Anda di halaman 1dari 20

DECANTER

Presentasi

Sebagai Syarat Tugas Mata Kuliah Mekanika Fluida

Oleh:

Selvina Legarty Manurung

Sri Nopita Sari

Utari Agustina

Pembimbing:

Bp. Ir. H. Yerizam,M.T.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA

TAHUN AJARAN 2013/2014


Definisi Decanter
 Decanter adalah alat pemisah berdasarkan perbedaan
berat jenis dengan menggunakan prinsip sentrifugal,
bisa antara fase liquid-liquid atau fase liquid-solid.
Prinsip Kerja
putaran tersebut
cairan
decanter akan
/suspensi
diputar dg menciptakan
dimasukkan
kecepatan gaya sentrifugal
dalam
tertentu pada cairan atau
decanter
suspensi tsb

zat dg berat
jenis yg lebih zat yang berat
kecil akan jenisnya lebih makin besar
tertahan di besar akan massa zat, maka
bagian poros terdesak ke arah makin besar pula
yg dibuatkan dinding decanter gaya sentrifugal
outlet u/ dimana terdapat yang diderita
mengeluarkan outlet
zat yg lebih
ringan
tersebut.
Aplikasi decanter
 Pengaplikasian decanter dapat digunakan
menggantikan unit-unit pengolahan di stasiun klarifikasi
seperti desander, sand cyclone, sludge centrifuge dan oil
purifier. Pengolahan sludge dengan menggunakan
decanter tentu nya memerlukan pertimbangan tersendiri
bagi beberapa perusahaan pabrik kelapa sawit.
Aplikasi decanter

Decanter dapat di gunakan untuk pengolahan minyak, dan di luar


negeri decanter diaplikasikan sebagai alat pengolahan limbah.

Secara garis besar Kegunaan decanter adalah untuk


memisahkan serat-serat halus (non-oil solid) yang terkandung
dalam minyak kasar (crude oil) dari crude oil tank (COT). Serat
halus berasal dari serat atau ampas yang terputus-putus pada
waktu pengepressan. Dengan berkurangnya serat halus ini,
cairan minyak tidak akan terlalu kental, sehingga proses
pemisahan didalam CST akan lebih sempurna. Jadi tujuan utama
pengoperasian decanter adalah untuk memisahkan sludge
menjadi light phase, heavy phase dan solid.
faktor keberhasilan dalam pengoperasian
decanter
 Dalam pengaplikasian pada pengutipan minyak ada
beberapa faktor keberhasilan dalam pengoperasian
decanter ini:
a. Komposisi umpan yang akan diolah, karena rasio antara
minyak, air dan lumpur mempengaruhi terhadap daya pisah
alat tersebut.
b. Fungsi alat decanter tersebut.
c. Perimbangan kapasitas alat dengan jumlah sludge yang diolah.
2 jenis decanter yang umumnya
digunakan berdasarkan atas keluarannya
Pada pengaplikasian nya di pabrik kelapa sawit ada dua jenis decanter yang umumnya digunakan berdasarkan atas
keluarannya

a. Two-phase Decanter

Alat ini bekerja menghasilkan dua jenis phase yaitu memisahkan minyak dari fraksi air dan fraksi sludge.
Penempatan alat ini biasanya dapat diletakan sebelum CST, dimana digunakan untuk memisahkan minyak dan sludge
serta mengurangi beban padatan pada sludge. Hal itu bertujuan untuk memperingan kinerja sludge centrifuges dalam
pengutipan minyak di sludge.

Dapat juga digunakan untuk mengantikan fungsi dari oil purifier untuk mengurangi kandungan kotoran dan air
yang masih banyak terikut pada minyak, sehingga kualitas minyak standar dapat terpenuhi.

b. Three-phase Decanter

Alat ini bekerja dengan prinsip yang sama dengan two-phase decanter, tapi ada perbedaan dari fase fraksinya.
Pada alat ini dihasilkan 3 (tiga) fraksi, yaitu : fraksi minyak, fraksi air (cair), dan fraksi padat (sludge).Keuntungan
penggunaan decanter adalah air pengencer (dilution water) dapat dikurangi menjadi 60%. Volume cairan (sludge)
akan lebih kecil, kandungan serat halus atau non-oil slidge berkurang, sehingga beban sludge separator akan
berkurang. Penambahan air pengencer (dilution water) harus memenuhi kekentalan cairan (viskositas) yang
dibutuhkan pada proses pemurnian di stasiun Clarification. Cairan yang terlalu encer akan menyulitkan pemisahan di
decanter, namun jika terlalu kental akan menyulitkan pemisahan di clariier settling tank (CST).
Decanter dibagi menjadi 2 jenis berdasarkan
output yang dihasilkan
1. Two phase decanter
 Two phase decanter bekerja dengan cara memisahkan fraksi minyak dengan fraksi air dan fraksi padat dengan cairan.
Cairan minyak yang masuk dari CST ke dalam decanter dipisahkan menjadi dua fraksi yaitu fraksi padat dan cair. Fraksi
padat yang berbentuk lumpur padat diangkut dengan gerbong trailer ke kebun, sedangkan fraksi cair dipompakan kedalam
CST untuk diolah lebih lanjut. Tujuan pengolahan ini merupakan cara pengurangan bahan padatan dalam cairan dengan
maksud agar pemisahan minyak dalam CST lebih baik dan beban sludge separator akan lebih ringan. Oleh sebab itu
penempatan decanter sebelum CST dapat berfungsi untuk menggantikan kedudukan strainer dan sand cyclone.
 Decanter dapat ditempatkan sebagai pengganti oil purifier dengan cara minyak yang berasal dari CST diolah menjadi dua
fraksi yaitu fraksi minyak dan fraksi cairan yang masih mengandung sludge. Karena prinsip kerja alat ini menggantikan oil
purifier maka mekanisme pemisahan berpegang kepada kemurnian minyak, akibatnya sludge yang keluar masih
mengandung minyak sehingga perlu diolah lagi dengan menggunakan sludge separator atau decanter, sedangkan fraksi
minyak bersih langsung diolah ke vaccum drier.
 Decanter sebagai pengganti sludge separator mengolah cairan yang berasal dari sludge tank. Cairan dipisahkan menjadi
cairan dan sludge. Cairan minyak yang dipisahkan dipompakan ke settling tank, sedangkan fraksi sludge dibuang ke fat-fit
untuk diteruskan ke unit pengolahan limbah.

2. Three Phase Decanter


 Three Phase Decanter bekerja dengan prinsip yang sama dengan two-phase decanter, hanya terdapat perbedaan dari fase
fraksi. Pada alat ini dihasilkan 3 fraksi yaitu fraksi minyak, fraksi cair, dan fraksi padat.
 Three phase decanter dapat ditempatkan sebagai pengganti oil purifier dan akan menghasilkan fraksi minyak, fraksi air, dan
padatan. Fraksi air yang masih mengandung minyak dilanjutkan dengan pengolahannya pada sludge separator untuk
memisahkan sludge dan minyak.
Decanter Positioning
Decanter yang berfungsi memisahkan fraksi padat, minyak, dan air memberikan peluang
penempatannya di hulu, tengah, dan di akhir proses klarifikasi. Penempatan decanter dapat
dilakukan dengan beberapa variasi tergantung dari tujuan yang akan diperoleh :

1. Hulu Sebelum CST

Cairan hasil pressan yang keluar melalui oil gutter ditampung di crude oil tank, memiliki kandungan
lumpur yang tinggi. Lumpur tersebut jika dipisahkan sebelum masuk kedalam proses klarifikasi akan
lebih baik, karena lumpur tersebut tidak lagi mengendap di dasar tangki klarifikasi yang dapat
menurunkan retention time. Decanter bekerja memerlukan keseimbangan, maka diperlukan buffer
tank tambahan yaitu ditempatkan diatas decanter. Kalau hanya menggantungkan stabilitas tekanan
pada pompa dapat menyebabkan efisiensi pemisahan lumpur yang rendah dan losis minyak yang
tinggi dalam lumpur.

2.Tengah sebelum sludge separator

Cairan yang keluar dari bagian bawah CST mengandung lumpur yang tinggi dan kadar minyak yang
mencapai 10 %. Cairan ini diolah dalam decanter akan menghasilkan : fraksi padat akan dibuang,
fraksi minyak dipompakan ke CST, sedangkan fraksi cair tetap dialirkan ke sludge tank. Cara ini akan
membantu sludge separator dan dapat menggantikan sand cyclone dan strainer.
3. Hilir klarifikasi
Penempatan decanter di hilir sebagai pengganti sludge separator yang memisahkan lumpur
minyak dan air. Jika di hulu ditempatkan decanter maka pemisah lumpur yang ditempatkan
diakhir klarifikasi adalah sludge separator. Jenis decanter yang digunakan mengganti
sludge separator adalah decanter 2 phase dan decanter 3 phase.

4. Hilir Klarifikasi Sebagai Pengganti Oil Purifier


Pemurnian minyak dilakukan dengan alat oil purifier yang memisahkan minyak dan non
minyak. Karena sifat-sifat ini dimiliki oleh decanter 2 phase maka ada pabrik yang
menggunakan decanter memisahkan minyak dengan lumpur. Metode proses yang
diterapkan adalah cairan minyak yang keluar dari crude oil tank dipompakan ke buffer tank
dan dialirkan kedalam decanter dan akan menghasilkan minyak, lumpur dan cairan. Dalam
proses ini yang menjadi tujuan adalah memisahkan minyak yang bersih tanpa
mempertimbangkan kehilangan minyak pada fraksi padat.
Pemisahan fraksi padat dengan fraksi cair.

 Cairan minyak yang masuk dari Crude Oil Tank ke dalam Decanter dipisahkan menjadi dua fraksi yaitu
fraksi padat dan cair. Fraksi padat yang berbentuk lumpur padat diangkut dengan bak trailer ke kebun,
sedangkan fraksi cair dipompakan ke dalam Settling Tank untuk diolah lebih lanjut. Tujuan pengolahan ini
merupakan cara pengurangan bahan padatan dalam cairan dengan maksud agar pemisahan minyak dalam
settling tank
 Decanter dapat ditempatkan sebagai pengganti Oil Purifier yakni minyak yang berasal dari Settling Tank
atau Buffer Tank diolah menjadi dua fraksi yaitu fraksi minyak dan fraksi cairan yang masih mengandung
Sludge. Karena prinsip kerja alat ini menggantikan Oil Purifier maka mekanisme pemisahan berpegang
kepada kemurnian minyak, akibatnya Sludge yang keluar masih mengandung minyak, sehingga perlu
diolah lagi dengan menggunakan Sludge Separator atau Decanter, sedangkan fraksi minyak bersih
langsung diolah ke Vacuum Drier.
 Decanter sebagai pengganti Sludge Separator, yaitu mengolah cairan yang berasal dari Sludge Tank
dipisahkan. Cairan dipisahkan menjadi cairan minyak dan Sludge. Cairan minyak yang dipisahkan
dipompakan ke Settling Tank, sedangkan fraksi Sludge dibuang ke Fa tPit untuk diteruskan ke unit
pengolah limbah.
1.      Penempatan Decanter

 Decanter yang berfungsi memisahkan phase padat,


phase minyak dan phase air memberikan peluang
penempatannya dihulu, tengah dan diakhir proses
klarifikasi. Umumnya penempatan di :
a. Hulu sebelum Settling Tank

Cairan hasil pressan yang keluar melalui Oil Gutter ditampung di


Crude Oil Tank, memiliki kandungan lumpur yang tinggi. lumpur
tersebut jika dipisahkan sebelum masuk kedalam proses
klarifikasi akan lebih baik, karena lumpur tersebut tidak lagi
mengendap di dasar tanki klarifikasi yang dapat menurunkan
“Retention Time”. Decanter bekerja memerlukan keseimbangan,
maka diperlukan “Buffer Tank” tambahan, yaitu ditempatkan
diatas decanter. Kalau hanya menggantungkan stabilitas tekanan
pada pompa dapat menyebabkan efisiensi pemisahan lumpur
yang rendah dan kehilangan minyak yang tinggi dalam lumpur.
Decanter yang sesuai untuk dikembangkan pada cara ini adalah Decanter 2
phase, yaitu memisahkan cairan menjadi phase padat (lumpur) dan phase cair.
Phase padat dikirmkan kelapang, sedangkan phase air dipompakan ke settling
tank
b. Tengah sebelum Sludge Separator
Cairan yang keluar dari bagian bawah Settling Tank mengandung lumpur yang
tinggi dan kadar minyak yang mencapai 10%. Cairan ini diolah dalam Decanter
akan menghasilkan : phase padat akan dibuang, phase minyak dipompakan ke
Settling Tank sedangkan phase cair tetap dialirkan ke Sludge Tank. Cara ini
akan mengurangi beban lumpur yang masuk ke dalam Sludge Separator,
umumnya digunakan adalah Decanter-3-phase (Gambar 4.15).
Cara ini akan membantu Sludge Separator dan dapat menggantikan “Sand
Cyclone” dan “Strainer”.
c. Hilir klafirikasi sebagai pengganti alat Sludge Separator
yang memisahkan lumpur minyak dan air. Jika dihulu
ditempatkan Decanter maka pemisah lumpur yang ditempatkan
diakhir klarifikasi ialah Sludge Separator. Jenis Decanter yang

Gambar 4.16

d. digunakan mengganti Sludge Separator ialah Decanter-2


phase dan Decanter-3-phase (Gambar 4.16).
e. Hilir klarifikasi sebagai pengganti oil purifier
 Pemurnian minyak dilakukan dengan alat Oil Purifier yang memisahkan
minyak dan non minyak. Karena sifat-sifat ini dimiliki oleh Decanter-2-phase
maka ada pabrik yang menggunakan Decanter memisahkan minyak dengan
lumpur. Metode proses yang diterapkan ialah cairan minyak yang keluar dari
Crude Oil Tank dipompakan ke Buffer Tank dan dialirkan kedalam Decanter
dan akan menghasilkan minyak, lumpur dan cair. Dalam proses ini yang
menjadi tujuan ialah memisahkan minyak yang bersih tanpa
mempertimbangkan kehilangan minyak pada phase padat

 lebih baik dan beban Sludge Separator akan lebih ringan. Oleh sebab itu
Decanter ditempatkan sebelum Settling Tank dapat berfungsi untuk
menggantikan kedudukan strainer dan sand cyclone.
o Jenis-Jenis Dekanter Sentrifugal
 Zat cair yang tak mampu campur (immiscible) dipisahkan secara industri dalam decanter (pengenap –
tuang) sentrifugal (sentrifugal decanter). Gaya pisah disini jauh berlebih besar dari gaya grafitasi dan
bekerja pada arah menjauh dari sumbu putaran dan bukan kearah bawah ke permukaan bumi. Jenis-jenis
utama decanter sentrifugal adalah mesin sentrifugal tabung (tubular centrifuge) dan sentrifugal piring (disk
centrifuge).
Dekanter sentrifugal tabung
 Mesin pisah sentrifugal tabung untuk zat cair. Mangkuknya tinggi dan sempit, dengan diameter 4 sampai 6
in (100 sampai 150 mm) dan berputar didalam rumahan yang stasioner pada kecepatan kira-kira 15.000
put/min. Umpan masuk dari nosel stasioner yang diselipkan dari suatu bukaan pada dasar mangkuk. Zat
cair terpisah menjadi 2 lapisan didalam mangkuk itu. Lapisan yang disebelah dalam, atau lapisan ringan
menumpah dari tanggul dibagian atas mangkuk dan terlempar keluar ke tutup pembuang yang stasioner
dan dari situ kesuatu corot. Zat cair berat mengalir melalui sebuah tanggul lain ke tutup dan corong
pembuang sendiri. Tanggul yang dilewati aliran zat cair berat dapat ditanggalkan dan digantin dengan
tanggul lain yang ukuran bukaanya berbeda. Posisi antar muka zat cair dan zat cair (zona netral) di jaga
dengan keseimbangan hidrolik. Pada beberapa rancang zat cair itu keluar dengan tekanan dan posisi antar
muka itu diatur dengan suatu katup luar pada pipa pembuangan.
Decanter sentrifugal piring
 Untuk pemisahan zat cair dengan zata cair tertentu mesin sentrifugal jenis piring sangat efektif. Alat ini terdiri dari sebuah mangkuk pendek dan lebar, diameter 8-20 in (200- 500 ml) yang berputar pada
suatu sumbu vertical. Mangkuk itu datar pada bagian dasar tetapi berbentuk kerucut pada bagian atas. Umpan masuk dari atas melalui suatu pipa stasioner kedalam leher mangkok. Dua lapisan zat cair
akan terbentuk seperti pada decanter sentrifugal tabung masing-masingnya mengalir melalui tanggul yang dapat diatur tanggulnya tingginya kecorot pembuang yang terpisah. Didalam mangkuk itu dan
berputar berasama itu ada beberapa “piring” yang tersususn dengan jarak pisah kecil, yang sebetulnya terdiri dari kerucut-kerucut lembaran logam yang tersususn satu diatas yang lain. Pada setiap piring
terdapat lubang berpasangan kira-kira pada jarak ditengah – tengah antara poros dan dinding mangkuk. Lubang-lubang itu membentuk saluran tempat zat cair itu lewat. Dalam operasinya, zat cair umpan
masuk kedalam mangkuk dari bawah, lalu mengalir keatas melaui saluran itu melewati piring-piring. Zat cair berat akan terlempar keluar dan mendorong zat cair ringan keararh tengah mangkuk. Dalam
perjalanannya keluar, zat cair itu akan menumbuk bagian bawah piring dan akan mengalir dibawah kepinggir mangkuk tanpa terpaksa bertumbukan lagi dengan zat cair ringan, demikian pula mengalir
kedalam dan keatas melaui permukaan atas piring. Oleh karena jarak antara piring-piring itu sangat rapat, jarak yang ditempuh oleh setiap tetesan zat cair untuk keluar dari fase yang satu lagi pendek
saja, jauh lebih pendek dari decanter sentrifugal tabung dimana lapisan zat cairnya tebal. Disamping itu, didalam mesin piring terdapat geser yang agak besar pada antar muka zat cair dan zat cair pada
waktu satu fase mengalir berlawanan arah dengan fase yang satu lagi. Geser ini sangat membantu dalam memecah emulsi. Decanter sentrifugal piring sangat bermanfaat dalam, hal yang menjadi tujuan
bukanlah pemisahan penuh tetapi hanyalah pemekatan konsentrasi didalam satu fase fluida, seperti dalam pemisahan lemak dari susu.
 Jika zat cair yang diumpankan kedekanter sentrifugal piring atau
tabung itu mengandung kotoran atau partikel zat padat berat, zat
padat itu akan mengumpul didalam mangkuk dan harus dibersihkan
dengan menghentikan mesin, mengeluarkan dan membongkar
mangkuk dan mengikis zat padat yang menumpuk. Cara ini akan
menjadi tidak ekonomis apabila kandungan zat padat didalam umpan
lebih dari beberapa persen saja.
 Dekanter sentrifugal piring atau tabung sangat menguntungkan untuk
memisahkan larutan zat padat dari minyak pelumas, zat cair proses,
tinta dan minuman yang harus bersih sempurna. Alat ini dapat
mengeluarkan zat cair berlendir atau seperti gelatin yang mungkin
akan menyumbat filter dengan segera.
o Kriteria Pemilihan Decanter

 Decanter Tangki Horizontal


o Tekanan hidrostatik.

o Meminimalisasi turbulensi.

o Proses pemisahan lebih cepat karena adanya gaya gravitasi yang lebih besar dibanding tangki horizontal.

o Tinggi decanter yang diperoleh tidak memenuhi range untuk menggunakan dekanter horizontal.

o Konstruksinya sederhana dan harganya murah.

 Decanter Tangki Vertikal


 Umpan masuk ke vertical clarifier tank ada 2 sumber:
 Diluted Crude Oil (DCO)
 Light phase dari Sludge Centrifuge/Decanter.
 Oil eks recovery tank (namun tidak rutin, sehingga diabaikan).