Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

TEKNOLOGI PRODUKSI TANAMAN

PENGARUH PEMANGKASAN PUCUK BEBERAPA


VARIETAS UBI JALAR (Ipomoea batatas L. )

Disusun Oleh :
Fadila Nurlaily 165040201111004
Moh. Nur Qosim 165040201111158
Heni Sabriyanti Lestari 165040201111220
Muhammad Iqbal Abdillah 165040207111077

Kelas: Z
Program Studi: Agroekoteknologi
Kelompok: Ubi Jalar

Asisten Kelas: Norma Qurrota A’yun


Asisten Lapang: Siti A’isyah

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
FAKULTAS PERTANIAN
MALANG
2017
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


TEKNOLOGI PRODUKSI TANAMAN

Pengaruh Pemangkasan Pucuk Beberapa Varietas Ubi


Jalar (Ipomoea batatas L. )

Kelompok : Ubi jalar


Kelas : Z

Disetujui Oleh :

Asisten Kelas, Asisten Lapang,

Norma Qurrota A’yun Siti A’isyah


NIM. 155040200111014 NIM. 155040200111022

ii
RINGKASAN
Fadila Nurlaily (165040201111004), Moh. Nur Qosim (165040201111158),
Heni Sabriyanti Lestari (165040201111220), M. Iqbal Abdillah R.
(165040207111077). Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya. Oktober
2016. Teknologi Produksi Tanaman Komoditas Ubi Jalar (Ipomoea batatas
L. ). Dibawah bimbingan, asisten praktikum lapang: Siti A’isyah dan asisten
praktikum kelas: Norma Qurrota A’yun
Ubi jalar merupakan tanaman pangan dari golongan tanaman umbi-
umbian yang termasuk tanaman semusim. Budidaya ubi jalar di Indonesia belum
menunjukkan peningkatan jumlah produksi yang maksimal pada setiap tahunnya.
Pada tahun 2013-2017 jumlah produksi ubi jalar mengalami penurunan.
Menurunnya jumlah produksi ubi jalar akan mempengaruhi pendapatan negara,
karena mempengaruhi ekspor dan konsumsi rakyat Indonesia terutama dibagian
timur yang masih mengkonsumsi makanan pokok bukan beras. Salah satu
penurunan jumlah produksi ubi jalar juga dikarenakan penurunan lahan budidaya
ubi jalar, pemilihan varietas tanam yang tidak tepat sasaran, pola tanam
tradisional, serta teknik budidaya dan pengetahuan petani yang masih rendah.
Dari berbagai permasalahan produktivitas ubi jalar yang ada di Indonesia, maka
diperlukan suatu teknologi produksi tanaman ubi jalar sehingga mampu
meningkatkan produktivitas ubi jalar di Indonesia. Salah satu teknologi yang
dapat diterapkan dan penggunaan varietas unggul dalam budidaya tanaman ubi
jalar. Berdasarkan uraian diatas tujuan dari praktikum ini adalah untuk
membandingkan perlakuan toping dan non toping pada beberapa varietas ubi
jalar.
Praktikum dilaksanakan pada bulan September 2017 sampai Desember
2017. Tempat dilaksanakan praktikum budidaya tanaman ubi jalar di Lahan
Percobaan Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya Kelurahan Jatimulyo. Alat
yang digunakan dalam praktikum Teknologi Produksi Tanaman yaitu label,
cangkul, ember, tali rafia, bambu, botol aqua, penggaris, kamera, yellow trap, alat
tulis, dan form pengamatan. Sedangkan bahan yang digunakan yaitu bibit
varietas Beta-2, PGPR (Plant Growth Promoting Rizobacteria), pupuk kandang,
pupuk urea, pupuk SP-36, dan pupuk KCl. Parameter yang diamati yaitu panjang
tanamna, jumlah daun, pengamatan keragaman arthropoda, jumlah indeks
penyakit, bobot akar, dan bobot brangkasan.
Dari hasil praktikum dan pengamatan yang telah dilakukan di Lahan
Jatimulyo dengan varietas Sari, varietas Beta-2, dan varietas Antin-3 memiliki
hasil pertumbuhan dan perkembangan secara vegetatif lebih baik pada varietas.
Hal ini dapat dilihat dari hasil pengamatan panjang tanaman dan jumlah daun
pertanamannya. Selain itu, masing-masing varietas juga memiliki pertumbuhan
dan perkembangan secara generatif yang berbeda yaitu bobot akar dan bobot
brangkasan pertanamannya. Hasil bobot akar yang paling banyak terdapat pada
varietas Antin-3 dengan perlakuan non toping. Sedangkan bobot brangkasan
yang paling banyak terdapat pada varietas Antin-3 dengan perlakuan toping.

iii
iv

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan
sebuah laporan besar praktikum Teknologi Produksi Tanaman dan
menyelesaikannya dengan baik. Laporan yang kami susun dengan sistematis
dan sebaik mungkin ini bertujuan untuk memenuhi tugas kuliah praktikum
Teknologi Produksi Tanaman.
Dengan terselesainya laporan praktikum ini, maka tidak lupa kami
mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang terlibat dalam
penyusunan laporan ini yang telah memberikan ilmu pengetahuan dan
membimbing baik pada saat praktikum serta memberikan kesempatan kepada
kami untuk menyusun laporan ini.
Demikian laporan yang kami buat, mohon kritik dan sarannya atas
kekurangan dalam penyusunan laporan ini. Semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak dan bagi kami selaku penulis.

Malang, Oktober 2017

Penyusun.
v

DAFTAR PUSTAKA

COVER
LEMBAR PERSETUJUAN .............................................................................................. ii
RINGKASAN .................................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................iv
DAFTAR TABEL ...............................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................... viii
I. PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Tujuan ................................................................................................................ 2
II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................. 2
2.1 Tanaman Ubi Jalar ........................................................................................... 2
2.2 Teknik Budidaya Tanaman Ubi Jalar ............................................................ 5
2.3 Syarat Tumbuh Tanaman Ubi Jalar .............................................................. 9
2.4 Pengaruh Pemangkasan Daun Pada Ubi Jalar ......................................... 10
2.5 Pengaruh Varietas Beta Pada Ubi Jalar ..................................................... 11
III. BAHAN DAN METODE ..................................................................................... 12
3.1 Waktu dan Tempat ......................................................................................... 12
3.2 Alat dan Bahan ............................................................................................... 12
3.3 Cara Kerja ....................................................................................................... 13
3.4 Parameter Pengamatan ..................................................................................... 13
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 16
4.1 Kondisi Lahan dan Analisa Tanah ............................................................... 16
4.2 Parameter Pertumbuhan ............................................................................... 18
4.3 Keragaman Arthropoda Pada Komoditas Ubi Jalar .................................. 22
4.4 Intesitas Penyakit ........................................................................................... 25
4.5 Parameter Hasil .............................................................................................. 27
V. KESIMPULAN ......................................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 31
LAMPIRAN ...................................................................................................................... 33
vi

DAFTAR TABEL
No. Teks Halaman
Tabel 1. Hasil Analisa Kimia Tanah Lahan Ubi Jalar ............................................... 16
Tabel 2. Rerata panjang tanaman ubi jalar perlakuan toping dan non toping pada
beberapa varietas ubi jalar ............................................................................ 18
Tabel 3. Rerata panjang tanaman ubi jalar perlakuan toping dan non toping pada
beberapa varietas ubi jalar ............................................................................ 20
Tabel 4. Keragaman Serangga Pada Tanaman Ubi jalar Varitas Beta ................. 23
Tabel 5. Rerata Perbandingan Intensitas Penyakit Tanaman Ubi Jalar dengan
Perlakuan Varietas yang Berbeda ............................................................... 25
Tabel 6. Pengaruh Varietas dan Perlakuan pada Bobot Brangkasan Ubi Jalar .. 27
vii

DAFTAR GAMBAR
No. Teks Halaman
Gambar 1. Umbi pada tanaman ubi jalar...................................................................... 2
Gambar 2. Batang tanaman ubi jalar ............................................................................ 3
Gambar 3. Daun tanaman ubi jalar ............................................................................... 3
Gambar 4. Bunga tanaman ubi jalar ............................................................................. 4
Gambar 5. Umbi tanaman ubi jalar................................................................................ 5
Gambar 6. Akar tanaman ubi jalar ................................................................................. 5
Gambar 7. Hasil pemangkasan ubi jalar .................................................................... 11
Gambar 8. Rerata panjang tanaman ubi jalar perlakuan toping dan non toping
pada beberapa varietas ubi jalar ............................................................. 19
Gambar 9. Grafik perbandingan rerata jumlah daun tanaman ubi jalar ................ 21
Gambar 10. Grafik perbandingan rerata intensitas serangan penyakit ubi jalar .. 26
Gambar 11. Grafik dari hasil pengamatan bobot akar dan bobot brangkasan
pada tanaman ubi jalar dengan perlakuan dan varietas yang berbeda
...................................................................................................................... 28
viii

DAFTAR LAMPIRAN
No. Teks Halaman
Lampiran 1. Deskripsi Varietas .................................................................................... 31
Lampiran 2. Loog Book Kegiatan Praktikum Lapang Teknologi Produksi
Tanaman Komoditas Ubi Jalar Kelas Z ............................................... 36
Lampiran 3. Perhitungan Kebutuhan Pupuk .............................................................. 38
Lampiran 4. Data Pengamatan Komoditas Ubi Jalar Kelas Z ................................. 41
Lampiran 5. Data Pengamatan Komoditas Ubi Jalar Kelas B, F, L, T, dan Y ...... 42
Lampiran 6. Perhitungan Intensitas Penyakit Ubi Jalar ........................................... 45
1

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Ubi jalar atau ketela rambat (Ipomoea batatas L.) juga dikenal sebagai
sweet potato merupakan tanaman pangan dari golongan tanaman umbi-umbian
yang termasuk tanaman semusim. Ubi jalar termasuk jenis tanaman dalam famili
Convolvulaceae. Menurut sejarah perkembangannya ubi jalar berasal dari Benua
Amerika, beberapa ahli pertanian menyebutkan bahwa perkembangan ubi jalar
berasal dari Selandia Baru, Polenesia, dan Amerika bagian tengah. Tanaman ubi
jalar dapat menghasilkan produksi hanya satu kali dalam satu kali budidaya.
Komoditas ubi jalar banyak dibudidayakan oleh para petani, karena tanaman ini
tahan terhadap kekeringan juga dapat tumbuh berbagai macam jenis tanah.
Keunggulan dari ubi jalar adalah salah satu penghasil karbohidrat dan
kandungan gizi yang lain, terutama kandungan betakaroten yang tinggi
dibandingkan tanaman lainnya.
Budidaya ubi jalar di Indonesia belum menunjukkan peningkatan jumlah
produksi yang maksimal pada setiap tahunnya. Pada tahun 2013-2017 jumlah
produksi ubi jalar mengalami penurunan. Menurunnya jumlah produksi ubi jalar
akan mempengaruhi pendapatan negara, karena mempengaruhi ekspor dan
konsumsi rakyat Indonesia terutama dibagian timur yang masih mengkonsumsi
makanan pokok bukan beras. Salah satu penurunan jumlah produksi ubi jalar
juga dikarenakan penurunan lahan budidaya ubi jalar, pemilihan varietas tanam
yang tidak tepat sasaran, pola tanam tradisional, serta teknik budidaya dan
pengetahuan petani yang masih rendah.
Oleh karena itu, Teknologi Produksi Tanaman memberikan solusi dalam
memperbaiki kualitas serta jumlah produksi yang maksimal, mengingat bahwa
ubi jalar mempunyai banyak manfaat, sehingga minat masyarakat dalam
membudidayakan ubi jalar tinggi. Salah satu Teknologi Produksi Tanaman dalam
meningkatkan jumlah produksi yaitu penggunaan mulsa, serta perlakuan
pemangkasan daun pada beberapa varietas. Pemangkasan daun bertujuan
untuk memicu perkembangan dan pertumbuhan yang maksimal, sehingga jumlah
produksinya meningkat.
2

1.2 Tujuan
Praktikum Teknologi Produksi Tanaman ini bertujuan untuk
membandingkan perlakuan toping dan non toping pada beberapa varietas ubi
jalar.

2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tanaman Ubi Jalar


2.1.1 Klasifikasi Tanaman Ubi Jalar
Ubi jalar adalah tanaman herba yang tumbuh menjalar didalam tanah dan
menghasilkan umbi. Adapun klasifikasi tanaman ubi jalar menurut Rukmana
(2005) yaitu berasal dari kingdom plantae, filum spermatophyta, subfilum
angiospermae, kelas dicotyledonae, ordo convolvulales, famili convolvulaceae,
genus ipomea dan digolongkan dalam spesies Ipomea batatas L.

Gambar 1. Umbi pada tanaman ubi jalar

2.1.2 Morfologi Tanaman Ubi Jalar


Tanaman ubi jalar mempunyai morfologi utama yang terdiri dari batang,
daun, bunga, umbi dan akar. Berikut merupakan penjelasan mendetailnya :

2.1.2.1 Batang
Batang tanaman berbentuk bulat, tidak berkayu, berbuku-buku dan tipe
pertumbuhannya tegak atau merambat (menjalar). Panjang tanaman bertipe
tegak antara 1 hingga 2 meter, sedangkan untuk tipe merambat (menjalar) antara
2 hingga 3 meter. Ukuran batang dibedakan atas 3 macam, yaitu besar, sedang,
dan kecil. Warna batang biasanya hijau tua sampai keungu-unguan. Pada bagian
batang yang berbuku-buku tumbuh daun bertangkai agak panjang secara
tunggal. (Rukmana, 2005).
3

Gambar 2. Batang tanaman ubi jalar

2.1.2.2 Daun
Daun berbentuk bulat sampai lonjong dengan tepi rata atau berlekuk-lekuk
dangkal sampai berlekuk dalam, sedangkan bagian ujung daun meruncing.
Helaian daun berukuran lebar, menyatu mirip bentuk jantung, tetapi ada yang
bersifat menjari. Daun berwarna hijau tua atau hijau kekuning-kuningan. Pada
kelopak daun akan tumbuh bunga (Rukmana, 2005), sedangkan menurut
Hardoko (2010) pada bagian daun tanaman ubi jalar sendiri berbentuk bulat dan
juga lonjong dengan tepi yang rata dan memiliki lekukan yang sangat dalam.
Pada bagian ujung daunnya umbi jalar memiliki bagian yang sangat tajam. Daun
biasanya memiliki warna hijau tua dan juga kekuning-kuningan.

Gambar 3. Daun tanaman ubi jalar

2.1.2.3 Bunga

Rukmana (2005) memiliki kesamaan pendapat dengan Hardoko (2010)


mengenai morfologi dari bunga ubi jalar yaitu bunga ubi jalar ini berbentuk
terompet, tersusun dari lima helaian daun mahkota, lima helaian daun bunga dan
satu tungkai putik. Bunga ubi jalar mekar pada pagi hari pukul 04.00 hingga
pukul 11.00. Apabila terjadi penyerbukan buatan bunga akan membentuk buah.
4

Mahkota bunga berwarna ungu keputih-putihan dan bagian dalam mahkota


bunga (pangkal sampai ujung) berwarna ungu muda. Kepala putik melekat pada
bagian ujung tangkai putik. Tangkai putik dan kepala putik terletak diatas bakal
buah. Di dalam bunga juga terdapat lima buah tangkai sari yang terletak di
sekitar tangkai putik. Panjang kelima tangkai sari tersebut berbeda-beda, yakni
antara 1,5 hingga 2 cm. Serta penyerbukan hanya dapat terjadi jika ada bantuan
dari serangga atau angin.

Gambar 4. Bunga tanaman ubi jalar


2.1.2.4 Umbi
Umbi tanaman ubi jalar merupakan bagian yang dimanfaatkan untuk bahan
makanan. Umbi tanaman ubi jalar memiliki mata tunas yang dapat tumbuh
menjadi tanaman baru. Umbi tanaman ubi jalar ini terjadi karena adanya proses
diferensiasi akar sebagai akibat terjadinya penimbunan asimilat dari daun yang
berbentuk umbi (Rukmana, 2005) dan menurut DPTP Jabar (2012), bentuk umbi
bulat telur membesar pada bagian ujung, dan tangkai umbi sangat pendek.
Warna kulit umbi merah dan memiliki warna kuning tua atau orange pada umbi.
Berat ubi yang ideal yaitu 200 sampai 300 gram / ubi. Serta ada pula yang
memiliki warna putih, kuning dan juga warna keunguan, dan memiliki kulit yang
tipis.
5

Gambar 5. Umbi tanaman ubi jalar

2.1.2.5 Akar
Sistem perakaran tanaman ubi jalar yaitu perakaran tunggang (radix
primaria), berbentuk benang (filifoimis), dengan warna agak kemerah-merahan,
tidak ada perubahan akar. Akar juga terdapat pada ujung umbi, yaitu hasil dari
percabangan batang atau daun yang berhubungan dengan tanah. (Solichatun
2005).

Gambar 6. Akar tanaman ubi jalar

2.2 Teknik Budidaya Tanaman Ubi Jalar


Dalam berbudidaya tanaman terutama tanaman ubi jalar agar
mendapatkan hasil yang berkualitas dan hasil produksi yang maksimal, tanaman
ini memerlukan beberapa teknik dalam budidayanya. Beberapa teknik tersebut
antara lain:
2.2.1 Pengolahan Tanah
Pengolahan tanah dilakukan dengan cara pembalikkan tanah. Tujuan dari
adanya pembalikkan tanah yaitu untuk menghilangkan gulma dan memudahkan
pada saat penanaman. Tanah yang telah diolah kemudian dijadikan guludan.
6

Ukuran guludan untuk menanam ubi jalar yaitu lebar 60 x 40 cm. Menurut
Rukmana (2005), guludan dibuat dengan ukuran lebar bawah 60 cm dengan
tinggi 30-40 cm dengan jarak. Hasil panen ubi jalar yang paling tinggi terletak
pada guludan dengan tinggi 30 cm. Saat melakukan pengolahan tanah juga
diberikan pupuk dasar yaitu pupuk kandang. Waktu pemberian pupuk kandang
bersamaan dengan pembuatan guludan. Pupuk kandang yang bagus digunakan
saat pemupukan dasar adalah pupuk yang berasal dari kotoran sapi, kambing
ataupun ayam, karena dalam komposisi pupuk tersebut terdapat banyak
mengandung unsur-unsur seperti unsur kalium, fosfor, nitrogen, kalsium yang
dibutuhkan oleh tumbuhan. Terutama pupuk kandang yang banyak mengandung
nitrogennya digunakan tumbuhan untuk membuat agar daun cepat tumbuh lebat,
mempercepat laju pertumbuhan tunas, akar, batang, serta umbi agar cepat
berbuah dengan lebat.
2.2.2 Pembibitan
Pembibitan ubi jalar dapat dilakukan dengan cara perbanyakan generatif
maupun vegetatif. Bahan perbanyakan generatif yaitu dengan menggunakan biji
sedangkan perbanyakan vegetatif yaitu dengan menggunakan stek berupa stek
pucuk maupun stek batang. Pembibitan dengan cara vegetatif atau
menggunakan stek adalah cara yang paling sering dilakukan dalam budidaya ubi
jalar. Menurut Suparman (2007) bibit yang menggunakan batang ubi jalar harus
menggunakan bibit yang masih muda karena jika menggunakan bibit yang sudah
tua akan mempengaruhi hasil dari ubi jalar yaitu hasilnya kurang bagus. Bibit
yang tua menyebabkan pertumbuhan ubi jalar lambat dan batang akan cepat
mengering, dan mengakibatkan tanaman akan mati.
2.2.3 Penanaman
Penanaman ubi jalar dilakukan dengan terlebih dahulu membasahi guludan
agar terjaga kecukupan air karena budidaya ubi jalar menyukai tempat yang
lembap. Penanaman bibit ubi jalar sebaiknya dengan cara membenamkan 2/3
bibit dalam tanah. Dalam 1 guludan lahan tanaman terdapat 1 baris lajur
tanaman dengan jarak tanam antar baris 5 cm. Teknik penanaman bibit
dilakukan dengan membuat lubang terlebih dahulu pada guludan dengan
menggunakan bambu. Selanjutnya memasukkan bibit ke dalam lubang dengan
metode penanaman huruf L (atau dapat juga dengan metode penanaman huruf
V). Menurut Mulya (2007) penanaman dengan metode huruf L bertujuan agar
7

akar tanaman ubi jalar dapat tumbuh sempurna. Kemudian menutup bibit dengan
tanah. Setelah semua bibit selesai ditanam, selanjutnya disiram dengan air.
2.2.4 Penyiraman
Penyiraman ubi jalar sudah dilakukan sejak awal penanaman. Tujuan
dilakukan penyiraman saat masa pertumbuhan adalah untuk memenuhi
kebutuhan air dalam tanaman serta dapat menghasilkan umbi yang besar dan
melimpah. Tahap pembentukan umbi ini pada waktu 1 hingga 2 bulan, sehingga
dalam penyiraman harus dimaksimalkan. Penyiraman dilakukan dengan
menggunakan gembor atau ember. Waktu penyiraman sebaiknya dilakukan pada
pagi hari atau sore hari. Menurut Soeleman (2013) penyiraman pada pagi hari
udaranya masih segar dan anginnya tidak terlalu besar sehingga penguapan air
lebih sedikit daripada saat siang hari. Penyiraman pada siang hari kurang efektif
karena terlalu banyak air yang terbuang karena adanya penguapan. Sedangkan
penyiraman pada sore hari sebaiknya dilakukan saat masih adanya sinar
matahari agar air yang menempel pada daun cepat kering. Jika terdapat daun
yang basah maka akan memicu tumbuhnya jamur yang dapat mengganggu
pertumbuhan tanaman.
2.2.5 Pemupukan
Pemupukan dilakukan saat tanaman ubi jalar mulai memasuki masa 7 hst.
Pada 7 hst rekomendasi pupuk yang digunakan yaitu pupuk urea dengan dosis 5
gram urea/lubang tanam, pupuk SP-36 dengan dosis 4,3 gram SP-36 perlubang
tanam. Fungsi diberikan pupuk urea pada tanaman ubi jalar diantaranya untuk
mempercepat pertumbuhan tinggi tanaman, membuat daun lebih lebat dan segar
serta meningkatkan pertumbuhan tunas baru. Fungsi diberikan pupuk SP-36
pada tanaman ubi jalar diantaranya agar menjaga batang tanaman lebih kuat,
agar tanaman cepat berbuah serta memperbaiki kualitas umbi dalam tanah.
Pengaruh pupuk Urea terhadap ubi jalar yaitu terdapat senyawa N yang
dapat membantu pembentukan klorofil, sehingga pada tanah miskin N
memerlukan pemupukan N. Apabila pupuk N diberikan dalam jumlah besar,
maka cadangan karbohidrat dalam tanaman akan menurun. Menurut Sutedjo
dan Kartasapoetra (2002) senyawa N berfungsi untuk meningkatkan
pertumbuhan vegetatif, meningkatkan kualitas tanaman yang menghasilkan
daun, meningkatkan berkembangnya mikroorganisme dalam tanah yang penting
bagi kelangsungan pelapukan bahan organik.
8

Pengaruh pupuk SP-36 terhadap ubi jalar yaitu terdapat senyawa P yang
dapat merangsang pertumbuhan awal bibit tanaman. Senyawa P juga
merangsang pembentukan bunga, mempercepat pemasakan buah dan biji.
Menurut Novizan (2002) pemupukan fosfor diperlukan oleh tanaman yang
tumbuh di daerah dingin, tanaman dengan perkembangan akar yang lambat atau
terhambat, dan tanaman yang seluruh bagiannya dipanen.
2.2.6 Penyiangan
Penyiangan merupakan pekerjaan mencabuti gulma yang dapat
mengganggu pertumbuhan tanaman ubi jalar. Menurut Suparman (2007)
penyiangan biasa dilakukan saat ubi jalar berumur 2-3 bulan atau sebelum
rumput-rumputan berbunga. Ubi jalar dengan sistem penanaman tanpa mulsa
mudah ditumbuhi oleh gulma. Gulma merupakan pesaing dalam tumbuhan
terutama dalam hal kebutuhan unsur hara, air, maupun sinar matahari. Sehingga
jika terdapat gulma harus segera dilakukan penyiangan. Cara penyiangan gulma
bisa langsung dicabut maupun menggunakan cangkul.
2.2.7 Penyulaman
Penyulaman dilakukan jika bibit tanaman mati atau tanaman layu sehingga
penyulaman dilakukan secepatnya untuk menjaga pertumbuhannya tidak
tertinggal dari tanaman sebelumnya. Menurut Juanda dan Cahyono (2000) pada
saat penyulaman sebaiknya digunakan bibit yang sudah berakar. Penyulaman
masih bisa dilakukan jika tanaman memasuki usia 1 bulan. Sebelum penyulaman
biasanya lubang bekas tanaman mati atau tanaman layu dibiarkan beberapa
saat agar mikroba pembusuk yang mengakibatkan tanaman mati dapat mati oleh
pancaran sinar matahari. Setelah itu tanaman baru bisa dilakukan penyulaman.
Bibit dalam penyulaman harus menggunakan bibit yang unggul dan sudah
berakar.
2.2.8 Panen dan Pasca Panen
Tanaman ubi jalar dapat dipanen jika ubinya sudah tua. Penentuan waktu
panen tanaman ubi jalar juga bisa ditentukan oleh umur tanaman. Menurut
Rukmana (2005) varietas yang berumur pendek akan dipanen dalam 3,5 bulan
sedangkan pada varietas berumur panjang biasanya dipanen pada umur ubi jalar
4,5 hingga 5 bulan. Panen ubi jalar paling sesuai pada umur 3 bulan dan paling
lambat pada umur 4 bulan. Jika ubi jalar dipanen lebih dari umur 4 bulan
kemungkinan besar akan terserang hama boleng dan produksinya akan
menurun.
9

Penyortiran tanaman adalah pemilihan atau penggolongan tanaman


berdasarkan kualitas dan jenis tanaman. Penyortiran ubi jalar dapat dilakukan
pada saat tanaman dicabut langsung atau juga dapat dilakukan setelah semua
tanaman dicabut dan ditampung pada suatu tempat. Tujuan dilakukannya
penyortiran yaitu untuk memilih umbi yang bagus dengan kulit umbi yang segar
serta cacat atau tidaknya umbi dengan melihat dari ukuran umbi maupun ada
atau tidaknya bercak hitam pada umbi tersebut.
Penanganan pasca panen digunakan untuk mempertahankan daya simpan
agar ubi jalar tetap aman dalam waktu yang lama. Daya simpan yang paling baik
digunakan dengan cara menutup ubi jalar dengan pasir atau abu. Penggunaan
cara penyimpanan akan membuat ubi jalar bertahan sampai 5 bulan dan rasa ubi
yang dihasilkan akan lebih manis dibandingkan dengan ubi yang baru saja
dipanen.

2.3 Syarat Tumbuh Tanaman Ubi Jalar


Ubi jalar memiliki daya adaptasi yang luas terhadap lingkungan hidup
sehingga dapat dibudidayakan pada berbagai jenis lahan, ketinggian tempat, dan
tingkat kesuburan tanah yang berlainan. Oleh karena itu, tanaman ubi jalar
mudah tersebar ke seluruh belahan bumi, terutama di daerah tropis. Pada fase
vegetatif, ubi jalar sangat cocok dengan suhu yang cukup lembab dengan iklim
yang relatif hangat, dengan kondisi tanah yang cukup lembab untuk
pertumbuhan batang agar tidak kering, dengan intensitas hujan atau penyiraman
yang cukup tinggi. Namun pada fase generatif, ubi jalar lebih sedikit
membutuhkan air dibanding masa vegetatifnya, karena tanaman telah mampu
tumbuh dan berfotosintesis dengan sempurna, dan temperatur yang dibutuhkan
untuk tumbuh pada fase ini adalah hampir mencakup seluruh iklim tropis ubi jalar
mampu bertahan hidup.
Menurut Juanda dan Cahyono (2000), faktor lingkungan yang berpengaruh
terhadap pertumbuhan tanaman ubi jalar meliputi temperatur dan kelembapan
udara, curah hujan, penyinaran matahari, keadaan angin dan keadaan tanah,
letak geografi tanah, topografi tanah, dan sifat tanah (sifat fisika, kimia, dan
biologis). Temperatur optimum yang cocok untuk tanaman ubi jalar adalah
berkisar antara 21oC sampai 27oC. Tanaman ubi jalar masih toleran pada
temperatur minimum 16oC dan temperatur maksimum 40oC, tetapi hasilnya
kurang baik. Sedangkan kelembaban udara yang cocok untuk pertumbuhan
tanaman ubi jalar adalah 50% sampai 60%. Daerah yang memiliki curah hujan
10

antara 750mm sampai 1500mm per tahun sangat cocok untuk masa vegetatif ubi
jalar dengan kondisi yang cukup kering. Lama penyinaran cahaya matahari yang
diperlukan oleh tanaman ubi jalar adalah 11 hingga 12 jam per hari. Lama
penyinaran ini berpengaruh terhadap pembentukan umbi, terutama pada saat
umbi terbentuk dan masa perkembangan umbi.
Tanaman ubi jalar yang ditanam di dataran rendah hingga ketinggian 500
m dari permukaan laut dapat memberikan hasil lebih tinggi daripada tanaman ubi
jalar yang ditanam di dataran tinggi (pegunungan) dengan ketinggian diatas 1000
m dari permukaan laut. Ubi jalar yang ditanam di daerah pegunungan masih
dapat tumbuh dengan baik, namun hasilnya rendah dan umur panennya
panjang. Jenis tanah yang paling baik untuk ditanami ubi jalar adalah pasir
berlempung, gembur, banyak mengandung bahan organik, aerasi serta
drainasenya baik dan penanamannya harus dilakukan di atas guludan. Ubi jalar
mampu tumbuh pada tanah dengan kisaran pH optimum 5.5 sampai 6.5. Ubi jalar
cocok ditanam di lahan tegalan atau sawah bekas tanaman padi, terutama pada
musim kemarau. (Juanda dan Cahyono, 2000).

2.4 Pengaruh Pemangkasan Daun Pada Ubi Jalar


Pemangkasan terhadap budidaya ubi jalar dilakukan ketika tanaman ubi
jalar pertumbuhannya terlalu subur. Tanaman yang terlalu subur akan
menyebabkan pertumbuhan daun yang rimbun, sehingga pertumbuhan bunga
atau buah rendah dan mengurangi hasil produksi ubi jalar. Menurut Darlan
(2011), daun yang terlalu rimbun akan mempengaruhi bakal bunga serta
mempengaruhi perkembangan bunga atau buah.
Pemangkasan juga dilakukan pada tajuk tanaman ubi jalar untuk
mengendalikan pertumbuhan bagian tanaman di atas tanah, selain daun muda
hasil pangkasan dapat dikonsumsi sebagai sayuran ataupun pakan ternak.
Namun banyaknya pemangkasan tajuk terhadap hasil panenan tergantung pada
banyaknya daun yang dipangkas, letak daun pada batang dan periode
pertumbuhan tanaman (Suminarti, 2016).
Kegiatan pemangkasan diharapkan akan meningkatkan hasil fotosintesis
sehingga dapat memaksimalkan pertumbuhan dan produksi. Selain itu
pemangkasan ubi jalar dapat meningkatkan dan mengoptimalkan bagian organ
tumbuhan (Novianti, 2016). Pemangkasan dilakukan pada sulur-sulur yang
11

merayap dalam saluran di sela-sela bedengan. Pemangkasan dilakukan setiap


sebulan sekali yang dimulai tanaman ubi jalar berumur 2 bulan (Purwono, 2007).

Gambar 7. Hasil pemangkasan ubi jalar

2.5 Pengaruh Varietas Beta Pada Ubi Jalar


Menurut pernyataan Jusuf dkk (2002) ubi jalar Beta-1 adalah varietas ubi
jalar yang memiliki kandungan betakaroten cukup tinggi, melebihi kandungan
betakaroten sebesar 12.032 gram per 100 umbi bahkan lebih tinggi dari kadar
beta karoten pada wortel. Tingginya kandungan betakaroten dapat diduga dari
warna daging umbinya yang berwarna orange. Potensi hasil varietas ini
mencapai 35,7 ton per hektar dengan umur panen 4,0 hingga 4,5 bulan.
Keunggulan varietas ubi jalar beta-1 memiliki potensi produksi tinggi. Kandungan
betakaroten tinggi. Varietas ubi jalar yang kaya betakaroten ini potensial
dikembangkan secara komersial oleh agroindustri pangan dalam meningkatkan
asupan pro-vitamin A bagi masyarakat.
Beta-2 adalah varietas ubi jalar yang memiliki kandungan betakaroten
tinggi, tetapi kandungannya lebih rendah dibandingkan beta-1. Potensi produksi
beta-2 lebih tinggi dibandingkan beta-1. Varietas ini banyak dikembangkan di
sekitar Malang dan Lumajang. Keunggulan varietas ubi jalar ini terbilang tinggi
dan kandungan betakaroten juga tinggi. Varietas ubi jalar yang kaya betakaroten
ini potensial dikembangkan secara komersial oleh agroindustri pangan dalam
meningkatkan asupan pro-vitamin A bagi masyarakat.
12

3. BAHAN DAN METODE

3.1 Waktu dan Tempat


Adapun waktu dan tempat yang diterapkan dalam praktikum Teknologi
Produksi Tanaman dilaksanakan di Lahan Praktikum Jatimulyo, Kecamatan
Lowokwaru, Malang mulai dari tanggal 12 September 2017 dengan 2 agenda
praktikum yaitu persiapan kelas dan kegiatan lapang. Praktikum lapang diawali
dengan pengolahan tanah yang dilakukan pada hari Selasa tanggal 12
September 2017. Satu minggu setelahnya dilakukan penanaman pada hari
Selasa tanggal 19 September 2017. Pemupukan ubi jalar pertama dilakukan
pada tanggal 26 September 2017 sekaligus melakukan perawatan pada
tanaman. Pengaplikasian PGPR (Plant Growth Promoting Rizobacteria)
dilakukan pada tanggal 3 Oktober 2017 sekaligus dengan melakukan
pengamatan. Setelah itu setiap hari Selasa mulai tanggal 10 Oktober 2017
dilakukan perawatan dan pengamatan ubi jalar mulai pukul 13.30 sampai selesai.

3.2 Alat dan Bahan

Dalam melakukan praktikum Teknologi Produksi Tanaman, ada beberapa


alat dan bahan yang di perlukan. Pertama, alat yang digunakan yaitu label untuk
memberi nama pada masing-masing sampel, cangkul untuk mengolah tanah,
ember sebagai wadah air untuk menyiram tanaman dan wadah untuk pupuk
kandang, tali rafia untuk membuat jarak tanam, bambu untuk membantu
melubangi tanah saat pemupukan, botol aqua yang tutup botolnya sudah
dilubangi untuk aplikasi PGPR (Plant Growth Promoting Rizobacteria), penggaris
untuk mengukur panjang tanaman, kamera untuk mendokumentasikan kegiatan,
yellow trap untuk mengamati hama serta alat tulis dan form pengamatan untuk
mencatat hasil pengamatan.
Selain itu, diperlukan juga beberapa bahan. Antara lain bibit ubi jalar
varietas beta 2 sebagai bahan perlakuan. PGPR (Plant Growth Promoting
Rizobacteria) untuk merangsang pertumbuhan akar dari tanaman ubi jalar, pupuk
kandang untuk menambah bahan organik dalam tanah, pupuk urea untuk
menambah unsur hara dengan dosis 5 gram/lubang tanam dan pupuk SP-36
untuk menambah unsur hara dengan dosis 4,3 gram/lubang tanam dilakukan
saat tanaman berumur 7 hst. Sedangkan pada umur 28 hst dilakukan
pemupukan urea dengan dosis 5 gram/lubang tanam dan pupuk KCl dengan
dosis 2,5 gram/lubang tanam.
13

3.3 Cara Kerja

Hal pertama yang harus dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan. Lalu
mengolah tanah dengan menggunakan cara manual yaitu dengan cangkul.
Tanah dibolak balikkan untuk menghilangkan gulma yang ada dalam petak lahan
tersebut. Setelah selesai mengolah lahan, langkah selanjutnya yaitu membuat
guludan pada petak lahan. Satu petak lahan dibuat tiga guludan. Kemudian pada
tiap-tiap guludan diberikan pupuk dasar yaitu pupuk kandang yang merata. Tiap
guludan terdapat sepuluh lubang tanam. Lalu membuat jarak tanam
menggunakan tali rafia dengan ukuran 10 cm x 30 cm.
Selanjutnya yaitu penanaman bibit ubi jalar. Penanaman bibit ubi jalar
menggunakan varietas beta 2. Sebelum dilakukan penanaman terlebih dahulu
tanah dilubangi menggunakan bambu dengan kedalaman 5 cm dan jarak tanam
antar bibit 5 cm. Selanjutnya dilakukan penanaman dengan mengisi setiap
lubang tanam dengan 1 bibit. Metode yang digunakan saat penanaman bibit
adalah metode huruf L. Fungsi penanaman dengan huruf L yaitu agar akar
tanaman tumbuh dengan sempurna. Kemudian menutup lubang yang telah terisi
bibit ubi jalar dengan tanah.
Kemudian melakukan kegiatan perawatan. Kegiatan pada saat perawatan
antara lain pemupukan, penyiangan, dan penyiraman. Pada saat pemupukan,
pupuk dasar yang digunakan sebelum penanaman yaitu pupuk kandang dengan
pengaplikasian pupuk secara merata pada tiap guludan. Dan setelah penanaman
pada 7 hst menggunakan pupuk urea dengan dosis 5 gram urea perlubang
tanam, dan pupuk SP-36 dengan dosis 4,3 gram SP-36 perlubang tanam. Pada
saat penyiangan, penyiangan dilakukan rutin setiap minggu atau pada 7 hst.
Penyiangan dilakukan dengan cara langsung mencabut gulma/tanaman yang
mengganggu pertumbuhan tanaman dalam petak lahan. Sedangkan pada saat
penyiraman, penyiraman ubi jalar dilakukan setiap hari yaitu pada pagi hari atau
pada sore hari. Pada saat perawatan ini tanaman ubi jalar disemprotkan PGPR
yang bertujuan untuk merangsang pertumbuhan akar dari tanaman ubi jalar ini.

3.4 Parameter Pengamatan

Parameter pengamatan untuk tanaman ubi jalar yang digunakan yaitu


panjang tanaman, jumlah daun, berat umbi, pengamatan serangga hama, dan
menghitung jumlah indeks penyakit.
3.4.1 Panjang Tanaman
14

Pengamatan panjang tanaman dilakukan pada saat 3 minggu setelah


tanam. Pengamatan ini dilakukan setiap 1 minggu sekali yaitu pada hari Selasa.
Alat untuk melakukan pengamatan ini yaitu menggunakan penggaris.
Pengukuran panjang tanaman diukur mulai dari pangkal batang bawah hingga
ujung terpanjang tanaman.
3.4.2 Jumlah Daun
Pengamatan jumlah daun dilakukan pada saat 3 minggu setelah tanam.
Pengamatan ini dilakukan setiap 1 minggu sekali pada hari Selasa. Pengamatan
jumlah daun dihitung dengan cara manual yaitu dengan menghitung daun-daun
yang telah membuka sempurna dari tanaman sampel yang sudah dipilih.
3.4.3 Berat Umbi
Pengamatan berat umbi dilakukan dengan berdasarkan tumbuhnya umbi
pada setiap tanaman sampel yang telah dipilih. Pengukuran berat umbi dilakukan
setelah tanaman ubi jalar dipanen, yaitu dengan menimbang umbi yang telah
dipanen dengan timbangan.
3.4.4 Pengamatan Keragaman Arthropoda
Pengamatan keragaman arthropoda dilakukan dengan mengamati
langsung pada daun yang terdapat gejala atau tanda yang ditinggalkan oleh
hama, serangga maupun musuh alami pada tanaman ubi jalar. Selain itu bisa
juga menggunakan yellow trap yang sudah dipasang di sekitar tanaman dengan
mengamati langsung hama yang menempel pada yellow trap dan selanjutnya
hasil pengamatan hama tersebut didokumentasikan.
3.4.5 Menghitung Jumlah Indeks Penyakit
Menghitung indeks penyakit dengan cara mengamati langsung daun yang
terserang oleh penyakit. Jika telah mengetahui indeks penyakit yang terserang
kemudian dilanjutkan dengan melihat kriteria penilaian dahulu sebelum
menghitung dengan rumus. Skala serangan untuk menghitung jumlah indeks
penyakit antara lain:
0 = tidak ada kerusakan pada daun tanaman yang diamati
1 = ada kerusakan 1% - 25% pada daun tanaman yang diamati
2 = ada kerusakan 26% - 50% pada daun tanaman yang diamati
3 = ada kerusakan 51% - 75% pada daun tanaman yang diamati
4 = ada kerusakan 76% - 100% pada daun yang diamati
Sedangkan rumus yang digunakan untuk perhitungan jumlah indeks penyakit
yaitu:
15

n V
I  ( )  100%
ZN

Keterangan:
I = intensitas/beratnya kerusakan/serangan (%)
n = jumlah contoh yang diamati
V = nilai skor untuk tiap kategori kerusakan
N = jumlah total sampel yang diamati
Z = nilai skor kategori kerusakan yang tertinggi
16

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Kondisi Lahan dan Analisa Tanah


Praktikum dilakukan di lahan percobaan Jatimulyo Fakultas Pertanian
Universitas Brawijaya Kecamatan Lowokwaru, Kota Malang dengan ketinggian
tempat 460 mdpl. Lahan percobaan Jatimulyo merupakan lahan milik Universitas
Brawijaya yang tergolong masih baru. Berdasarkan dari sejarah lahan, awal
mulanya lahan ini ditanami dengan tanaman mentimun, kemudian beralih
digunakan sebagai lahan percobaan tanaman ubi jalar. Selain ubi jalar, lahan ini
juga ditanami oleh beberapa komoditas seperti jagung, tomat, labu, bunga kol,
semangka, kacang tanah, tebu, kedelai, dan bawang merah. Sebelum kegiatan
penanaman, dilakukan pengambilan sampel tanah untuk mengetahui hasil
analisis laboratorium mengenai kandungan sifat tanah pada lahan percobaan
Jatimulyo. Berikut ini adalah tabel hasil analisis sifat tanah yang dilakukan di
laboratorium.
Tabel 1. Hasil Analisa Kimia Tanah Lahan Ubi Jalar
pH1:1 K Na Ca Mg KTK
C- N-
No Lab Kode C/N
KCL org total
H2O NH4OAC1N pH 7
1N
1.82 0.19 13.3
TNH1483 3.1 6.1 5.4 10 0.54 0.46 3.02 32.78
% % 5
Ket: dalam persen (%)
Berdasarkan analisis laboratorium diatas diperoleh hasil sifat kimia tanah.
Dari sifat kimia tanah tersebut didapatkan hasil pH HCl sebesar 6.1 sedangkan
pH KCl 1N sebesar 5.4. pH tanaman merupakan suatu ukuran tanaman untuk
tumbuh dengan baik. Jika dalam tanah mempunyai pH rendah maka akan
mengakibatkan tanah bersifat toksik atau racun. Sedangkan jika pH tinggi
tanaman akan tumbuh dengan baik karena terdapat mikroorganisme yang dapat
menguntungkan bagi akar tanaman. Menurut Juanda dan Cahyono (2000)
bahwa tanaman ubi jalar optimal ditanam pada pH berkisar 5,5 hingga 7,5. Hal ini
sesuai dengan rentang pH pada sampel tanah ubi jalar hasil laboratorium.
Derajat keasaman (pH) yang cocok pada tanaman ubi jalar maka akan
menyebabkan pertumbuhan tanaman baik dan hasil umbi akan melimpah.
Pada analisis laboratorium dihasilkan C-organik tanah sebesar 1.82% dan
N-total tanah sebesar 0.19% sehingga dihasilkan C/N rasio sebesar 10. Nilai C-
organik pada hasil sampel tanah ini termasuk dalam kategori rendah.Dengan
17

data diatas maka tanaman ubi jalar tidak sesuai dengan kondisi dilahan
dikarenakan C/N rasio pada lahan tergolong dalam kategori rendah. C/N rasio
yang rendah menyebabkan tanaman tetap pada masa vegetatifnya. Tanaman
yang tetap pada fase vegetatif maka akan mengalami masalah dalam
pembungaan serta pembuahannya.
Menurut Prijono (2013) menyatakan bahwa jumlah C-organik dalam tanah
tidak kurang dari 2% agar kandungan bahan organik dalam tanah tidak menurun
akibat dari dekomposisi mineralisasi. Sedangkan nilai N-total pada hasil sampel
tanah termasuk ke dalam kategori rendah. Menurut Mawardiana (2013), N-total
pada tanaman yang rendah akan mengakibatkan pertumbuhan tanaman yang
tidak optimal dan menurunkan produktifitas dari ubi jalar. Hasil C/N rasio dari
sampel tanah tersebut termasuk rendah. C/N rasio adalah perbandingan dari
nitrogen dan karbon yang terdapat dalam bahan organik. C/N rasio yang rendah
menunjukkan bahan organik sudah terdekomposisi dan hampir menjadi humus.
Menurut Achmad dkk (2011), indikator C/N rasio adalah sebagai indikator
kestabilan bahan organik.
Kandungan unsur yang didapatkan dari sampel tanah antara lain K, Na,
Ca, dan Mg. Nilai unsur K sebesar 0,54 me/100g, nilai Na sebesar 0,46 me/100g,
nilai Ca sebesar 13,35 me/100g, dan nilai Mg sebesar 3,02 me/100g. Dari unsur
tersebut yang mempunyai kandungan unsur paling tinggi di dalam tanah adalah
unsur Ca sedangkan unsur paling sedikit yang ada di dalam tanah adalah unsur
Na. Nilai KTK dalam sampel tanah tersebut sebesar 32,78 me/100g. Dari hasil
KTK tanah tersebut tergolong dalam kondisi tinggi. Menurut Trubus (2015),
Kapasitas Tukar Kation (KTK) merupakan petunjuk dari ketersediaan hara bagi
tanaman serta dapat menjadi indikator dari kesuburan tanah. Semakin tinggi KTK
akan semakin tinggi juga kemampuan tanah untuk menahan unsur hara.Dengan
data diatas maka tanaman ubi jalar mampu tumbuh baik secara optimal.
Pada sampel tanah didapatkan komposisi pasir, debu, dan liat sebesar
11%, 44%, dan 45% sehingga tekstur tanah tersebut tergolong liat berdebu.
Menurut Suparman (2007), jenis tanah yang sesuai untuk menanam tanaman ubi
jalar yaitu tanah yang gembur serta banyak mengandung unsur hara yang
mempunyai kandungan lempung dan pasir. Sedangkan menurut jenis tanah yang
paling baik untuk menanam ubi jalar yaitu tekstur tanah pasir berlempung, tanah
gembur, bahan organik melimpah, mempunyai drainase yang baik, serta pH
antara 5,5-7,5. Tanaman ubi jalar jika ditanam pada tanah yang kering akan
18

menyebabkan tanaman mudah terkena hama penggerek Cylas sp. Sedangkan


jika ditanam pada drainase yang kurang bagus akan menyebabkan tanaman
mejadi kerdil, ubi tanaman mudah busuk serta bentuk ubi akan benjol-benjol.
Dari literatur tersebut menunjukkan ketidaksamaan jenis tanah di lapang dengan
literatur. Dimana literatur menyebutkan bahwa tanah yang paling baik adalah
jenis tanah pasir berlempung. Hal ini bisa dikarenakan lahan tersebut bekas dari
tanaman mentimun.

4.2 Parameter Pertumbuhan


4.2.1 Panjang Tanaman Ubi Jalar
Berdasarkan hasil pengamatan panjang tanaman ubi jalar yang dilakukan
pada 3 minggu setelah tanam sampai 8 minggu setelah tanam dengan perlakuan
toping dan non toping pada beberapa varietas ubi jalar diperoleh hasil sebagai
berikut
Tabel 2. Rerata panjang tanaman ubi jalar perlakuan toping dan non toping pada
beberapa varietas ubi jalar
Panjang Tanaman (Mst)
No. Perlakuan Kelas
3 4 5 6 7 8
1. Antin 3 + Toping Y 19,2 19,1 27,4 64,2 103,1 173
Antin 3 + Non
2. J 22,6 26 42,2 84,4 123,4 142,4
Toping
3. Beta 2 + Toping M 2,86 26,82 30,1 56,2 84 85,2
Beta 2 + Non
4. Z 14,2 30,2 62,2 111,6 155,2 217
Toping
5. Sari 2 + Toping R 11,6 13,4 16,7 28,5 47,7 49,4
Sari 2 + Non
6. B 18,8 20,58 24 29,7 41,8 64,5
Toping
Ket: Mst (minggu setelah tanam)
Hasil pengamatan pada perlakuan toping varietas antin 3 tanaman ubi jalar
menunjukan kenaikan panjang tanaman dengan kisaran 0,52 % pada 3 mst
menuju 4 mst, 30,3 % pada 4 mst menuju 5 mst, 57,3 % pada 5 mst menuju 6
mst, 37,7 % pada 6 mst menuju 7 mst, 40,4 % pada 7 mst menuju 8 mst.
Pengamatan dengan perlakuan non toping pada varietas antin 3 tanaman ubi
jalar menunjukan kenaikan panjang tanaman dengan kisaran 13,07 % pada 3
mst menuju 4 mst, 38,4 % pada 4 mst menuju 5 mst, 50 % pada 5 mst menuju 6
mst, 31,6 % pada 6 mst menuju 7 mst, 13,3 % pada 7 mst menuju 8 mst.
19

Pengamatan dengan perlakuan toping varietas beta 2 tanaman ubi jalar


menunjukan kenaikan panjang tanaman dengan kisaran 89,4 % pada 3 mst
menuju 4 mst, 10,8 % pada 4 mst menuju 5 mst, 46,4 % pada 5 mst menuju 6
mst, 33,1 % pada 6 mst menuju 7 mst, 1,41 % pada 7 mst menuju 8 mst.
Pengamatan dengan perlakuan non toping varietas beta 2 tanaman ubi jalar
menunjukan kenaikan panjang tanaman dengan kisaran 53 % pada 3 mst
menuju 4 mst, 51,4 % pada 4 mst menuju 5 mst, 44,3 % pada 5 mst menuju 6
mst, 28,1 % pada 6 mst menuju 7 mst, 28,5 % pada 7 mst menuju 8 mst.
Hasil pengamatan pada perlakuan toping varietas sari 2 tanaman ubi jalar
menunjukan kenaikan panjang tanaman dengan kisaran 13,4 % pada 3 mst
menuju 4 mst, 19,8 % pada 4 mst menuju 5 mst, 41,4 % pada 5 mst menuju 6
mst, 40,3 % pada 6 mst menuju 7 mst, 3,44 % pada 7 mst menuju 8 mst. Data
pengamatan terakhir adalah data hasil pengamatan dengan perlakuan non
toping varietas sari 2 tanaman ubi jalar menunjukan kenaikan panjang tanaman
dengan kisaran 8,65 % pada 3 mst menuju 4 mst, 14,3 % pada 4 mst menuju 5
mst, 19,2 % pada 5 mst menuju 6 mst, 28,9 % pada 6 mst menuju 7 mst, 35,2 %
pada 7 mst menuju 8 mst. Berdasarkan data hasil pengamatan pada perlakuan
toping dan non toping mengalami peningkatan panjang tanaman ubi jalar dengan
kisaran yang berbeda pada setiap minggu setelah tanam.

250

200 Antin 3 + Topping


Antin 3 + Non Topping
150
Beta 2 + Topping
100 Beta 2 + Non Topping
Sari 2 + Topping
50
Sari 2 + Non Topping
0
3 mst 4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst

Gambar 8. Rerata panjang tanaman ubi jalar perlakuan toping dan non toping pada
beberapa varietas ubi jalar
Berdasarkan hasil olah data grafik panjang tanaman ubi jalar (Ipomea
batatas L.) terhadap perlakuan toping dan non toping, hasil yang didapat yaitu
setiap minggu atau sampai 8 Mst panjang tanaman selalu bertambah secara
signifikan pada beberapa varietas ubi jalar. Hasil analisa menunjukan bahwa tiga
varietas ubi jalar dan perlakuan toping tidak berpengaruh terhadap panjang
20

tanaman ubi jalar umur 3 minggu setelah tanam. Perbedaan varietas ubi jalar
berpengaruh nyata pada pengamatan umur 3, 5, 6, 7, dan 8 Mst sedangkan
perlakuan toping memberikan pengaruh nyata terhadap panjang tanaman ubi
jalar pada pengamatan umur 8 Mst. Rerata panjang tanaman ubi jalar pada
varietas ubi jalar dan tingkat perlakuan toping dan non toping yang berbeda.
Pemangkasan pucuk (toping) merupakan cara mengatur apical agar dapat
ditiadakan, yang selanjutnya akan merangsang pada pembentukan cabang-
cabang baru. (Rochayat, dkk. 2017). Rochmatino (2000) menyatakan bahwa
tanaman yang pertumbuhannya terlalu subur dan rimbun, sebaiknya dilakukan
pemangkasan dan pengurangan daun, sebab kalau daunnya banyak, hasil umbi
bisa berkurang. Panjang tanaman ubi jalar sebagai komponen pertumbuhan
dapat digunakan salah satu indikator kesuburan tanaman. Sulur tanaman yang
panjang dan bobot kering tanaman yang tinggi akan menghasilkan umbi yang
bagus (Astuti. 2009).

4.2.2 Jumlah Daun


Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan pada tanaman ubi
jalar dengan menghitung jumlah daun tanaman. Pengamatan dilakukan 3 minggu
setelah tanam sampai 8 minggu setelah tanaman dengan perlakuan toping dan
non toping pada tiga varietas yang berbeda. Hasil pengamatan rerata jumlah
daun pada masing perlakuan adalah sebagai berikut:
Tabel 3. Rerata panjang tanaman ubi jalar perlakuan toping dan non toping pada
beberapa varietas ubi jalar
Jumlah Daun Pada Umur Tanaman
No. Perlakuan Kelas
3 4 5 6 7 8
1. Antin 3 + Toping Y 8,2 15,8 29,6 55.6 110.6 167.2
2. Antin 3 + Non Toping J 3,2 9 17,2 50,4 79,8 109,2
3. Beta 2 + Toping M 17,4 52 99 190,8 220,2 213,4
4. Beta 2 + Non Toping Z 10.8 23.8 37 92.2 152.2 267
5. Sari 2 + Toping R 6,4 11,2 20,8 36,8 71,2 98,8
6. Sari 2 + Non Toping B 10,4 17 26,6 42,2 77 117,8
Ket: Mst (minggu setelah tanam)
Hasil pengamatan pada perlakuan toping varietas antin 3 tanaman ubi jalar
menunjukan kenaikan jumlah daun dengan kisaran 48,1 % pada 3 mst menuju 4
mst, 46,6 % pada 4 mst menuju 5 mst, 46,8 % pada 5 mst menuju 6 mst, 49,7 %
pada 6 mst menuju 7 mst, 33,9 % pada 7 mst menuju 8 mst.Pengamatan dengan
perlakuan non toping varietas antin 3 tanaman ubi jalar menunjukan kenaikan
21

jumlah daun dengan kisaran 64,4 % pada 3 mst menuju 4 mst, 47,7 % pada 4
mst menuju 5 mst, 65,9 % pada 5 mst menuju 6 mst, 36,9 % pada 6 mst menuju
7 mst, 26,9 % pada 7 mst menuju 8 mst.Pengamatan dengan perlakuan toping
varietas beta 2 tanaman ubi jalar menunjukan kenaikan jumlah daun dengan
kisaran 66,5 % pada 3 mst menuju 4 mst, 47,5 % pada 4 mst menuju 5 mst, 48,1
% pada 5 mst menuju 6 mst, 13,4 % pada 6 mst menuju 7 mst, tetapi terjadi
penurunan 3,19 % pada 7 mst menuju 8 mst.Pengamatan dengan perlakuan
nontoping varietas beta 2 tanaman ubi jalar menunjukan kenaikan jumlah daun
dengan kisaran 54,6 % pada 3 mst menuju 4 mst, 35,7 % pada 4 mst menuju 5
mst, 59,9 % pada 5 mst menuju 6 mst, 39,4 % pada 6 mst menuju 7 mst, 43 %
pada 7 mst menuju 8 mst.
Selain itu, hasil pengamatan pada perlakuan toping varietas sari 2 tanaman
ubi jalar menunjukan kenaikan jumlah daun dengan kisaran 42,9 % pada 3 mst
menuju 4 mst, 46,2 % pada 4 mst menuju 5 mst, 43,5 % pada 5 mst menuju 6
mst, 48,3 % pada 6 mst menuju 7 mst, 28 % pada 7 mst menuju 8 mst. Data
pengamatan terakhir adalah data hasil pengamatan dengan perlakuan non
toping varietas sari 2 tanaman ubi jalar menunjukan kenaikan jumlah daun
dengan kisaran 38,8 % pada 3 mst menuju 4 mst, 36,1 % pada 4 mst menuju 5
mst, 37 % pada 5 mst menuju 6 mst, 45,2 % pada 6 mst menuju 7 mst, 34,6 %
pada 7 mst menuju 8 mst. Berdasarkan data hasil pengamatan pada perlakuan
toping dan non toping mengalami peningkatan jumlah daun pada tanaman ubi
jalar dengankisaran yang berbeda pada setiap minggu setelah tanam.

300

250
Antin 3 + Topping
200 Antin 3 + Non Topping

150 Beta 2 + Topping


Beta 2 + Non Topping
100
Sari 2 + Topping
50
Sari 2 + Non Topping
0
3 mst 4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst

Gambar 9. Grafik perbandingan rerata jumlah daun tanaman ubi jalar

Berdasarkan data hasil analisa grafik yang telah disajikan menunujukan


bahwa perlakuan Toping dan Non Toping pada varietas Antin 3, Beta 2, dan
22

Sari2 pad jumlah daun tanaman ubi jalar sampai pengamatan 7 minggu setelah
tanam. Berdasarkan grafik diatas menunjukan perlakuan varietas Toping, Non
Toping dan varietas ubi jalar tidak berpengaruh terhadap jumlah daun umur
pengamatan 4, 5, 6 mst. Perlakuan toping, non toping dan varietas ubi jalar
memberikan pengaruh nyata terhadap jumlah daun pada umur pengamatan 7
mst. Rerata jumlah daun ubi jalar pada varietas ubi jalar dan toping, non toping
selama penelitian disajikan dalam table. Pada semua perlakuan menunjukan
varietas Beta 2 + Non Toping memiliki rerata jumlah daun paling banyak diantara
kedua perlakuan dan ketiga varietas yang digunakan dalam penelitian ini. Daun
merupakan salah satu organ penting tanaman untuk menyerap cahaya dan
berlangsungnya proses fotosintesis. Spesies tanaman budidaya yang efisien
cenderung menginvestasikan sebagian besar awal pertumbuhan dalam bentuk
penembahan luas daun, yang berakibat pemanfaatan radiasi matahari yanf
efisien (Purwanto, 2007). Novianti (2016) menyatakan upaya dalam
meningkatkan produksi bibit ubi jalar cara budidaya yang dapat dilakukan adalah
pemangkasan pucuk (Toping) dan jarak tanam. Tanaman yang tidak dilakukan
pemangkasan pertumbuhan vegetatifnya lebih dominan, hal ini ditunjukkan
dengan tumbuhnya jumlah daun yang banyak dan menghambat lajunya
pertumbuhan generative tanaman, karena tanaman dengan jumlah daun yang
terlalu banyak akan meningkatkan luas kanopi dan mengakibatkan cahaya
matahari menjadi terhalang sehingga proses pemasakan buah pun menjadi tidak
maksimal (Jayanti, Sunaryo, dan Widaryanto. 2016)

4.3 Keragaman Arthropoda Pada Komoditas Ubi Jalar


Berdasarkan hasil pengamatan terhadap serangga pada lahan ubi jalar,
menunjukkan adanya keberadaan beberapa arthropoda diantaranya adalah Laba
Laba berjumlah 3 ekor, Kumbang Kubah Spot M, Jangkrik Seliring berjumlah 2
ekor, dan Kutu Daun. Hama adalah organisme yang merusak tanaman dan
secara ekonomik merugikan manusia. Serangga ada yang berperan sebagai
musuh alami baik sebagai parasitoid maupun predator, serangga penyerbuk dan
dekomposer (Widiarto dkk, 2006).
23

Tabel 4. Keragaman Serangga Pada Tanaman Ubi jalar Varitas Beta-2

Nama Serangga
No. Peran Dokumentasi
Nama Umum Nama Ilmiah

1. Laba Laba Lycosa sp. Musuh Alami

Kumbang Kubah Menochilus


2. Musuh Alami
Spot M sexmatulacus

3. Jangkrik Seliring Gryllus mitratus Musuh Alami

4. Kutu Daun Aphisgossypii Hama

Serangga
5. Lalat Buah Bactrocera spp.
Lain

Berdasarkan hasil pengamatan pada lahan ubi jalar terdapat hama kutu
daun (Aphid gossypii)berjumlah 1 ekor, menurutRita Noveriza (2012) hama ini
menyerang daun dengan cara menghisap cairan daun sehingga daun tanaman
menjadi melengkung kebawah dan menyempit seperti pita. Atau dengan
serangan yang lebih hebat daun akan mengalami klorosis, sehingga
penampilannya akan serupa seperti mosaik.Pada saat kutu daun memakan daun
24

dan berpindah dari satu tanaman ke tanaman lain, kutu daun tersebut dapat
menularkan virus. Jenis virus yang ditularkan oleh kutu daun pada tanaman ubi
jalar adalah virus belang/Sweet Potato Feathery Mottle Virus (SPFMV). Kutu
daun bersayap dapat menempuh jarak yang cukup jauh dan membawa virus ke
daerah yang baru. Namun pada saat pengamatan lapang, tidak ditemukan gejala
penyakit SPFMV yang menyerang tanaman ubi jalar.
Laba-laba (lycosa sp.) merupakan arthropoda yang ditemukan pada saat
pengamatan, peranan dari laba-laba ini adalah sebagai musuh alami karena
laba-laba memangsa serangga kecil maupun serangga yang lebih besar dari
ukuran tubuhnya sendiri. Biasanya laba-laba memangsa kepik maupun ngengat.
Direktorat Departemen Pertanian (2002) menyebutkan bahwa semua jenis laba
laba adalah predator, bila laba-laba di kebun petani, hama lebih mudah
terkendali. Laba-laba ini tidak membuat jaring tetapi berkeliling diantara tanaman
mencari mangsa, sutera digunakan untuk menenun tali pengaman sehingga bila
jatuh dari daun tali itu menghindarinya jatuh sampai tanah. Laba-laba dapat
menangkap mangsa yang lebih besar darinya dan merupakan pemangsa penting
bagi kepik dan ngengat dah hama lainnya, laba-laba menusukan racun yang
melumpuhkan mangsa kemudian menghisap cairannya. Kesimpulannya, laba-
laba merupakan musuh alami atau predator yang dapat menekan pertumbuhan
hama yang terdapat pada lahan ubi jalar.Menurut BK Agarwala (2001) Kumbang
kubah spot M merupakan arthropoda yang pada usia larva maupun sudah
menjadi kumbang dewasa dapat memangsa telur, nimfa, atau wereng dewasa.
Habitat kumbang kubah sendiri dapat ditemui hampir pada setiap lahan
perkebunan maupun areal persawahan, baik daerah yang kering maupun basah.
Kumbang kubah ini apabila ditemui pada lahan perkebunan biasanya memangsa
hama seperti kutu kebul atau kutu daun. Pada kasus ini, kumbang kubah
memiliki peran yaitu sebagai musuh alami karena mampu memangsa hama kutu
daun yang menyerang tanaman ubi jalar.
Jangkrik (Gryllus Mitratus) juga merupakan arthropoda yang ditemukan
pada saat pengamatan di lahan ubi jalar, peranan jangkrik pada lahan ubi jalar
yaitu sebagai musuh alami. Jangkrik memangsa serangga kecil dan juga telur
hama sehingga dapat meminimalisir terjadinya serangan hama. Direktorat
departemen pertanian (2002) menjelaskan bahwa sebagian jenis jangkrik dan
belalang antenah adalah predator, pada umumnya jangkrik dan belalang
berantena panjang merupakan predator yang suka memakan telur atau serangga
25

lain seperti ulat atau kutu. Memang tidak semua jangkrik adalah predator, ada
juga yang bertindak sebagai pengurai. Jadi peran dari jangkrik ini adalah sebagai
musuh alami atau predator yang dapat meminimalisir serangan hama.
Lalat Buah (Bactrocera spp.) merupakan arthropoda yang ditemukan
pada waktu pengamatan di lahan ubi jalar, namun lalat buah ini tidak menyerang
tanaman ubi jalar, karena lalat buah sejatinya hanya menyerang tanaman buah,
oleh karena itu lalat buah ini digolongkan kedalam serangga lain yang kebetulan
hinggap di tanaman ubi jalar. Pada sekitar lahan ubi jalar didapati lahan tanaman
tomat dan labu, hal ini sesuai dengan pernyataan Hetsi (2015) dimana tomat dan
labu merupakan salah satu tanaman inang dari lalat buah tersebut.

4.4 Intesitas Penyakit


Data hasil pengamatan intensitas penyakit pada ubi jalar dari varietas antin
3 toping, antin 2 non toping, sari 3 toping, sari 2 non toping, beta 2 toping dan
beta 2 non toping adalah 0. Berikut data hasil pengamatan yang didapat.
Tabel 5. Rerata Perbandingan Intensitas Penyakit Tanaman Ubi Jalar dengan
Perlakuan Varietas yang Berbeda

Umur Tanaman
NO Perlakuan Kelas
4 5 6 7 8
1 Antin– 3Toping Y 0 0 0 0 0
2 Sari – 3Toping T 0 0 1.758 2,006 3,368
3 Beta – 2Toping L 0 0 0 0 0
4 Beta– 2Non Toping Z 0 0 0 0 0
5 Sari – 2Non Toping B 0 0 0 0 0
6 Antin – 2Non Toping F 0 0 0 0 0
Ket: Mst (minggu setelah tanam)
Berdasarkan hasil pengamatan dari beberapa varietas seperti Antin – 3
Toping, Beta – 2 Toping, Beta – 2 Non Toping, Sari – 2 Non Toping, Antin – 2
Non Toping tidak ditemukan adanya tanaman yang terserang penyakit, namun
pada varietas sari 3 toping ditemukan serangan penyakit. Sehingga data
pengamatan intensitas penyakit hanya terdapat pada varietas sari 3 toping.
Tanaman ubi jalar dengan varietas Sari 3 toping yang diserang penyakit
mulai dari 6 Mst sampai 8 Mst memiliki kenaikan persentase sebesar 0,14%,
dan0,67% pada 7 Mst menuju 8 Mst. Menurut Rahayuningsih (2003) menyatakan
bahwa tanaman ubi jalar varietas sari mudah terserang penyakit karena tangkai
umbi pendek dan umbi tumbuh dekat permukaan tanah. Kondisi tekstur tanah
26

berpengaruh terhadap kesuburan dan kesehatan akar. Tanah dengan


kandungan liat dan debu tinggi mendukung perkembangan penyakit karena
drainasenya jelek, sehingga kelembaban tanahnya lebih tinggi (Hidayah dan
Djajadi. 2009).
Tanaman ubi jalar dengan perlakuan varietas Antin 3 toping, Sari 3
toping, Beta 2 toping, Beta 2 non toping, Sari 2 non toping dan Antin 2 non
toping bahwa ditemukan adanya tanaman yang terserang penyakit pada varietas
sari 3 toping. Sehingga data pengamatan intensitas penyakit hanya terdapat
pada varietas sari 3 toping
. Berikut ini merupakan grafik intensitas penyakit dari perlakuan varietas
yang berbeda pada tanaman ubi jalar.

4
3.5 Antin 3 + toping
3
Antin 3 + Non Toping
2.5
2 Beta 2 + Toping
1.5 Beta + Non Toping
1
Sari 2 + Toping
0.5
0 Sari 2 + Non Toping
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst

Gambar 10. Grafik perbandingan rerata intensitas serangan penyakit ubi jalar
Dari gambar grafik diatas dapat disimpulkan bahwa pengaruh varietas dan
perlakuan pada tanaman ubi jalar dapat mempengaruhi terjadinya serangan
penyakit. Ketahanan terhadap penyakit dipengaruhi oleh dua hal yaitu faktor
genetik dan faktor lingkungan, dengan didukung oleh faktor lingkungan seperti
pemenuhan unsur hara yang cukup, pengairan yang baik, dan juga kondisi
tempat penanaman ubi jalar yang tidak lembab sehingga akan mencegah
tanaman terserang dari penyakit. Hal ini sesuai dengan pernyataan Saragih
(2009), menyatakan pengaruh lingkungan memiliki peranan penting dalam
perkembangan patogen.
Dalam tanaman yang rentan dan lingkungan yang lembab maka patogen
akan cepat berkembang sehingga tanaman akan lebih cepat terserang oleh
penyakit. Hal ini juga sesuai dengan pernyataan Oka (2005) yaitu tanaman sehat
lebih mampu menahan serangan berbagai patogen. Sebaliknya tanaman tidak
akan mampu melawan serangan patogen bila kondisi lingkungannya
buruk.Faktor selanjutnya adalah hama pada tanaman ubi jalar menyerang pada
27

musim panas. Pernyataan ini didukung oleh (Supriyatin, 2001) bahwa pada
musim panas terdapat keretakan tanah sehingga memudahkan hama masuk ke
dalam tanah dan menimbulkan penyakit.

4.5 Parameter Hasil


Pada semua komoditas ubi jalar diambil 5 sampel untuk dilakukan
pengamatan. Salah satu pengamatan yang dilakukan adalah pengamatan bobot
akar dan bobot brangkasan yang dilakukan pada 9 mst pada 1 sampel acak.
Berikut merupakan data yang diperoleh dari setiap komoditas dari ubi jalar.
Tabel 6. Pengaruh Varietas dan Perlakuan pada Bobot Brangkasan Ubi Jalar

Perlakuan Parameter Hasil


Varietas Bobot akar Bobot brangkasan

Sari + toping 26 362


Sari + non toping 6 101
Beta + toping 31 1152
Beta + non toping 10 638
Antin + toping 31 1207
Antin + non toping 40 659
Ket: dalam gram (gr)
Berdasarkan data hasil pengamatan bobot akar diatas yang dilakukan
dengan varietas dan perlakuan yang berbeda maka diperoleh hasil varietas sari
dengan perlakuan toping mempunyai bobot akar 26 gram. Sedangkan varietas
sari dengan perlakuan non toping mempunyai bobot akar 6 gram. Pada varietas
beta dengan perlakuan toping diperoleh hasil bobot akar 31 gram. Sedangkan
varietas beta dengan perlakuan non toping diperoleh hasil bobo akar 10 gram.
Pada varietas antin dengan perlakuan toping diperoleh hasil bobot akar 31 gram.
Sedangkan varietas antin dengan perlakuan non toping diperoleh hasil bobot
akar 40 gram.
28

1400
1200
1000
800
600 Bobot akar
400 Bobot Brangkasan
200
0
Antin 3 + Antin 3 + Beta 2 + Beta 2 + Sari 2 + Sari 2 +
Toping Non Toping Non\ Toping Non
Toping Toping Toping

Gambar 11. Grafik dari hasil pengamatan bobot akar dan bobot brangkasan pada
tanaman ubi jalar dengan perlakuan dan varietas yang berbeda
Berdasarkan data hasil analisis grafik yang disajikan menunjukkan bahwa
adanya perlakuan toping dan non toping serta beberapa varietas berpengaruh
terhadap hasil bobot akar pada tanaman ubi jalar. Berdasarkan grafik diatas
menunjukkan perlakuan non toping dengan varietas antin mempunyai nilai bobot
akar yang tertinggi sebesar 40 gram. Sedangkan perlakuan non toping pada
varietas sari mempunyai bobot akar yang terendah sebesar 6 gram. Bobot akar
adalah bagian mulai dari bawah permukaan tanah atau pada bagian akar
tanaman.
Berdasarkan data hasil pengamatan bobot brangkasan diatas yang
dilakukan dengan perlakuan dan varietas yang berbeda diperoleh hasil tertinggi
dan terendah bobot brangkasan. Hasil tertinggi bobot brangkasan terdapat pada
varietas antin dengan perlakuan toping dengan bobot sebesar 1207 gram.
Sedangkan hasil terendah bobot brangkasan terdapat pada varietas sari dengan
perlakuan non toping dengan bobot sebesar 101 gram. Pada varietas sari
perlakuan toping diperoleh bobot brangkasan sebesar 362 gram. Pada varietas
beta perlakuan toping diperoleh bobot brangkasan sebesar 1152 gram. Pada
bobot brangkasan varietas beta perlakuan non toping diperoleh bobot sebesar
638 gram. Sedangkan pada bobot brangkasan varietas antin perlakuan non
toping diperoleh hasil sebesar 569 gram.
Berdasarkan data hasil analisis grafik yang disajikan menunjukkan bahwa
adanya perlakuan toping dan non toping serta beberapa varietas berpengaruh
terhadap hasil bobot brangkasan pada tanaman ubi jalar. Berdasarkan grafik
diatas menunjukkan perlakuan toping dengan varietas antin mempunyai nilai
bobot brangkasan yang tinggi sebesar 1207 gram. Sedangkan pada perlakuan
29

non toping pada varietas sari mempunyai bobot brangkasan yang terendah
sebesar 101 gram. Brangkasan pada tanaman ubi jalar adalah bagian mulai dari
atas permukaan tanah sampai pucuk tanaman yang meliputi batang dan daun
pada tanaman ubi jalar. Bobot brangkasan dipengaruhi oleh faktor vegetatif
tanaman. Menurut Hanafiah (2007), brangkasan pada ubi jalar rendah dapat
diakibatkan karena kandungan unsur K dalam tanah sangat tinggi sehingga
bobot brangkasan yang dihasilkan jumlahnya sedikit. Jumlah unsur K yang
dibutuhkan pada tanaman ubi jalar sebesar 60-90 kg/ha. Menurut Pracaya
(2008), tanaman dapat mengalami gejala pemupukan K yang berlebihan yaitu
tanaman akan terus menerus menyerap hara secara berlebihan dan tidak
berdampak pada peningkatan hasil.
30

5. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan dapat ditarik
kesimpulan. Pengamatan dengan menanam varietas Antin 3, Beta 2, dan Sari 2
tanaman ubi jalar dengan perlakuan toping dan non toping. Varietas ubi jalar
berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan ubi jalar,meliputi parameter panjang
tanaman, jumlah daun, keragaman serangga, intensitas penyakit, dan parameter
hasil. Panjang tanaman dan jumlah daun pada varietas beta 2 dengan perlakuan
non toping memiliki panjang tanaman dan jumlah daun paling tinggi dari
beberapa vaietas dan perlakuan yang lain. Parameter intensitas penyakit tidak
ditemukan peyakit pada tanaman ubi jalar. Selain itu, parameter pengamatan
keragaman serangga ditemukan Organisme Penggangu Tanaman (OPT) yaitu
musuh alami dan hama, musih alami meliputi kumbang kubah spot m dan laba,
sedangkan hama meliputi kutu daun, jangkrik seliring dan lalat buah.
Pengamatan parameter hasil dengan perlakuan toping pada tiga varietas bobot
akar yang mendominasi adalah varietas varietas beta yaitu 31 gram dan sari
yaitu 31 gram, perlakuan non toping pada tiga varietas bobot akar yang
mendominasi adalah varietas antin yaitu 40 gram, sedangkan perlakuan toping
pada tiga varietas bobot brangkas yang mendominasi adalah varietas antin 3
yaitu 1207, perlakuan non toping pada tiga varietas bobot brangkas yang
mendominasi adalah varietas antin 3 yaitu 659.
31

DAFTAR PUSTAKA

Achmad. Mugiono, T. Arlianti, dan C. Azmi. 2011. Panduan Lengkap Jamur.


Penebar Swadaya: Jakarta
Agarwala, Basant K. Pranbjit Bardhanroy, Hironori Yasuda, dan Tadahsi
Takizawa. 2001. Prey Consumption and Oviposition of The
Aphidophagous Predator Menochillus Sexmatulacus (Coleoptera:
Coccinellidae) In Relation To Prey Density And Adult Size. Department
of Life Science, Tripura University, India.
Astuti, L. T. W., Hapsoh,. Dan Siregar, L. A .M. 2009. Pertumbuhan Ubi Jalar
(Ipomoea batatas L.) Varietas Sari dan Beta 2 Akibat Aplikasi Kompos
dan Pupuk KCL. Medan: Universitas Sumatera Utara.
Darlan, N H. Analisis Prediksi Produksi Kelapa Sawit Menggunakan Anomali
Suhu Muka Laut Di Nino-3,4. Pascasarjana IPB, 2011: 1-44.
Direktorat Jendral Bina Produksi Perkebunan. 2002. Musuh alami, Hama dan
Penyakit tanaman teh. Departemen pertanian: Jakarta
DPTP Jabar. 2012. Petunjuk Teknis Pengelolaan Produksi Ubi Jalar. Jawa Barat.
Bandung
Hanafiah, K.A. 2007. Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Grafindo Persada. Jakarta
Hardoko,L. Hendarto, dan Tagor. 2010. Pemanfaatan Ubi Jalar Ungu (Ipomoea
batatas L) sebagai Pengganti Tepung Terigu dan Sumber Antioksidan
pada Roti Tawar. Jurnal Teknologi dan Industri Pangan
Jayanti, A., Sunaryo, dan Widaryanto, E. 2016. Effect of Defoliation on Growth
And Yield of Three Variety of Potato (Ipomoea batatas L.). Jurnal of crop
production. Vol 4 No. 7, hal 503-511
Juanda, Dede dan Bambang Cahyono. 2000. Ubi Jalar, Budi Daya analisis
Usaha Tani. Kanisius: Yogyakarta.
Jusuf M., Tinuk S.W, Joko Restuono, dan Gatot Santoso, 2012. Ubi Jalar
Varietas Beta 2. [Online]. Bpatb.litbang.pertanian.go.id/index/ubi-
jalarvarietas-beta-2. (diakses 22 oktober 2017)
Kardinan, A,. 2003. Tanaman Pengendali Lalat Buah. Jendela Komunitas
Pertanian. Agromedia pustaka
Kaurow, Hetsi A. Max Tulung, Jantje Pelealu. 2015. Identifikasi dan Populasi
Lalat Buah Bactrocera spp. Pada Areal Tanaman Cabe, Tomat dan
Labu siam. Universitas Sam Ratulangi: Manado
Kementerian Pertanian RI. Kementerian Pertanian Republik Indonesia.
Kementerian Pertanian Republik Indonesia. 10 Agustus 2017.
http://www. pertanian. go. id/ap_pages/mod/datatp (diakses Oktober 21,
2017).
Mawardiana. 2013. Pengaruh Residu Biochar dan Pemupukan NPK Terhadap
Sifat Kimia Tanah dan Pertumbuhan Serta Hasil Tanaman Padi Musim
Tanam Ketiga.Jurnal Konservasi Sumber Daya Lahan.1(1):23-31.
Novianti, D. 2016. Pengaruh pemangkasan pucuk dan jarak tanam terhadap
pertumbuhan dan produksi bibit ubi jalar (Ipomea batatas L.) [skripsi].
Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor.
32

Novizan. 2002. Petunjuk Pemupukan yang Efektif. Agromedia Pustaka: Jakarta


Oka I.N., 2005. Pengendalian Hama Terpadu dan Implementasinya di Indonesia.
Gadjah Mada University Press. Edisi 3, Yogyakarta. Hal 255.
Pracaya. 2008. Pengendalian Hama & Penyakit Tanaman secara Organik.
Penerbit Kanisius: Yogyakarta
Prijono, S. 2013. Pengukuran pH, Bahan Organik, KTK, dan KB. Universitas
Brawijaya Press: Malang
Purwanto. 2007. Peningkatan produktivitas singkong dengan teknologi mukibat
sebagai sumber bahan baku bioethanol. Program pascasarjana
universitas gajah mada
Purwono. Budidaya 8 Jenis Tanaman Pangan. Depok: Penebar Swadaya, 2007.
Rita Noveriza, Gede Suastika, Sri Hendrastuti Hidayat, dan Utomo
Kartosuwondo, 2012. Transmission of Potyvirus that Causes Mosaic
Disease in Patchouli Plant through Vector Aphis gossypii. J Fitopatologi
Indonesia. Vol. 8, No. 3, 65-72
Rochayat, Y., A. C. Amalia, dan A. Nuraini. 2017. Effect of pruning on growth:
branching and stump enlargement three cultivars of “kamboja jepang’ (adenium
arabicum). jurnal of cultivar. Vol 16(2), hal : 382-387
Rochmatino. 2000. Teknik budidaya ubi jalar (ipomoea batatas L.). universitas
jendral sudirman. banyumas
Rukmana, R. 2005. Ubi Jalar: Budidaya dan Pasca Panen. Cetakan ketujuh.
Penerbit Kanisius. Yogyakarta.
Saragih, D.M. 2009. Serangan Uret dan Cara Pengendaliannya pada Tanaman
Eucalyptus hybrid di Hutan Tanaman PT. Toba Pulp Lestari Sektor Aek
Na Uli Sumatera Utara. [Skripsi]. Bogor. Institut Pertanian Bogor. 4-7
hal.
Solichatun, Anggarwulan E, Mudyantini W (2005) Pengaruh ketersediaan air
terhadap pertumbuhan dan kandungan bahan aktif saponin tanaman
ginseng Jawa (Talinum paniculatum Gaertn. ). Biofarmasi 3(2): 47-51
Suparman. 2007. Bercocok Tanam Ubi Jalar. Jakarta: Azka Mulia Media
Widiarto, Nyoman. Dede kusdiaman, dan Suprihanto. 2006. Keragaman
arthropoda pada padi sawah dengan pegelolan tanaman terpadu. J.
HPT tropika. Vol. 6, No. 2: 61-69
33

LAMPIRAN
Lampiran 1. Deskripsi Varietas

1. Varietas Sari
 Dilepas tanggal : 22 Oktober 2001
 SK Mentan : 525/Kpts/TP.240/10/2001
 No. induk : MIS 104-1
 Asal : Persil. Genjah Rante x Lapis
 Daya hasil : 30,0– 35,0 t/ha
 Umur panen : 3,5– 4,0 bulan
 Tipe tanaman : Semi kompak
 Diameter buku ruas : Sangat tipis
 Panjang buku ruas : Pendek
 Warna dominan sulur : Hijau
 Bentuk kerangka daun : Segitiga samasisi
 Kedalam cuping daun : Tepi daun berlekuk dangkal
 Jumlah cuping daun : Bercuping lima
 Bentuk cuping pusat : Lancelatus
 Ukuran daun dewasa : Kecil
 Warna tulang daun : Hijau (bagian bawah)
 Warna daun dewasa : Hijau dg ungu melingkari tepi daun
 Warna daun muda : Agak ungu
 Panjang tangkai daun : Sangat pendek
34

2. Varietas Beta-2
 Dilepas Tanggal : 19 Mei 2009
 SK Mentan : 2216/Kpts/ SR.120/ 5/ 2009
 Nama klon harapan : MSU 01015-02
 Asal : Hasil persilangan bebas induk betina MSU Persilangan varietas
Kidal dengan BB 97281-16
 Tipe tanaman : Semi kompak
 Diameter buku ruas : Sangat tipis
 Panjang buku ruas : Sangat pendek
 Warna dominan sulur : Hijau
 Warna sekunder sulur : Tidak ada
 Bentuk daun dewasa
- Bentuk kerangka daun: Cuping
- Kedalaman cuping daun : Berlekuk dangkal
- Jumlah cuping : Bercuping lima
- Bentuk cuping pusat : Agak elip
 Ukuran daun dewasa : Kecil
 Warna tulang daun permukaan bawah : Hijau
 Warna daun dewasa : Hijau
 Warna daun muda : Permukaan atas dan bawah daun ungu
 Pigmentasi pada tangkai daun : Hijau
 Panjang tangkai daun : Sangat pendek
35

3. Varietas Antin-3
 SK Mentan : 190/Ktps/SR.120/2/2014
 Dilepas tahun : 2014, 7 Februari 2014
 Nama klon harapan : MSU 03028-10
 Asal : Persilangan bebas dari tetua betina MSU 03028 pada pertanaman
Polycross Nursery
 Tipe tanaman : Semi Kompak
 Diameter buku ruas : Tipis
 Panjang buku ruas : Pendek
 Warna dominan sulur : Hijau dengan beberapa bercak ungu
 Warna sekunder sulur : Ungu pada buku-buku
 Bentuk kerangka daun : Berbentuk cuping
 Kedalaman cuping daun : Berlekuk dangkal
 Jumlah cuping : Bercuping tiga
 Bentuk cuping pusat : Agak bulat lonjong (elips)
 Ukuran daun dewasa : Sedang
 Warna tulang daun permukaan bawah : Semua tulang daun hampir
berwarna ungu
 Warna daun dewasa : Hijau
 Warna daun muda : Permukaan atas dan bawah ungu
 Pigmentasi tangkai daun : Hijau, ujung tangkai ungu
 Panjang tangkai daun : Pendek
36

Lampiran 2. Log Book Kegiatan Praktikum Lapang Teknologi Produksi Tanaman


Komoditas Ubi Jalar Kelas Z

No Tanggal Kegiatan Deskripsi Dokumentasi

Pembuatan
Pengolahan
Guludan dan
1. 12 Sept. 2017 Tanah + Pupuk
Pemberian Pupuk
Kandang
Kandang

Penanaman Bibit
2. 19 Sept. 2017 Penanaman Ubi Jalar Var.
Beta (30 bibit)

Pemberian Pupuk
3. 26 Sept. 2017 Pemupukan
Urea dan KCl

Aplikasi PGPR Pemberian


(Plant Growth Larutan PGPR
4. 3 Okt. 2017
Promoting Sebanyak 1 Tutup
Rizobacter) Botol + 1L Air

Penyiraman,
Perawatan dan Pengukuran
5. 10 Okt. 2017
Pengamatan Panjang Batang
dan Jumlah Daun

Penyiraman,
Perawatan dan Pengukuran
6. 31 Okt. 2017
Pengamatan Panjang Batang
dan Jumlah Daun
37

Pembalikan,
Perawatan dan Pengukuran
7. 7 Nov. 2017
Pengamatan Panjang Batang
dan Jumlah Daun

Pembalikan,
Perawatan dan Pengukuran
8. 14 Nov. 2017
Pengamatan Panjang Batang
dan Jumlah Daun

Pembalikan,
Perawatan dan Pengukuran
9. 21 Nov. 2017
Pengamatan Panjang Batang
dan Jumlah Daun
38

Lampiran 3. Perhitungan Kebutuhan Pupuk


Luas Lahan
Populasi =
Jarak Tanam

3 meter × 1,5 meter 4,5 meter2


= =
30cm × 50 cm 0,15 meter2
= 30 Tanaman

7 Hari Setelah Tanam (HST) / 1 Minggu Setelah Tanam (MST)


a. Urea
Luas Lahan
Kebutuhan Pupuk Per Petak = × Rekomendasi Pupuk
Luas 1 Ha

4,5 meter2
= × 50 Kg Urea
10.000 meter2
= 0,00045 × 50 Kg
=0,0225 Kg, atau 22,5 gr Urea perpetak

Kebutuhan Pupuk Perpetak


Kebutuhan Pupuk Perlubang Tanam =
Populasi Tanaman
22,5 gr
=
30 tanaman
=0,75 gram Urea perlubang tanam

b. SP36
Luas Lahan
Kebutuhan Pupuk Per Petak = × Rekomendasi Pupuk
Luas 1 Ha

4,5 meter2
= × 130 Kg SP36
10.000 meter2
=0,00045 × 130 Kg
=0,0585 Kg, atau 58,5 gr SP36 perpetak
39

Kebutuhan Pupuk Perpetak


Kebutuhan Pupuk Perlubang Tanam =
Populasi Tanaman
58,5 gr
=
30 tanaman
=1,95 gram SP36 perlubang tanam
c. KCl
Luas Lahan
Kebutuhan Pupuk Per Petak = × Rekomendasi Pupuk
Luas 1 Ha

4,5 meter2
= × 50 Kg KCl
10.000 meter2
=0,00045 × 50 Kg
=0,0225 Kg, atau 22,5 gr KCl perpetak

Kebutuhan Pupuk Perpetak


Kebutuhan Pupuk Perlubang Tanam =
Populasi Tanaman
22,5 gr
=
30 tanaman
=0,75 gram KCl perlubang tanam

28 Hari Setelah Tanam (HST) / 3 Minggu Setelah Tanam (MST)


a. Urea
Luas Lahan
Kebutuhan Pupuk Per Petak = × Rekomendasi Pupuk
Luas 1 Ha

4,5 meter2
= × 150 Kg Urea
10.000 meter2
=0,00045 × 150 Kg
=0,0675 Kg, atau 67,5 gr Urea perpetak

Kebutuhan Pupuk Perpetak


Kebutuhan Pupuk Perlubang Tanam =
Populasi Tanaman
67,5 gr
=
30 tanaman
=2,25 gram Urea perlubang tanam
40

b. KCl
Luas Lahan
Kebutuhan Pupuk Per Petak = × Rekomendasi Pupuk
Luas 1 Ha

4,5 meter2
= × 75 Kg KCl
10.000 meter2
=0,00045 × 75 Kg
=0,3375 Kg, atau 33,75 gr KCl perpetak

Kebutuhan Pupuk Perpetak


Kebutuhan Pupuk Perlubang Tanam =
Populasi Tanaman
33,75 gr
=
30 tanaman
=1,125 gram KCl perlubang tanam
41

Lampiran 4. Data Pengamatan Komoditas Ubi Jalar Kelas Z


Parameter pengamatan panjang tanaman
Pengamatan ke-... MST
TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 29 cm 121 cm 155 cm 210 cm 298 cm
2 19 cm 28 cm 120 cm 160 cm 215 cm
3 50 cm 55 cm 70 cm 129 cm 145 cm
4 18 cm 56 cm 96 cm 101 cm 183 cm
5 35 cm 51 cm 117 cm 176 cm 244 cm
Rata2 30,2 cm 62,2 cm 111,6 cm 155,2 cm 217
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam

Parameter pengamatan jumlah daun

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 36 52 130 249 396
2 21 28 78 125 227
3 27 44 109 159 273
4 11 25 66 89 181
5 24 36 78 139 258
Rata2 23,8 37 92,2 152,2 267
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam
42

Lampiran 5. Data Pengamatan Komoditas Ubi Jalar Kelas B, F, L, T, dan Y

Parameter pengamatan panjang tanaman kelas B

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 24,5 cm 30 cm 37 cm 51 cm 75,5 cm
2 20,7 cm 23,2 cm 27 cm 37 cm 52 cm
3 15,7 cm 20,8 cm 30,5 cm 43,5 cm 71,5 cm
4 20 cm 22 cm 26,5 cm 36,5 cm 56 cm
5 22 cm 24 cm 27,5 cm 41 cm 67,5 cm
Rata2 20,58 cm 24 cm 29,7 cm 41,8 cm 64,5 cm
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam

Parameter pengamatan jumlah daun

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 18 33 60 72 127
2 13 21 36 61 78
3 14 30 48 102 125
4 26 30 38 58 81
5 14 19 29 92 178
Rata2 17 26,6 42,2 77 117,8
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam
43

Parameter pengamatan panjang tanaman kelas F


Pengamatan ke-... MST
TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 11 cm 19 cm 50 cm 165 cm 227 cm
2 21,2 cm 26 cm 33 cm 70 cm 134 cm
3 11,5 cm 14 cm 23 cm 67 cm 122 cm
4 22,5 cm 30 cm 48 cm 97 cm 90 cm
5 16,5 cm 21 cm 67 cm 109 cm 174 cm
Rata2 17,74 cm 22 cm 44,2 cm 101,62 cm 149,4 cm
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam

Parameter pengamatan jumlah daun

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 7 18 35 86 221
2 4 5 14 34 102
3 1 6 16 40 72
4 3 6 12 33 77
5 6 14 23 86 145
Rata2 4,2 9,8 20 55,8 123,4
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam
44

Parameter pengamatan panjang tanaman kelas L


Pengamatan ke-... MST
TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 28 cm 35 cm 82 cm 123 cm 80 cm
2 23 cm 23 cm 24 cm 36 cm 39 cm
3 21 cm 22 cm 37 cm 54 cm 62 cm
4 11 cm 18 cm 53 cm 80 cm 61 cm
5 27 cm 46 cm 96 cm 139 cm 152 cm
Rata2 22 cm 28,8 cm 58,4 cm 86,4 cm 78,8 cm
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam

Parameter pengamatan jumlah daun

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 52 102 219 451 423
2 19 49 82 153 226
3 23 60 96 263 292
4 14 45 97 211 197
5 30 130 318 896 787
Rata2 27,6 77,2 162,4 394,8 385
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam
45

Parameter pengamatan panjang tanaman kelas T


Pengamatan ke-... MST
TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 29,5 cm 30 cm 40 cm 63 cm 71,8 cm
2 27 cm 43 cm 49,5 cm 64 cm 96 cm
3 23,6 cm 26 cm 40,7 cm 52 cm 56,7 cm
4 34 cm 42 cm 48 cm 66 cm 92,2 cm
5 30 cm 22 cm 27 cm 36,5 cm 49,6 cm
Rata2 28,82 cm 32,6 cm 41,04 cm 56,3 cm 73,26 cm
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam

Parameter pengamatan jumlah daun

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 43 153 167 202 216
2 33 85 96 183 201
3 50 110 117 162 174
4 59 146 166 205 236
5 18 26 29 38 52
Rata2 40,6 104 115 158 175,8
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam
44

Parameter pengamatan panjang tanaman kelas Y


Pengamatan ke-... MST
TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 24,5 cm 26,5 cm 42 cm 109 cm 92,5 cm
2 21 cm 20,5 cm 32 cm 68 cm 143 cm
3 20 cm 17,5 cm 28 cm 30 cm 66 cm
4 14 cm 16 cm 16 cm 27 cm 46 cm
5 16,5 cm 15 cm 19 cm 87 cm 168 cm
Rata2 19,2 cm 19,1 cm 27,4 cm 64,2 cm 103,1 cm
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam

Parameter pengamatan jumlah daun

Pengamatan ke-... MST


TS
4 mst 5 mst 6 mst 7 mst 8 mst
1 8 20 40 73 144
2 7 13 28 57 92
3 11 18 27 43 76
4 6 12 23 40 62
5 9 16 30 65 179
Rata2 8,2 15,8 29,6 55,6 110,6
Ket : TS: Tanaman Sample; MST: Minggu Setelah Tanam
45

Lampiran 6. Perhitungan Intensitas Penyakit Ubi Jalar


VARIETAS SARI + NON TOPING (KELAS B)

Hari Pengamatan Ke- (MST)


Skor
4 5 6 7 8
1 0 0 0 0 0
Sampel 1
2 0 0 0 0 0
3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 2 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 3 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 4 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0

Sampel 5 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0

5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
46

VARIETAS SARI + TOPING (KELAS T)

Hari Pengamatan Ke- (MST)


Skor
4 5 6 7 8
1 0 0 0 0 0
Sampel 1
2 0 0 0 0 0
3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 2 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 3 0
5 0 0 2 3 9
IP (%) 0% 0% 2,08% 2,868% 4,477%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 3 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 2
5 0 0 1 3 3
IP (%) 0% 0% 0,854% 1,851% 2,586%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 4 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 2 0
5 0 0 4 4 14
IP (%) 0% 0% 2,409% 2,682% 5,932%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 5 3 0 0 0 1 0
4 0 0 1 0 2
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 3,448% 2,631% 3,846%
47

VARIETAS BETA-2 + TOPING (KELAS L)

Hari Pengamatan Ke- (MST)


Skor
4 5 6 7 8
1 0 0 0 0 0
Sampel 1 2 0 0 0 0 0
3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 2 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 3 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 4 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0

Sampel 5 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0

5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
48

VARIETAS ANTIN-3 + TOPING (KELAS Y)

Hari Pengamatan Ke- (MST)


Skor
4 5 6 7 8
1 0 0 0 0 0
Sampel 1
2 0 0 0 0 0
3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 2 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 3 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 4 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0

Sampel 5 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0

5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
49

VARIETAS ANTIN NON TOPING (KELAS F)


Hari Pengamatan Ke- (MST)
Skor
4 5 6 7 8
1 0 0 0 0 0
Sampel 1
2 0 0 0 0 0
3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 2 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 3 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 4 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0

Sampel 5 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0

5 0 0 0 0 0

IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
50

VARIETAS BETA NON TOPING (KELAS Z)


Hari Pengamatan Ke- (MST)
Skor
4 5 6 7 8
1 0 0 0 0 0
Sampel 1
2 0 0 0 0 0
3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 2 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 3 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0
Sampel 4 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0
5 0 0 0 0 0
IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%
1 0 0 0 0 0
2 0 0 0 0 0

Sampel 5 3 0 0 0 0 0
4 0 0 0 0 0

5 0 0 0 0 0

IP (%) 0% 0% 0% 0% 0%

a. Perhitungan Intensitas Penyakit Kelas B


51

1. Intensitas Penyakit 4 mst


∑(15𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1= (0𝑥43)
𝑥 100% = 0%
∑(11𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 2 = (0𝑥33)
𝑥 100% = 0%
∑(11𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 3 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥50)
∑(7𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 4 = (0𝑥59)
𝑥 100% = 0%
∑(10𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
2. Sampel 5 = (0𝑥52)
𝑥 100% = 0%

Intensitas Penyakit 5 mst


∑(0𝑥36)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (102𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥21)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (49𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥27)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (60𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥11)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (45𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥24)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (130𝑥0)
𝑥 100% = 0%

3. Intensitas Penyakit 6 mst


∑(0𝑥52)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (219𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥28)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (82𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥44)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (96𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥25)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (97𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥36)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(318𝑥0)

4. Intensitas Penyakit 7 mst


∑(0𝑥130)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (451𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥78)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (153𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥109)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (263𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥66)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (211𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥78)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (896𝑥0)
𝑥 100% = 0%

5. Intensitas Penyakit 8 mst


52

∑(0𝑥249)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (476𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥125)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = 𝑥 100% = 0%
(226𝑥0)
∑(0𝑥159)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (292𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥89)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (257𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥139)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (902𝑥0)
𝑥 100% = 0%

b. Perhitungan Intensitas Penyakit Kelas T


1. IntensitasPenyakit 4 mst
∑(43𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1= (0𝑥43)
𝑥 100% = 0%
∑(33𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 2 = (0𝑥33)
𝑥 100% = 0%
∑(50𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 3 = (0𝑥50)
𝑥 100% = 0%
∑(59𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 4 = (0𝑥59)
𝑥 100% = 0%
∑(18𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥52)

2. IntensitasPenyakit 5 mst
∑(153𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥153)
∑(85𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 2 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥85)
∑(110𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 3 = (0𝑥110)
𝑥 100% = 0%
∑(146𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 4 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥146)
∑(26𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = (0𝑥26)
𝑥 100% = 0%

3. IntensitasPenyakit 6 mst
∑(167𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1 = (0𝑥167)
𝑥 100% = 0%
∑(94𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(2𝑥4)
Sampel 2 = (4𝑥96)
𝑥 100% = 2,08%
∑(116𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(1𝑥4)
Sampel 3 = (4𝑥117)
𝑥 100% = 0,854%
∑(162𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(4𝑥4)
Sampel 4 = (4𝑥166)
𝑥 100% = 2,409%
∑(28𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(1𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = (4𝑥29)
𝑥 100% = 3,448%

4. Intensitas Penyakit 7 mst


53

∑(202𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1 = (0𝑥202)
𝑥 100% = 0%
∑(179𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(3𝑥3)+(3𝑥4)
Sampel 2 = 𝑥 100% = 2,868%
(4𝑥183)
∑(159𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(3𝑥4)
Sampel 3 = (4𝑥162)
𝑥 100% = 1,851%
∑(199𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(2𝑥3)+(4𝑥4)
Sampel 4 = (4𝑥205)
𝑥 100% = 2,682%
∑(37𝑥0)+(0𝑥1)+(1𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 2,631%
(4𝑥38)

5. Intensitas Penyakit 8 mst


∑(105𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥105)
∑(192𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(9𝑥4)
Sampel 2 = (4𝑥201)
𝑥 100% = 4,477%
∑(169𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(2𝑥3)+(3𝑥4)
Sampel 3 = (4𝑥174)
𝑥 100% = 2,586%
∑(222𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(14𝑥4)
Sampel 4 = 𝑥 100% = 5,932%
(4𝑥236)
∑(50𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(2𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = (4𝑥52)
𝑥 100% = 3,846%

c. Perhitungan Intensitas Penyakit Kelas L


1. Intensitas Penyakit 4 mst
∑(0𝑥52)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (52𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥19)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (19𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥23)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (23𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥14)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (14𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥30)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (30𝑥0)
𝑥 100% = 0%

2. Intensitas Penyakit 5 mst


∑(0𝑥102)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (102𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥49)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (49𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥60)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (60𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥45)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (45𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥130)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (130𝑥0)
𝑥 100% = 0%
54

3. Intensitas Penyakit 6 mst


∑(0𝑥219)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (219𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥82)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (82𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥96)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = 𝑥 100% = 0%
(96𝑥0)
∑(0𝑥97)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (97𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥318)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (318𝑥0)
𝑥 100% = 0%

4. Intensitas Penyakit 7 mst


∑(0𝑥451)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (451𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥153)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (153𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥263)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (263𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥211)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (211𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥896)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (896𝑥0)
𝑥 100% = 0%

5. Intensitas Penyakit 8 mst


∑(0𝑥476)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (476𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥226)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (226𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥292)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (292𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥257)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (257𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥902)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(902𝑥0)

d. Perhitungan Intensitas Penyakit Kelas Y


1. Intensitas Penyakit 4 mst
∑(15𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1= 𝑥 100% = 0%
(0𝑥43)
∑(11𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 2 = (0𝑥33)
𝑥 100% = 0%
∑(11𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 3 = (0𝑥50)
𝑥 100% = 0%
∑(7𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 4 = (0𝑥59)
𝑥 100% = 0%
∑(10𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = (0𝑥52)
𝑥 100% = 0%
55

2. Intensitas Penyakit 5 mst


∑(0𝑥36)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (102𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥21)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (49𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥27)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = 𝑥 100% = 0%
(60𝑥0)
∑(0𝑥11)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (45𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥24)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (130𝑥0)
𝑥 100% = 0%

3. Intensitas Penyakit 6 mst


∑(0𝑥52)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (219𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥28)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (82𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥44)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (96𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥25)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (97𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥36)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (318𝑥0)
𝑥 100% = 0%

4. Intensitas Penyakit 7 mst


∑(0𝑥130)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (451𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥78)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (153𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥109)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (263𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥66)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (211𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥78)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(896𝑥0)

5. Intensitas Penyakit 8 mst


∑(0𝑥249)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (476𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥125)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (226𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥159)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (292𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥89)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (257𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥139)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (902𝑥0)
𝑥 100% = 0%

e. Perhitungan Intensitas Penyakit Kelas F


56

1. Intensitas Penyakit 4 mst


∑(0𝑥52)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (52𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥19)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (19𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥23)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = 𝑥 100% = 0%
(23𝑥0)
∑(0𝑥14)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (14𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥30)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (30𝑥0)
𝑥 100% = 0%

2. Intensitas Penyakit 5 mst


∑(0𝑥102)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (102𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥49)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (49𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥60)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (60𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥45)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (45𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥130)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (130𝑥0)
𝑥 100% = 0%

3. Intensitas Penyakit 6 mst


∑(0𝑥219)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (219𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥82)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (82𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥96)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (96𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥97)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (97𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥318)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(318𝑥0)

4. Intensitas Penyakit 7 mst


∑(0𝑥451)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (451𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥153)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (153𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥263)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (263𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥211)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (211𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥896)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (896𝑥0)
𝑥 100% = 0%

5. Intensitas Penyakit 8 mst


57

∑(0𝑥476)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (476𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥226)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = 𝑥 100% = 0%
(226𝑥0)
∑(0𝑥292)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (292𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥257)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (257𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥902)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(902𝑥0)

f. Perhitungan Intensitas Penyakit Kelas Z


1. Intensitas Penyakit 4 mst
∑(15𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 1= 𝑥 100% = 0%
(0𝑥43)
∑(11𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 2 = (0𝑥33)
𝑥 100% = 0%
∑(11𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 3 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥50)
∑(7𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 4 = (0𝑥59)
𝑥 100% = 0%
∑(10𝑥0)+(0𝑥1)+(0𝑥2)+(0𝑥3)+(0𝑥4)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(0𝑥52)

2. Intensitas Penyakit 5 mst


∑(0𝑥36)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (102𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥21)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (49𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥27)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (60𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥11)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (45𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥24)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(130𝑥0)

3. Intensitas Penyakit 6 mst


∑(0𝑥52)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (219𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥28)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (82𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥44)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (96𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥25)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (97𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥36)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(318𝑥0)

4. Intensitas Penyakit 7 mst


58

∑(0𝑥130)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = (451𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥78)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = 𝑥 100% = 0%
(153𝑥0)
∑(0𝑥109)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (263𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥66)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = (211𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥78)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = 𝑥 100% = 0%
(896𝑥0)

5. Intensitas Penyakit 8 mst


∑(0𝑥249)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 1 = 𝑥 100% = 0%
(476𝑥0)
∑(0𝑥125)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 2 = (226𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥159)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 3 = (292𝑥0)
𝑥 100% = 0%
∑(0𝑥89)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 4 = 𝑥 100% = 0%
(257𝑥0)
∑(0𝑥139)+(1𝑥0)+(2𝑥0)+(3𝑥0)+(4𝑥0)
Sampel 5 = (902𝑥0)
𝑥 100% = 0%