Anda di halaman 1dari 3

Aspirin Cepat diabsorbsi dari saluran pencernaan dan segera dihidrolisis menjadi asam salisilat,

dengan kadar puncak asam salisilat dalam plasma tercapai dalam


1‐ 2 jam(BeckmanCoulter,2003) namun dalam dosis yang berlebihan (overdosis) Waktu ini
dapat lebih panjang, antara 18 Sampai 36 Jam
Pada pemberian oral, sebagian salisilat diabsorbsi dengan daya absorbsi 70%
dalam bentuk utuh dalam lambung, tetapi sebagian besar absorbsi terjadi dalam
usus halus bagian atas. Sebagian AAS dihidrolisa, kemudian didistribusikan ke
seluruh tubuh. Salisilat segera menyebar ke seluruh tubuh dan cairan transeluler
setelah diabsorbsi. Kecepatan absorbsi tergantung dari kecepatan disintegrasi dan
disolusi tablet, pH permukaan mukosa dan waktu pengosongan lambung. Salisilat
dapat ditemukan dalam cairan sinovial, cairan spinal, liur dan air susu.
Aspirin Dihidrolisis menjadi asam salisilat di dalam sistem gastrointestinal dan sirkulasi darah
(dengan Waktu paruh aspirin 15 menit) (Chyka Et al.,2007).
Ekskresi
Asam salisilat Melalui ginjal Sebesar 5,6% sampai 35,6%. pH urine pada orang normal adalah
4,8 – 7,4. Terdapat Korelasi positif antara pH Urin dengan Klirens asam Salisilat dimana
alkalinisasi (peningkatan pH urin), akan meningkatkan jumlah kumulatif asam salisilat dalam
urin dan obat akan lebih banyak terionisasi sehingga sedikit direabsorsi yang selanjutnya
Meningkatkan ekskresi Asam salisilat Melalui urin Akibatnya waktu Paruh asam Salisilat
menjadi singkat. Waktu paruh asam salisilat dapat Diperpanjang oleh pH urin Yang rendah
(asam) dan Pada fungsi Ginjal yang terganggu. Selain Itu pada urin asam, salisilat berada dalam
bentuk tidak terion sehingga direabsorpsi kembali sehingga menyebabkan konsentrasi salisilat
dalam darah lebih tinggi. Oleh Karena itu dinyatakan bahwa ekskresi salisilat selain
dipengaruhi filtrasi glomeruler juga dipengaruhi oleh reabsorpsi dalam tubulus.

Tingkat keasaman atau kebasaan urin dapat dipengaruhi oleh faktor mkanan yang dikonsumsi
subjek. Urin yang asam dengan pH lebih rendah daripada 6,0, mungkin dikeluarkan oleh pasien
pada diet protein tinggi. Urin alkalin terjadi pada individual-individual yang mengkonsumsi
makanan-makanan yang tinggi pada sayuran, buah jeruk, susu dan produk-produk susu

+ampel urin umumnya digunakan jika kadar obat dalam darah terlalu keciluntuk dapat
dideteksi. +elain itu sampel urin juga digunakan apabila eleminasiobat dalam
bentuk utuh melalui ginjal cukup besar yaitu lebih dari 40 persen. +alah s a t u
keuntungan sampel urin jika digunakan dalam analisis adalah
m u d a h dilakukan karena pengambilan sampelnya lebih mudah daripada
pengambilansampel darah, tidak memerlukan alat khusus (sepeti jarum kupu-kupu) dan
bersifat tidak menyakitkan (infasiv) +elain itu, jumlah sampel yang didapatkan banyak, lama
dan selang aktu penampungan urin sesuai dengan karakteristik obat yang akan
diuji, dan umumnya tidak mengandung lipid dan protein sehingga mudah untuk
diekstraksimenggunakan pelarut organik
Pada praktikum kali imi dihitung parameter farkin yakni tetapan laju eliminasi (K)
dan waktu paruh (t set) dari salisilat melalui data urin dengan menggunakan 2
metode yaitu sigma minus dan mpt. Pada metode mpt perhit parameter fsrkin
dilakukan bds perkiraan dt tengah tiap interval pengambilan sampel urin.
Sdangkan pada metode sigma perhit parameter farkin langsung menggunakan data
yg diperoleh tanpa mencari dt tengah. Pada pengambilan sampel urin dg metode
sigma akan berpengaruh pd jlh kumulasi obat yg die kskresikan melaui urin krn
pada metode ini nilai kumulasi obat pd waktu tak terhingga dianggap sama dg niali
kumulasi obat pd waktu pengambilan terakhir urin. Metode mpt lebih bagus
digunakan karena menggunakan data tengah dan

Urin yg digunakan yakni uri n dari subjek yg dipuasakan selama 8 jam sebelum
mengonsumsi salisilat. Kemudian subjek dikosongkan kantong kemihnya melalui
pengeluaran urin yg kemudian urin dipakai sebagai blanko. Setelah mengkonsumsi
salisilat subjek minum air soda dan tiap jam minum air 200ml. Sampel urin diambil
sebanyak 20 kali dari konsumsi pertma salisilat. Dalam setiap pengambilan urin
dicata waktu pengeluaran urin dan volume urin. Pengambilan sampel urin
dilakukan 2 hari sebelum praktikum dilakukan
Berdasarkan analisis spektrofotometer dari larutan baku asam salisilat diketahui
panjang gelombang maksimal 531,0nm. Larutan standar asam salisilat dibuatdalam
konsentrasi a,b,c,d,e yang selanjutnya dianalisis dengan spektrofotometer dan
didspstkan hasil berturut-turut adalah a,b,c,d,e. Hasil dari absorbansi larutan
kemudian dibuat kurva konsentrasi vs absorbansi sehingga didapatkan persamaan
garis y=bx+a. Dar kurva tersebut digunkan untuk mecari persen recovery.
Sampel urin dipreparasi sebelum dianalisis kadar salisilat dengan
spektrofotometer. Dari 20 sampel yaang diperoleh diukur volumenya kemudian
dipipet 1,0 ml dimasukkan dalam tabung d an ditambahkan pereaksi trinder
sehingga akan bereaksi dan berubah warna menjadi keunguan . Kemudian larutan
di vortex 2-3 menit dan disentrifuse 10menit untuk memisahkan suoernatan dengan
endapan. Lalu suoernatan diambil dan dianalisis kadaar salisislatnya dalam
spektro.
Hasil dari analisis semua sampel urin didapatkan kadar salisilat dalam tiap -tipa
sampel. Selanjutnya dilakukan perhitungan dengan metode sigma minus dan mpt.
Pada perhitungan menggunakan metode sigma minus, dari konsentrasi urin yang
didapat, dihitung jumlah obat dalam urin yang disebut sebagai Xu. Pada metode
sigma minus dapat dihitung t set dari fase absorbsi dan eliminasi. Selanjutnya
dilakukan perhitungan sesuai yang tertera dalam tabel dan didapatkna persamaan
garis waktu vs log Xu-Xu yaitu y=..x+... dari persamaan tersebut diperoleh nilai k
abs sebesar... dan t set... kemudian dari fase eliminasi didapatkan persamaan gari s
adalah... dari persamaan tsb diperoleh nilai k el sebesar... dan t set...
Pada metode mpt didapatkan persamaan garis adalh... dari persamaan tsb diperoleh
nilai k el sebesar dengan t set adalah..
Dalam praktikum ini diberikan perlkuan berbeda antar 3 ke lompok dengan tujuan
untuk mengetahui pengaruh serta perbedaan nya. Pada kelompok 4 dan .. diberi
perlakuan meminum air soda seseuadah mengonsumsi salisilat. Pada .....dst.
Dapat dilihat pada tabel, hasil praktikum kelompok 4 dan .. yg mengkonsumsi air
soda didapatkan hasil dengan metode sigma adalah k abs=... t set=... k el=... t
set=..... sedangkan pada metode mpt diperoleh nilai k el=.. dan t set=...
Dst..
Berdasarkan data yang diperoleh pada praktikum dapat dilihat bahwa terdapat
perbedaan pada nilai t set, k el, dan k abs dan jumlah obat yang diekskresikan
tubuh melalui urin. Hal tersebut dapat dikaitkan dengan mekanisme terion dan tak
terion, dimana secara teoritis obat obat yang bersifat asam akan terion bila berada
pada lingkungan basa yang kemudian akan dieksresikan secara cepat tetapi obat2
yg bersifat basa tidak akan terion pada lingkungan basa melainkan direabsorbsi
oleh tubuh. Hal ini berlku untuk keadaan sebaliknya
Bds teori ph urin yg konsusmi aspirin bersama vit c akan menjadi lebih asam. Hal
ini disebabkan kandungan kedua obat tsb asam murni dan menyebabkan kumulasi
obat dlm urin menjadi bentuk takterion dan akan lebih banyak obat yg diserap
ph urin yang mengkonsumsi aspirin bersama air soda akan menjadi asam. Hal ini disebabkan
penggunaan soda bukan hanya mengandung basa murni tetapi juga mengandung air
berkarbonasi, gula, pengatur keasaman (asam sitrat). Sehingga mempengaruhi perubahan ph
urin ke arah asam. Hal ini berpengaruh pada jumlh obat yang direabsorbsi dan di eksresi.
banyak obat yang direabsorbsi tetapi tidak sebanyak pada subjek yg konsumsi aspirin dengan
vit c. jumlah obat terekskresi kelompok yg konsumsi soda lebih kecil daripada yg
mengkonsumsi vit c dan air.
Ph urin yg konsumsi aspirin bersama air putih tidak menyebabkan perubahan yg bermakna
terhadap ph urin. Dan ph urin cenderung ke arah basa karena faktor makanan. Sehingga
kumulasi obat pada urin akan men jadi bentuk terion dalam jumlah banyak dan sedikit yang
direabsorbsi. Sehingga menyebabkan jumlah ekskesi obat pada urin akan meningkat.
Pada hasil praktikum didapatkan jumlah obat terekskresi pada subjek yang mengkonsusmi
aspirin bersama vit c adalah... sedangkan pd subjek yg konsumsi aspirin bersama soda adalah...
dan pada subjek yg konsumsi aspirin bersama air adalah...
Hal tsb sudah sesuai dg teoritis
data tsb tidak sesuai teoritis. Hal ini dapat disebabkan karena kesalahan praktikan dlm
melakukan praktikum atau karena faktor makanan yang dikonsumsi subjek saat masa
percobaan.