Anda di halaman 1dari 42

IMPLEMENTASI TEKNOLOGI SIDIK JARI DAN

LAYANAN TELEGRAM PADA SISTEM INFORMASI


KEHADIRAN MAHASISWA BERBASIS WEB
DI POLITEKNIK NEGERI BANJARMASIN

Proposal Tugas Akhir

Oleh :

Mahdiya Rahima
NIM. E03150169
Muhammad Wahid Pradika
NIM. E03150176
Yuriydillah
NIM. E03150185

POLITEKNIK NEGERI BANJARMASIN


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA
2018
Halaman ini sengaja dikosongkan.

ii
LEMBAR PENGESAHAN
PROPOSAL TUGAS AKHIR

Judul : Implementasi Teknologi Sidik Jari dan Layanan Telegram pada


Sistem Informasi Kehadiran Mahasiswa Berbasis Web di
Politeknik Negeri Banjarmasin

Oleh : 1. Mahdiya Rahima (NIM. E03150169)


2. M. Wahid Pradika (NIM. E03150176)
3. Yuriydillah (NIM. E03150185)

Telah diseminarkan pada :


Hari : Selasa
Tanggal : 20 Februari 2018
Tempat : Ruang 3 Lab. Komputer Dasar

Mengetahui / menyetujui :

Dosen Penguji : Dosen Pembimbing:

1. Reza Fauzan. S.Kom., M.Kom. 1. Arifin Noor Asyikin, S.T., M.T.


NIP. 19900909 201504 1 001 NIP. 197612022002121002

Dosen Penguji: Dosen Pembimbing:

2. M. Helmy Noor, S.ST., M.T. 2. Saberan, S.T., M.T.


NIP.197505072000121001 NIP.196402101989031002

iii
Halaman ini sengaja dikosongkan.

iv
IMPLEMENTASI TEKNOLOGI SIDIK JARI DAN
LAYANAN TELEGRAM PADA SISTEM INFORMASI
KEHADIRAN MAHASISWA BERBASIS WEB
DI POLITEKNIK NEGERI BANJARMASIN

Nama : Mahdiya Rahima


NIM : E03150169
Nama : Muhammad Wahid Pradika
NIM : E03150176
Nama : Yuriydillah
NIM : E03150185
Pembimbing 1 : Arifin Noor Asyikin, S.T., M.T.
Pembimbing 2 : Saberan, S.T., M.T.

ABSTRAK

Kehadiran mahasiswa di sebuah perkuliahan berperan penting dalam


penentuan nilai akhir. Daftar kehadiran yang masih manual, dapat menimbulkan
celah kecurangan oleh mahasiswa. Seiring dengan berkembangnya sistem
informasi dan komunikasi, dapat dimanfaatkan untuk membuat daftar kehadiran
berbasis web menggunakan teknologi pemindai sidik jari dan layanan telegram.
Pendataan sistem informasi kehadiran ini dimulai dengan memasukkan identitas
diri pada web maupun perekaman sidik jari mahasiswa dan dosen pengajar
dengan alat pemindai sidik jari tipe X100C. Setiap mahasiswa dan dosen pengajar
yang menghadiri perkuliahan akan memindai sidik jari pada waktu yang telah
disepakati. Data ini kemudian dikirim ke web server menggunakan jaringan lokal.
Web server akan meneruskan data kehadiran mahasiswa dengan mengirimkan
pesan kehadiran ke akun telegram orang tua / wali mahasiswa menggunakan
telegram bot. Sistem ini juga dapat menghitung ketidakhadiran mahasiswa pada
perkuliahan, jika dikategorikan SP (Surat Peringatan) akan langsung mengirimkan
pesan kepada orang tua / wali. Selain itu, dosen pengajar akan mendapatkan pesan
melalui telegram bahwa waktu mengajar tersisa 10 menit. Hasil akhir yang
diharapkan adalah sistem informasi kehadiran mahasiswa berbasis web
menggunakan teknologi pemindai sidik jari dan layanan telegram yang dapat
mengurangi celah kecurangan mahasiswa untuk menitipkan daftar kehadirannya,
mendisiplinkan jadwal perkuliahan dan orang tua / wali dapat mengetahui
kegiatan perkuliahan anaknya.

Kata Kunci : Daftar kehadiran, Telegram, Pemindai Sidik Jari X100C, Web
server.

v
Halaman ini sengaja dikosongkan.

vi
IMPLEMENTATION OF FINGERPRINT TECHNOLOGY AND
TELEGRAM SERVICE ON INFORMATION SYSTEM
STUDENT PRESENCE WEB-BASED IN POLITEKNIK
NEGERI BANJARMASIN

Name : Mahdiya Rahima


NIM : E03150169
Name : Muhammad Wahid Pradika
NIM : E03150176
Name : Yuriydillah
NIM : E03150185
Mentor 1 : Arifin Noor Asyikin, S.T., M.T.
Mentor 2 : Saberan, S.T., M.T.

ABSTRACT

Presence students in a lectures have an important role for determined


the final result. The attendance list that was still manual, can created the gap for
the students to do cheating. With the development of information and
communication systems, we can used that to created attendance list using
fingerprint scanner technology and telegram service for students attendance
information system. Collecting data that used for students attendence information
system was started by input student identity and the lecturer then record the
fingerprint as well on fingerprint scanner machine type X100C. Every student and
lecturer who attends the lecture will scan the fingerprint at an agreed time. That
data will go into web server using the local network. Then web server forwarded
data and sent message into telegram account for parents / carers using bot
telegram. This system can also calculated the absence of students on lectures, if
included on the SP (Letter of Warning) list, messages will direcly sent to parents
/ carers. Furthermore, lecturers also got a messages for reminder the teaching
time 10 minutes before the end of that lesson. The expected end result was a web-
based student presence information system using fingerprint and telegram service
that can reduced the students to do cheating with entrust the attendance list,
discipline the lectures schedule and the parent will know his / her lecture activity.

Keywords : Attendence List, Telegram, Fingerprint Scanner X100C, Web server.

vii
Halaman ini sengaja dikosongkan.

viii
DAFTAR ISI

SAMPUL ........................................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN PROPOSAL TUGAS AKHIR ........................... iii
ABSTRAK .................................................................................................. v
ABSTRACT .................................................................................................. vii
DAFTAR ISI .................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xi
DAFTAR TABEL ............................................................................................ xiii
BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah ......................................................................... 2
1.4 Tujuan Penelitian ........................................................................ 3
1.5 Manfaat Penelitian ...................................................................... 4
BAB 2 LANDASAN TEORI .......................................................................... 5
2.1 Sistem Informasi ......................................................................... 5
2.2 HyperText Markup Language (HTML) ...................................... 5
2.3 Cascading Style Sheets (CSS)..................................................... 5
2.4 Javascript .................................................................................... 6
2.5 Hypertext Prepocessor (PHP) ..................................................... 6
2.6 Xampp Server ............................................................................. 6
2.7 Basis Data ................................................................................... 7
2.8 MySQL ........................................................................................ 7
2.9 Data Flow Diagram (DFD) ........................................................ 7
2.10 Entity Relationship Diagram (ERD)........................................... 8
2.11 PhpMyAdmin .............................................................................. 9
2.12 Codeigniter ................................................................................. 10
2.13 Local Area Network (LAN) ........................................................ 10
2.14 Telegram ..................................................................................... 11
2.15 Flowchart .................................................................................... 11
2.16 Metode Waterfall ........................................................................ 12

ix
2.17 Sidik Jari ..................................................................................... 12
2.18 Web Service ................................................................................. 12
BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN .......................................................... 13
3.1 Rancangan Global Sistem ........................................................... 13
3.2 Metode Pengembangan Sistem ................................................... 14
3.2.1 Analisis Kebutuhan ............................................................ 14
3.2.2 Desain ................................................................................ 16
3.2.3 Implementasi ...................................................................... 21
3.2.4 Uji Coba .......................................................................... 21
3.2.5 Pemeliharaan ...................................................................... 22
3.3 Teknik Pengumpulan Data .......................................................... 22
3.4 Tahapan Penelitian ...................................................................... 23
3.5 Rencana Kegiatan Penelitian ...................................................... 23
3.6 Anggaran ..................................................................................... 24
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 26
LAMPIRAN

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Tahapan Metode Waterfall .......................................................... 14


Gambar 3.2. Desain Jaringan ........................................................................... 17
Gambar 3.3. Diagram Konteks......................................................................... 17
Gambar 3.4. Diagram Level 1 .......................................................................... 19
Gambar 3.5. Entity Relationship Diagram....................................................... 20
Gambar 3.6. Flowchart Tahapan Penelitan...................................................... 23

xi
Halaman ini sengaja dikosongkan.

xii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Tabel Simbol DFD .......................................................................... 8


Tabel 2.2. Tabel Simbol Flowchart ................................................................. 11
Tabel 3.1. Rencana Kegiatan Penelitian .......................................................... 23
Tabel 3.2. Anggaran Biaya............................................................................... 24

xiii
Halaman ini sengaja dikosongkan.

xiv
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sebagai seorang mahasiswa, sudah menjadi kewajiban untuk menghadiri
kegiatan perkuliahan. Mahasiswa yang hadir dalam perkuliahan, diharuskan untuk
mengisi daftar kehadiran sebagai bukti bahwa ia mengikuti perkuliahan tersebut.
Jumlah kehadiran mahasiswa juga merupakan pertimbangan bagi dosen untuk
menentukan nilai. Di perguruan tinggi khususnya di Banjarmasin, daftar
kehadiran mahasiswa masih menggunakan lembaran kertas. Hal ini rentan
terhadap kecurangan apalagi jika dosen pengajar tidak melakukan absen panggil.
Menurut survei yang dilakukan menggunakan form online dan disebar kepada
mahasiswa menggunakan media sosial pada tanggal 19-24 januari 2018, ada 97
tanggapan yang diterima. Sebanyak 91,8% menyatakan bahwa dosen jarang
melakukan absen panggil. 69,1% mahasiswa tersebut juga akan membantu
mengisikan daftar kehadiran jika temannya yang tidak berhadir meminta bantuan
dan 87,6% pernah mengisikan absen untuk temannya yang tidak berhadir pada
perkuliahan.
Dari fakta diatas, daftar kehadiran mahasiswa yang masih dilakukan secara
manual dapat menimbulkan beberapa dampak, seperti mahasiswa memiliki
peluang untuk melakukan kecurangan dengan cara bekerja sama dengan teman
sekelasnya untuk mengisikan daftar kehadiran. Hal ini dapat memberi kerugian
kepada beberapa pihak seperti dosen pengajar, teman sekelas dan juga orang tua.
Dari survei tersebut juga didapat 96 tanggapan ketika ditanya “Pernahkah anda
berbohong kepada orang tua anda bahwa anda mengikuti perkuliahan, padahal
anda tidak mengikuti perkuliahan?”. Hasilnya sebanyak 72.9% mahasiswa pernah
tidak jujur kepada orang tuanya dalam mengikuti perkuliahan. Jika ketidak jujuran
ini selalu dilakukan, akan berdampak kepada mahasiswa itu sendiri, ia akan
cenderung memiliki sifat pragmatis (Analisa, 2013). Pragmatis adalah sifat atau
ciri sesorang yang cenderung berfikir praktis, sempit dan instan.
Berdasarkan permasalahan diatas, solusi yang diberikan untuk dapat
meminimalisir kecurangan yang dilakukan oleh mahasiswa adalah dengan

1
mengimplementasikan sebuah sistem teknologi sidik jari dan layanan telegram
berbasis web untuk daftar kehadiran mahasiswa. Teknologi sidik jari merupakan
salah satu teknologi keamanan yang akurat dan sulit untuk dimanipulasi karena
sidik jari adalah suatu hal yang unik yang diberikan oleh Tuhan untuk setiap manusia
(Dani, 2000).

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka rumusan
masalah dalam pembuatan sistem ini adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana membuat sistem informasi kehadiran mahasiswa menggunakan
teknologi sidik jari dan layanan telegram ?
2. Bagaimana membuat pemindai sidik jari dapat terintegrasi dengan web
server menggunakan koneksi Local Area Network (LAN) ?
3. Bagaimana agar telegram bot dapat mengambil data dari web server untuk
mengirim pesan pemberitahuan kehadiran perkuliahan ke akun telegram
orang tua mahasiswa ?
4. Bagaimana agar sistem informasi kehadiran mahasiswa dapat menghitung
ketidakhadiran mahasiswa per pertemuan ?
5. Bagaimana agar telegram bot dapat mengirimkan pemberitahuan SP 1 / SP
2 / SP 3 ke akun telegram orang tua / wali mahasiswa tersebut ?
6. Bagaimana agar telegram bot dapat mengirimkan pemberitahuan waktu
mengajar tersisa 10 menit ke akun telegram dosen pengajar ?

1.3 Batasan Masalah


Mengingat akan luasnya materi yang dibahas pada penelitian dan
menghindari meluasnya materi pembahasan tersebut maka penulis membatasi
permasalahan dalam penelitian ini hanya mencakup hal-hal berikut:
1. Sistem ini hanya dapat menerima status hadir dan tidak hadir.
2. Sistem informasi kehadiran mahasiswa dapat mengubah status kehadiran
jika tidak berhadir menjadi sakit / izin.

2
3. Sistem mengolah data kehadiran dari sidik jari mahasiswa yang sudah
divalidasi dengan sidik jari dosen pengajar.
4. Pemindaian sidik jari dapat dilakukan selama waktu perkuliahan.
5. Jika pemindaian sidik jari melewati batas waktu yang ditentukan
mendapatkan keterangan terlambat.
6. Mahasiswa yang terlambat lebih dari 3 kali masih dapat melakukan
pemindaian sidik jari.
7. Sistem informasi kehadiran mahasiswa ini akan dibangun menggunakan
framework codeigniter dan basis data MySQL.
8. Pengambilan data sidik jari menggunakan alat pemindai sidik jari dengan
tipe X100C.
9. Menggunakan koneksi LAN untuk menghubungkan pemindai sidik jari
dengan web server.
10. Mengirimkan pemberitahuan kehadiran mahasiswa juga pemberitahuan SP
1 / SP 2 / SP 3 kepada orang tua / wali mahasiswa menggunakan layanan
telegram.
11. Mengirimkan pemberitahuan waktu mengajar tersisa 10 menit kepada dosen
pengajar.

1.4 Tujuan Penelitian


Berdasarkan rumusan masalah diatas, tujuan dari penelitian ini
adalah sebagai berikut :
1. Membangun sistem informasi kehadiran mahasiswa berbasis web dengan
menggunakan teknologi sidik jari dan layanan telegram sebagai pengelolaan
kehadiran mahasiswa yang terintegrasi dengan menggunakan koneksi LAN.
2. Memudahkan pengelolaan daftar kehadiran mahasiswa baik bagi akademik
maupun dosen pengajar.
3. Meminimalisir budaya titip absen yang lumrah dikalangan mahasiswa.
4. Mendisiplinkan kegiatan perkuliahan.

3
1.5 Manfaat Penelitian
Penelitian yang akan dilakukan diharapkan dapat memberikan manfaat
sebagai berikut :
1. Mengurangi celah kecurangan mahasiswa untuk menitipkan daftar
kehadiran kepada temannya.
2. Mencegah munculnya sifat pragmatis mahasiswa yang cenderung berfikir
praktis, sempit dan instan.
3. Orang tua / wali dapat mengetahui kegiatan perkuliahan anaknya dan lebih
cepat menerima pemberitahuan jika anaknya mendapatkan SP (Surat
Peringatan).
4. Mahasiswa dan dosen pengajar dapat disiplin pada jadwal kegiatan
perkuliahan.

4
BAB 2
LANDASAN TEORI
2.1 Sistem Informasi
Sistem informasi adalah sejumlah komponen (manusia, komputer, teknologi
informasi, dan prosedur kerja), ada sesuatu yang diproses (data menjadi informasi),
dan dimaksudkan untuk mencapai suatu sasaran atau tujuan (Qodir, 2003).
Komponen-komponen sistem informasi menurut terdiri dari :
1. Hardware yaitu kumpulan perangkat keras yang dapat membentuk sistem
seperti komputer, printer dan jaringan.
2. Software yaitu kumpulan dari perintah-perintah/fungsi yang ditulis dengan
aturan tertentu, memerintahkan komputer agar melaksanakan fungsi tertentu.
3. Data yaitu bahan dasar dari suatu informasi berupa fakta yang mengangkat
kejadian-kejadian nyata dan dituangkan kedalam suatu simbol.
4. Prosedur yaitu suatu tahapan berupa urutan kegiatan yang saling berhubungan
untuk mencapai tujuan berupa suatu dokumen prosedur seperti buku petunjuk
operasional dan teknis.
5. Manusia yang merupakan pelaksana dari suatu sistem informasi seperti
operator, programmer, analyst, designer dan sebagainya.

2.2 HyperText Markup Language (HTML)


HTML adalah suatu bahasa yang digunakan untuk menulis halaman web dan
menampilkan berbagai informasi didalam sebuah browser internet. HTML ditulis
dengan bentuk dokumen ASCII atau text biasa. HTML merupakan pengembangan
dari standar pemformatan dokumen text, yaitu Standard Generalized Markup
Languange (SGML). HTML saat ini merupakan standar internet yang didefinisikan
dan dikendalikan oleh World Wide Web Consortium (W3C).

2.3 Cascading Style Sheets (CSS)


CSS adalah suatu bahasa lembar gaya yang digunakan untuk mengatur
tampilan suatu dokumen yang ditulis dalam bahasa markah seperti HTML dan
XHTML. CSS biasanya digunakan untuk menentukan warna, jenis huruf, tata letak,

5
dan berbagai aspek tampilan dokumen. CSS digunakan terutama untuk
memisahkan antara isi dokumen (yang ditulis dengan HTML atau bahasa markah
lainnya) dengan presentasi dokumen (yang ditulis dengan CSS).

2.4 Javascript
Javascript adalah bahasa scripting yang dapat bekerja di sebagian besar
browser seperti Internet Explorer (IE), Mozilla Firefox, Netscape dan Opera.
Adapun beberapa hal tentang javascript adalah sebagai berikut :
1. Javascript didesain untuk menambah interaktif suatu web.
2. Javascript merupakan sebuah bahasa scripting.
3. Bahasa scripting merupakan bahasa pemograman yang ringan.
4. Javascript berisi baris kode yang dijalankan di komputer (web browser).
5. Javascript biasanya disisipkan (embedded) dalam halaman HTML.
6. Javascript adalah bahasa interpreter (yang berarti skrip dieksekusi tanpa
proses kompilasi).
7. Setiap orang dapat menggunakan Javascript tanpa membayar lisensi.

2.5 Hypertext Prepocessor (PHP)


PHP adalah bahasa program yang berbentuk script yang diletakan di dalam
server web. PHP dibuat untuk kegunaan web dan boleh menghubungkan query
database dan menggunakan simple task yang dapat diluruskan dengan tiga atau
empat baris kode saja. PHP dapat menukarkan statik website yang menggunakan
HTML (HyperText Markup Language) ke dinamik pages web yang berfungsi
secara otomatis. Sebelum dikembangkan dalam versi Windows, PHP merupakan
program yang berjalan pada platform Linux terlebih dahulu.

2.6 Xampp Server


XAMPP adalah perangkat lunak bebas (free software) yang mendukung
untuk banyak sistem operasi dan merupakan kompilasi dari beberapa program.
Fungsinya adalah sebagai server yang berdiri sendiri (localhost). XAMPP terdiri
atas program Apache HTTP Server, MySQL database dan penerjemah bahasa yang
ditulis dengan bahasa pemrograman PHP dan Perl. Program ini tersedia dalam

6
GNU General Public License dan bebas. XAMPP merupakan web server yang
mudah digunakan yang dapat melayani tampilan halaman web yang dinamis.

2.7 Basis Data


Pangkalan data atau basis data (database) adalah kumpulan Informasi yang
disimpan di dalam komputer secara sistematik sehingga dapat diperiksa
menggunakan suatu program komputer untuk memperoleh informasi dari basis
data tersebut. Perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola dan
memanggil kueri (query) basis data disebut sistem manajemen basis data (database
management system).

2.8 MySQL
MySQL adalah multiuser database yang menggunakan bahasa
SQL. MySQL merupakan perangkat lunak yang bersifat open source. SQL adalah
singkatan dari Structured Query Language, merupakan bahasa standar untuk
pengolahan database. SQL mulai dikembangkan pada akhir tahun 70-an di
laboratorium IBM (Sunarfrihantono, 2002). MySQL mampu menangani data yang
cukup besar. Perusahaan yang mengembangkan MySQL yaitu TcX, mengaku
mampu menyimpan data lebih dari 40 database, 10.000 tabel dan sekitar 7 juta
baris, totalnya kurang lebih 100 gigabyte data.

2.9 Data Flow Diagram (DFD)


Data Flow Diagram merupakan suatu model logika data atau proses yang
dibuat untuk menggambarkan darimana asal data dan kemana tujuan data yang
keluar dari sistem, dimana data disimpan, proses apa yang menghasilkan data
tersebut dan interaksi antara data yang tersimpan dan proses yang dikenakan pada
data tersebut (Kristanto, 2008). Didalam DFD terdapat 3 level yaitu :
1. Diagram Konteks
Menggambarkan satu lingkaran besar yang dapat mewakili seluruh proses
yang terdapat di dalam suatu sistem. Merupakan tingkatan tertinggi dalam
DFD dan biasanya diberi nomor 0 (nol). Semua entitas eksternal yang
ditunjukkan pada diagram konteks berikut aliran-aliran data utama menuju

7
dan dari sistem. Diagram ini sama sekali tidak memuat penyimpanan data dan
tampak sederhana.
2. Diagram Nol (Diagram level-1)
Merupakan satu lingkaran besar yang mewakili lingkaran-lingkaran kecil
yang ada di dalamnya. Diagram level ini merupakan pemecahan dari diagram
Konteks ke diagram Nol. Di dalam diagram ini memuat penyimpanan data.
3. Diagram Rinci
Merupakan diagram yang menguraikan proses apa yang ada dalam diagram
Nol.
Tabel 2.1. Tabel Simbol DFD

No Gambar Simbol Keterangan


1
Proses Proses yang mengubah data dari
Transformasi input menjadi output

2 Karyawan & organisasi (entitas)


Sumber & Tujuan
yang mengirim data ke dan
Data
menerima data dari sistem.
3 Arus data yang masuk ke dalam
Arus Data
dan keluar dari sebuah proses.
4 Penyimpanan
Penyimpanan Data
Data

2.10 Entity Relationship Diagram (ERD)


ERD merupakan tool analisis sistem pertama yang memusatkan pada data dan
keterkaitan antar data serta pengorganisasian data (Utomo, 2010). Terdapat
beberapa komponen utama dalam ERD yaitu:
1. Entitas (Entity)
Pada ERD, entitas digambarkan dengan sebuah bentuk persegi panjang.
Entitas adalah sesuatu apa saja yang ada di dalam sistem, nyata maupun
abstrak dimana data tersimpan atau dimana terdapat data. Entitas diberi nama
dengan kata benda dan dapat dikelompokan dalam empat jenis nama, yaitu
orang, benda, lokasi, kejadian (terdapat unsur waktu di dalammya).

8
2. Penghubung (Relationship)
Relationship dapat digambarkan dengan sebuah bentuk belah ketupat.
Relationship adalah hubungan alamiah yang terjadi antara entitas. Pada
umumnya relationship diberi nama dengan kata dasar, sehingga memudahkan
untuk melakukan pembacaan relasinya (bisa dengan kalimat aktif atau
kalimat pasif). Penggambaran hubungan yang terjadi adalah sebuah bentuk
belah ketupat dihubungkan dengan dua bentuk empat persegi panjang.
3. Relationship Degree
Relationship degree atau derajat relationship adalah jumlah entitas yang
berpatisipasi dalam satu relationship. Derajat relationship yang sering
dipakai didalam ERD adalah unary relationship, binary relationship dan
tenary relationship
4. Atribut
Secara umum atribut adalah sifat atau karakteristik dari tiap entitas maupun
tiap relationship. Maksudnya, atribut adalah sesuatu yang menjelaskan apa
sebenarnya yang dimaksud entitas maupun relationship, sehingga sering
dikatakan atribut adalah elemen dari setiap entitas dan relationship.
5. Kardinalitas
Kardinalitas relasi menunjukan jumlah maksimum tupel yang dapat
berelasi dengan entitas pada entitas yang lain. Kardinalitas relasi
merujuk kepada hubungan maksimum yang terjadi dari entitas
yang satu ke entitas yang lain dan begitu juga sebaliknya.

2.11 PhpMyAdmin
PhpMyAdmin adalah aplikasi open source yang berfungsi untuk
memudahkan manajemen MySQL. PhpMyAdmin merupakan front-end MySQL
berbasis web yang dibuat menggunakan PHP. PhpMyAdmin mendukung berbagai
fitur administrasi MySQL termasuk manipulasi database, tabel, index dan juga
export data kedalam berbagai format data.

9
2.12 Codeigniter
CodeIgniter adalah framework PHP yang dibuat berdasarkan kaidah Model-
View-Controller (MVC). Dengan MVC, maka memungkinkan pemisahan antara
layer application-logic dan presentation. Sehingga, dalam sebuah pengembangan
web, seorang programmer bisa berkonsentrasi pada core-system, sedangkan web
designer bisa berkonsentrasi pada tampilan web. Script PHP, query MySQL,
Javascript dan CSS bisa saling terpisah, tidak dibuat dalam satu script berukuran
besar yang membutuhkan resource besar pula untuk mengesekusinya.
Dalam konteks codeigniter dan aplikasi berbasis web, maka penerapan konsep
MVC mengakibatkan kode program dapat dibagi menjadi tiga kategori, yaitu :
1. Model, kode program (berupa OOP class) yang digunakan untuk
memanipulasi
database.
2. View, berupa template html / xml atau php untuk menampilkan data pada
browser.
3. Controller, kode program (berupa OOP class) yang digunakan untuk
mengontrol aliran aplikasi (sebagai pengontrol model dan view).

2.13 Local Area Network (LAN)


Jaringan LAN digunakan dalam rancangan adalah jaringan yang
menghubungkan beberapa komputer dalam satu lokal area (biasanya dalam satu
gedung atau antar gedung). Biasanya digunakan dalam rumah, perkantoran,
perindustrian, universitas atau akademik, rumah sakit, dan daerah yang sejenis.
Pada jaringan LAN kecepatan transmisi data dapat mencapai 1 sampai 100 megabit
perdetik. Keuntungan menggunakan LAN adalah :
1. Akses data antar komputer berlangsung cepat dan mudah
2. Dapat menghubungkan banyak computer
3. Dapat terkoneksi ke internet
4. Back Up data berlangsung lebih cepat dan mudah

10
2.14 Telegram
Telegram adalah sebuah aplikasi yang memungkinkan pengguna atau user
untuk mengirimkan pesan chatting rahasia atau secret chat yang di enkripsi end-to-
end sebagai keamanan tambahan. Telegram bisa mengirim bukan hanya sekedar
gambar dan video, tapi juga bisa mengirim dokumen seperti word, excell, PDF dan
lainnya tanpa menetapkan besarnya file yang di kirimkan dan juga bisa
mengirimkan lokasi anda dengan mudah. Telegram merupakan aplikasi yang
ringan, cepat, tidak ada iklan dan gratis selamanya.

2.15 Flowchart
Flowchart adalah gambaran dalam bentuk diagram alir dari algoritma-
algoritma dalam suatu program, yang menyatakan arah alur program tersebut
(Pahlevy, 2010). Beberapa simbol yang digunakan dalam menggambar suatu
flowchart dapat dilihat pada Tabel 2.2.
Tabel 2.2. Tabel Simbol Flowchart
No Gambar Simbol Keterangan
1 Proses / Menyatakan kegiatan yang akan
Langkah ditampilkan dalam diagram alir.
2 Proses / Langkah di mana perlu adanya
keputusan atau adanya kondisi tertentu.
Titik
Di titik ini selalu ada dua keluaran untuk
Keputusan
melanjutkan aliran kondisi yang
berbeda.
3 Masukan /
Digunakan untuk mewakili data masuk,
Keluaran
atau data keluar.
Data
4 Menunjukkan awal atau akhir sebuah
Terminasi
proses.
5 Menunjukkan arah aliran proses atau
Garis alir
algoritma.
6
Kontrol / Menunjukkan proses / langkah di mana
Inspeksi ada inspeksi atau pengontrolan.

11
2.16 Metode Waterfall
Metode air terjun (waterfall) adalah metode yang menyarankan sebuah
pendekatan yang sistematis dan sekuensial melalui tahapan-tahapan yang ada pada
SDLC (System Development Life Cycle) untuk membangun sebuah perangkat
lunak. Metode ini menekankan pada sebuah keterurutan dalam proses
pengembangan perangkat lunak dan merupakan metode yang tepat untuk
membangun sebuah perangkat lunak yang tidak terlalu besar dan sumber daya
manusia yang terlibat dalam jumlah yang terbatas.

2.17 Sidik Jari


Sidik jari (fingerprint) adalah struktur genetika berbentuk rangka yang sangat
detail pada diri manusia dan tidak dapat dihapus atau diubah sampai kapan pun.
Deoksiribonukleat Acid (DNA) memberikan arah dalam pembentukan kulit pada
janin, namun pembentukan sidik jari pada kulit itu sendiri merupakan suatu
kejadian yang acak. Sistem biometrika sidik jari merupakan metode autentikasi
biometrika yang paling banyak digunakan saat ini karena memiliki tingkat akurasi
tinggi dan mudah diterapkan. Dari hasil penelitian, ditemukan tujuh macam pola
utama pappilary ridge, antara lain loop, arch, whorl, tented arch, double loop,
central pocked loop dan accidental. Dari ketujuh pola tersebut, yang paling utama
dan sering ditemukan di masyarakat adalah arch, loop dan whorl. Menurut Galton,
sekitar 60% sidik jari bertipe loop, 30% bertipe whorl dan 10% bertipe arch (Putra,
2009).

2.18 Web Service


Web service adalah suatu sistem perangkat lunak yang dirancang untuk
mendukung interoperabilitas dan interaksi antar sistem pada suatu jaringan. Web
service digunakan sebagai suatu fasilitas yang disediakan oleh suatu website untuk
menyediakan layanan (dalam bentuk informasi) kepada sistem lain, sehingga sistem
lain dapat berinteraksi dengan sistem tersebut melalui layanan-layanan (service)
yang disediakan oleh suatu sistem yang menyediakan web service. Web service
menyimpan data informasi dalam format XML, sehingga data ini dapat diakses oleh
sistem lain walaupun berbeda platform, sistem operasi, maupun bahasa compiler.

12
BAB 3
METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Rancangan Global Sistem
Sistem yang akan dibangun adalah sistem informasi kehadiran mahasiswa
berbasis web dengan teknologi sidik jari juga layanan telagram yang ditujukan
untuk mengelola kehadiran mahasiswa. Mahasiswa dan dosen pengajar dapat
mengetahui rekap kehadirannya berdasarkan mata kuliah pada sistem informasi ini.
Orang tua / wali akan diuntungkan dengan sistem ini, karena dapat memudahkan
untuk memantau kegiatan perkuliahan anaknya khusunya orang tua yang berada di
luar daerah. Sistem ini juga dapat meminimalisir kekurangan yang terjadi jika
menggunakan daftar kehadiran manual seperti kerusakan daftar kehadiran sebelum
dilakukan rekap oleh admin program studi dan kecurangan oleh mahasiswa.
Pembuatan sistem ini akan menggunakan framework Codeigniter dengan
bahasa pemprograman PHP dengan kaidah MVC (Model, View, Controller). Untuk
memperindah tampilan sistem, akan digunakan HTML, CSS dan juga Javascript.
Manajemen basis data yang digunakan adalah MySQL dengan bahasa SQL.
Tahapan awal yang harus dilakukan adalah mahasiswa yang hadir pada perkuliahan
melakukan pemindaian sidik jari pada mesin sidik jari ketika jam perkuliahan yang
sudah ditentukan. Jika mahasiswa melakukan pemindaian melewati jam yang sudah
ditentukan, akan diberi keterangan terlambat pada sistem informasi. Dosen juga
harus melakukan pemindaian sidik jari pada jam perkuliahan untuk melakukan
validasi data dan memastikan dosen tersebut mengajar pada perkuliahan tersebut.
Jika dosen melakukan pemindaian pada jam perkuliahan tersebut, data akan
masuk ke server melalui jaringan lokal. Data ini akan masuk kedalam telegram bot
dan akan mengirimkan pesan kehadiran mahasiswa ke akun telegram orang tua /
wali mahasiswa tersebut. Fitur lain yang didapatkan dengan sistem ini adalah dapat
menghitung ketidakhadiran mahasiswa. Jika ketidakhadiran mahasiswa pada
perkuliahan sudah memasuki SP 1 / SP 2 / SP 3, akan memberitahukan kepada
orang tua / wali mahasiswa. Dosen juga mendapatkan layanan telegram, karena di
setiap perkuliahan yang dimasukinya, akan mendapatkan pemberitahuan jika waktu

13
mengajar tersisa 10 menit. Data pada sistem informasi dapat diakses oleh
mahasiswa, dosen dan administrator dengan hak akses yang berbeda.

3.2 Metode Pengembangan Sistem


Metode yang digunakan untuk membuat sistem informasi kehadiran
mahasiswa berbasis web menggunakan teknologi sidik jari dan layanan telegram
adalah metode waterfall. Adapun tahapan pada metode waterfall dapat dilihat pada
Gambar 3.1.

Gambar 3.1. Tahapan Metode Waterfall

3.2.1 Analisis Kebutuhan


Pada tahap ini dilakukan untuk mengetahui spesifikasi dari kebutuhan sistem
informasi kedahadiran mahasiswa menggunakan teknologi sidik jari dan layanan
telegram. Di tahap ini juga akan menganalisis kebutuhan data yang diperlukan
untuk membuat sistem.
1. Analisis Kebutuhan Pengguna
Analisis kebutuhan pengguna dibagi menjadi 3 yaitu mahasiswa, dosen dan
juga administrator.
a. Mahasiswa
Pada sistem ini mahasiswa dapat melakukan perubahan data diri sendiri,
melihat data diri sendiri termasuk penggantian foto profil juga melihat data
kehadiran. Sedangkan untuk teknis pelaksanaan daftar kehadiran, mahasiswa
melakukan pemindaian sidik jari selama jam perkuliahan yang sudah
ditentukan pada saat kontrak perkuliahan. Jika melewati waktu yang

14
ditentukan, akan diberikan keterangan terlambat pada sistem informasi.
Setelah selesai melakukan pemindaian sidik jari, data tersebut akan dikirim
ke web server dan diteruskan ke akun telegram orang tua / wali mahasiswa
berupa notifikasi bahwa mahasiswa tersebut mengikuti perkuliahan. Untuk
mendapatkan notifikasi ini, orang tua / wali mahasiswa harus memiliki akun
telegram terlebih dahulu. Sistem ini juga akan menghitung ketidakhadiran
mahasiswa pada perkuliahan. Jika ketidakhadiran mahasiswa sudah
memasuki SP 1 / SP 2 / SP 3, layanan telegram akan mengirimkan
pemberitahuan ke akun telegram orang tua / wali.
b. Dosen
Pada sistem ini, dosen dapat mengubah data diri, melihat data kehadiran
mahasiswa untuk mata kuliah yang di ampu, mengganti keterangan kehadiran
mahasiswa (sakit / izin). Dosen juga harus melakukan pemindaian sidik jari
pada jam perkuliahan yang sudah ditentukan. Ketika jam perkuliahan tersisa
10 menit sebelum berakhir, dosen akan mendapatkan pemberitahuan
menggunakan layanan telegram.
c. Administrator
Administrator memiliki hak akses penuh terhadap sistem ini, seperti dapat
mengubah data diri, mengelola data mahasiswa, mengelola data dosen,
mengelola data jadwal, data mata kuliah, data kelas, data jurusan, data
program studi, data ruangan dan laporan untuk data kehadiran mahasiswa
juga dosen yang bersangkutan. Administrator juga diberikan fitur untuk dapat
menghitung ketidakhadiran mahasiswa, sehingga dapat segera melayangkan
surat peringatan. Selain itu, administrator dapat mengganti status kehadiran
mahasiswa tertentu jika yang bersangkutan sedang sakit / izin.
2. Analisis Kebutuhan Sistem
Analisis kebutuhan sistem untuk sistem informasi kehadiran mahasiswa ini
dibagi menjadi 3 yaitu ketersediaan, performa dan juga kemanan.
a. Ketersediaan
Sistem ini harus tersedia pada saat jam kerja dan juga server harus terkoneksi
dengan jaringan lokal yang terhubung ke internet untuk mengirimkan data ke

15
telegram. Sistem juga harus memiliki penyimpanan yang cukup untuk
menampung data.
b. Performa
Sistem harus dapat mengambil data pada mesin pemindai sidik jari dengan
waktu tidak melebihi 5 menit.
c. Keamanan
Untuk mengoperasikan sistem ini, diperlukan login terlebih dahulu dengan
menggunakan ID_pengguna atau NIM dan password untuk keamanan data
yang dikelola oleh administrator. Masing – masing user memiliki hak akses
yang berbeda ke dalam sistem informasi.
3. Analisis Kebutuhan Data
Adapun data yang diperlukan untuk membuat sistem informasi kehadiran
mahasiswa berbasis web menggunakan teknologi sidik jari dan layanan telegram
adalah:
a. Data Mahasiswa
b. Data Dosen
c. Data Jurusan
d. Data Program Studi
e. Data Mata Kuliah
f. Data Jadwal Kuliah
g. Data Kelas
h. Data Ruang
i. Data Pertemuan

3.2.2 Desain
Pada tahap ini dilakukan perancangan sistem secara rinci berdasarkan hasil
analisis sistem yang ada, sehingga menghasilkan model baru yang diusulkan.
Desain sistem akan dibagi menjadi desain jaringan, desain sistem dan desain basis
data.
1. Desain Jaringan
Desain jaringan untuk implementasi teknologi sidik jari dan layanan telegram
pada sistem informasi kehadiran mahasiswa berbasis web menggunakan

16
framework codeigniter untuk mengelola kehadiran mahasiswa dalam
perkuliahan di Politeknik Negeri Banjarmasin adalah sebagai berikut.

Gambar 3.2. Desain Jaringan


Pada Gambar 3.2, data kehadiran akan terhubung dengan server melewati
switch di dalam jaringan lokal. Setelah data masuk ke server, akan diteruskan
ke sistem informasi kehadiran. Agar data kehadiran dapat di lihat oleh orang
tua / wali mahasiswa, server akan meneruskan data ke telegram lalu mengirim
data kehadiran tersebut ke smartphone orang tua / wali mahasiswa.
2. Desain Sistem
Adapun desain sistem untuk implementasi teknologi sidik jari dan layanan
telegram pada sistem informasi kehadiran mahasiswa dibagi menjadi alur
sistem dan model sistem. Adapun alur sistem dapat dilihat pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3. Alur Sistem


Pada Gambar 3.3, mahasiswa dan dosen melakukan presensi sesuai dengan
jadwal mata kuliah dan jam toleransi keterlambatan. Setelah melakukan
presensi, data tersebut akan dikirimkan ke sistem informasi kehadiran

17
mahasiswa. Selanjutnya administrator dapat memproses data kehadiran
mahasiswa dengan mengirimkan ke akun telegram orang tua mahasiswa,
menyajikan laporan kehadiran per pertemuan dan admin dapat melihat
perhitungan kehadiran mahasiswa. Adapun model sistem ini digambarkan
dalam bentuk Data Flow Diagram (DFD) yang dibagi menjadi Diagram
Konteks dan Diagram level 1. Diagram Konteks tersebut dapat dilihat pada
Gambar 3.4.

Gambar 3.4. Diagram Konteks

Pada Gambar 3.4, berisi gambaran besar yang dapat mewakili seluruh
proses yang terdapat di dalam sistem , diagram ini memiliki tiga sumber dan
tujuan data yaitu administrator, dosen, mahasiswa, sedangkan untuk proses
tranformasinya yaitu sistem informasi mahasiswa yang akan mengubah data
input dari sumber berupa citra sidik jari dan data master menjadi data output
untuk tujuan data berupa laporan data master juga hak akses sistem
informasi. Pada Diagram Nol (level 1) akan menjelaskan lebih rinci alur
data dari sistem yang akan dibangun, alur data akan terlihat jelas karena
pada diagram ini akan terdapat penyimpanan data dan terdapat pemecahan
proses tranformasi dari diagram konteks menjadi proses-proses tranformasi
yang lebih teperenci. Adapun Diagram Nol (level 1) yang dibuat dapat
dilihat pada Gambar 3.4.

18
Gambar 3.5. Diagram Level 1
3. Desain Basis Data
Desain basis data yang akan dibangun digambarkan menggunakan Entity
Relationship Diagram (ERD). Adapun ERD yang dibuat untuk sistem ini
dapat dilihat pada Gambar 3.6.

19
Gambar 3.6. Entity Relationship Diagram

Gambar 3.6 merupakan desain basis data yang akan dibuat untuk sistem
informasi kehadiran mahasiswa berbasis web. Ada entitas mahasiswa yang
berelasi dengan entitas kelas dengan derajat relasi many to one. Entitas kelas
berelasi dengan entitas prodi dengan derajat relasi many to one. Entitas prodi
yang berelasi dengan entitas jurusan dengan derajat relasi many to one.

20
Entitas prodi juga berelasi dengan entitas mata_kuliah dengan derajat relasi
one to many. Entitas mata_kuliah berelasi dengan entitas dosen dengan
derajat relasi many to many, dimana hasil dari derajat ini menghasilkan entitas
baru yaitu dosen_matkul. Entitas_dosen matkul berelasi dengan entitas
pertemuan dengan derajat relasi many to many. Hasil dari derajat relasi ini
menghasilkan entitas baru yaitu jadwal. Entitas jadwal berelasi dengan entitas
mahasiswa dengan derajat relasi many to many dimana hasil derajat ini akan
menghasilkan entitas kehadiran_mahasiswa. . Entitas jadwal juga berelasi
dengan entitas dosen dengan derajat relasi many to many dimana hasil derajat
ini akan menghasilkan entitas kehadiran_dosen. Dan yang terakhir entitas
jadwal juga berelasi dengan entitas ruang dengan derajat relasi many to one.

3.2.3 Implementasi
Pada tahap ini merupakan proses penerapan dari desain sistem yang telah
dibuat atau proses pemprograman. Untuk dapat membuat sistem informasi
kehadiran mahasiswa menggunakan teknologi sidik jari dan layanan telegram
membutuhkan beberapa komponen penting. Beberapa komponen tersebut adalah
menggunakan alat fingerprint merek Solution X100C sebagai media yang
digunakan untuk mengambil data sidik jari untuk mahasiswa dan dosen, kemudian
akan dihubungkan ke web server lokal dengan bantuan kabel lan dan switch. Untuk
Sistem informasi kehadiran mahasiswa dibuat berbasis web dengan menggunakan
framework Codeigniter, Javascript, PHP, CSS. Web server lokal menggunakan
laptop dengan sistem operasi Windows yang telah terinstall aplikasi Xammp dan
terhubung dengan internet. Sedangkan untuk integrasi telegram yang digunakan
untuk mengirimkan data kehadiran ke orang tua siswa, menggunakan bantuan
Application Programming Interfaces (API) bot dari telegram.

3.2.4 Uji Coba


Proses ini akan memastikan bahwa semua elemen-elemen atau komponen-
komponen dari sistem telah berfungsi sesuai dengan yang diharapkan. Selain itu
guna untuk mencari kesalahan-kesalahan atau kelemahan-kelemahan yang
mungkin masih terjadi. Pengujian sistem dilakukan dengan cara meminta

21
mahasiswa dan dosen melakukan absensi pada jam mata kuliah tertentu. Kemudian
dilakukan pengecekan untuk memvalidasi data absensi tersebut. Selanjutnya data
presensi akan dimasukkan ke sistem informasi kehadiran mahasiswa dan akan
dikirim oleh bot telegram ke akun orang tua mahsiswa. Data presensi tersebut juga
bisa langsung dilihat pada sistem informasi kehadiran mahasiswa.

3.2.5 Pemeliharaan
Proses ini dilakukan setelah sistem sudah dapat digunakan oleh pemakai atau
konsumen. Perubahan akan dilakukan jika terdapat kesalahan, oleh karena itu
piranti lunak harus disesuaikan lagi untuk menampung perubahan kebutuhan yang
diinginkan konsumen. Proses ini biasanya dilakukan oleh administrator untuk
memperbarui data mahasiswa, data dosen, data jadwal kuliah, data ruang, data
jurusan, data program studi, data mata kuliah dan lain sebagainya yang bisa saja
berubah sewaktu-waktu. Administrator juga harus melakukan backup secara
berkala untuk mencegah terjadinya kesalahan sistem yang mengakibatkan
kehilangan data pada sistem informasi kehadiran mahasiswa.

3.3 Teknik Pengumpulan Data


Dalam penelitian yang akan dilakukan, pengusul akan memperoleh data
dengan cara :
1. Interview Method (Metode Wawancara)
Dalam metode wawancara, pengusul akan bertanya langsung kepada
mahasiswa dan orang-orang yang akan terlibat dalam sistem informasi
menggunakan teknologi sidik jari dan layanan telegram yang akan dibangun
tentang sistem seperti apa yang diinginkan.
2. Observation Method (Metode Observasi)
Observasi bertujuan untuk mendeskripsikan setting yang dipelajari, aktivitas-
aktivitas yang berlangsung, orang-orang yang terlibat dalam aktivitas
(Poerwandari, 1998). Dalam metode observasi ini, pengusul secara langsung
terlibat dalam kegiatan yang berlangsung sebelum dibuatnya sistem

22
informasi, sehingga penulis dapat langsung merasakan proses yang terjadi
secara lebih rinci guna menyesuaikan dengan sistem yang akan dibangun.

3.4 Tahapan Penelitian


Tahapan penelitian yang akan dilakukan di gambarkan menggunakan
diagram alir (flowchart). Adapun tahapan penelitian tersebut terdapat pada Gambar
3.6.

Gambar 3.7. Flowchart Tahapan Penelitan

3.5 Rencana Kegiatan Penelitian


Kegiatan penelitian yang akan dilakukan untuk membuat sistem informasi
kehadiran mahasiswa menggunakan layanan telegram ini akan dilaksanakan selama
5 bulan terhitung dari bulan maret sampai dengan juli. Adapun rencana penelitian
yang akan dilakukan adalah sebagai berikut.
Tabel 3.1. Rencana Kegiatan Penelitian
Bulan
No Kegiatan Maret April Mei Juni Juli
2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Study Literature
2 Identifikasi Masalah
3 Analisis Kebutuhan
4 Pengumpulan Data

23
Lanjutan Tabel 3.1.
5 Desain Sistem
6 Implementasi Program
7 Uji Coba Program
8 Pemeliharaan
Penyusunan Laporan
9
Penulisan TA
10 Pelaksanaan Sidang TA
11 Pelaksanaan Revisi TA

3.6 Anggaran
Berikut ini adalah ringkasan anggaran untuk pembuatan sistem informasi
kehadiran mahasiswa menggunakan layanan telegram.
Tabel 3.2. Anggaran Biaya
No Nama Barang Banyaknya Harga Satuan Harga Satuan

1 Solution X100C 1 buah Rp. 2.000.000,00 Rp. 2.000.000,00

2 Switch 1 buah Rp. 150.000,00 Rp. 150.000,00

3 Paket data internet 100 GB Rp. 550.000,00 Rp. 550.000,00

4 Kertas HVS 80 gram 2 rim Rp. 50.000,00 Rp. 100.000,00

5 Tinta catridge 2 box Rp. 35.000,00 Rp. 70.000,00


10
7 Fotocopy dan jilid Rp. 10.000,00 Rp. 100.000,00
eksemplar
Total Rp. 2.970.000,00

24
Halaman ini sengaja dikosongkan.

25
DAFTAR PUSTAKA

Analisa, R., 2013. Budaya Ketidakjujuran Mahasiswa dalam Perkuliahan dan


Dampak yang ditimbulkan. Surakarta: Universitas Sebelas Maret.
Dani, T., 2000. Buku Petunjuk Teknis Polri di Bidang Identifikasi (Jilid 2).
Jakarta: Departemen Pertahanan Markas Besar Kepolisian Negara Republik
Indonesia.
Kristanto, A., 2008. Perancangan Sistem Informasi dan Aplikasinya. Yogyakarta:
Gava Media.
Poerwandari, E. K., 1998. Pendekatan Kualitatif dalam Penelitian Psikologi.
Jakarta: LPSP3 Fakultas Psikologi Universitas Indonesia.
Putra, D., 2009. Sistem Biometrika: Konsep Dasar, Teknik Analisis Citra dan
Tahapan Membangun Aplikasi Sistem Biometrika. Yogyakarta: Andi.
Qodir, A., 2003. Pengenalan Sistem Informasi. Yogyakarta: Andi.
Sunarfrihantono, B., 2002. PHP dan MySQL untuk Web. Yogyakarta: Andi.
Utomo, W. H., 2010. Pemodelan Basis Data Berorientasi Objek. Yogyakarta:
Andi Offset.

26
Lampiran 1. Hasil Survei Form Online

28