Anda di halaman 1dari 1

PATOFISIOLOGI

Stroke non hemoragik disebabkan oleh trombosis akibat plak aterosklerosis yang memberi
vaskularisasi pada otak atau oleh emboli dari dari pembuluh darah diluar otak yang tersangkut di
arteri otak yang secara perlahan akan memperbesar ukuran plak sehingga terbentuk trombus
(sudoyo,2007). Thrombus dan emboli didalam pembuluh darah akan terlepas dan terbawa hingga
terperangkap dalam pembuluh darah distal, lalu menyebabkan pengurangan aliran darah yang
menuju keotak sehingga sel otak akan mengalami kekurangan nutrisi dan juga oksigen, sel otak
yang mengalami kekurangan oksigen dan glukosa akan mengakibatkan natrium,klorida, dan air
masuk ke dalam sel otak dan kalium meninggalkan sel otak sehingga terjadi edema setempat.
emudian kalsium akan masuk dan memicu serangkaian radikal bebas sehingga terjadi perusakan
membrane sel lalu mengkerut dan tubuh mengalami defisit neurologis lalu mati (Esther,2010).
Ketidakefektifan perfusi jaringan yang disebabkan oleh thrombus dan emboli akan menyebabkan
iskemia pada jaringan yang tidak dialiri oleh darah, jika hal ini terjadi terus menerus maka
jaringan tersebut akan mengalami infark. Dan kemudian akan mengganggu system persarafan
yang ada ditubuh seperti: penurunan kontrol volunteer yang akan menyebabkan hemiplagia atau
hemiparase sehingga tubuh akan mengalami hambatan mobilisasi. Hambatan mobilisasi ini
menyebabakan seseorang mengalami masalah-masalah keperawatan diantaranya : defisit
perawatan diri karena tidak bisa menggerakan tubuh untuk merawat diri sendiri, gangguan
eleminasi urine karena otot spinkter pada system perkemihan mengalami atrofi, kerusakan
integritas kulit karena tirah baring yang lama, selain itu karena adanya penurunan control
volunter maka kemampuan batuk juga akan berkurang dan akan mengakibatkan penumpukan
sekret sehingga pasien akan mengalami gangguan jalan nafas