Anda di halaman 1dari 17

Drama Komedi

Drama biasanya diambil dari peristiwa yang sangat mungkin terjadi di dalam kehidupan
sehari-hari. Drama tidak bersifat fiksi seperti cerita-cerita yang terdapat dalam novel dan
sebagainya. Nah, sebelum kita ke naskah dramanya, kita akan menjelaskan terlebih
dahulu mengenai beberapa tokoh yang terlibat di dalam drama ini. Diantaranya adalah
sebagai berikut :
o Rio : Cerdik, pandai mengeles , dan pembohong level akut.
o Asep : Sangar, tegas, dan emosional
o Renata : Kepo, komentator, cerewet, dan puitis yang dipaksakan.
o Renal : Semuanya di bawah standar
o Ririn : Pintar, disiplin, rajin, dan baik hati

DIALOG

Di suatu meja yang berada di suatu kelas. Di suatu kelas yang berada di sekolah. Di seuatu
sekolah yang entah ada atau tidaknya. Hiduplah 4 orang murid yang sedang senang-
senangnya, tapi semua itu berubah saat ulangan akan datang.

Renata : “ Eh. Kalian udah ngapalin buat ulangan besok? “ ( Datang )


Rio : “ Belum “
Renal : “ Innalillahi “
Renata : “ What the hell, Oh my God. Kalau nilai ulangannya jelek, nanti dihukum “
Renal : “ Paling hukumannya lari di lapangan “
Renata : “ Bukan. Hukumannya pelajaran tambahan setiap pulang sekolah “
Renal : “ Innalillahi “
Rio : “ Aku cek dulu, siapa tahu guru “ ( Pergi )
Renal : “ Ngapaling bab yang mana a- “
Rio : “ Ada guru “ ( Dateng ) ( Semua melihat ke pintu )
Ririn : “ Loh. Kok sepi? “ ( Datang )
Renal : “ Huuu. Katanya ada guru “ ( Nepuk bahu Rio )
Rio : “ Iya ini guru. Guru masa depan “
Ririn : “ Kamu bisa aja “
Renata : “ Kamu udah ngapalin Rin? “
Ririn : “ Udah dong. Ririn “
Rio : “ Ellleh. Sombong amet “
Ririn : “ Biarin “
Renata : “ Udah-udah jangan berantem “
Renal : “ Iya, daripada berantem mendingan gini, siapa yang nilainya paling gede, Dia
yang menang, dan yang menang bisa nyuruh 1 kali kepada yag kalah “
Ririn + Rio : “ Setuju! “
( Asep datang dari belakang ) Asep : “ Bapa juga setuju! “
Ririn dan Rio semakin mempersiapkan ulangannya matang-matang. Ririn melakukan
gerakan 3B yaitu Belajar, Ber’doa, dan Berusaha yang sudah biasa dilakukan. Sedangkan
Rio merangkum semua bab dan menulisnya di kertas kecil untuk nanti dihapal saat
ulangan dengan kata lain nyontek. Akhirnya saat ulanganpun tiba.
Asep : “ Baiklah anak-anak, buka lembar soalnya se-se-sekarang “
Ririn : “ Bismillah “ ( Membuka dan mengisi soal)
Rio : “ Inimah enteng “ ( Membuka soal ) ( Saat Asep berbalik menempelkan kertas
di punggung Asep untuk menyontek )
Rio : “ Kalo ginikan ga akan ketahuan “ ( Ngisi )
Asep : “ Bapa keluar dulu, jangan nyontek, jangan kerja sama, dan jangan ribut “ (
Keluar )
Rio : “ Rencana B “ ( Nyilang kaki dan di alas sepatunya ada contekan )
Rio : “ Ah. Bukan yang ini “ ( Buka baju penghabus di dalamnya ada contekan “
Rio : “ Ah yang ini “ ( Nulis ) ( Ngeluarin contekan dari dasi )
Rio : “ Ah yang ini juga “ ( Nulis )
Rio : “ Selesai “ ( Liat Ririn dan yang lainnya masih belum selesai )
Akhirnya ulangan selesai dan beberapa hari kemudian Asep membagikan hasil ulangan.
Asep : “ Ini “ ( Membagikan )
Ririn : “ Ye. Nilaiku 85 “
Renal : “ Hahaha. Aku ding 65, naik 5 dari ulangan yang lalu “
Rio : “ Lah. Pak, kok nilai Saya 50? “
Asep : “ Itu karena soal nomor 11-20 di balik kertas ga kamu isi “
Rio : “ Aduh. Kok bapa ga kasih tahu Saya? “
Asep : “ Kamu itu seharusnya bisa tahu dengan sendirinya, jangan ceroboh “
Renata : “ Siap-siap terima perintah Ririn aja “
Rio : “ Iya deh iya “
Ririn : “ Dengan ini Saya nyatakan Kamu tidak boleh nyontek lagi “
Asep : “ Jadi Kamu nyontek?. Nilai Kamu bapa kurangi 6, jadi nilai Kamu -1 “ (
Mukul kepala Rio )
Akhirnya Rio tidak menggunakan cara yang yang kotor lagi. Dia menjadi lebih giat
belajar dan lebih berhati-hati dalam mengisi soal
TAMAT
Drama Persahabatan

Berikut ini kita akan memberikan contoh naskah drama persahabatan yang dimainkan
oleh 7 orang. Sebelum kita melihat teksnya, terlebih dahulu kita akan menjelaskan
mengenai unsur intrinsiknya.
Tema
Persahabatan
Judul
Musuh Menjadi Sahabat
Alur
Alur yang digunakan adalah alur maju
Latar Tempat
Latar tempat yang digunakan cafe, kantin kampus, kelas, dan ruangan perpustakaan.
Latar Waktu
Latar waktu yang digunakan pagi, siang, dan sore.
Amanat
Amanat yang terkandung di dalam drama ini adalah terkadang seseorang yang melakukan
perbuatan yang tidak baik bisa dibalas dengan perbuatan yang baik. Hal itu dikarenakan
semua perbuatan yang jahat akan menjadi pelajaran bagi dirinya sendiri bagi yang
melakukannya.
o Rika : Baik , Pendiem , Jago beladiri ( Mita )
o Eca : Jutek dan Jail ( Resa )
o Kara : Jail dan Cuek , Tomboy ( Zahra )
o Mario : Jail dan Asik . ( Fahri )
o Amanda : Rajin dan Baik ( Aulidia )
o Roy : Baik dan Rajin . ( Aji )
o Jony : Jahat , Jail dan Pintar . ( Sony )

DIALOG
Suatu ketika 4 orang anak kampus yang jail & 1 orang anak yang baik dan rajin menjalin
persahabatan . Saat itu ada anak baru di kampus mereka , mereka menganggap anak baru
itu akan menjadi anak yang sombong di kampus mereka. Kemudian mereka membuat
suatu rencana jail yang mereka anggap sebagai cara perkenalan dari mereka . Saat itu
hanya Roy yang menemani Rika , karena ia msih belom mempunyai teman. Walaupun
kejahatan & kejailan yang mereka lakukan terhadap Rika , tapi ia membalasnya dengan
suatu perbuatan baik yang mulia . Kemudian semua anggapan mereka dilontarkan pada
Rika adalah salah , ternyata ia adalah seseorang yang baik hati. Semua itu seketika
berubah menjadi sebuah persahabatan .
“ Musuh Menjadi Sahabat “
Di suatu café di daerah Dago ada seorang laki-laki yang bernama Mario sedang menunggu
teman-temannya .
Mario : “Yang lainnya mana sih , lama banget,, dari tadi gak dateng-dateng.” (Sambil
duduk-duduk santai)
Tak lama kemudian Kara datang menghampiri Mario .
Kara : “Hey bro,, sorry ya telat datang nya macet di jalan .”
Mario : “Alah lo ngomongnya aja macet padahal kaga , Gue telpon lo kaga di angkat-
angkat lagi!” ( Dengan wajah kesal )
Kara : “Ih,, Suer deh macet beneran jalannya . Biasa orang sibuk kayak gini.” ( Sambil
menepuk bahu Mario )
Mario : “Alah,, sok-sok an loh.”
Kara : “Udahlah jangan marah-marah terus, tar muka lo jadi tambah jelek lagi kaya
shaun the sheep , mending kita ngopi.“ ( Sambil becanda )
Kemudian mereka berdua memesan dua gelas kopi yang terkenal di caféz tersebut.
Mario : “Eh sebenernya gue gak ngajak lo doang Ra, Tapi ngajak temen-temen yang
lainnya juga”
Tak lama kemudian datanglah Jony dengan teman-teman lainnya
Jony : “Hey bro,, udah lama yah nunggunya? Sory nunggu yang lain pulang kuliah” (
Sambil duduk)
Eca : “Wihh, rajin-rajin amat kalian berdua dateng duloan”
Mario : “Apaan orang gue duluan yang dateng si Kara mah baru ke sini-sini datengnya!’
Amanda : “Udah-udah ah mending kita bahas tentang pelajaran kuliah tadi.”
Kopi yang tadi di pesan pun datang .
Jony : “Eits,, ko Kopi nya cuman dua sih ?”
Mario : “Lagian kalian sih pada baru dateng”
Eca : “Eh eh .. Ngomong-ngomong ada anak baru loh di kelas gue”
Jony : “siapa ca ? kok gue gak tau sih?”
Eca : “kalo gak salah namanya Rika, anak kampung gitu lah,, gak usah ditanya-tanya jijik
gue sama dia!”
Kara : “Ada kerjaan baru nih kayanya.”
Keesokan Harinya di Kampus tempat mereka kuliah. Di Kantin kampus mereka sedang
mengobrol-ngobrol ringan
Rika : “Hai selamat pagi . Boleh kenalan ?” ( Sambil menyodorkan tangan, mengajak
bersalaman)
Sapaan itu mereka acuhkan , tetapi hanya Amanda yang membalas sapaannya dan
berkenalan.
Kara : “Ish” ( Dengan muka sinis )
Amanda : “Pagi juga ,, Kamu anak baru itu ya ?” ( Bersalaman dengan Rika )
Rika : “Iya ,,Emang ada apa ?”
Amanda : “Oh,, Enggak cuman nanya doing.”
Sementara itu Rika dan Amanda berbincang bincang membicarakan sedikit tentang
kampus ini
Jony : “Gue punya ide gimana kalo kita kasih perkenalan ala kita.”
Mario : “Hahaha,, gue setuju dengan ide lo itu.”
( Kara & Eca serempak menjawab “SETUJU” )
Amanda pun datang setelah cukup lama berbincang-bincang dengan Rika
Eca : “Ngomongin apaan lo sama Rika ? Kaya yang udah akrab banget
Amanda : “Enggak , Cuman ngobrol-ngobrol aja.”
Mario : “Oh,, Kaya nya udah akrab ya .” ( Nada sinis )
Kara : “Rio,, Kayanya kelas kita mau mulai belajar deh , yok ah pergi.” ( Berdiri dari
tempat duduknya)
Amanda : “Eh iya kayanya kelas kita juga ca, jon”
Mereka pun pergi ke kelas masing-masing . Sementara itu di kelas Jony
Eca : “Jon kebetulan banget nih si anak baru itu duduknya deket kita.”
Jony : “Iya , mau kita apain dulu nih ?”
Amanda : “Ih,, kasian gimana kalau itu bisa jadi masalah buat kita."
Eca : “Terserah lo aja jon.”
Saat jony mengikat tas nya Rika ke bangku nya sendiri disitu lah di lihat oleh Roy
Roy : “Ngapain lo jon ? Wah wah lo jangan jangan mau ngejailin si Rika ya ?”
Jony : “Apaan sih lo , ikut-ikutan aja , kalo gak tau gak usah sok tau.” ( Ngebela Rika )
Roy : “Emang lo ngejailin si Rika kan , gue bisa bilangin lo ke dosen seKarang juga.” (
Mengancam Roy )
Jony : “Emang lo siapanya dia sok sok jadi pahlawan.”
Roy : “Dih, dih gue cuman kasian dia masih baru disini.”
Jony pun melepas kembali tali yang sempat mengikat tas dan bangku nya Rika tadi.
Setelah jam pelajaran abis mereka kembali berkumpul untuk merencanakan sesuatu pada
Rika.
Eca : “Gue punya ide , gue liat tadi dia ada di perpus . Gimana kalo kita kasih sesuatu di
lantai depan perpus biar licin , nah pas Rika keluar dari Ruang Perpus dia pasti jatoh .”
Kara : “Haha,, ide lo bagus ca , gimana nih kalian setuju gak ?”
Mario : “Setuju aja sih , tapi yakin ini gak bakal nyampe bikin dia celaka.”
Jony : “Gak mungkin lah , ini cuman buat dia gak jadi anak baru yang songong.”
Amanda : “Gue gak ikutan ah takut kena masalah.”
Depan Ruang Perpus mereka sedang menyiapkan rencana yang tadi di rundingkan. Saat
Rika keloar dari Perpustakaan benar saja dia jatuh terpeleset.
Rika : “Aduh ,,, siapa sih yang kayak gini. ”
Dari kejauhan Roy melihat Rika yang sedang jatuh tersungkur dilantai , Lalo ia berlari
membantu Rika
Roy : “Rik , Lo gak apa-apa ?”
Rika : “Nggak ko cuman pinggang agak sakit aja.” ( Menunjukkan kesakitannya )
Roy : “Ya udah , mending kita ke poliklinik aja biar pinggang lo agak mendingan.”
Rika : “Makasih , gak usah repot repot lagian aku udah mau pulang.”
Roy : “Bener nih gak usah ?, kayanya gue tau deh yang ngejailin lo nyampe jatoh gini.”
Rika : “Hah siapa ?”
Roy : “Tadi pas di kelas gue liat si Jony & The gank gitu baru pergi dari Ruang perpus ,
gue pikir sih kayanya mereka yang ngejailin lo Rik!”
Rika : “Masa iyah ?, Ah gak boleh nething gitu , mungkin aja mereka juga baru dari
Ruang Perpus.”
Roy : “Ya udah lah terserah , gue mau ngasih tau mereka itu memang jail anak-anak nya
.”
Rika : “Oke makasih lain kali aku akan hati-hati jika ada mereka.”
Kemudian mereka pulang kerumah nya masing-masing sementara itu Jony & The Gank
malah tertawa dan merasa senang karena rencana yang mereka lakukan berhasil .
Jony : “Haha,, Gue liat tadi si Rika jatoh , rencana kita berhasil.”
Mario : “Bener bener gue juga tadi liat , kaya nya udah cukup itu jadi perkenalan dari
kita.”
Amanda : “Kasian gue gak tega ngeliat si Rika kesakitan kaya gitu.”
Mario : “Yok ah balik udah sore nih.” ( Mengajak yang lain )
Kemudian mereka pulang , tetapi rumah mereka tidak searah Jony & Mario pulang
bareng , sedangkan Kara , Eca , & Amanda pulang searah. Pada saat di jalan ke tiga
cewek itu bertemu dengan para preman , Rika melihat mereka sedang di palak oleh para
preman kemudian di segera berlari menolong ke tiga cewek itu.
Amanda : Tolong , tolong ,,, ada preman.” ( Dengan ketakutan )
Kara : “Gimana nih preman itu kayanya mau malak kita.”
Dari kejuhan Rika melihat mereka ,Rika pun datang dan segera menolong mereka ,
karena Rika mempunyai sedikit pengalaman bela diri.
Rika : “Jangan ganggu mereka , mereka itu teman-teman aku.”
Para preman itu pun pergi meninggalkan mereka .
Amanda : “Makasih ya,Rik , Kalau ga ada lo mungkin kita udah terpalak sama para
preman-preman itu.”
Rika : “Sama-sama , kebetulan aja tadi aku juga lewat jalan sini.”
Amanda : “ohh.. tapi kayaknya bukan kebetulan dehh ( dengan nada lucu )
Eca : “Rik , gue minta maaf sebenernya yang ngejailin lo di depan Ruang Perpus itu kita.”
Rika : “Iya gak apa-apa , aku udah maafin kalian ko.”
Kara : “Iya Rik , gue juga minta maaf , karena gue udah jahat banget sama lo”
Rika : “Udah ih ,, gak apa apa kalian udah aku maafin ko.”
Keesokan harinya di kampus Amanda , Kara & Eca menceritakan semua kejadian
kemaren pada Jony & Mario .
Kara : “Ehh.. semua tau gak kemaren..
Amanda : “Iya kemaren kita hampir aja diapalak sama para preman,”
Mario : “Terus ,, kalian gak kenapa-kenapa kan ?”
Eca : “Enggak , untung aja ada Rika nolongin kita.”
Jony : “Loh kok bisa ? , emang si Rika lagi ngapain disitu ?”
Kara : “Rika ternyata rumah nya searah sama kita , pas di jalan dia kebetulan ngeliat kita
lagi di cegat para preman , Untungnya dia punya sedikit ilmu beladiri.”
Amanda : “Iya jon , Rio . Kayanya kalian juga harus minta maaf deh sama Rika , Soalnya
dia itu baik gak kaya yang kalian kira.”
Mario : “Ya udah Jon , Sekarang aja kita minta maaf ke Rika, Mungpung dia masih di
perpus , biasanya kan dia jam segini ada di perpus sama si Roy.”
Jony : “Ya udah yuk,,.”
Mereka pun segera ke pergi Ruang Perpustakaan untuk meminta maaf pada Rika ,atas
semua perbuatan yang mereka lakukan terhadapnya.
Di Perpustakaan, Roy & Rika sedang membicarakan tentang hobi membaca buku nya
masing-masing.
Roy : “Rik , lo paling suka baca buku apaan di sini ?”
Rika : “Paling baca-baca buku tentang sejarah sejarah gitu lah , kamu sendiri sering baca
buku apa kalo disini ?”
Roy : “Gue sih disini paling baca buku hukum-hukum gitu.”
Jony & Mario tiba di Perpustakaan dan langsung menemui Rika untuk meminta maaf atas
segala yang di perbuat mereka pada Rika.
Roy : “Ngapain lo Jon disini, mau baca buku juga ?”
Jony : “Dih,, ngapain juga baca buku males banget ye gak rio.”
Mario : “Iye ,, lagian kita disini mau minta maaf sama Rika, Rik kita minta maaf sama lo.”
Rika : “Aku udah maafin kalian ko.”
Jony : “Makasih udah maafin kita , gue udah salah nganggep lo yang nggak nggak.”
Rika : “Iya gak apa-apa.”
Setelah beberapa lama Amanda , Kara , & Eca datang ke Perpustakaan .
Eca : “Udah lo Rio , Jon minta maaf nya.”
Jony :”Udah minta maaf ko.”
Amanda :”Ohh bagus dong”
Kara : “Gimana kalau kita bersahabat aja sebagai permintaan maaf dari kita.”
Akhirnya permusuhan itu berujung jadi persahabatan . Adakalanya Perbuatan buruk
akan dibalas dengan Perbuatan baik .
TAMAT
3 Contoh Naskah Drama Persahabatan Komedi (5, 6, 7 dan
8 Orang Pemain) beserta Unsur Intrinsiknya

Kali ini kita akan membahas sebuah materi pembelajaran bahasa indonesia yeitu tentang
teks drama, berikut ini adalah 5 contoh teks/naskah drama bahasa indonesia singkat atau
singkat tentang persahabatan untuk 5 orang pemain, 6 orang pemain, 7 orang pemain, dan
8 orang pemain beserta unsur intrinsik dan sinopsisnya. Semoga dapat membantu.

Contoh Teks Drama


Sebagaimana yang telah kita singgung diawal mengenai teks drama, berikut ini adalah
contoh naskah singkat dan pendek tentang persahabatan untuk 5 orang, 6 orang, untuk 7
orang, dan untuk 8 orang pemain

Contoh Naskah Drama 1

Contoh teks Drama yang pertama yaitu contoh naskah drama singkat untuk 6 orang
pemain tentang persahabatan beserta unsur intrinsiknya

Unsur Intrinsiknya

Skenario :
Dalam skrip drama ini pemainnya berjumlah 6 orang. Drama ini menceritakan
sekelompok pemuda yang berasal dari keluarga yang sangat kaya yang tidak
mementingkan perasaan orang lain dan selalu menganggap materi adalah segala-galanya.
Berikut ini adalah alur dari skenario drama tersebut :

Tema : Arti dari Sebuah Kehidupan


Ritme :
 Eksposisi dan Karakter
Brandon (Antagonis)
Helen (Prontagonis)
Ivan (Antagonis)
Elsa (Tritagonis)
Tommy (Tritagonis)
Anna (Tritagonis)
 Permasalahan
Brandon, Anna, Tommy, dan Ivan menyingkirkan Elsa dengan seenaknya semenjak gadis
tersebut jatuh miskin.
 Komplikasi
Elsa berencana untuk bunuh diri karena orang tuanya bangkrut dan teman-temannya
meninggalkan dirinya begitu saja.
 Catatan 1 dan 2
Anna dan Ivan sering sekali menyakiti hati Elsa dengan perkataan mereka.
Helen, yakni kakak kelas Elsa, berbesar hati untuk memaafkan mereka dan itu membuat
mereka menyadari atas kesalahan yang mereka perbuat.

Latar
Tempat : Cafe dan rumah sakit
Waktu : Siang hari

DIALOG

Brandon : Pesen yang banyak deh! Nanti aku yang bayar. Pokoknya kalian harus makan
sampe kenyang.

Tommy : Baru gajian ya? Kok royal banget sih?

Brandon : Bawel ah! Mau ditraktir nggak nih?

Anna : Ya jelas mau lah! Hari ini kan giliran kamu yang keluar duit.

Tidak lama kemudian Elsa datang menghampiri meja dimana mereka duduk. Ia baru
pamit dari toilet untuk menerima telepon.

Anna : Elsa kenapa? Kok sedih? Pamali loh sabtu-sabtu murung gitu!

Ivan : Iya kenapa sih, Sa? Dompetmu hilang?

Brandon dan Tommy tertawa menimpali lelucon Ivan tesebut.

Elsa : Mamaku barusan telepon. Dia bilang papaku bangkrut. Semua rumah, mobil dan
tabungan di bank ludes. (Terisak pelan) kami harus pindah ke tempat tinggal yang lebih
kumuh. Parahnya lagi semua kebangkrutan ini karena papa terlibat kasus korupsi dan
sekarang dia menjadi buronan polisi (Menangis)

Brandon : HAH? Yang bener?!

Ivan : Berarti kamu anak buronan?!

Anna : Kamu jatuh miskin sekarang, Sa?

Brandon, Ivan, Anna dan Tommy memasang raut muka tegang dan memandang hina
kepada Elsa yang sedang menangis.

Elsa : Aku sudah nggak punya apa-apa sekarang, tapi kalian masih mau kan temenan
sama aku? Kita kan bersahabat sejak lima tahun lalu.

Anna menjauhkan kursinya yang tadinya berada di dekat kursi Elsa. Ia merapat kearah
Brandon yang berada disebelahnya.

Anna : Ya, kamu tahu sendiri lah, Sa kita ini sekumpulan pemuda-pemuda kaya. Jadi,
mana mungkin kamu bisa menuruti gaya hidup kita?

Tommy : Mending kamu pulang dan tengok keadaan orang tuamu, Sa.

Ivan dan Brandon hanya memandang dingin kearah Elsa. Elsa pun menatap mereka
dengan tatapan yang sangat sedih.

Elsa : Kupikir persahabatan kita selama lima tahun ini berarti. Tetapi kita aku jatuh
miskin, kalian menempakku begitu saja!

Brandon : Sudahlah, Sa. Pulanglah. Betul tadi apa kata Tommy. Sudah bagus makananmu
kubayari!

Elsa bangkit berdiri dari kursinya kemudian menatap sedih keempat temannya.
Kemudian ia meninggalkan mereka dan keluar dari cafe.

Ivan : Gila si Elsa, masa kita disuruh anggep dia teman sih. Sementara dia udah melarat.
Aku jadi nggak nafsu makan.

Brandon : Sama nih, ya udah minta bill aja deh!

Tiba-tiba Anna yang sudah hampir sampai ke mobilnya, berlari menghampiri Brandon
dan Ivan.

Anna : Guys! Barusan aku dapat kabar kalo ada seorang gadis yang ciri-cirinya mirip
Elsa hendak lompat dari fly over!

Ivan : Serius?!

Anna : Masa kayak gini bohong? Coba cek handphone kalian!

Brandon dan Ivan mengecek handphone masing-masing dan menerima kabar yang sama
dari pesan broadcast.

Brandon : Yuk, kita langsung ke fly over itu! Kamu bareng kita aja, Anna! Hubungi
Tommy, suruh dia langsung kesana.
Anna, Ivan dan Brandon masuk kedalam mobil. Brandon mengemudikan mobil kearah fly
over tempat dimana Elsa hendak bunuh diri. Tiba-tiba di separuh perjalanan, handphone
Ivan berbunyi dan raut muka Ivan berubah menjadi sangat tegang.

Ivan : Guys.... Kita terlambat. Elsa melompat dari fly over tersebut dan ia tewas.

Brandon langsung menghentikan mobilnya. Anna menangis tersedu-sedu di jok belakang


mobil.

Ivan : Kita langsung ke Rumah Sakit Permata Biru aja, jenazah Elsa dibawa kesana.

Brandon menarik nafas panjang kemudia mengemudikan mobilnya kearah rumah sakit
itu.

Sesampainya disana, mereka bertiga berlari dan didepan ruang jenazah sudah ada ibu dan
Helen, kakak Elsa yang duduk membisu.

Anna berlari memeluk Helen.

Anna : Kak, maafkan kami. Ini semua salah kami. Kalau kami kasih support ke Elsa,
pasti jadinya tidak akan begini. Tetapi kami malah meninggalkan Elsa begitu saja saat ia
membutuhkan kami.

Helen membalas pelukan Anna dan mengusap punggung Anna dengan lembut. Helen
tidak dapat menahan air matanya.

Helen : Sudahlah, kami sudah memaafkan kalian. Ini semua sudah digariskan oleh Yang
Maha Kuasa. Aku Cuma memohon agar kalian terus mendoakan Elsa agar ia tenang
disana.

Brandon dan Ivan terkesiap menatap Helen yang tidak marah kepada mereka dan malah
memaafkannya.

Ivan : Kami mohon maaf sebesar-besarnya, Kak. Kami pasti terus mendoakan Elsa.

Helen : Tidak perlu minta maaf terus menerus, Van. Elsa hanya tidak kuat menerima
kenyataan bahwa kami semua jatuh miskin. Aku sangat mengerti karena sejak kecil ia
hidup dengan bergelimang harta.

Brandon, Ivan dan Anna takjub akan kebesaran hati Helen dan semenjak itu mereka
bertekad untuk lebih menghargai orang lain dan tidak menggunakan uang sebagai tolak
ukur.
Contoh Naskah Drama 2

Contoh Teks Drama berikutnya yaitu contoh naskah drama singkat pendek untuk 5 orang
pemain tentang komedi beserta unsur intrinsik dan sinopsisnya

Drama biasanya diambil dari peristiwa yang sangat mungkin terjadi di dalam kehidupan
sehari-hari. Drama tidak bersifat fiksi seperti cerita-cerita yang terdapat dalam novel dan
sebagainya. Nah, sebelum kita ke naskah dramanya, kita akan menjelaskan terlebih
dahulu mengenai beberapa tokoh yang terlibat di dalam drama ini. Diantaranya adalah
sebagai berikut :

Tokoh dan Karakter/perwatakan :


Rio : Cerdik, pandai mengeles , dan pembohong level akut.
Asep : Sangar, tegas, dan emosional
Renata : Kepo, komentator, cerewet, dan puitis yang dipaksakan.
Renal : Semuanya di bawah standar
Ririn : Pintar, disiplin, rajin, dan baik hati

DIALOG

Di suatu meja yang berada di suatu kelas. Di suatu kelas yang berada di sekolah. Di seuatu
sekolah yang entah ada atau tidaknya. Hiduplah 4 orang murid yang sedang senang-
senangnya, tapi semua itu berubah saat ulangan akan datang.

Renata : “ Eh. Kalian udah ngapalin buat ulangan besok? “ ( Datang )


Rio : “ Belum “
Renal : “ Innalillahi “
Renata : “ What the hell, Oh my God. Kalau nilai ulangannya jelek, nanti dihukum “
Renal : “ Paling hukumannya lari di lapangan “
Renata : “ Bukan. Hukumannya pelajaran tambahan setiap pulang sekolah “
Renal : “ Innalillahi “
Rio : “ Aku cek dulu, siapa tahu guru “ ( Pergi )
Renal : “ Ngapaling bab yang mana a- “
Rio : “ Ada guru “ ( Dateng ) ( Semua melihat ke pintu )
Ririn : “ Loh. Kok sepi? “ ( Datang )
Renal : “ Huuu. Katanya ada guru “ ( Nepuk bahu Rio )
Rio : “ Iya ini guru. Guru masa depan “
Ririn : “ Kamu bisa aja “
Renata : “ Kamu udah ngapalin Rin? “
Ririn : “ Udah dong. Ririn “
Rio : “ Ellleh. Sombong amet “
Ririn : “ Biarin “
Renata : “ Udah-udah jangan berantem “
Renal : “ Iya, daripada berantem mendingan gini, siapa yang nilainya paling gede, Dia
yang menang, dan yang menang bisa nyuruh 1 kali kepada yag kalah “
Ririn + Rio : “ Setuju! “
( Asep datang dari belakang ) Asep : “ Bapa juga setuju! “

Ririn dan Rio semakin mempersiapkan ulangannya matang-matang. Ririn melakukan


gerakan 3B yaitu Belajar, Ber’doa, dan Berusaha yang sudah biasa dilakukan. Sedangkan
Rio merangkum semua bab dan menulisnya di kertas kecil untuk nanti dihapal saat
ulangan dengan kata lain nyontek. Akhirnya saat ulanganpun tiba.

Asep : “ Baiklah anak-anak, buka lembar soalnya se-se-sekarang “


Ririn : “ Bismillah “ ( Membuka dan mengisi soal)
Rio : “ Inimah enteng “ ( Membuka soal ) ( Saat Asep berbalik menempelkan kertas
di punggung Asep untuk menyontek )
Rio : “ Kalo ginikan ga akan ketahuan “ ( Ngisi )
Asep : “ Bapa keluar dulu, jangan nyontek, jangan kerja sama, dan jangan ribut “ (
Keluar )
Rio : “ Rencana B “ ( Nyilang kaki dan di alas sepatunya ada contekan )
Rio : “ Ah. Bukan yang ini “ ( Buka baju penghabus di dalamnya ada contekan “
Rio : “ Ah yang ini “ ( Nulis ) ( Ngeluarin contekan dari dasi )
Rio : “ Ah yang ini juga “ ( Nulis )
Rio : “ Selesai “ ( Liat Ririn dan yang lainnya masih belum selesai )

Akhirnya ulangan selesai dan beberapa hari kemudian Asep membagikan hasil ulangan.

Asep : “ Ini “ ( Membagikan )


Ririn : “ Ye. Nilaiku 85 “
Renal : “ Hahaha. Aku ding 65, naik 5 dari ulangan yang lalu “
Rio : “ Lah. Pak, kok nilai Saya 50? “
Asep : “ Itu karena soal nomor 11-20 di balik kertas ga kamu isi “
Rio : “ Aduh. Kok bapa ga kasih tahu Saya? “
Asep : “ Kamu itu seharusnya bisa tahu dengan sendirinya, jangan ceroboh “
Renata : “ Siap-siap terima perintah Ririn aja “
Rio : “ Iya deh iya “
Ririn : “ Dengan ini Saya nyatakan Kamu tidak boleh nyontek lagi “
Asep : “ Jadi Kamu nyontek?. Nilai Kamu bapa kurangi 6, jadi nilai Kamu -1 “ (
Mukul kepala Rio )

Akhirnya Rio tidak menggunakan cara yang yang kotor lagi. Dia menjadi lebih giat
belajar dan lebih berhati-hati dalam mengisi soal
TAMAT
Contoh Naskah Drama 3
Contoh teks drama yang ke-3 yaitu contoh naskah drama singkat pendek tentang
persahabatan untuk 8 orang pemain beserta unsur intrinsiknya / skenario.
Unsur Intrinsik / Skenario
Tema : Nilai Perjuangan

Ritma :
 Eksposisi (tokoh dan perwatakan / karakter)

Protagonis : Gadis
Antagonis : Gilang
Tritagonis : Rista
Figuran : Sinta, Intan, Bayu, Rudi
 Permasalahan
Gadis berusaha keras untuk pindah pekerjaan yang memberikan gaji yang lebih besar
untuk membantu ibunya yang sedang kelilit hutang di bank desanya.
 Komplikasi
Gilang ingin gadis tetap menjadi karyawan di tokonya agar ia tidak kerepotan untuk
mencarikaryawan baru yang tidak serajin Gadis.
 Catanan 1 dan 2
Gilang meminta bantuan kepada Bayu untuk membuat Gadis kesulitan mencari
pekerjaan yang baru.
Rista ingin membantu Gadis untuk segera mendapatkan pekerjaan yang baru dengan gaji
yang lebih besar.
 Kesimpulan
Gadis berjuang keras yang pada akhirnya ia mendapatkan sebuah pekerjaan yang bisa
membantu untuk melunasi hutang-hutang ibunya.

Latar:
Drama ini menggunakan latar tempat di rumah Rista dan waktunya di sore hari.

DIALOG

Gadis sore ini setelah jam kerjanya menjaga toko Bu Gilang selesai, ia mengunjungi
rumah Rista sahabatnya semasa SMA dulu.

Gadis : Sore Ris...


Rista : Sore juga, apa kabar?
Gadis : masih seperti biasanya. Merasa gila karena usai gajian langsung jatuh miskin se
miskin-miskinnya.
Rista : Pindah kerja saja Dis, kamu ada setoran rutin dengan gaji seperti kutukan segitu
kamu gak akan bisa makan layak.
Gadis : Maunya juga gitu, tapi kalau tak lepas belum tentu aku segera dapat kerja yang
baru. Nanti tambah kasihan ibuku...
Rista : Nanti coba tak tanya temen kalau ada info lowongan.
(Rista lalu mengambil smartphone-nya, dan menghubungi salah satu kontak di sana).

Rista : Hallo Intan, bisa bantu?


Intan : Bantu apa Ris..?
Rista : Kalau ada info lowongan di resto bapakmu hubungi aku ya?
Intan : Wah... mau kuliah nyambi kerja?
Rista : Bukan, ini untuk temanku... ok..?
(Rista menutup telepon dan seulas senyum tersirat di wajah manisnya yang kalem).
Rista : Temanku bilang kalau ada lowongan dia hubungi aku. Resto bapaknya lumayan
besar, gajinya gak akan mengecewakan. Di sana kamu dapat jatah libur, gak kerja rodi
seperti yang sekarang.
Gadis : Iya, makasih ya Ris...

Gadis hendak berpamitan pulang, saat sampai di depan pagar rumah Rista. Lewatlah
sepasang suami istri, Bu Gilang dan Pak Bayu.

Gilang : Jangan tidur larut malam Dis, ingat besok kerja!

Rista seketika merasa marah, di luar jam kerja mash saja diurusi majikan yang
cerewetnya minta ampun. Heran Gadis bisa betah, coba kalau tidak ada tanggungan sudah
lama Gadis kabur!

Bayu : Ibu apa-apaan sih, kan sudah bukan urusan kita Gadis mau tidur jam berapa.
Yang penting besok bisa masuk kerja.
Gilang : Bapak tahu gak, kalau Rista itu sepertinya mau membuat Gadis keluar dari toko.
Nanti bahaya Pak, kita bisa kerepotan! Mbok cari cara biar Gadis gak bisa pindah kerja...
Bayu : Kita kan sudah menggajinya sedikit, mana bisa pinda dia? Nanti juga kesulitan
buat nabung dan gak berani keluar...

Gadis kini sudah sampai di kostnya, merasa lelah dan pening kepalanya. Serasa mau
pecah, memikirkan nasibnya yang terasa buram nyaris suram masa depan. Ia hanya bisa
berdoa malam ini, semoga keajaiban datang! Tiba-tiba pintu kostnya diketuk.

Rista : Dis, kita ke rumahku. Temenku datang, bilang resto bapaknya memang butuh
karyawan.

Akhirnya Gadis pun kembali ke rumah Rista. Dan bertemu dengan Pak Rudi.

Rudi : Resto saya sedang butuh waitress. Kalau kamu mau.


Gadis : Saya mau Pak, tapi saya belum keluar dari tempat kerja yang sekarang.
Rudi : Wah, susah ya...
Rista : Itu bukan masalah Pak, toh Gadis butuh uang buat bantu ibunya. Bapak bantu lah
pak...
Rudi : Kamu keluar dulu, nanti kamu datang ke resto bapak.
Gadis merasa lega bukan main. Kini tinggal selangkah lagi untuk bisa keluar dari
pekerjaan yang menyiksanya lahir batin. Sayangnya saat mengajukan pengunduran diri,
Gadis diberi waktu enam bulan. Alasanya untuk mendapatkan karyawan penggantinya
terlebih dahulu. Gadis merasa berat jika harus mengencangkan sabuk hingga 6 bulan
lamanya. Khawatir badan tinggal tulang, takut pulang bertemu sang ibu.

Gadis : Saya gak bisa kalau menunggu 6 bulan lagi. Besok lusa saya sudah harus bekerja
di tempat baru.
Gilang : Kok bisa??! Gak bisa ini...!

Sinta : Kok gak bisa kenapa Bu? Wong ibu juga gak ngasih gaji layak. Ya harus terima
karyawan gak bisa loyal... sudah, ayo pulang Dis. Yang penting sudah bilang. Toh lusa
kamu sudah kerja di tempat yang lebih baik.
Gilang : Kamu tak laporkan polisi loh...
Sinta : Laporkan saja Bu, nanti saya juga tak laporkan ibu ke Depnaker... biar digerus
toko ibu!

Bu Gilang hanya diam seribu bahasa, tidak bisa berkata meskipun hanya sepatah. Gadis
akhirnya pergi bersama Rista.
Gadis : Wah... kamu berani juga ya sama orang tua..
Rista : Orang dzalim itu harus dilawan. Diam itu emas Dis, tapi mengatakan kebenaran
adalah intan permata. Gak akan sadar orang kalau kita cuma menunggu dan diam saja...

Sinta mengangguk setuju dengan pendapat Rista barusan. Selang sehari setelahnya, Gadis
kini sudah bekerja di resto besar. Membuatnya merasa bersyukur, saat kesabarannya
berbuah manis. Ia berharap rezeki yang didapatkan akan lebih baik, dan memberikan
bantuan yang layak kepada ibunya di rumah. Agar tidak lagi bersusah dan bersedih.