Anda di halaman 1dari 54

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirabbil’alamin kami panjatkan kehadirat Allah SWT dan rasa

syukur atas limpahan nikmat dan rahmat-Nya sehingga kami dapat menyusun

laporan kasus Asuhan Keperawatan Gawat Darurat pada Ny.I Banyak pihak yang

telah membantu dalam penyusunan laporan ini, karena itu kami mengucapkan

terima kasih kepada yang terhormat :

1. Santy Sanusi, S.Kep., Ners, M.Kep., selaku koordinator keperawatan gawat

darurat yang selalu memberikan semangat dan masukan selama proses

penyusunan laporan ini.

2. H.Lili, S.Kep.,Ners sebagai Preseptor lapangan yang senantiasa menemani,

memberikan masukan, arahan, dan motivasi yang tinggi dalam penyusunan

laporan ini sehingga kami dapat memahami dasar kasus ini.

3. Seluruh perawat HCU/ICU Al-Ihsan Prov. Jabar, yang banyak memberi

pengalaman dan pembelajaran selama kami praktik di HCU/ICU.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini masih belum sempurna, dari isi

maupun sistematika penulisannya, maka dari itu kami sangat mengharapkan adanya

kritik dan saran yang positif untuk kesempurnaan laporan kasus ini.

Bandung, Maret 2018

Penyusun

i
DAFTAR ISI

Contents
KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i
DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii
BAB 1 ................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN.............................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ...................................................................................................... 1
B. Tujuan Umum ....................................................................................................... 2
BAB II ................................................................................................................................ 3
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 3
HIPERGLIKEMI.............................................................................................................. 3
A. Definisi.................................................................................................................... 3
B. Etiologi ................................................................................................................... 4
C. Manifestasi Klinis .................................................................................................. 5
D. Patofisiologi............................................................................................................ 6
E. Pemeriksaan penunjang ....................................................................................... 8
ULKUS DEKUBITUS ...................................................................................................... 9
F. Definisi.................................................................................................................... 9
G. Etiologi ............................................................................................................... 9
H. Klaissifikasi ...................................................................................................... 10
I. Manifestasi Klinik ............................................................................................... 12
J. Patofisiologi.......................................................................................................... 13
K. Penatalaksanaan.............................................................................................. 14
L. Pathway ................................................................................................................ 15
M. Asuhan keperawatan diabetic decubitus septik ........................................... 16
BAB III ............................................................................................................................. 25
ASUHAN KEPERAWATAN HCU ............................................................................... 25
A. PENGKAJIAN .................................................................................................... 25
B. DIAGNOSA KEPERAWATAN ........................................................................ 31
C. INTERVENSI ...................................................................................................... 32
D. IMPLEMENTASI DAN CATATAN PERKEMBANGAN ............................. 36

ii
E. EVALUASI .......................................................................................................... 40
BAB IV ............................................................................................................................. 44
PEMBAHASAN .............................................................................................................. 44
A. PENGKAJIAN .................................................................................................... 44
B. DIAGNOSA ......................................................................................................... 46
C. INTERVENSI ...................................................................................................... 47
D. IMPLEMENTASI DAN CATATAN PERKEMBANGAN ............................. 48
BAB V............................................................................................................................... 49
KESIMPULAN................................................................................................................ 49
A. Kesimpulan .......................................................................................................... 49
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 50

iii
BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Hiperglikemia adalah istilah teknis untuk glukosa darah yang tinggi.

Glukosa darah tinggi terjadi ketika tubuh memiliki insulin yang terlalu sedikit atau

ketika tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan benar (ADA, 2010).

Penyebabnya tidak diketahui dengan pasti tapi umumnya diketahui kekurangan

insulin adalah penyebab utama dan faktor herediter yang memegang peranan

penting, sedangkan yang lainnya adalah akibat pengangkatan pankreas,

pengrusakan secara kimiawi faktor obesitas, faktor imunologi misal pada penderita

hiperglikemia khususnya diabetes mellitus terdapat bukti adanya suatu respon

autoimun. Respon ini merupakan respon abnormal di mana antibodi terarah pada

jaringan normal tubuh dengan cara bereaksi terhadap jaringan tersebut yang

dianggap sebagai jaringan asing. Hiperglikemia biasanya merupakan tanda pertama

diabetes mellitus (ADA, 2010). Gejala akut yang ditunjukkan pada satu penderita

dengan penderita yang lain selalu tidak sama. Gejala-gejala yang ditunjukkan oleh

penderita diabetes mellitus adalah sering kencing (poliuria) terutama pada malam

hari, sering haus (polidipsia) dan sering makan (poliphagia) (Parkin., 2007).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan ada tiga bentuk diabetes

mellitus, yaitu diabetes mellitus tipe 1 atau disebut IDDM (Insulin Dependent

Diabetes Melitus), yang tergantung pada insulin. Diabetes mellitus ini disebabkan

akibat kekurangan insulin dalam darah yang terjadi karena kerusakan dari sel ȕ

1
pankreas; diabetes mellitus tipe 2 atau disebut NIDDM (Non-Insulin

Dependent Diabetes Melitus), yang tidak tergantung insulin. Diabetes mellitus ini

disebabkan insulin yang ada tidak dapat bekerja dengan baik, kadar insulin dapat

normal, rendah atau bahkan meningkat tetapi fungsi insulin untuk metabolisme

glukosa tidak ada atau kurang; dan yang ketiga adalah Gestational Diabetes

Mellitus (GDM) terjadi selama kehamilan, diakibatkan oleh kombinasi dari

kemampuan reaksi dan pengeluaran hormon insulin yang tidak cukup (Parkin,

2007).

Dekubitus merupakan luka yang timbul karena tekanan terutama pada

bagian tulang-tulang yang menonjol akibat tirah baring yang lama di tempat tidur.

Kasus dekubitus dapat terjadi pada semua umur terutama pada lanjut usia dengan

frekuensi kejadiannya sama pada pria dan wanita (Siregar,2005). Faktor risiko

seseorang terkena dekubitus salah satunya adalah penyakit stroke. Menurut

Muttaqin (2008), stroke merupakan penyakit yang paling sering menyebabkan

kecacatan terutama kelumpuhan anggota gerak sebagai akibat gangguan fungsi

otak. Data dari Depkes RI (2009), insiden stroke di Indonesia sebesar 8,3 per 1000

penduduk. Sedangkan Data dari Dinas Kesehatan pemerintah provinsi Jawa Tengah

(2011), Prevalensi stroke hemoragik di Jawa Tengah adalah 0,03%. Sedangkan

untuk stroke non hemoragik prevalensinya sebesar 0,09%. Prevalensi kejadian

dekubitus pada pasien stroke berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh

Langhorne dan kawan-kawan tahun 2010 di Inggris adalah dari 265 orang pasien

stroke 56 orang (21%) mengalami dekubitus.

1
B. Tujuan Umum

1. Tujuan Umum

Melakukan asuhan keperawatan Intensive Care pada Ny.I dengan kasus

Hiperglikemi Ulkus Dekubitus di High Care Unit RSUD Al-Ihsan Prov

JABAR.

2. Tujuan Khusus

Melakukan pengkajian pada pasien Ny.I dengan kasus Hiperglikemi Ulkus

Dekubitus di High Care Unit RSUD Al-Ihsan Prov JABAR.

a. Melakukan analisa perumusan diagnosis keperawatan pada pasien Ny.I

Hiperglikemi Ulkus Dekubitus di High Care Unit RSUD Al-Ihsan Prov

JABAR.

b. Melakukan perencanaan keperawatan pada pasien Ny.I dengan kasus

Hiperglikemi Ulkus Dekubitus di High Care Unit RSUD Al-Ihsan Prov

JABAR.

c. Melakukan implementasi keperawatan pada pasien Ny.I dengan kasus

Hiperglikemi Ulkus Dekubitus di High Care Unit RSUD Al-Ihsan Prov

JABAR.

d. Melakukan evaluasi pada pasien Ny.I dengan kasus Hiperglikemi Ulkus

Dekubitus di High Care Unit RSUD Al-Ihsan Prov JABAR.

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

HIPERGLIKEMI

A. Definisi

Hiperglikemia merupakan keadaan peningkatan glukosa darah dari rentang

kadar gluksa puasa normal 80-90 mg/dl atau kadar gluko sewaktu 140-160 mg/dl

(Corwin, 2010) Menurut World Health Organization (WHO) hiperglikemia adalah

kadar glukosa darah >126 mg/dl, dimana kadar glukosa darah antara 100-126

mg/dl dianggap suatu keadaan toleransi abnormal glukosa

Diabetes mellitus merupakan sekelompok kelainan heterogen yang ditandai

oleh kenaikan kadar glukosa dalam darah atau hiperglikemia. (Brunner dan

Suddarth, 2002) dan Diabetes Melllitus adalah suatu kumpulan gejala yang timbul

pada seseorang yang disebabkan oleh karena adanya peningkatan kadar gula

(glukosa) darah akibat kekurangan insulin baik absolut maupun relatif (Arjatmo,

2002) serta Diabetes Melllitus adalah keadaan hiperglikemia kronik disertai

berbagai kelainan metabolic akibat gangguan hormonal, yang menimbulkan

berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal, saraf, dan pembuluh darah, disertai

lesi pada membrane basalis dalam pemeriksaan dengan mikroskop electron (Kapita

Selekta Kedokteran jilid 1)

Hiperglikemia sindrom/ Diabetes sindrom adalah suatu kumpulan gejala yang

timbul pada seseorang yang disebabkan oleh peningkatan kadar gula darah akibat

kekurangan insulin yang akan mengakibatkan gangguan hormonal, yang

3
menimbulkan berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal, saraf, dan pembuluh

darah, disertai lesi pada membrane basalis.

B. Etiologi

Penyebab dari hiperglikemia tidak diketahui dengan pasti tapi umumnya diketahui

kekurangan insulin adalah penyebab utama dan faktor herediter yang memegang

peranan penting yang lain akibat pengangkatan pankreas, pengrusakan secara

kimiawi sel beta pulau langerhans. Faktor predisposisi herediter, obesitas, faktor

imunologi pada penderita hiperglikemia khususnya DM terdapat bukti adanya suatu

respon auto imun. Respon ini merupakan respon abnormal dimana antibodi terarah

pada jaringan normal tubuh dengan cara bereaksi terhadap jaringan tersebut yang

dianggap sebagai jaringan asing (Brunner dan Suddarth, 2002).

Penyebab hiperglikemia umumnya mencakup:

1. Menggunakan terlalu sedikit insulin

2. Tidak menggunakan insulin sama sekali

3. Kegagalan untuk memenuhi kebutuhan insulin yang meningkat akibat operasi,

trauma, kehamilan, stress, pubertas, atau infeksi

4. Kurang aktivitas fisik

5. Membentuk resisten insulin sebagai akibat adanya antibodi insulin

4
C. Manifestasi Klinis

Gejala yang lazim terjadi, pada diabetes mellitus sebagai berikut :

1. Poliuri (banyak kencing)

Hal ini disebabkan oleh karena kadar glukosa darah meningkat sampai

melampaui daya serap ginjal terhadap glukosa sehingga terjadi osmotic diuresis

yang mana gula banyak menarik cairan dan elektrolit sehingga klien mengeluh

banyak kencing.

2. Polidipsi (banyak minum)

Hal ini disebabkan pembakaran terlalu banyak dan kehilangan cairan banyak

karena poliuri, sehingga untuk mengimbangi klien lebih banyak minum.

3. Polipagi (banyak makan)

Hal ini disebabkan karena glukosa tidak sampai ke sel-sel mengalami starvasi

(lapar). Sehingga untuk memenuhinya klien akan terus makan. Tetapi walaupun

klien banyak makan, tetap saja makanan tersebut hanyaakan berada sampai pada

pembuluh darah.

4. Berat badan menurun, lemas, lekas lelah, tenaga kurang.

Hal ini disebabkan kehabisan glikogen yang telah dilebur jadi glukosa, maka

tubuh berusaha mendapat peleburan zat dari bahagian tubuh yang lain yaitu

lemak dan protein, karena tubuh terus merasakan lapar, maka tubuh selanjutnya

akan memecah cadangan makanan yang ada di tubuh termasuk yang berada di

5
jaringan otot dan lemak sehingga klien dengan DM walaupun banyak makan

akan tetap kurus.

5. Mata kabur

Hal ini disebabkan oleh gangguan lintas polibi (glukosa – sarbitol fruktasi) yang

disebabkan karena insufisiensi insulin. Akibat terdapat penimbunan sarbitol dari

lensa, sehingga menyebabkan pembentukan katarak.

D. Patofisiologi

Glukosa secara normal bersirkulasi dalam jumlah tertentu dalam darah.

Glukosa dibentuk di hati dari makanan yang dikonsumsi. Insulin adalah hormon

yang dilepaskan oleh pankreas, yang bertanggungjawab dalam mempertahankan

kadar gula darah yang normal. Insulin memasukkan gula ke dalam sel sehingga

bisa menghasilkan energi atau disimpan sebagai cadangan energi.

Pada Diabetes, kemampuan tubuh untuk bereaksi terhadap insulin dapat

menurun, atau pankreas dapat menghentikan sama sekali produksi insulin.

Keadaan ini menimbulkan hiperglikemia yang dapat mengakibatkan komplikasi

metabolic akut seperti diabetes ketoasidosis dan sindrom hiperglikemik

hiperosmoler nonketonik (HHNK). Hiperglikemia jangka panjang dapat ikut

menyebabkan komplikasi mikrovaskuler yang kronis (penyakit ginjal dan mata)

dan komplikasi neuropati (penyakit pada saraf). Diabetes juga disertai dengan

peningkatan insiden penyakit makrovaskuler yang mencangkup infark

miokardium, stroke, dan penyakit vaskuler perifer

6
Diabetes Mellitus mengalami defisiensi insulin menyebabkan glukagon

meningkat sehingga terjadi pemecahan gula baru (Glukoneogenesis) yang

menyebabkan metabolisme lemak meningkat kemudian terjadi proses

pembentukan keton (ketogenesis). Terjadinya peningkatan keton didalam plasma

akan menyebabkan ketonuria (keton didalam urine) dan kadar natrium menurun

serta PH serum menurun yang menyebabkan asidosis.

Difisiensi insulin menyebabkan penggunaan glukosa oleh sel menjadi menurun

sehingga kadar glukosa darah dalam plasma tinggi (hiperglikemia). Jika

hiperglikemianya parah dan melebihi ambang ginjal maka timbul glikosuria.

Glukosuria ini akan menyebabkan deuresis osmotik yang meningkatkan

pengeluaran kemih (poliuri) dan timbul rasa haus (polidipsi) sehingga terjadi

dehidrasi.

Glukosuria menyebabkan keseimbangan kalori negatif sehingga menimbulkan

rasa lapar (polifagfi). Penggunaan glukosa oleh sel menurun mengakibatkan

produksi metabolisme energi menjadi menurun sehingga tubuh menjadi lemah.

Hiperglikemia dapat mempengaruhi pembuluh darah kecil (arteri kecil) sehingga

suplai makanan dan oksigen ke perifer menjadi berkurang yang akan menyebabkan

luka tidak sembuh-sembuh . Karena suplai makanan dan oksigen tidak adekuat

yang mengakibatkan terjadinya infeksi dan terjadi ganggren atau ulkus. Gangguan

pembuluh darah menyebabkan aliran ke retina menurun sehingga suplai makanan

dan oksigen berkurang, akibatnya pandangan menjadi kabur. Salah satu akibat

utama dari perubahan mikrovaskuler adalah perubahan pada struktur dan fungsi

ginjal sehingga terjadi nefropati. Diabetes mempengaruhi saraf – saraf perifer,

7
sistem saraf otonom dan sistem saraf pusat sehingga mengakibatkan neuropati.

(Price, 2011)

E. Pemeriksaan penunjang

1. Glukosa darah; meningkat 200-100 mg/dl, atau lebih

2. Aseton plasma; positif secara mencolok

3. Asam lemak bebas; kadar lipid dan kolesterol meningkat.

4. Osmolitas serum; Meningkat tetapi biasanya kurang dari 330 mOsm/l.

5. Elektrolit

a) Natrium; mungkin normal, meningkat atau menurun.

b) Kalium; normal atau peningkatan semu (perpindahan selular), selanjutnya akan

menurun.

c) Fosfor; lebih sering menurun.

d) Hemoglobin glikosilat; kadarnya meningkat 2-4 kali lipat dari normal yang

mencerminkan kontrol DM yang kurang selama 4 bulan terakhir (lama hidup

SDM) dan karenanya sangat bermanfaat dalam membedakan DKA dengan

kontrol tidak adekuat versus DKA yang berhubungan dengan insiden.

e) Glukosa darah arteri; Biasanya menunjukkan pH rendah dan penurunan pada

HCO3 (asidosis metabolik) dengan kompensasi alkalosis respiratorik.

f) Trombosit darah; Ht mungkin meningkat (dehidrasi), leukositiosis,

hemokonsentrasi, merupakan respon terhadap stress atau infeksi.

g) Ureum kreatinin; mungkin meningkat atau normal (dehidrasi/penurunan fungsi

ginjal

8
h) Amilase darah; mungkin meningkat yang mengindikasikan adanya pankretitis

akut sebagai penyebab dari DKA.

i) Insulin darah; Mungkin menurun/bahkan sampai tidak ada (pada tipe 1) atau

normal sampai tinggi (tipe II) yang mengindikasikan insufiensi

insulin/gangguan dalam penggunaannya (endogen/eksogen). Resisten insulin

dapat berkembang sekunder terhadap pembentukan antibodi (autoantibodi).

j) Pemeriksaan fungsi tiroid; peningkatan aktifitas hormon tiroid dapat

meningkatkan glukosa darah dan kebutuhan akan insulin.

k) Urine; Gula dan aseton positif, berat jenis dan osmolalitas mungkin meningkat.

l) Kultur dan sensifivitas; Kemungkinan adanya infeksi pada saluran kemih,

infeksi pernafasan dan infeksi pada luka.

ULKUS DEKUBITUS

F. Definisi

Dekubitus adalah kerusakan/ kematian kulit sampai jaringan dibawah kulit, bahkan

menembus otot sampai mengenai tulang akibat adanya penekanan pada suatu area

secara terus menerus sehingga mengakibatkan gangguan sirkulasi darah setempat.

Apabila ini berlangsung lama, hal ini dapat menyebabkan insufisiensi aliran darah,

anoreksia atau iskemik jaringan dan akhirnya dapat mengakibatkan kematian sel.

G. Etiologi

Terbentuknya ulkus dekubitus dipengaruhi oleh banyak faktor, tetapi tekanan yang

menyebabkan iskemik adalah penyebab utama. Setiap jaringan mempunyai

kemampuan untuk mengatasi terjadinya iskemik akibat tekanan, tetapi tekanan

9
yang lama dan melewati batas pengisian kapiler akan menyebakan kerusakan

jaringan yang menetap.

Penyebab ulkus dekubitus lainnya adalah kurangnya mobilitas, kontraktur,

spastisitas, berkurangnya fungsi sensorik, paralisis, insensibilitas, malnutrisi,

anemia, hipoproteinemia, dan infeksi bakteri. Selain itu, usia yang tua, perawatan

di rumah sakit yang lama, orang yang kurus, inkontinesia urin dan alvi, merokok,

penurunan kesadaran mental dan penyakit lain (seperti diabetes melitus dan

gangguan vaskuler) akan mempermudah terjadinya ulkus dekubitus

H. Klaissifikasi

Stadium 1
Ulserasi terbatas pada epidermis dan dermis dengan eritema pada kulit. Penderita
dengan sensibilitas baik akan mengeluh nyeri. Stadium ini umumnya reversibel dan
dapat sembuh dalam 5 - 10 hari.

Stadium 2
Ulserasi mengenai epidermis, dermis dan meluas sampai ke jaringan
adiposa.Terlihat eritema dan indurasi. Stadium ini dapat sembuh dalam 10 - 15 hari.

10
Stadium 3
Ulserasi meluas sampai ke lapisan lemak subkutis, dan otot sudah mulai terganggu
dengan adanya edema, inflamasi, infeksi dan hilangnya struktur fibril. Tepi ulkus
tidak teratur dan terlihat hiper atau hipopigmentasi dengan fibrosis. Kadang-kadang
terdapat anemia dan infeksi sistemik. Biasanya sembuh dalam 3-8 minggu.

Stadium 4
Ulserasi dan nekrosis meluas mengenai fasia, otot, tulang serta sendi. Dapat terjadi
artritis septik atau osteomielitis dan sering disertai anemia. Dapat sembuh dalam 3
- 6 bulan.

11
I. Manifestasi Klinik

Penilaian dekubitus berdasarkan skore Norton:


Item Skore
Kondisi fisik umum
 Baik 4
 Lumayan 3
 Buruk 2
 Sangat buruk 1
Kesadaran
 Composmetis 4
 Apatis 3
2
 Konfus/ soporis
1
 Stupor/coma
Aktivitas
4
 Ambulan 3
 Ambulan dengan bantuan 2
 Hanya bisa duduk 1
 Tiduran
Mobilitas 4
 Bergerak bebas 3
 Sedikit terbatas 2
 Sangat terbatas 1
 Tak bisa bergerak
Inkontinensia
 Tidak 4
 Kadang-kadang 3
 Sering inkontinensia urine 2
 Sering inkontinensia alvi dan urine 1
Ket: risiko dekubitus jika skore total<= 14

12
J. Patofisiologi

Tekanan daerah pada kapiler berkisar antara 16-33 mmHg. Kulit akan tetap
utuh karena sirkulasi darah terjaga, bila tekanan padanya masih berkisar pada batas-
batas tersebut. Tetapi sebagai contoh bila seorang penderita immobilitas/terpancang
pada tempat tidurnya secara pasif dan berbaring diatas kasur busa maka tekanan
daerah sakrum akan mencapai 60-70 mmHg dan daerah tumit mencapai 30-45
mmHg.
Tekanan akan menimbulkan daerah iskemik dan bila berlanjut terjadi
nekrosis jaringan kulit. Seorang yang terpaksa berbaring berminggu-minggu tidak
akan mengalami dakubitus selama dapat mengganti posisi beberapa kali perjamnya.
Selain faktor tekanan, ada beberapa faktor mekanik tambahan yang dapat
memudahkan terjadinya dekubitus;.
Faktor terenggannya kulit akibat daya luncur antara tubuh dengan alas
tempatnya berbaring akan menyebabkan terjadinya iskemia jaringan setempat.
Keadaan ini terjadi bila penderita immobilitas, tidak dibaringkan terlentang
mendatar, tetapi pada posisi setengah duduk. Ada kecenderungan dari tubuh untuk
meluncur kebawah. Sering kali hal ini dicegah dengan memberikan penghalang,
misalnya bantal kecil/balok kayu pada kedua telapak kaki. Upaya ini hanya akan
mencegah pergerakan dari kulit, yang sekarang terfiksasi dari alas, tetapi rangka
tulang tetap cederung maju kedepan. Akibatnya terjadi garis-garis
penekanan/peregangan pada jaringan subkutan yang sekan-akan tergunting pada
tempat-tempat tertentu, dan akan terjadi penutupan arteriole dan arteri-arteri kecil
akibat terlalu teregang bahkan sampai robek. Tenaga menggunting ini disebut
Shering Forces.
Sebagai tambahan dari shering forces ini, pergerakan dari tubuh diatas alas
tempatnya berbaring, dengan fiksasi kulit pada permukaan alas akan menyebabkan
terjadinya lipatan-lipatan kulit (skin folding). Terutama terjadi pada penderita yang
kurus dengan kulit yang kendur. Lipatan-lipatan kulit yang terjadi ini dapat
menarik/mengacaukan (distorsi) dan menutup pembuluh-pembuluh darah.
Sebagai tambahan dari efek iskemik langsung dari faktor-faktor diatas, masih harus
diperhatikan terjadinya kerusakan penumpukan trombosit dan edema.

13
K. Penatalaksanaan

Adapun intervensi yang di tori menyebutkan untuk kaji faktor yang meningkatkan

resiko infeksi: lanjut usia, respon imune rendah dan malnutrisi, cuci tangan setiap

sebelum dan sesudah tindakkan keperawatan, Ajarkan pada klien & keluarga cara

menjaga personal hygine untuk melindungi tubuh dari infeksi : cara mencuci tangan

yang benar, jelaskan kepada klien dan keluarga tanda & gejala infeksi, kolaborasi

dengan ahli gizi : asupan nutrisi TKTP, pantau tanda & gejala infeksi: peningkatan

suhu tubuh, nadi, perubahan kondisi luka, sekresi, penampilan urine, penurunan

BB, keletihan dan malaise, pertahankan teknik aseptik pada klien yang beresiko, ini

seusai apa yang terjadi dilapangan.

14
L. Pathway Faktor tekanan, toleransi Tekanan eksternal > tekanan
jaringan, durasi & besar dasar
tekanan

Aliran darah menurun/


hipoksia menghilang

Tidak mendapat suplai Resiko infeksi


nutrisi & leukosit yang
cukup

Iskemik jaringan & infeksi Kematian jaringan

Nyeri akut Perubahan temperatur kulit


Dekubitus

kerusakan Hilang sebagian lapisan


integritas kulit kulit

Keterbatasan Lap. Kulit hilang secara Kerusakan integritas


gerak lengkap, meluas & luka jaringan
dalam

Gangguan citra tubuh Tingkat kesakitan tinggi

Hambatan Penurunan peristaltik Gangguan rasa


mobilitas fisik usus nyaman

Anoreksia
Inkontinensia
urinarius fungsional
Ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh

15
M. Asuhan keperawatan diabetic decubitus septik

A. PROSES KEPERAWATAN
1. Pengkajian
1) Identitas
2) Keluhan utama
3) Riwayat keperawatan sekarang
4) Riwayat keperawatan dahulu
5) Riwayat kesehatan keluarga
6) Pola fungsi
a. Aktivitas/ istirahat
Tanda : penurunan kekuatan, ketahanan, keterbatasan rentang gerak. Pada area
yang sakit gangguannya misalnya otot perubahan tunas.
b. Sirkulasi
Tanda : hipoksia, penurunan nadi perifer distal pada ekstremitas yang cidera,
vasokontriksi perifer umum dengan kehilangan nadi, kulit putih dan dingin,
pembentukan edema jaringan.
c. Eliminasi
Tanda : keluaran urin menurun adalah tidak adanya pada fase darurat, warna
mungkin hitam kemerahan , bila terjadi, mengidentifiasi kerusakan otot.
d. Nutrisi dan cairan
Tanda : edema jaringan umum, anoreksia, mual dan muntah.
e. Neurosensori
Gejala : area kebas/kesemutan
f. Pernapasan
Gejala :menurunnya fungsi medulla spinalis, edema medulla, kerusakan
neurology, paralysis abdominal dan otot pernapasan.
g. Integritas ego
Gejala : masalah keluarga, pekerjaan, keuangan, kecacatan.
Tanda : ansietas, menangis, ketergantungan, mmenarik diri, marah.

16
h. Keamanan
Tanda : adanya fraktur akibat dilokasi (jatuh, kecelakaan, kontraksi otot
tetanik, sampai dengan syok listrik).
7) Pemeriksaan diagnostik
a. Kultur : pertumbuhan mikroorganisme tiruan atau sel – sel jaringan
b. Albumin serum : protein utama dalam plasma dan cairan serosa lain.

2. Diagnosa Keperawatan
a. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
gangguan keseimbangan insulin, makan, dan aktivitas jasmani
b. Resiko infeksi berhubungan dengan destruksi jaringan (pada luka dekubitus)
c. Kerusakan integritas kulit
d. Kerusakan integritas jaringan berhubungan dengan menurunnya sirkulasi
darah ke jaringan faktor mekanik (tekanan eksterna dan gaya tarikan)
e. Nyeri akut berhubungan dengan destruksi jaringan (luka dekubitus)
f. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan proses penyakit (luka dekubitus)
g. Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan gejala terkait penyakit (tidak
nyaman terhadap luka dekubitus)
h. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan kekuatan otot, nyeri
pada luka dikubitus

17
3. Perencanaan
No Diagnosa Tujuan Intervensi Rasional
keperawatan
1 Ketidakseimbangan Setelah dilakukan tindakan 1. Kaji kemampuan klien untuk memenuhi 1. Klien mampu makan tanpa ada
nutrisi kurang dari asuhan keperawatan selama .... x kebutuhan nutrisi masalah
kebutuhan tubuh 24 jam kebutuhan nutrisi 2. Informasikan kepada keluarga faktor 2. Mual dan muntah dapat menurunkan
berhubungan terpenuhi dengan kriteria hasil: yang dapat menimbulkan mual dan nafsu makan
dengan gangguan  Intake nutrisi adekuat muntah 3. Pemenuhan nutrisi TKTP
keseimbangan  Tidak terjadi kram perut 3. Ajarkan pada klien / keluarga tentang 4. Pemeriksaan menilai hasil laborat
insulin, makan, dan  Nafsu makan meningkat pentingnya kebutuhan nutrisi dalam nilai normal yang
aktivitas jasmani  Tidak ada luka, inflamasi 4. Kolaborasi dengan medis dan ahli gizi mengindikasikan nutrisi klien
pada rongga mulut untuk: 5. Kulit tidak kering dan warna sesuai
 Bising usus dalam batas Program therapi, diet, pemeriksaan pigmen
normal 5- 35 x/mnt laborat ( albumin, protein, Hb dan Ht), 6. Menilai nutrisi dari kekuatan akar
 Berat badan meningkat pemberian nutrisi parenteral rambut
5. Monitor kulit kering dan perubahan 7. Konjungtiva berwarna pink
 Tidak ada tanda-tanda
pigmentasi 8. Keluarga dapat mendorong klien
malnutrisi
6. Monitor kekeringan, rambut kusam dan untuk makan
mudah patah 9. Lingkungan dapat mempengaruhi
7. Monitor pucat, kemerahan dan nafsu makan klien
kekeringan jaringan konjungtiva
8. Bantu klien dalam makan dan libatkan
keluarga dalam pemberian makanan

18
9. Ciptakan lingkungan yang nyaman saat
makan
2 Resiko infeksi 1. Setelah dilakukan 1. kaji faktor yang meningkatkan resiko 1. Menilai kerentangan individu
berhubungan tindakkan asuhan infeksi: lanjut usia, respon imune rendah terhadap infeksi
dengan destruksi keperawatan selam ..... x/ dan malnutrisi 2. Meminimalkan penyebaran bakteri
jaringan (pada luka 24 jam tidak terjadi 2. cuci tangan setiap sebelum dan sesudah dari tangan
dekubitus) gejala infeksi dengan tindakkan keperawatan 3. Mengurangi proses penyebaran
kriteria hasil: 3. Ajarkan pada klien & keluarga cara bakteri dari orang lain termasuk
 Klien bebas dari tanda-tanda menjaga personal hygine untuk keluarga
dan gejala infeksi melindungi tubuh dari infeksi : cara 4. Tanda dan gejala panas atau demam,
 Klienmampu mencuci tangan yang benar kulit kemerahan, muncul pus
medeskripsikan proses 4. jelaskan kepada klien dan keluarga tanda 5. Diit TKTP dapat menguatkan sistem
penularan penyakit, faktor & gejala infeksi imune
yang mempengaruhi 5. kolaborasi dengan ahli gizi : asupan 6. Tidak terjadi tanda- tanda infeksi
penularan serta nutrisi TKTP 7. Menjaga tubuh klien dari paparan
penatalaksanaannya 6. pantau tanda & gejala infeksi: bakteri
 klien mempunyai peningkatan suhu tubuh, nadi, 8. Mengurangi agen pembawa bakteri
kemampuan untuk perubahan kondisi luka, sekresi, dan mikroorganisme lain
mencegah timbulnya infeksi penampilan urine, penurunan BB, 9. Pemberian antibiotik untuk
 jumlah leukosit dalam batas keletihan dan malaise mempertahankan daya tahan tubuh
normal (5.000-10.000) 7. pertahankan teknik aseptik pada klien
 menunjukan prilaku hidup yang beresiko
sehat

19
8. batasi jumlah pengunjung bila
diperlukan, dan anjurkan penggunaan
APD pada klien
9. Kolaborasi dengan tim medis untuk
pemberian terapi sesuai indikasi, dan
pemeriksaan laboratorium
3 Kerusakan Setelah dilakukan tindakkan1. Identifikasi drajad luka 1. Dapat membedakan janis perawatan
integritas kulit asuhan keperwatan selama ....x24
2. Jelaskan pada klien dan keluarga bahaya 2. Alat- alat yang dapat menimbulkan
jam integritas kulit baik denga
pemakaian alat yang dapat kerusakkan jaringan kulit harus
kriteria hasil: meningkatkan kerusakan integritas kulit dihindari
 Integritas kulit dan membran
: bantal pemanas 3. Pemenuhan cairang kurang lebih
3. Berikan cairan dan nutrisi yang adekuat
mukosa baik: kulit utuh dan minimal 1500 cc/hari
berfungsi dengan baik sesuai kondisi 4. Perawatan luka untuk mencegah
 Regenerasi sel dan jaringan
4. Lakukan perawatan luka sesuai kondisi infeksi dan menyediakan tenmpat
membaik 5. Moilisasi/ ubah posisi tidur klien tiap 2 untuk regenerasi sel
 Hipersensitif respon immunejam sesuai jadwal 5. Mencegah terjadi ulkus pada bagian
terkendali 6. Jaga kebersihan kulit dan alat tenun yang tertekan
 Perfusi jaringan baik kilen agar tetap bersih, kering dan 6. Lipatan yang ada pada tubuh dapat
 Menunjukkan pemahaman terhindar dari lipatan/kerutan menyebabkan lekukan hingga
dalam proses perbaikan kulit beresiko menyebabkan luka
dan mencegah terjadinya
cedera berulang
4 Kerusakan Setelah dilakukan tindakan 1. Anjurkan klien menggunakkan pakaian 1. Pakaian yang longgar tidak dapat
integritas jaringan asuhan keperawatan selam .... x yang longgar menghambat sirkulasi darah

20
berhubungan 24 jam integritas jaringan 2. Jaga agar kulit tetap bersih dan kering 2. Kulit yang bersih dan kering dapat
dengan membaik dengan kriteria hasil: 3. Monitor kulit adanya kemerahan terhindar dari resiko ulkus
menurunnya  Perfusi jaringan normal 4. Oleskan lotion atau baby oil pada daerah 3. Kemerahan tanda awal adanya
sirkulasi darah ke  Tidak ada tanda-tanda yang tertekan iskemik
jaringan faktor infeksi 5. Mandikan pasien dengan air hangat dan 4. Menjaga elastisitas kulit
mekanik (tekanan  Ketebalan dan tekstur sabun 5. Air hangat dapat membuka pori-pori
eksterna dan gaya jaringan normal 6. Observasi luka : lokasi, dimensi, dan membersihkan kotoran dengan
tarikan)  Menunjukkan pemahaman kedalaman luka, jaringan nekrotik, tanda bersih
dalam proses perbaikan kulit infeksi lokal 6. Dapat mengetahui tinggkatan luka
dan mencegah terjadinya 7. Ajarkan keluarga tentang luka dan 7. Melatih keluarga perawatan secara
cidera berulang perawatan luka mandiri
 Menunjukkan terjadinya 8. Kolaborasi ahli gizi pemberian diet 8. Meningkatkan proses pembentukkan
proses penyembuhan luka TKTP jaringan
9. Lakukan teknik perawatan luka dengan 9. Mencegah penyebaran bakteri pada
steril luka yang menyebabkan infeksi

5 Nyeri akut Setelah dilakukan asuhan 1. Kaji nyeri secara komperhensif: lokasi, 1. Mengetahui jenis nyeri secara
berhubungan keperawatan selama ... x 24 jam durasi, karakteristik, frekuensi, komperhensif
dengan destruksi nyeri berkurang sampai intensitas, faktor pencetus 2. Menentukan tingkat skala nyeri
jaringan (luka menghilang dengan kriteria hasil: 2. Monitor skala nyeri dan reaksi ringan/ sedang/berat
dekubitus)  Mampu mengontrol nyeri: nonverbal 3. Melihat riwayat nyeri pasien
tahu penyebab, mampu 3. Gunakan teknik komunikasi teraputik sebelumnya dan cara mengatasi
menggunakan teknik untuk mengetahui pengalaman nyeri 4. Membuat suasana rileks pada
lingkungan

21
nonfarmakologi untuk 4. Kontrol faktor lingkungan yang dapat 5. Menstimulasi pemngeluaran hormon
mengurangi nyeri) mempengaruhi respon klien terhadap oksitoksin
 Melaporkan bahwa nyeri ketidaknyamanan: suhu ruangan, 6. Dapat mencegah penyebab nyeri
berkurang dengan cahaya, kegaduhan pada klien
menggunakan manajemen 5. Ajarkan teknik nonfarmakologis: 7. Pada nyeri skala sedang hingga berat,
nyeri relaksasi, distraksi, terapi musik, masase analgesik dapat menghilngkan nyeri
 Mampu mengenali nyeri 6. Informasikan kepada klien tentang
(skala, intensitas, frekuensi prosedur yang dapat meningkatkan
dan tanda nyeri) nyeri: misal klien cemas, kurang tidur,
 Tidak menunjukkan respon posisi tidak rileks
nono verbal adanya nyeri 7. Kolaborasi medis untuk pemberisn
 Tanda vital dalam rentang analgetik
yang diharapkan
6 Gangguan citra Setelah dilakukan tindakkan 1. Kaji secara verbal dan non verbal respon 1. Menilai pasien tentang tubuhnya
tubuh berhubungan asuhan keperawatan selam .... x klien terhadap tubuhnya 2. Menilai seberapa sering klien menilai
dengan proses 24 jam klien mampu memandang 2. Monitor frekuensi mengkritik dirinya negatif
penyakit (luka positif terhadap citra tubuh 3. Jelaskan tentang perngobatan, prawatan, 3. Menciptakkan harapan kepada klien
dekubitus) dengan kriteria hasil: kemajuan dan prognosis penyakit 4. Dapat mengurangi kecemasan dan
 Body image positif 4. Dorong klien mengungkapkann ketakutan
 Mendiskribsikan secara perasaannya 5. Dapat mengutaran perasaan kepada
fakrual perubahan fungsi 5. Fasilitasi kontak dengan individu lain orang lain dan dapat saling
tubuh dalam kelompok kecil memberikan motivasi
 Mempertahankan interaksi
sosial

22
7 Gangguan rasa Setelah dilakukan asuhan 1. Gunakkan pendekatan yang 1. Membangun hubungan saling
nyaman keperawatan selama .... x 24 jam menenangkan percaya
berhubungan tidak terjadi gangguan rasa 2. Nyatakan dengan jelas harapan terhadap 2. Meningkkatkan motivasi dan harapan
dengan gejala nyaman dengan kriteria hasil: pasien 3. Menilai dari sudut pandang pasien
terkait penyakit  Mampu mengontrol 3. Pahami prespektif pasien terhadap 4. Menilai kecemasan pasien
(tidak nyaman kecemasan situasi stres 5. Ungkapan klien dapat mengurangi
terhadap luka  Mengontrol nyeri 4. Identifikasi tingkat kecemasan kecemasan
dekubitus)  Kualitas tidur dan istirahat 5. Bantu klien untuk mengungkapkan 6. Teknik relaksasi dapat mengeluarkan
adekuat situasi yang menimbulkan kecemasan hormon oksitoksin
 Agresi pengendalan diri 6. Instruksikan pasien menggunakan 7. Menjaga klien tetap tenang agar tidak
 Dapat mengontrol ketakutan teknik relaksasi mempengaruhi tekanan darah
7. Berikan terapi untuk mengurangi
kecemasan berlebihan
8 Hambatan Setelah dilakukan asuhan 1. Monitor vital sign sebelum/ sesudah 1. Menilai kemampuan klien dalam
mobilitas fisik keperawatan selama .... x 24 jam latihan dan lihat respon pasien saat latihan
berhubungan mobilitas fisik tidak terhambat latihan 2. Cara yang aman bagi klien untuk
dengan penurunan dengan kriteria hasil: 2. Ajarkan teknik ambulasi & berpindah berpindah
kekuatan otot, nyeri  Klien meningkat dalam yang aman kepada klien dan keluarga 3. Membantu klien unutk memenuhi adl
pada luka dikubitus aktivitas fisik 3. Sediakan alat bantu untuk klien seperti secara mandiri atau memandirikan
 Mampu mandiri total kruk, kursi roda, dan walker pasien
 Membutuhkan bantuan 4. Dorong klien melakukan latihan untuk 4. Latihan untuk menguatkan anggota
orang laon memperkuat anggota tubuh tubuh pasien
 Memperagakan penggunaan
alat

23
 Bantu untuk mobilisasi
(walker)

24
BAB III

ASUHAN KEPERAWATAN HCU

A. PENGKAJIAN

1. Identitas Pasien\

Nama pasien : Ny.I

Tanggal lahir : 1 Noeber 1954

Jenis kelamin : Perempuan

Pendidikan : SMA Sederajat

Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga

No.Medrec 631622

Alamat : kolega 01/06 banjaran, kelurahan

mekarjaya, kecamatan Banjaearan

Tanggal Masuk HCU : 28 – 02 – 2018 jam 00.20 WIB

Tanggal Pengkajian : 01 – 02 -2018 jam 11.00 WIB

Sumber data : Keluarga

Rujukan : tidak

Diagnosis Rujukan : DM ulkus deekubitus

Penanggung Jawab : Nn.L

Hubungan dengan pasien : Cucu

Alamat : Kolega banjaran mekarjaya kecamatan

banjaran

25
2. Anamnesa

a. Keluhan Utama

Penurunan Kesadaran

b. Riwayat Penyakit Sekarang

1) Kronologis pasien masuk rumah sakit

Pasien sebelum masuk rumah sakit tinggal sendirian tidak bersama

keluarganya cuma sebatang kara, pasien cuman punya anak 1 itu juga sudah

berkeluarga, pasien masuk ke rumah sakit karena keluarga terjebak banjir,

pasien cuman hidup sendirian, lalu 2 minggu kemudian keluarga menjenguk

pasien, pasien ditemukan sudah ada penurunan kesadaran, pasien langsung

dibawa oleh keluarga ke rumah sakit IGD Al Ihsan. Pada saat masuk IGD

pasien mengalami penurunan kesadaran adala luka di bagian paha kanan, ada

lemas ekstremitas kanan, tampak anemis, ada riwayat DM dan Hipertensi.

2) Kronologis penanganan saat di UGD/ruangan sebelum masuk HCU

Penanganan di IGD di berikan Oksigen, pengecekan GDS : 309, memasang

infus NaCl 0,14%, melakukan EKG, Pemasangan DC, Pemeriksaan GCS

kesadaran Somnolen ada anemis memasang monitor, diberikan

pantroprazole,metrodinazolem dobutamin 6mg:7,2 cc,melakukan skintest

ciprofloxacin, Hasil TTV: 125/89, Nadi:80, R:26 S:38.

3) Riwayat PQRST saat dilakukan pengkajian

Pada saat dikaji keluarga mengatakan 2 minggu sebelumnya kondisinya

belum seperti ini, lalu pasien dibawa oleh keluarga ke IGD Al Ihsan jam

26
14.40 tanggal 27 febuari 2018, ada luka decubitus di paha kanan, Grade IV,

anemis, pasien mengalami penurunan kesadran.

c. Riwayat penyakit sebelumnya

Keluarga mengatak bahwa pasien dulunya mempunyai penyakit Hipertensi

d. Riwayat penyakit keluarga

Keluarga mengatakan tidak ada yang pernah berpenyakit sama dengan pasien

ataupun punya penyakit seperti hipertensi ataupun DM.

3. Pemeriksaan Fisik

a. Keadaan Umum

Keasadaran somnolen TD : 121/48 Nadi : 93, R; 23 S; 36,8 BB; 41, resiko

jatuh, status fungsional butuh bantuan penuh

b. Pernapasan

Terpasang alat bantu napas diberikan Oksigenasi 5 liter Nasal canule,tidak ada

sumbatan jalan napas, bunyi napas vesikuler, tidak ada ronkhi ataupun

wheezing, retraksi dada simetris, tidak menggunakan otot bantu pernapasan,

tidak ada pernapasan cuffing hidung, tidak ada luka dada ataupun lesi.

c. Persarafan

GCS : E: 4, M: 2, V:2, FOUR score 8 : somnolen diameter pupil simetris

reflex cahaya midriasis, ada reflex mengedip.

d. Cardiovaskuler

TD : 121/48 Nadi : 93, R; 23 S; 36,8 BB; 41, , akral hangat, konjungtiva anemis,

CRT < 2 detik, Bunti jantung terdengar S1 dan S2, T

27
e. Pencernaan

Tidak ada acites, tidak distensi abdomen, bentuk abdomen simetris, tidak ada

pembesaran hepatomegaly, tidak teraba massa.

f. Perkemihan

Pola bekemih melalui kateter urine, jumlah urine 500 cc, warna urine kuning

kecoklatan, bau khas urine, terpasang infus 2A, penggunaan kateter belum >

5 hari, terpasang 4 hari.

g. Musculoskeletal

Tidak ada fraktur, rentang gerak ekstremitas atas dan bawah <45o , kekuatan

otot 1/1, ada lesi di bagian kaki bewarna hitam diameter 7 cm.

h. Integument

Ada luka di bagian punggung diameter 8 cm melukai epidermis, ada luka

decubitus dibagian paha kanan diameter 15 cm Grade IV, berwarna merah dan

kuning, luka decubitus di bagian bokong kanan diameter 7 cm berwarna hitam

bolong, ada bau khas decubitus.

i. Kebutuhan edukasi

Ada hambatan edukasi, factor hambatan penurunan kesadaran.

j. Kondisi psikis dan spiritualitas

Status mental penurunan kesadaran, kebutuhan pendampingan sesuai

kebutuhan.

k. Skrining Gizi

28
4. Hasil Pemeriksaan Penunjang

a. Pemeriksaan Laboratorium

Tanggal
Jenis pemeriksaan Nilai rujukan 27 -02- 01-03- 02-03- 03 – 03 - 04 – 03-
2018 2018 2018 2018 2018
Hemoglobin 12.0 – 15.0 10.5
Lekosit 3600 – 10600 14500
Eritrosot 3.6 – 5.8 3.71
Hematokrit 35 – 47 32.8
Trombosit 150000 – 440000 174000
332
(07.30)
Glukosa sewaktu 70-200 309 296 132
233
(20.44)
Natrium(Na) 134-145 166 152 152
Kalum(K) 3.6 -5.6 5.5 3.3 3.3
Kalsium 1.15-1.35 1.10 1.07 1.07
AST(SGOT) 10-31 66
ALT(SGPT) 9-36 63
Ureum 10-50 203
Kreatinin 0.7-1.13 3.17
Protein total 6.6 – 8.3 4.9 5.2 3.8
Albumin 3.7-5.3 1.9 2.2 2.3

b. Pemeriksaan Diagnosis

Jenis
Hari/Tanggal Kesan Ket
Pemeriksaan
Thorax Foto
01-03-2018 Gambaran Bronkhitis tidak tampak kardiomegali
03-03-2018 CT-SCAN Infark cerebri sub akut on chronicluas di kortikal subkortikal
lobus temporo – parietaliskiri yang tampak mendesak dan
menyempitkan sulci corticalis sekitarnya dan isura sylvii
kiriserta menyebabkanpelebaran asimetris minimal dari
ventrikel laterlaris kiri, tidak tampak mid line shift. Lesi infark
di daerah left temporal lobe belowthe Sylvian fissure yang
merupakan teritori vaskuler left MCA inferior division curiga
ec tombosis/ emboli di daerah tersebut.
Infark cerebri sub akut on chronic lusd di kortikoal
subkortikallobus temporoocipitalis kanan dan cerebellum
kanan yang tampak mendesak danmenyempitkan sulci
corticalis sekitarnya.

29
Saat ini yidak ampak gambaran hemoraehagic transformation
di daerahinfark.
Atrhopy cerebri senilis ringan
CT Scan Kepala kontras saat ini yidak menunjukanadanya
perdarahan intra cerebri maupun SOL/masa.

5. Analisa Data

Masalah
No Data Etiologi
Keperawatan
1 DS : Faktor tekanan, toleransi jaringan (
 Penurunan elastisitas kulit akibat usia)durasi &besar
kesadran tekanan
DO : 
 ada luka decubitus Tekanan eksterna > tekanan dasar
di paha kanan dan 
di belakang Aliran darah ke jaringan sekitar
panggul pantat 
 Luka decubitus Jaringan Hipoksia
derajat IV 
berwarna merah Cedera iskemia
Kerusakan
dan kuning, luas 
integritas kulit
luka diameter 15 Pem.darah Kolaps

cm.
Iskemia otot
 Luka lecet di 
punggung, telapak Dekubitus
kaki. 
Perubahan temperature kulit

Hilang sebagian lap.kulit &
Terjadi luka

Kerusakan integritas kulit
2 DS : Faktor tekanan, toleransi jaringan (
- elastisitas kulit akibat usia)durasi &besar
DO : tekanan
Resiko syndrome
 rambut kotor da n 
Tekanan eksterna > tekanan dasar disuse
ada kutunya belum
keramas > 2 
minggu Aliran darah ke jaringan sekitar

30
 ada luka decubitus 
di paha kanan dan Jaringan Hipoksia
bokong 
 tampak tanda tanda Cedera iskemia
decubitus 
 tamoak tidak bisa Pem.darah Kolaps

bergerak
Iskemia otot
 Leukosit 14500 
 Glukosa Darah 332 Dekubitus
(07.30) 
 Glukosa darah 233 Perubahan temperature kulit
(20.44) 
Hilang sebagian lap.kulit &
Terjadi luka

Lap.kulit hilang secara lengkap, meluas
dan luka dalam

Kerusakan Integritas jaringan

Resiko Infeksi

Penurunan kesadaran

Keterbatasan gerak

Hambatan mobilitas fisik

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Kerusakan integritas kulit b.d Hilang sebagian lap.kulit dan Terjadi luka

2. Resiko syndrome disuse b.d Kerusakan Integritas jaringan, Resiko Infeksi,

Penurunan kesadaran

31
C. INTERVENSI

Diagnosa
No Tujuan Intervensi Rasional
keperawatan
1 Kerusakan Setelah dilakukan tindakkan asuhan 1. Identifikasi derajat luka 1. Dapat membedakan janis perawatan
integritas kulit keperwatan selama 3x24 jam integritas 2. Jelaskan pada klien dan keluarga 2. Alat- alat yang dapat menimbulkan
kulit baik denga kriteria hasil: bahaya pemakaian alat yang dapat kerusakkan jaringan kulit harus
 Integritas kulit dan membran meningkatkan kerusakan integritas dihindari
mukosa baik: kulit utuh dan kulit : bantal pemanas 3. Pemenuhan cairang kurang lebih
berfungsi dengan baik 3. Berikan cairan dan nutrisi yang minimal 1500 cc/hari
 Regenerasi sel dan jaringan adekuat sesuai kondisi 4. Perawatan luka untuk mencegah
membaik 4. Lakukan perawatan luka sesuai infeksi dan menyediakan tenmpat
 Hipersensitif respon immune kondisi untuk regenerasi sel
terkendali 5. Moilisasi/ ubah posisi tidur klien tiap 5. Mencegah terjadi ulkus pada bagian

 Perfusi jaringan baik 2 jam sesuai jadwal yang tertekan

 Menunjukkan pemahaman dalam 6. Jaga kebersihan kulit dan alat tenun 6. Lipatan yang ada pada tubuh dapat
proses perbaikan kulit dan kilen agar tetap bersih, kering dan menyebabkan lekukan hingga

mencegah terjadinya cedera terhindar dari lipatan/kerutan beresiko menyebabkan luka

berulang

32
2 Resiko Setelah diberikan intervensi Resiko Infeksi Resiko Infeksi
syndrome keperawatan selama3x/24jam pasien 1. kaji faktor yang meningkatkan 1. Menilai kerentangan individu
disuse akan: resiko infeksi: lanjut usia, respon terhadap infeksi
imune rendah dan malnutrisi 2. Meminimalkan penyebaran bakteri
- factor resiko dapat dikendalikan
2. cuci tangan setiap sebelum dan dari tangan
dan pasien tidak akan mengalami sesudah tindakkan keperawatan 3. Mengurangi proses penyebaran
sindrom disuse, yang dibuktikan 3. Ajarkan pada klien & keluarga cara bakteri dari orang lain termasuk
menjaga personal hygine untuk keluarga
oleh hasil daya tahan, dampak
melindungi tubuh dari infeksi : cara 4. Tanda dan gejala panas atau
imobilitas: fisioligis dan mencuci tangan yang benar demam, kulit kemerahan, muncul
psikokognitif, dan mobilitas. 4. jelaskan kepada klien dan keluarga pus
tanda & gejala infeksi 5. Diit TKTP dapat menguatkan
- Pasien akan menunjukkan dampak
5. kolaborasi dengan ahli gizi : asupan sistem imune
immobilitas: fisiologis, yang nutrisi TKTP 6. Tidak terjadi tanda- tanda infeksi
dibuktikan oleh indicator sebagai 6. pantau tanda & gejala infeksi: 7. Menjaga tubuh klien dari paparan
berikut (sebutkan 1-5: sangat berat, peningkatan suhu tubuh, nadi, bakteri
perubahan kondisi luka, sekresi, 8. Mengurangi agen pembawa bakteri
berat, sedang, ringan, atau tidak penampilan urine, penurunan BB, dan mikroorganisme lain
ada): keletihan dan malaise 9. Pemberian antibiotik untuk
 Dekubitus 7. pertahankan teknik aseptik pada mempertahankan daya tahan tubuh
klien yang beresiko Kerusakan Integritas Jaringan
 Fraktur tulang, kontraktur
8. batasi jumlah pengunjung bila 1. Pakaian yang longgar tidak dapat
sendi, atau sendi ankilosis diperlukan, dan anjurkan menghambat sirkulasi darah
 Hipotensi ortostatik penggunaan APD pada klien

33
- Pasien akan menunjukkan dampak 9. Kolaborasi dengan tim medis untuk 2. Kulit yang bersih dan kering dapat
imobilitas: fisiologis yang pemberian terapi sesuai indikasi, terhindar dari resiko ulkus

dibuktikan oleh indicator sebagai dan pemeriksaan laboratorium


3. Kemerahan tanda awal adanya
berikut (sebutkan 1-5: sangat berat, Kerusakan intergitas jaringan iskemik
berat, sedang, ringan, atau tidak 1. Anjurkan klien menggunakkan 4. Menjaga elastisitas kulit
pakaian yang longgar 5. Air hangat dapat membuka pori-
ada gangguan):
2. Jaga agar kulit tetap bersih dan kering pori dan membersihkan kotoran
 Status nutrisi dengan bersih
3. Monitor kulit adanya kemerahan
 Kekuatan dan tonus otot 4. Oleskan lotion atau baby oil pada 6. Dapat mengetahui tinggkatan luka
daerah yang tertekan 7. Melatih keluarga perawatan secara
 Pergerakan sendi
5. Mandikan pasien dengan air hangat mandiri
Tujuan berfokus pada 8. Meningkatkan proses
dan sabun
pencegahan komplikasi imobilitas pada 6. Observasi luka : lokasi, dimensi, pembentukkan jaringan
seluruh system tubuh, sebagai contoh, kedalaman luka, jaringan nekrotik, 9. Mencegah penyebaran bakteri pada
tanda infeksi lokal luka yang menyebabkan infeksi
pasien akan:
7. Ajarkan keluarga tentang luka dan
- Memiliki orientasi terhadap waktu, Hambatan Mobilitas fisik
perawatan luka 1. Menilai kemampuan klien dalam
tempat dan orang 8. Kolaborasi ahli gizi pemberian diet latihan
- Memiliki sirkulasi perifer yang TKTP 2. Cara yang aman bagi klien untuk
9. Lakukan teknik perawatan luka berpindah
adekuat dengan steril 3. Membantu klien unutk memenuhi
- Mempertahankan fungsi respirasi Hambatan Mobilitas Fisik adl secara mandiri atau
yang optimal (misalnya, batuk memandirikan pasien

34
efektif, tidak ada kongesti paru, 1. Monitor vital sign sebelum/ sesudah
dan kapasitas vital normal) latihan dan lihat respon pasien saat 4. Latihan untuk menguatkan anggota
latihan tubuh pasien
- Mempertahankan kepuasaanya
2. Ajarkan teknik ambulasi &
terhadap citra tubuh berpindah yang aman kepada klien
- Memiliki nilai laboratorium dalam dan keluarga
3. Sediakan alat bantu untuk klien
batas normal
seperti kruk, kursi roda, dan walker
Dorong klien melakukan latihan untuk
memperkuat anggota tubuh

35
D. IMPLEMENTASI DAN CATATAN PERKEMBANGAN

Tanggal 01-03-2018
Jenis Pemeriksaan
07 08 09 10 11 12 13 14
113/55 121/48 94/50 98/55 111/55 110/51 102/48 98/48
TD

Suhu 36.8 36.5 36.9


Nadi 95 93 91 101 106 101 89 88
Respirasi 22 23 30 19 18 20 27 25

Ciprofloxacin 
metrodinazole 
pantroprazole
(Sto
Sanmol
p)
NR

Albumin
Furosemid
kalitake  

Implementasi
Jam Pagi
1. Menerima operan dari dines malam
2. Mengobservasi keluhan utama pasien
07.00
Hasil : pasien mengalami penurunan kesadaran
3. Mengobservasi TTV
1. Mengobservasi TTV
08.00 2. Memberikan injeksi kalitake 8 unit via SC
3. Memberikan diit melalui NGT 150 cc
09.00 1. Mengobservasi TTV
1. Mengobservasi TTV
10.00
2. Memberikan Obat Ciprofloxacin
Mengobservasi TTV
11.00 Mengkaji pasien
Hasil luka decubitus di paha kanan Grade IV berwarna merah kuning.
Mengobservasi TTV
12.00 Memberikan injeksi kalitake 10 unit via SC
Memberikan diit melalui NGT 200 cc

36
13.00 Mengobservasi TTV
Mengobservasi TTV
14.00 Memberikan Obat metrodinazole
Mencatat Intake dan Output

Jenis Pemeriksaan Tanggal 02-03-2018


14 15 16 17 18 19 20 21
95/26 94/25 96/28 93/33 104/36 106/38 100/30 95/46
TD

Suhu 37.3 36.1 36.7


Nadi 92 101 111 94 95 100 103 106
Respirasi 22 20 19 24 18 17 17 22

Ciprofloxacin
Metrodinazole 
Pantroprazole
Sanmol
Furosemide 
NR
Levemir 
Citixolin 
Albumin 
Kalitake 
Implementasi
Jam
Menerima operan dari dines pagi
Mengobservasi Keluhan Utama Pasien
14.00
Hasil : pasien masih Megalami penurunan Kesadaran
Mengobservasi TTV
15.00 Mengobservasi TTV
Mengobservasi TTV
16.00
Memberikan Furosemide
Mengobservasi TTV
17.00
Memberikan terapi albumin
Mengobservasi TTV
18.00 Memberikan citixolin
Memberikan kalitake 6 unit
19.00 Mengobservasi TTV

37
Melakukan perawatan GP
Hasil : Luka dekub paha kanan dan belakang bokong Derat IV, bewarna
merah kuning diameter 15cm.
20.00 Mengobservasi TTV
Mengobservasi TTV
21.00
Mencatat intake dan output

Tanggal 03-03-2018
TD 14 15 16 17 18 19 20 21
Suhu 117/87 118/47 97/50 97/50 97/50 115/46 112/43
Nadi 36.3 36.5
Respirasi 82 83 98 88 80 95 81

Ciprofloxacin
metrodinazole 
pantroprazole
sanmol
furosemide 
NR
levemir 
citixolin 
Albumin 
kalitake 
Implementasi
jam
14.00 Mengobservasi TTV
15.00 Mengobservasi TTV
Mengobservasi TTV
16.00
Memberikan furosemide
Mengobservasi TTV
17.00
Memberikan Albumin
Mengobservasi TTV
18.00 Memberikan citixolin
Memberikan kalitake 12 unit
19.00 Mengobservasi TTV
20.00 Mengobservasi TTV

38
Memberikan metrodinazole
Memberikan levemir
Mengantar pasien ke Radiologi CT-Scan
21.00 Mengantar Pasien pindah ke ruang Asal

39
E. EVALUASI

TANGGAL DX EVALUASI PARAF


S : pasien Sulit dikaji
O:
Keluhan lemah GCS :8 E: 4, M: 2,V:2, penurunan kesadaran somnolen, pasien terbaring
lemas, di kepala banyak kutu dan belum keramas > 2minggu, tidak ada BAB, terpasang
DC, terpasang Oksigen(nasal Canule 5liter), luka decubitus di paha kanan Grade IV,
Ektremitas kanan tidak bisa bergerak
TD : 93-106/25-46
N : 92-111
I
R : 17-24
S : 36.7– 37.3
Terpasang Infus 2A 2500cc/24jam target 3000/24jam
01 – 03 -2018 A :
Masalah belum Teratasi
P:
Observasi TTV, Kaji GCS, Bantu mika miki, berikan oksigen (NC 5 lt), bantu ADL,
keramas, Lanjutkan Intervensi
S : pasien Sulit dikaji
O:
Keluhan lemah GCS :8 E: 4, M: 2,V:2, penurunan kesadaran somnolen, pasien terbaring
lemas, di kepala banyak kutu dan belum keramas > 2minggu, tidak ada BAB, terpasang
II
DC, terpasang Oksigen(nasal Canule 5liter), luka decubitus di paha kanan Grade IV,
Ektremitas kanan tidak bisa bergerak
TD : 93-106/25-46
N : 92-111

40
R : 17-24
S : 36.7– 37.3
Terpasang Infus 2A 2500cc/24jam target 3000/24jam
A :
Masalah belum Teratasi
P:
Observasi TTV, Kaji GCS, Bantu mika miki, berikan oksigen (NC 5 lt), bantu ADL,
keramas, Lanjutkan Intervensi
S : pasien Sulit dikaji
O:
Keluhan lemah GCS :8 E: 4, M: 2,V:2, penurunan kesadaran somnolen, pasien terbaring
lemas, tidak ada BAB, terpasang DC, terpasang Oksigen(nasal Canule 5liter), luka
decubitus di paha kanan Grade IV, luka diameter 15 cm, merah 10%, kuning 5%, di paha
kanan, luka decubitus di bokong bewarna hitam bolong, diameter 5 cm, dilakukan
perawatan GP, Ektremitas kanan tidak bisa bergerak.
TD : 94-121/48-55
02 – 03 – 2018 I
N : 91-106
R : 19-23
S : 36.5 – 36.8
A :
Masalah belum Teratasi
P:
Observasi TTV, Kaji GCS, Bantu mika miki, berikan oksigen (NC 5 lt),
Lakukan perawatn GP, Lanjutkan Intervensi

41
S : pasien Sulit dikaji
O:
Keluhan lemah GCS :8 E: 4, M: 2,V:2, penurunan kesadaran somnolen, pasien terbaring
lemas, tidak ada BAB, terpasang DC, terpasang Oksigen(nasal Canule 5liter), luka
decubitus di paha kanan Grade IV, luka diameter 15 cm, merah 10%, kuning 5%, di paha
kanan, luka decubitus di bokong bewarna hitam bolong, diameter 5 cm, dilakukan
perawatan GP, Ektremitas kanan tidak bisa bergerak.
TD : 94-121/48-55
II
N : 91-106
R : 19-23
S : 36.5 – 36.8
A :
Masalah belum Teratasi
P:
Observasi TTV, Kaji GCS, Bantu mika miki, berikan oksigen (NC 5 lt),
Lakukan perawatn GP, Lanjutkan Intervensi
S : pasien Sulit dikaji
O:
Keluhan lemah GCS :8 E: 4, M: 2,V:2, penurunan kesadaran somnolen, pasien terbaring
lemas, ada BAB, terpasang DC, terpasang Oksigen(nasal Canule 5liter), Luka decubitus
tertutup kassa diameter 15 cm, ada luka lecet di punggung kaki, berdarah di punggung.
TD : 97-118/43-87
03 -03 -2018 I
N : 81-98
R : 19-23
S : 36.3– 36.5
Terpasang Infus 2A 2500cc/24jam target 3000/24jam
A :
Masalah belum Teratasi

42
P:
Observasi TTV, Kaji GCS, Bantu mika miki, berikan oksigen (NC 5 lt),
Lanjutkan Intervensi

S : pasien Sulit dikaji


O:
Keluhan lemah GCS :8 E: 4, M: 2,V:2, penurunan kesadaran somnolen, pasien terbaring
lemas, ada BAB, terpasang DC, terpasang Oksigen(nasal Canule 5liter), Luka decubitus
tertutup kassa diameter 15 cm, ada luka lecet di punggung kaki, berdarah di punggung.
TD : 97-118/43-87
N : 81-98
R : 19-23
II
S : 36.3– 36.5
Terpasang Infus 2A 2500cc/24jam target 3000/24jam
A :
Masalah belum Teratasi
P:
Observasi TTV, Kaji GCS, Bantu mika miki, berikan oksigen (NC 5 lt),
Lanjutkan Intervensi

43
BAB IV

PEMBAHASAN

A. PENGKAJIAN

Pada saat pengkajian peneliti menemukan bahwa pasien dengan keadaan

lemah, penurunan kesadaran, mata kabur, glukosa darah meningkat, ada luka

decubitus di paha kanan grade IV berwarna merah dan kuning, dari tanda tanda di

atas sesuai dengan teori menyebutkan Hiperglikemia merupakan keadaan

peningkatan glukosa darah dari rentang kadar gluksa puasa normal 80-90 mg/dl

atau kadar gluko sewaktu 140-160 mg/dl (Corwin, 2010)

Penyebab hiperglikemia umumnya mencakup: Menggunakan terlalu sedikit

insulin, Tidak menggunakan insulin sama sekali, Kegagalan untuk memenuhi

kebutuhan insulin yang meningkat akibat operasi, trauma, kehamilan, stress,

pubertas, atau infeksi, Kurang aktivitas fisik, Membentuk resisten insulin sebagai

akibat adanya antibodi insulin dan dari tanda gejala yang badan lemas tenaga

berkiurang sesuai dengan teori Hal ini disebabkan kehabisan glikogen yang telah

dilebur jadi glukosa, maka tubuh berusaha mendapat peleburan zat dari bahagian

tubuh yang lain yaitu lemak dan protein, karena tubuh terus merasakan lapar, maka

tubuh selanjutnya akan memecah cadangan makanan yang ada di tubuh termasuk

yang berada di jaringan otot dan lemak sehingga klien dengan DM walaupun

banyak makan akan tetap kurus.(Corwin,2010)

Dan dari ulkus diabetic nya peneliti menemukan luka diabetic di paha kanan

dan bokong kanan,yang dimana decubitus itu adalah kerusakan/ kematian kulit

44
sampai jaringan dibawah kulit, bahkan menembus otot sampai mengenai tulang

akibat adanya penekanan pada suatu area secara terus menerus sehingga

mengakibatkan gangguan sirkulasi darah setempat, dan dari Grade nya peneliti

menemukan bahwa ulkus diabetiknya masuk stadium tipe 4 yaitu dengan ciri ciri

beriameter 15 cm, berwarna kuning dan merah, ada teori yang menyebutkan bahwa

stadium 4 atau Grade 4 adalah Ulserasi dan nekrosis meluas mengenai fasia, otot,

tulang serta sendi. Dapat terjadi artritis septik atau osteomielitis dan sering disertai

anemia. Dapat sembuh dalam 3 - 6 bulan.

Pada saat pengkajian di dapatkan data pasiien jarang mobilisasi di

karenakan keluarga tidak ada, ada teori yang menyebutkan jika Tekanan daerah

pada kapiler berkisar antara 16-33 mmHg. Kulit akan tetap utuh karena sirkulasi

darah terjaga, bila tekanan padanya masih berkisar pada batas-batas tersebut. Tetapi

sebagai contoh bila seorang penderita immobilitas/terpancang pada tempat tidurnya

secara pasif dan berbaring diatas kasur busa maka tekanan daerah sakrum akan

mencapai 60-70 mmHg dan daerah tumit mencapai 30-45 mmHg.Tekanan akan

menimbulkan daerah iskemik dan bila berlanjut terjadi nekrosis jaringan kulit.

Seorang yang terpaksa berbaring berminggu-minggu tidak akan mengalami

dakubitus selama dapat mengganti posisi beberapa kali perjamnya. Selain faktor

tekanan, ada beberapa faktor mekanik tambahan yang dapat memudahkan

terjadinya dekubitus

45
B. DIAGNOSA

Dilapangan di temukan diagnosa : Kerusakan integritas kulit b.d Hilang

sebagian lap.kulit dan Terjadi luka, Resiko syndrome disuse b.d Kerusakan

Integritas jaringan, Resiko Infeksi, Penurunan kesadaran dan di teori di temukan

diagnose keperawatan: Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan gangguan keseimbangan insulin, makan, dan aktivitas

jasmani, Resiko infeksi berhubungan dengan destruksi jaringan (pada luka

dekubitus), kerusakan integritas kulit, Kerusakan integritas jaringan berhubungan

dengan menurunnya sirkulasi darah ke jaringan faktor mekanik (tekanan eksterna

dan gaya tarikan), Nyeri akut berhubungan dengan destruksi jaringan (luka

dekubitus), Gangguan citra tubuh berhubungan dengan proses penyakit (luka

dekubitus), Gangguan rasa nyaman berhubungan dengan gejala terkait penyakit

(tidak nyaman terhadap luka dekubitus), Hambatan mobilitas fisik berhubungan

dengan penurunan kekuatan otot, nyeri pada luka dikubitus, dari daignosa yang di

temukan oleh peneliti pada saat di lapangan ada sedikit berbeda diman yang

diagnose kperawatnan no 2 mencakup banyak kriteria yang ada di pasien, itupun

mengambil diagnose keperawatan sesuai di nanda.

46
C. INTERVENSI

Dari teori harus di lakuan Observasi keadaan kulit : Pemeriksaan dengan cara

inspeksi, visual, dan taktil pada kulit. Observasi dilakukan untuk menentukan

karakteristik kulit normal pasien dan setiap area yang potensial atau aktual

mengalami kerusakan. Tanda peringatan dini yang menunjukkan kerusakkan

jaringan akibat tekanan adalah lecet atau bintil-bintil pada area yang menanggung

beban berat tubuh mungkin disertai hiperemia, Mobilisasi, Pasien harus memiliki

rentang gerak yang adekuat untuk bergerak secara mandiri ke bentuk posisi yang

lebih terlindungi. Lakukan perubahan posisi setiap 2 jam untuk menghilangkan

tekanan yang dialami sehingga luka dekubitus tidak bertambah luas. Status nutrisi,

Untuk mempercepat penyembuhan luka dekubitius lakukan diet TKTP. Nyeri,

Manajemen nyeri dalam perawatan pasien luka dekubitus. Infeksi, Dapat diberikan

antipiretik dan antibiotik spektrum luas untuk mengatasi infeksinya. Bila dapat

dikultur, maka antibiotik diberikan sesuai hasil kultur. Adapun intervensi yang di

tori menyebutkan untuk kaji faktor yang meningkatkan resiko infeksi: lanjut usia,

respon imune rendah dan malnutrisi, cuci tangan setiap sebelum dan sesudah

tindakkan keperawatan, Ajarkan pada klien & keluarga cara menjaga personal

hygine untuk melindungi tubuh dari infeksi : cara mencuci tangan yang benar,

jelaskan kepada klien dan keluarga tanda & gejala infeksi, kolaborasi dengan ahli

gizi : asupan nutrisi TKTP, pantau tanda & gejala infeksi: peningkatan suhu tubuh,

nadi, perubahan kondisi luka, sekresi, penampilan urine, penurunan BB, keletihan

dan malaise, pertahankan teknik aseptik pada klien yang beresiko, ini seusai apa

yang terjadi dilapangan.

47
D. IMPLEMENTASI DAN CATATAN PERKEMBANGAN

Dari hasil asuhan keprawatan peneliti sejauh ini untuk implemntasi di

lapangan tidak ada kesenjangan antara teori dan dilapangan terutama untuk

perawatan luka dekubitus yaitu adapun intervensi yang di tori menyebutkan untuk

kaji faktor yang meningkatkan resiko infeksi: lanjut usia, respon imune rendah dan

malnutrisi, cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakkan keperawatan, ajarkan

pada klien & keluarga cara menjaga personal hygine untuk melindungi tubuh dari

infeksi : cara mencuci tangan yang benar, jelaskan kepada klien dan keluarga tanda

& gejala infeksi, kolaborasi dengan ahli gizi : asupan nutrisi tktp, pantau tanda &

gejala infeksi: peningkatan suhu tubuh, nadi, perubahan kondisi luka, sekresi,

penampilan urine, penurunan bb, keletihan dan malaise, pertahankan teknik aseptik

pada klien yang beresiko, ini seusai apa yang terjadi dilapangan.

48
BAB V

KESIMPULAN

A. Kesimpulan

Hiperglikemia merupakan keadaan peningkatan glukosa darah daripoada

rentang kadar puasa normal 80 – 90 mg / dl darah, atau rentang non puasa sekitar

140 – 160 mg /100 ml darah . Tujuan utama terapi Hiperglikemia adalah mencoba

menormalkan aktivitas insulin dan kadar glukosa darah dan upaya mengurangi

terjadinya komplikasi vaskuler serta neuropati.

Dekubitus adalah kerusakan struktur anatomis dan fungsi kulit normal

akibat dari tekanan eksternal yang berhubungan dengan penonjolan tulang dan tidak

sembuh dengan urutan dan waktu biasa. Selanjutnya, gangguan ini terjadi pada

individu yang berada di atas kursi atau di atas tempat tidur , sering kali pada

inkontinensia dan malnutrisi ataupun individu yang mengalami kesulitan makan

sendiri, serta mengalami gangguan tingkat kesadaran, Jadi dapat disimpulkan

bahwa dekubitus adalah luka yang terjadi karena adanya tekanan eksternal pada

penonjolan tulang.

49
DAFTAR PUSTAKA

Pendland, Susan L., dkk. Skin and Soft Tissue Infections. Dalam Joseph T. DiPiro, dkk,
editor. Pharmacotherapy A Pathophysiologic Approach. Edisi 6. Chicago:
McGrawHill Company; 2005. p1998-90
Staf Mayoklinik. 2007. Bedsores (pressure sores).
Jr, Don R Revis. 2008. Decubitus Ulcer. Hidayat, Djunaedi, Sjaiful Fahmi Daili, dan Mochtar
Hamzah. Ulkus Dekubitus . Dalam Cermin Dunia Kedokteran No. 64, Tahun 1990.
Anonim. 2008. Bedsore. Wilhelmi, Bradon J. 2008. Pressure Ulcers, Surgical Treatment and
Principles. Availaible from URL: www.emedicine.com diakses tanggal 20 Juli 2008
Anonim. 2008. Bedsores. Availaible from URL: www.dermnetnz.org diakses tanggal 20 Juli
2008
Salcido, Richard. 2006. Pressure Ulcers and Wound Care. Availaible from URL:
www.emedicine.com diakses tanggal 20 Juli 2008
Thomas, David R. Prevention and treatment of pressure ulcers: What works? What
doesn’t? Dalam Cleveland Clinic Journal Of Medicine. Volume 68 Number 8
Augustus 2001. Availaible from URL: www.ccjm.org diakses tanggal 20 Juli 2008
Kirman,Christian N. 2008. Pressure Ulcers, Nonsurgical Treatment and Principles. Availaible
from URL: www.emedicine.com diakses tanggal 20 Juli 2008
Pershall, Linda D.2008. Decubitus Ulcer Information and Stages of Wounds. from URL:
http://expertpages.com diakses tanggal 20 Juli 2008
Anonim. 2006. Decubitus Ulcers. Availaible from URL: www.expertlaw.com diakses tanggal 20
Juli 2008
Susanto, Heri. 2008. Integumen Disorder. Availaible from URL: http://els.fk.umy.ac.id diakses
tanggal 20 Juli 2008
Anonim 2008. Pressure Sores, Pressure Ulcers or Decubitus Ulcers. Availaible from URL:
www.apparelyzed.com diakses tanggal 20 Juli 2008

50

Anda mungkin juga menyukai