besarnya
evaporasi dengan menggunakan rumus empiris Penman, diberikan
sebagai berikut (Soemarto,1987:67):

ΔH⁄ + γEa
60
Eo = (2 - 13)
Δ+ γ
17

dimana:
Ea = tekanan uap jenuh dari udara pada t oC (e x h) (mm)
H = head budget
Δ = kemiringan lengkung tekanan uap pada suhu t (oC)
𝛾 = konstanta Psychrometer = 0,49 jika t dalam oC dan e dalam
(mmHg).

Besarnya H perlu diuraikan lebih lanjut. Jika radiasi matahari


memasuki batas luar atmosfir (RA), maka ia akan diteruskan ke
bumi menjadi RC yang besarnya (Soemarto, 1987:68) :
n
RC = RA x [a + b x ( )] (2 - 14)
D

dimana:
RC = radiasi gelombang pendek yang diterima bumi
(kalori/cm2/hr)
RA = angka angot (konstanta yang berbeda-beda untuk tiap-tiap
lokasi) (kalori/cm2/hr)
a,b = konstanta yang tergantung pada letak suatu tempat di atas
bumi
n
= rasio keawanan
D
n = jumlah jam yang sebenarnya dalam 1 hari matahari bersinar
D = jumlah jam yang dimungkinkan dalam 1 hari matahari
bersinar

RA

RC
RC
RB RB

Gambar 2.5 Radiasi Matahari


18

Sumber: Soemarto, 1987:68

Sebagian dari RC dipantulkan sebagai radiasi gelombang pendek.


Jumlah bersihnya (RI) disimpan dalam tanah sebesar (Soemarto,
1987:70) :
RI = RC x (I – r) (2 - 15)

dimana:
RI = jumlah bersih radiasi yang diserap di permukaan setelah
dipantulkan
pada hari terang (kal/cm2/hari)
r = faktor pantulan atau albedo besarnya r untuk:
air terbuka = 0,06
batu = 0,12 – 0,15
rumput = 0,08 – 0,09
tanaman hijau = 0,2
Sebagian dari RI dipancarkan kembali sebagai gelombang panjang
RB siang dan malam, dan proses ini terjadi paling cepat kalau
angkasanya tidak berawan dan udaranya kering. Besarnya RB
ditentukan secara empiris sebagai berikut (Soemarto, 1987:70) :

n
RB = σ x Ta4 x (0,45 – 0,77 x √ea ) x [0,2 + 0,8 x ( )] (2 - 16 )
D

dimana:
RB = radiasi matahari dari angkasa yang benar-benar
diterima di permukaan pada hari terang (kal/cm2/hari)
Ta = suhu absolut dalam oK (273 + t oC)
ea = tekanan uap sebenarnya udara (mmHg)
 x Ta4 = radiasi benda hitam Stephan Baltzman
Jadi jumlah energi tersisa yang masih tertinggal di bumi adalah H,
secara empiris sebagai berikut (Soemarto, 1987:70):
H = RI – RB (2 - 17)
19

2. Transpirasi
Semua jenis tanaman memerlukan air untuk kelangsungan
hidupnya, dan masing-masing jenis tanaman berbeda-beda
kebutuhannya. Hanya sebagian kecil air yang tinggal di dalam tubuh
tumbuh-tumbuhan dan sebagian besar air setelah diserap lewat akar-akar
dan dahan-dahan akan ditranspirasikan lewat bagian tumbuh-tumbuhan
yang berdaun (Soemarto,1986 : 44).
Proses transpirasi berlangsung terus hampir sepanjang hari di bawah
pengaruh sinar matahari, namun pada malam hari pori-pori daun
menutup. Pori-pori tersebut terletak di bagian bawah daun, yang disebut
stomata. Apabila pori-pori ini menutup menyebabkan terhentinya proses
transpirasi secara drastis. Faktor lain yang penting adalah jumlah air
yang tersedia cukup banyak. Jika jumlah air yang tersedia melebihi dari
yang dibutuhkan oleh tanaman, maka jumlah air yang ditranspirasikan
akan lebih besar dibandingkan apabila ketersediaan air di bawah
keperluan.
3. Evapotranspirasi
Dalam kondisi lapangan tidaklah mungkin untuk membedakan antara
evaporasi dan transpirasi, apalagi jika tanahnya tertutup oleh tumbuh-
tumbuhan. Proses evaporasi dan transpirasi saling berkaitan sehingga
dinamakan evapotranspirasi. Jumlah kadar air yang hilang dari tanah oleh
evapotranspirasi tergantung pada (Soemarto,1987:44):
 Adanya persediaan air yang cukup (hujan dan lain-lain).
 Faktor-faktor iklim seperti suhu, kelembaban, dan lain-lain.
 Tipe dan cara kultivasi tumbuh-tumbuhan tersebut.
Besarnya evapotranspirasi potensial dapat dihitung dengan menggunakan
Metode Penman yang sudah dimodifikasi guna perhitungan di daerah
Indonesia adalah sebagai berikut (Suhardjono, 1994:54) :
ETo = c x Eto* (2 - 18)

Eto* = W x (0,75 x Rs - Rn1) + (1 - W) x f(u) x (ea - ed) (2 - 19)

dimana:
20

c = angka koreksi Penman yang besarnya mempertimbangkan


perbedaan cuaca
W = faktor yang berhubungan dengan suhu (t) dan elevasi daerah
Rs = radiasi gelombang pendek (mm/hr)
n
= (0,25 + 0,54 x ) x Ra
N
Ra = radiasi gelombang pendek yang memenuhi batas luar
atmosfir (angka angot), tergantung letak lintang daerah (mm/hr).
n = lama kecerahan matahari yang nyata (tidak terhalang awan)
dalam 1 hari (jam)
N = lama kecerahan matahari yang mungkin dalam 1 hari (jam)
Rn1 = radiasi bersih gelombang panjang (mm/hr)
n
= f(t) x f(ed) x f( )
N
f(t) = fungsi suhu
f(ed) = fungsi tekanan uap
= 0,34 – [0,044 x (ed)0,5]
n
f( ) = fungsi kecerahan
N
n
= 0,1 + [0,9 x ( )]
N
f(u) = fungsi kecepatan angin (m/dt)
= 0,27 (1 + 0,864) x u
(ea–ed) = perbedaan tekanan uap jenuh dengan tekanan uap yang
Sebenarnya
ed = tekanan uap jenuh
= ea x RH
ea = tekanan uap sebenarnya
RH = kelembaban udara relatif (%)
Prosedur perhitungan Eto* berdasar rumus Penman yang sudah
dimodifikasi adalah sebagai berikut:
1. Mencari data temperatur rata-rata bulanan (t, oC)
2. Berdasar nilai (t) cari besaran (ea), (W), (1-W) dan f(t)
3. Mencari data kelembaban relatif (RH, %)
4. Berdasar nilai (ea) dan (RH) cari (ed)
5. Berdasar nilai (ed) cari f(ed)
21

6. Cari letak lintang daerah yang ditinjau


7. Berdasar letak lintang cari nilai (Ra)
8. Cari data kecerahan matahari (n/N)
9. Berdasar nilai (Ra) dan (n/N) cari besaran (Rs)
10. Berdasar nilai (n/N) cari f(n/N)
11. Cari data kecepatan angin rata-rata bulanan (u)
12. Berdasar nilai (u) cari f(u)
13. Hitung besar Rn1
14. Cari besarnya angka koreksi (c)
15. Berdasar besaran nilai W, (1-W), Rs, Rn1, f(u), ea, dan ed yang telah
didapat hitung ETo*
16. Hitung Eto.

2.7.2 Keseimbangan Air di Permukaan Tanah


Air hujan yang mencapai permukaan tanah dapat dirimuskan sebagai berikut
(Montarcih, 2008:197):

Ds = P – Et (2 - 20)

dengan:
Ds = air hujan yang mancapai permukaan tanah (mm/hr)
P = curah hujan (mm/hr)
Et = evapotranspirasi terbatas (mm/hr)
Bila harga Ds positif (P > Et) maka air akan masuk ke dalam tanah bila
kapasitas kelembaban tanah belum terpenuhi, dan sebaliknya akan melimpas bila
kondisi tanah jenuh. Bila harga Ds negatif (Ds < Et) sebagian air tanah akan
keluar dan terjadi kekurangan (defisit).
Perubahan kandungan air tanah (soil storage) tergantung dari harga Ds. Bila
harga Ds negatif maka kapasitas kelembaban tanah akan berkurang dan bila Ds
positif akan menambah kekurangan kapasitas kelembaban tanah bulan
sebelumnya.
Kapasitas kelembaban tanah (Soil Moisture Capacity) awal diperlukan pada
saat dimulainya simulasi dan besarnya tergantung dari kondisi porositas lapisan
tanah atas dari daerah pengaliran. Besarnya diambil 50 sampai dengan 250 mm,
22

yaitu kapasitas kandungan air dalam tanah per m3. Jika porositas tanah lapisan
atas tersebut makin besar, maka kapasitas kelembaban tanah akan makin besar
pula. Jika pemakaian model dimulai bulan januari, yaitu pertengahan musim
hujan, maka tanah dapat dianggap berada pada kapasitas lapangan (field capacity).
Sedangkan jika model dimulai dalam musim kemarau, akan terdapat kekurangan,
dan kelembaban tanah awal yang mestinya di bawah kapasitas lapangan.

2.7.3 Limpasan dan Penyimpanan Air Tanah (Runoff and Groundwater


Storage)
a. Koefisien infiltrasi (i)
Koefisien infiltrasi diperlirakan berdasarkan kondisi porositas tanah
serta kemiringan daerah pengaliran. Lahan yang mempunyai porous
misalnya pasir halus mempunyai infiltrasi lebih tinggi dibandingkan
tanah lempung. Lahan terjal dimana air tidak sempat infiltrasi ke dalam
tanah maka koefisien infiltrasi akan kecil. Batasan koefisien infiltrasi
adalah 0,00 - 1,00.
b. Penyimpanan air tanah (Groundwater Storage)
Pada permulaan simulasi harus ditentukan penyimpanan awal (initial
storage) yang besarnya tergantung dari kondisi geologi setempat dan
waktu. Sebagai contoh: dalam daerah pengaliran kecil yang mana kondisi
geologi lapisan bawah adalah tidak tembus air dan mungkin tidak ada air
di sungai pada musim kemarau, maka penyimpanan air tanah menjadi
nol. Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut (Montarcih,
2008:198):
1
Vn = k x Vn-1 + x (1 + k) x in (2 - 21)
2

DVn = Vn – Vn-1 (2 - 22)

dengan:
Vn = volume air tanah bulan ke n
Vn-1 = volume air tanah bulan ke n-1
k = qt/qo = faktor resesi aliran air tanah (catchment area
recession factor)
qt = aliran air tanah pada waktu t (bulan ke t)
qo = aliran air tanah pada awal bulan (bulan ke 0)
23

in = infiltrasi bulan ke n
DVn-1= perubahan volume aliran air tanah
Faktor resesi air tanah (k) adalah 0 – 1. Harga k yang tinggi akan
memberikan resesi yang lambat seperti pada kondisi geologi lapisan
bawah yang sangat lulus air (permeable).
c. Limpasan (Runoff)
Aliran dasar = infiltrasi dikurangi perubahan volume aliran
dalam tanah
Limpasan langsung = kelebihan air (water surplus) – infiltrasi
Limpasan = aliran dasar + limpasan langsung
Debit andalan = aliran sungai dinyatakan dalam m3/bulan

Langkah-langkah perhitungan debit menggunakan metode F. J. Mock adalah


sebagai berikut (montarcih, 2008):
1. Mempersiapkan data-data yang diperlukan, antara lain rerata hujan daerah
(P), evapotranspirasi potensial (Eto), jumlah hari hujan (n), faktor resesi
aliran air tanah (k), dan angka koefisien infiltrasi (i).
2. Menentukan evapotranspirasi terbatas.
3. Menentukan besar hujan di permukaan tanah (Ds).
4. Menentukan harga kelembaban tanah (SMC).
5. Menentukan infiltrasi (i), dengan koefisien antara 0 – 1,00.
6. Menentukan air lebihan tanah (water surplus).
7. Menentukan kandungan air bawah tanah (Vn).
8. Menentukan perubahan kandungan air bawah tanah (DVn).
9. Menentukan aliran dasar dan aliran langsung.
10. Menentukan debit yang tersedia di sungai.

2.8 Kebutuhan Air Irigasi


Kebutuhan air irigasi adalah jumlah volume air yang diperlukan untuk
memenuhi kebutuhan evapotranspirasi, kehilangan air, kebutuhan air untuk
tanaman dengan memperhatikan jumlah air yang tersedia dari alam melalui hujan
dan kontibrusi air tanah. Kebutuhan air untuk tanaman pada suatu jaringan irigasi
merupakan air yang dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman yang optimal tanpa
24

adanya kekurangan air yang dinyatakan dalam Netto Kebutuhan Air Lapangan
(Net Field Requiremnet atau NFR).
Kebutuhan air sawah dinyatakan dalam mm/hari atau liter/detik/hari dan
ditentukan oleh faktor-faktor sebagai berikut:
1. Penyiapan lahan.
2. Penggunaan konsumtif.
3. Perkolasi dan rembesan.
4. Curah hujan efektif.
5. Pergantian lapisan air.
Dari ke lima faktor diatas maka perkiraan kebutuhan air untuk irigasi
adalah sebagai berikut: (Standar Perencanaan Irigasi lampiran 2, 1986)
NFR = Etc + P − Re + WLR (2 - 23)

Etc = Kc x Eto (2 - 24)

Dimana:
NFR = kebutuhan air di sawah
Etc = evapotranspirasi potensial
Kc = koefisien tanaman yang tergantung dari jenis tanaman dan tahap
pertumbuhannya.
Eto = evaporasi potensial (mm/hr)
P = perkolasi peresapan (mm/hr)
Re = curah hujan efektif (mm/hr)
WLR = penggenangan (mm/hr)
Untuk memenuhi kebutuhan air bagi tanaman, penentuan pola tanam
merupakan hal yang perlu dipertimbangkan. Untuk contoh pola tanam dapat
dilihat padaTabel 2.1.
25

Tabel 2. 1. Pola Tanam

Ketersediaan Air Untuk Jaringan Irigasi Pola tanam dalam 1 Th

Tersedia air cukup banyak Padi – Padi – Palawija

Padi – Padi – Bera


Tersedia air dalam jumlah cukup
Padi – Palawija – Palawija
Padi – Palawija – Bera
Air yang tersedia kurang
Pala – Padi – Bera
Sumber: Irigasi dan Bangunan Air (Sidharta, 1997)

2.8.1 Penyiapan Lahan


Untuk perhitungan kebutuhan irigasi selama penyiapan lahan, digunakan
metode yang didasarkan laju air konstan dalam l/dt selama penyiapan lahan dan
menghasilkan rumus sebagai berikut:
IRp = M ek / (ek – 1) (2 - 25)

dimana :
IRp = Kebutuhan air irigasi persawahan, mm/ hari
M = Kebutuhan air untuk mengkompensasi kehilangan air akibat evaporasi
serta perkolasi yang ada di sawah.
M = Eo + P (2 - 26)

Eo = Evaporasi air terbuka diambil 1,1x ETo saat penyiapan lahan (mm/
hari)
P = Perkolasi
k = M.T/S (2 - 27)

T = waktu penyiapan lahan.


S = Kebutuhan air, penjenuhan ditambah lapisan air 50 mm.

2.8.2 Persemaian (Pembibitan)


Persemaian harus sudah disiapkan antara 20-30 hari sebelum masa tanam
padi di sawah. Luas lahan untuk persemaian berkisar antara 3-5% dari luas lahan
seluruhnya yang akan ditanami padi.
26

Sebelum benih disebar petak persemaian yang sudah dibuat airnya


dikurangi hingga permukaan tanah bebas dari air lalu dipupuk dengan pupuk TSP
sebanyak 10 gram/m2 baru setelah itu benih ditabur dengan kerapatan dua
genggam untuk setiap meter persegi. Pada jarak 10 cm dari tepi tidak boleh
ditaburi benih. Selesai menabur maka benih dibenamkan ke dalam lumpur sampai
tertutup tipis dengan lumpur.
Tanah untuk persemaian dibajak, digaru, kemudian dicangkul sampai menjadi
lumpur. Pada umur 25 hari bibit siap untuk dipindah ke petak-petak sawah yang
telah disediakan.

2.8.3 Perkolasi
Laju perkolasi tergantung pada sifat-sifat tanah. Tanah lempung berat dengan
karakteristik pengelolaan yang baik, laju perkolasi dapat mencapai 1-3 mm/ hari.
Tanah-tanah yang ringan, laju perkolasi lebih tinggi. Hasil-hasil penyelidikan
tanah pertanian serta penyelidikan kelulusan, besarnya laju perkolasi dan tingkat
kesamaan tanah, pengolahan tanah ditetapkan dan dianjurkan pemakaiannya,
untuk menentukan laju perkolasi. Tinggi muka air tanah harus dihitung.
Rembesan akan terjadi akibat meresap air melalui tanggul-tanggul yang berada
sawah.
2.8.4 Pergantian Lapisan Air
Pergantian lapisan air erat hubungannya dengan kesuburan tanah.
Beberapa saat setelah penanaman, air yang digenangkan di permukaan sawah
akan kotor dan mengandung zat-zat yang tidak lagi diperlukan tanaman. Air
genangan ini perlu dibuang agar tidak merusak tanaman di lahan. Air genangan
yang dibuang perlu diganti dengan air baru yang bersih.
Adapun ketentuan-ketentuan dalam penggantian lapisan air adalah sebagai
berikut (Limantara,2008):
1. penggantian lapisan air diperlukan saat terjadi pemupukan maupun
penyiangan, yaitu 1-2 bulan dari penanaman pertama.
2. penggantian lapisan air = 50 mm (diperlukan penggantian lapisan air,
diasumsikan = 50 mm).
3. Jangka waktu penggantian lapisan air = 1,5 bulan (selama 1,5 bulan air
digunakan untuk WLR sebesar 50 mm).
27

2.9 Kebutuhan Air Listrik


Prinsip dasar pembangkit listrik adalah memanfaatkan energi potensial
yang dimiliki oleh aliran air pada jarak ketinggian tertentu dari tempat instalasi
pembangkit listrik. Sebuah skema pembangkit listrik memerlukan 2 (dua) hal
yaitu, debit air dan ketinggian jatuh (head) untuk menghasilkan tenaga yang dapat
dimanfaatkan. Hal ini adalah sebuah sistem konversi energi dari bentuk
ketinggian dan aliran (energi potensial) ke dalam bentuk energi mekanik dan
energi listrik tenaga air dikonversikan menjadi tenaga mekanik oleh turbin air,
kemudian turbin air memutar generator yang membangkitkan tenaga listrik.
Daya yang masuk (Pgross) merupakan penjumlahan dari daya yang
dihasilkan (Pnet) ditambah dengan faktor kehilangan energi (loss) dalam bentuk
suara atau panas. Pendekatan yang umum digunakan bersifat parametric (Zuhal,
1992). Daya yang dapat dibangkitkan akan berkurang setelah melalui turbin dan
generator yang dapat dirumuskan sebagai berikut:
𝑃 = 9,8 𝑄 . 𝐻 . 𝑒𝑓𝑓 (2 - 28)

Dimana:
P = Tenaga yang dihasilkan (Kw)
Q = Debit air dalam (m3/dt)
H = Tinggi jatuh air dalam (m)
eff = Efisiensi Generator (0,8 s/d 0,95)
Pada Gambar 2. 6 menunjukan secara skematis bagaimana potensi tenaga
air, yaitu sejumlah air yang terletak pada ketinggian tertentu diubah menjadi
tenaga mekanik oleh turbin air.

Gambar 2. 6 Proses Konversi Energi dalam Pembangkit Listrik


(Marsudi, 2005)
28

2.10 Kebutuhan Air Baku


Waduk juga akan berfungsi untuk penyediaan air baku untuk daerah hilir.
Besarnya kebutuhan air untuk penduduk berdasarkan prediksi jumlah penduduk.
Dalam melakukan perencanaan pemanfaatan air ke depan dibutuhkan untuk
mengetahui jumlah penduduk dan kebutuhan air rata-rata setiap hari di masa
depan. Maka dilakukanlah proyeksi jumlah penduduk, dalam kajian ini proyeksi
atau perkiraan jumlah penduduk dilakukan sampai 10 tahun. Untuk
memperkirakan proyeksi jumlah penduduk dapat dilakukan dengan 3 metode
yaitu metode Aritmatik, metode Geometrik dan metode Eksponensial.
2.10.1 Metode Aritmatik
Metode ini adalah metode perhitungan perkembangan penduduk dengan
jumlah sama setiap tahun (absolute number) dengan rumus sebagai berikut
𝑃𝑛 = 𝑃𝑜 + (1 + 𝑟𝑛) (2 - 29)

dengan:
Pn = jumlah penduduk dalam tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun dasar (jiwa)
r = angka pertumbuhan penduduk tiap tahun (%)
n = jumlah tahun proyeksi (tahun)

2.10.2 Metode Geometrik


Metode ini adalah metode rumus bunga berganda. Dalam metode ini
pertumbuhan rata-rata penduduk berkisar pada persentase r yang konstan setiap
tahun. Perhitungan dengan metode ini dirumuskan sebagai berikut :

Pn = Po + (1 + r)n (2 - 30)

Dimana :

Pn = Jumlah penduduk pada tahun n (jiwa)


Po = Jumlah penduduk pada tahun akhir data (jiwa)
r = Angka pertumbuhan penduduk (%)
n = Periode waktu
29

2.10.3 Metode Eksponensial


Perkembangan jumlah penduduk berdasarkan metode eksponensial
dirumuskan sebagai berikut :
Pn = Po. e(r.n) (2 - 31)

Dimana :

Pn = Jumlah penduduk pada tahun n (jiwa)


Po = Jumlah penduduk pada tahun akhir data (jiwa)
r = Angka pertumbuhan penduduk (%)
n = Periode waktu
e = konstanta eksponensial = 2.718

2.10.4 Kesesuaian Metode Produksi


Kriteria pemilihan dari kedua metode diatas berdasarkan Uji Korelasi
Sederhana pada nilai koefisien korelasi terbesar, maksudnya nilai koefisien
korelasi (r) paling besar yang nantinya dipilih. Nilai koefisien korelasi dapat
dihitungan berdasarkan atas persamaan berikut :

n.i 1 Xi.Yi  i 1 Xi.i 1Yi


n n n

r= (2 - 32)
 n. n X 2 
 i 1 i

 n
i 1
Xi 
2
. n. n Y 2 
  i 1 i

 n

i 1Yi 
2

dimana :
r = koefisien korelasi
X = tahun proyeksi
Y = jumlah penduduk hasil proyeksi

2.10.5 Kebutuhan Domestik


Kebutuhan domestik merupakan kebutuhan air bersih yang digunakan untuk
keperluan rumah tangga dan sambungan kran umum, yang jumlah kebutuhannya
ditentukan dari catatan (data) dari kota atau daerah yang bersangkutan
berdasarkan karakteristik dan perkembangan konsumen pemakai air bersih.
Kebutuhan air domestik sangat ditentukan oleh jumlah penduduk. Estimasi
jumalah penduduk dimasa mendatang merupakan salah satu parameter utama
dalam penentuan kebutuhan air domestik. Besarnya kebutuhan domestik ini dapat
dihitung dengan rumus:
30

Qd = Mn * S (2 - 33)

dengan:
Qd = kebutuhan domestik
Mn = jumlah penduduk
S = standar kebutuhan air/orang/hari
Tingkat kebutuhan air untuk keperluan domestik antara satu kota dengan
kota yang lain akan sangat berbeda. Semakin besar suatu kota maka tingkat
kebutuhan air juga akan semakin besar, demikian pula semakin modern suatu
masyarakat maka akan konsumsi airnya juga akan semakin besar.
2.10.6 Kebutuhan Non Domestik
Kebutuhan non domestik merupakan kebutuhan air bersih selain untuk
keperluan rumah tangga dan sambungan kran umum, seperti penyediaan air untuk
sarana sosial, tempat ibadah, sekolah, rumah sakit, asrama dan juga untuk
keperluan komersil, seperti industri, hotel, perdagangan, pelabuhan, serta untuk
pelayanan jasa umum. Untuk kota kecil dan sedang, konsumsi air untuk keperluan
non domestik tidak seberapa besar seperti pada kota besar. Berdasarkan Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum No: 18/PRT/M/2007, besarnya kebutuhan non
domestik adalah sebesar 15% dari kebutuhan domestik. Rumus kebutuhan non
domestik:
Qnd = 15% * Qd (2 - 34)

dengan:
Qnd = kebutuhan non domestik
Qd = kebutuhan domestik

2.11 Debit Andalan


Debit andalan (dependable flow) merupakan debit yang paling minimum
yang ada di sungai untuk memenuhi yang sudah ditentukan agar dapat dipakai
untuk irigasi. Dari hasil debit rerata tahunan diurutkan dari yang terbesar sampai
yang terkecil dengan presentasi waktu disamai atau terlampaui dapat di hitung
dengan rumus weibull (Subarkah, 1980: 111):

m
P = x100% (2 - 35)
n+1

Dimana :
m = nomor urut data
31

n = Jumlah data
Pengelompokan kelompok pola debit inflow tahunan misalnya pada
kondisi debit air musim kering, debit air rendah normal, debit air normal dan debit
air cukup dengan batasan :
- Debit air musim kering : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak
355 hari dalam setahun. Keandalan (355/365) x 100% = 97,3 %.
- Debit air rendah : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak 275 hari
dalam setahun. Keandalan (275/365) x 100% = 75,3 %.
- Debit air normal : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak 185 hari
dalam setahun. Keandalan (185/365) x 100% = 50,7 %.
- Debit air cukup (affluent) : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak
95 hari dalam setahun. Keandalan (95/365) x 100% = 26 %.

2.12 Model Optimasi


Air merupakan kebutuhan pokok bagi makhluk hidup di bumi ini. Sejalan
dengan meningkatnya keadaan sosial ekonomi masyarakat, maka kebutuhan air
semakin beragam jenisnya, juga jumlahnya yang semakin meningkat, disamping
tuntutan ketersedianya pada waktu dan tempat yang berbeda – beda pula. Oleh
karena itu perlu adanya penjatahan air supaya maksud tersebut dapat tercapai,
maka perlu dibuat suatu model sehingga dapat dilakukan analisis optimasi.
Dalam hal yang dimaksud dengan model optimasi adalah penyusunan model
suatu sistem yang sesuai dengan keadaan nyata, yang nantinya dapat dirubah ke
dalam model matematis dengan pemisahan elemen – elemen pokok agar suatu
penyelesaian yang sesuai dengan sasaran atau tujuan pengambilan keputusan
dapat tercapai.

2.12.1 Optimasi dengan Program Linier


Optimasi adalah suatu rancangan dalam pemecahan model –model
perencanaan dengan mendasarkan pada fungsi matematika yang membatasi. Yang
termasuk dalam teknik optimasi berkendala antara lain:
1. Langrange Multipliers (Pendarap Langrange)
Adalah penyelesaian optimasi dengan menggunakan kendala linier
2. Linier Prigramming (Programasi Linier)
32

Adalah penyelesaian optimasi dengan menggunakan persamaan linier


3. Quadratic Programming (programasi Kuadratik)
Adalah penyelesaian optimasi dengan menggunakan program
matematis dengan fungsi linier dan fungsi tujuan non linier
4. Geometric Programming (programasi Geometrik)
Adalah penyelesaian optimasi dengan menggunakan persamaan geometri
5. Dynamic Programming (Programasi Dinamik)
Adalah suatu pendekatan untuk mengoptimasi proses – proses keputusan
bertahap ganda
Analisis pada studi ini dipakai programasi linier. Pemilihan ini didasarkan
karena penggunaan programasi linier memiliki keuntungan sebagai berikut :
1. Metode ini dapat dipakai untuk menyelesaikan sistem dengan perubah dan
kendala yang cukup banyak
2. Penggunaan metode ini mudah, selain itu ditunjang oleh banyak paket
program yang sudah beredar
3. Fungsi matematikanya sederhana
4. Hasilnya cukup handal
Langkah – langkah di dalam melaksanakan perhitungan programasi linier
adalah :
1. Membuat model optimasi
2. Menentukan sumber – sumber yang akan dioptimasi (dalam hal ini air
dimanfaatkan untuk irigasi)
3. Menghitung kuantitas masukan dan keluaran untuk setiap satuan kegiatan
4. Penyusunan model matematika

2.12.2 Model Programasi Linier


Pada dasarnya model programasi linier memiliki tiga unsur penting, yaitu :
1. Variabel Putusan
Adalah variabel yang akan dicari dan memberi nilai yang paling baik
bagi tujuan yang hendak dicapai.
2. Fungsi Tujuan
Adalah fungsi matematika yang harus dimaksimumkan atau
diminimumkan, dan mencerminkan tujuan yang hendak dicapai.
3. Fungsi Kendala
33

Adalah fungsi matematika yang menjadi kendala bagi usaha untuk


memaksimumkan atau meminimumkan fungsi tujuan, mewakili kendala
yang harus dicapai.
Model matematis yang digunakan untuk mengemukakan suatu permasalahan
pemrograman linier dengan menggunakan persamaan sebagai berikut:
Fungsi Tujuan :
Z = C1X1 + C2X2 + C3X3 + .... + CnXn (2 - 36)

Fungís Kendala :
a11x1 + a12X2 + … + a1n ≤ b1 (2 - 37)

a12X1 + a22X2 + … + a2nXn ≤ b2 (2 - 38)

m am1 X1 + am2X2 + … + amnXn ≤ bm (2 - 39)

X1 ≥ 0 ; X2 ≥ 0; …. ; Xn ≥ 0 (2 - 40)

Persamaan diatas juga dapat dinyatakan dalam persamaan berikut ini:


Fungsi tujuan:
Memaksimumkan
n
Z= c x
n 1
n n (2 - 41)

Kendala:
n

a
n 1
mn n x ≤ bm (2 - 42)

dan
xn ≥ 0 (2 - 43)

untuk m = 1 ,2, 3,…,m


untuk n = 1, 2, 3,…,n
dimana:
Z = fungsi tujuan (keuntungan maksimum hasil pertanian, pembangkit
listrik dan kebutuhan air baku) (Rp)
xn = variabel sasaran irigasi (luas areal irigasi) (Ha)
amn = konstanta (volume kebutuhan air irigasi) (m3/Ha)
bm = volume ketersediaan air (m3)
cn = keuntungan / manfaat bersih (Rp/Ha)
34

m = jumlah kendala
n = jumlah variabel keputusan
fungsi tujuan dalam program linier ini mencerminkan atau menggambarkan
tujuan yang akan dicapai dalam pemecahan suatu masalah program linier.

2.12.3 Penyelesaian Program Linier


Penyelesaian masalah optimasi dengan program linier dimulai dengan
menentukan variabel-variabel keputusan yang hendak dicari nilai optimumnya,
yang kemudian dibentuk fungsi tujuannya. Kemudian diidentifikasikan kendala-
kendala yang dihadapi dan dinyatakan secarta fungsional, berupa persamaan atau
pertidaksamaan. Sesudah pemodelan selesai barulah dilakukan perhitungan atau
iterasi untuk mencapai kondisi optimum.
Penyelesaian program linier yang memiliki jumlah variabel keputusan kurang
dari samadengan dua (n ≤ 2) maka dapat dipakai secara grafis. Sedangkan untuk
persamaan yang memiliki jumlah variabel keputusan lebih dari samadengan dua
(n ≥ 2), maka penyelesaiannya harus menggunakan cara matematis/analitis.
Program-program aplikasi komputer banyak dikembangkan berdasarkan
metode simpleks yang dapat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan
Program Linier. Diantaranya yaitu TORA, QS, QSB, dan lain sebagainya. Dalam
studi ini menggunakan perangkat lunak yang ada yaitu fasilitas Solver dalam
Microsoft Excel untuk menyelesaikan permasalahan program linier sesuai dengan
permasalahan yang ada dilapangan.

2.13 Fasilitas Solver pada Microsoft Excel


Solver adalah fasilitas didalam program Microsoft Excel pada Windows.
Digunakan untuk menyelesaikan masalah optimasi. Solver digunakan untuk
mencari solusi maksimum maupun minimum suatu permasalahan yang kita
hadapi.
Solver menggunakan code optimasi non linier Generalized Redveed Gradien
(GRG2) yang dikembangkan oleh Leon Lasdon doktor Universitas Texas di
Austin, dan Allan Waren dari Cleveland State University. Pemecahan
permasalahan pada Solver menggunakan metode logaritma Simplek dengan
batasan pada variabelnya.
Solver merupakan fasilitas pencari solusi yang ada dalam perangkat lunak
Microsoft Excel yang yang dikembangkan dari metode simplek. Apabila pada
35

menu Microsoft Excel tidak terdapat fasilitas solver, maka dapat di instal di Add-
Ins yang ada di Microsoft Excel. Dalam perhitungan dengan solver harus
memenuhi tiga hal yaitu:
1. Target yang ingin dicapai
2. Kendala yang harus dipenuhi
3. Sel yang diubah-ubah isinya untuk ditentukan nilainya agar target dan
kendala dipenuhi.
Langkah pertama yang diberikan yaitu menentukan nilai terkaan pada sel
yang diubah tersebut. Solver akan melakukan proses coba dan salah berdasarkan
nilai terkaan yang diberikan hingga akhirnya diperoleh solusi yang memenuhi
tujuan dan kendala.

Gambar 2. 7 Fasilitas Solver dalam Microsoft Excel

Tahap-tahap dalam menggunakan fasilitas solver yaitu:


1. Tentukan nilai target dan tujuan.
2. Tentukan nilai kendala.
3. Masuk program Microsoft Excel.
4. Buat lembar kerja pada Microsoft Excel.
5. Pilih range.
6. Beri perintah insert, name, create.
7. Tandai kotak cek left coloum.
36

8. Pilih ok.
9. Nilai X1, X2, …, Xn diberi nilai terkaan coba-coba.
10. Tulis rumus tujuan dan kendala.
11. Beri perintah tools, solver, kotak dialog tampil.
12. Isikan range target.
13. Pilih kotak teks by changing cells, masuk range yang akan diubah.
14. Masukkan nilai kendala, dengan memilih add, kotak dialog akan tampil dan
akhiri dengan ok.
15. Pilih solver (tekan enter).
16. Setelah melakukan perhitungan sejenak, Microsoft Excel akan menampilkan
kotak dialog Solver result yang memberi tahu bahwa solusi telah ditemukan.
17. Pilih ok, selesai (nilai pada X1, X2 dan nilai tujuan akan berubah yang
merupakan nilai sosial).
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Daerah Studi


Daerah studi yang akan dikaji adalah Bendungan Karalloe yang terletak di
Kabupaten Gowa, Provinsi Sulawesi Selatan lebih kurang 137 km tenggara kota
Makassar.

Makassar Lokasi Studi

Gambar 3. 1 Peta Lokasi Penelitian

Sumber : Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang

37
38

3.2 Fungsi dan Manfaat Waduk Karalloe


Waduk Karalloe mempunyai fungsi dan manfaat sebagai berikut :
1. Untuk menyuplesi air irigasi Daerah Irigasi Kelara Karalloe seluas
4526,5 Ha.
2. Untuk menyuplesi air bersih, guna kebutuhan masyarakat
3. Pengendalian Banjir Sungai Karalloe.
4. Pembangkit listrik
5. Konservasi Sumbar Daya Air.
6. Obyek Wisata

3.3 Metode Penelitian


3.3.1 Pengumpulan Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data sekunder yang
diperoleh instansi Dinas PSDA Propinsi Sulawesi Selatan, BBWS Pompengan
Jeneberang. Metode yang dipakai mengacu pada beberapa teori dan rumus-rumus
empiris pada beberapa literatur, yang diharapkan dapat digunakan sebagai sarana
untuk mengoptimalkan pengoperasian Bendungan dalam memenuhi kebutuhan air
irigasi, PLTA dan air baku.
Data – data yang dibutuhkan dalam penelitian ini seperti yang ditampilkan
pada tabel berikut ini.
39

Tabel 3. 1 Tabulasi data yang diperlukan.

No. Nama Data Jenis Data Sumber Data

1 Data curah hujan Data curah hujan 15 Dinas PSDA Propinsi


10 Tahun harian pada DAS Sulawesi Selatan
Kelara Karalloe
2 Data Klimatologi Data klimatologi pada Badan Meteorologi
lokasi penelitian dan Geofisika, Stasiun
Klimatologi
3 Data teknis Data teknis Bendungan Balai Besar Wilayah
Karalloe Sungai Pompengan
Jeneberang
4 Peta - peta Peta Lokasi Penelitian Balai Besar Wilayah
Sungai Pompengan
Jeneberang

Data teknis dari bendungan Karalloe dapat dilihat pada Tabel 3.2 berikut ini:
Tabel 3. 2 Rincian Data Teknis Bendungan Karalloe

Uraian Item Data

Daerah Aliran Sungai (DAS) Kelara 103,177 km2


Hidrologi
Daerah Aliran Sungai (DAS) Karalloe 181,62 km2
Curah Hujan Tahunan Rata-rata 1.150 mm

Rata rata Debit Inflow Tahunan 27,07 Juta m3

Elevasi muka air Maksimum El. 250,79 m


Genangan
Elevasi Muka air Normal EL. 248,50 m

Elevasi minimum untuk Operasional EL. 221,00 m

Tinggi Genangan Air Yang Tersedia 22 m

Volume Tampungan Waduk Penuh 39, 28 juta m3

Volume Tampungan Mati 11,02 juta m3


40

Uraian Item Data

Volume Waduk Bersih (efektif) 28,26 juta m3

Tipe Urugan Batu dengan


Bendungan
Membran Beton
Utama
UBM/ (CFRD)

Tinggi Maksimum dari Pondasi 85 m

Panjang Puncak 396 m

Volume Timbunan 1,4 juta m3

Lebar Puncak/mercu 10 m

Kemiringan Hulu 1.4 H : 1.0V

Kemiringan Hilir 1.5H : 1.0V

Tebal Beton Lapis Permukaan 0.3 m

Lebar Plinth terendah 6m

Ketebalan Plinth minimum 0.4 m

Tipe Pelimpah Samping


Bangunan
Pelimpah Tipe pada Mercu Ogee

Elevasi puncak mercu EL. 248,50 m

Panjang Mercu 100,0 m

Panjang Saluran hantar (Chute) 116 m

Lebar Saluran 30 m

Tipe peredam enersi Flip bucket lbr 22 m

Debit Masuk (Q100) 656 m3/detik

Puncak Debit Keluar 603 m3/detik

Bangunan Kapasitas 15,0 m3/s


Pengambilan Elevasi inlet EL. +220,5 m
41

Uraian Item Data

Diameter terowongan 2,5 m

Panjang terowongan 70 m

Panjang pipa pesat 585 m

Diameter pipa pesat 2400 mm

Sumber : Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang


.
Hubungan Luas, Elevasi dan volume tampungan waduk Karalloe
digambarkan dengan grafik dalam Gambar 3.2 di bawah ini.

KURVA TAMPUNGAN BENDUNGAN KARALLOE

Gambar 3. 2 Kurva Kapasitas Tampungan Waduk Karalloe

Sumber : Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang


42

3.3.2 Rencana Pengolahan Data

Rencana pengolahan data dalam penelitian ini ditampilkan dalam Tabel 3.3 di
bawah ini.

Tabel 3. 3 Rencana Rancangan Pengolahan Data

No. Rencana Tujuan Metode


Pembahasan

1 Analisa Mengolah data hujan


ketersediaan - Mencari luas daerah aliran Metode Thiesen
air dan sungai
kebutuhan air - Menghitung data debit Simulasi F .J. Mock
sungai
- Menghitung kebutuhan air
waduk karalloe

2 Optimasi Mengoptimalkan Optimasi dengan program


waduk keuntungan pemanfatan linear
menggunakan air
program
linear
Sumber : Hasil Perhitungan dan Simulasi

3.3.3 Rencana Pengolahan Data


Untuk memperlancar langkah–langkah perhitungan dalam studi ini, maka
diperlukan tahapan–tahapan sebagai berikut:
1. Pengolahan Data Curah Hujan
a. Perhitungan curah hujan daerah dengan menggunakan Thiessen
b. Perhitungan curah hujan andalan dengan menggunakan metode tahun
penentu
c. Perhitungan curah hujan efektif, setelah melakukan perhitungan curah
hujan andalan maka hasilnya digunakan untuk menghitung besar curah
hujan efektif
43

2. Pengolahan Data Klimatologi


Data klimatologi diperlukan untuk menghitung nilai evapotranspirasi
dengan Rumus Pennman modifikasi.
3. Pengolahan Data Inflow
Pengolahan data debit inflow digunakan untuk mengetahui debit tersedia
dengan peluang kejadian sebesar 97% (kering), 75% (rendah), 51% (normal),
dan 26% (cukup) yang dipenuhi atau dilampaui dari debit rata-rata Digunakan
metode tahun dasar (Basic Year) yaitu mengambil satu pola debit dari tahun
tertentu yang peluang kejadiannya dihitung dengan menggunakan rumus
Weibull. Debit Inflow ini didapatkan dari curah hujan rerata daerah dengan
menggunakan persamaan F. J Mock.
4. Perhitungan kebutuhan air irigasi
5. Perhitungan kebutuhan air baku
6. Perhitungan optimasi pola operasi dengan program linear sehingga diperoleh
keuntungan maksimal yang merupakan fungsi debit.
Selanjutnya berdasarkan rumusan masalah dan tujuan yang digunakan dalam
penyelesaian tesis ini akan disajikan pada diagram alir penyelesaian tesis seperti
pada Gambar 3.3 dan Gambar 3.4
44

MULAI

Pengumpulan Data

Data Hidrologi Data Kebutuhan


Data Waduk Irigasi dan Air baku
dan Klimatologi

Analisa Kebutuhan
Analisa Hidrologi Irigasi dan Air Baku
Analisa Tampungan
Waduk
Debit Inflow
Debit Kebutuhan

Simulasi dan optimasi


Pola Operasi Waduk

Formulasi program Linear


- Fungsi tujuan: Max z
- Fungsi kendala: Xi,j + … + Xi,n
- Variabel Keputusan: Qi,j … Qi,n

Running menggunakan solver Excel

Tidak
Periksa fungsi tujuan OPTIMAL
dan kendala
Ya

Analisa dan Evaluasi

Kesimpulan dan Saran

Selesai

Gambar 3. 3 Bagan Alir Penelitian


45

Mulai

Data hujan Evaporasi


- Curah Hujan (P) ET = ETO - E
- Hari Hujan (h)

Keseimbangan
Air
DS = P - ET

Aliran dan Penyimpanan Tanah


1
Vn = k x Vn-1 + x (1 + k) x in
2
DVn = Vn – Vn-1
BF =I – DVn
DR = WS – I
R = BF + DR

Debit Aliran Sungai


uas D S x x 1000
6 00 x jumlah hari

Selesai

Gambar 3. 4 Bagan alir perhitungan debit sungai dengan simulasi F. J. Mock


46

3.4 Optimasi Model Operasi dengan Program Linear


Penyusunan model optimasi Linier Programming setelah dilakukan
perhitungan terhadap kebutuhan air irigasi, PLTA, air baku dan debit andalan,
sehingga akan diperoleh hasil pelepasan air waduk yang optimum. Penyelesaian
masalah optimasi dengan program linier diperlukan penyederhanaan dari sumber
daya air yang kompleks berupa asumsi dan pendekatan yang harus didefenisikan
dalam bentuk persamaan matematik linier. Penyelesaian optimasi dimulai dengan
menentukan variabel – variabel keputusan yang hendak dicari nilai optimumnya
kemudian dibentuk fungsi tujuan yaitu memaksimumkan pemanfaatan dan
pendapatan dari pendistibusian air waduk dalam pemenuhan kebutuhan air irigasi,
pembangkit listrik PLTA dan air baku. Identifikasi kendala kendala yang dihadapi
dan dinyatakan secara fungsional berupa persamaan dan pertidaksamaan debit
ketersediaan air dan debit kebutuhan air.
Pendekatan studi untuk optimasi waduk Karalloe adalah:
1. Debit inflow diskenario menjadi kelompok pola debit inflow tahunan dan
rerata
2. Volume tampungan awal tahun pengoperasian dan volume akhir tahun
pengoperasian sama
3. Tampungan waduk tidak diperkenankan kurang dari kapasitas minimum
atau melebihi kapasitas maksimum
4. Jika volume waduk melebihi kapasitas maksimum maka kelebihan akan
melimpas melalui bangunan pelimpah
5. Kebutuhan air baku dianggap konstan sepanjang tahun
6. Kebutuhan air untuk irigasi pertama-tama dipenuhi oleh ketersediaan air
pada Bendung Kelara, dan apabila terjadi kekurangan maka akan disuplesi
dari Waduk Karalloe melalui Bendung Karalloe.
7. Kebutuhan air untuk PLTA akan dipertimbangkan sesuai dengan kebutuhan
air untuk Irigasi.
Fungsi Tujuan / sasaran
Tujuan yang ingin dicapai adalah memaksimalkan keuntungan produksi
(dalam rupiah)
Maks Z = U1.X1+U2.X2+ U3.X3
47

Dimana :
Z = Nilai tujuan yang akan dicapai (maksimum keuntungan)
U1 = Keuntungan bersih produksi pertanian(Rp/ Ha)
U2 = Keuntungan bersih produksi pertanian (Rp/ Ha)
U3= Keuntungan bersih produksi pertanian (Rp/ Ha)
X1 = Luas tanam musim 1 (ha)
X2 = Luas tanam musim 2 (ha)
X3= Luas tanam musim 3 (ha)

Fungsi Batasan
Untuk memperoleh hasil yang maksimal, maka batasan batasan yang sesuai
dengan kondisi dilapangan adalah :
1. Luas Daerah Irigasi Waduk Karalloe adalah 4526,5 Ha, dimana sebagian
besar ditanami padi, kemudian padi-palawija dan palawija-palawija.
2. Ketersediaan air yang akan digunakan untuk mengoptimasi luas lahan adalah
dengan volume andalan yang tersedia di bendung.
INt = RLt + LEt + SPt + St – St-1
S0 (awal) = S12
Di mana :
INt = skenario debit inflow waduk bulan ke-t
RLt = total pelepasan waduk
LEt = kehilangan air waduk akibat evaporasi bulan ke-t
SPt = limpasan bulan ke-t
St = tampungan waduk akhir bulan akhir bulan ke -t
St-1 = tampungan waduk awal bulan ke-t
t = 1,2,3,…,12
3. Batasan tampungan awal dan akhir (memperhitungkan kapasitas tampungan
minimal air yang ada guna air baku)
Tn-1 = 0 (pada elevasi +221.39)
Tn ≤ 39,28 juta (pada elevasi +247,86)
48

4. Limpasan melalui bangunan pelimpah untuk mengantisipasi kelebihan debit


inflow ke waduk
SPt ≥ 0
SPt = limpasan bulan ke-t
T = 1,2,3,…,12

5. Kebutuhan air irigasi berbeda setiap bulan sedangkan luas lahan tetap,
sehingga pendekatan persamaan pola skala kebutuhan dirumuskan:

n=4
PASt
n=4 (∑ PA Tt ) − PATt = 0
∑t=1 PASt
t=1

di mana
∑PASt = total air yang dibutuhkan irigasi selama satu musim tanam
yaitu 4 bulan (m3)
PASt = kebutuhan air irigasi bulan ke-t (m3)
∑PATt = total pelepasan irigasi melalui outlet selama satu musim tanam
(m3)
T = satu musim tanam yaitu 4 bulan

6. Luasan maksimum lahan tiap daerah irigasi:


Xp + Xk < luas
Dimana luas DI = 4526,5 Ha
7. Batasan debit yang tersedia:

Qp.Xp + Qk.Xk + Qb.Xb + Qe.Xe <Q


Dimana:
Qp = Kebutuhan air padi (m3/ha)
Qk = Kebutuhan air palawija (m3/ha)
Qb = Kebutuhan air baku (m3/ha)
Qe = Kebutuhan air PLTA (m3/ha)
Q = debit andalan (m3)
49

8. Kebutuhan air baku konstan sepanjang tahun


Qb = konstan
9. Semua variabel keputusan tidak boleh kurang dari nol
10. QI = QI KL + QI KR
11. QI ≥ QI KL ≥ I KL
12. Jika QI > QI KL maka suplesi dari waduk Karalloe
13. QI KR = I KR – O KR
14. QI KR = QI - QI KL
15. QI + R KL = I KR + I KL
16. I KL = QI KL + O KL
50

Sung
ai Ka
rallo

CA= 183.75 km2


e

Sung

n
nga
endu e
ai Ka

B allo

a
r
Ka

lar
Ke
rallo

CA= 183.75 km2

ai
ng
e

Su
CA= 92 km2

ng
ndu n
Beungalaloe
nd ar
Be K oe Ben
rall dun

a
Ka

lar
g Kel
ara

Ke
ai
ng
Su
CA= 92 km2
duk
Saluran in

ng
ndu
Be alloe
r
Ka Ben
elara

dun
gK
ela
ra
Sungai K

duk

AWLR
Saluran in

Likupande
CA= 287.75 km2
ALIRAN SUNGAI KARALLOE
DAN S.KELARA
elara

Gambar 3. 5 Pola aliran Sungai Karalloe dan Sungai Kelara


Sungai K

AWLR
Likupande
CA= 287.75 km2
ALIRAN SUNGAI KARALLOE
DAN S.KELARA
51

I KR I KL

CA= 181,62 km2 CA = 103,18 km2

PLTA
Bendung Kelara
Waduk Karalloe

D.I. Kelara

Sungai Kelara
PDAM
R KL R KL

Gambar 3. 6 Model sistem waduk Karalloe


52

Halaman ini sengaja dikosongkan


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Pengolahan Data Hujan


Data hujan yang digunakan dalam studi ini diperoleh dari stasiun penakar
hujan terdekat. Ada tiga stasiun hujan yang berpengaruh yaitu stasiun hujan
Malakaji, stasiun hujan Malino dan stasiun hujan Kelara. Data hujan yang didapat
mulai tahun 2005 sampai dengan tahun 2014.

4.1.1 Validasi Data Hujan


Sebelum digunakan dalam analisis, maka terlebih dahulu data curah hujan
perlu dilakukan validasi data hujan dengan beberapa metode. Pengujian ini
meliputi pengujian ketiadaan trend, pengujian stasioner dan persistensi. Data
hujan diperoleh dalam bentuk deret berkala mulai 1 januari sampai 31 Desember
setiap tahunnya.

2.6.2.4.Uji Ketiadaan Trend


Data yang digunakan dalam metode Sperman adalah data hujan tahunan.
Hasil pengujian ketiadaan trend dari stasiun hujan dapat dilihat dalam Tabel 4.1,
dan perhitungan secara keseluruhan dapat dilihat di lampiran.

Tabel 4. 1. Rekapitulasi Uji Ketiadaan Trend Metode Spearman


Nilai t
No Nama Stasiun Keterangan
Hitungan Tabel
1 Sta. Kelara 0.017 Independen
2 Sta. Malakaji -0.505 2.306 Independen
3 Sta. Malino 1.700 Independen
Sumber : Hasil perhitungan

Dengan pengujian dua sisi untuk derajat kepercayaan 5 % ditolak pada derajat
kebebasan dk = n - 2 = 8 maka tabel I-1 (Soewarno:1995:77), diperoleh t0.975 = +
2,306 dan -t0.975 = - 2,306. Dari Tabel 4.1 nilai t hitung diantara -2,306 < thitung <
2,306, maka menunjukan ketiadaan trend (independen).

53
54

2.6.2.5.Uji Stasioner
Dari data deret berkala setiap stasiun dibagi menjadi 2 (dua) kelompok, dan diuji
menggunakan uji F. Untuk perhitungan secara keseluruhan tiap stasiun dapat
dilihat pada lampiran, sedangkan Tabel 4.2 merupakan rekapitulasi perhitungan
uji stasioner beberapa stasiun hujan.

Tabel 4. 2. Rekapitulasi Uji Stasioner Stasiun Hujan

Nilai t
No Nama Stasiun Keterangan
Hitungan Tabel
1 Sta. Kelara 0.065 Stabil/Homogen
2 Sta. Malakaji 1.489 6.39 Stabil/Homogen
3 Sta. Malino 0.706 Stabil/Homogen
Sumber : Hasil perhitungan

Pada derajat kebebasan dk1 = n1 – 1 dan dk2 = n2 – 1 dan derajat kepercayaan 5%,
maka dari tabel I-4 (Soewarno:1995:82a), diperoleh nilai F tabel = 6,39. Maka
dari Tabel 4.2 nilai F perhitungan ternyata lebih kecil dari nilai F tabel, sehingga
varian data pada kedua kelompok berbeda, atau dengan kata lain peluang 95%
nilai variannya stabil.

2.6.2.6.Uji Persistensi
Uji ini bertujuan untuk melihat ketidaktergantungan dari setiap nilai dalam deret
berkala. Dalam pengujian ini perlu dihitung besarnya koefisien korelasi serial.
Tabel 4.3 merupakan rekapitulasi perhitungan uji persistensi beberapa stasiun
hujan, untuk hitungan secara keseluruhan dapat dilihat pada lampiran.

Tabel 4. 3. Rekapitulasi Uji Persistensi Stasiun Hujan

Nilai t
No Nama Stasiun Keterangan
Hitungan Tabel
1 Sta. Kelara -0.836 acak
2 Sta. Malakaji -0.442 1.895 acak
3 Sta. Malino 0.044 acak
Sumber : Hasil perhitungan
Berdasarkan uji satu sisi, pada derajat kepercayaan 5% ditolak dengan
derajat kebebasan m-2 = 9 – 2 = 7, maka ttabel = 1,895. Dari tabel 4.3 nilai thitung
lebih kecil dari ttabel maka dapat diterima dengan kata lain bahwa 95% data
indepeden atau tidak menunjukan adanya persistensi.
55

4.1.2 Uji Konsistensi


Uji konsistensi menggunakan metode kurva massa ganda (double mass
curve) untuk mengetahui apakah data tersebut mengalami perubahan atau tidak
guna mendapatkan sebaran data yang seragam. Data curah hujan jangka panjang
dari suatu stasiun penakar hujan dibandingkan dengan data curah hujan rata – rata
sekelompok stasiun penakar hujan yang lain dalam periode yang sama. Hasil uji
konsistensi data curah hujan pada tiga stasiun yang digunakan dapat dilihat pada
Tabel 4.4 sampai dengan Tabel 4.7 dan Gambar 4.1 sampai dengan Gambar 4.3 di
bawah ini.

Tabel 4. 4. Curah Hujan Tahunan di Beberapa Stasiun Hujan

Kelara Malakaji Malino


No Tahun
(mm) (mm) (mm)
(1) (2) (3) (4) (5)
1 2014 1354 2422 3643
2 2013 1662 2930 5482
3 2012 1098 3549 4375
4 2011 3640 3281 4340
5 2010 2052 4711 4821
6 2009 1702 2783 3547
7 2008 1885 4890 2965
8 2007 1204 3151 4078
9 2006 1520 2307 4330
10 2005 1464 4119 3234
Sumber: Hasil perhitungan
56

Tabel 4. 5. Uji Konsistensi Staiun Hujan Kelara

CH. St Kelara CH. Stasiun lain (mm) Kumulatif


Tahun Rerata
(mm) Kumulatif Malakaji Malino Rerata
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
2014 1354 1354 2422 3643 3032.5 3032.5
2013 1662 3016 2930 5482 4206.0 7238.5
2012 1098 4114 3549 4375 3962.0 11200.5
2011 3640 7754 3281 4340 3810.5 15011.0
2010 2052 9806 4711 4821 4766.0 19777.0
2009 1702 11508 2783 3547 3165.0 22942.0
2008 1885 13393 4890 2965 3927.5 26869.5
2007 1204 14597 3151 4078 3614.5 30484.0
2006 1520 16117 2307 4330 3318.5 33802.5
2005 1464 17581 4119 3234 3676.5 37479.0

Sumber: Hasil perhitungan

Gambar 4. 1. Lengkung Massa Ganda St. Kelara


57

Tabel 4. 6. Uji Konsistensi Stasiun Hujan Malakaji

Data Curah Hujan Curah Hujan Stasiun Referensi


Tahun
St Malakaji Kumulatif Kelara Malino Rerata Kumulatif
2014 2422 2422 1354 3643 2498.5 2498.5
2013 2930 5352 1662 5482 3572.0 6070.5
2012 3549 8901 1098 4375 2736.5 8807.0
2011 3281 12182 3640 4340 3990.0 12797.0
2010 4711 16893 2052 4821 3436.5 16233.5
2009 2783 19676 1702 3547 2624.5 18858.0
2008 4890 24566 1885 2965 2425.0 21283.0
2007 3151 27717 1204 4078 2641.0 23924.0
2006 2307 30024 1520 4330 2925.0 26849.0
2005 4119 34143 1464 3234 2349.0 29198.0
Sumber: Hasil perhitungan

Gambar 4. 2. Lengkung Massa Ganda Stasiun Hujan Malakaji


58

Tabel 4. 7. Uji Konsistensi Stasiun Hujan Malino

Data Curah Hujan (mm) Curah Hujan Stasiun Referensi (mm)


Tahun
St. Malino Kumulatif Kelara Malakaji Rerata Kumulatif
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
2014 3643 3643 1354 2422 1888.0 1888.0
2013 5482 9125 1662 2930 2296.0 4184.0
2012 4375 13500 1098 3549 2323.5 6507.5
2011 4340 17840 3640 3281 3460.5 9968.0
2010 4821 22661 2052 4711 3381.5 13349.5
2009 3547 26208 1702 2783 2242.5 15592.0
2008 2965 29173 1885 4890 3387.5 18979.5
2007 4078 33251 1204 3151 2177.5 21157.0
2006 4330 37581 1520 2307 1913.5 23070.5
2005 3234 40815 1464 4119 2791.5 25862.0
Sumber: Hasil perhitungan

Gambar 4. 3. Lengkung Massa Ganda Stasiun Hujan Malino


59

Dari hasil uji konsistensi seperti yang disajikan pada grafik lengkung masa
ganda Gambar 4.1 sampai Gambar 4.3, diperoleh nilai koefisien determinasi (R2)
sebesar 99 % dari seluruh stasiun hujan sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak
ditemukan terjadinya penyimpangan data sehingga tidak dilakukan koreksi data
curah hujan atau data dianggap konsisten dan dapat digunakan dalam perhitungan
selanjutnya.

4.1.3 Analisis Data Curah Hujan


Data curah hujan dari stasiun hujan di lokasi penelitian dianalisa untuk
memperoleh nilai hujan rerata daerah dengan menggunakan metode Thiessen
seperti yang digambarkan dalam gambar 4.4. Dengan mengetahui luasan
tangkapan Catchment Area pada tiap stasiun hujannya maka dapat di hitung nilai
koefisien Thiessen (Kr) tiap stasiun hujannya. Penentuan Kr dihitung dari luas
stasiun A dibagi jumlah seluruh luas pengaruh stasiun A, B dan C. Perhitungan
nilai koefisien thiessen dapat dilihat pada tabel 4.8.

Tabel 4. 8. Pembagian Daerah Aliran Thiessen

Stasiun Hujan – Luas Thiessen Total


Daerah Aliran (km2)
No. Sungai (DAS) Malino, Malakaji, Bendung (km2)
Gowa Gowa Kelara
1 Kelara 23,6 0 79,6 103,18
(Koef. Thiessen) (0.229) (0) (0,771) (1,000)
2 Karalloe 104,5 37,6 39,4 184
(Koef. Thiessen) (0,576) (0,207) (0,217) (1,000)
Sumber : hasil Perhitungan

Untuk mengetahui curah hujan 15 harian, menggunakan rumus yaitu data


hujan dikalikan dengan koefisien Thiessen. Pa x Kr = 226 x 0,229 = 51,7.
Selanjutnya untuk mengetahui curah hujan rerata daerah yaitu dengan cara
mencari rerata dari masing masing stasiun hujan pada waktu yang sama. Hasil
curah hujan daerah 15 harian dapat dilihat pada tabel 4.9 dan tabel 4.10.
60

Gambar 4. 4. Pengaruh Luasan Poligon Thiessen


61

Tabel 4. 9. Curah Hujan Rerata Daerah 15 Harian DAS Kelara

Bulan (15 harian)


No. Tahun Jan Feb Mar Apr Mei Jun
I II I II I II I II I II I II
1 2005 70.6 69.0 63.6 63.8 59.4 54.0 67.7 30.0 38.2 9.5 1.5 12.6
2 2006 83.8 130.5 66.9 47.7 48.1 60.1 26.9 39.2 134.3 64.2 63.5 62.2
3 2007 73.0 50.6 98.3 62.5 32.1 80.4 55.5 55.5 42.8 53.2 33.6 30.8
4 2008 79.2 24.3 90.4 59.2 6.8 32.6 80.5 52.1 5.3 12.9 107.8 16.1
5 2009 95.9 130.2 110.1 101.5 67.1 37.2 48.8 50.1 41.7 27.1 17.5 17.6
6 2010 181.6 102.2 62.1 53.2 21.3 81.0 40.5 25.1 82.1 13.2 84.4 89.8
7 2011 269.1 128.2 165.5 100.2 97.6 151.5 73.2 176.9 152.0 125.6 53.2 53.6
8 2012 79.0 72.9 72.3 65.5 82.8 79.5 73.0 57.5 39.5 28.2 19.8 21.5
9 2013 187.1 57.6 89.8 99.7 96.3 34.1 42.5 24.3 31.9 23.2 28.8 17.8
10 2014 114.8 173.5 35.9 75.1 27.5 65.7 41.0 86.9 29.7 22.7 21.6 100.2
Rerata 123.4 93.9 85.5 72.8 53.9 67.6 54.9 59.8 59.8 38.0 43.2 42.2

Lanjutan tabel 4.9….


Bulan (15 harian)
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Rerata
I II I II I II I II I II I II
17.6 0.8 4.2 0.3 15.8 0.8 2.6 22.3 69.9 106.7 93.2 60.2 38.94
0.0 7.4 0.0 3.1 0.0 0.0 1.9 0.0 45.0 64.6 26.3 105.9 45.06
6.5 1.7 0.0 2.5 0.2 0.7 1.8 16.4 9.4 47.9 49.3 126.1 38.79
2.6 1.1 4.5 2.6 40.0 0.1 11.2 21.2 152.1 83.8 101.7 78.1 44.42
28.4 6.9 3.9 8.1 0.0 2.4 51.6 14.7 11.8 73.5 61.6 54.4 44.26
30.8 17.6 10.5 6.6 14.6 5.0 18.8 27.3 3.3 104.4 148.3 119.1 55.95
0.0 0.0 0.0 0.1 16.1 13.0 1.9 26.9 68.0 66.4 88.0 72.9 79.17
5.5 11.1 3.7 10.9 10.0 3.9 0.0 13.2 18.0 44.9 39.3 72.4 38.50
30.4 9.1 4.0 0.0 0.0 6.1 4.1 6.9 17.3 62.6 200.7 193.9 52.84
10.4 6.2 6.2 0.9 0.0 0.0 5.7 0.0 6.8 7.9 45.6 54.8 39.12
13.2 6.2 3.7 3.5 9.7 3.2 10.0 14.9 40.1 66.3 85.4 93.8 47.70
62

Tabel 4. 10. Curah Hujan Daerah Rerata 15 Harian DAS Karalloe

Bulan (15 harian)


No. Tahun Jan Feb Mar Apr Mei Jun
I II I II I II I II I II I II
1 2005 87.2 84.0 67.8 64.7 74.3 60.5 76.4 26.9 29.6 25.6 10.7 17.3
2 2006 112.5 172.1 120.9 62.9 63.8 85.8 43.1 50.2 61.6 31.3 32.9 35.8
3 2007 84.2 93.8 110.6 95.4 39.4 59.7 78.9 65.9 35.0 30.3 32.3 52.3
4 2008 87.6 34.9 66.8 52.1 28.9 36.5 60.2 47.7 16.5 23.2 46.6 20.3
5 2009 77.4 145.5 116.9 73.0 55.7 28.1 35.2 53.0 52.0 46.7 16.1 9.1
6 2010 159.7 122.1 60.7 47.5 41.1 75.2 37.3 48.7 102.8 38.0 41.8 52.3
7 2011 148.0 83.6 88.4 83.2 94.4 116.0 75.4 96.2 50.0 56.6 12.8 14.5
8 2012 82.4 85.9 96.6 72.9 124.9 52.6 86.5 58.6 50.9 31.8 33.1 36.4
9 2013 238.1 90.6 54.6 119.5 98.6 27.2 67.9 50.2 41.4 48.1 54.6 25.9
10 2014 146.6 160.5 48.5 69.2 36.5 54.2 49.6 53.9 28.1 24.3 17.0 50.5
Rerata 122.4 107.3 83.2 74.0 65.8 59.6 61.0 55.1 46.8 35.6 29.8 31.4

Lanjutan tabel 4.10....

Bulan (15 harian)


Jul Agust Sep Okt Nop Des Rerata
I II I II I II I II I II I II
18.2 4.1 5.6 7.6 5.1 6.3 11.5 50.4 51.7 65.7 89.3 70.6 42.13
0.0 10.0 0.0 0.6 0.0 0.0 0.4 0.0 16.3 24.4 42.4 133.3 45.84
11.7 2.7 0.8 4.6 0.4 1.2 5.6 28.2 22.6 42.7 49.7 139.5 45.30
8.9 3.4 7.5 5.4 8.5 10.8 37.3 53.7 72.8 93.1 108.2 112.0 43.47
18.7 13.5 2.7 1.5 0.0 5.1 22.8 9.7 7.5 67.9 53.6 84.5 41.50
49.9 47.4 32.5 21.6 38.0 20.3 49.2 63.1 24.0 46.6 80.9 98.3 58.29
1.7 0.7 0.0 0.2 10.1 27.6 12.7 61.7 64.7 61.5 68.2 95.0 55.12
16.5 22.3 7.2 20.2 22.8 10.5 5.1 32.2 40.9 49.7 53.0 71.2 48.50
58.7 14.4 8.4 0.0 0.0 10.2 6.9 15.0 24.9 50.3 110.1 159.1 57.27
11.7 14.0 12.5 1.5 0.0 0.0 9.6 0.0 13.3 18.7 68.8 75.3 40.18
19.6 13.3 7.7 6.3 8.5 9.2 16.1 31.4 33.9 52.1 72.4 103.9 47.76
63

4.2 Evaporasi Potensial


Nilai Evaporasi Potensial diperlukan untuk menghitung kehilangan air
pada lahan khususnya Daerah Pengaliran Sungai (DPS). Besaran evaporasi
dihitung memakai cara Penman modifikasi (FAO), Metode Penman Modifikasi
digunakan karena memiliki parameter klimatologi yang lebih banyak untuk
daerah tropis, sehingga hasil yang didapat menjadi lebih teliti.
Pada studi ini data yang digunakan dalam proses perhitungan
evapotranspirasi potensial diperoleh dari stasiun Klimatologi Gantinga, pada
ketinggian 5 m di atas laut pada koordinat 5°45'35" Lintang Selatan dan
119°44'22" Bujur Timur. Data-data yang dibutuhkan meliputi temperatur rata-
rata (t), lama Penyinaran (n/N), kecepatan angin (u) dan kelembaban relatif (Rh).
Data bulanan suhu udara, kelembaban udara, kecepatan angin, penyinaran
matahari dpat dilihat pada lampiran.
Adapun hasil perhitungan evaporasi potensial metode penman modifikasi
dapat dilihat pada Tabel 4.11, dan sebagai contoh perhitungan diambil data
klimatologi pada bulan Januari sebagai berikut:

Suhu rerata (t) = 24,97 ºC


ea = 31,6 mbar
w = 0,745
f(t) = 15,615
Kelembaban relatif (Rh) = 89,6 %
Kecepatan angin (u) = 0,494 m/dt
Kecerahan matahari (n/N) = 38,1 %
Radiasi gelombang pendek yang memasuki batas luar atmosfir atau angka angot
(Ra) = 15,75 mm/hari
Dari data-data tersebut dapat dihitung besarnya evapotranspirasi potensial dengan
langkah-langkah sebagai berikut:
1. ea = 31,6 mbar
2. ed = ea x Rh
= 31,6 x 0,896
= 28,3 mbar
3. perbedaan tekanan uap jenuh dengan tekanan uap yang sebenarnya adalah:
64

(ea – ed) = 31,6 – 28,3


= 3,3mbar
4. Nilai fungsi angin adalah:
f(u) = 0,27 x [1 + (0,864 x u)]
= 0,4
5. Faktor pembobot
1- W = 0,255
6. Besarnya nilai radiasi gelombang pendek adalah:
Rs = [0,25 + 0,54 x (n/N)] x Ra
= [0,25 + (0,54 x 0,38)] x 15,7
= 7,16 mm/hari
7. Radiasi netto gelombang pendek adalah
Rns = Rs x (1-0,25)
= 7,16 x 0,75
= 5,4
8. Besarnya netto gelombang panjang adalah
Rnl = f(t)x (0,34 – (0,0 x √ed) x (0,1+ 0,9 x n/N)
= 15,24 x 0,34 – 0,0 √2 ,3 x (0,1 + 0,9 x 0,3 )
= 0,71
9. Besarnya radiasi netto adalah
Rn = Rns – Rnl
= 4,7
10. Mencari nilai Eto* adalah sebagai berikut:
Eto* = (w x Rn) + [(1-w) x f(u) x (ea – ed)]
= (0,745 x 4,7) + [(1 – 0,745) x 0,4 x 3,3]
= 3,7885 mm/hari
11. Angka koreksi penman (c) pada bulan Januari
Eto = c x Eto*
= 1,1 x 3,7885
= 4,17 mm/hari
Perhitungan selanjutnya ditabelkan sebagai berikut:
65

Tabel 4. 11. Evaporasi Potensial Metode Penman Modifikasi

Bulan
No Parameter Satuan
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
I Data
1 Suhu, T (o C) 24.97 24.7 26.6 26.7 26.8 27.1 25.9 25.7 26.2 25.6 27.2 25.5
2 Kelembaban Relatif, RH (%) 89.6 90.8 88.6 85.5 85.1 83.9 84.0 80.8 77.3 79.9 83.7 86.8
3 Lama Penyinaran, n/N (%) 38.1 43.8 48.2 55.1 60.1 63.1 70.2 76.7 72.8 66.2 53.5 43.1
4 Kecepatan angin, u (km/hr) 42.6 40.4 37.0 26.3 33.0 28.9 27.9 34.4 44.9 46.2 40.6 47.0
(m/dt) 0.494 0.5 0.4 0.3 0.4 0.3 0.3 0.4 0.5 0.5 0.5 0.5
II Perhitungan
1 Tekanan uap jenuh, ea (mbar) 31.6 31.1 34.9 35.2 35.4 36.0 33.5 33.1 34.1 32.8 36.3 32.6
2 Tekanan uap nyata, ed (mbar) 28.3 28.2 30.9 30.1 30.2 30.2 28.2 26.8 26.4 26.2 30.4 28.3
3 Perbedaan tekanan uap, ea - ed (mbar) 3.3 2.9 4.0 5.1 5.3 5.8 5.4 6.4 7.8 6.6 5.9 4.3
4 Fungsi angin, f(u) (km/hr) 0.4 0.4 0.4 0.3 0.4 0.3 0.3 0.4 0.4 0.4 0.4 0.4
5 Faktor pembobot (1 - W) 0.3 0.3 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.2 0.3
6 Radiasi ekstra terrestial, Ra 15.7 15.9 15.6 14.8 13.5 12.9 13.2 14.1 15.0 15.7 15.7 15.6
7 Radiasi gelombang pendek, Rs (mm/hr) 7.16 7.8 8.0 8.1 7.8 7.6 8.3 9.4 9.7 9.5 8.5 7.5
8 Radiasi netto gelombang pendek, Rns (mm/hr) 5.4 5.8 6.0 6.1 5.8 5.7 6.2 7.0 7.2 7.1 6.4 5.7
9 Radiasi netto gelombang panjang, Rnl (mm/hr) 0.71 0.8 0.8 0.9 1.0 1.0 1.2 1.3 1.3 1.2 0.9 0.8
10 Radiasi netto, Rn (mm/hr) 4.7 5.0 5.2 5.2 4.9 4.7 5.0 5.7 5.9 5.9 5.5 4.9
11 Faktor pembobot untuk Rn, W 0.74 0.7 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8 0.8 0.7
12 Faktor koreksi, c 1.1 1.1 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.1 1.1 1.2 1.2
13 Potensial Evapotranspirasi, ETo (mm/hr) 4.17 4.40 4.30 4.34 3.95 3.88 4.26 4.85 5.76 5.60 5.44 4.69
Sumber : Hasil Perhitungan
66

4.3 Debit Inflow


Dalam studi ini, untuk mendapatkan data debit digunakan metode F. J. Mock.
Inflow diperoleh dengan menganalisa data hujan pada daerah aliran sungai
kemudian ditransformasikan menjadi data debit dengan metode FJ Mock. Kenapa
menggunakan metode FJ Mock karena metode ini merupakan metode yang
mempunyai banyak parameter guna mencapai hasil yang paling mendekati dengan
kondisi di lapangan yakni meninjau kondisi klimatologi dan juga kondisi fisik
daerah pengaliran sungai.
Metode FJ Mock Memperhitungkan data curah hujan, evapotranspirasi, dan
karakteristik hidrologi daerah pengaliran sungai. Sebagai contoh perhitungan
diambil data hujan tahun 2005 bulan Januari periode I sebagai berikut:
1. Curah hujan (P) = 70,6 mm
2. Hari Hujan (h) = 12 hari
3. Evapotranspirasi (ETo) = 64,26 mm/15 hr
4. Et = ETo – E  E = 7,71
= 64,26 – 7,71
= 56,55 mm/15 hr
5. Ds = P – Et
= 70,6 – 56,55
= 14,04 mm/15 hr
6. Kapasitas kelembaban tanah (SMC)
= 100 + P x 0,2
= 114,12
7. WS = 14,04
8. Koefisien infiltrasi adalah 0,4
I = WS x Koefisien infiltrasi
= 14,04 x 0,4
= 5,62 mm/15 hr
9. Faktor resesi aliran air tanah adalah 0,5
1
Vn = k x Vn-1 + x (1 + k) x in
2
1
= 0,5 x 20 + x (1 + 0,5) x 5,62
2
67

= 14,21 mm/15 hr
10. DVn = Vn – Vn-1
= 14,21 – 20
= -5,79 mm/15 hr
11. BF = I – DVn
= 5,61 – (-5,79)
= 11,40 mm/bln
12. DR = WS – I
= 14,04 – 5,62
= 8,42 mm/15 hr
13. R = BF + DR
= 11,04 + 8,42
= 19,83 mm/bln
uas D S x x 1000
14. Debit aliran sungai =
6 00 x jumlah hari
103,17 x 19, 3 x 1000
=
6 00 x 15
= 1,5785 m3/dt

Perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada Tabel 4.12, dan hubungan antara
debit dan curah hujan digambarkan pada Gambar 4.5 dan Gambar 4.6.
68

Tabel 4. 12. Perhitungan debit 15 harian tahun 2005 dengan simulasi F. J. Mock

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember
No URAIAN Hitungan Satuan
I II I II I II I II I II I II I II I II I II I II I II I II

I JUMLAH HARI DALAM 1 PERIODE Data hari 15 16 15 13 15 16 15 15 15 16 15 15 15 16 15 16 15 15 15 16 15 15 15 16

II DATA HUJAN
1 Curah Hujan (P) Data mm/15hr 70.6 69 64 64 59 54 68 30 38 9 2 13 18 1 4 0 16 1 3 22 70 107 93 60
2 Hari Hujan (h) Data hari 12 11 11 9 11 11 10 6 6 4 3 2 6 1 3 1 1 1 1 4 8 12 14 12
III EVAPOTRANSPIRASI TERBATAS (Et)
3 Evapotranspirasi Potensial (ETo) Hitungan mm/15hr 64.26 68.54 67.67 58.65 66.48 70.91 68.06 68.06 61.72 65.84 61.13 61.13 66.89 71.35 75.64 80.69 89.15 89.15 86.51 92.28 84.37 84.37 72.30 77.12
4 Permukaan Lahan Terbuka (m) Hitungan % 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40
5 (m/20) * (18 - h) Hitungan - 0.12 0.14 0.14 0.18 0.15 0.15 0.16 0.25 0.24 0.28 0.30 0.32 0.24 0.35 0.30 0.35 0.34 0.34 0.34 0.28 0.21 0.13 0.09 0.13
6 E = (ETo) * (m/20) * (18 - h) (3) * (5) mm/15hr 7.71 9.60 9.47 10.56 9.97 10.64 10.89 17.01 14.81 18.43 18.34 19.56 16.05 24.97 22.69 28.24 30.31 30.31 29.41 25.84 17.72 10.97 6.51 10.03
7 Et = (ETo) - (E) (3) - (6) mm/15hr 56.55 58.95 58.20 48.09 56.51 60.28 57.17 51.04 46.91 47.40 42.79 41.57 50.83 46.38 52.95 52.45 58.84 58.84 57.10 66.44 66.65 73.40 65.79 67.09
IV KESEIMBANGAN AIR
8 Ds = P - Et (1) - (7) mm/15hr 14.04 10.10 5.37 15.68 2.92 -6.23 10.52 -21.00 -8.67 -37.95 -41.26 -28.93 -33.22 -45.57 -48.72 -52.10 -43.03 -58.07 -54.46 -44.13 3.27 33.28 27.43 -6.94
9 Kandungan Air Tanah mm/15hr 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 -6.23 0.00 -21.00 -8.67 -37.95 -41.26 -28.93 -33.22 -45.57 -48.72 -52.10 -43.03 -58.07 -54.46 -44.13 0.00 0.00 0.00 -6.94
10 Kapasitas Kelembaban Tanah (SMC) SMC mm/15hr 114.12 113.81 112.71 112.75 111.89 110.81 113.54 106.01 107.65 101.89 100.31 102.53 103.52 100.16 100.85 100.07 103.16 100.15 45.70 1.57 107.79 107.79 107.79 100.85
11 Kelebihan Air (WS) (8)- (9) mm/15hr 14.04 10.10 5.37 15.68 2.92 0.00 10.52 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 3.27 33.28 27.43 0.00
V ALIRAN DAN PENYIMPANAN AIR TANAH
12 Infiltrasi (I) (11) * (i) mm/15hr 5.62 4.04 2.15 6.27 1.17 0.00 4.21 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 1.31 13.31 10.97 0.00
13 0.5 (1 + k) In Hitungan - 4.21 3.03 1.61 4.70 0.88 0.00 3.16 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.98 9.98 8.23 0.00
14 k * V (n - 1) Hitungan - 10 7.11 7.11 5.07 4.36 2.62 1.31 2.23 1.12 0.56 0.28 0.14 0.07 0.03 0.02 0.01 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.49 5.24 6.73
15 Volume Penyimpanan (Vn) (13) + (14) mm/15hr 14.21 10.14 8.72 9.77 5.24 2.62 4.46 2.23 1.12 0.56 0.28 0.14 0.07 0.03 0.02 0.01 0.00 0.00 0.00 0.00 0.98 10.48 13.47 6.73
16 Perubahan Volume Air (DVn) Vn - V(n-1) mm/15hr -5.79 -4.08 -1.42 1.05 -4.54 -2.62 1.85 -2.23 -1.12 -0.56 -0.28 -0.14 -0.07 -0.03 -0.02 -0.01 0.00 0.00 0.00 0.00 0.98 9.49 2.99 -6.73
17 Aliran Dasar (BF) (12) - (16) mm/15hr 11.40 8.12 3.57 5.22 5.71 2.62 2.36 2.23 1.12 0.56 0.28 0.14 0.07 0.03 0.02 0.01 0.00 0.00 0.00 0.00 0.33 3.82 7.98 6.73
18 Aliran Langsung (DR) (11) - (12) mm/15hr 8.42 6.06 3.22 9.41 1.75 0.00 6.31 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 1.96 19.97 16.46 0.00
19 Aliran (R) (17) + (18) mm/15hr 19.83 14.18 6.79 14.62 7.46 2.62 8.67 2.23 1.12 0.56 0.28 0.14 0.07 0.03 0.02 0.01 0.00 0.00 0.00 0.00 2.29 23.79 24.44 6.73
VI DEBIT ALIRAN SUNGAI
21 Debit Aliran Sungai A * (19) m3/det 1.578 1.058 0.541 1.343 0.594 0.195 0.690 0.178 0.089 0.042 0.022 0.011 0.006 0.003 0.001 0.001 0.000 0.000 0.000 0.000 0.182 1.894 1.945 0.502

Sumber : Hasil Perhitungan.


69

Gambar 4. 5. Grafik hubungan data debit dengan data curah hujan tahun 2005

Gambar 4. 6. Grafik hubungan data debit dengan data curah hujan tahun 2005
70

Perhitungan debit dengan metode F.J. Mock tahun selanjutnya terlampir, dan
untuk rekapitulasi hasil perhitungan debit dapat dilihat pada Tabel 4.13 dan Tabel
4.14.

Tabel 4. 13. Rekapitulasi Debit DAS Kelara

Debit (m3/detik)
Periode
2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014
Jan. I 1.58 2.21 1.72 1.97 4.24 7.76 12.68 2.25 7.96 4.85
Jan. II 1.06 4.39 0.48 0.55 5.19 3.78 6.38 1.44 1.81 7.33
Feb. I 0.54 1.90 2.27 2.05 4.64 1.55 8.39 1.42 2.88 2.09
Feb. II 1.34 0.86 1.38 1.04 5.18 1.02 6.26 1.30 4.46 3.13
Mar. I 0.59 0.37 0.42 0.36 2.19 0.40 4.11 0.39 3.34 0.88
Mar. II 0.20 0.46 0.20 0.17 0.81 1.23 5.95 0.86 0.96 0.77
Apr. I 0.69 0.16 0.10 1.35 0.43 0.34 2.70 0.25 0.51 0.30
Apr. II 0.18 0.08 0.05 0.31 0.22 0.17 7.68 0.13 0.26 2.00
Mei. I 0.09 5.01 0.03 0.16 0.11 1.67 7.61 0.06 0.13 0.47
Mei. II 0.04 1.52 0.01 0.07 0.05 0.36 5.79 0.03 0.06 0.22
Jun. I 0.02 1.51 0.01 3.29 0.03 2.10 2.56 0.02 0.03 0.12
Jun. II 0.01 1.46 0.00 0.72 0.01 2.82 1.64 0.01 0.02 3.05
Jul. I 0.01 0.46 0.00 0.36 0.01 0.75 0.67 0.00 0.01 0.67
Jul. II 0.00 0.21 0.00 0.17 0.00 0.35 0.31 0.00 0.00 0.31
Agt. I 0.00 0.11 0.00 0.09 0.00 0.19 0.17 0.00 0.00 0.17
Agt. II 0.00 0.05 0.00 0.04 0.00 0.09 0.08 0.00 0.00 0.08
Sep. I 0.00 0.03 0.00 0.02 0.00 0.05 0.04 0.00 0.00 0.04
Sep.II 0.00 0.01 0.00 0.01 0.00 0.02 0.02 0.00 0.00 0.02
Okt. I 0.00 0.01 0.00 0.01 0.00 0.01 0.01 0.00 0.00 0.01
Okt. II 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.01 0.00 0.00 0.00 0.00
Nop. I 0.18 0.00 0.00 4.62 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Nop. II 1.89 0.03 0.00 1.29 0.00 2.06 0.00 0.00 0.00 0.00
Des. I 1.95 0.01 0.00 2.42 0.00 5.24 1.56 0.00 7.52 0.00
Des. II 0.50 1.95 2.34 0.76 0.00 3.93 0.66 0.00 8.05 0.00
Rerata 0.45 0.95 0.38 0.91 0.96 1.50 3.14 0.34 1.58 1.11
Sumber : Hasil Perhitungan
71

Tabel 4. 14. Rekapitulasi Debit DAS Karalloe


Debit (m3/detik)
Periode
2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014
Jan. I 1.14 6.04 4.30 5.03 3.94 16.94 9.53 2.72 17.54 9.28
Jan. II 1.71 11.64 4.31 1.57 9.19 10.54 4.15 2.26 6.09 11.07
Feb. I 1.26 9.30 5.97 1.40 8.22 4.02 4.47 4.39 2.47 3.13
Feb. II 2.07 4.64 6.74 0.58 5.47 2.32 5.40 3.15 9.36 4.15
Mar. I 2.01 2.25 1.73 0.27 1.72 1.00 4.83 0.96 6.02 1.22
Mar. II 0.54 3.40 0.81 0.13 0.81 1.55 6.03 0.45 1.77 0.57
Apr. I 1.78 1.05 1.79 0.07 0.43 0.50 3.35 0.24 1.63 0.30
Apr. II 0.46 0.53 0.87 0.03 0.22 0.25 4.69 0.12 0.62 0.15
Mei. I 0.23 1.48 0.33 0.02 0.11 4.75 1.36 0.06 0.31 0.08
Mei. II 0.11 0.37 0.16 0.01 0.05 0.99 0.64 0.03 0.14 0.04
Jun. I 0.06 0.20 0.08 0.00 0.03 0.53 0.34 0.01 0.34 0.02
Jun. II 0.03 0.10 0.04 0.00 0.01 0.34 0.17 0.01 0.09 0.05
Jul. I 0.01 0.05 0.02 0.00 0.01 0.15 0.08 0.00 0.13 0.01
Jul. II 0.01 0.02 0.01 0.00 0.00 0.07 0.04 0.00 0.04 0.01
Agt. I 0.00 0.01 0.01 0.00 0.00 0.04 0.02 0.00 0.02 0.00
Agt. II 0.00 0.01 0.00 0.00 0.00 0.02 0.01 0.00 0.01 0.00
Sep. I 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.01 0.01 0.00 0.01 0.00
Sep.II 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Okt. I 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Okt. II 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Nop. I 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Nop. II 0.00 0.00 0.00 0.49 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Des. I 2.14 0.00 0.00 2.67 0.00 1.58 0.29 0.00 4.18 0.51
Des. II 0.52 5.75 6.34 2.74 1.31 3.01 1.91 0.00 8.97 0.68
Rerata 0.59 1.95 1.40 0.63 1.31 2.03 1.97 0.60 2.49 1.30
Sumber : Hasil perhitungan
Hasil dari permodelan ini dapat dipercaya jika ada debit pengamatan sebagai
pembanding. Oleh karena keterbatasan data didaerah studi maka proses
pembandingan tidak dapat dilakukan. Untuk itu diperlukan pendekatan parameter
hidrologi yang lebih cermat sehingga hasil simulasi dapat diterima dengan tingkat
akurasi sedang tetapi masih dapat digunakan untuk analisa selanjutnya.
Verifikasi hasil debit aliran rendah metode FJ Mock dilakukan secara
kualitatif dengan melihat trend dari hubungan antara curah hujan dearah DAS
Kelara dan Karalloe dan debit aliran rendah dari perhitungan metode FJ Mock
disajikan pada Grafik Hubungan Debit FJ Mock dan Curah Hujan Tahun 2005-
2014, dalam Gambar 4.7 dan Gambar 4.8
72

Debit (m3/dt) Curah hujan (mm/hari)

30 0
50
25 100

Curah Hujan (mm/hari)


150
20 200
Debit (m3/dt)

250
15 300
350
10 400
450
5 500
550
0 600

Tahun

Gambar 4. 7. Hubungan Debit Metode F.J. Mock dengan Data Curah Hujan
DAS Kelara Tahun 2005 – 2014

Debit (m3/dt) Curah hujan (mm/hari)

40 0

35 50
100
Curah Hujan (mm/hari)

30
150
Debit (m3/dt)

25 200
20 250

15 300
350
10
400
5 450
0 500

Tahun

Gambar 4. 8. Hubungan Debit Metode F. J. Mock dengan Data Curah Hujan


DAS Karalloe Tahun 2005 – 2014
73

Proses ini dilakukan untuk melihat trend antara debit hasil analisa F. J
Mock dengan data curah hujan, jika sudah memiliki trend yang sama, dengan
demikian debit hasil analisa FJ Mock dapat digunakan pada analisa selanjutnya.
Dari hasil rekapitulasi debit sungai kemudian diurutkan debit rerata per
tahunnya dari yang terbesar ke yang terkecil sepanjang tahun. Dari hasil debit
inflow rerata tahunan yang telah diurutkan dari terbesar sampai yang terkecil,
akan dihitung presentasi waktu terlampaui atau probabilitasnya dengan rumus
weibull sebagai berikut :
m
P =n + 1 x100% (4. 1)

Dimana :
P = Presentasi waktu disamai atau terlampaui (%)
m = Nomor urut data
n = Jumlah

Setelah diurutkan dan diperoleh presentasi terlampaui maka akan


dilakukan Pengelompokkan data debit sungai berdasarkan 4 musim debit
(Sosrodarsono Suyono, 2003. Hidrologi Untuk Pengairan : 204) :
- Debit air musim kering : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak 355
hari dalam setahun. Keandalan (355/365) x 100% = 97,3 %
- Debit air rendah : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak 275 hari
dalam setahun. Keandalan (275/365) x 100% = 75,3 %
- Debit air normal : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak 185 hari
dalam setahun. Keandalan (185/365) x 100% = 50,7 %
- Debit air cukup (affluent) : debit yang dilampaui oleh debit-debit sebanyak 95
hari dalam setahun. Keandalan (95/365) x 100% = 26 %
Untuk perhitungan debit inflow sesuai keandalan selanjutnya dilihat pada
Tabel 4.15. dan Tabel 4.16,berikut ini.
74

Tabel 4. 15. Pengelompokkan Debit andalan Das Kelara

3
Data debit (m ) Rangking Data Probabilitas
No Keterangan
Tahun Q Tahun Q (%)

1 2005 10.88 2011 75.26 9.1%


2 2006 22.82 2013 38.01 18.2%
3 2007 11.39 2010 35.89 27.3% Q cukup(26%)
4 2008 22.80 2014 26.52 36.4%
5 2009 23.10 2009 23.10 45.5%
6 2010 35.89 2006 22.82 54.5% Q normal (50,7%)
7 2011 75.26 2008 22.80 63.6%
8 2012 12.57 2012 12.57 72.7% Q rendah (75,3%)
9 2013 38.01 2007 11.39 81.8%
10 2014 26.52 2005 10.88 90.9% Q kering (97,3%)
Sumber : hasil perhitungan
Tabel 4. 16. Pengelompokkan Debit andalan Das Karalloe

3
Data debit (m ) Rangking Data Probabilitas
No Keterangan
Tahun Q Tahun Q (%)

1 2005 20.56 2013 59.74 9.1%


2 2006 46.84 2010 48.61 18.2%
3 2007 34.18 2011 48.46 27.3% Q cukup(26%)
4 2008 20.10 2006 46.84 36.4%
5 2009 31.51 2007 34.18 45.5%
6 2010 48.61 2009 31.51 54.5% Q normal (50,7%)
7 2011 48.46 2014 31.26 63.6%
8 2012 29.17 2012 29.17 72.7% Q rendah (75,3%)
9 2013 59.74 2005 20.56 81.8%
10 2014 31.26 2008 20.10 90.9% Q kering (97,3%)
Sumber : hasil perhitungan

Keterangan :
P = (m/(n+1)) x 100%
m = no. urut data
n = jumlah data
75

4.4 Kebutuhan Air


Outflow waduk Karalloe merupakan total dari kebutuhan air baku
kebutuhan air irigasi dan kebutuhan PLTA serta evaporasi.

4.4.1 Kebutuhan Air Baku


Kebutuhan air bersih diperkirakan berdasarkan jumlah penduduk dengan
pemanfaatan air perkapita. Rata-rata kebutuhan air hari disesuaikan dengan
standar yang biasa digunakan serta kriteria pelayanan yang didasarkan pada
kategori kotanya.adalah 120 ltr/orang/hari.( Cipta Karya, 2006).
Data penduduk yang tersedia yaitu data dari tahun 2005 sampai dengan 2014,
seperti yang terlihat pada tabel berikut:
Tabel 4. 17. Data Jumlah Penduduk
Jumlah Penduduk
Tahun
(jiwa)
2005 307115
2006 309023
2007 310379
2008 312334
2009 314175
2010 316700
2011 320149
2012 324538
2013 327410
2014 328550
Sumber : BPS Kabupaten Jeneponto
Dari data jumlah penduduk tersebut kemudian dihitung proyeksi
pertumbuhan penduduk berdasarkan metode geometrik, metode aritmatik dan
metode eksponensial seperti ditampilkan dalam tabel berikut:
76

Tabel 4. 18. Rekapitulasi proyeksi jumlah penduduk tahun 2014 - 2024

Jumlah Penduduk (jiwa)


No Tahun
Geometrik Aritmatik Eksponensial
1 2014 328550 328550 328550
2 2015 331024 331024 331033
3 2016 333516 333497 333535
4 2017 336027 335971 336055
5 2018 338557 338445 338595
6 2019 341106 340918 341154
7 2020 343674 343392 343732
8 2021 346262 345866 346330
9 2022 348869 348339 348948
10 2023 351496 350813 351585
11 2024 354142 353287 354242
Uji kesesuaian metode proyeksi jumlah penduduk
Keterangan Geometrik Aritmatik Eksponensial
Standart deviasi 8487.78 8204.27 8520.91
Koefisien korelasi ( r ) 0.9999 1.0000 0.9999
Sumber : Hasil Perhitungan
Berdasarkan hasil proyeksi penduduk diatas disimpulkan bahwa proyeksi
penduduk menggunakan method Aritmatik yang memiliki angka standard deviasi
paling kecil, sehingga besaran proyeksi yang di pakai adalah metode aritmatik.

Kebutuhan air baku di hitung sebagai berikut :


- Jumlah penduduk terlayani = Jumlah penduduk x Tingkat pelayanan (%)
100
- Kebutuhan domestik
Jumlah SR = Penduduk terlayani
Jumlah Penduduk per SR
Kebutuhan Air SR = Pemakaian perorang x Penduduk terlayani
1000
Kebutuhan domestik = Kebutuhan Air SR x 1000
86400
- Kebutuhan non domestic = 15 % dari kebutuhan domestik x kebutuhan air SR
100
- Kebutuhan air total = Kebutuhan domestik + Kebutuhan non domestic
- Kehilangan air = Kebutuhan air total x Kehilangan air (%)
77

100
- Kebutuhan air rata-rata = Kebutuhan air total + Jumlah kehilangan air x
Kebutuhan air puncak
Untuk selanjutnya perhitungan dapat dilihat dilampian dan hasil pehitungan
bias dilihat di tabel di bawah ini.

Tabel 4. 19. Kebutuhan air baku Kabupaten Jeneponto

Jumlah Kebutuhan Jumlah Kebutuhan


Tahun Penduduk air baku Tahun Pendudu air baku
(jiwa) (l/s) k (jiwa) (l/s)
2005 307115 478.27 2015 331024 515.50
2006 309023 481.24 2016 333497 519.35
2007 310379 483.35 2017 335971 523.20
2008 312334 486.40 2018 338445 527.06
2009 314175 489.26 2019 340918 530.91
2010 316700 493.19 2020 343392 534.76
2011 320149 498.57 2021 345866 538.61
2012 324538 505.40 2022 348339 542.47
2013 327410 509.87 2023 350813 546.32
2014 328550 511.65 2024 353287 550.17
Sumber : Hasil perhitungan
4.4.2 Kebutuhan Daerah Irigasi
Kebutuhan air irigasi dihitung berdasarkan standar Dep PU yaitu “ Standar
Desain Irigasi, KP-01” sebagai berikut:
(1). Evapotranspiration
Evapotraspiration dihitung berdasarkan metode modified Penman dengan
station Bontosunggu yang masuk dalam wilayah area irigasi. Hasil perhitungan
dapat dilihat pada perhitungan sebelumnya pada Tabel 4.11.
(2). Koefisien Tanaman(Kc)
Faktor kebutuhan air merupakan ketentuan yang terdapat dalam Kriteria
Perencanaan (KP) Irigasi khususnya KP 01. Faktor Jenis dan pertumbuhan
tanaman (Kc), periode ½ bulanan yang digunakan dalam analisa ini yaitu:
a. Padi umur pendek : 1.10, 1.10, 1.05, 1.05, 0.95, 0.0
b. Padi umur panjang : 1.10, 1.10, 1.10, 1.10, 1.10, 1.05, 0.95, 0.0
78

c. Palawija (jagung) : 0.50, 0.59, 0.96, 1.05, 1.02, 0.95


Koefisien tanaman untuk varietas bibit unggul dihitung berdasarkan
“kebutuhan air tanaman” , Irrigation and drainase paper no.2 , oleh F O.
(3). Penyiapan Lahan
Penyiapan lahan untuk padi dimaksudkan untuk penjenuhan tanah dan
penstabil lapisan air sebelum penanam dimulai, juga sebagai penyeimbang
akibat adanya kehilangan air yang diakibatkan oleh evaporasi dan perkolasi.
Penyiapan lahan dapat dilihat pada Tabel 4.20.

Untuk perhitungan kebutuhan air irigasi selama penyiapan lahan,


digunakan metode yang dikembangkan oleh van de Goor dan Zijlstra. (Standar
Perencanaan Irigasi KP-01, 1986).Metode tersebut didasarkan pada laju air
konstan dalam l/dt selama periode penyiapan lahan dengan rumus sebagai
berikut :

IR = M ek/(ek-1)
dengan :
IR = kebutuhan air irigasi di tingkat persawahan (mm/hr)
M = kebutuhan air untuk mengganti kehilangan air akibat evaporasi dan
perkolasi di sawah yang sudah dijenuhkan, M = Eo + P (mm/hr)
Eo = evaporasi air terbuka yang diambil 1,1 Eto selama penyiapan lahan
(mm/hr)
P = perkolasi
K = MT/S
T = jangka waktu penyiapan lahan (hr)
S = kebutuhan air untuk penjenuhan
Tabel 4. 20. Kebutuhan Air untuk Penyiapan Lahan Tanaman Padi
Bulan
No Parameter Satuan
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
1 ETo (mm/hr) 4.28 4.51 4.43 4.54 4.11 4.08 4.46 5.04 5.94 5.77 5.62 4.82
2 Eo = ETo x 1.10 (mm/hr) 4.71 4.96 4.88 4.99 4.53 4.48 4.91 5.55 6.54 6.34 6.19 5.30
3 P (mm/hr) 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80 1.80
4 M = Eo + P (mm/hr) 6.51 6.76 6.68 6.79 6.33 6.28 6.71 7.35 8.34 8.14 7.99 7.10
5 T hari 31 29 31 30 31 30 31 31 30 31 30 31
6 S mm 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300 300
7 k = (M x T) / S - 0.67 0.65 0.69 0.68 0.65 0.63 0.69 0.76 0.83 0.84 0.80 0.73

k k
(mm/hr) 13.30 14.09 13.40 13.78 13.18 13.47 13.41 13.81 14.74 14.31 14.52 13.66
8 LP = M e / (e - 1)
(lt/dt/ha) 1.54 1.63 1.55 1.59 1.53 1.56 1.55 1.60 1.71 1.66 1.68 1.58

Sumber: Perhitungan 2016


79

(4). Perkolasi
Dengan mempertimbangkan jenis tanam dominan yaitu entisol (sandy clay
loam), bersarnya perkolasi ditentukan sebesar 2 mm.hari. Penelitian yang
dilakukan oleh Nippon Koei co. ltd pada tahun 1999 yang dilakukan pada 5
titik disekitar saluran sekunder dengan rata2 perkolasi untuk jenis tanah
Entisol/Utisol dengan besarnya perkolasi 1.8 mm/hari mencakup 83 % total
area irigasi.

(5). Pengantian Lapisan Air


Pergantian lapisan air erat hubungannya dengan kesuburan tanah.
Beberapa saat setelah penanaman, air yang digenangkan di permukaan sawah
akan kotor dan mengandung zat-zat yang tidak lagi diperlukan tanaman. Air
genangan ini perlu dibuang agar tidak merusak tanaman di lahan. Air genangan
yang dibuang perlu diganti dengan air baru yang bersih.

(6). Pola Tanam saat ini dan usulan Pola Tanam


Kondisi area irigasi Karalloe sepenuhnya belum dapat berfungsi secara
maksimal dikarenakan kekurangan air yang terjadi pada saat musim kemarau.
Beberapa kondisi area irigasi saat ini adalah sebagai berikut:
 Luas area irigasi yang terairi pada saat musim hujan : 4.526.5 ha
 Luas area irigasi yang terairi pada saat musim kemarau : < 2.000 ha
Jan Feb Mar Apr Mei Juni Juli Agus Sep Okt Nov Des
I II I II I II I II I II I II I II I II I II I II

LP
Padi 1.000 ha LP
Padi 4.526,5 ha
LP Jagung 1.000 ha

Sumber : Dinas Psda Propinsi Sulsel


Pola tanam saat ini di DI Karraloe yang ditetapkan oleh pemerintah
setempat sesuai hasil kesepakatan (Tudang Sipulung),sebagai berikut:
‘- Padi I : 100 % Desember – April
‘- Padi II : 50 %, Jagung 50% periode Mei - September
Waktu bero adalah Oktober - November
80

Dalam studi ini mencoba empat alternative dengan merubah pola


awal tanam dan mencoba varietas padi unggul yang masa panennya lebih
cepat dengan mencoba tiga kali musim tanam. Pola tata tanam yang
diusulkan yaitu padi MH (100%) – padi MK1 (100%) dan palawija MK2
(100%). Alternatif tersebut yaitu:
1. Awal tanam MH 1 pada periode Oktober 2
2. Awal tanam MH 1 pada periode November 1
3. Awal tanam MH 1 pada periode November 2
4. Awal tanam MH 1 pada periode Desember 1

(7). Efesiensi Irigasi


Efisiensi irigasi (EI) adalah angka perbandingan dari jumlah debit air
irigasi yang dipakai dengan jumlah debit air irigasi yang dialirkan dan
dinyatakan dalam persen (%). Efesiensi irigasi di asumsi sebesar 90 %.

(8). Curah Hujan Efektif


Curah hujan efektif tanaman padi ditentukan berdasarkan 70 % hujan
andalan 80 % dengan peluang kegagalan sebesar 20 %. Dan untuk palawija
ditentukan berdasarkan evapotranspirasi potensial, curah hujan rata – rata dan
ketersediaan air tanah yang siap dipakai. Pada daerah irigasi Kelara jenis
palawija yang ditanam adalah tanaman jagung. Hasil perhitungan curah hujan
andalan 80 %, dan curah hujan efektif untuk tanaman padi dan jagung
terlampir.

Hasil perhitungan kebutuhan air irigasi berdasarkan PTT RTTG pada studi
ini dapat dilihat pada tabel berikut
81

Tabel 4. 21. Kebutuhan air irigasi


Periode Eksisting alt 1 alt 2 alt 3 alt 4
Jan. I 0.86 0.34 0.25 0.42 0.86
Jan. II 0.43 0.38 0.36 0.26 0.43
Feb. I 0.35 0.39 0.46 0.44 0.34
Feb. II 0.46 0.52 0.39 0.46 0.44
Mar. I 0.54 0.95 0.53 0.42 0.49
Mar. II 0.58 1.02 1.00 0.58 0.47
Apr. I 0.39 0.49 0.94 0.92 0.48
Apr. II 0.59 0.65 0.83 1.28 1.25
Mei. I 0.63 0.61 0.51 0.69 1.13
Mei. II 1.37 0.90 0.87 0.77 0.95
Jun. I 1.49 0.89 0.96 0.94 0.84
Jun. II 0.93 0.52 0.79 0.86 0.84
Jul. I 0.76 0.28 0.52 0.80 0.87
Jul. II 1.22 0.36 0.19 0.63 0.95
Agt. I 1.56 0.55 0.07 0.20 0.66
Agt. II 1.71 0.66 0.27 0.08 0.21
Sep. I 1.75 0.71 0.46 0.25 0.03
Sep.II 1.80 0.56 0.66 0.52 0.31
Okt. I 1.16 0.11 0.68 0.57 0.44
Okt. II 0.27 0.41 0.66 0.66 0.56
Nop. I 0.00 0.93 0.52 0.40 0.40
Nop. II 0.00 0.70 0.68 0.26 0.22
Des. I 0.27 0.28 0.71 0.69 0.23
Des. II 1.02 0.36 0.58 1.00 0.91
Total 20.11 13.58 13.89 14.11 14.31

Sumber : Hasil Perhitungan


Dari hasil perhitungan kebutuhan irigasi maka didapat kebutuhan air
minimum pada alternatif 1 yaitu padi – padi – palawija dengan awal tanam padi 1
pada periode Oktober 2.

4.4.3 Kebutuhan PLTA


Besarnya kebutuhan air untuk PLTA tergantung rencana energi yang
akan dihasilkan dari PLTA. Dalam analisa optimasi ini diperlukan perhitungan
mengenai besarnya tinggi jatuh efektif rata – rata dan besarnya daya terpasang.
Tinggi jatuh efektif rata – rata dapat dihitung dengan persamaan, (
H eff rerata = H rerata – HL (4. 2)

Besarnya kehilangan tinggi total dihitung dengan rumus pendekatan


HL = (2,92 % - 3 %) x H retata (4. 3)

Sedangkan tinggi jatuh rata – rata dapat dihitung dengan persamaan

H rerata = EL rerata MAW – EL TWL (4. 4)


82

EL rerata MAW = EL HWL – 1/3 (HWL – LWL) (4. 5)

Dimana:
H eff rerata = tinggi jatuh efektif rerata
HWL = elevasi muka air maksimum
TWL = elevasi muka air buri
HL = kehilangan tinggi total
LWL = elevasi muka air minimum

Pembangkit tenaga air dioperasikan pada kondisi muka air efektif untuk
turbin pada kondisi 120 % sampai 70% . Elevasi muka air maksimum adalah El.
248.50 mpl, dimana elevasi muka air buri (tail water level) pada elevasi 172.50 m
dan elevasi muka air minimum adalah 221,00 m, sehingga tinggi jatuh efektif
rerata dapat dihitung dengan pendekatan berikut:
ELrerata MAW = EL HWL – 1/3 (HWL – LWL)
= 248, 5 – 1/3/ (248,5 – 221)
= 239,33 m
H rerata = EL rerata MAW – EL TWL
= 239,33 – 172,5
= 66,833 m
Jadi,
Heff = H rerata – 3% H rerata
= 0,97 x Hrerata
= 64,828 m
Debit yang digunakan untuk membangkitkan daya listrik ini diambil dari air
yang akan dimanfaatkan untuk daerah irigasi sehingga hasil bangkitan PLTA
tergantung dari pemakaian air untuk irigasi
Kapasitas pembangkit dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut :
P = 9.8 Q H. a
dimana :
P = Output Daya (kW)
Q= Debit (m3/sec)
H= Tinggi efektif (m)
a = Efesiensi
83

4.5 Perhitungan Simulasi Waduk Karalloe


Dalam “Studi Optimasi Operasi Waduk Karalloe Dengan Program Linier”
dilakukan analisa simulasi operasi waduk sederhana selama 10 tahun yang
memiliki periode 15 harian, dengan kebutuhan irigasi dan air baku yang akan
dipenuhi oleh simulasi waduk Karalloe, data dari kebutuhan irigasi dan juga
kebutuhan air baku sesuai dengan jumlah penduduk yang direncanakan untuk
dipenuhi waduk Karalloe. Untuk analisa debit inflow didapat dari perhitungan
debit aliran rendah dengan metode FJ Mock.
Dalam simulasi awal tersebut disimulasikan kondisi waduk yang menyuplai
kebutuhan air tanpa melihat kondisi tampungan waduk atau bisa dikatakann
dengan simulasi waduk sederhana. Dalam kondisi penuh waduk Karalloe
memiliki tampungan maksimum operasi sebesar 39,28 juta m3, dengan tampungan
aktif sebesar 28,26 juta m3 dan tampungan mati sebesar 11,02 juta m3.
Perhitungan simulasi waduk Karalloe terlampir. Hasil simulasi pola operasi
waduk eksisting pada tahun 2005 sampai dengan tahun 2014 terpenuhi 51,67 %.
Dari Gambar 4.9 tentang status tampungan waduk selama 10 tahun dapat
dilihat bahwa ada periode – periode tertentu yang mengalami kegagalan atau
melewati batas akhir tampungan mati.
84

Gambar 4. 9. Grafik tampungan pada simulasi waduk selama 10 tahun


85

4.6 Analisa Manfaat


4.6.1 Manfaat Irigasi
Operasi pemanfaatan potensi air untuk irigasi dapat diartikan sebagai suatu
pengaturan debit air guna dibagikan kepada daerah irigasi yang memerlukan.
Manfaat penggunaan penyediaan air untuk irigasi dapat dihitung berdasarkan
keuntungan yang diperoleh dari penjualan produk yang dihasilkan dikurangi
dengan biaya yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk tersebut. Analisa biaya
produksi dan manfaat irigasi selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut,

Tabel 4. 22. Analisa Biaya Produksi dan Manfaat Irigasi per Hektar

Volume Biaya Satuan Jumlah


No Uraian
Komoditi Padi Komoditi Jagung Komoditi Padi Komoditi Jagung Komoditi Padi Komoditi Jagung
A TENAGA KERJA (HOK)
- Penyiapan Lahan 1 1 Ha 1,250,000.00 1,000,000.00 1,250,000.00 1,000,000.00
- Penanaman 20 10 HOK 40,000.00 65,000.00 800,000.00 650,000.00
- Pemupukan 6 10 HOK 65,000.00 65,000.00 390,000.00 650,000.00
- Penyiangan 20 5 HOK 65,000.00 65,000.00 1,300,000.00 325,000.00
- Penyemprotan 7 3 HOK 65,000.00 65,000.00 455,000.00 195,000.00
- Pengairan 0 6 0.00 450,000.00 0.00 2,700,000.00
- Panen 30 10 HOK 65,000.00 65,000.00 1,950,000.00 650,000.00
- Pengangkutan 65 Krg 10,000.00 650,000.00
- Penyimpanan
- Penipil 6 Ton 30,000.00 180,000.00
- Pengeringan 3 HOK 65,000.00 195,000.00
- Lain-lain 300,000.00 300,000.00
Jumlah 7,095,000.00 6,845,000.00
B SARANA PRODUKSI
- Benih 40 15 Kg 10,000.00 65,000.00 400,000.00 975,000.00
- Urea 200 300 Kg 1,800.00 1,800.00 360,000.00 540,000.00
- SP-36 100 0 Kg 2,000.00 200,000.00 0.00
- Phonska 300 200 Kg 2,300.00 2,300.00 690,000.00 460,000.00
- Pupuk Kandang 1,000 1,000 Kg 500.00 500.00 500,000.00 500,000.00
- Pestisida 5 2 Lt 150,000.00 75,000.00 750,000.00 150,000.00
- KCL 0 Kg 0.00
- Lain-lain
Jumlah 2,900,000.00 2,625,000.00
C LAIN-LAIN PENGELUARAN
- Sewa lahan 1 1 Ha 5,000,000.00 4,000,000.00 5,000,000.00 4,000,000.00
- Pajak 1 1 150,000.00 150,000.00 150,000.00 150,000.00
- Lain-lain
Jumlah 5,150,000.00 4,150,000.00
Jumlah A + B + C 15,145,000.00 13,620,000.00
1. Total Biaya Produksi 15,145,000.00 13,620,000.00
2. Total Produksi (Kg) 6,500.00 6,200.00
3. Harga Jual Produksi (Rp) 6,500 6,200 Kg 4,500.00 3,100.00 29,250,000.00 19,220,000.00
4. Pendapatan Bersih (3-1) 14,105,000.00 5,600,000.00
5. R/C (3/1) 1.9 1.4

Sumber : Dinas Pertanian Kabupaten Jeneponto


Keterangan : Harga jual padi = harga jual gabah kering
86

4.6.2 Manfaat Air Baku


Manfaat bersih dari air baku adalah harga jual air baku dikurangi dengan
biaya produksi untuk air baku. Besarnya biaya produksi untuk air baku
berdasarkan PDAM Jeneponto adalah sebagai berikut:
- biaya per unit : Rp 100,-
- biaya operasi pertahun : Rp 1000,-
Total biaya produksi untuk air baku adalah Rp 1.100,-
Harga air baku yang ditetapkan yaitu Rp. 2000,-, sehingga besar
keuntungan bersih untuk air baku adalah sebesar Rp 900,-

4.6.3 Manfaat Air untuk PLTA


Manfaat yang diperoleh dari pembangunan PLTA adalah energi listrik
yang dihasilkan. Harga satuan energi listrik dinyatakan dengan kilowatt hours
(kWh). Untuk menentukan harga energi listrik tiap kWh didasarkan pada biaya
yang harus ditanggung atas dasar pengeluaran yang dilakukan untuk
menghasilkan energi yang diberikan kepada pelanggan.
Pada studi ini manfaat listrik ditentukan berdasarkan harga konsumen
yang dikeluarkan perusahaan listrik negara PT. PLN (persero). Menurut Permen
ESDM No. 12 tahun 2017 tentang pemanfaatan sumber energi terbarukan untuk
penyedia tenaga listrik, dalam pasal 7 disebutkan bahwa pembelian tenaga listrik
dari tenaga air oleh PT PLN digunakan harga patokan. Dalam hal BPP
pembangkitan ketenagalistrikan setempat diatas rata – rata BPP pembangkitan
Nasional maka harga patokan pembelian paling tinggi sebesar 85 % dari BPP
pembangkitan Setempat. Besaran BPP pembangkitan setempat sebagaimana
dalam Kepmen ESDM No. 1404 K/20/MEM/2017 untuk wilaya Sulawesi bagian
Selatan adalah 7,63 cent US $ / kWh atau Rp 1.016 / kWh dengan menggunakan
nilai tukar kurs Rp. 13.307 / US$. Sehingga dalam studi ini menggunakan nilai
manfaat sebesar 85 % dari BPP atau sebesar Rp 863,6.

4.7 Analisis Model Matematika


Dalam studi ini akan menganalisa masalah dasar dalam program linear
untuk mencari kombinasi terbaik anta sumber daya dan kendala – kendala yang
ada sehingga didapat manfaat yang sebesar – besarnya.
87

4.7.1 Fungsi Sasaran


Dalam studi ini sasaran yang ingin dicapai adalah keuntungan yang
sebesar – besarnya antara usaha pertanian setiap musimnya, penjualan air baku
dan pemanfaatan tenaga air untuk tenaga listrik. Fungsi sasaran ini merupakan
persamaan variabel bebas yang akan dioptimalkan untuk menghasilkan
keuntungan maksimum.
Persamaan fungsi sasaran adalah:
n

Z=  Cn Xn
n 1

Dengan :
Z = fungsi tujuan (keuntungan maksimum) (juta Rp)
Cn = keuntungan / manfaat bersih
Xn= variabel sasaran
Persamaan fungsi sasaran dapat ditulis sebagai berikut
Z = 14,105 X1 + 14,105 X2 + 5,6 X3
Dimana:
X1 = Luas tanam pada musim 1
X2 = Luas tanam pada musim 2
X3 = Luas tanam pada musim 3

4.7.2 Fungsi Kendala


Dalam suatu analisa optimasi sumber daya yang dianalisa dalam keadaan
terbatas. Keterbatasan sumber daya tersebut dinamakan syarat ikatan atau
kendala. Dalam studi ini keterbatasan sumber daya berupa volume tampungan air
waduk dan luas lahan yang dapat dialiri. Volume air yang tersedia diambil dari
volume air waduk dengan mengacu pada debit andalan selama periode
pengoperasian. Debit andalan yang digunakan yaitu musim kering 97 %, musim
rendah 75 %, musim normal 50 %, dan musim cukup 26 %. Luas lahan yang
ditanami maksimal adalah luas sawah sebesar 4526,5 Ha.

4.8 Analisa Ketersediaan Air Waduk Karalloe


Perhitungan neraca air ditentukan berdasarkan debit air yang tersedia dan
debit kebutuhan tiap periode selama setahun.Untuk gambaran neraca air di Waduk
88

Karalloe dengan debit andalan kering, rendah, normal dan cukup dapat dilihat
pada Gambar 4.10.

Gambar 4. 10. Neraca Air Kebutuhan dan Ketersediaan Air

Dari Gambar 4.10 dapat diketahui bahwa ketersediaan air pada awal tahun
masih mencukupi tetapi pada bulan Juli hingga bulan November kekurangan ait
yang cukup banyak, sehingga upaya optimasi ketersediaan air memang sangat
diperlukan untuk mengoptimalkan ketersediaan air yang ada.

4.9 Analisa Optimasi


Dalam studi ini, diasumsikan bahwa:
a. Apabila alokasi air melebihi kebutuhan, maka kelebihan air akan terbuang
begitu saja untuk kemudian kembali ke sungai di bawahnya
b. Apabila alokasi air di bawah kebutuhan, maka hanya air alokasi tersebut yang
akan dimanfaatkan dan mendatangkan keuntungan.
c. Kebutuhan air baku dianggap konstan sepanjang tahun
d. Kebutuhan air PLTA tergantung dar kebutuhan suplesi untuk daerah irigasi
e. Kebutuhan air untuk irigasi menggunakan alternatif 1 yaitu PTT padi – padi –
palawija dengan awal musim tanam pada periode Oktober 2
f. Optimasi dilakukan hanya pada debit andalan
g. Tinggi jatuh efektif dianggap konstan sesuai dengan perhitungan sebelumnya
89

h. Biaya konstruksi dan biaya produksi pada distribusi PLTA tidak


diperhitungkan.

Proses analisa optimasi dalam studi ini menggunakan program linier dengan
bantuan fasilitas solver dalam Microsoft Exel. Dengan memasukkan nilai – nilai
parameter fungsi sasaran dan fungsi kendala akan diperoleh hasil atau keluaran
dari komponen – komponen variabel serta harga dari fungsi sasaran. Dari hasil
optimasi yang dilakukan dengan debit andalan 97,3%, 75,3%, 51,7%, 26% dengan
menggunakan solver didapatkan hasil yaitu luas lahan optimum yang akan
ditanami dan keuntungan maksimum. Untuk selanjutnya hasil optimasi dapat
dilihat pada Tabel 4.22 sampai dengan Tabel 4.25 dan gambar 4.11 sampai
dengan gambar 4.14.
Sebagai pembanding dihitung keuntungan hasil produksi pertanian
berdasarkan PTT dan luas tanam dari dinas terkait dalam tabel berikut ini.

tabel 4. 23. Keuntungan Hasil Panen Realisasi

Hasil tanam realisasi


Keuntungan (juta Rp)
MT 1 63,846.283 Ha
MT 2 19,705.000 Ha
MT 3 - Ha
Total 83,551.283

Tabel 4. 24. Hasil Optimasi keuntungan maksimum dengan debit 26 %

Hasil optimasi
Keputusan Keuntungan (juta Rp)
MT 1 4526.5 Ha 63,846.283
MT 2 4526.5 Ha 63,846.283
MT 3 2355 Ha 13,188.000
3
Air baku 17.35 juta m 15,615.171
PLTA 103.23 Juta KWh 89,151.463
Total 245,647.198
90

Gambar 4. 11. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan air debit 26 %

Pada hasil optimasi luas lahan optimum untuk musim tanam 1 seluas 4526,5
Ha, pada musim tanam II seluas 4526,5 Ha dan pada musim tanam III luas lahan
sebesar 2355 Ha. Keuntungan maksimum yang dapat diperoleh dengan
penambahan nilai manfaat kebutuhan air baku dan PLTA adalah
Rp..245.647.197.195

Tabel 4. 25. Hasil Optimasi pada debit andalan 50,7 %

Hasil Optimasi
(juta rupiah)
MT 1 4562.5 Ha 64354.0625
MT 2 1665.38 Ha 23490.12411
MT 3 399.38 Ha 2236.532837
Air Baku 17.35 juta m3 15615.17058
PLTA 38.58 Juta KWh 33320.21424
Total 139,016.10
91

Gambar 4. 12. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan air andalan 50,7 %

Pada debit andalan 50,7 % luas lahan yang dapat dialiri pada musim tanam I
sebesar 4526,5 Ha, pada musim tanam II seluas 1665,38 Ha dan pada musim
tanam III sebesar 399,38 Ha. Besar keuntungan penggunaan air yang dapat
dihasilkan yaitu sebesar Rp. 139.016.104.272

Tabel 4. 26. Tabel hasil keuntungan pada debit andalan 75 %

Hasil optimasi
Keuntungan (juta Rp)
MT 1 3903.43 Ha 55,057.925
MT 2 2618.45 Ha 36,933.197
MT 3 9.01 Ha 50.431
Air baku 17.35 juta m3 15,615.171
PLTA 40.74 Juta KWh 35,186.284
Total 142,843.007
92

Gambar 4. 13. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan air andalan 75,3 %

Pada debit andalan 75 %, keuntungan yang dapat dihasilkan dari hasil


optimasi yaitu sebesar Rp. 142.843.007.378Luas sawah yang bias dialiri pada
musim tanam I yaitu 3903,43 Ha, pada musim tanam II sebesar 2618,45 Ha dan
musim tanam III adalah 9 Ha.

Tabel 4. 27. Hasil optimasi keuntungan pada debit andalan 97,3 %

Hasil Optimasi
(juta rupiah)
MT 1 2569.49 Ha 36242.71056
MT 2 855.21 Ha 12062.80207
MT 3 0.03 Ha 0.150553378
3
Air Baku 17.35 juta m 15615.17058
PLTA 16.50 Juta KWh 14247.08832
Total 78,167.92
93

Gambar 4. 14. Grafik neraca air ketersediaan dan kebutuhan debit andalan 97,3%

Keuntungan maksimal yang bias dicapai pada musim debit andalan 97,3 %
adalah sebesar Rp. 78.167.922.078. Mampu mengaliri sawah pada musim tanam I
sebesar 2569,49 Ha, pada musim tanam II adalah 855,21 Ha dan pada musim
tanam III maksimal 0,03 Ha dan dapat dianggap tidak ditanami pada musim
tanam III.

4.10 Perbandingan Tampungan Waduk


Tujuan utama dalam pengoptimasian adalah untuk menghasilkan suatu
keluaran semaksimal mungkin, misalnya pada studi ini yaitu untuk
memaksimalkan keuntungan dari pengoperasian waduk. Namun pada
pengoperasian waduk model linear ini disamping untuk memaksimalkan
keuntungan juga bertujuan untuk menjaga kondisi tampungan tidak mengalami
kekosongan karena akan mempengaruhi fungsi dari waduk menjadi tidak efisien
dan tidak efektif.
Dari grafik di bawah ini seperti pada Gambar 4.15 sampai dengan Gambar
4.18, menunjukkan besarnya tampungan waduk pada tiap periode operasi dari
pola operasi waduk pada berbagai kondisi musim sesuai debit andalan 26 %, 50,7
%, 75,3% dan 97,3 %.
94

Gambar 4. 15. Status tampungan waduk pada debit air cukup andalalan 26%

Gambar 4. 16.Status tampungan waduk debit normal andalan 50,7 %


95

Gambar 4. 17. Status tampungan waduk debit kurang andalan 75,3%

Gambar 4. 18. Status tampungan waduk debit air kering andalan 97,3 %
96

Halaman ini sengaja dikosongkan


BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan yang telah dilakukan pada bab sebelumnya dan
berlandaskan pada rumusan masalah, maka dapat diambil kesimpulan sebagai
berikut:
1. Kebutuhan air layanan Waduk Karalloe untuk memenuhi kebutuhan air
baku wilayah Desa Karalloe adalah 0,55 m3/det. Kebutuhan Irigasi untuk
wilayah irigasi Daerah Irigasi Kelara tiap tahunnya dengan Pola Tata
Tanam eksisting sebesar 20,11 lt/det/ha, Pola Tata Tanam alternatif pada
alternatif I sebesar 13,58 lt/det/ha, alternatif II sebesar 13,89 lt/det/ha,
alternatif III sebesar 14,11 lt/det/ha, alternatif IV sebesar 14,31 lt/det/ha
2. Besaran Inflow Debit andalan Waduk Karalloe pada kondisi andalan Q
26% sebesar 48,46 m3/det, Q 50,7% sebesar 31,51 m3/det, Q 75,3%
sebesar 29,17 m3/det dan pada kondisi Q 97%adalah 20,10 m3/det.
3. Keuntungan maksimal yang didapatkan dari ketersediaan air yang ada
pada pola tanam setelah optimasi sebagai berikut:
- Debit dengan kondisi Q 26% (musim cukup), keuntungan maksimal
didapat pada pola tanam alternatif I dengan pola tanam Padi-Padi-
Palawijadengan penambahan nilai manfaat kebutuhan air baku dan
PLTA adalah Rp.245.647.188.195, luas tanam optimum pada musim
tanam I seluas 4526,5 Ha (padi), musim tanam II seluas 4526,5 (padi),
musim tanam III seluas 2355 (palawija).
- Debit dengan kondisi Q 50,7% (musim normal), keuntungan maksimal
didapat pada pola tanam alternatif I dengan pola tanam Padi-Padi-
Palawijadengan penambahan nilai manfaat kebutuhan air baku dan
PLTA adalah Rp. 139.016.104.272, luas tanam optimum pada
musim tanam I seluas 4526,5 Ha (padi), musim tanam II seluas
1665,38 (padi), musim tanam III seluas 399,38 (palawija).
- Debit dengan kondisi Q 75 % (musim rendah), keuntungan maksimal
didapat pada pola tanam alternatif I dengan pola tanam Padi-Padi-
Palawijadengan penambahan nilai manfaat kebutuhan air baku dan
PLTA adalah Rp. 142.843.007.378, luas tanam optimum pada

97
98

musim tanam I seluas 3903,43 Ha (padi), musim tanam II seluas


2618,45 Ha (padi), musim tanam III seluas 9 Ha (palawija).
- Debit dengan kondisi Q 97,3 % (musim kering), keuntungan maksimal
didapat pada pola tanam alternatif I dengan pola tanam Padi-Padi-
Palawijadengan penambahan nilai manfaat kebutuhan air baku dan
PLTA adalah Rp. 78.167.922.078, luas tanam optimum pada musim
tanam I seluas 2569,49 Ha (padi), musim tanam II seluas 855,21 Ha
(padi), musim tanam III tidak ditanami karena ketersediaan air tidak
mencukupi
4. Hasil simulasi pola operasi Waduk Karalloe awal berdasarkan debit inflow
tahun 2005 sampai dengan 2014 dan kebutuhan air irigasi dan air baku
maka dapat terpenuhi 48,33 % oleh karena itu dilakukan optimasi
menggunakan program linier, pemenuhan kebutuhan air pada semua
kondisi debit andalan prosentase terpenuhi 100 %

5.1. Saran
1. Melalui hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai tambahan masukan
kepada Stake Holder dalam hal ini Balai wilayah Sungai Pompengan
Jeneberang Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian PU dan
Perumahan Rakyat pada penyusunan Pedoman Operasi Waduk Karalloe.
2. Mengingat keterbatasan Waktu dan biaya dalam Studi ini diharapkan pada
penelitian lain dapat melakukan penelitian lanjutan yaitu mengenai
kecocokan jenis Pola Tata Tanam dan tanaman terhadap jenis tanah pada
wilayah irigasi waduk Karalloe.
99

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1994. Pemakaian air bersih. Direktorat Jenderal Cipta Karya


Departemen Pekerjaan Umum

Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang 2012, Detail Desain


perencanaan Bendungan Karalloe. Balai Besar wilayah Sungai
Pompengan Jeneberang.

Departemen Pekerjaan Umum. (2009). Buku Pintar. Jakarta, Republik Indonesia.

Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. (1986). Standar Perencanaan Irigasi


Kriteria Perencanaan Bagian Jaringan Irigasi KP-01. Jawa Barat.

Gunawan, G, 2002. Optimasi Multiwaduk Serial dengan Program Linier dan


Simulasi, Tesis Program Magister Teknik Sipil Konsentrasi Sumber Daya
Air Universitas Diponnegoro, Semarang.

Goulter, I. C, 1981. Optimization of Civil Enginering System, Cours Notes,


Universitas of Manitoba, Associate Profesor of Civil Enginering.

Hadisusanto, N. (2011). Aplikasi Hidrologi. Malang: Jogja Media Utama.


Harto.S, 1993. Analisis Hidrologi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Ignizio, J.P. and Cavalier, T.M. (1994). Linear Programming. Prentice-Hall, New
Jersey.
Limantara, LM, 2010. Hidrologi Praktis, Bandung: Lubuk Agung Bandung.

Limantara, LM 2008. Pengaruh Perubahan Cuaca terhadap Optimasi Irigasi


dengan Program Linier, Malang: Citra Malang.

Limantara LM. & Soetopo, W. 2009. Manajemen Air Lanjut. Malang: CV. Citra
Malang.

Limantara LM. & Soetopo, W. 2011. Manajemen Sumber Daya air, Bandung:
Lubuk Agung Bandung

Linsley, R. (1995). Teknik Sumber Daya Air. Jakarta: Erlangga.

Marsudi, D. (2005). Pembangkitan Energi Listrik. Jakarta: Erlangga.


Mc.Mahon, T.A., and Russel, G.M, 1978. Reservoir Capasity And Yield.
Amsterdam : Elsevier Scientific Publishing Company.
100

Mulyono, S. (1991). Operation Research. Jakarta: Fakultas Ekonomi Universitas


Indonesia.

Pemerintah Republik Indonesia. (2010). Peraturan Pemerintah Republik


Indonesia Nomor 37 Tahun 2010 tentang Bendungan. Jakarta.

Pemerintah Republik Indonesia. (2017) Permen ESDM No. 12 tahun 2017 tentang
pemanfaatan sumber energi terbarukan untuk penyedia tenaga listrik.
Jakarta

Sidharta, S. (1997). Irigasi dan Bangunan Air. Jakarta: Gunadarma.

Sidharti, T. S. (2012). Catatan Kuliah Sistem Infrastruktur Ke-Puan (Prasarana


keairan). Surabaya.

Soemarto, C.D. 1987. Hidrologi Teknik. Surabaya: Usaha Nasional.

Soetopo Widandi, 2010. Operasi Waduk Tunggal. Penerbit CV. Asrori Malang.

Soewarno, 1995. Hidrologi Aplikasi Metode Statistik Untuk Analisa Data. Nova,
Bandung.

Sosrodarsono Suyono, 2003. Hidrologi Untuk Pengairan, Jakarta: PT. Pradnya


Paramita Jakarta.

Subarkah, I. 1980. Hidrologi Untuk Perencanaan Bangunan Air. Bandung: Idea


Dharma
Sudjarwadi, 1889. Pola Operasi Pengoperasian Waduk, PAU IT-UGM,
Yogyakarta

Suhardjono. 1994. Kebutuhan Air Tanaman. Malang: Institut Teknologi Nasional.

Tarigan, A. 2001. Optimasi Pemanfaatan Air Waduk Kedung Ombo dengan


Program Linier, Semarang: Universitas Diponegoro

Zuhal. (1992). Dasar Teknik Tenaga Listrik dan Elektronika Daya, Edisi 3.
Jakarta: Gramedia.