Anda di halaman 1dari 14

ANALISIS LOGO MENGGUNAKAN PENDEKATAN

PSIKOLOGI PERSEPSI

Makalah Psikologi Persepsi

Diajukan untuk memenuhi Ujian Akhir Semester-III

Disusun oleh:

Fahmi Afrizal

NIM.5016020037

Kelas DG-3F

Dosen Pembimbing:

Muchliyanto, M.Psi

Program Studi Desain Grafis


Jurusan Teknik Grafika dan Penerbitan
Politeknik Negeri Jakarta
2018
A. Logo BUMD atau BUMD

1. Bank DKI

PT Bank DKI merupakan bank badan usaha milik daerah Provinsi DKI Jakarta.

Memiliki kantor pusat di Gedung Prasada Sasana Karya Jl. Suryopranoto No.8 Jakarta

Pusat. Didirikan pada 11 April 1961. Bank ini bedomisili di DKI Jakarta sesuai dengan

namanya. Berikut adalah logo dari Bank DKI.

Gambar 1.1 Logo Bank DKI

Penggunaan warna dari logo tersebut yaitu hitam dan merah. Hitam diartikan

sebagai cerminan dari ketegasan setiap langkah maju Bank DKI yang bertanggung

jawab dan amanah. Warna merah pada lingkaran dipersepasikan sebagai keberanian

dalam bertindak ketegasan. Penggunaan warna merah yang diletakan di tengah-tengah

logo dan diaplikasikan pada lingkaran membuat kontras dan memeberikan audience

lebih fokus (emphasis) pada lingkaran merah tersebut. Sesuai dengan dalil persepsi,

persepsi bersifat selektif dan fungsional. Objek-objek yang diberikan fokus (emphasis)

akan membuat audience lebih awere untuk melakukan persepsi.

Selanjutnya, terdapat empat garis yang mengarah secara diagonal yang berujung

melengkung lalu lancip pada lingakran merah. Empat garis tersebut merupakan

manifestasi dari lidah api monas. Warna merah diartikan sebagai pijaran api. Dari

semua itu memiliki filosofi yaitu sebuah inspirasi hasrat pencapaian kinerja dan prestasi

tertinggi. Bentuk empat garis tersbut dapat dipersepsi audiece sebagai monas karena
bagi masyarakat DKI Jakarta monas tidaklah asing bagi mereka. Monas sebagai icon

DKI Jakarta sudah menjadi keseharian bagi masyarakat DKI Jakarta. Dalam dalil

persepsi, objek yang berdekatan dalam ruang dan waktu atau menyerupai satu sama

lain cendrung ditanggapai sebagai bagian dari struktur yang sama, dalam hal ini

bekaitan pada empat garis yang merujuk pada ujung monas. Audiene dapat mudah me-

recall memori mereka tentang bentuk maupun ukuran monas dan dapat dikaitkan

dengan logo Bank DKI. Hal ini tidak berlaku apabila audience tidak mengenali monas,

audience dapat mempresepsikan bentuk dalam hal lain. Karena Bank DKI untuk

masyarakat DKI Jakarta, audience mengorganisasikan stimulus (monas) dengan

melihat konteksnya (Bank DKI) walaupun stimulus kadang tidak diterima secara

lengkap.

Gambar 1.2 Objek monas di memori audience

Makna logo Bank DKI antara lain dilihat dari penggunaan tipografi berjenis

serif (klasik). Memberikan kesan bahwa Bank DKI sudah berkiprah dan memiliki

pengalaman yang lama mengingat berdiri pada tahun 1961. Penggunaan typeface “New

Century” merupakan representasi yang tepat akan karakter Bank DKI. Penggunaan

jenis typeface tersebut mudah diingat, dibaca (readability) dan dilihat (legibility) bagi
audience . Karena pada prinsipnya, otak manusia mudah mengingat elemen-elemen

yang sederhana untuk kemudian diingat kedalam memori.

2. Bank BNI

Bank BNI merupakan bank pertama di Indonesia yang didirikan pada 5 Juli

1946. Bank BNI adalah singkatan dari Bank Negara Indonesia. memiliki nama

perushaan yaitu PT Bank Negara Indonesia (persero) Tbk. BNI pada awalnya menjadi

bank sentral, namun pada 1955 beralih menjadi bank komersial dan menjadi badan

usaha milik negera. Berikut adalah logo dari BNI.

Gambar 2.1 Logo Bank BNI

Makna dari logo Bank BNI dilihat dari pendekaran warna. Penggunaan warna

oranye memiliki kesan modern. Sedangakan warna tosca yaitu kekuatan, keunikan, dan

kekokohan. Penggunaan warna oranye dan tosca pada Teori Warna Brewster (1831)

merupakan penggunaan warna komplementer. Penggunaan warna komplementer pada

umumnya untuk terlihat nyaman dimata audience, serta menghasilkan hubungan

kontras paling kuat, lebih terang, dan lebih hidup. Dibawah ini merupakan skema warna

komplementer yang digunakan logo Bank BNI (panah dan kotak warna merah).
Gambar 2.2 Penggunaan warna komplementer pada logo Bank BNI

Penggunaan tipografi berjenis serif terkesan klasik, namun apabila dikaji lebih

lanjut logo tersebut terkesan modern karena dilihat dari penggunaan jumlah warnanya

(dua warna). Penggunaan warna yang tidak terlalu banyak dan desain logo yang

sederhana memuat audience dapat mudah mengingat. Dibanding dengan logo yang

rumit dan penggunaan warna yang banyak akan sulit diingat oleh memori audience.

Bentuk persegi berwarna oranye didalmnya terdapat elemen angka “46” .46

merupakan tahun berdirinya Bank BNI yaitu 1946. Angka 46 pada logo diletakan secara

diagonal dan dibuat sedemikian rupa sehingga objek 46 terlihat tidak utuh. Dalam Teori

psikologi persepsi Gestalt ini disebut closure. Closure merupakan cara melihat suatu

objek yang dianggap utuh walaupun bentuknya tidak tertutup sepenuhnya. Audience

mempresepsikan 46 karena dimemori mereka terdapat simbol-simbol angka.


Gambar 2.3 Closure pada logo BNI (objek 46)

Jika closure dilihat dari objek 46, lain lagi jika kita telaah pada elemen bidang

(shape). Terlihat enam bidang yang diletakan berdektan solah membentuk angka 46.

Peletakan bidang-bidang tersebut pada teori psikologi Gestalt disebut proximity.

Proximity adalah objek-objek yang berdekatan posisinya akan dikelompokkan sebagai

suatu kesatuan.

Gambar 2.4 Proximity pada logo BNI (objek bidang oranye)


B. Logo Perushaan Swasta Nasional

1. LG Electronics

LG Electronics adalah perushaan multinasional dari Korea Selatan. LG

Electronics hadir di Indonesia sekitar tahun 1990 dan saat itu juga mendirikan pabriknya

di daerah Legok, Tangerang, Banten. Memiliki kantor pusat di LG Twin Tower di Yoido,

Seoul. Didirikan pada tahun 1958 di negeri asalnya. Produk LG Electronics yaitu TV,

mesin cuci, AC, kulkas, hingga smartphone. Berikut adalah logo LG Electronics.

Gambar 3.1 Logo LG Electronics

Makna logo LG Electronics dilihat dari penggunaan warna. Warna merah

mewakili gairah, keramahan, dan komitmen perusahaan untuk unggul di bisnis yang

digelutinya. Sedangkan warna abu-abu mencerminkan teknologi, kecanggihan, dan

keandalan perusahaan.

Penggunaan tipografi pada logo adalah Helvetica, berjenis sans-serif

memberikan kesan modern dan dinamis. Logo ini cukup dikenal masayarkat karena LG

Electronics merupakan perusahaan yang menguasi pasar elektronik khususnya di

Indonesia. Penggunaan prinsip logo pada logo LG Electronics yaitu sederhana dan

mudah diingat. Tidak banyak elemen visual sehingga audience tidak rumit untuk melihat
dan mempresepsikannya. Sesuai dengan dalil psikologi persepsi proses pengenalan

benda yang sederhana akan mudah masuk ke memori audience.

Prinsip dan elemen desain pada logo LG Electronics yaitu garis dan bidang.

Bidang berwana merah dan garis yang diletakan sedemikian rupa seperti membentuk

wajah manusia. Titik seperti mata, huruf “L” seperti hidung, sedangkan huruf “G” seolah

membentuk senyuman. Elemen logo lingkaran merah yang mewakili dunia, masa depan,

pemuda, kemanusiaan dan teknologi. Logo bermaksud untuk melambangkan upaya tak

kenal lelah dari perusahaan untuk membuat pelanggan mereka bahagia. Lingkaran

menggambarkan dunia, sedangkan simbol bergaya wajah tersenyum menggarisbawahi

keramahan dan aksesibilitas. Lingkaran kecil berbentuk "satu mata" berorientasi pada

tujuan, fokus dan positif. Ruang kosong dan asimetris di kanan atas ruang lingkaran logo

menggambarkan pemikiran kreatif perusahaan, inovasi dan kemampuan beradaptasi.

Gambar 3.2 Logo LG Electronics yang di interpretasikan sebagain wajah manusia

Dari elemen-elemen visual yang di interpretasikan seperti wajah manusia tidak

terlepas dari memori audience. Bentuk atau pun pola yang dilihat (visual) dengan struktur
yang sama akan memberikan stimulus ke otak untuk me-recall-nya dan memberikan

interpretasi masing-masing individu.

Otak manusia secara tidak sadar bekerja untuk mengenali wajah baik secara

nyata maupun pada benda mati, ujar Profesor Kang Lee dari University of Toronto.

Fenomena ini disebut pareidolia. Pareidolia adalah sebuah fenomena psikologis yang

melibatkan stimulus samar-samar dan acak (seringkali sebuah gambar atau suara) yang

dianggap penting. Jadi pareidolia sangant umum bagi setiap insan, karena otaknya

memroses stimulus-stimuls yang dilihat.

Gambar 3.3 Objek yang dianggap sebagai wajah manusia (gejala pareidolia)
2. Kalbe

PT Kalbe Farma Tbk adalah perusahaan dibidang farmasai, suplemen, dan

nutrisi yang berskala internasional. PT Kalbe Farma Tbk didirikan pada 10 September

1966 dan memiliki kantor pusat di Gedung Kalbe, Cempaka Putih, Jakarta Pusat.

Perushaan ini memiliki produk-produk yang tidak asing bagi masyarakat Indonesia

seperti Mixagrip, Promag, Fatigon, Procold, Susu Zee, Entrasol, Prenagen dll. Adapun

logo dari PT Kalbe Farma Tbk yaitu.

Gambar 4.1 Logo PT Kalbe Farma Tbk

Makna logo Kalbe antara lain dari penggunaan tipografi. Pada logotype yang

dipakai yaitu sans-serif memiliki kesan kontemporer. Warna hitam pada tipogafi

berfilosofi disiplin, perkerja keras, dan berwibawa sedangkan audiance lebih mudah

membaca dan melihatnya (readability and legibility).

Sedangkan logogram pada logo kalbe terdapat beberapa bidang menunjukkan

pictogram yang berjumlah dua orang. Pictogram ini yaitu stilasi (penyederhanaan

bentuk) dari gambaran seorang ibu dan seorang anak yang bermakna “Kalbe Care” yaitu

bagaikan kasih sayang ibu kepada anaknya. Makna warna hijau menginterpretasikan

akan kedamaian dan kesinambungan perusahaan.


Gambar 4.2 Stilasi (penyederhanaan bentuk) objek ibu dan anak

Pictogram pada logo kalbe sangat tepat mengomunikasikan “hidden message”

kepada audience. Fokus pada logo terlihat pada logogram yang berceritakan ibu dan

anak. Pictogram manusia tidak asing bagi masyarakat zaman sekarang, karena pictogram

hampir ditemukan sehari-hari baik di kemasan makanan ataupun fasilitas umum.

Sehingga audience tatap memahami komunikasi dari logo tersebut dengan persepsinya

masing-masing. Walaupun persepsi setiap individu berbeda-beda, seperti memahami

logo hanya bentuknya saja, ada juga yang mempersepsi sebagai objek “bapak dan anak”

karena pada objek “ibu” tidak ada ciri khas bahwa pictogram tersebut perempuan.

Gambar 4.3 Kesalahan persepsi antara audience dengan makna logo Kalbe
Pada kasus diatas dalam kesalahan persepsi disebut kesalahan atribusi (the

fundamental attribution error). Kesalahan atribusi dapat tejadi jika pesan yang diterima

pada logo Kalbe tidak sampai ke audience seperti informasi tidak lengkap, tidak ada

pembeda antara pictogram Ibu dan Bapak.

C. Logo Perusahaan, Institusi, atau Organisasi Internasional

1. ASEAN

ASEAN adalah singkatan dari Association of Southeast Asian Nations.

ASEAN merupaan organisai negara-negara Asia Tenggara. Berdiri pada 8 Agustus 1967

di Bangkok, Thailand. Anggota ASEAN berjumlah sebelas yaitu Filipina, Indonesia,

Malaysia, Singapura, Thailand, Brunei Darussalam, Vietnam, Laois, Myanmar,

Kamboja, dan terakhir Timor Leste. Berikut adalah logo ASEAN.

Gambar 5.1 Logo ASEAN


Makna logo ASEAN antara lain dilihat dari penggunaan warna. Warna yang

digunakan antara lain biru, putih, merah, dan kuning. Penggunaan warna pada logo

ASEAN adalah perwakilan warna-warna bendera anggota ASEAN. Warba biru

melambangkan keamanan dan kedamaian. Selanjutnya warna merah melambangkan

keberanian serta bersifar dinamis. Warna putih diartikan sebagai kesucian, diletakan

antara warna biru dan merah yang bermaksud kedamaian dan keberanian diiringi dengan

jiwa suci. Sedangkan warna kuning adalah lambang kemakmuran dan kesejahteraan.

Penggunaan warna kuning pada garis-garis yang berjumlah sepuluh bermakna

ikatan padi. Padi sebagai makanan pokok ASEAN sangat tepat untuk identitas dan citra

ASEAN sebagai negara-negara agraris. Garis-garis yang seolah terikat melambangkan

persatuan dan kesatuan negara-negara ASEAN untuk menjaga persahabatan dan

solidaritas.

Gambar 5.2 Objek garis-garis pada logo ASEAN merupakan gambaran dari ikatan padi

Pendekatan psikologi persepsi pada logo ASEAN yaitu objek ikatan padi

kurang mewakili bentuk padinya. Audience akan mempersepsikan dengan objek lain

yang seusai dengan memorinya. Bentuk ikatan padi logo ASEAN sekilas lebih mirip

dengan bentuk jam pasir, gorden, bantal, atau pun kemasan makanan ringan. Hal tersebut
karena manusia dapat menerjemahkan obejek dari visual yang dia lihat dengan

mengaitkan memori dan pengalaman sebelumnya. Walaupun logo ASEAN sendiri sudah

memiliki filosofi logo yang baik, kesalahn persepsi dapat terjadi pada manusia karena

beberapa faktor seperti kurangnya penyampaian pesan pada logo, kurangnya literasi

ataupun pengalaman indivudu,.

Audience akan melakukan persepsi yang berbeda-beda akan logo ASEAN.

Namun untuk objek garis-garis terlihat seperti terikat (walaupun tidak digambarkan tali)

sensasinya terasa. Garis-garis ditata sedemikian rupa agar membentuk kesan terikat. Hal

ini karena audience dapat memroses sensasi dari visual yang ia lihat.