Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK

Disusun Oleh :
Obo Emilian Ray
410016053

LABORATORIUM KIMIA ANALITIK


JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2017

i
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN RESMI PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK

Oleh :

Obo Emilian Ray

410016053

Diajukan sebagai syarat mengikuti responsi praktikum kimia analitik


2017. Jurusan Teknik Geologi, Sekolah Tinggi Teknologi Nasional.

Yogyakarta, 14 Juni 2017

Disahkan Oleh :

Asisten Praktikum Kimia Analitik

LABORATORIUM KIMIA ANALITIK


JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2017

ii
HALAMAN PERSEMBAHAN

Laporan Resmi Praktikum Kimia Analitik ini di persembahkan kepada :

1. Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan karunia-Nya sehingga


penyusun dapat menyelesaikan makalah ini,
2. Kedua orang tua yang telah memberikan dorongan, doa, kasih sayang,
semangat, dan segala sesuatu yang dibutuhkan baik materiil ataupun tidak
kepada penyusun sehingga penyusun dapat menyelesaikan tugas makalah
ini dengan sebaik-baiknya,
3. Semua kawan-kawan yang hidup dan mati di dunia pergeologian, terutama
buat pemilik rumah mas rindan, terimakasih untuk semua fasilitas yang
disediakan,saya ucapkan banyak terimakasih
4. Semua pihak yang telah membantu dan tidak dapat penyusun sebutkan
satu persatu hingga pengerjaan makalah ini berjalan dengan baik.

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan YME, yang telah


memberikan karunia-Nya kepada penyusun sehingga laporan resmi praktikum ini
dapat diselesaikan dengan baik dan tepat waktu tanpa adanya suatu halangan yang
berarti.

Laporan resmi praktikum kimia analis ini disusun sebagai salah satu
bentuk pertanggungjawaban penyusun terhadap kegiatan praktikum kimia analitik
di laboratorium Program Studi Teknik Geologi, Sekolah Tinggi Teknologi
Nasional Yogyakarta.

Tidak lupa penulis mengucapkan terimakasih kepada Tuhan Yang Maha


Esa, orang tua, dosen, asisten dosen, serta semua pihak yang telah membantu
penulis dalam menyelesaikan laporan ini baik secara materiil maupun non-
materiil.

Penulis sadari bahwa dalam pembuatan laporan ini tidak sempurna. Untuk
itu penulis selaku penyusun sangat menerima kritik dan saran yang membangun,
sehingga laporan yang akan datang akan lebih baik. Semoga makalah ini dapat
bermanfaat bagi penulis sendiri maupun bagi pihak manapun yang memerlukan.

Yogyakarta, Juni 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI
Halaman

HALAMAN JUDUL..................................................................................... ....... i


HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ....... ii
HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................... ....... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................. ....... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................. ....... v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... ....... vii
DAFTAR TABEL……………………………………………………………….viii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. ....... 1
I.1. Latar Belakang ............................................................................ ....... 1
I.2. Maksud dan Tujuan .................................................................... ....... 1
BAB II PERCOBAAN .................................................................................. ....... 2
2.1.Pengenalan Alat Praktikum ......................................................... ....... 2
2.1.1 Dasar Teori ................................................................... ....... 2
2.1.2 Alat dan Bahan Percobaan............................................ ....... 2
2.1.3 Laporan Pengenalan Alat-alat Praktikum ..................... ……3
2.2 Penyaringan Endapan .................................................................. ....... 10
2.2.1 Dasar Teori ................................................................... ....... 10
2.2.2 Alat dan Bahan ............................................................. ....... 11
2.2.3 Cara Kerja ..................................................................... ....... 11
2.2.4 Laporan Penyaringan Endapan ..................................... ....... 12
2.3 Analisis Anion............................................................................. ....... 16
2.4.1 Dasar Teori ................................................................... ....... 16
2.4.2 Alat dan Bahan ............................................................. ....... 18
2.4.3 Cara Kerja ..................................................................... ....... 18
2.4.4 Laporan Analisis Anion ................................................ ....... 20
2.4 Analisis Kation ............................................................................ ....... 23
2.5.1 Dasar Teori ................................................................... ....... 23
2.5.2 Alat dan Bahan ............................................................. ....... 27
2.5.3 Cara Kerja ..................................................................... ....... 27

v
2.5.4 Laporan Analisis Kation ............................................... ....... 28
2.6 Pengenceran dengan Labu Ukur ................................................. ....... 32
2.6.1 Dasar Teori ................................................................... ....... 32
2.6.2 Alat dan Bahan ............................................................. ....... 32
2.6.3 Cara Kerja ..................................................................... ....... 32
2.6.4 Laporan Pengenceran dengan Labu Ukur .................... ....... 32
2.1 Analisis Kuantitatif ..................................................................... ....... 35
2.7.1 Dasar Teori ................................................................... ....... 35
2.7.2 Alat dan Bahan ............................................................. ....... 37
2.7.3 Cara Kerja ..................................................................... ....... 37
2.7.4 Laporan Analisis Kuantitatif ........................................ ....... 38
BAB III KESIMPULAN ............................................................................... ....... 49
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... ....... 51

vi
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 1.Tabung Reaksi ...................................................................................... 3


Gambar 2.Penjepit tabung reaksi .......................................................................... 4
Gambar 3.Pengaduk gelas ..................................................................................... 4
Gambar 4.Corong .................................................................................................. 5
Gambar 5.Gelas arloji ........................................................................................... 5
Gambar 6.Gelas ukur ............................................................................................ 6
Gambar 7.Beker glass ........................................................................................... 6
Gambar 8.Erlenmeyer ........................................................................................... 7
Gambar 9.Labu ukur ............................................................................................. 8
Gambar 10.Pipet gondok ....................................................................................... 8
Gambar 11.Pipet ukur ........................................................................................... 9
Gambar 12.Pipet pasteur ....................................................................................... 9
Gambar 13.Buret ................................................................................................... 10

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Maksud
Maksud dari pembuatan Laporan Resmi Praktikum Kimia Analit ini adalah :

1. Memperkenalkan berbagai alat dan bahan yang digunakan di laboratorium


kimia
2. Menjelaskan mengenai percobaan analisa kualitatif
3. Menjelaskan mengenai percobaan analisa kuantitatif.

1.2 Tujuan
Tujuan dari pembuatan Laporan Resmi Praktikum Kimia Analit ini adalah :

1. Untuk melengkapi tugas akhir dari praktikum kimia analit dan sebagi
bentuk pertanggung jawaban atas kegiatan praktikum kimia analit.
2. Untuk memperkenalkan berbagai alat dan bahan yang digunakan di
laboratorium kimia
3. Untuk menjelaskan mengenai percobaan analisa kualitatif
4. Untuk menjelaskan mengenai percobaan analisa kuantitatif.
5. Untuk bisa mendapatkan nilai akhir praktikum

1
BAB II
PERCOBAAN

2.1 Pengenalan Alat-alat Praktikum


2.1.1 Dasar Teori
Dalam percobaan 1 ini semua praktikan dikenalkan dengan alat-alat yang nantinya
akan diigunakan selama praktikum kimia analitik ini berlangsung. Dalam
praktikum pertama ini praktikan diminta untuk menggambar alat yang ada di
laboratorium beserta kegunaan dari alat tersebut. Beberapa alat yang ada di
laboratorium kimia ini yaitu :
1. Tabung Reaksi
2. Penjepit Tabung Reaksi
3. Pengaduk Gelas
4. Corong
5. Pipa Bengkok
6. Gelas Arloji
7. Gelas Ukur
8. Beker Glass
9. Erlenmeyer
10. Labu Ukur, dan
11. Pipet (Pipet Gondok, Pipet Ukur, Pipet Pasteur)
Hasil laporan pada praktikum kali ini terlampir pada halaman terakhir.

2.1.2 Alat dan Bahan Percobaan

1. Tabung Reaksi

Adalah peralatan gelas yang umum ada di laboratorium berbentuk tabung


sebesar kira-kira jari tangan manusia dewasa, terbuat dari kaca atau plastik,
terbuka di bagian atasnya, biasanya alasnya berbentuk huruf-U. Tabung reaksi
besar khusus untuk mendidihkan cairan disebut labu didih.

2
Tabung reaksi tersedia dalam berbagai ukuran panjang dan diameter,
umumnya dari diameter 10 sampai 20 mm dan panjang 50 sampai 200 mm.
Bagian atasnya seringkali dilengkapi dengan bibir yang melebar untuk membantu
menuang isinya; beberapa sumber mempertimbangkan bahwa adanya bibir
tersebut membedakan tabung reaksi dari tabung biasa. Tabung reaksi ada yang
memiliki dasar rata, bulat, atau mengerucut. Beberapa tabung reaksi dibuat agar
dapat dipasangi sumbat kaca atau tutup berulir. Ada pula yang dilengkapi dengan
kaca kasar (ground glass) atau area berglazuur di bagian atas agar mudah diberi
tanda menggunakan pensil.

Tabung reaksi banyak digunakan oleh kimiawan untuk menampung,


mencampur, atau memanaskan sejumlah kecil bahan kimia padat atau cair,
terutama untuk uji kualitatif. Bagian dasarnya yang bulat dan dindingnya yang
lurus berfungsi agar kehilangan saat penuangan minimal, mudah dibersihkan, dan
mudah melihat isinya. Lehernya yang panjang dan sempit memperlambat
penyebaran uap dan gas ke lingkungan.

Gambar 1 Tabung reaksi

3
2. Penjepit tabung reaksi
Adalah alat untuk menjepit tabung reaksi saat tabung dipanaskan. Dapat
terbuat dari kayu atau besi.

Gambar 2 Penjepit tabung reaksi

3. Pengaduk Gelas
Adalah alat untuk mengaduk suatu campuran atau larutan zat-zat kimia
pada waktu melakukan reaksi-reaksi kimia. Digunakan pula untuk
membantu pada proses menuangkan endapan yang ada dalam larutan pada
waktu penyaringan.

Gambar 3 Pengaduk gelas

4
4. Corong
Terbuat dari gelas, adalah alat untuk memasukkan cairan kedalam botol,
labu ukur atau buret (tempat yang mulutnya sempit)

Gambar 4 Corong

5. Pipa bengkok
Adalah alat kimia yang terbuat dari gelas, digunakan untuk mengalirkan
gas ke dalam suatu tempat tertutup atau kedalam larutan

6. Gelas arloji
Terbuat dari gelas, digunakan sebagai tempat menimbang zat yang
berbentuk kristal

Gambar 5 Gelas arloji


5
7. Gelas ukur
Digunakan untuk mengukur volume zat kimia dalam bentuk cair. Alat ini
mempunyai skala, dan terdiri dari bermacam – macam ukuran.

Gambar 6 Gelas ukur

8. Gelas Piala (Beker glass)


Merupakan alat yang digunakan sebagai tempat larutan, dan juga untuk
memanaskan larutan zat – zat kimia yang fungsinya untuk menguapkan
atau memekatkan.

Gambar 7 Beker Glass


6
9. Erlenmeyer
Merupakan alat untuk menampung zat yang akan di titrasi, bukan
merupakan alat ukur, dan juga dapat digunakan untuk memanaskan zat.

Gambar 8 Erlenmeyer

10. Labu ukur


Labu ukur terbuat dari gelas, mempunyai bermacam – macam ukuran.
Digunakan untuk membuat larutan standar atau larutan tertentu dengan
volume yang tepat. Alat ini juga sering digunakan untuk pengenceran
sampai volume tertentu, tetapi tidak boleh untuk mengukur larutan /
pelarut yang panas.

7
Gambar 9 Labu ukur

11. Pipet
a) Pipet Gondok
Pipet jenis ini mempunyai bentuk bagian tengah yang membesar (gondok)
dan ujungnya runcing. Digunakan untuk mengambil larutan dengan
volumme tertentu dan tepat. Alat ini lebi tepat dari pada gelas ukur.
Mempunyai bermacam – macam ukuran.

Gambar 10 Pipet gondok

8
b) Pipet Ukur
Berbeda dengan pipet gondok, pipet ini semua bagiannya sama.
Digunakan untuk mengamil larutan dengan volume tertentu dan
mempunyai ukuran bermacam – macam.

Gambar 11 Pipet ukur

c) Pipet Pasteur (Pipet tetes)


Pipet janis ini adalah yang paling sering dijumpai. Pipet jenis ini
digunakan untuk mengambil larutan dalam volume yang kecil / tetes –
tetes.

Gambar 12 Pipet pasteur

9
12. Buret

Terbuat dari gelas. Mempunyai skala dan kran. Digunakan untuk melakukan
titrasi. Zat yang digunakan untuk menitrasi ditempatkan dalam buret, dan
dkeluarkan sedikit demi sedikit melalui kran. Volume yang dipakai dapat
dilhat pada skala pada buret.

Gambar 13 Buret

2.2 Penyaringan Endapan


2.2.1 Dasar Teori
Filtrasi adalah proses pemisahan dari campuran heterogen yang
mengandung cairan dan partikel – partikel padat dengan menggunakan media
filter yang hanya meloloskan cairan dan menahan partokel – partikel padat. Proses
pemisahan dengan cara filtrasi dapat dibedakan berdasarkan adanya trekanan dan
tanpa tekanan.

10
Proses filtrasi sederhana (tanpa tekanan) adalah proses penyaringan
dengan media filter kertas saring. Hal ini dilakukan dengan cara kertas saring
dipotong melingkar, kemudian lipat dua, sebanyak tiga atau empat kali.
Selanjutnya buka dan letakkan dalam corong pisah sehingga melekat pada corong
pisah. Tuangkan campuran heterogen yang akan dipisahakan, sedikit demio
sedikit. Hasil filtrasi adalah zat padat yang disebut residen dan zat cairnya disebut
dengan filtrat.

2.2.2 Alat dan Bahan Percobaan

- Alat : Gelas Ukur, Tabung Reaksi, Pipet Tetes, Corong, Kertas


Saring, Erlenmeyer dan Gelas Piala
- Bahan : Pb(CH3COO)2 dan H2SO4

2.2.3 Cara Kerja


- Ambil 5 ml larutan Plumbum Asetat Pb (CH3COO)2, masukkan dalam
tabung reaksi
- Tambahkan H2SO4, amati apa yang terjadi dan catat perubahan warna
dan endapan
- Ambil kertas saring berbentuk lingkaran dan lipat menjadi ¼ lingkaran
- Bentuk kertas saring menjadi kerucut lalu masukkan kedalam corong
dan basahi sedikit dengan air suling / aquades agar kertas menempel
pada dinding corong
- Pasang corong yang berkertas saring tersebut diatas erlenmeyer untuk
menampung fitrat / air larutan
- Tuangkan larutan yang akan disaring endapannya kedalam corong
sedikit demi sedikit
- Cuci kertas saring dengan aquades dan amati endapan dari bekas
cucian tadi.

11
2.2.4 Laporan Penyaringan Endapan
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALIS

NAMA : DAMAS M NO.MAHASISWA : 410015142


ROMBONGAN :VB LAPORAN KE :2
TANGGAL PRAKTIKUM : 7 April 2017
ACARA PRAKTIKUM : Penyaringan Endapan
ALAT : Gelas Ukur, Tabung Reaksi, Corong, Kertas
Saring, Erlenmeyer, Gelas Piala, Pipet Tetes
BAHAN : Pb(CH3COO)2 dan H2SO4

No Percobaan Pengamatan Reaksi Kesimpulan


1 Pb( CH3COO )  Warna Pb(CH3COO) + Timbul endapan
5 ml + H2SO4 1 larutan  H2SO4 Pb2So4 dan bau
pipet bening PbSO4 + asam
 Timbul 2H3COOH
endapan
seperti
debu
 Timbul bau

2 Penyaringan Endapan semakin Setelah kertas


Larutan banyak dan terlihat penyaring di
jelas bilas dengan
aquades semakin
jelas dan banyak

12
2.3 Pembuatan dan Pengenalan bau Gas NH3 dan Kertas Lakmus

2.3.1 Dasar Teori

Suatu perubahan kimia sering disebut dengan reaksi kimia. Kata


kerja bereaksi selalu berarti membentuk zat baru. Zat semula yang kemudian
berubah disebut pereaksi (reaktan), sedangkan zat baru yang terbentuk disebut
hasil reaksi (produk).Sebagai contoh,pada proses fotosintesis tumbuhan,gas
karbondioksida dari udara bereaksi dengan air yang diserap dari
tanah,menghasilkan karbohidrat dan oksigen.Dalam contoh ini,karbon dioksida
dan air merupakan pereaksi,sedangkan karbohidrat dan oksigen merupakan hasil
reaksi.

Ada empat macam petunjuk yang menandai berlangsungnya suatu reaksi


kimia,yaitu:

- Pembentukan gas
- Pembentukan Endapan
- Perubahan Warna
- Perubahan suhu

2.3.2 Alat dan Bahan Percobaan

- Alat : Tabung Reaksi, Penjepit, Lampu Spirtus dan pipet tetes


- Bahan : NH4Cl, NaOH dan Kertas Lakmus

2.3.3 Cara Kerja

- Ambil 4 – 5 tetes larutan NH4Cl masukkan ke dalam tabung reaksi


- Tambahkan beberapa tetes larutan NaOH lalu di bagi 2
- Pegang tabung reaksi dengan penjepit, lalu panaskan sambil digoyang
– goyang
- Arahkan mulut tabung ke tempat yang kosong dan agak dicondongkan
- Setelah mendidih, angkat dari atas api jangan sampai larutan tumpah

13
- Praktikkan cara membau gas dengan cara mengipas – ngipaskan
tangan di atas mulut tabung ke arah hidung kita yang berjarak relatif
jauh untuk membau yang keluar
- Dekatkan kertas lakmus merah ke mulut tabung, lihat apa yang terjadi
pada kertas lakmus merah tersebut dan simpulkan

2.3.4 Laporan Pembuatan Pengenalan bau Gas NH3 dan Kertas


Lakmus

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALIS


NAMA : DAMAS M NO.MAHASISWA : 410015142
ROMBONGAN :IB LAPORAN KE :3
TANGGAL PRAKTIKUM : 2 Mei 2017
ACARA PRAKTIKUM : Pembuatan dan Pengenalan bau Gas NH3 dan
Kertas Lakmus
ALAT : Tabung Reaksi, Penjepit, Lampu Spirtus dan Pipet
Tetes
BAHAN : NH4Cl, NaOH dan Kertas Lakmus

No Percobaan Pengamatan Reaksi Kesimpulan


1 NH4Cl + NaOH NH4Cl dicampur NH4Cl + NaOH NaOH di tambah
dengan NaOH ( 1  NaCl + NH3 NH4Cl bereaksu
: 1 ) berubah + H2O menjadi NaCl +
warna dari bening NH3 + H2O
menjadi kekuning
– kuningan ( keruh
)

14
2 Pemanasan Warna larutan Pemanasan
NaCl + NH3 + setelah dipanaskan Larutan
H2O menjadi lebih menghasilkan gas
bening dengan NH3
asap / gas yang
berbaru
menyengat

3 Kertas Lakmus Kertas Lakmus Gas NH3 bersifat


terkena gas basa
berubah warna
menjadi biru

15
2.4 ANALISA ANION

2.4.1 DASAR TEORI

Analisa anion adalah analisa yang bertujuan untuk menganalisa adanya ion
dalam sampel. Sedangkan analisa kualitatif dilakukan untuk mengetahui jenis
unsur atau ion yang terdapat dalam suatu sampel.Jadi, analisa anion secara
kualitatif merupakan analisa yang dilakukan untuk mengetahui adanya anion serta
jenis anion apa saja yang terdapat dalam suatu sampel.
Cara identifikasi anion tidak begitu sistematik seperti pada identifikasi
kation. Salah satu cara penggolongan anion adalah pemisahan anion berdasarkan
kelarutan garam-garam perak, garam-garam kalsium, barium dan seng. Selain itu
ada cara penggolongan anion menurut Bunsen, Gilreath dan Vogel.
Bunsen menggolongkan anion dari sifat kelarutan garam perak dan garam
bariumnya, warna, kalarutan garam alkali dan kemudahan menguapnya. Gilreath
menggolongkan anion berdasarkan pada kelarutan garam-garam Ca, Ba, Cd dan
garam peraknya. Sedangkan Vogel menggolongkan anion berdasarkan pada
proses yang digunakan dalam identifikasi anion yang menguap bila diolah dengan
asam dan identifikasi anion berdasarkan reaksinya dalam larutan.
Identifikasi anion yang menguap bila diolah dengan asam dibagi dua lagi
yaitu anion membentuk gas bila diolah dengan HCl encer atau H2SO4 encer, dan
anion yang membentuk gas atau uap bila diolah dengan H2SO4 pekat. Demikian
pula identifikasi anion berdasarkan reaksi dalam larutan dibagi dua yaitu anion
yang diidentifikasi dengan reaksi pengendapan dan dengan reaksi redoks.
Identifikasi anion meliputi analisis pendahuluan, analisis anion dari zat
asal dan analisis anion dengan menggunakan larutan ekstra soda. Dari hasil
analisis sebelumnya (data kelarutan) dan pengetahuan tentang kation yang ada,
dapat memberikan petunjuk tentang anion yang mungkin ada atau tak ada dalam
larutan sampel. Sebagai contoh, zat asal larut dalam air panas, kation yang
ditemukan Pb2+, anion yang mungkin ada adalah klorida karena PbCl2 larut dalam
air panas. Tidak mungkin nitrat karena timbal nitrat mudah larut dalam air dingin.

16
Untuk anion dikelompokkan kedalam beberapa kelas diantaranya :
Analisis kualitatif menggunakan dua macam uji, yaitu reaksi kering dan reaksi
basah. Reaksi kering dapat digunakan pada zat padat dan reaksi basah untuk zat
dalam larutan. Kebanyakan reaksi kering yang diuraikan digunakan untuk analisis
semimikro dengan hanya modifikasi kecil.
Metode untuk mendeteksi anion memang tidak sesistematik seperti yang
digunakan untuk kation. Namun skema klasifikasi pada anion bukanlah skema
yang kaku karena beberapa anion termaksud dalam lebih dari satu golongan.
Pemisahan anion dapat dipisahkan kedalam golongan utama, bergantung pada
kelarutan garam perak, garam kalsi.
Pada hakekatnya, proses-proses yang dipakai dapat dibagikedalam :
- Proses yang melibatkan identifikasi produk-produk yang mudahmenguap,
yang diperoleh pada pengolahan dengan asam-asam.
- Proses yang bergantung pada reaksi-reaksi dalam larutan.
Analisa Anion dominan menggunakan cara yang lebih mudah dibanding analisa
terhadap kation dan berlangsungnya juga sangat singkat sehingga kita dapat
secara cepat mendapatkan hasil percobaan.
Untuk anion dikelompokkan kedalam beberapa kelas diantaranya :
- Anion sederhana seperti : O2-, F-, atau CN- .
- Anion okso diskret seperti : NO3-, atau SO42-.
Anion polimer okso seperti silikat, borat, atau fosfat terkondensasi Anion
kompleks halida seperti TaF6 dan kompleks anion yangberbasis bangat seperti
oksalat .Reaksi dalam anion ini akan lebih dipelajari secara sistematis untuk
memudahkan reaksi dari asam-asam organik tertentu dikelompokkan bersama-
sama.
Hal ini meliputi asetat, formiat, oksalat, sitrat,salisilat dan benzoat.
Atom atau sekumpulan atom yang bermuatan listrik. Ion bermuatan negatif yang
menangkap satu atau lebih electron disebut anion, karena dia tertarik
anoda.Untuk mengetahui atau mengidentifikasi kebenaran dari anion dengan
menggunakan reagensia yang ada.

17
2.4.2 ALAT DAN BAHAN PERCOBAAN

- Alat : Tabung reaksi, Pipet tetes, Spritus, Penjepit, Pipa


Bengkok
- Bahan :HCl, H2SO4, BaCl2, Na2CO3, NaHCO3, CaCl2, BaCO3

2.4.3 CARA KERJA

Anion Karbonat (CO32-)


- Gunakan larutan Na2CO3 0,5 M
- Cara membuat larutan Na2CO3 0,5 M : Timbang 5,3 gr Na2CO3 dan
larutkan dalam 100 ml air.
- Tambahkan larutan Na2CO3 dengan HCl encer, maka akan terjadi
penguraian dengan berbuih, karena gas karbon dioksida (CO2)
dilepaskan.
- Gas karbon dioksida dapat diidentifikasi dengan mengeruhkan air
kapur.
- Uji air kapur dapat dilakukan dengan peralatan dengan tabung uji yang
ditutup dengan gabus.
- Masukkan zat padat Ca(OH)2 sebanyak 5 gr tambahkan HCl encer,
hingga volume kira-kira 10-25 ml, lalu tutup dengan gabus
- Jika perlu dipanaskan dan alirkan gas kedalam tabung yang berisi air
kapur
- Air kapur akan mengeruh ini menunjukan adanya gas karbon dioksida
- Jika pengaliran gas karbon dioksida terlalu lama kedalam air kapur,
maka kekeruhan itu perlahan-lahan akan hilang akibat terbentuknya
suatu hidrogen karbonat yang larut
Reaksinya : CaCO3 + CO2 + H2O  Ca2+ + 2HCO3-

Anion Hidrogen Karbonat (HCO3-)


- Reaksi hidrogen karbonat serupa dengan reaksi karbonat
- Digunakan larutan 0,5 M NaHCO3 atau KHCO3
18
- Didihkan larutan NaHCO3, maka hidrogen karbonat akan terurai.
Reaksinya : 2HCO3-  CO32- + H2O + CO2 (dapat diidentifikasi
dengan air kapur seperti pada uji gas CO2)
- Larutan NaHCO3 ditambahkan larutan Magnesium sulfat (MgSO4)
tidak terjadi endapan
- Panaskan larutan no. 2 maka akan terbentuk endapan putih magnesium
karbonat.
Reaksinya : Mg2+ + HCO3-  MgCO3 + H2O + CO2 ( dapat juga
diidentifikasi dengan uji air kapur)
- Uji padat, dengan memanaskan sedikit hidrogen karbonat alkali padat
dalam tabung uji yang kering, setelah dingin tambahkan asam klorida
encer, diidentifikasi dengan air kapur, maka karbon dioksida
dilepaskan
Reaksinya : 2NaHCO3  NaCO3 + H2O + CO3

2.3.4 Laporan Analisa Anion

19
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALIS

NAMA : DAMAS M NO.MAHASISWA : 410015142


ROMBONGAN :VB LAPORAN KE :4
TANGGAL PRAKTIKUM : 27 Mei 2017
ACARA PRAKTIKUM : Analisa Anion Karbonat (CO32-)
ALAT : Tabung Reaksi, Pipet Tetes
BAHAN : Na2CO3, BaCl, H2SO4, HCl

No Percobaan Pengamatan Reaksi Kesimpulan


1 HCl + Na2CO3 Terjadi buih Na2CO3 + HCl Buih menunjukan
ketika HCl  reaksi CO3
diteteskan dan CO2 + H2O + dengan HCl,
terdapat endapan 2NaCl terbentuk
warna putih. endapan
Larutan berwarna
bening.

2.a BaCl2 + Larutan berwarna BaCl + Na2CO3 Na2CO3


Na2CO3 keruh dengan  mengendapkan
endapan warna BaCO3 + 2NaCl BaCl dan
putih bereaksi menjadi
NaCl

2.b BaCO3 + Endapan Endapan NaCl


2NaCl + H2SO4 berkurang ketika larut sebagian
ditetesi H2SO4 oleh H2SO4
terjadi buih

20
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALIS

NAMA : DAMAS M NO.MAHASISWA : 410015019


ROMBONGAN :VB LAPORAN KE :5
TANGGAL PRAKTIKUM : 27 Mei 2017
ACARA PRAKTIKUM : Analisa Anion Hidrogen Karbonat (HCO3-)
ALAT : Tabung Reaksi, Pipet Tetes, Penjepit, Spirtus,
Pipa Bengkok
BAHAN : NaHCO3, CaCl2, BaCO3

No Percobaan Pengamatan Reaksi Kesimpulan


1 NaHCO3 Setelah 2NaHCO3  Pemanasan
dipanaskan dipanaskan terjadi Na2CO3 + H2O + mengakibatkan
letupan CO2 terbentuknya CO2
(mendidih), bau dan endapan
seperti terbakar Na2CO3
dan terjadi
endapan berwarna
putih

2 NaHCO3 + Larutan berwarna 2NaHCO3 + Terjadi endapan


CaCl bening. Terbentuk CaCl2  CaCO3 CaCO3 warna
endapan berwarna + 2NaCl + CO2 putih
putih + H2O

3 Uji kapur barite Ketika buih CaCO3 + 2HCl Reaksi CaCO3 +


BaCO3, CaCO3 CaCO3 + HCl  H2O + CO2 + HCl akan
+ HCl yang dipanaskan CaCl2 membentuk CO2
dipanaskan sampai terjadi yang
perpindahan CO2 teridentifikasi

21
ke larutan BaCO3 CaCO3 + CO2 + ketika gas
melalui pipa H2O dialirkan melalui
bengkok  Ca(HCO3)2 pipa bengkok
mengakibatkan
larutan BaCO3
menjadi keruh

22
2.5 ANALISA KATION

2.5.1 DASAR TEORI

Pengujian kelarutan dilakukan pertama-tama dengan mengelompokkan


ion-ion yang mempunyai kemiripan sifat. Pengelompokkan dilakukan dalam
bentuk pengendapan dimana penambahan pereaksi tertentu mampu
mengelompokkan sekelompok ion – ion. Mula-mula dicoba dalam keadaan dingin
lalu dalam keadaan panas. Bila pelarutnya HCl pekat larutan harus diuapkan
sampai sebagaian besar HCl habis. Bila larutan HNO3 atau air raja, maka semua
asam harus dihilangkan dengan cara menguapkan larutan sampai hampir kering,
kemudian ditambahkan sedikit HCl, diuapkan lagi sampai volumenya sedikit lalu
encerkan dengan air.
Idetifikasi kation berdasarkan H2S Kation dalam suatu cuplikan dapat
diketahui dengan melakukan uji menggunakan pereaksi - pereaksi yang spesifik,
meskipun agak sulit mendapatkan pereaksi yang spesifik untuk setiap kation. Oleh
karena itu umumnya dilakukan terlebih dahulu penggolongan kation.
Klasifikasi kation yang paling umum didasarkan pada perbedaan kelarutan
dari klorida, sulfida, dan karbonat kation tersebut. Kation diklasifikasikan dalam 5
golongan berdasarkan sifat-sifat kation tersebut terhadap beberapa reagensia.
(Vogel, 1990)
Golongan-golongan kation memiliki ciri-ciri khas, yaitu:
1. Golongan I : membentuk endapan dengan asam klorida encer,
ion-ion yang termasuk dalam golongan ini adalah timbal, raksa,
dan perak.
2. Golongan II : membentuk endapan dengan hydrogen sulfide
dalam suasana asam mineral encer. Ion-ion yang termasuk
dalam golongan ini adalah merkurium (II), tembaga, cadmium,
bismuth, stibium, timah.
3. Golongan III : membentuk endapan dengan ammonium sulfide
dalam suasana netral. Kation golongan ini antara lain nikel,
besi, kromium, aluminium, seng, mangan, dan kobalt.
23
4. Golongan IV : membentuk endapan dengan ammonium
karbonat dengan adanya ammonium klorida dalam suasana
netral atau sedikit asam.
5. Golongan V : disebut juga golongan sisa karena tidak bereaksi
dengan reagensia-reagensia golongan sebelumnya. Ion kation
yang termasuk dalam golongan ini antara lain magnesium,
natrium, kalium. Ammonium, litium, dan hydrogen.
Sebelum dilakukan pengendapan golongan dan reaksi identifikasi kation
dengan cara basah cuplikan padat harus dilarutkan dahulu. Supaya mendapatkan
larutan cuplikan yang baik, zat yang akan dianalisis dihomogenkan dahulu
sebelum dilarutkan. Sebagai pelarut dapat dicoba dahulu secara berturut-turut
mulai dari air, HCl encer, HCl pekat, HNO3 encer, HNO3 pekat, air raja (HCl :
HNO3 = 3 : 1).
Golongan kation.

Kelima golongan kation dan ciri-ciri khasnya adalah sebagai berikut :

a. Golongan I : Kation-kation golongan ini membentuk endapan putih


dengan asam klorida (HCl) encer. Kation-kation golongan ini adalah
timbal (Pb), merkurium I (Hg+), dan perak (Ag+).
b. Golongan II : Kation-kation golongan ini tidak bereaksi dengan asam
klorida (HCl), tetapi membentuk endapan sulfida dengan hidrogen
sulfida (H2S) dalam suasana asam mineral encer.
Kation-kation golongan ini dibagi ke dalam 2 sub golongan yaitu :
II A (Golongan Tembaga)
1). Merkurium II (Hg+2)
2). Tembaga II (Cu+2)
3). Bismut (Bi)
4). Kadmium (Cd+2)
II B (Golongan Arsen)
1). Arsenik III (As+3)
2) . Arsenik V (As+5)

24
3) . Stibium V (Sb+5)
4) . Timah II (Sn+2)
5) . Timah V (Sn+5).
Apabila telah mengendap dapat dibedakan dengan reaksi amonium polisulfida di
mana golongan II A melarut dan golongan II B mengendap.
c. Golongan III : Kation-kation golongan ini tidak bereaksi dengan asam
klorida (HCl) encer ataupun dengan hidrogen sulfida (H2S) dalam
suasana asam mineral encer, melainkan membentuk endapan dengan
amonium sulfida dalam suasana netral atau sedikit basah.
Kation-kation golongan ini adalah:
o kobalt II (Co+2),
o nikel II (Ni+2),
o besi II (Fe+2),
o besi III (Fe+3),
o aluminium (Al),
o seng II (Zn+2),
o mangan II (Mn+2).
d. IV : Kation-kation golongan ini tidak bereaksi dengan reagensia
golongan I, II dan III. Kation-kation ini membentuk endapan karbonat
dengan amonium karbonat (NH4)2CO3 dengan adanya amonium
klorida (NH4Cl) dalam suasana netral atau sedikit asam.
Kation-kation golongan ini adalah :
o kalsium II (Ca+2),
o Golongan strontium II (Sr+2)
o dan barium II (Ba+2).
e. Golongan V : Kation-kation golongan ini disebut sebagai kation
golongan sisa karena tidak membentuk endapan dengan reagensia
sebelumnya seperti halnya reagensia-reagensia yang digunakan untuk
memisahkan kation-kation golongan I sampai IV. Kation-kation
golongan ini adalah magnesium (Mg), natrium (Na), kalium (Ka),
litium (Li), dan hidrogen (H). (Vogel,1990).
25
Reagen yang digunakan dalam mengidentifikasi keberadaan kation dalam
larutan sampel yang telah disediakan adalah HCl, H2SO4, KSCN, KI, NaOH,
K4Fe(CN)6 dan HgCl2. semua reagen tersebut merupakan pereaksi yang dibuat
dalam konsentrasi dan komposisi tertentu agar dapat berreaksi meninggalkan
endapan ataupun perubahan warna yang menunjukkan adanya kandungan kation-
kation tersebut di dalam larutan sampel yang digunakan.
Kation yang diidentifikasi keberadaannya dalam setiap sampel adalah
kation Ag+, Fe3+, Bi3+, Pb2+, dan Sn2+. Reaksi berlangsung setelah
penambahan reagen (pereaksi) tertentu yang akan memberikan larutan atau
endapan berwarna yang merupakan karakteristik untuk ion-ion yang diidentifikasi
dalam setiap sampel. Adapun percobaan yang telah dilakukan dalam uji kation ini
adalah dengan penambahan larutan HCl 2 M untuk menguji kation Ag+,
penambahan larutan K2CrO4 dan H2SO4 untuk menguji kation Pb2+, reagen KI
dan NaOH pada uji kation Bi3+, uji kation Fe3+ menggunakan reagen KSCN
dan K4Fe(CN)6 serta penambahan larutan HgCl2 untuk menguji kation Sn2+.
Dari kelima jenis kation yang diidentifikasi tersebut, tidak semuanya berreaksi
dengan reagennya masing – masing membentuk endapan. Pada proses uji kation
Ag+, Pb2+, Fe3+ dan Sn2+ tidak menunjukkan perubahan baik secara fisik
maupun kimia setelah penambahan reagennya masing – masing. Sebab larutan
tidak mengalami perubahan warna dan juga tidak membentuk endapan. Ini
menunjukkan bahwa dalam sampel tersebut memang tidak terdapat jenis kation –
kation yang dapat berreaksi dengan reagen. Dengan kata lain, sampel yang
dianalisis tersebut tidak mengandung ion Ag+, Pb2+, Fe3+ maupun Sn2+.
Satu – satunya reaksi yang timbul dalam pengidenitifikasian kation –
kation ini adalah ketika larutan sampel direaksikan dengan NaOH dalam
identifikasi kation Bi3+. Pada pengamatan yang telah dilakukan menunjukkan
perubahan yang sangat mencolok dari larutan yang berreaksi dimana larutan
sampel yang semula bening, setelah penambahan NaOH larutan berubah menjadi
keruh dan terdapat endapan pada dasar tabung. Hal ini menunjukkan bahwa
larutan sampel tersebut dapat berreaksi sempurna dengan reagen yang

26
ditambahkan sebab dalam larutan sampel tersebut ada kandungan Bi3+ yang
spesifik terhadap reagen NaOH.

2.5.2 ALAT DAN BAHAN PERCOBAAN

- Bahan : MgCl2, NH4OH, NaOH, H2O, Na2CO3, H2SO4, CaCl2


- Alat : Tabung reaksi, Rak tabung reaksi,P ipet tetes, Spritus, Penjepit
tabung reaksi, Pengaduk

2.5.3 CARA KERJA

- Kation Kalsium (Ca2+)


- Kalsium adalah logam putih perak, yang agak lunak, melebur pada
suhu 8450C.
- Kalsium membentuk kation kalsium (II) atau Ca2+ dalam larutan air.
- Masukkan larutan tersebut (CaCl2) ke dalam tabung pereaksi dan
berikan pereaksi berikut ini :
- Larutan H2SO4 encer, terjadi endapan putih CaSO4 (Tulis reaksinya)
Rekasi : Ca2+ + SO42-  CaSO4
- Masukkan larutan CaCl2 tambahkan amonia, tak ada endapan karena
kalsium hidroksida larut cukup banyak (kelarutan cukup tinggi). Jika
larutan basa itu terkena udara luar, sedikit karbon dioksida akan
terserap dan terjadi kekeruhan yang ditimbulkan oleh kalsium karbonat

- Kation Magnesium (Mg2+)


- Magnesium adalah logam putih, dapat ditempa dan liat, melebur pada
suhu 6500C. Logam ini mudah terbakar dalam udara atau oksigen
dengan mengeluarkan cahaya putih yang cemerlang, membentuk
oksida MgO dan beberapa nitrida Mg3N2. Logam ini perlahan-lahan
terurai oleh air pada suhu biasa, tetapi pada titik didih air reaksi
berlangsung dengan cepat (Mg + 2H2O  Mg(OH)2 + H2)
27
- Digunakan larutan MgCl2 atau MgSO4
- Masukan larutan tersebut kedalam tabung pereaksi dan tambahkan
pereaksi berikut ini :
- Larutan NaOH, maka akan terbentuk endapan putih Mg(OH)2.
Reaksinya : Mg2+ + 2OH-  Mg(OH)2
- Larutan amonia, terbentuk pengendapan parsial magnesium hidroksi
yang putih seperti gelatin.
Reaksinya : Mg2+ + 2NH3 + 2H2O  Mg(OH)2 + 2NH4+
- Endapan mudah larut dalam garam-garam amonuim sedikit sekali larut
dalam air
- Larutkan natrium karbonat, terbentuk endapan putih, bervolume besar,
yaitu karbonat biasa.
Reaksinya : 5Mg2+ + 6CO2- + 7H2O  4MgCO3.Mg(OH)2.5H2O +
2HCO3-
- Endapan mudah larut dalam asam dan garam amonium, tak larut dalam
asam

2.5.4 Laporan Analisa Kation

28
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALIS

NAMA : DAMAS M NO.MAHASISWA : 410015019


ROMBONGAN :IB LAPORAN KE :6
TANGGAL PRAKTIKUM : 9 Mei 2017
ACARA PRAKTIKUM : Analisia Kation Kalsium (Ca2+)
ALAT : Tabung Reaksi, Pipet Tetes
BAHAN : CaCl2, H2SO4, NH4OH

No Percobaan Pengamatan Reaksi Kesimpulan


1 CaCl2 + H2SO4 CaCl2 bening Ca2+ + SO42-  Terbentuk
ditambah H2SO4 CaSO4 endapan CaSO4
terjadi endapan warna putih
warna putih CaCl2 + H2SO4
 2(CaSO4) +
HCl

2 CaCl2 + CaCl2 bening CaCl2 + Larutan bersifat


NH4OH ditambah NH4OH 2NH4OH  basa. Berwarna
berubah warna Ca(OH)2 + keruh karena
menjadi putih 2NH4OH Kalsium
keruh dengan bau Hidroksida
menyengat dan menyerap CO2.
terdapat endapan (OH) menjadi
endapan

29
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALIS

NAMA : DAMAS M NO.MAHASISWA : 410015019


ROMBONGAN :IB LAPORAN KE :7
TANGGAL PRAKTIKUM : 9 Mei 2017
ACARA PRAKTIKUM : Analisa Kation Magnesium (Mg2+)
ALAT : Tabung Reaksi, Rak Tabung Reaksi, Pipet Tetes
BAHAN : MgCl2, NaOH, NH4OH, H2O, Na2CO3, H2SO4

No Percobaan Pengamatan Reaksi Kesimpulan


1 MgCl2 + NaOH Larutan berwarna MgCl2 + 2NaOH Terbentuk

bening dengan  2NaCl + endapan

endapan berwarna Mg(OH)2 Mg(OH)2 warna

putih putih

2.a MgCl2 + Larutan bening MgCl2 + Terbentuk


NH4OH
dengan endapan
2NH4OH  endapan parsial
warna putih.
2NH4Cl + Mg(OH)2
Berbau menyengat
Mg(OH)2

2.b Mg(OH)2 + Larutan menjadi Mg(OH)2 + H2O Endapan sedikit


lebih bening larut oleh H2O
H2O
karena endapan (aquades)
berkurang

30
3.a MgCl2 + Larutan berwarna MgCl2 + Na2CO3 Terbentuk
bening dengan  MgCO3 + endapan MgCO3
Na2CO3
endapan warna 2NaCl berwarna putih
putih dengan volume
besar

3.b MgCO3 + Endapan MgCO3 + H2SO4 Endapan larut


H2SO4 menghilang  MgSO4 + seluruhnya oleh
H2O + CO2 H2SO4

31
2.6 Pengenceran dengan Labu Ukur

2.6.1 Dasar Teori

Pengenceran adalah suatu peristiwa penurunan konsenterasi larutan


dengan penambahan air. Persamaan yang digunakan untuk menyatakan hubungan
konsenterasi larutan sebelum dan setelah pengenceran adalah V1.N1 = V2.N2

2.6.2 Alat dan Bahan Percobaan

- Alat : Gelas Piala, gelas ukur dan labu ukur


- Bahan : HCl dan H2O ( aquades )

2.6.3 Cara Kerja

- Siapkan alat dan bahan


- Hitung berapa banyak HCl 0,2 N yang dibutuhkan untuk membuat
HCl 0,1 N sebanyak 100 ml dan berapa banyak air yang digunakan
dengan rumus V1.N1 = V2.N2
- Ambil HCl dan H2O sesuai perhitungan dengan gelas ukur, lalu
masukkan dalam labu ukur dan campurkan
- Test tingkatan reaksinya dengan batuan karbonat
- Tulis laporan.

2.6.4 Laporan Pengenceran dengan Labu Ukur

32
PRAKTIKUM KIMIA

KIMIA ANALITIK KUANTITATIF

LAPORAN KE : 8

Nama Mahasiswa : Damas Muharif No. MHS : 410015142

Rombongan :VB

Jurusan : Teknik Geologi

Acara : Pengenceran Menggunakan Labu Ukur

Bahan : HCl dan H2O

Alat : Gelas Piala, Gelas Ukur dan Labu Ukur

Cara Kerja :
- Siapkan alat dan bahan
- Hitung berapa banyak HCl 0,2 N yang dibutuhkan untuk membuat
HCl 0,1 N sebanyak 100 ml dan berapa banyak air yang digunakan
dengan rumus V1.N1 = V2.N2
- Ambil HCl dan H2O sesuai perhitungan dengan gelas ukur, lalu
masukkan dalam labu ukur dan campurkan
- Test tingkatan reaksinya dengan batuan karbonat

Perhitungan :
- Diketahui :
Reaksi : HCl + H2O H3O+ + Cl-
N1 : 0,2 N
V2 : 100 ml
N2 : 0,1 N
- Ditanya :
V1 = .... ml
- Jawab :

33
V1.N1 = V2.N2
V1 . 0,2 N = 100 ml . 0,1 N
0,2V1 = 10
V1 = 10/0,2 = 50 ml

Kesimpulan :

Jadi untuk membuat HCl dengan konsentrasi 0,1 N sebanyak 100 ml


dibutuhkan HCl dengan konsentrasi 0,2 N yang harus ditambahkan dengan
aquades sebanyak 50 ml.

34
BAB III

ANALISIKUANTITATIF

Analisa Kuantitatif adalah penyelidikan kimia mengenai kadar unsur atau


ion yang terdapat dalam suatu zat tunggal atau campuran. sejumlah unsur Analisis
kuantitatif berurusan dengan penetapan banyak suatu zat tertentu yang ada dalam
sampel atau contoh. Kuantitatif menentukan perbandingan relatif dari penyusun-
penyusun tersebut, dan penentuan kadar dari masing-masing komponen.
Analisa dapat dilakukan dengan cara melarutkan, menguapkan,
menyuling, mengkristalkan, mengendapkan, menyaring atau mendekantasi.
Perubahan menunjukkan adanya reaksi kimia, seperti:
a. Terjadinya endapan
b. Perubahan warna endapan
c. Timbulnya gas
d. Timbulnya bau
e. Perubahan warna larutan
f. Dan lain sebagainya

3.1.1 Dasar Teori


3.1.1.1 Titrasi Asam Klorida dengan Natrium Hidroksida
Berdasarkan atas hasil reaksi antara analit dengan larutan standar maka
analisis volumetrik dibagi menjadi titrasi netralisasi (asam basa) yang terdiri dari
alkalimetri dan asidimetri. Asidimetri merupakan titrasi terhadap larutan basa
bebas dan larutan garam terhidrolisis dari asam lemah. Sedangkan alkalimetri
merupakan titrasi terhadap larutan asam bebas dan larutan garam terhidrolisis dari
basa lemah. (Keenan, 1986).
Semua metoda titrimetri tergantung pada larutan standar yag mengandung
sejumlah reagen persatuan volume larutan dengan ketepatan yang tinggi. Metode
volumetri diklasifikasikan menjadi titrasi asam-basa, titrasi redoks, titrasi
pengandapan dan titrasi kompleksometri (Khopkar, 1990)

35
Titrasi biasanya merupakan larutan elektrolit kuat seperti NaOH dan HCl
yang diperlukan untuk bereaksi sempurna oleh zat yang dianalisis yang disebut
sebagai titik ekivalen. Perbedaan titik akhir dan titik ekivalen disebut sebagai
kesalahan titik akhir. Kesalahan titk akhir adalah kesalahan acak yang berbeda
ntuk setiap sistem. Kesalahan ini bersifat aditif dan determinan dan nilainya dapat
dihitung. Dengan menggunakan metode potensiometri dan konduktometri,
kesalahan titik akhir ditekan sampai nol (Rivai, 1995).
Teknik Volumetri dan Gravimetri menjadi alternatif metoda analisis yang
mempunyai ketertelusuran tertinggi, karena metoda tersebut mempunyai
ketertelusuran yang terdekat ke standar nasional maupun standar internasional.
Untuk dapat melakukan analisis secara volumetri dan gravimetri yang baikdan
benar diperlukan pengetahuan yang cukup, karena metoda ini dapat menjadi
metoda acuan untk metoda pengukuran lainnya.
Metode pengukuran konsentrasi larutan menggunakan metode titrasi
(titrasi asam-basa) yaitu suatu penambahan indikator warna pada larutan yang
diuji, kemudian ditetesi dengan larutan yang merupakan kebalikan asam-basanya.
Jadi apabila larutan tersebut merupakan larutan asam maka harus diberikan basa
sebagai larutan ujinya, begitu pula sebaliknya. Pemilihan metode ini dipakai
karena merupakan metode yang sederhana dan sudah banyak digunakan dalam
laboratorium maupun industri (riset dan pengembangan). Pada pengukuran
konsentrasi larutan dengan menggunakan metode titrasi asam-basa, biasanya cara
umum yang sering dilakukan adalah dengan menetesi larutan yang diuji, yang
sebelumnya telah diberi larutan indikator, dengan larutan uji. Ditetesi hingga
terjadi perubahan warna dari larutan indikator, apabila terjadi perubahan warna
yang disebut titik akhir maka penetesan larutan uji dihentikan.
Kemudian nilai konsentrasi larutan yang diuji dihitung berdasarkan cara
yang telah ditetapkan dalam metode titrasi. Pada metode ini mata manusia
memegang peranan penting dalam pengamatan terjadinya perubahan warna, juga
dalam pengendalian proses yang berlangsung,dan penentuan nilai konsentrasi
larutan, perhitungannya dilakukan secara manual. Dengan menggunakan cara ini
terdapat beberapa kelemahan antara lain kesalahan paralaksi dan memerlukan
36
waktu yang relatif lama untuk perhitungan atau penentuan nilai konsentrasi
larutan. Karena setiap individu dengan individu yang lainnya relatif berbeda,
dalam pengamatan dan penghitungannya tergantung pada ketelitian masing-
masing individu.

3.1.2.1 Alat dan Bahan


- Alat : Buret, Pipet Volume 10,0 mL, Erlenmeyer 250,0 mL,
Gelas kimia, Corong, Klem buret
- Bahan : LarutanNaOH 0,01 N, Larutan baku primer H2C2O4 2H2O
0,0100 N, Indikator PP

3.1.3.1 Langkah Kerja

- Ambil buret cucilah bersih, setelah dilab kering masukkan larutan


standar NaOH 0,1 N
- Ambil larutan HCl 0,1 N dengan pipet gondok sebanyak 20 ml,
kemudian masukkan ke dalam erlemeyer tambahkan 3 – 4 tetes
indikator phenolphatalein (pp)
- Bukalah kran buret teteskan pelan-pelan titran ini kedalam erlemeyer,
dan goyangkan zat yang di titrasi yang ada erlemeyernya ini perlahan-
lahan
- Titran dihentikan jika zat yang di titran sudah bewarna merah muda
yang tak mau hilang pada penggoyangan
- Catat berapa volume titran yang ada di buret (larutan standar) yang
dibutuhkan untuk menitrasi larutan hingga warna merah muda tidak
hilang
- Hitunglah berapa normalitas larutan zat yang di titrasi. Gunakan rumus
V1 . N1 = V2 . N2

37
3.1.4.1 Laporan Titrasi Asam Klorida dengan Natrium Hidroksida
LAPORAN ANALISA

KIMIA ANALITIK KUANTITATIF

Nama Mahasiswa : Damas Muharif No. MHS : 410015142

Acara : Titrasi Volumetri Rombongan :IB

Alat : Buret, Corong Jurusan : T. Geologi

Erlemeyer, Gelas Ukur

Bahan : HCl 0.1N, NaOH Laporan Pertemuan ke : 9

Cara Kerja :

- Masukkan NaOH kedalam buret sampai menunjukan batas 0


- Campurkan 20 ml dengan 4 tetes indikator pp ke dalam erlemeyer
- Titrasikan NaOH kedalam tabung erlemeyer tetes demi tetes
- Titrasi dihentikan apabila larutan berubah menjadi merah muda

Reaksi : HCl + NaOH → NaCl + H2O

Pengamatan :
- Pembacaan buret sample ............. ml
- Bacaan Awal I 20 ml Bacaan Akhir 46,7 ml
- Terpakai 16 ml

Perhitungan : V1 . N1 = V2 . N2 V1 = 20ml N2 = 0,1 N

20 . N1 = 30 . 0,1 V2 = 46,7ml N1 = ⋯ N

3
= N1
2o

0,15 = N1

38
Kesimpulan : Pada titik ekivalen konsentrasi HCl dan NaOH sudah tidak
bereaksi ditandai dengan indikator pp berubah warna dari tanpa
warna ke merah muda

39
3.1.1.2 Standarisasi Larutan Asam Basa

Reaksi asam basa adalah reaksi yang terjadi antara larutan asam dengan
larutan basa, hasil reaksi ini dapat bersifat netral disebut juga reaksi penetralan
asam basa tergantung pada larutan yang direaksikan. Larutan yang direaksikan ini
salah satunya disebut larutan baku. Larutan baku adalah larutan yang
konsentrasinya diketahui dengan tepat dan dapat digunakan untuk menentukan
konsentrasi larutan lain. Larutan baku ada dua yaitu larutan baku primer dan
larutan baku sekunder.

Larutan baku primer adalah larutan baku yang konsentrasinya dapat


ditentukan dengan jalan menghitung dari berat zat terlarut yang dilarutkan dengan
tepat. Larutan baku primer harus dibuat dengan:
- Penimbangan dengan teliti menggunakan neraca analitik
- Dilarutkan dalam labu ukur
Bahan kimia yang dapat digunakan sebagai bahan membuat larutan standar
primer harus memenuhi tiga persyaratan berikut:
- Benar-benar ada dalam keadaan murni dengan kadar pengotor
- Stabil secara kimiawi, mudah dikeringkan dan tidak bersifat higroskopis.
- Memiliki berat ekivalen besar, sehingga meminimalkan kesalahan akibat
penimbangan.

Pada percobaan kali ini larutan yang digunakan sebagai larutan baku
primer adalah H2C2O4. 2H2O (asam oksalat). Asam oksalat adalah zat padat ,
halus, putih, larut baik dalam air. Asam oksalat adalah asam divalent dan pada
titrasinya selalu sampai terbentuk garam normalnya. .berat ekivalen asam oksalat
adalah 63. Larutan baku sekunder adalah larutan baku yang konsentrasinya harus
ditentukan dengan cara titrasi terhadap larutan baku primer. Pada percobaan kali
ini larutan yang digunakan sebagai larutan baku sekundere adalah NaOH. Larutan
NaOH tergolong dalam larutan baku sekunder yang bersifat basa. Natrium
hidroksida (NaOH), juga dikenal sebagai soda kaustik, adalah sejenis basa logam
kaustik. Natrium hidroksida membentuk larutan alkalin yang kuat ketika

40
dilarutkan ke dalam air. Natrium hidroksida murni berbentuk putih padat dan
tersedia dalam bentuk pelet, serpihan, butiran ataupun larutan jenuh 50%. NaOH
bersifat lembab cair dan secara spontan menyerap karbondioksida dari udara
bebas. Ia sangat larut dalam air dan akan melepaskan panas ketika dilarutkan.
NaOH juga larut dalam etanol dan metanol, walaupun kelarutan NaOH dalam
kedua cairan ini lebih kecil daripada kelarutan KOH. NaOH tidak larut dalam
dietil eter dan pelarut non polar lainnya.

Indikator asam basa sebagai zat penunjuk derajat keasaman kelarutan


adalah senyawa organik dengan struktur rumit yang berubah warnanya bila pH
larutan berubah. Indikator dapat pula digunakan untuk menetapkan pH dari suatu
larutan. Indikator merupakan asam lemah atau basa lemah yang memiliki warna
cukup tajam, hanya dengan beberapa tetes larutan encer-encernya, indikator dapat
digunakan untuk menetapkan titik ekivalen dalam titrasi asam basa ataupun untuk
menentukan tingkat keasaman larutan. Pada percobaan kali ini indikator yang
akan digunakan adalah indikator phenolphtalein atau sering disebut dengan
indikator PP. Indikator PP memiliki warna asam tak berwarna, rentang pH
perubahan warna antara 8,3 – 10,0 dan warna basa merah.

3.1.2.2 Alat dan Bahan


- Alat : Buret, Pipet Volume 10 ml, Erlenmeyer 250 ml, Neraca,
Corong, Klem buret
- Bahan : Larutan C2H2O4.2H2O,Larutan NaOH, Indikator PP

3.1.3.2 Langkah Kerja


- Timbang gelas arloji (40,8 gr)
- Tambahkan 0,63 gr asam oksalat, hitung berat total (40,8+0,63 = 41,43
gr)
- Masukkan larutan tersebut ke dalam buret hingga batas 0
- Ambil dengan pipet 15 ml larutan NaOH, masukkan kedalam
erlemeyer. Tambahkan 10 ml aquades dan 3 tetes indikator pp.

41
- Titrasikan hingga warna merah jambu hilang. Catat volume yang
dipakai
- Ulangi langkah diatas (2x percobaan)

3.1.4.2 Laporan Standarisasi Larutan Asam Basa

LAPORAN ANALISA

KIMIA ANALITIK KUANTITATIF

Nama Mahasiswa : Damas Muharif No. MHS : 410015142

Acara : Standarisasi Larutan Rombongan :VB

Alat : Buret, Neraca, Corong Jurusan : T. Geologi

Erlemeyer, Gelas Ukur

Bahan : C2H2O4.2H2O, NaOH Laporan Pertemuan ke : 11

Cara Kerja :

- Timbang gelas arloji (40,8 gr)


- Tambahkan 0,63 gr asam oksalat, hitung berat total (40,8+0,63 =
41,43 gr)
- Masukkan larutan tersebut ke dalam buret hingga batas 0
- Ambil dengan pipet 15 ml larutan NaOH, masukkan kedalam
erlemeyer. Tambahkan 10 ml aquades dan 3 tetes indikator pp.
- Titrasikan hingga warna merah jambu hilang. Catat volume yang
dipakai
- Ulangi langkah diatas (2x percobaan)

Reaksi : C2H2O4. 2H2O + 2 NaOH → Na2C2O4 + 4H2O

42
Pengamatan :
- Pembacaan buret sample ............. ml
- Bacaan Awal I 0 ml Bacaan Akhir 0 ml
- Bacaan Awal II 10,4 ml Bacaan Akhir II 10,3 ml
- Rata-rata volume (10,35 ml) Terpakai ml

630.2.100 10,4+10,3
Perhitungan : Nk = = 3,87 N V= = 10,35ml
10,35.126.25 2

3,87.0,35
Ny = = 1,6 N
25

Kesimpulan : Jadi untuk menstandarisasi NaOH + H2O sebanyak 25 ml


diperlukan C2H2O4 + H2O sebanyak 10,35 ml dan bisa diketahui konsentrasi
C2H2O4 = 3,87 N dan NaOH = 1,6 N

43
3.1.1.3 Penghitungan Kadar Asam Asetat
Larutan yang mempunyai konsentrasi molar yang diketahui, dapat dengan
mudah digunakan untuk reaksi-reaksi yang melibatkan prosedur kuantitaif.
Kuantitas zat terlarut dalam suatu volume larutan itu, di mana volume itu diukur
dengan teliti, dapat diketahui dengan tepat dari hubungan dasar berikut ini.
Mol = liter x konsentrasi molar atau mmol = mL x konsentrasi molar.
Perhitungan-perhitungan stoikiometri yang melibatkan larutan yang diketahui
normalitasnya bahkan lebih sederhana lagi. Dengan definisi bobot ekuivalen, dua
larutan akan bereaksi satu sama lain dengan tepat bila keduanya mengandung
gram ekuivalen yang sama yaitu, jika V1 x N2 = V2 x N2.

Dalam hubungan ini kedua normalitas harus dinyatakan dengan satuan


yang sama, demikian juga kedua volum, satuan-satuan itu dapat dipilih secara
sembarang.

Larutan-larutan yang mempunyai normalitas yang diketahui sangat


berguna walaupun hanya satu di antara pereaksi itu yang terlarut. Dalam hal ini
jumlah gram ekuivalen (atau miliekuivalen) pereaksi yang tidak terlarut dapat
dihitung dengan cara biasa, yaitu dengan membagi massa contoh dalam gram
(atau miligram) dengan bobot ekuivalennya. Jumlah g-ek (atau mek) satu pereaksi
tetap harus sama dengan g-ek (atau mek) zat yang lain (Brady, 1999).

Volumetri atau tirimetri adalah suatu cara analisis kuantitatif dari reaksi
kimia. Pada analisis ini zat yang akan ditentukan kadarnya, direaksikan dengan zat
lain yang telah diketahui konsentrasinya, sampai tercapai suatu titik ekuivalen
sehingga kepekatan (konsentrasi) zat yang kita cari dapat dihitung (Syukri, 1999).\

Pada analisis volumetri diperlukan larutan standar. Proses penentuan


konsentrasi larutan satandar disebut menstandarkan atau membakukan. Larutan
standar adalah larutan yang diketahui konsentrasinya, yang akan digunakan pada
analisis volumetri.
Ada dua cara menstandarkan larutan yaitu:

44
- Pembuatan langsung larutan dengan melarutkan suatu zat murni
dengan berat tertentu, kemudian diencerkan sampai memperoleh
volume tertentu secara tepat. Larutan ini disebut larutan standar
primer, sedangkan zat yang kita gunakan disebut standar primer.
- Larutan yang konsentrasinya tidak dapat diketahui dengan cara
menimbang zat kemudian melarutkannya untuk memperoleh
volum tertentu, tetapi dapat distandartkan dengan larutan standar
primer, disebut larutan standar skunder.
Zat yang dapat digunakan untuk larutan standar primer, harus memenuhi
persyaratan dibawah ini :
- Mudah diperoleh dalam bentuk murni ataupun dalam keadaan yang
diketahui kemurniannya. Pengotoran tidak melebihi 0,01 sampai
0,02 %
- Harus stabil
- Zat ini mudah dikeringkan tidak higrokopis, sehingga tidak
menyerap uap air, tidak meyerap CO2 pada waktu penimbangan
(Sukmariah, 1990).
Suatu reaksi dapat digunakan sebagai dasar analisis tirimetri apabila
memenuhi persyaratan berikut :
- Reaksi harus berlangsung cepat, sehingga titrasi dapat dilakukan
dalam waktu yang tidak terlalu lama.
- Reaksi harus sederhana dan diketahui dengan pasti, sehingga
didapat kesetaraan yang pasti dari reaktan.
- Reaksi harus berlangsung secara sempurna.
- Mempunyai massa ekuivalen yang besar

Larutan standar biasanya kita teteskan dari suatu buret ke dalam suatu
erlenmeyer yang mengandung zat yang akan ditentukan kadarnya sampai reaksi
selesai. Selesainya suatu reaksi dapat dilihat karena terjadi perubahan warna
Perubahan ini dapat dihasilkan oleh larutan standarnya sendiri atau karena
penambahan suatu zat yang disebut indikator. Titik di mana terjadinya perubahan

45
warna indikator ini disebut titik akhir titrasi. Secara ideal titik akhir titrasi
seharusnya sama dengan titik akhir teoritis (titik ekuivalen). Dalam prakteknya
selalu terjadi sedikit perbedaan yang disebut kesalahan titrasi (Sukmariah, 1990).

Untuk analisis titrimetri atau volumetri lebih mudah kalau kita memakai
sistem ekivalen (larutan normal) sebab pada titik akhir titrasi jumlah ekivalen dari
zat yang dititrasi = jumlah ekivalen zat penitrasi. Berat ekivalen suatu zat sangat
sukar dibuat definisinya, tergantung dari macam reaksinya. Pada titrasi asam basa,
titik akhir titrasi ditentukan oleh indikator. Indikator asam basa adalah asam atau
basa organik yang mempunyai satu warna jika konsentrasi hidrogen lebih tinggi
daripada sutau harga tertentu dan suatu warna lain jika konsentrasi itu lebih
rendah.

3.1.2.3 Alat dan Bahan


- Alat : Buret, Pipet Volume 10 ml, Erlenmeyer 250 ml, Labu
Ukur, Corong, Klem buret
- Bahan : Larutan CH3COOH, Larutan NaOH, Indikator PP

3.1.3.3 Langkah Kerja


- Siapkan alat dan bahan untuk melakukan percobaan
- Ambil CH3COOH 10 ml, campur dengan H2O di dalam labu ukur.
Gojog-gojog sampai tercampur
- Ambil larutan dalam labu ukur sebanyak 40 ml dam masukkan ke
dalam erlemeyer lalu tambahkan indikator pp
- Ambil NaOH 0,1N lalu masukkan ke dalam buret hingga batas 0
- Titrasi larutan CH3COOH yang ada di dalam erlemeyer dengan NaOH
sampai ada perubahan warna.

46
3.1.4.3 Laporan Penghitungan Kadar Asam Asetat

LAPORAN ANALISA

KIMIA ANALITIK KUANTITATIF

Nama Mahasiswa : Damas Muharif No. MHS : 410015142

Acara : Kadar Asam CH3COOH Rombongan :IB

Alat : Buret, Neraca, Corong Jurusan : T. Geologi

Labu Ukur, Gelas Ukur

Bahan : CH3COOH, NaOH, Laporan Pertemuan ke : 12

Indikator PP

Cara Kerja :

- Siapkan alat dan bahan untuk melakukan percobaan


- Ambil CH3COOH 10 ml, campur dengan H2O di dalam labu ukur.
Gojog-gojog sampai tercampur
- Ambil larutan dalam labu ukur sebanyak 40 ml dam masukkan ke
dalam erlemeyer lalu tambahkan indikator pp
- Ambil NaOH 0,1N lalu masukkan ke dalam buret hingga batas 0
- Titrasi larutan CH3COOH yang ada di dalam erlemeyer dengan
NaOH sampai ada perubahan warna.

Reaksi : CH3COOH + NaOH → CH3COONa + H2O

Pengamatan :
- Pembacaan buret sample ............. ml
- Bacaan Awal I 0 ml Bacaan Akhir 21,3 ml
- Rata-rata volume (......) Terpakai 21,3 ml

47
100 250
Perhitungan := . . 0,1 . 21,3 . 60
10 40

= 10 . 6,25 . 0,1 . 21,3 . 60

= 7987,5 mg → 7,9875 gr

Kesimpulan : Jadi kadar asam cuka yang ditemukan melalui proses titrasi
menggunakan larutan NaOH adalah 7,9875 gr dan terjadi perubahan warna dari
bening menjadi merah muda

48
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan

- Banyak alat-alat yang harus dipelajari dan digunakan dalam praktikum


Kimia Analit, contohnya adalah buret, taung reaksi, labu ukur,
elenmeyer dan lain-lain.
- Pada praktikum penyaringan endapan larutan yang direaksikan
berubah warna menjadi keruh dan meninggalkan endapan berwarna
putih dari PbSO4.
- Pada praktikum identifikasi anion CO32- larutan pertama yang
direaksikan menimbulkan buih karena melepas CO2 larutan kedua yang
direaksikan menghasilkan endapan putih dari BaCO3 dan larutan yang
ketiga menghasilkan buih karena melepas CO2 dan endapan larut
sebagian karena larut oleh larutan asam.
- Pada praktikum identifikasi anion CO32- larutan pertama yang di
panaskan menghasilkan endapan putih dari Na2CO7 larutan kedua yang
direaksikan berubah warna menjadi keruh dan menghasilkan endapan
putih dari CaCO3.
- Pada praktikum pengenalan bau gas NH3 larutan yang direaksikan
berubah warna menjadi kuning keruh dan menghasilkan endapan dari
NH3, dan untuk larutan yang dipanaskan endapan tadi berkurang dan
tercium bau yang menyengat dari NH3 serta pada penggunaan kertas
lakmus, menunjukkan perubahan warna menjadi biru yang
mengindikasikan larutan bersifat basa.
- Pada praktikum kation Ca2+ larutan pertama yang direaksikan
menghasilkan endapan putih dari CaSO4 dan larutan yang kedua
menghasilkan endapan putih dari Ca(OH)2.
- Pada praktikum kation Mg2+ larutan yang direaksikan menghasilkan
endapan putih dari Mg(OH)2 kemudian di reaksikan dengan aquades
49
menunjukkan endapan larut dalam air, dan larutan kedua yang
direaksikan dengan larutan asam menunjukkan bahwa endapan juga
larut dalam larutan asam.
- Pada praktikum pengenceran larutan HCl, dibutuhkan sebanyak 50 ml
HCl 0,2 N dan 50 ml aquades untuk menjadi larutan HCl 0,1 N.
- Pada praktikum tirtrasi volumetri pada titik ekuivalen HCl dan NaOH
sudah tidak bereaksi ditandai dengan indikator PP berubah warna dari
bening menjadi merah muda.
- Pada praktikum standarisasi larutan NaOH sebanyak 25 ml dibutuhkan
asam oksalat sebanyak 10,35 ml melalui proses tirtrasi dan dapat
diketahui konsentrasi C2H4O4 = 3,87 N dan konsentrasi NaOH = 1,6 N
- Pada praktikum penentuan kadar asam, kadar asam cuka yang
ditemukan sebanyak 7,9875 gram melalui proses tirtrasi yang ditandai
dengan indikator PP yang berubah warna dari bening menjadi merah
muda.
- Pada praktikum uji kapur barit, gelembung yang berpindah dari pipa
pendek ke pipa panjang menunjukkan perpindahan gas CO2.

50
DAFTAR PUSTAKA

Laboratorium Kimia., 2017, Kimia Analit (Buku Petunjuk Praktikum),


Jurusan Teknik Geologi, Sekolah Tinggi Teknologi Nasional, Yogyakarta

Susanti S, Kimia Analisis Farmasi Kuantitatif, Universitas Hasanuddin,


Makasar

51