Anda di halaman 1dari 63

ASUHAN KEBIDANAN PADA NY.

”R” 24 TAHUN G1 P0000 8 MINGGU

DENGAN HIPEREMESIS GRAVIDARUM TINGKAT I

DI BPS BUNDA KOTA KEDIRI TAHUN 2014

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Kegawatdaruratan Kebidanan

Dosen Pembimbing Endang Wartini, SST., S.Pd.,M.Kes

Oleh:

RAVITA DEWI
13613436

PROGRAM STUDI KEBIDANAN (D IV)

FAKULTAS ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS KADIRI

2014
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada tuhan yang maha esa karena atas
limpahan rahmat, taufik serta hidayah-nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
asuhan kebidanan dengan judul Asuhan Kebidanan Pada Ny”R’ 24 Tahun G1 P0000
UK 8 Minggu dengan Hiperemesis Gravidarum Tingkat I Di BPS BUNDA Kota
Kediri Tahun 2014

Asuhan Kebidanan ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah


kegawat daruratan kebidanan dan untuk menambah wawasan serta pengetahuan
khususnya penyusunan dan pemberian Asuhan Kebidanan secara komfrehensif.
Selama proses pengerjaan Asuhan Kebidanan ini, penulis banyak mendapat
dukungan dan bantuan dari semua pihak oleh karena itu penulis menghaturkan
limpah terimah kasih kepada:

1. Endang Wartini,S.ST.,S.Pd.,MM.Kes.,selaku dosen pembimbing mata kuliah


Kegawatdaryrataan Kebidanan
2. Rekan-rekan seperjuangan kelas 7.1 yang telah membantu dalam memberikan
informasi serta dorongan dalam penyusunan makalah ini
3. Semua pihak yang telah membantu penulis hingga Asuhan Kebidanan ini
dapat terselesaikan tepat waktu.

Penulis menyadari bahwa Asuhan Kebidanan ini masih jauh dari


sempurna untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun demi penyempurnaannya dan semoga Asuhan Kebidanan ini dapat
bermanfaat bagi para pembaca pada khususnya

Kediri, Juni 2014

Penulis

ii
DAFTAR ISI

COVER

i
KATA PENGANTAR .

ii
DAFTAR ISI

iii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
..........................................................................................
..........................................................................................
1
1.2 Tujuan
..........................................................................................
..........................................................................................
2
1.3 Manfaat
..............................................................................................
..............................................................................................
2
1.4 Metode pengumpulan data
..............................................................................................
..............................................................................................
3
1.5 Sistematika penulisan
..............................................................................................
..............................................................................................
4
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Konsep Kehamilan
....................................................................................................
....................................................................................................
5

iii
....................................................................................................
....................................................................................................
2.1.1 Definisi Kehamilan
5
2.1.2 Klasifikasi Kehamilan
5
2.1.3 Gejala Kehamilan
6
2.1.4 Perubahan Fisiologis Ibu Hamil
8
2.1.5 Asuhan Antenatal
11
2.1.6 Kebijakan Program
14
2.1.7 Kebutuhan Ibu Hamil
14
2.2 Konsep Hyperemesis Gravidarum

16
2.2.1 Definisi
..............................................................................................
..............................................................................................
16
2.2.2 Etiologi kehamilan
..............................................................................................
..............................................................................................
16
..............................................................................................
2.2.3 Gejala dan tingkat
..............................................................................................
16
2.2.4 Patologi
..............................................................................................
..............................................................................................
18
2.2.5 Penanganan

iv
..............................................................................................
..............................................................................................
18
..............................................................................................
2.3 Konsep Manajemen Asuhan Kebidanan Varney Pada
Ibu hamil dengan Hiperemesis Gravidarum
..............................................................................................
..............................................................................................
20
I. Pengkajian
..............................................................................................
..............................................................................................
20
II. Identifikasi Diagnosa Dan Masalah
..............................................................................................
..............................................................................................
34
III. Antisipasi Masalah Potensial
..............................................................................................
..............................................................................................
34
..............................................................................................
IV. Identifikasi Kebutuhan Segera
..............................................................................................
..............................................................................................
35
V. Intervensi
..............................................................................................
..............................................................................................
35
VI. Implementasi
..............................................................................................
..............................................................................................
36
VII. Evaluasi
..............................................................................................
..............................................................................................
36
BAB 3 TINJAUAN KASUS

v
I. Pengkajian

37
II. Identifikasi Masalah

44
III. Antisipasi Masalah Potensial.

44
IV. Identifikasi Kebutuhan Segera.

44
V. Perencanaan Intervensi.

45
VI. Implementasi.

46
VII. Evaluasi.

47
BAB 4 PEMBAHASAN
BAB 5 PENUTUP
5.1 Kesimpulan

49
5.2 Saran.

49
DAFTAR PUSTAKA

vi
vii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia adalah salah satu yang masih belum bisa lepas dari Angka
Kematian Ibu (AKI) yang tinggi.Bahkan jumlah perempuan Indonesia yang
meninggal saat melahirkan mencapai rekor tertinggi di Asia. Berdasarkan
Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2011, angka kematian
maternal di Indonesia mencapai 248/100.000 kelahiran hidup, itu berarti setiap
100.000 kelahiran hidup masih ada sekitar 248 ibu yang meninggal akibat
komplikasi kehamilan dan persalinan (Himapid, 2009). Berdasarkan hasil
penelitian di Provinsi Sumatera Selatan tahun 2009 menjelaskan bahwa lebih
dari 80% perempuan hamil mengalami rasa mual dan muntah sedangkan
untuk perempuan hamil yang mengalami kondisi Hyperemesis gravidarum
sekitar 5 dari 1.000 perempuan hamil. Hal ini bias menyebabkan perempuan
menghindari makanan tertentu dan biasanya membawa resiko baginya dan
janin (Profil Dinas Kesehatan Palembang, 2010).
Mual muntah merupakan gangguan paling sering dijumpai pada
kehamilan trimester I, kurang lebih pada 6minggu setelah haid terakhir selama
10 minggu (Mansjoer, dkk. 2009). Salah satu komplikasi akibat kehamilan
adalah Hypremesis gravidarum Gejala mual muntah dapat berlangsung sampai
4 bulan, sehingga pekerjaan sehari-hari dapatterganggu dan keadaan umum
ibu menjadi lebih berat, dengan penanganan yang baik prognosis Hyperemesis
gravidarum sangat memuaskan. Hyperemesis gravidarum biasanya dapat
membatasi diri, namun demikian pada tingkatan buruk Hyperemesis
gravidarum ini dapat mengancam jiwa ibu dan janin ( Wiknjosastro,2007).

Hamil pada usia muda merupakan salah satu faktor penyebab terjadinya
Hyperemesis gravidarum. Dalam kurun reproduksi sehat dikenal bahwa usia
aman untuk kehamilandan persalinan adalah 20-35 tahun. Kematian maternal
pada wanita hamil dan melahirkan pada usia di bawah 20 tahun adalah 2-5 kali

1
lebih tinggi dari pada kematian maternal yang terjadi pada 20-29 tahun.
Kematian maternal meningkat kembali setelah usia 30-35 tahun. Hal ini
disebabkan menurunnya fungsi organ reproduksi wanita pada usia tersebut
(Wiknjosastro, 2007).

Berdasarkan latar belakang diatas penulis tertarik mengambil judul


Asuhan Kebidanan Pada Ny”R’ 24 Tahun G1 P0000 8 Minggu dengan
Hiperemesis Gravidarum Di BPS BUNDA Kota Kediri Tahun 2014.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan umum

Mahasiswa diharapkan mampu melaksanakan asuhan kebidanan


pada Pada Ny”R’ 24 Tahun G1 P0000 8 Minggu dengan Hiperemesis
Gravidarum Tingkat I.

1.2.2 Tujuan khusus

Dalam melaksanakan asuhan kebidanan pada Ny”R’ 24 Tahun G 1 P0000 8


Minggu dengan Hiperemesis Gravidarum Tingkat I , mahasiswa mampu:

1. Melaksanakan pengkajian
2. Menginterpretasikan data dasar
3. Mengantisipasi diagnosa dan masalah potensial
4. Mengidentifikasi kebutuhan segera
5. Menyusun rencana tindakan
6. Melaksanakan asuhan kebidanan
7. Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan
8. Mendokumentasikan asuhan kebidanan yang telah di laksanakan

1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi Mahasiswa
Mahasiswa dapat memahami tentang konsep dasar Hiperemesis
Gravidarum Tingkat I.
1.3.2 Bagi Institusi
Institusi dapat mengetahui sejauh mana mahasiswa mampu membuat
asuhan kebidanan pada ibu dengan Hiperemesis Gravidarum Tingkat I.

2
1.3.3 Bagi Lahan Praktek
Agar dapat meningkatkan asuhan pelayanan yang komprehensif, dan
dapat mendeteksi secara dini adanya komplikasi dan melakukan
penanganan yang tepat.

1.4 Metode pengumpulan data


Data dalam penulisan asuhan kebidanan ini didapatkan dengan cara:
1. Wawancara
Mengadakan tanya jawab secara langsung kepada keluarga pasien atau
tenaga kesehatan tentang hal-hal yang berhubungan dengan kesehatan
klien sebagai sumber data.
2. Observasi
Dilakukan dengan cara memeriksa pasien secara langsung untuk
mendapat data.
3. Studi Dokumentasi
Dengan melihat rekam medik klien terhadap program pengobatan dan
perawatan melalui catatan medik atau catatan keperawatan.
4. Studi Keputusan
Dengan membaca dan mempelajari buku-buku referensi baik medik
maupun keperawatan yang berhubungan dengan masalah yang ditulis serta
dapat membandingkan antara teori dan praktek.

1.5 Sistematika penulisan

Penyusunan Asuhan Kebidanan ini terbagi dalam 6 bab, yaitu :

BAB I : PENDAHULUAN

Berisi tentang latar belakang, tujuan, metodologi penulisan dan


sistematika penulisan.

3
BAB II : TINJAUAN TEORI

Terdiri dari konsep kehamilan,konsep Hiperemesis Gravidarum


beserta konsep teori manajemen kebidanan sesuai dengan kasus
yang dihadapi.

BAB III : TINJAUAN KASUS

Berisi tentang pengkajian data, Identifikasi diagnosa/masalah,


Identifikasi masalah potensial, Identifikasi kebutuhan segera,
Intervensi, Implementasi, Evaluasi.

BAB IV : PEMBAHASAN

Berisi tentang pembahasan kesenjangan antara teori dengan kasus


dan praktek di lapangan.

BAB V : PENUTUP

Berisi tentang kesimpulan dan saran.

DAFTAR PUSTAKA

4
BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 KONSEP KEHAMILAN

2.1.1 Definisi

Kehamilan adalah bila seorang wanita mengandung sel telur


yang dibuahi oleh sperma.(Christina S. Ibrahim, 2000)
Kehamilan adalah masa yang dimulainya dari konsepsi sampai lahirnya
janin.(Sarwono, 2007) Kehamilan adalah dimulai dari konsepsi sampai
terlahirnya janin.(Rustam, Mochtar. 2002)
Suatu kehamilan dimulai dari adanya ovum dan sperma yang
akan mengalami pembuahan yaitu merupakan suatu peristiwa
penyatuan antara sel sperma dan sel telur di tuba fallopi atau disebut
juga kovepsi. Hasil konsepsi ini akan tertanam ke dalam endometrium.
Perisitiwa ini disebut nidasi (implantasi) dan hasil konsepsi ini akan
berkembang terus didalam rahim menjadi janin. (Manuaba, 2000)
2.1.2 Klasifikasi

Menurut usia kehamilan dibagi menjadi:

a. Kehamilan per trimester :

- Trimester pertama : 0 – 14 minggu

- Trimester kedua : 14 – 28 minggu

- Trimester ketiga : 28 – 42 minggu

b. Menurut lama kehamilan

- Kehamilan matur :  40 minggu

- Kehamilan prematur : 28 - 36 minggu

5
- Kehamilan postmatur : > 42 minggu

2.1.3 Gejala Kehamilan

a. Tanda-tanda Presumtif

)1 Amenorhoe

- Konsepsi dan nifas menyebabkan tidak terjadi pembentukan folikel


degraaf dan ovulasi.

- Mengetahui tanggal haid terakhir dengan perhitungan rumus Naegle


dapat ditentukan perkiraan persalinan.

)2 Mual (Nause) dan muntah

- Pengaruh hormon estrogen dan terjadi pengeluaran asam lambung


yang berlebihan.

- Menimbulkan mual dan muntah terutama pagi hari yang disebut


morning sickness.

- Dalam batas yang fisiologis keadaan ini dapat diatasi.

- Akibat mual muntah nafsu makan berkurang.

)3 Ngidam

Wanita hamil menginginkan makanan tertentu.

)4 Sincope atau pingsan

Terjadi gangguan sirkulasi ke daerah kepala menyebabkan iskemia


susunan saraf dan menimbulkan pingsan. Keadaan ini akan menghilang
setelah 16 minggu.

6
)5 Payudara tegang

Pengaruh estrogen-progesteron dan somatomamotropin


menimbulkan deposit lemak, air dan garam pada payudara.

)6 Sering miksi

Desakan rahim kedepan menyebabkan kandung kemih cepat terasa


penuh dan sering miksi pada triwulan kedua sudah hilang.

)7 Konstipasi

Pengaruh progesteron dapat menghambat peristaltik usus sehingga


menyebabkan kesulitan untuk buang air besar.

)8 Pigmentasi kulit

- Sekitar pipi : Cloasma gravidarum

- Dinding perut : Strie lividae, Strie nigra, Linea alba menghitam

- Payudara : Hiperpigmentasi areola mammae puting susu


menonjol.

)9 Varises

Karena pengaruh estrogen dan progesteron, biasanya terjadi di


sekitar genetalia eksterno, kaki betis, payudara. Akan menghilang setelah
persalinan.

b. Tanda-Tanda Kemungkinan Kehamilan

1) Rahim membesar sesuai usai kehamilan

2) Adanya tanda-tanda berikut:

Tanda Hegar : Pada pemeriksaan dalam teraba istimus dan


persio lunak

7
Tanda Chadwik : Vulva dan vagina kebiru-biruan

Tanda Piscasek : Uterus membesar kesalah satu jurusan hingga


menonjol jelas ke jurusan pembesaran

Tanda Braxton Hick : Bila uterus dirangsang mudah berkontraksi.


Tanda ini khas untuk uterus dalam kehamilan.

3) Suhu besar yang sesudah menstruasi tetap tinggi antara 37,2C –


37,8C adalah salah satu tanda akan adanya kehamilan.

4) Dengan tes kehamilan tertentu, yaitu dengan air kencing yang dipakai
untuk menentukan adanya kehamilan dan dapat membantu diagnosis
sedini mungkin.

5) Tanda Pasti Kehamilan

a. Ada gerakan janin dirasakan oleh ibu, 18 minggu untuk primi dan
16 minggu untuk multi dan 20 minggu dapat diraba oleh
pemeriksa.

b. Terdengar DJJ dengan jelas dapat didengar sejak usia kehamilan


18-20 minggu.

6) Teraba ballotement yaitu bagian yang melenting di dalam suatu


kantung (uterus).

2.1.4. Perubahan Fisiologis Ibu Hamil

1) Uterus

Uterus bertambah besar disebabkan hypotermi dari otot-otot rahim,


berat uterus naik secara luar biasa dari 30 gram menjadi 1000 gram.

Peredaran darah rahim bertambah sesuai dengan bertambah besarnya


rahim terjadi perlunakan serviks karena pembuluh darah dalam serviks
bertambah.

8
2) Vagina

Pembuluh darah dinding vagina bertambah, hingga wana selaput


lendirnya membiru tanda Chadwick). Reaksi asam pH 5-6 mempunyai
sifat bakterisida.

3) Ovarium

Ovulasi terhenti. penih tedapat korpus luteum graviditis sampai


terbentuknya uri yang mengambil alih pengeluaran estrogen dan
progesteron.

4) Dinding perut

Pembesaran rahim menimbulkan peregangan dan menyebabkan


robekan serabut elastis di bawah kulit, sehingga timbul striae gravidarum.
Bila terjadi peregangan yang hebat misalnya pada hidramnion dan
kehamilan ganda dapat terjadi diastasis rekti bahkan hernia. Kulit perut
pada linea alba bertambah pigmentasinya dan disebut linea nigra.

5) Kulit

Pada daerah kulit tertentu terjadi hiperpigmentasi, muka ;cloasma


gravidarum, payudara ; puting susu dan areola mammae, perut ;linea nigra.

6) Payudara

Membesar menyebabkan hipertrofi, sering mnyebabkan


hipersensitivitas pada mammae. Dibawah kulit payudara sering nampak
gamabaran-gambaran dari vena yang meluas. Puting susu biasanya
membesar dan lebih tua warnaya dan acapkali mengeluarkan kolostrum.

7) Sistem Pernapasan

Kadang-kadang mengluh sesak dan pendek napas. Hal ini disebabkan


oleh usus yang tertekan ke arah diafragma akibat pembesaran rahim.

9
Kapasitas paru meningkat sedikit selama hamil selam hamil seorang
wanita hamil sesalu bernapas lebih dalam.

8) Saluran Pencernaan

Salivasi meningkat pada trimester I, meneluh mual dan muntah. Tonus


otot-otot saluran percernaan melemah sehingga motilitas dan makan akan
berada lebih lama dalam saluran makanan.

9) Tulang dan Gigi

Persendian panggul akan terasa lebih longgar, karena ligamen-ligamen


melunak juga terjadi sedikit pelebaran pada ruang persendian. Apabila
pemberian makanan tidak dapat memenuhi kebutuhan kalsium janin,
kalsium maternal akan berkurang untuk memenuhi kebutuhan ini. Bila
konsumsi cukup, gigi tidak akn kekurangan kasium. Apa yang disebut
gingivitis kehamilan adalah gangguan yang disebabkan oleh faktor lain,
misalnya hygiene yang buruk disekitar mulut.

10) Darah

Voleme darah bertambah, baik plasma maupun eritrositnya, tetapi


penambahan volume plasma disebabkan oleh hidremia lebih menonjol
hongga biasanya kadar Hb menurun. Batas fisiologis, Hb 10 gr%, eriterisit
3,5 juta/mm3, leukosit 8000-10000/mm3.

11) Metabolisme

Berat badan wanita hamil akan naik sekitar 6,5-16,5 kg. Kebutuhan
kalori meningkat selam kehamila dan laktasi.

10
2.1.5 Asuhan Antenatal

a. Kunjungan pertama

Kunjungan pertama ibu hamil bagi bidan adalah untuk mengenal


faktor resiko ibu dan janin. Bila dijumpai kelainan, baik pada pemeriksaan
fisik maupun lab. perlu diberi tindakan khusus.

Pada kunjungan pertama dilakukan:

1) Anamnesa

- Pada wanita haid terlambat dan diduga hamil ditanyakan hari


pertama haid terakhirnya (HPHT). Taksiran persalinan dapat
ditentukan bila HPHT diketahui dan siklus haidnya teratur dengan
menggunakan rumus Naegle, bila ibu lupa HPHT tanyakan tentang
gerakan janin, untuk primi 18 minggu dan 16 minggu untuk multi.

- Tanyakan riwayat kehamilan, persalinan dan nifas sebelumnya


serta berat bayi yang pernah dilahirkan.

Demikian pula riwayat penyakit yang pernah diderita. Disamping itu


ditanyakan riwayat menstruasi.

2) Pemeriksaan umum

Pada ibu hamil yang datang pertama kali lakukan penilaian


keadaan umum, status gizi, dan tanda-tanda vital, pada mata dinilai ada
tidaknya ikterus pada sclera, konjungtiva, edema dan clousma.

Periksa gigi untuk melihat adanya infeksi, periksa juga jantung,


paru, mammae, abdomen, anggota gerak secara lengkap.

3) Pemeriksaan obstetri

11
Terdiri dari pemeriksaan luar dan pemeriksaan dalam. Sebelum
pemeriksaan kosongkan kandung kemih, kemudia ibu diminta
berbaring terlentang dan pemeriksaan dilakukan disisi kanan ibu.

a) Pemeriksaan Luar

Cara pemeriksaan yang umum digunakan adalah cara


Leopold yang dibagi 4 tahap:

Leopold I : Untuk menentukan TFU sehingga dapat


diketahui usia kehamilan dan untuk menentukan
bagian pada fundus.

Leopold II : Untuk menentukan dimana letaknya punggung


anak dan dimana letaknya bagian-bagian kecil.

Leopold III : Untuk menentukan apa yang terdapat di bagian


bawah dan apakah bagian bawah anak ini sudah
atau belum masuk PAP.

Leopold IV : Untuk menentukan apa yang menjadi bagian


bawah dan seberapa masuknya bagian bawah
kedalam rongga panggul.

b) Pemeriksaan Dalam

- VT

- RT

Guna pemeriksaan dalam adalah untuk mengetahui:

1. Bagian bawah janin

2. Kalau bagian yang terbawah adalah kepala dapat ditentukan


posisi untuk UUB, dagu, hidung, orbita, mulut dan
sebagainya.

12
3. Kalau letak sungsang dapat diraba anus, sacrum dan tuber
ischii.

4. Pembukaan serviks, turunnya bagian terbawah janin.

5. Secara umum dapat dievaluasi keadaan vagina, serviks dan


panggul.

6. Pelvimetri klinik

Pemeriksaan dalam memakai jari telunjuk dan jari tengah


dengan mencoba meraba promontorium, bila teraba batasnya
ditandai dengan telunjuk tangan kiri lalu telunjuk dikeluarkan
dan diukur. Akan diperoleh konjungtiva diagnosis, bila
dikurangi 1,5 cm diperoleh konjungtiva vera.

c) Pemeriksaan Panggul

1. Panggul luar

- Distansia Spinarum normalnya 23 – 26 cm

- Distansia Cristarum normalnya 26 – 29 cm

- Conjungata Eksterna normalnya 15 – 20 cm

- Distansia Tuburum normalnya 15 – 11 cm

- Keliling panggul 80 – 90 cm

2. Panggul dalam

Biasanya dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan dalam.

13
b. Kunjungan Ulang

Jadwal kunjungan pada kehamilan 0-28 minggu dilakukan tiap 4


minggu; 28-36 minggu tiap 2 minggu; setelah 36 minggu dilakukan tiap
minggu sampai bayi lahir. Setiap kunjungan dilakukan pengukuran berat
badan ibu, tekanan darah, TFU, Leopold dan dengan DJJ.

2.1.6. Kebijakan Program

Kunjungan antenatal sebaiknya di lakukan sedikitnya 4 kali selama


kehamilan yaitu 1x pada trimester pertama, 1x pada trimester kedua dan
2x pada trimester ketiga.

Pelayanan atau asuhan standart minimal termasuk 7 T yaitu :

1. Timbang berat badan

2. Ukur Tekanan darah

3. Ukur Tinggi fundus uteri

4. Pemberian imunisasi TT lengkap

5. Pemberian Tablet tambah darah, minimum 90 tablet selama hamil

6. Tes terhadap PMS

7. Temu wicara dalam rangka persiapan rujukan

2.1.7 Kebutuhan Ibu Hamil

.1 Kebutuhan nutrisi

Makanan wanita hamil harus lebih diperhatikan daripada diluar


kehamilan. Selama hamil seorang wanita memerlukan tambahan 300
kalori per hari sebagai pengawasan, kecukupan gizi ibu hamil dan
pertumbuhan kandungannya dapat di ukur berdasarkan kenaikan
berat badannya.

14
.2 Hygiene

Kebersihan badan dapat mengurai kemungkinan infeksi. Pakaian


yang baik untuk wanita hamil ialah pakaian yang enak dipakai tidak
boleh menekan badan.

.3 Coitus

Koitus tidak dihalangi kecuali bila sejarah :

- Sering abortus/prematur

- Perdarahan pervaginam

- Pada minggu terakhir kehamilan, koitus harus hati-hati

- Bila ketuban sudah pecah, koitus dilarang

- Dikatakan orgasme pada hamil tua dapat menyebabkan kontraksi


uterus- partus prematurus.

.4 Perawatan payudara

Kutang yang dipakai harus sesuai dengan pembesaran buah dada,


sifatnya menyokong buah dada dari bawah suspension, bukan
menekan dari depan. Dua bulan terakhir dilakukan massage,
kolostrum dikeluarkan untuk mencegah penyumbatan.

Untuk mencegah puting susu kering dan mudah pecah, maka puting
susu dan areola dibersihkan dengan air sabun dan biocream atau
alkohol.

.5 Perawatan gigi

gigi dan gusi harus mendapatkan perawatan preventif tamabahan


selama kehamilan. Gusi dapat dipengaruhi oleh hormon-hormon
kehamilan dalam darah sehingga mudah terjadi iritasi dan infeksi dan
dapat memicu kerusakan gigi.

15
.6 Istirahat

wanita pekerja harus sering istirahat. Tidur siang menguntungkan


dan baik untuk kesehatan.

2.2 Konsep Hyperemesis Gravidarum


2.2.1 Definisi Hiperemesis Gravidarum
Wiknjosastro (2005) mengatakan bahwa Hiperemesis
Gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan pada ibu
hamil, seorang ibu menderita hiperemesis gravidarum jika seorang
ibu memuntahkan segala yang dimakan dan diminumnya hingga
berat badan ibu sangat turun, turgor kulit kurang diurese kurang
dan timbul aseton dalam air kencing.
Salah satu masalah yang terjadi pada masa kehamilan, yang
bisa meningkatkan darajat kesakitan adalah terjadinya. Gestosis
pada masa kehamilan atau penyakit yang khas terjadi masa
kehamilan, dan salah satu gestosis dalam kehamilan adalah
Hiperemesis Gravidarum (Sastrawinata,2004).
2.2.2 Etiologi
Penyebab Hiperemesis Gravidarum belum diketahui secara
pasti. Tidak ada bukti bahwa penyakit ini belum diketahui secara
pasti. Tidak ada bukti bahwa penyakit ini disebabkan oleh faktor
toksik juga tidak ditemukan juga kelainan biokimia, perubahan-
perubahan anatomik yang terjadi pada otak, jantung, hati, dan
susunan syaraf, disebabkan oleh kekurangan vitamin serta zat-zat
besi akibat kelemahan tubuh karena tidak makan dan minum.
2.2.3 Patofisilogis
Ada yang menyebabkan bahwa perasaan mual adalah akibat
dari meningkatnya kadar estrogen, oleh karena keluhan ini terjadi
pada trimester pertama. Pengaruh fisiologik hormon estrogen ini
tidak jelas, mungkin berasal dari sitem saraf pusat akibat
berkurangnya pengosongan lambung. Penyesuaian terjadi pada
kebanyakan wanita hamil, meskipun demikian mual dan muntah
dapat berlangsung berbulan-bulan (Wiknjosastro, 2005).

16
Hiperemesis gravidarum yang merupakan komplikasi mual
dan muntah pada hamil muda, bila terjadi terus menerus dapat
menyebabkan dehidrasi dan tidak imbangnya elektrolit dengan
alkolosis hipokloremik. Belum jelas mengapa gejala-gejala ini
hanya terjadi pada sebagian kecil wanita, terjadi faktor psikologik
merupakan faktor utama, disamping pengaruh hormonal. Yang
jelas, wanita yang sebelum kehamilan sudah menderita lambung
spastik dengan gejala tidak suka makan dan mual, akan
mengalami emesis gravidarum yang lebih berat (Wiknjosastro,
2005).
Hiperemesis gravidarum ini dapat mengakibatkan cadangan
karbohidrat dan lemak habis terpakai untuk kepeluan energi.
Karena oksidasi lemak yang tidak sempurna, terjadilah ketosis
engan tertimbunnua asam as hidroksibutirik dan aseton dalam
darah. Kekurangan cairan yang diminum dan kehilangan cairan
karena muntah menyebabkan dehidrasi, sehingga cairan
ekstraseluler dan plasma berkurang. Natrium dan klorida darah
turun, demikian pula khlorida air kemih. Selain itu dehidrasi
menyebabkan hemokonsentrasi, sehingga aliran darah ke jaringan
berkurang. Hal ini menyebabkan jumlah zat makanan dan
okseigen kejaringan mengurang pula dan tertimbunnya zat
metabolik yang toksik.
Kekurangan kalsium sebagai akibat dari muntah dan
bertambahnya eksresi lewat ginjal, menambah frekuensi muntah-
muntah yang lebih banyak, dapat merusak hati dan terjadilah
lingkaran setan yang sulit dipatahkan. Disamping dehidrasi dan
terganggunya keseimbangan elektrolit, dapat terjadi robekan pada
selaput lendir esofagus dan lambung (sindrom Mallory-Weiss).
Dengan akibat perdarahan gastrointestinal. Pada umunya robekan
ini ringan dan perdarahan dapat berhenti sendiri. Jarang sampai
diperlukan transfusi atau tindakan operatif (Wiknjosastro, 2005).
2.2.4 Tanda dan Gejala

17
Batas antara mual dan muntah dalam kehamilan yang masih
fisiologik dengan hiperemesis gravidarum tidak jela, akan tetapi
muntah yang menimbulkan gangguan kehidupan sehari-hari dan
dehidrasi memberikan petunjuk bahwa wanita hamil telah
memerlukan perawatan yang intensif.
Menurut Wiknjosastro (2005), hiperemesis gravidarum
berdasarkan berat ringannya gejala dapat dibagi kedalam 3
tingkatan :
a. Tingkatan 1.Ringan
Ditandai dengan muntah terus menerus yang
mempengaruhi keadaan umum penderita, ibu merasa
lemah, nafsu makan tidak ada, berat badan tidak ada, berat
badan menurun dan nyeri epigastrium. Nadi meningkat
sekitar 100/menit, tekanan darah sistolik menurun, turgor
kulit mengurang, lidah mengering dan mata cekung.
b. Tingkat II sedang
Penderita terlihat lebih lemah dan apatis, turgor kulit lebih
mengurang, lidah mengering dan tampak kotor, nadi kecil
dan cepat, suhu kadang-kadang naik dan mata sedikit
ikteris, berat badan turun dan mata cekung, tensi turun,
hemokonsentrasi, oliguria dan konstipasi. Aseton dapat
tercium dalam hawa pernafasan, karena mempunyai aroma
yang khas dan dapat pula ditemukan dalm kencing.
c. Tingkat III Berat
Keadaan umum lebih parah, muntah berhenti, kesadaran
menurun dari somnolen sampai koma, nadi kecil dan
cepat, suhu meningkat dan tensi menurun. Komplikasi
fatal terjadi pada susunan saraf yang dikenal sebagai
ensefalopati Wernicke, dengan gejala nistagmus, diplopia
dan perubahan mental. Keadaan ini adalah akibat sangat
kekuranga zat makanan termasuk vitamin B komplek.
Timbulnya ikterus menunjukkan adanya payah hati.
2.2.5 Faktor Risiko
a. Faktor predisposisi yang sering dikemukakan adalah
primigravida, mola hidatidosa dan kehamilan ganda. Frekuensi

18
yang tinggi pada mola hidatidosa dan kehamilan ganda
menimbulkan dugaan bahwa faktor hormon memegang peranan
karena pada kedua keadaan tersebut hormon khorionik
gonadotropin dibentuk berlebihan (Wiknjosastro, 2005).
b. Masuknya vili khorialis dalam sirkulasi maternal dan
perubahan metabolik akibat hamil serta resistensi yang
menurun dari pihak ibu terhadap perubahan ini merupakan
faktor organik (Wiknjosastro, 2005).
c. Alergi, sebagai salah satu respon dari jaringan ibu terhadap
anak, juga disebut sebagai salah satu faktor organik
(Wiknjosastro, 2005).
d. Faktor psikologik memegang peranan yang penting pada
penyakit ini, rumah tangga yang retak, kehilangan pekerjaan,
takut akan kehamilan dan persalinan, takut terhadap tanggung
jawab sebagai ibu, dapat menyebabkan konflik mental yang
dapat memperberat mual dan muntah sebagai ekspresi tidak
sadar terhadap keengganan menjadi hamil atau sebagai pelarian
kesukaran hidup (Wiknjosastro, 2005). Kurangnya penerimaan
terhadap kehamilan dinilai memivu perasaan mual dan muntah
ini. Pada wanita hamil muda, kehamilan dinilai tidak
diharapkan, apakah karena kegagalan kontrasepsi ataupun
karena hubungan diluar nikah. Hal ini bisa memicu penolakan
ibu terhadap kehamilan tersebut (Cunningham, 2005).

e. Faktor adaptasi dan hormonal, pada wanita hamil yang


kekurangan darah lebih sering terjadi hiperemesis gravidarum
dapat dimasukan dalam ruang lingkup faktor adaptasi adalah
wanita hamil dengan anemia. Wanita primigravida dan
overdistensi rahim pada hamil ganda dan hamil mola
hidatidosa, jumlah hormon yang dikeluarkan terlalu tinggi dan
menyebabkan terjadinya hiperemesis gravidarum
(Manuaba,1998). Peningkatan Hormon Estrogen dan Hormon
Chorionic Gonadotropin (HCG). Pada kehamilan dinilai terjadi

19
perubahan juga pada sistem endrokrinologi, terutama untuk
hormon estrogen dan HCG yang dinilai mengalami
peningkatan. Sejalan dengan yang diungkapkan pada poin
pertama, bahwa pada kehamilan Mola hidatidosa dan
kehamilan Ganda, memang terjadi pembentuksn hormon yang
berlebihan (Cunningham,2005).
2.2.6 Diagnosis
Umumnya tidak sukar menegakkan diagnosa Hiperemesis
Gravidarum. Harus ditentukan adanya kehamilan muda dengan
mual dan muntah yang terus menerus, sehingga berpengaruh
terhadap keadaan umum dan juga dapat menyebabkan kekurangan
makanan yang dapat mempengaruhi perkembangan janin sehingga
pengobatan perlu segera diberikan. Juga bisa dilihat dari hasil
pemeriksaan laboratorium, yang menunjukkan adanya benda
keton dalam urin (Wiknjosastro, 2005). Namun harus dipikirkan
juga kemungkinan kehamilan muda dengan penyakit Pielonefritis,
hepatitis, ulkus ventrikuli dan tumor serebri yang bisa
memberikan gejal muntah (Cunningham,2005).
2.2.7 Komplikasi pada Ibu dan Bayi
Dampak yang ditimbulkan dapat terjadi pada ibu dan janin
seperti ibu akan kekurangan nutrisi dan cairan sehingga keadaan
fisik ibu menjadi lemah dan lelah dapat pula mengakibatkan
gangguan asam basa, pneumini aspirasi, robekan mukosa pada
hubungan gastroesofagi yang menyebabkan peredaran ruptur
esofagus, kerusakan hepar dan kerusakan ginjal, ini akan
memberikan pengaruh pada pertumbuhan dan perkembangan
janin karena nutrisi yang tidak terpenuhi atau tidak sesuai dengan
kehamilan yang mengakibatkan peredaran darah janin berkurang
(Setiawan,2007).
Pada bayi, jika hiperemesis ini terjadi hanya diawal kehamilan
tidak berdampak terlalu serius, tapi jika sepanjang kehamilan si
ibu menderita hiperemesis gravidarum, maka kemungkinan

20
bayinya mengalami BBLR,IUGR,Prematur hingga terjadi abortus
(Wiknjosastro, 2005).
Hal ini didukung oleh pernyataan Gross et al (1989)
menyatakan bahwa ada peningkatan peluang retradasi
pertumbuhan intrauterus jika ibu mangalami penurunan berat
badan sebesar 5% dari berat badan sebelum kehamilan, karena
pola pertumbuhan janin terganggu oleh metabolisme maternal
(Tiran,2008). Terjadinya pertumbuhan janin terhambat sebagai
akibat kurangnya pemasokan oksigen dan makanan yang kurang
adekuat dan hal ini mendorong terminasi kehamilan lebih dini
(Wiknjosastro, 2005). Makanan ibu selama hamil dan keadaan
gizi ibu pada waktu hamil berhubungan erat dengan berat badan
lahir rendah (BBLR). Apabila makanan yang dikonsumsi ibu
kurang dan keadaan gizi ibu jelek maka besar kemungkinan
BBLR, menurut Chase (1989) konsekuensinya adalah bayi yang
lahir kemungkinan meninggal 17 kali lebih tinggi dibanding bayi
lahir normal (Admin,2007).
2.2.8 Penatalaksanaan Bidan
a. Pencegahan
Pencegahan terhadap hiperemesis gravidarum perlu
dilaksanakan dengan jalan memberikan penerangan tentang
kehamilan dan persalinan sebagai suatu proses yang fisiologik,
memberikan keyakinan bahwa mual dan kadang-kadang
muntah merupakan gejala yang fisiologik pada kehamilan
muda dan akan hilang setelah kehamilan bulan, menganjurkan
mengubah makanan sehari-hari dengan makanan dalam
jumlah kecil, tetapi lebih sering. Waktu bangun pagi jangan
segera turun dari tempat tidur, tetapi dianjurkan untuk makan
roti kering atau biskuit dengan teh hangat.
Makanan yang berminyak dan berbau lemak sebaiknya
dihindarkan. Makanan dan minuman seyognya disajikan
dalam keadaan panas atau sangat dingin. Defekasi yang teratur
hendaknya dapat dijamin, menghindarkan kekurangan

21
karbohidrat merupakan faktor yang penting, oleh karenanya
dianjurkan makanan yang banyak mengandung gula.
b. Diet
Ciri khas diet hiperemesis adalah penekanan karbohidrat
kompleks terutama pada pagi hari, serta menghindari makanan
yang berlemak dan gorengan-gorengan untuk menekan rasa
mual dan muntah, sebaiknya diberi jarak dalam pemberian
makan dan minum. Diet pada hiperemesis bertujuan untuk
mengganti persediaan glikogen tubuh dan mengontrol asidosis
secara berangsur memberikan makanan berenergi dan zat gizi
yang cukup (Dinar, 2008).
Diet hiperemesis gravidarum memiliki beberapa syarat,
diantaranya adalah karbohidrat tinggi yaitu 75-80% dari
kebutuhan energi total, protein sedang, yaitu 10-15% dari
kebutuhan energi total, makanan diberikan dalam bentuk
kering, pemberian cairan disesuaikan dengan keadaan pasien,
yaitu 7-10 gelas per hari. Makanan mudah dicerna, tidak
merangsang saluran pencernaan dan diberikan sering dalam
porsi kecil, bila makan oagi dan sulit diterima, pemberian
dioptimalkan pada makan malam dan selingan malam,
makanan secara berangsur ditingkatkan dalm porsi dan nilai
gizi sesuai dengan keadaan dan kebutuhan gizi pasien
(Dinar,2008).
Ada tiga macam diet pada hiperemesis gravidarum, yaitu :
a. Diet hiperemesis I diberikan pada hiperemesis tingkat III.
Makanan hanya berupa roti kering dan buah-buahan.
Cairan tidak diberikan bersama makanan tetapi 1-2 jam
sesudahya. Makanan ini kurang akan zat-zat gizi kecuali
vitamin C karena ibu hanya diberikan selama beberapa
hari.
b. Diet hiperemesis II diberikan bila rasa mual dan mubtah
berkurang. Secara berangsur mulai diberikan bahan
makanan yang bernilai gizi tinggi. Pemberian minuman

22
tidak diberikan bersama makanan. Makanan ini rendah
dalam semua zat-zat gizi kecuali vitamin A dan D.
c. Diet hiperemesis III diberikan kepada penderita dengan
hiperemesis ringan. Menurut kesanggupan penderita
minuman boleh diberikan bersama makanan. Makanan ini
cukup dalam semua zat gizi kecuali kalsium.
Makanan yang dianjrkan untuk diet hiperemesis I,II,III adalah
roti panggang, biskuit, crakers, buah segar, dan sari buah,
minuman botol ringan,sirup, kaldu tak berlemak, teh dan kopi
encer. Sedangkan makanan yang tidak dianjurkan makanan
yang umumnya merangsang saluran pencernaan dan
berbumbum tajam. Bahan makanan yang mengandung
alkohol, kopi dan yang mengandung zat tambahan (pengawet,
pewarna dan penyedap rasa) juga tidak dianjurkan
(Dinar,2008).
Diet pada ibu yang mengalami hiperemesis terkadang melihat
si ibu dan tingkatan hiperemesisnya, konsep saat ini yang
dianjurkan pada ibu adalah makanlah apa yang ibu suka,
bukan makan sedikit-sedikit tapi sering juga jangan paksakan
ibu memakan apa yang saat ini membuat mual karena diet
tersebut tidak akan berhasil malah akan memperparah
kondisinya.
2.2.9 Penatalaksanaan Lanjutan
a. Obat-obatan
Apabila dengan cara tersebut di atas keluhan dan gejala tidak
mengurang maka diperlukan pengobatan. Sedativa yang sering
diberikan adalah pohenobarbital, vitamin yang dianjurkan
yaitu vitamin B1 dan B2 yang berfungsi untuk
mempertahankan kesehatan syaraf, jantung, obat serta
meningkatkan pertumbuhan dan perbaikan sel (Admin 2007)
dan B6 berfungsi menurunkan keluhan atau gangguan mual
dan muntah bagi ibu hamil dn juga membantu dalam sintesa
lemak untuk pembentukan sel darah merah (Admin,2007).
Antihistaminika juga dianjurkan pada keadaan lebih berat

23
diberikan antimimetik seperti disklomin hidrokhloride,
avomin (Wiknjosastro, 2005).
b. Isolasi
Isolasi dilakukan dalam kamar yang tenang cerah dan
peredaran udara yang baik hany dokter dan perawat yang
boleh keluar masuk kamar sampai muntah berhenti dan pasien
mau makan. Catat cairan yang masuk dan keluar dan tidak
diberikan makan dan minum dan selama 24 jam. Kadang-
kadang dengan isolasi saja gejala-gejala akan berkurang atau
hilang tanpa pengobatan.
c. Terapi psikologik
Perlu diyakinkan kepada penderita bahwa penyakit dapat
disembuhkan, hilangkan rasa takut oleh karena kehamilan,
kurangi pekerjaan serta menghilangkan masalah dan konflik,
yang kiranya dapat menjadi latar belakang penyakit ini
(Wiknjosastro, 2005). Bantuan yang positif dalam mengatasi
permasalahan psikologis dan sosial dinilai cukup signifikan
memberikan kemajuan keadaan umum (Admin,2008).
d. Cairan parenteral (jika ibu di rumah sakit dan atas instruksi
dokter)
Berikan cairan parenteral yang cukup elektrolit, karbohidrat
dan protein dengan glukosa 5% dalam cairan fisiologis
sebanyak 2-3 liter sehari. Bila perlu dapat ditambah kalium
dan vitamin, khususnya vitamin B komplek dan vitamin C dan
bila ada kekurangan protein, dapat pula diberikan asam amino
secara intravena. Dibuat daftar kontrol cairan yang masuk dan
yang dikeluarkan. Air kencing perlu diperiksa sehari-hari
terhadap protein, aseton, khlorida, dan bilirubin, suhu dan nadi
diperiksa setiap 4 jam dan tekanan darah 3 kali sehari.
Dilakukan pemeriksaan hematokrit pada permulaan dan
seterusnya menurut keperluan. Bila selama 24 jam penderita
tidak muntah dan keadaan umum bertambah baik dapat dicoba
untuk diberikan minuman, dan lambat laun minuman dapat
ditambah dengan makanan yang tidak cair. Dengan

24
penanganan diatas, pada umunya gejala-gejala akan berkurang
dan keadaan akan bertambah baik.
e. Penghentian kehamilan
Pada sebagian kecil kasus keadaan tidak menjadi baik, bahkan
mundur. Usahakan mengatakan pemeriksaan medik dan
psikiatrik jika memburuk. Delirium, kebutaan, takikardi,
ikterus, anuria, dan perdarahan merupakan menifestasi
komplikasi organik. Dalam keadaan demikian perlu
dipertimbangkan untuk mengakhiri kehamilan. Keputusan
untuk melakukan abortus terapeutik sering sulit diambil, oleh
karena disatu pihak tidak boleh dilakukan terlalu cepat, tetapi
dilain pihak tidak boleh menunggu sampai terjadi gejala
irreversibel pada organ vital (Wiknjosastro, 2005).

Pada beberapa keadaan hiperemesis gravidarum yang sudah


cukup parah dan dinilai bisa mengancam kesejahteraan ibu
dan janin maka dapat dipertimbangkan pengakhiran kehamilan
(Fraser,2003. Henderson dan McDonald,2004.
Cunningham,2005).

2.3 Konsep Manajemen Asuhan Kebidanan Varney

I. Pengkajian
Tanggal :

Jam :

A. Data Subjektif
1. Biodata
- Nama klien / suami
Nama ibu dan suami untuk mengenal, memanggil dan
menghindari terjadinya kekeliruan

- Umur
Terutama pada ibu hamil yang pertama kali hamil. Bila umur
lebih dari 35 tahun disebut primitua gravida dan bila umur

25
kurang dari 18 tahun disebut primimuda gravida. Wanita kuang
dari 18 tahun disebut primimuda gravida. Menyebabkan
kesulitan untuk melahirkan. Wanita yang umurnya lebih dari 35
tahun badannya mungkin bisa kecapaian dan kurang lentur.
Wanita sudah berumur 40 tahun, ada kemungkinan akan
kelambanan jiwa.
- Suku
Untuk mengetahui darimana ibu berasal dan menentukan cara
pendekatan serta memudahkan dalam berkomunikasi dalam
pemberian asuhan

- Agama
Ditanyakan untuk mengetahui kemungkinan pengaruhnya
terhadap kebiasaan kesehatan pasien/klien. Dengan
diketahuinya agama paien, akan memudahkan bidan
melakukan pendekatan di dalam melaksanakan asuhan
kebidanan.

- Pendidikan terakhir
Berhubungan dengan pemberian KIE kepada klien agar dapat
disesuaikan dengan tingkat pendidikan sehinga lebih mudah
dipahami oleh klien.

- Pekerjan
Untuk mengetahui dimanan ibu bekerja, dan untuk mengetahui
apakan pekerjaan ibu dapt berpengaruh terhadap kesehatan ibu
dan janin yang dikandungnya.

- Penghasilan
Untuk mengetahui taraf ekonomi dan berkaitan dengan status
gizi yang dikonsumsi

- Alamat

26
Untuk mengetahui dimana tempat tinggal klien dan menilai
apakah lingkungan cukup aman bagi kesehatan klien serta
mempermudah apabila melakukan kunjungan rumah.

2. Alasan Datang
Merupakan alasan yang menyebabkan klien datang ke sarana
kesehatan

3. Keluhan Utama
Merupakan keadaan yang dirasakan ibu saat ini yang
menyebabkan ibu datang ke fasilitas kesehatan atau ada keluhan
seperti pendarahan, nyeri kepala, dll.

4. Riwayat Kesehatan Yang Lalu


Ditanyakan untuk mengetahui penyakit yang pernah diderita
ibu sebelumnya apakah ibu pernah menderita penyakit menular
seperti TBC, Hepatitis, malaria ataupun apenyakit keturunan
seperti : jantung, darah tinggi, ginjal, kencing manis, kanker, serta
untuk mengetahui apakah ibu pernah dirawat di rumah sakit atau
tidak dan apakan ibu pernah mengalami operasi. hal ini penting
diketahui untuk mengetahui adakah penyakit yang menyertai yang
dapat mempengaruhi kehamilannya.

5. Riwayat Kesehatan Sekarang


Ditanyakan untuk mengetahui apakah ibu sedang menderita
suatu penyakit atau sedang dalam pengobatan suatu penyakit
tertentu yang dapat mempengaruhi kehamilannya. Serta untuk
mengetahui apakah ibu sedang menderita penyakit menular seperti
TBC, hepatitis, malaria, ataupun penyakit menurun seperti jantung,
darah tinggi, ginjal, kencing manis, kanker.

6. Riwayat Kesehatan Keluarga


Ditanyakan mengenai latar belakang keluarga terutama :

27
- Anggota keluarga yang mempunyai penyakit tertentu terutama
penyakit menular seperti TBC, hepatitis
- Penyakit keluarga yang diturunkan seperti kencing manis,
kelainan pembekuan darah, jiwa, asma
- Riwayat kehamilan kembar. Faktor yang meningkatkan
kemungkinan hamil kembar adalah faktor ras, keturunan, umur,
wanita, dan prioritas. Oleh karena itu apabila ada yang pernah
melahirkan atau hamil dengan anak kembar harus diwaspadai
karena hal ini bisa menurun pada ibu.
7. Riwayat Haid
- Menarche adalah terjadi haid pertama kali, menarche terjadi
pada usia pubertas yaitu sekitar 12-16 tahun
- Siklus haid pada setiap wanita tidak sama. Silkus haid yang
normal/ dianggap sebagai siklus adalah 28 hari, tetapi siklus ini
bisa maju sampai 3 hari atau mundur samp[ai 3 hari. Panjang
siklu haid yang biasa apda manusia adalah 25-32 hari
- Lamanya haid, biasanya antara 2-5 hari. Ada yang 1-2 diikuti
darah sedikit sedikit dan ada yang sampai 7-8 hari. Pada wanita
biasanya lama haid ini tetap.
- Keluhan yang dirasakan
- Keputihan, warnanya, bau, gatal/tidak
8. Riwayat Perkawinan
Untuk mengetahui berapa kali ibu menikah, lamanya menikah,
umur pertama kali menikah.

- Jika lama menikah ≥ 4 tahun tetapi belum hamil dapat


menyebabkan timbulnya masalah pada kehamilan yaitu
(preeklamsia). Dan persalinan tidak berjalan lancar.
- Lama menikah ≤ 2 tahun telah mempunyai lebih dari 1 anak,
dapat menimbulkan bahaya pendarahan setelah bayi lahir
karena kondisi ibu masih lemah, bayi prematur, BBLR.

28
- Umur pertama kali menikah < 18 tahun, pertumbuhan tulang
pinggul belum sempura sehingga mempunyai resiko pada saat
persalinan.
- Jika hamil umur > 35 tahun, bahaya yang dapat ditimbulkan
adalah hipertensi preeklamasi, KPD, persalinan macet,
pendarahan setelah persalinan, BBLR.
9. Riwayat Kehamilan, Persalinan, Nifas Yang Lalu
Untuk mengetahui bagaimana kehamilan, persalinan dan nifas
yang terdahulu apakah pernah ada komplikasi atau penyakit
sehingga dapat diperkirakan adanya kelainan atau keabnormalan
yang dapat memepengaruhi kehamilan selanjutnya.

10. Riwayat Kehamilan Sekarang


- Berapa kali periksa dan dimana
Pemeriksaan sebaiknya dilakukan setiap 4 minggu jika
segala sesuatu normal sampai kehamilan 28 minggu, sesudah
itu pemeriksaan dilakukan setiap 2 minggu sekali sampai usia
kehamilan 36 minggu, setelah 36 minggu dilakukan setiap
minggu.

- Gerakan janin.
Umumnya gerakan janin dirasakan ibu pada kehamilan 18
minggu pada primigravida dan kehamilan 16 minggu pada
multigravida. Pengamatan pergerakan janin dilakukan setiap
hari setelah usia kehamilan lebih dari 28 minggu.

- Masalah dan tanda bahaya seperti pendarahan yang keluar dari


vagina, penglihatan kabur, bengkak pada muka dan kaki, nyeri
perut, sakit kepala yang hebat, muntah-muntah hebat, tidak
merasakan gerakan janin,
- Keluhan-keluhan yang lazim pada kehamilan.
- Imunisasi TT diberikan sekurang-kurangnya 2x dengan interval
4 minggu, kecuali bila sebelumnya ibu pernah mendapat TT 2x
pada kehamilan lalu atau pada calon pengantin. Maka TT

29
diberikan satu kali (TT boster) pemberian TT pada ibu hamil
tidak membahayakan janin walaupun diberikan pada kehamilan
muda.
- Pemberian vitamin, zat besi : 1 tablet sehari segera setelah rasa
mual hilang, minimal sebanyak 90 tablet selama kehamilan.
- Riwayat kehamilan sekarang membantu bidan untuk
menentukan usia kehamilan, memberikan konseling, tentang
keluhan kehamilan yang biasa, dan dapat mendeteksi adanya
komplikasi.
11. Riwayat KB dan Rencana KB
Ditanyakan pernahkah ibu mengikuti KB/tidak, apa macamnya,
berapa lama, ada keluhan/tidak, setelah persalinan rencana ibu
menggunakan KB apa

12. Pola Kebiasaan Sehari-hari


a. Istirahat
Ibu hamil dianjurkan untuk merencanakan periode istirahat,
terutama saat hamil tua, posisi berbaring miring dianjurkan
untuk meningkatkan perfusi uterin dan oksigenasi
fetoplasental. Selama periode istirahat yang singkat seorang
wanita dapat mengambil posisi terlentang kaki diangkat pada
dinding untuk meningkatkan aliran vena dari kaki dan
mengurangi edema kaki dan varises vena (Asuhan Kebidanan
Antenatal, 2006 : 127).

b. Aktivitas
Wanita yang sedang hamil boleh bekerja tetapi sifatnya
tidak melelahkan dan tidak mengganggu kehamilan. Pekerjaan
yang sifatnya dapat mengganggu kehamilan lebih baik
dihindarkan.

30
c. Nutrisi
Mulai minggu ke 8 sampai lahir terjadi pertumbuhan janin
yang cepat, serta terbentuknya cadangan pada ibu untuk
mempersiapkan kelahiran. Dan memproduksi ASI. Pada masa
ini terjadi hiperplasi dan hipertropi sel-sel dan kecepatannya
berbeda untuk amsing-masing orang. Oleh sebab itu,
suplementasi nutrisi sangat diperlukan terutama dalam bentuk
Kelori dan protein, tambahan vit A, vit C, kalsium, dan zat besi
(Asuhan Kebidanan Antenatal, 2006 : 113).

d. Eliminasi
Ibu hamil pada trimester awal dan akhir sering mengeluh
tentang sering buang air kecil, hal ini terjadi akibat gangguan
fungsi kandung kencing akibat perubahan vasikuler yang
berhubunan dengan hormonal, volume kandung kencing,
mengecil, akibat dorongan rahim serta presentasi janin (Asuhan
Kebidanan Antenatal, 2006 : 70).

Selain itu terdapat keluhan sembelit pada trimester ke III


hal ini terjadi karena gerakan saluran pencernaan melambat,
oleh progesteron, mengakibatkan meningkatnya absorbsi air.
Usus tertekan oleh uterus, juga sering kali akibat
mengkonsumsi suplemen zat besi (Asuhan Kebidanan
Antenatal, 2006 : 73).

e. Kebersihan
- Rambut harus sering dicuci
- Gigi betul-betul harus mendaatkan perawatan untuk
mencegah karies.
- Buah dada adalah organ yang erat hubungannya dengan
kehamilan dan nifas. Sebagai persiapan untuk produksi
makanan bayi oleh karena itu bila kurang kebersihannya
dapat menyebabkan infeksi.

31
- Kebersihan vulva. Vulva harus selalu dalam keadaaan
bersih setelah BAK/BAB harus selalu dikeringkan. Cara
cebok yang dari depan ke belakang.
- Kebersihan kuku tidak boleh dilupakan karena di bawah
kuku dapat menyembunyikan kuamn.
- Kebersihan dapat dilakukan dengan mandi 2x sehari. Mandi
tidak hanya memberihksn kulit tetapi menyegarkan badan.
Karena pembuluh darah terangsang dan badan terasa
nyaman.
- Kebersihan pakaian. Wanita hamil ganti pakaian bersih
kalau dapat pegi dan sore. Lebih-lebih pakaian dalam
seperti BH dan CD.
f. Kebiasaan
Merokok, minum alkohol dan narkotika merupakan kebiasaan
yang sercara langsung dapat mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan janin, menimbulkan cacat bawaan atau kelainan
pertumbuhan dan perkembangan mental.

13. Riwayat Psikososial Dan Budaya


Untuk mengetahui keadaan psikologis ibu tehadap keadaan
psikologis ibu terhadap kehamilannnya serta bagaimana tanggapan
suami dan keluarga tentang kehamilan. Budaya ditanyakan untuk
mengetahui kebiasaan dan tradisi yang dilakuakan ibu dan keluarga
berhubungan dengan kepercayaan dan takhayul kebiasaaan berobat
dan semua yang berhubungan dengan kondisi kesehatan.

14. Latar Belakang Sosial Budaya.


Kepercayaaan terhadap takhayul, upacara adat yang pernah
dilakukan ada pantangan makanan atau tidak

B. Data Objektif.
1. Pemeriksaan umum.
- KU : Lemah

32
- Kesadaran : Composmentis s/d koma
- Tanda-tanda Vital :
 TD : Sistolik menurun
 Nadi : Meningkat sekitar 100/menit, kecil,
dan cepat
 Suhu : Meningkat
 Pernapasan : 16 – 24x / menit
- BB : Menurun
 BB sebelum hamil : Mengetahui perubahan berat badan
sebelum hamil dan saat hamil
adakah penambahan berat badan
atau penurunan berat badan.
 BB sekarang : Karena peningkatan berat badan
normal sangat bervariasi, maka
sangat disarankan untuk mengontrol
perubahan berat badan melalui
asuhan antenatal yang terbaik dan
teratur.
Perkiraan peningkatan berat badan

- 4 kg dalam kehamilan 20 minggu


- 8,5 kg dalam 20 minggu kedua
(0,4 kg/ minggu dalam trimester
akhir)
- Totalnya sekitar 12,5 kg
(Asuhan Kebidanan Antenatal, 2006:61)

- Tinggi badan : >145cm, ibu hamil dengan tinggi


badan kurang dari 145 cm
kemungkinan mempunyai panggul
sempit (Poedji Rohjati 2003 : 64)
- LILA : >23,5cm. apabila kurang dari 23.5cm
maka merupakan indikator kuat untuk

33
status gizi ibu kurang baik / buruk.
Sehingga ia beresiko untuk
melahirkan BBLR. Minimal 23 cm,
deteksi terjadinya KEK.

2. Pemeriksaan Fisik
a. Inspeksi
- Rambut : Untuk mengetahui bersih/kotor, warna,
mudah rontok/tidak, rambut yang
pirang/berwarna merah dan mudah rontok
manandakan kurang gizi/ kelainan tertentu.
- Wajah : Untuk mengetahui pucat/tidak, terdapat
cloasma gravidarum/tidak, oedema/ tidak
- Mata : Untuk mengetahui seklera kuning/tidak,
konjungtiva anemis/tidak. Konjungtiva
yang normal berwarna merah muda,bila
pucat menandakan anemia. Sklera normal
berwarna putih, bila kuning menandakan
adanya hepatitis, dan apabila berwarna
merah menandakan konjungtivitis.
- Telinga : Untuk mengetahui simetris/tidak, terdapat
secret/tidak.
- Hidung : Untuk mengetahui adanya polip, terdapat
secret/tidak.
- Mulut : Stomatitis/tidak, ada caries/tidak pada
gigi.dalam kehamilan sering timbul
stommatitisdan ginggivitis yang
mengandung pembuluh darah dan mudah
berdarah, maka perlu perawatan mulut agar
terlihat bersih .
Saat hamil sering terjadi caries yang
berkaita dengan emesis/hiperemis

34
gravidarum. Adanya kerusakan gigi dapat
menjadikan sumber infeksi.

- Leher : Adanya pembesaran tyroid/tidak, ad


pembesaran vena jugularis/tidak, ada
pembeasaran limfe/tidak.
 Dalam kehamilan biasanya kelenjar
tyroid mengalami hyperfungsi dan
kadang disertai pembesaran ringan.
Metabolisme basal meningkat dapat
meningkat 15% -26% walaupun tampak
gejala-gejala yang dapat mempengaruhi
hiperfungsi glandula tyroid, namun
wanita hamil itu tidak menderita
hipertyroidismus.
 Bila tedapat pembesaran kelenjar limfe
mungkin disebabakan oleh berbagai
penyakit misalnya peraadangan
akut/kronis di kepala, ofaring, kulit
kepala/daerah leher, selain itu
kemungkinan terjadi TBC, sifilis
(Robert prihasrjo, 2000 : 62).
 Bila terjadi pembendungan vena
jugularis, menanadakan adanya kelainan
cardiovascular, kemungkinan besar ibu
mengidap penyakit jantung.
- Dada : Payudara tegang, terdapat hiperpigmentasi
areola mamae/tidak, puting susu
menonjol/tidak, nafas teratur/tidak,
sesak/tidak. Pada wanita hamil karena
adanya peningkatan suplai darah dibawah
pengaruh aktivitas hormone. Jaringan
glandular dari payudara dalam bentuk

35
membesar terjadi menjelang persalinan,
putting susujauh lebih fektif dan
hiperpigmentasi areola mamae (asuhan
kebidadan antenatal, 2006 : 66).
- Perut : Untuk mengetahui terdapat strie gavidarum/
tidak, linea nigra/tidak, terdapat luka bekas
operasi/tidak. Pada wanita hamil
pembesaran rahim menimbulkan
peregangan dan menyebabkan robeknya
serta serabut elastis di bawah kulit,
sehingga timbul strie gravidarum.
Kulit perut pada linea alba bertambah
pigmentasiny adan disebut linea nigra.

- Genetalia : Bersih/tidak, terdapat varises/tidak edema/


tidak, fluor albur/tidak, condiloma/tidak.
- Anus : terdapat hemoroid/tidak.
- Ekstremitas: Terdapat edema/tidak,terdapat varises/
tidak, pergerakan aktif/tidak
b. Palpasi
- Leher : Teraba pembesaran kely tyroid/tidak, teraba
pembesaran kely limfe/tidak, teraba
pembeasran kely vena/tidak.
- Payudara : Teraba benjolan abnormal/tidak, terdapat
colostrums/tidak, kalau diperas keluar air
susu (jolong) colostrum.
- Abdomen :
 Leopoid I : (untuk mengetahui bagian apa yang
ada di fundus dan TFU)
 Leopoid II : (untuk mengetahui letak punggung
janin, sehingga dapat terdengar jelas
denyut jantung janin)

36
 Leopoid III : (untuk mengetahu bagian terdahulu
janin kepala/bokong) dan apakah sudah
termasuk PAP.
 Leopold IV : (untuk mengetahui apakah bagian
terendah sudah masuk PAP atau belum,
dan bila masuk seberapa jauh )
- Auskultasi
 DJJ :  Doppler pada umur kehamilan 12
minggu
- Perkusi
 Reflek patella:  / 
II. Identifikasi Diagnosa Dan Masalah
Dx : Ny.”….” G… P… UK… Minggu Dengan Hyperemesis
Gravidarum.

Ds : Klien mengatakan hamil yang ketiga dengan usia kehamilan 3,5


bulan mengalami mual muntah berlebihan, pusing.

Do : - Tanda-tanda Vital

 TD
 Nadi
 Suhu
- Nafsu makan turun

- Muka pucat, mata cekung dan bibir kering .


- Turgor kulit menurun.
III. Antisipasi Masalah Potensial
1. Terhadap janin
- Pertumbuhan janin terganggu

- Janin mati dalam kandungan

37
- Janin dapat mengalami kelainan congenital karena obat
penenang

2. Terhadap Ibu
- Gangguan keseimbangan cairan (dehidrasi)

- Gangguan keseimbangan asam bas (ketan)

- Gangguan keseimbangan elektrolit (kekurangan kalium)

IV. Identifikasi Kebutuhan Segera


-

V. Intervensi
- Tujuan Jangka Pendek

Setelah dilakukan asuhan kebidanan dalam waktu 20 menit ibu


mengerti penjelasan petugas.

- Kriteria hasil

a. Ibu mengerti penjelasan petugas


b. Ibu mengganggukan kepala
c. Ibu dapat mengulangi penjelasan petugas.
- Tujuan Jangka Panjang

Setelah dilakukan Asuhan Kebidanan diharapkan tidak terjadi


dehidrasi dan masalah teratasi, muntah berkurang.

- Kriteria Hasil

a. Nutrisi : Terpenuhi
b. KU : Baik.
c. Dehidrasi : Tidak terjadi
d. TTV : Normal
Intervensi

38
1. Diberi penjelasan pada ibu tentang keadaannya
R/ Ibu kooperatif dalam tindakan

2. Observasi TTV
R/ Dengan observasi TTV sebagai parameter deteksi dini adanya
komplikasi

3. KIE tentang nutrisi  porsi makan sedikit tapi sering


R/ Dengan KIE pengetahuan ibu bertambah sehingga ibu bersikap
dan berperilaku seperti anjuran petugas (kooperatif)

4. Kolaburasi dengan tim gizi


R/ Menentukan diet yang tepat.

5. Anjurkan ibu istirahat


R/ Dengan istirahat aktifitas menjadi berkurang, metabolisme
lambung juga berkurang, sehingga produksi asam lambung
berkurang tidak sampai terjadi emesis.

6. Kolaburasi dengan dokter dalam pemberian terapi


R/ Fungsi independen

VI. Implementasi
Sesuai dengan Intervensi

VII. Evaluasi
Sesuai dengan criteria hasil

39
BAB III

TINJAUAN KASUS

I. PENGKAJIAN

Hari/Tanggal : Sabtu, 14 Juni 2014

Jam : 08.00 WIB

Nomor Registrasi : 012422

A. Data Subyektif

40
1. Biodata

Nama Istri : Ny.”W” Nama Suami : Tn.”Y”

Usia : 24 tahun Usia : 30 tahun

Agama : Islam Agama : Islam

Suku : Jawa Suku : Jawa

Pendidikan : Sarjana Pendidikan : Sarjana

Pekerjaan : IRT Pekerjaan : Swasta

Penghasilan : - Penghasilan :  5.000.000/bln

Alamat : sukorame kediri Alamat : Sukorame kediri

2. Alasan datang

Ibu mengatakan ingin memeriksa kehamilannya

3. Keluhan

Pusing, perut mual, muntah sejak 1 minggu yang lalu lebih dari 10x
sehari

4. Riwayat kesehatan lalu

Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit kronis seperti


penyakit jantung, kencing manis serta tidak pernah menderita
penyakit menurun seperti tekanan darah tinggi dan asma, dan tidak
pernah menderiat menyakit menular seperti penyakit kuning, paru,
malaria.

41
5. Riwayat Kesehatan Sekarang

Ibu mengatakan tidak sedang menderita penyakit kronis seperti


jantung, kencing manis serta tidak pernah menderita penyakit
menurun seperti tekanan darah tinggi dan asma, dan tidak pernah
menderita penyakit menular seperti penyakit kuning, paru, malaria.

6. Riwayat Kesehatan keluarga

Ibu mengatakan di dalam keluarganya dan keluarga suaminya tidak


ada yang menderita penyakit kronis, menular ataupun menurun. Di
dalam silsilah keluarga tidak ada keturunan kembar.

7. Riwayat pernikahan

Menikah : 1x Umur pertama kali menikah : 23 tahun

Lama : 1 tahun jumlah anak :-

8. Riwayat haid

Menarche : 12 tahun

Siklus : 28 hari

Jumlah : 2-3 tella/hari, encer dan tidak menggumpal

Bau : anyir

Lama : 7 hari

Fluor albus : -

HPHT : 10-04-2014

TP : 17-01-2015

42
Keluhan : mual, muntah setelah makan

9. Riwayat kehamilan persalinan dan nifas yang lalu

N KEHAMILAN PERSALIAN ANAK NIFAS


o
K
E
Sua Ham UK Penolong Cara Peny Sex BBL H M Hdp Ha Me T
mi il ulit a ri nyus
Umur
ti ui
ke

1 Ham
il

ini

10. Riwayat kehamilan sekarang

Trimester I : Ibu mengatakan terlambat haid sejak bulan April


melakukan tes kehamilan sendiri di rumah dan
hasilnya positif. Ibu periksa ke bidan 1x dan
mendapat tablet tambah darah dan vitamin.Ibu
mengatakan muntah selama 1 minggu sehari lebih
dari 10x sejak usia kehamilannya 6 minggu

11. Riwayat KB dan rencana KB selanjutnya

Ibu mengatakan belum pernah menggunakan alat kontrasepsi.

12. Pola kebiasaan sehari-hari

Pola Kebiasaan Sebelum Hamil Saat Hamil

43
1. Nutrisi - Makan 3x/hari, komposisi nasi, - Ibu tidak makan sejak 1 minggu
lauk, sayur, terkadang buah. yang lalu karena muntah

- Minum 6-7 gelas/hari - Minum 2-3 gelas/hari

- Tidak ada pantangan, tidak


alergi dan tidak minum jamu

2. Aktifitas - Ibu mengerjakan pekerjaan - Ibu tetap beraktifitas seperti


rumah tangga seperti memasak, memasak, mencuci, menyapu
mencuci, menyapu dll dll

3. Istirahat - Ibu istirahat 1-2 jam . Ibu tidur - Ibu istirahat 1-2 jam . Ibu tidur
malam  6-7 jam malam  6-7 jam

4. Personal - Ibu mandi dan gosok gigi - Ibu mandi dan gosok gigi
Hygiene 2x/hari, ganti baju dan celana 2x/hari, ganti baju dan celana
dalam tiap kali kotor dan basah dalam tiap kali kotor dan
basah
- Ibu keramas 2 hari sekali
- Ibu keramas 2 hari sekali

5. Eliminasi - BAB 1x/hari, konsistensi lunak. - BAB 1x/hari, konsistensi lunak.


BAK 5-6/hari warna kuning BAK 6-7/hari warna kuning
jernih. jernih.

- Sama seperti sebelum hamil.

6. Rekreasi - Ibu suka nonton TV, jika ada - Ibu suka nonton TV, jika ada
hari libur ibu pergi kerumah hari libur ibu pergi kerumah
saudaranya saudaranya

7. Pola kebiasaan
- Ibu tidak merokok, tidak - Ibu tidak merokok, tidak
tidak sehat

44
mengkonsumsi obat-obatan mengkonsumsi obat-obatan
terlarang dan tidak minum- terlarang dan tidak minum-
minuman beralkohol minuman beralkohol

a. Pola Kebiasaan Sehari- hari

13. Data Psikososial

Psikologi : Ibu dan keluarga senang dengan kehamilan ini,


tapi ibu merasa cemas karena ibu tidak makan
apa-apa karena muntah terus.

Sosial : Ibu tinggal dengan suaminya. Hubungan itu


dengan keluarga harmonis. Begitu pula dengan
para tetangga hubungan ibu baik.

14. Data latar belakang budaya

Ibu tidak memiliki pantangan terhadap makanan dan tidak


minum jamu. Kebiasaan keluarga berobat ke tenaga kesehatan. Ibu
masih menganut tentang acara-acara seperti selamatan, pitonan,
selapanan.

15. Data Spiritual

Ibu beragama islam, ibu taat shalat 5 waktu. Dan ibu selalu berdoa
semoga ibu dan bayinya sehat.

B. Data Obyektif

1. Pemeriksaan Umum

Keadaan Umum : Cukup

Kesadaran : Composmentis

Tekanan Darah : 100/70 mmHg

45
Suhu : 37 2 o C

Nadi : 84/mnt

RR : 20 x/mnt

BB saat ini : 45 kg

2. Pemeriksaan fisik

a. Inspeksi

 Kepala : Rambut hitam lurus, bersih, tidak berketombe

 Muka : pucat, tidak bengkak, tidak ada cloasma


gravidarum

 Mata : Simetris, konjungtiva pucat, sklera tidak ikterik

 Hidung : Bersih, tidak ada polip tidak ada secret

 Telinga : Bersih simetris, tidak ada serumen

 Mulut : Bibir kering, bersih, tidak ada caries gigi, tidak


ada stomatitis

 Leher : Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan tidak


ada pembesaran vena jogularis

 Payudara : Simetris, putting susu menonjol, ada


hiperpigmentasi aerola dan papilla mamae

 Perut : Bentuk normal, tidak ada luka bekas operasi ,terdapat


striae albican, perut membesar dengan arah
membujur sesuai usia kehamilan

 Genetalia : bersih, tidak ada varises, tidak odema

 Anus : Bersih, tidak ada hemoroid

46
 Ekstermitas atas : Simetris tidak cacat, tidak odema, kuku dan
jari tidak pucat, gerakan aktif,

 Ekstermitas bawah : Tidak odema tidak ada varises tidak cacat

b. Palpasi

 Leher : Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid tidak ada


pembesaran vena jogularis tidak ada pembesaran
kelenjar limfe,

 Payudara : Tidak terdapat benjolan abnormal, tidak ada


nyeri tekan, kolostrum belum keluar

 Abdomen

Leopold I : 2 jari d atas simpisis, teraba balllotemen.

Leopold II : -

Leopold III : -

Leopold IV: -

 Ekstrimitas atas dan bawah : tidak odem

b. Auskultasi

- Abdomen : Tidak ada bising usus, tidak kembung

- DJJ : -

c. Perkusi

Reflek patella kiri dan kanan +/+

d. Pemeriksaan dalam

Tidak di lakukan

47
e. Data penunjang

USG : tampak calon janin.

TP : 17-01-2015

II. IDENTIFIKASI MASALAH/DIAGNOSA

Dx : Ny. ”R” 24 tahun G1 P0000 8 minggu tunggal hidup intra uterine


dengan hiperemesis gravidarum.

Ds :

- Ibu mengatakan hamil 8 minggu, ini anak yang pertama

- Ibu mengatakan sering mual dan muntah sampai lemas dan pingsan.

Do : Keadaan Umum : Cukup

Kesadaran : Compos mentis

Tekanan Darah : 100/70 mmHg

Suhu : 37 2 o C

Nadi : 84/mnt

RR : 20 x/mnt

BB saat ini : 45 kg

Inspeksi :

Mata : cekung, sklera tidak ikteru, konjuntiva pucat

Mulut : mukosa bibir kering, lidah kering

Palpasi :

Leopold I : 2 jari d atas simpisis, teraba balllotemen.

48
Leopold II :-

Leopold III :-

Leopold IV :-

DJJ :-

III. IDENTIFIKASI MASALAH POTENSIAL

- Hiperemesis gravidarum tingkat II

IV. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA

- Pemberian cairan infus

V. INTERVENSI

Dx : Ny ”R” 24 tahun G1 P0000 8 minggu tunggal hidup intra uterine


dengan hiperemesis gravidarum.

Tujuan : Kehamilan berjalan normal sampai lahir aterm

Ibu dan bayi sehat

Kriteria Hasil : Keadaan umum baik

DJJ normal (120 – 160 x/menit)

Ibu dan bayi sehat sampai melahirkan

Bayi lahir normal saat aterm

Intervensi :

1. Lakukan pendekatan pada ibu

49
Rasional : agar ibu bersikap kooperatif dan memudahkan petugas
melakukan tindakan

2. Jelaskan tentang hasil pemeriksaan

Rasional : agar ibu mengetahui tentang keadaannya dan janinnya serta


ibu tidak lagi merasa cemas

3. Berikan informasi dan edukasi pada ibu tentang kehamilan dan


hiperemesis gravidarum.

Rasional : ibu mengerti tentang terjadinya kehamilan dan tentang mual


muntah yang berlebihan yang ibu alami serta factyor penyebabnya

4. Berikan cairan pengganti

Rasional : agar kebutuhan cairan dan elektrolit terpenuhi

5. Lakukan kolaborasi dengan tim medis (dokter) untuk pemberian obat


anti mual muntah seperti mediamer B6 dam Vitamin B compleks,
Vitamin C

Rasional : agar pasien tenang dan dapat mengurangi mual muntahnya

6. Jelaskan pada ibu tentang diet ibu hamil engan hiperemesis gravidarum

Rasional : agar kebutuhan gizi ibu terpenuhi

7. Anjurkan ibu untuk membatasi minum dengan makan karena dapat


menyebabkan rasa penuh dan kembung

Rasional : mengurangi mual muntah

8. Anjurkan pada ibu untuk meningkatkan hygiene oral

Rasional : mengurangi rangsangan terjadinya mual muntah

50
VI. IMPLEMENTASI

Ny ”R” 24 tahun G1 P0000 8 minggu tunggal hidup intra uterine dengan


hiperemesis gravidarum.

1. Melakukan pendekatan pada ibu dengan komunikasi terapeutik dan


menjelaskan maksud dan tujuan agar mempermudah dalam melakukan
tindakan.
2. Menjelaskan kepada ibu tentang hasil pemeriksaan tentang keadaan ibu
yang kurang baik dan janinnya masih teraba tegang

3. Memberikan informasi dan edukasi pada ibu tentang kehamilan bahwa


kehamilan adalah suatu proses bertemunya sel telur dengan sperma.
Mual muntah yang berlebihan yang ia alami. Mual muntah yang
berlebihan yang ia alami salah satu faktor penyebabnya : ibu baru hamil
pertama kali sehingga belum bisa beradaptasi dengan perubahan
hormon.

4. Memberikan cairan pengganti yang cukup kandungan karbohidrat,


protein dan elektrolit serta Vitamin C.

5. Memberikan obat anti mual muntah = Mediamer B6, Vitamin : terutama


vitamin B compleks, vitamin C.

6. Menjelaskan pada ibu tentang diet ibu hamil dengan hiperemesis


gravidarum

7. Menganjurkan untuk menyediakan makanan dalam suhu ruangan

8. Menghindari makan tinggi lemak dan pedas, karena dapat merangsang


mual muntah

9. Menganjurkan kepada ibu untuk membatasi minum dan bersamaan


dengan makan karena dapat menyebabkan rasa penuh dan kembung, dan

51
anjurkan ibu minum bebas diantara makan dengan cairan apapun yang
dapat ditoleransi ibu. Misalnya : sub, jus, air jahe.

10. Menganjurkan ibu kontrol 1 minggu lagi atau sewaktu-waktu jika ibu
ada keluhan.

VII. EVALUASI

Tanggal : 14 Juni 2014

Jam : 08.35 WIB

S :

1. Ibu mengerti tentang keadaannya.


2. Ibu dapat kooperatif dalam setiap asuhan yang diberikan

3. Ibu mengetahui tentang keadaannya dan janinnya dan tidak cemas

4. Ibu menjadi mengerti dan dapat menjelaskan kembali tentang


kehamilan dan penyebab mual muntahnya sehingga kecemasan
ibu berkurang

5. Ibu mengerti dan mampu menjelaskan kembali cara-cara untuk


mengurangi mual muntah

6. Ibu bersedia minum obat-obatan yang ditetapkan dokter untuk


mengatasi mual muntahnya

O :

Tekanan Darah : 100/70 mmHg

Suhu : 37 2 o C

Nadi : 84/mnt

52
RR : 20 x/mnt

BB saat ini : 45 kg

Inspeksi :

Mata : cekung, sklera tidak ikteru, konjuntiva pucat

Mulut : mukosa bibir kering, lidah kering

Palpasi :

Leopold I : 2 jari d atas simpisis, teraba balllotemen.

Leopold II :-

Leopold III :-

Leopold IV :-

DJJ :-

A : G1 P0000 8 minggu tunggal hidup intra uterine dengan Hiperemesis


Gravidarum Tingkat I

P : Mempersilahkan ibu untuk pulang.

53
BAB IV

PEMBAHASAN

Hyperemesis gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan sampai


mengganggu pekerjaan sehari-hari karena keadaan umumnya menjadi buruk,
karena terjadi dehidrasi.Hiperemesis di bagi menjadi 3 tingkatan, yaitu tingkat
satu sampai tiga pada kasus ini yaitu berupa hiperemesis tingkat 1, yaitu Muntah
yang terus menerus keadaan umum penderita yaitu ibu merasa lemah, nafsu
makan tidak ada, berat badan menurun dan merasa nyeri pada epigastrium. Nadi
meningkat sekitar 100 per menit, tekanan darah sistolik menurun, turgor kulit
mengurang, lidah mongering dan mata cekung.Dengan begitu diperlukan tindakan
yang cepat berupa perbaikan keadaan umum,dengan pemberian cairan infus dan
pasien ditempetkan pada kondisi dan suasana yang tenang dan nyaman.

54
Dalam hal ini telah dilakukan analisa dari penulisan mengenai
kesenjangan-kesenjangan yang terjadi antara teori dengan kasus yang akan
dibahas dalam askeb ini. Dimana setelah melaksanakan Kebidanan pada Ny. “R”
24 tahun GI P0000 8 Minggu Dengan Hyperemesis Gravidarum tingkat I

Dalam kasus ini antara kasus dan teori tidak ada kesenjangan. Ny. “R”
mendapatkan penanganan yang tidak jauh beda dari buku panduan yang kami
baca. Dalam hal ini antara kenyataan dan teori memang sama yaitu perbaikan
keadaan umum dengan pemberian terapidan istirahat dan perbaikan pola makan
sehingga kami dapat mengambil pelajaran pengetahuan dan pengalaman yang
berharga yang belum dapat sebelumnya.

BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Hyperemesis Gravidarum adalah nausea dan vomitino dalam
kehamilan dengan berkembang sedemikian rupa sehingga terjadi efek
sistemik, dehidrasi dan penurunan BB. Kejadian Hyperemesis ini belum
dapat diketahui dengan pasti.

Dalam kasus ini Ny.”R” mendapatkan penanganan yang tidak jauh


beda dari buku panduan yang kami baca. Dalam hal ini antara kenyataan dan

55
teori memang sama sehingga kami mengambil pelajaran pengetahuan dan
pengalaman yang berharga, yang belum kita dapat sebelumnya.

5.2 Saran
Harapan kami khususnya ibu hamil muda mengetahui tanda-tanda
hyperemesis sehingga dapat segera diberi pengobatan. Dengan adanya
kerjasama antara petugas kesehatan dan pasien saling membantu sehingga
akan membuahkan hasil yang optimal.

56