Anda di halaman 1dari 6

Nama : Hendra Febriadi Saputra

NIM : DBD 113 155

MASSA BATUAN

A. Pengertian Massa Batuan

Massa batuan merupakan volume batuan yang terdiri dan material batuan berupa
mineral, tekstur dan komposisi dan juga terdiri dari bidang-bidang diskontinu,
membentuk suatu material dan saling berhubungan dengan semua elemen sebagai suatu
kesatuan. Kekuatan massa batuan sangat dipengaruhi oleh frekuensi bidang-bidang
diskontinu yang terbentuk, oleh sebab itu massa batuan akan mempunyai kekuatan yang
lebih kecil bila dibandingkan dengan batuan utuh.
Menurut Hoek & Bray (1981) dalam Sitohang (2008), massa batuan adalah batuan
insitu yang dijadikan diskontinu oleh sistem struktur seperti joint, sesar dan bidang
perlapisan.
Massa batuan adalah susunan blok-blok material batuan yang dipisahkan oleh
berbagai tipe ketidak menerusan geologi.

B. Klasifikasi Massa Batuan

Di dalam geoteknik, klasifikasi massa batuan yang pertama diperkenalkan sekitar 60


tahun yang lalu yang ditujukan untuk terowongan dengan penyanggaan menggunakan
penyangga baja. Kemudian klasifikasi dikembangkan untuk penyangga non-baja untuk
terowongan, lereng, dan pondasi. 3 pendekatan desain yang biasa digunakan untuk
penggalian pada batuan yaitu: analitik, observasi, dan empirik. Salah satu yang paling
banyak digunakan adalah pendekatan desain dengan menggunakan metode empiric.
Klasifikasi massa batuan dikembangkan untuk mengatasi permasalahan yang timbul
di lapangan secara cepat dan tidak ditujukan untuk mengganti studi analitik, observasi
lapangan, pengukuran, dan engineering judgement.
Klasifikasi massa batuan menguntungkan pada tahap studi kelayakan dan desain awal
dimana sangat sedikit informasi yang tersedia mengenai massa batuan, tegangan, dan
hidrogeologi. Secara sederhana, klasifikasi massa batuan digunakan sebagai sebuah
check-list untuk meyakinkan bahwa semua informasi penting telah dipertimbangkan.

Tujuan Pengklasifikasian Massa Batuan :


Secara umum tujuan dan manfaat pengklasifikasian massa batuan yaitu dapat
mengelompokkan batuan dan mengetahui jenis, karakter atau data-data lain mengenai
batuan tersebut.Tujuan dari klasifikasi massa batuan adalah untuk:
 Mengidentifikasi parameter-parameter yang mempengaruhi kelakuan/sifat massa
batuan.
 Membagi massa batuan ke dalam kelompok-kelompok yang mempunyai kesamaan
sifat dan kualitas.
 Menyediakan pengertian dasar mengenai sifat karakteristik setiap kelas massa batuan.
 Menghubungkan berdasarkan pengalaman kondisi massa batuan di suatu tempat
dengan kondisi massa batuan di tempat lain.
 Memperoleh data kuantitatif dan acuan untuk desain teknik.
 Menyediakan dasar acuan untuk komunikasi antara geologist dan engineer.
Keuntungan dari digunakannya klasifikasi massa batuan:
 Meningkatkan kualitas penyelidikan lapangan berdasarkan data masukan sebagai
parameter klasifikasi.
 Menyediakan informasi kuantitatif untuk tujuan desain.
 Memungkinkan kebijakan teknik yang lebih baik dan komunikasi yang lebih efektif
pada suatu proyek.

Dikarenakan kompleknya suatu massa batuan, beberapa penelitian berusaha untuk


mencari hubungan antara desain galian batu dengan parameter massa batuan. Banyak dari
metode-metode tersebut telah dimodifikasi oleh yang lainnya dan sekarang banyak
digunakan untuk penelitian awal atau bahkan untuk desain akhir. Beberapa klasifikasi
massa batuan yang dikenal saat ini adalah:
1. Metode klasifikasi beban batuan (rock load)
2. Klasifikasi stand-up time
3. Rock Quality Designation (RQD)
4. Rock Structure Rating (RSR)
5. Rock Mass Rating (RMR)
6. Q-system

1. Metode klasifikasi beban batuan (rock load)


Metode ini diperkenalkan oleh Karl von Terzaghi pada tahun 1946. Merupakan
metode pertama yang cukup rasional yang mengevaluasi beban batuan untuk
desain terowongan dengan penyangga baja. Metode ini telah dipakai secara
berhasil di Amerika selama kurun waktu 50 tahun. Akan tetapi pada saat ini
metode ini sudah tidak cocok lagi dimana banyak sekali terowongan saat ini yang
dibangun dengan menggunakan penyangga beton dan rockbolts.
2. Klasifikasi Stand-up time
Metode ini diperkenalkan oleh Laufer pada 1958. Dasar dari metode ini adalah
bahwa dengan bertambahnya span terowongan akan menyebabkan berkurangnya
waktu berdirinya terowongan tersebut tanpa penyanggaan. Metode ini sangat
berpengaruh terhadap perkembangan klasifikasi massa batuan selanjutnya. Faktor-
faktor yang berpengaruh terhadap stand-up time adalah: arah sumbu terowongan,
bentuk potongan melintang, metode penggalian, dan metode penyanggaan.
3. Rock Quality Designation (RQD)
RQD dikembangkan pada tahun 1964 oleh Deere. Metode ini didasarkan pada
penghitungan persentase inti terambil yang mempunyai panjang 10 cm atau lebih.
Dalam hal ini, inti terambil yang lunak atau tidak keras tidak perlu dihitung
walaupun mempunyai panjang lebih dari 10cm. Diameter inti optimal yaitu
47.5mm. Nilai RQD ini dapat pula dipakai untuk memperkirakan penyanggaan
terowongan. Saan ini RQD sebagai parameter standar dalam pemerian inti
pemboran dan merupakan salah satu parameter dalam penentuan klasifikasi massa
batuan RMR dan Q-system
Walaupun metode penghitungan dengan RQD ini sangat mudah dan cepat, akan
tetapi metode ini tidak memperhitung factor orientasi bidang diskontinu, material
pengisi, dll, sehingga metode ini kurang dapat menggambarkan keadaan massa
batuan yang sebenarnya.
4. Rock Structure Rating (RSR)
RSR diperkenalkan pertama kali oleh Wickam, Tiedemann dan Skinner pada
tahun 1972 di AS. Konsep ini merupakan metode kuantitatif untuk
menggambarkan kualitas suatu massa batuan dan menentukan jenis penyanggaan
di terowongan. Motode ini merupakan metode pertama untuk menentukan
klasifikasi massa batuan yang komplit setelah diperkenalkannya klasifikasi massa
batuan oleh Terzaghi 1946.
Konsep RSR ini selangkah lebih maju dibandingkan konsep-konsep yang ada
sebelumnya. Pada konsep RSR terdapat klasifikasi kuantitatif dibandingkan
dengan Terzaghi yang hanya klasifikasi kulitatif saja. Pada RSR ini juga terdapat
cukup banyak parameter yang terlibat jika dibandingkan dengan RQD yang hanya
melibatkan kualitas inti terambil dari hasil pemboran saja. Pada RSR ini juga
terdapat klasifikasi yang mempunyai data masukan dan data keluaran yang
lengkap tidak seperti Lauffer yang hanya menyajikan data keluaran yang berupa
stand-up time dan span.
RSR merupakan penjumlahan rating dari parameter-parameter pembentuknya
yang terdiri dari 2 katagori umum, yaitu:
 Parameter geoteknik; jenis batuan, pola kekar, arah kekar, jenis bidang lemah,
sesar, geseran, dan lipatan, sifat material; pelapukan, dan alterasi.
 Parameter konstruksi; ukuran terowongan, arah penggalian, metode penggalian
RSR merupakan metode yang cukup baik untuk menentukan penyanggaan dengan
penyangga baja tetapi tidak direkomendasikan untuk menentukan penyanggaan
dengan penyangga rock bolt dan beton.
5. Rock Mass Rating (RMR)
Bieniawski (1976) mempublikasikan suatu klasifikasi massa batuan yang disebut
Klasifikasi Geomekanika atau lebih dikenal dengan Rock Mass Rating (RMR).
Setelah bertahun-tahun, klasifikasi massa batuan ini telah mengalami penyesuaian
dikarenakan adanya penambahan data masukan sehingga Bieniawski membuat
perubahan nilai rating pada parameter yang digunakan untuk penilaian klasifikasi
massa batuan tersebut. Pada penelitian ini, klasifikasi massa batuan yang
digunakan adalah klasifikasi massa batuan versi tahun 1989 (Bieniawski, 1989). 6
Parameter yang digunakan dalam klasifikasi massa batuan menggunakan Sistim
RMR yaitu:
1. Kuat tekan uniaxial batuan utuh.
2. Rock Quality Designatian (RQD).
3. Spasi bidang dikontinyu.
4. Kondisi bidang diskontinyu.
5. Kondisi air tanah.
6. Orientasi/arah bidang diskontinyu.
Pada penggunaan sistim klasifikasi ini, massa batuan dibagi kedalam daerah
struktural yang memiliki kesamaan sifat berdasarkan 6 parameter di atas dan
klasifikasi massa batuan untuk setiap daerah tersebut dibuat terpisah. Batas dari
daerah struktur tersebut biasanya disesuaikan dengan kenampakan perubahan
struktur geologi seperti patahan, perubahan kerapatan kekar, dan perubahan jenis
batuan. RMR ini dapat digunakan untuk terowongan. lereng, dan pondasi.
6. Q-system
Q-system diperkenalkan oleh Barton et al pada tahun 1974. Nilai Q didefinisikan
sebagai:

Dimana:
RQD adalah Rock Quality Designation
Jn adalah jumlah set kekar
Jr adalah nilai kekasaran kekar
Ja adalah nilai alterasi kekar
Jw adalah faktor air tanah
SRF adalah faktor berkurangnya tegangan

 RQD/Jn merepresentasikan struktur massa batuan


 Jr/Ja merepresentasikan kekasaran dan karakteritik gesekan diantara bidang
kekar stsu material pengisi
 Jw/SRF merepresentasikan tegangan aktif yang bekerja
 Berdasarkan nilai Q kemudian dapat ditentukan jenis penyanggaan yang
dibutuhkan untuk terowongan.

C. Gerak Massa Batuan

GERAK MASA BATUAN


Secara garis besar Gerak Masa Batuan (Mass Movement) dapat diartikan sebagai
perpindahan material batuan di permukaan bumi akibat gaya grafitasi yang dimiliki
bumi. Perpindahan ini dapat terjadi dalam waktu yang singkat maupun waktu yang
lama. Satu ciri yang dapat digunakan sebagai acuan bahwa bentuklahan yang ada
akibat adanya pergerakan masa batuan adalah tidak adanya sortasi/pemilahan
material. Seluruh material baik kasar maupun halus akan tercampur aduk menjadi
satu. Perpindahan Masa Batuan ini sendii dapat dibedakan menjadi beberapa tipe,
antara lain

a. Tipe Creep (Rayapan)


Rayapan merupakan gerak masa batuan yang sangat lambat, sehingga proses
rayapannya hampir tak dapat diamati. Perpindahan Masa Batuan bertipe Creep ini
hanya bisa diketahui dengan gejala-gejala seperti menjadi miringnya tiang listrik atau
dengan melihat ketidakteraturan permukaan tanah. Jika dilihat dari kecepatannya
maka tipe Creep ini memiliki kecepatan antara 1 mm hingga 10 m pertahun.

b. Tipe Luncuran (Slides)


Tipe Luncuran ini lebih sering dikenal orang awam dengan bencana tanah lonsor.
Gerakan masa batuan seperi inilah yang sering menimbulkan korban jiwa. Secara
umum luncuran batuan dapat diartikan sebagai pepindahan material permukaan bumi
menuruni lereng dengan cepat. Berdasar bidang luncurannya maka tipe pepindahan
masa batuan ini dapat dibedakan menjadi transisional dan rotasional. Untuk luncuran
yang memiliki bidang luncur lurus disebut dengan transitional slide, sedangkan
luncuran yang memiliki bidang luncur melengkung disebut sebagai rotational slide
contoh: Slump.
c. Tipe Aliran
Gerak Masa Batuan tipe aliran ini dicirikan dengan adanya bidang geser (shear
plan). Tipe aliran ini dapat dibedakan dengan rayapan dari batas yang tegar dan
material yang terpindahkan. Menurut Vames (1978) alirm masa batuan dapat
dibedakan menjadi aliran kering, suliflaction, aliran tanah, aliran debris, dan debris
avelanche. Dari kesemua tipe tersebut tipe suliflaction adalah gerak masa batuan tipe
aliran yang paling lambat bergerak. Hal ini terjadi karena lapisan tanah memiliki
kejenuhan yang tinggi terhadap air. Tipe suliflaction dapat berlangsung pada medan
dengan kemiringan hanya 1° dan dapat pula terjadi pada lingkungan periglasial.

d. Tipe Heave
Gerak masa batuan bertipe Heave ini terjadi karena adanya proses kembang kerut
tanah. Tanah yang banyak mengandung lempung smectile biasa mengalami kembang
kerut. Ketika tanah ini mengembang maka volume akan bertambah kearah tegak lurus
bidang lereng. Oleh sebab itu akan terjadi desakan kearah lereng bawah. Tipe heave
sendiri masih dapt dibagi menjadi rayapan tanah dan rayapan talus. Tipe heave ini
dikendalikan oleh kuanitas kandungan tanah terhadp lempung jenis smectile atau illit
dan relief mikro akibat adanya proses kembang kempis.

e. Tipe Jatuhan
Gerak masa batuan bertipe jatuhan ini dicirikan oleh pegerakan melalui udara.
Pada umumnya fragmen batuanlah yang seolah terbang. Didalm kenyataannya sangat
sulit menemui tip pergerakn masa batuan seperti ini. Suatupengecualian pada tebing
sungai yang runtuh dan sering diistilahkan dengan bank calving.

f. Tipe Runtuhan (Subsidence)


Satu ciri utama dri pergerakan masa batuan ini adalah tak kuatnya lagi penopang
batuan yang ada. Ketika penopang sudah tak kuat atau bahkan sudah hilang maka
masa batuan diatasnya akan jatuh secara cepat yang disebut dengan runtuh.

Dari kesemua jenis gerak massa dapat diketahui tingkat resiko terhadap jenis material
yang dipengaruhi... pada gambar dibawah...

Anda mungkin juga menyukai