Anda di halaman 1dari 22

PERINGATAN!!!

COPAS / PLAGIAT ADALAH TINDAKAN YANG


TIDAK TERPUJI
LAPORAN PENDAHULUAN
ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN
ANSIETAS

OLEH

N. ADI SUMARTAWAN

NIM. P07120215078

KELAS 3B DIV KEPERAWATAN

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR

JURUSAN KEPERAWATAN

TAHUN 2018
LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN
PADA PASIEN DENGAN ANSIETAS

A. KONSEP DASAR PENYAKIT


1. Definisi
Ansietas (cemas) adalah respon emosi tanpa objek, berupa perasaan takut dan
kekhawatiran yang tidak jelas dan berlebihan dan disertai berbagai gejala sumatif
yang menyebabkan gangguan bermakna dalam fungsi sosial atau penderitaan yang
jelas bagi pasien (Videbeck, 2008).
Ansietas atau kecemasan adalah respons emosi tanpa objek yang spesifik yang
secara subjektif dialami dan dikomunikasikan secara interpersonal (Suliswati, 2005)
Ansietas merupakan keadaan ketika individu atau kelompok mengalami
perasaan gelisah (penilaian atau opini) dan aktivasi sistem saraf autonom dalam
berespons terhadap ancaman yang tidak jelas, nonspesifik (Carpenito, 2007).
Ansietas adalah kekhawatiran yang tidak jelas dan menyebar, yang berkaitan
dengan perasaan tidak pasti dan tidak percaya diri. Keadaan emosi ini tidak memiliki
obyek yang spesifik. Ansietas dialami secara subjektif dan dikomunikasikan secara
interpersonal. Ansietas berbeda dengan rasa takut, yang merupakan penilaian
intelektual terhadap sesuatu yang berbahaya. Ansietas adalah respon emosional
terhadap penilaian tersebut. Kapasitas untuk menjadi cemas diperlukan untuk
bertahan hidup, tetapi tingkat ansietas yang berat tidak sejalan dengan kehidupan.
(Stuart, 2007).
Ansietas merupakan gejolak emosi seseorang yang berhubungan dengan
sesuatu di luar dirinya dan mekanisme diri yang digunakan dalam mengatasi
permasalahan (Asmadi, 2008).
Berdasarkan uraian diatas, maka dapat disimpulkan bahwa ansietas adalah
respons emosi tanpa objek, berupa perasaan takut dan kekhawatiran yang tidak jelas
dan berlebihan dan disertai berbagai gejala sumatif yang menyebabkan gangguan
bermakna dalam fungsi sosial atau penderitaan yang jelas bagi pasien.
2. Etiologi
a. Faktor Predisposisi
Stressor predisposisi adalah semua ketegangan dalam kehidupan yang dapat
menyebabkan timbulnya kecemasan (Suliswati, 2005). Ketegangan dalam
kehidupan tersebut dapat berupa :
1) Peristiwa traumatik, yang dapat memicu terjadinya kecemasan berkaitan
dengan krisis yang dialami individu baik krisis perkembangan atau situasional.
2) Konflik emosional, yang dialami individu dan tidak terselesaikan dengan baik.
Konflik antara id dan superego atau antara keinginan dan kenyataan dapat
menimbulkan kecemasan pada individu.
3) Konsep diri terganggu akan menimbulkan ketidakmampuan individu berpikir
secara realitas sehingga akan menimbulkan kecemasan.
4) Frustasi akan menimbulkan rasa ketidakberdayaan untuk mengambil
keputusan yang berdampak terhadap ego.
5) Gangguan fisik akan menimbulkan kecemasan karena merupakan ancaman
terhadap integritas fisik yang dapat mempengaruhi konsep diri individu.
6) Pola mekanisme koping keluarga atau pola keluarga menangani stress akan
mempengaruhi individu dalam berespon terhadap konflik yang dialami karena
pola mekanisme koping individu banyak dipelajari dalam keluarga.
7) Riwayat gangguan kecemasan dalam keluarga akan mempengaruhi respons
individu dalam berespons terhadap konflik dan mengatasi kecemasannya.
8) Medikasi yang dapat memicu terjadinya kecemasan, seperti pengobatan yang
mengandung benzodizepin, karena benzodiazepine dapat menekan
neurotransmiter gamma amino butyric acid (GABA) yang mengontrol
aktivitas neuron di otak yang bertanggung jawab menghasilkan kecemasan.
b. Faktor Presipitasi
Stresor presipitasi adalah semua ketegangan dalam kehidupan yang dapat
mencetuskan timbulnya kecemasan (Suliswati, 2005). Stressor presipitasi
kecemasan dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu :
1) Ancaman terhadap integritas fisik. Ketegangan yang mengancam integritas
fisik yang meliputi :
a) Sumber internal, meliputi kegagalan mekanisme fisiologis sistem imun,
regulasi suhu tubuh, perubahan biologis normal (misalnya : hamil).
b) Sumber eksternal, meliputi paparan terhadap infeksi virus dan bakteri,
polutan lingkungan, kecelakaan, kekurangan nutrisi, tidak adekuatnya
tempat tinggal.
2) Ancaman terhadap harga diri meliputi sumber internal dan eksternal.
a) Sumber internal : kesulitan dalam berhubungan interpersonal di rumah dan
tempat kerja, penyesuaian terhadap peran baru. Berbagai ancaman
terhadap integritas fisik juga dapat mengancam harga diri.
b) Sumber eksternal : kehilangan orang yang dicintai, perceraian, perubahan
status pekerjaan, tekanan kelompok, sosial budaya.

3. Pohon Masalah

Risiko mencederai diri sendiri,


orang lain dan lingkungan

Gangguan perilaku : kecemasan Core Problem

Koping individu tak efektif

Stressor
4. Klasifikasi
Ansietas memiliki dua aspek yakni aspek yang sehat dan aspek
membahayakan, yang bergantung pada tingkat ansietas, lama ansietas yang dialami,
dan seberapa baik individu melakukan koping terhadap ansietas. Adapun rentang
respon ansietas menurut Stuart, 2007 adalah :

Respon Adaptif Respon Maladaptif

Antisipasi Ringan Sedang Berat Panik

Menurut Peplau (dalam Videbeck, 2008) ada empat tingkat kecemasan yang
dialami oleh individu yaitu ringan, sedang, berat dan panik.
a. Ansietas Ringan
Ansietas ringan adalah perasaan bahwa ada sesuatu yang berbeda dan
membutuhkan perhatian khusus. Stimulasi sensori meningkat dan membantu
individu memfokuskan perhatian untuk belajar, menyelesaikan masalah, berpikir,
bertindak, merasakan, dan melindungi diri sendiri. Menurut Videbeck (2008),
respons dari ansietas ringan adalah sebagai berikut :
1) Respons fisik
a) Ketegangan otot ringan
b) Sadar akan lingkungan
c) Rileks atau sedikit gelisah
d) Penuh perhatian
e) Rajin
2) Respon kognitif
a) Lapang persepsi luas
b) Terlihat tenang, percaya diri
c) Perasaan gagal sedikit
d) Waspada dan memperhatikan banyak hal
e) Mempertimbangkan informasi
f) Tingkat pembelajaran optimal
3) Respons emosional
a) Perilaku otomatis
b) Sedikit tidak sadar
c) Aktivitas menyendiri
d) Terstimulasi
e) Tenang
b. Ansietas Sedang
Ansietas sedang merupakan perasaan yang menggangu bahwa ada sesuatu yang
benar – benar berbeda, individu menjadi gugup atau agitasi. Menurut Videbeck
(2008), respons dari ansietas sedang adalah sebagai berikut :
1) Respon fisik :
a) Ketegangan otot sedang
b) Tanda – tanda vital meningkat
c) Pupil dilatasi, mulai berkeringat
d) Sering mondar – mandir, memukul tangan
e) Suara berubah : bergetar, nada suara tinggi
f) Kewaspadaan dan ketegangan menigkat
g) Sering berkemih, sakit kepala, pola tidur berubah, nyeri punggung
2) Respons kognitif
a) Lapang persepsi menurun
b) Tidak perhatian secara selektif
c) Fokus terhadap stimulus meningkat
d) Rentang perhatian menurun
e) Penyelesaian masalah menurun
f) Pembelajaran terjadi dengan memfokuskan
3) Respons emosional
a) Tidak nyaman
b) Mudah tersinggung
c) Kepercayaan diri goyah
d) Tidak sabar
e) Gembira
c. Ansietas Berat
Ansietas berat yakni ada sesuatu yang berbeda dan ada ancaman, memperlihatkan
respons takut dan distress. Menurut Videbeck (2008), respons dari ansietas berat
adalah sebagai berikut :
1) Respons fisik
a) Ketegangan otot berat
b) Hiperventilasi
c) Kontak mata buruk
d) Pengeluaran keringat meningkat
e) Bicara cepat, nada suara tinggi
f) Tindakan tanpa tujuan dan serampangan
g) Rahang menegang, mengertakan gigi
h) Mondar – mandir, berteriak
i) Meremas tangan, gemetar
2) Respons kognitif
a) Lapang persepsi terbatas
b) Proses berpikir terpecah – pecah
c) Sulit berpikir
d) Penyelesaian masalah buruk
e) Tidak mampu mempertimbangkan informasi
f) Hanya memerhatikan ancaman
g) Preokupasi dengan pikiran sendiri
h) Egosentris
3) Respons emosional
a) Sangat cemas
b) Agitasi
c) Takut
d) Bingung
e) Merasa tidak adekuat
f) Menarik diri
g) Penyangkalan
h) Ingin bebas
d. Panik
Pada tingkat panik, individu kehilangan kendali dan detail perhatian hilang,
karena hilangnya kontrol, maka tidak mampu melakukan apapun meskipun
dengan perintah. Menurut Videbeck (2008), respons dari panik adalah sebagai
berikut :
1) Respons fisik
a) Flight, fight, atau freeze
b) Ketegangan otot sangat berat
c) Agitasi motorik kasar
d) Pupil dilatasi
e) Tanda – tanda vital meningkat kemudian menurun
f) Tidak dapat tidur
g) Hormon stress dan neurotransmiter berkurang
h) Wajah menyeringai, mulut ternganga
2) Respons kognitif
a) Persepsi sangat sempit
b) Pikiran tidak logis, terganggu
c) Kepribadian kacau
d) Tidak dapat menyelesaikan masalah
e) Fokus pada pikiran sendiri
f) Tidak rasional
g) Sulit memahami stimulus eksternal
h) Halusinasi, waham, ilusi mungkin terjadi
3) Respon emosional
a) Merasa terbebani
b) Merasa tidak mampu, tidak berdaya
c) Lepas kendali
d) Mengamuk, putus asa
e) Marah, sangat takut
f) Mengharapkan hasil yang buruk
g) Kaget, takut
h) Lelah
5. Gejala Klinis
Keluhan yang sering dikemukan oleh orang yang mengalami ansietas, antara
lain sebagai berikut:
a. Cemas, khawatir, firasat, buruk, takut akan pikirannya sendiri, mudah tersinggung
b. Merasa tegang, tidak tenang, gelisah, mudah terkejut
c. Takut sendirian, takut pada keramaian dan banyak orang
d. Gangguan pola tidur, mimpi (mimpi yang menegangkan)
e. Gangguan konsentrasi dan daya ingat
f. Leluhan somatik, misalnya rasa sakit pada otot dan tulang, pendengaran
berdenging (tinitus), berdebar – debar, sesak napas, gangguan pencernaan,
gangguan perkemihan, sakit kepala dan sebagainya.

6. Pemeriksaan Diagnostik / Penunjang


Pemeriksaan Diagnostik / Penunjang ansietas yaitu:
a. Pemerikasaan laboratorium, pada pemeriksaan laboratorium didapatkan
peningkatan fungsi adrenal, peningkatan glukosa dan menurunnya fungsi
paratiroid, tingkat oksigen dan kalsium.
b. Uji psikologis

7. Penatalaksanaan Medis
Menurut Hawari (2008) penatalaksanaan asietas pada tahap pencegahaan dan
terapi memerlukan suatu metode pendekatan yang bersifat holistik, yaitu mencangkup
fisik (somatik), psikologik atau psikiatrik, psikososial dan psikoreligius.
Selengkpanya seperti pada uraian berikut :
a. Upaya meningkatkan kekebalan terhadap stress, dengan cara :
1) Makan makan yang bergizi dan seimbang
2) Tidur yang cukup
3) Cukup olahraga
4) Tidak merokok
5) Tidak meminum minuman keras.
b. Terapi psikofarmaka
Terapi psikofarmaka merupakan pengobatan untuk cemas dengan memakai obat –
obatan yang berkhasiat memulihkan fungsi gangguan neuro-transmitter (sinyal
penghantar saraf) di susunan saraf pusat otak (limbic system). Terapi
psikofarmaka yang sering dipakai adalah obat anti cemas (anxiolytic), yaitu
seperti diazepam, clobazam, bromazepam, lorazepam, buspirone HCl,
meprobamate dan alprazolam.
c. Terapi somatic
Gejala atau keluhan fisik (somatik) sering dijumpai sebagai gejala ikutan atau
akibat dari kecemasan yang bekerpanjangan. Untuk menghilangkan keluhan-
keluhan somatik (fisik) itu dapat diberikan obat-obatan yang ditujukan pada organ
tubuh yang bersangkutan.
d. Psikoterapi
Psikoterapi diberikan tergantung dari kebutuhan individu, antara lain :
1) Psikoterapi suportif, untuk memberikan motivasi, semangat dan dorongan agar
pasien yang bersangkutan tidak merasa putus asa dan diberi keyakinan serta
percaya diri.
2) Psikoterapi re-edukatif, memberikan pendidikan ulang dan koreksi bila dinilai
bahwa ketidakmampuan mengatsi kecemasan.
3) Psikoterapi re-konstruktif, untuk dimaksudkan memperbaiki kembali (re-
konstruksi) kepribadian yang telah mengalami goncangan akibat stressor.
4) Psikoterapi kognitif, untuk memulihkan fungsi kognitif pasien, yaitu
kemampuan untuk berpikir secara rasional, konsentrasi dan daya ingat.
5) Psikoterapi psiko-dinamik, untuk menganalisa dan menguraikan proses
dinamika kejiwaan yang dapat menjelaskan mengapa seseorang tidak mampu
menghadapi stressor psikososial sehingga mengalami kecemasan.
6) Psikoterapi keluarga, untuk memperbaiki hubungan kekeluargaan, agar faktor
keluarga tidak lagi menjadi faktor penyebab dan faktor keluarga dapat
dijadikan sebagai faktor pendukung.
e. Terapi psikoreligius
Untuk meningkatkan keimanan seseorang yang erat hubungannya dengan
kekebalan dan daya tahan dalam menghadapi berbagai problem kehidupan yang
merupakan stressor psikososial.

8. Komplikasi
a. Depresi
Menurut Rice PL (1992), depresi adalah gangguan mood, kondisi emosional
berkepanjangan yang mewarnai seluruh proses mental (berpikir, berperasaan dan
berperilaku) seseorang. Pada umumnya mood yang secara dominan muncul adalah
perasaan tidak berdaya dan kehilangan harapan.
b. Gangguan Somatoform
Gangguan somatoform merupakan kelompok gangguan yang meliputi symptom
fisik (misalnya nyeri, mual, dan pening) dimana tidak dapat ditemukan penjelasan
secara medis. Berbagai symptom dan keluhan somatik tersebut cukup serius
sehingga menyebabkan stress emosional dan gangguan dalam kemampuan
penderita untuk berfungsi dalam kehidupan sosial dan pekerjaan. Diagnosis ini
diberikan apabila diketahui bahwa faktor psikologis memegang peranan penting
dalam memicu dan mempengaruhi tingkat keparahan serta lamanya gangguan
dialami (oleh Kaplan, Sadock, & Grebb, 1994 dalam buku Psikologi Abnormal
Klinis Dewasa 2007)
c. Skizofrenia Hibefrenik
Skizofrenia Hebrefrenik adalah perilaku yang khas, regresi, primitive, afek tidak
sesuai dengan karakteristik umumnya, wajah dungu, tertawa aneh-aneh, menangis
dan menarik diri secara ekstrim (Mary C. Towsend dalam Novy Helena C, 1998 :
143). Menurut Maramis (2004) permulaannya perlahan – lahan dan sering timbul
pada masa remaja atau antara 15–25 tahun. Gejala yang paling terlihat adalah
gangguan proses berfikir, gangguan kemauan dan adanya depersonalisasi.
Gangguan psikomotor seperti perilaku kekanak-kanakan sering terdapat pada jenis
ini. Delusi dan halusinasi yang banyak sekali.
d. Skizofrenia Simplek
Skizofrenia yang satu ini sering timbul pertama kali pada masa pubertas. Gejala
utama ialah kedangkalan emosi dan kemunduran kemauan. Gangguan proses
berfikir biasanya sukar ditemukan. Waham dan halusinasi jarang sekali terjadi.

B. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN


1. Pengkajian Keperawatan
Pengkajian Keperawatan pada pasien dengan ansietas menurut (Stuart, 2007) yaitu:
a. Identitas Klien
1) Initial : Ansietas lebih rentan terjadi pada wanita daripada laki – laki, karena
wanita lebih mudah stress dibanding pria.
2) Umur : Toddler-lansia
3) Pekerjaan : Pekerajaan yang mempunyai tingkat stressor yang besar.
4) Pendidikan : Orang yang mempunyai tingkat pendidikan yang rendah lebih
rentan mengalami ansietas
b. Alasan Masuk
Sesuai diagnosa awal klien ketika pertama kali masuk rumah sakit.
c. Faktor Predisposisi
Faktor predisposisi adalah semua ketegangan dalam kehidupan yang dapat
menyebabkan timbulnya kecemasan
d. Faktor presipitasi
Faktor presipitasi adalah semua ketegangan dalam kehidupan yang dapat
mencetuskan timbulnya kecemasan.
e. Pemeriksaan Fisik
1) Tanda Vital : Kaji tanda – tanda vital (Tekanan darah, respirasi, nadi, dan
suhu), tanda vital biasanya mengalami peningkatan
2) Keluhan Fisik : Kaji adanya peningkatan refleks, terkejut, mata berkedip-
kedip, insomnia, tremor, kaku, gelisah, wajah tegang, kelemahan umum,
gerakan lambat, kaki goyah.
f. Psikososial:
1) Konsep diri :
a) Gambaran diri : Biasanya wajah tegang, mata berkedip-kedip, tremor,
gelisah, keringat berlebihan.
b) Identitas : Biasanya gangguan ini menyerang wanita daripada pria serta
terjadi pada seseorang yang bekerja dengan sressor yang berat.
c) Peran : Biasanya menarik diri dan menghindar dalam keluarga / kelompok
/ masyarakat.
d) Ideal diri : Biasanya berkurangnya toleransi terhadap stress, dan
kecenderungan ke arah lokus eksternal dari keyakinan kontrol.
e) Harga diri : Biasanya klien merasa harga dirinya rendah akibat ketakutan
yang tidak rasional terhadap objek, aktivitas atau kejadian tertentu.
2) Hubungan Sosial:
Kaji mengenai :
a) Orang yang berarti
b) Peran serta dalam kegiatan kelompok/masyarakat
c) Hambatan dalam berhubungan dengan orang lain
3) Spiritual:
Kaji mengenai :
a) Nilai dan keyakinan
b) Kegiatan ibadah
g. Status Mental:
1) Penampilan : pada orang yang mengalami ansietas berat dan panik biasanya
penampilannya tidak rapi.
2) Pembicaraan : Biasanya bicara cepat dan banyak, gagap dan kadang-kadang
keras.
3) Aktivitas motorik : Kaji adanya lesu, tegang, gelisah, agitasi, dan tremor.
4) Alam perasaan : Kaji adanya sedih, putus asa, ketakutan dan khawatir.
5) Afek : Biasanya labil
6) Interaksi selama wawancara: Kaji adanya tidak kooperatif, mudah tersingung
dan mudah curiga, kontak mata kurang.
7) Persepsi : Kaji adanya berhalusinasi, lapang persepsi sangat sempit dan tidak
mampu menyelesaikan masalah.
8) Proses pikir : Biasanya persevarsi
9) Isi pikir : Kaji adanya obsesi, phobia dan depersonalisasi
10) Tingkat kesadaran : bingung dan tidak bisa berorietansi terhadap waktu,
tempat dan orang (ansietas berat)
11) Memori : pada klien yang mengalami OCD (Obsessive Compulsif Disorder)
akan terjadi gangguan daya ingat saat ini bahkan sampai gangguan daya ingat
jangka pendek.
12) Tingkat konsentrasi dan berhitung : Biasanya tidak mampu berkonsentrasi
13) Kemampuan penilaian : Biasanya mengalami gangguan kemampuan penilaian
ringan
14) Daya titik diri : Biasanya menyalahkan hal-hal diluar dirinya, menyalahkan
orang lain/ lingkungan yang menyebabkan kondisi saat ini.
h. Mekanisme Koping
Kaji cara pasien menghadapi kecemasannya, antara lain mekanisme adaptif
(bicara dengan orang lain, teknik relokasi, aktivitas kontruktif, olah raga, dll)
ataupun mekanisme maladaptive (minum alcohol, reaksi berlebihan, menghindar,
mencederai diri, dll)
i. Masalah Psikososial dan Lingkungan
Yang perlu dikaji antara lain:
1) Masalah dengan dukungan kelompok
2) Masalah berhubungan dengan lingkungan
3) Masalah dengan pendidikan
4) Masalah dengan pekerjaan
5) Masalah dengan perumahan
6) Masalah ekonomi
7) Masalah dengan pelayanan kesehatan
j. Pengetahuan Kurang
Kaji adanya deficit pengetahuan mengenai ansietas, faktor presipitasi, sistem
pendukung, penyakit fisik, obat – obatan, dan lain – lain

2. Diagnosa Keperawatan
Ansietas …… (Sebutkan derajatnya)
Misal :
- Ansietas ringan
- Ansietas sedang
- Ansietas berat
- Panik
3. Perencanaan
Diagnosa
No Tujuan Kriteria Evaluasi Intervensi Rasional
Keperawatan
1 Ansietas Tujuan Umum
Klien dapat mengenali
ansietasnya, serta dapat
mengontrolnya
TUK 1 : 1. Menjawab salam 1. Ucapkan salam terapeutik 1. Memberikan kesan yang
Pasien dapat menjalin 2. Mau berjabat tangan 2. Berjabat tangan positif pada awal pertemuan
dan membina 3. Mau menyebutkan 3. Perkenalkan identitas diri 2. Menumbuhkan sikap terbuka
hubungan saling nama (identitas diri) (nama lengkap, nama kepada pasien
percaya dengan 4. Ekspresi wajah tenang panggilan) 3. Untuk menambah rasa
perawat dan tersenyum kepada 4. Tanyakan nama lengkap percaya pasien terhadap
perawat. pasien dan nama panggilan perawat
5. Ada kontak mata yang disukai 4. Untuk saling mengenal dan
6. Mau mengutarakan 5. Jelaskan tujuan pertemuan menambah rasa saling
masalah yang sedang 6. Dengarkan pernyataan pasien percaya
dihadapi. dengan sikap sabar, empati 5. Agar pasein lebih kooperatif
dan lebih banyak memakai 6. Untuk menumbukan sikap
bahasa non verbal. Misalnya: peduli dan antusias dalam
sentuhan, anggukan berinteraksi dengan pasien.
TUK 2 : 1. Pasien mampu 1. Bantu pasien untuk 1. Dapat mengetahui kapan
Pasien dapat mengenal mengatakan mengidentifikasi dan pasien mengalami
dan memperluas kondisinya saat sedang mengutarakan perasaannya kecemasan.
kesadarannya mengenai cemas 2. Bantu pasien untuk 2. Ketika pasien telah
perkembangan 2. Pasien mampu menjelaskan kondisi dan mengenali tingkat
ansietasnya mengidentifikasi atau situasi yang menimbulkan ansietasnya, diharapkan
mengetahui penyebab ansietas bagi dirinya pasien untuk mengelola
kecemasannya 3. Bantu pasien mengenal penyebab ansietasnya
3. Pasien mengetahui penyebab ansietas dan 3. Untuk menghindari atau
tentang perjalanan jelaskan pada pasien menekan hal-hal yang
penyakitnya mengenai penyakitnya membuat atau memicu
4. Pasien mampu 4. Kaitkan pengalaman yang ansietas
menganalisis baru terjadi dengan 4. Diharapkan pasien mampu
pengalaman masa lalu pengalaman masa lalu yang melakukan perawatan untuk
terhadap ansietas dan relevan memberikan perubahan pada
mengetahui akibat dari 5. Bantu pasien untuk tingkat ansietas yang
ansietas menyadari perilaku akibat dialami.
ansietas 5. Untuk menjadikan
perbandingan dan pelajaran
cara menyikapi ansietas
5. 6. 6.
TUK 3 : 1. Tingkat ansietas pasien 1. Ajarkan pasien teknik 1. Bantuan teknik relaksasi dan
Pasien dapat berkurang relaksasi atau distraksi untuk distraksi dapat mengurangi
menunjukkan strategi 2. Pasien mampu meningkatkan kontrol tingkat ansietas kepada
koping efektif dalam mengulangi teknik ansietas dan rasa percaya diri pasien.
menghadapi relaksasi dan mampu 2. Dorong pasien untuk 2. Teknik relaksasi dan
ansietasnya dengan menggunakan teknik menggunakan teknik relaksasi distraksi sangat penting
menggunakan teknik visualisasi yang telah atau distraksi dalam diajarkan oleh perawat agar
relaksasi nafas dalam diajarkan perawat. menurunkan tingkat ansietas pasien merasa nyaman
atau distraksi. dengan kondisinya.

TUK 4 : 1. Pasien dan keluarga 1. Diskusikan dengan pasien 1. Dengan menyebutkan dosis,
Pasien dapat dapat menyebutkan dan keluarga tentang manfaat frekuensi dan manfaat obat
memanfaatkan obat manfaat dan dosis serta dosis minum obat. diharapkan pasien
dengan benar minum obat 2. Diskusikan akibat berhenti melaksanakan program
2. Pasien dapat minum obat tanpa konsultasi pengobatan.
memahami akibat dengan dokter. 2. Agar program pengobatan
berhenti minum obat dapat berjalan dengan lancar.
tanpa konsultasi.
4. Implementasi
Implementasi merupakan pengelolaan dan perwujudan dari rencana
keperawatan yang telah disusun pada tahap perencanaan.
Fokus intervensi pada pasien dengan respons ansietas menurut tingkatannya,
yaitu :
a. Intervensi dalam ansietas tingkat berat dan panic
Prioritas tertinggi dari tujuan keperawatan harus ditunjukkan untuk menurunkan
ansietas tingkat berat atau panik pasien dan intervensi keperawatan yang
berhubungan harus supportif dan protektif.
b. Intervensi dalam ansietas tingkat sedang
Saat ansietas pasien menurun sampai tingkat ringan atau sedang perawat dapat
mengimplementasikan intervensi keperawatan re edukatif atau berorientasi pada
pikiran. Intervensi ini melibatkan pasien dalam proses pemecahan masalah.

2. Evaluasi
Evaluasi adalah proses yang berkelanjutan untuk menilai efek dari tindakan
keperawatan pada pasien. Evaluasi ini harus dilakukan terus menerus pada respons
ansietas pasien terhadap tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan. Hal-hal yang
perlu dievaluasi meliputi :;
a. Apakah ancaman terhadap integritas fisik atau system diri pasien berkurang dalam
sifat, jumlah asal atau waktunya?
b. Apakah perilaku pasien mencerminkan ansietas tingkat ringan atau tingkat yang
lebih berat?
c. Apakah sumber koping pasien telah dikaji dan dikerahkan dengan adekuat?
d. Apakah pasien mengenali ansietasnya sendiri dan mempunyai pandangan terhadap
perasaan tersebut?
e. Apakah pasien menggunakan respon koping adaptif?
f. Sudahkan pasien belajar strategi adaptif baru untuk mengurangi kecemasan?
g. Apakah pasien menggunakan ansietas ringan untuk meningkatkan pertumbuhan
dan perubahan personal?
DAFTAR PUSTAKA

Asmadi. 2008. Konsep Dasar Keperawatan, Jakarta: EGC

Carpenito-Moyet, L. J. 2007. Buku Saku Diagnosis Keperawatan, Edisi 10. Jakarta: EGC

Direja Surya, Herman Ade. 2011. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Jiwa. Yogyakarta: Nuha
Medika

Erna Cahyani.2016. Laporan Pendahuluan dan Strategi Pelaksanaan Ansietas. (Online.


Available) From: https://www.scribd.com/document/320503011/LP-SP-Ansietas ,
Diakses pada Senin, 05 Pebruari 2018 pukul 16.00

Hawari, Dadang. (2008). Manajemen Stres Cemas dan Depresi. Jakarta : FK Universitas
Indonesia

Maramis. 2004. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Surabaya: Airlangga.

Nuriinaya Muhammad Toha. 2012. Laporan Pendahuluan Ansietas Jiwa. (Online.available).


From: https://www.scribd.com/doc/148768349/Lp-Ansietas-Jiwa, Diakses pada Senin,
05 Pebruari 2018 pukul 16.00

Stuart, G. W. 2007. Buku Saku Keperawatan Jiwa . Edisi 5. Jakarta. EGC

Suliswati. 2005. Konsep Dasar Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta: EGC

Videbeck, Sheila L. (2008). Buku Ajar Keperawatan Jiwa, Jakarta : EGC


Bangli, 0PerPebruari 2018

Nama Pembimbing / CI Nama Mahasiswa

…………………………………….… …………………………………….…

NIP. NIM.

Nama Pembimbing / CT

…………………………………….…

NIP.
PERINGATAN!!!
COPAS / PLAGIAT ADALAH TINDAKAN YANG
TIDAK TERPUJI