Anda di halaman 1dari 8

A.

KELOMPOK SOAL PERTAMA


1. Apa yang disebut malpraktik?
Jawaban:
Malpraktek adalah suatu istilah yang mempunyai konotasi buruk, bersifat stigmatis,
menyalahkan. Praktek buruk dari seseorang yang memegang suatu profesi dalam arti
umum (Guwandi, 2010).
Malpraktik adalah kelalaian seorang tenaga kesehatan untuk mempergunakan
tingkat ketrampilan dan ilmu pengetahuan yang lazim dipergunakan dalam merawat klien
atau orang yang terluka menurut ukuran di lingkungan yang sama (Hanafiah dan Amir,
1999).
Stedman’s medical dictionary: Malpraktek adalah salah cara mengobati suatu
penyakit atau luka, karena disebabkan sikap-tindak yang acuh, sembarangan atau
berdasarkan motivasi kriminil.
The Oxford Illustrated Dictionary, 2nd ed., 1975: Malpraktek adalah sikap-tindak
yang salah; (hukum) pemberian pelayanan terhadap pasien yang tidak benar oleh profesi
medis; tindakan yang ilegal untuk memperoleh keuntungan sendiri sewaktu dalam posisi
kepercayaan.

2. Tindakan keperawatan mana saja yang dapat digolongkan malpraktik?


Jawaban:
Tindakan keperawatan yang dapat digolongkan malpraktik dapat diklasifikasikan sebagai
berikut:
a. Melakukan sesuatu yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh seorang tenaga
kesehatan (perawat).
Contoh: Memberitahukan data tentang penyakit pasien kepada orang lain yang tidak
berkepentingan dan tanpa ijin sehingga pasien dan keluarga merasa
dirugikan.
b. Tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukan atau melalaikan kwajiban
(negligence)
Contoh: Membiarkan atau tidak memberikan pertolongan pertama (basic life
support) kepada pasien yang mengalami kegawatan di ruang perawatannya
sehingga pasien meninggal dunia.
c. Melanggar suatu ketentuan menurut atau berdasarkan peraturan perundang-undangan
Contoh: Melaksanakan tindakan keperawatan kepada masyarakat dengan sengaja
tanpa memiliki Surat Ijin Praktek (SIP/SIPP/STR) sehingga melanggar UU
RI Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan pasal 23 ayat 3 dan Permenkes
RI Nomor 17 tahun 2013 Izin dan Penyelenggaraan Praktik Perawat pasal 3

3. Apa bedanya malpraktik dalam keperawatan dan tindak pidana? Jelaskan!


Jawaban:
Malpraktik keperawatan adalah kelalaian seorang tenaga keperawatan untuk
mempergunakan tingkat ketrampilan dan ilmu pengetahuan yang lazim dipergunakan
dalam merawat klien atau orang yang terluka menurut ukuran di lingkungan yang sama.
sedangkan perbuatan pidana adalah suatu perbuatan yang oleh suatu aturan hukum pidana
dilarang dan diancam dengan pidana bagi barang siapa yang melanggar larangan tersebut
(Poernomo, Bambang. Asas-asas Hukum Pidana, Jakarta: Ghalia Indonesia, 1992).
Sehingga dapat disimpulkan bahwa tindak pidana sudah ditentukan dari awal
tindakan beserta sanksinya, sedangkan malpraktik keperawatan belum ditentukan
tindakan dan sanksinya. Akan tetapi tindakan malpraktik dapat dimasukkan kedalam
ranah hukum pidana jika memenuhi beberapa syarat, antara lain: pertama sikap batin
perawat (dalam hal ini ada kesengajaan/dolus atau culpa), yang kedua syarat dalam
perlakuan medis yang meliputi perlakuan medis yang menyimpang dari standar tenaga
medis, standar prosedur operasional, atau mengandung sifat melawan hukum oleh
berbagai sebab antara lain tanpa STR atau SIP, tidak sesuai kebutuhan medis pasien.
Sedangkan syarat ketiga untuk dapat menempatkan malpraktek medik dengan hukum
pidana adalah syarat akibat, yang berupa timbulnya kerugian bagi kesehatan tubuh yaitu
luka-luka (pasal 90 KUHP) atau kehilangan nyawa pasien sehingga menjadi unsur tindak
pidana.

4. Apa yang sebut kejadian yang tak diharapkan (KTD)? Berikan contoh!
Jawaban:
Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) merupakan suatu kejadian yang mengakibatkan
cedera yang tidak diharapkan pada pasien karena suatu tindakan (commission) atau tidak
mengambil tindakan yang seharusnya diambil (omission), dan bukan karena “underlying
disease” atau kondisi pasien.
Contoh : Kesalahan atau keterlambatan diagnosa, tidak menerapkan pemeriksaan yang
sesuai, kesalahan pada prosedur pengobatan, pelaksanaan terapi, metode
penggunaan obat, dan keterlambatan merespon hasil pemeriksaan asuhan yang
tidak layak.

B. KELOMPOK SOAL KEDUA


1. Apakah hukum kesehatan itu?
Jawaban:
Hukum Kesehatan adalah semua ketentuan hukum yang berhubungan langsung
dengan pemeliharaan/pelayanan kesehatan. Hal tersebut menyangkut hak dan kewajiban
menerima pelayanan kesehatan (baik perorangan dan lapisan masyarakat) maupun dari
penyelenggaraan pelayanan kesehatan dalam segala aspeknya, organisasinya, sarana,
standar pelayanan medik dan lain-lain.

2. Sebutkan hak-hak pasien!


Jawaban:
Berdasarkan UU Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit pasal 32 bahwa
setiap pasien mempunyai hak:
a. Memperoleh informasi mengenai tata tertib dan Peraturan yang berlaku di Rumah
Sakit
b. Memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban pasien;
c. Memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur, dan tanpa diskriminasi;
d. Memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi dan
standar prosedur operasional;
e. Memperoleh layanan yang efektif dan efisien sehingga pasien terhindar dari kerugian
fisik dan materi;
f. Mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan yang didapatkan;
g. Memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan peraturan yang
berlaku di Rumah Sakit;
h. Meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain yang
mempunyai Surat Izin Praktik (SIP) baik di dalam maupun di luar Rumah Sakit;
i. Mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang diderita termasuk data-data
medisnya;
j. Mendapat informasi yang meliputi diagnosis dan tata cara tindakan medis, tujuan
tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang mungkin terjadi, dan
prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya pengobatan;
k. Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan oleh tenaga
kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya;
l. Didampingi keluarganya dalam keadaan kritis;
m. Menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama hal itu
tidak mengganggu pasien lainnya;
n. Memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selama dalam perawatan di Rumah
Sakit;
o. Mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan Rumah Sakit terhadap dirinya;
p. Menolak pelayanan bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan
kepercayaan yang dianutnya;
q. Menggugat dan/atau menuntut Rumah Sakit apabila Rumah Sakit diduga memberikan
pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata ataupun pidana; dan
r. Mengeluhkan pelayanan Rumah Sakit yang tidak sesuai dengan standar pelayanan
melalui media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.

Berdasarkan UU Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran pasal 52


bahwa Pasien, dalam menerima pelayanan pada praktik kedokteran, mempunyai hak:
a. Mendapatkan penjelasan secara lengkap tentang tindakan medis
b. Meminta pendapat dokter atau dokter gigi lain;
c. Mendapatkan pelayanan sesuai dengan kebutuhan medis;
d. Menolak tindakan medis; dan
e. Mendapatkan isi rekam medis.

3. Peraturan mana saja yang mengatur hak-hak pasien?


Jawaban:
Peraturan yang mengatur hak pasien antara lain:
a. UU Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran pasal 52
b. UU Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit pasal 13, 29, 32
c. Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan pasal 22, 23
4. Apa sanksinya bila melanggar hak pasien? Berikan contoh!
Jawaban:
Menurut UU Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit pasal 29 Pelanggaran
atas kewajiban termasuk menghormati dan melindungi hak pasien Rumah Sakit
dikenakan sanksi admisnistratif berupa:
a. Teguran;
b. Teguran tertulis; atau
c. Denda dan pencabutan izin Rumah Sakit.

Begitu pula dengan tenaga kesehatan yang melanggar hak pasien akan dikenakan
sanksi. Berdasarkan UU Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran pasal 69
Sanksi disiplin berupa :
a. Pemberian peringatan tertulis;
b. Rekomendasi pencabutan surat tanda registrasi atau surat izin praktik; dan/atau
c. Kewajiban mengikuti pendidikan atau pelatihan di institusi pendidikan kedokteran
atau kedokteran gigi.

Peraturan Menteri Kesehatan No 17 tahun 2013 tentang izin dan penyelenggaraan


praktik perawat menjelaskan bahwa dalam rangka pelaksanaan pengawasan, Pemerintah
dan Pemerintah Daerah dapat memberikan tindakan administratif kepada perawat yang
melakukan pelanggaran antara lain:
a. Teguran lisan
b. Teguran tertulis
c. Pencabutan SIPP

C. KELOMPOK SOAL KETIGA


1. Apakah yang disebut dengan Informed Consent?
Jawaban:
Informed Consent adalah ijin atau pernyataan setuju dari pasien yang diberikan
dengan bebas dan rasional, sesudah mendapatkan informasi dari dokter dan
dimengertinya (persetujuan berdasarkan informasi)

2. Hak-hak pasien yang mana yang dimaksud dalam Informed Consent?


Jawaban:
Pelaksanaan atau pemberian Informed Consent kepada pasien sesuai dengan prinsip
autonomy dengan menghormati hak pasien untuk membuat keputusan (self
determination). Adapun hak pasien yang dimaksud sesuai dengan UU Nomor 44 tahun
2009 tentang Rumah Sakit adalah hak untuk mendapat informasi yang meliputi diagnosis
dan tata cara tindakan medis, tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan
komplikasi yang mungkin terjadi, dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta
perkiraan biaya pengobatan; dan hak untuk memberikan persetujuan atau menolak atas
tindakan yang akan dilakukan oleh tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya;

3. Peraturan perundang-undangan mana yang mengatur tentang Informed Consent?


Jawaban:
Perundang-undangan yang mengatur tentang Informed Consent antara lain:
a. UU Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan (pasal 8, 56)
b. UU Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit (pasal 32, 37)
c. UU Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran (pasal 45)
d. Permenkes Nomor 290/Menkes/Per/III/2008 tentang Persetujuan Tindakan
Kedokteran
e. Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik Nomor: HK.00.06.3.5.1866 Tanggal 21
April 1999 Tentang Pedoman Persetujuan Tindakan Medik (Informed Consent)
f. Surat Edaran Direktur Jenderal Pelayanan Medik Nomor: YH.02.04.3.5.2504 Tanggal
10 Juni 1997 Tentang Pedoman Hak dan Kwajiban Pasien, Dokter dan Rumah Sakit
g. KODERSI pasal 10, 11

4. Apa peran perawat dalam pelaksanaan Informed Consent?


Jawaban:
Peran perawat profesional dalam pemberian Informed Consent adalah dapat sebagai
client advocate dan educator. Client advocate yaitu perawat bertanggung jawab untuk
membantu klien dan keluarga dalam menginterpretasikan informasi dari berbagai
pemberi pelayanan dan dalam memberikan informasi lain yang diperlukan untuk
mengambil persetujuan (Informed Consent) atas tindakan keperawatan yang diberikan
kepadanya. sedangkan educator yaitu sebagai pemberi pendidikan kesehatan bagi klien
dan keluarga.
D. KELOMPOK SOAL KEEMPAT
1. Apakah yang disebut dengan Informed Consent?
Jawaban:
Informed Consent adalah ijin atau pernyataan setuju dari pasien yang diberikan
dengan bebas dan rasional, sesudah mendapatkan informasi dari dokter dan
dimengertinya (persetujuan berdasarkan informasi)

2. Ada berapa jenis Informed Consent?


Jawaban:
Informed Consent berdasarkan bentuknya dibedakan menjadi 3, yaitu:
a. Persetujuan Tertulis
Bentuk persetujuan tertulis biasanya diperlukan untuk tindakan medis yang
mengandung resiko besar.
b. Persetujuan Lisan
Bentuk persetujuan lisan biasanya diperlukan untuk tindakan medis yang bersifat non-
invasif dan tidak mengandung resiko tinggi.
c. Persetujuan Dengan Isyarat
Bentuk persetujuan dengan isyarat dilakukan pasien melalui isyarat, seperti
menyodorkan tangannya untuk dilakukan tindakan.

3. Apa sanksinya bila tindakan medis invasif dilakukan tanpa Informed Consent?
Jawaban:
Tindakan medis invasif yang dilakukan tanpa Informed Consent dapat dikenakan
sanksi hukum. Suatu tindakan invasif (misalnya pembedahan, tindakan radiology
invasive) yang dilakukan pelaksana jasa tindakan medis tanpa adanya izin dari pihak
pasien, maka pelaksana jasa tindakan medis dapat dituntut telah melakukan tindak pidana
penganiayaan yaitu telah melakukan pelanggaran terhadap Pasal 351 KUHP.

4. Bagaimana peran perawat dalam pelaksanaan Informed Consent? Jelaskan !


Jawaban:
Peran perawat profesional dalam pemberian Informed Consent adalah dapat sebagai
client advocate dan educator. Client advocate yaitu perawat bertanggung jawab untuk
membantu klien dan keluarga dalam menginterpretasikan informasi dari berbagai
pemberi pelayanan dan dalam memberikan informasi lain yang diperlukan untuk
mengambil persetujuan (Informed Consent) atas tindakan keperawatan yang diberikan
kepadanya. sedangkan educator yaitu sebagai pemberi pendidikan kesehatan bagi klien
dan keluarga.

Anda mungkin juga menyukai