Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN

WORKSHOP PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI) DAN


PROGRAM PENGENDALIAN RESISTENSI ANTIMIKROBA (PPRA)
TANGGAL 12-13 DESEMBER 2017
SERTA
WORKSHOP DAN DIKLAT PPRA
TANGGAL 14 DESEMBER 2017
HARRIS HOTEL & RESIDENCE SUNSET ROAD KUTA, BALI

OLEH:

Dr. Pande Putu Ayu Patria Dewi, Sp.PK.

Ade Budihendrawan, S.Farm.,Apt.

PEMERINTAH PROVINSI BALI


RUMAH SAKIT MATA BALI MANDARA
TAHUN 2017
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Resistensi terhadap antimikroba (disingkat: resistensi antimikroba,
dalam bahasa Inggris antimicrobial resistance,AMR) telah menjadi masalah
kesehatan yang mendunia, dengan berbagai dampak merugikan yang dapat
menurunkan mutu dan meningkatkan risiko pelayanan kesehatan khususnya
biaya dan keselamatan pasien.
Yang dimaksud dengan resistensi antimikroba adalah ketidak
mampuan antimikroba membunuh atau menghambat pertumbuhan mikroba
sehingga penggunaannya sebagai terapi penyakit infeksi menjadi tidak efektif
lagi.
Meningkatnya masalah resistensi antimikroba terjadi akibat
penggunaan antimikroba yang tidak bijak dan bertanggung jawab dan
penyebaran mikroba resisten dari pasien ke lingkungannya karena tidak
dilaksanakannya praktik pengendalian dan pencegahan infeksi dengan baik
melalui PPI. Pelaksanaan PPI yang baik dapat ditingkatkan melalui pelatihan
– pelatihan khususnya terkait Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit
(SNARS) yang baru di tahun 2018.
Selain pengendalian dan pencegahan infeksi melalui PPI yang baik,
pengendalian terhadap penggunaan antibiotika juga berperan besar dalam
menurunkan resistensi mikroba. Program pengendalian resistensi antimikroba
(PPRA) merupakan upaya pengendalian resistensi antimikroba secara
terpadu dan paripurna di fasilitas pelayanan kesehatan. Implementasi
program ini di rumah sakit dapat berjalan baik apabila mendapat dukungan
penuh dari pimpinan/direktur RS berupa penetapan regulasi pengendalian
resistensi antimikroba, pembentukan organisasi pengelola, penyediaan
fasilitas, sarana dan dukungan finansial untuk mendukung pelaksanaan
PPRA.
Pimpinan rumah sakit harus membentuk komite atau tim PPRA sesuai
Permenkes No.8 tahun 2015. Untuk dapat melaksanakan tugas dengan baik
sesuai dengan Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (SNARS), calon –
calon anggota PPRA yang nantinya akan dibentuk perlu diikutkan dalam
pelatihan khusus mengenai PPRA.
B. Tujuan
Tujuan Umum
1. Setelah mengikuti pelatihan ini diharapkan peserta mengetahui
pelaksanaan PPI menurut Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit
(SNARS).
2. Setelah mengikuti pelatihan ini diharapkan peserta mengetahui dan dapat
menerapkan pengendalian resistensi antimikroba melalui PPRA sesuai
Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit (SNARS).

Tujuan Khusus
Setelah mengikuti pelatihan ini diharapkan peserta mampu:
1. Mengetahui Peran PPI dan PPRA dalam pengendalian resistensi
antimikroba
2. Mengetahui gambaran umum mengenai perubahan dan elemen baru
terkait Standar Akreditasi Rumah Sakit (SNARS) Edisi 1.
3. Mengetahui standar PPRA terkait SNARS Edisi 1.
4. Mampu membangun dan mengembangkan PPRA sesuai Peraturan
perundang – undangan.
5. Mampu menerapkan penggunaan antibiotik terapi dan profilaksis yang
bijak untuk mencegah resistensi antimikroba.
6. Mengetahui dasar penyusunan Kebijakan dan Panduan Penggunaan
Antibiotika di Rumah Sakit.
7. Mengetahui sistem pelaporan PPRA di rumah sakit.
8. Mengetahui unsur PPRA dan fungsi dari tiap bagiannya.
9. Mampu melakukan audit terhadap penggunaan antibiotik rumah sakit.
10. Mengetahui cara membuat dan melaporkan pola kuman dan antibiogram
rumah sakit.
11. Mengetahui cara pengambilan spesimen yang benar untuk kultur
resistensi antimikroba.

C. PESERTA
Jumlah peserta sebanyak 60 orang yang terdiri dari berbagai rumah sakit di
Indonesia baik itu rumah sakit pemerintah maupun swasta.
D. WAKTU / TEMPAT
Workshop Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI) dam Program
Pengendalian Resistensi Antimikroba (PPRA) dilaksanakan dari tanggal 12 – 13
Desember 2017 sedangkan Workshop dan Diklat PPRA dilaksanakan pada
tanggal 14 Desember 2017 di Harris Hotel & Residence Sunset Road, Bali.

MATERI
WORKSHOP PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI) DAN
PROGRAM PENGENDALIAN RESISTENSI ANTIMIKROBA (PPRA)
TANGGAL 12-13 DESEMBER 2017
SERTA
WORKSHOP DAN DIKLAT PPRA
TANGGAL 14 DESEMBER 2017
HARRIS HOTEL & RESIDENCE SUNSET ROAD KUTA, BALI
I. Peran PPI dan PPRA dalam Pengendalian resistensi Antimikroba
 Peran PPI adalah mencegah transmisi mikroba resisten dengan
melaksanakan Standard General Precaution yaitu:
o Apd & Hand Hygiene, Kes Kerja
o Isolasi
o Kesehatan Lingkungan
o Sterilisasi
o ICRA
o Surveilance – Data
 Peran PPRA adalah Mencegah selection pressure melalui penggunaan
antimikroba yang bijak dengan cara :
o Penyusunan Panduan Penggunaan Antibiotik Rumah Sakit
o Ikut serta dalam penyusunan Guidelines/PPK
o Audit penggunaan Antibiotik Rumah Sakit

II. Perubahan dan Elemen Baru terkait Standar Akreditasi Rumah Sakit
(SNARS) Edisi 1.
 Perubahan Nama BAB terkait SNARS Edisi 1
o Akses Pelayanan dan Kontinuitas (APK)  Akses ke Rumah
Sakit dan Kontinuitas Pelayanan (ARK)
o Pelayanan Pasien (PP)  Pelayanan Asuhan Pasien (PAP)
o Manajemen Penggunaan Obat (MPO)  Pelayanan Kefarmasian
dan Penggunaan Obat (PKPO)
o Pendidikan Pasien dan Keluarga (PPK)  Manajemen Komunikasi
dan Edukasi (MKE), dimana beberapa standar dari Manajemen
Komunikasi dan Informasi (MKI) standar versi 2012 yang terkait
dengan komunikasi, dijadikan satu di Manajemen Komunikasi dan
Edukasi ini.
o Tata Kelola, Kepemimpinan dan Pengarahan (TKP)  Tata Kelola
Rumah Sakit (TKRS)
o Kualifikasi dan Pendidikan Staf (KPS)  Kompetensi dan
Kewenangan Staf (KKS)
o Manajemen Komunikasi dan Informasi (MKI)  Manajemen
Informasi dan Rekam Medis (MIRM)
o Sasaran Milenium Development Goals (SMDGs)  Program
Nasional dimana terdiri dari:
- Program Menurunkan Angka Kematian Ibu dan Bayi.
- Program Menurunan Angka Kesakitan HIV/AIDS.
- Program Menurunan Angka Kesakitan TB
- Penyelenggaraan Pengendalian Resistensi Antimikroba
(PPRA)
- Penyelenggaraan Pelayanan Geriatri

 Elemen Baru dalam SNARS Edisi 1


o STANDAR PENGELOLAAN PENGENDALIAN RESISTENSI
ANTIMIKROBA (PPRA)
o STANDAR PELAYANAN GERIATRI
o STANDAR INTEGRASI PENDIDIKAN KESEHATAN DALAM
PELAYANAN (UNTUK RS YANG MELAKSANAKAN PROSES
PENDIDIKAN )
III. Standar PPRA terkait SNARS Edisi 1
 Standar 4-PPRA :
o Organisasi PRA dipimpin oleh staf medis yang sudah mendapat
sertifikat pelatihan PPRA.
o Rumah sakit menyusun program pengendalian resistensi
antimikroba di rumah sakit terdiri dari :
- peningkatan pemahaman dan kesadaran seluruh staf,
pasien dan keluarga tentang masalah resistensi antimikroba.
- pengendalian penggunaan antibiotik di rumah sakit.
- surveilans pola penggunaan antibiotik di rumah sakit.
- surveilans pola resistensi antimikroba.
- forum kajian penyakit infeksi terintegrasi
o Rumah sakit membuat laporan pelaksanaan program/ kegiatan
PRA meliputi :
- kegiatan sosialisasi dan pelatihan staf tenaga kesehatan
tentang pengendalian resistensi antimikroba.
- surveilans pola penggunaan antibiotik di RS (termasuk
laporan pelaksanaan pengendalian antibiotik).
- surveilans pola resistensi antimikroba.
- forum kajian penyakit infeksi terintegrasi.
 Standar 4.1-PPRA :
o Rumah sakit menetapkan dan melaksanakan evaluasi dan analisis
indikator mutu PPRA sesuai peraturan perundang-undangan
meliputi :
- perbaikan kuantitas penggunaan antibiotic
- perbaikan kualitas penggunaan antibiotic
- peningkatan mutu penanganan kasus infeksi secara
multidisiplin dan terintegrasi
- penurunan angka infeksi rumah sakit yang disebabkan oleh
mikroba resisten
- indikator mutu PPRA terintegrasi pada indikator mutu PMKP
o Rumah sakit melaporkan perbaikan pola sensitivitas antibiotik dan
penurunan mikroba resisten sesuai indikator bakteri multi-drug
resistant organism (MDRO), antara lain :
- extended spectrum beta-lactamase (ESBL)
- Methicillin resistant Staphylococcus aureus (MRSA)
- Carbapenemase resistant enterobacteriaceae (CRE)
- bakteri pan-resisten lainnya

IV. Membangun dan Mengembangkan PPRA Sesuai Peraturan Perundang –


Undangan
Pembentukan PPRA di Rumah Sakit Sesuai perundang – undangan dan
SNARS Edisi 1 hendaknya mengacu pada Permenkes No.8 Tahun 2015.
Beberapa hal yang harus dilaksanakan mengenai PPRA pada Permenkes
No.8 tahun 2015 yaitu :
 Pasal 6 :
- Setiap Rumah Sakit harus melaksanakan Program
Pengendalian Resistensi Antimikroba.
- Pelaksanaan Program Pengendalian Resistensi Antimikroba
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui :
 Pembentukan Tim pelaksana pengendalian resistensi
antimikroba
 Penyusunan kebijakan dan panduan penggunaan
antibiotik
 Melaksanakan penggunaan antibiotik secara bijak
 Melaksanakan prinsip pencegahan pengendalian
infeksi
 Pasal 7 :
- Susunan tim pelaksana PRA terdiri dari Ketua, Wakil Ketua,
Sekretaris, dan Anggota
- Kualifikasi ketua tim PRA sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) merupakan seorang klinisi yang berminat di bidang
infeksi.
- Dalam melaksanakan tugasnya tim pelaksana PRA
bertanggung jawab langsung kepada kepala/direktur rumah
sakit.

V. Penggunaan Antibiotik Terapi dan Profilaksis yang Bijak


Penggunaan antibiotik terapi dan profilaksis yang bijak merupakan salah satu
langkah yang dapat diambil untuk pengendalian resistensi antimikroba.
Penggunaan antibiotik yang bijak dapat ditentukan melalui 7 Langkah yaitu :
 Langkah 1 : Tentukan Masalah
Penentuan Masalah dapat dilakukan dengan menetapkan diagnosis klinis
atau pasti.
 Langkah 2 : Tentukan Severitas (Tingkat Keparahan)
Kasus berat (severe) memerlukan penanganan yang lebih kompleks dan
agresif yang biasanya dilakukan di ICU dengan melibatkan beberapa
profesi, pemeriksaan lanjutan dan penanganan cepat diamana pemberian
antibiotik empirik biasanya harus segera diberikan untuk mencegah
meningkatnya tingkat keparahan pada pasien. Untuk menentukan
severitas dapat dilakukan melalui metode :
o Quick SOFA
o CURB 65, severity scoring criteria

 Langkah 3 : Tentukan apakah disebabkan Multi Drug Resistent Organism


(MDRO).
Infeksi akibat MDRO kebanyakan merupakan Hospital Accuired
Infection(HAI).
Faktor risiko infeksi patogen MDRO adalah sebagai berikut :
- Pasien Geriatri
- Pasien yang dalam 90 hari sebelumnya pernah dirawat ddi
rumah sakit atau ward lainnya.
- Memiliki riwayat operasi besar.
- Memiliki riwayat pemasangan kateter, terutama CV kateter.
- Riwayat penggunaan antibiotik intravena terutama golongan
Cephalosporin.
 Langkah 4 : Tentukan apakah pasien Immunokompromis.
Kriteria Pasien Immunokompromis adalah :
o Usia Lanjut, Anak, Ibu Hamil
o Pasien yang mengkonsumsi kortikosteroid jangka panjang atau
kemoterapi.
o Pasien mengidap HIV-AIDS.
o Pasien dengan Autoimmune (SLE)
o Pasien geriatri dengan minimal 2 penyakit sistemik/kronik.
 Langkah 5 : Tentukan kemungkinan bakteri penyebab infeksi.
Penentuan kemungkinan bakteri penyebab dilakukan melalui uji
mikrobiologi. Langkah ini sangat membantu dalam penentuan antibiotik
terapi yang akan digunakan.
o Antibiotik profilaksis : berikan antibiotic profilaksis hanya untuk operasi
bersih dan bersih tercemar
o Temperature : suhu badan sebelum operasi harus dalam keadaan
normal
o Sugar : Kontrol gula darah agar dibawah 200 pada saat operasi
 Langkah 6 : Tetapkan Antibiotik
Penentuan antibiotik dilakukan berdasarkan hasil uji mikrobiologi.
 Langkah 7 : Tetapkan Durasi penggunaan Antibiotik.
Penentuan durasi antibiotik dilakukan berdasarkan Farmakokinetik dan
Farmakodinamik tiap antibiotik. Penggunaan Antibiotik diharapkan dengan
dosis optimal dan durasi sesingkat mungkin. Penggunaan Antibiotik yang
overuse maupun underdose dihindari karena meningkatkan resiko resistensi
antimikroba.

VI. Penyusunan Kebijakan dan Panduan Penggunaan Antibiotika di Rumah


Sakit
Penyusunan Kebijakan dan Panduan Pengunaan Antibiotika di Rumah Sakit
didasari oleh Permenkes No.8 Tahun 2015 pasal 6 ayat 2(b) yang
menerangkan pelaksanaan program pengendalian resistensi antimikroba
dilakukan melalui penyusunan kebijakan dan panduan penggunaan antibiotik.
Kebijakan dan panduan penggunaan antibiotik disusun melibatkan SMF, PPI,
Instalasi Farmasi, Mikrobiologi, PPRA dan KFT. Adapun kebijakan dan
panduan yang harus disusun rumah sakit berisikan :
 Kebijakan :
o Kebijakan penanganan kasus infeksi harus dilaksanakan secara
multidisiplin.
o Kebijakan pemberian antibiotik meliputi penetapan antibiotik
empirik, definitif, de-eskalasi dan profilaksis.
o Kebijakan peresepan/pemberian antibiotik lanjutan harus didukung
data laboratorium mikrobiologi.
o Kebijakan mengenai Infeksi kommunitas atau HAI.
o Kebijakan mengenai pemeriksaan kultur sesuai indikasi pada kasus
infeksi bakteri.
 Panduan :
o Judul, logo rumah sakit, edisi tahun.
o Kata pengantar tim penyusun
o Sambutan pimpinan rumah sakit
o Keputusan pimpinan rumah sakit mengenai tim penyusun
o Daftar tim penyusun
o Daftar istilah dan singkatan
o Daftar isi
o Pendahuluan
- Latar belakang
- Definisi
- Tujuan
- Masa berlaku
- Kelebihan dan keterbatasan pedoman
o Indikasi penggunaan antibiotik
- Profilaksis : tercantum pembagian kelas operasi berdasarkan
kriteria Mayhall.
- Terapi empirik : dasar dan cara pemilihan antibiotik empirik ,
disertai diagram alur indikasi penggunaan antibiotik
o Daftar kasus dan alur penanganan pasien
o Klasifikasi dan cara penggunaan antibiotik meliputi :
- Jenis
- Dosis
- Interval
- Rute
- Cara pemberian
- Saat dan lama pemberian
- Efek samping antibiotik
o Catatan khusus (jika ada bagian/divisi yang belum menyetujui
pedoman.
o Penutup
o Referensi
o Lampiran
VII. Sistem Pelaporan PPRA di Rumah Sakit
Sistem pelaporan PPRA di rumah sakit diatur oleh Permenkes No. 8 Tahun 2015
Pasal 12 ayat (1) dan (2) dimana pelaporan dilakukan oleh pimpinan/direktur
rumah sakit kepada Menteri Kesehatan melalui Komite Pencegahan Resistensi
Antibiotik (KPRA) secara berkala setiap akhir tahun. Adapun format pelaporan
adalah sebagai berikut :
 Pendahuluan
o Informasi Umum Rumah Sakit
o Program kerja Komite/Tim PPRA
 Struktur Organisasi Rumah Sakit yang mencantumkan posisi komite/tim
PPRA. Rumah Sakit.
 Daftar dokumen yang berhubungan dengan PPRA meliputi :
o Kebijakan/Peraturan rumah sakit
o SPO PPRA
o Kebijakan dan Panduan Penggunaan Antibiotik (PPAB)
 Bundle VAP adalah:
o Kebersihan tangan
o Posisi pasien 30-45°
o Kebersihan mulut dengan chlorhexidine 0.2%
o Manajemen sekresi oropharingeal dan tracheal
o Pengkajian setiap hari sedasi dan ekstubasi
o Pressure cuff 20-30 cmH20
o Peptic Ulcer Profilaksis
o DVT Profilasksis
 Pelayanan Laboratorium Mikrobiologi
o Sarana dan Prasarana
o Jenis pemeriksaan mikrobiologi dan metode
o Jenis pemeriksaan mikrobiologi yang dirujuk ke laboratorium lain
disertai nama laboratoriumnya
o Antibiogram (peta kuman dan kepekaannya) rumah sakit (dalam
setahun)
 Instalasi Farmasi
o Jumlah Apoteker farmasi klinik
o Metode pengendalian pelayanan antibiotik
 Penggunaan Antibiotik rumah sakit
o Audit kuantitatif
o Audit kualitatif
 Kegiatan rumah sakit untuk mendukung PPRA
o Pelaksanaan edukasi/pelatihan yang mendukung keberhasilan PRA
o Pelaksanaan diskusi kasus infeksi multidisiplin
o Pelaksanaan studi/penelitian yang mendukung PRA rumah sakit.

VIII. Unsur PPRA dan Fungsi Tiap Bagiannya


PPRA tersusun dari 6 pilar utama yaitu Klinisi, Keperawatan, Laboratorium
klinik, Instalasi Farmasi, Komite PPI, dan KFT. Adapun fungsi dari tiap bagian
yaitu :
 Klinisi :
o Menerapkan prinsip antibiotik bijak dan kewaspadaan standar
o Melaksanakan koordinasi implementasi PPRA di tiap SMF
o Melakukan koordinasi dalam penyusunan panduan antibiotik di smf
o Melakukan evaluasi antibiotik bersama tim.
 Keperawatan :
o Menerapkan kewaspadaan standar dan prinsip PPI
o Terlibat dalam cara pemberian antibiotik yang benar
o Terlibat dalam pengambilan spesimen mikrobiologi secara aseptik
 Instalasi farmasi :
o Mengelola ketersediaan dan mutu antibiotik
o Terlibat dalam tata laksana pasien infeksi
o Memberi informasi dan edukasi penggunaan antibiotik
o Melakukan evaluasi penggunaan antibiotik bersama tim
o Tersedia fasilitas
o Komitmen individu
 Mikrobiologi klinik :
o Pelayanan pemeriksaan mikrobiologi
o Konsultasi dan terlibat dalam tata laksana pasien infeksi
o Informasi pola mikroba dan pola kepekaan/resistensi secara
berkala (antibiogram).
 KFT
o Menyusun dan mengembangkan kebijakan dan panduan
penggunaan antibiotik rumah sakit
o Memantau kepatuhan penggunaan antibiotik terhadap kebijakan
dan panduan yang telah disusun
o Melakukan evaluasi penggunaan antibiotik bersama tim
 Komite PPI
o Pengendalian penyebaran MDRO

IX. Audit Penggunaan Antibiotik Rumah Sakit


 Audit Kuantitatif menggunakan Defined Daily Dose (DDD)
DDD adalah dosis harian rata – rata antibiotika yang digunakan pada
orang dewasa untuk indikasi utamanya. DDD ditentukan dengan :
- Penentuan numerator :
Jumlah DDD=
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑒𝑚𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑥 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑎𝑏𝑙𝑒𝑡 𝑝𝑒𝑟 𝑘𝑒𝑚𝑎𝑠𝑎𝑛 𝑥 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑔𝑟𝑎𝑚 𝑝𝑒𝑟 𝑡𝑎𝑏𝑙𝑒𝑡
𝑥100
𝐷𝐷𝐷 𝑎𝑛𝑡𝑖𝑏𝑖𝑜𝑡𝑖𝑘𝑎 (𝑔𝑟𝑎𝑚

- Penentuan Denominator :
Jumlah konsumsi Antibiotika (dalam DDD) =
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑜𝑛𝑠𝑢𝑚𝑠𝑖 𝑎𝑛𝑡𝑖𝑏𝑖𝑜𝑡𝑖𝑘𝑎 (𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑔𝑟𝑎𝑚)
𝐷𝐷𝐷 𝑎𝑛𝑡𝑖𝑏𝑖𝑜𝑡𝑖𝑘𝑎 (𝑔𝑟𝑎𝑚)
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐷𝐷𝐷
DDD/100 patient days = 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ ℎ𝑎𝑟𝑖−𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑥100
 Audit Kualitatif menggunakan alur Gyssens :

 Tahap VI : Data lengkap


o Bila data pasien dalam rekam medik tidak lengkap maka dilakukan
ekslusi
o Angka ekslusi tinggi menandakan kepatuhan pengisian rekam medik
rendah yang merupakan pelanggaran terhadap International Patient
Safety Goals (IPSG)
 Tahap V : Indikasi sesuai
 Tahap IV a : Ada alternatif lebih efektif
 Tahap IV b : Ada alternatif kurang toksik
 Tahap IV c : Ada alternatif lebih murah
 Tahap IV d : Ada alternatif indeks terapi lebih sempit
 Tahap III a : Durasi terlalu lama
 Tahap III b : Durasi terlalu singkat
 Tahap II a : Dosis tepat
 Tahap II b : Interval pemberian tepat
 Tahap II c : Rute pemberian tepat
 Tahap I : Waktu pemberian tepat
 Tahap 0 : Tepat semua
Semua data hasil audit dikumpulkan dan dilaporkan dalam audit PPRA.

X. Membuat dan Melaporkan Pola Kuman dan Antibiogram Rumah Sakit


Pembuatan Antibiogram rumah sakit dilakukan dengan cara :
 Download program WHO net atau sejenisnya
 Buat field untuk mengisi data pasien, dan jenis sample mikrobiologi
 Isi data dalam field selama 6 bulan
 Olah data menggunakan program.
 Sajikan dalam bentuk tabel
 Buat kesimpulan dari hasil data yang diperoleh
 Laporkan dalam bagian laporan PPRA.

XI. Cara Pengambilan Spesimen yang Benar Untuk Kultur Resistensi


Antimikroba
Pengambilan spesimen untuk kultur harus dilakukan secara “6 Benar” yaitu :
 Benar Lokasi :
Lokasi pengambilan spesimen mewakili lokasi infeksi dan telah bebas
kontaminasi
 Benar Waktu
Pengambilan spesimen dilakukan pada saat mikroba penyebab infeksi
banyak dalam spesimen misalnya :
o Pada saat demam terjadi biasanya dikarenakan jumlah mikrobiologi
patogen meningkat pada jaringan infeksi.
o Sebelum dilakukan terapi antibiotik karena jika pengambilan sample
dilakukan setelah terapi antibiotik akan menekan jumlah bakteri
patogen sehingga jumlahnya tidak cukup untuk dilakukan kultur.
 Benar volume :
Pengambilan spesimen dilakukan dengan volume yang cukup untuk
menumbuhkan kultur misalnya :
o Spesimen darah pada neonatus : 0,5 – 1mL
o Spesimen darah pada anak : 2 – 5 mL
o Spesimen darah pada dewasa : 8 – 10 mL
 Benar Cara Pengambilan :
Pengambilan spesimen dilakukan dengan cara yang benar misalnya pada
sample urin:
o Sampel urin diambil pada pagi hari
o Lakukan pembersihan sebelum mengambil spesimen
o keluarkan dulu beberapa mL urin yang keluar paling pertama untuk
membuang kotoran dalam saluran kencing
o Tampung urin setelahnya dalam volume yang cukup.
 Benar Wadah :
Pengambilan spesimen dilakukan pada wadah yang sesuai dan steril dari
kontaminan yang dapat menyebabkan bias pada hasil kultur
 Benar identitas dan Spesimen :
Dilakukan pemberian identias pada spesimen meliputi :
o Tanggal pengambilan
o Jam saat pengambilan
o Nama pasien
o Nomor rekam medis
o Jenis spesimen
o Tempat rawat
KESIMPULAN DAN SARAN

KESIMPULAN

Kegiatan Workshop PPI – PPRA dan Diklat PPRA ini telah berjalan dengan
lancar, dimana seluruh peserta mampu mengikuti dengan antusias dan aktif. Banyak
ilmu dan pengalaman yang diperoleh saat pelatihan. Semoga ilmu yang diperoleh
dapat diaplikasikan demi keselamatan pasien di rumah sakit.

SARAN

1. Agar kegiatan pelatihan dilakukan update secara kontinu


2. Mengirimkan staf yang terkait dalam pelatihan tersebut.

Denpasar, 19 Desember 2017

Dr. Pande Putu Ayu Patria Dewi, Sp.PK.

Ade Budihendrawan, S.Farm.,Apt.

Anda mungkin juga menyukai